Anda di halaman 1dari 14

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing

Rudini Mulya Daulay Program Studi Teknik Industri,Fakultas TeknikUniversitas Mercu Buana email: rudinimenteri@gmail.com 2012

Abstrak
Pemanasan global atau Global Warming adalah peningkatan suhu udara di permukaan Bumi dan di lautan yang dimulai sejak abad ke-20, mencapai rekor tertinggi sejak masa perindustrian lalu dan diprediksikan terus mengalami peningkatan. Pemanasan global adalah adanya proses peningkatan suhu rata-rata atmosfer, laut, dan daratan Bumi . Meningkatnya suhu global diperkirakan akan menyebabkan perubahan-perubahan yang lain seperti naiknya permukaan air laut, meningkatnya intensitas fenomena cuaca yang ekstrim, serta perubahan jumlah dan pola presipitasi. Akibatakibat pemanasan global yang lain adalah terpengaruhnya hasil pertanian, hilangnya gletser, dan punahnya berbagai jenis hewan. Suhu rata-rata global pada permukaan Bumi telah meningkat 0.74 0.18 C (1.33 0.32 F) selama seratus tahun terakhir. Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) menyimpulkan bahwa, sebagian besar peningkatan suhu rata-rata global sejak pertengahan abad ke-20 kemungkinan besar disebabkan oleh meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca akibat aktivitas manusia melalui efek rumah kaca. Kesimpulan dasar ini telah dikemukakan oleh setidaknya 30 badan ilmiah dan akademik, termasuk semua akademi sains nasional dari negara-negara G8. Akan tetapi, masih terdapat beberapa ilmuwan yang tidak setuju dengan beberapa kesimpulan yang dikemukakan IPCC tersebut. IPCC juga menyimpulkan bahwa 90% gas rumah kaca yang dihasilkan manusia, seperti karbon dioksida, metana, dan nitro oksida, khususnya selama 50 tahun ini, telah secara drastis menaikkan suhu Bumi. Sebelum masa industri, aktivitas manusia tidak banyak mengeluarkan gas rumah kaca, tetapi pertambahan penduduk, pembabatan hutan, industri peternakan, dan penggunaan bahan bakar fosil menyebabkan gas rumah kaca di atmosfer bertambah banyak dan menyumbang pada pemanasan global.
11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Sumbangan sektor industri terhadap emisi gas rumah kaca mencapai 19,4%.2Sisanya disumbang sektor peternakan, pembangkit energi, pertanian, transportasi, hunian dan bangunan komersial, sampah, dll . Sebagian besar sumbangan sektor industri ini berasal dari penggunaan bahan bakar fosil untuk menghasilkan listrik atau dari produksi C0 2 secara langsung sebagai bagian dari pemrosesannya, misalnya saja dalam produksi semen. Hampir semua emisi gas rumah kaca dari sektor ini berasal dari industri besi, baja, kimia, pupuk, semen, kaca dan keramik, serta kertas. Green industry adalah topic hangat saat ini. Konsep Green seperti green industry sudah menjadi tuntutan bisnis di masa sekarang. Bagaimana sebuah perusahaan menjalankan bisnisnya dengan berorientasi pada laba ( profit), masyarakat, pekerja dan lingkungan menjadi topik hangat saat ini. Kian tingginya kesadaran masyarakat dan pelaku bisnis untuk menyeimbangkan antara menjalankan bisnis tanpa melakukan perusakan lingkungan memberikan efek positif. Banyak perusahaan berduyun-duyun menerapkan konsep green industri dalam proses bisnisnya. Implementasinya, bisa dalam bentuk produk yang ramah lingkungan ( green product), penggunaan teknologi ramah lingkungan ( green technology), maupun dalam proses produksi yang ramah lingkungan ( green process). Salah satu yang menjadi bahasan dalam green industry adalah green proses produksi. Green proses produksi adalah sebuah usaha untuk menekan atau meminimalisasikan dampak dari proses manufaktur pada lingkungan. Sektor industri mendominasi konsumsi energi di negara ini dengan pemakaian sebesar 329,7 juta SBM (setara barrel minyak) atau 49,4% dari total konsumsi energi nasional. Mengingat besarnya angka tersebut, konsep green proses produksi harus memiliki perhatian khusus, karena didalamnya berkaitan dengan konsumsi energy. Sebagian besar penggiat lingkungan berpendapat bahwa produk yang hijau berasal dari bahan yang dap at diperbaharui (renewable) secara alami, misalnya: tanaman, sinar matahari. Bahan-bahan tambang, seperti minyak bumi, batu bara dan biji besi, tentunya tidak termasuk dalam kategori tersebut. Proses produksinya pun menjadi pertimbangan apakah membutuhkan banyak energi dan menghasilkan limbah atau polusi bagi lingkungan.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

2.1

Pemanasan Global dan Perubahan Iklim

2.1.1 Pengertian Pemanasan Global Komposisi kimiawi dari atmosfer sedang mengalami perubahan sejalan dengan penambahan gas rumah kaca terutama karbon dioksida, metan dan asam nitrat. Kasiat menyaring panas dari gas tersebut tidak berfungsi. Energi dari matahari memacu cuaca dan iklim bumi serta memanasi permukaan bumi; sebaliknya bumi mengembalikan energi tersebut ke angkasa. Gas rumah kaca pada atomsfer (uap air, karbon dioksida dan gas lainnya) menyaring sejumlah energi yang dipancarkan, menahan panas seperti rumah kaca. Tanpa efek rumah kaca natural ini maka suhu akan lebih rendah dari yang ada sekarang dan kehidupan seperti yang ada sekarang tidak mungkin ada. Jadi gas rumah kaca menyebabkan suhu udara di permukaan bumi menjadi lebih nyaman sekitar 60F/15C. Tetapi permasalahan akan muncul ketika terjadi konsentrai gas rumah kaca pada atmosfer bertambah. Sejak awal revolusi industri, konsentrasi karbon dioksida pada atmosfer bertambah mendekati 30%, konsetrasi metan lebih dari dua kali, konsentrasi asam nitrat bertambah 15%. Penambahan tersebut telah meningkatkan kemampuan menjaring panas pada atmosfer bumi.

2.1.3 Penyebab Konsentrasi Gas Rumah Kaca Bertambah Para ilmuwan umumnya percaya bahwa pembakaran bahan bakar fosil dan kegiatan manusia lainnya merupakan penyebab utama dari bertambahnya konsentrasi karbon dioksida dan gas rumah kaca. Perubahan Iklim merupakan tantangan yang paling serius yang dihadapi dunia di abad 21. Sejumlah bukti baru dan kuat yang muncul dalam setudi mutakhir memperlihatkan bahwa masalah pemanasan yang terjadi 50 tahun terakhir disebabkan oleh tindakan manusia. Pemanasan global di masa depan lebih besar dari yang diduga sebelumnya. Sebagian besar setudi tentang perubahan iklim sepakat bahwa sekarang kita menghadapi bertambahanya suhu global yang tidak dapat dicegah lagi dan bahwa perubahan iklim mungkin sudah terjadi sekarang. Pada bulan Desember 1977 dan Desember 2000, Panel Antar Pemerintah mengenai Perubahan Iklim, badan yang terdiri dari 2000 ilmuwan, mengajukan sejumlah pandangan mengenai realitas sekarang ini: Bencanabencana alam yang lebih sering dan dahsyat seperti gempa bumi, banjir, angin topan, siklon dan kekeringan akan terus terjadi.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Bencana badai besar terjadi empat kali lebih besar sejak tahun 1960. Suhu global meningkat sekitar 5 derajat C (10 derajat F) sampai abad berikut, tetapi di sejumlah tempat dapat lebih tinggi dari itu. Permukaan es di kutub utara makin tipis. Penggundulan hutan, yang melepaskan karbon dari pohon-pohon, juga menghilangka kemampuan untuk menyerap karbon. 20% emisi karbon disebabkan oleh tindakan manusia dan memacu perubahan ilim. Sejak Perang Dunia II jumlah kendaraan motor di dunia bertambah dari 40 juta menjadi 680 juta; kendaraan motor termasuk merupakan produk manusia yang menyebabkan adanya emisi carbon dioksida pada atmosfer. Selama 50 tahun kita telah menggunakan sekurang-kurangnya setengah dari sumber energy yang tidak dapat dipulihkan dan telah merusak 50% dari hutan dunia.

2.1.3 Penyebab Pemanasan Global? Pemanasan global terjadi ketika ada konsentrasi gas-gas tertentu yang dikenal dengan gas rumah kaca, yg terus bertambah di udara, Hal tersebut disebabkan oleh tindakan manusia, kegiatan industri, khususnya CO2 dan chlorofluorocarbon. Yang terutama adalah karbon dioksida, yang umumnya dihasilkan oleh penggunaan batubara, minyak bumi, gas dan penggundulan hutan serta pembakaran hutan. Asam nitrat dihasilkan oleh kendaraan dan emisi industri, sedangkan emisi metan disebabkan oleh aktivitas industri dan pertanian. Chlorofluorocarbon CFCs merusak lapisan ozon seperti juga gas rumah kaca menyebabkan pemanasan global, tetapi sekarang dihapus dalam Protokol Montreal. Karbon dioksida, chlorofluorocarbon, metan, asam nitrat adalah gas-gas polutif yang terakumulasi di udara dan menyaring banyak panas dari matahari. Sementara lautan dan vegetasi menangkap banyak CO2, kemampuannya untuk menjadi atap sekarang berlebihan akibat emisi. Sepanjang seratus tahun ini konsumsi energi dunia bertambah secara spektakuler. Sekitar 70% energi dipakai oleh negara-negara maju; dan 78% dari energi tersebut berasal dari bahan bakar fosil. Hal ini menyebabkan ketidakseimbangan yang mengakibatkan sejumlah wilayah terkuras habis dan yang lainnya mereguk keuntungan. Sementara itu, jumlah dana untuk pemanfaatan energy yang tak dapat habis (matahari, angin, biogas, air, khususnya hidro mini dan makro), yang dapat mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, baik di negara maju maupun miskin tetaplah rendah, dalam perbandingan dengan bantuan keuangan dan investasi yang dialokasikan untuk bahan bakar fosil dan energi nuklir.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Penggundulan hutan yang mengurangi penyerapan karbon oleh pohon, menyebabkan emisi karbon bertambah sebesar 20%, dan mengubah iklim mikro lokal dan siklus hidrologis, sehingga mempengaruhi kesuburan tanah. Pencegahan perubahan iklim yang merusak membutuhkan tindakan nyata untuk menstabilkan tingkat gas rumah kaca sekarang di udara sesegera mungkin; dengan mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 50%, demikian Panel Inter Pemerintah. Jika tidak melakukan apa-apa maka halhal berikut akan membawa dampak yang merusak

2.2

Pengertian Proses Produksi Proses produksi merupakan cara/metode ataupun teknik bagaimana menciptakan atau menambah kegunaan suatu barang atau jasa dengan menggunakan faktor-faktor yang ada seperti tenaga kerja, mesin, bahan baku dan dana agar lebih bermanfaat bagi kebutuhan manusia.

2.3

Green Proses produksi

Suatu proses produksi yang hijau (green) adalah sebuah usaha untuk menekan atau meminimalisasikan dampak dari proses manufaktur pada lingkungan. Beberapa orang berfikir bahwa green produksi merupakan suatu pengontrolan polusi yang diperlukan atau program daur ulang ketika memproduksi suatu barang. Pada kenyataannya, bagaimanapun, proses green produksi bertujuan untuk meminimalisasi dampak dari proses manufaktur pada lingkungan disetiap langkah-langkah yang dilakukan. Penelitian yang dilakukan hart yang di publish dalam Northwest Environmental Journal menyatakan bahwa pencegahan polusi hanya dapat dilakukan 50% dari yang ada. Green produksi juga berarti perubahan pada perusahaan dari segi input (bahan baku yang digunakan) dan proses output. Mereka juga berfokus pada proses produksi, dalam hal sumber daya yang langka yang dikonsumsi. Melihat semua faktor yang berpengaruh, Hart dan P. Shrivastava menemukan bahwa green produksi termasuk ke dalam studi Organisasi Penghijauan (Greening Organizations), dimana Green produksi focus pada 3 poin utama tujuan yang sangat mendasar, yaitu : Minimalisasi emisi, limbah dan kecelakan Minimalisasi penggunaan material baru dan penggunaan energy yang tidak dapat diperbaharui. Minimalisasi life cycle cost (biaya pembuatan produk dari awal sampai akhir) dari sebuah produk atau jasa.
11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

2.3.1 Green Pada Penggunaan Bahan Baku. Peningkatan konsentrasi pada hilangnya hutan dan beberapa sumber daya alam dan degradasi lingkungan, pertambangan dan produksi bahan bakar fosil. Hart juga menyarankan perusahaan untuk berfikir kembali mengenai bahan baku mereka dan strategi-strategi pembelian. Komunitas bisnis yang dignifikan terlebih pada perusahaan besar yang bergerak pada industry kayu dan energy- untuk meneruskan untuk mengangkat masalah ini dengan sentiment-sentimen. memperdebatkan mengenai ketersediaan bahan baku yang tetap berlimpah. Tapi beberapa para bisnis lain, meniru dalam penemuan komunitas ilmiah dan lingkungan (atau data internal dari bagian pemasaran mereka), yang telah dimulai untuk membuat perubahan dalam cara mereka mendapatkan bahan baku untuk produksi mereka. Keyakinan akan material yang dapat diperbaharui atau didaur ulang, energy baru, da inisiatif konservasi material dan program tambahan (seperti halnya program penanaman kembali hutan) yang semuanya itu memiliki sangkut paut sebagai alat yang efektif dalam proses pembangunan yang tidak membahayakan lingkungan.

2.3.2 Green Proses Produksi Informasi dari studi industry dan penelitian konsumen banyak digunakan untuk mengembangkan produk baru dan untuk mendesign ulang produk dan jasa saat ini sebagai sebuah permintaan untuk mengurangi dampak kepada lingkungan. Dalam buku Green Products by Design, the U.S. Office of Technology Assessment (OTA) menganjurkan green design sebagai tujuan yang layak dimana atribut lingkungan merupakan tujuan dari design. Bukan sebagai kendala. Green design pada lingkungan perusahaan bertujuan untuk meminimumkan kehilangan performansi produk, dan kegunaan yang lebih lama dan sangat bermanfaat. Pemborosan dan polusi dalam proses mendominasi pada ketidakefisienan penggunaan material dan sumber daya manusia dari segi pekerjaan dan resiko umum kesehatan. Hart dalam tulisannya di Northwest Environmental Journal, mengatakan bahwa "hanya 'zero-defects' yang merupakan tujuan dalam permintaan pengendalian kualitas baik dari segi pencegahan ataupun perbaikan berkelanjutan dari tiap langkah produksi, 'zero-waste' merupakan tujuan yang dapat memfokuskan usaha untuk mencapai eliminasi virtual dari polusi.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Pendekatan pencegahan ini telah disetujui jauh lebih efisien dari usaha yang bertujuan pada pengontrolan pengeluaran pada ujung pipa. Perusahaan adalah perealisasi penanganan pencegahan polusi yang dapat dilakukan dengan melakukan aktifitas-aktifitas yang menyimpan biaya (seperti dengan penurunan dalam penyesuaian kebutuhan, pengujian limbah, pembuangan, dan biaya bahan baku). Selanjutnya, beberapa bisnis telah mengarahkan produk dan design packaging (kemasan) mereka untuk menggunakan material yang sedikit atau dapat dengan mudah dipasang kembali dengan begitu komponen memiliki nilai tinggi yang dapat didaurulang atau diperbaharui dengan mudah. Para analis pada umumnya setuju bahwa pengemasan produk adalah salah satu dari yang dapat terlihat dan merupakan elemen penting dari operasi produksi yang sensitive terhadap lingkungan. Contoh dari green packaging meliputi penggunaan material pada kemasan yang dapat didaurulang, pengurangan sumber daya, dan alternative refill (isi ulang). Apapun bentuk packaging (kemasan) yang dipilih, harus jelas menyatakan klaim green yang berhubungan dengan produk atau kemasannya. jika kualitas lingkungan yang diunggulkan dalam menerapkan sebagian atau komponen dari produk atau pengemasan, fakta ini juga harus jelas terlihat penjelasan dari shi dan Kane. sebagai contoh, pabrik pembuat aluminum foil yang menampilkan klaim dapat didaurulang pada box aluminum foil manapun tanpa terkecuali. Tetapi jika hanya foilnya dan bukan boxnya yang dapat di daur ulang, maka klaim ini dianggap penipuan. Seorang yang memproduksi harus membedakan antara produk dan packaging (pengemasan) dalam masalah klaim misalnya dapat didaurulang. Pengecualian dalam peraturan ini adalah ketika hanya sebagian kecil saja dari komponen tersebut baik dari produk atau packaging (kemasan) yang tidak dapat didaur ulang.

2.4 Lean Six Sigma Pendekatan Lean Six Sigma sebenarnya merupakan gabungan dari prinsip Lean Thinking dan Six Sigma. Konsep dasar Lean adalah suatu upaya terus menerus untuk menghilangkan pemborosan atau waste dan meningkatkan nilai tambah (value added) produk barang atau jasa agar memberikan nilai (customer value) kepada pelanggan (Vincent Gaspersz, 2007). Tujuan dari konsep Lean adalah melakukan perbaikan secara terusmenerus (continous improvement) terhadap waste yang terjadi dengan tujuan customer value akan meningkat.
11 Green Industry Manufacturing
Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

APICS Dictionary (dalam Vincent Gaspersz, 2007) mendefinisikan bahwa Lean merupakan suatu filosofi bisnis yang berlandaskan pada minimasi penggunaan sumber daya (termasuk waktu) dalam berbagai macam aktifitas perusahaan. Dalam Lean kita akan memfokuskan diri pada identifikasi dan eliminasi aktifitas yang dirasa tidak perlu ( non-value adding activity) dalam keseluruhan sistem yang ada di perusahaan tersebut sehingga aliran proses akan menjadi efektif, efisien dan produktifitas akan meningkat. Lean six sigma merupakan konsep tentang sistem bisnis yang pertama kali dikembangkan di Amerika. Lean six sigma merupakan kombinasi dari konsep six sigma yang diterapkan oleh Motorolla dengan konsep Lean yang diterapkan dalam sistem produksi Toyota. Konsep Lean six sigma hingga saat ini telah mengalami perkembangan yang cukup pesat. Hal ini terbukti dengan banyaknya perusahaan yang mulai mengimplementasikan pendekatan ini sebagai salah satu strategi bisnis yang dirasa mampu untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi dalam perusahaan tersebut. Pendekatan Lean bertujuan untuk menghilangkan pemborosan ( waste elimination), memperlancar aliran material, produk dan informasi serta peningkatan terus-menerus (continous improvement) disepanjang value stream. Dengan pendekatan Lean kita akan dapat mendeskripsikan aktifitas yang termasuk value added activity ataupun non value added activity. Dengan deskripsi tersebut kita akan dapat menghilangkan aktivitas yang dirasa tidak perlu dan tidak memberi nilai tambah ( non value added activity) serta membuat aktifitas yang penting (value added) mengalir secara lancar disepanjang value stream. Tujuan dari konsep six sigma adalah peningkatan kapabilitas proses, reduksi variansi (variation reduction), pengendalian proses dan peningkatan secara terus menerus (continous improvement) untuk mencapai kualitas yang baik dan mencapai zero defect disepanjang value stream. Six sigma dapat dijadikan sebagai ukuran target kinerja suatu industri manufaktur ataupun jasa. Six sigma juga dapat dianggap sebagai suatu strategi yang memungkinkan perusahaan untuk melakukan peningkatan secara dramatik di tingkat bawah dan juga sebagai pengendalian proses yang fokus terhadap pelanggan dan memperhatikan kemampuan proses yang ada.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Adapun elemen penting dalam six sigma antara lain: a) Memproduksi hanya 3,4 cacat untuk setiap satu juta kesempatan atau operasi (3,4 Defects Per Million Oportunities). b) Alternatif peningkatan proses untuk mencapai tingkat kinerja enam sigma (six sigma). Pendekatan Lean Six Sigma sendiri merupakan penggabungan dari kekuatan dua metode tersebut diatas. Dengan integrasi konsep tersebut diharapkan suatu industri akan mampu menghasilkan produk atau jasa yang memiliki aliran proses yang efektif, efisien dan memiliki tingkat defect rendah hingga target enam sigma tercapai. Lean six sigma dapat didefinisikan sebagai suatu filosofi bisnis, pendekatan sistemik dan sistematis untuk mengidentifikasi dan menghilangkan aktifitas yang tidak bernilai tambah melalui peningkatan terus-menerus (continous improvement) secara radikal untuk mencapai kinerja enam sigma atau six sigma (Vincent Gaspersz, 2007).

2.5 Konsep Lean Ada satu pemikiran dalam memandang lean thinking yang isinya adalah sebagai berikut: bahwa sebuah sistem manufaktur itu seperti aliran air, dimana tentunya kita ingin aliran air tersebut menjadi lancar, tanpa hambatan.Kemudian kita juga ingin dengan mudah kita bisa mengatur volume air tersebut sehingga ketika kita membutuhkan air dalam jumlah sedikit atau banyak, tanpa mengganggu kelancaran air tersebut. Dalam memahami konsep Lean Management ini akan lebih mudah dengan jalan memandang dan memperhatikan dari mana air mengalir. Air mengalir dari atas ke bawah menunjukkan efisiensi dan efektivitas yang optimal dari sebuah hal yang natural terjadi akibat gaya gravitasi. Anda bisa mempercepatnya dengan memberikan tekanan tetapi jika terlalu tinggi tekanan yang diberikan maka pipa penyalur air bisa retak dan pecah. Manufaktur juga sama, jika anda terlalu memaksa kecepatan tanpa mempertimbangkan kemampuan, maka suatu saat akan terjadi kegagalan.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Tentunya untuk mendapatkan aliran yang lancar ada beberapa prinsip utama yang harus anda perhatikan antara lain:
1. Produksilah hanya yang dibutuhkan oleh konsumen akhir, tidak lebih dan tidak kurang. Dibutuhkan berarti memiliki nilai tinggi (value), nilai ini tidak ditentukan oleh siapapun lainnya kecuali konsumen. Bukan oleh pemilik perusahaan, pemerintah atau lainnya, tetapi oleh konsumen. Sederhana saja kalau dalam sebuah aliran air kita memberikan kerikil, padahal yang dibutuhkan adalah hanya air, apakah berarti kita telah berjasa kepada pelanggan karena memberi bonus kerikil?

Ada banyak dimensi berlaku disini, dimensi kuantitas (the right amount), dimensi kualitas (the right quality), dimensi tempat (the right place) dan the dimensi waktu (the right time delivery). Konsep sederhana tetapi membutuhkan kompleksitas tinggi karena berarti anda harus:
Secara terus menerus anda harus mengetahui apa yang diinginkan konsumen (yang cenderung berubah seiring dengan waktu) terhadap semua dimensi disebutkan diatas. Anda harus menyiapkan diri dengan fluktuasi permintaan konsumen, terutama pada industri yang memiliki tingkat kompetisi tinggi. Disinilah konsep flexible manufacturing system dan toyota production system berfokus pada awalnya. Kemampuan untuk memindahkan kelebihan kapasitas ke berbagai produk yang memiliki pangsa pasar berbeda. Toyota terkenal mampu memproduksi beberapa jenis kendaraan merk toyota berbeda dalam satu line produksinya. Ditambah pula pasar Toyota yang sudah mengglobal sehingga penurunan permintaan pada suatu negara bisa diambil oleh oleh peningkatan pada negara lain. Analisa proses sangat berperan disini karena anda harus secara terus-menerus atau secara berkala mencari the right way, termasuk didalamnya mencari apakah proses tadi telah dihitung secara biaya dengan tepat (the right cost).

2. Pastikan tidak ada gangguan apapun dalam aliran produksi anda. Mirip air dalam sebuah selang: jika selangnya penuh lumut, terhambat dengan adanya kotoran maka otomatis aliran air akan terhambat. 3. Semakin sedikit dan semakin lurus jalur yang dilewati oleh air maka kecepatan air akan bertambah. Jangan sering berpindah-pindah. Buatlah operasi yang tinggi jumlah produksinya berurutan berdekatan. Jika tidak memungkinkan dipindah, bagaimana menggunakan alat-alat pemindah material (material handling equiptment) yang tepat.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Jadi Lean Management sering diartikan sebagai The Continuing Effort to eliminate all waste yaitu usaha yang terus menerus dilakukan dalam usaha untuk menghilangkan semua pemborosan yang terjadi. Waste atau pemborosan yang dikenal sebagai muda dalam bahasa Jepang, awalnya dikenal terdiri atas 7 muda, bayangkan mempunyai 1 pasangan saja terkadang sudah repot ini minta 7 pasangan. Bahasa singkatnya: produce in the right amount, the right time, the right place with the right process: 1) Overproduction : Jangan memproduksi lebih dan kurang dari yang dibutuhkan baik produksi akhir maupun produk antara. Pada industri jasa, overproduction berarti waktu, jangan memakan waktu lebih atau kurang dari yg dibutuhkan konsumen. Kecuali konsumen memang memberikan nilai lebih jika memang lebih cepat, artinya konsumen telah berubah preferensinya terhadap the right time. 2) Waiting : Jangan ada waktu menunggu buat apapun. Sebagai contoh kalau anda sangat ingin ke WC apakah menunggu menjadi opsi? Pada industri jasa menunggu waktu login komputer, menunggu telpon diangkat atau disalurkan dsb. Sebagai contoh pemborosan yang terjadi. 3) Excess Transportation : Kurangi jarak antar proses yang berdekatan. Pada industri jasa ilustrasi terbaik adalah birokrasi yang berbelit dan harus melewati meja-meja yang tidak memberikan nilai lebih. Proses yang harus melewati lantai-lantai kantor yang berbeda padahal sering dilakukan juga merupakan kategori ini. 4) Excess Processing : Proseslah apa yang perlu diproses yang memberikan nilai tambah kepada konsumen akhir. Di dalam bisnis Jasa misalnya : mengetik ulang, draft dokumen yang terlalu banyak Inventory : diberi nama uang mati, karena tidak memberikan manfaat apapun karena tidak digunakan. di Jasa: dokumen menumpuk yang nggak direview atau disetujui dsb. 5) Motion : Saya suka mengistilahkan ini sebagai Tai Chi, gerakan kerja secukupnya dan harmoni dengan alam tapi menghasilkan efek yang luar biasa, misalnya dengan memanfaatkan gravitasi untuk memindahkan barang. Pada jasa, ini mencakup aliran di ruang kerja, rak file dsb.
11 Green Industry Manufacturing
Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

6) Defects : ini adalah pemborosan. di Jasa ini mencakup laporan yang tidak sesuai dengan standard akibat kurang disosialisasikan standardnya. 7) Dari ke 7 waste diatas ada lagi versi 9 waste yang merupakan penambahan 2 aspek yang berkaitan dengan pemanfaat sumber daya yaitu untapped resources (tidak digunakan semaksimal mungkin) dan mis-used resources (tidak tepat digunakan). di jasa ini termasuk underutilized people atau background pegawai yang tidak sesuai dengan tugas yang diberikan.

2.6 Konsep Six Sigma 2.6.1 Pengertian Six Sigma Dari kata per kata istilah ini terdiri dari Six yang artinya enam dan Sigma yang merupakan simbul dari standar deviasi.. Untuk sampai ke arti six sigma, kita perlu tengok sejarahnya sedikit. Six Sigma dimulai oleh Motorola ditahun 1980-an oleh salah seorang engineer disana bernama Bill Smith serta didukung penuh oleh CEO Bob Galvin. Motorola menggunakan statistics tools diramu dengan ilmu manajemen yang; kemudian sebagai metrics, Motorola menggunakan financial metrics (yaitu Return on Investment, ROI) yang merupakan salah satu terobosan dibidang quality. Dari latar belakang itu, Six Sigma dapat diartikan sebagai sebuah metodologi terstruktur untuk memperbaiki proses yang difokuskan pada usaha mengurangi variasi pada proses (process variances) sekaligus mengurangi cacat (produk/servis yang diluar spesifikasi) dengan menggunakan statistik dan problem solving tools secara intensif. Secara harfiah, six sigma (6s) adalah suatu besaran yang (secara sederhana) bisa kita terjemahkan secara gampang sebagai sebuah proses yang memiliki kemungkinan cacat (defects) sebanyak 3.4 buah dalam satu juta produk/jasa. Konsep ini adalah turunan dari konsep Process Capability. Intinya, Six Sigma adalah sebuah referensi untuk mencapai suatu keadaan yang nyaris bebas cacat.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Menurut Peter Pande,dkk, dalam bukunya The Six Sigma Way: Team Fieldbook, ada enam komponen utama konsep Six Sigma : a) Benar-benar mengutamakan pelanggan: seperti kita sadari bersama, pelanggan bukan hanya berarti pembeli, tapi bisa juga berarti rekan kerja kita, team yang menerima hasil kerja kita, pemerintah, masyarakat umum pengguna jasa, dll. b) Manajemen yang berdasarkan data dan fakta: bukan berdasarkan opini, atau pendapat tanpa dasar. c) Fokus pada proses, manajemen dan perbaikan: Six Sigma sangat tergantung kemampuan kita mengerti proses yang dipadu dengan manajemen yang bagus untuk melakukan perbaikan. d) Manajemen yang proaktif. e) Kolaborasi tanpa batas: kerja sama antar tim/departemen yang sangat mulus. f) Selalu mengejar kesempurnaan, tapi masih toleran pada kesalahan (kecil).

Dalam perjalanan waktu, General Electric(GE)-lah yang akhirnya mempopulerkan Six Sigma sebagai suatu trend dan membuat perusahaan lain serta orang-orang berlomba-lomba mencari tahu apa itu Six Sigma serta mencoba mengimplementasikannya di tempat kerja masing-masing. Dalam hal ini, peran CEO (waktu itu) Jack Welch boleh dibilang sangat penting mengingat dia orang yang menjadikan Six Sigma sebagai tulang punggung semua proses di GE, yang akhirnya menjadikan dia sebagai salah satu celebrity CEO. Konsep dasar Six Sigma banyak sekali diambil dari Total Quality Management (TQM) dan Statistical Process Control (SPC) dimana dua konsep besar ini diawali oleh pemikiran-pemikiran Shewhart, Juran, Deming, Crossby dan Ishikawa. Dari segi waktu, bisa dikatakan Six Sigma adalah hasil evolusi terakhir dari quality improvement yang berkembang sejak tahun 1940-an. Hal inilah yang sering menjadi cibiran para pakar statistik atau quality experts, karena menganggap Six Sigma hanyalah konsep usang yang diganti bungkusnya dan dijual lagi (kebetulan laku keras), serta banyak orang (dari manager sampai pegawai biasa) yang melihatnya sebagai trend sesaat, fad atau flavor of the month.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com

Banyak yang mengatakan bahwa Six Sigma adalah TQM yang lebih praktis, ada juga yang mengatakan SPC dikombinasikan dengan financial metrics; tapi bagi kita (setidaknya saya)..apapun namanya entah itu Six Sigma, TQM, SPC, dllyang pentingadalah: ternyata konsep ini jika dilaksanakan dengan disiplin dan konsisten bisa menghasilkan kemajuan yang cukup nyata!

2.6.2 Fondasi Six Sigma: DMAIC, Black Belt, dan Tim Pelaksana Seperti disebutkan sebelumnya, Six Sigma adalah suatu metode yang sangat terstruktur. Nah, strukturnya terdiri dari lima tahapan: Define, Measure, Analyze, Improve, Control (DMAIC). Selain itu kesuksesan implementasi Six Sigma ditentukan oleh kehadiran seorang (atau lebih) fasilitator yang memahami manajemen dan penggunaan statistik; fasilitator ini (biar gaya) diberi gelar Black Belt. Setiap tahap, mempunyai bagian-bagian yang mesti dilaksanakan ataupun mempunyai jenis-jenis konsep statistik yang bisa dipakai, walaupun sebenarnya untuk penggunaan statistik bisa cukup fleksibel. Define: pada tahap ini team pelaksana mengidentifikasikan permasalahan, mendefiniskan spesifikasi pelanggan, dan menentukan tujuan (pengurangan cacat/biaya dan target waktu). Measure: tahap untuk memvalidasi permasalahan, mengukur/menganalisi permasalahan dari data yang ada. Analyze: menentukan faktor-faktor yang paling mempengaruhi proses (significant few opportunities), artinya mencari satu atau dua faktor yang kalau itu diperbaiki akan memperbaiki proses kita dramatis. Improve: nah, di tahap ini kita mendiskusikan ide-ide untuk memperbaiki sistem kita berdasarkan hasil analisa terdahulu,melakukan percobaan untuk melihat hasilnya, jika bagus lalu dibuatkan prosedur bakunya (standard operating procedure-SOP). Control: di tahap ini kita harus membuat rencana dan desain pengukuran agar hasil yang sudah bagus dari perbaikan tim kita bisa berkesinambungan. Jadi SOP ini dibuatkan semacam metrics untuk selalu dimonitor dan dikoreksi bila sudah mulaimenurun ataupun kalau ada perbaikan lagi.

11

Green Industry Manufacturing


Rudini Mulya Daulay

Analisis Perencanaan Green Industry Manufacturing


Email: rudinimenteri@gmail.com