Anda di halaman 1dari 10

PANCASILA DALAM PRAKTIK KEBIDANAN

A.

Pancasila Sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia

Pancasila sebagai Pandangan Hidup Bangsa Indonesia. Pancasila dalam kehidupannya ini sering
disebut sebagai dasar filsafat atau dasar falsafah negara (philosoficche Gronslag) dari negara,
idiologi negara atau (Staatsidee).
Dalam pengertian ini pancasila merupakan suatu dasar nilai serta norma untuk mengatur
pemerintahan negara atau dengan lain perkataan pencasila merupakan suatu dasar untuk
mengatur penyelenggaraan negara. Konsekuensinya seluruh pelaksana dan penyelenggara
negara segala peraturan terutama segala peraturan perundang-undangan termasuk proses
reformasi dalam segala bidang dewasa ini, dijabarkan diderivasikan dari nilai-nilai pancasila.
Maka pancasila merupakan sumber dari segala sumber hukum, pancasila merupakn
sumber kaidah hukum negara yang secara konstitusional mengatur Negara Republik Indonesia
berserta seluruh unsur-unsurnya yaitu rakyat, wilayah, serta pemerintahan negara. Sebagai dasar
negara, Pancasila merupakan suatu asa kerokhanian yang meliputi suatu kebatinan atau cita-cita
hukum, sehingga merupakan suatu sumber nilai, norma serta kaidah, baik moral maupun hukum
negara, dan menguasai hukumdasar baik yang tertulis atau Undang-Undang Dasar maupun yang
tidak tertulis atau convensi. Dalam kehidupannya sebagaidasar negara, pancasila mempunyai
kekuatan mengikat secara hukum.
Secara umum dapat dirumuskan bahwa mengamalkan pancasila dalam kehidupan
shari-hari apabila kita mempunyai sikap mental, pola berfikir dan tingkah laku (amal perbuatan)
yang dijiwai sila-sila pancasila secara kebulatan, bersumber kepada pembukaan dan batang tubuh
UUD 1945, tidak bertentang dengan norma-norma agama, norma kesusilaan, norma kesopanan,
dan adat istiadat serta tidak bertentangan dengan norma hokum yang berlaku.

B.

Ketulusan dalam Praktek Kebidanan

Bidan adalah profesi yang mulia dan tidak ringan namun dengan profesionalisme,ketulusan dan
pengabdian seorang bidan dapat mempermudah Bidan dalam menjalankan tugas
profesinya.profesi Bidan seharusnya mendapatkan penghargaan dan perhatian untuk
meningkatkan prospek kerja Bidan,dan stigma negative tentang Bidan hendaknya dihapus,tidak
adil bagi profesi dan pengabdian bidan selama ini jika kematian dikaitkan dengan banyaknya
Bidan.
Tingginya AKI dan AKB bukan sepenuhnya kesalahan Bidan,Bidan yang telah menjalankan
tugas sesuai standar profesi serta sesuai kewenanganya namun tetap teerjadi kematian mungkin
saja pengaruh komplikasi pada Bayi ataupun Ibu.Perlu dilakukan penelitian lebih mendalam
tentang penyebab utama kematian itu terjadi sehingga perlu dilakukan program-program serta
inovasi baru untuk menanggulangi AKI dan AKB agar dicegah.
Tingginya angka kematian ini seharusnya menjadi pr bagi semua pihak bukan saja Bidan tetapi
nakes serta berbagai pihak. Langkah yang efektif yang dapat dilakukan bidan untuk penurunan
angka kematian diantaranyadeteksi dini kelainan ataupun masalah yang dialami oleh ibu dan
bayi melalui ANC, deteksi dini komplikasi kala 1,kala II,kala III serta kala IV adalah
manajemen yang efektif untuk mencegah serta antisipasi terjadinya komplikasi yang berpotensi
mengarah kepatologi hingga kematian Bidan masa depan yang modern yang diharapkan dapat
memberikan inovasi baru untuk menurunkan angka kematian,karena seiring perkembangan
zaman maka semakin berkembang dan kritisnya pemikiran orang,dengan berkembangnya pikiran
manusia ,diharapkan akan lahir Bidan-Bidan yang cerdas serta inovativ dalam menangani
masalah-masalah ibu dan anak.
Ketika Bidan menjadi sorotan public serta angka kematian Ibu dan Bayi yang menunjukan angka
yang sangat drastis mendorong saya untuk menjadi seorang Bidan masa depan yang dapat
menjadi kunci penurunan AKI dan AKB di Indonesia yang mampu bekerja secara professional
serta dapat menurunkan angka kematian Ibu dan anak.Cita-cita tertinggi saya adalah Indonesia
yang sehat serta pada tahun 2014 AKI dan AKB di Idonesia menurun menjai 0 per 100.000
kelahiran hidup.Saya tidak ingin terkenal namun saya ingin berguna dan dapat menyelamatkan
nyawa manusia.

Banyak hal yang ingin sala lakukan ketika nanti saya menjadi Bidan di Indonesia,saya Ingin
terjun langsung kemasyarakat,mengabdi kepada masyarakat terutama untuk mengatasi masalahmasalah kesehatan Ibu dan anak,agar Indonesia dapat menjadi rangking terakhir AKI dan AKB
di Dunia dan menjadi peringkat pertama dalam kategori kesehtan Ibu dan Anak dan Stigma
negative Bidan dapat diubah menjadi Bidan Peri penyelamat nyawa manusia.

C.

Bentuk Pengamalan dari Sila-Sila Pancasila dalam Memberikan PelayananKebidanan

kepada Pasien (klien)

1.

Ketuhanan Yang Maha Esa

Sila Ketuhanan Yang Maha Esa ini nilainya meliputi dan menjiwai keempat sila lainnya. Dalam
sila Ketuhanan Yang Maha Esa terkandung nilai bahwa negara yang didirikan adalah sebagai
pengejawantahan tujuan manusia sebagai makhluk Tuhan yang Maha Esa. Oleh kerena itu segala
hal yang berkaitan dengan pelaksanaan dan penyelenggaraan negara moral negara, moral
penyelenggara negara, politik negara, pemerintah negara, hukum dan peraturan perundangundangan negara kebebasan hak dan asasi warga negara harus dijiwai nilai-nilai Ketuhanan Yang
Maha Esa. Berikut bentuk pengamalan dari Nilai Ketuhanan Yang Maha Esa dalam Kebidanan :
a.

Ikut mendoakan kesembuhan pasien meskipun berbeda keyakinan.

b.

Ikut mendoakan pasien dalam kelancaran persalinan, nifas, dan sebagainya.

c.

Memberikan kesempatan kepada pasien (klien) untuk berdoa atau sembahyang sesuai

dengan agama dan kepercayaan masing-masing sebelum dan sesudah melakukan


tindakan asuhan kebidanan.
d.

Mengembangkan sikap saling menghormati kebebasan menjalankan ibadah masing-

masing jika antara bidan maupun dokter berbeda keyakinan dengan pasien.

2.

Kemanusiaan Yang Adil dan Beradab


Nilai kemanusiaan yang adil dan beradab mengandung suatu makna bahwa hakikat

manusia sebagai makhluk yang berbudaya dan beradab harus berkodrat adil. Hakikat manusia
harus adil dalam hubungan diri sendiri, adil terhadap manusia lain, adil terhadap masyarakat
bangsa dan negara, adil terhadap lingkungannya serta adil terhadap Tuhan Yang Maha Esa.
Konsep beradab adalah menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia sebagai makhluk Tuhan
Yang Maha Esa, menjunjung tinggi hak-hak asasi manusia, menghargai atas kesamaan hak dan
derajad tanpa membedakan suku, ras, keturunan, status sosial maupun agama. Nilai-nilai tersebut
harus dijabarkan dalam segala aspek negara termasuk juga dalam berbagai kebijakan negara
sebagai realisasi pembangunan nasional. Berikut bentuk pengamalan dari nilai-nilai kemanusiaan
yang adil dan beradab dalam Kebidanan :
a.

Memberikan pelayanan dan yang adil tanpa membeda-bedakan suku, keturunan, agama,

kepercayaan, jenis kelamin, kedudukan sosial, warna kulit dan sebagainya sesuai dengan
penyakit yang diderita pasien (klien).
b.

Dalam merawat pasien hendaknya menjunjung tinggi nilai-nilai kemanusian dengan tidak

memperlakukan pasien dengan semena-mena.


c.

Bidan merawat pasien dengan penuh perasaan cinta, serta sikap tenggang rasa.

d.

Membela pasien (Patien Advocate) pada saat terjadi pelanggaran hak-hak pasien, sehingga

pasien merasa aman dan nyaman.


e.

Bidan memberikan informasi dengan jujur dan memperlihatkan sikap empati yaitu turut

merasakan apa yang dialami oleh pasien


f.

Meningkatkan dan menerima ekspresi perasan positif dan negatif pasien dengan

memberikan waktu untuk mendengarkan semua keluhan dan perasaan pasien.

3.

Persatuan Indonesia
Nilai Persatuan Indonesia didasari dan dijiwai oleh sila Ketuhanan Yang Maha Esa dan

Kemanusiaan yang adil dan beradab. Hal ini terkandung nilai bahwa nasionalisme Indonesia
adalah nasionalisme religius. Yaitu nasionalisme yang bermoral Ketuhanan Yang Maha Esa,
nasionalisme yang humanistik yang menjunjung tinggi harkat dan martabat manusia sebagai
makhluk Tuhan. Berikut adalah pengamalan dari nilai-nilai Persatuan Indonesia dalam
Kebidanan :
a.

Mengembangkan kerjasama sebagai tim dalam menyelenggarakan pelayanan kesehatan.

b.

Mengutamakan kepentingan dan keselamatan pasien daripada kepentingan pribadi.

4.

Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam

Permusyawaratan/Perwakilan.
Nilai Kerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat Kebijaksanaan
dalam Permusyawaratan/Perwakilan didasari oleh sila Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan
yang Adil dan Beradab, Persatuan Indonesia, dan mendasari serta menjiwai sila Keadilan Sosial
bagi seluruh Rakyat Indonesia.
Nilai yang terkandung didalamnya adalah bahwa hakikat negara adlah sebagai penjelmaan
sifat kodrat manusia sebagai makhluk individu dan makhluk sosial. Kemudian nilai tersebut
dapat dikonkritisasi dalam kehidupan bersama yaitu kehidupan kenegaraan baik menyangkut
aspek moralitas kenegaraan, aspek politik, maupun aspek hukum dan perundang-undangan.
Berikut merupakan bentuk pengamalan dari nilai-nilaiKerakyatan Yang Dipimpin Oleh Hikmat
Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan :
a.

Sebelum melakukan tindakan perawatan kepada pasien bidanhendaknya mengutamakan

musyawarah dengan pasien dan keluarga pasien dalam mengambil keputusan.


b.

Musyawarah dilakukan dengan akal sehat dan sesuai dengan hati nurani yang luhur serta

dapat dipertanggungjawabkan kepada Tuhan Yang Maha Esa, menjunjung tinggi harkat dan

martabat manusia, nilai-nilai kebenaran dan keadilan, mengutamakan persatuan dan kesatuan
demi kepentingan bersama.

5.

Keadilan Sosial Bagi Seluruh Rakyat Indonesia


Nilai keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia merupakan tujuan negara sebagai tujuan

dalam bersama. Maka nilai keadilan tersebut harus terwujud dalam keidupan bersama
(kehidupan sosial). Keadilan tersebut didasari dan dijiwai oleh hakikat keadilan kemanusiaan
yaitu keadilan dalam hubungan manusia dengan dirinya sendiri, manusia dengan manusia lain,
manusia dengan masyarakat, bangsa dan negaranya serta hubungan manusia dengan Tuhannya.
Nilai keadilan merupakan suatu dasar yang harus diwujudkan dalam hidup bersama kenegaraan
untuk mewujudkan tujuan negara yaitu mewujudkan kesejahteraan seluruh warganya serta
melindungi seluruh warganya dan seluruh wilayahnya mencerdaskan seluruh warganya. Nilainilai keadilan tersebut sebagai dasar dalam pergaulan antar negara sesama bangsa di dunia dan
prisip ingin menciptakan ketertiban hidup bersama dalam suatu pergaulan antar bangsa di dunia.
Berikut bentuk pengamalan dari nilai-nilai Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia :
a.

Mengembangkan sikap adil dengan menjaga keseimbangan antara hak dan kewajiban

terhadap semua pasien.


b.

Perawatan pasien dilaksanakan dengan sikap dan suasana kekeluargaan dan kegotong-

royongan antara pasien, keluarga pasien, bidan, dokter serta tim paramedis dan medis lainnya.

D. Pengamalan Butir-Butir Pancasila Dalam Merawat Pasien (Klien)


dalam Praktek Kebidanan
Menurut Depkes RI (dalam Onny, 1985) telah menetapkan bahwa pelayanan perawatan
dikatakan berkualitas baik apabila perawat/bidan dalam memberikan pelayanan kesehatan pada
pasien sesuai dengan aspek-aspek dasar perawatan. Aspek-aspek tersebut meliputi:

1.

Aspek Penerimaan
Aspek ini meliputi sikap bidan yang selalu ramah, periang, selalu tersenyum,

menyapa semua pasien tanpa membedakan golongan,pangkat, latar belakang sosial ekonomi dan
budaya, sehingga pribadi utuh.Agar dapat melakukan pelayanan sesuai aspek
penerimaan bidan harusmemiliki minat terhadap orang lain dan memiliki wawasan yang luas.

2.

Aspek Perhatian
Aspek ini meliputi sikap bidan dalam memberikan

pelayanan
bersedia

keperawatan perlu bersikap sadar, murah hati dalam arti


memberikan bantuan dan pertolongan kepada pasien dengan sukarela tanpa

mengharapkan imbalan, memiliki sensitivitas dan peka terhadap setiap perubahan pasien, mau
mengerti terhadap kecemasan dan ketakutan pasien.

3.

Aspek Komunikasi
Aspek ini meliputi sikap bidan yang harus bisa melakukan komunikasi yang baik

dengan pasien dan keluarga pasien. Adanya komunikasi yang saling berinteraksi antara pasien
dengan bidan dan adanya hubungan baik dengan keluarga pasien.
4.

Aspek Kerjasama
Aspek ini meliputi sikap bidan yang harus mampu melakukan

yang baik dengan pasien dan keluarga pasien.

5.

Aspek tanggung jawab

kerjasama

Aspek ini meliputi sikap bidan yang jujur, tekun dalam


tugas,

mampu mencurahkan waktu dan perhatian, sportif dalam tugas, konsisten serta tepat

dalam bertindak.

BAB III
PENUTUP

A.

Simpulan

1.

Pancasila adalah pandangan hidup bangsa dasar negara Republik Indonesia. Pancasila juga

merupakan sumber kejiwaan masyarakat dan negara Republik Indonesia, maka manusia
Indonesia menjadikan pengamalan pancasila sebagai perjuangan utama dalam kehidupan
kermasyarakatan dan kehidupan kenegaraan. Oleh karena itu pengamalannya harus dimuai setiap
warga negara Indonesia, setiap penyelengara negara yang secara meluas akan berkembang
menjadi pengamalan pancasila oleh setiap lembaga kenegaraan dan lembaga kemasyarakatan
baik dipusat maupun didaerah.

2.

Dalam menjalankan profesi sebagai bidan, memberikan pelayanan yang terbaik untuk

pasien merupakan sebuah kewajiban. Bukan semata-mata hanya karena uang. Ketulusan
melayani tanpa membeda- bedakan satu sama lain merupakan salah satu implementasi dari sila
yang terkandung dalam pancasila.

B.
1.

Saran
Uraian diatas kiranya kita dapat menyadari bahwa pancasila merupakan pandangan

hidup negara kita Republik Indonesia, maka kita harus menjunjung tinggi dan mengamalkan silasila dari pancasila tersebut dengan setulus hati dan penuh rasa tanggung jawab.

2.

Dalam praktek kebidanan, diharapkan bidan lebih pengamalkan nilai-nilai yang terkandung

dalam pancasila untuk melakukan pelayanan kebidanan kepada pasien.

DAFTAR PUSTAKA

Nopirin. 1980. Beberapa Hal Mengenai Falsafah Pancasila, Cet. 9. Jakarta:

Pancoran

Tujuh.
Salam, H. Burhanuddin, 1998. Filsafat Pancasilaisme. Jakarta: Rineka Cipta
Notonegoro. 1995. pancasila secara ilmiah populer. Jakarta: Bumi Aksara.
Jarmanto. 1982. Pancasila Suatu Tujuan Aspek Histotis dan Sosio- politis.Yogyakarta: Liberty.
Salam, Burhanuddin. 1985. Filsafat Pancasilaisme. Bandung: Bina Aksara.
Kaelan. 2008. Pendidikan Pancasila. Yogyakarta: paradigma