Anda di halaman 1dari 24

sejarah skala binet

SEJARAH SKALA BINET


Pengembangan Stanford-Binet Intelligence Scales memulai bidang
modern pengujian intelijen , yang berasal dari Perancis, kemudian direvisi di
AS The-Binet tes Stanford dimulai dengan Prancis psikolog Alfred Binet
(1857-1911), yang ditugaskan pemerintah Prancis dengan mengembangkan
metode

untuk

mengidentifikasi

intelektual

anak-anak

kurang

bagi

penempatan mereka dalam pendidikan khusus program. Seperti ditunjukkan


Binet, studi kasus mungkin akan lebih rinci dan membantu, tetapi waktu
yang dibutuhkan untuk menguji banyak orang akan berlebihan. Pada tahun
1916, di Universitas Stanford , psikolog Lewis Terman merilis sebuah
pemeriksaan revisi yang kemudian dikenal sebagai "tes Stanford-Binet".
Kemudian, Alfred Binet dan dokter Theodore Simon berkolaborasi
dalam

mempelajari

keterbelakangan

mental

pada

anak-anak

Perancis. Theodore Simon adalah seorang mahasiswa Binet's.

[1]

sekolah

Antara 1905

1908, dan penelitian mereka di sebuah sekolah anak laki-laki, dalam Grangeaux-Belles , menyebabkan mereka mengembangkan tes Binet-Simon; menilai
perhatian , memori , dan keterampilan verbal. Ujian ini terdiri dari 30 item
mulai dari kemampuan untuk menyentuh hidung satu atau telinga, ketika
ditanya, dengan kemampuan untuk menggambar desain dari memori dan
untuk

mendefinisikan

konsep-konsep

abstrak,

dan

bervariasi

dalam

kesulitan. Pada tahun 1912, William Stern menciptakan konsep usia mental
(MA): tingkat individu merupakan perkembangan mental relatif terhadap
orang lain. Binet menempatkan interval kepercayaan sekitar skor kembali
dari tes-nya, baik karena dia pikir intelijen agak plastik, dan karena melekat
margin kesalahan dalam tes psikometri.
Pada 1916, Stanford psikolog Lewis Terman merilis "Stanford RevisiSimon Skala Binet", yang "Stanford-Binet", untuk pendek. Dibantu oleh
mahasiswa pascasarjana dan percobaan validasi, dia mengambil beberapa

item tes Binet-Simon dan menambahkan yang baru. Sejak dimulainya


Stanford-Binet, telah direvisi beberapa kali. Saat ini, tes ini di edisi kelima,
yang disebut Stanford-Binet 5. Menurut situs web penerbit, "SB5 ini
bernorma pada sampel acak bertingkat 4.800 individu yang cocok dengan
2000 US Sensus . Dengan mengelola tes Stanford-Binet ke nomor besar
individu dipilih secara acak dari berbagai bagian Amerika Serikat, telah
ditemukan bahwa nilai perkiraan distribusi normal.
Pada periode 1905-1908 psikolog Perancis Alfred Binet dan Simon
Thodore merancang serangkaian tes dimana kapasitas intelektual subjek
diperkirakan dengan perbandingan dengan anak-anak normal dan remaja
dari berbagai usia. Usia mental dibagi dengan usia kronologis memberikan IQ
yang disebut, atau kecerdasan intelektual. \formula mereka menyatakan
bahwa anak di bawah sembilan yang perkembangannya terhambat oleh dua
tahun mungkin menderita defisiensi mental dan bahwa anak-anak dari
sembilan atau lebih yang dihambat oleh tiga tahun jelas kekurangan.
Alfred

Binet

secara

eksplisit

didefinisikan

intelijen

yang

diukur

Dia

kecerdasan sebagai "kemampuan mental umum individu dalam perilaku


yang cerdas." "Komponen intelijen penalaran, penilaian, memori, dan
kekuatan abstraksi." Dia menggambarkan pengujian intelijen sebagai
mengelompokkan, tidak mengukur.
BIOGRAFI ALFRED BINNET
psikolog Perancis, lahir 8 Juli 1857,
Alfred

Binet memainkan peran penting dalam pengembangan

psikologi eksperimental di Perancis dan kontribusi fundamental tentang


pengukuran kecerdasan. Kalau dia sudah tahu apa tuduhan yang kemudian
akan digunakan untuk melawan dia dan psychometricians lainnya atas
tuduhan "mismeasurement manusia" mereka, misalnya baris di atas The Bell
Curve, ia mungkin juga membiarkan itu.
Ibunya adalah seorang seniman, ayahnya seorang dokter, dan Alfred
mungkin dimaksudkan untuk mengikuti jejak-Nya. \ Sebagai seorang pemuda

ia tidak sangat menjanjikan, meskipun ia menunjukkan bakat dan kemauan


untuk bekerja. Setelah lulus dari Lyce Louis-le-Grand, ia belajar hukum,
menjadi pemegang diploma dalam yurisprudensi. Ada kemungkinan bahwa
upaya ayahnya menggertak Alfred muda ke dalam profesi medis dengan
menunjukkan dia kembali mayat-dipecat, sejauh Binet mendapati dirinya
tidak mampu untuk mempertimbangkan profesi.
Seorang pengacara pada usia 21, kekayaan keluarganya membuatnya
tidak perlu bagi dia untuk praktek hukum. Sebaliknya, ia menghabiskan
banyak waktu membaca psikologi, antara lain, di Perpustakaan Nasional
Prancis

tampaknya

suatu

bentuk

yang

sangat

formal,

seperti

ia

membutuhkan surat pengantar untuk masuk Meskipun ia membaca bahasa


Inggris hampir sama lancar saat ia asli nya Perancis, ia tampaknya tidak
membaca Jerman.
Pada tahun 1880, Binet menerbitkan sebuah artikel yang berhubungan
dengan psikologi, meskipun kemudian dikritik sebagai telah menjiplak. Binet
adalah tertangkap untuk sementara waktu oleh subyek "magnet binatang" "hipnosis" - dan ia menerbitkan banyak makalah merinci dengan bagaimana
magnet bisa berubah emosi, persepsi mempengaruhi, dan menyelesaikan
segala macam hal-hal lain - "hal-hal yang hipnosis diketahui untuk dapat
capai. Untuk malu Binet's, temuan itu akan ditampilkan telah artefak
metodologi eksperimental miskin.
Dua tahun kemudian ia mulai bekerja di Rumah Sakit Salpetriere di
Paris, di mana pelatihan metode ilmu pengetahuan mulai dengan sungguhsungguh. Terpesona oleh karya Jean Martin Charcot (1825-1893) di hipnosis
di Salpetriere Hospital, Paris, Binet, menjadi mahasiswa Charcot's, yang
tersisa sampai 1891. Dia tidak kritis diterima, dan berapi-api membela
metode Charcot dan doktrin tentang transfer hipnosis dan polarisasi - sampai
ia dipaksa untuk menerima balasan dari Delboeuf dari Sekolah Nancy. Hal ini
pada akhirnya menyebabkan perpecahan antara siswa dan guru. Realisasi
kesalahan, dan pengakuan tentang mereka marah metode di kemudian hari

jauh. Dalam periode awal Binet juga belajar Hippolyte Taine, Thodule
Armand Ribot (1839-1916) dan John Stuart Mill.
Pada tahun 1884 Binet menikah Laure Balbiani, putri Edouard-Grard
Balbiani (1823-1899), seorang embriologi di College de France. They had two
daughters. Mereka mempunyai dua anak perempuan. Pada tahun 1887 ia
dihormati oleh Akademi Perancis Moral dan Ilmu Politik sebagai laurat,
dengan hadiah sebesar 1.000 franc, sejumlah besar uang pada masa itu.
Dalam semua kali ini ia aktif, menulis artikel dan kertas di eksperimen di
Salpetriere, serta ide-ide pribadinya dan renungan. Dia bekerja dengan ayah
mertuanya yang kuliah pada keturunan, ia menulis pada kehendak bebas
versus determinisme, dan dia mempelajari psikologi pengadilan hukum.
Binet pada

tahun 1890 telah menghentikan kaitannya

dengan

Salpetriere, dan memulai studi proses kognitif, dengan menggunakan anak


sebagai

subyek.

Anehnya,

walaupun

perbedaan

usia

antara

mereka

membuat perbedaan perkembangan cukup jelas, Binet tidak pernah berpikir


untuk mengambil pengamatan yang lebih lanjut.Itu akan harus menunggu
Jean Piaget (1896-1980).
Pada tahun 1891 Binet sengaja bertemu Dr Henri Beaunis pada platform
kereta api, dan memintanya untuk pekerjaan di Sorbonne. Terlepas dari
argumen dipanaskan yang telah dilakukan di antara mereka dalam nama
hipnosis,

Beaunis

setuju,

mungkin

karena

baik-to-do

Binet

tidak

membutuhkan gaji.
Pada tahun 1892 ia diangkat asisten direktur laboratorium Psikologi
Fisiologis dibuat di Sorbonne pada tahun 1889 dan disutradarai oleh Henri
Beaunis. Pada tahun yang sama dia diberikan Dr ilmu Es - dokter ilmu alam dengan disertasi tentang hubungan antara serangga fisiologi dan perilaku.
Pada tahun 1895 Binet dan Beaunis mendirikan jurnal Perancis pertama dari
psikologi, L'Annee psychologique, yang tetap dalam pers hari ini. Pada tahun
yang sama ia berhasil Beaunis di Laboratorium, sekarang terhubung dengan
Ecole pratique des Hautes Etudes, di mana ia bekerja hingga kematiannya
pada tahun 1911.

Binet pernah dicapai menjadi guru besar di negerinya sendiri, dan


melakukan pengajaran tidak, dengan pengecualian dari kursus musim semi
di psikologi di University of Bucharest pada tahun 1895. Di sini pengetahuan
dalam psikologi eksperimental sepenuhnya dihargai karena ia diajarkan
untuk auditorium terisi penuh, dan dengan demikian menawarkan kursi di
psikofisiologi.
Binet mengakui hubungan dekat antara biologi dan psikologi, dan artikel
yang dipublikasikan dan ulasan untuk terus mengikuti perkembangan
pembaca. Pada tahun 1895 di Perancis Biologis Masyarakat diakui karyanya
dengan memilih dia untuk keanggotaan.
Sekitar 1900 percobaan Binet mulai melampaui kerangka sempit dari
laboratorium. Melihat sedikit nilai dalam penelitian laboratorium Jerman
sensasi. Meskipun ia bekerja di ambang esthesiometric, kepekaan sentuhan,
dan ilusi optik, dia lebih memilih untuk melanjutkan dengan menggunakan
kuesioner, investigasi, dan wawancara pribadi ketimbang aparat yang rumit
dan teknik buatan laboratorium.
Dalam
Kergomard,

1900
ia

(1898?),

mendirikan

Dengan
gratis

Ferdinand

Socit

Buisson

pour

l'tude

dan

Nyonya

de

l'enfant

psychologique, yang setelah kematiannya menjadi Socit Alfred Binet, dan


pada tahun 1905 ia membuka sebuah laboratorium Paris untuk studi anak
dan eksperimental mengajar, Laboratoire-Ecole de pdagogie normal.
Binet telah awal terkesan dengan upaya psikolog Inggris, Sir Francis
Galton (1822-1911) untuk merekam perbedaan individu melalui tes standar.
Dia metode Galton diadaptasi untuk studi penulis terkemuka, seniman,
matematikawan, dan pemain catur, sering melengkapi tes yang lebih formal
dengan pengamatan pada tipe tubuh, tulisan tangan, dan karakteristik lain.
Ia diterbitkan pada tahun 1895 ini.
Sebuah karya penting adalah L `exprimentale Etude de l'intelligence
(1903),

penyelidikan

karakteristik

mental

dari

kedua

putrinya,

yang

berkembang menjadi sebuah studi sistematis dari dua jenis kontras


kepribadian.

Eksperimen

ini

menunjukkan

ketidakmungkinan

menerjemahkan penalaran dalam hal sensor dan membuktikan persatuan


dan aktivitas pemikiran dan independensinya sehubungan dengan gambar.
RS Woodworth dan K. Bhler adalah untuk tiba di hasil analog pada tahun
1907.
Mengenai penilaian intelijen, Binet mengakui bahwa tes kecerdasan
hanya bisa memberikan contoh dari semua perilaku cerdas seseorang. Lebih
jauh lagi, Binet menulis bahwa tujuan dari tes kecerdasan adalah untuk
mengklasifikasikan, tidak untuk mengukur: Saya belum mencari dalam baris
di atas untuk sketsa metode pengukuran, dalam arti kata fisik, tetapi hanya
metode klasifikasi individu. Prosedur yang saya telah menunjukkan akan, jika
disempurnakan, datang untuk mengklasifikasikan seseorang sebelum atau
setelah seperti orang lain, atau seperti seri lain dari orang-orang, tetapi saya
tidak percaya bahwa seseorang bisa mengukur salah satu bakat intelektual
dalam arti bahwa satu langkah panjang atau kapasitas.
Jadi, ketika seseorang belajar bisa mempertahankan tujuh angka
setelah audisi tunggal, orang dapat kelas dia, dari sudut ingatannya untuk
angka, setelah individu yang mempertahankan delapan angka di bawah
kondisi yang sama, dan sebelum orang-orang yang mempertahankan enam.
Ini

adalah

klasifikasi,

bukan

pengukuran

...

kita

tidak

ukur,

kita

mengklasifikasikan. (Binet, dikutip dalam Varon, 1936, hal 41)


Pada musim gugur tahun 1904 Binet diangkat ke menteri komisi untuk
mempelajari penderitaan anak-anak sekolah terbelakang di Prancis. Menteri
instruksi umum di Paris ingin tes yang akan memastikan bahwa anak-anak
keterbelakangan mental menerima pendidikan yang memadai. Menteri ini
juga khawatir bahwa anak-anak tertentu yang ditempatkan di kelas untuk
terbelakang bukan karena mereka terbelakang tetapi karena mereka
memiliki masalah perilaku, dan guru tidak ingin mereka di dalam kelas
mereka.
Pada tahun 1905 Binet menyusun serangkaian tes: sejumlah besar
pendek, masalah beragam terkait dengan situasi sehari-hari, membawa ke
dalam bermain proses unggul seperti memori dan ratiocination. Seri ini

diatur menurut tingkat mental, dan ukuran kecerdasan didirikan oleh


perbandingan hasil dan klasifikasi mereka. Alfred Binet dan pertama intelijen
Theodore Simon test dan terkait penelitian disampaikan kepada Kongres
Internasional Psikologi di Roma. kertas mereka, dibaca oleh Henri-tienne
Beaunis, berjudul Metode Baru untuk Mendiagnosis kebodohan, kebebalan,
dan Status Moron.
Sebuah revisi dari skala pada tahun 1908 menghasilkan sebuah inovasi
penting: menganggap bahwa kecerdasan meningkat dengan bertambahnya
usia, Binet peringkat tes sesuai dengan tingkat usia sesuai dengan
penampilan oleh anak rata-rata. Usia mental (usia anak mencapai pada
skala) dibedakan dari usia kronologis. Karya terakhir Binet, bekerja sama
dengan Thodore Simon, menikmati popularitas yang luas. It was translated,
adapted, imitated, and administered on a large scale. Itu diterjemahkan,
diadaptasi, meniru, dan dikelola dalam skala besar. Ini adalah awal dari era
baru pengujian.
Luar negeri tes nya yang dipuji sebagai karya jenius, tapi di Perancis
sendiri

karyanya

diabaikan.

Pada

saat

yang

sama

Binet

ditemukan

kekhawatiran bahwa tes kecerdasan disalahpahami dan disalahgunakan


bahkan ketika mereka diterima.
Gagasan dari intelligence quotient diusulkan oleh psikolog William Stern
Jerman (1871-1938) dan keras ditolak oleh Binet. Ia berpendapat bahwa sifat
intelijen terlalu rumit untuk ditangkap dalam satu nomor.
Pada tahun 1911 Binet dan Simon menerbitkan revisi terakhir mereka dari
tes. Itu adalah hangat yang diterima dari semua penjuru, kecuali di Perancis,
di mana tes disalahpahami atau diabaikan sama sekali. Pada saat
kematiannya Binet bekerja pada revisi skalanya. Selain karya ilmiah
mencakup bidang yang luas, Binet juga menerbitkan karya fiksi.
Pada tahun 1904, Alfred Binet dan Theodor Simon, 2 orang psikolog
asal Perancis merancang suatu alat evaluasi yang dapat dipakai untuk
mengidentifikasi siswa-siswa yang memerlukan kelas-kelas khusus (anak-

anak yang kurang pandai). Alat tes itu dinamakan Tes Binet-Simon. Tes ini
kemudian direvisi pada tahun 1911.
Tahun 1916, Lewis Terman, seorang psikolog dari Amerika mengadakan
banyak perbaikan dari tes Binet-Simon. Sumbangan utamanya adalah
menetapkan indeks numerik yang menyatakan kecerdasan sebagai rasio
(perbandingan) antara mental age dan chronological age. Hasil perbaikan ini
disebut Tes Stanford Binet. Indeks seperti ini sebetulnya telah diperkenalkan
oleh seorang psikolog Jerman yang bernama William Stern, yang kemudian
dikenal dengan Intelligence Quotient atau IQ. Tes Stanford-Binet ini banyak
digunakan untuk mengukur kecerdasan anak-anak sampai usia 13 tahun.
Salah satu reaksi atas tes Binet-Simon atau tes Stanford-Binet adalah
bahwa tes itu terlalu umum. Seorang tokoh dalam bidang ini, Charles
Sperrman mengemukakan bahwa inteligensi tidak hanya terdiri dari satu
faktor yang umum saja (general factor), tetapi juga terdiri dari faktor-faktor
yang lebih spesifik. Teori ini disebut Teori Faktor (Factor Theory of
Intelligence).
Alat tes yang dikembangkan menurut teori faktor ini adalah WAIS
(Wechsler Adult Intelligence Scale) untuk orang dewasa, dan WISC (Wechsler
Intelligence Scale for Children) untuk anak-anak. Di samping alat-alat tes di
atas, banyak dikembangkan alat tes dengan tujuan yang lebih spesifik,
sesuai dengan tujuan dan kultur di mana alat tes tersebut dibuat. Inteligensi
merupakan suatu konsep mengenai kemampuan umum individu dalam
menyesuaikan diri dengan lingkungannya. Dalam kemampuan yang umum
ini, terdapat kemampuan-kemampuan yang amat spesifik.
Kemampuan-kemampuan yang spesifik ini memberikan pada individu
suatu kondisi yang memungkinkan tercapainya pengetahuan, kecakapan,
atau ketrampilan tertentu setelah melalui suatu latihan. Inilah yang disebut
Bakat atau Aptitude. Karena suatu tes inteligensi tidak dirancang untuk
menyingkap kemampuan-kemampuan khusus ini, maka bakat tidak dapat
segera

diketahui

lewat

tes

inteligensi.

Alat

yang

digunakan

untuk

menyingkap kemampuan khusus ini disebut tes bakat atau aptitude test.

Tes bakat yang dirancang untuk mengungkap prestasi belajar pada


bidang tertentu dinamakan Scholastic Aptitude Test dan yang dipakai di
bidang pekerjaan adalah Vocational Aptitude Test dan Interest Inventory.
Alfred Binet (1875-1911) memulai suatu usaha pengukuran intelligensi
dengan mengikuti metoda Paul Broca yang saat itu sangat popular di
kalangan ilmuwan. Pengukuran intelligensi termaksud dilakukan dengan cara
mengukur lingkaran tempurung kepala anak-anak (kraniometri).
Ketika di tahun 1904 Binet kembali menekuni usaha pengukuran
inteligensi, ia meninggalkan sama sekali pendekatan kraniometri dan
berpaling ke metoda yang lebih psikologis. Binet mulai membuat alat baru
yang dirancang untuk mengukur ketajaman bayangan

ketahanan dan

kualitas perhatian, ingatan, kualitas penilaian moral dan estetika, dan


kecakapan menemukan kesalahan logika serta memahami kalimat-kalimat.
Sejarah menggariskan bahwa Binet menjadi seorang pemancang tonggak
awal perkembangan tes-tes inteligensi modern di seluruh dunia. Pada
oktober 1904 Binet diberi tugas oleh menteri pengajaran Prancis untuk
meneliti masalah anak-anak lemah mental di sekolah-sekolah Prancis.
Untuk itu diperlukan suatu alat ukur yangmampu membedakan mana
anak yang lemah mental dan mana yang tidak. Seorang dokter bernama
Theodore Simon bersama binet membuat skala inteligensi yang dikenal
sebagai Skala Binet-Simon. Skala itu dikenal juga sebagai Skala 1905, terdiri
dari 30 soal yang disusun berdasarkan tingkat kesukaran yang semakin
meningkat. Dalam skala 1905 itu tidak terdapat petunjuk yang pasti
mengenai bagaimana cara menghitung skor yang diperoleh seorang anak.
Pada

skala

kedua

yang

dikenal

sakala

1908,

jumlah

tesnya

diperbanyak dan beberapa tes pada skala pertama yang terbukti tidak
begitu baik dibuang. Kemdian skor anak dalam tes dinyatakan dalam bentuk
usia mental yang sama dengan usia kronologis anak normal yang berhasil
mengerjakan tes pada level tersebut. Pengertian usia mental adalah sama
dengan level mental yang merupakan istilah yang lebih disukai oleh Binet.

Skala Binet-Simon yang terakhir terbit pada 1911 (tahun kematian


Binet). Beberapa tes baru ditambahkan pada level-level usia tertentu dan
dilakukan pula perluasan soal sampai mencakup pada level usia mental
dewasa. Revisi Amerika yang paling terkenal dilakukan oleh Lewis Madison
Terman di Stanford University tahun 1916. Sejak itu, skala Sanford-Binet
menjadi skala standar dalam psikologi klinis, psikiatri, dan konseling
pendidikan.
Pada tahun 1960, mengalami revisi penting. Yaitu :
a) konsep IQ deviasi dari Wechsler mulai digunakan pada skala ini dengan
b)

cakupan angka mulai dari 30 sampai dengan 170.


Skala Stanford-Binet yang semula terdiri atas dua bentuk parallel yaitu

Form L dan Form M dijadikan satu Form L-M.


c) Tabel konversi IQ diperluas sehingga mencakup pula usia 17 dan 18.
Terakhir, versi terbaru skala Stanford-Binet terbit tahun 1986 memuat 4
kelompok penalaran dan berisi berbagai mecam tes baron.
Stanford-Binet Intelligence Scale
Revisi terhadap Skala Stanford-Binet yang diterbitkan pada tahun
1972, yaitu norma penilaiannya yang diperbaharui. Tes-tes dalam skala ini
dikelompokkan menurut berbgai level usia mulai dari Usia II sampai dengan
Usia Dewasa-Superior. Dalam masing-masing tes untuk setiap level usia
terisi soal-soal dengan taraf kesukaran yang tidak jauh berbeda. Bagi setiap
level usia terdapat pula tes pengganti yang setara, sehingga apabila suatu
tes pada level usia tertentu tidak dapat digunakan karena sesuatu hal maka
tes penggantipun dapat dimanfaatkan.
Skala Stanford-Binet dikenakan secara individual dan soal-soalnya
diberikan secara lisan oleh pemberi tes. Oleh karena itu pemberi tes
haruslah orang yang mempunyai latar belakang pendidikan yang cukup di
bidang psikologi, sangat terlatih dalam penyajian tesnya, dan mengenal
betul isi berbagai tes dalam skala tersebut.Skala ini tidak cocok untuk
dikenakan pada orang dewasa, karena level tersebut merupakan level

intelektual dan dimaksudkan hanya sebagai batas-batas usia mental yang


mungkin dicapai oleh anak-anak.
Versi terbaru skala Stanford-Binet diterbitkan pada tahun 1986. Dalam
revisi terakhir ini konsep inteligensi dikelompokkan menjadi empat tipe
penalaran yang masing-masing diwakili oleh beberapa tes. Yaitu penalaran
verbal, penalaran kuantitatif, penalaran visual abstrak, memori jangka
pendek.
Revisi skala Binet
Dilakukan pertama kali di tahun 1916. Perubahan benar-benar
dilakukan sehingga menampilkan suatu tes baru. Untuk pertama kalinya
digunakan istilah IQ. Revisi kedua di tahun 1937. Skala diperluas dan
distandardisasi ulang

berdasar

sampel masyarakat

AS. Revisi ketiga

dilakukan di tahun 1960, menyediakan satu bentuk tunggal yang memuat


soal-soal terbaik dari bentuk 1937. Di tahun 1972, tes ini di-restandardisasi.
Penyelenggaraan tes dan Penentuan Skor menggunakan buku-buku
kecil berisi kartu-kartu tercetak untuk presentasi, flip-over soal tes, objek tes
misal balok, manik, papan bentuk, sebuah gambar besar boneka yang
uniseks

dan

multietnik,

penyelenggaraan

dan

buku

kecil

pen-skoran

untuk

tester,

skala.Dalam

serta

pedoman

penyelenggaraan

tes

Stanford-Binet, kita membutuhkan penguji yang amat terlatih. Ragu-ragu


dan gugup bisa menghancurkan rapport, apalagi jika peserta tes masih
muda.
Klasifikasi IQ
140 keatas : Verry Supperrior
120 139 : Superior
110 119 : Rata-rata atas
90 109 : Normal atau Rata-rata
80 89

: Rata-rata bawah ( Low average)

70-79

: Boderline defective

69 kebawah

: Cacat mental ( mentally devective)

ADMINSTRASI TES
1.

Prolognya

meliputi: ucapan terima kasih, menjelaskan prosedur

pemeriksaan,
penjelasan tentang alat yang akan digunakan, prosedur ijin
kebelakang,
menanyakan kesiapan testee, dan etika hasil.
2. Mengecek alat-alat yang akan digunakan
3. Melaksanakan tes binet
4. Melakukan scoring tes binet
5. Membuat laporan
PENGUNAAN TES
Beberapa hal yang harus dilakukan untuk menentukan awal tes binet
adalah:
1. Menentukan umur kronologis anak ( CA )
2. Tes dimulai pada titik dimana anak mempunyai kemungkinan untuk
brhasil, akan tetapi dengan usaha.
3. Pada umumnya tes binet dimulai setengah tahun atau 1 tahun
dibawah umur kronologis anak.
4. Misal usia anak 5 tahun pada umur
III III-6 IV IV-6 V VI VII dst
MENENTUKAN TINGKAT UMUR BASAL DAN CELLING

Umur basal jika seorang testee dapat menjawab seluruh item pada
suatu subtest.
Umur celling jika seorang testee tidak dapat menjawab seluruh item
pada suatu subtest.
G. PERHITUNGAN IQ
IQ = MA X 100
CA
MA = Umur mental didapatkan dengan cara : umur basal ditambah
dengan kredit tambahan yang diperoleh subjek diatas umur basalnya
CA = Chronological age diperoleh dari menghitung umur berdasarkan
tanggal kelahian atau umur kalender.

SEJARAH TES BINET


pada tahun 1905, Binet mendapatkan tugas dari pemerintahan untuk mendeteksi anakanak yang memiliki kecerdasan terbelakang. Binet berasumsi bahwa kecerdasan dapat diukur
melalui tugas-tugas yang menggunakan penalaran dan pemecahan masalah bukan pada
ketrampilan motorik (fisik) dalam melakukan tugasnya binet bekerja sama dengan ahli psikologi
prancis theodore Simon menerbitkan skala Binet-Simon yg pertamanya.
Skala ini, yang dikenal sebagai skla 1905, terdiri dari 30 masalah atau tes yang diatur
dalam urutan tingkat kesulitan yang makin tinggi. Tingkat kesulitan ditentukan secara empiris
dengan menyelengarakan tes pada 50 anak normal berusia 3 sampai 11 tahun. Dan pada sejumlah
anak terbelakang mental dan orang dewasa. Tes tes ini dirancang sehinga mencakup rentang
fungsi-fungsi yang luas, yang diangap binet sebagai komponen hakiki inteligensi. Meskipun
termasuk disini tes tes-tes indrawi dan persepsi proporsi muatan verbal sebenarnya jauh lebih
banyak ditemukan pada skala ini ketimbang pada rangkaian tes tes lain waktu itu.

Pada tahun 1908, skala kedua, jumlah tes ditingkatkan, sejumlah tes yang tidak
memuaskan dari dkala terdahulu dihapus, dan semua tes dikelompokka dalam tingkatan umur
atas dasar kinerja dari 300 anak normal berusia antara 3 sampai 13 tahun. Dengan demikian,
pada level 3 tahun ditempatkan semua tes yang sudah dilalui dan berhasil dikerjakan oleh 80
sampai 90% anak anak normal berusia 3 tahun, pada level 4 tahun, semua tes yang dilalui oleh
anak-anak normal 4 tahun; dan seterusnya sampai usia 13 tahun. Skor anak pada seluruh tes bisa
dirumuskan sebagai tingkatan mental yang berhubungan dengan usia anak-anak normal yang
kinerjanya ia samakan.
Pada tahun 1991, ini adalah Revisi ketiga atas skala Binet-simon, tahun meningalnya
Binet pada usia yang masih muda. Dalam skala ini, tak dilakukan perubahan fundamental. Hanya
adalah revisi kecil dan relokasi atas tes-tes khusus. Lebih banyak tes ditambahkan ke beberapa
tingkatan usia, dan skala ini di perluas sampai pada level orang dewasa.
Bahkan sebelum revisi 1908, tes Binet-simon menarik perhatian luas para psikolog
diseluruh dunia.terjemahan dan adaptasi muncul dibanyak Negara, termasuk di Amerika Serikat.
Pertama kali dilakukan oleh H.H.Goddard, kemudian oleh psikolog riset di Vineland Training
School (untuk anak-anak terbelakang mental).
REVISI-REVISI SKALA STANFORD BINET
Di Amerika Serikat revisi yang paling terkenal dan paling banyak dipakai selama
bertahun-tahun ialah revisi yang dilakukan oleh L.M. Terman dan kawan-kawan di Stanford,
Oleh karena itu Skala binet yang terkenal diberi nama: The Stanford Revision of the Binetsimon Intelegence Scale
Revisi Stanford pertama atas skala Simon-Binet, dipersiapkan oleh terman dan kolegakoleganya di standford university, diterbitkan pada tahun 1916. Revisi ini memperkenalkan
begitu banyak perubahan dan tambahan sehingga sungguh-sungguh menampilkan suatu tes baru.
Dan sejumlah soal lama di revisi, dialokasi ulang pada berbagai tingkat usia yang berbeda, atau
disingkirkan. Keseluruhan skala ini di standarisasi ulang pada sebuah sampel orang amerika
yang terdiri dari kurang lebih 1000 anak dan 400 orang dewasa. Intruksi rinci untuk
penyelengarakan tes dan menentukan skor telah disediakan, dan istilah IQ digunakan untuk
pertama kalinya dalam tes psikologi.

Revisi Standford yang kedua, muncul pada tahun 1937, terdiri dari dua bentuk yang
ekuivalen, L dan M. dalam revisi ini, skalanya sekali lagi diperluas dan distandarisasi ulang
sepenuhnya berdasarkan sampel baru dari masyarakat amerika. Akan tetapi, meskipun ada
upaya-upaya serius untuk memperoleh potongan silang (cross-section) dari masyarakat, sampel
yang terdiri dari 3.184 responden itu agak lebih tinggi daripada masyarakat AS dalam tingkat
sosioekonomis, yang memuat ekses dari kasus-kasus urban, dan mencakup hanya orang-orang
kulit putih yang lahir disana.
Revisi standford yang ketiga, diterbitkan pada tahun 1960, menyediakan satu bentuk
tungal (L-M) yang memuat soal-soal terbaik dari kedua bentuk 1937. Dalam mempersiapkan
Standford-Binet 1960, para pengarang dihadapkan pada dilema umum tes psikologis. Disatu
pihak, revisi yang sering dilakukan memang dikehendaki dengan maksud memamfaatkan
kemajuan-kemajuan teknis dalam penyusunan tes, pengalaman terdahulu dalam pengunaan tes,
serta mempertahankan aktualitas tes itu. Pertimbangan yang disebut terakhir ini terutama penting
untuk soal-soal informasi dan materi bergambar, yang bisa dipengaruhi oleh perubahan gaya
dalam pakaian, perlengkapan rumah tangga, mobil dan hal-hal umum lainya. Pengunaan isi tes
yang tidak actual lagi bisa secara serius memperkecil Rapport dan mengubah tingkat kesulitan
soal-soal. Dipihak lain, revisi bisa mengubah banyak data terakumulasi yang tidak dapat
diaplikasikan kebentuk baru.

KLASIFIKASI IQ:
140 Keatas
120-139
110-119
90-109
80-89
70-79
69-Kebawah

Very Superior
Suerior
Rata-rata Atas (High average)
Normal atau Rata-rata
Rata-rata Bawah (Low average)
Boderline Deffective
Cacat Mental ( mentally devective)

ADMINISTRASI TES BINET:


Dalam melaksanakan tes Binet ada beberapa hal yang harus dilakukan, yakni sebagai
berikut

PROLOG :

1. Ucapkan Terima Kasih


2. Menjelaskan tujuan pemeriksaan psikologis
3. Menjelaskan prosedur pemeriksaan
4. Penjelasan tentang alat yang akan digunakan
5. Prosedur ijin kebelakang
6. Menanyakan kesiapan testee
7. Etika hasil
8. Mengecek alat-alat yang akan digunakan
9. Melaksanakan tes binet
10. Melakukan scoring tes binet
11. Membuat laporan

Mengecek alat-alat yang akan digunakan,

Melaksanakan tes binet

Melakukan scoring tes binet

Membuat hasil laporan


Dimana tes akan dimulai. Beberapa hal yang mesti diperhatikan untuk menentukan awal
tes Binet yaitu ::

1. Menetukan umur kronologis anak(CA)


2. Tes dimulai pada titik dimana anak mempunyai kemungkinan untuk berhasil \, akan tetapi
dengan usaha
3. Pada umumnya tes binet dimulai setengah tahun atau satu tahun dibawah umur kronologis anak.
Menentukan tingkat umur basal dan celling :
Basal :
Umur basal jika seseorang testee dapat menjawab seluruh item pada suatu subtes.
Celling :
umur celling jika seseorang tidak dapat menjawab seluruh item pada suatu subtes.
MENCARI IQ :
Rumus : IQ = MA / CA X 100
Ket :

MA : umur mental didapatkan dengan cara umur basal ditambah dengan kridit tambahan yang
diperoleh subjek diatas umur basalnya.
CA : Kronologi umur diperoleh dari menghitung umur berdasarkan tanggal kelahiran atau umur
kalender.
TUGAS TESTER :
1. Mengevaluasi yang dilakukan subjek tertentu pada kondisi yang telah ditentukan.
2. Penyekoran tes binet harus diskror selama penyajian, sedangkan konsultasi dengan kunci
penyekoran setelah skor penyekoran.
3. Mempertahankan validitas dalam penyajian tes, dimana ada 3 hal penting yaitu :
a.

Prosedur baku harus diikuti

b. Tercipta dan terpeliharanya hubungan baik agar testee mendapatkan rasa nyaman dan tenang
dalam tes.
c.

Pebyekoran dengan respon yang tepat,


PRINSIP UMUM DALAM PELAKSANAAN TES :

1. Seorang tester boleh mengulangi pertanyaan lebih dari satu kali, tapi sedapat mungkin
pertanyaan tersebut jangan diulang.
2. Apabila testee tidak mengerti pertanyaan yang diajukan , maka tester bias menjelaskan bagian
terpenting dari pertanyaan tersebut.
3. Untuk tes ingatan tidak dapat diulang, kecuali ada yang membuat testee tidak mengerti seperti
suara tester yang tidak jelas atau pendengaran testee yang kurang baik.
4. Apabila jawaban yang diberikan meragukan dalam penyajian tes, maka perlu dilakukan
penjelasan lebih lanjut dari jawaban yang diberikan oleh testee.
5. Skor positif hanya apabila subjek tahu arti standar atau baku walaupun jawaban lain betul.

Sumber Referensi

Anne Anastasi, Susana Urbina. 2007. Tes Psikologi edisi ketujuh. Jakarta : PT Indeks
http://adhyatmanprabowo.files.wordpress.com/2010/10/sejarah-dan-administrasi-tes-inteleg

Sejarah Tes Binet


Tahun 1905, Binet mendapat tugas dari pemerintah untuk melakukan
tes pada anak-anak untuk mengetahui keterbelakangan mental, ia kemudian
berkerjasama dengan Simon dan menyiapkan skala Binet-Simon yang
pertama. Skala ini terdiri dari 30 masalah atau tes yang diatur dalam urutan
tingkat kesulitan yang makin tinggi. Tingkat kesulitan sendiri ditentukan
secara empiris dengan menyelenggarakan tes pada 50 anak normal berusia
3-11 tahun dan pada sejumlah anak keterbelakangan mental dan orang
dewasa. Tes ini ini dirancang sehingga mencakup rentang fungsi-fungsi yang
luas, dengan penekanan khusus pada penilaian (judgement), pemahaman,
dan penalaran yang dianggap Binet sebagai komponen hakiki intelegensi.
Kemunculan skala kedua adalah pada tahun 1908, pada skala ini
jumlah

tes

ditingkatkan

menjadi

58

soal,

sejumlah

tes

yang

tidak

memuaskan pada skala terdahulu dihapuskan, dan semua tes dikelompokkan


ke dalam tingkatan umur atas dasar kinerja dari 300 anak normal, berusia
antara 3 sampai 13 tahun. Tahun 1911 merupakan tahun ketiga revisi skala
ini, namun demikian dalam skala ini tidak dilakukan perubahan yang
fundamental, tapi hanya revisi kecil dan relakasi atas tes-tes khusus. Lebih
banyak tes ditambahkan pd level beberapa tahun dan skala ini diperluas
sampai pada level orang dewasa.
Setelah kemunculan skala Binet-Simon dengan tiga kali revisi, mulai
dari tahun 1905,1908, dan 1911. Diantara berbagai adaptasi dari skala ini,

yang paling sering digunakan saat ini adalah skala modifikasi Stanford-Binet.
Tahun 1916, revisi pertama dilakukan oleh Terman dan koleganya. Revisi
dilakukan dengan menambah kecermatan skala secara psikometri. Dimana
Item tes disusun berdasarkan tingkat kesukaran dan tingkat umur. Dalam
tes inilah konsep IQ muncul dan digunakan untuk pertama kalinya. Revisi
kali ini terdiri dari 90 Item, yang distandardisasi ulang dengan menggunakan
sample 1000 anak dan 400 orang dewasa. Revisi Stanford yang kedua
muncul pada tahun 1937, terdiri dari dua bentuk yang ekuivalen,

yaitu

bentuk L & M terdiri dari 129 item.


Revisi ketiga, diterbitkan pada tahun 1960, menyediakan satu bentuk
tunggal (L-M) yang memuat soal-soal terbaik, dari hasil revisi ditahun 1937.
Berikutnya revisi keempat Stanford-Binet, merupakan edisi yang disusun
dengan baik dan menampilkan revisi yang paling ektensif. Dalam revisi ini,
skala SB-VI mencerminkan perkembangan yang bersifat menghalangi dalam
konseptualisasi teoritis fungsi-fungsi intelektual dan metodologi penyusunan
tes.

Kontinuitas

dengan

edisi-edisi

sebelumnya

diusahakan

dengan

mempertahankan banyak jenis soal dari bentuk-bentuk sebelumnya. Dan


bahkan yang lebih penting adalah mempertahankan prosedur tes adaptif,
dimana

masing-masing

individu

hanya

mengambil

kesulitannya sesuai untuk tingkat kinerja yang ia tunjukkan.

soal-soal

yang

Alfred Binet adalah seorang psikolog Perancis yang pertama mengembangkan


tes Inteligensi. Ia lahir di Nice, Perancis pada tanggal 8 Juli 1857 dan meninggal di
Paris pada tanggal 18 Oktober 1911. Ayahnya adalah seorang dokter dan nenek
moyangnya juga kebanyakan berprofesi dokter baik dari turunan ayah maupun ibunya.
Ibunya seorang pelukis, dan jiwa seni ini juga diturunkan pada Binet sehingga ia juga
menulis tentang aspek psikologis dari tulisan dan seni. Ia belajar di Lycee di Nice dan
Lyce Louis le Grand di Paris. Secara resmi ia belajar hukum hingga memperoleh gelar
diploma dan lisensiat, dan pada umur 20 tahun ia menempuh ujian pertama untuk
doktoratnya dalam bidang hukum. Tahun 1877 Binet bertemu Ribot, seorang psikolog
Perancis yang turut menentukan kehidupan psikologi di Perancis. Atas anjuran Ribot
maka Binet mulai mempelajari psikologi, khususnya psikopatologi yang sudah lama
hidup di Perancis.
Binet mempelajari proses-proses mental yang lebih tinggi dengan jalan memberi
tes-tes kertas dan pensil sederhana. Sekitar tahun 1900, Binet mulai dengan penelitian
mengenai perbedaan-perbedaan individual, yang mencapai puncaknya dalam
mengembangkan skala inteligensinya pada tahun 1905. Dengan menggunakan anakanak gadisnya sebagai subyek penelitian, ia mulai melakukan suatu studi sistematis
mengenai perbedaan-perbedaan dalam proses-proses mental mereka, dengan
menggunakan gambar-gambar, tes-tes verbal dan tes noda-noda tinta. Tes noda-noda
tinta ini memelopori pembuatan teknik-teknik proyektif yang sangat populer dalam
psikologi klinis kontemporer.
Karyanya yang terkenal yaitu Binet Tes or Scale, yaitu skala verbal individual
yang dikembangkan oleh Binet dan Simon pada tahun 1905. Tes Simon-Binet, skala
aslinya dirancang untuk memperkirakan dan menetapkan kemampuan intelektual
relatif dari anak-anak sekolah Perancis. Binet diminta oleh komisi sekolah warga kota
Perancis untuk menciptakan cara mengelompokkan anak-anak berdasarkan
kemampuan mereka. Tujuan sebenarnya boleh dikatakan kurang baik, yaitu untuk
menyaring anak-anak yang lemah pikiran, yang tidak akan diberi tunjangan sosial.
Tes tersebut diterima secara luas untuk pengetesan di negara-negara lain. Pada tahun
1910 tes Binet-Simon ini dibawah ke Amerika Serikat. Di sana tes ini digunakan oleh
Henry Goddard, seorang pendidik dan pakar psikologi yang mendirikan sekolah swasta
untuk anak lemah pikiran di New Yersey.
Pada tahun 1916 tes Binet-Simon ini dimodifikasi dan dibakukan untuk
masyarakat Amerika Serikat yang lebih luas oleh Lewis Terman dari Universitas
Standford. Dengan modifikasi ini maka tes Binet-Simon ini kemudian dikenal dengan
nama Standford-Binet Scale, dan tes ini diberi bukan hanya kepada anak-anak, tapi juga
kepada orang dewasa. Tes ini direvisi lagi pada tahun 1937 berdasarkan penetapan

norma-norma baru, dan pada tahun 1960 mengkombinasikan formulir L dan M atas
dasar suatu revisi statistik. Binet juga telah memperkenalkan konsep tentang usia
mental (mental age), kemampuan rata-rata yang diharapkan dari individu, khususnya
seorang anak pada usia kronologis tertentu, yang akhirnya menghasilkan konsep
tentang IQ (Inteligence Quotient). Bersama Theodore Simon, mereka mendefinisikan
inteligensi dalam tiga komponen, yaitu kemampuan untuk mengarahkan pikiran,
kemampuan untuk mengubah arah tindakan bila tindakan tersebut telah dilaksanakan,
kemampuan untuk mengeritik diri sendiri atau melakukan autocriticism. Binet
mengatakan bahwa inteligensi bersifat monogenetik, yaitu berkembang dari satu faktor
satuan atau faktor umum. Selanjutnya ia mengatakan bahwa inteligensi merupakan sisi
tunggal dari karakteristik yang terus berkembang sejalan dengan proses kematangan
seseorang. Ia menggambarkan inteligensi sebagai sesuatu yang fungsional sehingga
memungkinkan orang lain untuk mengamati dan menilai tingkat perkembangan
individu berdasarkan suatu kriteria tertentu. Jadi untuk melihat inteligen seseorang,
dapat diamati dari cara dan kemampuannya untuk melakukan suatu tindakan dan
kemampuannya untuk mengubah arah tindakannya tersebut.

Definisi Inteligensi menurut Alfred Binet


Alferd binet lahir di Nice, Prancis pada 8 Juli 1857. Alfred Binet dikenal sebagai seorang
psikolog dan juga pengacara (ahli hukum) dan dianggap telah mengembangkan pengukuran
intelegensi yang pertama kali. Hasil karya terbesar dari Alfred Binet di bidang psikologi adalah
apa yang sekarang ini dikenal dengan Intelligence Quotient atau IQ. Intelegensi menurut Alfred
Binet merupakan lebih dari sekedar jumlah fungsi yang mandiri, oleh karena itu tingkah laku
yang dianggap intelegen hendaknya dimiliki berdasarkan pada aktivitas-aktivitas yang
menggabungkan berbagai macam ite. Binet berpendapat bahwa tingkat intelegensi dapat
dibuktikan dari tanggapan orang-orang pada semua umur terhadap situasi yang ada dilingkungan
sekitarnya. Dalam perkembangannya, Binet dengan rekan sejabatnya Theophile Simon
mengembangkan suatu metode yang membedakan intelegensi anak normal dengan anak lemah
pikir yang dikenal dengan tes Binet-Simon. Kemudian Tes Binet direvisi pada tahun 1916 di
standford university menjadi tes Stanford Binet, ini bertujuan untuk dapat digunakan di Amerika
Serikat.
Alfred Binet bersama dengan Theophile Simon mendefinisikan inteligensi sebagai terdiri atas 3
komponen, yaitu :
a. kemampuan untuk mengarahkan fikiran atau mengarahkan tindakan,
b. kemampuan untuk mengubah arah tindakan bila tindakan tersebut telah dilaksanakan, dan
c. kemampuan untuk mengeritik diri sendiri atau melakukan autocriticism

Alfred Binet (1857-1911) termasuk salah satu ahli psikologi yang mengatakan bahwa inteligensi
bersifat monogenetik, yaitu berkembang dari satu faktor satuan atau faktor umum(g). Menurut
Binet, inteligensi merupakan sisi tunggal dari karakteristik yang terus berkembang sejalan
dengan proses kematangan seseorang, Binet menggambarkan inteligensi sebagai sesuatu yang
fungsional sehingga memungkinkan orang lain untuk mengamati dan menilai tingkat
perkembangan individu berdasarkan suatu kriteria tertentu.
Sumber : Pengantar Psikologi Inteligensi (Drs. Saifuddin Azwar, MA)
Diposkan oleh nina wulandari di 20.16

INTELIGENSI MENURUT ALFRED BINET


Apa sich inteligensi itu??? inteligensi itu adalah keahlian memecahkan masalah dan kemampuan
untuk beradaptasi pada, dan belajar dari pengalaman hidup sehari-hari. Banyak para ahli yang
mengemukakan tentang inteligensi terutama Alfred Binet.

ALFERD BINET ( 1857-1911 )


Alferd binet lahir di Nice, Prancis pada 8 Juli 1857. Alfred Binet dikenal sebagai seorang
psikolog dan juga pengacara (ahli hukum). Hasil karya terbesar dari Alfred Binet di bidang
psikologi adalah apa yang sekarang ini dikenal dengan Intelligence Quotient atau IQ.
Menurut Alfred Binet, definisi inteligensi terbagi dalam 3 bagian yaitu :
1. Direction , kemampuan untuk memusatkan pada suatu masalah yang harus dipecahkan.
2. Adaptation, kemampuan untuk mengadakan adapatasi terhadap masalah yang dihadapinya
atau fleksibel dalam menghadapi masalah
3. Critism, kemampuan untuk mengadakan kritik, baik terhadap masalah yang dihadapi atau
terhadap dirinya sendiri.
Ia bersama mahasiswanya yaitu Theophile Simon menyusun tes inteligensi. Tes itu disebut Skala
1950. Tes ini terdiri dari 30 pertanyaan, mulai dari kemampuan untuk menyentuh telinga hingga

kemampuan untuk menggambarkan desain berdasarkan ingatan dan mendefinisikan konsep


abstrak. Sebagai anggota komisi investigasi masalah-masalah pendidikan di Perancis, Alfred
Binet mengembangkan sebuah test untuk mengukur usia mental (the mental age atau MA) anakanak yang akan masuk sekolah. Usia mental tersebut merujuk pada kemampuan mental anak
pada saat ditest dibandingkan pada anak-anak lain di usia yang berbeda. Dengan kata lain, jika
seorang anak dapat menyelesaikan suatu test atau memberikan respons secara tepat terhadap
pertanyaan-pertanyaan yang diperuntukan bagi anak berusia 8 (delapan) maka ia dikatakan telah
memiliki usia mental 8 (delapan) tahun. Tak lama kemudian pada tahun 1912 Wiliam Stern
menciptakan konsep inteligensi quotient ( IQ ) yaitu usia mental seseorang dibagi dengan usia
kronologis ( chronological age - CA), dikalikan 100. Jadi, rumusnya IQ = MA/CA x 100. Jika
usia mental sama dengan usia kronologis, maka IQ nya adalah 100. Jika usia mental di atas usia
kronologis, maka IQ nya lebih dari 100, misalnya anak enam tahun dengan usia mental 8 tahun
akan punya IQ 133. Jika usia mentalnya di bawah usia kronologis, maka IQ nya di bawah 100.
Misalnya anak usia 6 tahun dengan usia mental 5 tahun akan punya IQ 83.
Tes Binet direvisi berkali-kali untuk di sesuaikan dengan kemajuan dalam pemahaman
inteligensi dan tes inteligensi. Revisi-revisi ini disebut tes stanford binet karena di revisi di
stanford university. Tes stanford binet ini dilakukan secara individual untuk orang dari usia 2
tahun hingga dewasa. Tes ini memuat banyak item, beberapa diantaranya membutuhkan jawaban
verbal, yang lainnya respon non verbal. Misalnya, item yang mencerminkan level kinerja usia 6
tahun pada tes tersebut adalah tes kemampuan verbal untuk mendefinisikan setidaknya enam
kata, seperti jeruk dan amplop dan kemampuan nonverbal untuk menelusuri suatu jalur yang
ruwet. Item yang merefleksikan level kinerja dewasa antara lain tes pendefinisian kata seperti
disproporsial dan hormat, tes menjelaskan pepatah, dan membandingkan anatara pengangguran
dan kemalasan. Edisi keempat tes stanford binet dipublikasikan pada 1985. salah satu
penambahan pentinng pada versi ini adalah analisis respons individual dari segi empat fungsi :
penalaran verbal, penalaran kuantitatif, penalaran visual abstrak, dan memori jangka pendek.
Skor komposit umum masih dipakai untuk mengetahui keseluruhan inteligensi. Tes stanford
binet masih menjadi salah satu tes yang paling banyak di gunakan untuk menilai inteligensi
murid.

IQ seseorang berdasarkan usia mental dan usia kronologis nya. Sehingga tes ini
sering dilakukan untuk mengetahui tingkat intelejensi secara keseluruhan. Tapi
kekurangan dari tes ini, seringkali orang menjudge anak dengan IQ yang rendah.
Padahal hasil tes IQ bukan satu-satunya ukuran untuk menilai kompetensi anak.