Anda di halaman 1dari 87

LAPORAN PRAKTIKUM

PERANCANGAN SISTEM KERJA DAN ERGONOMI


KELOMPOK 1
MODUL 2
1. Sulaiman D1061131037
2. Rivaldo Evrian P.H D1061161002
3. Clara Clarita Fenyvian D1061161029
4. Adelia Tamala D1061161032
Dosen Pembimbing
Silvia Uslianti, ST.MT
Ratih Rahmawati, ST.MT

LABORATORIUM ANALISIS PERANCANGAN KERJA DAN ERGONOMI


PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI
JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS TANJUNGPURA
2017
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .......................................................................................................... ii

DAFTAR TABEL ................................................................................................. v

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi

DAFTAR GRAFIK ............................................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ............................................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah ....................................................................................... 2

1.3 Tujuan Praktikum .......................................................................................... 2

1.4 Manfaat Praktikum ........................................................................................ 3

1.5 Batasan dan Asumsi ....................................................................................... 3

1.5.1 Batasan .................................................................................................. 3

1.5.2 Asumsi .................................................................................................. 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 5

2.1 Identifikasi Human Error dan Tipe – Tipe Human Error ............................. 5

2.1.1 Pendekatan Human Error ..................................................................... 5

2.1.2 Sebab – Sebab Human Error ................................................................ 7

2.1.3 Tipe – Tipe Human Error ..................................................................... 8

2.2 Visual Display ............................................................................................... 8

2.2.1 Tipe – Tipe Display .............................................................................. 9

2.2.2 Warna Pada Visual Display ................................................................ 10

2.2.3 Prinsip – Prinsip Mendesain Visual Display ...................................... 11

2.2.4 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Visual Display ........................ 11

2.3 Ergonomi Kognitif ....................................................................................... 13

2.3.1 Kognitif dalam Ergonomi ................................................................... 13

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura ii
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.3.2 Manfaat Ergonomi Kognitif ............................................................... 14

2.3.3 Informasi dalam Ergonomi Kognitif .................................................. 15

2.4 Human Reability Assessment ....................................................................... 17

2.5 Sistem Manusia Mesin................................................................................. 18

2.6 Standar Kebijakan K3 .................................................................................. 20

2.7 Test of Between ............................................................................................ 25

2.8 Multivariate Test.......................................................................................... 30

BAB III METODOLOGI ................................................................................... 33

3.1 Peralatan Praktikum ..................................................................................... 33

3.2 Flowchart dan Penjelasan Flowchart .......................................................... 34

3.2.1 Flowchart............................................................................................ 34

3.2.2 Penjelasan Praktikum ......................................................................... 35

BAB IV PENGOLAHAN DATA ....................................................................... 37

4.1 Pengumpulan Data dan Rekapitulasi Data .................................................. 37

4.1.1 Pengumpulan Data .............................................................................. 37

4.1.2 Rekapitulasi Data ................................................................................ 42

4.2 Pengolahan Data .......................................................................................... 46

4.2.1 Test of Between dan Multivariate Test ............................................... 53

4.2.2 Pengaruh Kombinasi Terhadap Error ................................................ 66

BAB V ANALISA HASIL .................................................................................. 67

5.1 Analisa Test of Between ............................................................................... 67

5.2 Analisa Multivariate Test ............................................................................ 73

5.3 Analisa Pengaruh Kombinasi Terhadap Error ............................................ 77

5.4 Analisa Perbandingan dengan Standar K3 .................................................. 78

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN............................................................. 79

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura iii
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

6.1 Kesimpulan .................................................................................................. 79

6.2 Saran ............................................................................................................ 80

DAFTAR PUSTAKA

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura iv
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Kelebihan dan Kekurangan Warna pada Visual Display ...................... 10
Tabel 2.2 Pengaruh Temperatur Terhadap Manusia ............................................. 22
Tabel 2.3 Pencahayaan Minimal Menurut Kegiatannya ....................................... 23
Tabel 2.4 Kebisingan Minimal Dalam Sehari ....................................................... 24
Tabel 2.5 Descriptive Statistics ............................................................................. 26
Tabel 2.6 Test of Between ..................................................................................... 28
Tabel 2.7 Multivariate Test ................................................................................... 29
Tabel 4.1 Rekapitulasi Data .................................................................................. 42
Tabel 4.2 Between ................................................................................................. 51
Tabel 4.3 Test of Between ..................................................................................... 52
Tabel 4.4 Multivariate Test ................................................................................... 61
Tabel 4.5 Pengaruh Kombinasi Terhadap Error .................................................. 66

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura v
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1 Flowchart Praktikum......................................................................... 34

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura vi
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

DAFTAR GRAFIK
Grafik 2.1 Plot Skor .............................................................................................. 27

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura vii
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Human Error adalah suatu keputusan atau tindakan yang mengurangi
atau berpotensi untuk mengurangi efektivitas keamanan atau performansi
suatu sistem (Mc Cormick dan Sanders, 1993). Dalam suatu sistem kerja,
terdapat manusia sebagai faktor utama terjadinya suatu kondisi dalam sistem
tersebut. Manusia adalah pengambil keputusan dalam sistem tersebut.
Kesalahan manusia yang dapat terjadi berupa kelalaian, keteledoran serta
ketidaktelitian dapat mengakibatkan kecelakaan kerja dan bahkan dapat
mengakibatkan korban jiwa. Hal seperti inilah yang sering disebut human
error. Human error dapat disebabkan oleh beberapa faktor. Faktor pertama
ialah kesalahan yang berasal dari diri manusia sendiri seperti kecerobohan.
Kedua adalah kesalahan yang disebabkan oleh faktor lingkungan seperti
gangguan cahaya, suhu, warna, dan noise. Ketiga ialah kesalahan sistem
kerja. Faktor kedua, yaitu lingkungan atau environmental factor ini adalah
faktor eksternal manusia berupa lingkungan alam, buatan dan sosial yang
dapat mempengaruhi pengambilan keputusan manusia tersebut. Jadi, selain
karena faktor internal manusia seperti kelalaian, keteledoran dan
ketidaktelitian, faktor eksternal lingkungan seperti suhu, cahaya, warna, suara
juga sangat berpengaruh pada human error.
Untuk meminimalisir human error yang terjadi pada sistem kerja
tersebut, dalam ilmu ergonomi terdapat suatu kajian dengan manusia sebagai
operator yang memiliki tingkat keandalan yang disebut pendekatan Human
Reliability Assessment (HRA). Dengan menerapkan pendekatan
inisebuahhuman errorpada sistem kerja bisa dikurangi atau bahkan
dihilangkan karena pada dasarnya manusia merupakan tokoh utama dalam
sistem kerja, maka sistem kerja dan alatlah yang menyesuaikan dengan
perilaku manusia Sebagai contoh pada kehidupan sehari-hari maupun pada
pekerjaan di industri, saat pencahayaan, suhu ruang, dan kebisingan tidak
diatur maka bisa saja terjadi human error dan menyebabkan kecacatan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 1
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

produk/hasil kerja. Selain kecacatan produk,human error pun bisa


menyebabkan korban jiwa massal. Oleh karena itu, aspek ergonomi sangatlah
penting bagi keselamatan manusia untuk menghindari human error. Salah
satu teknologi yang dapat dikembangkan, yaitu dengan mendesain sistem
kerja ( K3 ). Oleh kareana itulah saat ini sudah banyak sistem-sistem kerja
yang didesain dengan menerapkan prinsip K3 agar menghindari terjadinya
human error dan pengaruh buruk dari kesalahan kerja.
Praktikum Modul 2 Human Error dilakukan pada 11 November 2017
yang dilaksanakan di Laboratorium Analisa Perancangan Kerja dan Ergonomi
Program Studi Teknik Industri Universitas Tanjungpura. Praktikum human
error dilakukan dengan software Delphi, Lux Meter, dan Sound Level Meter.
Data yang diamati berupa waktu pengerjaan suatu pekerjaan, dan kesalahan
atau error yang dibuat operator setiap pekerjaannya. Pengamatan dilakukan
dengan berbagai temperatur, kebisingan, dan pencahayaan. Setelah
melakukan praktikum ini, praktikan diharapkan mampu memahami
perancangan sistem kerja yang melibatkan suhu, kebisingan, dan
pencahayaan.
1.2 Perumusan Masalah
Rumusan masalah dari praktikum human error adalah :
1. Bagaimanakah faktor temperatur mempengaruhi keberhasilan kerja ?
2. Bagaimanakah faktor tingkat pencahayaan mempengaruhi keberhasilan
kerja ?
3. Bagaimanakah faktor tingkat kebisingan mempengaruhi keberhasilan kerja
?
1.3 Tujuan Praktikum
Tujuan dari praktikum human error adalah :
1. Meneliti pengaruh faktor temperatur terhadap keberhasilan kerja.
2. Meneliti pengaruh faktor tingkat pencahayaan terhadap keberhasilan kerja.
3. Meneliti pengaruh faktor tingkat kebisingan terhadap keberhasilan kerja.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 2
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

1.4 Manfaat Praktikum


Manfaat dari praktikum human error yang dapat diperoleh adalah dapat
melatih ketelitian dan konsentrasi terhadap suatu pekerjaan, dapat merancang
ruangan kerja yang ergonomis berdasarkan faktor lingkungan fisik kerja, dan
dapat mengetahui pengaruh faktor temperatur, faktor tingkat pencahayaan dan
tingkat kebisingan terhadap keberhasilan kerja, serta dapat mengetahui suhu,
intensitas cahaya, dan tingkat kebisingan yang optimal (normal) pada
pekerjaan yang dilakukan.
1.5 Batasan dan Asumsi
Batasan masalah adalah usaha untuk menetapkan batasan dari masalah
penelitian yang akan diteliti. Sedangkan asumsi pernyataan yang dapat diuji
kebenarannya secara empiris berdasarkan pada penemuan, pengamatan, dan
percobaan dalam penelitian yang dilakukan sebelumnya.
1.5.1 Batasan
Batasan dari praktikum human error yang telah dilakukan adalah :
1. Praktikum dilakukan di Laboratorium Analisis Perancangan Kerja dan
Ergonomi pada tanggal 11 November 2017 pukul 09.00 WIB sampai
pukul 15.30 WIB.
2. Peralatan yang digunakan dalam praktikum adalah laptop, lux meter,
sound level meter, termometer, software Delphi dan SPSS 23, dan lembar
pengamatan.
3. Data yang diambil berupa pengukuran besar suhu yaitu 18o C, 24o C, dan
36o C, besar intensitas cahaya yaitu 30 lux, 300 lux dan 600 lux, besar
tingkat kebisingan yaitu 48 dB, 70 dB, dan 90 dB, jumlah error yang
dihasilkan, dan waktu.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 3
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

1.5.2 Asumsi
Asumsi dari praktikum human error yang telah dilakukan adalah :
1. Operator dalam keadaan sehat.
2. Pengambilan data dilakukan dengan langkah-langkah yang sesuai dengan
prosedur, sehingga praktikum berjalan dengan lancar.
3. Peralatan yang digunakan dalam praktikum Human Error dalam keadaan
baik.
4. Data yang diambil, yaitu suhu, pencahayaan, kebisingan, dan waktu sudah
lengkap dan benar sesuai dengan lembar pengamatan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 4
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Identifikasi Human Error dan Tipe – Tipe Human Error
Human error merupakan kesalahan dalam pekerjaan yang disebabkan oleh
ketidaksesuaian atas pencapaian dengan apa yang diharapkan. Dalam
prakteknya, human error terjadi ketika serangkaian aktifitas kita di lapangan
kerja yang sudah direncanakan, ternyata berjalan tidak seperti apa yang kita
inginkan sehingga kita gagal mencapai target yang diharapkan.
2.1.1 Pendekatan Human Error
Menurut Reason (1990), jumlah keterlibatan human error yang
tinggi merupakan hal yang mengejutkan karena hampir semua sistem
teknologi tidak hanya dijalankan oleh manusia, tetapi juga didesain,
dikonstruksi, diorganisasi, dimanage, dipelihara dan diatur oleh manusia.
Rangkaian kecelakaan dimulai dengan dampak keputusan dalam
organisasi (keputusan yang berhubungan dengan perencanaan,
penjadwalan, ramalan, desain, spesifikasi, komunikasi, prosedur,
pemeliharaan, dan sebagainya). Keputusan ini merupakan produk yang
dipengaruhi oleh batasan keuangan dan politik di mana perusahaan
berjalan, dan ditentukan oleh faktor-faktor yang dapat dikonrol oleh
manajer (Reason, 1995). Individu tidak dapat dipersalahkan untuk semua
kesalahan, sebagaimana kita ketahui bahwa membuat kesalahan pada
waktu waktu tertentu dilihat oleh banyak pihak sebagai sesuatu yang tidak
dapat dihindarkan (Kletz, 1985; Reason, 1990 dalam Atkinson, 1998).
Reason (1995) menggambarkan system approach to organizational error.
Tidak diragukan lagi bahwa kegagalan manusia tidak terbatas pada ‘sharp
end’, yaitu pada pengemudi, pilot, petugas kapal, operator ruang kontrol
dan lain-lain dalam kontrol langsung dari suatu sistem. Telah ditemukan
indikasi bahwa faktor manusia terdistribusi secara luas, meliputi semua
yang ada dalam sistem sebagai keseluruhan dan biasanya baru bertahun-
tahun kemudian menyebabkan peristiwa yang sebenarnya (Reason, 1995).
Model ini menampilkan orang pada sharp end sebagai penanggung akibat

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 5
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

dan bukan sebagai penyebab dari rangkaian cacat konstruksi. Sharp end
tidak lagi dipersalahkan, melainkan telah dialihkan ke sistem manajerial
dalam organisai. Pemikiran modern juga sekarang mengenali bahwa sebab
sebab kegagalan adalah lebih kompleks daripada pengkaitan yang
sederhana ke pekerja maupun ke manager (Atkinson, 1998).
Tindakan human error merupakan sesuatu yang tidak disengaja dari
keputusan berdasarkan faktor fisik atau psikologis. Faktor kognitif dan
psikologis harus diperhitungkan pada saat menilai ‘power of control’.
Tingkah laku operator dibentuk oleh kesadaran yang sadar dibuat oleh
perencana kerja/manajer. Mereka lebih ‘in power of control’ daripada
operator. Analisis untuk peningkatan sistem menyatakan bahwa orang
dalam sistem dapat membuat/mendesain keputusan yang berbeda di masa
yang akan datang, tetapi seseorang tidak dapat mengasumsikan jalur
khusus yang dapat diprediksi dari tingkah laku manusia (Rasmussen,
1990).
Kontrol yang pada level lebih tinggi pada sistem diperlukan lebih
daripada level aktivitas pekerja. Tingkah laku individu, berorientasi
kepada persyaratan yang telah dibentuk, yang harus dilakukan pada
lingkungan kerja, sebagaimana diterima oleh individu. Kinerja individu
yang dapat diterima dibentuk oleh batasan yang ada. Kriteria subyektif
dari individu dipengaruhi oleh norma sosial dan budaya dari organisasi
(Rasmussen, 1990). Kegagalan sistem merupakan refleksi kurangnya
kontrol dari lingkungan pekerjaan. Kontrol dalam sistem berdasar pada
analisis resiko belum mempunyai pengaruh pada organisasi (Rasmussen,
1990). Seharusnya merupakan hal yang paling penting untuk manajemen
operasional yang mempertimbangkan pengembangan metode untuk
membuat kondisi awal secara eksplisit dan mengkomunikasikannya secara
efektif pada manajemen operasional (Rasmussen, 1990).

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 6
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.1.2 Sebab – Sebab Human Error


Menurut Atkinson (1998) sebab-sebab human error dapat dibagi
menjadi:
1. Sebab-Sebab Primer
Sebab-sebab primer merupakan sebab-sebab human error pada level
individu. Untuk menghindari kesalahan pada level ini, ahli teknologi
cenderung menganjurkan pengukuran yang berhubungan ke individu,
misalnya meningkatkan pelatihan, pendidikan, dan pemilihan personil
(Sriskandan,1986) dalam Atkinson (1998). Bagaimanapun, saran
tersebut tidak dapat mengatasi kesalahan yang disebabkan oleh
penipuan dan kelalaian.
2. Sebab-Sebab Manajerial
Penekanan peran dari pelaku individual dalam kesalahan merupakan
suatu hal yang tidak tepat. Kesalahan merupakan sesuatu yang tidak
dapat dihindarkan, pelatihan dan pendidikan mempunyai efek yang
terbatas dan penipuan atau kelalaian akan selalu terjadi, tidak ada
satupun penekanan penggunaan teknologi yang benar akan mencegah
terjadinya kesalahan. Fakta ini telah diakui telah diakui secara luas pada
literatur kesalahan dalam industri yang beresiko tinggi (Kletz,1985;
ACSNI,1993) dikutip dari Atkinson (1998). Karena itu merupakan
peranan manajemen untuk memastikan bahwa pekerja melakukan
pekerjaan dengan semestinya, untuk memastikan bahwa sumber daya
tersedia pada saat dibutuhkan dan untuk mengalokasikan
tanggungjawab secara akurat diantara pekerja yang terlibat.
3. Sebab-Sebab Global
Kesalahan yang berada di luar kontrol manajemen, meliputi tekanan
keuangan, tekanan waktu, tekanan sosial dan budaya organisasi.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 7
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.1.3 Tipe – Tipe Human Error


Jika suatu kesalahan terjadidalam suatu pekerjaan, maka akan timbul
suatu fenomena yang dapat kita amati. Penampakan tertentu dari error
dapat kita sebut sebagai mode (tipe atau jenis). Beberapa istilah mode atau
tipe-tipe kesalahan yaitu :
1. Error of omission (kesalahan pada hal pelampauan/peninggalan),
yaituerror yang ditandai dengan terlampauinya atau tertinggalnya atau
hilangnya langkah tertentu dari suatu proses.
2. Error of insertion (kesalahan penambahan/penyisipan), yaitu suatu
erroryang ditandai dengan penambahan suatu langkah yang tidak sesuai
dengan proses.
3. Error of repetition, yaitu kesalahan yang ditandai dengan penambahan
yang tidak sesuai pada suatu langkah secara normal dalam suatu proses.
4. Error of subtition (kesalahan pensubtitusian), yaitu suatu kesalahan
yang ditandai dengan adanya suatu obyek, tindakan, tempat atau waktu
yang tidak sesuai berada dalam suatu objek, tindakan, tempat dan waktu
yang sesuai.
2.2 Visual Display
Visual display sendiri merupakan alat untuk menyampaikan informasi
atau pesan melalui indera pengelihatan, maka dari itu sangat erat
hubungannya dengan indra pengelihatan yaitu mata manusia dan display itu
sendiri. Visual display yang baik adalah yang dapat menyampaikan pesan
yang dapat dimengerti dan dipahami bagi penerima informasi. Display
merupakan bagian dari lingkungan yang perlu memberi informasi kepada
pekerja agar tugas-tugasnya menjadi lancar (Sutalaksana,1979). Salah satu
jenis display yang sering kita jumpai adalah visual display, jenis display ini
memanfaatkan indra pengelihatan sebagai penerima informasi. Proses
perancangan suatu display harus sangat diperhatikan, agar pesan yang ada
didalamnya dapat tersampaikan dengan mudah dan tepat.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 8
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.2.1 Tipe – Tipe Display


Sehubungan dengan lingkungan, display terbagi dalam dua
macam, yaitu display statis dan display dinamis. Display dinamis adalah
display yang menggambarkan perubahan menurut waktu, contohnya
mikroskop dan speedometer. Display statis memberikan informasi yang
tidak tergantung terhadap waktu, misalnya informasi yang
menggambarkan suatu kota (Sutalaksana, 1979).
Menurut Galer (1989), display dan informasi yang disampaikan
terbagi atas tiga tipe. Berikut adalah tiga tipe dari display:
1. Display kualitatif.
2. Display kuantitatif.
3. Display representatif.
Jenis display kualitatif merupakan penyederhanaan dari informasi
yang semula berbentuk data numerik. Contoh display kualitatif misalnya
informasi atau tanda On, Off pada generator, dingin, normal, panas pada
pembacaan temperatur, Bell dan Buzzer untuk menunjukkan informasi
kehadiran, lampu kelap-kelip dan sirine sebagai tanda peringatan
(Warning devices). Jenis display kuantitatif memperlihatkan informasi
numerik dan biasanya disajikan dalam bentuk digital ataupun analog untuk
suatu visual display. Untuk display representatif, biasanya berupa sebuah
“working model” atau “mimik diagram” dari suatu mesin. Salah satu
contohnya adalah diagram sinyal lintasan kereta api (Galer, 1989).
Tipe display berdasarkan panca indera yang menerimanya yaitu
visual display, auditory display, tactual display, taste display, dan
olfactory display. Visual display (dilihat) adalah display yang dapat dilihat
dengan menggunakan indera penglihatan yaitu mata. Auditory display
(didengar) adalah display yang dapat didengar dengan menggunakan
indera pendengaran yaitu telinga. Tactual display (diraba) adalah display
yang dapat disentuh dengan menggunakan indera peraba yaitu kulit. Taste
display (dikecap) adalah display yang dapat dirasakan dengan
menggunakan indera pengecap yaitu lidah. Olfactory display (dihiruf)

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 9
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

adalah display yang dapat dicium dengan menggunakan indera penciuman


yaitu hidung.
2.2.2 Warna Pada Visual Display
Informasi dapat juga diberikan dalam bentuk kode warna. Indera
mata sangat sensitif terhadap warna biru, hijau, kuning, tetapi sangat
tergantung juga pada kondisi terang dan gelap. Dalam visual display
sebaiknya tidak menggunakan lebih dari 5 warna. Hal ini berkaitan dengan
adanya beberapa kelompok orang yang memiliki gangguan penglihatan
atau mengalami kekurangan dan keterbatasan penglihatan pada matanya.
Warna merah dan hijau sebaiknya tidak digunakan bersamaan begitu pula
warna kuning dan biru (Galer, 1989). Sedangkan menurut Bridger,R.S
(1995) terdapat beberapa kelebihan dan kekurangan dalam penggunaan
warna pada pembuatan display. Berikut merupakan tabel kelebihan dan
kekurangan warna pada visual display:

Tabel 2.1 Kelebihan dan Kekurangan Warna pada Visual Display

Kelebihan Kekurangan

Tanda untuk data spesifik Tidak bermanfaat bagi buta warna

Informasi lebih mudah diterima Menyebabkan fatigue

Mengurangi tingkat kesalahan Membingungkan

Lebih natural Menimbulkan reaksi

Member dimensi lain Informal

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 10
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.2.3 Prinsip – Prinsip Mendesain Visual Display


Adapun prinsip-prinsip yang harus diperhatikan dalam merancang
visual display (Bridger, R.S ,1995) :
1) Proximity
Jarak terhadap susunan display yang disusun secara bersama-sama dan
saling memiliki dapat membuat suatu perkiraan atau pernyataan.
Artinya display yang dibuat dapat dimengerti tanpa harus melihat
dengan jelas, namun dapat mengerti apa yang dimaksud, misalnya
bunyi sirine ambulance, perlintasan kereta api, dan lain-lain.
2) Similarity
Menyatakan bahwa item-item yang sama akan dikelompokkan
bersama-sama (dalam konsep warna, bentuk dan ukuran) bahwa pada
sebuah display tidak boleh menggunakan lebih dari 3 warna.
3) Symetry
Menjelaskan perancangan untuk memaksimalkan display, artinya
elemen-elemen dalam perancangan display akan lebih baik dalam
bentuk simetrikal, yaitu antara tulisan dan gambar harus seimbang.
4) Continuity
Menjelaskan sistem perseptual mengekstrakan informasi kualitatif
menjadi satu kesatuan yang utuh. Hubungan satu display dengan yang
lain saling berkelanjutan membentuk satu kesatuan.
2.2.4 Faktor – Faktor yang Mempengaruhi Visual Display
Visual Aculty (VA) akan meningkat sesuai dengan algoritma
tingkat penerangan objek. Pada malam hari dimana lingkunagn sekitarnya
gelap, maka dengan meningkatnya penerangan, VA akan meningkat
hingga suatu titik maksimum dan akan menurun jika semakin terang dan
berkilau. Jika tingkat penerangan yang optimum sudah didapatkan maka
untuk meningkatkan jarak baca dilakukan dengan manambah ukuran
huruf. Selain itu pada umumnya tajam visual bertepatan dengan kekuatan
memecahkan soal yang dihadapi oleh sistem optik.
Faktor-faktor yang mempengaruhi Visual Aculty :

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 11
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

1. Tingkat Iluminasi/kebenderangan (Iluminance level)


Tingkat Iluminasi/kebenderangan yaitu flux-flux yang berpendar dari
suatu sumber cahaya yang dipancarkan pada suatu permukaan per luas
permukaan. Secara umum ketajaman dan sensivitas terhadap kontras akan
meningkat dengan peningkatan level cahaya atau penerangan latar
belakang (background) dan kemudian merata. Dengan tingkat
pencahayaan yang tinggi, kerucut dapat digerakkan sehingga
menghasilkan ketajaman dan sensivitas tinggi.
2. Kekontrasan
Jika target pandang berada dalam suatu lingkungan pandang yang
menenggelamkannya seperti ditengah keramaian objek-objek lain atau
karena warnaya tidak kontras dengan lingkungannya maka terjadi derau
pandang. Hal ini menuntut mata untuk berkonsentrasi buat mengarahkan
pandangannya ke tempat target yang merupakan pekerjaan melelahkan.
3. Exposure Time (kecepatan persepsi)
Adalah waktu yang dibutuhkan mata antara menfokuskan penglihatan
pada objek dengan persepsi visualnya. Secara umum dibawah kondisi
pencahayaan yang tinggi, ketajaman meningkat dengan ditingkatnya
exposuretime sampai 100 atau 200 ms dan kemudian merata.
4. Gerakan objek
Pada saat melihat objek yang berada dalam keadaan bergerak, maka kita
akan mengalami kesulitan untuk melihat objek tersebut dan untuk
mengambil persepsi serta untuk mengerti maksud yang ingin diampaikan
oleh objek atau sumber informasi tersebut. Kesulitan tersebut sifatnya
relatif, tergantung pada seberapa besar kecepatan yang dimiliki oleh objek
tersebut. Kesulitan yang dialami tersebut akan membuat ketajaman mata
berkurang.
5. Umur
Ketajaman visual dan sensivitas terhadap kontras akan mengalami
kemunduran dengan bertambahnya umur. Kemunduran ini akan berlanjut
sesudah umur 40 tahun dan akan berlanjut terus sampai akhir hidup kita.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 12
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Proses penuaan menyebabkan lensa kurang flexible sehingga pemfokusan


pada obyek yang dekat menjadi lebih sulit. The near point, jarak yang
terdekat dari mata dimana salah satu dapat memnfokus, oleh karena itu
dapat meningkat sejalan dengan usia, dari kira-kira 11 cm pada usia 20 th
dan sampai 50 cm pada usia 50 tahun. Oleh sebab itu seseorang akan
membaca buku lebih jauh lagi usianya semakin bertambah, tetapi
ketajaman penglihatan berkurang.
6. Latihan
Latihan yang dimaksud adalah latihan otot – otot akomodasi agar terbiasa
dengan berbagai kondisi lingkungan, latihan ini dapat dialakukan dengan
melihat atau membaca buku dengan jarak yang diubah-ubah dalam range
waktu tertentu. Ketajaman mata seseorang dapat menurun dan dapat juga
meningkat. Penurunan ketajaman dapat disebabkan diantaranya karena
faktor usia, seperti yang dijelaskan sebelumnya. Peningkatan ketajaman
mata juga dapat dicapai dengan jalan melakukan latihan-latihan yang
menyangkut dengan ketajaman penglihatan.
2.3 Ergonomi Kognitif
Ergonomi kognitif atau teknik kognitf adalah cabang muncul ergonomi
yang menempatkan penekanan khusus pada analisis proses-proses kognitif,
misalnya diagnosis, pengambilan keputusan dan perencanaan yang diperlukan
operator dalam indistri modern.
2.3.1 Kognitif dalam Ergonomi
Ergonomi kognitif adalah cabang dari ergonomi yang membahas
tentang kerja mental manusia. Ergonomi kognitif mempelajari kemampuan
dan keterbatasan otak dan sistem indera manusia ketika melakukan
pekerjaan yang memiliki konten pemrosesan informasi (Groover, 2007).
Ergonomi kognitif penting untuk dipelajari karena perkembangan pada
sektor industri dimana pekerjaan memproses informasi dan komunikasi
semakin meningkat. Selain itu, peningkatan penggunaan peralatan dengan
teknologi canggih, mekanisasi, dan otomasi akan memberikan pengaruh
terhadap perilaku manusia dalam sistem manusia-mesin. Operator dapat

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 13
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

dimodelkan sebagai pemrosesan informasi dari sistem yang harus


memecahkan permasalahan dengan menggunakan informasi dari sistem.
Manusia menerima stimulus baik dari luar maupun dalam tubuhnya.
Bagian tubuh yang menerima stimulus tersebut disebut reseptor. Terdapat
5 jenis indera tubuh manusia, yaitu penglihatan, pendengaran, sentuhan,
rasa, dan bau. Reseptor pendengaran (audio) menerima 15-19% informasi
dari seluruh informasi yang diterima dan sebagian besar, yaitu 80%
informasi, diterima manusia melalui penglihatan (visual).
Stimulus yang diterima oleh indera tubuh manusia kemudian
diteruskan menjadi persepsi. Persepsi merupakan tahap kognitif dimana
manusia menyadari sensasi yang disebabkan oleh stimulus dan interpretasi
informasi dari pengalaman atau pengetahuannya (Groover, 2007). Proses
persepsi terdiri dari dua tahap, yaitu deteksi dan rekognisi. Deteksi terjadi
pada saat manusia menyadari adanya stimulus (bottom up processing), dan
rekognisi terjadi ketika manusia menginterpretasikan arti dari stimulus
tersebut serta mengidentifikasinya dengan pengalaman/pengetahuan
sebelumnya (top down processing). Stimulus yang diterima oleh sistem
indera tubuh kemudian diterima manusia sebagai informasi dan disimpan
dalam ingatan sensori.Ingatan ini memengaruhi persepsi manusia dan
kemudian menjadi ingatan kerja (ingatan jangka pendek). Informasi baru
dijaga dalam ingatan dengan adanya proses mental dan kemudian
disimpan dalam ingatan jangka panjang.
2.3.2 Manfaat Ergonomi Kognitif
Ergonomi kognitif memiliki beberapa manfaat diantaranya adalah :
1. Memperbaiki kenyamanan manusia dalam bekerja.
2. Memperbaiki performasi kerja (menambah kecepatan kerja, keakuratan
kerja, keselamatan dan kesehatan kerja).
3. Memperbaiki penggunaan pemberdayagunaan sumber daya manusia
melalui peningkatan keterampilan yang digunakan.
4. Mengurangi waktu yang terbuang sia-sia, serta meminimasi kerusakan
peralatan yang disebabkan oleh human error.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 14
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.3.3 Informasi dalam Ergonomi Kognitif


Dalam ergonomi kognitif, terdapat informasi penting yaitu :
1. Sensasi
Proses menangkap dan mendeteksi stimuli dengan menggunakan panca
indera. Stimulus dari bahasa latin adalah rangsang yang dapat di
tangkap dan direspon oleh indera yang relevan. Normalnya manusia
memiliki lima indera yang utama yang menerima stimuli sesuai dengan
modalitas (sifat sensoris dasar) tiap–tiap indera yaitu mata, telinga,
lidah, hidung, dan kulit. Apapun definisi sensasi, fungsi alat indera
dalam menerima informasi dan lingkungan sangat penting. Melalui alat
indera, manusia dapat memahami kualitas fisik lingkungannya. Lebih
dari itu, melalui alat indera lah manusia memperoleh pengetahuan dan
semua kemampuan untuk berinteraksi dengan lingkungannya. Indera
pertama dapat dikelompokan dalam 3 macam, sesuai dengan sumber
informasi (rahmat, 2001). Sumber informasi dapat dari dunia luar
(eksternal) maupun dalam diri individu sendiri (internal). Informasi dari
indera luar oleh eksteroseptor (telinga, mata), sedangkan dari indera
dalam oleh interoseptor (sistem peredaran darah).
2. Perhatian
Proses mental ketika stimuli atau rangkaian stimuli menjadi menonjol
dalam kesadaran pada saat stimuli lainnya melemah. Perhatian
sebenaranya merupakan syarat untuk dapat terjadinya persepsi atau
langkah awal persiapan akan kesediaan individu melakukan persepsi.
Perhatian terjadi ketika kesadaran dominan pada stimuli tertentu atau
dengan kata lain keaktifan jiwa yang diarahkan pada sesuatu objek baik
di dalam maupun di luar dirinya. Pengertian lain mendifinisikan
perhatian sebagai pemusatan atau konsentrasi dari seluruh aktivitas
individu yang ditujukan kepada satu atau sekumpulan objek. Daerah
pertama adalah daerah yang benar-benar diperhatikan atau disadari
sepenuhnya, namun disamping daerah pertama terdapat juga hal-hal
lain yang samar-samar disadari yang disebut sebagai daerah peralihan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 15
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

(daerah dua intermediate field). Sedangkan daerah tiga adalah daerah


yang sama sekali tidak diperhatikan.
3. Persepsi
Proses interpretasi terhadap stimuli yang diterima indera, yang
menyebabkan kita menjadi subjek dari pengalaman kita sendiri atas
pengertian terhadap lingkungan. Dalam menginterprestasikan sesuatu,
otak mengunakan informasi sebelumnya yang telah disimpan. Uexkull
mengajukan teori Umwelt yang menyatakan bahwa diantara dunia
internal pikiran individu dan dunia di luarnya terdapat suatu pandangan
yaitu kemampuan perseptual yang meyakinkan individu bahwa
keberadaan dunia luar adalah seperti yang dikatakan oleh indra dan
persepsinya yang diperoleh dengan menyimpulkan informasi dan
menafsirkan pesan. Persepsi adalah memberikan makna pada stimuli
inderawi (sensori stimuli). Sensasi adalah bagian dari stimuli.
Walaupun begitu, menafsirkan makna informasi inderawi tidak hanya
melibatkan sensasi, tetapi juga atensi, ekspektasi, motivasi, dan
memori.
4. Berpikir
Didefenisikan sebagai manipulasi dari representasi mental atau
informasi, menyederhanakan pengertian sebagai “Thinking is what
happens in attention and short- term memory across a stretch of time”,
yaitu suatu proses yang terjadi dalam memori jangka pendek waktu
yang tertentu. Suatu informasi akan dapat diseleksi dapat
diorganisasikan agar lebih mudah dipersepsi dan direspon.
Pengorganisasian yang berlajut pada pengkatagorian yang
memunculkan konsep. Suatu konsep sangat berhubungan erat dengan
penalaran yang didefenisikan sebagai aktivitas mental untuk
menggubah informasi menjadi sebuah kesimpulan.
5. Memori
Pengulangan informasi dari waktu ke waktu dalam memori tersimpan
banyak informasi yang akan dipanggil kembali sesuai dengan waktu

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 16
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

yang dibutuhkan. Dalam komunikasi Intrapersonal, memori memegang


peranan penting dalam memengaruhi baik persepsi maupun berpikir.
Memori adalah sistem yang sangat berstruktur, yang menyebabkan
organisme sanggup merekam fakta tentang dunia dan menggunakan
pengetahuannya untuk membimbing perilakunya
6. Motivasi
Suatu proses dimana setiap orang atau individu diharapkan dapat
menaikkan bahkan memaksimalkan dirinya agar menjadi lebih baik
lagi. Motivasi lebih diartikan sebagai tingkah laku yang mengarah ke
tujuan.Ini didasari oleh 2 konsep dasar, yaitu kebutuhan yang berasal
dari orang itu sendiri dan tujuan di lingkungan dimana orang itu berada.
Dengan bentuknya yang paling mudah, motivasi diawali oleh adanya
kebutuhan yang belum terpuaskan. Tujuan ditetapkan untuk
memuaskan kebutuhan. Dan dilakukan aksi-aksi dalam proses
pencapaian suatu tujuan. Tetapi pada saat terpuaskan, kebutuhan baru
muncul dan terjadilah lingkaran
2.4 Human Reability Assessment
Human Reliability Assessment (HRA) adalah salah satu disiplin ilmu dari
keandalan yang mempelajari tentang keseluruhan kinerja manusia dalam
melakukan suatu operasi. Banyak metode HRA telah dikembangkan untuk
penggunaan di dalam berbagai macam industri. Saat ini, ada sekitar 50
metode pendekatan HRA dan setiap metode memiliki perbedaan di beberapa
aspek. Umumnya, metode pendekatan HRA menghitung probabilitas human
error untuk sebuah tugas tertentu sambil memperhatikan pengaruh dari faktor-
faktor pembentuk kinerja.
Dalam perkembangannya, HRA generasi pertama menggunakan
taksonomi kesalahan yang sederhana. Metode HRA generasi pertama
digunakan untuk memprediksi dan mengkuantitatifkan human error. Suatu
kegiatan akan dipecah dalam beberapa komponen dan mempertimbangkan
efek-efek perubahan faktor yang dapat terjadi, seperti waktu, desain
peralatan, dan tekanan. Analisa komponen-komponen ini akan menentukan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 17
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

potensi dari human error yang dapat terjadi. Metode generasi pertama yang
banyak dipakai adalah THERP (Technique for Human Error rate Prediction)
dan HEART (Human Error Assessment and Reduction Technique).
Metode HRA generasi kedua juga menggunakan taksonomi kesalahan
dalam analisanya dan skenario kompleks untuk mengidentifikasi dan
mengkuantitatifkan kesalahan yang dapat terjadi. Prosedur tersebut
memungkinkan pengguna metode HRA generasi kedua untuk
mempertimbangkan perilaku kognitif manusia ke dalam analisa human
error.Beberapa metode yang terkenal adalah ATHEANA (A Technique for
Human Analysis), SLIM (Success Likelihood Index Methodology), dan
CREAM (Cognitive Reliability Error Analysis Method).
Keandalan sebuah man-machine system adalah fungsi yang menentukan
sistem operasi. Mempertimbangkan semua aspek yang terlibat dalam
teknologi informasi dan interaksi manusia sangatlah diperlukan dalam sebuah
fungsi dari komponen-komponen sistem. Kontribusi manusia dalam
keseluruhan kinerja sistem dianggap lebih penting daripada keandalan
perangkat keras dan lunak saja. Dalam menjalankan fungsinya, manusia dapat
melakukan kesalahan. Kesalahan ini dapat diakibatkan oleh keterbatasan
manusia dalam sebuah sistem. Adanya metode HRA diharapkan dapat
memprediksi dan mengurangi probabilitas kesalahan yang akan terjadi.
2.5 Sistem Manusia Mesin
Sistem Manusia-Mesin adalah kombinasi antara satu atau beberapa
manusia dengan satu atau beberapa mesin, yang saling berinteraksi, untuk
menghasilkan keluaran-keluaran berdasarkan masukan-masukan yang
diperoleh. Ergonomi adalah ilmu interdisipliner yang mempelajari interaksi
antara manusia dan objek yang fokus perhatian ergonomi adalah berkaitan
erat dengan aspek-aspek manusia di dalam perencanaan man-made objek
(proses perancangan produk) dan lingkungan kerja. Pendekatan agro
ergonomi akan ditekankan pada penelitian kemampuan keterbatasan manusia,
baik secara fisik maupun mental psikologis dan interaksinya dalam sistem
manusia-mesin yang integral. Maka, secara sistematis pendekatan ergonomi

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 18
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

kemudian akan memanfaatkan informasi tersebut untuk tujuan rancang


bangun, sehingga akan tercipta produk, sistem atau lingkungan kerja yang
lebih sesuai dengan manusia. Pada gilirannya rancangan yang ergonomis
akan dapat meningkatkan efisiensi, efektifitas dan produktivitas kerja, serta
dapat menciptakan sistem serta lingkungan kerja yang cocok, aman, nyaman
dan sehat.
Sistem manusia mesin merupakan sebuah sistem yg baik biasanya
memiliki sifat deterministik yg relatif tertutup. Sehingga sistem dapat diduga
yg selalu berjalan tepat seperti seharusnya. Dalam sistem informasi, unsur
mesin seperti komputer dan program komputer relatif tertutup dan
deterministik. Sedang unsur manusia adalah sistem terbuka dan probabilistik.
Pemakaian manusia dan mesin membentuk sebuah sistem manusia-mesin.
Sistem manusia-mesin dapat mengandalkan mesin dan memakai manusia
hanya sebagai suatu pengawas atas operasi mesin. Sistem secara umum bisa
didefinisikan sebagai sekelompok elemen-elemen (yang lazim disebut sub-
sistem) yang terorganisir dan memiliki fungsi yang berkaitan erat satu dengan
lainnya guna mencapai tujuan bersama yang telah diterapkan sebelumnya.
Suatu sistem akan terjadi dalam suatu lingkungan yang akan memberi
batasan, dan perubahan-perubahan yang timbul dalam lingkungan ini akan
mempengaruhi sistem dan elemen-elemen sistem tersebut. Satu hal yang akan
sangat penting dipertimbangkan didalam analisis sistem ialah bahwa setiap
sistem akan merupakan bagian (sub-sistem) dari sistem lain yang lebih besar.
Dengan demikian pendekatan sistem (system approach) akan dimaksudkan
sebagai pendekatan yang memperhatikan setiap permasalhan secara total atau
terpadu (integral). Pemecahan masalah dalam hal itu harus dianalisis dengan
melihat keterkaitan antara satu sistem dengan sub-sistem yang lainnya.
Selanjutnya yang dimaksudkan dengan sistem manusia-mesin (man-machine
system) ialah kombinasi antara satu atau beberapa manusia dengan satu atau
beberapa mesin, dimana salah satu dengan lainnya akan saling berinteraksi
untuk menghasilkan keluaran-keluaran berdasarkan masukan-masukan yang
diperoleh. Dengan mesin maka disini akan diartikan secara luas, yaitu

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 19
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

mencakup semua objek fisik seperti mesin, peralatan, perlengkapan, fasilitas


dan benda-benda yang biasa dipergunakan manusia dalam melaksanakan
kegiatannya.
Dalam sistem manusia mesin yang dimodelkan secara sederhana dapat
terlihat bahwa problematik Ergonomi akan nampak dalam hal persepsi yang
bisa diambil oleh manusia (operator) dari instrumen display (mesin) dan
handling operations yang dilaksanakan operator pada saat menangani
mekanisme kontrol dari mesin. Disini penelitian ergonomi dapat dilakukan
dalam bentuk persepsi visual, bentuk display untuk menampilkan informasi
dan rancangan dari mekanisme kontrol mesin itu sendiri. Dalam kaitannya
dengan sistem manusia-mesin, dikenal 3 macam hubungan (interaksi)
manusia-mesin, yaitu manual man-machine systems, semiautomatic man-
machine systems, dan automatic man-manchine systems. Di dalam manual
Man-Machine Systems ini masukan (input) akan langsung ditransfomasikan
oleh manusia menjadi keluaran (output). Contoh dalam hal ini ialah seorang
pekerja yang melaksanakan pekerjaannya dengan menggunakan peralatan
sederhana seperti ball-point untuk menulis. Disini manusia masih memegang
kendali (control) secara penuh didalam melaksanakan aktivitasnya. Peralatan
kerja yang ada hanyalah sekedar menambah kemampuan atau kapabilitasnya
didalam menyelesaikan pekerjaan yang dibebankan kepadanya. Sistem
dimana manusia secara penuh sebagai sumber tenaga (power) dan pengendali
(control) langsung dikenal sebagai sistem manual.
2.6 Standar Kebijakan K3
K3 merupakan salah satu aspek perlidungan tenaga kerja dan sekaligus
melindungi asset perusahaan. Setiap tenaga kerja mempunyai hak untuk
mendapat perlindungan atas keselamatan dalam melakukan pekerjaan, dan
setiap orang lainnya yang berada di tempat kerja perlu terjamin pula
keselamatannya serta setiap sumber produksi perlu dipakai dan dipergunakan
secara aman dan efisien sehingga proses produksi berjalan lancer (UU No 1
Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja). Berdasarkan penjelasan di atas,
maka K3 terdiri dari tiga aspek, yaitu :

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 20
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

1. Keselamatan (safety), yaitu pencegahan terjadinya kecelakaan untuk


meghindari cedera bagi orang atau kerusakan terhadap fasilitas kerja atau
lingkungan kerja.
2. Kesehatan (health), yaitu upaya pencegahan penaykit atau
ketidaknyamanan yang dapat mengganggu kondisi fissik dan mental
pekerja ataupun anggota masyarakat.
3. Kerja (work), yaitu segala aktvitas manusia yang mendayagunakan akal,
pikiran dan tenaga untuk menghasilkan sesuatu. Hak atas jaminan
keselamatan ini membutuhkan prasyarat adanya lingkungan yang sehat
dan aman bagi tenaga kerja dan masyarakat di sekitarnya. Ada tiga alasan
perlu adanya pencegahan kecelakaan, yaitu :
a. Alasan kemanusiaan, seperti : penderitaan bagi individu atau keluarga,
kemungkinan kehilangan kemampuan jasmani (cacat fisik) dan beban
mental, serta berhenti dari pekerjaannya.
b. Alasan ekonomi, seperti : biaya akibat kerusakan, premi asuransi,
waktu yang hilang (delay atau idle), loss of profit akibat produksi
berhenti, dan turunnya moral.
c. Alasan hukum, seperti : pertanggungjawaban hukum (terkait dengan
nyawa manusia dan kerusakan yang timbul), kecelakaan karena
kelalaian bias dikenakan sanksi pidana dan dianggap sebagai
perbuatan melanggar hukum atau kriminal.
Berikut di bawah ini merupakan standar-standar kebijakan K3 yang
digunakan untuk pekerja berupa suhu, pencahayaan dan kebisingan, yaitu :
1. Suhu
Udara disekitar kita dikatakan kotor apabila keadaan oksigen di
dalam udara tersebut telah berkurang dan bercampur gas-gas lainnya yang
membahayakan kesehatan tubuh. Hal ini diakibatkan oleh perputaran
udara yang tidak normal.
Kotoran udara disekitar kita dapat dirasakan dengan sesaknya
pernafasan. Ini tidak boleh dibiarkan, karena akan mempengaruhi
kesehatan tubuh dan akan cepat membuat tubuh kita lelah. Sirkulasi udara

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 21
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

dengan memberikan ventilasi cukup akan membantu penggantian udara


kotor dengan udara bersih.
Seperti yang diungkapkan oleh Sritomo Wignjosoebroto (1989:50)
pengaruh temperatur udara terhadap manusia bisa dilihat pada tabel di
bawah ini :
Tabel 2.2 Pengaruh Temperatur Terhadap Manusia
Temperature Pengaruh Terhadap Manusia
Kurang lebih 49o C Temperatur yang dapat ditahan sekitar 1
jam, tetapi jauh di atas tingkat kemampuan
fisik dan mental.
Lebih kurang 30o C Aktivitas mental dan daya tanggap
cenderung membuat kesalahan dalam
pekerjaan. Timbul kelelahan fisik dan
sebagainya.
o
Kurang dari 30 C Aktivitas mental dan daya tanggap mulai
menurun dan cenderung untuk membuat
kesalahan dalam pekerjaan dan
menimbulkan kelelahan fisik.
Kurang lebih 24o C Yaitu kondisi optimum (normal) bagi
manusia.
Kurang dari 24o C Kelakuan ekstrim mulai muncul

2. Pencahayaan
Banyak faktor risiko di lingkungan kerja yang mempengaruhi
keselamatan dan kesehatan pekerja salah satunya adalah pencahayaan.
Menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.1405 tahun 2002, pencahayaan
adalah jumlah penyinaran pada suatu bidang kerja yang diperlukan untuk
melaksanakan kegiatan secara efektif.
Pencahayaan minimal yang dibutuhkan pekerja menurut jenis
kegiatannya seperti berikut :

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 22
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Tabel 2.3 Pencahayaan Minimal Menurut Kegiatannya


Tingkat Pencahayaan
Jenis Kegiatan Keterangan
Minimal (Lux)
Ruang penyimpanan & ruang peralatan
Pekerjaan kasar dan / instalasi yang memerlukan pekerjaan
tidak terus – 100 yang kontinyu
menerus

Pekerjaan kasar dan


terus – menerus Pekerjaan dengan mesin dan perakitan
200
kasar

Ruang administrasi, ruang kontrol,


pekerjaan mesin & perakitan /
Pekerjaan rutin 300 penyusun

Pembuatan gambar atau bekerja dengan


mesin kantor, pekerjaan pemeriksaan
Pekerjaan agak
500 atau pekerjaan dengan mesin
halus

Pemilihan warna, pemrosesan teksti,


pekerjaan mesin halus & perakitan
Pekerjaan halus 1000 halus

Mengukir dengan tangan, pemeriksaan


1500
Pekerjaan amat pekerjaan mesin dan perakitan yang
halus sangat halus, Tidak menimbulkan
bayangan
3000
Pemeriksaan pekerjaan, perakitan
Pekerjaan terinci
Tidak menimbulkan sangat halus
bayangan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 23
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

3. Kebisingan
Nilai ambang batas adalah faktor tempat kerja yang dapat diterima
tenaga kerja tanpa mengakibatkan penyakit atau gangguan kesehatan
dalam pekerjaan sehari-hari untuk waktu tidak melebihi 8 jam sehari atau
40 jam seminggu. Menurut Permenakertrans No. PER. 13/MEN/X/2011
tentang nilai ambang batas faktor fisika dan faktor kimia di tempat kerja
NAB kebisingan yang ditetapkan di Indonesia adalah sebesar 85 dBA.
Akan tetapi NAB bukan merupakan jaminan sepenuhnya bahwa tenaga
kerja tidak akan terkena risiko akibat bising tetapi hanya mengurangi
risiko yang ada (Budiono, 2003 dalam Putra, 2011).
Intensitas kebisingan minimal yang dapat diterima pekerja dalam
sehari seperti berikut :
Tabel 2.4 Kebisingan Minimal Dalam Sehari
Waktu pemparan per hari Intensitas kebisingan dalam dbA
8 Jam 85
4 88
2 91
1 94
30 Menit 97
15 100
7,5 103
37,5 106
1,88 109
0,94 112
28,12 Detik 115
14,06 118
7,03 121
3,52 124
1,76 127
0,88 130
0,44 133
0,22 136
0,11 139

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 24
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

2.7 Test of Between


1. Statistik SPSS Output dari ANOVA dua arah
Statistik SPSS menghasilkan beberapa tabel dalam outputnya dari
ANOVA dua arah. Pada bagian ini, kami menunjukkan kepada Anda
tabel utama yang diperlukan untuk memahami hasil Anda dari ANOVA
dua arah, termasuk deskriptif, efek antara subjek, tes Tukey post hoc
(beberapa perbandingan), sebidang hasil, dan cara menulis hasil
ini.Untuk penjelasan lengkap tentang output yang harus Anda tafsirkan
saat memeriksa data Anda untuk enam asumsi yang diperlukan untuk
melakukan ANOVA dua arah, lihat panduan kami yang disempurnakan.
Ini termasuk boxplots yang relevan, dan keluaran dari tes Shapiro-Wilk
anda untuk normalitas dan uji homogenitas variansi
Akhirnya, jika Anda memiliki interaksi yang signifikan secara
statistik, Anda juga perlu melaporkan efek utama sederhana.
Bergantian, jika anda tidak memiliki interaksi yang signifikan secara
statistik, ada prosedur lain yang harus anda ikuti. Kami menunjukkan
prosedur ini di Statistik SPSS, serta bagaimana menafsirkan dan
menuliskan hasil Anda dalam panduan ANOVA dua arah yang
disempurnakan.
Di bawah ini, kami membawa anda melalui masing-masing tabel
utama yang diperlukan untuk memahami hasil anda dari ANOVA dua
arah.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 25
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

a. Statistik deskriptif
Anda dapat menemukan statistik deskriptif yang sesuai saat
Anda melaporkan hasil ANOVA dua arah Anda di tabel "
Deskriptif Statistik " yang tepat, seperti yang ditunjukkan di bawah
ini:
Tabel 2.5 Descriptive Statistics

Tabel ini sangat berguna karena memberikan rata-rata dan


standar deviasi untuk setiap kombinasi dari kelompok variabel
independen (apa yang kadang-kadang disebut sebagai masing-
masing "sel" dari disain). Sebagai tambahan, tabel tersebut
menyediakan baris "Total", yang memungkinkan sarana dan
deviasi standar untuk kelompok hanya dibagi satu variabel
independen, atau tidak sama sekali, untuk diketahui. Ini mungkin
lebih berguna jika Anda tidak memiliki interaksi yang signifikan
secara statistik.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 26
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

b. Plot hasilnya
Plot skor "interest in politics" rata-rata untuk setiap
kombinasi kelompok "Gender" dan "Edu level" diplotkan dalam
grafik garis, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Grafik 2.1 Plot Skor

Meskipun grafik ini mungkin tidak memiliki kualitas yang


memadai untuk ditampilkan dalam laporan anda (anda dapat
mengedit tampilannya di statistik SPSS), namun grafik ini
cenderung memberikan gambaran grafis yang bagus mengenai
hasil anda. Efek interaksi biasanya dapat dilihat sebagai rangkaian
garis non-paralel. Anda dapat melihat dari grafik ini bahwa garis
tidak tampak sejajar (dengan garis yang benar-benar melintasi).
Anda mungkin berharap ada interaksi yang signifikan secara
statistik, yang dapat kami konfirmasikan di bagian berikutnya.
2. Signifikansi statistik ANOVA dua arah
Hasil sebenarnya dari ANOVA dua arah - yaitu, apakah salah satu
dari dua variabel independen atau interaksinya signifikan secara
statistik - ditunjukkan dalam tabel Pengujian Tabel Antara-Subjek ,
seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 27
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Tabel 2.6 Test of Between

Baris khusus yang kami minati adalah baris "Jenis Kelamin",


"Edu_Level" dan "Gender Edu_Level", dan ini disorot di atas. Baris ini
menginformasikan kepada kami apakah variabel independen kami
(baris "Gender" dan "Edu_Level") dan interaksinya (baris "Gender
Edu_Level") memiliki pengaruh yang signifikan secara statistik
terhadap variabel dependen, "minat terhadap politik". Penting untuk
pertama melihat interaksi "Gender Edu_Level" karena ini akan
menentukan bagaimana anda dapat menafsirkan hasil anda (lihat
panduan yang disempurnakan untuk informasi lebih lanjut). Anda dapat
melihat dari kolom " Sig. " bahwa kita memiliki interaksi yang
signifikan secara statistik pada tingkat p = 0,014. Anda mungkin juga
ingin melaporkan hasil "Jenis Kelamin" dan "Edu_Level", tapi sekali
lagi, ini perlu ditafsirkan dalam konteks hasil interaksi. Kita dapat
melihat dari tabel di atas bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan
secara statistik dalam minat nyata dalam politik antara laki-laki dan
perempuan ( p = .207), namun ada perbedaan yang signifikan secara
statistik antara tingkat pendidikan ( p <.0005).
3. Tes post hoc - efek utama sederhana pada Statistik SPSS
Bila Anda memiliki interaksi yang signifikan secara statistik,
melaporkan dampak utamanya bisa menyesatkan. Oleh karena itu,
Anda perlu melaporkan efek utama sederhana . Dalam contoh kita, ini
akan melibatkan penentuan perbedaan rata-rata minat dalam politik
antara jenis kelamin di setiap tingkat pendidikan, dan juga antara

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 28
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

tingkat pendidikan untuk masing-masing jenis kelamin. Sayangnya,


Statistik SPSS tidak memungkinkan anda untuk melakukannya dengan
menggunakan antarmuka grafis yang akan anda kenal, namun
mengharuskan anda untuk menggunakan sintaksis. Oleh karena itu,
dalam panduan ANOVA dua arah yang disempurnakan, kami
menunjukkan prosedur untuk melakukan ini di Statistik SPSS, serta
menjelaskan bagaimana menafsirkan dan menulis keluaran dari efek
utama sederhana anda. Bila Anda tidak memiliki interaksi yang
signifikan secara statistik, kami menjelaskan dua opsi yang anda miliki,
dan juga prosedur yang dapat anda gunakan di Statistik SPSS untuk
menangani masalah ini.
4. Tabel Perbandingan
Jika Anda tidak memiliki interaksi yang signifikan secara statistik,
Anda mungkin menafsirkan hasil tes Tukey post hoc untuk berbagai
tingkat pendidikan, yang dapat ditemukan di tabel Perbandingan
Berganda , seperti yang ditunjukkan di bawah ini:
Tabel 2.7 Multivariate Test

Anda dapat melihat dari tabel di atas bahwa ada beberapa


pengulangan hasil, namun terlepas dari baris mana yang dapat kami
baca, kami tertarik pada perbedaan antara (1) Sekolah dan Perguruan
Tinggi, (2) Sekolah dan Universitas, dan (3) Perguruan Tinggi dan
Universitas. Dari hasil tersebut, kita dapat melihat bahwa ada perbedaan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 29
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

yang signifikan secara statistik antara ketiga tingkat pendidikan yang


berbeda ( p<.0005).
2.8 Multivariate Test
Pengujian multivariat adalah teknik untuk menguji hipotesis dimana
beberapa variabel dimodifikasi. Tujuan pengujian multivariat adalah
menentukan kombinasi variasi mana yang terbaik dari semua kombinasi yang
mungkin. Situs web dan aplikasi seluler dibuat dari kombinasi elemen yang
dapat diubah. Tes multivariat akan mengubah banyak elemen, seperti
mengubah gambar dan judul pada saat bersamaan. Tiga variasi gambar dan
dua variasi judul digabungkan untuk membuat enam versi konten, yang diuji
bersamaan untuk menemukan variasi kemenangan. Jumlah variasi dalam uji
multivariat akan selalu:
[# Variasi pada Elemen A] X [# Variasi pada Elemen B] ... = [Total #
Variasi]
Proses menjalankan tes multivariat mirip dengan pengujian split A / B ,
namun berbeda dalam pengujian A / B yang hanya menguji satu variabel.
Dalam tes A / B, minimal satu variabel diuji untuk mengetahui pengaruh
perubahan terhadap satu variabel. Dalam uji multivariat, beberapa variabel
diuji bersama untuk mengungkap kombinasi ideal yang efektif dalam
meningkatkan tujuan akhir.
a. Manfaat Pengujian Multivariat
Menggunakan pengujian multivariat dapat membantu bila banyak elemen
pada halaman yang sama dapat diubah bersamaan untuk meningkatkan
satu tujuan konversi: sign up, klik, form completion, atau shares. Jika
dilakukan dengan benar, tes multivariat dapat menghilangkan kebutuhan
untuk menjalankan beberapa tes A / B sekuensial pada halaman yang sama
dengan tujuan yang sama. Sebagai gantinya, tes dijalankan bersamaan
dengan lebih banyak variasi dalam periode waktu yang lebih singkat.
b. Kerugian Pengujian Multivariat
Tantangan yang paling sulit dalam melaksanakan tes multivariat adalah
jumlah lalu lintas pengunjung yang dibutuhkan untuk mencapai hasil yang

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 30
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

berarti. Karena sifat faktorial dari tes ini, jumlah variasi dalam tes dapat
bertambah dengan cepat. Hasil uji variasi banyak adalah bahwa lalu lintas
yang dialokasikan ke setiap variasi lebih rendah. Dalam pengujian A / B ,
lalu lintas untuk eksperimen dibagi dua, dengan 50 persen lalu lintas
mengunjungi setiap variasi. Dalam uji multivariat, lalu lintas akan dipecah
menjadi seperempat, enam, delapan, atau bahkan segmen yang lebih kecil,
dengan variasi yang menerima jumlah lalu lintas yang jauh lebih kecil
daripada tes A / B sederhana.
Sebelum menjalankan tes multivariat, lakukan proyek dengan ukuran
sampel lalu lintas yang Anda perlukan untuk setiap variasi agar mencapai
hasil yang signifikan secara statistik. Jika lalu lintas ke halaman yang ingin
diuji rendah, pertimbangkan untuk menggunakan tes A / B dan bukan tes
multivariat.
Tantangan lain pengujian multivariat adalah ketika satu atau lebih variabel
yang diuji tidak memiliki efek terukur pada sasaran konversi. Misalnya,
jika variasi gambar pada halaman arahan tidak mempengaruhi sasaran
konversi, sementara modifikasi pada tajuk utama, pengujian akan lebih
efektif dijalankan sebagai tes A / B daripada uji multivariat.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 31
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

c. Contoh Pengujian Multivariat


Contoh umum tes multivariat meliputi:
1. Menguji teks dan elemen visual pada halaman web bersama-sama.
2. Menguji teks dan warna tombol CTA bersama-sama.
3. Menguji jumlah field form dan teks CTA secara bersamaan.
Menggunakan pengujian multivarian sebagai metode pengoptimalan situs
web adalah metode pengumpulan data pengunjung dan pengguna yang
hebat yang memberi wawasan terperinci tentang perilaku pelanggan yang
kompleks. Data yang ditemukan dalam pengujian multivariat
menghilangkan keraguan dan ketidakpastian dari pengoptimalan situs web.
Lalu menguji, menerapkan variasi pemenang dan membangun wawasan
pengujian dapat menghasilkan keuntungan konversi yang signifikan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 32
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

BAB III
METODOLOGI
3.1 Peralatan Praktikum
Berikut di bawah ini merupakan peralatan praktikum yang digunakan
dalam praktikum human error, yaitu :
1. Ruang Iklim ( Climatic Chamber )
2. Lux Meter
3. Sound Level Meter
4. Termometer
5. Software Delphi dan SPSS 23
6. Satu Set Komputer dan Laptop
7. Lembar Pengamatan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 33
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

3.2 Flowchart dan Penjelasan Flowchart


3.2.1 Flowchart

Mulai
A

Studi Pendahuluan :
- Identifikasi human error dan Pengolahan data:
tipe-tipe human error - Test of Between
- Visual Display - Multiariate Test
- Ergonomi kognitif - Pengaruh kombinasi terhadap
- Human Reability Assessment error
- Sistem manusia mesin
- Standar kebijakan K3
- Test of Between
- Multivariate Test Analisa data :
- Analisa Test of Between
- Analisa Multiariate Test
- Analisa Pengaruh kombinasi
Persiapan Peralatan terhadap error
- Ruang Iklim - Analisa perbandingan dengan
- Lux meter standar K3
- Sound level meter
- Termometer
- Software Delphi dan SPSS 23
- Satu set komputer dan laptop Kesimpulan

Pengambilan Data: Selesai


- Estimasi waktu
- Jumlah error

Tidak
Apakah data lengkap?

Ya

Ga mbar 3.1 Flowchart Praktikum

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 34
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

3.2.2 Penjelasan Praktikum


Berdasarkan flowchart praktikum, maka penjelasan praktikum human
error, yaitu :
1. Mulai
2. Studi Pendahuluan
Sebelum memulai praktikum human error, terlebih dahulu praktikan
melakukan studi pendahuluan, yaitu identifikasi human error dan tipe-
tipe human error, visual display, ergonomi kognitif, Human Reability
Assessment, sistem manusia mesin, standar kebijakan K3, Test of
Between, dan Multivariate Test.
3. Persiapan Peralatan
Praktikan menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan untuk
mengambil data saat praktikum, yaitu ruang iklim, lux meter, sound
level meter, termometer, software Delphi dan SPSS 23, dan satu set
komputer.
4. Pengambilan Data
Kemudian praktikan mengambil data human error berupa data estimasi
waktu dan jumlah error.
5. Apakah Data Lengkap ?
Praktikan memeriksa apakah data sudah lengkap. Jika masih ada data
yang perlu diambil, praktikan kembali melakukan pengukuran untuk
memperoleh data yang diperlukan. Jika data yang diambil sudah
lengkap, maka praktikan lanjut untuk mengolah data.
6. Pengolahan Data
Setelah itu, data yang diperoleh kemudian diolah dengan cara Test of
Between, Multivariate Test, dan pengaruh kombinasi terhadap error.
7. Analisa Data
Setelah mengolah data, praktikan lanjut menganalisa hasil pengolahan
data, yaitu analisa Test of Between, analisa Multivariate Test, analisa
Pengaruh kombinasi terhadap error, analisa perbandingan dengan
standar K3.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 35
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

8. Kesimpulan
Selanjutnya membuat kesimpulan dari praktikum yang telah dilakukan.
9. Selesai.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 36
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

BAB IV
PENGOLAHAN DATA
4.1 Pengumpulan Data dan Rekapitulasi Data
4.1.1 Pengumpulan Data
Nama : Clara Clarita Fenyvian
NIM : D1061161029

Perlakuan : P1 (suhu 18°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 48 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.02.51
Percobaan 2 : error 3, waktu 00.03.29
Percobaan 3 : error 2, waktu 00.02.51
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.44

Perlakuan : P2 (suhu 18°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 70 dB)


Percobaan 1 : error 0, waktu 00.01.38
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.41
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.02.01
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.33

Perlakuan : P3 (suhu 18°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 90 dB)


Percobaan 1 : error 3, waktu 00.01.41
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.37
Percobaan 3 : error 2, waktu 00.01.50
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.42

Perlakuan : P4 (suhu 18°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 48 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.56
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.47
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.54
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.29

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 37
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Perlakuan : P5 (suhu 18°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 70 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.34
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.48
Percobaan 3 : error 4, waktu 00.01.47
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.29

Perlakuan : P6 (suhu 18°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 90 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.29
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.34
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.55
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.47

Perlakuan : P7 (suhu 18°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 48 dB)


Percobaan 1 : error 3, waktu 00.01.34
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.31
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.45
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.42

Perlakuan : P8 (suhu 18°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 70 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.47
Percobaan 2 : error 2, waktu 00.01.54
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.56
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.57

Perlakuan : P9 (suhu 18°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 90 dB)


Percobaan 1 : error 2, waktu 00.01.36
Percobaan 2 : error 3, waktu 00.01.37
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.27
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.46

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 38
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Perlakuan : P10 (suhu 24°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 48 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.32
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.44
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.42
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.36

Perlakuan : P11 (suhu 24°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 70 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.46
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.56
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.42
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.36

Perlakuan : P12 (suhu 24°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 90 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.39
Percobaan 2 : error 4, waktu 00.01.36
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.54
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.48

Perlakuan : P13 (suhu 24°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 48 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.43
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.26
Percobaan 3 : error 2, waktu 00.01.35
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.30

Perlakuan : P14 (suhu 24°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 70 dB)
Percobaan 1 : error 0, waktu 00.01.31
Percobaan 2 : error 4, waktu 00.01.31
Percobaan 3 : error 3, waktu 00.01.46
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.33

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 39
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Perlakuan : P15 (suhu 24°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 90 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.36
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.27
Percobaan 3 : error 3, waktu 00.01.32
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.48

Perlakuan : P16 (suhu 24°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 48 dB)
Percobaan 1 : error 0, waktu 00.01.38
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.33
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.38
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.42

Perlakuan : P17 (suhu 24°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 70 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.33
Percobaan 2 : error 3, waktu 00.01.46
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.36
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.35

Perlakuan : P18 (suhu 24°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 90 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.38
Percobaan 2 : error 4, waktu 00.01.41
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.24
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.29

Perlakuan : P19 (suhu 36°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 48 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.40
Percobaan 2 : error 3, waktu 00.01.28
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.39
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.28

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 40
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Perlakuan : P20 (suhu 36°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 70 dB)


Percobaan 1 : error 0, waktu 00.01.41
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.21
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.22
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.24

Perlakuan : P21 (suhu 36°C, cahaya 30 Lux, dan kebisingan 90 dB)


Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.29
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.40
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.35
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.29

Perlakuan : P22 (suhu 36°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 48 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.26
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.48
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.37
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.23

Perlakuan : P23 (suhu 36°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 70 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.22
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.37
Percobaan 3 : error 0, waktu 00.01.27
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.30

Perlakuan : P24 (suhu 36°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 90 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.18
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.19
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.23
Percobaan 4 : error 1, waktu 00.01.25

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 41
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Perlakuan : P25 (suhu 36°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 48 dB)
Percobaan 1 : error 1, waktu 00.01.32
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.28
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.24
Percobaan 4 : error 0, waktu 00.01.24

Perlakuan : P26 (suhu 36°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 70 dB)
Percobaan 1 : error 0, waktu 00.01.37
Percobaan 2 : error 0, waktu 00.01.35
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.15
Percobaan 4 : error 3, waktu 00.01.23

Perlakuan : P27 (suhu 36°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 90 dB)
Percobaan 1 : error 2, waktu 00.01.22
Percobaan 2 : error 1, waktu 00.01.17
Percobaan 3 : error 1, waktu 00.01.20
Percobaan 4 : error 3, waktu 00.01.26

4.1.2 Rekapitulasi Data


Nama : Clara Clarita Fenyvian
NIM : D1061161032
Tabel 4.1 Rekapitulasi Data
No. Waktu (Detik) Error Suhu (°C) Cahaya (Lux) Kebisingan (dB)
1. 171 1 18 30 48
2. 209 3 18 30 48
3. 171 2 18 30 48
4. 104 1 18 30 48
5. 98 0 18 30 70
6. 101 1 18 30 70
7. 121 0 18 30 70
8. 93 1 18 30 70
9. 101 3 18 30 90

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 42
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Tabel 4.1 Rekapitulasi Data ( Lanjutan )


No. Waktu (Detik) Error Suhu (°C) Cahaya (Lux) Kebisingan (dB)
10. 97 0 18 30 90
11. 110 2 18 30 90
12. 102 1 18 30 90
13. 116 1 18 300 48
14. 107 1 18 300 48
15. 114 0 18 300 48
16. 89 0 18 300 48
17. 94 1 18 300 70
18. 108 0 18 300 70
19. 107 4 18 300 70
20. 89 1 18 300 70
21. 89 1 18 300 90
22. 94 0 18 300 90
23. 115 0 18 300 90
24. 107 1 18 300 90
25. 94 3 18 600 48
26. 91 1 18 600 48
27. 105 1 18 600 48
28. 102 0 18 600 48
29. 107 1 18 600 70
30. 114 2 18 600 70
31. 116 0 18 600 70
32. 117 1 18 600 70
33. 96 2 18 600 90
34. 97 3 18 600 90
35. 87 1 18 600 90
36. 106 0 18 600 90
37. 92 1 24 30 48
38. 104 1 24 30 48
39. 102 1 24 30 48
40. 96 1 24 30 48
41. 106 1 24 30 70
42. 116 0 24 30 70
43. 102 1 24 30 70

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 43
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Tabel 4.1 Rekapitulasi Data ( Lanjutan )


No. Waktu (Detik) Error Suhu (°C) Cahaya (Lux) Kebisingan (dB)
44. 96 0 24 30 70
45. 99 1 24 30 90
46. 96 4 24 30 90
47. 114 0 24 30 90
48. 108 1 24 30 90
49. 103 1 24 300 48
50. 86 1 24 300 48
51. 95 2 24 300 48
52. 90 1 24 300 48
53. 91 0 24 300 70
54. 91 4 24 300 70
55. 106 3 24 300 70
56. 93 1 24 300 70
57. 96 1 24 300 90
58. 87 0 24 300 90
59. 92 3 24 300 90
60. 108 1 24 300 90
61. 98 0 24 600 48
62. 93 0 24 600 48
63. 98 0 24 600 48
64. 102 0 24 600 48
65. 93 1 24 600 70
66. 106 3 24 600 70
67. 96 1 24 600 70
68. 95 0 24 600 70
69. 98 1 24 600 90
70. 101 4 24 600 90
71. 84 1 24 600 90
72. 89 0 24 600 90
73. 100 1 36 30 48
74. 88 3 36 30 48
75. 99 0 36 30 48
76. 88 0 36 30 48
77. 101 0 36 30 70

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 44
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Tabel 4.1 Rekapitulasi Data ( Lanjutan )


No. Waktu (Detik) Error Suhu (°C) Cahaya (Lux) Kebisingan (dB)
78. 81 1 36 30 70
79. 82 0 36 30 70
80. 84 1 36 30 70
81. 89 1 36 30 90
82. 100 0 36 30 90
83. 95 1 36 30 90
84. 89 1 36 30 90
85. 86 1 36 300 48
86. 108 0 36 300 48
87. 97 0 36 300 48
88. 83 1 36 300 48
89. 82 1 36 300 70
90. 97 0 36 300 70
91. 87 0 36 300 70
92. 90 1 36 300 70
93. 78 1 36 300 90
94. 79 0 36 300 90
95. 83 1 36 300 90
96. 85 1 36 300 90
97. 92 1 36 600 48
98. 88 1 36 600 48
99. 84 1 36 600 48
100. 84 0 36 600 48
101. 97 0 36 600 70
102. 95 0 36 600 70
103. 75 1 36 600 70
104. 83 3 36 600 70
105. 82 2 36 600 90
106. 77 1 36 600 90
107. 80 1 36 600 90
108. 86 3 36 600 90

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 45
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

4.2 Pengolahan Data


Pengolahan data hasil pengamatan menggunakan software SPSS 23.
Berikut di bawah ini langkah-langkah dalam menggunakan software SPSS, yaitu :

Langkah pertama, buka software SPSS 23 di laptop atau di PC (Personal


Computer) lalu jalankan aplikasi tersebut.

Langkah kedua, pilih lembar kerja Variable View

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 46
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Langkah ketiga, inputkan waktu, error, suhu, cahaya, dan kebisingan pada kolom
name.

Langkah keempat, ubah nilai pada kolom decimals dari 2 menjadi 0.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 47
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Langkah kelima, input data pada lembar kerja Data View.

Langkah keenam, mengolah data dengan memilih Analyze pada toolbar,


kemudian pilih General Linear Model dan pilih Multivariate.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 48
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Langkah ketujuh, inputkan waktu dan error pada Dependent Variables.


Kemudian, inputkan suhu, cahaya, dan kebisingan pada Fixed Factor(s).

Langkah kedelapan, lalu pilih OK.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 49
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Langkah kesembilan, tabel hasil Between kemudian dicopy ke Microsoft Word.

Langkah kesepuluh, tabel hasil Test of Between dicopy ke Microsoft Word.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 50
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Langkah kesebelas, hasil tabel Multivariate Test dicopy ke Microsoft Word.

Tabel 4.2 Between


Between-Subjects Factors
N
Suhu 18 36
24 36
36 36
Cahaya 30 36
300 36
600 36
Kebisingan 48 36
70 36
90 36

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 51
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Tabel 4.3 Test of Between

Tests of Between-Subjects Effects

Type III Sum of


Source Dependent Variable Squares Df Mean Square F Sig.

Corrected Model Waktu 23576,667a 26 906,795 6,923 ,000

Error 26,167b 26 1,006 ,898 ,609


Intercept Waktu 1047252,083 1 1047252,083 7994,856 ,000
Error 114,083 1 114,083 101,826 ,000
Suhu Waktu 8150,167 2 4075,083 31,110 ,000
Error 2,056 2 1,028 ,917 ,404
Cahaya Waktu 2819,389 2 1409,694 10,762 ,000
Error ,389 2 ,194 ,174 ,841
Kebisingan Waktu 1591,167 2 795,583 6,074 ,003
Error 2,167 2 1,083 ,967 ,385
Suhu * Cahaya Waktu 1222,778 4 305,694 2,334 ,063
Error 5,556 4 1,389 1,240 ,301
Suhu * Kebisingan Waktu 2052,833 4 513,208 3,918 ,006
Error 2,111 4 ,528 ,471 ,757
Cahaya * Kebisingan Waktu 2128,444 4 532,111 4,062 ,005
Error 9,778 4 2,444 2,182 ,078
Suhu * Cahaya * Kebisingan Waktu 5611,889 8 701,486 5,355 ,000
Error 4,111 8 ,514 ,459 ,881
Error Waktu 10610,250 81 130,991
Error 90,750 81 1,120
Total Waktu 1081439,000 108
Error 231,000 108
Corrected Total Waktu 34186,917 107

Error 116,917 107

a. R Squared = ,690 (Adjusted R Squared = ,590)


b. R Squared = ,224 (Adjusted R Squared = -,025)

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 52
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

4.2.1 Test of Between dan Multivariate Test


Test of Between
1. Pengaruh terhadap waktu
 Source suhu
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = suhu 18°C
µ2 = suhu 24°C
µ3 = suhu 36°C
Signifikan level = 0,000
Keputusan : Menolak H0 karena signifikan level < 0,05
Kesimpulan : Ada pengaruh suhu terhadap waktu
 Source cahaya
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = cahaya 30 lux
µ2 = cahaya 300 lux
µ3 = cahaya 600 lux
Signifikan level = 0,000
Keputusan : Menolak H0 karena signifikan level < 0,05
Kesimpulan : Ada pengaruh cahaya terhadap waktu
 Source kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = kebisingan 48 dB
µ2 = kebisingan 70 dB
µ3 = kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0.003
Keputusan : Menolak H0 karena signifikan level < 0,05
Kesimpulan : Ada pengaruh Kebisingan terhadap waktu
 Source suhu*cahaya

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 53
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = suhu 18°C + cahaya 30 lux
µ2 = suhu 18°C + cahaya 300 lux
µ3 = suhu 18°C + cahaya 600 lux
µ4 = suhu 24°C + cahaya 30 lux
µ5 = suhu 24°C + cahaya 300 lux
µ6 = suhu 24°C + cahaya 600 lux
µ7 = suhu 36°C + cahaya 30 lux
µ8 = suhu 36°C + cahaya 300 lux
µ9 = suhu 36°C + cahaya 600 lux
Signifikan level = 0,063
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh suhu*cahaya terhadap waktu
 Source suhu*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = suhu 18°C + kebisingan 48 dB
µ2 = suhu 18°C + kebisingan 70 dB
µ3 = suhu 18°C + kebisingan 90 dB
µ4 = suhu 24°C + kebisingan 48 dB
µ5 = suhu 24°C + kebisingan 70 dB
µ6 = suhu 24°C + kebisingan 90 dB
µ7 = suhu 36°C + kebisingan 48 dB
µ8 = suhu 36°C + kebisingan 70 dB
µ9 = suhu 36°C + kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0,006
Keputusan : Menolak H0 karena signifikan level < 0,05
Kesimpulan : Ada pengaruh suhu*kebisingan terhadap waktu
 Source cahaya*kebisingan

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 54
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠
µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ2 = cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ3 = cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ4 = cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ5 = cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ6 = cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ7 = cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ8 = cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ9 = cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0,005
Keputusan : Menolak H0 karena signifikan level < 0,05
Kesimpulan : Ada pengaruh cahaya*kebisingan terhadap waktu
 Source suhu*cahaya*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9 = µ10 = µ11 = µ12 = µ13
= µ14 = µ15 = µ16 = µ17 = µ18 = µ19 = µ20 = µ21 = µ22 = µ23 = µ24 = µ25 =
µ28 = µ27
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9 ≠ µ10 ≠ µ11 ≠ µ12 ≠ µ13
≠ µ14 ≠ µ15 ≠ µ16 ≠ µ17 ≠ µ18 ≠ µ19 ≠ µ20 ≠ µ21 ≠ µ22 ≠ µ23 ≠ µ24 ≠ µ25 ≠
µ28 ≠ µ27
µ1 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ2 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ3 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ4 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ5 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ6 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ7 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ8 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ9 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
µ10 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 55
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

µ11 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB


µ12 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ13 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ14 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ15 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ16 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ17 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ18 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
µ19 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ20 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ21 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ22 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ23 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ24 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ25 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ26 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ27 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0,000
Keputusan : Menolak H0 karena signifikan level < 0,05
Kesimpulan : Ada pengaruh suhu*cahaya*kebisingan terhadap waktu
2. Pengaruh terhadap error
 Source suhu
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = suhu 18°C
µ2 = suhu 24°C
µ3 = suhu 36°C
Signifikan level = 0.404
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh suhu terhadap error

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 56
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

 Source cahaya
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = cahaya 30 lux
µ2 = cahaya 300 lux
µ3 = cahaya 600 lux
Signifikan level = 0.841
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh cahaya terhadap error
 Source kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = kebisingan 48 dB
µ2 = kebisingan 70 dB
µ3 = kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0.385
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh kebisingan terhadap error
 Source suhu*cahaya
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = suhu 18°C + cahaya 30 lux
µ2 = suhu 18°C + cahaya 300 lux
µ3 = suhu 18°C + cahaya 600 lux
µ4 = suhu 24°C + cahaya 30 lux
µ5 = suhu 24°C + cahaya 300 lux
µ6 = suhu 24°C + cahaya 600 lux
µ7 = suhu 36°C + cahaya 30 lux
µ8 = suhu 36°C + cahaya 300 lux
µ9 = suhu 36°C + cahaya 600 lux
Signifikan level = 0,301

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 57
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05


Kesimpulan : Tidak ada pengaruh suhu*cahaya terhadap error
 Source suhu*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = suhu 18°C + kebisingan 48 dB
µ2 = suhu 18°C + kebisingan 70 dB
µ3 = suhu 18°C + kebisingan 90 dB
µ4 = suhu 24°C + kebisingan 48 dB
µ5 = suhu 24°C + kebisingan 70 dB
µ6 = suhu 24°C + kebisingan 90 dB
µ7 = suhu 36°C + kebisingan 48 dB
µ8 = suhu 36°C + kebisingan 70 dB
µ9 = suhu 36°C + kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0,757
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh suhu*kebisingan terhadap error
 Source cahaya*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ2 = cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ3 = cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ4 = cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ5 = cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ6 = cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ7 = cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ8 = cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ9 = cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0,078
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 58
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Kesimpulan : Tidak ada pengaruh cahaya*kebisingan terhadap error


 Source suhu*cahaya*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9 = µ10 = µ11 = µ12 = µ13
= µ14 = µ15 = µ16 = µ17 = µ18 = µ19 = µ20 = µ21 = µ22 = µ23 = µ24 = µ25 =
µ28 = µ27
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9 ≠ µ10 ≠ µ11 ≠ µ12 ≠ µ13
≠ µ14 ≠ µ15 ≠ µ16 ≠ µ17 ≠ µ18 ≠ µ19 ≠ µ20 ≠ µ21 ≠ µ22 ≠ µ23 ≠ µ24 ≠ µ25 ≠
µ28 ≠ µ27
µ1 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ2 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ3 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ4 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ5 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ6 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ7 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ8 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ9 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
µ10 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ11 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ12 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ13 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ14 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ15 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ16 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ17 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ18 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
µ19 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ20 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ21 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ22 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ23 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 59
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

µ24 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB


µ25 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ26 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ27 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
Signifikan level = 0,881
Keputusan : Menerima H0 karena signifikan level > 0,05
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh suhu*cahaya*kebisingan terhadap
error.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 60
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Hasil Multivariate Test


Tabel 4.4 Multivariate Test
Multivariate Testsa
Effect Value F Hypothesis df Error df Sig.
Intercept Pillai's Trace 0,99 3960,743b 2 80 0
Wilks' Lambda 0,01 3960,743b 2 80 0
Hotelling's Trace 99,019 3960,743b 2 80 0
Roy's Largest Root 99,019 3960,743b 2 80 0
Suhu Pillai's Trace 0,444 11,569 4 162 0
Wilks' Lambda 0,559 13,487b 4 160 0
Hotelling's Trace 0,782 15,435 4 158 0
Roy's Largest Root 0,773 31,310c 2 81 0
Cahaya Pillai's Trace 0,215 4,888 4 162 0,001
Wilks' Lambda 0,785 5,135b 4 160 0,001
Hotelling's Trace 0,272 5,376 4 158 0
Roy's Largest Root 0,269 10,875c 2 81 0
Kebisingan Pillai's Trace 0,154 3,378 4 162 0,011
Wilks' Lambda 0,847 3,472b 4 160 0,009
Hotelling's Trace 0,18 3,564 4 158 0,008
Roy's Largest Root 0,176 7,145c 2 81 0,001
Suhu * Pillai's Trace 0,16 1,757 8 162 0,089
Cahaya Wilks' Lambda 0,846 1,743b 8 160 0,092
Hotelling's Trace 0,175 1,729 8 158 0,095
Roy's Largest Root 0,117 2,371c 4 81 0,059
Suhu * Pillai's Trace 0,176 1,954 8 162 0,055
Kebisingan Wilks' Lambda 0,825 2,019b 8 160 0,047
Hotelling's Trace 0,211 2,083 8 158 0,04
Roy's Largest Root 0,205 4,153c 4 81 0,004
Cahaya * Pillai's Trace 0,249 2,875 8 162 0,005
Kebisingan Wilks' Lambda 0,762 2,915b 8 160 0,005
Hotelling's Trace 0,299 2,955 8 158 0,004
Roy's Largest Root 0,243 4,926c 4 81 0,001
Suhu * Pillai's Trace 0,39 2,456 16 162 0,002
Cahaya * Wilks' Lambda 0,624 2,658b 16 160 0,001
Kebisingan
Hotelling's Trace 0,579 2,859 16 158 0
Roy's Largest Root 0,535 5,421c 8 81 0
a. Design: Intercept + Suhu + Cahaya + Kebisingan + Suhu * Cahaya + Suhu * Kebisingan + Cahaya *
Kebisingan + Suhu * Cahaya * Kebisingan
b. Exact statistic
c. The statistic is an upper bound on F that yields a lower bound on the significance level.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 61
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Keterangan : Dari hasil multivariate test apabila diperoleh keputusan untuk


menolak H0 pada salah satu metode penerimaan secara keseluruhan
keputusannya juga menolak H0.
 Source suhu
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = suhu 18°C
µ2 = suhu 24°C
µ3 = suhu 36°C
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.000 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.000 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.000 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.000 Menolak H0
Kesimpulan : Ada pengaruh suhu terhadap waktu
 Source cahaya
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = cahaya 30 lux
µ2 = cahaya 300 lux
µ3 = cahaya 600 lux
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.011 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.009 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.008 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.001 Menolak H0
Kesimpulan : Ada pengaruh cahaya terhadap waktu
 Source kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3
H1 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3
µ1 = kebisingan 48 dB
µ2 = kebisingan 70 dB
µ3 = kebisingan 90 dB

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 62
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0


Pillai’s Trace 0.001 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.001 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.000 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.000 Menolak H0
Kesimpulan : Ada pengaruh kebisingan terhadap waktu
 Source suhu*cahaya
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = suhu 18°C + cahaya 30 lux
µ2 = suhu 18°C + cahaya 300 lux
µ3 = suhu 18°C + cahaya 600 lux
µ4 = suhu 24°C + cahaya 30 lux
µ5 = suhu 24°C + cahaya 300 lux
µ6 = suhu 24°C + cahaya 600 lux
µ7 = suhu 36°C + cahaya 30 lux
µ8 = suhu 36°C + cahaya 300 lux
µ9 = suhu 36°C + cahaya 600 lux
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.089 Menerima H0
Wilk’s Lambda 0.092 Menerima H0
Hotelling’s Trace 0.095 Menerima H0
Roy’s Largest Root 0.059 Menerima H0
Kesimpulan : Tidak ada pengaruh suhu*cahaya terhadap waktu
 Source suhu*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = suhu 18°C + kebisingan 48 dB
µ2 = suhu 18°C + kebisingan 70 dB
µ3 = suhu 18°C + kebisingan 90 dB
µ4 = suhu 24°C + kebisingan 48 dB
µ5 = suhu 24°C + kebisingan 70 dB
µ6 = suhu 24°C + kebisingan 90 dB
µ7 = suhu 36°C + kebisingan 48 dB
µ8 = suhu 36°C + kebisingan 70 dB
µ9 = suhu 36°C + kebisingan 90 dB

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 63
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0


Pillai’s Trace 0.055 Menerima H0
Wilk’s Lambda 0.047 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.040 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.004 Menolak H0
Kesimpulan : Ada pengaruh suhu*kebisingan terhadap waktu
 Source cahaya*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9
µ1 = cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ2 = cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ3 = cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ4 = cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ5 = cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ6 = cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ7 = cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ8 = cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ9 = cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.005 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.005 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.004 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.001 Menolak H0
Kesimpulan : Ada pengaruh cahaya*kebisingan terhadap waktu
 Source suhu*cahaya*kebisingan
H0 : µ1 = µ2 = µ3 = µ4 = µ5 = µ6 = µ7 = µ8 = µ9 = µ10 = µ11 = µ12 = µ13 =
µ14 = µ15 = µ16 = µ17 = µ18 = µ19 = µ20 = µ21 = µ22 = µ23 = µ24 = µ25 = µ28
= µ27
H0 : µ1 ≠ µ2 ≠ µ3 ≠ µ4 ≠ µ5 ≠ µ6 ≠ µ7 ≠ µ8 ≠ µ9 ≠ µ10 ≠ µ11 ≠ µ12 ≠ µ13 ≠
µ14 ≠ µ15 ≠ µ16 ≠ µ17 ≠ µ18 ≠ µ19 ≠ µ20 ≠ µ21 ≠ µ22 ≠ µ23 ≠ µ24 ≠ µ25 ≠ µ28
≠ µ27
µ1 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ2 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ3 = suhu 18°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ4 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 64
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

µ5 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB


µ6 = suhu 18°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ7 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ8 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ9 = suhu 18°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
µ10 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ11 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ12 = suhu 24°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ13 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ14 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ15 = suhu 24°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ16 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ17 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ18 = suhu 24°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
µ19 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 48 dB
µ20 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 70 dB
µ21 = suhu 36°C + cahaya 30 lux + kebisingan 90 dB
µ22 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 48 dB
µ23 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 70 dB
µ24 = suhu 36°C + cahaya 300 lux + kebisingan 90 dB
µ25 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 48 dB
µ26 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 70 dB
µ27 = suhu 36°C + cahaya 600 lux + kebisingan 90 dB
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.002 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.001 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.000 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.000 Menolak H0
Kesimpulan : Ada pengaruh suhu*cahaya*kebisingan terhadap waktu

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 65
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

4.2.2 Pengaruh Kombinasi Terhadap Error


Tabel 4.5 Pengaruh Kombinasi Terhadap Error
S1 S2 S3
Faktor
B1 B2 B3 B1 B2 B3 B1 B2 B3
1 0 3 1 1 1 1 0 1
3 1 0 1 0 4 3 1 0
C1
2 0 2 1 1 0 0 0 1
1 1 1 1 0 1 0 1 1
Rata - rata 1.75 0.5 1.5 1 0.5 1.5 1 0.5 0.75
1 1 1 1 0 1 1 1 1
1 0 0 1 4 0 0 0 0
C2
0 4 0 2 3 3 0 0 1
0 1 1 1 1 1 1 1 1
Rata - rata 0.5 1.5 0.5 1.25 2 1.25 0.5 0.5 0.75
3 1 2 0 1 1 1 0 2
1 2 3 0 3 4 1 0 1
C3
1 0 1 0 1 1 1 1 1
0 1 0 0 0 0 0 3 3
Rata - rata 1.25 1 1.5 0 1.25 1.5 0.75 1 1.75
Keterangan :
S1 = Suhu 18°C C1 = Cahaya 30 Lux B1 = Kebisingan 48 dB
S2 = Suhu 24°C C2 = Cahaya 300 Lux B2 = Kebisingan 70 dB
S3 = Suhu 36°C C3 = Cahaya 600 Lux B3 = Kebisingan 90 dB

Warna Biru = rata-rata error terkecil, yaitu pada perlakuan P16 dimana
suhu 24°C, cahaya 600 Lux, dan kebisingan 48 dB.
Warna merah = rata-rata error terbesar, yaitu pada perlakuan P14 dimana
suhu 24°C, cahaya 300 Lux, dan kebisingan 70dB.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 66
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

BAB V
ANALISA HASIL
5.1 Analisa Test of Between
Test of Between dilakukan dengan menggunakan software SPSS 23.
Waktu dan error digunakan sebagai variable dependen (variabel terikat) pada
pengolahan data ini. Sedangkan, suhu, cahaya, dan kebisingan merupakan
variable tetap. Hasil yang diamati merupakan significant level, apabila
nilainya lebih dari 0,05 maka kesimpulan hipotesis H0 (variable tidak
memiliki pengaruh) diterima, jika sebaliknya maka ditolak. Test of Between
berpengaruh terhadap waktu dan error pada masing-masing source.
1. Pengaruh terhadap waktu
 Source Suhu
Diperoleh signivicant level, yaitu 0.000 dengan membandingkan
pengaruh suhu 18ºC, 24ºC, dan 36ºC terhadap waktu. Hasil dari
significant level kurang dari 0.05, maka dapat diambil keputusan
bahawa H0 ditolak. Nilai significant level tersebut menunjukkan
bahwa perbedaan suhu berpengaruh terhadap lamanya waktu kerja.
Hal ini sesuai dengan teori, bahwa suhu mempengaruhi pekerja yang
melakukan pekerjaan lingkungan kerjanya. Berpengaruhnya suhu
yang berbeda-beda terhadap pekerja menunjukkan bahwa setiap
lingkungan kerja memerlukan penyesuaian yang optimal terhadap
suhu. Apabila suhu terlalu panas maka operator akan banyak
mengeluarkan cairan berupa keringat dan waktu kerja akan lebih
cepat, karena operator ingin cepat menyelesaikan pekerjaannya.
Sedangkan pada suhu yang terlalu dingin, maka operator akan
bekerja menjadi lebih lambat.
 Source Cahaya
Diperoleh Signifikan level, yaitu 0.000 dengan membandingkan
pengaruh cahaya 30 lux, 300 lux, 600 lux terhadap waktu. Hasil dari

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 67
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

signifikan level kurang dari 0.05 yang bearti hipotesis H0 ditolak.


Nilai signifikan tersebut menyatakan bahwa terdapat pengaruh
cahaya terhadap waktu pengerjaannya dengan tingkat pencahayaan
yang berdebda-beda. Hal ini sesuai dengan teori, karena
pencahayaan berpengaruh terhadap keberhasilan kerja di dalam suatu
ruang kerjanya. Berpengaruhnya cahaya yang berbeda-beda terhadap
pekerja menunjukkan bahwa setiap lingkungan kerja memerlukan
penyesuaian yang optimal terhadap pencahayaannya. Pada intensitas
cahaya yang rendah, maka mata operator akan cepat lelah dan pupil
mata dipaksa melebar, sehingga pekerjaannya akan lebih lambat.
 Source Kebisingan
Nilai signifikan yang diperoleh adalah 0.003 dengan tingkat
kebisingan yang berdeda-beda, yaitu 48 dB, 70 dB, dan 90 dB
terhadap waktu. Nilai signifikan yang diperoleh berada di bawah
parameter 0.05, sehingga keputusan yang diambil adalah menolak H0
yang berarti kebisingan mempunyai pengaruh terhadap pekerja
dalam melakukan pekerjaannya dan akan menurunkan keberhasilan
kerja pekerja. Sehingga diperlukan penyesuaian terhadap kebisingan
yang optimal dalam lingkungan kerja agar meningkatnya
keberhasilan dalam bekerja. Tingginya tingkat kebisingan akan
mengakibatkan operator tidak fous dalam bekerja, sehingga operator
menjadi lebih lambat dalam menyelesaikan pekerjaannya.
 Source Suhu*Cahaya
Nilai signifikan level yang diperoleh dari kombinasi variabel suhu
dan cahaya adalah 0.063. Terdapat 9 kombinasi yang diperoleh dari
kombinasi variabel suhu dan cahaya. Nilai signifikan level
kombinasi variabel suhu dan cahaya berada di atas parameter 0.05
yang berarti bahwa kombinasi variabel suhu dan cahaya tidak
berpengaruh terhadap waktu, sehingga H0 diterima. Kesimpulan
bahwa suhu dan cahaya bertolak belakang dengan teori, karena suhu
dan cahaya berpengaruh terhadap lamanya waktu suatu pekerjaan.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 68
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

Hal ini terjadi karena adanya ketidakstabilan pada suhu. Jika suhu
yang terlalu ekstrim dan cahaya yang terlalu terang dan terlalu redup,
maka akan mempengaruhi lama waktu operator dalam
menyelesaikan pekerjaannya.
 Source Suhu*Kebisingan
Nilai signifikan level yang diperoleh adalah 0.006 dengan kombinasi
variabel suhu dan kebisingan, serta terdapat 9 kombinasi yang
diperoleh dari kombinasi variabel suhu dan kebisingan. Nilai
signifikan yang diperoleh berada di bawah parameter 0.05, sehingga
kesimpulan yang diperoleh adalah bahwa suhu dan kebisingan
mempunyai pengaruh besar terhadap lamanya waktu pekerja dalam
melakukan pekerjaannya, maka keputusan H0 adalah ditolak. Hal ini
sesuai dengan teori, bahwa suhu dan kebisingan dapat
mempengaruhi kecakapan dan keberhasilan bekerja terhadap waktu
di dalam pekerjaannya. Sehingga, diperlukan penyesuaian yang
optimal terhadap lingkungan kerja untuk meningkatkan keberhasilan
kerja.
 Source Cahaya*Kebisingan
Kombinasi dari variabel tetap cahaya dan kebisingan dan terdapat 9
kondisi yang dibandingkan terhadap waktu. Hasil signifikan level
yang diperoleh dari kombinasi variabel tetap cahaya dan kebisingan
adalah 0.005. Nilai signifikan level tersebut berada di bawah
parameter 0.005 yang keputusannya adalah H0 ditolak dan
kesimpulannya adalah bahwa cahaya dan kebisingan berpengaruh
terhadap waktu dan mempunyai pengaruh yang besar pada pekerja
yang melakukan pekerjaan di dalam ruang kerja. Cahaya yang
minim dan kebisingan yang tinggi di dalam ruang kerja dapat
mempengaruhi pekerja dalam berkonsetrasi terhadap pekerjaannya
dan akan menurunkan tingkat keberhasilan kerja. Sehingga,
diperlukannya penyesuaian yang optimal terhadap kondsi cahaya dan
kebisingan untuk meningkatkan keberhasilan kerja.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 69
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

 Source Suhu*Cahaya*Kebisingan
Kombinasi dengan 3 variabel tetap, yaitu suhu, cahaya, dan
kebisingan dan terdapat 27 kondisi yang dapat di bandingkan
terhadap waktu. Dari hasil signifikan level yang diperoleh dari
kombinasi variabel suhu, cahaya, dan kebisingan adalah 0.000. Hal
ini menyatakan bahwa dengan 27 kondisi dari kombinasi variabel
tetap, yaitu suhu, cahaya, dan kebisingan mempunyai pengaruh yang
besar terhadap lama waktu pengerjaan, karena hasil dari signifikan
level berada di bawah parameter 0.05 dan keputusan yang di ambil
adalah menolak H0. Sehingga dalam hal ini diperlukannya
penyesuaian suhu, cahaya, dan kebisingan yang optimal terhadap
pekerja untuk meningkatkan keberhasilan kerja. Apabila suhu,
cahaya dan kebisingan terlalu tinggi atau terlalu rendah, hal ini dapat
mempengaruhi waktu dan menyebabkan kinerja operator menjadi
lebih lambat.
2. Pengaruh terhadap error
 Source Suhu
Nilai signifikan level suhu yang dibandingkan terhadap error adalah
0.404. Nilai signifikan level yang diperoleh adalah lebih besar dari
parameter 0.05, sehingga keputusan yang dapat diambil adalah
menerima H0 dan kesimpulannya bahwa suhu tidak berpengaruh
terhadap error yang dilakukan pekerja. Hal ini bertolak belakang
dengan teori yang menyatakan bahwa keberhasil kerja berpengaruh
terhadap lingkungan fisik. Hal ini terjadi karena pengukuran suhu
yang tidak akurat saat melakukan pengamatan.
 Source Cahaya
Nilai signifikan level dengan membandingan cahaya terhadap error
adalah 0.841. Nilai signifikan level tersebut menunjukkan bahwa
cahaya tidak berpengaruh terhadap error yang pekerja lakukan,
karena nilai signifikan level berada di atas parameter 0.05, sehingga
keputusan yang diambil adalah dengan menerima H0. Hal ini

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 70
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

bertolak belakang dengan teori yang menyatakan bahwa lingkungan


fisik berpengaruh terhadap keberhasilan kerja. Dalam hal ini bukan
karena cahaya yang minim, tetapi tulisan huruf pada lembar kerja
tidak jelas, terutama pada huruf “l” kecil dan “i” besar, sehingga
operator tidak bisa membedakan huruf-huruf tersebut.
 Source Kebisingan
Nilai signifikan level kebisingan yang berpengaruh terhadap error
adalah sebesar 0.385. Nilai signifikan ini lebih besar dari parameter
0.05, sehingga keputusan yang diperoleh adalah menerima H0 ,
sehingga kesimpulannya, yaitu kebisingan tidak berpengaruh
terhadap error yang dilakukan oleh pekerja. Hal ini bertolak
belakang dengan teori yang menyatakan bahwa lingkungan fisik
mempunyai pengaruh terhadap keberhasilan kerja. Sehingga dalam
pekerjaan ini kebisingan tidak menjadi masalah oleh pekerja dalam
melakukan pekerjaannya.
 Source Suhu*Cahaya
Nilai signifikan level yang diperoleh dari kombinasi variabel tetap,
yaitu suhu dan cahaya terhadap error yang dilakukan adalah sebesar
0.301 dan terdapat 9 kombinasi atau kondisi yang dibandingkan
dengan error yang telah dilakukan pekerja. Nilai signifikan lebih
besar dari parameter 0.05, sehingga kombinasi variabel tetap antara
suhu dan cahaya tidak berpengaruh terhadap error yang dilakukan
pekerja dan keputusannya adalah menerima H0. Hal ini bertolak
belakang dengan teori yang mengatakan bahwa lingkungan fisik
kerja mempengaruhi keberhasilan kerja. Error yang dialamai oleh
pekerja bukan karena pengaruh suhu maupun cahaya, tetapi karena
pengaruh faktor huruf dan angka pada lembar kerja yang kurang
baik.
 Source Suhu*Kebisingan
Tidak ada pengaruh suhu dan kebisingan terhadap error yang
dilakukan oleh pekerja. Hal ini terjadi karena nilai signifikan level

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 71
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

yang dihasilkan adalah lebih besar dari parameter 0.05, yaitu 0.757.
Hal ini menyatakan bahwa pekerja dalam melakukan pekerjaannya
tidak terpengaruh terhadap kombinasi variabel suhu dan kebisingan
yang berbeda-beda. Error yang terjadi bukan karena pengaruh dari
suhu maupun kebisingan, melainkan terdapat karakter atau huruf-
huruf yang tidak dapat dibedakan.
 Source Cahaya*Kebisingan
Nilai signifikan dari kombinasi cahaya dan tingkat kebisingan tidak
mempengaruhi jumlah error yang di lakukan oleh pekerja. Sehingga,
keputusannya adalah H0 diterima, hal ini disebabkan karena nilai
signifikan level lebih besar dari parameter 0.05, yaitu 0.078. Cahaya
dan kebisingan tidak besar pengaruhnya terhadap error yang
mempengaruhi keberhasilan kerja. Error yang terjadi karena
kesalahan menginput data ke software Delphi yang mana terdapat
beberapa huruf-huruf di lembar kerja tidak jelas.
 Source Suhu*Cahaya*Kebisingan
Dari kombinasi variabel suhu, cahaya, dan kebisingan serta terdapat
27 kondisi memiliki nilai signifikan level terhadap error yang
dilakukan oleh pekerja dalam melakukan pekerjaannya adalah
sebesar 0.881. Nilai signifikan level menyatakan bahwa tidak ada
pengaruh suhu, pencahayaan, dan tingkat kebisingan terhadap error
yang dilakukan pekerja. Sehingga, keputusan yang diaambil adalah
menerima H0, karena nilai signifikan level lebih besar dari parameter
0.05. Hal ini bertolak belakang dengan teori yang ada, yaitu
menjelaskan bahwa lingkungan fisik, yaitu suhu, cahaya, dan
kebisingan berpengaruh terhadap keberhasilan kerja seseorang.
Dalam hal ini, mengapa suhu, cahaya, dan kebisingan tidak
berpengaruh terhadap error yang dilakukan oleh pekerja adalah
pengaruh besar terhadap lembar kerja atau display yang ditampilkan
di dalam lembar kerja memiliki kendala, terutama pada huruf-huruf
yang tidak jelas. Pekerja kesulitan untuk menentukan beberapa

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 72
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

huruf, terutama pada huruf “l” kecil dan “i” besar, sehingga saat
pekerja menginput data tersebut mengakibatkan kesalahan atau
error. Jika display pada lembar kerja jelas, maka kendala atau
kesalahan yang dialami oleh pekerja akan semakin menurun dan
akan meningkatkan keberhasilan kerja.
5.2 Analisa Multivariate Test
 Source Suhu
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.000 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.000 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.000 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.000 Menolak H0
Melalui uji Multivariate, dapat dilihat pada tabel diatas bahwa
signifikan level untuk pengaruh suhu terhadap kerja operator bernilai
0.000, baik dengan metode Pillai’s Trace, Wilk’s Lambda, Hotelling’s
Trace, maupun Roy’s Largest Root. Karena keempat nilai tersebut berada
di bawah parameter 0.05, maka diambil keputusan menolak H0. Artinya,
suhu mempengaruhi kerja operator. Operator merasakan pengaruh besar
untuk setiap perbedaan suhu yang diuji-cobakan terhadap operator. Suhu
yang terlalu dingin atau terlalu panas dapat membuat operator tidak fokus
pada pekerjaannya, karena operator akan sibuk untuk mencari kegiatan
lain agar suhu tubuhnya tidak terlalu dingin ataupun panas. Maka dari itu,
dibutuhkan penyesuaian suhu optimal terhadap ruang kerja agar dalam
melakukan pekerjaannya operator merasa nyaman dengan suhu
ruangannya.
 Source Cahaya
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.011 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.009 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.008 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.001 Menolak H0
Melalui uji Multivariate, dapat dilihat pada tabel diatas bahwa
signifikan level untuk pengaruh cahaya terhadap kerja operator bernilai di
bawah parameter 0.05, baik dengan metode Pillai’s Trace, Wilk’s Lambda,
Hotelling’s Trace, maupun Roy’s Largest Root. Karena keempat nilai

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 73
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

tersebut berada di bawah parameter 0.05, maka diambil keputusan


menolak H0. Artinya, cahaya mempengaruhi kerja operator. Operator
merasakan pengaruh besar untuk setiap perbedaan tingkat pencahayaan
yang diuji-cobakan terhadap operator. Tingkat pencahayaan berpengaruh
karena apabila cahaya pada ruangan terlalu terang atau terlalu redup akan
membuat penglihatan operator menjadi terganggu. Maka dari itu,
dibutuhkan penyesuaian cahaya yang optimal terhadap ruang kerja agar
operator merasa nyaman dengan pencahayaan pada ruang kerjanya.
 Source Kebisingan
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.001 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.001 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.000 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.000 Menolak H0
Melalui pengujianMultivariate, dapat dilihat pada tabel diatas
bahwa signifikan level untuk pengaruh kebisingan terhadap kerja operator
bernilai di bawah parameter 0.05, baik dengan metode Pillai’s Trace,
Wilk’s Lambda, Hotelling’s Trace, maupun Roy’s Largest Root. Karena
keempat nilai tersebut berada di bawah parameter 0.05, maka diambil
keputusan menolak H0. Artinya, kebisingan mempengaruhi kerja operator.
Operator merasakan pengaruh besar untuk setiap perbedaan intensitas
kebisingan yang diuji-cobakan terhadap operator. Kebisingan berpengaruh
karena apabila operator bekerja dalam suasana yang penuh kebisingan
dapat menyebabkan operator menjadi tidak fokus dan terganggu dengan
suara-suara yang ada di sekitarnya. Maka dari itu, dibutuhkan penyesuaian
kebisingan yang optimal terhadap ruang kerja agar operator merasa
nyaman dan fokus terhadap pekerjaannya.
 Source Suhu*Cahaya
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.089 Menerima H0
Wilk’s Lambda 0.092 Menerima H0
Hotelling’s Trace 0.095 Menerima H0
Roy’s Largest Root 0.059 Menerima H0
Melalui pengujian Multivariate, dapat dilihat pada tabel diatas
bahwa signifikan level untuk pengaruh suhu ditambah cahaya terhadap

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 74
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

kerja operator bernilai di atas parameter 0.05, baik dengan metode Pillai’s
Trace, Wilk’s Lambda, Hotelling’s Trace, maupun Roy’s Largest Root.
Karena keempat nilai tersebut berada di atas parameter 0.05, maka diambil
keputusan menerima H0. Artinya, suhu ditambah cahaya tidak
mempengaruhi kerja operator. Hal ini berlawanan dengan teori yang ada
bahwa seharusnya lingkungan kerja (dalam hal ini suhu dan cahaya)
mempengaruhi pekerjaan operator.
 Source Suhu*Kebisingan
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.055 Menerima H0
Wilk’s Lambda 0.047 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.040 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.004 Menolak H0
Melalui pengujian Multivariate, dapat dilihat pada tabel diatas
bahwa signifikan level untuk pengaruh suhu ditambah kebisingan terhadap
kerja operator, setiap metode memiliki nilai yang berbeda. Pada metode
Pillai’s Trace menerima H0, sedangkan metode Wilk’s Lambda,
Hotelling’s Trace, dan Roy’s Largest Root menolak H0 karena nilai
signifikan level tersebut berada di bawah parameter 0.05. Artinya, suhu
ditambah kebisingan mempengaruhi kerja operator. Operator merasakan
pengaruh untuk setiap perbedaan suhu dan intensitas kebisingan yang
diuji-cobakan terhadap operator. Suhu dan kebisingan berpengaruh karena
apabila operator bekerja dalam suasana yang suhu nya ekstrim dan penuh
kebisingan dapat menyebabkan operator menjadi tidak fokus terhadap
pekerjaannya. Maka dari itu, dibutuhkan penyesuaian suhu ditambah
kebisingan yang optimal terhadap ruang kerja agar operator merasa
nyaman dan fokus sehingga dapat meningkatkan keberhasilan kerja.
 Source Cahaya*Kebisingan
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.005 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.005 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.004 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.001 Menolak H0
Melalui pengujian Multivariate, dapat dilihat pada tabel diatas
bahwa signifikan level untuk pengaruh intensitas cahaya ditambah

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 75
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

kebisingan terhadap kerja operator bernilai di bawah parameter 0.05, baik


dengan metode Pillai’s Trace, Wilk’s Lambda, Hotelling’s Trace, maupun
Roy’s Largest Root. Karena keempat nilai tersebut berada di bawah
parameter 0.05, maka diambil keputusan menolak H0. Artinya, cahaya
ditambah kebisingan mempengaruhi kerja operator. Operator merasakan
pengaruh besar untuk setiap perbedaan intensitas cahaya dan kebisingan.
Hal ini dikarenakan cahaya yang redup atau terlalu terang dari ruangan
kerja dapat mengganggu penglihatan dari operator, ditambah kebisingan
yang disebabkan oleh suasana di sekitar tempat kerja dapat membuat
operator semakin tidak fokus. Maka dari itu, dibutuhkan penyesuaian
intensitas cahaya ditambah kebisingan yang optimal terhadap ruang kerja
agar operator merasa nyaman dengan suasana ruangan kerja serta fokus
terhadap pekerjaannya.
 Source Suhu*Cahaya*Kebisingan
Metode Penerimaan Signifikan Level Keputusan H0
Pillai’s Trace 0.002 Menolak H0
Wilk’s Lambda 0.001 Menolak H0
Hotelling’s Trace 0.000 Menolak H0
Roy’s Largest Root 0.000 Menolak H0
Melalui pengujian Multivariate, dapat dilihat pada tabel diatas
bahwa signifikan level untuk pengaruh suhu ditambah intensitas cahaya
ditambah kebisingan terhadap kerja operator bernilai di bawah parameter
0.05, baik dengan metode Pillai’s Trace, Wilk’s Lambda, Hotelling’s
Trace, maupun Roy’s Largest Root. Karena keempat nilai tersebut berada
di bawah parameter 0.05, maka diambil keputusan menolak H0. Artinya,
suhu ditambah cahaya ditambah kebisingan mempengaruhi kerja operator.
Operator merasakan pengaruh besar untuk setiap perbedaan suhu,
intensitas cahaya maupun kebisingan. Hal ini dikarenakan suhu yang
ekstrim seperti terlalu dingin membuat operator tidak fokus bekerja untuk
membuat dirinya hangat dengan melakukan kegiatan yang lain,ditambah
cahaya yang redup atau terlalu terang dari ruangan kerja dapat
mengganggu penglihatan dari operator, serta ditambah kebisingan yang
disebabkan oleh suasana di sekitar tempat kerja dapat membuat operator

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 76
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

semakin tidak fokus. Maka dari itu, dibutuhkan penyesuaian suhu,


intensitas cahaya ditambah kebisingan yang optimal terhadap ruang kerja
agar operator merasa nyaman dengan suasana lingkungan kerja sehingga
keberhasilan kerja dapat tercapai.
5.3 Analisa Pengaruh Kombinasi Terhadap Error
Hasil pengaruh kombinasi suhu, cahaya, dan kebisingan terhadap error
pada tabel 4.5 menampilkan jumlah error yang dilakukan operator pada saat
melakukan penginputan karakter pada software Delphi. Berdasarkan data dari
tabel 4.5 kondisi pengamatan menunjukkan bahwa terdapat 35 kondisi yang
dimana operator tidak melakukan kesalahan sama sekali dalam penginputan
karakter. Error terbanyak yang dilakukan operator adalah sebanyak 4
kesalahan (error) dan terjadi sebanyak 4 kali, yaitu terjadi pada kondisi S1-
B2-C2, S2-B3-C1, S2-B2-C2, dan S2-B3-C3. Error yang terjadi karena
operator salah menginputkan karakter ke dalam project, yaitu kesalahan
dalam membedakan huruf “l” kecil dan “i” besar. Kesalahan tersebut
merupakan hasil dari kesalahan teknis.
Dari data tersebut, suhu yang dianggap optimal adalah suhu ke dua, yaitu
24ºC, karena pada suhu tersebut terdapat rata-rata error terkecil, yaitu 0.
Sedangkan, rata-rata error terbesar juga terletak pada suhu 24ºC, yaitu 2. Hal
ini terjadi karena operator mengalami kesalahan teknis dari penginputan
karakter.
Pencahayaan yang dianggap optimal adalah pada 300 lux, karena rata-
rata tingkat error terendah yang dilakukan operator, yaitu 0,5 terjadi empat
kali. Walaupun pada pencahayaan 600 lux terdapat rata-rata sebesar 0, namun
pada kejadian ini terjadi anomali, sehingga tidak dapat disimpulkan bahwa
operator bekerja optimal pada pencahayaan 600 lux.
Sedangkan, pada kebisingan yang dianggap optimal, yaitu pada B2 atau
70 dB dengan rata-rata error 0,5 terjadi sebanyak empat kali. Walaupun pada
kebisingan 48 dB mempunyai rata-rata error terkecil 0 dan pada kebisingan
70 dB mempunyai rata-rata error terbesar 2, sehingga pada kejadian ini dapat
disimpulkan terjadi anomali.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 77
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

5.4 Analisa Perbandingan dengan Standar K3


Berdasarkan dari tabel kombinasi terhadap error, didapatkan kondisi
yang dianggap optimal bagi operator dalam melakukan pekerjaannya, yaitu
pada kondisi suhu 24ºC, pencahayaan 300 lux , dan kebisingan70 dB.
Pada suhu 24ºC merupakan suhu optimal bagi operator, dimana kondisi
tersebut sesuai dengan standar K3, yaitu kurang lebih 24ºC yang merupakan
kondisi optimum (normal) bagi manusia, sedangkan rata-rata suhu ergonomis
untuk orang Indonesia, yaitu sekitar 25ºC. Maka dari itu, dapat disimpulkan
bahwa suhu optimal operator berada pada kondisi 24ºC.
Dari kondisi tingkat pencahayaan, hasil optimal pada tingkat cahaya 300
lux. Pekerjaan yang dilakukan operator adalah menginput karakter ke dalam
software Delphi. Pekerjaan ini diklasifikasikan ke dalam pekerjaan rutin
dengan keterangan ruang administrasi, ruang kontrol, pekerjaan mesin, dan
perakitan/penyusun dengan tingkat pencahayaan minimal 300 lux. Karena
operator bekerja di dalam ruang iklim atau ruangan yang telah disesuaikan,
maka kondisi optimal operator telah sesuai dengan standar K3.
Dilihat dari tingkat kebisingan operator bekerja ditingkat optimal pada
kebisingan 70 dB. Berdasarkan tabel 2.4, intensitas kebisingan yang
diperbolehkan untuk pekerja Indonesia selama 8 jam dalam sehari adalah 85
dB, sehingga dapat diambil kesimpulan bahwa kebisingan optimal yang
diperoleh operator saat melakukan pekerjaan menginput karakter pada
software Delphi adalah 70 dB yang dimana tingkat kebisingan ini masih
termasuk ke dalam standar K3.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 78
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
6.1 Kesimpulan
Setelah praktikum dilakukan dan kemudian dianalisa, maka dapat
disimpulkan bahwa :
1. Suhu berpengaruh terhadap keberhasilan kerja, karena apabila suhu di
dalam ruang kerja tidak sesuai dengan suhu tubuh operator (suhu terlalu
panas atau terlalu dingin), maka akan mempengaruhi tingkat produktivitas.
Suhu optimal pada pekerjaan ini adalah 24ºC. Hal ini sudah sesuai dengan
standar K3, karena suhu 24ºC merupakan kondisi optimum (normal) bagi
manusia.
2. Pencahayaan berpengaruh terhadap keberhasilan kerja, karena apabila
intensitas cahaya di dalam suatu ruang kerja terlalu terang ataupun terlalu
redup, maka akan menyebabkan kelelahan terhadap mata bagi pekerja.
Pencahayaan optimal pada pekerjaan ini adalah 300 lux. Hal ini sudah
sesuai dengan standar K3, yaitu karena ruangan untuk pekerjaan ini
dilakukan dalam ruangan yang terkontrol (seperti ruangan administrasi dan
ruang kontrol).
3. Kebisingan berpengaruh terhadap keberhasilan kerja, karena apabila
tingkat kebisingan dalam suatu ruang kerja terlalu tinggi akan
menyebabkan operator kehilangan konsentrasi dan membuat
ketidaknyamanan dalam menyelesaikan pekerjaannya. Kebisingan optimal
pada pekerjaan ini adalah 70 dB. Hal ini sudah sesuai dengan standar K3,
karena intensitas kebisingan yang diperbolehkan untuk pekerja terutama di
Indonesia adalah 85 dB dan kebisingan optimal pada pekerjaan ini
menyatakan bahwa masih berada dalam standar K3.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 79
Praktikum Perancangan Sistem Kerja dan Ergonomi
Modul 2 Human Error
Kelompok 1

6.2 Saran
Setelah melakukan praktikum ini, saran yang dapat diberikan, yaitu :
1. Alat-alat yang digunakan dalam pengukuran suhu, cahaya dan kebisingan
harus dalam keadaan baik agar pengukuran yang didapatkan hasilnya
akurat.
2. Untuk mendapatkan suhu yang rendah maupun yang tinggi, ruang iklim
harus dikondisikan sebelumnya agar kondisi ruangan sesuai dengan suhu
yang akan diuji.
3. Pada pencahayaan sebaiknya lampu yang dinyalakan sesuai dengan
pencahayaan yang akan diujikan, sehingga lux meter dapat mengukur
intensitas cahaya dengan baik.
4. Saat akan menguji kebisingan sebaiknya pada intensitas kebisingan yang
rendah, suasana dalam ruangan dikondisikan dalam keadaan yang tenang
agar tidak mempengaruhi sound level meter.

Program Studi Teknik Industri


Universitas Tanjungpura 80