Anda di halaman 1dari 29

MAKALAH KEPERAWATAN ANAK II

ASUHAN KEPERAWATAN ANAK


DENGAN INFEKSI SALURAN KEMIH

KELOMPOK XVI :
Nisya Andesita
Agustin Rahayu P.

I1B110008
I1B110009

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT
Banjarbaru
Februari, 2013

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Masyarakat di jaman sekarang tidak lepas dari yang namanya sakit. Sakit
merupakan ketidak seimbangan dalam tubuh tidak hanya fisik tapi juga
psikologinya.
Banyak faktor yang mempengaruhi timbulnya penyakit misalnya personal
hygiennya(kebersihan diri sendiri), jika personal hygiennya kurang terpenuhi
maka orang tersebut mungkin lebih rentan terkena penyakit.
Infeksi saluran kemih (ISK) adalah infeksi bakteri yang terjadi pada
saluran kemih. ISK merupakan salah satu kasus yang sering terjadi dalam
masyarakat. Walaupun terdiri dari berbagai cairan, garam, dan produk buangan,
biasanya urin tidak mengandung bakteri. Jika bakteri menuju kandung kemih atau
ginjal dan berkembang biak dalam urin, terjadilah ISK. Jenis ISK yang paling
umum adalah infeksi kandung kemih yang sering juga disebut sebagai sistitis.
Gejala yang dapat timbul dari ISK yaitu perasaan tidak enak berkemih (disuria,
Jawa: anyang-anyangen). Tidak semua ISK menimbulkan gejala, ISK yang tidak
menimbulkan gejala disebut sebagai ISK asimtomatis. (Coyle & Prince, 2005)
ISK dapat disebabkan oleh kebiasaan yang tidak baik (kurang minum,
menahan kemih), kateterisasi, dan penyakit serta kelainan lain. serta berhubungan
dengan gonta ganti pasangan..yang kita tidak tau juga kalau pasangan itu
membawa bakteri dari pasangan lain. terutama kalau sistem ketahanan tubuh
sudah berkurang, apa saja jenis bakteri akan sangat gampang sekali masuk ke
dalam tubuh. Menurut WHO Indonesia menduduki peringkat ke-3 dunia tentang
ISK yaitu dengan persentase 30%. Belgia menduduki posisi pertama dengan
persentase 55%, disusul oleh Amerika Serikat diposisi ke-2 dengan persentase
44%.

B. Tujuan
a.

Tujuan Umum
Adapun tujuan penulisan makalah yang berjudul asuhan keperawatan pada
anak dengan infeksi saluran kemih adalah untuk mengetahui konsep dan
asuhan keperawatan yang diberikan pada anak dengan masalah perkemihan
yaitu dengan penyakit infeksi saluran kemih.

b.

Tujuan Khusus
Adapun tujan khusus dari makalah ini adalah sebagai berikut :
a. Mahasiswa mengetahui definisi dari infeksi saluran kemih.
b. Mahasiswa mengetahui etiologi atau penyebab terjadinya infeksi saluran
kemih
c. Mahasiswa mengetahui patofisiologi dari penyakit infeksi saluran kemih.
d. Mahasiswa mengetahui pemeriksaan penunjang pada anak dengan infeksi
saluran kemih.
e. Mahassiswa mengetahui manifestasi klinis pada anak dengan infeksi
saluran kemih.
f. Mahasiswa mengetahui pertumbuhan dan perkembangan pada anak
dengan infeksi saluran kemih.
g. Mahasiswa mengetahui hospitalisasi pada anak dengan infeksi saluran
kemih.
h. Mahasiswa mengetahui terapi yang diberikan pada anak dengan infeksi
saluran kemih.
i. Mahasiswa mengetahui pengkajian pada kasus infeksi saluran kemih pada
anak.
j. Mahasiswa mengetahui diagnosa yang muncul pada kasus infeksi saluran
kemih pada anak.
k. Mahasiswa mengetahui rencana asuhan keperawatan pada anak dengan
infeksi saluran kemih.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Definisi
Infeksi saluran kemih (ISK) adalah istilah umum yang dipakai untuk
menyatakan adanya invasi mikroorganisme pada saluran kemih.
1. Infeksi saluran kemih dapat mengenai baik laki-laki maupun perempuan dari
semua umur baik pada anak, remaja, dewasa maupun pada umur lanjut.
2. Akan tetapi dari kedua jenis kelamin, ternyata wanita lebih sering dari pria
dengan angka populasi umum, kurang dari 515%, untuk menyatakan adanya
ASK harus ditemukan bakteri didalam urin. Bakteriuria bermakna yang disertai
gejala pada saluran kemih disebut bakteriunia bergejala sedangkan yang tanpa
gejala kemih disebut bakteriunia tanpa gejala. Mikro organisme yang paling
sering menyebabkan ISK adalah jenis bakteri aerob. Saluran kemih normal
tidak dihuni oleh bakteri atau mikroba yang lain, karena itu rutin dalam ginjal
dan buli-buli biasanya steril. Walaupun demikian uretra bagian bawah terutama
pada bagian yang mendekati kandung kemih.
Selain bakteri aerob, ISK dapat disebabkan oleh virus, nagi, dan jamur.
Ada kalanya ISK tanpa bakteriuria, ditemukan pada keadaaan-keadaan :
1. Fokus infeksi tidak dilewati urin, misalnya pada lesi dini pielonefritis karena
infeksi hematogen.
2. Bendungan total pada bagian yang menderita infeksi.
3. Bakteriuria disamakan karena pemberian antibiotika.
B. Etiologi
Bakteri yang sering menyebabkan infeksi saluran kemih adalah jenis
bakteri aerob. Pada kondisi normal, saluran kemih tidak dihuni oleh bakteri atau
mikroba lain, tetapi uretra bagian bawah terutama pada wanita dapat dihuni oleh
bakteri yang jumlahnya makin berkurang pada bagian yang mendekati kandung
kemih. Infeksi saluran kemih sebagian disebabkan oleh bakteri, namun tidak
tertutup kemungkinan infeksi dapat terjadi karena jamur dan virus. Infeksi oleh

bakteri gram positif lebih jarang terjadi jika dibandingkan dengan infeksi gram
negatif.
Lemahnya pertahanan tubuh telah menyebabkan bakteri dari vagina,
perineum (daerah sekitar vagina), rektum (dubur) atau dari pasangan (akibat
hubungan seksual), masuk ke dalam saluran kemih. Bakteri itu kemudian
berkembang biak di saluran kemih sampai ke kandung kemih, bahkan bisa sampai
ke ginjal.
Bakteri infeksi saluran kemih dapat disebabkan oleh bakteri-bakteri di
bawah ini :
a. Kelompok anterobacteriaceae seperti :
1. Escherichia coli
2. Klebsiella pneumoniae
3. Enterobacter aerogenes
4. Proteus
5. Providencia
6. Citrobacter
b. Pseudomonas aeruginosa
c. Acinetobacter
d. Enterokokus faecalis
e. Stafilokokus sarophyticus
C. Epidemiologi
Infeksi saluran kemih dapat terjadi pada 5% anak perempuan dan 1-2%
anak laki-laki. Kejadian infeksi saluran kemih pada bayi baru lahir dengan berat
lahir rendah mencapai 10-100 kali lebih besar disbanding bayi dengan berat lahir
normal (0,1-1%). Sebelum usia 1 tahun, infeksi saluran kemih lebih banyak
terjadi pada anak laki-laki. Sedangkan setelahnya, sebagian besar infeksi saluran
kemih terjadi pada anak perempuan. Misalnya pada anak usia pra sekolah di mana
infeksi saluran kemih pada perempuan mencapai 0,8%, sementara pada laki-laki
hanya 0,2% dan rasio ini terus meningkat sehingga di usia sekolah, kejadian
infeksi saluran kemih pada anak perempuan 30 kali lebih besar dibanding pada
anak laki-laki. Pada anak laki-laki yang disunat, risiko infeksi saluran kemih

menurun hingga menjadi 1/5-1/20 dari anak laki-laki yang tidak disunat. Pada usia
2 bulan 2 tahun, 5% anak dengan infeksi saluran kemih mengalami demam
tanpa sumber infeksi dari riwayat dan pemeriksaan fisik. Sebagian besar infeksi
saluran kemih dengan gejala tunggal demam ini terjadi pada anak perempuan.

D. Patofisiologi
Infeksi Saluran Kemih disebabkan oleh adanya mikroorganisme patogenik
dalam traktus urinarius. Mikroorganisme ini masuk melalui : kontak langsung dari
tempat infeksi terdekat, hematogen, limfogen. Ada dua jalur utama terjadinya
ISK, asending dan hematogen. Secara asending yaitu:

Masuknya mikroorganisme dalam kandung kemih, antara lain: factor anatomi


dimana pada wanita memiliki uretra yang lebih pendek daripada laki-laki
sehingga insiden terjadinya ISK lebih tinggi, factor tekanan urine saat miksi,
kontaminasi fekal, pemasangan alat ke dalam traktus urinarius (pemeriksaan

sistoskopik, pemakaian kateter), adanya dekubitus yang terinfeksi.


Naiknya bakteri dari kandung kemih ke ginjal Secara hematogen yaitu: sering
terjadi pada pasien yang system imunnya rendah sehingga mempermudah
penyebaran infeksi secara hematogen Ada beberapa hal yang mempengaruhi
struktur dan fungsi ginjal sehingga mempermudah penyebaran hematogen,
yaitu: adanya bendungan total urine yang mengakibatkan distensi kandung
kemih, bendungan intrarenal akibat jaringan parut, dan lain-lain.
Sisa urin dalam kandung kemih yang meningkat tersebut mengakibatkan

distensii

yang

berlebihan

sehingga

menimbulkan

nyeri,

keadaan

ini

mengakibatkan penurunan resistensi terhadap invasi bakteri dan residu kemih


menjadi media pertumbuhan bakteri yang selanjutnya akan mengakibatkan
gangguan fungsi ginjal sendiri, kemudian keadaan ini secara hematogen menyebar
ke suluruh traktus urinarius. Selain itu, beberapa hal yang menjadi predisposisi
ISK, antara lain: adanya obstruksi aliran kemih proksimal yang menakibtakan
penimbunan cairan bertekanan dalam pelvis ginjal dan ureter yang disebut sebagai
hidronefroses. Penyebab umum obstruksi adalah: jaringan parut ginjal, batu,
neoplasma dan hipertrofi prostate yang sering ditemukan pada laki-laki diatas usia
60 tahun.

roorganisme, penggunaan steroid dalam jangka panjang, usia lanjut, anomali saluran kemih, cedera uretra)
Makanan terkontaminasi mikroorganisme masuk
lewat
mulut
Jaringan
parut
total tersumbat

Obstruksi saluran kemih yang bermuara ke vesika urinari


HCL lambung

Hidup

Tidak hidup

Risiko infeksi

Usus terutama yang player

Penebalan dinding VU

Kuman mengeluarkkan endoktoksin

kontraksi otot VU

Bakteremia primer

Kesulitan berkemih

difagosit

Tidak difagosit
Bakteremia sekunder

ureter

Peningkatan tekanan VU

Retensi urin

Mati

Peradangan

Hipotalamus

Pembuluh darah kapiler

Reinteraksi abdominal

Peningkatan
Distensi uretral
frekuensi/ dorongan
Menekan
kontraksi
termoregulator
uretral
Tidak hipertermi
Procesia di kulit
Oliguria

obstruksi
Mual muntah

Hipertermi
Gangguan eliminasi urin

Kekurangan volume cair

Depresi saraf perifer

Cepat lelah

Intoleransi aktivitas
Nyeri

E. Pemeriksaan Penunjang
Menurut Sukandar (2009) analisis urin rutin, pemeriksaan mikroskop urin
segar tanpa putar, kultur urin, serta jumlah kuman/mL urin merupakan protokol
standar untuk pendekatan diagnosis ISK. Pengambilan dan koleksi urin, suhu dan
teknik

transportasi

sampel

urin

harus

sesuai

dengan

protokol

yang

dianjurkan.Pada pemeriksaan urinalysis ditemukan lekosit dan hematuria. Dan


kultur urin akan diketahui bakteri penyebabnya Pemeriksaan laboratorium dan
pemeriksaan penunjang lainnya adalah sebagai berikut:
1. Analisa Urin (urinalisis)
Pemeriksaan urinalisis meliputi:

Leukosuria (ditemukannya leukosit dalam urin).


Dinyatakan positif jika terdapat 5 atau lebih leukosit (sel darah putih) per
lapangan pandang dalam sedimen urin.

Hematuria (ditemukannya eritrosit dalam urin).


Merupakan petunjuk adanya infeksi saluran kemih jika ditemukan eritrosit
(sel darah merah) 5-10 per lapangan pandang sedimen urin. Hematuria bisa
juga karena adanya kelainan atau penyakit lain, misalnya batu ginjal dan
penyakit ginjal lainnya.
Untuk pemeriksaan infeksi saluran kemih, digunakan urin segar (urin

pagi). Urin pagi adalah urin yang pertama tama diambil pada pagi hari setelah
bangun tidur. Digunakan urin pagi karena yang diperlukan adalah pemeriksaan
pada sedimen dan protein dalam urin. Sampel urin yang sudah diambil, harus
segera diperiksa dalam waktu maksimal 2 jam. Apabila tidak segera diperiksa,
maka sampel harus disimpan dalam lemari es atau diberi pengawet seperti asam
format.
Bahan untuk sampel urin dapat diambil dari:

Urin porsi tengah, sebelumnya genitalia eksterna dicuci dulu dengan air

sabun dan NaCl 0,9%.


Urin yang diambil dengan kateterisasi 1 kali.
Urin hasil aspirasi supra pubik.
Bahan yang dianjurkan adalah dari urin porsi tengah dan aspirasi supra

pubik.

2. Pemeriksaan bakteri (bakteriologis)


Pemeriksaan bakteriologis meliputi:
Mikroskopis.
Bahan: urin segar (tanpa diputar, tanpa pewarnaan).
Positif jika ditemukan 1 bakteri per lapangan pandang.
Biakan bakteri.
Untuk memastikan diagnosa infeksi saluran kemih.
3. Pemeriksaan kimia
Tes ini dimaksudkan sebagai penyaring adanya bakteri dalam urin.
Contoh, tes reduksi griess nitrate, untuk mendeteksi bakteri gram negatif. Batasan:
ditemukan lebih 100.000 bakteri. Tingkat kepekaannya mencapai 90 % dengan
spesifisitas 99%.
4. Tes Dip slide (tes plat-celup)
Untuk menentukan jumlah bakteri per cc urin. Kelemahan cara ini tidak
mampu mengetahui jenis bakteri.
5. Pemeriksaan radiologis dan penunjang lainnya
Prinsipnya adalah untuk mendeteksi adanya faktor predisposisi infeksi
saluran kemih, yaitu hal hal yang mengubah aliran urin dan stasis urin, atau hal
hal yang menyebabkan gangguan fungsional saluran kemih. Pemeriksaan
tersebut antara lain berupa:
a. Foto polos abdomen
Dapat mendeteksi sampai 90% batu radio opak
b. Pielografi intravena (PIV)
Memberikan gambaran fungsi eksresi ginjal, keadaan ureter, dan distorsi
system pelviokalises. Untuk penderita: pria (anak dan bayi setelah episode
infeksi saluran kemih yang pertama dialami, wanita (bila terdapat hipertensi,
pielonefritis akut, riwayat infeksi saluran kemih, peningkatan kreatinin plasma
sampai < 2 mg/dl, bakteriuria asimtomatik pada kehamilan, lebih dari 3
episode infeksi saluran kemih dalam setahun. PIV dapat mengkonfirmasi
adanya batu serta lokasinya. Pemeriksaan ini juga dapat mendeteksi batu
radiolusen dan memperlihatkan derajat obstruksi serta dilatasi saluran kemih.

Pemeriksaan ini sebaiknya dilakukan setelah > 6 minggu infeksi akut sembuh,
dan tidak dilakukan pada penderita yang berusia lanjut, penderita DM,
penderita dengan kreatinin plasma > 1,5 mg/dl, dan pada keadaan dehidrasi.
c. Sistouretrografi saat berkemih
Pemeriksaan ini dilakukan jika dicurigai terdapat refluks vesikoureteral,
terutama pada anak anak. Ultrasonografi ginjal Untuk melihat adanya tanda
obstruksi/hidronefrosis, scarring process, ukuran dan bentuk ginjal, permukaan
ginjal, masa, batu, dan kista pada ginjal.
d. Pielografi antegrad dan retrograde
Pemeriksaan ini dilakukan untuk melihat potensi ureter, bersifat invasive dan
mengandung factor resiko yang cukup tinggi. Sistokopi perlu dilakukan pada
refluks vesikoureteral dan pada infeksi saluran kemih berulang untuk mencari
factor predisposisi infeksi saluran kemih.
e. CT-scan
Pemeriksaan ini paling sensitif untuk menilai adanya infeksi pada parenkim
ginjal, termasuk mikroabses ginjal dan abses perinefrik. Pemeriksaan ini dapat
membantu untuk menunjukkan adanya kista terinfeksi pada penyakit ginjal
polikistik. Perlu diperhatikan bahwa pemeriksaan in lebih baik hasilnya jika
memakai media kontras, yang meningkatkan potensi nefrotoksisitas.
f. DMSA scanning
Penilaian kerusakan korteks ginjal akibat infeksi saluran kemih dapat
dilakukan dengan skintigrafi yang menggunakan (99mTc) dimercaptosuccinic
acid (DMSA). Pemeriksaan ini terutama digunakan untuk anak anak dengan
infeksi saluran kemih akut dan biasanya ditunjang dengan sistoureterografi saat
berkemih. Pemeriksaan ini 10 kali lebih sensitif untuk deteksi infeksi korteks
ginjal dibanding ultrasonografi.
F. Manifestasi Klinis
Gejala ISK bervariasi tergantung dari lokasi infeksi bakteri pada saluran
kemih. ISK diklasifikasikan sebagai berikut:
Menurut lokasi infeksi :

ISK bawah

infeksi pada uretra dan kandung kemih.

ISK atas

infeksi pada ureter dan ginjal

Menurut gejala:

Bakteriuria asimptomatis ( tanpa disertai gejala )

Bakteriuria simptomatis ( disertai gejala )


Menurut komplikasi:

ISK sederhana ( tanpa faktor predisposisi )

ISK berkomplikasi ( disertai faktor perdisposisi )


Gejala klinis ISK dapat bervariasi dan tumpang tindih.
ISK bawah (sistitis, urethritis) :

Nyeri atau rasa terbakar pada saat kencing

Sering kencing

Tidak dapat menahan kencing

Rasa susah kencing

Nyeri perut bagian bawah

Demam
ISK atas (uretritis, pyelonefritis):

Demam

Muntah

Nyeri kosto-vertebral yaitu nyeri di belakang atau samping


sekitar pinggang
Gejala klinis ISK pada anak secara umum, yaitu:

Anak < 3 tahun : demam, muntah, gelisah

Anak > 3 tahun : demam, nyeri perut, muntah, hilang nafsu


makan, sering kencing, nyeri pada saat kencing.
Gejala infeksi saluran kemih pada anak anak, meliputi:

1. Diarrhea
2. Menangis tanpa henti yang tidak dapat dihentikan dengan usaha tertentu
(misalnya: pemberian makan, dan menggendong
3. Kehilangan nafsu makan
4. Demam
5. Mual dan muntah

Untuk anak anak yang lebih dewasa, gejala yang ditunjukkan berupa:
1. rasa sakit pada panggul dan punggung bagian bawah (dengan infeksi pada
ginjal)
2. seringnya berkemih
3. ketidakmampuan memprodukasi urin dalam jumlah yang normal, dengan kata
4.
5.
6.
7.

lain, urin berjumlah sedikit (oliguria)


tidak dapat mengontrol pengeluaran kandung kemih dan isi perut
rasa sakit pada perut dan daerah pelvis
rasa sakit pada saat berkemih (dysuria)
urin berwarna keruh dan memilki bau menyengat

Neonatus
Penelitian di Swedia yang menggunakan teknik pengumpulan dengan
kantong menemukan UTI pada 1,4% neonatus asimtomatik, dan insidensi
bakteriuria asimtomatik berkisar antara 1-3%. Pada bayi preterm, insidensi
bakteriuria berkisar antara 2,4-5,6%; hasil yang paling dapat dipercaya
menunjukkan angka 2,4% melalui pungsi suprapubik. Inseidensi pada anak lakilaki lebih tinggi dibandingkan perempuan, tetapi tidak ada penjelasan yang jelas.
Pada neonatus, gejala cenderung lebih sistemik dibandingkan pada anak
yang lebih tua. Gejala yang paling lazim adalah kegagalan tumbuh-kembang,
disertai dengan nafsu makan yang kurang, muntah, serta diare. Sekitar 30% bayi
dengan UTI simtomatik memperlihatkan gejala sistem saraf pusat (yaitu, letargi,
iritabilitas, serangan kejang, koma) dan hampir 20% menunjukkan tanda yang
mengesankan septikimia. Gejala kolik merupakan tampilan yang hanya dijumpai
pada sekitar 5%.
Bayi
Insidensi bakteriuria asimtomatik pada anak berusia 1 bulan-2 tahun
adalah ~3%. Gejala pada kelompok usia ini relatif tidak spesifik. Masalah makan,
kegagalan pertambahan berat secara normal, gejala saluran cerna, dan demam
yang tidak terjelaskan tampak menonjol. Dalam kelompok usia ini terdapat lebih
banyak anak yang memperlihatkan tanda yang mengesankan infeksi saluran
bagian bawah (disuria, urgensi, dan frekuensi).
Balita
Anak prasekolah juga menunjukkan insidensiinfeksi asimtomatik hingga
setinggi 2-3%. Gejala pada anak usia ini lebih terbatas pada saluran

genitourinaria; keluhan nyeri perut bawah, demam, disuria, dan frekuensi serta
urgensi lazim dijumpai. Meskipun frekuensi gejala sistemik cenderung berkurang,
kecuali untuk pielonefritis, anak dengan UTI masih bisa datang dengan kejang
demam. Enuresis telah dilaporkan pada 7-30% anak prasekolah dengan UTI.
Kekambuhan enuresis siang atau malam hari lebih bermakna daripada enuresis
noktruna.
Anak Usia Sekolah
Pada kelompok ini, insidensi bakteriuria anak perempuan 30 kali lebih
besar daripada laki-laki (1,2 versus 0,04%). Insidensi tahunan telah diperkirakan
sebesar 0,4 % tetapi insidensi menurun dari 2,2% pada 6 tahun menjadi 0,75 pada
12 tahun. Karena insidensi menggambarkan jumlah infeksi yang ada dalam
populasi pada suatu saat, perspektif yang lebih baik terhadap masalah bisa
diperoleh dengan mempertimbangkan fakta bahwa 5-6% dari semua perempuan
akan mengalami sekurang-kurangnya satu episode bakteriura bermakna antara
usia 6-18 tahun. Dalam satu penelitian, risiko berkembangnya Uti simtomatik
sebelum usia 11 tahun adalah 3% untuk perempuan dan 1,1% untuk laki-laki.
Pada anak yang lebih tua, gejala UTI klasiklah yang lebih menonjol. Demam
lazim dijumpai, juga nyeri abdomen, nyeri suprapubik, dan nyeri punggung,
disuria, dan urgensi serta frekuensi.
G. Pertumbuhan dan Perkembangan
Pertumbuhan merupakan bertambah jumlah dan besarnya sel di seluruh
bagian tubuh yang secara kuantitatif dapat diukur, sedangkan perkembangan
merupakan bertambah sempurnanya fungsi alat tubuh yang dapat dicapai melalui
tumbuh kematangan dan belajar.
Peristiwa pertumbuhan pada anak dapat terjadi perubahan tentang besarnya,
jumlah, ukuran di dalam tingkat sel, organ maupun individu, sedangkan peristiwa
perkembangan pada anak dapat terjadi pada perubahan bentuk dan fungsi
kematangan organ mulai dari aspek social, emosional dan intelektual.
Dalam proses pertumbuhan dan perkembangan pada anak setiap individu
akan mengalami siklus berbeda setiap kehidupan manusia. Peristiwa tersebut
dapat secara cepat maupun lambat tergantung dari individu atau lingkungan.

Proses percepatan dan perlambatan tersebut dapat dipengaruhi oleh beberapa


factor, diantaranya :
1. Factor Herediter
Factor herediter merupakan factor yang dapat diturunkan sebagai dasar dalam
mencapai tumbuh kembang anak di samping factor lain. Yang termasuk factor
herediter adalah bawaan, jenis kelamin, ras, suku bangsa. Factor ini dapat
ditentukan dengan intensitas dan kecepatan dalam pembelahan sel telur, tingkat
sensitivitas jaringan terhadap rangsangan, umur pubertas, dan berhentinya
pertumbuhan tulang.
Pada pertumbuhan dan perkembangan anak dengan jenis kelamin laki-laki
setelah lahir akan cenderung lebih cepat atau tinggi pertumbuhan tinggi badan dan
berat badan dibandingkan dengan anak perempuan dan akan bertahan sampai usia
tertentu mengingat anak perempuan akan mengalami pubertas lebih dahulu dan
kebanyakan anak perempuan akan mengalami pubertas lebih dahulu dan
kebanyakan anak perempuan akan mengalami pertumbuhan yang lebih tinggi dan
besar ketika masa pubertas dan begitu juga sebaliknya di saat anak laki-laki
mencapai pubertas maka laki-laki cenderung lebih besar.
Kemudian pada ras atau suku bangsa juga memiliki peran dalam
mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan. Hal ini dapat dilihat pada suku
bangsa tertentu memiliki kecenderungan lebih besar atau tinggi seperti bangsa
Asia cenderung lebih pendek dan kecil dibandingkan dengan bangsa Eropa atau
lainnya.
2. Faktor Lingkungan
Factor lingkungan merupakan factor yang memegang peranan penting dalam
menentukan tercapai atau tidaknya potensi yang sudah dimiliki. Yang termasuk
factor lingkungan ini dapat meliputi lingkungan prenatal, lingkungan yang masih
dalam kandungan dan lingkungan postnatal yaitu lingkungan setelah bayi lahir.

Lingkungan prenatal
Merupakan lingkungan dalam kandungan, mulai konsepsi sampai lahir yang
meliputi gizi pada waktu ibu hamil, lingkungan mekanis seperti posisi janin dalam
uterus, zat kimia atau toksin seperti penggunaan obat-obatan, alcohol atua

kebiasaan merokok ibu hamil, hormonal seperti adanya somatotropin, plasenta,


tiroid, insulin dan lain-lain. Yang berpengaruh pada pertumbuhan janin.
Lingkungan postnatal
Selain factor lingkungan intrauteri terdapat lingkungan setelah lahir yang
dapat memepengaruhi tumbuh kembang anak seperti, budaya lingkungan, status
ekonomi keluarga, nutrisi, iklim atau cuaca, olahraga, posisi anak dalam keluarga,
dan status kesehatan.
Budaya Lingkungan
Dalam hal ini adalah masyarakat dapat mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan anak dalam memahami atau mempersepsikan pola hidup sehat.
Sebagai contoh anak yang dalam usia tumbuh kembang memerlukan makanan
yang bergizi karena terdapat adat atau budaya tertentu terdapat makanan yang
dilarang. Pada masa tertentu padahal makanan tersebut dibutuhkan untuk
perbaikan gizi, maka tentu akan mengganggu atau menghambat tumbuh kembang.
Status Sosial Ekonomi
Hal ini dapat terlihat anak dengan social ekonomi tinggi, tentunya pemenuhan
kebutuhan gizi sangat cukup baik dibandingkan dengan anak dengan social
ekonomi rendah. Demikian juga dengan status pendidikan keluarga, misalnya
tingkat pendidikan rendah akan sulit untuk menerima arahan dalam pemenuhan
gizi dan mereka sering tidak mau atau tidak meyakini pentingnya pemenuhan
kebutuhan gizi atau pentingnya pelayanan kesehatan lain yang menunjang dalam
membantu pertumbuhan dan perkembangan anak.
Nutrisi
Nutrisi adalah salah satuv komponen yang penting dlaam menunjang
keberlangsungan proses pertumbuhan dan perkembangan yang menjadi kebutuhan
untuk tumbuh dan berkembang selama masa pertumbuhan, terdapat kebutuhan zat
gizi yang diperlukan seperti protein, karbohidrat, lemak, mineral, vitamin dan air.
Kebutuhan ini sangat diperlukan pada masa-masa tersebut, apabila kebutuhan
tersebut tidak atau kurang terpenuhi maka dapat menghambat pertumbuhan dan
perkembangannya.
Iklim/Cuaca

Hal ini dapat dilihat pada masa musim tertentu, kebutuhan gizi dapat mudah
diperoleh. Demikian juga terdapat musim tertentu pula terkadang kesulitan
mendapatkan makanan yang bergizi seperti saat musim kemarau penyediaan air
bersih atau sumber makanan sangat kesulitan.
Olahraga/ Latihan Fisik
Olahraga atau latihan fisik dapat memacu perkembangan anak, karena dapat
meningkatkan sirkulasi darah sehingga suplai oksigen ke seluruh tubuh dapat
teratur. Selain itu latihan juga meningkatkan stimulasi perkembangan otot dan
pertumbuhan sel. Demikian juga dalam aspek social, anak dapat mudah
melakukan interaksi dengan temannya sesuai dengan jenis olahraganya.
Posisi Anak dalam Keluarga
Posisi

anak

dalam

keluarga

dapat

mempengaruhi

pertumbuhan

dan

perkembangan. Hal ini dapat dilihat pada anak pertama atau tunggal, dalam aspek
perkembangan secara umum kemampuan intelektual lebih menonjol dan cepat
berkembang karena sering berinteraksi dengan orang dewasa, akan tetapi dalam
perkembangan motoriknya kadang-kadang terlambat karena tidak ada stimulasi
yang biasanya dilakukan saudara kandungnya. Demikian juga pada anak kedua
atau berada di tengah kecenderungan orangtua yang merasa biasa dalam merawat
anak lebih percaya diri sehingga kemampuan untuk beradaptasi anak lebih cepat
dan mudah, akan tetapi dalam perkembangan intelektual biasanya terkadang
kurang apabila dibanding dengan anak pertamanya, kecenderungan tersebut juga
tergantung kepada keluarga.
Status Kesehatan
Hal ini dapat terlihat apabila anak dengan kondisi dengan kondisi sehat dan
sejahtera maka percepatan untuk tumbuh kembang sangat mudah, akan tetapi
apabila kondisi status kesehatan kurang maka akan terjadi perlambatan. Sebagai
contoh, pada saat tertentu anak seharusnya mencapai puncak dalam pertumbuhan
dan perkembangan, akan tetapi apabila saat itu pula terjadi penyakit kronis yang
ada pada diri anak, maka pencapaian kemampuan untuk maksimal dalam tumbuh
kembang anak terhambat, karena anak memiliki rasa kritis. Beberapa kondisi yang
dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak misalnya adanya kelaianan
perkembangan fisik atau disebut cacat fisik (sumbing, juling, kaki bengkok, dan

lain-lain). Adanya kelainan dalam perkembangan saraf seperti gangguan motorik,


gangguan wicara, gangguan personal sosial, adanya kelainan perkembangan
perilaku seperti hiperaktif, gangguan belajar, depresi, dan lain-lain.
H. Hospitalisasi
Hospitalisasi merupakan pengalaman yang penuh tekanan, utamanya karena
perpisahan dengan lingkungan normal dimana orang lain berarti, seleksi perilaku
koping terbatas, dan perubahan status kesehatan. Hospitalisasi merupakan suatu
proses yang karena suatu alasan yang berencana atau darurat, mengharuskan klien
untuk tinggal dirumah sakit, menjalani terapi dan perawatan sampai
pemulangannya kembali kerumah. Selama proses tersebut anak dan orang tua
dapat mengalami berbagai kejadian yang menurut beberapa penelitian ditunjukkan
dengan pengalaman yang sangat traumatic dan penuh dengan stress.
Anak akan menunjukkan berbagai perilaku sebagai reaksi terhadap pengalaman
hospitalisasi. Reaksi tersebut bersifat individual, dan sangat bergantung pada
tahapan usia perkembangan anak, pengalaman sebelumnya terhadap sakit, system
pendukung yang tersedia, dan kemampuan koping yang dimilkinya, pada
umumnya, reaksi anak terhadap sakit adalah kecemasan karena perpisahan,
kehilangan, perlukaan tubuh, dan rasa nyeri. Berikut ini reaksi anak terhadap
hospitalisai sesuai dengan tahapan perkambangannya .
1)

Masa bayi (0 1 tahun)

Masalah utama terjadi adalah karena dampak dari perpisahan dengan orang tua
sehingga ada gangguan pembentukkan rasa percaya dan kasih sayang. Pada anak
usia lebih dari 6 bulan terjadi stranger anxiety atau cemas atau cemas apabila
berhadapan dengan orang yang tidak dikenalnya dan cemas karena perpisahan.
Reaksi yang sering muncul pada anak ini adalah menangis, marah, dan banyak
melakukan gerakan sebagai sikap stranger anxiety.
2)

Masa todler (2-3 tahun)

Anak usia todler bereaksi terhadap hospitalisasi sesuai dengan sumber stresnya.
Sumber stress yang utama adalah cemas akibat perpisahan. Respon perilakunya
sesuai dengan tahapannya :

a) Tahap protes, perilaku yang ditunjukkan adalah menangis kuat, menjerit


memanggil orang tuanya dan menolak perhatian yang diberikan oleh orang
lain.
b) Tahap putus asa, perilaku yang ditunjukan adalah menagis berkurang, anak
tidak aktif, kurang menunjukan minat untuk bermain dan makan, sedih, dan
apatis
c) Tahap pengingkaran, perilaku yang ditunjukan adalah secara samar mulai
menerima perpisahan, membina hubungan secara dangkal, dan anak mulai
3)

terlihat menyukai lingkungannya.


Masa prasekolah (3-6 tahun)

Perawatan anak dirumah sakit memaksa anak untuk berpisah dari lingkungan
yang dirasakannya aman, penuh kasih sayang, dan menyenangkan, yaitu
lingkungan rumah, permainan, dan teman sepermainannya. Reaksi terhadap
perpisahan yang ditunjukan anak usia prasekolah adalah dengan menolak makan,
sering bertanya, menangis walaupun secara perlahan, dan tidak kooperatif
terhadap tenaga kesehatan, perawatan dirumah sakit mengakibatkan anak
kehilangan control terhadap dirinya.
4)

Masa sekolah (6-12 tahun)

Perawatan dirumah sakit memaksa anak untuk berpisah dengan lingkungan yang
dicintainya, yaitu keluarga dan terutama pada kelompok sosialnya yang dapat
menimbulkan kecemasan. Kehilangan control juga terjadi akibat dirawat dirumah
sakit karena adanya pembatasan aktivitas. Kehilangan control tersebut berdampak
pada perubahan peran dalam keluarga, anak kehilangan kelompok sosialnya
karena ia biasa melakukan kegiatan bermain atau pergaulan social, perasaan takut
mati, dan adanya kelemahan fisik.
5)

Masa remaja (12 18 tahun)

Perawatan dirumah sakit menyebabkan timbulnya rasa cemas karena harus


berpisah dengan teman sebayanya. Telah diuraikan pada kegiatan belajar
sebelumnya bahwa anak remaja begitu percaya dan sering kali terpengaruh oleh
kelompok sebayanya (geng). Apabila harus dirawat dirumah sakit anak akan
merasa kehilangan dan timbul perasaan cemas karena perpisahan tersebut.
Pembatasan aktivitas dirumah sakit membuat anak kehilangan control terhadap
dirinya dan bergantung pada keluarga atau petugas kesehatan dirumah sakit.

Reaksi yang sering muncul pada terhadap pembatasan aktivitas ini adalah
menolak perawatan atau tindakan yang dilakukan padanya atau anak tidak mau
kooperatif dengan petugas kesehatan atau menarik diri dari keluarga, sesama
pasien dan petugas kesehatan (isolasi).
I. Terapi
o

Pengobatan secara umum


Pengobatan terhadap panas, muntah, dehidrasi, dan lain lain. Disamping
itu anak dianjurkan untuk banyak minum, dan jangan membiasakan kencing.
Pengobatan simptomatik terhadap keluhan sakit kencing dapat diberikan
fenazipiridin (pyridium) 7-10mg/kgBB/hari. Disamping itu perlu juga mencari
atau mengurangi atau menghilangkan faktor predisposisi seperti obstipasi,
alergi, investasi cacing, dan memperhatikan kebersihan perineum meskipun
usaha-usaha ini kadang-kadang tidak selalu berhasil.
Pengobatan khusus

Pengobatan infeksi akut


Pengobatan yang segera dan adekuat pada fase akut dapat mencegah atau
mengirangi timbulnya pielonefritis kronis. Pada keadaan berat atau panas
tinggi dan keadaan umum lemah, pengobatan segera dilakukan tanpa
menunggu hasil biakan urin dan uji resistensi kuman. Pada infeksi akut yang
simpleks diberikan aantibiotik/kemoterapi oral. Yang sering dipakai sebagai
pilihan utama adalah ampisilin, kotrimoksazol, sulfisoksazol, asam nalidiksat,
dan nitrofurantoin. Sebagai pilihan kedua adalah golongan aminoglikosid,
sefaleksin, doksisiklin. Pengobatan diberikan selama 7 hari.

Pengobatan dan pencegahan infeksi berulang


Dari 30-50% pasien ISK didapati infeksi berulang dan 50% diantaranya
tanpa gejala. Oleh karena itu perlu dilakukan biakan ulang pada minggu
pertama setelah pengobatan fase akut, 1 bulan kemudian, 3 bulan, dan
seterusnya tiap 3 bulan selama 2 tahun.

Setiap infeksi berulang harus diobati seperti pengobatan pada fase akut.
Bila reinfeksi terjadi 2 kali, maka pengobatan dilanjutkan dengan pengobatan
profilaksis, dengan obat-obatan antiseptis urin (nitrofurantoin, kotrimoksazole,
sefaleksin, metenamin mandelat). Pada umumnya deiberikan dosis normal, 1
kali sehari pada malam hari selama 3 bulan. Bila ISK disertai kelainan
anatomis (complicated urinary infection), maka hasil pengobatan kurang
memuaskan. Profilaksis dilakukan selama 6 bulan dan bila perlu sampai 2
tahun.

Koreksi pembedahan
Bila pada pemeriksaan radiologis ditemukan obstruksi maka perlu
dilakukan koreksi bedah. Pada keadaan pionefrosis atau pielonefritis atrofik
kronik tindakan nefroktomi kadang perlu dilakukan.

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
I.

Pengkajian

Identitas
Nama
Umur
Jenis kelamin
Suku bangsa
Pekerjaan
Pendidikan
Alamat
Tanggal MRS
Diagnosa medis
RIWAYAT KESEHATAN
a. Keluhan utama : - Disuria
-

Polakisria

Nyeri

- Terdesak kencing yang berwarna terjadi bersamaan.


b. Riwayat penyakit sekarang
Penyebab dari disuria disebabkan karena masuknya organisme eschericea coli
kedalam kolon.
c. Riwayat penyakit dahulu
Apakah sebelumnya pernah sakit ISK.
d. Riwayat penyakit keluarga
Apakah ada keluarga yang menderita penyakit yang sama.
e. Riwayat psikososial dan spiritual
Biasanya klien cemas, bagaimana koping mekanisme yang digunakan
gangguan dalam beribadat karena klien lemah.
f. Pola-pola fungsi kesehatan
1. Pola nutrisi dan metabolisme

Klien mengalami penurunan nafsu makan karena mual, muntah saat makan
sehingga makan hanya sedikit bahkan tidak makan sama sekali.
2. Pola eliminasi
Eliminasi alvi klien tidak dapat mengalami konstipasi oleh karena tirah
baring lama. Sedangkan eliminasi urine mengalami gangguan karena ada
organisme yang masuk sehingga urine tidak lancar.
3. Pola aktifitas dan latihan
Aktivitas klien akan terganggu karena harus tirah baring total agar tidak
terjadi komplikasi maka segala kebutuhan klien dibantu.
4. Pola tidur dan istirahat
Pola tidur dan istirahat terganggu sehubungan dengan imobilisasi yang
lama.
5. Pola persepsi dan konsepsi diri
Biasanya terjadi kecemasan terhadap keadaan penyakitnya dan ketakutan
merupakan dampak psikologi klien.
6. Pola hubungan dan peran
Hubungan dengan orang lain terganggu sehubungan dengan klien dirawat di
rumah sakit dan klien harus bedrest total.
7. Pola penanggulangan stress
Biasanya klien sering melamun dan merasa sedih karena keadaan sakitnya.
8. Pola tata nilai dan kepercayaan
Dalam hal beribadah biasanya terganggu karena bedrest total dan tidak
boleh melakukan aktivitasi karena penyakitnya.
g. Pemeriksaan Fisik
1. Keadaan Umum
Didapatkan klien tampak lemah, nadi 100x/menit, T = 119/60
2. Tingkat Kesadaran
Normal GCS 4-5-6
3. Sistem Respirasi
Pernafasan normal yaitu 20x/menit, nafsu normal
4. Sistem Kardiovaskuler
Terjadi penurunan tekanan darah

5. Sistem Integumen
Kulit kering, turgor kulit menurun, rambut agak kusam.
6. Sistem Gastrantestinal
Bibir kering pecah-pecah, mukosa mulut kering, lidah kotor.
7. Sistem Muskuloskeletal.
Klien lemah, terasa lelah tapi tidak didapatkan adanya kelainan.
8. Sistem Abdomen
Pada palpasi didapatkan adanya nyeri tekan pada ginjal akibat adanya
peradangan akut maupun kronis dari ginjal atau saluran kemih yang
mengenai pelvis ginjal, pielonefritis, cystitis, uretra.
II. Diagnosa
1. Nyeri berhubungan dengan inflamasi dan infeksi uretra, kandung kemih
dan sruktur traktus urinarius lain
2. Perubahan pola eliminasi berhubungan dengan obstruksi mekanik pada
kandung kemih ataupun struktur traktus urinarius lain
3. Hipertermi berhubugan dengan pelepasan toksin oleh bakteri
III.

Intervensi Keperawatan
NO
Diagnosa
1.
Nyeri
berhubungan
dengan

Intervensi
Rasional
Pantau haluaran untuk mengidentifikasi

urine

terhadap indikasi kemajuan atau

inflamasi perubahan

dan infeksi uretra, baud


kandung

warna, penyimpangan

an

kemih berkemih,

pola hasil yang diharapkan

masukan

o membantu

dan sruktur traktus dan haluaran setiap

mengevaluasi

urinarius lain

tempat

Tujuan :
Setelah dilakukan
tindakan
keperawatan

8 jam dan pantau


hasil urinalisis ulang

Catat
lokasi,
lamanya
skala

intensitas
(1-10)

penyebaran nyeri.
selama 3x 24 jam Berikan tindakan
pasien merasa

nyaman,

dari

seprti

dan

obstruksi
penyebab

nyeri
o meningkatkan
relaksasi,
menurunkan
tegangan otot.
o membantu

nyaman dan
nyerinya
berkurang.
Kriteria Hasil :
1. Pasien
mengatakan / tidak
ada keluhan nyeri
pada saat
berkemih.
2. Kandung kemih
tidak tegang
3. Pasien nampak
tenang
4. Ekspresi wajah
tenang

pijatan

punggung,

lingkungan istirahat
Bantu atau dorong
penggunaan

nafas

berfokus
Berikan perawatan
perineal

Jika

dipaang

mengarahkan
kembali

perhatian

dan untuk relaksasi


otot.
o untuk

mencegah

kontaminasi uretra
o Kateter
memberikan

kateter

indwelling,

bakteri

berikan

perawatan

memasuki

jalan
untuk

kateter 2 nkali per

kandung

hari.

dan

kemih

naik

ke

saluran
perkemihan
o Temuan- temuan

Kolaborasi
o Konsul dokter bila:

ini dapat memeberi

sebelumnya

tanda

kuning

gading-

jaringan lanjut dan

urine

kuning,

perlu pemeriksaan

jingga

gelap,

luas
o analgesic memblok

berkabut

atau

keruh.

Pla

berkemih berubah,
sring

berkemih

dengan

jumlah

sedikit,

perasaan

ingin
menetes

kencing,
setelah

berkemih.

Nyeri

menetap

atau

bertambah sakit
o Berikan analgesic
sesuia kebutuhan

kerusakan

lintasan

nyeri

sehingga
mengurangi nyeri
o akibat
dari
haluaran

urin

memudahkan
berkemih
dan

sering

membentu

membilas
berkemih

saluran

dan

evaluasi

keberhasilannya
o Berikan antibiotic.
Buat

berbagai

variasi

sediaan

minum, termasuk
air

segar

Pemberian
sampai

.
air
2400

ml/hari

2.

pola Awasi pemasukan memberikan informasi

Perubahan
eliminasi

dan

berhubungan
dengan

obstruksi

mekanik

pada

kandung

kemih

ataupun

struktur

traktus

urinarius

lain

pengeluaran tentang

fungsi

ginjal

karakteristi urin
dan adanya komplikasi

Dorong peningkatan hidrasi


meningkatkan

membilas bakteri.

pemasukan cairan

Kaji
keluhan
kandung

kemih

penuh

retensi
terjadi

urin

dapat

menyebabkan

distensi
jaringan(kandung
kemih/ginjal)Observasi

Kriteria hasil :Pola

mental:, perubahan
akumulasi sisa uremik
membaik,
tidak perilaku atau tingkat
dan
terjadi tanda-tanda kesadaran
ketidakseimbangan
gangguan
elektrolit dapat menjadi
berkemih (urgensi,

Kecuali toksik pada susunan


oliguri, disuria)
saraf pusat
dikontraindikasikan:
eliminasi

status

ubah posisi pasien


setiap dua jam

untuk mencegah statis

Kolaborasi

urin

Awasi pemeriksaan
laboratorium;
elektrolit,

BUN,

pengawasan terhadap
disfungsi ginjal

kreatinin
3.

Hipertermi

berhubugan

dengan pelepasan

Observasi

tan-da- Tanda-tanda vital dapat

tanda vital.

berubah

toksin oleh bakteri

dengan

adanya

peningkatan

Beri kompres dingin suhu tubuh.

Tujuan :

Suhu tubuh da-lam pada


batas nor-mal

daerah

dahi

dan ketiak.

memberi

kompres dingin terjadi

dengan kriteria :
0

Dengan

pemin-dahan panas ke

Suhu : 36 37 C

dingin melalui proses

Bibir tidak pecah-

konduksi.

pecah.

Anjurkan klien untuk Dengan minum yang


minum banyak

banyak

di-harapkan

dapat mengganti penguapan

cairan

yang

keluar aki-bat panas.


Istirahat mutlak dapat
mencegah

terjadinya

Anjurkan pada klin perfo-rasi usus.


untuk isti-rahat total.

IV. Implementasi
Pelaksanaan merupakan pengelolaan dan perwujudan dan rencana
tindakan meliputi beberapa bagian yaitu validasi, secara keperawatan memberikan
asuhan keperawatan dan pengumpulan data (Lumidar 1990)
V. Evaluasi
Evaluasi adalah perbandingan yang matematis dari rencana tindakan dari
masalah kesehatan klien dengan tujuan yang telah ditetapkan dilakukan dengan
cara berkesinambungan dengan melibatkan klien dan kesehatan lainnya (Ependi,
1995)

BAB IV
PENUTUP
B. Kesimpulan
Infeksi saluran kemih secara umum dapat disebabkan oleh E.coli atau
penyebab yang paling lazim dari infeksi saluran kemih dan merupakan penyebab
infeksi saluran kemih pertama pada sekitar 90% wanita muda. Gejala dan tandatandanya antara lain : sering kencing, disuria, hematuria dan piuria. Adanya
keluhan nyeri pinggang berhubungan dengan infeksi saluran kemih bagian atas.
Bakteri yang dapat menimbulkan infeksi saluran kemih selain E.coli melalui
infeksi nosokomial Klebsiella, Proteus, Providencia, Citrobacter, P. aeruginosa,
Acinetobacter, Enterococcus faecalis dan Stafilokokus saprophyticus.
Media pembiakan yang sesuai untuk berbagai mikroorganisme penyebab
meningitis adalah media agar darah dan agar mac conkey.
C. Saran
Semoga untuk ke depan dapat ditingkatkan kesehatan dan kebersihan
pribadi tiap tiap individu sehingga dapat terhindar dari penyakit Cystitis
khususnya, dan penyakit infeksi bakteri secara umum.

DAFTAR PUSTAKA
Dengoes Marilyn E, 1993. Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3. EGC, Jakarta
Tessy Agus, dkk. 2001. Ilmu Penyakit Dalam, Edisi 3, FKUI. Jakarta.
Mansjoer A, dkk. 2000. Kapita Selekta Kedokteran, Edisi 3 FKUI. Jakarta.
Jawetz. E , Melnick & Adelberg : Mikrobiologi Kedokteran, edisi 20 EGC Jakarta
1996