Anda di halaman 1dari 10

Peranan Orang Tua Dalam Psikologi Pendidikan Anak

Debora Tri Putri*


Program Studi Pendidikan Fisika , Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan,
Universitas Kristen Indonesia , Jl. Mayjen Sutoyo No. 2 Jakarta Timur , 13630
*
Email : deboratriputri@gmail.com

Abstrak
Keluarga merupakan suatu lembaga pendidikan yang pertama dari utama yang eksistensinya
sangat menetukan akan masa depan suatu kehidupan. Keluarga merupakan suatu tempat dimana
anak-anak dapat hidup dan berkembang dengan baik. Pengetahuan tentang perkembangan
psikososial anak akan membantu para orang tua dan guru dalam menghadapi tantangan saat
membesarkan dan mendidik anak-anaknya serta membantu mengoptimalkan proses
perkembangan yang akan dialami anak dengan cara yang tepat. Fase-fase perkembangan anak
menurut para ahli pada prinsipnya sama,yaitu masa kanak-kanak, remaja dan dewasa, namun
mengenai penjelasannya sangat beragam menurut Eri Erikson. Peran orang tua yang seharusnya
adalah sebagai orang pertama dalam meletakkan dasar-dasar pendidikan terhadap anak-anaknya.
Berdasarkan informasi literatur, maka diperoleh informasi bahwa peran kedua orang tua terutama
dan termasuk keluarga sebagai pembina sekaligus pendidik utama dalam suatu kehidupan
keluarga sangat besar pengaruhnya, bahkan sangat menentukan perilaku kehidupan jiwa dan
kepribadian anak dan keluarga.

Kata kunci : peran orang tua, psikologi perkembangan anak,

1. PENDAHULUAN

Sangatlah penting bagi kita untuk mengetahui bagaimana perkembangan psikologi dari
seorang anak terutama di zaman seperti sekarang. Dengan mempelajari perkembangan
psikososial anak, kita dapat membimbing dan membantu mengoptimalkan proses perkembangan
yang akan dialami sang anak dengan cara yang tepat. Pengetahuan tentang perkembangan
psikososial akan membantu para orang tua dan guru dalam menghadapi tantangan saat
membesarkan dan mendidik anak- anak. Disamping itu juga sangat pnting pula peranan orang
tua dalam psikologi pendidikan anak.
Keluarga merupakan suatu lembaga pendidikan yang pertama dari utama yang
eksistensinya sangat menetukan akan masa depan suatu kehidupan. Keluarga merupakan suatu
tempat dimana anak-anak dapat hidup dan berkembang dengan baik. Dalam keluarga orang
tualah yang bertanggung jawab memenuhi segala tuntutan dan kebutuhan anak, baik kebutuhan
biologis maupun kebutuhan psikologis. Suasana aman tentram, bahagia dan damai serta
keserasian hubungan harmonis antara sang ayah dan sang ibu hendaknya senantiasa terpancar
dilingkungan keluarga tersebut, karena dengan suasana demikianlah anak-anak akan dapat
memperoleh rasa kasih sayang dan sentuhan perhatian yang diharapkannya.
Dengan tanpa perhatian yang serius dan kasih sayang yang penuh dari kedua orang tua ,
maka anak tentu akan sulit bertumbuh dan berkembang menjadi anak yang periang dan memiliki
mental yang sehat dan normal, yang akhirnya sangat berpengaruh terhadap kepribadian anak itu
sendiri.
Keterlibatan keluarga juga dapat dilihat dari pendidikan anak, hal ini bisa mempengaruhi
sikap anak terhadap kegiatan yang ia lakukan. Menurut hasil riset dari hasi yang dilakukan
bahwa semakin orang tua menunjukkan sikap positif terhadap keseharian anak , semakin baik
pula anak akan mendapatkan ilmu yang baik.
Pendidikan sangat penting diterapkan pada anak. Pendidikan dari orang tua ke anak tentunya
akan berguna nantinya untuk perkembangan anak kedepannya. Anak tidak hanya membutuhkan
perlindungan dari orang tua, anak juga membutuhkan perhatian, belaian kasih sayang dan
segenap bimbingan yang mereka butuhkan dari orang tuanya.
Anak-anak dan remaja pada masa sekarang perlulah mendapatkan perhatian dan
bimbingan yang penuh kasih sayang dari kedua orang tuanya dan orang-orang dewasa lainnya
dalam rumah tangga, agar mereka dapat mengalami pertumbuhan dan perkembangan yang
terarah kepada kebahagiaannya antara lain dalam bidang proses belajar. Tidaklah tepat jika kita
membiarkan tanpa pengarahan yang tepat atau menyerahkan seutuhnya kepada bapak dan ibu
guru di sekolah, sebab disamping waktu yang sangat terbatas juga perhatian dan kasih saying
yang tulus seperti yang didapatkan dari ayah dan ibu
Dalam diri seseorang dan diri orang-orang di sekitar kita ada beberapa hal-hal yang kita
sadari dan kita sendiri tidak berharap anak-anak akan menirunya. Bahkan seorang anak dapat
begitu cepatnya menirukan ucapan dan perbuatan yang diperhatikannya ketika anak tersebut
melihat ataupun mendengarnya. Anak-anak juga banyak yang beranggapan bahwa apa yang
dilakukan oleh orang tuanya selama ini dan orang-orang yang lebih besar darinya adalah sesuatu
yang benar.
Untuk dapat memberikan kebaikan kepada anak sebaiknya kita memberikan contoh yang
baik dan perilaku yang baik supaya anak juga dapat meniru apa yang kita lakukan. Sebaiknya
dalam mendidik anak kita terapkan keteladanan yang baik, bimbingan yang baik, nasehat yang
baik, dan juga mengingatkan kesalahan-kesalahan anak, menanamkan pemahaman-pemahaman
kepada anak. Jika anak membuat kesalahan sebaiknya orang tua tidak memarahi ataupun
memberikan hukuman fisik namun memberikan peringatan ataupun arahan agar tidak
mengulanginya lagi. Hukuman memang sangat berpengaruh dalam pencegahan, melindungi,
ataupun memperingati. Arah hukuman dimaksudkan untuk memperbaiki mendidik degan cara
keras dan tampak menyakitkan Bukan berarti hukuman tersebut harus dilakukan dalam
memperbaiki kesalahan anak tersebut, justru anak semakin merespon negatif
Sebagai lembaga nonformal dalam mendidik anak, keluarga mempunyai tanggung jawab
pelaksanaan, dan pelaksanaannya terletak pada orang tua, namun belum sepenuhnya disadari
oleh banyak orang tua. Hal ini Nampak dalam sikap dan perilaku yang sepenuhnya masih
menyerahkan pendidikan anak pada sekolah.
Orang tua tidak menyadari bahwa lingkungan keluarga merupakan salah satu pusat pendidikan
yang mampu memperbaiki keberhasilan pendidikan anak. Orang tua masih disibukkan oleh
berbagai macam pekerjaan dan menganggap prestasi belajar bergantung pada sekolah dan guru.
Peran orang tua yang seharusnya adalah sebagai orang pertama dalam meletakkan dasar-
dasar pendidikan terhadap anak-anaknya. Orang tua juga harus bisa menciptakan situasi
pengaruh bimbingan orang tua dengan menanamkan norma-norma untuk dikembangkan dengan
penuh keserasian, sehinga tercipta iklim atau suasana keakraban antara orang tua dan anak.
Kemajuan pendidikan sangat tergantung pada kesadaran suatu keluarga untuk membantu
mengembangkan pendidikan anak tersebut.

2. PEMBAHASAN

Tahap psikologi anak


Sangatlah penting bagi kita untuk mengetahui bagaimana perkembangan psikologi dari
seorang anak terutama di zaman seperti sekarang. Dengan mempelajari perkembangan
psikososial anak, kita dapat membimbing dan membantu mengoptimalkan proses perkembangan
yang akan dialami sang anak dengan cara yang tepat. Pengetahuan tentang perkembangan
psikososial akan membantu para orang tua dan guru dalam menghadapi tantangan saat
membesarkan dan mendidik anak- anak
Fase-fase perkembangan anak menurut para ahli pada prinsipnya sama,yaitu masa kanak-
kanak, remaja dan dewasa, namun mengenai penjelasannya sangat beragam,berikut Eri Erikson
menyebutkan macam-macam fase perkembangan anak :
Erik Erikson (1902 – 1994 : 1), tahap-tahap perkembangan manusia dari lahir sampai
mati dipengaruhi oleh interaksi sosial dan budaya antara masyarakat terhadap perkembangan
kepribadian. Perkembangan psikologis dihasilkan dari interaksi antara proses-proses
maturasional atau kebutuhan biologis dengan tuntutan masyarakat dan kekuatan-kekuatan sosial
yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari. Erikson membahas perkembangan psikologis
disepanjang kehidupan manusia dan bukan antar masa bayi dan remaja. Adapun Erikson
membagi fase-fase perkembangan sebagai berikut:
1. Fase Bayi (0 – 1 tahun)
Bagi Erikson kegiatan bayi tidak terikat dengan mulut semata. Ketika ia menyadari ibu
akan memberi makan/minum secara teratur, mereka belajar dan memperoleh kualitas ego atau
identitas ego yang pertama, perasaan kepercayaan dasar. Bayi harus mengalami rasa lapar, haus,
nyeri, dan ketidaknyamanan lain, dan kemudian mengalami perbaikan atau hilangnya kondisi
yang tidak menyenangkan itu. Dari peristiwa itu bayi akan belajar mengharap bahwa hal yang
menyakitkan ke depan bisa berubah menjadi menyenangkan.

2. Fase Anak-Anak (1 – 3 tahun)


Anak memperoleh kepuasan bukan dari keberhasilan mengontrol alat-alat anus saja,
tetapi juga dari keberhasilan mengontrol fungsi tubuh yang lain seperti urinasi, berjalan,
melempar, memegang, dan sebagainyaPada tahap ini anak dihadapkan dengan budaya yang
menghambat ekspresi diri serta hak dan kewajiban. Anak belajar untuk melakukan pembatasan-
pembatasan dan kontrol diri dan menerima kontrol dari orang lain.
Hasil mengatasi krisis otonomi versus malu-ragu adalah kekuatan dasar kemauan. Ini
adalah permulaan dari kebebasan kemauan dan kekuatan kemauan (benar-benar hanya
permulaan), yang menjadi wujud virtue kemauan di dalam egonya. Pada tahap ini pola
komunikasi mengembangkan penilaian benar atau salah dari tingkah laku diri dan orang lain,
disebut bijaksana (judicious), supay dengan sikap seperti itu anak pun akan merasa dihargai
dengan sendirinya dan secara otomatis akan tumbuh kepercayaan dirinya ketika berinteraksi
dengan yang lainnya.

3. Usia Bermain (3 – 6 tahun)


Pada tahap ini Erikson mementingkan perkembangan pada fase bermain, yakni ;
identifikasi dengan orang tua (odipus kompleks), mengembangkan gerakan tubuh, ketrampilan
bahasa, rasa ingin tahu, imajinasi, dan kemampuan menentukan tujuan. Erikson mengakui gejala
odipus muncul sebagai dampak dari fase psikososeksual genital-locomotor, namun diberi makna
yang berbeda. Menurutnya, situasi odipus adalah prototip dari kekuatan yang abadi dari
kehidupan manusia.
Aktivitas genital pada usia bermain diikuti dengan peningkatan fasilitas untuk bergerak.
Inisiatif yang dipakai anak untuk memilih dan mengejar berbagai tujuan, seperti kawain dengan
ibu/ayah, atau meninggalkan rumah, juga untuk menekan atau menunda suatu tujuan. Konflik
antara inisiatif dengan berdosa menghasilkan kekuatan dasar (virtue) tujuan (purpose). Tahap ini
dipenuhi dengan fantasi anak, menjadi ayah, ibu, menjadi karakter baik untuk mengalahkan
penjahat.

4. Usia Sekolah (6 – 12 tahun)


Pada usia ini dunia sosial anak meluas keluar dari dunia keluarga, anak bergaul dengan
teman sebaya, guru, dan orang dewasa lainnya. Pada usia ini keingintahuan menjadi sangat kuat
dan hal itu berkaitan dengan perjuangan dasar menjadi berkemampuan (competence).
Memendam insting seksual sangat penting karena akan membuat anak dapat memakai energinya
untuk mempelajari teknologi dan budayanya serta interaksi sosialnya.
Krisis psikososial pada tahap ini adalah antara ketekunan dengan perasaan inferior
(industry – inveriority). Dari konflik antar ketekunan dengan inferiorita, anak mengembangkan
kekuatan dasar kemampuan (competency). Di sekolah, anak banyak belajar tentang sistem,
aturan, metoda yang membuat suatu pekerjaan dapat dilakukan dengan efektif dan efisien.
5. Adolesen (12 – 20 tahun)
Tahap ini merupakan tahap yang paling penting diantara tahap perkembangan lainnya,
karena orang harus mencapai tingkat identitas ego yang cukup baik. Bagi Erikson, pubertas
(puberty) penting bukan karena kemasakan seksual, tetapi karena pubertas memacu harapan
peran dewasa pada masa yang akan datang. Pencarian identitas ego mencapai puncaknya pada
fase ini, ketika remaja berjuang untuk menemukan siapa dirinya. Kekuatan dasar yang muncul
dari krisis identitas pada tahap adolesen adalah kesetiaan (fidelity); yaitu setia dalam beberapa
pandangan idiologi atau visi masa depan. Memilih dan memiliki idiologi akan memberi pola
umum kehidupan diri, bagaimana berpakaian, pilihan musik dan buku bacaan, dan pengaturan
waktu sehari-hari.

6. Dewasa Awal (20 – 30 tahun)


Pengalaman dalam mencari identitas dibutuhkan oleh dewasa-awal. Perkembangan
psikoseksual tahap ini disebut perkelaminan (genitality). Keakraban (intimacy) adalah
kemampuan untuk menyatukan identitas diri dengan identitas orang lain tanpa ketakutan
kehilangan identitas diri itu. Cinta adalah kesetiaan yang masak sebagai dampak dari perbedaan
dasar antara pria dan wanita. Cinta selain di samping bermuatan intimasi juga membutuhkan
sedikit isolasi, karena masing-masing partner tetap boleh memiliki identitas yang terpisah.

7. Dewasa (30 – 65 tahun)


Tahap dewasa adalah waktu menempatkan diri di masyarakat dan ikut bertanggung jawab
terhadap apapun yang dihasilkan dari masyarakat. Kualitas sintonik tahap dewasa adalah
generativita, yaitu penurunan kehidupan baru, serta produk dan ide baru. Kepedulian (care)
adalah perluasan komitmen untuk merawat orang lain, merawat produk dan ide yang
membutuhkan perhatian. Kepedulian membutuhkan semua kekuatan dasar ego sebelumnya
sebagai kekuatan dasar orang dewasa. Generasional adalah interaksi antara orang dewasa dengan
generasi penerusnya bisa berupa pemberian hadiah atau sanjungan, sedangkan otoritisme
mengandung pemaksaan. Orang dewasa dengan kekuatan dan kekuasaannya memaksa aturan,
moral, dan kemauan pribadi dalam interaksi.

8. Usia Tua (> 65 tahun)


Menjadi tua sudah tidak menghasilkan keturunan, tetapi masih produktif dan kreatif
dalam hal lain, misalnya memberi perhatian/merawat generasi penerus cucu dan remaja pada
umumnya. Tahap terakhir dari psikoseksual adalah generalisasi sensualitas (Generalized
Sensuality): kenikmatan dari berbagai sensasi fisik, penglihatan, pendengaran, kecapan, bau, dan
juga stimulasi genital. Banyak terjadi pada krisis psikososial terakhir ini, kualitas distonik “putus
asa” yang menang. Orang dengan kebijaksanaan matang, tetap untuk integritasnya ketika
kemampuan fisik dan mentalnya menurun. Pada tahap usia tua, ritualisasinya adalah integral;
ungkapan kebijaksanaan dan pemahaman makna kehidupan. Interaksi yang tidak mementingkan
keinginan dan kebutuhan duniawi.

Hakikat keluarga
Keluarga dimulai dengan sepasang suami istri dan menjadi lengkap dengan hadirnya
seorang anak. Keluarga merupakan kesatuan yang terkecil dalam masyarakat dan merupakan
suatu lembaga yang sangat pentinng dalam pembangunan dan pekembangan suatu negara.
Dinegara kita ada yang disebut dengan istilah keluarga besar yaitu semua anggota keluarga ada
kaitannya satu sama lain karena nenek moyang yang sama, atau karna perkawinan dan bisa juga
saling mempengaruhi dalam pembentukan sikap dan perkembangan pribadi anggota keluarga.
Tugas dan tanggung jawab keluarga yaitu untuk memenuhi kebutuhan jasmani, rohani
dan social semua anggotanya. Tanggung jawab yang harus dipenuhi oleh orang tua terhadap
anaknya yaitu merawat dengan penuh kasih sayang , memberikan nafkah yang baik, serta
mendidik dengan baik dan benar. Kewajiban dan tanggunng jawab haruslah dilakukan dengan
konsekuen dan harus dipandang sebagai satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan secara
bersamaan dan berkesinambungan hingga seorang anak sampai benar-benar dewasa.

Peran utama kedua orang tua


Orangtua harus melibatkan diri secara langsung agar perkembangan psikologi yang
positif dapat dihasilkan. Mereka harus menyediakan fisilitas dasar; peka akan penerimaan tanpa
syarat dan menerapkan stimulasi dan pada waktu yang sama mengevaluasi tahap perkembangan
dan perangai anak-anak.
Keterlibatan secara langsung ini tidak dapat kita amati pada kebanyakan orangtua di
Asia. Mereka biasanya menyembunyikan perasaan mereka dan ini menyebabkan suatu jurang
yang dalam dari segi hubungan orangtua dan anak mereka. Kaum lelaki dianggap sebagai daya
penggerak keluarga dan beliau biasanya lebih memberi arahan daripada berinteraksi dengan
anaknya. Beliau lebih suka menegur daripada bersikap mesra, dengan anaknya.
Anak-anak biasanya kurang diberi perhatian. Ayah, mereka jarang menanyakan atau perhatian
tentang pelajaran sekolah. Adalah dianggap mencukupi, anaknya mendapatkan pendidikan,
berhasil atau tidak adalah menjadi soal kedua.
Keterlibatan orangtua secara dangkal ini sepatutnya dihindarkan. Mereka harus
melibatkan diri secara langsung untuk membantu perkembangan psikolog yang positif.
Orangtua harus menyentuh, menepuk bahu, memeluk anaknya selalu. Mereka juga mesti
memberitahu perasaan mereka terhadap anaknya dan juga pada waktu yang sama mendengar dan
berinteraksi dengan anaknya. Orangtua juga mesti siap bila anak-anaknya memerlukan mereka.
Tugas orangtua penting dalam menyediakan keperluan dasar yaitu makanan, tetapi ini tidaklah
cukup. Komunikasi adalah amat penting antara orangtua dan anak dan ini seharusnya
berkelanjutan.
Anak-anak memerlukan garis panduan dalam bertingkahlaku melalui peraturan yang
mudah yang disediakan oleh orangtuanya. Konflik. tekanan serta masalah tingkahlaku terjadi
bila orangtua membuat target lebih ataupun kurang terhadap kemampuan anaknya. Untuk
mengatasi ini, Orangtua harus memahami kemampuan seseorang anak berdasarkan umurnya.
Bila seseorang anak didenda, dia harus diberi pengertian oleh orangtuanya bahwa yang ditolak
adalah tingkahlaku dan bukan dirinya.
Berkurang atau menurunnya kasih sayang dari orangtua yang dapat diamati anak-anak
melalui tindak tanduk orangtua merupakan suatu pengalaman yang dahsyat bagi anakanak dan
seharusnya dihindarkan.
Orangtua harus mengetahui akan pentingnya stimulasi dalam hubungan langsung dan
pengaruh/hasilnya terhadap interaksi yang diterapkan. Stimulasi melibatkan pelbagai
pancaindera yaitu penglihatan, bau, pendengaran, sentuhan dan rasa. Masing-masing ada secara
terpisah dan juga dapat diamati dalam kombinasi yang berbeda.
Orang tua, sebagai seorang pendidik tentu harus paham serta memahami bagaimana pola
asuh yang baik untuk anaknya. Pasalnya berbagai pola asuh baik demokratis, autoriter, ataupun
terlalu bebas tentu memiliki berbagai dampak pada kepribadian anak tersebut.
Oleh karena itu, peranan orang tua tentu sangat berkaitan erat dengan perkembangan anak.
Berikut beberapa hal yang paling penting untuk psikologi anak :

Kehangatan Keluarga
Komunikasi antara anak dan orang tua yang terjaga dan hangat tentu adalah salah satu
cara yang tepat untuk memahami anak. Dengan demikian, orang tua bisa lebih mengenal psikogi
anak , serta memahami berbagai hal yang dibutuhkan oleh anak . Ketika berkomunikasi dengan
anak, tentu ada baiknya orang tua menjadi teman dari anak. Misalnya sembari mengobrol dan
berbincang diiringi canda tawa serta hangatnya the sariwangi yang semakin menjadikan obrolan
lebih hangat.

Penerapan Peraturan
Sebagai orang tua, terlebih ayah adalah seorang pemimpin dalam sebuah keluarga.
Berbagai pembegian tugas yang bisa dibagikan kepada anggota keluarga harus disesuaikan
dengan porsi serta kemampuan dari setiap anggota keluarga. Begitupula terhadap anak yang
notabene masih gemar untuk melakukan sesuatu yang baru. Kendati demikian, tentu orang tua
harus memiliki berbagai control serta peraturan konsisten demi menerapkan kedisiplinan serta
tanggung jawab yang akan membantu anak ketika dewasa kelak.

Motivasi
Setiap orang pada dasarnya memiliki berbagai harapan serta impian dalam berbagai hal.
Begitupula kepada anak. Misalnya dalam pendidikan, anak yang berusaha mencoba
mendapatkan nilai bagus dan masuk kedalam rangking 10 besar, namun ternyata tidak sesuai
dengan tujuannya. Peran orang tua dalam hal tersebut adalah memberikan berbagai motivasi agar
lebih berprestasi kembali, dengan mencari berbagai permasalahan yang menghambat tujuan dari
anak. Sembari memberikan motivasi, juga memberikan solusi adalah salah satu hal yang paling
penting.
Memiliki anak yang cerdas, baik, pintar bersoisialisasi adalah hal yang biasa diinginkan
oleh setiap orang tua. Kendati demikian salah satu hal yang tentu tidak kalah penting dari hal
tersebut adalah juga memiliki anak yang soleh. Hal tersebut dikarenakan, selain mengejar
duniawi orang tuapun ingin anak bisa sukses dunia dan akhirat. Oleh karena itu, tentu hal ini
tidak kalah pentingnya.
Upaya membentuk kepribadian anak dilakukan dengan proses yang panjang dan
melelahkan jika ingin tercapai harapan kita untuk memiliki generasi-generasi baru yang
berkualitas yang memiliki kepribadian baik dan berhati mulia.
Berikut beberapa tips cara mendidik dan membentuk anak agar memiliki kepribadian yang baik :
1. Menanamkan nilai agama
Begitu pentingnya penanaman nilai-nilai keagamaan kepada anak, sehingga ia harus
ditanamkan sejak usia dini. Bahkan penanaman nilai-nilai ini dilakukan sejak bayi masih dalam
kandungan. Anak harus diajarkan untuk mengenal Tuhannya lewat aktivitas-aktivitas keagamaan
yang dilakukan oleh kedua orangtuanya di rumah. Setelah anak lahir dan tumbuh besar mulailah
ditanamkan nilai-nilai agama dalam dirinya. Bila anak terbiasa menjalankan kegiatannya sesuai
dengan nilai-nilai agama maka orangtua akan menemukan kemudahan dalam mendidik dan
mengarahkannya, karena anak sudah memiliki pondasi awal yang baik dengan nilai-nilai
keimanan dan ketakwaan di dalam dirinya. Anak akan senantiasa melakukan hal-hal positif dan
baik yang tidak merugikan dirinya sendiri dan orang lain.

2. Menerapkan Disiplin
Membiasakan diri berdisiplin itu sangat penting, Karena itu penerapan disiplin juga harus
dimulai sejak anak usia dini, baik ketika masih ada di lingkungan keluarga, masuk ke lingkungan
sekolah, maupun dalam pergaulan di masyarakat. Hal penting yang dilakukan untuk menerapkan
disiplin pada anak adalah dengan melakukan pendekatan yang sesuai dengan tingkat
kematangan, perkembangan anak, dan kesamaan sikap antara orangtua dan guru pendidik.
Dengan disiplin anak akan belajar menghargai, dan mengelola waktu untuk hal-hal yang
berguna. Disiplin akan membentuk watak anak yang baik dengan peribadi mandiri, dan
menghargai waktu, yang sangat penting dalam perjalanan hidup anak kelak ketiak ia dewasa.

3. Menegur bila anak berbuat salah


Kepada anak harus sejak dini disampaikan tentang moralitas dan tata cara bertingkah laku
yang benar sesuai etika, norma dan kaidah yang berlaku. anak harus diberikan pemahaman
tentang mana hak dan mana kewajiban. Memberikan kebebasan kepada anak boleh-boleh saja
sebagai bentuk kasih sayang orangtua. Tapi hal itu harus diimbangi dengan adanya aturan-aturan
yang membatasi agar anak tidak keluar jalur. Sebagai orangtua diperlukan sikap tegas untuk
dapat menegur perilaku anak yang tidak baik dan menyalahi norma-norma yang ada. Dengan
adanya teguran membuat anak sadar dan mengerti akan kesalahannya dan ada kesadaran untuk
tidak mengulangi perbuatan tersebut.

4. Memuji bila anak berperilaku baik


Melontarkan pujian setiap kali anak berperilaku baik akan mendorong anak untuk
senantiasa berbuat kebaikan. Perkataan sederhana sebagai bentuk penghargaan menumbuhkan
kepercayaan diri pada anak bahwa orangtua mendukung tindakan mereka.

5. Membantu memecahkan masalah anak


Seorang anak akan merasa diperhatikan dan disayangi bila orangtuanya dapat mendengar
dan memberi perhatian terhadap segala macam permasalahan anak. Memberi usulan atau jalan
keluar terhadap masalah yang dihadapi, tanpa paksaan dan memberikan kesempatan kepada anak
untuk mencoba pendapatnya merupakan wujud kasih sayang orangtua dalam memberikan
pelajaran dalam hal anak harus bisa mempertanggungjawabkan perbuatannya.

6. Menyediakan waktu untuk anak


Sesibuk apapun pekerjaan ayah dan ibu tetapi sebagai orangtua mereka harus bisa
menyisakan waktu walau sedikit untuk mengetahui perkembangan anak-anaknya. Seperti
mengawasi dengan siapa mereka bergaul, bagaimana perilaku mereka di luar rumah, bagaimana
prestasi belajar mereka dan lain sebagainya. Alangkah senangnya anak-anak bila orangtuanya
masih mempunyai waktu untuk hal-hal kecil. Seperti menyediakan waktu walaupun sedikit
hanya untuk bermain, melakukan aktivitas bersama seperti makan di luar atau pergi ke toko buku
pada hari libur atau sekedar menanyakan keadaannya. Hal ini merupakan hadiah tersendiri untuk
anak-anak karena mereka merasa diperhatikan bukan hanya materi tapi juga kebutuhan batinnya.

7. Menyediakan fasilitas belajar sesuai dengan kemampuan keluarga


Orangtua mana yang tidak ingin anaknya berhasil dan berprestasi dalam
pembelajarannya. Tapi untuk mencapai sebuah prestasi tentu diperlukan fasilitas yang dapat
memotivasi anak dalam belajar. Orangtua dapat menyediakan fasilitas belajar seperti
menyediakan berbagai macam peralatan dan perlengkapan sekolah anak sesuai dengan
kemampuan keluarga dan menciptakan suasana belajar yang dibuat setenang mungkin agar anak
terfokus pada pelajarannya.

8. Memahami dan menyelami perasaan anak


Orangtua harus bersikap simpati dan empati kepada anak, kita harus belajar untuk
memahami perasaan anak. Hal ini bisa dilakukan dengan memahami pesan atau tanda-tanda
yang disampaikan oleh anak. Misalnya anak pulang sekolah dengan muka cemberut. Sebagai
orangtua tidak ada salahnya dengan membuka komunikasi lebih dulu dengan pertanyaan yang
memperlihatkan kita simpati dan perhatian pada anak.

9. Mengelola emosi diri sendiri (untuk orangtua)


Orangtua yang pemarah dan mudah terpancing emosinya tidak akan membuat anak
nyaman berada di dekatnya. Anak akan takut salah, takut bertanya, dan terhambat kreativitasnya.
Orangtua dapat meredakan kemarahannya, tidak mudah emosi, memahami perkembangan anak,
dapat memposisikan dirinya sebagai teman bicara anak tentu lebih disukai.

10. Memberi contoh yang baik


Orangtua adalah model dan contoh langsung bagi prilaku anak di rumah. Orangtua harus
memulai dengan memberikan teladan yang baik dalam segala hal sehingga dapat menjadi cermin
dan tuntunan bagi anak-anaknya. Anak akan belajar dan meniru apa yang dikatakan atau
dikerjakan orangtua. Anak yang mendengar orangtuanya berkata buruk, caci maki, dan celaan,
mereka akan sulit untuk bertutur manis. Anak yang melihat orangtuanya pemarah, sulit untuk
belajar sabar. Anak yang melihat orangtuanya bersikap keras, tidak mungkin belajar kasih
sayang.

KESIMPULAN

Perkembangan psikologi manusia dipengaruhi salah satunya oleh interaksi sosial.


Keluarga sangat berperan penting dalam perkembangan psikososial anak. Hubungan dengan
orang tua atau pengasuhnya merupakan dasar bagi perkembangan emosional dan sosial anak.
Salah satu aspek penting dalam hubungan orang tua dan anak adalah pola asuh. Perkembangan
moral seorang anak juga dipengaruhi oleh lingkungan. Pertemanan mempunyai arti penting
dalam perkembangan sosial anak-anak. Jika anak tidak dapat beradaptasi dengan baik dengan
lingkungannya, anak akan membentuk perilaku yang bermasalah dan proses belajarnya akan
terganggu. Bimbingan konseling merupakan salah satu penuntun bagi seseorang yang memiliki
tekanan psikis.
Berdasarkan informasi literatur, maka diperoleh informasi bahwa peran kedua orang tua
terutama dan termasuk keluarga sebagai pembina sekaligus pendidik utama dan pertama dalam
suatu kehidupan keluarga, sangat besar pengaruhnya, bahkan sangat menentukan perilaku
kehidupan jiwa dan kepribadian anak dan keluarga.
Oleh karena itu, baik buruknya akhlak,perangai, perilaku atau pribadi sang-anak dan keluarga,
banyak ditentukan oleh system pola pembinaan, latihan dan pendidikan yang diberikan oleh
sang-orang tua terutama dan lingkungan keluarga, di mana anak (keluarga) yang sudah
mendapatkan pengenalan, pengalaman dan pendidikan, terutama pendidikan moral spiritual
misalnya yang kuat dari keluarganya, akan dapat mempertahankan eksistensi kepribadian
(potensinya) dari pengaruh-pengaruh social dan lingkungan yang kurang bersahabat.Yang
terpenting dalam hal ini bahwa setiap kedua orang tua dan bahkan setiap anggota keluarga
semestinyalah mempunyai keyakinan yang mendalam bahwa dalam membina, melatih dan
mendidik anak-anak dan keluarga sebagai upaya maksimal agar bagaimana sang-anak
dan anggota keluarga menjadi generasi yang baik dimasa depan kelak.

Daftar Pustaka
SumardiSuryabrata,1986,PsikologiKepribadian, edisi 3, Jakarta: Rajawali Press,
Syafi’ah, 2008, Pengantar PsikologiPerkembangan, edisi 1, Pekanbaru: Suska Press