Anda di halaman 1dari 112

Laporan Kerja Praktik

Facilities and Project Engineering Section, Technical Department


Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
DAFTAR ISI
DAFTAR ISI ................................................................................................... i
DAFTAR GAMBAR .................................................................................... iii
DAFTAR TABEL .......................................................................................... v
BAB I ............................................................................................................. 1
PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
I.1 Latar Belakang ........................................................................................ 1
I.2 Maksud dan Tujuan Penulisan ................................................................ 2
I.3 Batasan Masalah ..................................................................................... 3
I.4 Waktu dan Tempat.................................................................................. 3
I.5 Metode Penelitian ................................................................................... 3
I.6 Sistematika Penulisan Laporan ............................................................... 3
BAB II ............................................................................................................ 5
DASAR TEORI ............................................................................................. 5
2.1 Pengertian Transformator......................................................................... 5
2.2. Konstruksi Transformator[1} ................................................................... 6
2.3 Prinsip Kerja Transformator ................................................................... 7
2.4 Pengaruh Suhu dan Pembebanan Pada Kondisi Isolasi Transformator ... 8
2.5 Isolasi Transformator[9] .......................................................................... 16
2.6. Penuaan (Aging) [9] ................................................................................ 26
2.7. Penuaan Isolasi Padat[9] ......................................................................... 28
2.8. Pengujian Isolasi Minyak Transformator .............................................. 29
2.9 Pengujian Furan ..................................................................................... 40
2.10 Duval Triangle .................................................................................... 40
2.11 Proses Purifikasi ................................................................................... 41
i

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.12 Jenis-jenis Kipas[12] .............................................................................. 44
BAB III ........................................................................................................ 52
METODOLOGI PENELITIAN ................................................................... 52
3.1 Rancangan Penelitian ........................................................................... 52
3.2 Waktu dan Tempat ................................................................................. 53
3.3 Bahan dan Alat ....................................................................................... 53
3.4

Prosedur Pengambilan Data Suhu dan Pola Pembebanan Transformator


............................................................................................................ 56

BAB IV ........................................................................................................ 61
ANALISA DAN PEMBAHASAN .............................................................. 61
4.1 Transformator 48-PT-12-3A ................................................................. 61
4.2 Analisa Pengaruh Suhu dan Pembebanan Pada Transformator 48-PT-123A .............................................................................................................. 63
4.3 Analisa Real Dengan Data Yang Ada .................................................... 82
4.4 Analisa Hasil Pengujian Pada Transformator 48-PT-12-3A .................. 90
4.5 Analisis Kandungan Air ......................................................................... 97
4.6 Analisis Tegangan Tembus (Breakdown Dielectric Voltage) ................ 98
4.7 Hasil Analisis Gas dan Air ..................................................................... 99
4.8 Duval Triangle ..................................................................................... 100
4.9 Penyelesaian Masalah .......................................................................... 101
BAB V........................................................................................................ 105
PENUTUP .................................................................................................. 105
5.1 Kesimpulan .......................................................................................... 105
5.2 Saran ..................................................................................................... 106
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 107

ii

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Konstruksi dari transformator[2] ............................................................ 6
Gambar 2 konstruksi transformator tipe inti (core form) [2] ................................... 6
Gambar 3 Konstruksi lempengan logam inti transformator bentuk U dan L[2]...... 7
Gambar 4 Transformator tipe cangkang (shell form) [2]......................................... 7
Gambar 5 Konstruksi lempengan logam inti transformator bentuk E,I dan F[2] .... 7
Gambar 6 Rangkaian Transformator ...................................................................... 9
Gambar 7 Diagram Thermal [4] ............................................................................ 12
Gambar 8 Transport X ......................................................................................... 32
Gambar 9 Diagram Alir Metode Doernenburg .................................................... 37
Gambar 10 Diagram alir doenenburg ................................................................... 39
Gambar 11 Duval Triangle................................................................................... 41
Gambar 12 Diagram Alir Purifikasi ..................................................................... 43
Gambar 13 Kipas Sentrifugal ............................................................................... 44
Gambar 14 Kipas Sentrifugal Dengan Double Inlet ............................................ 45
Gambar 15 Tipe Sudu Backward Curve Beserta Kurva Karakteristiknya ........... 46
Gambar 16 Tipe Sudu Lurus Beserta Kurva Karakteristiknya ............................ 47
Gambar 17 Tipe Sudu Radial Tip Beserta Kurva Karakteristiknya ..................... 48
Gambar 18 Fan Propeller ..................................................................................... 49
Gambar 19 Fan Pipa Axial ................................................................................... 49
Gambar 20 Fan Baling-baling axial ..................................................................... 50
Gambar 21 Transport X ....................................................................................... 53
Gambar 22 Transformator Stepdown 48-PT-12-3A ............................................ 54
Gambar 23 Thermogun ........................................................................................ 55
Gambar 24 Liquid dieletric Test .......................................................................... 55
Gambar 25 Syringe disambungkan ke saluran penyambungan minyak transformator
............................................................................................................................... 57
Gambar 26 Minyak dialirkan ke Syringe ............................................................. 58
Gambar 27 Menvacum Syringe ........................................................................... 58
Gambar 28 Cara pengambilan sampel yang benar dengan syringe ..................... 59
Gambar 29 Liquid dieletric Tester ....................................................................... 60
Gambar 30 Pelat Elektroda Bola Pejal Liquid dieletric Tester .......................... 60
iii

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Gambar 31 Nameplate Transformator 48-PT-12-3A ........................................... 61
Gambar 32 Transformator 48-PT-12-3A ............................................................. 62
Gambar 33 Grafik Hubungan Antara Susut Umur Dengan Pembebanan
Transformator........................................................................................................ 73
Gambar 34 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan
pembebanan 100 % ............................................................................................... 80
Gambar 35 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan
pembebanan 75 % ................................................................................................. 80
Gambar 36 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan
pembebanan 50 % ................................................................................................. 81
Gambar 37 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan
pembebanan 25 % ................................................................................................. 81
Gambar 38 Diagram Prosedur Operasi ................................................................ 90
Gambar 39 Pengujian Dissolve Gas Analysis Minyak Transformator ................ 91
Gambar 40 Grafik Overheated Oil ....................................................................... 95
Gambar 41 Grafik Overheated Cellulose ............................................................. 95
Gambar 42 Grafik Partial Discharge In Oil ......................................................... 96
Gambar 43 Grafik Arching in Oil ........................................................................ 96
Gambar 44 Grafik Hasil DGA 48-PT-12-3A ....................................................... 97
Gambar 45 Hasil Duval Triangle 48-PT-12-3A ................................................ 101
Gambar 46 Proses Purifikasi .............................................................................. 104

iv

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
DAFTAR TABEL
Tabel 1 Spesifikasi Minyak Isolasi Baru .............................................................. 18
Tabel 2 Spesifikasi Minyak Isolasi Pakai ............................................................. 19
Tabel 3 Tipe Pendinginan Transformator ............................................................. 22
Tabel 4 Standar Nilai PI untuk Transformator ...................................................... 30
Tabel 5 Standart ASTM D 877 pengujian kekuatan dielektrik [11] ....................... 30
Tabel 6 Konsentrasi gas-gas terlarut (ppm) berdasarkan metode TCG ................ 33
Tabel 7 Diagnosis dan penanganan terhadap kondisi trafo berdasarkan metode TCG
............................................................................................................................... 33
Tabel 8 Metode Gas Kunci dan analisis gangguan ............................................... 35
Tabel 9 Rasio Perbandingan Gas .......................................................................... 36
Tabel 10 Rasio untuk gas kunci Doernenburg ...................................................... 37
Tabel 11 Batas konsentrasi gas terlarut (Doernenburg) ........................................ 38
Tabel 12 Diagnosis gangguan dengan metode Rasio Rogers ............................... 39
Tabel 13 Beban Transformator 48-PT-12-3A ....................................................... 62
Tabel 14 Karakteristik Minyak Transformator ..................................................... 63
Tabel 15 Pembebanan transformator 48-PT-12-3A PT Badak NGL .................... 64
Tabel 16 Variasi Beban Transformator ................................................................. 65
Tabel 17 Susut Umur dari berbagai macam pembebanan ..................................... 72
Tabel 18 Pengaruh Suhu Di dalam Kubikel Transformator ................................. 79
Tabel 19 Perhitungan Pengaruh Pola Pembebanan dan suhu 48-PT-12-3A ......... 89
Tabel 20 Pengujian Dissolve Gas Analysis minyak Transformator 48-PT-12-3A 92
Tabel 21 Indikator Bantu Analisis DGA ............................................................... 92
Tabel 22 Hasil Perbandingan Gas Rasio ............................................................... 94
Tabel 23 Hasil BDV Test Transformator 48-PT-12-3A ....................................... 98
Tabel 24 Duval Triangle 48-PT-12-3A ............................................................... 100
Tabel 25 Aksi berdasarkan TDCG ...................................................................... 102

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

BAB I
PENDAHULUAN
I.1

Latar Belakang
Pada era globalisasi saat ini, kebutuhan energi listrik meningkat seiring
dengan perkembangan teknologi. Peningkatan kebutuhan listrik ini harus
diikuti dengan perbaikan kualitas dan keandalan energi listrik yang dihasilkan.
Kualitas dari suatu energi listrik dapat dilihat dari segi ekonomis dan teknis.
Tegangan, frekuensi dan keandalan merupakan sebagian parameter yang
menentukan kualitas energi listrik dari segi teknis. Tegangan dan frekuensi
yang disalurkan dari pembangkit mempunyai standar nilai yang telah
ditentukan. Apabila nilai dari tegangan dan frekuensi diluar dari standar yang
ditentukan maka kualitas dari tegangan dan frekuensi tersebut dapat dikatakan
tidak baik. Sedangkan keandalan suatu sistem tenaga listrik sangat erat
hubungannya dengan ketersediaan, yaitu jumlah waktu sistem bekerja sesuai
dengan fungsinya sehingga gangguan yang terjadi pada sistem akan
mengakibatkan turunnya kesinambungan dalam penyaluran energi[6].
Sistem tenaga listrik merupakan sarana untuk menyalurkan energi listrik
dari pusat pembangkit listrik sampai pada konsumen.
Sistem tenaga listrik terdiri dari tiga kelompok yaitu:
a. Pembangkit
b. Saluran transmisi
c. Saluran distribusi
Salah satu peralatan yang sangat penting dalam penyaluran tenaga listrik
yaitu transformator. Transformator adalah suatu peralatan tenaga listrik yang
berfungsi untuk menyalurkan tenaga/daya listrik dari tegangan tinggi ke
tegangan rendah atau sebaliknya (mentransformasikan tegangan)

[7]

. Oleh

karena itu transformator merupakan peralatan yang sangat penting maka


diusahakan agar peralatan ini memiliki susut umur yang kecil sehingga dapat
menjaga kontinuitas penyaluran daya dengan baik.
Adapun faktor yang dapat mempengaruhi terjadinya susut umur pada
1

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
transformator antara lain yaitu: pengaruh dari suhu sekitar (ambient
temperature), suhu minyak trafo, pola pembebanan, kualitas bahan isolasi
transformator, kualitas minyak, cuaca, kandungan oksigen, kelembaban udara
dan pengelolaan terhadap transformator tersebut. Untuk pengelolaan
transformator berkaitan dengan pemeliharaan rutin yang dilaksanakan, yakni
pemeliharaan prediktif, preventif, maupun korektif. Oleh karena itu, penulis
berinisiatif untuk mengambil tugas khusus dalam kerja praktek yang berjudul
Evaluasi Transformator 48-PT-12-3A di Area Personal
Community VI Millenium PT Badak NGL ditinjau dari Pengaruh Suhu
Lingkungan, dan Kondisi Minyak Isolasi
I.2

Maksud dan Tujuan Penulisan


Adapun tujuan yang hendak dicapai sehubungan dengan pelaksanaan kerja

praktek ini adalah sebagai berikut:


1.2.1 Tujuan Umum :
1. Menerapkan ilmu yang sudah didapat dibangku perkuliahan ke
dalam praktek nyata di lapangan sehingga dapat diketahui dengan
lebih jelas mengenai hal-hal yang berhubungan dengan ketenaga
listrikan.
2. Menambah

wawasan

dan

kemampuan

beradaptasi

dengan

lingkungan kerja.
3. Untuk meningkatkan keahlian dan daya kreatifitas mahasiswa.
4. Melatih kemampuan dan kepekaan mahasiswa untuk mencari solusi
masalah yang dihadapi dalam dunia industri atau dunia kerja.
1.2.2

Tujuan Khusus
1. Mengetahui dan menganalisis pengaruh kondisi suhu dan
pembebanan sekitar transformator 48-PT-12-3A
2. Mengetahui kondisi isolasi minyak trafo 48-PT-12-3A di PT Badak
NGL.
3. Menentukan

tindakan

yang

tepat

untuk

dilakukan

transformator 48-PT-12-3A berdasarkan kondisi saat ini.


2

pada

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
I.3

Batasan Masalah
Batasan masalah dalam pelaksanaan kerja praktek ini adalah sebagai

berikut:
1. Evaluasi hanya ditinjau dari pola pembebanan dan suhu di dalam
kubikel transformator
2. Mengetahui dan menganalisis kondisi isolasi minyak transformator
I.4

Waktu dan Tempat


Lokasi kerja praktek ini dilakukan di PT Badak NGL, Bontang,
Kalimantan Timur pada Facilities and Project Engineering Department di
Electrical Section dan terhitung mulai tanggal 18 Januari 2016 sampai 18
Maret 2016.

I.5

Metode Penelitian
Metode yang digunakan dalam pengambilan data untuk membantu
proses penyusunan laporan ini adalah sebagai berikut :
1. Observasi, yaitu pengumpulan data dengan pengamatan dan penelitian
secara langsung melalui kegiatan dan pekerjaan yang dilakukan pada
pelaksanaan KP di PT Badak NGL Bontang, Kaltim.
2. Wawancara, yaitu pengumpulan data dengan cara melakukan tanya
jawab langsung kepada pihak-pihak yang bersangkutan untuk
mendapatkan data yang tepat dan benar.
3. Studi Pustaka, metode ini dilakukan dengan cara membaca, mengamati,
dan memahami dari referensi tertulis dan media internet, sehingga
diperoleh informasi yang membatu proses penyusunan laporan ini.

I.6

Sistematika Penulisan Laporan


Sistematika penulisan laporan hasil kerja praktek berupa tugas khusus di PT

Badak NGL ini yakni terdiri dari beberapa bagian, yakni:

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Bab I

Pendahuluan
Meliputi latar belakang, maksud dan tujuan penulisan, batasan
masalah, waktu dan tempat, serta metode penelitian.

Bab II

Dasar Teori
Berisi dasar teori tentang pengertian transformator, konstruksi
transformator, prinsip kerja transformator, pengaruh suhu dan
pembebanan transformator, isolasi transformator, penuaan (aging),
penuaan

kertas

isolasi

transformator,

pengujian

minyak

transformator, pengujian furan, duval triangle dan proses purifikasi


minyak transformator.
Bab III

Data dan Pembahasan


Berisi

tentang

pengaruh

suhu

dan

pembebanan

terhadap

transformator 48-PT-12-3A, analisis hasil pengujian minyak


transformator 48-PT-12-3A dan cara mengatasinya serta tindakan
yang dilakukan terhadap kondisi transformator saat ini.
Bab IV

Penutup
Berisi kesimpulan dan saran dari hasil analisis yang udah dilakukan.

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
BAB II
DASAR TEORI
2.1 Pengertian Transformator
Transformator adalah suatu peralatan listrik elektromagnetik statis yang
berfungsi untuk memindahkan dan mengubah daya listrik dari suatu rangkaian
listrik ke rangkaian listrik yang lain, dengan frekuensi yang sama dan perbandingan
transformasi tertentu melalui suatu gandengan magnet dan bekerja berdasarkan
prinsip induksi elektromagnetik, dimana perbandingan antara sisi primer dan
sekunder berbanding lurus dengan perbandingan jumlah lilitan dan berbanding
terbalik dengan perbandingan arusnya[1].
Transformator digunakan secara luas baik dalam bidang tenaga listrik
maupun

elektronika.

Penggunaan

transformator

dalam

sistem

tenaga

memungkinkan terpilihnya tegangan yang sesuai dan ekonomis untuk tiap-tiap


keperluan misalnya, kebutuhan akan tegangan tinggi dalam pengiriman daya jarak
jauh. Penggunaan transformator yang sangat sederhana dan andal merupakan salah
satu alasan penting dalam pemakaiannya pada penyaluran tenaga listrik arus bolakbalik, karena arus bolakbalik sangat banyak dipergunakan untuk pembangkitan
dan penyaluran tenaga listrik. Pada penyaluran tenaga listrik arus bolak-balik terjadi
kerugian energi sebesar 2 watt. Kerugian ini akan banyak berkurang apabila
tegangan dinaikkan setinggi mungkin. Dengan demikian maka saluransaluran
transmisi tenaga listrik senantiasa mempergunakan tegangan yang tinggi. Hal ini
dilakukan terutama untuk mengurangi kerugian energi yang terjadi, dengan cara
mempergunakan transformator untuk menaikkan tegangan listrik di pusat listrik
dari tegangan generator yang biasanya berkisar antara 6 kV sampai 20 kV pada
awal transmisi ke tegangan saluran transmisi antara 100 kV sampai 1000 kV,
kemudian menurunkannya lagi pada ujung akhir saluran ke tegangan yang lebih
rendah.
Transformator yang dipakai pada jaringan tenaga listrik merupakan
transformator tenaga. Disamping itu ada jenisjenis transformator lain yang banyak
dipergunakan dan pada umumnya merupakan transformator yang jauh lebih kecil.
Misalnya transformator yang dipakai di rumah tangga untuk menyesuaikan
5

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
tegangan dari lemari es dengan tegangan yang berasal dari jaringan listrik umum,
transformator yang dipakai pada lampu TL dan transformatortransformator
mini yang dipergunakan pada berbagai alat elektronik, seperti pesawat penerima
radio, televisi, dan sebagainya
2.2.

Konstruksi Transformator[1}
Pada dasarnya transformator terdiri dari kumparan primer dan sekunder

yang dibelitkan pada inti ferromagnetik. Transformator yang menjadi fokus


bahasan disini adalah transformator daya
Konstruksi transformator daya ada dua tipe yaitu tipe inti (core type) dan
tipe cangkang (shell type). Kedua tipe ini menggunakan inti berlaminasi yang
terisolasi satu sama lainnya, dengan tujuan untuk mengurangi rugi-rugi eddy
current [2]. Seperti yang terlihat pada gambar 1 dibawah ini yaitu:

Gambar 1 Konstruksi dari transformator[2]

2.2.1 Tipe inti (Core form)


Tipe inti ini dibentuk dari lapisan besi berisolasi berbentuk persegi dan
kumparan transformatornya dibelitkan pada dua sisi persegi. Pada konstruksi tipe
inti, kumparan mengelilingi inti besi, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2

Inti
Kumparan

Gambar 2 konstruksi transformator tipe inti (core form) [2]


Sedangkan konstruksi inti pada umumnya berbentuk huruf U atau huruf L,
dapat kita lihat pada gambar 3
6

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 3 Konstruksi lempengan logam inti transformator bentuk U dan L[2]


2.2.2 Tipe cangkang (Shell form)
Jenis konstruksi transformator yang kedua yaitu tipe cangkang yang
dibentuk dari lapisan inti berisolasi dan kumparan dibelitkan di pusat inti, dapat
dilihat pada gambar 4

Gambar 4 Transformator tipe cangkang (shell form) [2]


Pada transformator ini, kumparan atau belitan transformator dikelilingi oleh
inti. Sedangkan konstruksi intinya pada umumnya berbentuk huruf E, huruf I atau
huruf F seperti terlihat pada gambar 5

Gambar 5 Konstruksi lempengan logam inti transformator bentuk E,I dan F[2]

2.3

Prinsip Kerja Transformator


Transformator terdiri atas dua buah kumparan (primer dan sekunder) yang

bersifat induktif. Kedua kumparan ini terpisah secara elektris namun berhubungan
7

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
secara magnetis melalui jalur yang memiliki reluktansi (reluctance) rendah.
Apabila kumparan primer dihubungkan dengan sumber tegangan bolak-balik maka
fluks bolak-balik akan muncul di dalam inti yang dilaminasi, karena kumparan
tersebut membentuk jaringan tertutup maka mengalirlah arus primer. Akibat adanya
fluks di kumparan primer maka di kumparan primer terjadi induksi (self induction)
dan terjadi pula induksi di kumparan sekunder karena pengaruh induksi dari
kumparan primer atau disebut sebagai induksi bersama (mutual induction) yang
menyebabkan timbulnya fluks magnet di kumparan sekunder, maka mengalirlah
arus sekunder jika rangkaian sekunder dibebani, sehingga energi listrik dapat
ditransfer keseluruhan (secara magnetisasi)[3].
=

........................................................... (1)

Dimana:
e = gaya gerak listrik (ggl) [volt]
N = jumlah lilitan
dq
= perubahan fluks magnet
dt
Perlu diingat bahwa hanya tegangan listrik arus bolak-balik yang dapat
ditransformasikan oleh transformator, sedangkan dalam bidang elektronika,
transformator digunakan sebagai gandengan impedansi antara sumber dan beban
untuk menghambat arus searah sambil tetap melakukan arus bolak-balik antara
rangkaian.
Tujuan utama menggunakan inti pada transformator adalah untuk
mengurangi reluktansi (tahanan magnetis) dari rangkaian magnetis (common
magnetic circuit)
2.4 Pengaruh Suhu dan Pembebanan Pada Kondisi Isolasi Transformator
2.4.1 Kenaikan Beban[4]
Pada gambar 6 terlihat kumparan sekunder yang dihubungkan dengan
beban ZL, Iz mengalir pada kumparan sekunder, dengan Iz = Vs/Z dengan z =faktor
kerja beban

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 6 Rangkaian Transformator


Arus beban Iz ini akan menimbulkan gaya gerak magnet (ggm) yang
cenderung menentang fluks () yang telah ada akibat arus pemagnetan Im. Agar
fluks bersama itu tidak berubah nilainya, pada kumparan primer harus mengalir Iz,
yang menentang fluks yang dibangkitkan oleh arus beban Iz, hingga keseluruhan
arus yang mengalir pada primer menjadi I1 = Io +Iz.
Transformator dalam keadaan bertegangan dan belum dibebani akan
menimbulkan rugi-rugi yang dapat menimbulkan kondisi trafo tersebut panas,
namun panas yang timbul kecil. Apabila transformator tersebut dibebani maka
kumparan dan minyak dalam trafo akan bertambah panas sesuai dengan kenaikankenaikan bebannya atau sebesar 2 . Panas yang timbul pada kumparan akan
diteruskan secara konduksi pada minyak trafo yang berfungsi sebagai pendingin.
Baik kumparan maupun minyak trafo mempunyai batas-batas operasi panas yang
diijinkan. Isolasi kumparan yang terdiri dari kertas kraft mempunyai batas panas
yang diijinkan sesuai dengan kelas isolasi spesifikasi trafo. Demikian juga minyak
isolasi trafo mempunyai batas panas yang diijinkan. Apabila panas-panas tersebut
dilampaui maka isolasi akan rusak dan secara keseluruhan transformator tersebut
akan rusak. Panas tersebut harus direduksi dengan memasang sistem pendingin.
Pembebanan transformator dapat digolongkan menjadi dua macam yaitu:
pembebanan normal (k1) dan pembebanan diatas normal (k2).
2.4.2 Kenaikan Suhu[4]
Isolasi yang biasa dipakai dalam transformator bisa cepat sekali menjadi
buruk apabila dikenai panas dengan suhu diatas 100 oC secara terus menerus. Suhu
diatas 100 oC ini hanya dapat ditahan dalam selang waktu yang relatif singkat,
namun efek komulatif dan hubungan antara suhu dengan waktu tidak dapat
ditentukan.
9

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Kenaikan suhu pada belitan, inti dan minyak trafo dirancang untuk
pemakaian dengan ketinggian tidak lebih dari 1000 meter diatas permukaan laut.
Untuk transformator yang menggunakan media pendingin air, maka suhu air tidak
boleh lebih dari 25 oC, sedangkan untuk transformator yang menggunkan media
pendingin udara, maka suhu udaranya tidak boleh lebih dari 40 oC dan tidak boleh
dibawah -25 oC untuk pemasangan luar dan tidak boleh dibawah -5 oC untuk
pemasangan dalam. Sebagai tambahan untuk pendingin udara, suhunya tidak
melebihi:

Rata-rata 30 oC untuk satu hari

Rata-rata 20 oC untuk satu tahun


Kenaikan suhu belitan dapat diukur dengan metode Resistansi atau metode

thermometer. Dengan metode Resistansi kenaikan suhu dapat ditentukan dengan


persamaan [4]:
2 1 =

22
1

........................................................ (2)

Dengan :
R2 = Tahanan lilitan pada akhir percobaan (ohm)
R1 = Tahanan lilitan pada awal percobaan (ohm)
T2 = Suhu akhir kumparan (oC)
T1 = Suhu kumparan pada awal percobaan (oC)
Didalam minyak transformator timbulnya panas akibat rugi besi dan rugi
tembaga didinginkan dengan minyak trafo. Bila keadaan ini berlangsung terus
menerus lama kelamaan minyak transformator akan menjadi panas. Dengan
kenaikan suhu minyak, komposisi minyak transformator akan mengalami
perubahan melalui reaksi kimia. Terjadinya reaksi tersebut akan menghasilkan zat
(persenyawaan) lain dan akan mengubah sifat dari minyak transformator.
Perubahan-perubahan itu antara lain:
Warna coklat (hitam)
Kadar asam tinggi
Mengandung endapan (kotor)
Kekuatan daya elektrik menurun
10

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Viskositas tinggi
Apabila perubahan-perubahan tersebut dibiarkan dapat menyebabkan
turunnya nilai isolasi dari minyak.
2.4.3 Penentuan kenaikan temperatur
2.4.3.1 Model thermal[5]
Akibat utama dari penuaan adalah menurunnya kekuatan mekanis dan
elektris dari isolasi belitan transformator . Efek suhu, air dan oksigen adalah faktor
penting dalam penuaan kertas isolasi dan minyak [5].
Kenaikan temperatur dapat diasumikan dengan diagram thermal sederhana,
seperti ditunjukan gambar 7. Gambar ini dapat dipahami karena merupakan
diagram penyederhanaan dan distribusi yang rumit. Kenaikan temperatur top oil
yang diukur selama pengujian kenaikan temperatur, berbeda dengan minyak yang
meninggalkan kumparan. Minyak pada top oil adalah campuran sebahagian dari
minyak yang bersirkulasi pada sepanjang kumparan. Tetapi perbedaan ini tidak
dipertimbangkan dengan cukup signifikan untuk menvalidasi metode.
Metode ini disederhanakan dengan asumsi yang telah dibuat sebagai
berikut:
a) Temperatur minyak bertambah secara linier sesuai kumparan.
b) Kenaikan temperatur rata-rata minyak adalah sama untuk semua
kumparan dari kolom yang sama.
c) Perbedaan temperatur antara minyak pada puncak kumparan
(asumsinya sepadan dengan yang dipuncak ) dan minyak yang berada di
dasar kumparan (asumsinya sepadan dengan yang di pendingin) adalah
sama untuk semua bagian kumparan.
d) Kenaikan temperatur rata-rata dari tembaga pada setiap posisi diatas
kumparan meningkat secara linier sejalan kenaikan temperatur minyak
yang mempunyai selisih konstan antara dua garis lurus (
adalah selisih antara kenaikan temperatur rata-rata tahanan dan kenaikan
temperatur rata-rata minyak)

11

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
e) Kenaikan temperatur rata-rata puncak kumparan adalah kenaikan
temperatur rata-rata minyak ditambah (selisih antara kenaikan
temperatur rata-rata tahanan dan kenaikan temperatur rata-rata minyak)
f) Kenaikan temperatur hot spot adalah lebih tinggi dibandingkan dengan
kenaikan temperatur rata-rata puncak kumparan. Untuk menghitung
perbedaan

antara

kedua

kenaikan

temperatur

ini,

nilai

diasumsikan 0,1 untuk sirkulasi minyak secara alami sehingga


kenaikan temperatur hotspot adalah sepadan dengan kenaikan
temperatur top oil ditambah 1,1 .

Gambar 7 Diagram Thermal [4]


Pengaruh pembebanan dan suhu pada transformator daya terdapat pada
berbagai kondisi yaitu : kondisi dengan daya tertentu, kondisi dengan beban beban
stabil dan kondisi dengan beban yang berubah-ubah. Dimana kondisi dengan nilai
daya tertentu terdiri dari:
Untuk Daya Tertentu
a) Sirkulasi minyak alami
Kenaikan temperatur rata-rata kumparan (diukur dengan tahanan) = 65 oC
Kenaikan temperatur top oil (br) = 55 oC
Kenaikan temperatur rata-rata minyak = 44 oC
12

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Perbedaan antara kenaikan temperatur rata-rata kumparan dan kenaikan
rata-rata temperatur minyak = 21 oC
Kenaikan temperatur hot spot () disusun sebagi berikut[4]:
= ( ) + 1,1
= 55 + 23
= 78 oC
b) Sirkulasi minyak paksaan
Perbedaan kenaikan temperatur minyak antara inlet dan outlet akan
terjadi. Pada umumnya lebih kecil bila dibanding dengan sirkulasi minyak
secara alami. Dengan 65 oC kenaikan temperatur yang terukur oleh tahanan,
kenaikan temperatur hotspot mungkin tidak melebihi 75 oC. Bagaimanapun
juga hal ini diperlukan untuk batas yang sama yang masih diperbolehkan
13 oC diatas kenaikan temperatur rata-rata kumparan 65 oC, untuk mencapai
kenaikan temperatur hotspot pada nilai daya tertentu.
Pada umumnya kerapatan arus kerja yang digunakan lebih tinggi
bila dibandingkan dengan sirkulasi minyak alami dan lebih ekonomis untuk
memperoleh kenaikan temperatur rata-rata minyak dan nilai yang lebih
tinggi dari . Oleh karenanya, kenaikan temperatur top oil dari 40 oC
dan kenaikan temperatur hotspot 78 oC pada nilai daya tertentu telah
diansumsikan sebagai kondisi yang lebih sederhana.
Kenaikan temperatur hot spot () disusun sebagai berikut[4]:
= + 1,1 ( )
= 40 + 38
= 78 oC
Untuk kondisi dengan beban stabil terdiri dari:
a) Kenaikan temperatur top oil
Kenaikan temperatur ini sepadan dengan kenaikan temperatur top oil
dengan kenaikan temperatur top oil pada nilai daya yang dikalikan ratio dari
total kerugian dengan eksponen x[4].
= (

1+ 2
) ......................................................................(3)
1+

Keterangan:
13

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
d = perbandingan rugi
=

X = konstanta
Dimana:
X = 0,9 (ONAN dan ONAF)*
X = 1,0 (OFAF dan OFWF)
= suhu
Untuk = 55 0C untuk ON dan = 40 0C untuk OF
*spesifikasi dalam sub bab 41.7.1 publikasi IEC 76 (1967). Karena
mengikuti tabel tunggal yang diatur untuk digunakan pada kedua jenis
pendinginan dengan kesalahan yang tidak lebih dari 2%
Nilai d secara relatif tidak penting tidak penting pada beban tinggi,
hanya memberikan secara garis besar tinggi atau rendahnya kenaikan
temperatur dalam prakteknya. Lebih dari itu ini dikompensasikan untuk
seberapa besar korespondensinya dengan naik atau turunnya temperatur
minyak pada beban rendah.
b) Kenaikan temperatur hotspot
Kenaikan temperatur hot spot untuk beban yang stabil dapat dihitung
dengan persamaan sebagai berikut[4]:
= (

1+ 2
1+

) + ( ) 2 ....................................(4)

Keterangan :
= 78 oC
=
y= 0,8 (ONAN dan ONAF)*
y = 0,9 (OFAF dan OFWF)
= suhu untuk = 55 0C untuk ON dan = 40 0C
untuk OF
Sedangkan kondisi dengan beban yang berubah-ubah terdiri dari :

14

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
a) Kenaikan temperatur top oil
Kenaikan temperatur top oil pada waktu t setelah pemberian beban
adalah sangat mendekati untuk kenaikan eksponensial sebagai berikut[4]:

= ( 1) + ( ( 1))(1 ).................(3)
Dengan ( 1) adalah kenaikan temperatur awal minyak
adalah kenaikan temperatur akhir minyak yang distabilkan.
= konstanta waktu minyak dalam jam
= 3 (ONAN dan ONAF)
= 2 (OFAF dan OFWF)
t = waktu dalam jam
b) Kenaikan temperatur hotspot
Kenaikan temperatur hotspot pada waktu tertentu sebelum kondisi
distabilkan adalah mendekati perkiraan dengan asumsi bahwa kenaikan temperatur
hotspot diatas adalah kenaikan temperatur top oil yang terbentuk dengan seketika.
Kenaikan temperatur hot spot pada waktu tertentu sama dengan[4] :
= (

1+ 2
1+

) + ( ) 2 ...............................(4)

Dalam menentukan nilai relatif dari umur transformator daya dapat


menggunakan hubungan Montsinger. Hubungan Montsinger sekarang telah
digunakan untuk memperoleh nilai relatif dari umur pemakaian pada temperatur
dibanding dengan nilai normal dari umur pemakaian pada temperatur [4]:
= 10

()
19,93

.................................................................................(5)

Dengan:
X = nilai relatif dari umur pemakaian
= 98 oC menurut publikasi IEC 76 (1967)
Persamaan diagram kehilangan umur dalam periode 24 jam
Dapat digolongkan menjadi beberapa keadaan yaitu[4]:
Operasional pada temperatur konstan
Jumlah jam dari umur pemakaian pada temperatur konstan dapat dihitung
dengan rumus tV seperti pada persamaan 7
15

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Durasi operasional yang masih diijinkan pada :
Dari persamaan 7 diperoleh:
= 98 + 19.93 log 10 ....................................................................(6)
Jam dari umur pemakaian:
= 10(98)/19.93.......................................................................(7)
Oleh karenanya tV sama dengan 24 jam
=

24

= 24 10

(98)
19.93 .............................................................(8)

2.5 Isolasi Transformator[9]


Isolasi sebagai bahan dielektrik berfungsi untuk memisahkan bagian yang
bertegangan dengan bagian yang tidak bertegangan atau memisahkan antara kedua
bagian yang bertegangan. Jika tidak terdapat bahan isolasi antara kedua bagian yang
bertegangan atau lebih maka akan dapat terjadi percikan api (sparkover) atau
loncatan listrik (flashover).
Isolasi pada transformator dapat mengalami kegagalan. Kegagalan isolasi
pada transformator merupakan salah satu penyebab pengurangan umur dari
transformator itu sendiri. Banyak hal yang mengakibatkan berkurangnya umur dari
transformator yakni: pengaruh dari suhu sekitar (ambient temperatur), suhu minyak
transformator, pola pembebanan, kualitas bahan transformator, kualitas minyak
transformator, cuaca, kadar oksigen, kelembaban udara dan pengelolahan
transformator tersebut.
Dari kegagalan isolasi tersebut sehingga mengakibatkan menyusutnya umur
transformator. Dimana hal tersebut akan menghambat kontinuitas penyaluran
energi listrik sampai kepada konsumen. Sistem isolasi dari transformator yang
berfungsi untuk melindungi peralatan dari busur api atau short yang terjadi pada
transformator. Berikut pengelompokan dari sistem isolasi transformator, yaitu:
2.5.1 Isolasi Cair[9]
Isolasi cair yang digunakan di transformator yakni minyak transformator.
Minyak transformator adalah cairan yang dihasilkan dari pemurnian minyak
mentah. Selain itu, minyak transformator ini juga berasal dari minyak piranol dan

16

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
silikon. Beberapa jenis minyak transformator yang juga banyak ditemui yaitu:
minyak transformator jenis diala A, diala B dan Mectrans.
Minyak transformator merupakan salah satu bahan isolasi cair yang
dipergunakan sebagai bahan isolasi dan pendingin pada transformator. Sebagai
bahan isolasi minyak transformator harus memiliki kemampuan menahan tegangan
tembus, sedangkan sebagai pendingin minyak transformator harus meredam panas
yang ditimbulkan sehingga dari kedua kemampuan ini diharapan dapat melindungi
transformator dari gangguan.
Minyak transformator mempunyai unsur atau senyawa hidrokarbon yang
terkandung dalam minyak transformator yakni:
1. Senyawa hidrokarbon parafinik
2. Senyawa hidrokarbon naftenik
3. Senyawa hidrokarbon aromatik
Adapun persyaratan yang harus dipenuhi oleh minyak transformator adalah
sebagai berikut:

Kejernihan minyak isolasi tidak boleh mengandung suspensi


(endapan)

Massa jenis dibatasi agar air dapat terpisah dari minyak isolasi dan
tidak melayang

Viskositas memegang peranan penting dalam pendinginan, yakni


untuk menentukan kelas minyak transformator

Titik nyala yang rendah menentukan adanya kontaminasi zat gabar


dalam minyak yang mudah terbakar

Titik tuang digunakan untuk mengidentifikasi dan menentukan jenis


peralatan yang akan menggunakan minyak isolasi

Angka kenetralan menunjukan angka penyusutan asam minyak dan


dapat mendeteksi kontaminasi minyak

Korosi belerang memungkinkan dihasilkannya belerang bebas atau


senyawa belerang yang tidak stabil dalam minyak isolasi

17

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Tegangan tembus yang rendah mengindentifikasikan adanya


kontaminasi seperti air, kotoran, atau partikel konduktif dalam
minyak

Adanya air dalam isolasi menyebabkan menurunya tegangan tembus


dan tahanan jenis minyak isolasi akan memperccpat kerusakan
kertas pengisolasi.

Minyak transformator baru harus memiliki spesifikasi seperti tampak pada


tabel 1 dibawah ini:
Tabel 1 Spesifikasi Minyak Isolasi Baru

No

Sifat minyak
isolasi

Kejernihan

Massa jenis (20C)

Kelas
Satuan

I/Kelas

Metode Uji

II

Tempat
Uji

Jernih

IEC 296

Di tempat

g/cm3

<0,895

IEC 296

Lab

Viskositas (20C)

cSt

<40 /<25

Kinematik - (15C)

cSt

<800

Kinematik - (20C)

cSt

<1800

Titik Nyala

Titik Tuang

Angka Kenetralan

Korosi Belerang

Tegangan Tembus

9
10

mgKOH/g

>140

Lab

<30 /<40

IEC 296 A

Lab

<0,03

IEC 296

Lab

>30 />50

<0,05

Dielektrik

Lab

Lab

korosif

Faktor Kebocoran

IEC 296

IEC 296 A

>100

Tidak

kV/2,5 mm

Lab

IEC 296

Di
tempat/Lab

IEC 156 & IEC

Di

296

tempat/Lab

IEC 250 & IEC


474 & IEC 47

Lab

Ketahanan oksidasi
a.Angka kenetralan
b. kotoran

mgKOH/g%

<0,04
<0,10

18

IEC 47

Lab

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Untuk minyak isolasi berlaku untuk transformator berkapasitas >1 MVA atau
bertegangan >30 kv seperti ditunjukkan pada tabel berikut ini:
Tabel 2 Spesifikasi Minyak Isolasi Pakai
No

Sifat Minyak
Isolasi

1.

Tegangan
Tembus

Tegangan

Batas yang

Peralatan diperbolehkan

Metode

Tempat

Uji

uji

>170 kv

>50kv/2.5mm

IEC 156

70-170 kv

>50kv/2.5mm

ISO 760

<69 kv

23 kv/1 mm*

IEEE

69-230 kv

40 kv/2 mm**

>230 kv

28 kv/1 mm*
47 kv/ 2 mm**
30 kv/1 mm*

Di
tempat/lab

C57.106
IEEE
C57.106
IEEE
C57.106

50 kv/2 mm**
2.

Kandungan air

<70 kv

>30 kv/2.5 mm IEC 93 & Lab

>170 kv

<20 mg/L

<170 kv

<30 mg/L

<69 kv

35 kv

C57.106

69-230 kv

25 kv

IEEE

>230 kv

20 kv

IEC

250

(90 O)
IEEE

C57.106
IEEE
C57.106

3.

Dielektrik
Tahanan jenis

All

G/mm

Voltage

19

IEC

Di tempat/

93&247

lab

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
4.

Angka

All

Keasamaan

Vottage

(Neutralization

<69kv

Number/NN)
69-230 kv

<0.5 mg/KOH

IEC 296

0.2 mg KOH

IEEE

0.15 mg KOH
0.1 mg KOH

>230 kv

Lab

C57.106
IEEE
C57.106
IEEE
C57.106

5.

Tidak terukur IEC 296

Sedimen

Lab

penurunan
6.

Titik

Maximum 150

IEC 296

Lab

>170 kv

>15 x 103Nm-1

Sedang

Sedang

<69 kv

25 dyne/cm

dikerjakan

dikerjakan

IEC

IEC

69-229 kv

30 dyne/cm

>230 kv

32 dne/cm

Nyala

(Flash Point)
7.

Tegangan
Permukaan
(Interfacial
Tentison/ IFT)

IEEE
C57.106
IEEE
C57.106
IEEE
C57.106

8.

Kandungan Gas

Keterangan:
*Metode ASTM D-1816 (1 mm)
*Metode ASTM D-1816 (2 mm)
20

Sedang

Sedang

dikerjakan

dikerjakan

IEC

IEC

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.5.2 Isolasi Padat[9]
Selain isolasi cair, isolasi padat juga terdapat pada transformator. Isolasi
padat pada transformator berupa kertas yang terdapat di belitan yang berguna untuk
mengisolasi antar belitan sehingga tidak terjadi flashover antar belitan.
Adapun isolasi padat memiliki sifat dielektrik yang baik serta mempunyai
kemampuan mekanik yang baik sebagai isolator. Akan tetapi isolasi padat ini juga
memiliki kelemahan yakni: tidak memiliki kemampuan recovery yang baik yakni
apabila terjadi kegagalan pada isolasi padat transformator maka isolasi ini tidak
dapat digunakan lagi dan tidak memiliki fungsi sebagai pendingin yang baik pula.
Biasanya isolasi padat transformator yang berupa kertas tersebut terdiri
dari bahan baku selulosa yang bersifat higroskopis (mudah menyerap air). Oleh
karena itu dalam pemakaiannya, kertas terlebih dahulu dikeringkan lalu kemudian
diimpregnasi dengan minyak mineral, minyak sintetis, atau minyak sayur
(vegetable oil). Konstanta dielektrik pada isolasi kertas ini bergantung pada bahan
isolasi kertas dan minyak impregnasinya. Secara umum, karakteristik dari isolasi
kertas yaitu:

Bersifat higroskopis

Impregmentasi minyak bersifat fleksibel

Biasanya t<0,8mm

Impregnasi resin keras dan kaku

r sekitar 3 dan tan sekitar 25 %

Pada transformator, isolasi padat dalam pemakaiannya biasanya bersamaan


dengan isolasi cair dalam bentuk impregnasi. Impregnasi kertas menggunakan
minyak akan mengurangi pengaruh kelembapan dan terisinya pori-pori kertas
sehingga sifat dielektrik dalam bentuk komposit menjadi lebih baik.
2.5.3 Bushing[9]
Pada transformator, bushing berfungsi sebagai isolator yang dapat
menahan gangguan gelombang berjalan tegangan tinggi

yang menuju pada

transformator. Isolator membuat transformator memiliki BIL (Basic Insulation


Level) yaitu nilai tegangan yang dapat ditahan oleh transformator sehingga tidak
rusak atau mengalami kegagalan fungsi.
21

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.5.4 Pendingin
Rugi-rugi besi dan tembaga akan menimbulkan panas pada inti besi dan
kumparan. Rugi-rugi besi dan tembaga itu akan menyebabkan panas yang
berlebihan pada transformator yang akan merusak sistem isolasi dari transformator
itu sendiri. Media pendingin dapat mengurangi panas yang berlebihan tersebut
sehingga panas pada transformator akan keluar. Media pendingin pada
transformator dapat berupa gas, minyak, dan cair. Sistem

sirkulasinya dapat

dilakukan dengan dua cara yakni:

Tekanan /paksaan (forced)

Alamiah (natural)
Tabel 3 Tipe Pendinginan Transformator
Media
Macam Sistem
Pendingin

Di dalam

Di luar

transformator

Transformator

AN

Udara

AF

Udara

ONAN

Minyak

Udara

ONAF

Minyak

Udara

OFAN

Minyak

Udara

OFAF

Minyak

Udara

OFWF

Minyak

Air

ONAN/ONAF

Kombinasi ONAN dan ONAF

ONAN/OFAN

Kombinasi ONAN dan OFAN

ONAN/OFAF

Kombinasi ONAN dan OFAF

ONAN/ OFWF

Kombinasi ONAN dan OFWF

Keterangan:

A = Air (Udara)

O = Oil (minyak)

N = Natural (alami)

F = Forced (paksa)

W = Water (air)
22

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.5.5 Tangki dan Konservator[9]
Pada umumnya bagian-bagian dari transformator yang terendam minyak
transformator ditempatkan di dalam tangki. Untuk menampung pemuaian dari
minyak transformator maka tangki dilengkapi dengan konservator. Terdapat
beberapa jenis tangki antara lain sebagai berikut
Jenis tangki konvensional beradiator
Jenis tangki ini terdiri dari badan tangki dan tutup yang terbuat dari mild
steel plate (plat baja bercanai panas) ditekuk dan dilas untuk dibangun sesuai
dimensi yang diinginkan, sedang radiator panel terbuat dari pelat baja bercanai
dingin (colled rolled steel sheets). Transformator jenis ini umumnya dilengkapi
dengan transformator dan digunakan untuk kapasitas transformator 25.000 kva

Hermatically Sealed Tank With N2 Cushined


Tipe tangki jenis ini hampir sama dengan tipe conventional dimana
terdapat perbedaan diatas permukaan minyak terdapat gas nitrogen untuk
mencegah kontak antara minyak dengan udara luar.

Jenis Sirip (tank corrugated)


Badan tangki terdiri dari pelat baja bercanai dingin yang menjalani
penekukan, pemotongan dan proses pemotongan otomatis untuk membentuk
badan tangki bersirip dengan siripnya berfungsi sebagai radiator pendingin dan
alat bernafas yang sama. Umumnya jenis transformator ini berkapasitas 4000
kva dibuat dengan bentuk tangki corrugated.
2.5.6 Alat Pernapasan Transformator (Dehydrating Breather)[9]
Suhu pada minyak transformator akan berubah-ubah sesuai dengan
pembebanan yang ada pada tiap transformator. Bila suhu minyak transformator
tinggi maka minyak akan memuai dan mendesak udara diatas permukaan minyak
keluar dari dalam tangki. Sedangkan jika suhu dari minyak trafo turun maka minyak
akan menyusut dan suhu udara luar akan masuk kedalam tangki. Permukaan
minyak transformator akan selalu bersinggungan dengan udara luar yang
menurunkan nilai tegangan tembus pada minyak transformator maka untuk
mencegah hal tersebut terjadi pada ujung pipa penghubung udara luar dilengkapi

23

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
dengan tabung kristal zat hygroskopis. Semua proses ini disebut dengan pernafaan
transformator.
2.5.7 Relay Proteksi[9]
Relai arus lebih
Berfungsi untuk mengamankan arus lebih yang mengalir melalui
transformator karena nilainya melebihi dari batas normal arus yang dijinkan
mengalir. Adapun arus lebih dikarenakan adanya pembebanan dan hubung singkat
yang terjadi. Biasanya arus lebih dapat dideteksi dengan CT ( Current
Transformer).
Relai Bucholz
Relai ini berfungsi untuk mendeteksi dan mengamankan transformator dari
gangguan transformator yang menimbulkan gas. Adapun gas dapat disebabkan oleh
beberapa hal seperti :

Hubung singkat antar fasa

Hubung singkat fasa ke ground

Hubung singkat antar belitan atau dalam phasa

Busur api listrik antar laminasi

Busur api listrik karena kontak yang kurang baik

Relai Difffrensial
Relai ini berfungsi untuk melindungi bagian dalam transformator dari

kejadian flashover yaitu antara kumparan dengan kumparan, kumparan dengan


tangki, atau belitan dengan belitan di dalam kumparan.
Relai Hubung Tanah
Relai proteksi ini berfungsi untuk mengamankan gangguan jika terjadi
hubung singkat antara satu fasa ke tanah.
Relai Tangki Tanah
Relai ini berfungsi untuk mengamankan bila terjadi gangguan pada daerah
yang bertegangan dengan bagian dari daerah yang tidak bertegangan dalam
transformator.
Relai Tekanan Lebih
24

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Relai ini berfungsi sebagai pengaman bagian dalam transformator.
Sebenarnya relai ini identik dengan relai bucholz. Perbedaannya hanya jika relai
ini hanya bekerja oleh kenaikan tekanan gas yang tiba-tiba terjadi sehingga
mentripkan pemutus Tenaga (PMT). Biasanya jenis relai ini terdapat pada tangki
transformator, untuk menjaga perubahan tekanan gas dalam tangki transformator,
agar tangki transformator tersebut tidak pecah apabila diberi kenaikan tekanan gas
tertentu

Relai Thermis
Relai ini berfungsi sebagai pengaman dari kerusakan isolasi transformator.

Akibat kenaikan suhu yang terjadi pada kumparan yang menimbulkan panas lebih
karena adanya arus lebih yang terjadi.
2.5.8 Meter Indicator[9]
Untuk mengawasi selama transformator beroperasi maka ada indikator yang
dipasang pada transformator. Adapun beberapa indikator yang umumnya dipasang
pada transformator yaitu:
Indikator tekanan gas nitrogen
Indikator permukaan minyak transformator
Indikator suhu minyak transformator
Indikator sistem pendingin, dsb.
2.5.9 Tap Changer[9]
Tap

changer

adalah

perubah

perbandingan

transformator

untuk

mendapatkan tegangan operasi sekunder sesuai dengan yang diinginkan dari


tegangan primernya. Tap changer dapat dilakukan pada keadaan berbeban (onload) dan dalam keadaan tidak berbeban (off-load).
2.5.10 Kegagalan Isolasi Transformator[9]
Kegagalan isolasi (Insulation failure) dapat disebabkan oleh beberapa hal
yakni: usia, berkurangnya kekuatan dielektrik, dikarenakan tegangan lebih. Pada
prinsipnya tegangan pada isolasi transformator merupakan suatu tarikan atau
tekanan yang harus dilawan oleh gaya dalam isolasi itu sendiri agar isolasi tersebut

25

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
tidak mengalami kegagalan. Berikut faktor yang mempengaruhi mekanisme
kegagalan isolasi transformator yaitu:

Partikel
Partikel debu atau serat selulosa dari sekeliling dielektrik padat selalu

tertinggal dalam cairan. Apabila ada medan listrik maka partikel ini akan
terpolarisasi. Jika partikel ini memiliki permitivitas yang lebih besar dari pada
permitivitas cairan maka suatu gaya akan terjadi pada partikel yang
mengarahkannya ke daerah yang memiliki tekanan elektris maksimum diantara
elektroda-elektroda.. Hal ini akan menyebabkan adanya jembatan hubung singkat
antara elektroda. Arus yang mengalir sepanjang jembatan ini menghasilkan
pemanasan lokal dan menyebabkan kegagalan.

Air
Air yang dimaksudkan disini ialah air yang ada pada isolasi cair

transformator yaitu pada minyak transformator. Adapun pada kondisi normal,


kandungan air yang diijinkan ada dalam minyak transformator kurang dari 10 %.
Medan listrik akan menyebabkan tetesan air yang tertahan dalam

minyak

transformator yang memanjang searah medan dan pada medan kritis. Saluran
kegagalan ini akan memanjang dari ujung tetesan yang memanjang sehingga
menghasilkan kegagalan total.

Gelembung
Pada gelembung dapat terbentuk kantung-kantung gas yang terdapat dalam

lubang-lubang yaitu dengan penguraian molekul-molekul cairan menghasilkan


gas atau dengan penguraian cairan lokal melalui emisi elektron dari ujung tajam
katoda. Gas elektrostatis sepanjang gelembung segera terbentuk dan ketika
kekuatan kegagalan gas lebih rendah dari cairan, medan yang ada di dalam
gelembung melebihi kekuatan uap yang menghasilkan lebih banyak gelembung
dan uap sehingga membentuk jembatan pada seluruh celah yang menyebabkan
terjadinya pelepasan secara sempurna.
2.6. Penuaan (Aging) [9]
Kandungan air, oksigen dan produk penuaan minyak transformator
merupakan penyebab degradasi isolasi transformator yang kemudian dapat
26

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
mengurangi umur transformator secara signifikan. Proses pemburukan isolasi
transformator melibatkan difusi air yang terjadi secara perlahan-lahan, gas dan
produk dari penuaan memberikan pengaruh yang buruk pada struktur isolasi dari
transformator yang disebut struktur tipis (isolasi kertas pada belitan dan coils,
pressboard sheets) yang merupakan 40-60 % dari total massa isolasi transformator.
Bagian paling panas dari transformator merupakan faktor penyebab percepatan
kegagalan isolasi.
Produk penuaan yang agresif akan diserap oleh bahan isolasi yang
kemudian akan menghancurkan selulosa dan membawa pengaruh yang buruk pada
minyak baru setelah refill. Rekondisi dari minyak transformator merupakan salah
satu cara yang dapat digunakan untuk memperpanjang umur transformator.
2.6.1 Kadar Air
Adanya kontaminasi air biasanya berasal dari embun yang berasal dari
udara luar. Tetapi biasanya ada 3 faktor yang menyebabkan kadar air dalam isolasi
transformator menjadi berlebihan antara lain sebagai berikut:

Penuaan selulosa dan minyak

Air yang berasal dari udara luar

Embun yang tertinggal di dalam struktur tebal isolasi transformator


tidak menguap.
Mekanisme masuknya air di dalam isolasi transformator adalah dengan
masuknya udara yang lembab atau bisa saja air dari luar masuk melalui bagian
transformator yang tidak tertutup rapat (kebocoran).
Air hujan bisa juga menjadi salah satu penyebab terjadinya kontaminasi
pada isolasi transformator dalam waktu yang relatif cepat. Selain itu pengembunan
di dalam transformator juga dapat terjadi pada saat proses inspeksi.
Penuaan yang terjadi pada isolasi transformator baik isolasi padat maupun
isolasi cair akan mengakibatkan jumlah air yang banyak sehingga menyebabkan
nilai suhu akan naik sehingga kerusakan pun dapat terjadi dengan cepat. Molekul
air akan menyebabkan suhu meningkat sehingga air akan berpindah terutama dari
sekitar titik panas ke belitan.

27

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.6.2 Kontaminasi Partikel
Didalam proses pembuatan

minyak transformator biasanya akan

terbentuk selulosa, besi, aluminium dan tembaga dan partikel lainnya. Terjadinya
penuaan dan meningkatkannya temperatur lama-kelamaan akan membentuk
partikel-partikel yang mengendap. Terjadinya pemanasan yang berlebih diatas
5000 C dapat menimbulkan terbentuknya karbon. [9]
Akibat dari kontaminasi partikel maka akan menurunkan kekuatan
dielektrik bahan isolasi transformator. Oleh karena itu dalam proses pembuatan
minyak isolasi transformator sangat perlu meminimalkan kontaminasi partikel yang
dapat mengontaminasi minyak tersebut. Antara lain ialah partikel yang bersifat
konduktif diantara karbon, logam, fiber.
2.7. Penuaan Isolasi Padat[9]
Kertas merupakan salah satu jenis bahan isolasi padat yang digunakan
dalam peralatan tegangan tinggi. Isolasi kertas masih banyak digunakan terutama
untuk instalasi di darat dalam rentang tegangan ekstra tinggi.
Isolasi kertas yang biasanya digunakan adalah kertas kraft. Kertas kraft
terdiri dari 90 % selulosa, 6-7 % lignin dan 3-4 % penosan. Kertas kraft digunakan
secara luas dalam oil filled power transformer sebagai bahan isolasi padat[13]
Salah satu penggunaan isolasi kertas adalah sebagai isolasi transformator.
Transformator menggunakan isolasi kertas dan minyak (disebut dengan isolasi
kertas-minyak). Pada saat transformator beroperasi, akan timbul senyawa-senyawa
akibat proses penuaaan isolasi yang digunakan. Senyawa CO, CO2 dan furfural (2furaldehid) merupakan senyawa yang terbentuk karena adanya proses penuaan
isolasi transformator Selain senyawa-senyawa tersebut, pada saat transformator
beroperasi juga terjadi air.
Air pada isolasi transformator disebabkan oleh proses oksidasi isolasi
kertas-minyak dan penetrasi udara atmosfer ke dalam tangki transformator. Pada
saat transformator beroperasi, terjadi kenaikan suhu pada komponen-komponen
transformator yang mengakibatkan kenaikan suhu pada isolasi transformator akan
mengakibatkan perubahan karakteristik isolasinya.

28

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.8. Pengujian Isolasi Minyak Transformator
2.8.1. Polarization Index (PI) Test[10]
Isolasi elektrik merupakan bahan higroskopis sehingga keberadaan
moisture sangat memungkinkan meskipun dalam jumlah yang sedikit. Molekul air
sangatlah polar. Ketika medan listrik dilewatkan pada bahan isolasi maka bahan
isolasi akan mulai menyerap elektron dari molekul hidrogen dan menyebabkan
ionisasi hidrogen. Dengan kata lain, molekul pembentuk air berada pada medan
listrik Pengukuran tahanan isolasi antara penghantar tembaga dengan tanah atau
ground pada sebuah mesin listrik diukur dengan menggunakan alat ukur High
Voltage Tester atau Insulation Resistance Meter, dimana tegangan DC diinputkan
ke titik pengukuran yang nilainya tergantung dari tegangan operasi mesin listrik
tersebut. Beberapa teknisi menyebutkannya sebagai Megger, meskpun sebenarnya
megger merupakan salah satu merk alat ukur tersebut.
Tegangan yang dapat diinputkan pada titik pengukuran tersebut akan
menghasilkan arus bocor yang melewati isolasi belitan sehingga besarnya arus yang
melewati belitan menjadi hasil pembacaan pada Insulation Tester (Megger) yang
setelah dikonversi akan ditampilkan dalam nilai tahanan (Resistance) dengan satuan
Mega Ohm. Tegangan DC yang diinputkkan untuk peralatan low voltage adalah
sebesar 100-600 V dan untuk medium voltage antara 1000-5000 V.
Untuk peralatan listrik tegangan rendah (low voltage), nilai tahanan isolasi
(Insulation Resistance) normal antar phasa ke tanah harus lebih besar dari satu
Mega Ohm. Jika didapati nilai tahanan lebih kecil dari pada satu mega ohm maka
isolasi belitan peralatan tersebut perlu diperiksa, dikeringkan, dibersihkan dan bila
hasil pembacaan masih menunjukkan nilai yang rendah, maka perlu dilakukan
refurbish.
Berikut adalah kriteria yang menunjukkan nilai PI terhadap kon disi isolasi
berdasarkan standar IEEE C57.152.2013 untuk trafo[10]:

29

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 4 Standar Nilai PI untuk Transformator
<1

Dangerous

1.0-1.1

Poor

1.11.25

Questionable

1.252.0

Fair

<2.0

Good

2.8.2 Breakdown Dielectric Voltage (BDV)


Merupakan pengujian untuk mengetahui tegangan berapa isolasi minyak
trafo mengalami breakdown. Metode pengujian yang dapat dilakukan antara lain
ASTM D-1816 dan ASTM D-877. Standar nilai hasil pengujian untuk kedua
metode tersebut adalah:
Tabel 5 Standart ASTM D 877 pengujian kekuatan dielektrik [11]

Oil Type
Mineral Oil
Silicone Oil
HMWM
Sythetic ester
Natural Ester

Typical Breakdown Values Using D877 Test


Method
New Oil
45 KV
40 KV
52 KV
43 KV
56 KV

Semakin tinggi nilai hasil pengujian tegangan tembus minyak, maka


kekuatan isolasi minyak juga akan semakin tinggi. Tegangan tembus minyak
mengalami penurunan seiring dengan bertambahnya partikel-partikel hasil oksidasi
dan kandungan air dalam minyak. Dalam membuat analisa kondisi isolasi, selain
hasil pengujian kekuatan dielektrik harus diperhatikan juga kandungan air dan
oksigen. Kombinasi antara dua zat ini dengan energi panas akan mengakibatkan
kerusakan pada isolasi kertas sebelum nilai kekuatan dielektrik di bawah standart.

30

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.8.3 Dissolved Gas Analysis (DGA)
Dissolve Gas Anaysis (DGA) secara harafiah dapat diartikan sebagai
analisis kondisi transformator yang dilakukan berdasarkan jumlah gas terlarut (fault
gas) dalam minyak transformator. Jenis kegagalan yang dapat dideteksi melalui uji
ini adalah[10] :
1.

Gangguan termal (Thermal Fault)


Pemanasan lokal yang terjadi pada lilitan (winding) dimana kenaikan suhu

melampaui batas ketahanan material isolasi pemburukan minyak isolasi pada suhu
150 0C sampai 500 0C yang menghasilkan molekul rata-rata gas ringan dalam
jumlah besar seperti H2 (Hidrogen), CH4 (Methana) dan sedikit molekul gas yang
lebih berat C2H4 (etilen) dan C2H6 (etana). Selain pemburukan minyak, pemburukan
thermal juga terjadi pada kertas isolasi transformator. Pemburukan kertas ini
ditunjukkan dengan kemunculan gas CO dan CO2.
2. Korona (Partial Discharge)
Pada umumnya menghasilkan gas hidrogen. Salah satu contoh partial
discharge berupa pelepasan muatan (discharge) dari plasma dingin (corona) pada
gelembung gas (menyebabkan pengendapan pada isolasi padat) ataupun tipe
percikan (menyebabkan proses perforasi atau kebolongan pada kertas yang bisa
saja sulit untuk dideteksi).
3. Busur Api (Arching)
Pelepasan muatan listrik (electrical disharge) yang berlangsung lama dan
akan menimbulkan bunga api atau kilatan cahaya. Saat electrical discharge
mencapai kondisi arching atau bagian discharge berkelanjutan suhu bisa mencapai
700-1800 0C menyebabkan terjadi gas asetilen.
DGA pada dasarnya merupakan pengujian dengan menggunakan sampel
minyak transformator. Sampel yang diuji harus dalam keadaan vakum agar
kandungan gas-gas yang ada dalam minyak transformator tersebut tidak memuai.
Untuk melakukan pengambilan sampel dapat dilakukan dengan cara mengambil
sampel dari valve tangki minyak trafo.
Setelah itu untuk menginterprestasikan hasil data, PT Badak NGL
menggunakan bantuan alat transport X, dimana alat ukur ini bekerja mengukur
kandungan gas dengan menggunakan metode photo-acoustic spectrometer sebagai
31

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
lawan dari metode chromatograph. Kemampuan gas dalam menyerap radiasi
elektromagnetik, seperti cahaya infra-red, menyebabkan efek photo-acoustic.
Radiasi elektromagetis yang terserap menyebabkan meningkatnya suhu gas
sehingga juga menaikkan tekanan gas yang ada di dalam tabung uji. Dengan
mengatur sumber cahaya, maka tekanan gas juga akan berfluktuansi yang akan
menyebabkan

amplitudo

dari

tekanan

terdeteksi

dengan

menggunakan

mircophones yang sensitif.

Gambar 8 Transport X
Interpretasi hasil DGA dapat dianalisis berdasarkan beberapa metode, yakni:

Total Combustible Gas (TCG)


Menurut IEEE trafo yang sehat harus mengandung 0-720 ppm (v/v)

konsentrasi TCG atau gas-gas yang mudah terbakar yaitu hidrogen (H2) dan
hidrokarbon rantai pendek seperti metana (CH4), etana (C2H6), etilen (C2H4) dan
asetilen (C2H2). Jumlah konsentrasi (ppm) dari masing-masing gas tersebut diatas
merupakan kandungan total dissolved combustible gases (TDCG) Berdasarkan
standart IEEE C57-104-1991 serta ASTM D-3612 memberikan petunjuk mengenai
penggunaan analisis dengan TCG serta kandungan gas-gas secara individual.

32

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 6 Konsentrasi gas-gas terlarut (ppm) berdasarkan metode TCG
Standar Yang diperbolehkan
Pengujian Gas

ABBR

Hydrogen
Carbon Dioxide
Carbon
Monoxide
Ethylene
Methane
Acetylene
Ethane
TDCG

H2
CO2

Kondisi
1
100
2500

Kondisi 2

Kondisi 3

101-700
2500-4000

701-1800
4001-10000

Kondisi
4
>1800
>10000

350
50
120
1
65
720

351-570
51-100
121-400
2-9
66-100
721-1920

571-1400
101-200
121-400
Oct-35
101-150
1921-4630

>1400
>200
>1000
>35
>150
>4630

CO
C2H4
CH4
C2H2
C2H6

*Gas CO2 tidak termasuk ke dalam TDCG


Masing-masing kondisi transformator diatas dikelompokan sesuai
konsentrasi TCG ataupun konsentrasi Combustible Gas maksimum yang diijinkan.
Untuk diagnosis dan penanganan terhadap kondisi trafo berdasarkan tabel berikut
Tabel 7 Diagnosis dan penanganan terhadap kondisi trafo berdasarkan
metode TCG
Kondisi

Konsentrasi TCG dan

Diagnosis

atau konsentrasi gas

Prosedur
Penanganan

individual
Kondisi 1

TCG < 720 ppm atau

Trafo beroperasi

-Tidak perlu

konsentrasi tertinggi gas

dengan normal

dilakukan

individual berdasarkan

penanganan

tabel 6

khusus
-Lanjutkan
pengoperasian

33

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Kondisi 2

TCG 721-1920 ppm atau

TCG berada

-Lanjutkan

konsentrais tertinggi gas

diatas normal

tindakan

individual berdasarkan

kegagalan

pencegahan agar

tabel 5

mungkin terjadi

gejala tidak terus

pada kondisi ini

berlanjut
- Lakukan
investigasi untuk
masing-masing
combustible gas
yang melebihi
batas normal

Kondisi 3

TCG 1921-4630 ppm

TCG pada level

-Segera lakukan

atau konsentrasi tertinggi

ini menunjukkan

tindakan

gas individual

telah terjadi

pencegahan agar

berdasarkan tabel 5

dekomposisi

gangguan tidak

tingkat tinggi

berlanjut
-Lakukan
investigasi lebih
cermat untuk
masing-masing
combustible gas
yang terdeteksi
-Segera ambil
tindakan
perbaikan

Kondisi 4

TCG>4630 ppm atau

-Terjadi

Laju

konsentrasi tertinggi gas

dekomposisi

pembentukan gas

yang berlebihan

dan penyebabnya

34

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
individual berdasarkan

dan menyeluruh

harus segera

tabel 6

dalam minyak.

diidentifikasi dan

-Meneruskan

dilokalisir

operasional dapat
menyebabkan
gangguan yang
serius
Sumber : Farida, Lailiyana.2010

Metode Gas Kunci (Key Gas Method)


Berdasarkan pada standar IEEE C57.104.1991. Dengan melihat komposisi

dari gas-gas kunci pada data akan dapat mempermudah dalam mendiagnosis
kondisi minyak transformator.
Tabel 8 Metode Gas Kunci dan analisis gangguan
Gas Kunci

Kriteria

Diagnosis Gangguan

Asetilen (C2H2)

Konsentrasi gas C2H2

Arching

dan H2 dalam jumlah


yang besar disertai
timbulnya gas CH4 dan
C2H4 dalam jumlah
kecil. CO dan CO2 juga
dapat timbul jika terjadi
dekomposisi pada
selulosa
Hidrogen (H2)

Konsentrasi H2 dalam
jumlah besar, CH4 tidak
terlalu banyak, serta
C2H6 dan C2H4 dalam
jumlah kecil. CO dan
CO2 juga timbul jika
terjadi dekomposisi pada
selulosa
35

Corona (PD)

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Etilen (C2H4)

Konsentrasi C2H4 dalam

Overheating of oil

jumlah besar, C2H6, CH4


dan H2 dalam jumlah
kecil serta sedikit
konsentrasi CO
Karbon Monooksida

Konsentrasi CO dan

(CO)

CO2 dalam jumlah

Overheating of cellulose

besar. Gas-gas
hidrokarbon dapat juga
timbul.

Metode Doernenburg
Metode analisis berikut adalah melakukan evaluasi kemungkinan

kegagalan melalui gas terpisah yang mudah terbakar yang ditimbukan. Penggunaan
perbandingan gas sebagai indikasi sebuah kemungkinan jenis kegagalan merupakan
proses dasar yang harus dilakukan karena berdasarkan pengalaman masing-masing
investor dalam menghubungkan analisis gas dari berbagai unit dengan jenis
kegagalan yang kemudian ditetapkan sebagai penyebab kegagalan ketika
transformator diuji.
Diagnosa teori berdasarkan prinsip penurunan panas menggunakan
beberapa perbandingan gas kunci yang mudah terbakar sebagai indikator jenis
kegagalan. Kelima perbandingan tersebut antara lain:
Tabel 9 Rasio Perbandingan Gas
Rasio

Perbandingan Zat

R1

CH4/H2

R2

C2H2/C2H4

R3

C2H2/CH4

R4

C2H6/C2H2

R5

C2H4/C2H6

36

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Metode

Doernenburg

menggunakan

rasio

1,2,3,4.

Prosedur

ini

membutuhkan tingkat signifikan gas untuk ditampilkan agar membuat diagnosa


semakin valid.
No FAULT
N,
H2,CH4,C2H2,
C2H4,>2L1

INPUT
GAS

RATIO
TEST OK
Y

N
CH6,CO,>2L1

R1<0.1
N

R3<0.3
Y
N

RATIO ANALYSIS NOT


APPLICABLE RESAMPLE

R4>0.4
N
Y

PARTIAL DISCHARGE

FAULT NOT
IDENTIFICABLE
RESAMPLE
N
R2>0.75

R1 0.1 to 1.0 Y
N

N
R3>0.3

N
R4<0.4 Y

DISCHARGE ARCING

FAULT NOT
IDENTIFICABLE
RESAMPLE
N
R2<0.75

R1>1.0 Y

N
R3<3.0 Y

N
R4>0.4 Y

THERMAL FAULT

Gambar 9 Diagram Alir Metode Doernenburg

Tabel 10 Rasio untuk gas kunci Doernenburg


R1

R2

R3

Diagnosa Kegagalan

R4

Gas
Minyak Udara Minyak

Gas
Udara

Gas
Minyak Udara Minyak

Gas
Udara

Dekomposisi Thermal

>1

>1

<0.75

<1

<0.3

<0.1

>0.4

>0.2

Partial Discharge (PD)


intensitas rendah

<0.1

<0.01

tidak ditentukan

<0.3

<0.1

>0.4

>0.2

Arching (PD Intensitas


Tinggi)

0.1-1

0.011

<0.75

>0.3

>0.1

<0.4

<0.2

>1

Berikut ini adalah tabel batas konsentrasi gas terlarut menurut metode
doernenburg yaitu

37

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 11 Batas konsentrasi gas terlarut (Doernenburg)
Konsentrasi L1 [l/L

Gas kunci

(ppm)]]

Hidrogen

100

Metana

120

Karbon Monoksida

350

Acetilena

Etilena

50

Etana

60

Metode Rasio Rogers


Metode ini merupakan salah satu pelengkap untuk analisis kandungan gas

terlarut dalam minyak trafo. Rasio Roger diperoleh dengan membandingkan


kualitas dari berbagai gas-gas kunci yang akan memberikan sebuah nilai rasio suatu
gas kunci terhadap gas lainnya.
Metode ini memiliki prosedur yang mirip dengan metode doernenburg
dengan menggunakan rasio R1,R2,R3,R4.

38

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
R2<0.1
N

INPUT
GAS

R1 0.1-1.0 Y
N

R5<1.0 Y
N

R5 1.0-3.0 Y

CASE O NO FAULT

CASE 3 LOW
TEMPERATURE TERMAL
OVERLOADING

R1 = CH4/H2
R2 = C2H2/C2H4

R1 >1.0 Y

R5 1.0-3.0 Y

Case 4 THERMAL <700 C

R5 = C2H4/C2H6

R5>3.0

R2<0.1 Y

R1<0.1 Y

R5<1.0

R2 1.0-3.0 Y
N

R1 0.1-1.0 Y

R5>3.0

CASE 5 THERMAL >700


C

CASE 1 PARTIAL
DISCARGE

CASE 2 HIGH ENERGY


ACRHING

Gambar 10 Diagram alir doenenburg


Rasio Rogers diperoleh dengan perbandingan gas-gas CH4/H2,C2H6/CH4,
C2H4/C2H6,C2H2/C2H4. Jika diperoleh perbandingan gas-gas tersebut <= 1 maka
Rasio Rogers bernilai 0. Nilai dan diagnosis gangguan dengan Rasio Rogers dapat
dilihat pada tabel 12 berikut
Tabel 12 Diagnosis gangguan dengan metode Rasio Rogers
CH4/H2
R1
0
1
1
0
0
1
0
0
0

C2H6/CH4
R2
0
0
1
1
0
0
0
1
0

C2H4/C2H6
R3
0
0
0
0
1
1
0
0
1

C2H2/C2H4
R4
0
0
0
0
0
0
1
1
1

Diagnosis
Normal deterioration
Slight overheating-below 150 C
Slight overheating-150 C -200 C
Slight overheating-200 C -300 C
General conductor oveheating
Circulating current and/or overheating joints
Flashover without power follow-through
Tap changer selector breaking current
Arc with power follow-through-or persistent sparking

39

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.9 Pengujian Furan
Pengujian furan dilakukan apabila hasil pengujian rasio pertambahan
CO2/CO bernilai 3 atau kurang. Furan adalah molekul organik yang dihasilkan dari
penurunan isolasi kertas akibat pemanasan berlebih, oksidasi dan asam. Pengujian
yang dilakukan adalah pengujian untuk 5 macam furan yang disebabkan oleh hal,
yaitu:
5H2F (5 hidroksimetol 2 furaldehd) yang disebabkan oleh oksidasi
2 FOL (2 Fulfurol) disebabkan oleh kandungan air yang tinggi pada kertas
2FAL (2Furaldehid) disebakan oleh pemanasan berlebih
2ACF (2Asetilfuran) disebakan oleh petir
5M2F (5 Metil 2 Furaldehid) disebabkan oleh hotspot pada belitan.
Pada isolasi yang bagus, seharusnya jumlah keseluruhan furan yang
terdeteksi kurang dari 100 ppb. Jika terjadi kerusakan pada kertas, maka hasil uji
furan akan lebih dari 100 ppb sampai 70.000 ppb. Minyak harus reklamasi jika
jumlah furan melebihi 250 ppb karena kertas telah mengalami penurunan kondisi
dan usia transformator berkurang. Hasil pengujian furan ini dikorelasi dengan hasil
pengujian IFT dan keasaman. Asam menyerang isolasi kertas menghasilkan furan
dan akan menyebabkan IFT turun. Untuk mendapatkan hasil yang lebih baik,
analisa hasil pengujian dilakukan berdasarkan trend hasil pengujian bukan pada
satu hasil pengujian saja.
Hal yang perlu diperhatikan dalam menjaga kondisi isolasi transformator
adalah kandungan gas oksigen. Gas ini sangat berbahaya karena menimbulkan
oksidasi di dalam trafo. Oksigen di dalam minyak berasal dari adanya kebocoran
dan penurunan kondisi isolasi. Kandungan oksigen dalam lebih dari 2000 ppm akan
mempercepat perburukan isolasi kertas. Minyak harus di-treatment apabila
kandungan oksigen mencapai 10.000 ppm.
2.10 Duval Triangle
Koordinat segitiga :
% CH4 = CH4 /(CH4+C2H4+C2H2)*100%
% C2H4= C2H4 (CH4+C2H4+C2H2)*100%
% C2H2= C2H2 / (CH4+C2H4+C2H2)*100%
40

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Berikut adalah gambar duval triangel sebagai berikut:

Gambar 11 Duval Triangle


Kode gangguan yang dapat dideteksi dengan Dissolved Gas Analysis
(DGA) menggunakan
metode segitiga ini:
PD = Discharge sebagian
D1 = Discharge energi rendah
D2 = Discharge energi tinggi
T1 = Thermal faults pada temperatur < 300 oC
T2 = Thermal Faults pada temperatur 300oC<T<700oC
T3 = Thermal Faults pada temperatur > 700oC
Zona DT = campuran termal dan electrical faults
2.11 Proses Purifikasi
Oil Treatment Plant adalah alat yang dirancang khusus untuk treatment
minyak transformator. Purifying merupakan proses pemurnian kembali minyak
transformator dengan menggunakan alat yang disebut High Vacuum Oil Purifier [9].
41

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Purifikasi atau rekondisi minyak isolasi adalah proses menghilangkan materi
yang dapat menimbulkan kelembaban, gas-gas yang terlarut, dan materi yang
mengganggu lainnya. Ada 3 proses dalam purifikasi ini:
1. Heating
Minyak transformator dipanaskan secara terus-menerus dari proses awal
hingga akhir dengan temperatur yang konstan. Proses ini untuk memisahkan air
dengan minyak, dimana air akan menjadi uap, sedangkan minyak transformator
tetap pada komposisi semula dan juga menguraikan asam yang terkandung di dalam
minyak.
2. Pengabutan
Setelah minyak dalam kondisi panas maka minyak akan dikabutkan. Hal ini
untuk memisahkan antara minyak dan uap setelah itu divakum dengan tekanan 0,68
bar, sehingga uap air dan kandungan asam dapat terurai dan terpisah dari minyak.
3. Penyaringan
Setelah minyak terpisah dari uap air dan asam, minyak transformator tersebut
disaringkan dan dipadatkan. Hal ini dilakukan untuk mencegah adanya gelembung
udara.

42

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
DGA Test
Pengujian

Minyak dipompa keluar dari transformator


Transformator

Tangki Purifikasi

Filter: Menyaring kotoran-kotoran dalam minyak


Heater: Memanaskan minyak supaya air mulai terpisah dari minyak
Pengkabutan: Melepaskan air dari minyak

BDV Test
Pengujian

Tangki
Penampungan
Sementara

Tangki Purifikasi

Menampung hasil minyak transformator yang sudah baik sampai semua


minyak terkuras

Purifikasi terakhir sebelum minyak diinjectkan kembali ke dalam


transformator

BDV Test
Pengujian

Transformator

Minyak diinject kan ke dalam transformator


Divakum dengan pompa supaya udara keluar dari tangki pompa
Diisi nitrogen

DGA Test
Pengujian

Gambar 12 Diagram Alir Purifikasi


43

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
2.12 Jenis-jenis Kipas[12]
Kipas adalah sebuah alat yang berfungsi untuk menghasilkan aliran pada
fluida gas seperti udara. Kipas memiliki fungsi yang berbeda dengan kompresor
sekalipun media kerjanya sama, dimana kipas menghasilkan aliran fluida dengan
debit aliran yang besar pada tekanan yang rendah, sedangkan kompresor
menghasilkan debit aliran yang rendah namun tekanan kerja yang tinggi. Dengan
fungsi yang berbeda dari kompresor tersebut, kipas banyak diaplikasikan seperti
untuk kenyamanan ruangan (kipas meja/dinding), sistem pendingin pada kendaraan
atau

sistem

permesinan,

ventilasi,

penyedot

debu,

sistem

pengering

(dikombinasikan dengan heater), membuang gas-gas berbahaya, dan juga supply


udara untuk proses pembakaran (seperti pada boiler).
Berdasarkan prinsip kerjanya, kipas dibagi menjadi dua macam yaitu:
1. Kipas Sentrifugal
Kipas

sentrifugal

ini

menggunakan

prinsip

gaya

sentrifugal

untuk

membangkitkan aliran fluida gas. Mirip dengan pompa sentrifugal, udara masuk
melalui sisi inlet yang berada di pusat putaran kipas sentrifugal tersebut, lalu
terdorong menjauhi poros kipas akibat gaya sentrifugal dari sudu-sudu kipas
yang berputar. Pada debit aliran yang sama, kipas sentrifugal menghasilkan
tekanan udara outlet yang lebih besar bila dibandingkan dengan kipas aksial.
Pada dunia industri, kipas ini sering diberi istilah blower.

Gambar 13 Kipas Sentrifugal

44

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Sisi inlet kipas sentrifugal dapat didesain dengan dua inlet atau satu inlet saja. Hal
ini tentu disesuaikan dengan kebutuhan debit aliran fluida yang ingin dihasilkan.
Dengan menggunakan sistem double inlet akan didapat debii aliran yang lebih besar
bila dibandingkan dengan yang single inlet.

Gambar 14 Kipas Sentrifugal Dengan Double Inlet

Karakteristik performasi dari kipas sentrifugal tergantung pada jenis dari bentuk
sudu kipas yang digunakan. Secara umum, bentuk sudu kipas sentrifugal ada tiga
jenis, yakni:

1. Backward Curved Blades


Dengan bentuk sudu ini, kipas sentrifugal akan memiliki beberapa keuntungan
sebagai berikut:

Efesiensi yang tinggi, diatas 90%

Beroperasi dengan sangat stabi

Tidak berisik

Ideal digunakan pada kecepatan tinggi

Tidak memiliki karakter daya overload

45

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 15 Tipe Sudu Backward Curve Beserta Kurva Karakteristiknya


2. Sudu Lurus (Straight Blade)
Tipe sudu ini memiliki kelebihan sebagai berikut:
Tahan terhadap abrasi

Perawatan yang simpel

Kapasitas yang luas

Namun disisi lain kipas sentrifugal jenis ini memiliki kelemahan yakni nilai
efesiensi yang rendah, serta karakteristiknya yang tidak bebas overload power.

46

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 16 Tipe Sudu Lurus Beserta Kurva Karakteristiknya


3. Radial Tip Blades
Tipe ini sangat dianjurkan digunakan pada fluida-fluida gas yang sifatnya
abrasif. Selain itu, kipas sentrifugal tipe ini memiliki keuntungan lain seperti
berikut:

Tidak memiliki karakter daya overload

Menghasilkan kapasitas besar

Beroperasi dengan angat stabil

Kemampuan untuk dapat membersihkan permukaan sudu dengan


sendirinya

47

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 17 Tipe Sudu Radial Tip Beserta Kurva Karakteristiknya


2. Kipas Aksial
Sesuai dengan namanya, axial fan menghasilkan aliran fluida gas dengan arah
yang searah pada poros kerja kipas tersebut. Kipas tipe ini merupakan kipas yang
paling banyak penggunaannya di kehidupan sekitar kita. Hal tersebut tidak terlepas
dari kemudahan desainnya yang tidak rumit serta dapat menghasilkan flow yang
besar, kipas ini banyak digunakan sebagai alat pendingin pada berbagai kebutuhan.
Drai pendingin CPU hingga komponen pendingin mesin kendaraan bermotor
menggunakan kipas tipe aksial.

48

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Karakteristik berbagai jenis fan axial, antara lain:
1. Fan Propeller

Gambar 18 Fan Propeller


Keuntungan:

Menghasilkan laju aliran udara yang tinggi pada tekanan yang rendah

Tidak membutuhkan saluran kerja yang luas (sebab tekanan yang dihasilkan
kecil)

Murah sebab konstruksinya yang lebih sederhana

Mencapai efesiensi maksimum, hampir seperti aliran yang mengalir sendiri,


dan sering digunakan pada ventilasi atap

Dapat menghasilkan aliran dengan arah berlawanan

Membantu dalam penggunaan ventilasi

Kerugian:

Efesiensi energinya relatif rendah

Agak berisik

2. Fan Pipa Axial

Gambar 19 Fan Pipa Axial


49

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Pada dasarnya fan propeler yang ditempatkan dibagian dalam silinder memiliki
keutungan sebagai berikut:

Tekanan lebih tinggi dan efesiensi operasinya lebih baik dari pada fan
propeller

Cocok untuk tekanan menengah, penggunaan laju aliran udara yang tinggi

Dapat dipercepat sampai ke nilai tertentu (karena putaran massanya rendah)


dan menghasilkan aliran pada arah yang berlawanan, yang berguna dalam
berbagai penggunaan ventilasi.

Menciptakan tekanan yang cukup untuk mengatasi kehilangan di saluran


dengan ruang yang relatif efesien yang berguna untuk pembuangan.

Adapun kerugian sebagai berikut:

Relatif mahal

Kebisingan aliran udara sedang

Efesiensi energinya relatif rendah (65%)

3. Fan dengan baling-baling axial

Gambar 20 Fan Baling-baling axial


Kentungan:

Cocok untuk penggunaan tekanan sedang sampai tinggi (500mmWC),


seperti induce draft untuk pembuangan boiler

50

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Dapat dipercepat sampai ke nilai tertentu (karena putaran massanya rendah)


dan menghasilkan aliran pada arah yang berlawanan, yang berguna dalam
berbagai penggunaan ventilasi.

Cocok untuk hubungan langsnng ke as motor

Kebanyakan efesiensi energinya mencapai 85% jika dilengkapi dengan fan


airfoil dengan arak ruang yang kecil

Kerugian:

Relatif mahal bila dibandingkan dengan fan impeler

51

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN
3.1 Rancangan Penelitian
Dalam melakukan analisis kondisi transformator 48-PT-12-3A, penulis
melakukan pengujian tegangan tembus, pengujian kandungan gas terlarut dalam
minyak serta pengaruh pola pembebanan dan suhu terhadap susut umur
transformator. Berikut ini dijelaskan kerangka pokok dari pelaksanaan penelitian
dengan beberapa metode yakni:
a. Studi kepustakaan
Studi kepustakaan diperlukan dalam upaya memecahkan masalah yang ada,
mulai dari tahap awal sampai analisis dan menarik kesimpulan. Tujuan dari studi
kepustakaan ini adalah untuk memahami konsep dan teori yang berkaitan dengan
permasalahan yang diteliti. Studi kepustakaan dilakukan melalui sumber bukubuku, jurnal, website, tugas akhir yang berkaitan dengan topik kerja praktek.
b. Metode Pengumpulan Data
1. Metode observasi, yaitu pengumpulan data dengan mengadakan
penelitian secara langsung di area Personal Community VI Millenium PT
Badak NGL, Bontang, Kalimantan Timur.
2. Studi literatur, yaitu mengumpulkan data dari buku-buku referensi,
modul-modul yang relevan dengan objek permasalahan.
3. Wawancara, data diperoleh dari hasil wawancara dengan pihak-pihak
yang terkait. Tanya jawab dilakukan dengan mengajukan pertanyaanpertanyaan secara lisan maupun tulisan.
4. Dokumentasi, data yang diperoleh berasal dari arsip atau dokumen milik
perusahaan, setelah data terkumpul, kemudian dilakukan pengolahan
data dan analisis.
c. Survey awal
Survey

awal

perlu

dilakukan

untuk

mengetahui

keadaan/kondisi

transformator. Mengetahui letak dan posisi transformator dilapangan,


melakukan pemotretan awal, mencatat data transformator serta mengambil
52

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
data pembebanan dan suhu didalam kubikel trafo serta mencatat
kemungkinan hambatan-hambatan dalam penelitian.
d. Pengambilan Sample dan Penelitian
Pada tahap ini dilakukan pengambilan sampel minyak transformator yang
akan diteliti, yakni
e. Kesimpulan dan Saran
Tahap ini berisi kesimpulan akhir dari seluruh rangkaian penelitian yang
telah dilakukan. Kesimpulan diambil berdasarkan hasil dari analisis data.
Dari kesimpulan tersebut, dibuat saran-saran yang dapat menjadi masukan
bagi pihak yang memerlukan.
3.2 Waktu dan Tempat
Waktu pelaksanaan kegiatan kerja praktek ini yaitu mulai dari tanggal 18
Januari 2016 sampai dengan 18 Maret 2016. Sementara tempat pelaksanaannya
yaitu yaitu bertempatan di Facilities and Project Engineering dept. PT Badak
NGL, Bontang, Kalimantan Timur.
3.3 Bahan dan Alat
Adapun alat yang digunakan dalam kegiatan Kerja Praktek ini yaitu:

Transport X

Gambar 21 Transport X
53

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Transport X adalah alat yang digunakan untuk mengukur nilai dissolve Gas
Analysis (DGA) dan Breakdown voltage (BDV) dari minyak isolasi cair yang telah
diambil dari transformator 48-PT-12-3A. Prinsip kerja Transport X ini adalah
membaca kandungan gas (fault gas) yang terdapat dalam minyak isolasi yang
sebelumnya telah di purging terlebih dahulu.

Transformator 48-PT-12-3A

Gambar 22 Transformator Stepdown 48-PT-12-3A


Transformator 48-PT-12-3A merupakan transformator stepdown yang
mentransformasikan tegangan 13,8 kv menjadi 380 v. Trafo ini terletak di PC
(Personal Commuity) VI Millenium PT Badak NGL.

54

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Thermogun

Gambar 23 Thermogun
Alat ini merupakan pengukur suhu yang dipakai untuk mengukur suhu yang
ada di dalam kubikel transformator 48-PT-12-3A. Prinsip kerja dari alat ini adalah
mendeteksi temperatur atau suhu secara optikal (selama objek diamati),
menggunakan metode pengukuran radiasi energi sinar infra merah, untuk kemudian
digambarkan dalam bentuk suhu.

Gambar 24 Liquid dieletric Test


Alat ini merupakan pengukur kemampuan tegangan tembus dari minyak
transformator 48-PT-12-3A. Cara kerja alat ini adalah apabila minyak di masukkan
55

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
ke dalam wadah yang telah berisi bola pejal dengan jarak 2 mm, ketika liquid
dielectric tester dihidupkan akan diketahui seberapa besar tegangan yang mampu
di tahan oleh minyak transformator tersebut sebagai isolasi cair dari transformator.
3.4 Prosedur Pengambilan Data Suhu dan Pola Pembebanan Transformator
Berikut adalah prosedur pengambilan data suhu dan pembebanan terhadap
transformator yaitu:

Membuka kubikel dari transformator

Mengukur suhu dengan menggunakan thermogun ke atas tangki minyak


transformator dan ke dalam kubikel dimana transformator diletakkan.
Pengukuran suhu dilakukan selama satu minggu.

Mencatat suhu pada indikator minyak transformator

Data pembebanan diambil dari indikator arus pada bagian belakang


transformator. Data pola pembebanan diambil setiap jam sekali dalam waktu
satu minggu.

3.5 Prosedur Pengambilan Sampel Minyak Transformator 48-PT-12-3A


Persyaratan yang harus dipenuhi dalam pengambilan sampel minyak
transformator adalah sebagai berikut:

Sampel harus representatif terhadap kondisi minyak secara keseluruhan di


dalam tangki transformator

Sampel tidak boleh terkotaminasi selama proses pengambilan sampel


berlangsung

Sampel tidak boleh mengalami deteorisasi dini sebelum pengujian


berlangsung.
Setelah sampel diambil dengan prosedur yang tepat, sampel harus dihindarkan

dari pengaruh lingkungan yang dapat mengubah komposisi-komposisi dalam


minyak sampel. Sampel harus ditutup rapat sehingga udara luar tidak masuk,
sampel juga harus dihindarkan dari pengaruh sinar matahari karena sebahagian
komposisi minyak sensitif terhadap sinar matahari.

56

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Berikut adalah prosedur pengambilan minyak sampel yang benar:

Pengambilan sampel harus dilakukan pada cuaca yang cerah

Minyak sampel diambil dari bagian bawah transformator

Saluran pengambilan minyak transformator harus dibersihkan sebelum sampel


diambil

Tempat penyimpanan minyak harus dibilas terlebih dahulu dengan minyak


sampel sebelum sampel yang sebenarnya dimasukkan ke tempat penyimpanan.

Mencatat semua informasi yang penting berkaitan dengan memberi label pada
tempat penyimpanan.

Menutup dan menyegel sampel kemudian segera dilakukan pengujian DGA.


Berikut adalah prosedur pengambilan sampel minyak transformator untuk

proses analisis kandungan gas terlarut yaitu:

Sambungkan syringe (alat pengambil sampel minyak) ke saluran penguras


minyak transformator seperti gambar 25 . Putar valve B pada posisi seperti
gambar 25, sehingga minyak akan mengalir ke saluran pembuangan dan
ditampung pada penampungan minyak kurang lebih 30 ml sampai 1 liter

Gambar 25 Syringe disambungkan ke saluran penyambungan minyak


transformator

Putar valve seperti gambar 26, sehingga minyak akan masuk ke syringe, ambil
sampel minyak kurang lebih 30 ml, apabila sampel minyak yang diambil
terdapat gelembung, sampel harus dibuang, untuk tahap pertama bisa dipakai
untuk membersihkan atau melumuri tuas syringe dengan minyak

57

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 26 Minyak dialirkan ke Syringe

Tutup valve B seperti gambar 27, kemudian lepaskan syringe dari saluran
penguras transformator. Putar valve A seperti seperti gambar D. Keluarkan
gelembung minyak dari syringe dengan cara menekan keatas tuas syringe
sampai semua keluar dari syringe dan keadaan syringe benar-benar vakum
kemudian tutup valve syringe.

Gambar 27 Menvacum Syringe

Ulangi lagi langkah sampai diatas sampai didapat sampel minyak dalam
syringe tanpa gelembung udara atau vacum. Seperti gambar 28 kurang lebih
50 ml, kemudian tutup valve A dan lepaskan syringe dari saluran penguras
transformator, kemudian sampel ini siap untuk diinjeksikan ke alat Transport
X.

58

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 28 Cara pengambilan sampel yang benar dengan syringe


3.6 Pengujian Tegangan Tembus
Pengujian dilakukan dengan menggunakan Liquid dieletric Test merek
Hypotronics dengan seri DOO2267. Tegangan yang digunakan adalah 2000
Vps. Standar pengujian tegangan tembus mengacu pada standar ASTM D 877.
Prosedur pengujian tegangan tembus adalah sebagai berikut:

Masukkan sampel minyak transformtor yang akan diuji kedalam sel uji kirakira 400-500 ml

Tunggu gelembung udara menghilang, karena gelembung dalam udara


dapat menurunkan tegangan tembus minyak

Atur jarak gep antara elektroda 2 mm sesuai standar ASTM D 877

Setelah semua siap tekan tombol ON, dan alat akan berkerja secara otomatis
sampai terjadi tegangan tembus pada minyak, dan akan berhenti/stop secara
otomatis

Catat nilai yang tertera pada LCD yang merupakan nilai tegangan tembus
minyak dalam satuan kv

Lakukan pengulangan pengujian sebanyak 3 kali.

59

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 29 Liquid dieletric Tester

Gambar 30 Pelat Elektroda Bola Pejal Liquid dieletric Tester

60

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
BAB IV
ANALISA DAN PEMBAHASAN
4.1 Transformator 48-PT-12-3A

Gambar 31 Nameplate Transformator 48-PT-12-3A


Dari nameplate diatas didapatkan data-data sebagai berikut:
Trafo 48-PT-12-3A

Spesifikasi

Merek
Jenis Pendingin
Impedance (%)
Frekuensi
Kva
Tegangan Primer
Tegangan Sekunder
Arus Primer
Arus Sekunder
Berat
Oil (diala B)
Tipe Pendingin
Tahun Pembuatan
Standard
Tag Number
Nomor Serial
Nomor Pemesanan
BIL (Kv)
Vector Group

Trafindo Perkasa
ONAN
4
50 Hz
500
13,8 KV
380 V
20,92 A
759,67 A
1940 Kg
560 Liter
ONAN
1999
IEC -76
TH 24 C- 500 KVA
9930165
990103
LI 95 AC 38/ LI-AC 3
DYN-5
61

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Transformator 48-PT-12-3A merupakan salah satu transformator stepdown
yang berfungsi untuk mentransformasikan tegangan 13,8 KV menjadi 380 V.
Transformator ini terletak di kawasan PC (Personal Community) VI Millenium.
Transformator ini jika beroperasi secara normal akan menanggung beban yang
terlihat seperti tabel dibawah ini:
Tabel 13 Beban Transformator 48-PT-12-3A
No
1
2
3
4
5
6
7

CB
160 A
161 A
162 A
163 A
164 A
165 A
166 A

MCB
800 A
801 A
802 A
803 A
804 A
805 A
806 A

ELCB

Outlet/Lampu

Keterangan
48-PPASD-123A-1
48-PPASD-123A-2
48-PPASD-123A-3
48-PPASD-123A-4
48-PPASD-123A-5
Gereja Katolik

Spare

Gambar 32 Transformator 48-PT-12-3A


Isolator yang digunakan pada transformator 48-PT-12-3A ini adalah
jenis isolasi cair yaitu minyak transformator dan isolasi padat yang berupa
kertas selulosa. Berikut adalah spesifikasi minyak transformator yang
disaran oleh IEC 62535.

62

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 14 Karakteristik Minyak Transformator
Karakteristik
Kekuatan Dielektrik
Power Factor pada 20 C
Titik Tuang
Titik Nyala
Viskositas pada 37,8 C
Warna
Jumlah Asam

Satuan
KV
%
dyne/cm
C
C
Mm2/s
Skala
ASTM
mg KOH/g

Sulfur korosif
Kandungan Air
Klorida Inorganik, Sulfat
Sulfur Bebas
Nilai Endapan Setelah 336
Jam
Kandungan DBPC

ppm
%
% massa

Standard IEC
62535
Min. 30
Max. 0,005
Min. 25
Max. -40
Min.135
Min 9,4 (40 C)
Max. 3,5
Max. 0,01
Tidak ada
Max. 35
Max. 0,02

4.2 Analisa Pengaruh Suhu dan Pembebanan Pada Transformator 48-PT-123A


Untuk dapat melakukan perhitungan maka diperlukan sejumlah technical data dari
transformator 48-PT-12-3A, yaitu sebagai berikut:
A. Data Transformator
Merk

Trafindo Perkasa

Tahun Operasi

1999

Jenis Pendingin

ONAN

Impedance (%)

4.0

Frekuensi

50 Hz

Kva

500

Tegangan Primer

13,8 KV

Tegangan Sekunder

380 V

Arus Primer

20,92 A

Arus Sekunder

759,67 A

Berat

1940 Kg

Oil (diala B)

560 Liter

Standard

IEC -76
63

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tag Number

TH 24 C- 500 KVA

Nomor Serial

9930165

Nomor Pemesanan

990103

BIL (Kv)

LI 95 AC 38/ LI-AC 3

Vector Group

DYN-5

B. Data Temperatur
Data temperatur harian trafo 48-PT-12-3A : 40oC -70oC
Data rata-rata temperatur di dalam kubikel trafo 48-PT-12-3A : 48.25oC
C. Data Pembebanan
Untuk data pembebanan bulan februari 2016 dapat dilihat pada tabel 13
Berikut ini:
Tabel 15 Pembebanan transformator 48-PT-12-3A PT Badak NGL
Jam

Transformator 48-PT-12-3A
Suhu (C)

Amp

KVA

KW

KVAR

1.00

150

98.73

99

1.464589

40

2.00

150

98.73

99

1.464589

40

3.00

150

98.73

99

1.464589

40

4.00

150

98.73

99

1.464589

40

5.00

150

98.73

99

1.464589

40

6.00

150

98.73

99

1.464589

40

7.00

150

98.73

99

1.464589

40

8.00

150

98.73

99

1.464589

50

9.00

150

98.73

99

1.464589

54

10.00

160

105.3

105

1.562228

64

11.00

160

105.3

105

1.562228

62

12.00

160

105.3

105

1.562228

70

13.00

170

111.9

112

1.659868

61

14.00

170

111.9

112

1.659868

61

15.00

170

111.9

112

1.659868

62

16.00

175

115.2

115

1.708687

50

17.00

180

118.5

118

1.757507

50

18.00

180

118.5

118

1.757507

48

19.00

200

131.6

132

1.952786

46

20.00

200

131.6

132

1.952786

40

21.00

200

131.6

132

1.952786

40

22.00

150

98.73

99

1.464589

40

23.00

150

98.73

99

1.464589

40

24.00

150

98.73

99

1.464589

40

64

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

4.2.1 Pembebanan Transformator Dengan Beban Konstan


4.2.1.1 Perhitungan Pengaruh Pola Pembebanan terhadap Susut Umur
Transformator
Untuk mendapatkan pengaruh dari berbagai pembebanan tenaga maka
besarnya beban dibuat konstan menjadi seperti tabel dibawah ini, yaitu:
Tabel 16 Variasi Beban Transformator
No
1
2
3
4

Beban Transformator (%)


100
75
50
25

Perhitungan perhitungan untuk beban 100% adalah sebagai berikut:


Menentukan rasio pembebanan

100%
=
100%
=

= 1.0

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(1.0)2
= 55 [
]
1+5
6 0,9
= 55 [ ]
6
= 55

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( )( 1)(1 )
1

= 55 + (55 55)( 1 3 )
= 55 + (55 55)( 0,2835)
= 55

65

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)1.02(0.8)
= 23

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 48.25 + 55 +23
= 126.25oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(126.2598)
19.93

= 101.41
= 25.70
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 100% karena
pengaruh penurunan isolasi belitan saja tanpa memperhitungkan
pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:

{ 4 + 2 }

1
{4 (25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70
=
3 24

+ 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70


+ 25.70}
+ 2(25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70
+ 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70 + 25.70
+ 25.70)
=

1
(1233.6 + 616.8)
72

= 25.7 /

Menghitung perkiraan sisa umur transformator


= ( )
66

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
17 = ( )
17

30 17
=
= 0.50
25.70
=

Perhitungan perhitungan untuk beban 75% adalah sebagai berikut:

Menentukan rasio pembebanan

75%
=
100%
=

= 0.75

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(0.75)2
= 55 [
]
1+5
= 55 [

3.81 0,9
]
6

= 36.56

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 33.56 + (33.56 33.56)( 1 3 )


= 33.56 + (33.56 33.56)( 0,2835)
= 33.56

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)0,752(0.8)
= 14.51

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 48.25 + 33.56 + 14.51
67

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
= 94.66 oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(98)
19.93

= 10

(96.3298)
19.93

= 100.084
= 0.82
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.
Menghitung Pengurangan umur
Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 75% karena
pengaruh penurunan isolasi belitan saja tanpa memperhitungkan
pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:

{ 4 + 2 }

1
{4 (0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82
=
3 24

+ 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82} + 2(0.82


+ 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82
+ 0.82 + 0.82 + 0.82 + 0.82)}
=

1
(39.36 + 19.68)
72

= 0.82 /
Menghitung perkiraan sisa umur transformator
= ( )
17 = ( )
17

30 17
=
= 15.85
0.82
=

Perhitungan perhitungan untuk beban 50% adalah sebagai berikut:

Menentukan rasio pembebanan


=

68

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
=

50%
100%

= 0.5

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(0.5)2
= 55 [
]
1+5
2.25 0,9
= 55 [
]
6
= 22.75

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 22.75 + (22.75 22.75)( 1 3 )


= 22.75 + (22.75 22.75)( 0,2835)
= 22.75

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)0,52(0.8)
= 7,58

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 48.25 + 22.75 + 7.58
= 78.58 oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(98)
19.93

= 10

(78.5898)
19.93

= 100.97
= 0,10
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.
69

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 50% karena
pengaruh penurunan isolasi belitan saja tanpa memperhitungkan
pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:

{ 4 + 2 }

1
{4 (0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10
=
3 24

+ 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10} + 2(0.10


+ 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.010
+ 0.10 + 0.10 + 0.10 + 0.10)
=

1
(0.48 + 0.24)
72

= 0.10 /

Menghitung perkiraan sisa umur transformator


= ( )
17 = ( )
17

30 17
=
= 130
0,10
=

Perhitungan perhitungan untuk beban 25% adalah sebagai berikut:

Menentukan rasio pembebanan

25%
=
100%
=

= 0.25

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(0.25)2
= 55 [
]
1+5

70

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
1.3125 0,9
= 55 [
]
6
= 14,006

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 14.006 + (14.006 14.006)( 1 3 )


= 14.006 + (14.006 14.006)( 0,2835)
= 14.006

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)0,252(0.8)
= 2.5

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 48.25 + 14.006 + 2.5
= 64.75 oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(98)
19.93

= 10

(64.7598)
19.93

= 101.66
= 0.021
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 25% karea
pengaruh penurunan isolasi belitan saja tanpa memperhitungkan
pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:
=

{ 4 + 2 }

71

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
=

1
{4 (0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021
3 24
+ 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021
+ 0.021) + 2(0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021
+ 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021 + 0.021
+ 0.021 + 0.021)

1
(1.008 + 0.504)
72

= 0.021/

Menghitung perkiraan sisa umur transformator


= ( )
17 = ( )
17

30 17
=
= 691.04
0.021
=

Pada presentase pembebanan yang lain, umur trafo dapat ditentukan dengan
perhitungan yang sama. Adapun dari hasil perhitungan diatas,

didapatkan

perbandingan antara pembebanan, susut umur trafo dan umur trafo seperti terlihat
pada tabel 16 sebagai berikut:
Tabel 17 Susut Umur dari berbagai macam pembebanan
No
1
2
3
4

Beban (%)
100
75
50
25

Susut Umur (pu/hari)


26.15
1.17
0.11
0.02

Umur (tahun)
0.50
11.14
122.45
605.11

Dari tabel 15 dapat dianalisis jika trafo dengan pembebanan 100% maka
sisa umur pemakaian trafo 0.5 tahun lagi setelah 17 tahun beroperasi sejak tahun
1999, jika dengan pembebanan 75% maka sisa umur pemakaian trafo 11.14 tahun
lagi setelah 17 tahun beroperasi dengan susut umur sebesar 1.17 pu/hari, jika
dibebani dengan pembebanan 50% maka sisa umur pemakaian trafo 122.45 tahun
lagi setelah 17 tahun beroperasi dengan susut umur sebesar 0.11 pu/hari sedangkan

72

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
jika dibebani dengan pembebanan 25% maka sisa umur pemakaian trafo 605.11
tahun lagi setelah 17 tahun beroperasi dengan susut umur sebesar 0.02 pu/hari.
Berikut adalah grafik perbandingan antara pola pembebanan dan susut umur
transformator yaitu:

Perbandingan Antara Pembebanan dan


Susut Umur
Susut Umur (p.u/hari)

30
25
20
15
10
5
0
25

50

75

100

Pembebanan (%)

Gambar 33 Grafik Hubungan Antara Susut Umur Dengan Pembebanan


Transformator

4.2.1.2 Pengaruh Suhu Sekitar Terhadap Susut Umur Transformator


Perhitunganperhitungan untuk beban 100% pada suhu 70 oC adalah
sebagai berikut:
Menentukan rasio pembebanan

100%
=
100%
=

= 1.0

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

73

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
0.9

1 + 5(1.0)2
= 55 [
]
1+5
6 0,9
= 55 [ ]
6
= 55

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 55 + (55 55)( 1 3 )
= 55 + (55 55)( 0,2835)
= 55

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)1.02(0.8)
= 23

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 70 + 55 +23
= 148oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(14898)
19.93

= 102.50
= 322.68
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 100% dan suhu
70oC

karena

pengaruh

penurunan

isolasi

belitan

tanpa

memperhitungkan pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:


=

{ 4 + 2 }

74

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
=

1
{4 (322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68
3 24
+ 322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68
+ 322.68 + 322.68}
+ 2{322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68
+ 322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68 + 322.68
+ 322.68 + 322.68}

1
(15488.95 + 7744.475)
72

= 322.68 /
Perhitungan perhitungan untuk beban 100% pada suhu 55 oC adalah
sebagai berikut:
Menentukan rasio pembebanan

100%
=
100%
=

= 1.0

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(1.0)2
= 55 [
]
1+5
6 0,9
= 55 [ ]
6
= 55

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 55 + (55 55)( 1 3 )
= 55 + (55 55)( 0,2835)
= 55
75

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)1.02(0.8)
= 23

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 55 + 55 +23
= 133oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(13398)
19.93

= 101.75
= 57.03
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 100% dan suhu
o

55

karena

pengaruh

penurunan

isolasi

belitan

tanpa

memperhitungkan pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:

{ 4 + 2 }

1
{4 (57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03
=
3 24

+ 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03


+ 57.03} + 2(57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03
+ 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03 + 57.03
+ 57.03 + 57.03)
=

1
(2737.712 + 1368.85)
72

= 57.03 /

76

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Perhitungan perhitungan untuk beban 100% pada suhu 40 oC adalah
sebagai berikut:
Menentukan rasio pembebanan

100%
=
100%
=

= 1.0

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(1.0)2
= 55 [
]
1+5
6 0,9
= 55 [ ]
6
= 55

Menentukan kenaikan temperatur top oil

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 55 + (55 55)( 1 3 )
= 55 + (55 55)( 0,2835)
= 55

Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil


= ( ) 2
= (78 55)1.02(0.8)
= 23

Menentukan temperatur hotspot


= + +
= 40 + 55 +23
= 118oC

Menentukan laju penuaan thermal relatif


= 10

(11898)
19.93

77

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
= 101.003
= 10.08
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk
tiap jam perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 100% dan suhu
40oC

karena

pengaruh

penurunan

isolasi

belitan

tanpa

memperhitungkan pengaruh yang lain dapat dihitung sebagai berikut:

{ 4 + 2 }

1
{4 (10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08
=
3 24

+ 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08


+ 10.08} + 2(10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08
+ 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08 + 10.08
+ 10.08 + 10.08)
=

1
(483.89 + 241.94)
72

= 10.08 /
Dengan cara yang sama didapatkan perhitungan susut umur trafo untuk
suhu di dalam kubikel yang berkisar antara 40 oC-70 oC pada tabel 16 seperti
dibawah ini

78

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 18 Pengaruh Suhu Di dalam Kubikel Transformator
Susut Umur (p.u/hari) pada pembebanan
75%
50%

Suhu
(a)

100%

40

10.081201

0.4498

0.0409285

0.00828244

41

11.315869

0.5049

0.0459411

0.00929681

42

12.701749

0.5667

0.0515676

0.01043541

43

14.257361

0.6361

0.0578831

0.01171345

44

16.003492

0.714

0.0649722

0.01314803

45

17.963476

0.8015

0.0729295

0.0147583

46

20.163503

0.8996

0.0818614

0.01656578

47

22.632972

1.0098

0.0918871

0.01859463

48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58
59
60
61
62
63
64
65
66
67
68
69
70

25.404884
28.516277
32.00873
35.928911
40.329206
45.268414
50.812539
57.035665
64.020952
71.861742
80.662812
90.541768
101.63062
114.07755
128.04889
143.73133
161.33442
181.09342
203.27233
228.16756
256.11175
287.47833
322.68645

1.1335
1.2723
1.4281
1.603
1.7994
2.0197
2.2671
2.5447
2.8564
3.2062
3.5989
4.0397
4.5344
5.0898
5.7131
6.4128
7.1982
8.0798
9.0693
10.18
11.427
12.826
14.397

0.1031407
0.1157726
0.1299515
0.145867
0.1637317
0.1837843
0.2062927
0.2315579
0.2599173
0.2917499
0.3274812
0.3675886
0.412608
0.463141
0.5198629
0.5835317
0.6549981
0.7352172
0.8252609
0.9263325
1.0397825
1.1671271
1.3100677

0.02087195
0.02342819
0.02629749
0.0295182
0.03313336
0.03719128
0.04174618
0.04685893
0.05259785
0.05903962
0.06627034
0.07438662
0.08349691
0.09372297
0.10520143
0.11808569
0.13254791
0.14878135
0.16700294
0.18745617
0.21041435
0.23618427
0.26511028

25%

Dari tabel 18 dapat dianalisis bahwa suhu sekitar transformator 48-PT 123A yang berada di dalam kubikel sekitar 40oC-70oC mengakibatkan susut umur
pada pembebanan 100% berada pada cakupan 10.08 p.u/hari sampai 322.68, pada
pembebanan 75 % berada pada cakupan 0.4498 p.u/hari sampai 14.397 p.u/hari,
pada pembebanan 50 % berada pada cakupan 0.04 p.u/hari sampai 1.31 p.u/hari
79

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
sedangkan pada pembebanan 25% berada pada cakupan 0.008 p.u/hari sampai
0.265 p.u/hari.
Berikut adalah grafik perbandingan pengaruh suhu sekitar terhadap susut
umur transformator yaitu:

Suhu (C))

Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur


80
70
60
50
40
30
20
10
0

Susut Umur (p.u/hari)


Pembebanan 100%

Gambar 34 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan


pembebanan 100 %

Suhu ( C)

Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur


80
70
60
50
40
30
20
10
0

Susut Umur (p.u/hari)


Pembebanan 75 %

Gambar 35 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan


pembebanan 75 %
80

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Shu ( C)

Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur


80
70
60
50
40
30
20
10
0

Susut Umur (p.u/hari)


Pembebanan 50 %

Gambar 36 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan


pembebanan 50 %

Suhu (C)

Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur


80
70
60
50
40
30
20
10
0

Susut Umur (p.u/hari)


Pembebanan 25 %

Gambar 37 Grafik Pengaruh Suhu Terhadap Susut Umur Transformator dengan


pembebanan 25 %

81

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
4.3 Analisa Real Dengan Data Yang Ada
4.3.1 Perhitungan-Perhitungan
Berdasarkan data pembebanan transformator 48-PT-12-3A PT. Badak NGL
yang terletak di kawasan PC (Personal Community) VI Millenium tahun 2016 dapat
diambil sebagai contoh untuk perhitungan pengaruh suhu dan pembebanan. Data
yang diambil adalah data aktual dari suhu dan pembebanan transformator tahun
2016 bulan febuari yang langsung diambil dikarenakan tidak adanya record suhu
dan pembebanan transformator tersebut. Adapun trafo 48-PT-12-3A terletak dalam
kubikel yang menyebabkan suhu di dalam trafo tersebut lebih besar dibanding
dengan suhu lingkungan sekitar trafo yang hanya berkisar 23oC-34oC. Suhu
didalam kubikel dimana transformator itu diletakkan berkisar 40oC-70oC.
Perhitungan-perhitungan untuk pembebanan tanggal 10 Febuari 2016
Menentukan daya semu
Seperti terlihat pada pada gambar, besarnya kapasitas dari transformator 48-PT-123A yaitu sebesar 500 kVA dan besarnya beban trafo 10 Februari 2016 jam 20.00
adalah 131.6 KW; 1.95 KVAR.
= 2 + 2
= 131.62 + 1.952
= 131.62

Perbandingan pembebanan atau Load Factor nya adalah

131.62
=
500
=

= 0.26324 (ONAN)

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

1 + 5(0.263222
= 55 [
]
1+5

0.9

1.346 0,9
= 55 [
]
6
82

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
= 14.33 oC

Menentukan kenaikan temperatur top oil


Kenaikan temperatur top oil dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut,
yaitu:

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
Untuk ONAN = 3
Untuk OFAF = 2
Untuk besarnya ( 1) diasumsikan sama dengan karena beban
awalnya dianggap stabil.

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 14.33 + (14.33 14.33)( 1 3 )


= 14.33 + (14.33 14.33)( 0,2835)
= 14.33 oC

Menentukan temperatur top oil


Kenaikan temperatur top oil dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut,
yaitu:
= +
Sedangkan besarnya tanggal 10 februari 2016 jam 19.00 adalah 40oC
= +
= 14.33 + 40
= 54.33 oC

Menentukan jenis pendingin


Jenis pendingin dapat ditentukan dengan memenuhi satu keadaan atau lebih, yaitu:
Jika temperatur top oil kurang dari atau sama dengan 64 oC maka jenis
pendinginnya adalah ONAN
Jika temperatur top oil lebih dari 64 oC maka jenis pendinginnya adalah OFAF.
Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil
= ( ) 2
= (78 55)0,263222(0.8)
83

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
= 2.717 oC
Menentukan temperatur hotspot
Temperatur hotspot dapat dihitung dengan persamaan, yaitu:
= + +
Sedangkan besarnya dapat dihitung sebagai berikut:
= (40 + 40 + 40 + 40 + 40 + 40 + 40 + 50 + 54 + 64 + 62 + 70
+ 61 + 61 + 62 + 50 + 50 + 48 + 46 + 40 + 40 + 40
+ 40 + 40)/24
= 48.25 oC
Sehingga temperatur hotspotnya
= + +
= 48.25 + 14.33 + 2.717
= 65.297 oC
Menentukan laju penuaan thermal relatif
(98)
19.93

= 10

(65.29798)
19.93

= 10

= 101.64
= 0.022
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk tiap jam
perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 26.3% karena

pengaruh penurunan isolasi belitan saja tanpa memperhitungkan pengaruh yang lain
dapat dihitung sebagai berikut:
=

{ 4 + 2 }

84

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
=

1
{4 (0.017673 + 0.017673 + 0.017673 + 0.017673
3 24
+ 0.017673 + 0.018899 + 0.019811 + 0.019811
+ 0.02107 + 0.024047 + 0.024047 + 0.017673)
+ 2(0.017673 + 0.017673 + 0.017673 + 0.017673
+ 0.018683 + 0.018164 + 0.017673 + 0.020423
+ 0.02107 + 0.024047 + 0.017673 + 0.017673)

1
(0.934888 + 0.452196)
72

= 0.019 /
Berdasarkan perhitungan susut umur transformator daya 48-PT-12-3A
dengan data pembebanan pada 10 Februari 2016 jam 20.00 diperoleh susut umur
transformator sebesar 0.019 pu/hari.
Dengan cara yang sama dilakukan perhitungan untuk beban rata-rata
transformator dalam 1 minggu, dimana daya aktif sebesar 106.99 KW, dan daya
reaktif sebesar 1.58 KVAR maka diperoleh perhitungan susut umur transformator
48-PT-12-3A sebagai berikut yaitu:

Menentukan daya semu


= 2 + 2
= 106.992 + 1.582
= 107

Perbandingan pembebanan atau Load Factor nya adalah

107
=
500
=

= 0.214 (ONAN)

Menentukan kenaikan temperatur stabil top oil


1 + 2
= [
]
1+

0.9

1 + 5(0.214)2
= 55 [
]
1+5

85

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
1.228 0,9
= 55 [
]
6
= 13.20 oC

Menentukan kenaikan temperatur top oil


Kenaikan temperatur top oil dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut,
yaitu:

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
Untuk ONAN = 3
Untuk OFAF = 2
Untuk besarnya ( 1) diasumsikan sama dengan karena beban
awalnya dianggap stabil.

= ( 1) + ( ( 1)(1 )
1

= 13.2 + (13.2 13.2)( 1 3 )


= 13.2 + (13.2 13.2)( 0,2835)
= 13.2 oC

Menentukan temperatur top oil


Kenaikan temperatur top oil dapat dihitung berdasarkan persamaan berikut,
yaitu:
= +
Sedangkan besarnya tanggal 10 februari 2016 jam 19.00 adalah 40oC
= +
= 13.2 + 48.25
= 61.45 oC

Menentukan jenis pendingin


Jenis pendingin dapat ditentukan dengan memenuhi satu keadaan atau lebih, yaitu:
Jika temperatur top oil kurang dari atau sama dengan 64 oC maka jenis
pendinginnya adalah ONAN
Jika temperatur top oil lebih dari 64 oC maka jenis pendinginnya adalah OFAF.
Menentukan selisih temperatur antara hotspot dengan top oil
86

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
= ( ) 2
= (78 55)0,2142(0.8)
= 1.951 oC
Menentukan temperatur hotspot
Temperatur hotspot dapat dihitung dengan persamaan, yaitu:
= + +
Sedangkan besarnya dapat dihitung sebagai berikut:
= (40 + 40 + 40 + 40 + 40 + 40 + 40 + 50 + 54 + 64 + 62 + 70
+ 61 + 61 + 62 + 50 + 50 + 48 + 46 + 40 + 40 + 40
+ 40 + 40)/24
= 48.25 oC
Sehingga temperatur hotspotnya
= + +
= 48.25 + 13.2 + 1.951
= 63.401 oC
Menentukan laju penuaan thermal relatif
(98)
19.93

= 10

(63.40198)
19.93

= 10

= 101.73
= 0.018
Karena bebannya konstan maka besarnya laju penuaan relatif untuk tiap jam
perhari sama.

Menghitung Pengurangan umur


Besarnya susut umur pada transformator saat dibebani 21.4% karena

pengaruh penurunan isolasi belitan saja tanpa memperhitungkan pengaruh yang lain
dapat dihitung sebagai berikut:
=

{ 4 + 2 }

87

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
=

1
{4 (0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018
3 24
+ 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018)
+ 2(0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018
+ 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018 + 0.018)

1
(0.864 + 0.432)
72

= 0.018 /
Berdasarkan perhitungan susut umur transformator daya 48-PT-12-3A
dengan data pembebanan rata-rata pada 10 febuari 2016 diperoleh susut umur
transformator sebesar 0.018 pu/hari.

88

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Sama seperti contoh perhitungan diatas maka didapatkan tabel penyusutan
umur transformator
Tabel 19 Perhitungan Pengaruh Pola Pembebanan dan suhu 48-PT-12-3A
Transformator 48-PT-12-3A
Jam

Suhu (C)

1.465

40

0.017207

98.72

1.465

40

0.017207

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

5.00

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

6.00

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

7.00

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

8.00

150

98.73

98.72

1.465

50

0.017207

9.00

150

98.73

98.72

1.465

54

0.017207

10.00

160

105.3

105.3

1.562

64

0.018118

11.00

160

105.3

105.3

1.562

62

0.018312

12.00

170

105.3

105.3

1.562

70

0.017651

13.00

170

111.9

111.9

1.66

61

0.01913

14.00

150

98.73

98.72

1.465

61

0.017207

15.00

170

111.9

111.9

1.66

62

0.01913

16.00

175

115.2

115.2

1.709

50

0.019676

17.00

180

118.5

118.5

1.758

50

0.020251

18.00

180

118.5

118.5

1.758

48

0.020251

19.00

200

131.6

131.6

1.953

46

0.022874

20.00

200

131.6

131.6

1.953

40

0.022874

21.00

200

131.6

131.6

1.953

40

0.022874

22.00

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

23.00

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

24.00

150

98.73

98.72

1.465

40

0.017207

Amp

KVA

KW

KVAR

1.00

150

98.73

98.72

2.00

150

98.73

3.00

150

4.00

89

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
4.4 Analisa Hasil Pengujian Pada Transformator 48-PT-12-3A
Berikut adalah langkah-langkah yang dianjurkan oleh IEEE Std C57.104-2008
dalam menganalisis kondisi minyak transformator
Gas terdeteksi dalam minyak

Membandingkan
hasil dengan tabel 5

Kondisi 2,3,4

Kondisi 1. Normal

mungkin ada masalah

Melanjutkan

Mengambil ulang sampel

pengawasan normal

untuk mengukur tingkat


regenerasi

Gas Space :

Larut dalam minyak :

Melakukan aksi

Melakukan aksi

berdasarkan TCG

berdasarkan TDCG

Investigasi kasus berdasarkan metode Key Gas Method, Doernenburg Ratio


Methode, Rogers Ratio Method. Melakukan prosedur operasi dan pengambilan
ulang sampel dalam interval tertentu

Sesuaikan interval sampling dan prosedur operasi berdasarkan data


terakumulasi dan pengalaman
Gambar1638Diagram
DiagramProsedur
ProsedurOperasi
Operasi
Gambar
90

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
4.4.1 Dissolved Gas Analysis (DGA)
Uji DGA ini dilakukan untuk mengetahui kandungan dari setiap gas yang
terlarut di dalam minyak transformator. Adapun fault gas yang berada di dalam
minyak transformator akan dibandingkan dengan keadaan standard dari tiap gas
yang diperbolehkan dalam satuan ppm. Berdasarkan PM Trafo yang telah dilakukan
pada tanggal 11 Februari 2016, maka diperoleh hasil pengujian pada transport X
sebagai berikut:

Gambar 39 Pengujian Dissolve Gas Analysis Minyak Transformator


Adapun dari gambar 39 dapat diperoleh beberapa data hasil pengujian
minyak transformator dengan standar IEEE Std C57.104-1991 dan IEEE Std 6371985 yaitu sebagai berikut [8]:

91

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 20 Pengujian Dissolve Gas Analysis minyak Transformator 48-PT-12-3A
Tahun

Pengujian Gas

ABBR

Besar Kandungan

Hydrogen

H2

52

Water

H2O

73

CarbonDioxide
CarbonMonoxide

8779
320

Ethylene

CO2
CO
C2H4

Methane

CH4

12

Acetylene

C2H2

Ethane
TDCG

C2H6

41
426

11.02.2016

Jika hasil pengujian dibandingkan dengan tabel 6, pengujian DGA diatas


terdapat kandungan TDCG < 720 ppm yang mana mengindikasikan bahwa
transformator beroperasi dengan normal, namun diperoleh kondisi gas CO2 yaitu
sebsar 8779, dimana pada nilai gas terlarut CO2 tersebut berada pada kondisi ketiga
dari batas standarnya sehingga diperlukan analisis lebih lanjut mengenai kelebihan
gas terlarut tersebut.
4.4.1.1 Indikator Bantu Analisis
Tabel 21 Indikator Bantu Analisis DGA
Kegagalan
Penuaan selulosa
Dekomposisi Minyak Mineral
Kebocoran Pada Sistem Ekspansi
Minyak
Kegagalan Thermal Selulosa
Kegagalan Thermal Pada Minyak
150-300 C
Kegagalan Thermal Pada Minyak
300-700 C
Kegagalan Thermal Pada Minyak
>700 C
Partial Discharge
Arching

CO

CO2

CH4

Indikator Kegagalan
C2H2
C2H4
C2H6

trace
trace

Trace

92

O2

H2

H2O

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Berdasarkan indikator bantu analisis dapat dilihat bahwa indikasi kegagalan
transformator 48-PT-12-3A berdasarkan hasil DGA adalah terjadinya penuaan
selulosa. Penuaan selulosa ini disebabkan karena kegagalan thermal. Kandungan
gas ini berasal dari terdekomposisinya selulosa seperti yang terlihat pada rumus
kimianya yaitu:
Selulosa = (C6H10O5)n
C + 0.5O2

CO

CO +0.5O2

CO2

H2+0.5O2

H2O

C + H2 +O2

Kertas selulosa jika terdekomposisi akan menjadi atom C, senyawa


diatomik H2 dan O2. Atom karbon dan senyawa hidrogen ini sangat reaktif sehingga
akan saling bereaksi menghasilkan gas karbon monoksida, karbon dioksida dan air.
Jika berdasarkan pada tabel diatas dapat disimpulkan dari analisis ini adalah
terjadinya kegagalan thermal pada selulosa yang mengarah pada penuaan selulosa.
4.4.1.2 Metode Doernenburg
Analisis tambahan berikutnya adalah dengan melakukan evaluasi
kemungkinan kegagalan melalui gas terpisah yang mudah terbakar. Penggunaan
perbandingan gas sebagai indikasi sebuah

kemungkinan jenis kegagalan

merupakan proses dasar yang harus dilakukan karena berdasarkan pengalaman


masing-masing investigator dalam menghubungkan analisis gas dari berbagai unit
dengan jenis kegagalan yang kemudian ditetapkan sebagai penyebab kegagalan
ketika transformator diuji.
Diagnosa teori berdasarkan prinsip penurunan panas menggunakan
beberapa perbandingan gas kunci yang mudah terbakar sebagai indikator jenis
kegagalan. Metode ini adalah metode Doernenburg. Kelima perbandingan zat
tersebut adalah:

93

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 22 Hasil Perbandingan Gas Rasio
Rasio
R1
R2
R3
R4
R5

Perbandingan Zat
CH4/H2
C2H2/C2H4
C2H2/CH4
C2H6/C2H2
C2H4/C2H6

Hasil 48-PT-12-3A
0.23
0
0
~
0.048

Berdasakan metode doernenburg, nilai setiap gas hasil DGA dibandingkan


dengan konsentrasi khusus pada tabel 11 untuk meyakinkan apakah terdapat
permasalahan pada setiap gas yang membutuhkan analisis menggunakan metode
perbandingan. Nilai konsentrasi gas H2,CH4,C2H2 dan C2H4 tidak ada yang
melebihi dua kali L1 sehingga tidak dapat dilakukan analisa lebih lanjut. Hal ini
membuktikan bahwa tidak ada kegagalan gas terlarut yang perlu diperhatikan
secara khusus pada minyak transformator menurut metode ini.
4.4.1.3 Metode Rogers
Metode berikutnya adalah metode perbandingan Rogers. Metode ini
memiliki kemiripan dengan metode doernenburg. Jika diperoleh perbandingan gasgas ratio tersebut >1 maka ratio Rogers bernilai 1 dan jika perbandingan gas-gas
tersebut 1 maka ratio Rogers bernilai 0 dan diagnosis dengan ratio Rogers
dapat dilihat pada tabel 12.
Keakuratan metode ini berdasarkan pada hubungan seberapa besar hasil
investigasi kegagalan dengan analisis gas untuk setiap ratio. Pada metode
perbandingan Rogers ini diberikan perbandingan yang sesuai dengan kode
diagnosa. Berdasarkan metode ini ditemukan diagnosa kecocokan rasio yang ada
dengan nilai R1,R2,R3 dan R4 yang bernilai nol, maka didiagnosa kondisi minyak
trafo berada dalam kondisi normal.
4.4.1.4 Metode Gas Kunci (Key Gas Method)
Pengujian DGA dilakukan sebelum purifikasi. Berdasarkan hasil uji DGA
terlihat kandungan CO2 yaitu sebesar 8779 yang berada pada kondisi 3 yakni
memerlukan investigasi lebih lanjut serta kandungan H2O telah mencapai 73 ppm .

94

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Hal ini mengindikasikan adanya kemungkinan kegagalan thermal yang disebabkan
oleh selulosa, oleh karenanya diperlukan analisis tambahan.
Analisis dengan menggunakan Key Gas Method

Overheated Oil
C2H4,100

Proporsi Relatif(%)

100
80
60
40
20

H2O,2 H2, 2 CO2, 5


CO,2

CH4, 4 C2H2,5C2H6,0

0
Gas

Gambar 40 Grafik Overheated Oil


Thermal-Minyak : Hasil dekomposisi termasuk etilena dan methana,
bersama-sama sejumlah kecil hidrogen dan ethana. Sisa acetilena dapat terbentuk
jika kegagalan parah atau melibatkan kontak elektrik. Gas utama: Etilena

Overheated Cellulose
CO, 320

Proporsi Relatif (%)

400
300
200
100

H2O, 52

C2H4, 2

CH4, 12

C2H6, 41
C2H2, 0

0
Gas

Gambar 41 Grafik Overheated Cellulose


Thermal Selulosa : jumlah karbon dioksida dan karbon monoksida yang
banyak dihasilkan dari selulosa yang mengalami panas berlebihan. Gas hidrokarbon

95

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
seperti metana dan etilena akan terbentuk jika kegagalan melibatkan struktur yang
terendam minyak. Gas utama : Karbon Monoksida

Partial Discharge in Oil


Proporsi Relatif (%)

100

H2, 85

80
60
40
H2O,2 CO2, 10 CO,0

20

C2H4,5 CH4,4 C2H2,5

C2H6,0

0
1

Gas

Gambar 42 Grafik Partial Discharge In Oil


ElektrikPartial Discharge : Pelepasan muatan elektrik dengan energi
rendah menghasilkan hidrogen dan metana, dengan sejumlah kecil etana dan
etilena. Jumlah yang sebanding dengan karbon monoksida dan karbon dioksida
dapat dihasilkan dari pelepasan muatan di selulosa. Gas utama : hidrogen

Arching in Oil
H2, 60

Proporsi Relatif (%)

60
50
40

C2H2,30

30
20
10

CO2, 10
H2O,2

C2H4,5
CO, 0

CH4,4

C2H6,0

0
Gas

Gambar 43 Grafik Arching in Oil


Elektrik Arcing : jumlah hidrogen dan acetilena yang besar terproduksi
dengan jumlah kecil metana dan etilena. Karbon dioksida dan karbon monoksida
96

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
mungkin terbentuk jika terdapat kesalahan melibatkan selulosa. Minyak dapat saja
terkarbonisasi. Gas utama: Acetilena.

Hasil DGA 48-PT-12-3A


CO2, 8779

Proporsi Relatif (%)

10000
8000
6000
4000
2000

H2, 52 H2O, 73

CO,320

C2H4,2 C2H6, 41CH4,0 C2H2, 41TCG,426

0
Gas

Gambar 44 Grafik Hasil DGA 48-PT-12-3A


Berdasarkan perbandingan grafik hasil DGA 48-PT-12-3A dengan Key Gas
dapat dilihat bahwa pengujian minyak trafo memiliki kemiripan pada grafik kasus
Overheated Cellulose. Hasil ini menunjukkan bahwa ada kemungkinan terdapat
kegagalan pada isulator selulosa yang mengalami panas berlebihan. Kandungan
karbon dioksida, karbon Monoksida dan air, banyak dihasilkan dari selulosa yang
mengalami panas yang berlebih. Adapun gas hidrokarbon seperti methana dan
etilena akan terbentuk jika terjadi kegagalan yang melibatkan struktur yang
terendam minyak sehingga kesimpulan dari metode ini memperkuat analisis
sebelumnya.
4.5 Analisis Kandungan Air
Selain berlebihnya kandungan CO2 didalam transformator, terdapat
kandungan H2O yang sudah melewati batas standar. Kandungan H2O ini dapat
disebabkan karena adanya proses oksidasi didalam minyak sehingga menghasilkan
kandungan air yang terkandung di dalamnya. Hal ini menyebabkan naiknya nilai
keasaman minyak dan dimulainya pengendapan di dalam minyak.
Proses yang ditimbulkan adalah kandungan air di dalam transformator akan
diserap oleh selulosa dan membuat selulosa semakin rusak. Menurut IEEE Std 6371985, batasan kandungan air di dalam minyak trafo adalah 35 ppm dan kondisi
97

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
minyak transformator 48-PT-12-3A mengandung H2O sebesar 73 ppm
mengindikasikan adanya kandungan air didalam isolasi selulosa yang melebihi
batas standar.
Kandungan H2O dan kontaminan-kontaminan lainnya didalam minyak
dapat mengakibatkan turunnya nilai tegangan tembus pada minyak trafo. Turunnya
tegangan tembus ini mengakibatkan kurangnya kemampuan minyak transformator
dalam meredam arcing yang timbul. Jika arcing ini terjadi secara terus menerus
maka kualitas isolasi minyak akan semakin memburuk karena dihasilkannya
acetilena yang terlarut dalam transformator. Nilai acetilena ini akan semakin
membuat turunnya nilai tegangan tembus dari transformator tersebut.
4.6 Analisis Tegangan Tembus (Breakdown Dielectric Voltage)
Tabel 23 Hasil BDV Test Transformator 48-PT-12-3A
Test

Date: 12/02/2016

Test I (kV)

24.7

Test II

24.1

(kV)
Test III

28.5

(kV)

Dari tabel 23 terlihat bahwa minyak transformator ini memiliki kemampuan


breakdown voltage berkisar 24 kv-28 kv. Tegangan tembus pada test I memiliki
nilai 24,7 kv dan terus meningkat sampai mencapai 28,5 kv pada test III dengan
interval waktu 5 menit.

Dari hasil tegangan tembus ini mengindikasikan

kemampuan tegangan tembus minyak transformator mengalami peningkatan


seiring dengan berjalannya pengujian pada kemampuan breakdown voltage trafo
tersebut. Dan menurut standard ASTM D 877 tegangan tembus minyak
transformator yang < 30 kV tidak memenuhi standar dan harus dipurifikasi.
Kesimpulan dari analisis tegangan tembus ini adalah minyak transformator tersebut

98

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
sudah tidak layak dan harus direkondisi kembali agar tegangan tembus minyak
trafonya naik mencapai batas standar yang telah ditentukan
4.7 Hasil Analisis Gas dan Air

Kegagalan Thermal
Dekomposisi Selulosa

Oksidasi
Air

Gas

Padat
Asam

Endapan

Korosif

Menurunnya Tegangan
Tembus

Menurunnya Usia
Transformator
Berdasarkan hasil analisis kandungan gas dan air dapat dinyatakan bahwa
transformator 48-PT-12-3A mengalami kegagalan thermal selulosa. Kegagalan
99

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
thermal ini mengakibatkan adanya dekomposisi selulosa yang menghasilkan atom
karbon, senyawa H2 dan O2. Hasil dari dekomposisi ini akan saling bereaksi
menghasilkan reaksi oksidasi atau berikatan dengan oksigen menghasilkan H2O,
gas CO2 dan CO. Kandungan H2O didalam minyak trafo akan menyebabkan
turunnya kemampuan tegangan tembus minyak trafo sampai 24,1 kV. Air dan gas
hasil reaksi oksidasi ini jika bereaksi maka akan menghasilkan asam karbonat (H2O
+ CO2

H2CO3). Asam ini akan mengakibatkan sifat korosif pada minyak

transformator. Atom karbon hasil dekomposisi selulosa dapat tidak mengalami


reaksi oksidasi sehingga menjadi padatan karbon dan padatan karbon ini dapat
menjadi endapan. Endapan dan sifat korosif yang berada pada minyak
transformator ini sama-sama menyebabkan turunnya kemampuan tegangan tembus
dari minyak transformator yang mana jika fenomena ini terus berlanjut maka akan
menurunkan usia trafo tersebut.
4.8 Duval Triangle
Koordinat segitiga :
% CH4 = CH4 /(CH4+C2H4+C2H2)*100%
% C2H4= C2H4 /(CH4+C2H4+C2H2)*100%
% C2H2= C2H2 /(CH4+C2H4+C2H2)*100%
Adapun persentase nilai dari masing-masing gas sebagai berikut:
Tabel 24 Duval Triangle 48-PT-12-3A
Kandungan
Gas
CH4

Nilai (%)
85.714286

C2H4

14.285714

C2H2

Kode gangguan yang dapat dideteksi dengan Dissolve Gas Analysis (DGA)
menggunakan metode duval triangle terlihat seperti gambar berikut:

100

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 45 Hasil Duval Triangle 48-PT-12-3A


Dari gambar 45 diatas terlihat bahwa diagnosa duval triangle 48-PT-12-3A
berada pada zone T1

yang berarti adanya indikasi kegagalan themal karena

temperatur <300 oC.


4.9 Penyelesaian Masalah
4.9.1 Berdasarkan IEEE
Berdasarkan standar IEEE C57.104-2008 telah ditemukann aksi penanganan yang
harus dilakukan berdasarkan konsentrasi TDCG ( gas yang terlarut didalam minyak
transformator). Namun sebelum menentukan aksi tersebut, terlebih dahulu harus
ditentukan laju TDCG
=

( 0)

Keterangan:
So =Sampel pertama (ppm)
St =Sampel kedua (ppm)
T = waktu (hari)
101

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tabel 25 Aksi berdasarkan TDCG
Kondisi

Level

Laju

Rentang waktu sampling dan prosedur operasi

TDCG

TDCG

berdasarkan laju kenaikan gas

(ppm)

(ppm.hari)

Rentang

Prosedur Operasi

Sampling
4

> 4630

>30

Harian

Pertimbangan untuk mematikan


transformator.

10-30

Harian

Gunakan saran dari pemanufaktur.


Berikan perhatian khusus.

<10

Mingguan

Analisa untuk masing-masing gas.


Rencanakan perhentian transformator.
Gunakan saran dari pemanufaktur

19214630

>30

Mingguan

Lakukan perhatian khusus.

10-30

Mingguan

Analisa untuk masing-masing gas.

<10

Bulanan

Rencanakan penghentian transformator.


Gunakan saran dari pemanufaktur.

7211920

<720

>30

Bulanan

Berikan perhatian.

10-30

Bulanan

Analisa untuk masing-masing gas.

<10

3-bulanan

Tentukan beban yang disuplay.

>30

Bulanan

Berikan perhatian.
Analisa untuk masing-masing gas

102

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
Tentukan beban yang disuplai.
10-30

3-Bulanan

Lanjutkan operasi normal.

<10

Tahunan

Lanjutkan operasi normal.

Berdasarkan hasil DGA diperoleh nilai TDCG dibawah 720 ppm dan dikarenakan
pengambilan sampel minyak transformator 48-PT-12-3A merupakan yang pertama,
maka diperlukan pengambilan sampel minyak trafo selanjutnya agar dapat
diketahui laju TDCG nya dan bisa diketahui operasi lanjutan yang bisa dilakukan.
4.9.2 Pemecahan Masalah Yang Sebaiknya Dilakukan Oleh PT Badak NGL
Ketika kandungan H2O dan CO2 dalam minyak trafo telah melebihi batas
yang telah ditentukan standar, maka hal yang perlu dilakukan untuk mengatasi
permasalahan ini adalah:

Menjaga kondisi perlengkapan trafo telah terpasang dengan baik dan tidak
ada baut yang longgar atau tidak terpasang

Mengatur pembebanan transformator untuk menjaga kondisi transformator

Melakukan pengawasan, observasi dan dan rekam data pengujian.

Sedangkan pilihan tindakan yang harus dilakukan adalah:

Off-line field drying


Merupakan pekerjaan treatment yang dilakukan pada saat transformator
dalam keadaan tidak beroperasi dan tidak berbeban. Keuntungan dari sistem
operasi oil treatment ini adalah cepat dari segi pengerjaannya namun
memiliki kerugiannya yaitu mahal dalam biaya pengoperasiannya.

On-line field drying : lambat, namun lebih ekonomis


Merupakan pekerjaan treatment yang dilakukan pada saat transformator
dalam keadaan beroperasi dan masih berbeban. Keuntungan dari sistem
operasi

oil

treatment

ini

adalah

lebih

ekonomis

dalam

biaya

pengoperasiannya namun memiliki kerugiannya yaitu memakan waktu yag


lebih lama.
Tindakan yang sebaiknya dilakukan oleh PT Badak NGL untuk mengatasi
masalah ini sebaiknya adalah proses purifikasi.
103

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur

Gambar 46 Proses Purifikasi


Proses purifikasi minyak transformator yang biasa dilakukan melalui
beberapa tahapan seperti diagram alir pada gambar 12 yakni ketika dilakukan DGA
dan didapatkan kandungan gas terlarut di dalam minyak yang melebihi standar
maka minyak dipompa keluar dari transformator dan dilakukan proses purifikasi
dan setiap 5 jam sekali dilakukan tes kemampuan tegangan tembus. Minyak yang
telah terpurifikasi ditampung di tangki penampungan sementara sampai semua
minyak di dalam transformator terpurifikasi. Setelah itu minyak dipompakan
kembali ke transformator dengan melalui proses purifikasi lagi dengan tes
kemampuan tegangan tembus setiap 2 jam sekali dan dilakukan tes DGA terakhir
setelah proses purifikasi untuk mendapatkan hasil kondisi minyak transformator
setelah proses purifikasi.

104

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
1. Hasil penelitian dari empat perhitungan untuk pembebanan trafo 100%,
75%, 50% dan 25% dimana pada pembebanan 100% diperoleh susut umur
26.15 p.u/hari, pembebanan 75% diperoleh susut umur 1.17 p.u/hari,
pembebanan 50% diperoleh susut umur 0.11 p.u/hari, dan pembebanan 25%
diperoleh susut umur 0.02 p.u/hari. Hal ini menunjukkan bahwa semakin
tinggi pola pembebanan transformator maka susut umur dari transformator
semakin meningkat.
2. Pada perhitungan pengaruh suhu sekitar terhadap susut umur trafo seperti
pada tabel 18 terjadi perubahan untuk perubahan setiap temperaturnya.
Apabila suhu sekitar trafo yang berada di dalam kubikel berubah dari 40 oC
sampai 70 oC untuk pembebanan 100% susut umurnya berada pada rentang
10.08 p.u/hari pada suhu 40 oC naik menjadi 322.68 p.u/hari pada suhu 70
o

C, pembebanan 75% susut umurnya berada pada rentang 0.4498 p.u/hari

pada suhu 40 oC naik menjadi 14.397 p.u/hari pada suhu 70 oC, pembebanan
50% susut umurnya berada pada rentang 0.04 p.u/hari pada suhu 40 oC naik
menjadi 1.31 p.u/hari pada suhu 70 oC sedangkan pembebanan 25% susut
umurnya berada pada rentang 0.008 p.u/hari pada suhu 40 oC dan naik
menjadi 0.256 p.u/hari pada suhu 70 oC. Hal ini menunjukkan bahwa bila
semakin tinggi temperatur di sekitar trafo maka semakin tinggi pula susut
umur nya sehingga perkiraan sisa umur trafo semakin berkurang.
3. Berdasarkan data pembebanan trafo 10 Februari 2016, susut umur
transformator 48-PT-12-3A sebesar 0.01 p.u/hari dengan jenis pendingin
ONAN.
4. Diagnosa hasil dari minyak pada trafo 48-PT-12-3A adalah adanya
dekomposisi selulosa yang disebabkan oleh kegagalan thermal yang
mengacu pada penuaan selulosa sehingga diperlukan proses purifikasi.
5. Kondisi isolasi cair transformator 48-PT-12-3A mengandung kadar CO2
dan H2O yang melebihi batas standar.
105

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
6. Adanya kandungan H2O yang tinggi dalam minyak transformator
menurunkan kemampuan tegangan tembus dan jika bereaksi dengan CO2
akan menghasilkan asam yang bersifat korosif . Atom C dari dekomposisi
selulosa dapat menjadi pengendapan. Pengendapan dan korosif ini juga
yang akan menurunkan tegangan tembus dimana jika berkelanjutan akan
menurunkan usia transformator.
5.2 Saran
1. PT Badak NGL sebaiknya memonitor suhu di dalam kubikel transformator
dan apabila suhu telah melebihi batas standar kelas isolasi trafo maka perlu
dipertimbangkan pemasangan exaust fan agar sirkulasi udara di dalam
transformator bisa terjaga sehingga tidak mengurangi umur transformator.
2. PT Badak NGL sebaiknya mengadakan pengujian furan agar dapat
mengetahui kondisi kertas transformator terkait dengan lifetime trafo.

106

Laporan Kerja Praktik


Facilities and Project Engineering Section, Technical Department
Badak LNG, Bontang, Kalimantan Timur
DAFTAR PUSTAKA
[1]. Wijaya, Mochtar ST, Dasar-Dasar Mesin Listrik, Jakarta :Djambatan, 2001.
[2]. Fitzgerald E.A,dkk, Mesin-Mesin Listrik, Edisi Keempat, Jakarta : Erlangga,
1992.
[3]. Zuhal, Dasar Teknik Tenaga Listrik dan Elektronika Daya, Jakarta : Gramedia,
1995.
[4]. IEC, Loading Guide For Oil Immersed Transformer, IEC Publication, 1972.

[5]. Perera KBMI, Estimation od Optimum Transformer Capacity Based on Load


Curve, Vol 3, NO 1, Transaction of IEEE sri Lanka, January. 2001.
[6] PLN, Spesifikasi Transformator Tegangan Tinggi, SPLN 61, 1985.
[7] PLN, Transformator Tenaga, SPLN 8-1, 1991.
[8]IEEE Std C57.104.2008. IEEE guide fot the Interpretation of Gases Generated
in oil-Immersed Trans.formers. New York
[9] Kuffel, E and Zaengl, W.S.2000.High Voltage Engineering Fundamental.
Oxford:Newnes
[10] IEEE Std C57.152.2013. IEEE Guide For Diagnostic Field Testing of FluidFilled Power Transformers, Regulators, and Reactors. New York
[11] IEEE Std C57.106.2006.IEEE Guide for Acceptance and Maintenance of
Insulating Oil in Equipment. New York
[12] www.artikel-teknologi.com
[13] A.M.Emsley,and G.C.Steven,Review of Chemical Indicators of Degradation
of

Cellulosic

Electrical

Transformers,IEE

Electrical

Proc.-Sci.Meas.

September 1994.

107

Paper

Insulation

In

Oil-Filled

Technol,.Vol.141,No.5,pp.324-334.