Anda di halaman 1dari 22

Islam sebagai Produk Budaya

February 19, 2014wendisaalih Leave a comment


KATA PENGANTAR

Puji dan syukur yang tak terhingga penyusun panjatkan kehadirat Illahi Rabbi, atas berkah,
rahmat, karunia dan hidayah-Nya akhirnya penyusun dapat menyelesaikan makalah ini.
Adapun tujuan disusunnya makalah ini ialah sebagai salah satu materi tugas kegiatan yang harus
ditempuh oleh setiap mahasiswa/mahasiswi dalam melaksanakan studi di tingkat perkuliahan
semester II. Adapun judul yang penyusun buat didalam makalah ini adalah mengenai Islam
Sebagai Produk Budaya .
Dalam proses penyusunan makalah ini, penyusun banyak mendapatkan bantuan, dukungan, serta
doa dari berbagai pihak, oleh karena itu izinkanlah didalam kesempatan ini kami menghaturkan
terima kasih dengan penuh rasa hormat serta dengan segala ketulusan hati kepada : Bp. DR. H.
Firdos Mujahidin, M.Ag. serta rekan-rekan mahasiswa STAI YAKASI Bandung, hingga
selesainya makalah ini.
Sangatlah disadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan didalam penyusunannya dan
jauh dari kesempurnaan, untuk itu penyusun mengharapkan masukan baik saran maupun kritik
yang kiranya dapat membangun dari para pembaca. Akhir kata semoga makalah ini dapat
memberikan manfaat khususnya bagi kita semua.

Bandung, 15 Februari 2014


Penyusun

DAFTAR ISI
Contents
KATA PENGANTAR.. i

DAFTAR ISI. ii
BAB I PENDAHULUAN.. 1
A.

LATAR BELAKANG MASALAH.. 1

B.

RUMUSAN MASALAH.. 1

C.

TUJUAN MASALAH.. 2

BAB II PEMBAHASAN ISLAM SEBAGAI PRODUK BUDAYA.. 3


2.1.. KEBUDAYAAN (PENGERTIAN, UNSUR DAN FUNGSI). 3
A.

PENGERTIAN.. 3

B.

UNSUR-UNSUR KEBUDAYAAN.. 4

C.

FUNGSI. 6

2.2.. KELAHIRAN ISLAM DAN SENTUHAN BUDAYA ARAB-PRA ISLAM 7


2.3.. ISLAM ANTARA GEJALA SOSIAL DAN BUDAYA.. 16
A.

AGAMA SEBAGAI GEJALA BUDAYA.. 16

B.

AGAMA SEBAGAI GEJALA SOSIAL.. 19

2.4.. PENDEKATAN POKOK DALAM STUDI BUDAYA.. 21


BAB III PENUTUP. 24
A.

KESIMPULAN.. 24

B.

SARAN.. 25

DAFTAR PUSTAKA.. 26

BAB I
PENDAHULUAN
A.

LATAR BELAKANG MASALAH

Agama merupakan kenyataan yang dapat dihayati. Sebagai kenyataan, berbagai aspek
perwujudan agama bermacam-macam, tergantung pada aspek yang dijadikan sasaran studi dan
tujuan yang hendak dicapai oleh orang yang melakukan studi.
Kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung
pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukim, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan
lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat.
Cara-cara pendekatan dalam mempelajari agama dapat dibagi ke dalam dua golongan besar,
yaitu model studi ilmu-ilmu sosial dan model studi budaya. Untuk yang pertama telah dibahas
didalam sub bab yang lalu, sedagkan yang kedua akan menjadi pembahasan saat ini.
Tujuan mempelajari agama Islam juga dapat dikategorikan ke dalam dua macam, yang pertama,
untuk mengetahui, memahami, menghayati dan mengamalkan. Kedua, untuk obyek penelitian.
Artinya, kalau yang pertama berlaku khusus bagi umat Islam saja, baik yang masih awam, atau
yang sudah sarjana. Akan tetapi yang kedua berlaku umum bagi siapa saja, termasuk sarjanasarjana bukan Islam, yaitu memahami. Akan tetapi realitasnya ada yang sekedar sebagai obyek
penelitian saja.
Untuk itu, penyusun menyajikan mengenai Islam sebagai Produk Budaya, agar kita semua tahu
mengenai permasalahan tersebut.

B.

RUMUSAN MASALAH
1. Apa sebenarnya pengertian Islam sebagai Produk Budaya ?
2. Apa saja Unsur-unsur kebudayaan itu ?
3. Apa fungsi kebudayaan dalam islam ?
4. Bagaimana kelahiran Islam dan sentuhan Budaya Arab Pra-Islam ?

5. Bagaimana Islam antara gejala Sosial dan Budaya itu ?


6. Bagaimana pendekatan pokok dalam studi budaya Islam ?

C. TUJUAN MASALAH
Adapun tujuan pembuatan makalah ini adalah untuk mengerti dan mengetahui mengenai :
1. Pengertian Kebudayaan.dalam Islam
2. Unsur dan fungsi kebudayaan Islam
3. Kelahiran Islam Dan sentuhan Budaya Arab Pra-Islam
4. Gejala Sosial Dan Budala dalam Islam
5. Pendekatan pokok dalam studi Islam.

BAB II
PEMBAHASAN
ISLAM SEBAGAI PRODUK BUDAYA
1. 1.
2. 2.

2.1.
KEBUDAYAAN (PENGERTIAN,
UNSUR DAN FUNGSI)

A.

PENGERTIAN

Menurut S. Takdir Alisyahbana (1986 : 207-8):


1. Kebudayaan adalah suatu keseluruhan yang kompleks yang terjadi dari unsur-unsur yang
berbeda- beda seperti pengetahuan, kepercayaan, seni, hukum, moral, adat istiadat dan
segala kecakapan yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat
2. Kebudayaan adalah warisan sosial atau tradisi
3. Kebudayaan adalah cara, aturan dan jalan hidup manusia.
4. Kebudayaan adalah penyesuaian manusia terhadap alam sekitarnya dan cara-cara
menyelesaikan persoalan.
5. Kebudayaan adalah hasil perbuatan atau kecerdasan manusia.
6. Kebudayaan adalah hasil pergaulan atau perkumpulan manusia.
Parsudi Suparlan (A.W Widjaya (ed) 1986 : 65-6 menjelaskan bahwa kebudayaan adalah
serangkaian aturan-aturan, petunjuk-petunjuk, resep-resep, rencana-rencana, dan strategi-strategi
yang terdiri atas serangkaian model-model kognitif yang dimiliki manusia, dan yang
digunakannya secara selektif dalam menghadapi lingkungannya sebagaimana terwujud dalam
tingkah laku dan tindakan-tindakannya.
Budaya adalah suatu cara hidup yang berkembang dan dimiliki bersama oleh sebuah kelompok
orang dan diwariskan dari generasi ke generasi. Budaya terbentuk dari banyak unsur yang rumit,
termasuk sistem agama dan politik, adat istiadat, bahasa, perkakas, pakaian, bangunan, dan karya
seni. Bahasa, sebagaimana juga budaya, merupakan bagian tak terpisahkan dari diri manusia
sehingga banyak orang cenderung menganggapnya diwariskan secara genetis.
Menurut Selo Soemardjan dan Soelaiman Soemardi, kebudayaan adalah sarana hasil karya, rasa,
dan cipta masyarakat.
Dari berbagai definisi tersebut, dapat diperoleh pengertian mengenai kebudayaan adalah sesuatu
yang akan memengaruhi tingkat pengetahuan dan meliputi sistem ide atau gagasan yang terdapat
dalam pikiran manusia, sehingga dalam kehidupan sehari-hari, kebudayaan itu bersifat abstrak.
Sedangkan perwujudan kebudayaan adalah benda-benda yang diciptakan oleh manusia sebagai
makhluk yang berbudaya, berupa perilaku dan benda-benda yang bersifat nyata, misalnya polapola perilaku, bahasa, peralatan hidup, organisasi sosial, religi, seni, dan lain-lain, yang
kesemuanya ditujukan untuk membantu manusia dalam melangsungkan kehidupan
bermasyarakat

B.

UNSUR-UNSUR KEBUDAYAAN

Menurut Drs. Atang Abd. Hakim, MA. dan DR. Jaih Mubarok (2012: 31): Kebudayaan setiap
bangsa atau masyarakat terdiri atas unsur-unsur besar dan unsur-unsur kecil yang merupakan
bagian dari satu keutuhan yang tidak dapat dipisahkan, unsur-unsur kebudayaan dalam
pandangan Malinowski adalah sebagai berikut :
1. Sistem norma yang memungkinkan terjadinya kerjasama antara para anggota masyarakat
dalam upaya menguasai alam sekelilingnya.
2. Organisasi ekonomi.
3. Alat-alat dan lembaga atau petugas pendidikan (keluarga merupakan lembaga pendidikan
yang utama).
4. Organisasi kekuatan (Soerjono Soekanto, 1993: 192)
Koentjaraningrat (1985) menyebutkan ada tujuh unsur-unsur kebudayaan. Ia menyebutnya
sebagai isi pokok kebudayaan. Ketujuh unsur kebudayaan universal tersebut adalah :
a)

Kesenian

b)

Sistem teknologi dan peralatan

c)

Sistem organisasi masyarakat

d)

Bahasa

e)

Sistem mata pencaharian hidup dan sistem ekonomi

f)

Sistem pengetahuan

g)

Sistem religi

Pada jaman modern seperti ini budaya asli negara kita memang sudah mulai memudar, faktor
dari budaya luar memang sangat mempengaruhi pertumbuhan kehidupan di negara kita ini.
Contohnya saja anak muda jaman sekarang, mereka sangat antusias dan up to date untuk
mengetahui juga mengikuti perkembangan kehidupan budaya luar negeri. Sebenarnya bukan
hanya orang-orang tua saja yang harus mengenalkan dan melestarikan kebudayaan asli negara
kita tetapi juga para anak muda harus senang dan mencintai kebudayaan asli negara sendiri.
Banyak faktor juga yang menjelaskan soal 7 unsur budaya universal yaitu :
a)

Kesenian

Setelah memenuhi kebutuhan fisik manusia juga memerlukan sesuatu yang dapat memenuhi
kebutuhan psikis mereka sehingga lahirlah kesenian yang dapat memuaskan.

b)

Sistem teknologi dan peralatan

Sistem yang timbul karena manusia mampu menciptakan barang barang dan sesuatu yang baru
agar dapat memenuhi kebutuhan hidup dan membedakan manusia dengam makhluk hidup yang
lain.
c)

Sistem organisasi masyarakat

Sistem yang muncul karena kesadaran manusia bahwa meskipun diciptakan sebagai makhluk
yang paling sempurna namun tetap memiliki kelemahan dan kelebihan masing masing antar
individu sehingga timbul rasa utuk berorganisasi dan bersatu.
d)

Bahasa

Sesuatu yang berawal dari hanya sebuah kode, tulisan hingga berubah sebagai lisan untuk
mempermudah komunikasi antar sesama manusia. Bahkan sudah ada bahasa yang dijadikan
bahasa universal seperti bahasa Inggris.
e)

Sistem mata pencaharian hidup dan sistem ekonomi

Sistem yang timbul karena manusia mampu menciptakan barang barang dan sesuatu yang baru
agar dapat memenuhi kebutuhan hidup dan membedakan manusia dengam makhluk hidup yang
lain.
f)

Sistem pengetahuan

Sistem yang terlahir karena setiap manusia memiliki akal dan pikiran yang berbeda sehingga
memunculkan dan mendapatkan sesuatu yang berbeda pula, sehingga perlu disampaikan agar
yang lain juga mengerti.
g)

Sistem religi

Kepercayaan manusia terhadap adanya Sang Maha Pencipta yang muncul karena kesadaran
bahwa ada zat yang lebih dan Maha Kuasa

C.

FUNGSI

Didalam kebudayaan terdapat pola pola perilaku yang merupakan cara cara manusia untuk
bertindak sama dan harus diikuti oleh semua anggota masyarakat, artinya kebudayaan
merupakan suatu garis pokok tentang perilaku yang menetapkan peraturan peraturan mengenai
bagaimana masyarakat harus bertindak, bagaimana masyarakat melakukkan hubungan dengan
orang lain atau bersosialisasi, apa yang harus dilakukan, apa yang dilarang dan sebagainya.

Hasil karya manusia akan melahirkan suatu kebudayaan atau teknologi yang nantinya akan
berguna untuk melindungi ataupun membantu masyarakat untuk mengolah alam yang bisa
bermanfaat bagi masyarakat itu sendiri.
Batas : Budaya berperan sebagai penentu batas-batas; artinya, budaya menciptakan, Batas
perbedaan atau yang membuat unik suatu organisasi dan membedakannya dengan organisasi
lainnya
Identitas : Budaya memuat rasa identitas suatu organisasi.
Komitmen : Budaya memfasilitasi lahirnya komitmen terhadap sesuatu yang lebih besar
daripada kepentingan individu.
Stabilitas : Budaya meningkatkan stabilitas sistem sosial karena budaya adalah perekat sosial
yang membantu menyatukan organisasi dengan cara menyediakan standar mengenai apa yang
sebaiknya dikatakan dan dilakukan.
Pembentuk sikap dan prilaku : Budaya bertindak sebagai mekanisme, alasan yang masuk akal
(sense-making) serta kendali yang menuntun dan membentuk sikap dan perilaku

2.2.
KELAHIRAN ISLAM DAN
SENTUHAN BUDAYA ARAB-PRA ISLAM
Bangsa arab-pra islam dikenal sebagai bangsa yang sudah memiliki kemajuan ekonomi. Letak
geografisnya yang strategis membuat islam yang diturunkan di Arab mudah tersebar keberbagai
wilayah, di samping didorong cepatnya laju perluasan wilayah yang dilakukan oleh umat
muslim. Pada masa pra Islam di Makah sudah terdapat jabatan-jabatan penting yang dipegang
oleh Qushayy bin Qilab pada pertengahan abad V M. dalam rangka memelihara kabah. Dari segi
akidah bangsa Arab Pra Islam percaya pada Allah sebagai pencipta. Sumber kepercayaan
tersebut adalah risalah samawiyah yang dikembangkan dan disebarkan dijazirah Arab , terutama
risalah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Kemudian bangsa Arab Pra Islam melakukan transformasi
dari sudut islam yang dibawa Muhammad disebut penyimpangan agama sehingga mereka
menjadikan berhala, pepohonan, binatang, dan jin sebagai penyerta Allah sebagaimana firman
Alloh dalam Q.S Al-Anam : 100 :
n=yzur ( (#q%tyzur ms9 tZt/ MoYt/ur(q=yy_ur ! u!%x.u `g:$# Ngs#)
t/ 5O= 4 moYys7 4n?ys?ur $Jt cqt
Artinya : Dan mereka (orang-orang musyrik) menjadikan jin itu sekutu bagi Allah, Padahal
Allah-lah yang menciptakan jin-jin itu, dan mereka membohong (dengan mengatakan):

Bahwasannya Allah mempunyai anak laki-laki dan perempuan, tanpa (berdasar) ilmu
pengetahuan. Maha suci Allah dan Maha Tinggi dari sifat-sifat yang mereka berikan.
Demi kepentingan ibadah, bangsa Arab Pra Islam membuat 360 buah berhala disekitar kabah
karena setiap kabilah memiliki berhala (Mushthafa Said al-Khinn, 1984:15-6). Mereka pada
umumnya tidak percaya pada hari kiamat dan tidak pula percaya pada kebangkitan setelah
kematian.
Di lihat dari sumber hukum yang digunakan bangsa Arab Pra Islam bersumber pada adat istiadat.
Dalam bidang muamallah diantara kebiasaan mereka adalah dibolehkannya transaksi mubadallah
(barter), jual beli, kerja sama pertanian dan riba disamping itu dikalangan mereka juga terdapat
jual beli yang bersifat spekulatif seperti baial-munabadzah. Di antara ketentuan hukum keluarga
Arab Pra Islam adalh dibolehkannya berpoligami dengan perempuan dengan jumlah tidak
terbatas serta anak kecil dan perempuan tidak dapat menerima harta pusaka atau harta
peninggalan.
Ciri-ciri utama tatanan Arab pra-Islam adalah sebagai berikut :
l Mereka menganut paham kesatuan
l Memiliki tata sosial politik yang tertutup dengan partisipasi warga yang tebatas
l Mengenal hierarki sosial yang kuat
l Kedudukan perempuan cenderung direndahkan
Mengkaji tentang Islam akan lebih sempurna bila kita mengkaji Arab pra-Islam terlebih dahulu,
karena Islam lahir di tengah-tengah masyarakat Arab yang sudah mempunyai adat istiadat yang
diwariskan dari generasi ke generasi. Apalagi ia muncul di kota terpenting bagi mereka yang
menjadi jalur penting bagi lalu lintas perdagangan mereka kala itu, dan dibawa oleh Muhammad
(570-632 M) yang merupakan salah satu keturunan suku terhormat dan memiliki kedudukan
terpandang di antara mereka secara turun-temurun dalam beberapa generasi, Quraysh. Quraysh
adalah suku penguasa di atas suku-suku lainnya di Mekah, sebuah kota yang di dalamnya
terdapat bangunan suci tua yang memiliki daya tarik yang melebihi tempat-tempat pemujaan
lainnya di daerah Arab.
Sebagian penulis sejarah Islam biasanya membahas Arab Pra-Islam sebelum menulis sejarah
Islam pada masa Muhammad (570-632 M) dan sesudahnya. Mereka menggambarkan runtutan
sejarah yang saling terkait satu sama lain yang dapat memberikan informasi lebih komprehensif
tentang Arab dan Islam tentang geografi, sosial, budaya, agama, ekonomi, dan politik Arab praIslam dan relasi serta pengaruhnya terhadap watak orang Arab dan doktrin Islam. Kajian
semacam ini memerlukan waktu dan referensi yang tidak sedikit, bahkan hasilnya bisa menjadi
sebuah buku tersendiri yang berjilid-jilid seperti al-Mufaal f Trkh al-Arab qabla al-Islm
karya Jawd Al. Oleh karena itu, kita hanya akan mencukupkan diri pada pembahasan datadata sejarah yang lebih familiar dan gampang diakses mengenai hal itu.

Untuk melacak asal-usul orang Arab, mereka merunut jauh ke belakang yaitu pada sosok
Ibrahim dan keturunannya yang merupakan keturunan Sam bin Nuh, nenek moyang orang Arab.
Secara geneaologis, para sejarahwan membagi orang Arab menjadi Arab Baydah dan Arab
Bqiyah. Arab Baydah adalah orang Arab yang kini tidak ada lagi dan musnah. Di antaranya
adalah Ad, Thamud, asm, Jadis, Ahab al-Ras, dan Madyan. Arab Bqiyah adalah orang Arab
yang hingga saat ini masih ada. Mereka adalah Bani Qan dan Bani Adnn. Bani Qan
adalah orang-orang Arab ribah (orang Arab asli) dan tempat mereka di Jazirah Arab. Di antara
mereka adalah raja-raja Yaman, Munadharah, Ghassan, dan raja-raja Kindah. Di antara mereka
juga ada Azad yang darinya muncul Aus dan Khazraj. Sedangkan Bani Adnn, mereka adalah
orang-orang Arab Mustaribah, yakni orang-orang Arab yang mengambil bahasa Arab sebagai
bahasa mereka. Mereka adalah orang-orang Arab bagian utara. Sedangkan tempat asli mereka
adalah Mekah. Mereka adalah anak keturunan Nabi Ismail bin Ibrahim. Salah satu anak Nabi
Ismail yang paling menonjol adalah Adnn. Muhammad adalah keturunan Adnn. Dengan
demikian beliau adalah keturunan Ismail. Menurut Ibnu Hishm (w. 218 H), semua orang Arab
adalah keturunan Ismail dan Qan. Tetapi menurut sebagian orang Yaman, Qan adalah
keturunan Ismail dan Ismail adalah bapak semua orang Arab.
Secara geografis, Jazirah Arab dibagi menjadi dua bagian. Pertama, jantung Arab. Ia adalah
wilayah yang berada di pedalaman. Tempat paling utama adalah Najd. Kedua, sekitar Jazirah.
Penduduknya adalah orang-orang kota. Wilayah yang paling penting adalah Yaman di bagian
selatan, Ghassan di sebelah utara, Ihsa` dan Bahrain di sebelah timur, dan Hijaz di sebelah Barat.
Dari sini kita bisa menyimpulkan bahwa sebenarnya apa yang dimaksud dengan Arab di sini
bukanlah daerah di mana penduduknya berbahasa Arab seperti Mesir, Sudan, Maroko, dan lainlain tetapi hanya mencakup dua bagian daerah di atas. Sebelum Islam, Jazirah Arab dikelilingi
oleh dua kekuatan besar dan berpengaruh yang selalu terlibat peperangan dan berebut pengaruh
ke daerah sekitarnya, yaitu imperium Bizantium pewaris Rumawi sebagai representasi agama
Nasrani dan kekaisaran Persia sebagai representasi agama Majusi.
Aspek Sosial-Budaya Arab Pra-Islam
Sebagian besar daerah Arab adalah daerah gersang dan tandus, kecuali daerah Yaman yang
terkenal subur. Wajar saja bila dunia tidak tertarik, negara yang akan bersahabat pun tidak merasa
akan mendapat keuntungan dan pihak penjajah juga tidak punya kepentingan. Sebagai imbasnya,
mereka yang hidup di daerah itu menjalani hidup dengan cara pindah dari suatu tempat ke tempat
lain. Mereka tidak betah tinggal menetap di suatu tempat. Yang mereka kenal hanyalah hidup
mengembara selalu, berpindah-pindah mencari padang rumput dan menuruti keinginan hatinya.
Mereka tidak mengenal hidup cara lain selain pengembaraan itu. Seperti juga di tempat-tempat
lain, di sini pun [Tihama, Hijaz, Najd, dan sepanjang dataran luas yang meliputi negeri-negeri
Arab] dasar hidup pengembaraan itu ialah kabilah. Kabilah-kabilah yang selalu pindah dan
pengembara itu tidak mengenal suatu peraturan atau tata-cara seperti yang kita kenal. Mereka
hanya mengenal kebebasan pribadi, kebebasan keluarga, dan kebebasan kabilah yang penuh.
Keadaan itu menjadikan loyalitas mereka terhadap kabilah di atas segalanya. Seperti halnya
sebagian penduduk di pelosok desa di Indonesia yang lebih menjunjung tinggi harga diri,
keberanian, tekun, kasar, minim pendidikan dan wawasan, sulit diatur, menjamu tamu dan
tolong-menolong dibanding penduduk kota, orang Arab juga begitu sehingga wajar saja bila

ikatan sosial dengan kabilah lain dan kebudayaan mereka lebih rendah. Ciri-ciri ini merupakan
fenomena universal yang berlaku di setiap tempat dan waktu. Bila sesama kabilah mereka loyal
karena masih kerabat sendiri, maka berbeda dengan antar kabilah. Interaksi antar kabilah tidak
menganut konsep kesetaraan; yang kuat di atas dan yang lemah di bawah. Ini tercermin,
misalnya, dari tatanan rumah di Mekah kala itu. Rumah-rumah Quraysh sebagai suku penguasa
dan terhormat paling dekat dengan Kabah lalu di belakang mereka menyusul pula rumah-rumah
kabilah yang agak kurang penting kedudukannya dan diikuti oleh yang lebih rendah lagi, sampai
kepada tempat-tempat tinggal kaum budak dan sebangsa kaum gelandangan. Semua itu bukan
berarti mereka tidak mempunyai kebudayaan sama-sekali.
Sebagai lalu lintas perdagangan penting terutama Mekah yang merupakan pusat perdagangan di
Jazirah Arab, baik karena meluasnya pengaruh perdagangannya ke Persia dan Bizantium di
sebelah selatan dan Yaman di sebelah utara atau karena pasar-pasar perdagangannya yang
merupakan yang terpenting di Jazirah Arab karena begitu banyaknya, yaitu Uk, Majnah, dan
Dz al-Majz yang menjadikannya kaya dan tempat bertemunya aliran-aliran kebudayaan.
Mekah merupakan pusat peradaban kecil. Bahkan masa Jahiliah bukan masa kebodohan dan
kemunduran seperti ilustrasi para sejarahwan, tetapi ia merupakan masa-masa peradaban tinggi.
Kebudayaan sebelah utara sudah ada sejak seribu tahun sebelum masehi. Bila peradaban di suatu
tempat melemah, maka ia kuat di tempat yang lain. Man yang mempunyai hubungan dengan
Wd al-Rfidn dan Syam, Saba` (955-115 SM), Anb (400-105 SM) yang mempunyai
hubungan erat dengan kebudayaan Helenisme, Tadmur yang mempunyai hubungan dengan
kebudayaan Persia dan Bizantium, imyar, al-Mundharah sekutu Persia, Ghassan sekutu
Rumawi, dan penduduk Mekah yang berhubungan dengan bermacam-macam penjuru.
Fakta di atas menunjukkan bahwa pengertian Jahiliah yang tersebar luas di antara kita perlu
diluruskan agar tidak terulang kembali salah pengertian. Pengertian yang tepat untuk masa
Jahiliah bukanlah masa kebodohan dan kemunduran, tetapi masa yang tidak mengenal agama
tauhid yang menyebabkan minimnya moralitas. Pencapaian mereka membuktikan luasnya
interaksi dan wawasan mereka kala itu, seperti bendungan Marib yang dibangun oleh kerajaan
Saba`, bangunan-bangunan megah kerajaan imyar, ilmu politik dan ekonomi yang terwujud
dalam eksistensi kerajaan dan perdagangan, dan syiir-syiir Arab yang menggugah. Sebagian
syiir terbaik mereka dipajang di Kabah. Memang persoalan apakah orang Arab bisa menulis
atau membaca masih diperdebatkan. Tetapi fakta tersebut menunjukkan adanya orang yang bisa
mambaca dan menulis, meski tidak semuanya. Mereka mengadu ketangkasan dalam berpuisi,
bahkan hingga Islam datang tradisi ini tetap ada. Bahkan al-Quran diturunkan untuk menantang
mereka membuat seindah mungkin kalimat Arab yang menunjukkan bahwa kelebihan mereka
dalam bidang sastra bukan main-main, karena tidak mungkin suautu mukjizat ada kecuali untuk
membungkam hal-hal yang dianggap luar biasa.
Agama Arab Pra-Islam
Paganisme, Yahudi, dan Kristen adalah agama orang Arab pra-Islam. Pagan adalah agama
mayoritas mereka. Ratusan berhala dengan bermacam-macam bentuk ada di sekitar Kabah.
Mereka bahwa berhala-berhala itu dapat mendekatkan mereka pada Tuhan sebagaimana yang
tertera dalam al-Quran. Agama pagan sudah ada sejak masa sebelum Ibrahim. Setidaknya ada
empat sebutan bagi berhala-hala itu: anam, wathan, nuub, dan ubal. anam berbentuk

manusia dibuat dari logam atau kayu. Wathan juga dibuat dari batu. Nuub adalah batu karang
tanpa suatu bentuk tertentu. ubal berbentuk manusia yang dibuat dari batu akik. Dialah dewa
orang Arab yang paling besar dan diletakkan dalam Kabah di Mekah. Orang-orang dari semua
penjuru jazirah datang berziarah ke tempat itu. Beberapa kabilah melakukan cara-cara ibadahnya
sendiri-sendiri. Ini membuktikan bahwa paganisme sudah berumur ribuan tahun. Sejak berabadabad penyembahan patung berhala tetap tidak terusik, baik pada masa kehadiran permukiman
Yahudi maupun upaya-upaya kristenisasi yang muncul di Syiria dan Mesir.
Yahudi dianut oleh para imigran yang bermukim di Yathrib dan Yaman. Tidak banyak data
sejarah tentang pemeluk dan kejadian penting agama ini di Jazirah Arab, kecuali di Yaman. Dz
Nuws adalah seorang penguasa Yaman yang condong ke Yahudi. Dia tidak menyukai
penyembahan berhala yang telah menimpa bangsanya. Dia meminta penduduk Najran agar
masuk agama Yahudi, kalau tidak akan dibunuh. Karena mereka menolak, maka digalilah sebuah
parit dan dipasang api di dalamnya. Mereka dimasukkan ke dalam parit itu dan yang tidak mati
karena api, dibunuh dengan pedang atau dibuat cacat. Korban pembunuhan itu mencapai dua
puluh ribu orang. Tragedi berdarah dengan motif fanatisme agama ini diabadikan dalam al-Quran
dalam kisah orang-orang yang membuat parit.
Adapun Kristen di Jazirah Arab dan sekitarnya sebelum kedatangan Islam tidak ternodai oleh
tragedi yang mengerikan semacam itu. Yang ada adalah pertikaian di antara sekte-sekte Kristen
yang meruncing. Menurut Muammad bid al-Jbir, al-Quran menggunakan istilah Nar
bukan al-Masyah dan al-Mas bagi pemeluk agama Kristen. Bagi pendeta Kristen resmi
(Katolik, Ortodoks, dan Evangelis) istilah Nar adalah sekte sesat, tetapi bagi ulama Islam
mereka adalah awryn. Para misionaris Kristen menyebarkan doktrinnya dengan bahasa
Yunani yang waktu itu madhhab-madhhab filsafat dan aliran-aliran gnostik dan hermes
menyerbu daerah itu. Inilah yang menimbulkan pertentangan antara misionaris dan pemikir
Yunani yang memunculkan usaha-usaha mendamaikan antara filsafat Yunani yang bertumpu
pada akal dan doktrin Kristen yang bertumpu pada iman. Inilah yang melahirkan sekte-sekte
Kristen yang kemudian menyebar ke berbagai penjuru, termasuk Jazirah Arab dan sekitarnya.
Sekte Arius menyebar di bagian selatan Jazirah Arab, yaitu dari Suria dan Palestina ke Irak dan
Persia. Misionaris sekte ini telah menjelajahi penjuru-penjuru Jazirah Arab yang memastikan
bahwa dakwah mereka telah sampai di Mekah, baik melalui misionaris atau pedagang Quraysh
yang mana mereka berhubungan terus-menerus dengan Syam, Yaman, da abashah. Tetapi salah
satu sekte yang sejalan dengan tauhid murni agama samawi adalah sekte Ebionestes.
Salah satu corak beragama yang ada sebelum Islam datang selain tiga agama di atas adalah
anfyah, yaitu sekelompok orang yang mencari agama Ibrahim yang murni yang tidak
terkontaminasi oleh nafsu penyembahan berhala-berhala, juga tidak menganut agama Yahudi
ataupun Kristen, tetapi mengakui keesaan Allah. Mereka berpandangan bahwa agama yang benar
di sisi Allah adalah anfyah, sebagai aktualisasi dari millah Ibrahim. Gerakan ini menyebar
luas ke pelbagai penjuru Jazirah Arab khususnya di tiga wilayah Hijaz, yaitu Yathrib, aif, dan
Mekah. Di antara mereka adalah Rhib Ab mir, Umayah bin Ab al-alt, Zayd bin Amr bin
Nufayl, Waraqah bin Nawfal, Ubaydullah bin Jash, Kaab bin Lu`ay, Abd al-Muallib, Asad
Ab Karb al-amr, Zuhayr bin Ab Salma, Uthmn bin al-uwayrith.

Tradisi-tradisi warisan mereka yang kemudian diadopsi Islam adalah : penolakan untuk
menyembah berhala, keengganan untuk berpartisipasi dalam perayaan-perayaan untuk
menghormati berhala-berhala, pengharaman binatang sembelihan yang dikorbankan untuk
berhala-berhala dan penolakan untuk memakan dagingnya, pengharaman riba, pengharaman
meminum arak dan penerapan vonis hukuman bagi peminumnya, pengharaman zina dan
penerapan vonis hukuman bagi pelakunya, berdiam diri di gua hira sebagai ritual ibadah di bulan
ramaan dengan memperbanyak kebajikan dan menjamu orang miskin sepanjang bulan
ramaan, pemotongan tangan pelaku pencurian, pengharaman memakan bangkai, darah, dan
daging babi, dan larangan mengubur hidup-hidup anak perempuan dan pemikulan beban-beban
pendidikan mereka.
Ekonomi dan Politik Arab Pra-Islam
Sebagaimana telah disinggung di atas bahwa sebagian besar daerah Arab adalah daerah gersang
dan tandus, kecuali daerah Yaman yang terkenal subur dan ia terletak di daerah strategis sebagai
lalu lintas perdagangan. Ia terletak di tengah-tengah dunia dan jalur-jalur perdagangan dunia,
terutama jalur-jalur yang menghubungkan Timur Jauh dan India dengan Timur Tengah melalui
jalur darat yaitu dengan jalur melalui Asia Tengah ke Iran, Irak lalu ke laut tengah, sedangkan
melalui jalur laut yaitu dengan jalur Melayu dan sekitar India ke teluk Arab atau sekitar Jazirah
ke laut merah atau Yaman yang berakhir di Syam atau Mesir. Oleh karena itu, perdagangan
merupakan andalan bagi kehidupan perekonomian bagi mayoritas negara-negara di daerahdaerah ini.
Ditambah lagi dengan kenyataan luasnya daerah di tengah Jazirah Arab, bengisnya alam, sulitnya
transportasi, dan merajalelanya badui yang merupakan faktor-faktor penghalang bagi
terbentuknya sebuah negara kesatuan dan menggagalkan tatanan politik yang benar. Mereka
tidak mungkin menetap. Mereka hanya bisa loyal ke kabilahnya. Oleh karena itu, mereka tidak
akan tunduk ke sebuah kekuatan politik di luar kabilahnya yang menjadikan mereka tidak
mengenal konsep negara. Kondisi semacam ini sangat mempengaruhi corak perekonomian orang
Arab pra-Islam yang sangat bergantung pada perdagangan daripada peternakan apalagi pertanian.
Mereka dikenal sebagai pengembara dan pedagang tangguh. Mereka juga sudah mengetahui
jalan-jalan yang bisa dilalui untuk bepergian jauh ke negeri-negeri tetangga.
Adalah Hshim (lahir 464 M), kakek buyut Nabi, yang pertamakali membudayakan bepergian
bagi suku Quraysh pada musim dingin ke Yaman dan ke abashah ke Negus dan pada musim
panas ke Syam dan ke Gaza dan barangkali hingga sampai di Ankara lalu menemui kaisar. Ini
merupakan perdangan lintas negara yang biasa mereka lakukan. Mereka juga bisa menjalin
hubungan perdagangan dengan dua kekuatan politik yang saling bertentangan, yaitu Bizantium
dan Persia tanpa memihak ke salah satu di antara keduanya. Oleh karena itu, peradaban mereka
dipengaruhi oleh aktivitas perdagangan dalam arti bahwa mereka berinteraksi dengan
masyarakat-masyarakat seberang dan semakin menjauh dari pola badui.
Jauh berbeda dengan Yaman, selain letak geografisnya yang strategis untuk perdagangan, ia juga
merupakan daerah subur. Dengan dua kelebihan yang ada, mereka bisa mengandalkan
perdangangan dan pertanian sebagai sumber ekonomi mereka. Mereka mengirim kulit, sutera,
emas, perak, batu mulia, dan lain-lain Mesir kemudian ke Yunani, Rumania, dan imperium

Bizantium. Kerajaan Ma`n, Saba`, dan imyar yang ada di Yaman mencapai stabilitas politik
dan ekonomi, bahkan menciptakan kehidupan yang beradab dengan tersebarnya pasar-pasar dan
bangunan-bangunan menakjubkan yang bersandar pada pertanian dan perdangangan yang sangat
maju. Ini menunjukkan bahwa pengetahuan mereka tentang ekonomi dan politik lebih maju
daripada daerah-daerah lain di Jazirah Arab, sehingga merengkuh lebih awal peradaban yang
tinggi.

2.3.
ISLAM ANTARA GEJALA
SOSIAL DAN BUDAYA
A. AGAMA SEBAGAI GEJALA BUDAYA
Pada awalnya ilmu hanya ada dua, yaitu : ilmu kealaman dan ilmu budaya. Ilmu kealaman,
seperti fisika, kimia, biologi dan lain-lain mempunyai tujuan utama mencari hukum-hukum alam,
mencari keteraturan-keteraturan yang terjadi pada alam. Oleh karena itu suatu penemuan yang
dihasilkan pada suatu waktu mengenai suatu gejala atau sifat alam dapat dites kembali oleh
peneliti lain, pada waktu lain, dengan memperhatikan gejala eksak. Contoh, kalau sekarang air
mengalir dari atas kebawah, besok apabila dites lagi juga hasilnya begitu. Itulah inti dari
penelitian dalam ilmu-ilmu eksak, yakni mencari keterulangan dari gejala-gejala yang kemudian
diangkat menjadi teori dan menjadi hukum. Sebaliknya ilmu budaya mempunyai sifat tidak
berulang tetapi unik [M.Atho Mudzhar, 1998:12]. Sebagai contoh, budaya stau kelompok
masyarakat unik buat keleompok masyarakat tersebut, sebuah situs sejarah unik untuk situs
tersebut dan sebagainya dan disini tidak ada keterulangan.
Menurut M.Atho Mudzhar [1998:12-13], di antara penelitian kealaman dan budaya, terdapat
penelitian-penelitian ilmu-ilmu sosial. Sebab penelitian ilmu sosial berada di antara ilmu budaya
dan ilmu kealaman, yang mencoba untuk memahami gejala-gejala yang tidak berulang tetapi
dengan cara memahami keterulangannya. Karena itu, penelitian ilmu sosial mengalami problem
dari segi objektivitasnya. Apakah penelitian sosial itu objektif dan dapat dites kembali
keterulangannya? Untuk menjawab pertanyaan ini, ada dua aliran yang dapat digunakan, yaitu :
Pertama, aliran yang menyatakan bahwa penelitian sosial lebih dekat depada penelitian budaya,
ini berarti sifatnya unik. Misalnya saja, penelitian antropologi sosial, lebih dekat pada ilmu
budaya. Kedua, aliran yang menyatakan bahwa ilmu sosial lebih dekat kepada ilmu kealaman,
karena fenomena sosial dapat berulang terjadinya dan dapat dites kembali. Untuk mendukung
pendapat mengenai keteraturan itu, maka dalam ilmu sosial digunakan ilmu-ilmu statistik yang
juga digunakan dalam ilmu-ilmu kealaman. Perkembangan selanjutnya, sekrang ini ada ilmu

statistik khusus untuk ilmu-ilmu sosial yang digunakan untuk mengukur gejala-gejala sosial
secara lebih cermat dan lebih signifikant. Dapat dikatakan bahwa inti ilmu kealaman adalah
positivisme. Suatu penemuan, baru dikatakan atau dianggap sebagai ilmu apabila memenuhi
syarat, yaitu :
1)

Dapat diamati [observable]

2)

Dapat diukur [measurable], dan

3)

Dapat dibuktikan [verifiable].

Ilmu budaya hanya dapat diamati dan kadang-kadang tidak dapat diukur apalagi diverifikasi.
Sedangkan ilmu sosial lebih dekat kepada ilmu alam mengatakan bahwa ilmu sosial dapat
diamati, diukur dan diverifikasi. Oleh karena itu, para ilmuan sosiologi dari Universitas Chicago
mengembangkan sosiologi kuantitatif yang lebih menekankan pada perhitungan- perhitungan
statistik dan juga dikalangan sosiologi Indonesia berada pada dua posisi tersebut, yaitu kelompok
kuantitatif dan kelompok kualitatif [M.Atho Mudzhar, 1998:13].
Timbul pertanyaan, dapatkah agama didekati secara kualitatif atau kuantitatif? Jawabannya,
dapat. Artinya agama dapat didekati secara kualitatif dan kuantitatif sekaligus, atau salah
satunya, tergantung unsure-unsur agama yang diteliti itu dilihat sebagai gejala apa. Menurut
beberapa para ahli, ada lima bentuk gejala agama yang diperhatikan, apabila kita hendak
mempelajari atau meneliti suatu agama, yaitu :
1)

Scripture, naskah-naskah atau sumber ajaran dan simbol-simbol agama.

2)
Para penganut, pimpinan, pemuka agama, menyangkut dengan sikap, perilaku dan
penghayatan para penganutnya
3)
Ritus-ritus, lembaga-lembaga, ibadat-ibadat, seperti shalat, haji, puasa, perkawinan dan
waris.
4)

Alat-alat, seperti masjid, gereja, lonceng, peci dan semacamnya.

5)
Organisasi-organisasi kegamaan, tempat para penganut agama berkumpul dan berperan,
seperti Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, Gejera Katholik, Protestan, Syiah, Sunni dan
sebagainya [M.Atho Mudzhar, 1998:13-14]
Dalam penelitian keagamaan, peneliti dapat mengambil sasaran dari kelima bentuk gejala
tersebut. Maisalnya saja, studi tentang tokoh, maka biasanya membahas tentang kehidupan dan
pemikiran tokoh tersebut, termasuk begaimana tokoh itu tersebut mencoba memahami dan
mengaktualisasikan agama yang diyakininya. Dalam penelitian naskah atau sumber-sumber
ajaran agama yang pertama diteliti adalah persoalan filologi dan kemudian adalah isi dari naskah
yang ada. Misalnya saja, membahas al-Quran dan isinya, kritik atas terjemahan orang lain, kitab
tafsir atau penafsiran seseorang, kitab hadis, naskah-naskah sejarah agama dan sebagainya. Atau
dapat meneliti ajaran atau pemikiran-pemikiran yang berkembang sepanjang sejarah suatu agama
[M.Atho Mudzhar, 1998:14].

Katakan saja, penelitian terhadap peralatan agama, maka tergantung pada alat apa yang diteliti.
Misalnya saja, orang akan meleiti tentang sejarah kabah, kapan didirikan, siapa yang
membangun, bagaimana bentuknya dan seterusnya. Demikian pula alat-alat agama lain yang
dapat dijadikan sasaran penelitian, maka yang perlu dilakukan adalah apakah alat-alat tersebut
betul-betul alat agama atau tidak, karena ada yang hanya dianggap sebagai alat agama, tetapi
sebenarnya bukan alat agama, seperti peci. Misalnya, di daerah tertentu menganggap peci
sebagai tanda atau simbol orang Islam dan bahkan ada yang menggap sebagai pelengkap
sahnya salat. Tetapi di daerah lain, orang yang beragama Kristen-pun menggunakan peci, bahkan
peci digunakan untuk pengambilan sumpah pejabat dan bahkan di daerah lain peci sebagai
simbol kebangsaan daripada keagamaan. M.Atho Mudzhar [1998:15], mengatakan kenapa
begitu? Ada pendapat dalam ilmu sosiologi, suatu benda dianggap suci [sakral] karena orang
menganggapnya demikian, tetapi benda yang sama mungkin saja tidak menjadi suci [profane]
apabila orang tidak menganggapnya suci.
Dalam komunitas Islam juga terjadi hal yang sama. Tetapi, dalam konsep Islam, sebenarnya
tidak ada hal-hal atau benda yang dianggap sakral atau suci. Misalnya, Hajar Aswad, Umar bin
Khattab, mengakatakan Kalau saya tidak melihat Nabi menciummu, saya tidak akan
menciummu. Kamu hanya sebuah batu, sama dengan batu-batu yang lain . Maka, nilai Hajar
Aswad bagi seorang muslim, terletak pada kepercayaan orang tersebut mengenai nilai-nilai yang
ada di dalamnya dan bukan sakral. Perilaku umat Islam, tentu selalu mensakralkan atau
mensucikan wahyu Allah sampai kapanpun. Kemudian timbul perdebatan, apakah wakyu itu
pada batas tulisan, yang dibacakan ataukah isinya. Apabila yang disebut wahyu Allah itu adalah
sisi atau bacaannya, maka bentuk-bentuk tulisan al-Quran [rikah] dan lain-lain atau
penggambaran titik dan harkat, apalagi kaligrafi al-Quran, adalah jelas merupakan gejala
budaya yang dapat dijadikan objek penelitian [M.Atho Mudzhar, 1998:15].

B.

AGAMA SEBAGAI GEJALA SOSIAL

Mengenai agama sebagai gejala sosial, pada dasarnya bertumpu pada sosiologi agama. Pada
zaman dahulu, sosiologi agama mempelajari hubungan timbal-balik antar agama dan masyarakat.
Artinya, mesyarakat mempengaruhi agama dan agama mempengaruhi masyarakat. Para ahli
sosiologi agama, mulai mempelajari bukan hanya pada soal hubungan timbal-balik saja,
melainkan lebih kepada pengaruh agama terhadap perilaku atau tingkah laku masyarakat, artinya
bagaimana agama sebagai sistem nilai dapat mempengaruhi tingkah laku masayarakat dan
bagaimana pengaruh masyarakat terhadap pemikiuran-pemikiran keagamaan. Lahirnya teologi
Khawarij, Syiah dan Ahli Sunnah wal Jamaah sebagai produk atau hasil pertikaian politik dan
bukan poroduk teologi. Tauhidnya sama, satu dan asli, tetapi anggapan bahwa Ali sebagai imam
adalah produk perbedaan pandangan politik. Maka dapat dikatakan, bahwa pergeseran
perkembangan pemikiran masyarakat dapat mempengaruhi pemikiran teologi atau keagamaan
Saat ini, mungkin kita dapat meneliti bagaimana perkembangan pemikiran keagamaan
masyarakat Indonesia terhadap krisis sosial yang meluas yang dapat disaksikan dalam berbagai
bentuk, misalnya : budaya korupsi dan nepotisme sebagai budaya, lenyapnya kesabaran sosial
[social temper] dalam menghadapi realitas kehidupan yang semakin sulit sehingga mudah

mengamuk dan melakukan berbagai tindakan kekerasan dan anark,; merosotnya penghargaan
dan kepatuhan terhadap hukum, etika, moral, dan kesantunan sosial; semakin meluasnya
penyebaran narkotika dan penyakit-penyakit sosial lainnya.
Berlanjutnya konflik dan kekerasan yang bersumber atau sedikitnya bernuansa politis, etnis dan
agama seperti terjadi di berbagai wilayah Aceh, Kalimantan Barat dan Tengah, Maluku Sulawesi
Tengah, dan lain-lain.
Contoh lain, dan ini sekaligus menjadi tantangan bagi para pemeluk agama adalah munculnya
program tayangan stasiun televisi yang mengusung unsur-usnsur mistik yang dikemas sebagai
suatu tontonan yang menarik, penggunaan ayat-ayat Quran untuk mengusir setan yang
ditayangkan melalui program siaran televisi, pameran busana mewah dengan memperlihatkan
bagian tubuh [aurat] yang seharusnya ditutup rapat dan tidak ditontonkan, munculnya kiai yang
salat dengan menggunakan bahasa Indonesia, kiai yang menganggap sah menggauli para
santrinya, para intelektual Islam para era reformasi, globalisasi dan internet mulai berbicara
tauhid sosial dan kesalehan sosial, bagaimana bentuk dan karakteristik tauhid sosial dan
kesalehan sosial, mucul tokoh muslimah Amerika yang memimpin salat jumat, itu semua
dapat menjadi fenomena atau gejala sosial keagamaan dan menjadi sasaran penenlitian agama.
Persoalan lain adalah interaksi antar pemeluk suatu agama dan antar pemeluk suatu agama
dengan pemeluk agama lainnya, kurukunan antar umat beragama, interaksi antara orang-orang
Islam ada yang menggunakan norma-norma Islam, tetapi ada juga yang tidak menggunakannya.
Maka, pengamatan terhadap apakah mereka menggunakan norma-norma Islam atau tidak,
termasuk penelitian ke-Islaman. Demikian juga pengamatan terhadap para pemeluk Islam dalam
interaksinya dengan pemeluk agama lain. Bagaimana karakteristik interaksi itu, bagaimana
mereka memahami dan mengeskpresikan nilai-nilai Islam dalam interaksi antara pemeluk
agama-agama yang berbeda, itu semua dapat menjadi sasaran penelitian agama. [M.Atho
Mudzhar, 1998:18].
Perubahan-perubahan dramatis yang menempa hubungan antara Barat dan dunia Islam sebagai
akibat dari peristiwa terorisme internasional, perang Iraq-Amerika, tuduhan Barat terhadap
tokoh-tokoh muslim radikal sebagai pemimpin terorisme, secara alami juga membawa dampak
pada pengajaran dan riset yang terkait dengan studi Islam.
Dari pandangan tentang agama sebagai gejala budaya dan sebagai gejala sosial, elemen-elemen
yang harus diketahui dalam Islam adalah persoalan teologi, komsmologi, dan antropologi yang
tentu menyangkut dengan persoalan sosial kemanusian dan budaya. Agama Islam merupakan
suatu agama yang membentuk suatu masyarakat dan berperadaban. Maka pendekatan yang
digunakan dalam memahami Islam, menurut Mukti Ali adalah metode filosofis, karena mengkaji
hubungan manusia dan Tuhan yang dibahas dalam filsafat. Dalam arti pemikiran metafisik
yang umum dan bebas. Selain itu metode-metode ilmu manusia juga perlu digunakan, karena
dalam agama Islam masalah kehidupan manusia di bumi ini dibahas. Metode lain, yaitu metode
sejarah dan sosiologi yang Islam juga merupakan agama yang membentuk suatu masyarakat dan
peradaban serta mengatur hubungan manusia dengan manusia

2.4.
PENDEKATAN POKOK DALAM
STUDI BUDAYA
Dalam Kamus Umum Bahasa Indonesia, kebudayaan diartikan sebagai hasil kegiatan dan
penciptaan batin (akal budi) manusia seperti kepercayaan, kesenian, adat istiadat, dan kegiatan
(usaha) batin untuk menciptakan sesuatu yang termasuk hasil kebudayaan. Sedangkan Edward
Taylor berpendapat bahwa budaya adalah kompleks, yang mencakup pengetahuan, seni,
kepercayaan, adat istiadat, hukum, moral dan kebiasaan lain dan kemampuan yang diperoleh
manusia sebagai anggota suatu masyarakat tertentu.
Studi budaya memiliki beberapa karakter, diantaranya :
1. Budaya itu dipelajari dan diperoleh
2. Budaya diwariskan turun temurun dari generasi ke generasi
3. Budaya berkembang melalui interaksi individu
4. Budaya merupakan pemikiran yang mendalam untuk dijadikan simbol yang memberikan
makna terhadap lingkungan melalui pengalaman
Budaya dapat dipelajari melalui enkulturasi yang merupakan proses dimana seorang individu
memahami persyaratan studi budaya masyarakat sekitarnya. Dalam studi budaya di kategorikan
menjadi dua bagian:
1. Budaya Implisit
Merupakan hubungan antara kelompok dan satu kelompok individu dimana mengatur dan
diharapkan untuk berperilaku sesuai dengan budaya kelompoknya.
1. Budaya Eksplisit
Adalah kebalikan dari budaya implisit dimana sekelompok individu mengadopsi budaya dari
satu kelompok individu dengan budaya yang berbeda.
Pada dasarnya budaya bersifat dinamis, karena sering dipengaruhi oleh perubahan dalam
kehidupan modern.
Dengan demikian, kebudayaan merupakan hasil daya cipta manusia yang menggunakan dan
mengerahkan segenap potensi yang dimilikinya, selanjutnya digunakan sebagai kerangka acuan
oleh seseorang dalam menjawab masalah yang dihadapinya, sehingga kebudayaan tampil sebagai

pranata yang terus menerus dipelihara para pembentuknya dan generasi selanjutnya yang
diwarisi kebudayaan tersebut.
Selanjutnya, pendekatan kebudayaan tersebut digunakan untuk memahami agama. Ketika kita
melihat dan memperlakukan agama sebagai kebudayaan maka yang kita lihat adalah agama
sebagai sebuah keyakinan yang hidup dalam masyarakat, maka agama menjadi corak lokal yang
sesuai dengan kebudayaan dari masyarakat tersebut. Untuk dapat menjadi pengetahuan dan
keyakinan dari masyarakat yang bersangkutan, maka agama harus melakukan berbagai proses
perjuangan dalam meniadakan nilai-nilai budaya yang bertentangan dengan keyakinan hakiki
dari agama tersebut dan untuk itu juga harus dapat mensesuaikan nilai-nilai hakikinya dengan
nilai-nilai budaya serta unsur-unsur kebudayaan yang ada. Dengan demikian maka agama akan
dapat menjadi nilai-nilai dari kebudayaan tersebut.
Apa manfaat melakukan pendekatan kebudayaan terhadap agama?
1. Sebagai alat untuk memahami corak keagamaan yang dipunyai oleh sebuah masyarakat
2. Untuk dapat mengarahkan dan menambah keyakinan agama yang dipunyai oleh para
warga masyarakat tersebut sesuai dengan ajaran yang benar menurut agama tersebut,
tanpa harus menimbulkan pertentangan.
Pengamalan agama yang terdapat dalam suatu masyarakat, diproses oleh penganutnya dari
sumber agama yaitu wahyu melalui penalaran. Contohnya teks Alquran dan hadits sudah
melibatkan unsur penalaran dan kemampuan manusia. Dengan demikian, Islam menjadi
membudaya / membumi ditengah-tengah masyarakat. Melalui pemahaman terhadap kebudayaan
tersebut, seseorang akan dapat mengamalkan ajaran agama.
Islam sering disebut produk budaya, khususnya budaya Arab. Hal tersebut dilatarbelakangi oleh
banyaknya fenomena budaya arab yang kemudian dijadikan rujukan keagamaan misalnya
sakralisasi bulan Ramadhan, mengagungkan bulan-bulan haram (Muharram, Rajab, Dzulqadah,
dan Dzulhijjah). Penggunaan jilbab yang saat itu merupakan alat kultural untuk pengamanan
sosial bagi perempuan dan lain-lain, selain dikarenakan lahirnya Islam di tanah Arab dan bahasa
yang digunakan dalam kitab suci agama Islam adalah bahasa Arab. Keterkaitan antara budaya
Arab dan Islam seringkali membuat kesulitan membedakan mana yang merupakan budaya islam
sendiri dan mana yang bukan.

BAB III
PENUTUP

A.

KESIMPULAN

Kebudayaan adalah suatu keseluruhan yang kompleks yang terjadi dari unsur-unsur yang
berbeda- beda seperti pengetahuan, kepercayaan, seni, hukum, moral, adat istiadat dan segala
kecakapan yang diperoleh manusia sebagai anggota masyarakat. Kebudayaan adalah warisan
sosial atau tradisi. Kebudayaan adalah cara, aturan dan jalan hidup manusia.
Unsurunsur kebudayaan
a)

Kesenian

b)

Sistem teknologi dan peralatan

c)

Sistem organisasi masyarakat

d)

Bahasa

e)

Sistem mata pencaharian hidup dan sistem ekonomi

f)

Sistem pengetahuan

g)

Sistem religi

Fungsi Fungsi Budaya Budaya berperan sebagai penentu batas-batas; artinya, budaya
menciptakan. Batas perbedaan atau yang membuat unik suatu organisasi dan membedakannya
dengan organisasi lainnya. Identitas Budaya memuat rasa identitas suatu organisasi. Budaya
memfasilitasi lahirnya komitmen terhadap sesuatu yang lebih besar. Komitmen daripada
kepentingan individu. Budaya meningkatkan stabilitas sistem sosial karena budaya adalah.
Stabilitas perekat sosial yang membantu menyatukan organisasi dengan cara menyediakan
standar mengenai apa yang sebaiknya dikatakan dan dilakukan. Budaya bertindak sebagai
mekanisme. Pembentuk sikap dan prilaku alasan yang masuk akal (sensemaking) serta kendali
yang menuntun dan5 membentuk sikap dan perilaku
Bangsa arab pra-islam dikenal sebagai bangsa yang sudah memiliki kemajuan ekonomi. Letak
geografisnya yang strategis membuat islam yang diturunkan di Arab mudah tersebar keberbagai
wilayah, di samping didorong cepatnya laju perluasan wilayah yang dilakukan oleh umat
muslim. Pada masa pra Islam di Makah sudah terdapat jabatan-jabatan penting yang dipegang
oleh Qushayy bin Qilab pada pertengahan abad V M. dalam rangka memelihara kabah. Dari segi
akidah bangsa Arab Pra Islam percaya pada Allah sebagai pencipta. Sumber kepercayaan
tersebut adalah risalah samawiyah yang dikembangkan dan disebarkan dijazirah Arab , terutama
risalah Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail.
Kelahiran Islam dan Sentuhan Budaya Arab-Pra Islam Ciri-ciri utama tatanan Arab pra-Islam
adalah sebagai berikut :

Mereka menganut paham kesatuan

Memiliki tata sosial politik yang tertutup dengan partisipasi warga yang tebatas.

Mengenal hierarki sosial yang kuat.

Kedudukan perempuan cenderung direndahkan

Islam sebagai agama yang rahmatan lil alamin tentunya mempunyai konsep atau ajaran yang
bersifat manusiawi dan universal, yang dapat menyelamatkan ummat manusia dan alam semesta
dari kehancurannya. Oleh karean itu, Islam harus bisa menawarkan nilai, norma, dan aturan
hidup yang bersifat manusiawi dan universal itu kepada manusia modern, dan diharapkan dapat
memberikan alternatif pemecahan terhadap problematis ummat manusia yang hidup di dunia
modern dan era global ini. Ajaran agama Islam telah tumbuh dan berkembang sesuai dengan
perkembangan akal dan sosial budaya masyarakat. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa
ajaran Islam telah tumbuh dan berkembang sejalan dengan akal pikiran manusia serta sosial
budayanya untuk mewujudkan suatu sosial budaya dan masyarakat yang Islami.

B.

SARAN

Adapun saran yang penyusun sampaikan adalah, bacalah pembahasan yang penyusun sajikan
diatas walaupun tidak sempurna, tapi sedikitnya bisa menolong pembaca menemukan yang
mungkin dibutuhkan. Karena ilmu didapat bisa bersumber darimana saja termasuk dari penyusun
sajikan.

DAFTAR PUSTAKA
Drs. Atang Abd. Hakim, MA.; DR. Jaih Mubarok, Metologi Studi Islam edisi revisi,
(2012:27), Rosdakarya
-

Abuddin Nata, Metode Studi Islam, Jakarta : Logos

http://www.slideshare.net/azzahracaem/islam-sebagai-produk-budaya-dan-pengetahuanilmiah
-

http://prezi.com/0mzefqg8-wkv/islam-produk-budaya/

http://www.bisosial.com/2012/05/kebudayaan.html

http://mbahkarno.blogspot.com/2013/09/unsur-unsur-kebudayaan-beserta.html

Abdul Karim, Khalil. Syariah: Sejarah, Perkelahian, Pemaknaan. Yogyakarta: LKiS,


2003.
Abd al-Mlik bin Hishm, Ab Muammad. al-rah al-Nabawyah. Kairo: Mabaah
al-Anwr al-Muammadyah, t.t.
Al-Aam, Muammad Musafa. Sejarah Teks al-Quran dari Wahyu sampai Kompilasi.
Jakarta: Gema Insani, 2005.
Al-Dawr, Abd al-Azz. Muqaddimah f Trkh adr al-Islm. Beirut: Markaz Dirsah
al-Wadah al-Arabyah, 2007.
Al-Jbir, Muammad Abid. Madkhal ila al-Qur`n al-Karm. vol.1. Beirut: Markaz
Dirsah al-Wadah al-Arabyah, 2007.
Al-Usayr, Ahmad. Sejarah Islam Sejak Zaman Nabi Adam Hingga Abad XX. Jakarta:
Akbar Media Eka Sarana, 2003.
Haykal, Muammad usayn. Sejarah Hidup Muhammad. Jakarta: Litera AntarNusa,
1996.
allq, W`il. Nasha`ah al-Fiqh al-Islm wa Taawwuruhu. ana`i: Dr al-Madr alIslm, 2007