Anda di halaman 1dari 4

Andi Khaerun Nisa

D051171023
Arsitektur C

TUGAS 1 (Kasus 1)
Tahun 2003 Seorang bayi meninggal 10 jam setelah dilahirkan melalui proses kontraksi yang hebat dgn
bantuan 6 suster dan bidan.
Kepala dengan badan berbeda secara visual saat lahir warna kulit kepala hitam seperti memar dan
badan semua normal.
Dirujuk ke RS. Wahidin dari RB. Masita, dan keputusannya harus di foto untuk diagnosa sempurna Kata
Dokter dengan Yakin.
Hasilnya : Bayi meninggal sesaat setelah difoto, padahal bayi masih dalam inkubator.
Jawaban saya:
Seorang dokter harus menguasai alat-alat yang akan digunakan, karena apabila ada sedikit
kesalahan maka boleh jadi nyawa seseorang menjadi taruhannya. Selain itu, juga tidak boleh
sembarangan dalam mengambil keputusan. Dalam mengambil keputusan itu harus difikirkan secara
matang agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.
Nilai karakter dari kasus ini ialah seorang dokter harus lebih paham tentang alat-alat yang akan ia
gunakan serta berhati-hati dalam mendiagnosis dan mempertimbangkan terlebih dahulu jalan yang
akan diambil.
Dari sudut pandang saya, dokter tersebut tidak begitu paham mengenai alat-alat yang ia gunakan
sehingga bisa saja salah dalam mengambil keputusan
Karakter terbaik dalam kasus ini adalah Dokter lebih memahami mengenai alat-alat kedokteran yang
akan ia gunakan dan lebih berhati-hati dalam dalam mengambil keputusan.

TUGAS 2 (Kasus 2)
Fakta berikut, setelah gempa bumi dan tsunami di Aceh dan Nias 2004, ditemukan caadangan BBM total
minimum cadangan minyak mencapai 107,5 miliar barel dan volume maksimum mencapai 320,79 miliar
barel.
Faktanya berikutnya, 320,79 miliar barel itu sangat fantastis, oleh karena Arab Saudi saja cadangan
minyaknya hanya 264,21 miliar barel, sebuah lapangan migas dikategorikan sebagai lapangan raksasa
apabila cadangan minyaknya mencapai 500 juta barel.
Jawaban saya:
Indonesia kaya akan sumber daya alamnya, namun sayangnya dibalik sumber daya alam yang
melimpah Negara kita tidak mampu mengelolanya dengan baik sehingga banyak Negara dari luar yang
mengelola sumber daya alam yang dimiliki Negara kita. Pemerintah diharapkan dapat mengelola
sumber daya alam yang dimiliki oleh Negara ini sehingga masyarakat dapat menjadi sejahtera dan
mengurangi tingkat kemiskinan yang ada. Jika dibandingkan dengan Negara Arab Saudi, Cadangan
minyak yang ada di Indonesia lebih banyak jumlahnya jika dibandingkan dengan cadangan minyak yang
ada di Arab Saudi. Namun karena Negara Arab Saudi dapat mengelola apa yang mereka miliki dengan
baik sehingga tingkat kesejahteraan rakyat disana lebih tinggi dibandingkan dengan di Indonesia.
Nilai karakter dalam kasus ini ialah Pemerintah tidak mampu mengelola potensi yang dimiliki
sehingga tingkat kesejahteraan rakyatnya rendah.
Karakter yang terbaik yang harus dimiliki ialah Pemerintah dapat lebih mengupayakan cara agar
bisa mengolah sumber daya alam yang ada. Sehingga masyarakat dapat lebih sejahtera dan Negara ini
tidak lagi dipenuhi hutang dengan Negara lain

TUGAS 3 (Kasus 3)
Seorang dokter mengoperasi jantung pasien dengan menggunakan bahan nanopartikel pengganti fungsi
jantung. Bahan tersebut berbentuk cairan Respyrocytedengan ukuran 10-9 yang fungsinya
menggantikan fungsi jantung memompa oksigen dalam tubuh, jadi bahan tersebut adalah mesin
pemompa udara tapi berwujud cair, yang 1 ml setara dengan 5 jam fungsi jantung memompa udara atau
oksigen ke seluruh tubuh.
Artinya: Mati dapat ditunda
Jawaban saya:
Dari penjelasan diatas, dengan adanya nanoteknologi, kematian memang dapat ditunda, namun
hanya dalam waktu yang singkat. teknologi itupun digunakan oleh orang-orang yang ber duit karena
harganya yang tentu mahal.
Nilai karakterpada kasus ini dokter tersebut berusaha untuk mempertahankan pasiennya agar
tetap hidup dengan cairan tersebut.
Nilai karakter yang terbaik dilakukan adalah Gunakan waktu yang ada semaksimal mungkin.
Jangan menyia-nyiakan waktumu dengan hal yang tidak bermanfaat. Karena waktu itu mahal harganya.

TUGAS 4 (Kasus 4)
Disuatu tempat sekelompok orang berbeda pendapat dengan pemerintah. Kisahnya akan dibangun
rumah ibadah di tanah fasilitas umum dan fasilitas sosial atau ruang terbuka hijau.
Faktanya, pemerintah ybs kalah dalam pemilu.
Fakta lain, sekelompok orang, mengadakan pertemuan tanpa persetujuan pemerintah, dan
beberapa kali, dimana setiap pertemuan rata-rata pesertanya berbeda dan ada absensi.
Fakta selanjutnya, pemerintah mengadakan pertemuan dengan warga yang dipimpinnya,
membicarakan PNPM dan klarifikasi masalah.
Fakta berikut, sekelompok orang yang diwakili oleh beberapa orang, hadir dalam pertemuan
pemerintah dengan warganya , rupanya tidak dapat secara jujur menyampaikan bahwa
pembangunan rumah ibadah tersebut tetap jalan walaupun tdk disetujui pemerintah.
Faktanya berikutnya, pemerintah saat mengklarifikasi menyampaikan bahwa ada baiknya rumah
ibadah yang sudah ada dioptimalkan dan tanah tetap jadi ruang terbuka hijau, fasilitas sosial, olahraga,
dan umum.
Fakta yg lain, sekelompok orang menggandeng suatu institusi yang diwakili oleh beberapa orang,
dan mengadakan pertemuan dengan warga tanpa dihadiri pemerintah, dengan acara peletakan batu
pertama dan sambutan dari perwakilan Institusi yg menyampaikan akan melihat penyerahan tanah
dari warga kepada perwakilan pendonor (Donatur) untuk membangunan rumah ibadah.
Fakta selanjutnya, Pemerintah level lebih tinggi belum tahu dan belum mengeluarkan izin untuk
pembangunan rumah ibadah.
Fakta terakhir, pemerintah, Pemerintah yg lbh tinggi, sekelompok orang dan warga mengadakan
pertemuan, Keputusannya : Pemerintah menyerahkan mandat ke Pemerintah yg lbh tinggi, krn sdh
merasa tidak dihargai, tdk ada pemilihan mengganti Pemerintah, roda pemerintahan dilaksanakan
oleh bawahan Pemerintah, dan rumah ibadah tetap dibangun.
Fakta paling akhir, Rumah ibadah tidak selesai dibangun oleh Donatur (Sudah menyimpang dari
komitmen awal), penyelesaiannya dibebankan ke warga, panitia rumah ibadah slg lempar kesalahan. .
Jawaban saya:
Pemerintah tidak setuju dengan warga untuk membangun rumah ibadah (Masjid) alasan
pemerintah ialah agar tetap tersedia ruang terbuka hijau bagi masyarakat umum. Namun Warga tetap
keras terhadap pendiriannya walaupun tidak mendapat persetujuan dari pemerintah. Alhasil, warga
membangun tanpa persetujuan terlebih dahulu dari pemerintah. Seharusnya terjalin komunikasi yang
baik antara warga dengan pemerintah.
Nilai karakter dari kasus ini ialah yang pertama kurangnya komunikasi yang baik antara
pemerintah dengan warganya sehingga memudahkan timbulnya kesalahpahaman. Yang kedua
perbedaan pendapat dari kasus ini dapat menjadi awal dari pecahnya persatuan yang ada.
Nilai karakter yang seharusnya dilakukan ialah sebagai warga Negara yang demokratis,
sebaiknya dilakukan musyawarah dan tidak hanya memikirkan golongan tertentu saja. Saya beragama
Islam dan saya mendukung pembangunan masjid namun karena kita hidup dinegara yang lebih
mengutamakan kepentingan orang banyak, maka tidak ada salahnya pemerintah mempertahankan
alasannya untuk tetap membiarkan lahan terbuka hijau itu bagi masyarakat umum. sehingga tidak
menimbulkan perpecahan di negeri kita ini

TUGAS 5

Tuliskan dan uraikan dengan singkat satu kegiatan atau kebiasaan di daerah anda yang sarat
dengan nilai karakter
Nilai karakter apa yang berhubungan dengan kegiatan dan kebiasaan tersebut
Apa manfaatnya bagi anda, masyarakat, dan kemajuan IPTEKS
Jika bertentangan dengan IPTEKS Jelaskan

Jawabansaya:
Di Kabupaten Bone yang merupakan daerah asal saya, setiap hari jadi Bone semua Pegawai
Negeri Sipil dan yang berada dalam lingkup akademisi diwajibkan menggunakan baju adat yaitu baju
bodo dan memakai songkok recca bagi pria.
Nilai karakternya ialah kita tidak melupakan budaya yang ada dinegeri ini dan dan tetap
melestarikannya serta membuat kita lebih cinta terhadap budaya-budaya yang kita miliki.
Manfaatnya ialah walaupun banyak pengaruh budaya dari luar, kita tidak boleh lupa dengan
budaya yang ada dinegeri kita sendiri. Seharusnya kita lebih bangga dengan budaya kita dan terus
melestarikannya sehingga anak cucu kita nanti dapat mengenal ragam budaya yang dimiliki oleh
Indonesia