Anda di halaman 1dari 3

KONSEP DASAR KOMPRES HANGAT

Kompres hangat adalah memberikan rasa hangat untuk memenuhi kebutuhan rasa
nyaman, mengurangi atau membebaskan nyeri, mengurangi atau mencegah spasme otot dan
memberikan rasa hangat pada daerah tertentu (Uliyah & Hidayat, 2008). Kompres hangat dapat
dilakukan dengan menempelkan kantong karet yang diisi air hangat atau handuk yang telah
direndam di dalam air hangat, ke bagian tubuh yang nyeri. Sebaiknya diikuti dengan latihan
pergerakan atau pemijatan. Dampak fisiologis dari kompres hangat adalah pelunakan jaringan
fibrosa, membuat otot tubuh lebih rileks, menurunkan atau menghilangkan rasa nyeri, dan
memperlancar aliran darah (Kompas, 2009).

Kompres hangat bermanfaat untuk meningkatkan suhu kulit lokal, melancarkan sirkulasi
darah dan menstimulasi pembuluh darah, mengurangi spasme otot dan meningkatkan ambang
nyeri, menghilangkan sensasi rasa nyeri, serta memberikan ketenangan dan kenyamanan
(Simkin, 2005).

Air merupakan sarana yang baik bagi suhu panas, dan lebih baik daripada udara. Dengan
air, kita tidak terlalu banyak terpengaruh oleh panas maupun dinginnya suhu udara, seperti saat
kita mencelupkan (merendam) tubuh kita ke dalam air panas maupun dingin. Maksudnya, suhu
udara di luar bukanlah satu-satunya hal yang mempengaruhi (rasa tubuh), tetapi media pemindah
dan penyampai rasa dan juga berperan besar dalam menghasilkan pengaruh rasa. Misalnya, suhu
air panas yang dapat digunakan dalam kondisi biasa berkisar sekitar 46oC (Mahmud, 2007).

Tugas utama air di sini adalah memompa suhu panas kepada tubuh, hingga secara
perlahan terjadi peringatan mekanis dan kimiawi yang berdampak positif. Pengaruh lainnya juga
kepada tubuh bagian luar, anggota-anggota tubuh bagian dalam, dan sirkulasi darah. Suhu panas
(panas tubuh) menjadi pendorong yang positif bagi energi tubuh. Ini terjadi berkat pengaruh
efektifnya terhadap komponen-komponen sel yang terdiri dari berbagai elektron, ion-ion dan lain
sebagainya (Mahmud, 2007).

Air hangat (46,5-51,5oC) memiliki dampak fisiologis bagi tubuh, yaitu pelunakan
jaringan fibrosa, mempengaruhi oksigenisasi jaringan sehingga dapat mencegah kekakuan otot,
memvasodilatasikan dan memperlancar aliran darah, sehingga dapat menurunkan atau
menghilangkan rasa nyeri.
Jenis-jenis kompres hangat antara lain:
a. Kompres hangat kering
Yakni dengan menggunakan pasir yang telah dipanasi sinar matahari guna mengobati
nyeri-nyeri rematik pada persendian. Selain itu, terapi ini juga dapat mengurangi berat badan dan
menghilangkan kelebihan berat badan.

b. Kompres hangat lembap


Dewasa ini, kompres jenis ini digunakan dengan sarana atau mediasi sebuah alat
yang dikenal dengan nama hidrokolator. Yakni alat elektrik yang diisi air, digunakan untuk
memanaskannya hingga mencapai suhu tertentu. Di dalam alat ini dicelupkan beberapa alat
kompres dengan bobot bervariasi yang cocok untuk menutupi seluruh bagian tubuh. Terapis
mengeluaran kompre-kompres ini dengan menggunakan penjepit khusus, lalu melipatnya dengan
handuk dan meletakkannya di atas tubuh pasien agar kompres tersebut berfungsi menghilangkan
penyusutan otot dan membuatnya lentur kembali. Selain itu juga untuk membatasi atau
mencegah nyeri dan memulihkan sirkulasi darah.

c. Kompres bahan wol hangat


Yakni dengan memanaskan bahan wol di atas uap kemudian diperas. Kompres
macam ini memiliki kelebihan dengan kepanasannya yang tinggi dan tidak akan mencederai atau
berbahaya bagi kulit. Kompres ini terdiri dari kompres dalam yang ditutup dengan tutup plastik
tahan air. Juga memiliki bungkus luar terbuat dari bahan wol untuk mencegah atau membatasi
masuknya hawa panas. Kompres ini digunakan untuk menghilangkan nyeri-nyeri dan penyusutan
otot-otot. Kompres ini juga dapat digunakan 3-4 kali selama 5-10 menit.

d. Kompres gelatine (jelly)


Kompres model ini memiliki keistimewaan yang mampu menjaga panas atau dingin
untuk beberapa lama. Kelebihan kompres ini terletak pada fleksibelitas bentuknya yang dapat
dicocokkan dengan anggota tubuh sehingga mampu menghasilkan suhu yang diharapkan dan
sanggup menggapai seluruh bagian tubuh. Proses pendinginan kompres ini dihasilkan melalui
alat khusus (hidrokolaktor) yang memungkinkan suhu panas untuk diatur. Kompres gelatine ini
memiliki pengaruh dan cara penggunaan yang sama dengan kompres dingin (Mahmud, 2007).
Ketika memberikan kompres hangat pada klien, harus tetap diperhatikan suhu dari
kompres itu sendiri untuk keefektifan kompres dalam mengurangi nyeri dan menghindari cedera
pada kulit akibat suhu yang terlalu panas (Potter & Perry, 2010).

Adapun cara pemberian kompres hangat pada klien untuk mengatasi nyeri adalah sebagai
berikut:
1. Persiapan Alat dan Bahan :
a. Botol atau kain yang dapat menyerap air
c. Air hangat dengan suhu 46-51,5oC
d. Thermometer

2. Tahap Kerja :
a. Cuci tangan.
b. Jelaskan pada klien mengenai prosedur yang akan dilakukan.
c. Ukur suhu air dengan menggunakan thermometer.
d. Isi botol dengan air hangat, kemudian dikeringkan dan bungkus / lapisi botol dengan kain.
e. Bila menggunakan kain, masukkan kain pada air hangat, lalu diperas.
g. Tempatkan botol berisi air hangat atau kain yang sudah diperas pada daerah yang akan
dikompres.
h. Angkat botol atau kain tersebut setelah 20 menit, dan lakukan kompres ulang jika nyeri belum
teratasi.
i. Kaji perubahan yang terjadi selama kompres dilakukan.
j. Cuci tangan (Uliyah & Hidayat, 2008).

Semoga bermanfaat.

DAFTAR PUSTAKA

Kompas, 2009. Kompres, Alternatif Pereda Nyeri


(http://www.kompas.com, diakses 12 Februari 2012)

Mahmud, Mahir Hasan, 2007


Terapi Air, Qultum Media, Jakarta

Potter, Patricia. A & Perry, Anne G, 2010


Foundamental of Nursing Buku 2 Edisi 7. Salemba Medika, Jakarta

Simkin, Penny & Ancheta, Ruth, 2005


Buku Saku Persalinan. EGC, Jakarta

Uliyah, Musrifatul & Hidayat, A. Aziz Alimul, 2008


Praktikum Klinik: Aplikasi Dasar-Dasar Praktik Kebidanan. Salemba Medika, Jakarta