Anda di halaman 1dari 7

BIOGRAFI TAUFIQ ISMAIL

Taufiq Ismail lahir di Bukittinggi, 25 Juni 1935.


Masa kanak-kanak sebelum sekolah dilalui di Pekalongan.
Ia pertama masuk sekolah rakyat di Solo. Selanjutnya, ia
berpindah ke Semarang, Salatiga, dan menamatkan sekolah
rakyat di Yogya. Ia masuk SMP di Bukittinggi, SMA di
Bogor, dan kembali ke Pekalongan. Pada tahun 19561957
ia memenangkan beasiswa American Field Service Interntional School guna mengikuti Whitefish
Bay High School di Milwaukee, Wisconsin, AS, angkatan pertama dari Indonesia Ia melanjutkan
pendidikan di Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan, Universitas Indonesia (sekarang
IPB), dan tamat pada tahun1963.
Pada tahun 19711972 dan 19911992 ia mengikuti International Writing Program,
University of Iowa, Iowa City, Amerika Serikat. Ia juga belajar pada Faculty of Languange and
Literature, American University in Cairo, Mesir, pada tahun 1993. Karena pecah Perang Teluk,
Taufiq pulang ke Indonesia sebelum selesai studi bahasanya.
Semasa mahasiswa Taufiq Ismail aktif dalam berbagai kegiatan. Tercatat, ia pernah
menjadi Ketua Senat Mahasiswa FKHP UI (19601961) dan Wakil Ketua Dewan Mahasiswa
(19601962).
Ia pernah mengajar sebagai guru bahasa di SMA Regina Pacis, Bogor (1963-1965), guru
Ilmu Pengantar Peternakan di Pesantren Darul Fallah, Ciampea (1962), dan asisten dosen
Manajemen Peternakan Fakultas Peternakan, Universitas Indonesia Bogor dan IPB (1961-1964).
Karena menandatangani Manifes Kebudayaan, yang dinyatakan terlarang oleh Presiden
Soekarno, ia batal dikirim untuk studi lanjutan ke Universitas Kentucky dan Florida. Ia
kemudian dipecat sebagai pegawai negeri pada tahun 1964.
Taufiq menjadi kolumnis Harian KAMI pada tahun 1966-1970. Kemudian, Taufiq
bersama Mochtar Lubis, P.K. Oyong, Zaini, dan Arief Budiman mendirikan Yayasan Indonesia,
yang kemudian juga melahirkan majalah sastra Horison (1966). Sampai sekarang ini ia
memimpin majalah itu.
Taufiq merupakan salah seorang pendiri Dewan Kesenian Jakarta (DKJ), Taman Ismail Marzuki
(TIM), dan Lembaga Pendidikan Kesenian Jakarta (LPKJ) (1968). Di ketiga lembaga itu Taufiq
mendapat berbagai tugas, yaitu Sekretaris Pelaksana DKJ, Pj. Direktur TIM, dan Rektor LPKJ
(19681978). Setelah berhenti dari tugas itu, Taufiq bekerja di perusahaan swasta, sebagai
Manajer Hubungan Luar PT Unilever Indonesia (1978-1990).

Pada tahun 1993 Taufiq diundang menjadi pengarang tamu di Dewan Bahasa dan Pustaka, Kuala
Lumpur, Malaysia. Sebagai penyair, Taufiq telah membacakan puisinya di berbagai tempat, baik
di luar negeri maupun di dalam negeri. Dalam setiap peristiwa yang bersejarah di Indonesia
Taufiq selalu tampil dengan membacakan puisi-puisinya, seperti jatuhnya Rezim Soeharto,
peristiwa Trisakti, dan peristiwa Pengeboman Bali.

Taufiq Ismail lahir di Bikittinggi, sumatera Barat pada tahun 1935. Beliau merupakan
budayawan dan sastrawan yang sangat populer . Beragam penghargaan telah diperolehnya, baik
tingkat nasional maupun tingkat internasional. Ia telah melahirkan banyak karya seperti puisi,
essai sastra, karya terjemahan, dan lain lain. Namanya pantas disejajarkan dengan budayawan
seperti Emha Ainun Najib dan Chairil Anwar.
Taufiq Ismail lahir di Bukittinggi pada tanggal 25 Juni 1935, Taufiq Ismail tumbuh dan
dibesarkan dalam lingkungan santri di Pekalongan. Ayahnya, Ustadz Ghaffar Ismail, menjadi
tahanan politik pada saat itu, hingga beliau diasingkan di Jawa Tengah dan akhirnya menetap di
Pekalongan sebagai guru agama Islam. Dari ayahnya juga Taufiq Ismail banyak menimba ilmu
agama terutama dalam membaca dan memahami ayat-ayat suci Al-Quran.
Taufiq Ismail menempuh pendidikan yaitu Sekolah Rakyat di Solo, Semaang, Salatiga, dan
Yogyakarta. Tamat SR Muhammadiyah di Ngupasan Yogyakarta (1948). Kemudian melanjutkan
sekolah di SMP I Bukittinggi (tamat 1952). SMAnya ditempuh di Bogor, Pekalongan (1952), dan
Whitefish Bay High School, Milwaukee Amerika Serikat (1957). Di tingat Pendidikan Tinggi
Taufiq Ismail tamat dari Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan, Universitas Indonesia,
Bogor 1963. Di samping itu juga mengikuti pendidkan di School of Letters, International Writing
Progam , University of Iowa (1971-1972 dan 1991-1992). Kemudian belajar bahasa Arab di
Faculty of Languange and Literature American University di Kairo Mesir (1990)
Kelas 2 SMA Pekalongan Taufiq Ismail sudah mempublikasikan karyanya melalui
majalah Mimbar Indonesia dan Kisah. Setelah menjadi sarjana dan bekerja, ia menyunting gadis
padang, seorang Mahasisiwi aktivis organisasi IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta dan dikaruniai
seorang putra, Ibrahim Ismail yang menyelesaikan sarjana management di sebuah universitas di
Amerika Serikat sekaligus bekerja di sana.
Dari kecil Taufiq Ismail suka membaca, novel dewasa yang pertama kali ia baca adalah Tak
Potoes Diroendoeng Malang, karya S. Takdir Aljsjahbana, dan novel terjemahan karya
Alexander Dumas, Tiga Panglima Perang. Taufiq Ismail juga membaca di perpustakaan kota
Bukittinggi, dibacanya novel John Steinback, Tikus dan Manusia. Sejak SMA ia juga telah aktif
sebagai penjaga perpustakaan PII (Pelajar Islam Indonesia) Cabang Pekalongan.
Ketika di Amerika, pada liburam musim semi, Taufiq Ismail pernah bekerja di ladang pertanian
campuran, luasnya 100 hektar dengan 100 ekor sapid an 10.000 ekor ayam. Hal inilah yang
mendorong Taufiq untuk lebih mendalami ilmu peternakan
Semasa kuliah di Universitas Indonesia , ia juga terpilih menjadi Ketua Senat Mahasiswa FKHP-
UIO dan Wakil Ketua DMUI (Dewan Mahasiswa Universitas Indonesia).Untuk menafkai diri, ia
bekerja menjadi guru bahasa Inggris di SKP Pameka dan SMA Regina Pacis Bogor, mengajar
sebagai asisten dosen di IPB, di samping menulis cerpen dan menerjemahkan. Ketika ia sudah
banyak menulis dan dimuat di bebagai majalah, karena ikut menandatangani Manifes
Kebudayaan yang dilarang oleh pemerintah, Taufiq Ismail batal melanjutkan studi manajemen
peternakan di Florida (1964) dan dipecat sebagai asisten dosen di IPB. Dalam kaitan ini, puisi-
puisi Taufiq Ismail yang banyak merekan demo-demo kebangkitan generasi muda tahun 1996,
diantologikan dalam dua buku yaitu Tirani dan Benteng. Taufiq Ismail juga banyak menulis di
media massa dan sempat juga menjadi wartawan. Kemudian bersepakat dengan teman
seangkatannya untuk mendirikan majalah sastra Horison. (1996), ia juga termasuk juga sebagai
salah satu pendiri Dewan Kesenian Jakarta dan Taman Ismail Mazuki (1968), kemudian
dipercaya sebagai Pj. Direktur lembaga tersebut, sekaligus juga menjadi Rektor Lembaga
Pendidikan Kesenian Jakarta. Ia juga tidak menolak untuk menjadi Manajer Hubungan Luar PT.
Unilever. Setelah pensiun, ia memfokuskan sebagai redaktur senior majalah Horison.
Himpunan Musik Bimbo Berasaudara, mengadaptasi sejumlah puisinya menjadi syair lagu dan
dinyanyikan secara merdu. Kerja sama ini hingga tahun 2004 sudah berlangsung selama 30 tahun
(dari sekitar 60-70) lirik puitis).
Taufiq Ismail telah menjelajahi kota-kota besar di dunia dalam rangka baca puisi, baik melalui
berbagai festival dan acara sastra maupun budaya umumnya di 24 kota Asia, Australia, Eropa,
dan Afrika.
Keisitimewaan dan keteladanan dari Taufiq Ismail dalam bidang sastra sangatlah baik. Ia pernah
melakukan survei ke SMU di 13 negara dari tahun 1942 sampai 1994 itu semua atas kepedulian
Taufiq Ismail terhadap sastra di Indonesia meskipun pengajaran sastra lebih dari 30 tahun namun
keterpencilan sastra di masyarakat masih ada. Survei yang telah ditinjau dari hasi wawancara
para tamatan SMU di 13 negara membuktikannya bahwa negara Indonesia memang terpencil
dalam sastra. Daftar Jumlah Buku Sastra Yang Wajib Dibaca selama di SMU yang tercantum
dalam kurikulum berkisar antara 5-32 judul, sedangkan di Indonesia hanya 0 judul. Keteladan
yang bisa kita ambil untuk selalu mempertahankan bidang apa saja dalan negara kita sendiri.
Ketika ia merasa bosan dengan kecenderungan puisi Indonesia, pada awal 70-an Taufiq
menggarap humor dalam puisi. Keseriusan Taufiq Ismail dalam bidang budaya , setidaknya telah
terlihat sejak dirinya terpilih untuk mewakili Indonesia dalam pertukaran pelajar antarbangsa di
tahun 1956.
Pada tahun 1974, ia terpilih sebagai Dewan Penyantun Board of Trustees AFS International, New
York, bertugas sampai tahun 1976. Ketua Lembaga Seni Budaya Muhammadiyah 1998-1999
Beberapa bulan di tahun 1996 dan 2000 Taufiq Ismail diminta mnjadi presenter di dalam No.1
Kilometer sebuah acara in depth news di RCTI. Taufiq Ismail menyampaikannya dalam bentuk
puisi. Dan sejak tahun 1985 menjadi Ketua Yayasan Bina Antar Budaya sampai kini (2005, tahun
penulisan), yang bekerja sama dengan badan besiswa AFS.
II. ANUGERAH DAN PENGHARGAAN SASTRA
1. Anugrah Seni dari Pemerintah RI (1970)
2. Cultural Visit Award dari Pemerintah Australia (1977)
3. South East Asia Write Award (SEA Write Award) dari Kerajaan Thailand (1994)
4. Penulisan Karya Sastra Terbaik dari Pusat Bahasa Department Pendidikan dan
Kebudayaan (1994)
5. Sastrawan Nusantara dari Negeri Johor, Malaysia (1999)
6. Doctor Honoris Causa dari Universitas Negeri Yogyakarta
III. KARYA TAUFIQ ISMAIL
1. Tirani, Birpen KAMI Pusat, 1966
2. Benteng, Litera, 1966
3. Puisi-Puisi Sepi, 1971
4. Kota, Pelabuhan, Ladang, Angin Dan Langit, 1971
5. Buku Tamu Museum Perjuangan, 1972
6. Sajak Ladang Jagung, Pustaka Jaya, 1974
7. Kenalkan, Saya Hewan (Sajak Anak-Anak), Aries Lima, 1976
8. Puisi-Puisi Langit, Yayasan Ananda, 1990
9. Tirani dan Benteng, Yayasan Ananda, 1993
10. Prahara Budaya, Mizan, 1995
11. Ketika Kata Ketika Warna, Yayasan Ananda 1995
12. Seulawah: Antologi Sastra Aceh, 1995
13. Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia, Yayasan Ananda, 1998
14. Dari Fansuru Ke Handayani, Horison-Kaki Langit-Ford Foundation, 2001
15. Horison Sastra Indonesia, Horison-Kaki Langit-Ford Foundation, 2002
16. The Reconstruction Of Religious Thought in Islam, Tintamas, 1964
17. Katrastopi Marxisma, Leninisma, Maoisme dan Narkoba, Yayasan Ananda, 2004.
Masa kecil Taufiq Ismail lebih banyak dihabiskan di Pekalongan. Ia pertama masuk sekolah
rakyat di Solo, lalu pindah ke Semarang, Salatiga dan menamatkan sekolah rakyatnya di
Yogyakarta. Ia melanjutkan SMP di bukit tinggi dan SMA di Bogor. Selesai SMA, ia
mendapatkan beasiswa American Field International School untuk bersekolah di Whitefish Bay
High School di Milwaukee, Wisconsin, AS. Ia merupakan angkatan pertama dari Indonesia.
Kemudian ia melanjutkan sekolah di di Fakultas Kedokteran Hewan dan Peternakan UI yang
sekarang menjadi IPB. Setelah tamat ia mengikuti , International Writing Program, University of
Jowa, Iowa City, Amreika Serikat. Ia juga belajar di Faculty of Languange and Literature,
American University in Cairo, Mesir. Namun karena pecah perang, maka ia pulang sebelum
studinya selesai.

Taufiq Ismail bermimpi menjadi seorang sastrawan saat masih SMA. Saat itu ia mulai menulis
beberapa puisi yang mulai dimuat di majalah majalah. Ia dibesarkan di lingkungan keluarga yang
suka membaca, sehinga ia mulai suka membaca sjak kecil Hobinya membaca semakin
terpuaskan sejak ia menjadi penjaga perpustakaan di perpustakaan Pelajar Islam Indonesia
Pekalongan.

Minatnya dalam dunia sasta mulai tumbuh sasat ia sekolah di SMA Whitefish Bay di Milwaukee,
Wisconsin, AS berkat program beasiswa pertukaran pelajar. Di sana, ia mulai mengenal karya
sastra asing.

Taufiq Ismail bersama sastrawan sstrawan lainnya berhasil mengenalkan sastra ke


sekolah0sekolah dengan program Siswa Bertanya, Sastrawan Menjawab. Program itu
disponsori oleh Yayasan Indonesia dan Ford Foundation.

Karya Taufiq Ismail diantaranya ialah buku kumpulan puisi yang salah satunya berjudul
Manifestasi (1963; bersama Goenawan Mohamad, Hartojo Andangjaya, et.al) juga Malu (Aku)
Jadi Orang Indonesia, Yayasan Ananda (1998).
Ia juga sempat meraih penghargaan, yaitu American Field Service International Scholarship
untuk mengikuti Whitefish Bay High School di Milwaukee, Amerika Serikat dan Anugerah Seni
Pemerintah RI pada 1970; dan SEA Write Award (1997).