Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Penyakit kanker payudara merupakan penyakit berbahaya yang terjadi


akibat pertumbuhan sel-sel yang tidak terkontrol yang dapat menyebar ke bagian
lain di tubuh. Prevelensi penyakit kanker payudara ini telah menduduki peringkat
tertinggi di dunia yang terjadi pada wanita diikuti oleh kanker serviks dan kanker
usus. Di Indonesia sendiri, kanker payudara ini menempati peringkat teratas yang
terjadi pada wanita.

Prognosis terhadap kanker dan terapi yang akan digunakan dalam


mengatasi kanker payudara sangat penting untuk diketahui oleh penderita kanker
dan dokter. Salah satu metode yang dapat memberikan prognosis dan jenis terapi
terhadap kanker payudara adalah dengan menggunakan Immunohistochemistry
yang biasa disingkat dengan IHC. IHC atau Imunohistokimia adalah suatumetode
kombinasi dari anatomi, imunologi dan biokimia untuk mengidentifikasi
konponen jaringan yang memiliki ciri tertentu dengan menggunakan interaksi
antara antigen target dan antibodi spesifik yang diberi label. Dengan
menggunakan imunohistokimia, kita dapat melihat distribusi dan lokasi dari
komponen seluler spesifik antara sel dan jaringan lain disekitarnya dengan
menggunakan mikroskop cahaya biasa. Komponen tersebut dapat terlihat karena
kompleks antigen-antibodi yang sudah dilabel akan memberikan warna yang
berbeda dari sekitarnya.

IHC pada kanker payudara digunakan untuk mengetahui keberadaan


dan status protein HER2/neu pada payudara. Protein HER2/neu atau disebut juga
reseptor HER2 akan dijumpai pada setiap payudara dan bertanggung jawab untuk
mengatur proses pertumbuhan dan pembelahan sel. Namun pertumbuhan sel
HER2/neu yang tidak normal dan berlebihan (overekspresi) akan mengakibatkan

1
sel tumbuh dan membelah menjadi jauh lebih cepat. Keadaan inilah yang disebut
dengan kanker payudara positif HER2 yang merupakan kanker payudara agresif.

HER2 (HER-2/neu, erbB2) merupakan anggota family erbB/HER dari


reseptor transmembran tirosin kinase yang dikode oleh gen HER2. Gen HER2
merupakan proto-onkogen yang ditemukan pada kromosom 17 dan berfungsi
sebagai reseptor membran sel. Gen HER2 mengkode glikoprotein transmembran
185-kDa yang memiliki aktivitas intrinsik protein tirosin kinase. HER family
berperan penting untuk mengatur pertumbuhan, kelangsungan hidup, dan
diferensiasi sel. Gen HER2 berperan dalam regulasi pertumbuhan, proliferasi dan
pembelahan sel normal, namun mengekspresikan reseptor di permukaan sel dalam
jumlah sedikit. Reseptor HER2 terdiri atas domain ekstraseluler, domain
transmembran, dan domain intraseluler.

Berdasarkan hasil skore pemeriksaan IHC HER2 dapat diketahui


prognosis kanker serta terapi yang tepat yang diberikan seperti pemberian
targeted therapy dengan menggunakan Herceptin (trastuzumab) maupun terapi
kombinasi lainnya. Skore HER2 dengan IHC terdiri dari 0/1+ yang menandakan
bahwa jaringan tersebut negatif tidak memiliki protein HER2 yang overekspresi,
skore 2+ menandakan adanya equivocal dimana hasil skore tersebut belum bisa
menentukan apakah perlu diberi targeted therapy atau tidak sehingga diperlukan
pemeriksaan lain dengan menggunakan CISH (Chromogenic In Situ
Hybridization) atau FISH (Flourescence In Situ Hybridization) dan skore 3+ yang
menandakan bahwa jaringan tersebut positif memiliki HER2 yang overekspresi.
Adapun skore dan klasifikasi IHC HER2 dijelaskan pada Tabel 1.

2
Table 1. Skore dan Klasifikasi HER2

Skore IHC Pola Pengecatan IHC Klasifikasi


0 Tidak ada pewarnaan membran Negatif
pewarnaan membran tidak lengkap
1+ Negatif
(<10%) dan lemah
Pewarnaan membran lengkap tapi
tidak seragam atau lemah setidaknya
2+ Equivocal
sebesar 10% tapi kecil atau sama dengan
30%
Pewarnaan intensitas membran Positif
3+
seragam dengan nilai > 30% sel kanker HER2

Teknik IHC untuk mengetahui status protein HER2/neu ini dilakukan dengan
menggunakan mikroskop oleh dokter spesialis patologi anatomi.

B. Rumusan Masalah
1. Pengertian penyakit kanker payudara
2. Pengertian Imunohistokimia
3. Pengertian HER2 (Human Epidermal Growth Factor Receptor 2)
4. Cara pemeriksaan HER2
C. Tujuan dan Manfaat
1. Menjelaskan pengertian penyakit kanker payudara pada para pembaca
2. Memberikan informasi kepada pembaca tentang imunohistokimia
3. Memberikan pengetahuan pemeriksaan HER2

BAB II

PEMBAHASAN

A. Pengertian Kanker Payudara

3
Kanker payudara adalah penyakit heterogen yang ekstrim disebabkan
oleh interaksi faktor genetik dan faktor risiko lingkungan yang menyebabkan
akumulasi perubahan progresifitas genetik dan epigenetik sel kanker payudara
(Conzen SD, Grushko TA, 2008).Di Indonesia, Kanker payudara menduduki
peringkat kedua setelah kanker leher rahim diantara kanker yang menyerang
wanita Indonesia. Prevalensi kanker payudara di Indonesia adalah 109 per
100.000 penduduk (WHO, 2008). Adapun Penggolongan subtipe kanker payudara
berdasarkan pemeriksaan Immunohistochemistry(IHC), ( Asako O, et al, 2013)
yaitu :

1. Luminal A : ER/PR (+), HER2 (-), Ki67 < 25%.

2. Luminal B (HER2 (-)) : ER/PR (+), Ki67 > 25%.

3. Luminal B (HER2 (+)) : ER/PR (+), HER (+), any Ki67.

4. HER2 : ER/PR (-), HER2 (+).

5. TN : ER/PR (-), HER2 (-)

Ini adalah subtipe yang paling sering ditemukan tetapi tidak semua
tumor akan mempunyai gambaran seperti tersebut di atas. Adakalanya kanker
payudara tidak dapat digolongkan seperti itu tetapi termasuk dalam
penggolongan lainnya yaitu :

Luminal ER-/AR+: (overlapping dengan apokrin dan disebut opokrin


molekuler) teridentifikasi sebagai subtipe androgen responsif yang akan
memberikan respon terhadap pemberian terapi antihormonal dengan
bicalutamide

Claudin-low: tipe yang lebih jarang; sering triple-negative, tetapi


dibedakan dengan adanya ekspresi yang rendah dari sel sel protein
penghubung termasuk E-cadherin dan sering disertai infiltrasi limfosit.

B. Pengertian Imunohistokimia
Imunohistokimia adalah suatu metode kombinasi dari anatomi,
imunologi dan biokimia untuk mengidentifikasi komponen jaringan yang

4
memiliki ciri tertentu dengan menggunakan interaksi antara antigen target dan
antibodi spesifik yang diberi label.

C. Pengertian HER2 (Human Epidermal Growth Factor Receptor 2)


HER2 ( HER-2/neu, erbB2) merupakan anggota family erbB/HER
dari reseptor transmembran tirosin kinase yang dikode oleh gen HER2. Gen
HER2 merupakan proto-onkogen yang ditemukan pada kromosom 17 dan
berfungsi sebagai reseptor membran sel. Gen HER2 mengkode glikoprotein
transmembran 185-kDa yang memiliki aktifitas intrinsik protein kinase. HER
family berperan penting untuk mengatur pertumbuhan, kelangsungan hidup, dan
diferensiasi sel. Gen HER2 berperan dalam regulasi pertumbuhan, proliferasi, dan
pembelahan sel normal, namun mengekspresikan reseptor di permukaan sel dalam
jumlah sedikit. Reseptor HER2 terdiri atas domain ekstraseluler, domain
transmembran, dan domain intraseluler (Gray MJ, Gallick GE, 2010; Grushko TA,
Olopade OI, 2008).
Reseptor HER2 dianggap sebagai orphan receptor karena tidak
memiliki ligan spesifik sehingga tidak dapat dikenali dan diaktifkan oleh ligan
EGF. Sedangkan, reseptor dari anggota family HER lainnya memiliki ligannya
masing masing.Namun reseptor HER2 mampu untuk membentuk heterodimer.
Bentuk heterodimer tersebut merupakan hasil dari kombinasi antara reseptor
HER2 dengan berbagai reseptor lainnya dalam family HER, sehingga membentuk
kompleks reseptor heterodimer. Oleh karena itu, ligan (EGF) akan mengikat
kompleks reseptor heterodimer pada permukaan sel sehingga menyebabkan
aktifasi protein intrinsik tirosin kinase. Hasilnya adalah transmisi sinyal growth
factor akan melewati membran sel menuju bagian intraselluler dari nukleus,
sehingga akan mengaktifkan gen HER2 (Brennan PJ, et al, 2000).
Amplifikasi gen HER2 pada kanker payudara diperkirakan 20 30%.
Peningkatan ekspresi gen HER2 menyebabkan peningkatan proliferasi,
metastasis, dan menginduksi angiogenesis dan anti-apoptosis. Aktifasi gen HER2
memerlukan heterodimer dengan reseptor dari family HER lainnya. Namun
heterodimer reseptor dari HER2 memiliki perbedaan tingkat stimulasi
mitogenik.Kompleks reseptor heterodimer HER2 dengan HER3 merupakan

5
kompleks reseptor yang sering ditemukan pada sel kanker (Gray MJ, Gallick GE,
2010).
Tiga mekanisme sel penyebab prognosis buruk pada overekpresi
her2 ; (1) overekspresi her 2 meningkatkan properti sel - sel kanker metastasis,
seperti angioinvasi, angiogenesis dan ke (2) menyebabkan resistensi terhadap
terapetik menyebabkan respon buruk terhadap terapi, hal ini mungkin juga
berhubungan absennya respon hormon steroid pada HER2 +. Ke (3) proliferasi
yang tinggi dengan karakteristik persentase tinggi pada fase S.yang diduga
berhubungan dengan ukuran tumor.

Gambar 1. Overekspresi HER2 (Sumber : Franscisco JE, et al, 2005)

D. Pemeriksaan Her-2 Ca Mamae


IHC merupakan suatu teknik yang digunakanuntuk mengidentifikasi
molekul tertentu seperti protein dalam suatu jaringan dengan memanfaatkan
prinsip pengikatan antibody (Ncl, 2013). Pada pemeriksaan Her-2 Ca mamae
terlebih dahulu dilakukan pewarnaan Hematoxylin eosin (HE) untuk memudahkan
pengamatan. Pewarnaan ini digunakan untuk mewarnai jaringan.
Prinsipnya yaitu inti yang bersifat asam akan menarik zat/ larutan
yang bersifat basa sehingga akan berwarna biru. Sitoplasma bersifat basa akan
menarik zat /larutan yang bersifat asam sehingga berwarna merah. Hematoksilin
bekerja sebagai pewarna basa, artinya zat ini mewarnai unsur basofilik jaringan.
Hematoksilin memulas inti dan strukutur asam lainnya dari sel (seperti bagian
sitoplasma yang kaya-RNA dan matriks tulang rawan) menjadi

6
biru.Hematoxylin akan mewarnai nukleus sedangkan eosin akan mewarnai
sitoplasma.Eosin bersifat asam. Ia akan memulas komponen asidofilik jaringan
seperti mitokondria, granula sekretoris dan kolagen.Tidak seperti hematoksilin,
eosin mewarnai sitoplasma dan kolagen menjadi warna merah muda.
1. Prosedur Kerja
Preparasi Reagen
1. Xylol: dituang xylol 100 ml ke dalam chamber, beri label xylol I,II,III
2. Alkohol: dibuat pengenceran alkohol 96% menjadi 80%,70%,50%.
3. H2O2 3% dalam methanol 194 ml,6 ml H2O2 absolut ditambah 97 ml
methanol absolut,dihomogenkan.
4. PBS PH 7,4 dengan cara menimbang

NaCl : 42,2 gr

NaHPO4 : 6,66 gr

NaH2PO4 : 1,72 gr

PH 7,4 dalam 3 liter. Dilarutkan dalam 1 Liter Aquades. Dari Ph 7,4


dibuat PH 9,1 9,2 9,3 masing-masing sebanyak 200 ml

5. Disiapkan NSS ( Normal Swine Serum)


Preparasi Sampel
1. Disiapkan alat dan bahan
2. Kemudian dilakukan deparafinasi, di rendam objek glass yang berisi
jaringan kedalam xylol 1,2,3 masing masing 5 menit.
3. Kemudian direndam dalam alkohol 96%, 80%, 70%, 50 % masing
masing 3 menit.
4. Dicuci dengan aquades (dengan pipet) selama 10 menit, pada bagian
depan dan belakang.
5. Selanjutnya dimasukan antigen retrieval (PBS Sitrat) kemudian
dimasukan di microwave pada suhu 400 0C selama 15 menit.
6. Dikeluarkan dari microwave dan ditunggu selama 20 menit dalam
keadaan masih tertutup, angkat staining jar dari becker glass dan
didiamkan selama 20 menit, kemudian dibuka staining jar diamkan
selama 15 menit.
7. Direndam dengan H2O2 3% dalam methanol 100 ml selama 20 menit.
8. Kemudian dicuci dengan air mengalir selama 15 menit.

7
9. Selanjutnya di rendam dengan PBS Ph 9,1; pH 9,2 ; pH 9,3 masing-
masing selama 5 menit,
10. Dibilas dengan PBS pH 7,4 (1 celupan ).
11. Kemudian digenangi dengan NSS (Normal Swin Serum ) 80- 100 l
selama 7-10 menit. Lalu dibilas dengan PBS pH 7,4.
12. Selanjutnya PBS dibuang tanpa dicuci, ditetesi dengan primer (HER2)
didiamkan semalam dikulkas.
13. Dicuci dengan PBS pH 7,4 selama 10 menit.
14. Kemudian preparat tersebut dikeringkan dan dilap dengan tissu.
15. Ditetesi antibody sekunder biotinilate (warna kuning)/ Trekkie
universal link biarkan selama 10 menit.
16. Dicuci dengan PBS pH 7,4 selama 10 menit
17. Kemudian preparat dikeringkan dilap dengan tissu.
18. Ditetesi antibody sekunder II (warna merah ) Trek avidin HRP (label)
dibiarkan selama 10 menit.
19. Dicuci dengan PBS pH 7,4 selama 10 menit.
20. Kemudian preparat dikeringkan dengan dilap dengan tissu.
21. Ditetesi dengan DAB Cromogen subrat (tanpa terkena cahaya) selama
10 menit dalam suhu ruang.
22. Dicuci dengan aquades kemudian dikeringkan
23. Selanjutnya dilakukan pengecatan (Counter Staining)
- Digenangi preparat dengan Hematoxylin selama 3-5 menit.
- Dicuci dengan air mengalir selama 5 menit
- Kemudian digenangi dengan larutan lithium carbonat 5 % selama
2-3 menit.
- Selanjutnya dicuci dengan air mengalir
- Dikeringkan dalam oven pada suhu 40 50 oC selama 5 menit.
- Kemudian ditetesi dengan entelan lalu ditutup dengan cover glass.
- Diamati dibawah mikroskop.

8
2. Interpretasi Hasil
Over expresi her2 (-) Over expresi her 2 (+1)

Over expresi HER2 (+2) Over expresi HER2 (+3)

Gambar 2. Tingkat Ekspresi HER2 dengan pemeriksaan IHC


(Sumber : David G,et al, American society for Clinical Pathology, 2008)

9
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Imunohistokimia adalah suatu metode kombinasi dari anatomi,


imunologi dan biokimia untuk mengidentifikasi komponen jaringan yang
memiliki cirri tertentu dengan menggunakan interaksi antara antigen target dan
antibody spesifik yang diberi label.

Reseptor HER2 dianggap sebagai orphan receptor karena tidak


memiliki ligan spesifik sehingga tidak dapat dikenali dan diaktifkan oleh ligan
EGF. Sedangkan, reseptor dari anggota family HER lainnya memiliki ligannya
masing masing.Namun reseptor HER2 mampu untuk membentuk heterodimer.

IHC merupakan suatu teknik yang digunakanuntuk mengidentifikasi


molekul tertentu seperti protein dalam suatu jaringan dengan memanfaatkan
prinsip pengikatan antibody (Ncl, 2013).Pada praktikum ini dilakukan
pemeriksaan Her-2 Ca mamae dengan terlebih dahulu dilakukan pewarnaan
Hematoxylin eosin (HE) untuk memudahkan pengamatan.Pewarnaan ini
digunakan untuk mewarnai jaringan.
Prinsipnya yaitu inti yang bersifat asam akan menarik zat/ larutan
yang bersifat basa sehingga akan berwarna biru. Sitoplasma bersifat basa akan
menarik zat /larutan yang bersifat asam sehingga berwarna merah.Hematoksilin
bekerja sebagai pewarna basa, artinya zat ini mewarnai unsur basofilik jaringan.
Hematoksilin memulas inti dan strukutur asam lainnya dari sel (seperti bagian
sitoplasma yang kaya-RNA dan matriks tulang rawan) menjadi
biru.Hematoxylin akan mewarnai nukleus sedangkan eosin akan mewarnai
sitoplasma.Eosin bersifat asam. Ia akan memulas komponen asidofilik jaringan
seperti mitokondria, granula sekretoris dan kolagen.Tidak seperti hematoksilin,
eosin mewarnai sitoplasma dan kolagen menjadi warna merah muda.

10
DAFTAR PUSTAKA

Asako O,TakaharabS, SumiyoshiaK, YamamotoaH, KawaicJ andShibaa E (2013)


Relationship between intrinsic subtypes andtumor responses to
neoadjuvantchemotherapy in patients with locally advanced breast
cancer.Breast Disease 34 (2012/2013) 9-17.

Brennan PJ, Kumogai T, Berezov A, Murali R, Greene MI.HER2/Neu:


Mechanisms of Dimerization/Oligomerization. 2000. Available on:

Gray MJ, Gallick GE. 2010.The Role of Oncogene Activation in


TumorProgression. Mechanisms of Oncogenesis. USA: Springer.

11