Anda di halaman 1dari 28

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Filsafat hukum menurut Purnadi Purwacaraka dan Soerjono Soekanto (1979:2)


adalah perenungan dan perumusan nilai-nilai. Kecuali itu filsafat hukum juga mencakup
penyerasian nilai-nilai, misalnya : penyerasian antara ketertiban dengan ketenteraman,
antara kebendaan dengan keakhlakan, dan antara kelanggengan/konservatisme dengan
pembaharuan.
Teori hukum adalah bagian dari ilmu hukum yang berada di antara filsafat
(filosofi) hukum dan praktik hukum. Secara sederhana dapat dikatakan bahwa suatu
teori hukum menjawab apa yang dipertanyakan oleh filosofi hukum dengan menyimak
atau menarik pelajaran dari apa yang terjadi atau dilakukan oleh praktik hukum dalam
masyarakat dan negara. Suatu teori pada umumnya adalah suatu opini (pendapat) atau
eksplanasi (penjelasan) yang diperoleh melalui suatu prosedur pemikiran ilmiah atau
saintifik tertentu tentang suatu fakta (fact) atau peristiwa (event).1
Pendapat itu disusun secara sistematik logis dan diperoleh melalui apa yang
disebut prosedur akademik atau ilmiah (scientific procedure or method,
wetenschappelijke methode). Jadi, teori hukum disini dapat diartikan sebagai suatu
pendapat seorang penulis tentang hukum yang diperolehnya melalui suatu metoda

Prajudi Atmosudirdjo. _____. Teori Hukum. _____. Center For Law And Regional
Development. Hlm. 21.

atau prosedur studi (kajian) ilmiah yang telah dilakukannya selama bertahun-tahun
bahkan mungkin sampai berpuluh-puluh tahun.
Sociological Jurisprudence dan Social Engineering adalah nama aliran filsafat
hukum yang mempelajari tentang pengaruh timbal balik antara hukum dan masyarakat.
Dengan pendekatan hukum kemasyarakatan yang menitikberatkan pada hukum dan
memandang masyarakat dalam hubungannya dengan hukum. 2 Menurut aliran
sociological jurisprudence ini, hukum yang baik haruslah hukum yang sesuai dengan
hukum yang hidup di masyarakat. Aliran ini memisahkan secara tegas antara hukum
positif (the positive law) dan hukum yang hidup (the living law). Aliran ini timbul dari
proses dialektika antara (tesis) positivisme hukum dan (antitesis) mazhab sejarah.
Positivisme hukum memandang tiada hukum kecuali perintah yang diberikan
penguasa (law is a command of lawgivers), sebaliknya mazhab sejarah menyatakan
hukum timbul dan berkembang bersama dengan masyarakat. Aliran pertama
mementingkan akal, sementara aliran yang kedua lebih mementingkan pengalaman, dan
sociological jurisprudence mengangap keduanya sama pentingnya. Tokoh-tokoh aliran
sociological jurisprudence antara lain adalah Eugen Ehrlich dan Roscoe Pound.
Di Jerman Aliran Sosiologi Hukum diwakili oleh Eugen Ehrlich. Bukunya
yang terkenal berjudul Grundlegung der Soziologis des Rechts, 1913 (Mendasarkan
Sosiologi Hukum). Dalam buku ini Ehrlich berusaha mencari dasar bagi hukum Jerman,
yang ditandai oleh die soziale idee. Dasar ini ditemukan dalam positivisme sosiologi

Darji Darmodiharjo dan Shidarta. 1995. Pokok-Pokok Filsafat Hukum Apa dan Bagaimana
Filsafat Hukum Indonesia. Cetakan IV. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama. Hlm. 127.

hukum. Studi Eugen Ehrlich tentang sosiologi hukum mempunyai ciri yang berbeda.
Tidak seperti sudi Weber, ia bermaksud untuk membuktikan teori, bahwa :
The centre of gravity of legal development lies not in legislation nor in juristic science,
nor in judicial decision, but in society itself. (Titik berat perkembangan hukum tidak
terletak dalam perundang-undangan juga tidak dalam keputusan pengadilan maupun
dalam ilmu pengetahuan di bidang hukum, tetapi dalam masyarakat itu sendiri).
Aliran Sociological Jurisprudence menghendaki bahwa dalam proses
pembentukan pembaharuan hukum harus memperhatikan kesadaran masyarakat.
Memperhatikan nilai-nilai hukum yang hidup dalam masyarakat.
Perubahan signifikan di bidang ketatanegaraan di Indonesia adalah adanya
peradilan satu atap (one roof system) di bawah Mahkamah Agung, dimasukkan Pasal 24
ayat (2) UUD 1945 yaitu dengan adanya penambahan tentang kekuasaan kehakiman.
Dengan adanya perubahan UUD 1945 itu, maka Undang-Undang Nomor 14 Tahun
1970 yang telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 35 Tahun 1999 dilakukan
penyesuaian pengejawantahan dengan lahirnya Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2004
yang kemudian diubah dengan Undang-undang Nomor 48 tahun 2009 tentang
Kekuasaan Kehakiman yang berparadigma baru.
Berdasarkan perkembangan tersebut, untuk merespon dinamika perkembangan
dan kebutuhan hukum masyarakat, amandemen Undang-Undang Peradilan Agama
memberikan perluasan kewenangan menyelesaikan sengketa ekonomi syariah,
sebagaimana terdapat dalam Pasal 49 Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006
sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 50 Tahun 2009 Tentang
Perubahan kedua atas Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 Tentang Peradilan Agama.

Berdasarkan Pasal 3A Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 dimungkinkan di


lingkungan Peradilan Agama dapat diadakan pengkhususan pengadilan yang diatur
dengan undang-undang. Artinya, bahwa pada Pengadilan Agama dapat didirikan
pengadilan khusus, yakni Pengadilan Ekonomi Syariah berdasarkan undang-undang,
yang hakim-hakimnya dan juga paniteranya memiliki keahlian khusus di bidang
ekonomi syariah. Seperti halnya Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri yang berada
di lingkungan Peradilan Umum.
Pada dasawarsa terakhir ini perhat ia n umat Islam Indonesia terhadap
ajaran ekonomi yang berdasarkan syariah mulai tumbuh dan berkembang.
Penyebabnya k a r e na s is t e m e k o no m i k o nve ns io na l t er nya t a t id a k d a p at
me m e nu h i ha r a p a n, d is a mp i ng kesadaran umat untuk bersyariah secara
kaffah dalam pelbagai aspek kehidupan ternyata juga terus meningkat.
Saat ini, trend global menunjukan prinsip-prinsip yang digunakan dalam
aktivitas ekonomi, termasuk akt ivitas pembiayaan mengarah dan bergerak ke
arah prinsip syariah yang bersandar path hukum Islam yang bersifat universal.
Berbagai negara di dunia menerapkan prinsip syariah dalam kegiatan ekonominya
termasuk aktivitas pembiayaannya.
Berbagai istilah muncul tidak saja dalam tataran lokal, melainkan juga dalam
tataran ekonomi global. Sehingga istilah-istilah yang berorientasi syariah menjadi
familiar. Antara lain Perbankan Syariah, Pasar Modal Syariah, Asuransi
Syariah, Jaminan S yariah, Obligasi Syariah, Reksadana Syariah dan lainnya.
Dalam transaksi ekonomi syariah, ketika salah satu pihak t idak dapat
memenuhi apa yang menjadi kewajibannya (debitor) maka pihak lainnya

(kreditor) dapat mengajukan gugatan ke Pengadilan Agama untuk minta


pemenuhan apa yang menjadi haknya berdasarkan Pasal 49 U n d a n g Undang
pihak

No. 7 Tahun 1989.

yang

d ibeba ni

Namun bagaima na ha lnya

jika

kewajiban tersebut (debitor) dalam transaksi

syariah mempunyai lebih dari satu kreditor yang piutangnya telah jatuh tempo
dan debitor berada dalam keadaan berhenti membayar.
Situasi seperti ini menurut Undang-Undang No. 37 Tahun 2004 telah
terpenuhi unsur kepalitan dan merupakan kewenangan dari Pengadilan Niaga.
Dalam hal menyangkut kepailitan transaksi ekonomi syariah, pengadilan manakah yang
mempunyai

kompetensi dalam situasi

sepert i

ini.

Mengingat

adanya

persentuhan kewenangan mengadili dalam penyelesaian sengketa kepailitan


transaksi syariah antara Pengadilan Agama berdasarkan Undang-Undang No. 3
Tahun 2006 dengan Pengadilan Niaga berdasarkan k e w e na ng a n ya ng d ibe r ik a n
o le h U nd a ng - U nd a ng No . 3 7 T a hu n 20 04 t e nt a ng Ke p a i l it a n .

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan uraian di atas maka permasalahan yang diangkat dalam penulisan
makalah ini dirumuskan pada persoalan sebagai berikut :
1. Bagaimana politik hukum ekonomi syariah di Indonesia ?
2. Bagaimana peluang pembentukan Pengadilan Niaga Syariah sebagai
Pengadilan Khusus di lingkungan Peradilan Agama dikaitkan dengan Teori
Eugen Ehrlich?

C. Kerangka Teori
Teori yang akan digunakan untuk menjawab berbagai permasalahan seperti di
atas adalah teori Eugen Ehrlich yang terkenal dengan teorinya Living Law. Dengan
asumsi bahwa persoalan-persoalan tentang hukum, pada saat ini tidak lagi merupakan
persoalan tentang legalitas formal, ataupun penafsiran pasal-pasal peraturan perundangundangan secara semestinya. Melainkan bergerak ke arah penggunaan hukum sebagai
sarana untuk turut membentuk tata kehidupan yang baru atau sesuai dengan kondisi saat
itu.
Aliran sociological jurisprudence yang dipelopori Eugen Ehrlich menghendaki
dalam proses pembentukan pembaharuan hukum harus memperhatikan kesadaran
masyarakat. Memperhatikan nilai-nilai hukum yang hidup dalam masyarakat.
Terlebih trend global saat ini menunjukkan bahwa prinsip-prinsip yang
digunakan dalam aktivitas ekonomi, termasuk aktivitas pembiayaan mengarah dan
bergerak pada prinsip syariah yang bersandar pada hukum Islam universal. Berbagai
negara di dunia menempatkan prinsip syariah dalam kegiatan ekonominya, termasuk
pembiayaan. Dalam aspek hukum lembaga keuangan syariah, ketika akan menyusun
kontrak perjanjian, maka masing-masing pihak diwajibkan untuk mengacu pada
ketentuan syariah. Keterikatan ini merupakan wujud dari fitrah perbuatan manusia yang
selalu terikat dengan hukum syara.3
Dalam konteks dunia, globalisasi ditandai dengan berakhirnya perang dingin,
peningkatan perdagangan Internasional, revolusi teknologi komunikasi, kemajuan
bidang transportasi, dan meningkatnya kreativitas perekonomian dengan menggunakan
3

hlm. 22.

Burhanuddin S, Hukum Perbankan Syariah di Indonesia, cet I, UII Press, Yogyakarta, 2008,

komputer dan internet. Lebih dari itu sistem yang berlaku akan berubah lebih efisien
dan produktif. Peradilan juga akan terkena dampak globalisasi. Hal ini diungkapkan
Hilario G. Davide Jr. (Chief Justices of the Court of the Republic of the Philipines),
Globalisasi adalah pergerakan ekonomi dari masa depan. Dunia Global menyodorkan
banyak kesempatan untuk mencapai peradilan yang independen. Dalam kalimat yang
senapas, hal itu juga mengandung jebakan riil yang akan mengikis independensi
peradilan itu sendiri.4
Banyak negara, khususnya negara berkembang, harus menyesuaikan diri dan
memperbaharui sistem peradilan mereka. Karena desakan kebutuhan internasional,
yakni masuknya perusahaan-perusahaan asing (multinasional). Kondisi ini ditenggarai
sebagai salah satu faktor pendorong perbaikan instrumen badan peradilan di negara
berkembang, termasuk di Indonesia.

Makalah Direktorat Hukum dan Hak Asasi Manusia, Eksistensi Pengadilan Niaga dan
Perkembangannya, mengutip Hilario G.Davide, Jr.,Comments on the Paper of Hon. Andrew Kwok Nang
Li, Chief justice of the Court of Final Appeal of the Hongkong Special Administrative Region of the
People S Republic of China, makalah pada Conference of Chief Justices of Asia and Pacific, 18th
Lawasia Conference, Seoul, 8 September 1999, hlm.1.

BAB I
KERANGKA TEORI

A. BIOGRAFI EUGEN EHRLICH


Eugen Ehrlich (lahir 14 September 1862, Czernowitz, Kekaisaran Austria,
meninggal 2 Mei 1922, Vienna, Austria. Adalah seorang sarjana hukum dan sosiolog
hukum. Ia dilahirkan di Czernowitz (sekarang Chernivtsi di Ukraina), yang pada waktu
itu bagian dari Bukovina, sebuah provinsi dari kerajaan Austria-Hongaria. Ehrlich
belajar hukum di Wina, tempat ia mengajar dan berlatih sebagai seorang pengacara,
sebelum kembali ke Czernowitz untuk mengajar di Universitas di sana, sebuah benteng
budaya Jermanik di ujung timur dari Kekaisaran Austria-Hongaria.
Selama kekacauan Perang Dunia I, ketika Czernowitz diduduki beberapa kali
oleh pasukan Rusia, ia pindah ke Swiss. Setelah break-up Austria-Hongaria dan
penyerahan dari Bukovina untuk Rumania, Ehrlich berencana untuk kembali ke
Czernowitz, di mana ia akan diminta untuk mengajar di Rumania, tetapi ia meninggal
karena diabetes di Wina pada tahun 1922.
Lokasi dan keadaan kariernya yang signifikan, sebagai pengalaman Bukovina
budaya hukum, di mana Austria sangat tajam hukum dan adat-istiadat setempat
sepertinya

hidup berdampingan,

menyebabkan dia

mempertanyakan hierarkis

pengertian hukum yang dikemukakan oleh teoretisi seperti Hans Kelsen. Ehrlich
dianggap sebagai salah satu pendiri sosiologi modern hukum. Sebelumnya, ia mencatat
bahwa teori-teori hukum yang mengakui hukum sebagai jumlah ketetapan dan
keputusan yang memberikan pandangan realitas hukum dari suatu komunitas. Dia

menarik perbedaan antara norma-norma keputusan dan norma-norma sosial atau normanorma tingkah laku.5
Ehrlich digolongkan sebagai

salah satu tokoh mazhab

sociological

jurisprudence.6 Karena memperkenalkan konsep living law. Ia juga dihubunghubungkan dengan pemikiran Friedrich Carl von Savigny (1770-1961), pemikir utama
dalam mashab sejarah hukum, sekalipun tidak ada yang berani menyimpulkan bahwa
pemikiran Ehrlich memang dipengaruhi gagasan von Savigny.
Dia adalah tokoh pertama yang meninjau hukum dari sudut sosiologi. Eugen
Ehrlich penulis yang bukunya pertama-tama menyandang judul sosiologi hukum
Grundlegung der Soziologie des Rechts, 1913 (mendasarkan sosiologi hukum). Dalam
buku ini Ehrlich berusaha mencari dasar bagi hukum Jerman, yang ditandai oleh die
soziale Idee. Dasar itu ditemukannya dalam positivisme sosiologi hukum.
Ehrlich berusaha membuat bahwa "hukum hidup" yang mengatur kehidupan
sosial mungkin sangat berbeda dari norma-norma untuk pengambilan diterapkan oleh
pengadilan. Norma-norma untuk pengambilan hanya mengatur sengketa yang dibawa ke
pengadilan atau pengadilan lain. Hukum hidup adalah suatu kerangka kerja untuk
penataan rutin hubungan sosial. Bermuara dalam berbagai macam asosiasi sosial di
mana orang hidup berdampingan. Esensinya tidak hanya sengketa dan litigasi, tetapi

Ehrlich, E. ([1922] 2001). Fundamental Principles of the Sociology of Law. Transaction


Publishers, New Brunswick.
6
Ehrlich, Eugen, Roscoe Pound dan Klaus A Ziegert. _____. Fundamental Principles of the
Sociology of Law. _____: Garamedia. Hlm. XI.

damai dan kerjasama. Apa yang dianggap sebagai hukum tergantung pada jenis otoritas
yang ada untuk memberikan signifikansi hukum di antara mereka itu. 7
Karya Eugen Ehrlich antara lain:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

Uber Lucken im Recht (About Gaps in Law), Wien (1888)


Dei stillschweigende Willenserklarung (Tacit Consent), Berlin (1893)
Das zwingende und nichtzwingende Rech im Burgerlichen Gesetzbuch. In Otto
Fischer`s Abhandlungen zum Privatrecht und Civilprozess (1899)
Beitrage gur Theorie der Rechtsquellen (1902)
Freie Rechtsfindung und frie Rechtswissenschaft (1903)
Die Anfange des testamentum per aes et libram (1903)
Les tendence actuelles du droit international prive (Deutsche Rundschau, 1906)
Soziologie und Jurisprudenz (1906)
Die Tatsachen des Gewohnheitsrechts. Inaugurationsrede (1907)
Zur Frage der juristischen Person (1907)
Dei Rechtsfahigkeit, in Kobler`s Das Recht (1909)
Dei Erforschung des lebenden Rechts (Research on Living Law), (1911)
Das leben Recht der Volker der Bukowina (The Living Law of the People in the
Bukowina), (1912)
Grundlegung der Soziologie des Rechts (1913)
Dei richterliche Rechtsfindung auf Grund des Rechtssatzes (Judicial DecisionMaking Based on Legal Propositions), (1917)
Dei Juristische Logic (The Judicial Logic), (1918)
The Sociology of Law (1922) 8

B. Hukum Yang Hidup (Living Law)


Menurut Ehrlich hukum bukanlah sebuah konsep intelektual 9. Hukum
merupakan hubungan antara manusia. Ia bukan sesuatu yang formal. Ia merupakan
sesuatu yang eksistensial. Tujuannya bukan untuk mengabdi kepada tujuan praktis,

http://en.wikipedia.org/wiki/Eugen_Ehrlich, diakses tanggal 7 Januari 2015.


Op Cit., Hlm. XIiV- XliX.
9
Tanya, Bernard L, Yoan N. Simanjuntak dan Markus Y. Hage. 2007. Teori Hukum
Strategi Tertib Manusia Lintas Ruang dan Generasi. Edisi Kedua. Semarang: CV. Kita. Hlm. 164.
8

melainkan untuk melayani ilmu pengetahuan yang sejati, yang tidak peduli dengan katakata tapi dengan fakta.10
Tidak bisa dibayangkan kehidupan manusia tanpa hukum. Sebuah keluarga
yang tidak diadakan bersama-sama, atau setidaknya diawasi oleh otoritas yang dibentuk,
harta yang tidak dilindungi oleh pengadilan, sebuah kontrak yang tidak dapat dituntut,
sebuah warisan yang tidak dapat diperoleh dengan cara hukum. Tatanan hukum,
pengadilan, dan sanksi hukum menjadi suatu unit dalam cara berpikir, dan ia akan
berbicara tanpa ragu-ragu terhadap hukum atau hubungan hukum satu-satunya di mana
ia menemukan hukum pengadilan yang bersifat memaksa. 11
Ehrlich membangun teorinya tentang hukum dengan beranjak dari ide
masyarakat. Menurut dia, masyarakat adalah ide umum yang dapat digunakan untuk
menandakan semua hubungan sosial, yakni keluarga, desa, lembaga sosial, negara,
bangsa, sistem ekonomi dunia, dan lain sebagainya. Norma-norma hukum berasal dari
kenyataan sosial yang demikian itu. Kenyataan-kenyataan yang melahirkan hukum.
Kesadaran inilah yang menyebabkan timbulnya hukum secara langsung. Itulah hukum
yang hidup (living law).
Ehrlich melihat ada perbedaan antara hukum positif disatu pihak dengan
hukum yang hidup dalam masyarakat (living law) dilain pihak. Menurutnya, hukum
positif baru akan memiliki daya berlaku yang efektif apabila berisikan, atau selaras
dengan hukum yang hidup dalam masyarakat. Mengapa dikatakan hukum yang
hidup? karena hukum itu bukan sesuatu yang ditambahkan dari luar secara a historis.
10

Rasyid Rizani, Sosoilogi Hukum Dalam Pandangan Eugen Ehrlich, mengutip Eugen
Ehrlich, Fundamental Principles of the Sociology of Law, (New York: Russell & Russell. INC, 1962), h.
4, http://pa-banjarmasin.go.id/index.php?content=mod_artikel&id=15#, diakses tanggal 7 Januari 2015.
11
Ibid.

Ia justru merupakan sesuatu yang eksistensial dalam sejarah hidup suatu masyarakat.
Hukum diwujudkan dan diungkapkan dalam kelakuan mereka sendiri.
At the present as well as at any other time, the center of gravity of legal
development lies not in legislation, nor in juristic science, nor in judicial decision, but
in society itself.12 Saat ini maupun saat lainnya, pusat gaya tarik dari pembangunan
hukum tidak terletak pada perundang-undangan, maupun dalam ilmu hukum, maupun
dalam keputusan peradilan, tetapi dalam masyarakat itu sendiri.
Potongan pernyataan di atas adalah milik Eugen Ehrlich, sosiolog hukum
berkebangsaan Austria dan digolongkan sebagai salah satu tokoh mashab sociological
jurisprudence. Karena memperkenalkan konsep living law.13 Sama seperti von Savigny,
Ehrlich tidak melihat hukum sebagai suatu aturan yang berada di luar anggota-anggota
masyarakat, melainkan diwujudkan dan diungkapkan dalam kelakuan mereka sendiri.
Hukum lahir dari rahim kesadaran masyarakat akan kebutuhannya (opinio necessitates).
Dengan demikian, sumber dan bentuk hukum yang utama adalah kebiasaan.
Hukum adalah hukum sosial. Ia lahir dalam dunia pengalaman manusia yang
bergumul dengan kehidupan sehari-hari. Ia terbentuk lewat kebiasaan. Kebiasaan itu
lambat laun mengikat dan menjadi tatanan yang efektif. Lalu kehidupan berjalan dalam
tatanan itu. Kekuatan mengikat hukum yang hidup itu tidak ditentukan kewibawaan
negara. Ia tidak tergantung pada kompetensi penguasa dalam negara. Memang semua
hukum dalam segi eksternnya dapat diatur oleh instansi-instansi negara, akan tetapi
menurut segi interennya hubungan-hubungan dalam kelompok-kelompok sosial
12

Eugen Ehrlich, Fundamental Principles of The Sociology of Law at xv (Walter L. Moll

trans., 1936).
13

tergantung dari anggota-anggota kelompok itu. Inilah living law itu. Hukum sebagai
norma-norma hukum (Rechtsnormen).
Selanjutnya, Ehrlich beranggapan bahwa hukum tunduk pada kekuatankekuatan sosial tertentu. Hukum sendiri tidak akan mungkin efektif, oleh karena
ketertiban dalam masyarakat didasarkan pada pengakuan sosial terhadap hukum, dan
bukan karena penerapannya secara resmi oleh negara. Bagi Ehrlich, tertib sosial
didasarkan pada fakta diterimanya hukum yang didasarkan pada aturan dan norma
sosial yang tercermin dalam sistem hukum. Secara konsekuen Ehrlich beranggapan
bahwa mereka yang berperan sebagai pihak yang mengembangkan sistem hukum harus
mempunyai hubungan yang erat dengan nilai-nilai yang dianut dalam masyarakat
bersangkutan. Kesadaran itu harus ada pada setiap anggota profesi hukum yang bertugas
mengembangkan hukum yang hidup dan menentukan ruang lingkup hukum positif
dalam hubungannya dengan hukum yang hidup.
Di

samping

hukum

yang

hidup

(sebagai

rechtsnormen),

Ehrlich

mengintroduksi jenis norma lain yang disebut Entscheidungsnormen (norma-norma


keputusan) yang merupakan pedoman bagi pengadilan. Selain itu Ehrlich menyebut
jenis yang lain lagi, yakni Rechtssatze, yang menunjuk pada peraturan-peraturan hukum
yang telah dirumuskan dalam bentuk perundang-undangan. Peraturan-peraturan itu
berasal dari karya ilmiah para hakim, sarjana, legislatif, pegawai negara, dan lain
sebagainya. Karena merupakan aturan yang ditambahkan dari luar, maka sekalian itu
tidak tergolong hukum yang hidup. Tapi jika peraturan-peraturan tersebut telah
menjadi bagian internal dari kehidupan masyarakat, maka ia akan beralih status sebagai
hukum yang hidup juga. Ia mengatakan baik norma-norma hukum maupun norma-

norma keputusan dapat menjadi peraturan-peraturan hukum atas penetapan atau


pengesahan dari suatu instansi bernama negara.
Gagasan Ehrlich mengenai hukum yang hidup (living law) tidak lantas
membuatnya menolak kehadiran hukum negara. Sebab selalu terbuka kemungkinan,
negara membuat peraturan-peraturan hukum yang membumi sehingga sekali kelak
berubah menjadi norma-norma hukum (hukum yang hidup). Ehrlich tidak ikut serta
mereka yang menganggap negara sebagai alat kekuasaan yang harus dihapus. Menurut
Ehrlich fungsi negara yang semula ialah menjadi alat yang wajar untuk menguasai
hubungan sosial masyarakat melalui paksaan. Lama-kelamaan negara menjadi
berwibawa juga dalam bidang-bidang lain, seperti dalam bidang pembentukan undangundang dan pengadilan, sebab hubungan sosial yang bermacam-macam bidang tersebut
hidup satu sama lain saling terjalin.
Bersama dengan Roscoe Pound, pemikir hukum jebolan Universitas Harvard,
Ehrlich menghidupkan kembali pemikiran hukum yang pernah dikemukakan oleh 3
peletak dasar ilmu sosiologi hukum, yakni Emile Durkheim, Max Weber dan Karl
Marx. Mereka menyangsikan khotbah-khotbah eksponen positivime hukum yang
mengatakan bahwa hukum adalah perangkat norma yang padu, logis dan otonom dari
pengaruh-pengaruh politik, ekonomi dan budaya. Sebaliknya, menurut mereka hukum
berada dalam pengaruh tidak henti dari faktor-faktor non hukum. Itu sebabnya, bagi
mereka, hukum yang baik adalah yang sesuai dengan hukum yang hidup dalam
masyarakat. Ehrlich dan Pound mengembangkan pemikirannya pada dekade kedua abad
XX.

C. Kompetensi Pengadilan Agama Dalam Sengketa Ekonomi Syariah


Sebelum diberlakukannya Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 tentang
Peradilan Agama, apabila terjadi sengketa ekonomi syariah dapat diselesaikan oleh
Badan Arbitrase Muamalat Indonesia (BAMUI) yang kini namanya Badan Arbitrase
Syariah Nasional (BASYARNAS). 14 Didirikan secara bersama oleh Kejaksaan Agung
dan Majelis Ulama Indonesia. 15 Akan tetapi jika sengketa tidak dapat diselesaikan baik
melalui al-Sulh (perdamaian) maupun secara al Tahkim (arbitrase), 16 maka dapat
diselesaikan melalui lembaga Pengadilan. Menurut ketentuan Undang-Undang Nomor 4
Tahun 2004 tentang Pokok-pokok Kekuasaan Kehakiman, secara eksplisit menyebutkan
bahwa di Indonesia ada 4 lingkungan lembaga peradilan yaitu Peradilan Umum,
Peradilan Agama, Peradilan Militer dan Peradilan Tata Usaha Negara.
Dengan diamandemennya Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang
Peradilan Agama oleh Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2006 tentang Perubahan atas
Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama, maka sudah jelas
sekali yang berwenang menyelesaikan sengketa ekonomi syariah adalah Peradilan

14

BASYARNAS merupakan lembaga Arbitrase yang berperan menyelesaikan sengketa antara


pihak-pihak yang melakukan akad dalam ekonomi syariah, di luar jalur pengadilan, untuk mencapai
penyelesaian terbaik ketika upaya musyawarah tidak menghasilkan mufakat. Putusan BASYARNAS
bersifat final dan mengikat (binding). Untuk melakukan eksekusi atas putusan tersebut, penetapan
eksekusinya diberikan oleh Pengadilan Negeri setempat. Badan Arbitrase Arbitrase Muamalat (BAMUI)
adalah cikal bakal Basyarnas. Lembaga ini didirikan berdasarkan SK No Kep-392/MUI/V/1992,
bersamaan dengan pendirian Bank Muamalat Indonesia (BMI) tahun 1992. Tujuannya untuk menangani
sengketa antara nasabah dan bank syariah pertama tersebut. Pada tahun 2003, beberapa bank atau Unit
Usaha Syariah (UUS) lahir sehingga BAMUI dirubah menjadi Badan BASYARNAS. Perubahan tersebut
berdasarkan SK MUI No Kep-09/MUI XII/2003 tertanggal 24 Desember 2003. BASYARNAS ini satusatunya badan hukum yang otonom milik MUI, tandas Ahmad Jauhari, sekretaris BASYARNAS.
http://www.hukumonline.com/berita/baca/hol15990/mengurai-benang-kusut-badan-Arbitrase-syariahnasional, diakses tanggal 28-12-2014.
15
Muhammad Syafii Antonio, Bank Syariah Dari Teori ke Praktik, (Jakarta: Gema Insani
Press, 2001), hal. 214.
16
Dadan Muttaqien, Penyelesaian Sengketa Perbankan Syariah Di Luar Lembaga Peradilan,
dalam Majalah Hukum Varia Peradilan Tahun Ke XXIII NOMOR 266 Januari 2008 (Jakarta : IKAHI,
2008), hal. 60.

Agama. Dasar hukum dan kompetensi Pengadilan Agama adalah amandemen UndangUndang Nomor 7 Tahun 1989 wewenang kekuasaan Peradilan Agama bertambah luas,
yang semula sebagaimana diatur dalam Pasal 49 Undang-Undang Nomor 7 tahun 1989
hanya bertugas dan berwenang memeriksa, memutus, dan menyelesaikan perkara
ditingkat pertama antara orang-orang yang beragama Islam di bidang :
a. Perkawinan,
b. Kewarisan, wasiat dan hibah yang dilakukan berdasarkan hukum Islam, dan
c. wakaf dan shadaqah.
Dengan adanya amandemen Undang-undang itu, ruang lingkup tugas dan
wewenang Peradilan Agama diperluas sehingga berdasarkan Pasal 49 huruf (i) UU No.
3 Tahun 2006 Pengadilan Agama bertugas dan berwenang memeriksa, mengadili dan
menyelesaikan perkara di tingkat pertama antara orang-orang yang beragama Islam
dalam bidang ekonomi syariah yang meliputi:
a. Bank syariah
b. Lembaga keuangan mikro syariah
c. Asuransi syariah
d. Reasuransi syariah
e. Reksa dana syariah
f. Obligasi syariah dan surat berharga berjangka menengah syariah
g. Sekuritas syariah
h. Pembiayaan syariah
i. Pegadaian syariah
j. Dana pensiun lembaga keuangan syariah, dan

k. Bisnis syariah.
Adapun sengketa di bidang ekonomi syariah yang menjadi kewenangan
Pengadilan Agama adalah :
a. Sengketa di bidang ekonomi syariah antara lembaga keuangan dan lembaga
pembiayaan syariah dengan nasabahnya
b. Sengketa di bidang ekonomi syariah antara sesama lembaga keuangan dan
lembaga pembiayaan syariah
c. Sengketa di bidang ekonomi syariah antara orang-orang yang beragama
Islam, yang mana akad perjanjiannya disebutkan dengan tegas bahwa
kegiatan usaha yang dilakukan adalah berdasarkan prinsip-prinsip syariah.17

17

Abdul Manan, Beberapa Masalah Hukum dalam Praktek Ekonomi Syariah, Makalah Diklat
Calon Hakim Angkatan-2 di Banten, 2007, hal. 8.

BAB III
ANALISIS

A. Politik Hukum Ekonomi Syariah Di Indonesia


Menurut Mahfud MD, politik hukum adalah legal policy atau garis (kebijakan)
resmi tentang hukum yang akan diberlakukan, baik dengan pembuatan hukum baru
maupun dengan penggantian hukum lama, dalam rangka mencapai tujuan negara. 18
Dengan demikian politik hukum merupakan pilihan tentang hukum yang akan
diberlakukan sekaligus pilihan tentang hukum-hukum yang akan dicabut atau
diberlakukan yang kesemuanya dimaksudkan guna mencapai tujuan negara seperti yang
tercantum dalam Pembukaan UUD 1945.
Padmo Wahjono dalam bukunya Indonesia Negara Berdasarkan atas Hukum,
mendefinisikan politik hukum sebagai kebijakan dasar yang menentukan arah, bentuk
maupun isi dari hukum yang akan dibentuk. 19 Padmo juga mengatakan bahwa politik
hukum adalah kebijakan penyelenggara negara tentang apa yang dijadikan kriteria untuk
menghukumkan sesuatu. Dalam hal ini kebijakan tersebut dapat berkaitan dengan
pembentukan hukum, penerapan hukum, dan penegakannya sendiri.
Dari kedua definisi di atas, dapat dinyatakan bahwa politik hukum adalah
kebijakan penyelenggara negara yang bersifat mendasar dalam menentukan arah, bentuk
maupun isi dari hukum yang akan dibentuk dan tentang apa yang dijadikan kriteria
untuk menghukum sesuatu. Dengan demikian, politik hukum berkaitan dengan hukum
18

MohMahfud MD, Politik Hukum Di Indonesia, PT Raja Grafindo Persada Press, Jakarta, cet.
V, 2012, hlm. 1.
19
Padmo Wahjono, Indonesia Negara Berdasarkan Atas Hukum , Cet ke II, Ghalia Indonesia,
Jakarta, 1986, hlm. 160.

yang berlaku di masa datang atau ius constituendum. Dalam arti tentang hukum yang
akan diberlakukan, baik dalam bentuk pembuatan hukum baru maupun dengan
penggantian hukum lama, penerapan hukum, dan penegakannya yang ditujukan untuk
mencapai cita hukum.
Dalam politik hukum Indonesia, pemikiran dan gagasan mengenai konsep
ekonomi syariah telah direpresentasikan dalam praktik perbankan syariah. Akses konsep
ekonomi syariah di tengah praktik sistem ekonomi kontemporer faktualnya memang
belum banyak merambah sektor ekonomi di tingkat pasar dan dunia usaha. Hingga saat
ini masih terbatas pada dunia asuransi, koperasi, dan bahkan masih dominan dalam
dunia perbankan.20
Simpul kajian tentang ekonomi syariah dalam politik hukum Indonesia pada
dasarnya merepresentasikan bahwa sungguhpun tingkat kemajuan kebijakan regulasi
dan implikasi kontemporer pelembagaan prinsip syariah dalam operasional kegiatan
usaha perbankan kontemporer di Indonesia telah sekaligus menjadi titik tolak bagi
aktualisasi dan akselerasi sistem ekonomi syariah, namun eksistensi dan legitimasinya
sebagai konsep sistem ekonomi alternatif dalam tata kegiatan usaha bisnis global
kontemporer justru masih dihadapkan pada kompleksitas problem tata hukum dan
dominasi sistem ekonomi konvensional. 21
Kendati demikian tidak dapat dipungkiri bahwa operasional konsep ekonomi
syariah dengan segala spesifikasi karakteristiknya telah menjadi satu keniscayaan
alternatif, baik di dunia internasional umumnya maupun di Indonesia khususnya.

20

Hasbi Hasan, Kompetensi Peradilan Agama dalam Penyelesaian Perkara Ekonomi Syariah,
Gramata Publishing, Jakarta, 2010, hlm. 82.
21
Ibid.

Teuku Muhammad Radhi, mantan Kepala Badan Pembinaan Hukum Nasional


(BPHN) Kementerian Hukum dan HAM RI sebagaimana dikutip Suparman Usman,
mengatakan bahwa salah satu syarat untuk dapat berlakunya hukum dengan baik dalam
masyarakat adalah bahwa hukum tersebut harus sesuai dengan aspirasi dan kebutuhan
masyarakat.22
Eugen Ehrlich mengatakan, saat ini maupun saat lainnya, pusat gaya tarik dari
pembangunan hukum tidak terletak pada perundang-undangan, maupun dalam ilmu
hukum, maupun dalam keputusan peradilan, tetapi dalam masyarakat itu sendiri. Dia
tidak melihat hukum sebagai suatu aturan yang berada di luar anggota-anggota
masyarakat, melainkan diwujudkan dan diungkapkan dalam kelakuan mereka sendiri.
Hukum lahir dari rahim kesadaran masyarakat akan kebutuhannya (opinio necessitates).
Bagi Ehrlich, hukum yang baik adalah yang sesuai dengan hukum yang hidup dalam
masyarakat.
Suatu hal yang tidak dapat dipungkiri bahwa masyarakat Indonesia sebagian
besar beragama Islam, dan karenanya dapat dipahami apabila terdapat keinginan agar
dalam penyusunan hukum nasional, pihak berwenang mengindahkan hukum Islam. Dan
hendaknya dalam hukum nasional yang akan datang tidak terdapat hal-hal yang
bertentangan dengan hukum Islam tersebut.
Apalagi, sebagaimana diketahui bahwa eksistensi Hukum Islam sudah dikenal
di Indonesia, jauh sebelum masuknya pemerintah Kolonial Belanda disamping Hukum
Adat yang merupakan hukum asli Indonesia. Dalam konteks ini, tentunya keberadaan

22

Suparman Usman, Hukum Islam, Asas-Asas dan Pengantar Studi Hukum Islam dalam Tata
Hukum Indonesia, Penerbit Gaya Media Pratama, Jakarta, 2001, hlm. 125-126.

Hukum Islam di Indonesia integral dengan menyebarnya agama Islam di nusantara dan
menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari ajaran Islam.
Secara empirik Hukum Islam merupakan hukum yang hidup (the living law)
dalam masyarakat Indonesia mulai sejak masuknya Islam ke nusantara (Indonesia) yang
menurut JC.Van Leur sejak abad ke-7.23 Catatan JC Van Leur itu membuktikan
sebenarnya Hukum Islam sudah dikenal jauh sebelum masuknya Belanda ke Indonesia.
Kemungkinan terbesar termajinalkan Hukum Islam pada zaman Belanda merupakan
akibat panjang dari pola politik jajahan dan penetrasi dari politik hukum kolonial
Belanda, serta rekayasa ilmiah kaum intelektual Belanda yang secara sistematik
memarjinalkan Hukum Islam.
Sekilas

histori

perjalanan

Hukum

Islam

di

Indonesia

sebagaimana

dikemukakan di atas, maka Hukum Islam sebagaimana juga halnya dengan Hukum
Adat adalah juga hukum yang hidup (The Living Law) dalam masyarakat Indonesia dan
menjadi bagian yang integral dari kesadaran hukum masyarakat Indonesia. Meskipun
dalam faktanya tidak seluruh aspek Hukum Islam berlaku sebagai hukum positif di
Indonesia dan hal yang sama juga terjadi pada Hukum Adat sebagai hasil dari politik
hukum yang dijalankan pemerintah Kolonial Belanda pada masa dahulu.
Diperlukan penataan sistem hukum nasional yang menyeluruh dan terpadu
dengan mengakui dan menghormati hukum agama dan adat. Serta memperbaharui
perundang-undangan hukum nasional yang diskriminatif, agar sesuai dengan hukum
yang hidup di masyarakat (living law).

23

Ahmad Mansyur Surya Negara, Menemukan Sejarah, Mizan, Bandung, 1995, hlm. 74-76.

B. Pembentukan Pengadilan Niaga Syariah Sebagai Pengadilan Khusus Di


Lingkungan Peradilan Agama

Kewenangan mengadili lingkungan Peradilan Agama dalam bidang ekonomi


syariah sudah meliputi keseluruhan bidang ekonomi syariah. Hal ini dapat dipahami dari
maksud kata ekonomi syariah itu sendiri yang dalam penjelasan dalam pasal tersebut
diartikan sebagai perbuatan atau kegiatan usaha yang dilaksanakan menurut prinsip
syariah. Artinya, seluruh perbuatan atau kegiatan apa saja dalam bidang ekonomi yang
dilakukan menurut prinsip syariah termasuk dalam jangkauan kewenangan mengadili
lingkungan Peradilan Agama. Adapun jenis-jenis yang disebutkan dalam rincian hanya
antara lain, yang berarti tidak tertutup kemungkinan adanya kasus-kasus dalam bentuk
lain di bidang tersebut selain yang disebutkan itu.24
Dalam sejarahnya, penyelesaian sengketa ekonomi syariah memang pernah
mengalami pilihan hukum (choice of forum). Ini akibat aturan perundangan yang saling
berbenturan. Penjelasan pasal 52 Ayat (2) UU Nomor 21 tahun 2008 tentang Perbankan
Syariah, memberikan isyarat bahwa Pengadilan Negeri berwenang menyelesaikan
sengketa ekonomi syariah. Namun, penjelasan pasal itu sangatlah berbenturan dengan
Pasal 49 Undang-Undang Nomor 3 tahun 2006 tentang Peradilan Agama, yang
menyatakan bahwa sengketa ekonomi syariah merupakan kewenangan absolut
Pengadilan Agama.25
Namun, terhitung tepat sejak pukul 09.41 WIB, tanggal 29 Agustus 2013, tidak
ada lagi dualisme penyelesaian sengketa perkara perbankan syariah. Mahkamah
Konstitusi melalui putusan nomor 93/PUU-X/2012 menegaskan bahwa penjelasan pasal
24

Mardani, Hukum Acara Peradilan Agama, (Jakarta: Sinar Grafika, 2007), hlm. 58.
Lihat, Pasal 49 beserta penjelasanya Undang-undang Nomor 3 Tahun 2006 yang telah
diubah dengan Undang-undang nomor 50 tahun 2009 tentang Peradilan Agama.
25

52 Ayat (2) UU Nomor 21 tahun 2008 tentang Perbankan Syariah bertentangan dengan
UUD 1945 dan tidak memiliki kekuatan hukum mengikat.
Penjelasan pasal 52 Ayat (2) UU Nomor 21 tahun 2008 tersebutlah yang
selama ini menjadi biang kemunculan pilihan penyelesaian sengketa. Konsekuensi
konstitusionalnya: sejak putusan tersebut diketok, Pengadilan Agama menjadi satusatunya pengadilan yang berwenang mengadili perkara perbankan syariah.
Ketika perbuatan atau kegiatan usaha yang dilaksanakan berdasarkan prinsip
syariah menimbulkan sengketa, maka muara penyelesaian perkara secara litigasi
menjadi kompetensi Peradilan Agama. Sedangkan penyelesaian melalui jalur non
litigasi dapat dilakukan melalui lembaga arbitrase, dalam hal ini Basyarnas dan
alternatif penyelesaian sengketa dengan memperhatikan ketentuan dalam Undangundang No. 30 Tahun 1999 tentang Arbitrase dan Alternatif Penyelesaian Sengketa,
dengan tetap berpegang pada prinsip-prinsip syariah.
Keberhasilan perluasan kompetensi absolute Peradilan Agama berarti telah
meretas keterkungkungan dan marginalisasi hukum Islam. Sebab, pembatasan
kewenangan Peradilan Agama terhadap sengketa ekonomi Islam selama ini pada
dasarnya merupakan pembatasan terhadap keberlakuan hukum Islam di Peradilan
Agama, yang merupakan kelanjutan dari teori receptio yang berupaya melenyapkan

hukum Islam di Indonesia. Dengan cara menyandarkan keberlakuannya kepada


hukum adat dan juga hukum barat.
Kompetensi hakim Peradilan Agama dalam memutuskan sengketa ekonomi
syariah merupakan kemajuan yang signifikan terhadap legitimasi dan eksistensi sistem
ekonomi Islam di Indonesia. Sebab persoalan sengketa (dispute) adalah sesuatu yang
inherent dari keberadaan ekonomi Islam itu sendiri. Apalagi jika menilik penambahan

kewenangan dalam bidang ekonomi syariah kepada peradilan agama adalah sesuai
dengan perkembangan kebutuhan hukum masyarakat, khususnya masyarakat muslim.
Sebagaimana dinyatakan Eugen Ehrlich, bahwa hukum yang baik adalah
hukum yang sesuai dengan hukum yang hidup di masyarakat. 26 Ia juga menyatakan
bahwa, hukum positif hanya akan efektif apabila selaras dengan hukum yang hidup
dalam masyarakat, dalam istilah antropologi dikenal sebagai pola-pola kebudayaan
(culture pattern).27
David N. Schiff menyatakan hukum dan peraturan saling interelasi,
terutama terlihat jelas dari adanya perubahan-perubahan sosial yang terjadi dengan
sangat cepat, sehingga kepentingan individu dalam masyarakat harus diakomodasi
dalam aturan-aturan hukum.
Karena itu, dalam perspektif sosiologi hukum, maka tidak mengherankan jika
pada era reformasi ini, peradilan agama mengalami perluasan kewenangan, mengingat
harus ada kesinambungan yang simetris antara perkembangan masyarakat dengan
pengaturan hukum, agar tidak ada gap antara persoalan (problem) dengan cara dan
tempat penyelesaiannya (solving). 28
Pembentukan Pengadilan Niaga Syariah, sebagai pengadilan khusus di
lingkungan Peradilan Agama merupakan sebuah keniscayaan, mengingat semua yang
menjadi wewenang peradilan agama, baik menyangkut tentang perkawinan, waris,
wakaf, zakat, sampai pada masalah ekonomi syariah, kesemuanya merupakan sesuatu
yang telah melekat pada masyarakat muslim. Dengan kata lain, hukum Islam yang
26

Eugen Ehrlich dalam Soerjono Soekanto, Perspektif Teoritis Studi Hukum dalam
Masyarakat (Jakarta: Rajawali, 1985), h. 19.
27
Soerjono Soekanto, Pokok-pokok Sosiologi Hukum (Jakarta: Rajawali, 1991), h. 37.
28
Anita Marwing, Dinamika Penyelesaian Ekonomi Syariah Melalui Pengadilan Agama,
https://jurnalalahkamstainpalopo.wordpress.com/2014/09/28/dinamika-penyelesaian-sengketaekonomi-syariah-melalui-pengadilan-agama, diakses tanggal 8 Januari 2015.

menjadi kewenangan peradilan agama selama ini telah menjadi living law, hukum yang
hidup dan diamalkan oleh masyarakat. Seperti ungkapan Cicero; tiada masyarakat
tanpa hukum dan tiada hukum tanpa masyarakat, hukum diadakan oleh masyarakat
untuk mengatur kehidupan mereka. 29
Hakim tidak berhak menolak untuk menyelesaikan perkara yang diajukan
kepadanya, termasuk perkara kepailitan transaksi ekonomi syariah, dengan alasan
belum ada ketentuan yang mengatur. Hakim berkewajiban menciptakan hukum atau to
create the law. 30
Atau untuk mengisi kekosongan hukum, maka konsep yang diterapkan oleh
Peradilan Umum berupa Pengadilan Niaga sebagai pengadilan khusus, setidaknya dapat
dipakai sebagai acuan sebelum Peradilan Agama mengadakan pengkhususan
pengadilan. Karena lebih lanjut dinyatakan bahwa di lingkungan Peradilan Agama dapat
diadakan pengkhususan pengadilan yang diatur dengan undang-undang (Lihat ketentuan
Pasal 3A Undang-undang No. 3 Tahun2006). Berdasarkan Undang-Undang Nomor 4
tahun 1998, pasal 1 ayat (1), pasal 280 ayat (2), serta pasal 281. Penjelasan pasal 1 ayat
(1) menyatakan: yang dimaksud pengadilan adalah pengadilan niaga yang merupakan
pengkhususan pengadilan di bidang perniagaan yang di bentuk dalam lingkungan
Peradilan umum. Pengadilan niaga ini dipisahkan yurisdiksinya dari pengadilan Negeri
dalam perkara pailit dan penundaan kewajiban pembayaran utang.

Sementara jika dikaitkan dengan pasal tersebut, yang menyatakan:


Pengadilan khusus dalam lingkungan Peradilan Agama adalah Pengadilan Syariah

29

Lili Rasjidi, Hukum Sebagai Suatu Sistem (Bandung: Mandar Maju, 2003), h. 146.
Muchsin, Wewenang Pemailitan Lembaga Keuangan Ekonomi
http://www.scribd.com/doc/38115054/Wewenang-Pemailitan-Lembaga-Keuangan-ekonomiSyariah#scribd, diakses tanggal 8 Januari 2015.
30

Syariah,

Islam yang diatur dengan Undang-Undang Mahkamah Syariyah di propinsi


Nanggroe Aceh Darussalam yang dibentuk berdasarkan Undang-Undang Nomor 18
tahun 2001 tentang otonomi khusus bagi Provinsi Daerah Istimewa NAD, yang oleh
Undang-Undang Nomor 4 tahun 2004, tentang Kekuasaan Kehakiman pasal 15 ayat
(2) disebutkan bahwa: Peradilan Syariah Islam di Propinsi NAD merupakan
pengadilan khusus dalam lingkungan Pengadilan Agama sepanjang kewenangannya
menyangkut kewenangan Pengadilan Agama dan merupakan pengadilan khusus
dalam lingkungan pengadilan umum sepanjang kewenangannya menyangkut
kewenangan peradilan umum (Lihat ketentuan Pasal 15 ayat (2) Undang-Undang
No. 4 Tahun 2004).
Di lingkungan Peradilan Agama sendiri telah berkembang wacana tentang
kemungkinan dan perlunya diwujudkan dua pengadilan khusus di Peradilan Agama,
antara lain berupa Pengadilan Keluarga (al-ahwal al- syakhshiyah, family court)
yang bertugas untuk menyelesaikan sengketa hukum keluarga dan Pengadilan
Muamalah Syariyyah (al-amwal al-syariyah) yang bertugas untuk menyelesaikan
sengketa harta kekayaan yang berkaitan dengan harta bersama, warisan, wasiat,
hibah, wakaf, zakat, infaq, shadaqah dan ekonomi syariah. Dalam era reformasi
hukum sekarang ini, wacana tersebut sudah saatnya digulirkan agar menjadi
kenyataan untuk mengantisipasi kebutuhan mendesak masyarakat pencari keadilan
lewat pengadilan khusus.31

31

Syamsuhadi Irsyad, Eksistensi Peradilan Agama, ceramah pada acara Mohon Diri Purna
Tugas dalam Rapat Pleno MARI, Selasa, 30 Januari 2007.

Dalam pasal 16 (1) Undang-Undang no. 4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan


Kehakiman menyatakan, Pengadilan tidak boleh menolak untuk memeriksa,
mengadili, dan memutus suatu perkara yang diajukan dengan dalih bahwa hukum
tidak ada atau kurang jelas, melainkan wajib untuk memeriksa dan mengadilinya.
Maksud ketentuan pasal ini harus dikatikan, bahwa hakim sebagai organ pengadilan
dianggap memahami hukum. Andaikata ia tidak memahami hukum tertulis, ia wajib
menggali hukum tidak tertulis untuk memutus berdasarkan hukum, melalui cara
menggali, mengikuti, dan memahami nilai-nilai hukum dan rasa keadilan yang hidup
dalam masyarakat (Pasal 28 Undang-Undang No. 4 Tahun 2004 tentang Kekuasaan
Kehakiman).
Berkaitan dengan kepailitan transaksi ekonomi syariah, sementara belum
ada ketentuan yang menjadi pedomannya, maka ketentuan kepalitan dalam UndangUndang No. 37 tahun 2004 dapat dijadikan pedoman oleh hakim Pengadilan Agama
dalam menyelesaikan sengketa kepailitan transaksi ekonomi syariah, dengan tetap
berpegang pada prinsip-prinsip syariah.

BAB IV
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Kompetensi absolut Peradilan Agama sebagai salah satu pelaku kekuasaan

kehakiman mengalami perubahan strategis sebagai respon atas perkembangan


hukum dan kebutuhan hukum masyarakat, terutama dalam bidang ekonomi syariah.
Ketentuan mengenai kompetensi absolut Peradilan Agama dalam perkara ekonomi
syariah ini dituangkan dalam Undang-Undang No. 3 Tahun 2006 tentang Perubahan
Atas Undang-Undang No. 7 Tahun 1989 tentang Peradilan Agama.
Guna melengkapi aturan terkait penyelesaian sengketa ekonomi syariah di
Peradilan Agama, diperlukan penataan sistem hukum nasional yang menyeluruh dan
terpadu dengan memperhatikan hukum agama Islam, agar sesuai dengan hukum yang
hidup di masyarakat (living law).
Pembentukan Pengadilan Niaga Syariah, sebagai pengadilan khusus di
lingkungan Peradilan Agama merupakan sebuah keniscayaan, mengingat semua yang
menjadi wewenang peradilan agama, baik menyangkut tentang perkawinan, waris,
wakaf, zakat, sampai pada masalah ekonomi syariah, kesemuanya merupakan sesuatu
yang telah melekat pada masyarakat muslim. Dengan kata lain, hukum Islam yang
menjadi kewenangan peradilan agama selama ini telah menjadi living law, hukum yang
hidup dan diamalkan oleh masyarakat.