Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA TERAPAN I

PERCOBAAN
Reaksi Redoks dan Elektrokimia
Disusun oleh
Tauvik Hamdini (06201068)
Partner
Zaenal Melani (06201069)
Kelas 1 MC
Pembimbing :
Bpk Rusli Ahmad, M.Si

Tanggal Praktikum : 14 Desember 2006


Tanggal Penyerahan : 21 Desember 2006

TEKNIK MESIN
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2006

1.

Tujuan
1. Mempelajari reaksi redoks
2. Mempelajari sel elektrokimia
3. Mempelajari cara pencegahan korosi dengan cara pembentukan lapisan
oksida

2.

Teori Dasar

2.1 Reaksi Redoks


Reaksi kimia yang disertai perubahan bilangan oksidasi disebut reaksi
redoks. Setiap reaksi redoks terdiri atas setengah reaksi reduksi dan setengah
reaksi oksidasi. Reduksi adalah penurunan bilangan oksidasi atau penyerapan
elektron, sedangkan oksidasi adalah kenaikan bilangan oksidasi atau pelepasan
elektron.
Reaksi redoks ditandai dengan perubahan bilangan oksidasi saat pereaksi
berubah menjadi hasil reaksi. Pada dasarnya reaksi oksidasi adalah bila pereaksi
melepaskan elektron dan reaksi reduksi bila pereaksi menerima elektron. Dalam
menyetarakan reaksi redoks digunakan hukum kekekalan massa atau muatan.
Contoh :
Jika logam seng dimasukkan ke dalam logam tembaga(II) sulfat,
maka logam seng akan larut sedangkan tembaga terendapkan.
Reaksi yang terjadi sebagai berikut.
Zn(s) + Cu2+(aq) Zn2+(aq) + Cu(s) ....................( 1 )
Pada reaksi itu, logam seng mengalami oksidasi dengan melepas
dua elektron, sedangkan ion tembaga(II) mengalami reduksi dengan
menyerap dua elektron.
Reduksi : Cu2+(aq) + 2e Cu(s) ..................( 2 )
Oksidasi : Zn(s) Zn2+(aq) + 2e ...................( 3 )
Reaksi redoks ada yang berlangsung spontan, ada juga yang tidak
spontan. Contoh reaksi redoks spontan adalah reaksi-reaksi
pembakaran dan perkaratan logam-logam. Berbagai reaksi redoks
spontan digunakan sebagai sumber listrik, misalnya pada aki dan

batu

baterai.

Sebaliknya,

arus

listrik

digunakan

untuk

melangsungkan reaksi redoks tidak spontan, yaitu pada proses


elektrolisis. Reaksi elektrolisis digunakan pada penyepukan dan
pada pemurnian berbagai jenis logam.
2.2 Sel Elektrokimia
Apabila logam seng dicelupkan kedalam larutan tembaga(II) sulfat, dalam
seketika permukaan logam seng akan ditutupi lapisan tembaga dan sedikit demi
sedikit logam seng itu larut. Reaksi yang terjadi adalah reduksi ion tembaga(II)
dan oksidasi seng.
Zn(s) + Cu2+(aq) Zn2+(aq) + Cu(s) ....................( 4 )
Reaksi tersebut merupakan contoh reaksi redoks spontan, yaitu reaksi yang
berlangsung serta-merta. Reaksi itu disertai pembebasan energi berupa panas yang
ditandai oleh naiknya suhu larutan.
Reaksi redoks spontan dapat digunakan sebagai sumber listrik. Arus listrik
adalah aliran elektron. Tiap elektron membawa muatan listrik sebesar 1,6 x 10-19
coulomb. Kita telah mengetahui bahwa pada reaksi redoks terjadi pemindahan
elektron dari reduktor ke oksidator. Pada contoh diatas, elektron berpindah dari Zn
ke Cu2+. Ion-ion Cu2+ datang ke permukaan logam Zn, menyerap dua elektron lalu
mengendap. Sementara itu atom-atom Zn, setelah melepas dua elektron larut
dalam ion Zn

2+

. Dalam hal seperti itu, tidak ada arus listrik karena elektron

berpindah secara langsung dari atom Zn ke ion Cu 2+. Supaya menghasilkan listrik,
maka logam seng dan ion Cu2+ dipisahkan. Rangkaian seperti itu disebut sel
elektrokimia atau sel volta.
Logam seng dicelupkan pada larutan yang mengandung ion Zn 2+ (larutan
garam seng) sementara sepotong logam tembaga dicelupkan pada larutan ion Cu2+
(larutan garam tembaga II). Logam seng akan larut sambil melepas dua elektron.
Zn(s) Zn2+(aq) + 2e ........................................( 5 )
Elektron yang dibebaskan tidak memasuki larutan tetapi tertinggal pada
logam seng itu. Elektron tersebut selanjutnya akan mengalir ke logam tembaga

melalui kawat penghantar. Ion Cu2+ akan mengambil elektron dari logam tembaga
kemudian mengendap.
Cu2+(aq) + 2e Cu(s) ........................................( 6 )
Faraday menunjukkan bahwa jumlah zat yang bereaksi pada elektrodaelektroda sel berbanding lurus dengan jumlah arus yang melalui sel tersebut,
sehingga
M=
dimana n

QA
..........................................................( 7 )
nF

: Perubahan elektron

A : Massa atom
Q : Jumlah listrik (Coulumb)
F : Tetapan Faraday
2. Korosi dan Passivasi
Sel Galvani, baik sel komposisi (adanya dua logam yang memiliki
potensial elektroda berbeda) maupun sel konsentrasi (logam sejenis) dapat
menyebabkan terjadinya korosi pada logam. Pada sel komposisi logam yang
anodik akan terkorosi lebih dahulu sedangkan sel konsentrasi bisa terjadi karena
adanya oksigen dan air yang tidak sama konsentrasinya pada permukaan logam.
Untuk mencegah terjadinya korosi ini dapat dilakukan dengan cara
elektroplating dan dengan membentuk lapisan oksida logam yang koheren secara
efektif memblok reaksi oksidasi selanjutnya (passivasi) pada logam yang akan
dilindungi. Salah satu contoh pembentukan lapisan oksida adalah lapisan oksida
aluminium. Aluminium memiliki lapisan oksida stabil setebal sekitar 2nm bila
ditempatkan pada udara terbuka dalam temperatur ruang. Oksida pada temperatur
tinggi (350-450oC) menghasilkan lapisan Al2O3 setebal 40nm. Bila anodasi ini
dilakukan dalam larutan elektrolit seperti asam sulfat encer, tebal lapisan oksida
bisa mencapai 104 nm. Reaksi yang terjadi dalam larutan asam sulfat encer
adalah
Anoda

2Al + 3H2O Al2O3 + 6H+ + 6e ................( 8 )

Katoda

6e + 6H+ 3H2 ...........................................( 9 )

Bila pembentukan lapisan oksida yang koheren ini dicegah, misalnya


dengan aliasi logam merkuri pada permukaannya, maka aluminium akan bereaksi
cepat dengan oksigen.
3

Alat dan Bahan

3.1 Peralatan
1. Tabung Reaksi
2. Erlenmeyer 250 mL
3. Pipet 25 mL
4. Gelas Ukur 10 mL
5. Gelas Kimia 50 mL
6. Hotplate
3.2 Bahan
1.

CuSO4 0,5 M

2.

Logam Zn

3.

Logam Cu

4.

Logam Fe yang telah diampelas

5.

Logam Al

6.

Pb (NO3)2 0,1 M

7.

Zn (NO3)2 0,1 M

8.

NaNO3 0,1 M

9.

FeCl3 0,1 M

10.

H2SO4 1M, 3M

11.

KI 0,1 M

12.

H2O2 0,1 M

13.

Oksalat 0,05 M

14.

KMnO4

15.

CHCl3

16.

ZnSO4 0,5 M

17.

HNO3 pekat, HCl pekat

4.

18.

HCl 6 M

19.

HgCl2 0,1 M

Cara Kerja

4.1 Reaksi Redoks


1.

Memasukkan 2 mL CuSO4 0,5 M kedalam tabung reaksi, lalu


memasukkan Zn. Biarkan 4-5 menit dan amati yang terjadi.

2.

Memasukkan 2 mL ZnSO 4 0,5 M ke dalam tabung reaksi lalu


memasukkan Cu. Biarkan 4-5 menit dan amati yang terjadi.

3. Memasukkan sepotong Fe yang telah diampelas ke setiap tabung


reaksi yang berisi 2 mL larutan Pb(NO3)2 0,1M, Zn(NO3)2 0,1 M,
NaNO3 0,1 M. Biarkan 4-5 menit dan amati yang terjadi.
4. Dalam sebuah tabung reaksi masukkan 5 tetes H2O2 0,1 M, tambahkan
5 tetes H2SO4 1 M dan 10 tetes KI 0,1 M serta 1 tetes larutan kanji
(amilum). Biarkan 4-5 menit dan amati yang terjadi.
5. Mencampurkan 5 tetes FeCl3 0,1 M dengan 10 tetes H2SO4 1M dan KI
0,1 M. Biarkan 4-5 menit dan amati yang terjadi.
4.2 Pengujian logam Al tanpa Passivasi
1. Membuat dua keping logam Al dengan ukuran masing-masing 1x5
lalu menempatkan pada dua tabung uji.
2. Menuangkan sedikit asam nitrat (HNO3) pekat ke dalam salah satu
tabung dan HCl ke dalam tabung yang satu lagi
3. Mencatat laju reaksi untuk keping Al yang ada pada tabung yang
berisi HCl.
6.3 Pengujian logam Al dengan Passivasi
1.

Memasukkan tiga keping logam Al yang


diamagasi ke dalam tabung reaksi yang berisi 10 ml Hg Cl 2 0,1 M dan
2 tetes HCl 6 M.

2.

Amati selama 4-5 menit.

3.

Menuangkan merkuri klorida dan mencuci


kepingan dengan air destilasi.

4.

Menempatkan keping pertama ke dalam


tabung yang berisi air destilasi.

5.

Menempatkan keping kedua di dalam tabung


yang berisi larutan CuSO4 0,1 M.

6.

Menempatkan keping ketiga di tabung dan


dibiarkan di udara terbuka.

7.

Menempatkan keping logam Al yang belum


diapa-apakan kedalam tabung reaksi yang digunakan sebagai patokan.

8.

Memanaskan keempat tabung di dalam


pemanas air dan mengamati hasil dari reaksi tersebut.

5. Flowchart Kerja
5.1 Reaksi Redoks

Gambar 5.1 Flowchart CuSO4 plus Zn

Gambar 5.2 Flowchart ZnSO4 plus Cu

Gambar 5.3 Flowchart Pb(NO2)3 plus Fe

Gambar 5.4 Flowchart ZnNaOH plus Fe

Gambar 5.5 Flowchart NaOH3 plus Fe

Gambar 5.6 Flowchart H2O2, H2SO4, KI plus Kanji

Gambar 5.7 Flowchart FeCl3, H2SO4, KI plus Kanji

5.2 Pengujian Logam Al


5.2.1 Tanpa Passivasi

Gambar 5.8 Flowchart HNO3 plus Al

Gambar 5.9 Flowchart HCl plus Al

5.2.2 Dengan Passivasi

Gambar 5.9 Flowchart Dengan Passivasi

6. Data Pengamatan
6.1 Reaksi Redoks
Tabel 6.1 Hasil Pengamatan Reaksi Redoks

No.
1.

Reaksi
Zn + CuSO4

Hasil pengamatan
Larutan berubah warna dari biru menjadi hijau,
adanya endapan karat Zn

2.
3.

ZnSO4 + Cu
Pb (NO3)2 + Fe

Warna tetap bening (tidak ada reaksi)


Warna air keruh

4.
5.

Zn (NO3)2 + Fe
NaNO3 + Fe

Warna air keruh


Warna air keruh

6.

H2O2 + H2SO4 + KI

Warna kuning muda

7.

FeCl3 + H2SO4 + KI

Warna merah betadine

6.2 Pengujian Logam Al tanpa Passivasi


Tabel 6.2 Hasil Pengamatan Al tanpa passivasi

Logam Al
ke1
2

Pereaksi
HCl pekat
HNO3 pekat

Hasil pengamatan
Ada gelembung udara, panas, ada endapan
hitam
Tidak ada perubahan

6.3 Pengujian Logam Al Dengan Passivasi

Tabel 6.3 Hasil Pengamatan Al dengan passivasi

Campuran Al + HgCl2 + HCl


Pengamatan
Ada gelembung udara, panas,
dan endapan

Al baru di
udara

Al + CuSO4

Al + air

Al di udara

Pengamatan sesudah di panaskan


Tidak ada
perubahan

Ada gelembung dan


warna berubah

Tidak ada
perubahan

Berubah warna
menjadi perak

7. Pengolahan Data
7.1 Persamaan reaksi
I. Beberapa reaksi redoks
1.

Zn + CuSO4 Cu + ZnSO4

2.

ZnSO4 + Cu Zn + CuSO4

3.

Pb(NO3)2 + Fe Pb + Fe(NO3)2

4.

Zn(NO3)2

5.

NaNO3 + Fe Na + FeNO3

6.

2H2O2 + 2H2SO4 + KI 2H2O2 + 2H2SO4 + KI

7.

2 FeCl3 + 3 H2SO4 + KI Fe2(SO4)3 + 6 HCl + KI

+ Fe Zn + Fe(NO3)2

II. Pengujuan Logam Al Tanpa Passivasi


1.

2 Al2 + 2 HCl H2

2.

2 Al + 2 HNO3 H2 + 2 Al(NO3)

III.

+ Al2Cl2

Pengujian Logam Al Dengan Passivasi


1.

6 Al + 3 HgCl2 + 2 HCl 2 AlCl3 + 3 Hg + H2

8.

2.

Al + 3 CuSO4 Al2(SO4)3 + 3 Cu

3.

2 Al + 6 H2O 2 Al(OH)3 + 3 H2

4.

4 Al + 3 O2 2 Al2O3

Pembahasan
Dari beberapa reaksi kimia yang dilakukan seperti reaksi Zn + CuSO 4 Cu +

ZnSO4 terjadi endapan pada tabung reaksi (endapan karat dari Zn) karena logam Cu
tidak ikut bereaksi (logam yang tidak ikut bereaksi Cu, Hg, Ag, Pt, Au). Reaksi
tersebut bentuk pengaraman antara;
Logam I + Garam I Logam II + Garam II
Reaksi:
Zn + CuSO4 Cu + ZnSO4
Anoda : Zn(s) Zn 2+(aq) +2eKatoda: Cu2+(aq) + 2e- Cu
Zn(s) + Cu2+(aq) Zn2+(aq) + Cu
Dengan syarat logam I harus sebelah kiri logam II dalam Deret Volta.
Begitu juga pada reaksi lainnya beberapa logam seperti Fe, Al mengendap dan
menyebabkan larutan menjadi keruh.
Semua jenis logam pasti akan mengalami korosi, tetapi proses korosi tersebut
dapat kita percepat maupun kita perlambat. Pada pengujian logam Al yang
ditambahkan dengan larytan HCl pekat, jelas sekali membuktikan bahwa larutan HCl
pekat dapat mempercepat proses korosi dari logam Al. Hal ini sangat jelas terlihat
dari hasil pengamatan, karena terlihat endapan karat dari logam Al tersebut. Pada
kasus tersebut, logam Al tanpa passiva akan mudah sekali mengalami proses korosi
karena logam Al tersebut tidak memiliki lapisan pelindung korosi yang cukup untuk
menahan reaksi dari HCl pekat.
9.

Kesimpulan

Berdasarkan dari praktek dapat kesimpulan bahwa:


1. Reaksi Redoks
-

Untuk zat yang di tambah Cu tidak terjadi perubahan apa-apa karena zat-zat
tersebut tidak ikut bereaksi

Zat-zat yang di tambahkan Fe dan KI terjadi reaksi

Pada setiap reaksi redoks selalu terdapat reaksi reduksi dan reaksi oksidasi.

Reaksi redoks terdiri dari dua jenis, yaitu reaksi redoks spontan dan reaksi
redoks tidak spontan.

Pada reaksi redoks spontan mengahsilkan listrik.

2. Pengujian logam Al tanpa Passivasi


Logam Al yang di tambahkan pada tabung yang berisi HNO3 dan HCl
mengalami perubahan yang berbeda:
-

Untuk HNO3 yang di tambah Al tidak terjadi reaksi

Pada HCl yang di tambah Al terjadi reaksi,dengan adanya gelembumg


udara,panas,dan ada endapan serta warna yang berubah menjadi kehitamhitaman. Berarti pada percobaan ini mengalami laju reaksi yang meningkat.

Logam Al tanpa passivasi akan lebih mudah mengalami proses korosi.

3. Pengujian logam Al dengan passivasi


Logam Al yang ditambah pada tabung yang berisi HgCl2 dan HCl yang
kemudian didicuci dengan air destilasi akan mengalami perubahan yang berbeda:
-

Logam Al setelah di tambah dengan larutan CuSO4 akan menghasilkan


gelembung dan warnanya berubah.

10.

Logam Al setelah ditambahkan air destilasi tidak terjadi perubahan.

Logam Al yang dibiarkan terbuka di udara warnanya menjadi lebih perak.

Daftar Pustaka

Ahmad, Hiskia dan Tupamahu, 1988, Stiokiometri Enegetika Kimia, Bandung,


ITB, hal. 1-90

Laboratorium Kimia Terapan,2004,Job Sheet Praktikum Kimia.Politeknik


Negeri Bandung

LBB Neutron,2004,Rangkuman Teori Kemampuan IPA: Neutron Yogyakarta

Purba, Michael, 2003, Kimia 2000 , Jakarta, hal 51-56