Anda di halaman 1dari 35

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

LAPORAN AKHIR
PRAKTIKUM SIMULASI SISTEM

DISUSUN OLEH
M.Ricky Maulana Satrio W (0514124013)
Halim Pratama (0514124007)

LABORATORIUM TEKNIK INDUSTRI


PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS WIDYATAMA
Jl Cikutra No. 204 A Bandung 40125 Tel. 7206713 Ext 131 &
7278860 Fax. 7278861
http:// ie.widyatama.ac.id

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

KATA PESNGANTAR

Segala puji dan syukur dipanjatkan kepada ALLAH SWT, karena atas berkat, rahmat dan
karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan laporan akhir Praktikum Simulasi Sistem.
Laporan akhir ini ditulis sebagai pemenuhan salah satu syarat lulus dalam mata kuliah
praktikum Simulasi Sistem. Penulis mengharapkan laporan ini juga dapat dimanfaatkan
oleh mahasiswa/i lain sebagai referensi.
Penulis sampaikan terima kasih kepada pihak-pihak yang telah membantu, yaitu:
1.
2.
3.
4.

Kedua orang tua yang telah memberikan dukungannya.


Ibu Asep Anwar, S.T sebagai instruktur Praktikum Simulasi Sistem.
Kang Riesta Galih selaku asisten Praktikum Simulasi Sistem.
Pihak-pihak lain yang tidak dapat disebutkan nama-namanya yang telah membantu
mendukung penulis untuk menyelesaikan laporan ini.

Penulis sadar bahwa apa yang penulis tulis ini masih banyak terdapat kekurangan. Oleh
sebab itu, penulis mohon maaf atas kesalahan yang ada, penulis mohon kritik dan saran
dari pihak manapun yang menggunakan laporan ini.

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.........................................................................................................1
BAB I.................................................................................................................................8
PENDAHULUAN.............................................................................................................8
1.1 Latar Belakang Masalah...........................................................................................8
1.1.1
1.2
1.2

Discrete Event System (DES).....................................................................8


System Dinamic.............................................................................................9
Rumusan dan Batasan Masalah.......................................................................10

1.2.1

Rumusan Masalah....................................................................................10

1.2.1.1.

Discrete Event System (DES)...................................................................10

1.2.1.2

System Dinamic...........................................................................................11

1.2.2 Batasan Masalah.............................................................................................11


1.2.2.1

.Discrete Event System.................................................................................11

1.2.2.2

System Dynamic..........................................................................................11

1.3 Tujuan Praktikum...................................................................................................11


1.3.1

Discrete Event..............................................................................................11

BAB II...............................................................................................................................5
LANDASAN TEORI.........................................................................................................5
2.1 Kajian Deduktif........................................................................................................5
2.1.1 Definisi Sistem..................................................................................................5
2.1.2 Karakteristik Sistem..........................................................................................5
2.1.3 Definisi Model................................................................................................27
2.1.4 Karakteristik Model.........................................................................................27
2.1.5 Prinsip-prinsip Pemodelan Sistem...................................................................27
2.1.7 Definisi Simulasi.............................................................................................27
2.1.8 Keuntungan Simulasi......................................................................................28
2.1.9 Kerugian Simulasi...........................................................................................29
2.1.10 Systems Thinking..........................................................................................29

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

2.1.11 Sistem Dinamis..............................................................................................30


2.1.12 Konsep Sistem dalam Metode Sistem Dinamis.............................................31
BAB III............................................................................................................................32
METODOLOGI PENELITIAN.......................................................................................32
3.1.

Flowchart Penelitian........................................................................................32

3.2.

Uraian Flowchart..............................................................................................33

3.2.1.
3.2.2.

Studi Literatur..........................................................................................33
Pengumpulan Data.......................................................................................33

a.

Discrete Event System......................................................................................33

b.

System Dynamic..............................................................................................33

3.2.3.

Pengolahan Data...........................................................................................33

3.2.4.

Analisis.........................................................................................................34

3.2.5.

Kesimpulan dan Saran..................................................................................34

BAB IV............................................................................................................................30
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA...........................................................30
4.1

Discrete Event..................................................................................................30

4.1.1
4.2

Pengumpulan Data...................................................................................30
Pengolahan Data...............................................................................................84

4.2.1.

Waktu Antar Kedatangan..........................................................................84

4.2.2.

Waktu Pelayanan (1/u)..............................................................................84

4.2.3

Tingkat pelayanan Rata-rata.....................................................................84

4.2.4.

Utilitas Sistem..........................................................................................84

4.2.5.

Rata-rata jumlah pembeli dalam antrian (Lq) dan sistem.........................85

4.2.

System Dynamic..............................................................................................85

4.2.1

Pengumpulan Data...................................................................................85

4.2.2

Causal Loop Diagram..............................................................................86

BAB V.............................................................................................................................88
ANALISIS.......................................................................................................................88
5.1.1. Kasus 1...............................................................................................................88

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

5.2. Kasus 2..................................................................................................................89


BAB VI............................................................................................................................91
KESIMPULAN & SARAN.............................................................................................91
6.1. Kesimpulan...........................................................................................................91
6.1.1. Discrete Event System....................................................................................91
6.1.2.System Dinamic..............................................................................................91
6.2. Saran.....................................................................................................................91
6.2.1. Discrete Event System....................................................................................91
6.2.2.System Dinamic..............................................................................................92
DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................93

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

DAFTAR TABE
Tabel 4 2 Data Hasil Observasi........................................................................................30
Tabel 4 3 Data penggunaan Material................................................................................85
Tabel 4 4 Detail Item Process...........................................................................................86
Y
Tabel 5 1 Hasil perhitungan 3 Line Simulasi................................................................89

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3. 1 Flowchart penelitian....................................................................................32

Gambar 4 1 Causal Loop Diagram...................................................................................87


Gambar 5 1 Hasil Utilisasi Simulasi Actual.....................................................................88
Gambar 5 2 Hasil Utilisasi Simulasi Solusi......................................................................88
Gambar 5 3 Causal Loop Diagram Alur Material PT.Bakrie.....................................89

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
1.1.1

Discrete Event System (DES)


Antrian yang panjang sering kali kita rasakan ketika kita melakukan sebuah

rutinitas. Misalnya saja seperti antrian teller pada nasabah bank, antrian pembelian tiket
kereta, antrian pembelian tiket bioskop, pembayaran telefon dan antrian pembayaran
pada kasir toko atau swalayan. Disektor pelayanan jasa, bagi setiap orang yang antri hal
ini merupakan sesuatu yang membosankan dan menjenuhkan, dengan hal yang seperti ini
terkadang pelanggan pun cenderung memilih untuk pergi. Dan ini merupakan suatu
kerugian bagi suatu organisasi tersebut.
Agar dapat mempertahankan pelanggan, maka suatu organisasi harus
mempunyai manajemen operasional yang baik dengan memberikan pelayanan yang
terbaik bagi pelanggannya. Pelayanan yang terbaik itu diantaranya memberikan
pelayanan yang tercepat sehingga pelanggan tidak lama menunggu (mengantri) terlalu
lama. Namun demikian, dampak dari pelayanan cepat ini menimbulkan biaya bagi
organisasi, karena harus menambah fasilitas layanan. Oleh karena itu pelayanan cepat
dapat mempertahankan pelanggan dalam jangka panjang dan tentu saja memberikan
keuntungan bagi organisasi.
Suatu pelayanan dapat dilayani dengan cepat, apabila adanya suatu
sistem antrian yang mendukung di dalamnya, karena dari sistem yang baik itulah waktu
dan biaya dirasakan menjadi efisien, sehingga keuntungan pun dapat diperoleh baik
untuk organisasi maupun para pelanggannya. Tetapi ada pula yang menyebabkan sistem
dalam antrian menjadi tidak efisien yaitu karena tidak terbatasnya jumlah populasi yang
terdapat pada antrian tersebut. Misalnya saja pada antrian pembelian tiket kereta api,
pembelian tiket bioskop, antrian kendaraan pada SPBU, dan antrian pembayaran pada
kasir toko atau swalayan.
Sistem Antrian merupakan suatu kebutuhan yang terus meningkat dalam
kehidupan sehari-hari karena terus berkembang dalam jumlah, ukuran, bahkan
kesempurnaan . Hal ini dikarenakan keinginan untuk memperoleh metodologi desain

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

yang sistematis agar mencapai kinerja yang diinginkan serta menghindari kegagalan
pelayanan yang bisa terjadi. Sistem ini meliputi hal-hal yang bersifat otomatis, jaringan
komunikasi, sistem operasi komputer, sistem informasi kantor, dan lainnya. Beberapa
karakteristik, diantaranya: concurrency, conflict, mutual exclusion, dan nondeterminism.
Karakteristik-karakteristik ini cukup sulit jika dideskripsikan menggunakan teori kontrol
tradisional yang merujuk pada sistem kontinu atau model variabel-variabel diskrit
bersamaan dengan persamaan beda atau diferensial. Sebagai tambahan, jika kontrol tidak
sesuai dengan kejadian, maka dalam suatu peristiwa hal ini mungkin sebagai pemicu
menuju sistem deadlock, kapasitas berlebihan, atau menurunkan tingkatan kinerja sistem.
Tipe dari sistem ini disebut Discrete Event Systems (DES)
Salah satu contoh penggunaan Discrete Event System (DES) yang akan diteliti
adalah antrian yang terjadi pada proses pelayanan KFC (Kentucky fried Chicken yang
terletak di Jalan Merdeka , Bandung . KFC merupakan salah satu tempat makan terkenal,
setiap harinya pasti tidak lepas dari antrian para konsumen yang menunggu giliran untuk
dapat dilayani dalam membeli makanan. Oleh karena itu penulis membuat simulasi
software untuk membantu memecahkan masalah antrian di restaurant KFC

1.2

System Dinamic
Alur rantai flow process suatu bagian menjadi hal yang penting, dimana alur

rantai yang tidak rapih dan terkesan tidak direncanakan dapat mengakibatkan keborosan
baik waktu, uang , tenaga dan lain-lain . Misalnya saja seperti alur rantai process
pengadaan barang , alur rantai proses produksi , alur rantai proses pembelian barang dan
lain-lain. Perusahaan pasti akan merencanakan alur rantai yang tersistem rapih dan jelas
agar tidak ada tumpang tindih pekerjaan sehingga banyak waktu yang terbuang . Dan ini
merupakan suatu kerugian bagi suatu perusahaan tersebut.
Agar dapat mempertahankan pelanggan, maka suatu organisasi harus
mempunyai manajemen operasional yang baik dengan memberikan pelayanan yang
terbaik bagi pelanggannya yaitu dengan cara mempunyai alur rantai proses yang sudah
terncana dan dibakukan. Alur rantai proses yang terbaik itu diantaranya memberikan
keefisienan waktu sehingga sumber daya dapat dengan maksimal digunakan..

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

Suatu alur rantai yang baik akan tercapai, apabila adanya perencanaan
yang matang dimana dalam alurnya keterkaitannya, karena dari sistem yang baik itulah
waktu dan biaya dirasakan menjadi efisien, sehingga keuntungan pun dapat diperoleh
baik untuk organisasi maupun para pelanggannya. Sistem alur rantai proses dapat dibuat
dengan menghubungkan keterkaitannya diantaranya menggunakan causal loop diagram
dimana suatu alur rantai dapat di analisa berdasarkan keterkaitan yang mempengaruhi
karena system alur rantai proses merupakan suatu kebutuhan yang terus meningkat dalam
kehidupan sehari-hari karena terus berkembang dalam jumlah, ukuran, bahkan
kesempurnaan . Hal ini dikarenakan keinginan untuk memperoleh metodologi desain
yang sistematis agar mencapai kinerja yang diinginkan serta menghindari kegagalan
sistem yang bisa terjadi. Metodologi ini dititikberatkan pada pengambilan kebijakan dan
bagaimana kebijakan tersebut menentukan tingkah laku masalah-masalah yang dapat
dimodelkan oleh sistem secara dinamik.
Salah satu contoh penggunaan System dinamic yang akan diteliti adalah alur
rantai proses pengecoran logam pada perusahaan Bakie Autopart. Bakrie Autopart
merupakan salah satu perusahaan pengecoran logam yang terkenal, setiap harinya pasti
tidak lepas proses produksi dimana keborosan penggunaan material dapat terjadi sehingga
diperlukan causal loop diagram untuk menganalisa kebijakan-kebijakan penggunaan
material dalam suatu rantai alur proses produksi. Oleh karena itu penulis membuat
simulasi software causal loop diagram untuk membantu melihat keterkaitan kebijakan
alur proses penggunaan material

di perusahaan Bakrie Autopart sebagai celah

improvement system yang ada.

1.2

Rumusan dan Batasan Masalah.

1.2.1

Rumusan Masalah

1.2.1.1. Discrete Event System (DES)


Berdasarkan latar belakang, permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan
sebagai berikut:
a. Membangun model suatu sistem antrian Pelayanan di KFC.

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

b.Bagaimana Mengidentifikasi permasalahan system antrian melalui sudut pandang


Discrete Event
c. Bagaimana mensimulasikan sistem antrian dalam Software simulasi anylogic.
d. Bagaimana karakteristik, utilisasi, dan model sistem antrian yang diterapkan dalam
Simulasi Software anylogic.

1.2.1.2 System Dinamic


Berdasarkan latar belakang, permasalahan dalam penelitian ini dapat dirumuskan
sebagai berikut:
a.Pemahaman system proses dalam membangun model Causal Loop Diagram.
b.Bagaimana Mengidentifikasi permasalahan system antrian melalui sudut pandang
System Dinamic
c. Bagaimana mensimulasikan sistem antrian dalam Software simulasi anylogic.
d. Apakah terdapat celah sebagai improvement dari model causal loop yang diterapkan
dalam Simulasi Software anylogic

1.2.2 Batasan Masalah


1.2.2.1 .Discrete Event System
Batasan masalah pada penulisan ini adalah proses antrian yang terjadi pada
pelayanan konsumen dengan menggunakan anylogic di Restaurant KFC selama satu
minggu pada bulan Maret , yaitu tanggal 28 Maret 2015.
1.2.2.2 System Dynamic
Batasan masalah pada penulisan ini adalah flow process penggunaan material
atau bahan baku pada perusahaan PT.Bakrie Autopart dengan menggunakan causal loop
diagram pada software anylogic.

1.3 Tujuan Praktikum


1.3.1

Discrete Event

1. Mampu membuat Simulasi system actual lapangan

10

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

2. Mampu menganalisa permasalahan yang timbul


3. Mampu memberikan solusi praktis lewat simulasi system
4. Mampu menganalisa dari utilisasi ,karakterisasi model dari software simulasi.
1.3.2
1.
2.
3.
4.

System Dynamic
Mampu membuat Simulasi system actual lapangan
Mampu menganalisa permasalahan yang timbul
Mampu memberikan solusi praktis lewat simulasi system
Mampu menganalisa dan melihat celah improvement pada system actual yang
dibangun dari software simulasi.

1.

BAB II
LANDASAN TEORI
2.1 Kajian Deduktif
2.1.1 Definisi Sistem
Sistem merupakan kesatuan dari objek-objek (elemen-elemen) yang terhubung
melalui sebuah mekanisme tertentu dan terikat dalam hubungan interdependensi, yang
mempunyai tujuan bersama. Dengan demikian, setidaknya ada tiga hal penting berkaitan
dengan sistem yaitu objek atau elemen, interdependensi, dan tujuan.

2.1.2 Karakteristik Sistem


Antar objek di dalam sistem maupun dengan objek di luar sistem terdapat
hubungan yang bersifat umpan balik yang menyebabkan sistem senantiasa bersifat
dinamis. Sedangkan lingkungan sistem adalah segala sesuatu yang tidak merupakan
bagian dari sistem, tetapi keberadaannya dapat mempengaruhi dan atau dipengaruhi
sistem. Sistem disebut terbuka jika ada objek di luar sistem yang mempengaruhi objek di
dalam sistem, dalam hal sebaliknya, sistem disebut tertutup. Karakteristik yang lain:
sistem bersifat continuous atau discrete bergantung kepada apakah variabel yang diamati
mempunyai nilai pada setiap titik waktu atau hanya pada setiap perode waktu tertentu,
atau bersifat deterministik atau stokastik jika tidak ada atau setidaknya satu variabel yang
probabilistik. Proses karakterisasi sistem ini juga diharapkan memberikan gambaran
model konseptual sistem tersebut, faktor input yang berpengaruh pada sistem (decision
variable) dan output variables yang akan diukur
untuk mengevaluasi kinerja sistem tersebut.
2.1.3 Definisi Model
Model merupakan suatu representasi dari sistem. Representasi dapat berbentuk scaleddown version, pictorial, verbal, schematic maupun simbol -simbol abstrak (formulasi
matematik) yang dikenal dengan model matematik. Jika model yang diformulasikan
sederhana maka solusinya cukup diperoleh secara anailitis (disebut model analitik), tetapi
jika sangat kompleks, solusinya harus menggunakan teknik komputasi numeris (disebut
dengan model simulasi). Dari sistem yang sama dapat dibangun model yang sederhana
sampai model yang kompleks tergantung pada persepsi, kemampuan, dan sudut pandang
analis/peneliti sistem yang bersangkutan.
2.1.4 Karakteristik Model

Ali Basyah Siregar (1991), mengemukakan bahwa karakteristik model yang baik sebagai
ukuran tujuan pemodelan yaitu :
1. Tingkat generalisasi yang tinggi. Makin tinggi tingkat generalisasi model, maka model
tersebut akan dapat memecahkan masalah yang semakin besar,
2. Mekanisme transparansi. Model dapat menjelaskan dinamika sistem secara rinci,
3. Potensial untuk dikembangkan. Membangkitkan minat peneliti lain untuk
menyelidikinya lebih lanjut,
4. Peka terhadap perubahan asumsi. Hal ini menunjukkan bahwa proses pemodelan tidak
pernah selesai (peka terhadap perubahan lingkungan).
2.1.5 Prinsip-prinsip Pemodelan Sistem
a. Elaborasi. Pengembangan model dilakukan secara bertahap dimulai dari model
sederhana hingga diperoleh model yang lebih representatif
b. Sinektik. Pengembangan model yang dilakukan secara analogis (kesamaan-kesamaan)
c. Iteratif. Pengembangan model yang dilakukan secara berulang-ulang dan peninjauan
kembali.
2.1.7 Definisi Simulasi
Suatu solusi analitis dari sebuah sistem yang digunakan untuk memecahkan
berbagai masalah atau menguraikan persoalan-persoalan dalam kehidupan nyata yang
penuh dengan ketidakpastian ketika solusi matematis tidak memadai, dengan
menggunakan model atau metode tertentu dan lebih ditekankan pada pemakaian
komputer untuk mendapatkan solusinya.

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

2.1.8 Keuntungan Simulasi


Keuntungan menggunakan metode simulasi adalah sebagai berikut:
1. Fleksibel
2. Menghemat waktu (compress time) ; kemampuan dari menghemat waktu ini dapat
dilihat dari pekerjaan yang bila dikerjakan akan memakan waktu tahunan tetapi kemudian
dapat disimulasikan hanya dalam beberapa menit, bahkan dalam beberapa kasus hanya
dalam hitungan detik.
3. Dapat melebar-luaskan waktu (expand time) : hal ini terlihat terutama dalam dunia
statistik di mana hasilnya diinginkan tersaji dengan cepat.Simulasi dapat digunakan untuk
menunjukkan perubahan struktur dari suatu system nyata (Real System) yang sebenarnya
tidak dapat diteliti pada waktu yang seharusnya (Real Time). Dengan demikian simulasi
dapat membantu memprediksi response dari Real System hanya dengan mengubah data
parameter sistem.
4. Dapat mengawasi sumber-sumber yang bervariasi (control sources of variation) :
kemampuan pengawasan dalam simulasi ini tampak terutama apabila analisis statistik
digunakan untuk meninjau hubungan antara variable bebas (independent) dengan variable
terkait (dependent) yang merupakan factor-faktor yang akan dibentuk dalam percobaan.
5. Mengkoreksi kesalahan-kesalahan penghitungan (error in measurement correction)
dalam prakteknya, pada suatu kegiatan ataupun percobaan dapat saja muncul ketidakbenaran dalam mencatat hasil-hasilnya Sebaliknya dalam simulasi komputer jarang
ditemukan kesalahan perhitungan terutama bila angka-angka diambil dari komputer
secara teratur dan bebas. Komputer mempunyai kemampuan untuk melakukan
penghitungan dengan akurat.
6. Dapat dihentikan dan dijalankan kembali (stop simulation and restart) : simulasi
komputer dapat dihentikan untuk kepentingan peninjauan ataupun pencatatan semua
keadaan yang relevan tanpa berakibat buruk terhadap program simulasi tersebut. Dalam
dunia nyata, percobaan tidak dapat dihentikan begitu saja. Dalam simulasi komputer,
setelah dilakukan penghentian maka kemudian dapat dengan cepat dijalankan kembali
(restart).
7. Mudah diperbanyak (easy to replicate) : dengan simulasi komputer percobaan dapat
dilakukan setiap saat dan dapat diulang-ulang. Pengulangan dilakukan terutama untuk

mengubah berbagai komponen dan variabelnya, seperti dengan perubahan pada


parameternya, perubahan pada kondisi operasinya, ataupun dengan memperbanyak
output.
8. Tidak bertentangan dengan sistem nyata.
9. Dapat solusi analitis yang menjawab pertanyaan what-if .

2.1.9 Kerugian Simulasi


1. Memerlukan masukan managerial yang baik
2. Tidak menghasilkan langsung, solusi yang optimal.
3. Tidak immune terhadap GIGO (Garbage In, Garbage Out). Artinya apabila kita
memasukkan data yang salah, maka kita akan mendapatkan output simulasi yang salah
juga. Sehingga dapat disimpulkan bahwa hasil simulasi tergantung dari input yang kita
masukkan.

2.1.10 Systems Thinking


Sistem merupakan sekelompok komponen yang bekerja bersama-sama untuk tujuan
tetentu. Sistem diklasifikasikan sebagai sistem Terbuka (open) dan sistem Umpan
Balik (feedback) atau sistem Tertutup (closed). Dalam sistem Terbuka, kegiatan
sebelumnya tidak mempengaruhi kegiatan selanjutnya. Sebuah sistem terbuka tidak ada
saling mempengaruhi terhadap kinerja sistem itu sendiri. Sedangkan pada sistem tertutup
kegiatan berikutnya dipengaruhi oleh kegiatan sebelumnya. Sebuah sistem umpan balik
memiliki struktur loop tertutup yang menggambarkan hasil kejadian sebelumnya
mengontrol/mempengaruhi kejadian berikutnya. Sistem umpan balik dibagi menjadi
umpan balik negatif dan umpan balik positif (Forrester, 1968).
Systems Thinking adalah sebuah sebuah konsep untuk memahami permasalahanpermasalahan yang kompleks dan perubahan-perubahan yang terjadi didalamnya.
Systems Thinking mempunyai 3 dimensi, yaitu; paradigma, bahasa, dan metodologi.
Syarat awal untuk memulai systems thinking adalah adanya kesadaran untuk
mengapresiasi dan memikirkan suatu kejadian sebagai sebuah sistem (systemic
approach). Kejadian apapun, baik fisik maupun non fisik, dipikirkan sebagai unjuk kerja
atau dapat berkaitan dengan unjuk kerja dan keseluruhan interaksi antar unsur dalam
batas lingkungan tertentu (Forrester, 1968).
Berdasarkan pemahaman tentang kejadian sistemik tersebut, maka ada lima langkah yang
harus ditempuh untuk menghasilkan model (bangunan pemikiran) yang bersifat sistemik.
Kelima langkah tersebut adalah:

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

1. Identifikasi proses untuk menghasilkan kejadian nyata.


2. Identifikasi kejadian yang diinginkan (desired state).
3. Identifikasi kesenjangan antara kenyataan dengan keinginan.
4. Identifikasi mekanisme untuk menutup kesenjangan.
5. Analisis kebijakan.
Endang dan Lukmanulhakim (2008) menambahkan beberapa poin mengenai definisi
systems thinking diantarannya yaitu, Systems thinking merupakan suatu kerangka kerja
untuk melihat hubungan saling keterkaitan dan pola-pola daripada potret sesaat dan
systems thinking berisi sekumpulan prinsip, perangkat, dan teknik yang memungkinkan
kita dapat memahami permasalahan-permasalahan system dengan lebih baik.

2.1.11 Sistem Dinamis


Metode sistem dinamis berhubungan erat dengan pertanyaan-pertanyaan tentang trend
atau pola perilaku dinamik(sejalan dengan bertambahnya waktu) dari sebuah system yang
kompleks. Penggunaan sistem dinamik diarahkan kepada bagaimana dengan memahami
perilaku sistem tersebut orang dapat meningkatkan efektivitas dalam merencanakan suatu
kebijakan dan pemecahan masalah yang timbul (Muhammadi et.al, 2001).
Objek yang dimodelkan dalam metode sistem dinamik adalah struktur informasi system.
Model tersebut berisi faktor-faktor, sumber-sumber informasi, dan jaringan aliran
informasi yang menghubungkan keduanya. Analog fisik dan matematik untuk struktur
informasi itu dapat dibuat dengan mudah. Sebagai analog fisik, sumber informasi adalah
suatu gudang sedangkan keputusan adalah aliran yang masuk ke dalam atau ke luar dari
gudang. Dalam analogi matematik, gudang dinyatakan sebagai variable keadaan,
sedangkan keputusan merupakan turunan dari variable keadaan tersebut (Muhammadi
et.al, 2001). Pembuatan model dan simulasi model sebagai bagian dari metode sistem
dinamik dilakukan melalui beberapa tahap, yaitu:
1. Pembuatan Konsep
2. Pembuatan Model
3. Simulasi Model
4. Validasi Model
5. Analisis Kebijakan

2.1.12 Konsep Sistem dalam Metode Sistem Dinamis


Dalam metode Sistem Dinamik, konsep sistem yang berlaku mengacu pada sistem
tertutup (closed system) atau sistem yang mempunyai umpan balik (feedback system).
Struktur yang terbentuk dari loop umpan balik tersebut akan menghubungkan sebuah
keluaran pada suatu periode tertentu dengan masukan pada periode yang akan datang.
Jadi sistem umpan balik yang ada pada akhirnya memiliki kemampuan untuk
mengendalikan dirinya sendiri dalam mencapai tujuan tertentu yang diidentifikasikannya
sendiri. Loop yang menjadi kerangka dasar sistem dinamis tersebut merupakan rangkaian
tertutup yang menghubungkan masing-masing komponen/sektor yang terkait dalam
sistem nyata secara komprehensif dan runtut.
Komprehensif mengindikasikan bahwa setiap komponen yang memiliki kompetensi
terhadap obyek pengamatan akan dimodelkan dalam loop tertutup tersebut. Adapun
komponen yang dimaksud meliputi variabel keputusan yang bertindak sebagai pengendali
tindakan, level (state) dari suatu system (Muhammadi et.al, 2001). Informasi yang
tersedia merupakan dasar pengambilan keputusan yang merubah keadaan sistem.
Informasi ini seharusnya berasal dari keadaan (level) sistem sebenarnya. Namun,
informasi tersebut dapat saja salah atau terlambat karena informasi yang ada bukan
berasal dari sistem nyata yang diamati, melainkan berasal dari model sistem yang diamati
oleh kita, sehingga dasar pengambilan keputusan berasal dari model sistem dinamis yang
telah kita susun (Muhammadi et.al, 2001). Proses umpan balik dalam metode sistem
dinamis, dapat dibagi menjadi dua jenis yaitu umpan balik positif dan umpan balik
negatif . Umpan balik positif atau juga yang biasa disebut dengan Reinforcing Loop
merupakan Loop yang menciptakan proses pertumbuhan, dimana suatu kejadian akan
mengakibatkan bertambahnya nilai ukuran variabel tersebut pada kejadian berikutnya
secara terus-menerus (Coyle, 1996). Umpan balik ini memiliki ciri adanya
ketidakstabilan, ketidakseimbangan, dan pertumbuhan. Contoh umpan balik positif
adalah pada tingkat pertumbuhan penduduk dengan tingkat kelahiran (Coyle, 1996).

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1.

Flowchart Penelitian

Gambar 3. 1 Flowchart penelitian

(Sumber : data pengamatan)

3.2.

Uraian Flowchart

3.2.1. Studi Literatur


Praktikum ini membahas mengenai sebuah sistem simulasi. Mencari dan menentukan
sebuah system yang tepat dalam rangkaian simulasi . Dalam praktikum ini, praktikan
harus mengidentifikasi masalah yang akan diangkat dan memahami proses actual yang
ada di lapangan. Selanjutnya praktikan menjelaskan tentang Discrete Event system, &
System Dinamic.

3.2.2. Pengumpulan Data


a.

Discrete Event System


Sebuah Restaurant

harus merencanakan system antrian yang baik dimana

volume antrian tidak melebihi batas .sehingga diperlukan data baik waktu kedatangan
orang , waktu pelayanan dan waktu antrian

b.

System Dynamic
system dynamic yang akan digunakan pada penelitian ini yaitu causal loop

diagram dimana objek penelitian yang akan digunakan pada perusahaan yaitu alur proses
material. Langkah awal ang harus dilakukan oleh sebuah perusahaan adalah dengan
mengamati flow proses yang ada dilapangan dan jumlah penggunaan sumber daya.

3.2.3. Pengolahan Data


Modul 1 (Discrete Event System)
Pada praktikum ini praktikan melakukan penelitian sesuai projek yang disepakati.
Simulasi pertama diambil berdasarkan data actual lapangan sedangakan simulasi kedua
diambil berdasarkan perbaikan dari kasus pertama. Pengolahan data pada perencanaan
distribusi ini baik kasus satu dan kasus dua diolah dalam bentuk perhitungan yang
digunakan untuk:
-Perhitungan simulasi sistem
-Mengasumsikan hasil perhitungan menggunakan software anylogic
-menganalisa utilisasi sistem antrian pada software
-membuat model baru untuk perbaikan sistem antrian pada software anylogic

Modul 2 (System Dinamic)

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Pada praktikum

Praktikum Simulasi Sistem

ini praktikan melakukan penelitian sesuai projek yang disepakati..

Dengan data yang ada praktikan melakukan pemahaman melalui pengamatan langsung
terhadap alur rantai proses sesuai projek yang disepakati. Kemudian praktikan mengolah
untuk :
- membuat model menggunakan causal loop diagram
-Analisa Causal loop diagram pada software anylogic
-Membuat rancangan baru sistem keterkaitan untuk improvement system

3.2.4. Analisis
Setelah dilakukan pengumpulan dan pengolahan data, praktikan akan mengetahui hasil
dari praktikum pada setiap modul yang dikerjakan. Selanjutnya praktikan melakukan
analisa terhadap hasil akhir dari setiap modul. Hasil akhir analisa dapat berupa
perbandingan dengan menggunakan tool yang digunakan dalam software simulasi.

3.2.5. Kesimpulan dan Saran


Setelah melakukan pengumpulan data, pengolahan data, dan melakukan analisa dari
setiap modul praktikum. Praktikan dapat mengambil kesimpulan dari setiap modul yang
telah dikerjakan. Praktikan juga diminta untuk memberikan saran untuk proses perjalanan
praktikum ini.

BAB IV
PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA
4.1

Discrete Event

4.1.1

Pengumpulan Data
Hasil penelitian ini diperoleh dari

pengamatan langsung, yaitu dengan cara

wawancara dan observasi langsung ke tempat usaha tersebut. Hal ini dilakukan karena
untuk mengetahui seberapa lama konsumen dapat bergantian membayar belanjaanya pada
pelayanan KFC. Dan software yang digunakan adalah dengan menggunakan software
anylogic yang diamati selama 1 hari pada bulan maret yaitu tanggal 28 Maret, dengan
jam sibuk dari jam 11.00-16.00. berikut adalah data yang diperoleh:
Tabel 4 1 Data Hasil Observasi

UNIVERSITAS WIDYATAMA

4.2

Praktikum Simulasi Sistem

Pengolahan Data

4.2.1. Waktu Antar Kedatangan


Berdasarkan hasil survey rata-rata antar kedatangan pembeli yang melakukan
pembelian pada restaurant KFC adalah :
Diketahui

: Jumlah waktu kedatangan pembeli = 60 menit


Banyaknya pembeli yang masuk dalam system antrian = 44 Orang

Total jumlah kedatangan


n x jam kerja

44 Orang
60 Menit

44
=0,733 orang / Menit atau 44 orang / jam
60

Sehingga tingkat kedatangan orang pada restaurant KFC ialah 1,36 menit / orang

4.2.2. Waktu Pelayanan (1/u)


Rata-rata waktu pelayanan yang diberikan oleh kasir restaurant KFC dalam
prosesnya yaitu :
Diketahui

: Total lama pelayanan = 146 menit


Banyak pembeli yang dilayani = 60 orang

1/ =

146
= 2,43 menit / pelanggan
60

4.2.3

Tingkat pelayanan Rata-rata

= 60 menit/2,43 menit
= 24,69 konsumen / jam 25 Konsumen / Jam

Jadi, rata-rata jumlah konsumen untuk dilayani setiap jamnya adalah 25 konsumen/Line

4.2.4. Utilitas Sistem


Dari waktu rata-rata antar kedatangan pembeli dan waktu pelayanan didapat nilai
utilitas :

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

44
= 2 X 25 =0.88

Dilihat dari data tersebut dapat diketahui bahwa dengan server sebenyak 2 orang
didapat utilitas sistemnya sebesar 0.88 . hal itu berarti rata-rata server sibuk sebesar 88 %
dari waktunya.

4.2.5. Rata-rata jumlah pembeli dalam antrian (Lq) dan sistem


4.2.5.1. Rata-rata jumlah pembeli dalam antrian :
Lq=

2
2
44
( ) = 50 (5044)

= 6,45 pelanggan

Jadi rata-rata pembeli yang mengantri untuk melakukan pembelian di kasir sebanyak 6,45
orang.
4.2.5.2. Rata-rata jumlah pembeli dalam system (L)

L= =

44
(5044)

=7,3 Orang.

Berdasarkan perhitungan diatas maka, jumlah rata-rata pembeli dalam system pada
system pembayaran di kasir restaurant KFC adalag sebanyak 7,33 Orang

4.2.

System Dynamic

4.2.1

Pengumpulan Data
Penelitian pada system dynamic ini akan membahas terkait flow process dari

proses pengecoran logam di PT.Bakrie Autopart , dimana simulasi akan menggunakan


software anylogic untuk melihat causal loop diagram . Hasil penelitian ini diperoleh dari
pengamatan langsung, yaitu dengan cara wawancara dan observasi langsung ke
perusahaan tersebut.adapun data pengamatan tersebut akan digambarkan sebagai berikut :

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

Tabel 4 2 Data penggunaan Material


(sumber : Observasi)

Dari data jumlah kebutuhan material dari alur proses penggunaan material
tersebut dapat dilihat dari tabel diatas , dimana alur proses kebutuhan material charging
membutuhkan sekitar 400000 Kg dalam proses pengecoran logam di Bakrie Autopart
dimana item-item tersebut dapat drumuskan sebagai berikut :

Tabel 4 3 Detail Item Process

4.2.2

Causal Loop Diagram

Causal loop menjelaskan pola dasar hubungan antar komponen dalam sistem yang
diamati. Pembuatan model ini berdasarkan observasi langsung di PT. Bakrie Autopart.
Pada penelitian ini causal loop yang digunakan untuk menggambarkan alur rantai proses
penggunaan material di PT,Bakrie Autopart.Alur rantai Proses penggunaan material
sendiri di PT Bakrie Autopart sendiri dimulai dari proses material charging yaitu proses
peleburan material logam sehingga material logam menjadi cair. Pada Proses material
Charging tersebut bahan-bahan yang digunakan ditentukan terlebih dahulu dimana bahanbahannya disusun dari material Scrap atau disebut juga bahan baku utama dimana
material tersebut ada yang rendah kadar mangannya atau mempunyai kadar crhrom
,penentuan tersebut didasarkan pada produk dari material apa yang akan dibuat.selain itu

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

material charging salah satu bahan aku lainnya yaitu bahan daur ulang dimana bahan daur
ulang didapatkan dari part-part reject dan saluran system benda yang memang tidak
digunakan karena bukan merupakan

produk pengecoran .Setelah proses material

charging dengan suhu yang sudah mencapai titik lebur yang telah dipehitungkan maka
cairan logam tersebut dicairkan pada cetakan yang telah dibuat.hasil cetakan tersebut
akan menjadi produk yang akan dikirim sedangakan produk yang reject akan dilebur
kembali beserta gating system yang tidak digunakan lagi baik dari produk baik maupun
maupun produk reject .adapun detail dari perumusan alur proses penggunaan material
dari kondisi di atas akan menghasilkan causal loop model seperti gambar berikut :
Gambar 4 1 Causal Loop Diagram

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

BAB V
ANALISIS
5.1.1. Kasus 1
Gambar 5 1 Hasil Utilisasi

Simulasi Actual

Gambar 5 2 Hasil Utilisasi Simulasi Solusi

Dilihat dari gambar simulasi perbandingan dan

yang terbentuk dapat

disimpulkan bahwa Simulasi dengan menggunakan 3 Line Antrian

lebih kecil

Utilisasinya yaitu maksimal 70 % dibandingkan Simulasi Antrian actual lapangan dengan

UNIVERSITAS WIDYATAMA

menggunakan 2 Line

Praktikum Simulasi Sistem

yang menghasilkan utilisasi 100 % sehingga dari analisa

penggunaan antrian 3 Line merupakan yang cocok untuk digunakan dalam penyelesaian
masalah ini,sehingga antrian tidak terlalu panjang. Adapun hasil perhitungan dengan
simulasi 3 line sebagai berikut :

Tabel 5 1 Hasil perhitungan 3 Line Simulasi


Dapat disimpulkan dari data diatas bahwa penggunaan antrian dengan 3 channel atau
antrian menghasilkan utilisasi lebih kecil dibanding penggunaan antrian 2 line.

5.2. Kasus 2
Gambar 5 3 Causal Loop Diagram Alur Material PT.Bakrie

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

Dilihat

dari

gambar Causal Loop Diagram yang terbentuk dapat disimpulkan bahwa alur proses
penggunaan material pada PT.Bakrie Autopart sudah optimal dimana penggunaan
material dapat terserap dengan baik sehingga cost akibat penggunaan material bisa
ditekan ,adapun peluang untuk improvement pada alur proses penggunaan material masih
bisa dilakukan dimana improvement alur penggunaan material dapat dengan menambah
sisa material machining untuk dijadikan bahan baku sehingga mengurangi bahan naku
penggunaan scrap sehingga pemakaian scap menjadi 0.2.

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

BAB VI
KESIMPULAN & SARAN

6.1. Kesimpulan
6.1.1. Discrete Event System
Berdasarkan tujuan yang diharapkan sesuai data dan hasil pengolahan data pada bab-bab
Sebelumnya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1.Dengan melakukan Simulasi Sistem tentang pelayanan atau antrian pada suatu tempat,
maka kita dapat menganalisa untuk mendapatkan utilisasi yang terbaik sehingga
pelayanan lebih baik karena masalah antrian dapat teratasi.
2.Simulasi system yang baik akan menghasilkan nilai utilisasi yang tidak jauh berbeda
dengan perhitungan berdasarkan teori.
3.Dilihat dari hasil simulasi pelayanan Antrian di KFC maka dapat disimpulkan bahwa
pelayanan dengan 2 antrian menyebabkan utilisasi sampai 100% sehingga potensi antrian
yang sangat panjang .

6.1.2.System Dinamic
Berdasarkan tujuan yang diharapkan sesuai data dan hasil pengolahan data pada bab-bab
Sebelumnya, maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :
1. Alur actual penggunaan material sudah optimal dimana bahan baku untuk
pengecoran logam terdiri dari bermacam-macam yaitu dari bahan baku part
reject ,gating system dan penggunaan scrap .
2. Dilihat dari alur proses penggunaan material yang sudah optimal tersebut masih
terdapat celah untuk improvement pada bahan baku penggunaan material
sehingga bahan baku menjadi lebih optimal dari sisi biaya.

6.2. Saran
6.2.1. Discrete Event System
Berdasarkan data dan hasil pengolahan data pada bab-bab Sebelumnya, maka dapat
diberikan saran sebagai berikut :

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

1.Pada praktikum Simulasi system Discrete event system ini perlu memperhatikan
perhitungan antara actual dengan hasil simulasi karena simulasi yang baik tidak akan
berbada jauh hasilnya dengan hasil perhitungan berdasarkan teori
2.hasil simulasi tidaklah hanya dilihat dari sisi utilisasi saja tetapi juga bisa dilihat dari
sisi biaya atau cost .

6.2.2.System Dinamic
Berdasarkan data dan hasil pengolahan data pada bab-bab Sebelumnya, maka dapat
diberikan saran sebagai berikut :
1.simulasi causal loop diagram seharusnya dibuat perbandingan dengan simulasi causal
loop diagram yang lainnya sehingga dapat melihat mana yang terbaik dalam mengelola
sebuah system alur proses.

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

DAFTAR PUSTAKA
Abdillah, (2000). Strategi Perusahaan dengan Pendekatan Sistem Dinamik (Studi
Kasus PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk.). Available at http.www.digilibui.com
Akhmad Hidayatno, Iko Putera, (2006). Design Family-Owned Business Simulation
Game Using Dynamic Systems Approach to Facilitate Practice of Interpreting and
Analyzing Financial Reports. Jurnal Teknologi, Edisi Khusus no. 2 Teknik Industri
Tahun XX.
Armand Omar Moeis, Akhmad Hidayatno, M. Risky Satrio U., (2005). Pembuatan
Permainan Simulasi Bisnis Executive Decision dengan Pendekatan Sistem Dinamis
untuk Meningkatkan Kualitas Pengalaman Pembelajaran. Jurnal Teknologi, Edisi
Khusus no. 2 Teknik Industri Tahun XIX.
Arya Wirabhuana, (2007). Penerapan Model Simulasi Sistem Dinamis pada Analisis
Biaya Total Non Produksi sebagai Pengaruh dari Kebijakan Sektor Produksi dan
Sumber Daya Manusia. Available at http.www.google.com
Background Paper: Analisis Kebijakan Persaingan dalam Industri Gas LPG
Indonesia, (2009). Available at www.kppu.go.id
Bititci, Umit S., Turner, T., and Begemann, C., (2000). Dynamic of Perfomance
Measurement Systems. International Journal of Operations & Production
Management, Vol. 20, No. 6.

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem

UNIVERSITAS WIDYATAMA

Praktikum Simulasi Sistem