Anda di halaman 1dari 10

STANDAR KEBUN PEMBIBITAN 1. Komoditas : Tebu 2.

Varietas/Klon yang diproduksi : Varietas unggul yang telah dilepas oleh Menteri Pertanian.
3. Kualifikasi Benih : Benih Bina

4. Aspek pokok 4.1 Tujuan kebun pembibitan :


-

Diperoleh bibit dari varietas murni

- Diperoleh tanaman yang sehat, bebas dari gangguan hama dan penyakit. - Mutu bibit yang baik. 4.2 Syarat penyelenggaraan kebun bibit : Untuk kebun bibit diperlukan persyaratan sebagai berikut:
-

Bebas luka api

- Blendok, pokkahbung dan mosaik kurang dari 5 % - Penyakit lain kurang dari 5 % - Pencegahan penyakit daun hangus: tidak menyertakan kelaras (termasuk pelepah) daun sakit sebagain pembungkus bibit dan setek pucuk tidak diambil sebagai bibit. - Pisau potong bibit setiap 3-4 kali pemotongan dioleskan/dicelupkan dalam larutan lisol dengan kepekatan 20 % Lokasi dan lahan Kebun bibit ditempatkan di pinggir jalan, di lahan subur, pengairan terjamin serta bebas genangan, kecuali di lahan tegalan yang dalam masa pertumbuhannya tercukupi kebutuhan airnya dari curah hujan. Tidak ditempatkan di dataran tinggi. Lahan yang sudah bebas dari tunas-tunas tebu lama atau telah diberakan dapat dipakai sebagai sumber bibit, bila terpenuhi syarat umum menurut standar bibit. Pengelolaan kebun pembibitan Pembukaan kebun di lahan sawah menggunakan sistem reynoso baku dan disesuaikan dengan kondisi setempat. Sistem pembukaan kebun selain reynoso juga dimungkinkan seperti mekanisasi dengan traktor ataupun tenaga hewan

(mekanis). Pola lain seperti juringan panjang atau sistem supra dapat dilaksanakan menyesuaikan dengan situasi kebun setempat.pada pembukaan kebun perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut: 1) Kedalama got dan sistem drainase lainnya harus menjamin pembuangan air yang baik. 2) Pada lahan yang basah kasuran untuk penanaman dibuat miring agar air yang berlebihan dapat segera dibuang. Cara penggarapan tanah sistem reynoso di lahan sawah a) Pembuatan got dan juringan dimulai dari temoat yang terendah. Sebelum pembuatan juringan pekerjaan jaringan-jaringan got didahulukan:
- Got keliling, dibuat sekeliling bidang lahan dengan kedalaman = lebar 70-100

cm.
- Got mujur, dibuat melintang (tegak lurus) dengan arah miring lahan. Jarak

antara got mujur 50-100 cm dengan kedalaman = lebar 60-70 cm.


- Got malang dibuat searah (sejajar) dengan arah miringnya lahan, jarak antara

got malang 5-10 m, dalam = lebar 45-60 cm.


b) Pembuatan juringan/leng dibuat mellintang (tegak lurus) dengan miringnya

lahan, panjang juringan/leng disesuaikan keadaan tanah dengan ukuran sebagai berikut: lebar juring/leng 50 cm lebar guludan 40 cm, dalam 30 cm, jarak pusat ke pusat (PKP) 90-100 cm. c) Sebelum lahan ditanami diperlukan masa pendayungan, yakni membiarkan tanah terbuka agar kering selama 2-4 minggu tegantung keadaan tanah. Penggunaaan bibit: a) lahan yang bertekstur berat dan berpengairan cukup dapat menggunakan bibit rayungan bermata satu atau dua. b) lahan berpengairan sedang atau bertekstur ringan-sedang menggunakan bibit bagal bermata dua atau lebih. c) perlukan bibit sebelum ditanam antara lain: sortasi untuk memisahkan bibit yang rusak, memilih bibit yang sehat, selama persiapan bibit diletakkan di tempat yang teduh, selama persiapan bibit diletakkan di tempat yang teduh. d) kebutuhan bibit setiap ha adalah 54.600 70.200 mata tumbuh (jumlah bibit per meter 7-9 mata). e) pada setiap ujung juring ditanami sumpingan sebagai persediaan bahan sulam sebanyak 10 % dari jumlah bibit.

Penanaman dengan sistem reynoso yang perlu diperhatikan adalah: 1) masa pendayungan dari tanah yang akan ditanami. 2) pembuatan kasuran tanaman; untuk lahan yang bertekstur berat dasar juringan dijugar dan tanah di atas guludan (yang sudah kering) diturunkan ke dasar juringan setebal 10 cm. 3) cara tanam: a) bibit bagal diletakkan dengan posisi rata tanah dengan mata tunas menghadap ke samping, bibit ditekan dan ditutup tanah setetbal 2 cm agar terhindar dari kekeringan panas matahari. b) bibit rayungan ditanam posisi bibit condong, terlebih dahulu memotong ujung-ujung daun untuk mengurangi penguapan. Penyulaman dilakukan pada umur 4-5 minggu terhadap bibit yang tidak tumbuh, atau dalam barisan tanaman terdapat gap lebih dari 50 cm, dengan bahan sulam yang seumur dan dari varietas yang sama dengan tanamannya. Pemupukan tergantung kesuburan tanah, pemupukan dapat diberikan dengan contoh dosis: 1) nitrogen 120-140 kg N/ha diberikan dua kali. Pertama bersamaan tanam dan kedua satu bulan setelah tanam. 2) Fosfat 45-90 kg P2O5/ha diberikan satu kli bersamaan tanam. 3) Kalium 120-180 kg K2O/ha diberikan dua kali, pertama bersamaan tanam dan kedua satu bulan setelah tanam (bersamaan N kedua). Pemberian air selama mas apertumbuhan harus diperhatikan agar tidak terjadi hambata, terutama, menjelang dan sesudah penanaman; selama pemeliharaan sampai umur 4-5 bulan. Pengaturan penurunan tanah: 1) umur 35-40 hari menjelang masa beranak setebal sekedar menutup bibit. 1) umur 60 hari, masa beranak, pemberian tanah setinggi dalamnya juringan. 3) umur 90 hari, jumlah anakan maksimum dan mulai terbentuk ruas yang pertama, tanah yang berasal dari juringan dikembalikan. Pada pertanaman pembibitan tidak dilakukan pengelentekan, pelepah-pelepah daun merupakan pelindung mata untuk mencegah kekeringan. Seleksi varietas Untuk menghasilkan bahan tanaman yang sehat dan murni, dilakukan pembuangan rumpun-rumpun campuran secara intensif dengan pelaksanaan sebagai berikut: 1) seleksi I, tanaman umur 2 bulan; caranya, rumpun-rumpun

campuran dibongkar dan dikeluarkan dari kebun. Untuk tanaman identitasnya masih diragukan diberi tanda dengan mengikat tali rafia di batang tanaman untuk diseleksi pada tahap berikutnya. 2) seleksi II, tanaman berumur 4 bulan pada saat tanaman sudah membentuk ruas (2-4 ruas); caranya sama dengan seleksi I. 3) seleksi III (terakhit), dilakukan menjelang saat penebangan bibit tanaman berumur 5,5 bulan, telah terbentuk lebih dari 4 ruas. Kriteria dari sifat pencanderaan tebu dpaat terlihat, sehingga dalam pembuangan rumpun campuran yang berlainan varietas dapat diketahui dengan jelas. Perlakuan pada kebun-kebun bibit Hama Apabila terjadi serangan hama penggerek batang > 5 % perlu dilakukan penyemprotan insektisida atau pemakaian parasot. Apabila terdapat serangan penggerek pucuk sebanyak 200 ulat/ha dilakukan pengendalian secara mekanis. Penyakit Setelah bibit ditanam kebun harus dieperhatikan sanitasinya, dengan menjaga kondisi kelembaban kebun agar tidak terlalu basah/kering. Secara periodik terhadap tanaman pembibitan tebu perlu pengamatan dan pemberantasab langsung yang dilakukan mulai tanaman umur 1 bulan sampai umur 6 bulan dengan cara sebagai berikut: 1) petugas pengamat mencari tanaman yang menunjukkan gejala terjangkit penyakit, biasanya tampak pada daun yang menunjukkan kelainan, baik warna maupun bentuknya. 2) tanaman yang menunjukkan gejala terserang penyakit segera dibongkar dan dimusnahkan, misalnya penyakit luka api. 3) pengamatan jumlah batang dari tanaman yang terserang penyakit pokkahbung, sedangkan terhadap penyakit blendok dan mosaik dilakukan perhitungan rumpun tanaman sebagai penentuan persentase serangan. Pertanaman pada tingkat Kebun Bibit Pokok Utama (KBPU) sampai dengan Kebun Bibit Induk (KBI) harus bebas dari penyakit-penyakit sistemik seperti blendok, mosaik dan luka api. Pemberantasan gulma dilakukan sampai tajuk daun tebu saling menutupi.

4.3 Tujuan Penahapan Kebun Bbit: - Bibit dapat memenuhi luasan kebun dalam jumlah yang lebih banyak. - Harga bibit lebih murah - Dapat direncanakan luas areal dan perbandingan komposisi varietas tebu yang akan ditanam - Sebagai perbanyakan varietas unggul baru 4.4 Penahapan kebun bibit menurut pengaturan pengadaannya sebagai berikut: - Kebun Bibit Pokok Utama (KBPU) KBPU adalaha kebun bibit yang diselenggarakan oleh P3GI di Pasuruan dan Kebun Percobaan P3GI di seluruh Indonesia. Kualitas bibit terutama kemurnianyaberada di bawah pengawasan Pemulia Tanaman. Bahan tanam yang diperuntukkan kebun KBPU berasal dari setek batang maupun kultur jaringa, telah melalui seleksi ketat kemurnian varietas dan kesehatan bibit melalui perawatan air panas 50 C selama 2 jam. - Kebun Bibit Pokok (KBP) KBP merupakan kebun pembibitan yang diselenggarakan sebagai penyediaan bahan tanaman bagi kebun bibit nenenk (KBN). Kebun bibit pokok menggunakan bahan tanam berasal dari KBPU dilaksanakan di wilayah kerja pabrik gula (PG). Penanaman KBP dilakukan dalam bulan Januari/Februari. Luas kebun bibit pokok pada lahan sawah 0,20 x luas KBN, sedangkan untuk lahan tegalan 0,25 x luas KBN. - Kebun Bibit Nenek (KBN) KBN merupakan kebun pembibitan yang diselenggarakan sebagai penyediaan bahan tanam bagi kebun bibit induk (KBI), dilaksanakan di PG. Penanaman KBN dilakukan dalam bulan Juli/Agustus, bahan tanam berasal dari KBP. Luas KBN pada lahan sawah 0,20 x luas KBI, sedangkan untuk lahan tegalan 0,25 x luas KBI. - Kebun Bibit Induk (KBI) KBI merupakan kebun pembibitan yang diselenggarakan sebagai penyediaan bahan tanam bagi kebun bibit datar (KBD), dilaksanakan di PG. Penanaman KBI

dilakukan dalam bulan Maret/April. Luas KBI pada lahan sawah 0,20 x luas KBD, sedangkan untuk lahan tegalan 0,25 x luas BD. Komposisi varietas untuk tanaman tebu giling sedapat mungkin sudah tercermin dalam KBI. - Kebun Bibit Datar (KBD) KBD merupakan kebun pembibitan yang diselenggarakan sebagai penyediaan bahan tanam bagi kebun tebu giling baik di sawah maupun di lahan tegalan/kering. Lokasi KBD ditempatkan sedekat mungkin dengan lokasi kebun yang akan ditanami, pada tanah subur, drainase baik dan mudah diari serta pada lahan giling. yang bebas tunas tebu lama. KBD ditanam dalam bulan Oktober/November/Desember atau sekitar 6-8 bulan sebelum penanaman tebu

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 1981. Pedoman Penyekenggaraan Kebun Pembibitan. Balai Penyelidikan Perusahaan Perkebunana Gula Pasuruan. 35 Hal. Anonymous. 1994/1995. Petunjuk Teknis Perbanyakan Bibit Tebu. Direktorat Jendral Perkebunan, Direktorat Bina Perbenihan Jakarta. 57 Hal. Atmosoeprapto, K. 1971. Kebun Pembibitan. Syarat-Syrat yang diperlukan dalam Pemeliharan dan Penyelenggaraannya. Buletin BP3G No. 15. 7 Hal. Djojosoewardho dan Sardjono. 1986. Budidaya Tanaman Tebu. Balai Penelitian Perusahaan Perkebunan Gula Bekerjasama dengan Departemen Koperasi RI, Pauruan. 44 Hal. Effendi, H. dan B. Laoh. 1982. Sistem Pembibitan Bud Chipa, Majalah Perusahaan Gula XVIII (4) Hal. 229 238. Irawan. 1995. Penyediaan Bibit Sehat Melalui Perawatan Air Panas. Majalah Gula Indonesia XX (1) Hal. 14 16. Kuntohartono, T. 1981. Pembibitan Tebu Tegalan di Jawa. Majalah Perusahaan Gula XVII Vol: 2-3-4 Hal. 6 13. Sugiyarta, E. 1991. Persyaratan Laboratorium dan Penetapan Media Pada Teknik Kultur Jaringan Tebu, Diktat Pelatihan Penanganan Mikripropagansi Tanaman Tebu. Pusat Penelitian Perkebunan Gula Indonesia. 21 Hal. Pasuruan, 8 Nopember 1995.

STANDAR BIBIT TEBU


1. Kualifikasi : Bibit bina

2. Sumber bibit : - KBPU (Kebun Bibit Pokok Utama) - KBP (Kebun Bibit Pokok) - KBN (Kebun Bibit Nenek) - KBI (Kebun Bibit Datar) - Bibit asal kultur jaringan - Tebu giling plant cane (PC) yang memenuhi syarat untuk bibit, murni dan sehat berasal dari KBD, tidak kekringan dapat dipakai sebagai bibit berkualifikasi KBD.
3. Umur bibt : 6 - 8 bulan

4. Bentuk bibit: - Bibit bagal (stek) mata 2, 3, lonjoran - Bibit rayungan mata 1, 2. Bibit rayungan berasal dari tahapan kebun bibit yang telah memenuhi syarat penyelenggaraan kebun pembibitan. - Top stek - Bud chip - Bud sett (bagal 1 mata panjang 5 cm) 5. Mutu a. Daya Kecambah : 90 % b. Ukuran batang : Panjang ruas normal tidak ada gejala hambatan pertumbuhan (panjang sekitar 15 cm 20 cm), diameter batang lebih besar dari 2 cm. Bibit tebu tidak menunjukkan gejala mengkerut dan kering. c. Mata tunas : - masih dorman - masih segar dan tidak rusak d. Primordia akar : primordia akar pada lingkaran cincin stek batang belum tumbuh. e. Tingkat Kemurnian varietas : - KBPU sampai dengan KBI 100 % - KBD lebih dari 95 % f. Kesehatan bibit : Hama : - Penggerek batang kurang dari 2 % hitungan ruas. - Penggerek pucuk kurang dari 5 % hitungan batang. Pengiriman bibit ke Medan, Pelaihari, PG Nagamanis dan daerah-daerah pertanaman tebu baru harus dibebaskan dari penggerek pucuk, atau dilakukan perawatan air panas 52 C selama 30 menit.

Penyakit : - Khusus untuk KBPU bebas penyakit pembuluh (ratoon stunting disease, RSD) : * bibit stek batang diberi perlakuan perawatan air panas 50 C selama 2 jam. Untuk meningkatkan daya kecambah bibit dilakukan pre treatment yaitu perawatan air panas 50 C selama 10 menit sehari sebelum dilakukan perlakuan. * bibit dari kultur jaringan. g. Sortasi bibit - Pemilihan terhadap mata bibit stek batang rayungan yang baik dari hasil pemotongan batang tebu yang mungkin rusak karena pemakaian alat atau hama penggerek. - Bibit bud chip dan bud sett dipilih mata bernas tidak rusak dan bagian bibit bekas potongan alat tidak berwarna merah. - Bibit bud chip atau bud sett yang akan dikirim ke Luar Jawa atau luar negeri perlu diberi perlakuan perawatan air panas 52 C selama 30 menit kemudian direndam dalam larutan benomyl 0,6 g/l air selama 20 menit h. Kemasan Bahan : - daun pucukan tebu - besek kecil dan besek besar - keranjang Ukuran : 1 ikat 25 batang 1 besek kecil isi 200 bud chips 1 besek kecil isi 100 bud setts 6. Tujuan Standar Bibit tebu : - Kemurnian varietas terjamin - Bahan tanam (bibit) bebas dari ikut terbawanya hama dan penyakit. - Mutu bibit baik. 7. Isi Label kemasan bibit tebu 1. No 2. a. Nama Sumber Benih b. Lokasi 3. a. Nama pemilik b. Alamat 4. Varietas/klon 5. Tanggal tanam : 6. Tanggal tebang : 7. Tanggal pengiriman 8. Jumlah batang 9. Bentuk kemasan 10. Nilai cacat : : : : : :

: : : :

11. Nama, Jabatan dan

: : ..........................., tanggal ..........................

Alamat pemberi label 12. Perlakuan