Anda di halaman 1dari 9

BAB 17

LAPORAN

1. Apa Maksud dan Tujuan Laporan

Laporan adalah kesempatan bagi auditor internal untuk mendapatkan perhatian


penuh manajemen. Auditor hendaknya menggunakan laporan-laporan mereka seperti
seorang vendor yang menggunakan sebuah kesempatan untuk mempresentasikan produk-
produknya kepada direktur suatu perusahaan; sebuah peluang untuk melakukan presentasi
yang telah disiapkan, teruji, dan tervisualisasikan dengan baik.

2. Filosofi Laporan

Laporan audit internal dapat menjadi sebuah instrument yang kuat dan
dipergunakan dengan baik. Laporan audit seperti yang telah dijelaskan sebelumnya,
memiliki tiga tujuan utama. Jika auditor internal tidak dapat mencapai tujuan ini, laporan
mereka hanya akan membuang-buang waktu saja. Di dalam laporannya, auditor
hendaknya berusaha untuk:

 Menginformasikan : Menceritakan hal-hal yang mereka temui.


 Memengaruhi : Meyakinkan manajemen mengenai nilai dan validitas dari
temuan audit.
 Memberikan hasil : Menggerakkan manajemen kearah perusahaan dan
perbaikan.

Laporan harus memberikan arah pada pengambilan keputusan manajemen dengan


memberikan rekomendasi perbaikan. Hal akhir ini dapat dicapai dengan menggunakan
cara-cara berikut ini:
Sasaran Cara

Menginformasikan Menciptakan kesadaran

Mendapat penerimaan, menciptakan


Memengaruhi
dukungan

Memberikan hasil Mendorong pelaksanan tindakan

Tujuan dari laporan audit adalah untuk menyediakan cara-cara diatas. Laporan tersebut
sebaiknya menciptakan di pikiran pembacanya keyakinan bahwa (1) apa yang dilaporkan
dapat dipercaya, dan (2) apa yang direkomendasikan adalah valid dan berharga.

Untuk melaksanakan cara-cara itu, dibutuhkan unsur-unsur berikut ini dalam laporan
audit:
Cara Unsur

Indentifikasi kesulitan dengan jelas dan


Kesadaran dapat dipahami, atau kesempatan untuk
perbaikan.

Dukungan persuasive dan nyata untuk


Penerimaan/dukungan kesimpulan dan bukti atas pentingnya nilai
mereka.

Memberikan cara yang membangun dan


Tindakan praktis dalam menapai perubahan yang
diinginkan.

3. Friksi dalam Penulisan Laporan

Terdapat sedikit sumber friksi di dalam aktivitas audit yang mampu melebihi
friksi yang disebabkan oleh proses penulisan laporan. Analisis yang paling brilliant dan
temuan audit yang paling produktif sepertinya akan terlupakan pada saat berlangsungnya
terutama dalam proses penulisan laporan. Terdapat banyak alasan yang diberikan.
a) Penulisan ulang supervise
b) Pelaporan dibawah tekanan
c) Terlalu banyak waktu yang dihabiskan untuk penulisan laporan
d) Draf yang buruk
e) Kemampuan menulis yang lemah
f) Perbedaan opini antara auditor dengan supervisor mereka
g) Penulisan laporan dilakukan jauh dari lokasi audit
h) Kurang minat klien
4. Solusi yang Ditawarkan

Sumber dari permasalahan laporan audit sering kali dapat ditemukan dalam proses
pelaporan itu sendiri. Proses ini dapat ditingkatkan, jika tidak sepenuhnya diperbaiki,
dengan langkah-langkah berikut ini:

a) Menyusun sebuah manual penulisan untuk aktivitas audit


b) Untuk aktivitas audit internal yang lebih besar, perlu dipikirkan pertimangan
untuk menggunakan seorang auditor guna menelaah laporan sebelum diserahkan
kepada supervisornya.
c) Melakukan pelatihan penulisan dan pemrosesan laporan di dalam organisasi audit
yang jika memungkinkan, dilaksanakan oleh auditor itu sendiri.
d) Penggunaan format yang dapat memastikan telah dimuatnya seluruh unsur dari
sebiuah temuan format ini sebaliknya dilengkapi di lapangan tanpa melihat
dimana draf laporan tersebut dibuat.
5. Memasarkan Laporan Audit

Sebuah organisasi audit, dengan dukungan dan semangat dari komite audit,
hendaknya melaksanakan sebuah program “Pemasaran Laporan Audit” program ini pada
dasarnya adalah sebuah program orientasi yang bertujuan untuk memotivasi para
penerima laporan untuk menginginkan laporan tersebut.
6. Tindakan atas Rekomendasi Audit

General Accounting Office AS pada tahun 1991 mengeluarkan sebuah laporan


tindakan sebagai hasil dari sebuah riset yang dilakukan atas area ini. Laporan ini
mengklarifikasikan saran-sarannya menjadi empat bagian:

1) Rekomendasi-rekomendasi berorientasi pada tindakan yang efektif.


2) Komitmen pada hasil.
3) Pengawasan dan system penindaklanjutan.
4) Perhatian khusus untuk rekomendasi-rekomendasi utama.
7. Meningkatkan Ketepatan Waktu Laporan Audit Internal

Pengembangan dan penulisan laporan audit internal biasanya adalah sebuah


proses yang lambat dan memakan waktu. Umumnya di beberapa kasus, laporan
dikeluarkan tiga sampai enam minggu setelah auditor menyelesaikan pekerjaan lapangan
dan rapat akhir secara formal telah dilakukan.

8. Komunikasi

Laporan bertujuan untuk melakukan komunikasi. Jika mereka tidak dapat


mencapai tujuan komunikasinya, maka laporan tersebut tidak akan memiliki nilai. Namun
jarang sekali ditemukan individu yang memiliki pemahaman akan unsur-unsur
komunikasi

Kesulitan ini diawali dengan sebuah pemikiran: penulis laporan lebih memikirkan
bagaimana menuliskannya dan bukan bagaimana membacanya. Mereka tidak memahami
bahwa komunikasi tidak terjadi hanya pada penulisnya, penuturnya saja, ia juga berlaku
pada penerimanya.

9. Prosedur Pelaporan

Standards of the professional practice of internal auditing (2400) memberikan


panduan mengenai tanggung jawab auditor internal atas pelaporan hasil audit. Standar
tersebut disajikan di bawah ini :
2400-Communicating Result (Mengkomunikasikan Hasil Audit)

Auditor internal hendaknya mengkomunikasikan hasil-hasil penugas an secepat mungkin.

2410-Criteria for Communicating (Kriteria untuk Melakukan Komunikasi)

Komunikasi hendaknya mencakup sasaran dan lingkup penugasan serta juga kesimpulan,
rekomendasi dan rencana tindakan yang berlaku.

2420- Quality of Communications (Kualitas Komunikasi)

Komunikasi sebaiknya akurat, objektif, jelas, singkat, konstruktif, lengkap, dan tepat
waktunya.

2430- Engagement Disclosure of Noncompliance with the Standards


(Pengungkapan Penugasan atas Ketidak patuhan terhadap Standar)

Ketika ketidakpatuhan terhadap standar memiliki dampak terhadap sebuah penugasan


tertentu, komunikasi mengenai hasilnya sebaiknya mengungkapkan bahwa:

a) Standar-standar apa yang tidak sepenuhnya diikuti.


b) Alasan-alasan ketidakpatuhan, dan
c) Dampak terjadinya ketidakpatuhan pada penugasan.

2440- Disseminating Result (Penyebarluasan Hasil)

Direktur audit internal hendaknya mendistribusikan hasil penugasan


kepada pihak-pihak yang tepat.

2440.A1- Direktur audit bertanggung jawab untuk mengomunikasikan hasil akhir


kepada pihak- pihak yang dapat menjamin hasil tersebut sksn dipertimbangkan
dengan baik.
a. Laporan Interim
b. Ringkasan Laporan
c. Diskusi dengan Klien
d. Partisipan diskusi
e. Laporan-laporan factual
f. Perspektif
g. Akurasi
h. Kejelasan
i. Dukungan latar belakang yang memadai
j. Diskusi masalah teknis
k. Pengorganisasian yang tepat
l. Singkat Nada yang membangun
m. Ketepatan waktu
n. Laporan interim
o. Format audit
p. Ringkasan laporan audit
q. Latar belakang informasi
r. Sasaran audit
s. Lingkup audit
t. Unsur – unsur dari hasil audit
u. Atribut sebuah temuan
v. Latar belakang dan rekomendasi
w. Kesimpulan audit (opini)
x. Rokomendasi audit
y. Pencapaian Klien
z. Posisi Klien
aa. Persetujuan dan penandatanganan laporan
bb. Distribusi Laporan
cc. Pembatasan Informasi
10. Grafik

Laporan audit yang ditulis dengan sangat professional pun dapat menggunakan
ilustrasi-ilustrasi yang memperjelas konsep dan menyoroti keterkaitanya. Ilustrasi dapat
menumbuhkan rasa kepercayaan dengan cara yang mungkin tidak dapat dijelaskan oleh
kata-kata.

11. Laporan-laporan Informal

Setiap aktivitas audit membutuhkan sebuah sistem pelaporan informal untuk


melengkapi system formalnya. Mungkin akan ditemukan hal-hal pada saat pada saat
penugasan audit yang (1) Membutuhkan perhatian segera dari manajemen untuk menjadi
tambahan laporan lisan atas proyek yang sedang berlangsung. (2) Tidak mempunyai
hubungan dengan proyek yang sedang berlangsung namun layak untuk dilaporkan kepada
manajemen atau (3) Meminta ditunda atau ditinggalkanya proyek. Laporan ini dapat
memiliki panjang yang berbeda-beda, tergantung pada subjek yang dibahas

12. Uji Tuntas Pelaporan Audit

Sasaran dari dilaksanakannnya audit uji tuntas adalah untuk mengumpulkan


informasi, baik pro maupun kontra,untuk manajemen klien dalam memutuskan maslah-
masalah yang berkaitan dengan joint venture,penggabunggan,konsolidasi,dan bentu-
bentuk akuisisi lainnya.Pada umumnya, audit uji tuntas adalah sebuah proyek gabungan
tiga pihak yang melibatkan auditor eksternal ,pengacara hukum,dan auditor internal.

13. Komunikasi Dengan Pihak di luar Organisasi

Auditor internal mungkin diminta untuk memberikan informasi kepada pihak-


pihak diluar organisasi. Practice Advisory ini menganjurkan adanya panduan formal
yang berisi kebijakan-kebijakan untuk aktivitas semacam ini yang meliputi
persetujuan yang dibutuhkan ,proses untuk pemberian persetujuan, panduan akan jenis-
jenis informasinya,pihak-pihak luar yang di izinkan untuk menerima informasi semacam
ini, privasi, batasan-batasan peraturan dan hukum, serta tambahan isi atas informasi
telah doisebutkannya saran,opini dan peminjaman didalamnya.
14. Laporan Lisan

Laporan lisan hendaknya tidak dilakukan asal jadi.laporan ini sebaiknya disiapkan
dengan hati-hati,dan menunjukan bahwa auditor telah mengerjakan pekerjaan rumahnya.
Sebuah presentasi lisan yang formal mungkin diperlukan.para pendengarnya
mungkin berada pada tingkat dimana auditor harus berfikir masak-masak sebelum
berbicara dan menyiapkannya dengan cermat. Presentasi-presentasi seperti ini
memerlukan usaha untuk membuatnya.

15. Penulisan yang Baik

Penulisan laporan yang baik membutuhkan suatu pemikiran yang baik, jadi sebelum
memulai untuk menulis, luruskan pikiran anda, tempatkan permaalahan pada tempatnya
dan sajikan temuan dalam perspektif yang tepat..

1. Kerangka Pikiran
2. Ringkasan
3. Rincian
4. Laporan-Laporan Terdahulu
5. Draf Pertama
6. Bahasa

16. Karakteristik-Karakteristik Fisik


1. Penampilan
2. Panjang
3. Pemeringkatan Kualitas
4. Judul
5. Tips untuk Penulisan Laporan Audit
6. Strategi yang Efektif dalam Penulisan Laporan
7. Unsur-unsur Laporan Audit Internal yang Baik
8. Laporan-laporan Pendek.
9. Laporan yang Lebih Cepat—Pilihan Lain
10. Keamanan Informasi

17. Pengeditan Laporan


1. Penelaahan
Pada dasarnya si penelaah apa pun posisinya, akan memiliki kepentingan pada
kelayakbacaan, kebenaran, dan ketepatan.
2. Koreksi Ejaan
a) Perbandingan
b) Cek referensi
c) Gambaran keseluruhan
d) Gambaran terperinci