Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH KINESIOLOGI

Strengh and Muscular Endurance Exercise

( Memahami dan melakukan contoh-contoh latihan kekuatan dan daya tahan )

Nama Kelompok :

Ozha Putra Cania A1H0160

Dwi Anggara A1H0160

Panji Rinaldi Putra A1H016086

Hendias Juliansyah A1H0160

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN JASMANI,KESEHATAN DAN REKREASI

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS BENGKULU

2017
KATA PENGANTAR

AssalamualaikumWr. Wb

Segala puji kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
rahmat dan hidayah-Nya sehingga makalah ini dapat terselesaikan dengan waktu yang
ditentukan. Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi kita semua dan dengan adanya
penyusunan makalah seperti ini, pembaca dapat belajar dengan baik dan benar
mengenai Strengh and Muscular Endurance Exercise.

Dalam penyusunan makalah ini tentu jauh dari sempurna, oleh karena itu segala kritik
dan saran sangat kami harapkan demi perbaikan dan penyempurnaan makalah ini dan untuk
pelajaran bagi kita semua dalam pembuatan tugas-tugas yang lain di masa mendatang.
Semoga dengan adanya makalah ini kita dapat belajar bersama demi kemajuan kita dan
kemajua ilmu pengetahuan. Amin.

Wassalamualaikum Wr. Wb

Bengkulu, 5 November 2017

penulis
BAB 1

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Kebugaran jasmani yang dalam bahasa inggris adalah physical fittnes dapat diartikan
sebagai kemampuan fisik manusia untuk melakukan aktivitas tanpa harus merasa terlalu lelah
dan capek.Pendapat yang serupa juga telah disampaikan oleh Sudarno bahwa kebugaran
jasmani adalah sebuah kondisi pada saat tubuh sanggup menjalankan aktivitas sehari-hari
secara baik dan efektif tanpa merasa kelelahan dan berarti tubuh masih menyimpan cadangan
energi untuk mengerjakan pekerjaan lainnya.Sedangkan berdasarkan pendapat Profesor
Sutarman bahwa kebugaran jasmani adalah aspek fisik dan kebugaran secara menyeluruh
yang memberikan kemampuan kepada seseorang untuk melaksanakan kehidupan yang
produktif serta mampu beradaptasi terhadap semua bentuk tantangan kondisi fisik.
Dengan melihat kedua pendapat tersebut, kebugaran jasmani akan sangat membantu
seseorang untuk melakukan kegiatan atau rutinitasnya sehari-hari secara baik dan efektif
tanpa mengalami kelelahan yang berlebihan.

Selain pendapat para ahli di atas, sebenarnya masih terdapat beberapa ahli lagi yang
mendefinisikan mengenai kebugaran jasmani. Berikut beberapa pengertian kebugaran
jasmani menurut para ahli.

Prof. Rusli Lutan (Guru Besar FPOK UPI Bandung)

Kebugaran Jasmani adalah kemampuan seseorang dalam melaksanakan segala bentuk


aktivitas fisik yang membutuhkan daya tahan, kekuatan, dan fleksibilitas.

Agus Mukholid, M.Pd (Dosen FKIP UNS)

Kebugaran jasmani adalah kesanggupan tubuh untuk menyesuaikan diri terhadap segala
jenis kegiatan fisik yang dilakukan dengan tidak menimbulkan rasa lelah yang melampaui
batas kemampuan seseorang.
Muhajir

Kebugaran jasmani merupakan kemampuan tubuh untuk melakukan adaptasi terhadap


berbagai jenis bentuk aktivitas fisik yang diberikan tanpa menimbulkan rasa lelah yang
berlebihan

Prof. Djoko Pekik Irianto (Guru Besar Ilmu Kepelatihan UNY)


Kemampuan seseorang untuk melakukan aktivitas serta menjalankan pekerjaan
sehari-hari dan masih mempunyai tenaga untuk menikmati waktu senggang.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apakah kekuatan itu ?
2. Bagaimanakah bentuk latihan kekuatan ?
3. Apakah Daya tahan itu ?
4. Bagaimanakah bentuk latihan daya tahan ?
1.3 Tujuan
1. Mengetahui definisi dari kekuatan
2. Mengetahui bentuk-bentuk latihan kekuatan
3. Mengetahui defisisi daya tahan
4. Mengetahui bentuk-bentuk latihan daya tahan
BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian
1. Kekuatan (strength)
Kekuatan (strength) diartikan sebagian kemampuan dalam menggunakan gaya dalam
bentuk mengangkat atau menahan suatu beban.
Bompa(1999), mendefenisikan kekuatan sebagai kemampuan otot dan syaraf untuk
mengatasi beban internal dan eksternal.
Kekuatan merupakan kompenen yang sangat penting dari kondisi fisik secara keseluruhan,
karena merupakan daya penggerak setiap aktifitas fisik.
Friedrich (1969) mengemukakan, kekuatan adalah kemampuan dari suatu otot untuk bekerja
menahan beban secara maksimal.
Definisi Istilah Kekuatan adalah komponen kondisi fisik seseorang tentang kemampuannya
dalam mempergunakan otot untuk menerima beban sewaktu bekerja.

2. DAYA TAHAN (Endurance)


Daya tahan merupakan komponen biomotorik yang sangat dibutuhkan dalam aktifitas
fisik. Dan salah satu komponen yang terpenting dari kesegaran jasmani. Daya tahan diartikan
sebagai waktu bertahan yaitu lamanya seseorang melakukan sesuatu intensitas kerja atau jauh
dari keletihan.
Daya tahan adalah kemampuan seseorang untuk melakukan pekerjaaan dalam waktu
yang relative lama.istilah lainnya yang sering digunakkan ialah respiration-cardio-
vasculair,yakni daya tahan yang bertalian dengan pernafasan,jantung,peredaran darah.
Pengertian daya tahan ditinjau dari kerja otot adalah kemampuan kerja otot atau
sekelompok otot dalam jangka waktu tertentu, sedang pengertian dayatahan dari system
energy adalah kemampuan kerja organ-organ tubuh dalam jangka waktu tertentu. Istilah
ketahanan atau daya tahan dalam dunia olahraga dikenal sebagai kemampuan peralatan organ
tubuh olahragawan untuk melawan kelelahan selama berlangsungnya aktivitas atau kerja.
Dalam hal ini dikenal 2 macam daya tahan, yaitu :

1. Daya Tahan Umum (general endurance) yaitu kemampuan seseorang dalam


mempergunakan system jantung, paru-paru dan peredaran darahnya secara efektif dan efisien
untuk menjalankan kerja secara terus-menerus yang melibatkan kontraksi sejumlah otot-otot
dengan intensitas tinggi dalam waktu yang cukup lama.
2. Daya Tahan Otot (local endurance) yaitu kemampuan seseorang dalam mempergunakan
ototnya untuk berkontraksi secara terus-menerus dalam waktu yang relatif lama dengan
beban tertentu.

2.2 FaktorFaktor Yang Mempengaruhi Kekuatan Dan Daya Tahan

a. Faktor-faktor yang mempengaruhi kekuatan


1. Koordinasi intermuskuler
Interaksi beberapa kelompok otot sewaktu melakukan akitifitas.Pada setiap aktifitas jasmani
yang memerlukan kekuatan, biasanya melibatkan bebrapa kelompok otot.
2. Koordinasi intramuskuler
Dimana kekuatan (hasil gaya) juga tergantung pada fungsi saraf otot yang terlibat dalam
pelaksanaan tugas aktifitas fisik tersebut.
3. Reaksi otot terhadapa rangsangan saraf
Otot akan memberikan reaksi terhadap rangsangan latihan sebesar 30% dari potensi yang
dimiliki otot yang bersangkutan (Kuznetsuv, 1975).
4. Sudut sendi
Beberapa penemuan mengatakan bahwa kekuatan maksimum akan dicapai apabila sendi yang
terlibat saat aktifitas berada pada keadaan yang benar-benar lurus atau mendekati keadaan itu.
b. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Daya Tahan
1. Genetik, yaitu tipe serabut otot yang dominan adalah jenis otot- slow twitch fiber (jenis
serabut otot merah atau otot lambat) dan kadar haemoglobin (Hb. Faktor keturunan juga
memegang peranan dalam pembentukan sistem imun tubuh anak. Orangtua dengan imunitas
tubuh baik lebih berpeluang menurunkan anak dengan kualitas yang kurang lebih sama. Jadi
bisa Anda bayangkan, secara fisik dan finansial, betapa beruntungnya keluarga yang secara
turun temurun memiliki imunitas tubuh yang terpelihara baik. Daya tahan kardiovaskuler
dipengaruhi oleh faktor genetik yakni sifat-sifat spesifik yang ada dalam tubuh seseorang
sejak lahir. Penelitian dari Kanada telah meneliti perbedaan kebugaran aerobik diantara
saudara kandung (dizygotic) dan kembar identik (monozygotic), dan mendapati bahwa
perbedaannya lebih besar pada saudara kandung dari pada kembar identik.
Pengaruh genetik pada kekuatan otot dan daya tahan otot pada umumnya
berhubungan dengan komposisi serabut otot yang terdiri dari serat merah dan serat putih.
Seseorang yang memiliki lebih banyak lebih tepat untuk melakukan kegitan bersifat aerobic,
sedangkan yang lebih banyak memiliki serat otot rangka putih, lebih mampu melakukan
kegiatan yang bersifat anaerobic.
Demikian pula pengaruh keturunan terhadap komposisi tubuh, sering dihubungkan
dengan tipe tubuh. Seseorang yang mempunyai tipe endomorf (bentuk tubuh bulat dan
pendek) cenderung memiliki jaringan lemak yang lebih banyak bila dibandingkan dengan
tipe otot ektomorf (bentuk tubuh kurus dan tinggi) (Departemen Kesehatan Republik
Indonesia Direktorat Jenderal Pembinaan Kesehatan Masyarakat Direktorat Bina Upaya
Kesehatan Puskesmas, 1994).
2. Umur
Umur mempengaruhi hampir semua komponen kesegaran jsmani. Daya tahan
kardiovaskuler menunjukkan suatu tendensi meningkat pada masa anak-anak sampai sekitar
dua puluh tahun dan mencapai maksimal di usia 20 sampai 30 tahun (Departemen Kesehatan
Republik Indonesia Direktorat Jenderal Pembinaan Kesehatan Masyarakat Direktorat Bina
Upaya Kesehatan Puskesmas, 1994). Daya tahan tersebut akan makin menurun sejalan
dengan bertambahnya usia, dengan penurunan 8-10% perdekade untuk individu yang tidak
aktif, sedangkan untuk individu yang aktif penurunan tersebut 4-5% perdekade
(Brian.Jsharkey, 2003).
Peningkatan kekuatan otot pria dan wanita sama sampai usia 12 tahun, selanjutnya
setelah usia pubertas pria lebih banyak peningkatan kekuatan otot, maksimal dicapai pada
usia 25 tahun yang secara berangsur-angsur menurun dan pada usia 65 tahun kekuatan otot
hanya tinggal 65-70% dari kekuatan otot sewaktu berusia 20 sampai 25 tahun.
3. Jenis Kelamin
Kesegaran jasmani antara pria dan wanita berbeda karena adanya perbedaan ukuran
tubuh yang terjadi setelah masa pubertas.
Daya tahan kardiovaskuler pada usia anak-anak, antara pria dan wanita tidak jauh
berbeda, namun setelah masa pubertas terdapat perbedaan. Rata-rata wanita muda memiliki
kebugaran aerobik antara 15-25% lebih kecil dari pria muda dan ini tergantung pada
tingkat aktivitas mereka. Tapi pada atlet remaja putri yang sering berlatih hanya berbeda 10%
dibawah atlet putra dalam usia yang sama dalam hal VO2max.
Wanita memiliki jaringan lemak 27% dari komposisi tubuhnya lebih banyak
dibanding pria 15% dari komposisi tubuhnya (Ardle, 1981).
Menurut Larry Gshaver (1981), satu gram hemoglobin dapat bersatu dengan 1,34 ml oksigen.
Pada pria dalam keadaan istirahat terdapat sekitar 15-16gr hemoglobin pada setiap 100ml
darah dan pada wanita rata-rata 14gr pada setiap 100ml darah. Keadaan ini menyebabkan
wanita memiliki kapasitas aerobik lebih rendah dibanding pria. Selain itu ukuran jantung
pada wanita rata-rata lebih kecil dibanding pria(Hairy,1989).
Pengambilan oksigen pada wanita 2,2L lebih kecil daripada pria 3,2L. Kapasitas vital
paru wanita juga lebih kecil dibanding pria.
4. Kegiatan Fisik
Kegiatan fisik sangat mempengaruhi semua komponen kesegaran jasmani. Latihan yang
bersifat aerobik yang dilakukan akan meningkatkan daya tahan kardiorespirasi dapat
mengurangi lemak tubuh (Departemen Kesehatan Republik Indonesia Direktorat Jenderal
Pembinaan Kesehatan Masyarakat Direktorat Bina Upaya Kesehatan Puskesmas, 1994).
Menurut Bucher (1983) ada sejumlah keuntungan penting bagi organ tubuh vital
akibat dari latihan yang teratur.
1. Pengaruh latihan terhadap kesehatan umum otot jantung.
Bukti yang ada menunjukkan bahwa otot jantung ukurannya meningkat karena digunakan
dengan tuntutan yang lebih besar diletakkan pada jantung sebagai akibat dari aktivitas
jasmani, terjadi pembesaran jantung.
2. Pengaruh latihan terhadap isi sedenyut
Hasil penelitian pada atlet, pada umumnya disepakati bahwa jumlah isi darah perdenyut
jantung lebih besar dipompakan ke seluruh tubuh dari pada orang yang tidak terlatih.
Atlet terlatih dapat memompakan sebanyak 22liter darah sedangkan individu yang tidak
terlatih hanya 10,2liter darah saja.
3. Pengaruh latihan terhadap denyut jantung
Hasil tes dari atlet olimpiade, diperoleh bukti bahwa individu yang terlatih mempunyai denyut
jantung yang tidak cepat bila dibandingkan dengan orang yang tidak terlatih. Diperkirakan
bahwa jantung manusia berdenyut 6 sampai 8 kali lebih sedikit bila seseorang terlatih. Pada
kebanyakan atlet jantungnya berdenyut 10, 20 sampai 30 kali lebih sedikit dari pada denyut
jantung yang tidak terlatih
4. Pengaruh latihan terhadap tekanan arteri
Banyak eksperimen menunjukkan bahawa peningkatan tekanan darah pada orang terlatih lebih
sedikit dari pada orang yang tidak terlatih.
5. Pengaruh latihan terhadap pernafasan
Dada bertambah luas. Hal ini terjadi semasa pertumbuhan, tetapi tidak pada masa dewasa.
Jumlah pernafasan permenit berkurang. Orang terlatih bernafas 6 sampai 8 kali permenit,
sedangkan pada orang yang tidak terlatih sebanyak 18 sampai 20 kali permenit.
Pernafasan lebih dalam dengan diafragma. Pada orang yang tidak terlatihdiafragma
bergerak sedikit sekali.
Dalam mengerjakan pekerjaan yang sama, individu yang terlatih menghirup udara dalam
jumlah yang lebih kecil, dan mengambil oksigen lebih besar dari pada individu yang tidak
terlatih. Ada keyakinan bahwa peningkatan jumlah kapiler dalam paru-paru, menyebabkan
jumlah darah yang berhubungan dengan udara lebih besar yang mengakibatkan ekonomi
dalam pernafasan.
Pengaruh latihan terhadap sistem otot.
5. Kebiasan Merokok
Sudah lama diketahui efek jelek rokok terhadap paru-paru, antara lain adalah penyakit
paru obstruktif menahun yang dikenal dengan COPD (Djamil, 1986).
Pada asap tembakau terdapat 4% karbon monoksida (CO). Afinitas CO pada hemoglobin
200-300 kali lebih kuat dari pada oksigen, ini berarti CO tersebut lebih cepat mengikat
hemoglobin dari pada oksigen. Hemoglobin dalam tubuh berfungsi sebagai alat
pengangkutan oksigen untuk diedarkan ke jaringan tubuh yang memerlukannya. Bila
seseorang merokok 10-20 batang sehari di dalam hemoglobin mengandung 4,9% CO maka
kadar oksigen yang diedarkan ke jaringan akan menurun sekitar 5% (Departemen Kesehatan
Republik Indonesia Direktorat Jenderal Pembinaan Kesehatan Masyarakat Direktorat Bina
Upaya Kesehatan Puskesmas, 1994).
Selain itu dalam rokok mengandung NO dan NO2, merupakan substansia yang dapat
memicu terbentuknya radikal bebas yang berlebihan yang menyebabkan terbentuknya lipid
peroksida yang lebih lanjut merusak dinding sel. Beberapa sel tubuh telah terbukti mengalami
proses degeneratif antara lain membran sel endotel, pembuluh darah, epitel paru, lensa mata
dan neuron (Yunwanti, 2002).
2.3 Bentuk-Bentuk Latihan Kekuatan Dan Daya Tahan
A. Latihan kekuatan dan daya tahan otot bagian atas dapat dilakukan dengan berbagai
gerakan berikut ini :

Push-up (Telungkup Dorong Angkat Badan)

a. Tujuannya adalah melatih kekuatan dan daya tahan otot lengan dan bahu

b. Cara melakukannya sebagai berikut.

1) Tidur telungkup,,tubuh lurus dengan kaki rapat ujung kaki bertumpu pada lantai.

2) Kedua telapak tangan menapak lantai di samping dada, jari-jari menghadap ke depan,
siku ditekuk.
3) Angkat badan ke atas hingga kedua tangan lurus, kepala, badan dan kaki berada dalam
satu garis lurus.

4) Badan diturunkan kembali dengan cara menekuk lengan, sementara posisi kepala,
badan dan kaki tetap lurus tidak menyentuh lantai.

5) Ketika menurunkan tubuh bersamaan membuang napas.Lakukan berulang-ulang


selama 30 detik atau sampai merasa tidak kuat.Namun sebaiknya latihan ini dilakukan
secara bertahap, yaitu 1015 kali dan 20 kali apabila menggunakan hitungan,tetapi bila
menggunakan waktu bisa diawali selama 10-.15,20,25,30 sampai 45 detik untuk yang
sudah terlatih. Dari tahap ke tahap berikutnya diselingi istirahat 30 detik.

Pull-up (Gantung Angkat Tubuh)

a. Tujuannya adalah melatih kekuatan dan daya tahan otot lengan dan bahu

b. Cara melakukannya sebagai berikut.

1) Sikap awal berdiri di bawah palang tunggal

2) Kemudian meloncat sendiri atau dibantu teman untuk bergantung pada palang tunggal,
jarak kedua tangan selebar bahu, posisi telapak tangan menghadap ke arah kepala, kedua
lengan lurus.

3) Kedua tangan mengankat badan hingga dagu melewati palang.

4) Badan diturunkan kembali ke posisi semula

5) Lakukan gerakan ini berulang-ulang ,semakin banyak hasil yang didapat semakin baik
tingkat kekuatan otot lengannya.

6) Untuk pemula Latihan ini dapat dilakukan secara bertahap, yaitu 10 kali, 15 kali, dan
20 kali. Setiap tahap diselingi waktu 30 detik.
Latihan Gerobak Dorong

Tujuannya gerakan ini untuk meningkatkan kekuatan otot lengan dan bahu.

Caara melakukannnya :

Sikap awal badan telungkup dengan kedua tangan bertumpu di lantai. Kedua kaki di
pegang oleh teman dengan posisi berdiri (sebagai pendorong gerobak ). Kemudian
berjalan ke depan dengan menggunakan tangan dengan jarak menyesuaikan ,kedua kaki
tetap di pegang teman sambil berjalan.Lakukan gerakan ini secaraa bergantian dengan
teman agar gerakan ini terasa gembira lakukan dalam bentuk lomba.

Latihan Kekuatan Otot Punggung (Back-up)

a. Tujuannya adalah melatih kekuatan dan daya tahan otot punggung.

b. Cara melakukannya sebagai berikut.

1) Sikap awal: tidur telungkup, kedua kaki rapat lurus ke belakang, kedua tangan
dengan jari-jari berkaitan diletakkan di belakang kepala (pergelangan kaki dapat
dipegangi teman.)

2) Angkat badan ke atas sampai posisi dada dan perut tidak lagi menyentuh lantai,
pergelangan kaki dipegangi t eman.

3) Badan diturunkan kembali ke sikap awal.

4) Gerakan ini dilakukan berulang-ulang selama 30 detik atau lebih.untuk atlet senior
dapat dilakukan selama 45 detik sampai 1 menit.Untuk atlet pemula lakukan secara
bertahap dimulai 10 kali, 15 kali, 20 kali, dan seterusnya.
Latihan Kekuatan Otot Perut (Sit Up)

Tujuannya : menguatkan otot perut. Berikut cara melakukan sit-up.

Sikap Awal telentang dan kedua tangan dikaitkan di belakang kepala.

Kedua ujung kaki di pegangi oleh teman dengan kedua lutut diangkat/ditekuk.

3) Angkat badan ke atas hingga siku mengarah ke samping lutut dan sampai pada
posisi duduk,

4) Kemudian badan diturun kembali seperti sikap awal

5) Lakukan gerakan ini berulang-ulang selama 30 detik atau lebih.untuk atlet senior
dapat dilakukan selama 45 detik sampai 1 menit.Untuk atlet pemula lakukan secara
bertahap dimulai 10 kali, 15 kali, 20 kali, dan seterusnya,sesuai kemampuan.

Latihan untuk meningkatkan daya tahan dan kekuatan otot punggung dapat juga
dilakukan dengan beberapa gerakan berikutr ini :

Gerakan mencium lutut

Cara melakukannnya sebagai berikut

1. Posisi awal duduk selonjor dengan kedua kaki rapat.


2. Badan dibungkukkan hingga dagu menyentuh lutut,kedua tangan memegang
sepatu ,pandangan mata ke arah sepatu.
3. Lakukan gerakan dengan menahan gerakan selama 8 hitungan atau bisa juga
dilakukan berulang ulang selam 8 hitungan.

Gerakan membungkuk-bungkukkan tubuh

Cara melakukannnya yaitu :

1. Posisi awal berdiri ,dengan kedua kaki rapat.


2. Bungkukkan badan dengan kedua tangan ke bawah ,lutut tetap lurus
3. Selanjutnya badan diangkat ke atas atau ditengadahkan dengan kedua tangan ke
atas/di pinggang lakukan 2 kali 8 hitungan.
B. Latihan Kekuatan dan Daya Tahan Tubuh Bagian Bawah

1. Squat Jump

a. Tujuan adalah melatih kekuatan dan daya tahan otot tungkai.

b. Cara melakukan gerakan sebagai berikut.

1) Berdiri tegak salah satu kaki di depan, kedua tangan di belakang kepala.

2) Kedua kaki ditekuk sampai pantat menyentuh tumit, badan tetap tegak dan tangan tetap di
atas kepala.

3) Meloncat ke atas sampai kedua kaki tergantung lurus.

4) Mendarat dengan menukar posisi kaki yang semula di depan menjadi di belakang, pantat
menyentuh tumit.

5) Gerakan dilakukan berulang-ulang sampai merasa tidak kuat.

Gerakan dinyatakan gagal apabila

a) loncatan tidak penuh (kaki tidak tergantung lurus di udara)

b) tangan terlepas dari belakang kepala;

c) posisi kaki tidak ditukar;

d) pantat tidak menyentuh tumit.

Latihan ini dilakukan secara bertahap, yaitu 10 kali, 15 kali, dan 20 kali. Dari tahap ke
tahap berikutnya diselingi istirahat 30 detik.

2. Naik Turun Bangku

a. Tujuannya adalah untuk melatih kekuatan

dan daya tahan otot tungkai.

b. Cara melakukan sebagai berikut.

1) Berdiri tegak menghadap bangku.

2) Salah satu kaki dinaikkan ke bangku, disusul kaki yang lain.


3) Kaki diturunkan secara bergantian, posisi badan tetap tegak.

4) Gerakan dilakukan berulang-ulang sampai merasa tidak kuat.


BAB III

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Dalam sebuah latihan olahraga professional maupun pemula sangat dibutuhkan daya
tahan tubuh dan kekuatan. Disamping dari beberapa unsur lainnya seperti kecepatan,
kelincahan kelentukan dan lain sebagainya sebagai penunjang kondisi fisik.

Daya tahan (endurance) diartikan sebagai kesanggupan bekerja dengan intensitas


tertentu dalam rentang waktu yang cukup lama tanpa kelelahan yng berlebihan. Daya tahan
tebagi atas, daya tahan umum dan daya tahan khusus. Kekuatan (strength) diartikan sebagai
kemampuan dalan menggunakan gaya dalam bentuk mengankat atau menahan suatu beban.
Jadi dayatahan kekuatan adalah kemampuan otot untuk mengatasai atau mempertahankan
kelelahan yang disebabkan pembebanan kekuatan dalam waktu yang relatif lama.

Namun, beban kerja atau olahraganya harus tetap berhubungan dengankebugaran dan
kekuatan individu. Dalam melakukan olahraga fisik, harus dilakukan secara teratur yaitu
sebuah intensitas yang sesuai, durasi dan frekuensi yang teratur. Intensitas olahraga harus
semakin meningkat seiring seiring meningkatkan kinerja utuk mencapai hasil yang optimal.

B. SARAN

Dari pembahasan makalah di atas, diharapkan mahasiswa mampu mengaplikasikan


pembelajaran daya tahan dan kekuatan dalam olahraga sesuai dengan kaidah-kaidah
yang ada yang dapat di terima secara keilmua
Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan
dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena
terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya
dengan judul makalah ini.
Penulis banyak berharap para pembaca bisa memberikan kritik dan saran yang
membangun kepada penulis demi sempurnanya makalah ini dan penulisan makalah di
kesempatan kesempatan berikutnya. Semoga makalah ini berguna bagi penulis pada
khususnya juga para pembaca pada umumnya.
DAFTAR PUSTAKA

Irawadi, Hendri.Kondisi Fisik dan Pengukurannya. Padang: UNP Press Tahun 2013.
http://yudipenjas.blogspot.com/2012/05/endurancedaya-tahan.html
http://tigertia.wordpress.com/2010/01/05/latihan-kebugaran-jasmani.html
http://fridolinneno.blogspot.co.id/

http://bassinangun.blogspot.co.id/2017/05/contoh-latihan-kekuatan-dan-daya-tahan.html