Anda di halaman 1dari 34

TEORI PSIKOLOGI DALAM AKUNTANSI MANAJEMEN PENELITIAN

Yakub G. Birnberg 1 , Joan Luft 2 dan Michael D. Shields 2


1 Universitas Pittsburgh
2 Universitas Negeri Michigan

Abstrak: Bab ini memberikan pengantar teori psikologi yang telah terbukti bermanfaat dalam
penelitian akuntansi manajemen. Setiap teori disajikan dan dibahas dalam konteks penelitian
akuntansi manajemen terpilih yang telah menggunakan teori. Karena tidak mungkin menyajikan
deskripsi lengkap dan analisis masing-masing teori, bab ini mencakup referensi untuk literatur
psikologi untuk membimbing peneliti yang ingin belajar lebih banyak tentang hal tertentu
teori. Bab ini menyimpulkan dengan merangkum apa yang telah dipelajari dari teori psikologi-
berdasarkan penelitian tentang praktik akuntansi manajemen dan mengidentifikasi tema umum
dalam hal ini literatur.

1. PENGANTAR

Psikologi adalah ilmu pikiran manusia (mis., sikap, kognisi, motivasi) dan perilaku (tindakan,
komunikasi). Meskipun ilmu sosial lainnya teori sering digunakan dalam manajemen penelitian
akuntansi juga bertujuan untuk menjelaskan dan memprediksi perilaku, psikologi berbeda dari
mereka dalam fokus pada individu daripada organisasi dan sosial perilaku dan fenomena
subjektif seperti mental representasi daripada fenomena objektif seperti harga dan jumlah pasar
atau organisasi ukuran dan teknologi. Teori-teori psikologi disajikan dalam bab ini
mengasumsikan bahwa perilaku tergantung pada representasi mental individu, yang dapat
berbeda dalam hal-hal penting dari indikator objektif dari lingkungan atau kesejahteraan
individu. The representasi kognitif bertindak sebagai lingkungan yang efektif yang
membangkitkan motif dan emosi, dan memandu perilaku terbuka terhadap target atau tujuannya.
'(Baldwin, 1969: 326, penekanan ditambahkan). Dengan demikian, pengaruh jenis akuntansi
manajemen tertentu

Berlatih pada perilaku individu dapat bergantung tidak hanya pada seberapa obyektif informatif
latihan adalah tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kesejahteraan individu, tetapi juga
bagaimana dapat dimengerti praktik itu (yaitu, seberapa baik individu dapat membentuk
representasi mental yang dapat digunakan dan menghubungkannya dengan representasi mental
mereka yang lain), dan bagaimana hal itu merangsang perhatian, kognisi, dan / atau motivasi
individu. Teori psikologi telah digunakan untuk mempelajari praktik manajemen akuntansi
selama lebih dari 50 tahun, dimulai dengan Argyris (1952, 1953) yang mengandalkan konsep
dari hubungan manusia3 dan dinamika kelompok untuk menyelidiki bagaimana konteks sosial
penganggaran (misalnya, atasan berpasangan-bawahan, kelompok dinamika di antara bawahan)
mempengaruhi pikiran karyawan dan perilaku, khususnya, motivasi dan interpersonal mereka
hubungan. Argyris menyoroti betapa pentingnya masalah motivasi dan psikologi sosial untuk
praktik akuntansi manajemen. Berpengaruh lainnya penelitian awal lebih lanjut menyoroti
pentingnya teori psikologi dalam menjelaskan dan memprediksi efek dari praktik akuntansi
manajemen. Khususnya, Stedry (1960) menggunakan konsep dari motivasi teori untuk
menyelidiki efek dari tujuan anggaran kesulitan pada kinerja individu, dan Hopwood (1972)
menggunakan konsep dari teori psikologi sosial untuk mempelajari bagaimana atasan
menggunakan informasi akuntansi untuk mengevaluasi pengaruh bawahan bawahan ' stres dan
hubungan dengan karyawan lain.

Pada 1970-an, penelitian akuntansi manajemen dimulai untuk menggunakan teori psikologi
kognitif untuk mempelajari caranya dan seberapa baik individu secara subjektif memproses
akuntansi informasi untuk membuat perencanaan dan mengendalikan penilaian dan keputusan.
Penelitian ini dimulai dengan Barefield (1972) meneliti bagaimana agregasi dan redundansi
varians biaya mempengaruhi varians biaya penilaian dan investigasi Mock et al. (1972) tentang
bagaimana umpan balik akuntansi berinteraksi dengan individu ' gaya kognitif untuk
mempengaruhi keputusan operasi. Sejak kemudian, banyak penelitian telah menggunakan teori
psikologi menjelaskan dan memprediksi bagaimana akuntansi manajemen praktik-praktik seperti
penganggaran dan evaluasi kinerja dan konteks organisasi mereka memengaruhi individu '
pikiran dan perilaku, khususnya, keputusan, penilaian, kepuasan, dan stres.

Sedangkan psikologi mencakup banyak bidang, manajemen penelitian akuntansi terutama


bergantung pada teori dari tiga subbidang — kognitif, motivasi, dan sosial psikologi. Psikologi
kognitif adalah studi tentang proses psikologis yang memengaruhi pemikiran manusia, termasuk
perhatian, pengetahuan, penilaian, keputusan, dan belajar. Psikologi motivasi menyelidiki empat
proses psikologis yang memengaruhi perilaku — gairah, arah, intensitas, dan kegigihan usaha.
Psikologi sosial prihatin dengan bagaimana orang lain memengaruhi pikiran individu dan
perilaku, dan termasuk memahami orang (kognisi sosial, atribusi, kesan orang), sikap dan
pengaruh sosial, dan interaksi sosial dan hubungan.

Apa yang telah dipelajari dari penggunaan kognitif, teori motivasi, dan psikologi sosial tentang
efek dari praktik akuntansi manajemen dapat dirangkum di bawah judul motivasi dan efek
informasi.

 Efek motivasi akuntansi manajemen praktik tidak hanya bergantung pada bagaimana
praktik ini Mempengaruhi hasil dan penghargaan yang diukur secara objektif tetapi juga
bagaimana mereka memengaruhi representasi dan hasil mental individu melalui proses
dan keadaan psikologis seperti pengaturan, tingkat aspirasi, stres, dan keadilan.
keyakinan. Misalnya, tujuan anggaran yang sulit memotivasi peningkatan kinerja jika
ditetapkan sebelum individu memilih tingkat aspirasi, karena cenderung mempengaruhi
pilihan mereka; tetapi tujuan anggaran yang sulit yang sama tidak memotivasi
peningkatan kinerja jika ditetapkan setelah individu memilih (biasanya lebih rendah)
aspirasi tingkat, karena mereka secara mental menyatakannya sebagai tidak konsisten
dengan pilihan mereka dan dengan demikian tidak dapat diterima atau tidak masuk akal
(Stedry, 1960).

 Efek informasi akuntansi manajemen praktik tidak hanya bergantung pada informasi
yang diberikan praktik ini tetapi juga seberapa terikatnya individu rasional menggunakan
heuristik untuk mencari dan memproses informasi ini, bagaimana praktik akuntansi
manajemen memengaruhi pilihan dan penggunaan heuristik ini, dan bagaimana akuntansi
manajemen praktik memengaruhi cara individu membentuk dan menggunakan
representasi mental dari organisasi dan lingkungan mereka. Misalnya, penggunaan huruf
kapital versus pengeluaran tidak berwujud mempengaruhi seberapa akurat individu
menilai hubungan antara pengeluaran tidak berwujud dan laba dari laporan internal,
karena hal itu memengaruhi alokasi perhatian mereka: ketika tidak berwujud dibebankan,
individu mengalokasikan lebih banyak perhatian pada efek laba saat ini dan karenanya
kurang akurat dalam menilai efek jangka panjang (Luft & Shields, 2001).

Bab ini dimaksudkan sebagai pengantar teori psikologi yang telah terbukti berguna dalam
penelitian akuntansi manajemen. Setiap teori disajikan dan dianalisis dalam konteks penelitian
akuntansi manajemen terpilih yang telah menggunakan teori tersebut. Karena tidak mungkin
untuk menyajikan deskripsi dan analisis lengkap dari setiap teori, bab ini mencakup referensi ke
literatur psikologi untuk membimbing peneliti yang ingin mempelajari lebih lanjut tentang teori
tertentu.

Sisa bab ini disusun dalam lima bagian. Bagian selanjutnya memberikan ikhtisar penelitian
berbasis teori psikologi pada praktik akuntansi manajemen. Tiga bagian berikut ini
memperkenalkan teori kognitif, motivasi, dan psikologi sosial yang telah digunakan untuk
menginformasikan penelitian akuntansi manajemen. Bagian terakhir diakhiri dengan ringkasan
tentang apa yang telah dipelajari dari penggunaan teori psikologi dalam penelitian akuntansi
manajemen.

2. OVERVIEW

Bagian ini memberikan tinjauan selektif tentang bagaimana teori psikologi digunakan dalam
penelitian tentang praktik akuntansi manajemen. Ini pertama menggambarkan tiga strategi yang
digunakan dalam penelitian berbasis psikologi untuk mengkarakterisasi efek praktik akuntansi
manajemen pada pikiran dan perilaku manusia. Kemudian menggambarkan tiga bentuk model
sebab-akibat untuk mewakili hubungan antara praktik akuntansi manajemen dan sebab atau
akibatnya. Akhirnya, ini memberikan pengantar singkat untuk tiga bagian berikut tentang teori
psikologi.

2.1. Pengaruh Akuntansi Manajemen

Teori psikologi dapat digunakan untuk menjelaskan penyebab dan efek dari praktik akuntansi
manajemen. Namun, pertanyaan penelitian di hampir semua penelitian yang masih ada yang
menggunakan teori psikologi adalah tentang efek praktik akuntansi manajemen pada pikiran dan
perilaku individu (mis., Efek dari kesulitan sasaran anggaran pada motivasi). Sebaliknya, lebih
sedikit penelitian yang menyelidiki efek dari pikiran dan perilaku manusia terhadap praktik
akuntansi manajemen (mis., Efek dari proses penilaian heuristik pada kesulitan tujuan anggaran).
Tiga strategi penelitian di bawah ini dijelaskan dalam hal pendekatan modal, yaitu, cara meneliti
efek dari praktik akuntansi manajemen pada pikiran dan perilaku individu; tetapi strategi yang
sama juga dapat digunakan untuk meneliti efek dari pikiran dan perilaku individu pada praktik
akuntansi manajemen.

Para peneliti telah menggunakan tiga strategi untuk mengkarakterisasi efek dari praktik
akuntansi manajemen pada pikiran dan perilaku individu: efek yang berbeda, efek yang lebih
baik, dan efek optimal. Strategi penelitian efek-berbeda menggunakan teori psikologi untuk
menjelaskan dan memprediksi perbedaan dalam proses mental dan keadaan dan perilaku karena
perbedaan dalam praktik akuntansi manajemen. Keterbatasan penting strategi ini adalah tidak
memberikan informasi tentang mana akuntansi manajemen yang lebih baik atau apakah alternatif
yang lebih baik adalah optimal sehubungan dengan beberapa hasil yang diinginkan. Sebagai
contoh, Shields et al. (1981) menggunakan teori atribusi untuk memprediksi dan menemukan
bukti bahwa individu menghubungkan kinerja yang dilaporkan sama oleh bawahan dengan
penyebab yang berbeda, tergantung pada apakah mereka mengambil peran atasan atau bawahan.
Meskipun penting untuk mengetahui bahwa perbedaan seperti itu akan diprediksi dan diamati,
desain penelitian Shields dkk tidak memberikan informasi tentang apakah atribusi bawahan atau
atasan lebih baik atau apakah set atribusi yang optimal.

Strategi penelitian efek-lebih baik menggunakan psikologi teori (dan mungkin teori non-
psikologi) untuk menjelaskan dan memprediksi mana dari dua atau lebih praktik akuntansi
manajemen yang menghasilkan proses mental, keadaan, dan / atau perilaku yang lebih baik
sesuai dengan kriteria yang dipilih. Misalnya, Briers et al. (1999) memprediksi dan menemukan
bahwa memberikan umpan balik tolok ukur kepada individu menghasilkan keuntungan yang
lebih tinggi daripada tidak memberikan umpan balik ini. Teori mereka tidak memungkinkan
mereka untuk menentukan apakah laba yang direalisasikan dengan umpan balik tolok ukur
adalah tingkat laba yang optimal, dan ada kemungkinan bahwa jenis umpan balik lain akan
menghasilkan kinerja yang lebih baik.
Strategi penelitian efek-optimal menjelaskan dan memprediksi sejauh mana praktik akuntansi
manajemen mendukung proses dan keadaan mental yang optimal (mis., Revisi probabilitas
optimal) dan perilaku (mis., Utilitas yang memaksimalkan pilihan upaya atau pembelian
informasi). Penelitian efek-optimal biasanya mengacu pada teori non-psikologi, biasanya dari
ekonomi, penelitian operasi, atau statistik, untuk mengidentifikasi apa yang optimal dan untuk
memperkirakan kerugian yang diharapkan (misalnya, penurunan laba yang diharapkan) dari
penyimpangan dari strategi atau jumlah optimal . Sebagai contoh, Lewis et al. (1983)
menggunakan percobaan laboratorium untuk mengidentifikasi proses kognitif heuristik yang
digunakan individu untuk membuatnya

keputusan investigasi varians. Penelitian ini kemudian menggunakan analisis simulasi untuk
memperkirakan biaya peluang menggunakan proses heuristik dibandingkan dengan model
Bayesian. Sementara penelitian yang dirancang untuk memberikan bukti tentang efek optimal
berpotensi memberikan informasi lebih lanjut tentang efek praktik akuntansi manajemen, batasan
penting dalam meneliti efek optimal adalah bahwa untuk banyak tugas akuntansi manajemen,
model optimalisasi yang kredibel tidak tersedia. Ini khususnya terjadi dalam pengaturan multi-
periode multi-orang. Dengan demikian, dalam meneliti banyak praktik akuntansi manajemen,
peneliti harus melakukan penelitian yang dimaksudkan untuk memberikan bukti tentang efek
yang lebih baik atau berbeda dari praktik akuntansi manajemen tanpa mampu membandingkan
efek ini dengan optimal.

2.2. Bentuk Model-Kausal

Hubungan yang diharapkan antara konstruk dalam teori sering direpresentasikan sebagai bentuk
model kausal dengan konstruk dioperasionalkan sebagai variabel. Sebagian besar model kausal
yang digunakan dalam penelitian akuntansi manajemen adalah searah: yaitu, jika mereka
mewakili kesulitan tujuan anggaran sebagai mempengaruhi kinerja, mereka menganggap bahwa
kinerja tidak juga mempengaruhi kesulitan tujuan anggaran. Sebagian besar model sebab-akibat
juga linier: yaitu, pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen tidak tergantung
pada pengukuran variabel (tidak semua mental dan proses dapat diukur dengan memuaskan),
dan sebagian lagi pada fokus studi penelitian tertentu. Penelitian awal dalam bidang ini sering
hanya diselidiki apa variabel akuntansi manajemen mempengaruhi kinerja (model tambahan),
dan hasil yang beragam. Studi pendahuluan telah mengarahkan para peneliti untuk menyelidiki
kondisi di mana manajemen variabel Akuntansi mempengaruhi kinerja (model interaksi) dan
proses yang mempengaruhi kinerja (model variabel-intervensi)

2.3. Kognitif, Motivasi, dan Psikologi Sosial

Teori Perbedaan antara teori kognitif, motivasi, dan sosial psikologis yang digunakan untuk
mengatur tiga bagian berikutnya didasarkan pada bagian di konvensi dan kenyamanan. Tiga sub-
bidang tidak eksklusif satu sama lain: teori yang secara konvensional diklasifikasikan dalam
subbidang yang berbeda sering memiliki asumsi yang sama, dan teori yang diberikan terkadang
dapat digunakan di lebih dari satu subbidang. Sebagai contoh, teori dalam ketiga subbidang
bergantung (setidaknya secara implisit) pada asumsi rasionalitas terbatas, yaitu asumsi bahwa
individu berniat untuk berperilaku rasional tetapi sering tidak berperilaku rasional sempurna
karena kapasitas pemrosesan kognitif mereka yang terbatas. Sebagai contoh dari teori yang dapat
digunakan beberapa sub-bidang, teori disonansi kognitif membahas fenomena kognitif
(bagaimana individu merespons kognisi yang tidak konsisten), fenomena motivasi (bagaimana
merangsang tindakan kesadaran yang tidak konsisten untuk menghindari atau
menghilangkannya), dan fenomena sosial (bagaimana keengganan untuk pengaruh hubungan
tidak konsisten kognisi dan sikap interpersonal terhadap lainnya).

Tiga bagian berikutnya memperkenalkan teori psikologi dalam tiga subbidang yang telah
menghasilkan penelitian akuntansi manajemen yang signifikan. Ada deskripsi masing-masing
teori dan contoh manajemen literatur akuntansi yang menggunakan teori. Teori disajikan dalam
urutan penggunaan penelitian tentang akuntansi manajemen. Motivasi Teori yang disajikan
pertama, teori psikologi sosial kemudian, dan teori psikologi kognitif, paling banyak digunakan
baru-baru ini, disajikan terakhir.

3. TEORI MOTIVASI

Bagian ini memberikan ulasan tentang tujuh motivasi. Teori-teori yang telah digunakan untuk
mendukung hampir semuanya teori psikologi berdasarkan penelitian tentang praktik akuntansi
manajemen. Sebagian besar, teori-teori ini membahas berbagai aspek motivasi dan dengan
demikian tidak secara langsung bertentangan atau bersaing satu sama lain lain. Ulasan tentang ini
dan teori motivasi lainnya

berada di Donovan (2001), Kanfer (1990), Latham & Pinder (2005), Mitchell & Daniels (2003),
Pinder (1998), dan Weiner (1989).

Motivasi, terutama motivasi yang berhubungan dengan pekerjaan, biasanya dikonseptualisasikan


sebagai terdiri dari beberapa proses psikologis yang mempengaruhi perilaku (Kanfer, 1990;
Mitchell & Daniels, 2003; Pinder, 1998). Proses-proses ini meliputi:

 arousal — stimulasi atau inisiasi energi (upaya) untuk bertindak, yang disebabkan oleh
(tergantung pada teori) kebutuhan dan dorongan yang tidak terisi (motivasi bawaan),
penghargaan dan bala bantuan (motivasi eksternal), atau kognisi dan niat (misalnya,
motivasi dari sengaja menentukan tujuan);
 arah — di mana energi atau upaya diarahkan;
 Intensitas — jumlah upaya yang dikeluarkan per unit waktu;
 kegigihan — lamanya waktu upaya itu dikeluarkan.

Asumsi-asumsi yang menopang teori-teori motivasi bervariasi di antara teori-teori (Mitchell &
Daniels, 2003; Weiner, 1989). Hampir semua teori psikologi motivasi yang digunakan dalam
penelitian akuntansi manajemen berasal dari teori medan Lewin (Weiner, 1989), yang
memperkenalkan konsep yang penting untuk penelitian motivasi pada akuntansi manajemen,
seperti tujuan, tingkat aspirasi, kekuatan motivasi, valensi (mis., nilai atau utilitas), dan harapan.
Teori lapangan mengasumsikan bahwa ketika individu mengalami ketegangan karena kebutuhan
atau niat yang belum terpenuhi (misalnya, belum mencapai tujuan anggaran), mereka
mengaktifkan tujuan mengurangi ketegangan dan mengambil tindakan untuk melakukannya,
mungkin dengan mengubah arah , intensitas, dan / atau kegigihan upaya mereka. Mencapai
tujuan kemudian mengurangi ketegangan. Ini konsisten dengan hedonismedan asumsi
homeostasis dari psikoanalitik dan mendorong teori motivasi, yang mempengaruhi
perkembangan teori lapangan pada 1930-an (Weiner, 1989).

Asumsi hedonisme adalah bahwa orang-orang dianggap memiliki tujuan utama dalam
memaksimalkan kehidupan kesenangan dan meminimalkan rasa sakit. Asumsi homeostasis
adalah bahwa orang mencoba untuk tetap dalam keadaan keseimbangan internal dan termotivasi
untuk kembali ke keadaan keseimbangan mereka ketika terganggu. Kebutuhan dan niat yang
tidak terpuaskan diasumsikan memotivasi karena mereka menciptakan keadaan ketegangan dan
ketidakseimbangan yang tidak menyenangkan.

Selain homeostasis dan hedonisme, beberapa teori motivasi yang berorientasi kognitif
mengasumsikan bahwa individu lebih suka konsistensi kognitif atau penguasaan kognitif
lingkungan mereka. Konsistensi kognitif berarti kondisi mental individu (mis., Sikap,
kepercayaan, preferensi) cocok bersama secara harmonis atau setidaknya tidak bertentangan.
Relation ‘Hubungan yang tidak konsisten antara kognisi disebut [dalam berbagai teori psikologi]
sebagai ketidakseimbangan kognitif dan asimetri dan ketidaksesuaian y dan disonansi. ’(Shaw &
Costanzo, 1982: 198; lihat juga Deutsch & Krauss, 1965). Ketika kondisi mental konflik,
individu diasumsikan mengalami ketegangan mental yang tidak menyenangkan, yang
menyebabkan stres. Ini memotivasi mereka untuk mengurangi stres mereka dengan mengubah
keadaan mental untuk menciptakan konsistensi kognitif. Asumsi penguasaan kognitif lingkungan
adalah bahwa orang ingin memahami penyebab perilaku mereka sendiri dan orang lain untuk
menjelaskan dan memprediksi perilaku di lingkungan mereka, bahkan jika pemahaman ini
menyakitkan daripada menyenangkan (Weiner, 1989).

3.1. Tingkat Teori Aspirasi

Teori tingkat aspirasi mengasumsikan, pertama, bahwa orang termotivasi oleh keinginan untuk
mengalami perasaan sukses dan menghindari perasaan gagal, dan kedua, bahwa, "Persepsi
keberhasilan dan kegagalan melibatkan subjektif, daripada tingkat pencapaian pencapaian."
(Weiner, 1989: 169). Perasaan sukses atau gagal kemudian sangat dipengaruhi oleh apakah
kinerja individu mencapai tingkat aspirasinya, yang didefinisikan sebagai, 'tingkat kinerja masa
depan dalam tugas yang dilakukan individu, yang mengetahui tingkat kinerjanya di masa lalu
dalam tugas itu. , secara eksplisit berusaha untuk mencapai. '' (Frank, 1935: 119). Dengan
demikian, tingkat kinerja yang sama, dengan konsekuensi obyektif yang sama, dapat dialami
secara subjektif sebagai keberhasilan atau kegagalan tergantung pada apakah itu lebih tinggi atau
lebih rendah daripada tingkat aspirasi ex ante individu.

Penelitian psikologi pada tahun 1940-an dan 1950-an mengidentifikasi dua faktor yang
mempengaruhi tingkat aspirasi individu. Pertama adalah valensi atau daya tarik dari
kemungkinan hasil tugas. Valensi positif untuk hasil yang sukses dan negatif untuk kegagalan;
valensi untuk tugas yang diberikan bervariasi besarnya dengan pentingnya tugas dan
konsekuensinya, juga sebagai disposisi individu (mis., beberapa individu lebih takut gagal
daripada yang lain). Selain itu, valensi tergantung pada kesulitan tugas. Lain hal yang sama,
keberhasilan pada tugas yang sulit lebih menarik daripada kesuksesan di tugas yang mudah.
Faktor kedua yang mempengaruhi tingkat aspirasi adalah probabilitas keberhasilan atau
kegagalan (disebut sebagai 'potensi' di literatur awal). Kemungkinan keberhasilan yang lebih
rendah cenderung untuk mengimbangi daya tarik keberhasilan yang lebih tinggi dalam tugas
yang lebih sulit, tetapi tidak melakukannya sepenuhnya. Dengan demikian, individu sering
menetapkan tujuan yang sulit (tidak terlalu) sulit untuk diri mereka sendiri, meskipun mereka
cenderung mencapai tujuan ini daripada mencapai tujuan yang lebih mudah.

Penelitian psikologi sering berfokus pada pengalaman masa lalu sebagai penentu tingkat aspirasi
individu: biasanya, perasaan sukses mengarahkan mereka untuk merevisi probabilitas
keberhasilan masa depan mereka ke atas dan menetapkan tingkat aspirasi yang lebih tinggi di
masa depan, sementara perasaan gagal mengarahkan mereka ke tingkat yang lebih tinggi. atur
kadar aspirasi yang lebih rendah. Namun, dalam pengaturan organisasi, praktik akuntansi
manajemen dapat menjadi pengaruh penting lainnya pada tingkat aspirasi individu, dan dengan
demikian pada kinerja. Sebagai contoh, jika individu menginternalisasi tujuan anggaran mereka
dan menganggap pencapaian tujuan ini sebagai masalah kesuksesan atau kegagalan pribadi,
maka mereka akan lebih termotivasi untuk mencapai tujuan. Ini adalah pertanyaan penting
apakah penganggaran dapat secara langsung mempengaruhi tingkat aspirasi individu, atau harus
menyesuaikan dengan tingkat aspirasi individu yang ditetapkan dengan cara lain. Karena
individu berusaha untuk mencapai tingkat aspirasi mereka, tujuan kinerja organisasi lebih
mungkin tercapai jika mereka konsisten dengan tingkat aspirasi karyawan organisasi.

Dalam apa yang biasanya dianggap sebagai penelitian motivasi pertama pada praktik akuntansi
manajemen, Stedry (1960) memprediksi dan memberikan bukti eksperimental bahwa kinerja
individu adalah fungsi interaktif dari kesulitan dan waktu dari anggaran yang dikenakan. Stedry
menggunakan tiga tingkat anggaran yang dikenakan (mudah, sedang, dan sulit) dan menemukan
bahwa ketika individu menerima tujuan anggaran sebelum menetapkan tingkat aspirasi pribadi
mereka, kinerja tertinggi dengan tujuan anggaran yang sulit, karena individu mengadopsi tujuan
ini sebagai tingkat aspirasi mereka sendiri . Sebaliknya, jika mereka menerima tujuan anggaran
setelah menetapkan tingkat aspirasi mereka sendiri, tujuan anggaran yang sulit tidak
menghasilkan kinerja yang lebih tinggi daripada tujuan anggaran menengah, karena individu
cenderung mempertahankan tingkat aspirasi (lebih moderat) yang mereka pilih pada awalnya.
Stedry (1960) memberikan bukti awal bahwa efek subyektif dari kesulitan tujuan anggaran itu
sendiri, di samping konsekuensi obyektif dari mencapainya atau gagal mencapainya, dapat
mempengaruhi motivasi dan kinerja individu. Banyak penelitian akuntansi manajemen
berikutnya tentang bagaimana kesulitan tujuan anggaran mempengaruhi representasi mental
individu dan karenanya motivasi dan kinerja mereka berasal dari tiga teori yang terkait dengan
tingkat teori aspirasi: teori penetapan tujuan, teori disonansi kognitif, dan teori keadilan
organisasi. Secara total, teori-teori motivasi ini meneliti efek dari menetapkan sasaran anggaran
pada tingkat aspirasi, motivasi, dan kinerja, dan menganggap bahwa motivasi dan kinerja yang
diharapkan tidak terkait dengan masalah jika ada tujuan yang sangat memotivasi, maka kinerja
rata-rata akan berada pada tingkat tinggi.

3.2. Teori Penentuan Sasaran

Teori penetapan tujuan terkait dengan tingkat teori aspirasi. Keduanya didasarkan pada teori
medan Lewin, yang memodelkan individu-individu yang berkeinginan untuk memiliki tujuan,
memilih tujuan, dan termotivasi untuk mencapai tujuan-tujuan ini (Weiner, 1989). Kedua teori
mengasumsikan bahwa penentu utama pilihan individu adalah masa lalu mereka kinerja dan
kemampuan. Teori penetapan tujuan mengasumsikan bahwa tujuan individu yang dipilih secara
sadar mempengaruhi motivasi mereka dengan salah satu dari empat mekanisme: tujuan
membangkitkan upaya untuk mencapai tujuan; tujuan perhatian langsung dan upaya menuju
tujuan; tujuan meningkatkan upaya ketekunan; dan tujuan mempengaruhi tindakan secara tidak
langsung dengan mengarah pada gairah, penemuan, dan / atau penggunaan pengetahuan dan
strategi yang relevan dengan tugas (Locke & Latham, 2002; Mitchell & Daniels, 2003; Pinder,
1998).

Teori penetapan tujuan telah menjadi teori motivasi yang paling sering digunakan untuk
mempelajari motivasi dalam organisasi. Hasil lebih dari 1.000 penelitian memberikan bukti yang
konsisten tentang bagaimana tujuan mempengaruhi kinerja dan faktor yang memediasi hubungan
tujuan-kinerja (Locke & Latham, 2002). Pertama, kinerja adalah fungsi positif dari kesulitan
tujuan sampai individu mencapai batas kemampuan mereka atau hingga mereka komitmen
terhadap tujuan yang sulit berkurang. Kedua, ketika kinerja dapat dikontrol, tujuan spesifik
mengurangi variasi dalam kinerja dengan mengurangi ambiguitas tentang kinerja apa yang harus
dicapai. Ketiga, kinerja tidak meningkat dengan partisipasi dalam menetapkan tujuan
dibandingkan dengan tujuan yang dipaksakan, memegang kesulitan tujuan yang konstan dan
keyakinan tentang self-efficacy.

Keempat, kinerja tidak secara langsung dipengaruhi oleh insentif; sebaliknya, insentif
memengaruhi tingkat tujuan atau komitmen untuk mencapai tujuan, yang pada gilirannya
memengaruhi kinerja. Kelima, orang menggunakan umpan balik tentang kemajuan menuju
pencapaian tujuan untuk menilai apa yang perlu mereka lakukan untuk mencapai tujuan.
Akhirnya, hubungan tujuan-kinerja dimoderatori oleh komitmen tujuan, kepentingan tujuan,
umpan balik, kompleksitas tugas, dan self-efficacy.
Tiga studi akuntansi manajemen memberikan bukti tentang pengaruh penetapan tujuan anggaran.
Kenis (1979) memperkirakan dan melaporkan bahwa kekhususan sasaran anggaran
meningkatkan motivasi anggaran, kinerja anggaran, dan kinerja efisiensi biaya. Dia juga
memprediksi dan menemukan bahwa kesulitan tujuan anggaran dan umpan balik anggaran
meningkatkan motivasi anggaran, tetapi bertentangan dengan prediksinya berdasarkan penetapan
tujuan teori ia menemukan bahwa kesulitan tujuan anggaran dan umpan balik anggaran tidak
berpengaruh pada kinerja anggaran. Namun, teori penetapan tujuan memprediksi bahwa kondisi
yang diperlukan untuk kesulitan tujuan untuk mempengaruhi kinerja adalah umpan balik pada
kemajuan menuju mencapai tujuan disediakan. Ini menyiratkan bahwa model aditif yang
digunakan oleh Kenis (1979) tidak benar; alih-alih, model interaksi seharusnya digunakan
dengan kesulitan sasaran anggaran dan umpan balik anggaran sebagai variabel independen yang
berinteraksi. Menanggapi kesalahan spesifikasi model sebab-akibat ini, Hirst & Lowy (1990)
meneliti masalah ini dan memberikan analisis dan bukti bahwa kinerja anggaran adalah fungsi
interaktif positif ordinal (bukan aditif) dari kesulitan sasaran anggaran dan umpan balik sasaran
anggaran. Hirst & Yetton (1999) melaporkan bahwa kekhususan sasaran anggaran meningkatkan
tingkat kinerja dan mengurangi varians dalam kinerja.

3.3. Teori Disonansi Kognitif

Teori ini mengasumsikan bahwa individu menginginkan konsistensi antara kognisi mereka (mis.,
Sikap, kepercayaan, pengetahuan, pendapat) dan antara kognisi dan perilaku mereka (Deutsch &
Krauss, 1965; Festinger, 1957; Shaw & Costanzo, 1982). Ketika ada ketidakkonsistenan,
individu mengalami disonansi kognitif: suatu keadaan ketegangan kognitif permusuhan yang
ingin mereka hindari. Individu termotivasi untuk mengurangi ketegangan ini (dan untuk
menghindari meningkatnya ketegangan), dan dengan demikian kembali ke keadaan konsistensi
kognitif. Cara yang paling umum bagi orang untuk mengurangi ketegangan ini adalah mengubah
kognisi mereka sehingga kognisi mereka konsisten satu sama lain dan dengan perilaku mereka.

Disonansi kognitif sering terjadi setelah membuat keputusan sukarela karena beberapa atribut
dari alternatif yang dipilih konsisten dengan kognisi predecision negatif tentang alternatif ini,
dan beberapa atribut dari alternatif yang ditolak konsisten dengan kognisi pra-keputusan positif
tentang alternatif yang ditolak. Disonansi kognitif sangat kuat ketika alternatif keputusan penting
dan memiliki daya tarik yang sama. Individu termotivasi untuk mengurangi disonansi kognitif
pasca-keputusan, biasanya dengan meningkatkan kognisi positif tentang alternatif yang dipilih
(misalnya, berfokus pada atribut alternatif yang dipilih yang konsisten dengan kognitif pra-
keputusan positif tentang alternatif ini) dan / atau mengurangi kognisi positif mereka tentang
alternatif yang ditolak (misalnya, berfokus pada atribut alternatif yang ditolak yang konsisten
dengan kognisi predecision negatif tentang alternatif yang ditolak). Sebagai alternatif, orang
dapat mengubah perilaku mereka (mis., Membalikkan keputusan mereka) atau secara selektif
mencari informasi baru untuk meningkatkan konsistensi kognitif (mis., Menemukan informasi
yang mendukung alternatif yang dipilih daripada alternatif yang ditolak) dalam upaya untuk
mengurangi disonansi.
Dalam penelitian akuntansi manajemen, disonansi kognitif teori memberikan penjelasan
bagaimana representasi kognitif atau mental memediasi antara kesulitan tujuan anggaran dan
kinerja. Sebagai contoh, Tiller (1983) memprediksi dan menemukan bahwa di bawah
penganggaran partisipatif, komitmen untuk mencapai sasaran dan kinerja anggaran lebih tinggi
ketika individu memilih sasaran anggaran yang lebih sulit dibandingkan dengan ketika mereka
memilih sasaran anggaran yang kurang sulit. Prediksi ini didasarkan pada asumsi bahwa upaya
yang diperlukan untuk mencapai anggaran adalah permusuhan dan meningkat dengan kesulitan
sasaran anggaran. Dalam situasi ini, individu dapat mengalami disonansi kognitif karena mereka
telah secara sukarela memilih pengalaman permusuhan ini. Mereka dapat mengurangi disonansi
kognitif ini dengan meningkatkan komitmen mereka untuk mencapai tujuan anggaran (yaitu,
meningkatkan kognisi positif mereka tentang tujuan anggaran yang mereka pilih).

3.4. Teori Keadilan Organisasi

Dimulai dengan teori keadilan pada 1960-an, beberapa penelitian psikologi motivasi telah
membahas bagaimana kepercayaan orang tentang keadilan, keadilan, dan keadilan
mempengaruhi motivasi yang terkait dengan pekerjaan mereka (Donovan, 2001; Gilliand &
Chan, 2001; Pinder, 1998). Berasal dari teori disonansi kognitif, teori ekuitas mengasumsikan
bahwa orang termotivasi untuk mempertahankan keseimbangan dan bertukar hubungan dan
menilai keseimbangan ini (ekuitas) dengan membandingkan input dan hasil mereka dengan input
dan hasil orang lain (Adams, 1963; Shaw & Costanzo 1982). Jika orang percaya bahwa rasio
input / hasil mereka tidak adil jika dibandingkan dengan orang lain, mereka akan mengalami
emosi negatif. Mereka akan berusaha meminimalkan emosi negatif ini dengan menambah atau
mengurangi input dan / atau hasil mereka, tergantung mana yang sesuai.

Teori ekuitas memberikan dasar bagi teori keadilan organisasi. Teori keadilan organisasional
mengasumsikan bahwa orang-orang terutama peduli dengan dua jenis keadilan: distributif dan
prosedural. Keyakinan individu tentang keadilan distributif terkait dengan keadilan distribusi
hasil antara mereka dan orang lain yang relevan. Keadilan prosedural mengacu pada keadilan
proses dimana hasil ditentukan, terlepas dari apa hasil sebenarnya. Individu umumnya
menganggap proses lebih adil ketika mereka memiliki suara (kemampuan untuk
mengekspresikan pendapat mereka tentang keputusan yang tertunda) dan / atau suara
(kemampuan untuk mempengaruhi hasil dari keputusan yang tertunda). Teori kognisi rujukan
mengintegrasikan elemen keadilan distributif dan prosedural, memprediksi bahwa individu
membandingkan hasil mereka dengan hasil rujukan orang lain untuk menentukan apakah
distribusi hasil tidak adil (Folger, 1986). Jika perbandingan ini menunjukkan bahwa mereka
menerima hasil yang tidak adil, maka mereka menilai keadilan proses yang digunakan untuk
menentukan hasil dan seberapa dapat dibenarkan keputusan itu untuk keadaan tersebut. Jika
mereka percaya prosedurnya adil, maka mereka akan percaya bahwa hasilnya juga adil. Jika
mereka percaya prosesnya tidak adil, maka mereka akan mengurangi input mereka atau terlibat
dalam permainan untuk menciptakan keadilan.
Teori keadilan organisasi, seperti tingkat aspirasi dan teori penetapan tujuan, mengasumsikan
bahwa penilaian subyektif individu atas hasil aktual atau yang mungkin memengaruhi motivasi
mereka dan bahwa penilaian mereka didasarkan pada perbandingan dengan titik referensi. Dalam
level teori aspirasi dan penetapan tujuan, titik rujukan adalah tujuan yang ditentukan sendiri;
dalam teori keadilan dan keadilan organisasi, rujukannya adalah masukan dan hasil orang lain.
Teori-teori ini juga serupa dalam hal mereka berasumsi bahwa perbedaan antara apa yang
seharusnya dan apa (misalnya, antara tujuan dan kinerja, kognisi yang bertentangan, atau
harapan keadilan dan ketidakadilan yang dialami) menciptakan inkonsistensi kognitif dan / atau
ketegangan yang memotivasi perilaku untuk menghilangkan perbedaan.

Beberapa penelitian memberikan bukti eksperimental tentang keadilan organisasi yang


diterapkan pada penganggaran. Dalam konteks penganggaran partisipatif, Libby (1999)
memprediksi dan menemukan bahwa ketika bawahan memiliki keterlibatan (suara) dalam
menetapkan anggaran mereka sendiri tetapi anggaran akhir yang ditetapkan oleh atasan mereka
bukan apa yang mereka minta, kinerja mereka lebih tinggi jika mereka menerima penjelasan
mengapa permintaan mereka tidak memengaruhi anggaran dibandingkan jika mereka tidak
menerima penjelasan seperti itu. Dalam konteks penganggaran yang diberlakukan, Libby (2001)
meneliti apakah kinerja bawahan dipengaruhi oleh keyakinan mereka tentang keadilan dari
proses penganggaran dan anggaran. Seperti yang diperkirakan, dia menemukan bahwa kinerja
lebih rendah hanya ketika proses penganggaran dan anggaran itu sendiri diyakini tidak adil. Hasil
ini menunjukkan bahwa kinerja individu tidak terpengaruh oleh apa yang mereka yakini sebagai
anggaran yang tidak adil selama mereka percaya bahwa proses penganggaran itu adil.

3.5. Teori Harapan

Teori harapan mengasumsikan bahwa individu memilih tindakan yang dimaksudkan, tingkat
upaya, dan pekerjaan yang memaksimalkan kesenangan yang diharapkan dan meminimalkan
rasa sakit yang diharapkan, konsisten dengan hedonisme. Donovan (2001), Kanfer (1990), dan
Pinder (1998) meninjau dan menganalisis bukti tentang teori harapan. Teori harapan
memodelkan kekuatan motivasi individu sebagai fungsi dari harapan mereka (probabilitas
subjektif bahwa upaya mereka akan menghasilkan hasil tingkat pertama seperti kinerja),
instrumentality (probabilitas subjektif bahwa kinerja akan menghasilkan hasil tingkat kedua
seperti gaji), dan valence (orientasi afektif menuju hasil tingkat kedua). Individu diasumsikan
menggabungkan harapan, instrumen, dan valensi konsisten dengan perhitungan nilai yang
diharapkan untuk menentukan kekuatan motivasi mereka terhadap setiap alternatif dan kemudian
memilih alternatif dengan kekuatan motivasi tertinggi.

Brownell & McInnes (1986) menggunakan teori ekspektasi untuk memberikan bukti apakah
motivasi memediasi antara penganggaran partisipatif dan kinerja, seperti yang diasumsikan oleh
penelitian sebelumnya. Hasil mereka menunjukkan bahwa penganggaran partisipatif
meningkatkan dua komponen motivasi — harapan (probabilitas subyektif bahwa upaya akan
menghasilkan pencapaian anggaran) dan instrumentalitas (probabilitas subyektif bahwa
mencapai anggaran akan menghasilkan penerimaan hadiah). Namun, motivasi diukur sebagai
kombinasi dari komponen teori harapan tidak meningkat karena peningkatan probabilitas
diimbangi oleh penurunan valensi. Brownell dan McInnes berspekulasi bahwa hasil mereka
bertentangan dengan prediksi mereka karena kesalahan spesifikasi teori seperti arah kausalitas
yang salah (kinerja memengaruhi penganggaran partisipatif dan sebaliknya) dan variabel yang
dihilangkan seperti kesulitan sasaran anggaran.

3.6. Teori atribusi

Heider (1958) memulai studi tentang bagaimana orang menghubungkan penyebab dengan
perilaku mereka sendiri dan orang lain untuk menjelaskan dan memprediksi perilaku di
lingkungan mereka (Shaw & Costanzo 1982; Weiner, 1989). Teori atribusi telah memberikan
perhatian khusus pada anggapan perilaku terhadap sebab-sebab yang bersifat internal
(kemampuan, upaya) atau eksternal (kesulitan tugas, keberuntungan) kepada orang yang fokus,
yaitu orang yang perilakunya diamati atau dievaluasi. Banyak penelitian telah menemukan
bahwa orang yang fokus cenderung menghubungkan perilakunya sendiri dengan penyebab
eksternal, sementara orang lain cenderung menghubungkan perilaku yang sama dengan
penyebab internal; ini disebut bias aktor-pengamat. Temuan-temuan ini penting untuk akuntansi
manajemen karena memberikan dasar untuk menjelaskan dan memprediksi bagaimana individu
secara subyektif menjelaskan mengapa kinerja aktual dan dianggarkan berbeda. Selain itu,
mereka menunjukkan bahwa penjelasan subyektif dari atasan dan bawahan untuk varian
anggaran bawahan dapat diprediksi berbeda, dan kedua penjelasan subyektif mereka dapat
menyimpang dari penilaian obyektif dari varians anggaran.

Shields et al. (1981) memberikan bukti bahwa ketika individu mengambil peran sebagai atasan
atau bawahan dan diminta untuk menjelaskan kinerja manufaktur bawahan yang dilaporkan,
mereka menggunakan atribusi yang diidentifikasi oleh penelitian psikologi. Ketika individu
berperan sebagai atasan (bawahan) atribusi mereka untuk kinerja yang dilaporkan bawahan lebih
disebabkan oleh penyebab internal (eksternal) daripada eksternal (internal). Harrison et al.
(1988) memperpanjang Shields et al. (1981) dan menemukan, seperti yang diperkirakan, bahwa
ketika individu mengambil peran sebagai atasan atau bawahan dan diminta untuk menjelaskan
bawahan

melaporkan varians produksi yang tidak menguntungkan, mereka menggunakan lebih banyak
atribusi internal sebagai atasan daripada yang mereka lakukan sebagai bawahan. Harrison et al.
(1988) juga termasuk keputusan investigasi varians di mana atasan dan bawahan memilih dari
daftar yang disediakan oleh para peneliti mempertanyakan bahwa mereka akan paling ingin
dijawab oleh investigasi varians. Seperti yang diperkirakan, atasan (bawahan) memilih lebih
banyak pertanyaan yang berkaitan dengan informasi yang bersifat internal (eksternal) kepada
bawahan, dan internalitas atribusi mereka dikaitkan dengan sejauh mana mereka memilih
pertanyaan yang bertujuan untuk mencari tahu internal informasi.
3.7. Teori Fit Orang-Lingkungan

Teori ini didasarkan pada teori medan Lewin dan asumsi bahwa motivasi adalah fungsi dari
kesesuaian antara kemampuan kinerja individu dan lingkungannya (Caplan, 1983; Edwards,
1996; Van Harrison, 1978, 1985). Karena tuntutan lingkungan seperti kesulitan sasaran anggaran
semakin melebihi kemampuan kinerja individu (mis., Keterampilan, upaya, fisik, dan sumber
daya moneter), fit berkurang dan mereka alami stres (ketegangan) karena kelebihan tugas dari
tuntutan tugas yang melebihi kemampuan kinerjanya. Ini pada gilirannya meningkatkan
ketidakpastian subyektif individu tentang efek dari upaya mereka, yang menghasilkan perasaan
ambiguitas dan / atau kehilangan kontrol yang kemudian menyebar dan mengurangi upaya
mereka, sehingga mengurangi kinerja mereka.

Shields et al. (2000) menggunakan teori ini untuk mengembangkan prediksi tentang bagaimana
stres memediasi efek penganggaran pada kinerja. Mereka memprediksi dan menemukan bahwa
penganggaran partisipatif mempengaruhi kinerja oleh tiga jalur. Pertama, penganggaran
partisipatif meningkatkan perasaan memegang kendali, yang mengurangi stres, sehingga
meningkatkan kinerja. Kedua, penganggaran partisipatif mengurangi kesulitan tujuan anggaran,
membuatnya lebih mungkin bahwa sasaran tidak akan melebihi kemampuan kinerja individu.
Kecocokan tujuan dan kemampuan ini mengurangi stres dan karenanya meningkatkan kinerja.
Ketiga, penganggaran partisipatif meningkatkan insentif berbasis anggaran, yang diharapkan
dapat membangkitkan dan memfokuskan upaya, sehingga meningkatkan kemampuan kinerja,
yang pada gilirannya mengurangi stres dan meningkatkan kinerja.

4. Teori Psikologi Sosial

Psikologi sosial berkaitan dengan bagaimana pikiran dan perilaku individu dipengaruhi oleh
orang lain, termasuk pemahaman mereka tentang orang (kognisi sosial, atribusi, kesan orang),
sikap dan pengaruh sosial, dan interaksi sosial dan hubungan (Taylor et al., 2003) . Ulasan teori
psikologi sosial termasuk Deutsch & Krauss (1965), Shaw & Costanzo (1982), dan Taylor et al.
(2003). Teori peran adalah teori psikologi sosial pertama yang digunakan dalam penelitian
akuntansi manajemen, dan sejak itu telah digunakan dalam penelitian akuntansi manajemen
berikutnya. Penelitian terbaru tentang akuntansi manajemen telah menggunakan tiga teori
psikologi sosial lainnya — teori perbandingan sosial, teori identitas sosial, dan teori identifikasi
kelompok. Asumsi yang menopang ketiga teori ini diidentifikasi ketika masing-masing teori
disajikan.

4.1. Teori Peran

Teori peran menggunakan seperangkat konstruksi yang berasal dari antropologi, psikologi sosial,
dan sosiologi untuk menjelaskan dan memprediksi bagaimana orang berfungsi dalam konteks
sosial (Deutsch & Krauss, 1965; Shaw & Costanzo 1982). Teori ini mengasumsikan bahwa
perilaku individu dipengaruhi oleh harapan peran dan norma yang ada dipegang oleh orang lain
mengenai bagaimana individu dalam peran tertentu diharapkan berperilaku (mis., penyelia,
pekerja) (Deutsch & Krauss, 1965; Katz & Kahn, 1978; Shaw & Costanzo 1982).

Dua konsep kunci dalam teori peran yang terkait dengan penelitian akuntansi manajemen adalah
konflik peran dan ambiguitas peran. Konflik peran terjadi ketika individu dihadapkan dengan
harapan antar atau intrarole yang saling bertentangan dan tidak mungkin bagi mereka untuk
mematuhi semua harapan tersebut. Ambiguitas peran terjadi ketika individu mengalami
ketidakpastian tentang perilaku apa yang diharapkan dari mereka. Konflik peran atau ambiguitas
dapat meningkatkan stres, ketegangan, dan kecemasan timbul dari inkonsistensi kognitif, yang
dapat menyebabkan untuk mengatasi dan perilaku defensif, termasuk agresif aksi dan
komunikasi, perasaan bermusuhan terhadap lainnya, penarikan sosial, ketidakpuasan kerja, dan
hilangnya kepercayaan diri, harga diri, interpersonal kepercayaan, dan menghormati orang lain,
serta fisiologis masalah (Kahn et al., 1964).

DeCoster & Fertakis (1968) menggunakan teori peran untuk menyusun investigasi mereka
terhadap masalah yang dikemukakan oleh Argyris (1952, 1953): bagaimana penganggaran dan
interaksi pengawas dengan atasan mereka memengaruhi tekanan yang disebabkan oleh anggaran
pengawas. Asumsi yang dibuat adalah bahwa semakin banyak pengawas menanggapi harapan
peran atasan mereka mengenai penganggaran dan perilaku serta kinerja terkait anggaran,
semakin banyak tekanan yang akan mereka alami yang timbul dari konflik peran dan ambiguitas.
Misalnya, jika atasan menekankan beberapa tujuan anggaran (mis., Meningkatkan laba dan
meningkatkan kualitas dan layanan pelanggan), maka pengawas lebih mungkin mengalami
konflik peran dan ambiguitas karena mereka tidak akan tahu bagaimana cara mencapai semua
tujuan anggaran secara bersamaan. Tekanan yang disebabkan oleh anggaran diperkirakan akan
mempengaruhi gaya kepemimpinan pengawas. Secara khusus, DeCoster & Fertakis (1968)
memperkirakan bahwa semakin tinggi tekanan yang disebabkan oleh anggaran pada supervisor,
semakin besar kemungkinan supervisor akan memiliki gaya kepemimpinan struktur awal, di
mana interaksi supervisor dengan karyawan difokuskan untuk memastikan bahwa karyawan
mematuhi dengan prosedur penganggaran dan mencapai anggaran. Sebaliknya, ketika tekanan
yang disebabkan oleh anggaran berkurang, pengawas lebih cenderung melakukannya memiliki
gaya kepemimpinan yang penuh perhatian di mana mereka fokus

lebih banyak tentang memiliki hubungan positif dengan bawahan mereka, termasuk lebih banyak
partisipasi. Berlawanan dengan prediksi mereka, hasil mereka menunjukkan bahwa tekanan yang
disebabkan oleh anggaran secara positif terkait dengan kedua gaya kepemimpinan.6 Hasil ini
terutama didorong oleh tekanan dari atasan langsung pengawas untuk mematuhi prosedur
anggaran, mencapai anggaran, dan menjelaskan perbedaan anggaran yang tidak menguntungkan.
Sebaliknya, tekanan dari prosedur untuk merumuskan anggaran, administrasi anggaran, dan staf
penganggaran tidak terkait dengan gaya kepemimpinan mana pun.

Hopwood (1972) menggunakan teori peran untuk menyelidiki bagaimana manajer unggul
menggunakan informasi anggaran dan kinerja untuk mengevaluasi kinerja manajer bawahan
mempengaruhi stres yang terkait dengan pekerjaan manajer yang terakhir, yang diasumsikan
muncul dari ambiguitas peran dan konflik. Karena informasi akuntansi-anggaran adalah
representasi yang tidak lengkap dari tindakan dan kinerja manajer, bagaimana manajer superior
menggunakannya informasi ketika mengevaluasi manajer bawahan dapat mempengaruhi konflik
peran dan ambiguitas yang terakhir, dan karenanya stres. Ketika informasi yang tidak lengkap ini
digunakan dalam gaya minimalisasi biaya jangka pendek yang kaku untuk mengevaluasi kinerja,
manajer bawahan lebih cenderung percaya bahwa mereka sedang dievaluasi secara keliru dan
dengan demikian mengalami konflik peran, ambiguitas, dan stres. Sebaliknya, manakala manajer
unggul menggunakan gaya memaksimalkan laba jangka panjang yang fleksibel untuk
mengevaluasi kinerja, manajer bawahan lebih cenderung percaya bahwa mereka sedang
dievaluasi dengan benar dan mengalami lebih sedikit stres. Seperti yang diperkirakan, Hopwood
menemukan bahwa stres yang berhubungan dengan pekerjaan manajer bawahan adalah yang
tertinggi ketika manajer atasan mereka menggunakan informasi anggaran akuntansi dalam gaya
meminimalkan biaya yang diperkecil dengan kaku untuk mengevaluasi kinerja dan terendah
ketika informasi akuntansi digunakan dalam gaya memaksimalkan laba jangka panjang yang
fleksibel.

Temuan DeCoster & Fertakis (1968) dan Hopwood (1972) memiliki pengaruh penting penelitian
akuntansi manajemen. Secara khusus, banyak penelitian kemudian menyelidiki bagaimana
ambiguitas peran dan konflik peran memediasi efek akuntansi manajemen (mis., Penganggaran,
mengevaluasi kinerja) pada stres terkait pekerjaan, perilaku disfungsional, dan kinerja.

4.2. Teori Perbandingan Sosial

Teori perbandingan sosial mengasumsikan bahwa individu memiliki kebutuhan untuk evaluasi
diri yang akurat, peningkatan diri, dan peningkatan kemampuan diri, pendapat, kinerja, emosi,
dan prestasi mereka (Shaw & Costanzo 1982; Taylor et al., 2003). Jika memungkinkan, individu
membandingkan diri mereka dengan informasi objektif (mis., Standar kinerja); kekurangan akses
ke informasi semacam itu, mereka membandingkan diri mereka sendiri kepada orang lain.
Pilihan utama adalah individu yang dipilih orang untuk membandingkan dirinya. Misalnya,
orang dapat membandingkan diri mereka dengan orang lain yang serupa atau berbeda
sehubungan dengan objek yang sedang dibandingkan (mis., Kinerja). Jika berbeda, maka pilihan
perbandingan-yang lain dapat bergantung pada tujuan perbandingan sosial: (1) jika orang
mencari evaluasi peningkatan diri, kemudian mereka membuat perbandingan sosial dengan
membandingkan diri mereka dengan orang lain yang memiliki objek perbandingan lebih sedikit
(mis., kemampuan yang lebih rendah); atau (2) jika mereka mencari evaluasi peningkatan diri,
maka mereka membuat evaluasi sosial ke atas dengan membandingkan diri mereka dengan orang
lain yang memiliki lebih banyak objek perbandingan (mis., laba yang lebih tinggi). Orang sering
memilih untuk membandingkan diri mereka dengan orang lain yang berada dalam situasi yang
sama atau memiliki tugas serupa untuk dilakukan seperti rekan kerja (mis., pembandingan).
Frederickson (1992) menggunakan teori perbandingan sosial untuk memprediksi bagaimana
umpan balik kinerja relatif dan evaluasi mempengaruhi upaya tugas individu. Dia
memperkirakan bahwa kompensasi didasarkan pada evaluasi kinerja relatif, dibandingkan
dengan pembagian keuntungan, isyarat individu untuk lebih kompetitif dan mengerahkan lebih
banyak upaya, karena perbandingan membuat kinerja orang lain pada tugas menonjol. Seperti
yang diperkirakan, Frederickson (1992) menemukan bahwa individu memiliki tingkat upaya
yang lebih tinggi dengan evaluasi kinerja relatif dibandingkan dengan pembagian keuntungan.7
Karena perbandingan yang disebabkan oleh evaluasi kinerja relatif menjadi lebih menonjol, oleh
karena itu persaingan diharapkan meningkat ketika tugas individu lebih mirip. Frederickson
(1992) juga memprediksi dan menemukan bahwa di bawah evaluasi kinerja relatif, upaya lebih
tinggi ketika kesamaan tugas (tingkat ketidakpastian umum) lebih tinggi.

4.3. Teori Identitas Sosial

Teori identitas sosial mengasumsikan bahwa individu dikategorikan dunia sosial mereka ke
dalam kelompok (mis., tim kerja individu) dan kelompok luar (mis., tim kerja di organisasi lain).
Mereka mendapatkan harga diri dari identitas sosial mereka sebagai anggota dalam kelompok,
dan konsep diri mereka tergantung pada bagaimana mereka mengevaluasi mereka dalam
kelompok relatif terhadap kelompok lain (Tajfel, 1982). Identitas sosial muncul dari proses
kategorisasi diri di mana individu mengelompokkan diri dengan orang lain berdasarkan
kesamaan. Identifikasi sosial dengan suatu kelompok memengaruhi bagaimana individu
berinteraksi dengan anggota kelompok lainnya, menafsirkan informasi tentang kelompok
tersebut, dan membuat keputusan yang memengaruhi kelompok tersebut (Lembke & Wilson,
1998). Selain itu, semakin banyak individu yang secara sosial mengidentifikasi dengan suatu
kelompok, semakin mereka memfokuskan upaya mereka pada hasil kelompok daripada hasil
mereka sendiri (Brewer, 1979), dan semakin besar kemungkinan mereka untuk meningkatkan
kontribusi barang publik mereka kepada kelompok dan berperilaku. lebih kooperatif ketika
dihadapkan dengan dilema sosial (Wit & Wilke, 1992).

Towry (2003) menggunakan teori identitas sosial sebagai dasar untuk memprediksi efektivitas
dua sistem pemantauan bersama dan insentif dalam lingkungan kerja tim. Ketika identitas tim
kuat, anggota tim lebih cenderung berperilaku kooperatif dengan cara yang terbaik untuk tim
mereka. Efek terarah dari perilaku kooperatif mereka pada upaya, bagaimanapun, tergantung
pada apakah sistem pemantauan dan insentif itu vertikal atau horizontal. Dalam sistem vertikal,
anggota tim mengamati tindakan satu sama lain dan melaporkannya ke atasan mereka;
kompensasi masing-masing anggota tim kemudian didasarkan pada upayanya (seperti yang
dilaporkan oleh anggota tim lainnya) dan kebenaran dalam melaporkan anggota tim lain (seperti
yang dinilai dengan membandingkan beberapa laporan). Dalam sistem horizontal, kompensasi
anggota tim didasarkan pada output tim, dan anggota tim mendorong upaya dari anggota lain
melalui sanksi formal, tekanan teman sebaya, atau pembayaran sampingan. Identitas tim yang
kuat dalam sistem vertikal mengarah pada upaya yang lebih rendah, secara salah dilaporkan
sebagai upaya yang tinggi; atasan tidak dapat dengan mudah mendeteksi anggota tim salah
melaporkan karena dengan identitas tim yang kuat mereka berkolusi. Sebaliknya, identitas tim
yang kuat dalam sistem horizontal mengarah ke tingkat upaya yang lebih tinggi karena anggota
tim bekerja sama lebih banyak untuk meningkatkan total hasil tim yang memberikan dasar bagi
penghargaan mereka.

5. Teori Psikologi Kognitif

Peneliti akuntansi manajemen mulai menggunakan teori-teori psikologi kognitif pada 1970-an
untuk mempelajari bagaimana pemrosesan kognitif individu dari informasi akuntansi manajemen
memengaruhi pemikiran, khususnya, penilaian dan keputusan. Kognisi terdiri dari proses dan
kondisi mental. Proses mental meliputi:

 perhatian — alokasi kapasitas pemrosesan terbatas untuk stimulus (informasi);


 memori — penyandian informasi sebagai pengetahuan dalam memori jangka panjang,
struktur atau representasi pengetahuan dalam memori jangka panjang, dan pengambilan
pengetahuan dari memori jangka panjang untuk berpikir;
 berpikir — proses mental tingkat tinggi yang mencakup pemecahan masalah, penalaran,
penilaian, dan pengambilan keputusan; dan
 belajar — proses membangun ide atau konsep baru secara aktif berdasarkan pengetahuan
saat ini dan masa lalu.

Keadaan mental meliputi sikap, kepercayaan, pengetahuan, dan preferensi.

Kebanyakan teori psikologi kognitif mengasumsikan bahwa kognisi secara rasional lebih
rasional daripada rasional dan optimal. Artinya, individu berniat untuk berperilaku rasional tetapi
tidak melakukannya dengan sempurna karena kapasitas pemrosesan kognitif mereka yang
terbatas sering dilampaui oleh tuntutan masalah yang kompleks dan tidak terstruktur seperti yang
terkait. untuk mengembangkan dan mengimplementasikan anggaran (misalnya, mencari
informasi, mengidentifikasi alternatif, dan menilai biaya, manfaat, dan probabilitas yang terkait
dengan setiap alternatif). Karena individu tidak selalu memiliki kapasitas mental untuk
mempertimbangkan semua informasi tentang semua alternatif dan memilih yang terbaik, mereka
sering memilih alternatif pertama yang diidentifikasi yang memberikan manfaat di atas tingkat
aspirasi tertentu.

Banyak penelitian psikologi kognitif meneliti bagaimana dan seberapa baik individu membuat
penilaian dan keputusan (Baron, 2000; Goldstein & Hogarth, 1997; Hastie & Dawes, 2001;
Hastie & Pennington, 1995). Suatu penilaian adalah perbandingan suatu stimulus dengan
stimulus lain atau evaluasi dari suatu stimulus dalam hubungannya dengan standar (mis., kinerja
manajer A lebih baik daripada kinerja manajer B, kinerja manajer A harus dinilai sangat baik
menurut kriteria evaluasi organisasi). Keputusan adalah pilihan rangsangan (alternatif, tindakan)
dari serangkaian rangsangan.
Kami membedakan dua perspektif teoritis dalam penelitian akuntansi manajemen tentang
penilaian dan pengambilan keputusan: teori keputusan perilaku dan penilaian dan kinerja
keputusan. Teori keputusan perilaku didasarkan pada teori keputusan dari ekonomi dan statistik
dan menggunakan model optimisasi seperti teorema Bayes dan analisis regresi sebagai tolok
ukur untuk menilai bagaimana dan seberapa baik individu secara khas membuat penilaian dan
keputusan. Penelitian tentang penilaian dan keputusan kinerja berkaitan dengan mengidentifikasi
sumber variasi (misalnya, kemampuan kognitif, pengetahuan, motivasi) dalam bagaimana dan
seberapa baik individu membuat penilaian dan keputusan (Einhorn & Hogarth, 1981; Libby &
Luft, 1993; Libby, 1995) . Sisa dari bagian ini diorganisasikan dengan meninjau dua perspektif
teoretis ini dan riset akuntansi manajemen yang diinformasikan oleh mereka.

5.1. Teori Keputusan Perilaku

Teori keputusan perilaku terdiri dari dua teori utama perspektif yang telah digunakan oleh
peneliti akuntansi manajemen: penilaian probabilistik dan fungsionalisme probabilistik. Masing-
masing disajikan di bawah ini.

5.1.1. Penghakiman Probabilistik

Penilaian probabilistik berkaitan dengan bagaimana dan seberapa baik individu secara subyektif
menilai probabilitas dan menggabungkannya dengan utilitas atau nilai untuk membentuk
penilaian. Banyak penelitian psikologi tentang probabilitas subyektif berfokus pada bagaimana
memperoleh probabilitas subyektif, apakah probabilitas yang diperoleh koheren atau sesuai
dengan aksioma probabilitas (mis. Probabilitas harus berjumlah satu), kalibrasi probabilitas
subjektif dalam kaitannya dengan probabilitas obyektif (temuan kunci adalah bahwa individu
terlalu percaya diri), dan apakah revisi probabilitas konsisten dengan teorema Bayes (temuan
utama adalah bahwa revisi probabilitas subjektif individu individu adalah konservatif relatif
terhadap revisi Bayesian). Ulasan penelitian ini berada di Slovic & Lichtenstein (1971), Slovic et
al. (1977), dan Poulton (1994). Ashton (1982) dan Libby (1981) memberikan ulasan tentang teori
keputusan perilaku yang disesuaikan dengan minat para peneliti akuntansi.

Fokus penting dari penelitian penilaian probabilistik adalah apakah revisi individu terhadap
probabilitas subjektifnya konsisten dengan revisi yang disiratkan oleh model statistik formal,
aksioma probabilitas, atau logika. Einhorn & Hogarth (1986) mengidentifikasi ‘caus isyarat
kausalitas’ yang digunakan orang untuk mengembangkan dan / atau merevisi probabilitas
subjektif bahwa suatu efek disebabkan oleh kemungkinan penyebab tertentu. Sebagai contoh,
kami berharap bahwa penyebab efek sementara terjadi sebelum efek itu terjadi. Ketika
kemungkinan penyebab efek sementara terjadi sebelum efek, probabilitas subyektif individu
bahwa penyebab yang mungkin ini adalah penyebab efek lebih tinggi daripada ketika
kemungkinan penyebab tidak terjadi sementara sebelum efek tersebut. Demikian pula, semakin
besar kovariasinya (korelasi) antara kemungkinan penyebab dan akibat, semakin tinggi
kemungkinan subjektif individu akan menjadi penyebab yang mungkin adalah penyebab dari
efek itu. Akhirnya, selain keteraturan temporal dan kovariat, petunjuk lain untuk kausalitas
adalah kesamaan panjang (durasi) dan kekuatan (besarnya) dari kemungkinan sebab dan akibat.
Individu cenderung percaya bahwa efeknya besar yang bertahan lama disebabkan oleh sumber-
sumber yang besar dan bertahan lama. Dengan demikian, kemungkinan sebab dan akibat dengan
panjang atau kekuatan yang serupa lebih mungkin dinilai memiliki hubungan sebab akibat
daripada kemungkinan sebab dan akibat dengan panjang atau kekuatan yang berbeda.

Brown (1985, 1987) memberikan bukti tentang apakah individu revisi probabilitas subjektif
mereka tentang kemungkinan penyebab varians efisiensi tenaga kerja yang dilaporkan konsisten
dengan isyarat ini untuk kausalitas. Seperti yang diperkirakan, penilaian individu terhadap
probabilitas bahwa kemungkinan penyebab sebenarnya adalah penyebab varians dipengaruhi
oleh informasi tentang kovarisasi. dari varians dan kemungkinan penyebabnya (Brown, 1985,
1987), urutan temporal varians dan kemungkinan penyebabnya (Brown, 1985), dan kesamaan
besarnya penyimpangan dari tingkat normal varians dan kemungkinan penyebabnya (Brown ,
1987).

5.1.2. Heuristik dan Bias

Asumsi awal penelitian tentang penilaian probabilistik bahwa penilaian individu mirip dengan
penilaian yang tersirat dengan mengoptimalkan model. Namun, penelitian secara konsisten
melaporkan bahwa penilaian probabilistik individu kadang-kadang menyimpang secara
sistematis dan parah dari penilaian yang tersirat oleh model-model ini. Tversky & Kahneman
(1974) mulai mengidentifikasi proses kognitif yang disebut heuristik yang dapat menjelaskan
dan memprediksi bias penilaian ini.10 Orang sering menggunakan heuristik karena rasionalitas
mereka yang terbatas: tuntutan pemrosesan informasi dari pengoptimalan ketat dalam tugas
kompleks seringkali melebihi kemampuan kognitif individu. Penelitian telah mengidentifikasi
banyak heuristik yang digunakan untuk menilai secara subyektif dan merevisi probabilitas serta
untuk mencari informasi dalam sumber eksternal seperti laporan akuntansi.

Tversky & Kahneman (1974) mengidentifikasi tiga heuristik yang digunakan individu untuk
mengembangkan dan merevisi probabilitas subjektif: ketersediaan, keterwakilan, dan
penjangkaran dan penyesuaian. Ketersediaan adalah estimasi subyektif dari kemungkinan suatu
peristiwa dengan mudah dengan mana kejadian peristiwa atau peristiwa serupa dibawa ke
pikiran. Suatu peristiwa lebih tersedia ketika lebih akrab, menonjol, baru-baru ini, atau bisa
dibayangkan. Representativeness adalah estimasi subyektif dari probabilitas bahwa objek A
(sampel) milik kelas B (populasi) berdasarkan sejauh mana A mirip atau menyerupai B. Estimasi
probabilitas berdasarkan keterwakilan tidak dipengaruhi oleh tingkat dasar, ukuran sampel, atau
regresi ke mean. Akhirnya, penahan dan penyesuaian adalah estimasi subyektif dari nilai yang
tidak pasti seperti probabilitas suatu peristiwa dengan menggunakan nilai awal yang siap
dipikirkan dan menyesuaikannya untuk informasi tambahan. Meskipun penyesuaian berada di
arah yang benar, itu tidak cukup besar.
Beberapa penelitian akuntansi manajemen menyelidiki apakah probabilitas subjektif individu
berdasarkan informasi akuntansi manajemen konsisten dengan penggunaan heuristik. Brown
(1981 meneliti apakah revisi individu dari probabilitas subjektif bahwa suatu proses dalam
kontrol konsisten dengan anchor dan penyesuaian heuristik. Individu merevisi probabilitas
subjektif mereka setiap kali mereka menerima laporan baru tentang efisiensi suatu proses. Dia
menemukan bahwa, rata-rata, individu konservatif dalam revisi mereka relatif terhadap revisi
yang disiratkan oleh teorema Bayes, konsisten dengan penjangkaran dan penyesuaian.

Lewis et al. (1983) menguji apakah keputusan investigasi varians individu konsisten dengan
penggunaan heuristik keterwakilan. Bukti mereka menunjukkan bahwa hampir semua individu
menggunakan strategi yang konsisten dengan heuristik representativeness. Secara khusus,
hampir semua individu menggunakan strategi peta kendali di mana mereka memutuskan apakah
suatu proses produksi berada di dalam atau di luar kendali berdasarkan apakah berat rata-rata
sampel suatu produk lebih dari satu standar deviasi di atas berat rata-rata produk yang dibuat
oleh proses tersebut ketika proses terkendali. Sangat sedikit keputusan yang dipengaruhi oleh
probabilitas sebelumnya bahwa proses itu dalam kendali atau oleh biaya kesalahan Tipe I dan II.
Itu kurangnya pengaruh probabilitas sebelumnya dan biaya kesalahan keputusan mengejutkan
karena desain eksperimental memaparkan setiap individu pada tingkat probabilitas sebelumnya
yang berbeda dan biaya kesalahan keputusan; namun sangat sedikit individu yang mengubah
strategi keputusan mereka dalam menanggapi perubahan-perubahan ini.

5.1.3. Teori dan Pembingkaian Prospek

Penelitian tentang heuristik dan bias juga dikaitkan dengan penyelidikan perbedaan antara nilai
subyektif dari keputusan-hasil alternatif dan nilai-nilai yang diasumsikan oleh teori utilitas yang
diharapkan. Teori utilitas yang diharapkan mengasumsikan bahwa individu secara subyektif
menghargai (memperkirakan utilitas untuk) setiap kemungkinan hasil dari keputusan berisiko
berdasarkan total kekayaan atau kesejahteraan mereka jika hasil itu terjadi. Sebaliknya, teori
prospek mengasumsikan bahwa individu secara subyektif menilai setiap hasil sebagai
keuntungan atau kerugian relatif terhadap titik referensi (mis., Status quo) dalam proses dua fase
(Kahneman & Tversky, 1979). Pada fase pertama, yang disebut editing, individu mengorganisir
dan merumuskan kembali pilihan keputusan mereka untuk menyederhanakan evaluasi dan
pilihan mereka selanjutnya. Pengeditan terdiri dari beberapa operasi kognitif, termasuk
pengkodean, yang merupakan identifikasi dari setiap hasil yang mungkin sebagai keuntungan
atau kerugian relatif terhadap titik referensi. Di fase kedua, disebut evaluasi, individu
memberikan nilai subyektif untuk setiap hasil, menimbang hasil yang tidak pasti berdasarkan
kemungkinan terjadinya, dan kemudian memilih prospek dengan nilai yang diharapkan tertinggi.
Nilai subjektif dari hasil untung dan rugi (penyimpangan dari titik referensi bernilai nol)
membentuk fungsi nilai S-bentuk yang cekung untuk keuntungan, cembung untuk kerugian, dan
lebih curam untuk kerugian daripada untuk keuntungan. Konsekuensi penting dari penyuntingan
dan evaluasi adalah bahwa pilihan alternatif individu dapat bergantung pada bagaimana suatu
keputusan dibuat. Mempertimbangkan alternatif keputusan yang memiliki uang yang sama hasil,
individu cenderung menilai hasil itu lebih tinggi ketika dibingkai sebagai keuntungan relatif
terhadap titik referensi rendah daripada kerugian relatif terhadap titik referensi lebih tinggi

Ketika suatu tindakan menghasilkan berbagai hasil, seperti urutan untung dan rugi moneter,
individu membingkai dan mengevaluasi hasil ini melalui '' akun mental, '' yang menentukan hasil
mana yang dievaluasi bersama-sama dan yang dievaluasi secara terpisah (Kahneman & Tversky,
1984 ; Tversky & Kahneman, 1981). Jika baik biaya maupun manfaat dari suatu alternatif
keputusan berada dalam akun mental yang sama, maka keduanya dijaring satu sama lain sebelum
dievaluasi. Biaya dengan demikian diperlakukan sebagai pengurangan keuntungan (manfaat),
bukan kerugian, mengurangi efek negatifnya pada nilai alternatif. Jika biaya dan manfaat dalam
akun mental terpisah, maka mereka secara subyektif dinilai secara terpisah: biaya diperlakukan
sebagai a kerugian dan karenanya dinilai lebih negatif.

Lipe (1993) meneliti efek framing varians keputusan investigasi tentang evaluasi kinerja
keputusan. Pengeluaran yang dihasilkan dari varian investigasi (mis., biaya investigasi) dapat
dibingkai sebagai pengurangan keuntungan atau kerugian tergantung pada apakah pengeluaran
itu diyakini memiliki manfaat. Individu diharapkan lebih (kurang) cenderung percaya bahwa
pengeluaran memiliki manfaat ketika penyelidikan menemukan bahwa sistem berada di luar
kendali. Ketika sistem ditemukan di luar kendali dan pengeluaran dibingkai sebagai pengurangan
keuntungan, individu bertanggung jawab untuk membuat pengeluaran diharapkan untuk
menerima evaluasi kinerja yang lebih baik. Sebaliknya, ketika sistem ditemukan dalam kontrol
dan pengeluaran dibingkai sebagai kerugian, individu yang bertanggung jawab untuk membuat
pengeluaran diharapkan menerima evaluasi kinerja yang kurang menguntungkan. Lipe (1993)
memberikan bukti yang konsisten dengan harapan ini.

Luft (1994) memberikan bukti bahwa pilihan individu dari kontrak insentif tergantung pada
bagaimana imbalannya dibingkai. Pertimbangkan dua kontrak insentif yang memiliki gaji yang
diharapkan sama tetapi berbeda dalam cara pembayarannya, baik sebagai gaji tetap ditambah
bonus jika kinerja melebihi standar atau gaji tetap lebih tinggi dikurangi denda jika kinerjanya
kurang dari standar. Sementara teori utilitas yang diharapkan memprediksi bahwa individu tidak
peduli antara dua kontrak insentif, teori prospek memprediksi bahwa individu akan memilih
kontrak insentif yang dibingkai sebagai bonus karena penalti (kerugian) lebih permusuhan
daripada bonus yang terlewatkan (pengurangan keuntungan). Luft (1994) menemukan bahwa
pilihan individu dari kontrak insentif konsisten dengan prediksi dari teori prospek.

5.1.4. Cari Heuristik

Selain menggunakan heuristik untuk menilai secara subyektif dan merevisi probabilitas, individu
juga menggunakan heuristik untuk mencari informasi di lingkungan eksternal (mis., laporan
akuntansi) (Payne et al., 1993, 1997). Pencarian termasuk pemindaian, memperhatikan, dan
memperoleh informasi untuk dikodekan ke dalam memori untuk digunakan dalam membuat
penilaian dan keputusan. Pencarian heuristik yang digunakan individu tergantung pada
kompleksitas tugas, yang bervariasi dengan jumlah variabel dan jumlah atribut (dimensi) yang
menggambarkan variabel. Misalnya, dalam laporan kinerja, kompleksitas tugas meningkat
dengan meningkatnya jumlah pusat tanggung jawab dan / atau jumlah ukuran kinerja untuk
setiap pusat tanggung jawab.

Dengan meningkatnya kompleksitas tugas, individu cenderung menggunakan heuristik pencarian


kompensasi (mengoptimalkan) dan lebih cenderung menggunakan heuristik pencarian
noncompensatory karena heuristik kompensasi lebih menuntut secara kognitif. Heuristik
pencarian kompensasi menghasilkan pencarian semua informasi atribut (atau setidaknya atribut
yang sama informasi) untuk setiap variabel. Heuristik pencarian nonkompensasi menghasilkan
pencarian selektif untuk mengurangi kompleksitas tugas: individu mencari hanya satu atau
beberapa item informasi atribut untuk setiap variabel, dan item informasi atribut ini tidak selalu
sama untuk setiap variabel. Karena itu, konsistensi pencarian lintas variabel menurun.
Peningkatan variabilitas pencarian ini terjadi lebih sering sebagai respons terhadap peningkatan
jumlah variabel daripada respons terhadap peningkatan jumlah atribut per variabel. Selain itu,
ketika jumlah variabel meningkat dan individu menggunakan lebih banyak heuristik pencarian
nonkompensasi, pola pencarian mereka menjadi lebih sedikit di dalam variabel-atribut di seluruh
atribut dan lebih banyak di dalam atribut di seluruh variabel. Akhirnya, seperti jumlah variabel
atau atribut meningkat, individu meningkat jumlah absolut dari pencarian mereka tetapi
mengurangi persentase dari total informasi yang tersedia itu mereka mencari.

Heuristik pencarian ini dapat digunakan dalam memeriksa laporan akuntansi seperti laporan
kinerja di mana variabel (kolom) adalah pusat pertanggungjawaban atau anggaran, aktual dan
varians, dan atribut (baris) adalah ukuran kinerja. Shields (1980, 1983) memprediksi dan
menemukan bahwa kompleksitas laporan kinerja mempengaruhi penggunaan heuristik pencarian
individu dan perilaku pencarian mereka. Khususnya sebagai jumlah pusat tanggung jawab dalam
laporan meningkat, konsistensi perilaku pencarian berkurang (lebih banyak variabilitas di
seluruh pusat tanggung jawab dalam jumlah pencarian informasi per pusat), tetapi tidak ada
penurunan sebanding dalam konsistensi pencarian karena jumlah ukuran kinerja per pusat
tanggung jawab meningkat . Lebih lanjut, dengan meningkatnya jumlah pusat
pertanggungjawaban, pola pencarian individu adalah kurang dalam pusat tanggung jawab di
seluruh kinerja mengukur dan lebih banyak lagi dalam ukuran kinerja lintas pusat. Akhirnya,
ketika jumlah pusat atau tindakan dalam laporan meningkat, jumlah pencarian absolut individu
meningkat tetapi mereka mencari persentase yang lebih kecil dari total informasi yang tersedia.
Secara keseluruhan, prediksi dan hasil ini konsisten dengan pencarian informasi individu dalam
laporan kinerja menjadi kurang optimal karena ‘‘ ukuran ’dari laporan meningkat.

5.1.5. Fungsionalisme Probabilistik

Perspektif teoretis ini berasal dari teori persepsi visual Brunswik (Hammond & Stewart, 2001).
Fokus asli teori ini adalah pada bagaimana objek tiga dimensi di lingkungan (rangsangan distal)
ditransformasikan menjadi objek dua dimensi dalam retina (rangsangan proksimal). Karena
transformasi ini bukan satu-ke-satu atau berkelanjutan, pemetaan antara rangsangan distal dan
proksimal adalah probabilistik. Sebagai konsekuensinya, persepsi adalah konstruksi psikologis
atau kesimpulan dari persepsi dari serangkaian isyarat sensorik yang tidak lengkap dan bisa
salah. Persepsi fungsional dalam hal ketika individu lebih baik dalam membangun atau
menyimpulkan sifat sebenarnya stimulus distal, mereka mampu membuat prediksi yang lebih
akurat tentang lingkungan mereka, yang meningkatkan kemungkinan bahwa mereka akan
bertahan hidup. Sifat probabilistik persepsi membuat Brunswik percaya bahwa model regresi
berganda mewakili persepsi dengan baik karena memiliki sifat-sifat yang ia tentukan untuk
rasionalitas persepsi semu. Khususnya, seperti model regresi berganda, membangun atau
menyimpulkan stimulus distal melibatkan penggunaan beberapa isyarat yang mengidentifikasi
fitur stimulus distal, dan isyarat ini saling terkait dan memiliki kemampuan terbatas untuk
memprediksi stimulus distal.

Memperluas teori persepsi ini ke penilaian, Brunswik percaya bahwa model regresi berganda
adalah representasi paramorfik yang valid ('seolah-olah' ') tentang bagaimana individu secara
subjektif menggunakan beberapa petunjuk informasi untuk membentuk penilaian. Hammond
(1955), Hursch et al. (1964), dan Tucker (1964) memformalkan representasi paramorfis penilaian
ini dengan mengembangkan dan menerapkan model lensa Brunswik (dinamai berdasarkan
analogi pada lensa dalam persepsi visual), yang mencakup model regresi lingkungan tugas
(menghubungkan

isyarat lingkungan dan hasil lingkungan) dan model regresi dari penilaian orang tersebut
(menghubungkan isyarat lingkungan dan penilaian prediktifnya tentang hasilnya). Selanjutnya,
mereka mengembangkan beberapa ukuran kinerja penilaian, termasuk:

 prestasi, korelasi antara seseorang prediksi dan hasil yang direalisasikan;


 pencocokan, korelasi antara prediksi dibuat oleh model penilaian dan prediksi seseorang
dibuat oleh model lingkungan;
 konsistensi, sejauh mana seseorang menggunakan model yang sama dari prediksi ke
prediksi;
 pemanfaatan isyarat, bobot isyarat individu di membuat prediksi;
 konsensus, tingkat kesamaan prediksi lintas individu; dan
 wawasan diri sendiri, sejauh mana mantan individu memposting penjelasan untuk
bagaimana dia membuatnya prediksi sesuai dengan bagaimana dia sebenarnya membuat
prediksi nya.

Teori fungsionalisme probabilistik Brunswik juga memberikan dasar untuk penelitian tentang
pembelajaran probabilitas multi-isyarat, yang berfokus pada bagaimana individu mempelajari
hubungan probabilistik antara berbagai variabel isyarat dan kriteria dan bagaimana umpan balik
memengaruhi pembelajaran ini (Brehmer, 1988; Holzworth, 2001). Secara khusus, penelitian
menyelidiki bagaimana tiga jenis umpan balik (hasil, sifat tugas, dan kognitif) mempengaruhi
pembelajaran probabilistik dan, lebih umum, penilaian kinerja. Umpan balik hasil adalah
informasi tentang hasil realisasi yang dicoba diprediksi oleh individu, tugas properti umpan balik
adalah informasi tentang hubungan optimal antara isyarat dan hasil yang direalisasikan, dan
umpan balik kognitif adalah informasi tentang hubungan antara isyarat dan penilaian individu
(Brehmer & Joyce, 1988). Penelitian menunjukkan bahwa umpan balik hasil biasanya tidak
meningkatkan kinerja pembelajaran atau penilaian sebanyak umpan balik sifat tugas; dan dalam
beberapa situasi, umpan balik hasil dapat benar-benar menurunkan kinerja penilaian (Balzer et
al., 1989).

SBeberapa peneliti akuntansi manajerial menggunakan model lensa untuk memberikan bukti
tentang bagaimana dan seberapa baik individu memproses informasi akuntansi manajemen untuk
membentuk penilaian dan membuat keputusan. Ashton (1981) menggunakan model lensa dan
pembelajaran probabilitas multi-cue untuk menyelidiki seberapa baik orang yang fokus dapat
belajar untuk membuat keputusan penetapan harga produk yang konsisten dengan keputusan
penetapan harga produk orang lain berdasarkan tiga isyarat lingkungan (biaya produk, elastisitas
permintaan, kecepatan pesaing dalam membawa produk serupa ke pasar). Pada bagian pertama
percobaan, setelah menerima informasi tentang keputusan penetapan harga orang lain dan tiga
isyarat yang tersedia untuk membuat keputusan, orang fokus diminta untuk membuat keputusan
penetapan harga untuk rangkaian produk serupa yang konsisten dengan bagaimana orang lain
menggunakan tiga isyarat untuk membuat keputusan penetapan harga asli. Eksperimen
memanipulasi prediktabilitas keputusan penetapan harga orang lain, mengingat tiga isyarat.
Seperti yang diperkirakan, peningkatan prediktabilitas keputusan orang lain mengarah pada
peningkatan seberapa baik individu fokus mempelajari model keputusan orang lain (pencocokan)
dan seberapa konsisten mereka menerapkan model itu untuk membuat keputusan (konsistensi),
sehingga menghasilkan peningkatan kinerja, yang didefinisikan Ashton sebagai konsistensi
waktu pencocokan. Juga, individu dengan lebih banyak pendidikan (doktor vs. sarjana dan MBA
siswa) memiliki kinerja penilaian yang lebih tinggi dalam hal pencapaian, pencocokan, dan
konsistensi. Pada bagian kedua percobaan, individu fokus diberikan umpan balik sifat tugas yang
relatif umum atau spesifik tentang bagaimana ketiga isyarat harus digunakan untuk membuat
keputusan penetapan harga produk. Berlawanan dengan prediksi, kecocokan, konsistensi, dan
kinerja tidak meningkat dengan kekhususan umpan balik.

Luft & Shields (2001) menggunakan model lensa dan banyak isyarat peluang belajar penelitian
untuk menyelidiki peran akuntansi dalam menentukan bagaimana dan seberapa baik individu
belajar pengaruh pengeluaran tidak berwujud pada laba masa depan. Mereka memperkirakan dan
menemukan bahwa ketika pengeluaran tidak berwujud dikeluarkan (dikapitalisasi), individu
mengalokasikan lebih banyak perhatian untuk mempelajari efek pengeluaran saat ini (periode
mendatang). Meskipun peserta eksperimental percaya ex ante bahwa intangible akan
mempengaruhi laba di masa depan terlepas dari apakah mereka dikeluarkan atau dikapitalisasi,
mereka mempelajari besarnya efek periode mendatang dan menggunakannya lebih baik dalam
memprediksi keuntungan ketika intangible dikapitalisasi. Konsisten dengan harapan, kesalahan
prediksi rata-rata, pencapaian, konsistensi, konsensus, dan wawasan-diri semuanya lebih tinggi
ketika intangible dikapitalisasi, mempertahankan hubungan statistik konstan antara pengeluaran
intangible dan laba.

Lipe & Salterio (2000) mengandalkan pemanfaatan multi-cue penelitian (Slovic & MacPhillamy,
1974) untuk memprediksi bagaimana individu akan menggunakan ukuran kinerja yang baik
umum atau unik untuk sub unit dalam mengevaluasi kinerja manajer subunit. Mereka
memperkirakan bahwa ketika individu dihadapkan dengan seperangkat ukuran kinerja, beberapa
di antaranya adalah umum untuk semua manajer subunit dan beberapa yang unik untuk manajer
subunit tertentu, evaluasi kinerjanya akan lebih banyak dipengaruhi oleh ukuran umum dan lebih
sedikit oleh ukuran unik. Untuk meminimalkan upaya kognitif, individu diharapkan membuat
evaluasi komparatif dari manajer subunit karena perbandingan lebih mudah dilakukan daripada
evaluasi terpisah dari masing-masing manajer subunit. Selain itu, perbandingan lebih mudah
dilakukan dengan ukuran kinerja yang umum di seluruh manajer subunit daripada dengan ukuran
yang unik. Hasil mereka mendukung prediksi mereka.

5.2. Pertimbangan dan Kinerja Keputusan

Sebagian besar studi teori keputusan perilaku dalam akuntansi manajemen berfokus pada
memprediksi dan menjelaskan penilaian rata-rata dan perilaku keputusan (mis., Rata-rata,
individu berperilaku seperti yang diprediksi oleh Einhorn & Hogarth (1986) merujuk pada
kausalitas atau teori prospek Kahneman & Tversky (1979)). Aliran penelitian lain telah berfokus
pada memprediksi dan menjelaskan variasi dalam penilaian dan keputusan individu kinerja (mis.,
individu mana, dalam keadaan apa, ‘‘ melihat melalui 'akuntansi yang menyesatkan atau
menggunakan heuristik). Studi psikologi yang meneliti penyebab dan efek variabel seperti
kemampuan kognitif, pengetahuan, dan motivasi memberikan dasar bagi model yang
menjelaskan variasi individu. Einhorn Hogarth (1981) adalah yang pertama untuk menempatkan
literatur ini bersama dalam bentuk persamaan konseptual dari penentu penilaian dan keputusan
kinerja.

Libby & Luft (1993) dan Libby (1995) menyediakan literatur Ulasan dan analisis untuk
menguraikan persamaan konseptual ini dan mengatur literatur akuntansi dan audit untuk
memberikan wawasan tentang penentu penilaian dan kinerja keputusan dalam pengaturan
akuntansi dan audit. Fokus utama dari penelitian ini adalah pada variabel psikologis, khususnya
kemampuan kognitif, pengetahuan, dan motivasi, yang mempengaruhi bagaimana dan seberapa
baik individu membuat penilaian dan keputusan, dan tentang bagaimana pengetahuan
dipengaruhi oleh interaksi kemampuan dan pengalaman. Beberapa studi awal meneliti
bagaimana variabel-variabel ini secara independen mempengaruhi penilaian dan kinerja
keputusan, sementara studi-studi baru meneliti bagaimana mereka mempengaruhi kinerja secara
interaktif atau sebagai bagian dari rantai kasual. Tubuh yang lebih kecil dari penelitian meneliti
bagaimana variabel lingkungan, seperti akuntabilitas, insentif, umpan balik, kompleksitas tugas,
dan tekanan waktu, secara independen atau dalam interaksi dengan variabel psikologis,
memengaruhi penilaian dan kinerja keputusan.

Dearman & Shields (2005) memprediksi keputusan itu kinerja mengikuti perubahan dalam
akuntansi biaya Metode adalah fungsi dari interaksi tiga arah kemampuan pemecahan masalah
umum, motivasi intrinsik, dan pengetahuan akuntansi biaya yang relevan. Mereka belajar a
pengaturan di mana individu membuat keputusan penetapan harga produk berdasarkan biaya
produk, produksi produk volume, dan indeks pasar yang menunjukkan tingkat kompetisi. Setelah
membuat satu set keputusan penetapan harga untuk produk dengan pola konsumsi sumber daya
yang beragam, individu diberitahu bahwa biaya produk Metode berubah dari berbasis volume
menjadi berbasis biaya (ABC) atau sebaliknya. Individu yang secara tepat mengubah model
keputusan mereka dalam menanggapi perubahan dalam metode penetapan harga produk
memiliki tingkat kemampuan pemecahan masalah umum yang tinggi, motivasi intrinsik, dan
pengetahuan akuntansi biaya yang relevan. Individu tidak memiliki level tinggi dari ketiga
variabel baik tidak membuat perubahan atau membuat perubahan yang salah dalam model
keputusan mereka ketika metode penetapan biaya berubah. Hasil ini menunjukkan bahwa,
setidaknya dalam pengaturan ini, motivasi tinggi tidak dapat menggantikan secara efektif
kemampuan tinggi atau pengetahuan yang relevan dengan tugas (dan sebaliknya) sebagai sumber
kinerja tinggi.

Beberapa studi memberikan bukti tentang bagaimana konten pengetahuan dan / atau struktur
mempengaruhi penilaian dan keputusan kinerja (Anderson, 2000, 2005). Konten pengetahuan
mengacu pada informasi yang ada dalam memori, termasuk informasi umum tentang dunia dan
informasi khusus untuk tugas-tugas tertentu. Struktur pengetahuan mengacu pada cara masing-
masing item pengetahuan dihubungkan satu sama lain dalam memori (mis., Secara kausal,
hierarkis, spasial, sementara). Pengetahuan yang dimiliki individu dapat lebih atau kurang dapat
diakses (dan dengan demikian lebih atau lebih lebih kecil kemungkinannya untuk digunakan),
tergantung pada bagaimana strukturny dan bagaimana struktur pengetahuan sesuai dengan
struktur tugas (Anderson, 2000, 2005).

Misalnya, penelitian dalam psikologi kognitif menemukan bahwa konteks keputusan


memengaruhi representasi mental dari suatu keputusan (mis., Elemen keputusan apa yang
dianggap penting dan bagaimana mereka terkait). Representasi mental pada gilirannya
mempengaruhi proses dan hasil keputusan. Vera-Mun˜ oz (1998) menggunakan literatur ini
untuk menyatakan bahwa bagi individu dengan tingkat tinggi pengetahuan keuangan-akuntansi,
representasi mental dari keputusan bisnis (bukan pribadi) akan menyerupai representasi
keuangan-akuntansi o bisnis, di mana mereka menghilangkan biaya peluang. Karena itu, Vera-
Mun-oz (1998) memprediksi dan menemukan itu dalam konteks bisnis, individu dengan level
tinggi pengetahuan keuangan-akuntansi akan mengabaikan lebih banyak peluang biaya dalam
membuat keputusan alokasi sumber daya dibandingkan individu dengan tingkat pengetahuan
akuntansi keuangan yang lebih rendah. Dia juga memprediksi dan menemukan bahwa individu
dengan pengetahuan akuntansi keuangan tingkat tinggi akan mengabaikan lebih banyak biaya
peluang ketika keputusan alokasi sumber daya dalam bisnis dibandingkan dengan konteks non-
bisnis.

Dearman & Shields (2001) memberikan bukti bahwa konten dan struktur pengetahuan akuntansi
biaya dapat mempengaruhi kinerja penilaian berbasis individu. Mereka mendasarkan prediksi
mereka pada penelitian psikologi yang menunjukkan bahwa kinerja penilaian meningkat ketika
individu memiliki lebih banyak konten pengetahuan yang relevan dengan tugas dan / atau
pengetahuan mereka lebih terstruktur oleh hubungan sebab-akibat yang relevan dengan tugas dan
memiliki lebih banyak partisi kategori pengetahuan. Dearman & Shields (2001) meneliti situasi
di mana individu membuat penilaian prediksi laba berdasarkan biaya produk yang diukur dan
dilaporkan oleh sistem biaya berbasis volume untuk produk dengan beragam pola konsumsi
sumber daya. Di dalam situasi, mereka memprediksi dan menemukan kinerja penilaian itu lebih
tinggi untuk individu yang memiliki lebih banyak konten pengetahuan ABC dan konten
pengetahuan berbasis volume lebih sedikit karena yang pertama lebih relevan dengan tugas yang
ada karena memberikan representasi kausalitas biaya yang lebih akurat ketika produk memiliki
konsumsi sumber daya yang beragam. Mereka juga memperkirakan dan menemukan bahwa
kinerja penilaian lebih tinggi untuk individu yang pengetahuan biayanya disusun lebih konsisten
dengan struktur pengetahuan aktivitas karena struktur ini relevan dengan tugas yang dihadapi.
Dearman & Shields (2001) juga memprediksi tetapi tidak menemukan bahwa penilaian kinerja
lebih rendah untuk individu yang pengetahuan biaya terstruktur lebih konsisten dengan struktur
pengetahuan sumber daya fisik (bahan-tenaga kerja-overhead).

5.2.1. Model mental

Pengetahuan yang berhubungan dengan akuntansi dapat mengambil bentuk model mental, yang
subjektif, representasi internal dari sistem hubungan kausal yang dapat digunakan untuk
mendukung penilaian dan keputusan (Markman, 1999; Markman & Gentner, 2001). Model
mental biasanya berbeda dari model ilmiah formal sehubungan dengan tiga sifat yang dapat
mempengaruhi bagaimana dan seberapa baik individu membuat penilaian dan keputusan:

kualitatif, bukan kuantitatif; mereka sering mengganti atribut yang serupa tetapi lebih akrab
dengan atribut dalam model ilmiah formal; dan mereka sering tidak lengkap dibandingkan
dengan model ilmiah formal karena mereka menghilangkan bagian dari rantai sebab akibat yang
panjang atau kompleks.

Krishnan et al. (2005) mempelajari bagaimana keputusan pembobotan ukuran kinerja subyektif
individu untuk kompensasi insentif dipengaruhi oleh ketepatan ukuran kinerja dan kovarians
kesalahan antara itu dan ukuran lain. Berdasarkan teori model mental, mereka memprediksi dan
menemukan bukti eksperimental bahwa sebagian besar individu menggunakan tindakan ' varians
kesalahan (presisi) dan kovarians kesalahan untuk menentukan bobot ukuran kinerja, tetapi
apakah mereka menggunakan atribut ini seperti yang diperkirakan oleh teori agensi tergantung
pada model mental mereka. Sekitar setengah dari peserta eksperimen memiliki model mental
yang merupakan versi kualitatif lengkap dari model agensi-teori dan dengan demikian membuat
keputusan yang secara kualitatif konsisten dengan teori agensi model. Sebagian besar model
mental peserta lain adalah versi tidak lengkap dari model teori agensi, yang menghasilkan pola
kesalahan keputusan yang dapat diprediksi: respons yang salah arah terhadap perubahan presisi
dan kovarian kesalahan, dan kegagalan untuk memperhitungkan efek limpahan dari perubahan
pada satu ukuran presisi pada berat optimal ukuran lain.

5.2.2. Efek Hasil

Baik riset psikologi dan akuntansi manajemen buku pelajaran telah memperingatkan terhadap
kecenderungan individu untuk hasil keputusan kelebihan berat badan dalam mengevaluasi
pembuat keputusan dan mengabaikan kemungkinan bahwa hasil buruk dapat dihasilkan dari
keputusan yang baik. Dua studi akuntansi manajemen berpendapat bahwa tingkat ketergantungan
evaluator pada informasi keputusan-hasil tergantung pada representasi mental mereka, yang pada
gilirannya tergantung pada pengalaman mereka.

Brown & Solomon (1993) membandingkan evaluasi kinerja oleh evaluator yang telah atau tidak
pernah terlibat dalam pengambilan keputusan, tetapi dalam kedua kasus memiliki informasi yang
sama tentang keputusan evaluator. Orang-orang yang terlibat dalam pengambilan keputusan
diharapkan memiliki representasi mental dari keputusan yang lebih mirip dengan itu pembuat
keputusan, dan dengan demikian evaluasi mereka terhadap pembuat keputusan diharapkan
kurang dipengaruhi oleh hasil keputusan. Brown & Solomon (1993) menyediakan bukti yang
konsisten dengan harapan ini.

Pengaturan yang digunakan oleh Brown & Solomon (1993) memungkinkan mereka untuk
mengidentifikasi perbedaan dalam evaluasi kinerja di seluruh kondisi eksperimental tetapi tidak
untuk mengidentifikasi evaluasi mana yang lebih baik atau optimal karena bobot optimal pada
hasil keputusan dalam tugas evaluasi kinerja mereka tidak diketahui.

Frederickson et al. (1999) menggunakan pengaturan di mana bobot optimal pada hasil keputusan
dalam tugas evaluasi kinerja adalah nol. Evaluator menerima instruksi bahwa bobot optimal
adalah nol, dan mereka mengindikasikan bahwa mereka setuju bahwa ini adalah bobot yang
benar, karena mereka memiliki informasi lengkap tentang apakah evaluator membuat keputusan
yang tepat ex ante. Namun, evaluasi mereka dipengaruhi oleh hasil keputusan jika mereka
sendiri memiliki pengalaman sebelumnya dievaluasi berdasarkan hasil keputusan daripada
kualitas keputusan ex ante. Frederickson et al. (1999) berpendapat bahwa pengalaman ini dengan
evaluasi berbasis memperkuat hubungan antara hasil keputusan dan evaluasi dalam pikiran
evaluator, dan semakin banyak yang dimiliki oleh evaluator pengalaman (semakin sering mereka
dievaluasi berdasarkan hasil atau keputusan), semakin kuat hubungannya. Seperti yang
diperkirakan, mereka menemukan bahwa evaluasi evaluator dipengaruhi oleh interaksi antara
dasar di mana evaluator sendiri dievaluasi di masa lalu dan frekuensi yang dievaluasi. Evaluasi
evaluator adalah yang terjauh dari optimal ketika mereka sering dievaluasi berdasarkan hasil
keputusan di masa lalu dan terdekat ke optimal ketika mereka sering dievaluasi berdasarkan
kualitas keputusan di masa lalu; evaluasi mereka berada di antara kedua ekstrem ini ketika
mereka kurang sering dievaluasi berdasarkan kedua dasar tersebut.

6. Kesimpulan

Pada bagian terakhir ini kami merangkum apa yang telah dipelajari tentang praktik akuntansi
manajemen dari penelitian berdasarkan teori kognitif, motivasi, dan psikologi sosial. Meskipun
teori-teori psikologi spesifik yang digunakan dalam penelitian akuntansi manajemen telah
banyak dan beragam, sejumlah tema umum muncul. Ini dapat dikelompokkan di bawah judul
motivasi dan efek informasi dari praktik akuntansi manajemen.

6.1. Efek Motivasi

Tema umum dalam literatur ini adalah efek dari titik referensi (mis., Tujuan anggaran) dan efek
dari konflik internal atau ketidakkonsistenan di antara representasi mental dan perilaku. Teori
penetapan tujuan, tingkat teori aspirasi, teori keadilan organisasi, dan teori prospek semua
mengusulkan bahwa motivasi tergantung pada perbandingan antara hasil aktual atau mungkin
dan titik referensi yang ditentukan oleh representasi mental individu dari tugas tersebut.
Memegang konstan ukuran objektif dari suatu hasil dan biaya mencapainya, individu kurang
termotivasi (Kurang bersedia mengerahkan upaya) untuk mencapai hasil itu jika itu di luar titik
referensi mereka (mis., tingkat yang lebih tinggi keuntungan atau tingkat biaya yang lebih
rendah) daripada jika tidak. Poin referensi sering dipengaruhi oleh praktik akuntansi manajemen.
Misalnya, dalam tingkat teori aspirasi dan penetapan tujuan, titik rujukan adalah tujuan yang
ditetapkan sendiri atau ditetapkan dan diterima, seperti tujuan anggaran (Hirst & Lowy, 1990;
Kenis, 1979; Stedry, 1960). Dalam teori keadilan organisasi dan teori perbandingan sosial, titik
rujukan adalah hasilnya individu percaya mereka seharusnya menerima atau hasil dari individu
lain yang relevan, misalnya, kinerja orang lain pada tugas yang sama (evaluasi kinerja relatif)
(Frederickson, 1992) atau tujuan anggaran yang memenuhi beberapa norma sosial keadilan
(Libby, 2001 ). Dalam teori prospek, titik referensi sering apa akuntansi manajeme latihan
ditunjukkan sebagai status quo (mis., basisgaji) (Luft, 1994).

Teori disonansi kognitif, teori peran, dan teori orang-lingkungan cocok untuk semua
mengidentifikasi efek motivasi yang timbul dari keinginan individu untuk konsistensi di antara
representasi mental dan perilaku mereka. Memegang konstan ukuran objektif dari suatu hasil dan
biaya untuk mencapai suatu tujuan, individu lebih termotivasi untuk mencapai tujuan jika hal itu
meningkatkan konsistensi ini. Mereka kurang termotivasi
jika mencapai tujuan tidak meningkatkan konsistensi ini dan mereka terus terkena konflik
kognitif, ambiguitas peran, dan stres. Misalnya, teori disonansi kognitif memprediksi bahwa
begitu individu telah memilih tujuan seperti tujuan anggaran dan secara mental
melambangkannya sebagai pilihan yang baik, mereka termotivasi untuk mencapai tujuan itu
tidak hanya dengan daya tarik penghargaan eksternal, tetapi juga karena pencapaian

tujuan itu konsisten dengan representasi mental positif dari pilihan mereka (dan mungkin dari
diri mereka sendiri), sedangkan kegagalan dapat memberikan representasi negatif yang
bertentangan dan bertentangan (Tiller, 1983). Teori peran dan orang-lingkungan cocok untuk
fokus

efek demotivasi yang timbul dari konflik kognitif

dan stres yang timbul dari kurangnya konsistensi di antara representasi mental dan perilaku
individu. Praktik akuntansi manajemen (mis., Evaluasi berbasis anggaran) dapat menghasilkan
tingkat motivasi yang lebih rendah dengan mendukung representasi yang bertentangan atau
ambigu dari tanggung jawab individu

yang menyebabkan stres, ketidakpuasan, atau hilangnya harga diri, rasa kontrol, dan kepercayaan
antarpribadi (Hopwood, 1972; Shields et al., 2000).

6.2. Efek Informasi

Praktik akuntansi manajemen memengaruhi penilaian

dan keputusan tidak hanya dengan memberikan informasi tetapi juga dengan mempengaruhi
seberapa individu yang rasional mencari dan memproses informasi ini dan secara mental
mewakili organisasi dan lingkungan mereka. Arah dan besarnya pengaruh praktik akuntansi
manajemen ini sering

tergantung pada pengalaman individu, pengetahuan, dan kemampuan, dan pada elemen-elemen
tugas dan konteksnya. Penelitian tentang efek informasi bergerak antara dua kutub. Di satu sisi,
itu mengidentifikasi cara di mana heuristik berhasil menghasilkan penilaian dan keputusan yang
sangat mirip dengan output dari model optimalisasi. Di sisi lain, penelitian ini mengidentifikasi
penilaian dan keputusan yang suboptimal (seringkali bias)

yang dihasilkan dari keterbatasan kognitif individu dihadapkan dengan tuntutan kognitif tugas
akuntansi manajemen.

Penilaian subyektif dan proses pengambilan keputusan yang melibatkan informasi akuntansi
manajemen dipengaruhi oleh banyak variabel yang sama dan kadang-kadang memberikan hasil
yang kurang lebih sama dengan model optimisasi (misalnya, keputusan investigasi varians dalam
Brown [1981, 1985, 1987] dan Lewis et al. [1983] ). Dalam kondisi yang menguntungkan (mis.,
Prediktabilitas adalah

tinggi, akuntansi konsisten dengan hubungan ekonomi yang mendasarinya), individu dapat
membuat keputusan penentuan harga produk subjektif dan prediksi laba yang mirip dengan
output dari pengoptimalan keputusan statistik atau model prediksi (Ashton, 1981; Luft &
Shields, 2001).

Penilaian dan keputusan subyektif menggunakan manajemen informasi akuntansi sering berbeda
dari output model optimisasi, bagaimanapun, terutama karena tuntutan kognitif memproses
informasi untuk penilaian dan keputusan yang optimal meningkat. Praktik akuntansi manajemen
dapat memengaruhi tingkat dan arah bias yang dapat diprediksi dalam pencarian heuristik
individu dan penggunaan informasi dengan memengaruhi alokasi perhatian, representasi mental,
dan kegunaan atau keefektifan heuristik.

Praktik akuntansi manajemen dapat mempengaruhi alokasi perhatian dengan membuat beberapa
item informasi lebih menonjol daripada yang lain dan dengan demikian lebih mungkin diperoleh
dan diproses sepenuhnya. Sebagai contoh, mengkapitalisasi (pengeluaran) pengeluaran untuk
hal-hal yang tidak berwujud mengarahkan perhatian pada hubungan jangka panjang (periode saat
ini) laba-laba dalam akuntansi multi periode data, membuatnya lebih (kurang) kemungkinan
bahwa penilaian subyektif dari hubungan jangka panjang berdasarkan data tersebut akan akurat
(Luft & Shields, 2001).

Praktik akuntansi manajemen dapat mempengaruhi bagaimana informasi direpresentasikan


secara mental dan dihubungkan dengan informasi lain dalam memori; representasi mental dan
keterkaitan individu pada gilirannya mempengaruhi perolehan dan penggunaan informasi
tambahan mereka. Sebagai contoh, pengalaman masa lalu dengan evaluasi kinerja keputusan
berbasis hasil memperkuat hubungan antara hasil dan evaluasi dalam pikiran individu dan
membuatnya lebih mungkin bahwa mereka akan menggunakan evaluasi berbasis hasil bahkan
ketika mereka percaya itu suboptimal (Frederickson et al., 1999). Sebaliknya, Keterlibatan dalam
keputusan evalue diperkuat representasi mental evaluator tentang pra-hasil proses pengambilan
keputusan dan melemahkan efek hasil informasi tentang evaluasi keputusan kinerja (Brown &
Solomon, 1993).

Praktik akuntansi manajemen dapat memengaruhi pencarian dan penggunaan informasi heuristik
individu sejauh pemilihan dan penataan informasi akuntansi manajemen konsisten dengan
penggunaan heuristik yang efektif untuk pencarian dan penggunaan informasi. Misalnya,
seberapa lengkap dan konsisten individu mencari laporan tanggung jawab kinerja pusat
tergantung pada apakah laporan tersebut mencakup sejumlah kecil pusat tanggung jawab dengan
sejumlah besar ukuran kinerja untuk masing-masing (menghasilkan pencarian yang lebih
lengkap dan konsisten) atau sejumlah besar pusat tanggung jawab dengan sejumlah kecil ukuran
kinerja untuk masing-masing (kurang pencarian lengkap dan konsisten) (Shields, 1980, 1983).
Demikian pula, kelengkapan penggunaan individu berbagai langkah dalam mengevaluasi
beberapa manajer tergantung pada apakah langkah-langkah dalam laporan adalah umum untuk
semua manajer atau unik untuk masing-masing manajer (Lipe & Salterio, 2000).

Sejauh mana praktik akuntansi manajemen mempengaruhi bias dalam penilaian dan keputusan
heuristik dengan cara yang dijelaskan di atas dapat bergantung pada pengetahuan, kemampuan,
dan motivasi individu. Misalnya, dalam Dearman & Shields (2005), kinerja individu dalam
keputusan penentuan harga berbasis biaya tidak dipengaruhi oleh perubahan dalam metode
penetapan biaya produk untuk individu yang memiliki tingkat akuntansi biaya yang tinggi
pengetahuan, motivasi intrinsik, dan masalah umum- memecahkan kemampuan, tetapi untuk
individu dengan level rendah dari satu atau lebih dari variabel karakteristik orang ini, perubahan
akuntansi mengurangi kinerja keputusan mereka.

6.3. Penemuan masa depan

Selain teori psikologi yang digunakan dalam manajemen

penelitian akuntansi dan diringkas dalam bab ini, inspeksi literatur psikologi kontemporer akan
mengungkapkan banyak teori lain di subbidang kognitif, motivasi, dan psikologi sosial
(misalnya, teori pengaruh dan emosi), serta teori dari subbidang lain (misalnya, neuropsikologi ),
yang belum digunakan dalam penelitian akuntansi manajemen tetapi mungkin terbukti relevan di
masa depan. Bahkan,

seperti yang dijelaskan di bagian pendahuluan, peneliti sering menggunakan teori psikologi
bersama dengan teori dari disiplin ilmu lain yang memberikan informasi yang relevan, seperti
tolok ukur dari keputusan atau kinerja yang optimal secara ekonomi. Dengan demikian, telah
menjadi semakin jelas bahwa banyak teori berpotensi relevan dengan praktik akuntansi
manajemen yang diberikan. Sementara pemilihan teori sering agak bersifat sementara, seperti
yang telah dieksplorasi oleh para peneliti kemungkinan awal menggunakan teori psikologi untuk
menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi manajemen, penelitian akuntansi manajemen
dapat memanfaatkan pertimbangan yang lebih cermat dari pertanyaan-pertanyaan seperti berikut:

 Kapan praktik akuntansi manajemen dan sebab dan / atau dampaknya lebih baik
dijelaskan oleh teori psikologi saja atau dengan mengintegrasikan teori psikologi dengan
teori dari perspektif teoretis lain seperti ekonomi atau sosiologi (Covaleski et al., 2006;
Luft dan Shields, 2006)?
 Kapan praktik akuntansi manajemen dan sebab dan / atau dampaknya lebih baik
dijelaskan oleh teori dari kognitif, motivasi, atau psikologi sosial atau kombinasi
keduanya?
 Mana di antara banyak sumber motivasi yang mungkin (mis., tujuan, ekuitas,
pengurangan disonansi, tingkat aspirasi) atau karakteristik pemrosesan informasi (mis.,
penahan dan penyesuaian, bias atribusi, pemanfaatan isyarat, keterwakilan) paling
relevan dengan praktik akuntansi manajemen tertentu?

Penelitian di masa depan dapat mengambil manfaat dari analisis tugas (Schraagen et al., 2000)
dan mencocokkan karakteristik tugas dengan teori, untuk mengidentifikasi teori yang paling
relevan dengan praktik akuntansi manajemen tertentu. Misalnya, jika organisasi biasanya
menetapkan tugas hanya untuk spesialis yang sangat terlatih, maka teori kognitif (mis., Teori
keahlian) cenderung penting untuk kinerja tugas. Jika tugas atau sistem insentif untuknya
terstruktur berbeda tergantung pada tingkat kontak sosial atau kesamaan di antara individu yang
melakukan tugas, maka teori psikologi sosial dapat relevan. Jika kinerja pada tugas sangat
tergantung pada usaha, maka teori motivasi dapat menjadi penting dalam menjelaskan perbedaan
dalam kinerja tugas.

Analisis tugas terkadang dapat mengidentifikasi lebih dari satu teori yang jelas relevan dengan
praktik akuntansi manajemen tertentu. Dalam kasus seperti itu, penelitian akuntansi manajemen
juga dapat memperoleh manfaat dari identifikasi yang akurat dari hubungan yang saling bersaing
dan saling melengkapi di antara teori-teori ini dan dari studi yang memberikan bukti untuk
mendukung pilihan antara teori yang bersaing dan integrasi dari teori yang saling melengkapi.