Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PENDAHULUAN

SKOLIOSIS
RUANG PERAWATAN BEDAH ORTHOPEDI DI RS WAHIDIN SUDIROHUSODO
TAHUN 2018

Nama Mahasiswa : Indah Gita Cahyani


Nim : R014172018

CI LAHAN CI INSTITUSI

[ ] [ ]

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEPERAWATAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2018
BAB I
KONSEP MEDIS

A. Definisi
Kata scoliosis berasal dari bahasa Yunani skolios yang berarti bengkok.
Skoliosis adalah deformitas tulang belakang yang ditandai oleh lengkungan ke samping
atau lateral dengan atau tanpa rotasi tulang. Jika dilihar dari belakanag, tulang belakang
pada scoliosis akan bebentuk huruf “C” atau “S”. Definisi lain menyatakan bahwa
scoliosis adalah sebuah tipe deviasi postural dari tulang belakang dengan penyebab
apapun, yang dicirikan oleh adanya kurva lateral pada bidang frontal yang dapat
berhubungan dengan rotasi korpus vertebra pada bidang aksial dan sagittal (Palealu,
Angliadi L & Angliadi E, 2014)

Pada dasarnya, scoliosis dapat dikategorikan menjadi scoliosis fungsional (non-


struktural) dan scoliosis structural. Skoliosis fungsional adalah fenomena scoliosis yang
terjadi karena postur tubuh ketika duduk atau berdiri tidak tegak lurus sehingga tulang
bahu tidak sejajar. Skoliosis fungsional disebabkan arena posisi yang salah atau tarikan
otot paraspinal unilateral, yang dapat disebabkan karena nyeri punggung dan spasme
otot. Perbedaan panjang tungkai herniasi diskus, spondilolistesis atau penyakit pada
sendi panggul juga dapat menyebabkan terjadinya scoliosis fungsional. Sedangkan,
scoliosis structural biasanya tidak reversible dan bisa berupa scoliosis idiopatik,
konginetal, atau neuromuscular.

B. Etiologi
Penyebab dan pathogenesis sokliosos saat ini belum dapat diketahui dengan
pasti. Namun, kemungkinan penyebab pertama adalah genetik. Pada kebanyakan studi
kasus menyatakan bahwa scoliosis didukung oleh pewarosan dominan autosomal,
multifactorial atau X-linked. Penyebab kedua ialah postur, yang mempengaruhi
terjadinya skoliosos postural kongenital. Penyebab ketiga ialah abnormalitas anatomi
vertebra dimana lempeng epifisis pada sisi kurvatura yang cekung menerima tekanan
tinggi yang abnormal sehingga mengurangi pertumbuhan. Sementara pada sisi yang
cembung menerima tekanan yang lebih sedikit dan menyebabkan pertumbuhan lebih
cepat. Selain itu, arah rotasi vertebra selalu menuju ke sisi cembung kurvatura sehingga
menyebabkan kolumna anterior vertebra secara relative menjadi terlalu panjang jika
dibandingkan dengan elemen-elemen posterior. Penyebab ke empat adalah
ketidakseimbangan dari kekuatan dan massa kelompo otot di punggung. Abnormaliras
yang ditemukan ialah peningkatan serat otot tipe I pada sisi cembung dan penurunan
serat otot tipe II pada sisi cekung kurvatura.

C. Manifstasi Klinis
Manifestasi yang paling umum dari scoliosis adalah suatu lekukan yang tidak
normal dari tulang belakang. Skoliosis dapat mengakibatkan kepala terlihat bergeser
dari tengah atau satu pinggu l atay satu pundak lebih tinggi dari pada sisi
berlawanannya. Masalah yang dapat timbul akibat scoliosis adalah penurunan kualitas
hidup dan disabilitas, nyeri, deformitas yang mengganggu secara fisik, hambatan
fungsional, masalah paru, kemungkinan terjadinya progresifitas saat dewasa dan
gangguan psikologis.

D. Komplikasi
1. System pernafasan
Pada skoliosis berat, di mana lengkungan lebih dari 70 derajat, iga akan
menekan paru-paru, sehingga menimbulkan kesulitan bernafas. bengkoknya tulang
belakang juga bisa mengakibatkan volume paru paru ataupun rongga dada jadi
berkurang karena sebagian bengkoknya tulang mengambil ruang atau tempat paru
paru.
2. System kardiovaskuler
Pada lengkungan yang lebih besar dari 100 derajat, kerusakan bukan hanya pada
paru, namun juga pada jantung. Pada keadaan demikian, infeksi paru terutama
radang paru akan mudah terjadi. jantung juga akan mengalami kesukaran
memompa darah. Dalam keadaan ini, penderita lebih mudah mengalami penyakit
paru-paru dan pneumonia.
3. System musculoskeletal
Pada beberapa penelitian, disebutkan bahwa skoliosis depan menimbulkan
risiko kehilangan densitas tulang (osteopenia). Terutama pada wanita yang
menderita skoliosis sejak remaja dan risiko menderita osteoporosis akan meningkat
bersamaan dengan bertambahnya usia. Selain postur tubuh yang tidak baik,
skoliosis tingkat ringan dan sedang baru menimbulkan keluhan bila sudah berusia
di atas 35 tahun. Keluhan yang mereka derita biasanya sakit kronis di daerah
pinggang yang lebih dini dibandingkan orang yang normal seusianya. Hal ini akibat
proses degenerasi yang lebih dini. Daerah yang menerima beban yang berlebihan
(daerah cekung=concave) akan lebih cepat mengalami proses degenerasi ini. Pada
kenyataannya skoliosis akan menjadi problem yang perlu mendapat perhatian di
masa yang akan datang.
4. System pencernaan
Sistem pencernaan terganggu karena ruang di perut terdesak tulang, sehingga
kerja peristaltic usus kian menurun
5. System neuromuskuler
Berdampak tidak baik pada struktur disekitarnya, salah satunya adalah menekan
saraf yang berseliweran di tulang belakang, gejalanya dapat berupa pegal,
kesemutan, sulit bernafas (karena fungsi paru-paru dan jantung terganggu), cepat
merasa lelah, susah untuk fokus, dan lain sebagainya

E. Pemeriksaan penunjang
1. Skoliometer
Skoliometer merupakan sebuah alat untuk mengukur sudut kurvatura.
Pengukuran ini dilakukan denan cara memberi pasien posisi membungkuk, lalu atur
posisi pasien karena posisi ini akan berubah-ubah tergantung pada lokasi kurvatura.
Sebagai contoh, kurva di bawah vertebra lumbal akan membutuhkan posisi
membungkuk lebih jauh disbanding kurva pada thorakal. Kemudia, skoliometer
diletakkan pada apeks kurva, dan biarkan skoliometer tanpa ditekanm kemudian
baca angka derajat kurva.
2. Rontgen tulang belakang
X-Ray Proyeksi dimana foto polos harus diambil dengan posterior dan lateral
penuh terhadap tulang belakang dan keista iliaka dengan posisi tegak, untuk
menilai derajat kurva dengan metode Cobb dan menilai maturitas skeletal dengan
metode Risser. Kurva structural akan memperlihatkan rotasi vertebra, pada
proyeksi posterior-anterior. Vertebra yang mengarah ke puncak prosessus
ssupineus menyimpang ke garis tengah, ujung atas dan bawah kurva diidentifikasi
sewaktu tingkat simetri vertebra diperoleh kembaliPemeriksaan dasar yang
penting adalah foro polos tulang punggung yang meliputi:
a. Foto AP dan Lateral pada posisi berdiri : bertujuan untuk menentukan derajat
pembengkokan scoliosis
b. Foto AP telungkup
c. Foto Force bendin R dan L: bertujuan untuk menentukan derajat
pembengkokan setelah dilakukan bending
d. Foto pelvik AP
3. MRI dilakukan atas indikasi nyeri, gangguan neurologic, kurvatura torakal kiri,
scoliosis juvenile idiopatik, progresi yang cepat dan defek kulit.

F. Penatalaksanaan
Risnanto dan Insani (2014) menyatakan bahwa pada kelengkungan yang kurang
dari 20 derajat, maka dilakukan pengawasan dengan radiograf interval yang tetap
sampai tercapainya kematangan skeletal. Sedangkan apabila ditemukan kelengkungan
ebih dari 20 edrajat maka dilakukan penanganan:

1. Penyangga Milwaukee: korset plastic dengan mould bagian pelviks yang baik dan
ekstensi vertical yang melingkari leher. Pada bagian leher terdpat mould
tenggorokan dan bantalan oksipital. Ekstensi/mendongak diatur dengan bai
sehingga anak dapat mengangkat dagunya ketika berdiri.
2. Pembalut lokalisasi Risser : Gips tubuh yang dipakai dengan menggunakan traksi
dan memberi tekanan di atas tulang dada
3. Traksi Hallo-Pelviks : Metode kuat untuk traksi skeletal yang mungkin digunakan
untuk kelengkungan yang terlalu kaku duntuk dikoreksi dengan gips
4. Pembedahan: Dilaukan pada pasien dengan kelengkungan 45 derajat dan telah
berhentinya perkembangan, dilakukan dengan fusi spinal/penanaman Harrington
Rod untuk meluruskan tulan belakang di tempat fusi (penyatuan), dan dilakukan
pada penderit scoliosis berat yaitu yang terpasang traksi penyokong rangka
5. Perawatan pre dan post operasi
Perawatan post operasi:
a. Pasien bedrest total selama kurang lebih 14 hari, hindari ketegangan spinal
b. Jika hendak merubah posisi, gunakan alat tenunnya dan beri bantal diantara
kaki, agar posisi tetap sejajar.
c. Monitor tanda-tanda vital, fungsi pergerakan, sensasi bagian ekstermitas bawah
d. Kaji tanda-tanda terjadi tromboemboli (nyeri pada kaki, sesak napas)
e. Kaji pendarahan, sistem eliminasi
f. Anjurkan pasien melakukan plantar flection dan norso flection pada kaki
g. Menggerakkan tangan
h. Program rehabilitasi setelah jahitan dibuka
BAB II
KONSEP KEPERAWATAN

A. Pengkajian Keperawatan
1. Mengkaji skelet tubuh: melihat adanya deformitas dan kesejajaran.
2. Mengkaji tulang belakang: deciasi kurvatura lateral tulang belakang
3. Mengkaji sistem persendian: luas gerakan dievaluasi baik aktif maupun pasif,
deormitas, stabilitas dan adanya benjolan atau adanya kekakuan sendi
4. Mengkaji sistem otot: kemampuan mengubah posisi, kekuatan otot dan
koordinasim dan ukuran masing-masing otot. Lingkar ekstermitas untuk memantau
adanya edema atau athropi
5. Mengkaji cara berjalan: adanya gerakan yang tidak teratur dianggap tidak normal
bila salah satu ekstermitas kebih pendek dari yang lain. Berbagai kondisi neurologis
yang berhubungan dengan cara berjalan abnormal
6. Mengkaji kulit dan sirkulasi perifer : Palpasi kulit dingin atau panas. Sirkulasi
perifer dievaluasi dengan mengkaji denyut perifer, warna suhu dan CRT
7. Melakukan pemeriksaan penunjang seperti menggunakan skoliometer, foto polos
tulang belakang dan MRI apabila diindikasikan.

B. Diagnosa Keperawatan
1. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan deformitas tulang
2. Nyeri akut berhubungan dengan agen cedera fisik
3. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan gangguan musculoskeletal
C. Rencana/ Intervensi Keperawatan
1. Ketidakefektifan pola napas berhubungan dengan deformitas tulang
Status pernafasan: proses keluar masuknya udara ke paru-paru serta
pertukaran karbondioksida dan oksigen di alveoli.
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam sesak dapat diatasi,
dengan kriteria hasil sebagai berikut:
Deviasi Deviasi Deviasi Deviasi Tidak
berat uang sedang ringan ada
dari cukup dari dari deviasi
kisaran berat kisaran kisaran dari
normal dari normal normal kisaran
kisaran normal
normal
SKALA OUTCAME KESELURUHAN 1 2 3 4 5

Frekuensi pernapasan 1 2 3 4 5

Irama pernapasan 1 2 3 4 5

Saturasi oksigen 1 2 3 4 5

Intervensi berdasarkan Nursing Intervention Classification:

Terapi oksigen

Aktivitas-aktivitas:

1) Berikan oksigen tambahan sesuai yang diperintahkan


2) Amati tanda-tanda hipoventilasi induksi oksigen
3) Monitor aliran oksigen
4) Monitor kemampuan pasien untuk mentolerir pengangkatan oksigen

2. Nyeri akut berhubungan dengan agen cedera fisik


Kontrol nyeri: tindakan perawat untuk mengontrol nyeri
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam nyeri yang
dirasakan pasien dapat berkurang, dengan kriteria hasil sebagai berikut:
Tidak Jarang Kadang Sering Secara
pernah menunj -kadang menun konsiste
menunj ukkan menunj jukkan n
ukkan ukkan menunju
kkan

SKALA OUTCAME KESELURUHAN 1 2 3 4 5

Pasien mampu mengenali kapan nyeri muncul 1 2 3 4 5

Pasien mampu menjelaskan penyebab nyeri 1 2 3 4 5


muncul

Nyeri pada pasien dapat teratasi tanpa 1 2 3 4 5


analgesic

Pasien melaporkan nyeri yang terkontrol 1 2 3 4 5

Intervensi berdasarkan Nursing Intervention Classification:

Manajemen nyeri

Aktivitas-aktivitas:

1) Melakukan pengkajian nyeri secara komprehensif yang meliputi lokasi,


karakteristik, durasi, frekuensi kualitas, intensitas, dan faktor lain yang dapat
menyebabkan nyeri
2) Melakukan komunikasi teraupetik untuk mengetahui rasa nyeri yang dirasakan
pasien dan respon pasien terhadap nyeri.
3) Mengajarkan teknik nonfarmakologi (relaksasi, terapi music, terapi aktivitas,
napas dalam).
3. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan gangguan muskuloskeletal
Pergerakan: Kemampuan untuk bisa bergerak bebas di tempat dengan atau tanpa
alat bantu.
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1x24 jam, pengetahuan dan
kemampuan pasien dalam bergerak di tempat meningkat
Sangat Banyak Cukup Sedikit Tidak
terganggu terganggu terganggu tergan tergang
ggu gu

SKALA OUTCAME KESELURUHAN 1 2 3 4 5

Gerakan otot 1 2 3 4 5

Koordinasi 1 2 3 4 5

Kinerja pengaturan tubuh 1 2 3 4 5

NIC

Perawatan tirah baring

Aktivitas-aktivitas:

1) Balikkan pasien yang tidak dapat mobilisasi paling tidak setiap 2 jam, sesuai
dengan jadwal yang spesifik
2) Ajarkan latihan di tempat tidur, dengan cara yang tepat
3) Meletakkan meja di samping tempat tidur yang berada dalam jangkauan
pasien

Manajemen nyeri
Aktivitas-aktivitas:
1) Kolaborasi dengan fisioterapis dalam mengembangkan peningkatan gerak
tubuh
2) Monitor perbaikan postur tubuh pasien
3) Berikan informasi tentang posisi yang dapat menyebabkan nyeri.
BAB III
WEB OF CAUTION (WOC)
Pathway Skoliosis
Kebiasaan (posisi duduk yang buruk, memikul benda berat,
sering membungkuk), konginetal, penyakit neuromuskular
dan idiopatik

Melemahkan saraf yang memberikan tarikan


pada tulang belakang pada posisi normal

Memakai penyangga, Sudut cobb > 30 drjt SKOLIOSIS

Gagal memakai penyangga, Saraf menjadi lemah dan


indikasi operasi progresif menjadi mati
Skoliometri menunjukkan
adanya sudut kurvatura
Tarikan tulang belakang abnormal, foto thorak
Post-Operasi
tidak seimbang menunjukkan kelengkungan
vertebra, palpasi teraba vertebra
Melengkungnya vertebra torakalis melengkung dan sudut cobb
ke lateral disertai rotasi vertebra menunjukkan abnormalitas

Merusak ruas-ruas spine


Struktur tulang Persepsi bentuk
abnormal tubuh klien berbeda
Mengganggu struktur ruas-ruas spine shg dengan orang lain
fleksibilitas dalam mobilisasi terganggu
Pertumbuhan
tulang melambat Koping
Mobilisasi mnjd Koordinasi bagian individu lemah
tidak egronomis tubuh mnjd sulit Keterlambatan
pertumbuhan dan
perkembangan tulang Klien malu akan
Penekanan Hambatan penyakitnya
pd daerah sel mobilitas fisik
Sudut cobb>
Gangguan Body
Mendesak Image
sel-sel saraf Tulang rusuk Menekan
menekan paru abdomen
dan jantung
Merangsang
pusat nyeri Penurunan
Penurunan peristaltic usus
ekspansi
Pelepasan
mediator Konstipasi
Hiperventilasi

Timbul
Ketidakefektifa
sensasi nyeri
n pola napas

Nyeri Akut
Daftar Pustaka

Bulechek, G. M., Butcher, H. K., Dochterman, J. M., & Wagner, C. M. (2013). Nursing
Interventions Classification (NIC). United States of America: Elsevier.

Herdman, T. H., & Kamitsuru, S. (2015). Nanda International Nursing Diagnoses: Defenitions
and Classification 2015-2017. Jakarta: EGC.

Moorhead, S., Johnson, M., Maas, M. L., & Swanson, E. (2013). Nursing Outcomes
Classification (NOC). United States of America: Elsevier.

Nordin, S. A., & et al .(2009). Asuhan Keperawatan Pada Klien Skoliosis. Universitas
Padjadjaran: Jatinangor

Palealu, J., Angliadi L. S., & Angliadi, E. (2014). Rehabilitasi medic pada scoliosis. Jurnal
Biomedik (JBM) Volume 6 Nomor 1, 8-13.

Risnanto., & Insani, U. (2014). Buku Ajar Asuhan Keperawatan Medikal Bedah: Sistem
Muskuloskeletal. Deepublish: Ebook