Anda di halaman 1dari 14

KEBIJAKAN

SUMBER DAYA INSANI


(KEPEGAWAIAN)
RS ISLAM PKU MUHAMMADIYAH PALANGKA RAYA
JL. RTA. MILONO KM. 2,5 PALANGKA RAYA, KALIMANTAN TENGAH 73112
Telp. 0536 –3244801, 3244802 ext. 803 Fax. 0536 –3239444
Web : https:rsipalangkaraya.co.id E-mail : humas@rsipalangkaraya.co.id

VISI

Menjadi Rumah Sakit Terbaik dan Islami di Kalimantan Tengah

MISI
1. Mewujudkan da’wah Islam, amar ma’ruf nahi munkar di bidang kesehatan dengan
senantiasa menjaga tali silaturahim
2. Mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi semua lapisan masyarakat melalui
pendekatan pemeliharaan, pencegahan, pengobatan, pemulihan kesehatan secara
menyeluruh sesuai dengan peraturan/ketentuan perundang-undangan
3. Memberikan pelayanan prima dan professional dalam layanan kesehatan kepada
pasien dan masyarakat

MOTTO

Berbekal Ilmu Dan Hati Menuju Ridho Ilahi


Artinya: Memberikan pelayanan sesuai dengan ilmu kedokteran yang selalu
berkembang, dengan berpegang teguh pada hati nurani dan akhlaq mulia,
melalui cara-cara yang diridhoi Allah

TUJUAN
Tumbuh dan berkembangnya rumah sakit yang mampu mendukung tersedianya
sarana dan jasa pelayanan kesehatan yang baik dan berkualitas bagi kebutuhan
semua lapisan masyarakat
DAFTAR ISI

Halaman Sampul ………………………………………………………...…... i


Visi, Misi, Motto dan Tujuan …………………………………………...….... ii
Surat Keputusan ……………………………………………………………... iii
Daftar Isi …………………………………………………….……………...... iv
A. Kebijakan Umum ……………………………………..……………......... 1
B. Hari Kerja dan Jadwal Dinas ………………………………….……..…... 1
C. Pakaian Dinas ..………………………….....………………..……………. 2
D. Penerimaan dan Orientasi Pegawai ………….……………………..……. 3
E. Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) ………………………………..….… 4
F. Pengangkatan Pejabat Struktural ………...………………....………….… 5
G. Mutasi dan Rotasi ……..………………………….....……………..…….. 5
H. Pendidikan Non Formal Pegawai ……………….………………….….… 5
I. Pendidikan Formal Pegawai ………………………..…………….......….. 6
J. Penilaian Kinerja Profesional ………………………..……………..……. 7
K. Verifikasi dan Kredensialing Tenaga Kesehatan …………………..……. 7
L. Penilaian Kinerja Pegawai …………………………………………...….. 8
M. Pemeriksaan Kesehatan Berkala …………………………………….…... 8
N. Pelayanan Kesehatan Pegawai ………………………………………..…. 9
O. Program Kebugaran Pegawai ……………………………………………. 9
P. Kerja Sama dengan Institusi Pendidikan ……………………………..….. 9

Kebijakan Kepegawaian iv
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
KEBIJAKAN KEPEGAWAIAN

A. KEBIJAKAN UMUM
1. Status kepegawaian di RSI PKU Muhammadiyah Palangka Raya meliputi:
pegawai tetap, pegawai purnawaktu tidak tetap, pegawai paruh waktu dan
pegawai kontrak. Masing-masing status kepegawaian memiliki perbedaan
dalam mendapatkan hak.
2. Bagian SDI mempunyai tugas dan kewenangan melakukan pengelolaan
sumber daya insani di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya,
mulai dari rekrutmen pegawai, pemberian kompensasi, penilaian kinerja,
pengembangan sampai dengan pasca pensiun.
3. Pembinaan Keislaman dan Kemuhammadiyahan pada seluruh pegawai
dimulai sejak pelaksanaan rekrutmen.
4. Semua pegawai memiliki kesempatan untuk mengembangkan
kemampuannya melalui kegiatan pendidikan dan pelatihan pegawai.
5. Setiap penentuan program Bagian SDI RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya, harus mengarah pada tercapainya visi misi dan tujuan
rumah sakit.
6. Penentuan seragam dinas didasarkan atas tuntunan Agama Islam yaitu
menutup aurat dengan tetap menampilkan kesan profesional, nyaman dan
memperhatikan etika serta estetika.
7. RS menetapkan persyaratan jabatan, uraian tugas, tanggung jawab, dan
wewenang bagi setiap pegawai yang tertuang dalam lembar uraian tugas.

B. STATUS KEPEGAWAIAN
1. Pegawai tetap adalah pegawai yang dalam jangka waktu lama bekerja di
RSI PKU Muhammadiyah Palangka Raya, minimal selama 4 tahun.
2. Pegawai purnawaktu tidak tetap adalah pegawai yang bekerja dalam
jangka waktu lama, tetapi terhambat oleh berbagai hal sehingga tidak
menjadi pegawai tetap.
3. Pegawai paruh waktu adalah pegawai yang dibutuhkan di RSI PKU
Muhammadiyah Palangka Raya, tetapi yang bersangkutan sudah menjadi
pegawai tetap di instansi lain.
4. Pegawai kontrak adalah pegawai yang dibutuhkan di RSI PKU
Muhammadiyah Palangka Raya, tetapi:
a) tidak bersedia untuk bekerja minimal 4 tahun, atau
b) belum saatnya dilakukan seleksi pegawai, atau

Kebijakan Kepegawaian 1
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
c) di unit yang dapat dilakukan outsourcing, yaitu sekuriti dan cleaning
service

C. HARI KERJA DAN JADWAL DINAS


1. Hari kerja di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya yaitu:
a. Senin sampai dengan Sabtu bagi pegawai yang tidak diatur berdasarkan
shift.
b. Senin sampai dengan Minggu bagi pegawai yang diatur berdasarkan
shift.
2. Hari libur RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya adalah hari
Minggu dan hari libur nasional.
3. Unit kerja yang memerlukan pelayanan 24 jam diatur jadwal dinasnya
berdasarkan shift dengan perhitungan:
Shift pagi
a. Bulan dengan 31 hari = 177 jam kerja = 25 shift pagi
b. Bulan dengan 30 hari = 171 jam kerja = 24 shift pagi
c. Bulan dengan 29 hari = 165 jam kerja = 23 shift pagi
d. Bulan dengan 28 hari = 160 jam kerja = 23 shift pagi
Shift gabungan pagi/siang + malam
a. Bulan dengan 31 hari = 8 shift malam + 14 shift siang = 178 jam
(kelebihan 1 jam)
b. Bulan dengan 30 hari = 7 shift malam + 15 shift siang = 175 jam
(kelebihan 4 jam)
c. Bulan dengan 29 hari = 7 shift malam + 14 shift siang = 168 jam
(kelebihan 3 jam)
d. Bulan dengan 28 hari = 7 shift malam + 13 shift siang = 161 jam
(kelebihan 1 jam)
4. Pembuatan jadwal jaga dilakukan oleh supervisor/kepala unit masing-
masing, dimintakan pengesahan kepada manajer terkait dan Bagian SDI
melalui Kepala Sub Bagian Kepegawaian.
5. Pegawai yang mendapatkan tugas di luar rumah sakit, atau keperluan lain
(sakit, ijin mendadak, dll) untuk menjamin kelancaran pelayanan jika dirasa
perlu dapat diganti oleh petugas lain.
6. Unit-unit pelayanan dalam kondisi tertentu dapat memanggil petugas lain
dengan sistem on call.

D. PAKAIAN DINAS
1. Penentuan seragam dinas didasarkan atas tuntunan Agama Islam yaitu
menutup aurat dengan tetap menampilkan kesan profesional, nyaman dan
memperhatikan etika serta estetika.

Kebijakan Kepegawaian 2
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
2. Setiap pegawai harus mengenakan seragam dinas saat bekerja di RS Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
3. Setiap pegawai perempuan selama dinas dan atau saat mengikuti kegiatan
rumah sakit diwajibkan memakai jilbab.
4. Ketentuan seragam dinas diatur tersendiri secara terpisah dalam instruksi
Direktur dan dapat diperbarui sesuai dengan keperluan.

E. PENERIMAAN DAN ORIENTASI PEGAWAI


1. Pegawai baru yang diterima di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka
Raya minimal berusia 21 tahun dan maksimal berusia 35 tahun, kecuali
tenaga-tenaga tertentu yang melalui pertimbangan direksi dapat kurang atau
lebih dari batasan usia dengan status sebagai pegawai kontrak.
2. Penerimaan pegawai baru baik medis dan non medis menjadi
tanggungjawab Bagian SDI dengan melibatkan pihak terkait.
3. Dalam melakukan proses seleksi tidak dibentuk kepanitiaan khusus, akan
tetapi melekat pada jabatan. Proses seleksi dilakukan secara lintas sektoral
dengan melibatkan unit kerja terkait yakni dari Bagian SDI, Sekretariat,
Diklit, Bina Rohani, Keuangan, Komite Medik, Komite Keperawatan,
Komite Tenaga Kesehatan Lainnya.
4. Hal-hal teknis lainnya yang menyangkut penerimaan pegawai baru
dijelaskan dalam Pedoman Rekrutmen dan Seleksi Calon Pegawai RS
Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
5. Proses penerimaan pegawai dilaksanakan setahun sekali dan apabila ada
kebutuhan tenaga yang bersifat mendesak dan atau dengan kondisi tertentu,
maka penerimaan pegawai baru dapat dilaksanakan sesuai kebutuhan.
6. Sebelum bekerja calon pegawai yang dinyatakan lolos seleksi harus
melewati masa orientasi umum dan khusus selama kurang lebih 1 bulan
untuk membantu pegawai baru beradaptasi dengan lingkungan kerja yang
baru.
7. Hal-hal teknis lainnya yang menyangkut orientasi pegawai baru dijelaskan
dalam Pedoman Orientasi Pegawai RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya.
8. Pegawai lama yang mengalami mutasi harus melewati masa orientasi
selama kurang lebih 3 bulan di unit kerja yang baru.

Kebijakan Kepegawaian 3
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
9. Hal-hal teknis lainnya yang menyangkut orientasi pegawai mutasi
dijelaskan dalam Pedoman Orientasi Pegawai RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.
10. Pegawai baru dengan status kontrak, menjalani masa kontrak selama 3
bulan dan dapat diperpanjang jika berdasarkan penilaian kinerja
menunjukkan hasil baik.
11. Selama masa kontrak pegawai dinilai setiap 1 bulan dengan standar nilai
“Baik”. Bila dalam penilaian menunjukkan nilai “Sedang”, maka diberi
kesempatan memperbaiki diri selama 3 bulan selanjutnya. Jika penilaian
berikutnya menunjukkan nilai yang sama atau bahkan menurun, maka
dinyatakan gugur atau tidak diperpanjang kontraknya.
12. Pegawai baru dapat ditetapkan atau diangkat sebagai pegawai tetap apabila
telah menyelesaikan masa kontrak sekurang-kurangnya 1 dan dengan
pertimbangan direksi serta penilaian kinerja.
13. Keterlambatan pengangkatan karena pegawai tidak segera memenuhi
persyaratan ataupun penilaian kinerja tidak memenuhi nilai “Baik”, maka
keterlambatan tersebut tidak dihitung sebagai masa kerja golongan.

F. RETENSI PEGAWAI
1. Kebijakan untuk mencegah keluarnya pegawai dari bekerja di RSI PKU
Muhammadiyah dapat dilakukan melalui segi finansial:
a. Strata penggajian yang jelas dan direvisi periodik sesuai kemampuan
rumah sakit
b. Pemberian tunjangan-tunjangan
c. Memfasilitasi pinjam-meminjam.
2. Mendukung eksistensi pegawai untuk retensi pegawai dapat dilakukan
dengan:
a. Komunikasi yang baik antara atasan dan bawahan
b. Saling menyapa
c. Kultum dan pengajian
3. Retensi dapat dilakukan melalui pemberian penghargaan:
a. Penghargaan atas loyalitas yang dilihat dari lama kerja pegawai
b. Penghargaan kinerja
4. Memberi perhatian berupa pemberian tanda tali asih bila sakit, keluarga
meninggal, dan melahirkan
5. Menjadi peserta asuransi kesehatan, asuransi tenaga kerja, dan tunjangan
hari tua.

Kebijakan Kepegawaian 4
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
6. Kebersamaan dalam acara hari besar nasional, hari besar keagamaan,
pawai, dan sebaginya.

G. PEMUTUSAN HUBUNGAN KERJA (PHK)


1. PHK dapat dilaksanakan dalam 2 (dua) cara yaitu Pemberhentian Dengan
Hormat dan Pemberhentian Tidak Hormat.
2. PHK dengan hormat dapat dilakukan atas permintaan sendiri, karena telah
mencapai usia pensiun yang telah ditentukan (untuk tenaga medis 60 tahun
dan selain itu adalah 56 tahun) atau karena sebab yang lain.
3. PHK bagi pegawai kontrak dilaksanakan berdasarkan ketentuan perjanjian
kontraknya.
4. PHK bagi pegawai tetap diproses melalui ketentuan kepegawaian.
5. Kepada pegawai yang diberhentikan dengan hormat diberikan ucapan hak-
haknya sesuai dengan peraturan kepegawaian yang berlaku.
6. Pegawai yang diberhentikan dengan tidak hormat tidak diberikan hak atas
status kepegawaiannya.

H. PENGANGKATAN PEJABAT STRUKTURAL


1. Pejabat struktural RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya diangkat
dan diberhentikan dengan Surat Keputusan BPH RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.
2. Masa jabatan pejabat struktural adalah 5 tahun, dan dapat diperpanjang
dalam masa jabatan yang sama berdasarkan Surat Keputusan BPH RS
Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
3. Pemilihan pejabat struktural masing-masing unit/bagian menjadi tanggung
jawab Wakil Direktur terkait.
4. Pemilihan pejabat struktural melalui fit dan proper tes, serta tes
Kemuhammadiyahan dan baca Al Quran.

I. MUTASI DAN ROTASI


1. Mutasi dapat bersifat vertikal maupun horisontal. Bentuk mutasi dapat
berupa rotasi (horisontal) atau promosi dan demosi (vertikal).
2. Mutasi/rotasi pegawai dilakukan untuk penyegaran dari tugasnya,
merupakan penyesuaian dengan pendidikan dan kompetensi yang dimiliki
atau untuk pemenuhan kebutuhan tenaga di unit tertentu.
3. Mutasi vertikal juga merupakan upaya RS sebagai kompensasi untuk
retensi staf.

Kebijakan Kepegawaian 5
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
4. Promosi dapat dilakukan sebagai penghargaan atas prestasi dan kompetensi
yang dimiliki oleh pegawai.
5. Dermosi dapat dilakukan sebagai sanksi pembinan pegawai yang dinilai
tidak profesional di bidangnya atau atas terjadinya pelanggaran disiplin.

J. PENDIDIKAN NON FORMAL PEGAWAI


1. Seluruh pegawai RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya dapat
memperoleh kesempatan Diklat sesuai dengan kebutuhan pengembangan
SDI di RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya secara mandiri
maupun biaya dari rumah sakit.
2. Kegiatan Diklat dilakukan terhadap pegawai sebagai upaya peningkatan
kompetensi pegawai RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
3. Kepala masing-masing unit kerja bertugas untuk mengusulkan rencana
program pengembangan staf bagi staf di unitnya masing-masing.
4. Pengelolaan kegiatan Diklat dilakukan oleh Sub Bagian Pendidikan dan
Penelitian (Diklit) dengan melibatkan unit lain di lingkungan RS Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
5. Setiap hasil pelatihan harus dapat diterapkan sesuai dengan profesinya
sehingga dapat didayagunakan untuk peningkatan kualitas pelayanan di RS
Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
6. Setiap peserta Diklat mempunyai kewajiban untuk melakukan transfer
knowledge kepada staf lain yang berkaitan.
7. Ketentuan lebih lanjut mengenai Diklat diatur secara lebih detil dalam SPO
Diklat Pegawai.
8. Persetujuan pelaksanaan Diklat untuk pegawai disesuaikan dengan
kebutuhan rumah sakit dan anggaran rumah sakit tahun berjalan.
9. Permohonan Diklat yang tidak tertuang dalam anggaran RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya, pelaksanaannya diputuskan melalui
kebijakan Direksi.
10. Pelatihan dasar yang harus diikuti oleh setiap pegawai RS yaitu Pelatihan
Bantuan Hidup Dasar (BHD), yang dilaksanakan setiap 2 tahun sekali dan
direview setiap 6 bulan sekali atau sesuai kebutuhan.
11. Program-program pelatihan khusus seperti Pelatihan Bantuan Hidup Lanjut
atau ACLS bagi staf khusus terinci dalam Program Pelatihan Tenaga
Kesehatan.

K. PENDIDIKAN FORMAL PEGAWAI

Kebijakan Kepegawaian 6
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
1. Seluruh pegawai RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya dapat
mengajukan permohonan untuk mengikuti program pendidikan formal baik
dengan biaya sendiri maupun dengan biaya rumah sakit.
2. Program pendidikan yang diajukan harus program pendidikan yang
dibutuhkan oleh rumah sakit, dan diutamakan untuk memenuhi standar
kompetensi melalui pendidikan formal.
3. Proses perijinan pendidikan formal diajukan oleh Direktur dan dimintakan
persetujuan BPH RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.

L. PENILAIAN KINERJA PROFESIONAL


1. Penilaian kinerja profesional kedokteran dilakukan oleh Komite Medik
khususnya Sub Komite Mutu Pelayanan Medik berkoordinasi dengan
Bagian SDI RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
2. Penilaian kinerja profesional keperawatan dilakukan oleh Komite
Keperawatan khususnya Sub Komite Mutu Pelayanan berkoordinasi
dengan Bagian SDI RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya.
3. Penilaian kinerja staf profesional yang lainnya dilakukan oleh Komite
Tenaga Kesehatan Lainnya khususnya Sub Komite Mutu Pelayanan
berkoordinasi dengan Bagian SDI RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya.
4. Penilaian kinerja dilakukan untuk mengevaluasi mutu praktik profesional
berkelanjutan, etik, dan disiplin.
5. Bagian SDI bertanggungjawab dan memberikan laporan kepada Direktur
terkait hasil penilaian kinerja pegawai.

M. VERIFIKASI DAN KREDENSIAL TENAGA KESEHATAN


1. Seluruh tenaga kesehatan yang bekerja di RS Islam PKU Muhammadiyah
Palangka Raya harus dilakukan verifikasi terhadap ijazah/pendidikan
formal, pendidikan non formal, perijinan (STR dan SIP/SIK) dan
pengalaman sekurang-kurangnya setiap 3 tahun sekali.
2. Pelaksanaan verifikasi untuk keperluan kredensialing dilakukan oleh Sub
Bagian Kepegawaian bersamaan dengan proses seleksi calon pegawai.
3. Pelaksanaan verifikasi untuk keperluan rekredensialing dilakukan oleh
Komite masing-masing profesi.
4. Standar kredensial medis, keperawatan dan tenaga kesehatan lainnya
mengacu kepada peraturan-peraturan yang berlaku.

Kebijakan Kepegawaian 7
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
5. Proses kredensialing dilakukan oleh masing-masing Komite dan Sub.
Komite Kredensial masing-masing profesi dengan mencontreng form
Rincian Kewenangan Klinis (RKK) yang telah disediakan rumah sakit.
6. Proses rekredensialing dilakukan dengan melakukan verifikasi dan
penilaian terhadap Usulan Rincian Kewenangan Klinis dari masing-masing
tenaga kesehatan.
7. Direktur RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya mempunyai
kewenangan menetapkan RKK sesuai usulan RKK, menambah atau
mengurangi dari yang diusulkan Sub. Komite Kredensial masing-masing
profesi.

N. PENILAIAN KINERJA PEGAWAI


1. Penilaian kinerja pegawai dilakukan oleh atasan langsung dari pegawai
yang bersangkutan berkoordinasi dengan Bagian SDI RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.
2. Penilaian kinerja menggunakan Formulir Penilaian Kinerja Pegawai.
3. Bagian SDI bertanggungjawab dan memberikan laporan kepada Direktur
terkait hasil penilaian kinerja pegawai.

O. PEMERIKSAAN KESEHATAN BERKALA


1. Pemeriksaan kesehatan berkala bagi pegawai bertujuan untuk
mempertahankan derajat kesehatan pegawai, mendeteksi sedini mungkin
penyakit akibat kerja sehingga bisa dilakukan tindakan tertentu yang
diperlukan.
2. Pemeriksaan kesehatan berkala difokuskan untuk unit-unit berisiko dan
ditetapkan sebagai berikut: bidang keperawatan, bangsal perawatan,
poliklinik, IGD, kamar bersalin, farmasi, radiologi, laboratorium, CSSD,
sanitasi, gizi, linen laundry, dan cleaning service.
3. Semua pembiayaan berkaitan dengan pemeriksaan kesehatan berkala
dibebankan pada anggaran rumah sakit.
4. Pelaksanaan pemeriksaan kesehatan berkala menjadi tanggung jawab dari
Tim Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) RS khususnya Bidang
Kesehatan Kerja.
5. Hasil dari pemeriksaan berkala dilaporkan oleh Tim K3RS kepada Direktur
dengan tembusan kepada Bagian SDI.

P. PELAYANAN KESEHATAN PEGAWAI

Kebijakan Kepegawaian 8
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
1. RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya memberikan pelayanan
kesehatan bagi pegawai dan keluarganya sesuai peraturan yang berlaku.
2. Biaya yang timbul dari pemberian pelayanan kesehatan bagi pegawai
tersebut dibebankan kepada rumah sakit (dengan persentase sesuai
ketentuan).
3. Pelayanan kesehatan yang tidak dapat dilakukan di RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya dikarenakan keterbatasan pelayanan atas
rujukan dari dokter yang merawat, pembiayaannya menjadi tanggung
jawab pegawai yang bersangkutan dan rumah sakit hanya membantu
dengan persentase sesuai ketentuan.
Q. PROGRAM KEBUGARAN PEGAWAI
1. RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya memberikan dukungan
untuk mejaga dan meningkatkan kebugaran pegawai RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya, yaitu dalam bentuk senam, futsal, dan
latihan bela diri yang dilaksanakan rutin sesuai dengan ketentuan jadwal.
2. Biaya yang timbul dari pelaksanaan program kebugaran bagi pegawai
tersebut dibebankan kepada rumah sakit sesuai ketentuan yang berlaku.

R. KERJA SAMA DENGAN INSTITUSI PENDIDIKAN


1. RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya dapat menerima kerja sama
dengan institusi pendidikan atas dasar saling menguntungkan.
2. Kesepakatan kerja sama tersebut harus ditandatangani oleh Direktur dan
pimpinan institusi pendidikan yang bersangkutan.
3. Kerja sama dengan institusi pendidikan dalam hal praktik mahasiswa
dikelola oleh Sub Bagian Diklit.
4. Institusi pendidikan yang telah melakukan kerjasama dengan RS Islam
PKU Muhammadiyah Palangka Raya dapat memanfaatkan seluruh fasilitas
yang dimiliki rumah sakit kecuali fasilitas tertentu yang ditetapkan
Direktur.
5. Direktur dapat menolak dan atau mengembalikan mahasiswa pendidikan
yang dianggap dapat merusak citra dan nama baik RS Islam PKU
Muhammadiyah Palangka Raya.
6. Apabila mahasiswa melakukan kelalaian sehingga menyebabkan rumah
sakit dirugikan secara material, maka pihak insttusi wajib mengganti sesuai
kesepakatan dengan Direksi.

Ditetapkan di : Palangka Raya

Kebijakan Kepegawaian 9
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya
Pada tanggal : 8 Rabiul Awal 1438 H
7 Januari 2017 M

Direktur,

dr. SUYANTO, Sp.PD


NPRSI. 13071967 01032013 1 2 0001

Kebijakan Kepegawaian 10
RS Islam PKU Muhammadiyah Palangka Raya