Anda di halaman 1dari 20

0

EKSPEKTASI MASYARAKAT TERHADAP BISNIS DAN AKUNTANSI

A Ekspektasi Masyarakat Terhadap Bisnis Dan Akuntansi


Tujuan utama bisnis adalah mengejar keuntungan atau lebih tepatnya keuntungan adalah
hal yang pokok bagi kelangsungan bisnis, walaupun bukan merupakan tujuan satu-satunya. Dari
sudut pandang etika, keuntungan bukanlah hal yang buruk. Pertama, keuntungan memungkinkan
perusahaan bertahan dalam kegiatan bisnisnya. Kedua, tanpa memperoleh keuntungan, tidak ada
investor yang bersedia menanamkan modalnya, dan karena itu tidak akan terjadi aktivitas
ekonomi yang menjamin kemakmuran nasional. Ketiga, keuntungan memungkinkan perusahaan
untuk tidak hanya bertahan melainkan juga dapat menghidupi karyawan-karyawannya. Masalah
penyimpangan yang dilakukan oleh akuntan publik sering terjadi di berbagai negara. Amerika
Serikat yang selama ini dianggap sebagai negara super power dan juga kiblat ilmu pengetahuan
termasuk displin ilmu akuntansi harus menelan kepahitan. Skandal bisnis yang terjadi seakan
menghilangkan kepercayaan oleh para pelaku bisnis dunia tentang praktik Good Corporate
Governance di Amerika Serikat.
Enron yang hancur berkeping terdapat beberapa skandal bisnis yang menimpa
perusahaan-perusahaan besar di Amerika Serikat. Worldcom juga merupakan salah satu
perusahaan telekomunikasi terbesar di Amerika Serikat melakukan manipulasi keuangan dengan
menutupi pengeluaran US$3.8 milyar untuk mengesankan pihaknya menuai keuntungan, padahal
kenyataannya rugi.
Terjadinya krisis keuangan yang disebabkan skandalkeuangan oleh berbagai perusahaan
besar di dunia menyebabkan perubahan pada persepsi mayarakat terhadap nilai serta perilaku
etika perusahaan. Pembentukan komite audit dan komite etika yang berisikan oleh individu di
luar perusahaan, pembentukan nilai code of conduct perusahaan serta peningkatan nilai pelaporan
perusahaan untuk meningkatkan integritas adalah berbagai upaya yang dilakukan perusahaan
untuk menumbuhkan kembali kepercayaan publik tersebut. Terjadinya jurang kepercayaan
tersebut pada akhirnya akan berujung pada aturan yang lebih ketat, hukuman yang lebih besar
serta penyelidikan tentang integritas,independensi dan peranan profesi akuntan dan auditor.

1
1. Pola Hubungan
Tujuan utama bisnis adalah bersifat ekonomis, yaitu dalam menjalankan bisnis,
perusahaan menggunakan sumber daya yang sekecil-kecilnya untuk mendapat penghasilan yang
sebesar-besarnya. Tidak jarang perusahaan melakukan kecurangan-kecurangan dengan tujuan
meningkatkan keuntungan perusahaan. Disisi lain, tujuan utama masyarakat adalah tujuan sosial,
yaitu memperoleh kemakmuran bersama dari anggota masyarakat tersebut. Hal itu jelas sangat
kontradiktif dengan tujuan bisnis yang dijalankan perusahaan, dimana perusahaan tidak bertujuan
untuk meningkatkan kemampuan masyarakat.
Perusahaan dapat dengan mudahnya mengenali kelompok masyarakat, karena masyarakat
umumnya memiliki suatu pola perilaku tertentu. Masyarakat mudah dikenali karena perilaku
konsumsi akan kebutuhan tertentu, yang tergambar dengan permintaan masyarakat. Sedangkan
bagi masyarakat, agak sulit untuk mengetahui keadaan sebenarnya dari suatu bisnis perusahaan,
karena masyarakat tidak sepenuhnya mengetahui praktek bisnis yang dijalankan perusahaan.
Untuk itu masyarakat mengandalkan pandangan atau pendapat yang dikeluarkan oleh Akuntan
Publik atas hasil pemeriksaan terhadap suatu perusahaan.
Tentunya Akuntan Publik dalam mengeluarkan pandangan atau pendapat dibatasi oleh
ketentutan-ketentuan tertentu , sehingga apa pendapat akuntan tersebut bersifat andal dan dapat
dapat dipertanggung jawabkan serta tidak bertentangan dengan Etika Akuntan Publik.

2. Prinsip Etika Bisnis


Muslich (1998)
a. Prinsip otonomi
Prinsip otonomi memandang bahwa perusahaan secara bebas memiliki wewenang sesuai
dengan bidang yang dilakukan dan pelaksanaannya dengan visi dan misi yang
dimilikinya. Kebijakan yang diambil perusahaan harus diarahkan untuk pengembangan
visi dan misi perusahaan yang berorientasi pada kemakmuran dan kesejahteraan karyawan
dan komunitasnya.
b. Prinsip kejujuran
Kejujuran merupakan nilai yang paling mendasar dalam mendukung keberhasilan
perusahaan. Kejujuran harus diarahkan pada semua pihak, baik internal maupun eksternal
perusahaan. Jika prinsip kejujuran ini dapat dipegang teguh oleh perusahaan, maka akan
dapat meningkatkan kepercayaan dari lingkungan perusahaan tersebut.

2
c. Prinsip tidak berbuat jahat dan berbuat baik
Prinsip ini ada hubungan erat dengan prinsip kejujuran. Penerapan prinsip kejujuran yang
ketat akan mampu meredam niat jahat perusahaan itu.

d. Prinsip keadilan
Perusahaan harus bersikap adil kepada pihak-pihak yang terkait dengan sistem bisnis.
Contohnya, upah yang adil kepada karyawan sesuai kontribusinya, pelayanan yang sama
kepada konsumen, dan lain-lain.
e. Prinsip hormat pada diri sendiri
Perlunya menjaga citra baik perusahaan tersebut melalui prinsip kejujuran, tidak berniat
jahat dan prinsip keadilan.

3. Profesi Akuntan Publik


Timbul dan berkembangnya profesi akuntan publik di suatu negara adalah sejalan dengan
berkembangnya perusahaan dan berbagai bentuk badan hukum perusahaan di negara tersebut.
Jika perusahaan-perusahaan di suatu negara berkembang sedemikian rupa sehingga tidak hanya
memerlukan modal dari pemiliknya, namun mulai memerlukan modal dari kreditur, dan jika
timbul berbagai perusahaan berbentuk badan hukum perseroan terbatas yang modalnya berasal
dari masyarakat, jasa akuntan publik mulai diperlukan dan berkembang. Dari profesi akuntan
publik inilah masyarakat kreditur dan investor mengharapkan penilaian yang bebas tidak
memihak terhadap informasi yang disajikan dalam laporan keuangan oleh manajemen
perusahaan.
Peran akuntan antara lain :
a. Akuntan Publik (Public Accountants)
Akuntan publik atau juga dikenal dengan akuntan eksternal adalah akuntan independen
yang memberikan jasa-jasanya atas dasar pembayaran tertentu. Mereka bekerja bebas dan
umumnya mendirikan suatu kantor akuntan. Yang termasuk dalam kategori akuntan
publik adalah akuntan yang bekerja pada kantor akuntan publik (KAP) dan dalam
prakteknya sebagai seorang akuntan publik dan mendirikan kantor akuntan, seseorang
harus memperoleh izin dari Departemen Keuangan. Seorang akuntan publik dapat
melakukan pemeriksaan (audit), misalnya terhadap jasa perpajakan, jasa konsultasi
manajemen, dan jasa penyusunan system manajemen.

3
b. Akuntan Intern (Internal Accountant)
Akuntan intern adalah akuntan yang bekerja dalam suatu perusahaan atau organisasi.
Akuntan intern ini disebut juga akuntan perusahaan atau akuntan manajemen. Jabatan
tersebut yang dapat diduduki mulai dari Staf biasa sampai dengan Kepala Bagian
Akuntansi atau Direktur Keuangan. tugas mereka adalah menyusun sistem akuntansi,
menyusun laporan keuangan kepada pihak-pihak eksternal, menyusun laporan keuangan
kepada pemimpin perusahaan, menyusun anggaran, penanganan masalah perpajakan dan
pemeriksaan intern.
c. Akuntan Pendidik
Akuntan pendidik adalah akuntan yang bertugas dalam pendidikan akuntansi, melakukan
penelitian dan pengembangan akuntansi, mengajar, dan menyusun kurikulum pendidikan
akuntansi di perguruan tinggi.
d. Akuntan Pemerintah (Government Accountants)
Akuntan pemerintah adalah akuntan yang bekerja pada lembaga-lembaga pemerintah,
misalnya dikantor Badan Pengawas Keuangan dan Pembangunan (BPKP), Badan
Pengawas Keuangan (BPK).

4. Jenis Jasa Akuntan Publik


4.1 Atestasi
Atestasi adalah jenis jasa yang diberikan oleh Kantor Akuntan Publik. Jasa atestasi diberikan
untuk memberikan pernyataan atau pertimbangan sebagai pihak yang independen dan kompeten
tentang sesuatu pernyataan (asersi) suatu satuan usaha telah sesuai dengan kriteria yang
ditetapkan.
Jenis Jasa Atestasi adalah
a. Audit adalah audit laporan keuangan, dimana klien menugaskan auditor untuk
menghimpun dan mengevaluasi bukti yang berkaitan dengan laporan keuangan untuk
memberikan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan
b. Pemeriksaan yaitu penugasan atas jasa ini adalah memberikan pendapat atas asersi-asersi
suatu pihak sesuai dengan kriteria yang ditentukan
c. Review yaitu wawancara dengan manajemen dan analisi komparatif informasi keuangan
suatu perusahaan

4
d. Agreed upon procedure yaitu pekerjaan yang lingkup kerjanya lebih sempit daripada audit
maupun examination

4.2 Non Atestasi


Jasa nonatestasi adalah jasa yang dihasilkan oleh akuntan publik yang didalamnya ia tidak
memberikan suatu pendapat, keyakinan negatif, ringkasan temuan, atau bentuk lain keyakinan
Jenis jasa non atestasi antara lain :
a. Penyusunan Sistem Akuntansi
b. Penyusunan Anggaran
c. Pepajakan
d. Lainnya

4.3 Ekspektasi Publik


Beberapa hal yang diharapkan oleh masyarakat terhadap profesi akuntan publik adalah:
a. Masyarakat pada umumnya mengatakan akuntan sebagai orang yang profesional
khususnya di dalam bidang akuntansi. Karena mereka mempunyai suatu kepandaian yang
lebih di dalam bidang tersebut dibandingkan dengan orang awam
b. Masyarakat berharap bahwa para akuntan dapat mematuhi standar dan sekaligus tata nilai
yang berlaku dilingkungan profesi akuntan
c. Masyarakat dapat mengandalkan kepercayaannya terhadap pekerjaan yang diberikan,
sehingga masyarakat dapat menentukan sebuah pilihan

4.5 Nilai-Nilai Etika Profesi Akuntan


a. Tanggung Jawab profesi
Dalam melaksanakan tanggung jawabnya sebagai profesional, setiap anggota harus
senantiasa menggunakan pertimbangan moral dan profesional dalam semua kegiatan yang
dilakukannya.
b. Kepentingan Publik
Setiap anggota berkewajiban untuk senantiasa bertindak dalam kerangka pelayanan
kepada publik, menghormati kepercayaan publik, dan menunjukan komitmen atas
profesionalisme. Profesi akuntan memegang peran yang penting di masyarakat, dimana
publik dari profesi akuntan yang terdiri dari klien, pemberi kredit, pemerintah, pemberi

5
kerja, pegawai, investor, dunia bisnis dan keuangan, dan pihak lainnya bergantung kepada
obyektivitas dan integritas akuntan dalam memelihara berjalannya fungsi bisnis secara
tertib. Untuk memelihara dan meningkatkan kepercayaan publik, setiap anggota harus
memenuhi tanggung jawab profesionalnya dengan integritas setinggi mungkin.
c. Integritas
Integritas adalah suatu elemen karakter yang mendasari timbulnya pengakuan
profesional.Integritas merupakan kualitas yang melandasi kepercayaan publik dan
merupakan patokan (benchmark) bagi anggota dalam menguji keputusan yang
diambilnya.Integritas mengharuskan seorang anggota untuk, antara lain, bersikap jujur
dan berterus terang tanpa harus mengorbankan rahasia penerima jasa.Pelayanan dan
kepercayaan publik tidak boleh dikalahkan oleh keuntungan pribadi.Integritas dapat
menerima kesalahan yang tidak disengaja dan perbedaan pendapat yang jujur, tetapi tidak
menerima kecurangan atau peniadaan prinsip.
d. Obyektivitas
Obyektivitasnya adalah suatu kualitas yang memberikan nilai atas jasa yang diberikan
anggota. Prinsip obyektivitas mengharuskan anggota bersikap adil, tidak memihak, jujur
secara intelektual, tidak berprasangka atau bias, serta bebas dari benturan kepentingan
atau dibawah pengaruh pihak lain. Setiap anggota harus menjaga obyektivitasnya dan
bebas dari benturan kepentingan dalam pemenuhan kewajiban profesionalnya.Anggota
bekerja dalam berbagai kapasitas yang berbeda dan harus menunjukkan obyektivitas
mereka dalam berbagai situasi.
e. Kompetensi dan Kehati-hatian Profesional
Kompetensi diperoleh melalui pendidikan dan pengalaman.Setiap anggota harus
melaksanakan jasa profesionalnya dengan berhati-hati, kompetensi dan ketekunan, serta
mempunyai kewajiban untuk mempertahankan pengetahuan dan ketrampilan profesional
pada tingkat yang diperlukan untuk memastikan bahwa klien atau pemberi kerja
memperoleh manfaat dari jasa profesional dan teknik yang paling mutakhir.Hal ini
mengandung arti bahwa anggota mempunyai kewajiban untuk melaksanakan jasa
profesional dengan sebaik-baiknya sesuai dengan kemampuannya, demi kepentingan
pengguna jasa dan konsisten dengan tanggung jawab profesi kepada public.

6
f. Kerahasiaan
Setiap anggota harus menghormati kerahasiaan informasi yang diperoleh selama
melakukan jasa profesional dan tidak boleh memakai atau mengungkapkan informasi
tersebut tanpa persetujuan, kecuali bila ada hak atau kewajiban profesional atau hukum
untuk mengungkapkannya.Anggota mempunyai kewajiban untuk menghormati
kerahasiaan informasi tentang klien atau pemberi kerja yang diperoleh melalui jasa
profesional yang diberikannya.Kewajiban kerahasiaan berlanjut bahkan setelah hubungan
antar anggota dan klien atau pemberi jasa berakhir.
g. Perilaku Profesional
Setiap anggota harus berperilaku yang konsisten dengan reputasi profesi yang baik dan
menjauhi tindakan yang dapat mendiskreditkan profesi.Kewajiban untuk menjauhi
tingkah laku yang dapat mendiskreditkan profesi harus dipenuhi oleh anggota sebagai
perwujudan tanggung jawabnya kepada penerima jasa, pihak ketiga, anggota yang lain,
staf, pemberi kerja dan masyarakat umum.
h. Standar Teknis
Setiap anggota harus melaksanakan jasa profesionalnya sesuai dengan standar teknis dan
standar profesional yang relevan.Sesuai dengan keahliannya dan dengan berhati-hati,
anggota mempunyai kewajiban untuk melaksanakan penugasan dari penerima jasa selama
penugasan tersebut sejalan dengan prinsip integritas dan obyektivitas.Standar teknis dan
standar professional yang harus ditaati anggota adalah standar yang dikeluarkan oleh
Ikatan Akuntan Indonesia. Internasional Federation of Accountants, badan pengatur, dan
pengaturan perundang-undangan yang relevan.

7
BELAJAR DARI MASA LALU PROFESI AKUNTANSI: KASUS ENRON DAN
WORLDCOM

A Reformasi Tata Kelola dan Akuntanbilitas


1 Ringkasan dan urutan waktu kejadian, serta perkembangannya
Pertengahan oktober 2001, perusahaan enron menyajikan kembali laba yang
dimanipulasi, dan pada tanggal 2 desember mengajukan pailit, menghacurkan miliaran nilai
terutama investasi pensiun dalam prosesnya.
Pada tanggal 7 maret 2002 terjadi tuntutan karena pemusnahan dokumen audit enron oleh
arthur andersen, setelah pertimbangan matang, sebuah obstruksi keadilan dilakukan pada tanggal
15 juni 2002. Selama oktober 2001 hingga juni 2002, basis klien dan praktik arthur hancur. Pada
tgl 25 juni perusahaan worldcom juga mengajukan permohonan perlindungan kebangkrutan.
ketika diketahui eksekutif lagi memanipulasi keuntungan. kongres dan senat terpicu oleh
kemarahan masyarakat dan mengeluatjan sarbanes-Oxley Act (SOX) pada tanggal 30 juli 2002.
SOX menyediakan kerangka kerja untuk reformasi sistem tata kelola perusahaan. Ketentuan SOX
ajan diamati oleh anggota SECAS, dan mungkin oleh perusahaan terbesar di dunia yang
menginginkan akses ke pasar modal AS beserta auditornya.

B Bencana Enron
1 Latar Belakang
Sebagian pengamat setuju masalah emron disebabkan kegagalan dewan direksi untuk
menjalankan pengawasan yang memadai. Sepanjang akhir periode 1990-an saham enron naik
secara perlahan. Dalam beberapa bulan awal millenuim berulang saham emron melonjak. Selama
tahun 2000, saham emron aktif diperdagangkan dan mencapai puncak pada bulan agustus. pada
tahun 2001 tren tersebut menurun drastis hingga suatu titik, dimana saham emron yang
sebenarnya tidak berharga. Pada tanggal 7 maret 2002 perusahaan audit emron- arthur andersen
diduga melalukan pemusnahan dokumen yang diduga penting bagi penyelidikan. atas tuduhan
ini, SEC membatasi layanan AA kepada perusahaan yang telah terdaftar di SEC. Pada akhirnya
AA hancur dan sedikit demi sedikit diambil alih oleh para pesaing. tidak mengherankan,

8
keinginan untuk mengetahui mengapa bencana enron terjadi telah melahirkan bangak
penyelidikan, termasuk penyelidikan berikut ini yang tersedia untuk d unduh
1. the power of report
2. the role of the boards of directors in emron’s collaps
3. the accounting treatment bif prepay
selain itu, inisiatif tata kelola yang baru terus diterbitkan dan semakin relevan, termasuk :
1. the joint toronto stock exchange/ canadian institute of chartered accountants report on
governance
2. the new york stock exchange blue reborn task force reports and regulations
3. nasdaq governance regulations
4. toronto stock exchange regulations
5. u.s. securities and exchange commission guidance
6. ontario securities commisio guidance

2 Apakah yang terjadi? Siapa yang Disalahkan?


 The power of report
power reports disiapkan oleh tiga orang subkomite dari dewan enron diketuai oleh
william powers,jr yang bergabung pada bulan september 2001 dan mengundurkan diri
bulan februari 2002. subkomite powers ditetapkan pada 26 oktober 2002 dengan mandat
menyelidiki transaksi pihak terkait
setelah penyelidikan, powers report menyajikan beberapa temuan :
1. karyawan memperkaya diri sendiri dengan jutaan uang tanpa persetujuan
2. kemitraan yang tidak dapat diatur dengan entitas independen , laporan keuangan
dirancang tidak untuk ekonomi yang jujur, tidak sesuai dengan aturan-aturan yang
berlaku
3. transkasi lainnnya yang tidak semestinga masuk ke dalam lindung nilai
4. perlakuan akuntadi yang salah
5. sebagian besar kebutuhan untuk penyaji kembali muncul
 The senate subcommittee report
Menulis laporan yang berjudul report on the role of board in the collapse of enron, pada
tanggal 8 Juli 2002. Berdasarkan bukti-bukti yang ada, ada beberapa temuan yaitu:
1. kegagalan fidusia

9
2. risiko akuntansi tinggi
3. konflik kepentingan yang tidak pantas
4. pengungkapan kegiatan penghilang dokumen transaksi keuangan yang luas
5. kompensasi berlebihan
6. kurangnya kebebasan

3 Kegagalan direksi untuk mengawasi/mengelola enron secara memadai


 Apakah yang diharapkan harus dilakukan oleh direksi
1. menurut senat subcommittee model pemerintahan harus berfungsi sebagai berikut:
meninjau strategi bisnis perusahaan secara keseluruhan, mengevaluasi auditor eksternal
perusahaan, dan memantau kinjerja perusahaan secara keseluruhan.
2. pengadilan umum membahas tiga jenis kewajiban fidusia. sebagaimana salah satu
pengadilan menyebutkan:
1. tugas ketaatan
2. tugas loyalitas
3. tugas ketekunan
 Bagaimana Dewan Direksi dari Enron Diorganisasi, dan Bagaiamana melakukan
Fungsinya ?
Wawancara dari sub komite menemukan bahwa direksi memeiliki kekayaan dari bisnis
yang canggih dan pengalaman investasi, serta keahlian di bidang akuntansi, derivative, dan
keuangan yang tersturuktur. Seperti yang disampaikan oleh John Duncan selaku mantan ketua
Executive Committee “berpengalaman, pengusaha sukses baik pria maupun wanita”, serta “ahli
dalam bidang keuangan dan akuntansi”.
Keseragaman anggota Dewan Enron menggambarkan hubungan yang harmonis dalam
dewan secara internal serta para direktur juga menunjukan hubungan kerja yang baik dengan
manajemen, walaupun beberapa memiliki hubungan kedekatan secara personal.
Dewan Enron dikelompokkan menjadi 5 (lima) komite:
1. Executive Committee (Komite Eksekutif)
2. Finace Committee (Komite Keuangan)
3. Audit and Compliance Committee (Komite Audit dan Ketaatan)
4. Compensation Committee (Komite Pembayaran Kompensasi)
5. Nominating Committee (Komite Penghargaan)

10
Dewan direksi mengadakan 5 (lima) pertemuan secara rutin seitap tahun. Pertemuan yang
dilakukan antara dewan dan komite akan menghasilkan suatu hasil yang telah dicatat oleh
sekretaris perusahaan serta adapun pengembangan dan pengedarannya diserahkan kepada
manajemen Enron, anggota dewan, dan konsultan hukum.

4 Transaksi Enron yang Dipertanyakan


Gambaran tentang sifat dan transaksi Enron yang menjadikan suatu kegagalan, adapun
rangkaian kegiatan kejadian yang membawa personel Enron dalam realisai bahwa entitas
bertujuan khusus (SPE) dapat digunakan secara tidak etis dan illegal untuk:
1. Melebih-lebihkan pendapatan dan keuntungan
2. Meningkatkan kas dan menyembunyikan utang atau kewajiban yang terkait
3. Offset kerugianterhadapaninvestasidalam Enron pada perusahaan lain
4. Menghindari aturan – aturan akuntansi untuk penilaian saham Enron
5. Secara tidak benar memperkaya beberapa eksekutif Enron
6. Memanipulasi harga saham Enron sehingga menyesatkan investor dan memperkaya
eksekutif Enron yang memegang opsi saham
Tujuan Enron mencari investor lain yang disebutrekanan (counterparty), yang dimana:
1. Terpisah atau independent dari Enron
2. Menginvestasikan dana minimal 3 persendari asset berisiko
3. Menjadi pemegang saham pengendali dalam membuat keputusan untuk SPE yang
dibuat Enron (Chewco).
Adapun sejumlah isu lain yang berkaitan dengan transaksi Chewco yang tercatat dalam
Powers Report, mencakup :
1. Biaya manajemen yang berlebihan telah dibayarkan kepada Kopper untuk pekerjaan
yang kecil
2. Penilaian yang berlebihan digunakan pada penyelesaian lilitan masalah hingga
mentransfer $10,5 juta untuk Kopper
3. Kopper mencari dan menerima $2,6 juta sebagai ganti rugidari utang pajak untuk
$10,5 juta
4. Pinjaman tanpa jaminan, sebesar $15 juta dibuat untuk Kopper dan tidak dipulihkan
5. Enron membuktikan lebih awal pendapatan dari Chewco.

11
Kemitraan LJM dibentuk untuk menciptakan pembeli asset Enron yang bias dikendalikan
oleh Enron, dengan mengkonversikan asset tetap menjadi uang tunai untuk pertumbuhan pada
harga yang meningkat, sehingga kas dan keuntungan menjadi lebih. SPE lain seperti LJM1 dan
LJM2, memberikan pengaturan lindung nilai maya untuk melindungi Enron terhadap kerugian di
portofolio investasi pedagangnya sehingga menutupi keuntungan Enron yang sebenarnya.
Adapun kekurangan di pengaturan LJM1 menjadi lebih jelas dalam pengaturan LJM2,
mencakup:
1. Enron melindungi nilai diri sendiri sehingga tidak ada lindung nilai ekonomi
eksternal yang diciptakan
2. Harga saham, Enron yang jatuh akhirnya mengikis ekuitas dasar dan kelaikan kredit
yang ada, serta Enron harus terlebih dahulu menerbitkan lebih banyak saham treasuri
atau opsi saham untuk membeli mereka dengan harga khusus atau menggunakannya
dalam pengaturan “costless collar”, semuanya lebih bersifat dilutive terhadap laba per
sahan Enron
3. Keuntungan yang tidak semestinya dicatat pada saham treasuri yang digunakan atau
dilindungi oleh lindung nilai yang tidak ada
4. Para pejabat Enron dan pembantunya mengambil manfaat bagi diri mereka sendiri.

5 Budaya Enron, Konflik Kepentingan, dan Whistle-Blower


Banyak karyawan Enron mengetahui tentang kurangnya integritas dalam transaksi SPE,
tetapi hanya sedikit karyawan yang berani untuk menceritakan hal ini, dan dewan direksi Enron
tidak mendengar cerita mereka. Kekurangan integirtas pada budaya Enron berada dalam taraf
yang cukup mencengangkan. Sebagai contoh, dilaporkan bahwa lantai perdagangan energi palsu
diciptakan untuk menyesatkan kelompok analis saham. Beberapa karyawan yang berani untuk
menceritakan, bertemu dengan Andrew Fastow dan Kenneth Lay. Fastow jelas membuat dirinya
kaya dan tidak akan menyerahkan diri, atau mengubah cara hidupnya, sedangkan Lay
berkonsultasi dengan pengacara Enron tentang surat Sherron Watkins. Akan tetapi, Lay telah
dibayar sebagai konsultan untuk mengatur strategi SPE dan tidak mungkin akan melaporkan
bahwa mereka telah melakukan suatu kesalahan.
Surat Sherron Watkins yang dikirimkan pada tanggal 15 Agustus 2001 beserta
kesaksiannya untuk Senate Subcommitte (tanggal 14 Februari 2002) membahas terkait awal
Powers Report. Sherron adalah seorang akuntan profesional yang kompeten dan telah bekerja

12
untuk Arthur Andersen selama bertahun-tahun sebelum bergabung dengan Enron. Dia
mengeluhkan praktik akuntansi agresif yang dilakukan oleh Enron akan meledak, dan hal itu
benar terjadi. Ketika Lay nampaknya tidak mengubah keadaan setelah surat dan pertemuan
mereka, Sherron cukup siap untuk memberikan kesaksian di depan komite penyelidikan. Salah
satu teka-teki Enron yang tidak dijelaskan adalah mengapa orang-orang berikut yang menduduki
posisi senior di Enron, yang semuanya memiliki interaksi berkelanjutan dengan anggota dewan,
ternyata tidak maju mengungkapkan keprihatinan, seperti:
a. Richard Causey, Chief Accounting Officer
b. Richard Buy, Chief Risk Officer
c. Ben Glisan, Bendahara dan Akuntan Senior.

6 Peran Arthur Andersen


Arthur Andersen (AA) merupakan auditor Enron yang seharusnya bertindak sebagai
fidusia profesional untuk menjaga kepentingan pemegang saham Enron. Namun demikian, AA
melakukan pengabaian yang menyebabkan terjadinya manipulasi yang besar. AA ditemukan
melakukan pemusnahan laporan audit Enron, dan sebagai hasilnya, dinyatakan bersalah karena
menghambat/menghalangi keadilan. Pada tahun 2000, AA dikatakan telah menerima honor
sekitar $52 juta dengan rincian $25 juta untuk pekerjaan audit dan $27 juta untuk layanan
lainnya. AA dan personelnya dihadapkan pada beberapa konflik kepetingan, yang mungkin telah
dilanggar dan melemahkan tekad mereka untuk bertindak dalam hubungan fidusia mereka
sebagai auditor, termasuk:
a. Mengaudit kerja mereka sendiri sebagai konsultan SPE, menyebabkan kurangnya
objektivitas.
b. Kepentingan diri sendiri berperang melawan kepentingan umum, yang mengarah ke
keinginan untuk tidak membuat manajemen Enron kecewa, dengan demikian:
1) Kehilangan honor audit yang sangat besar dan bergengsi.
2) Mitra yang tidak disukai oleh Enron telah dihapus dari audit.
3) Ketidakpatuhan dengan kebijakan perusahaan dan kode etik tidak di bawa kepada
perhatian dewan.
4) Perdebatan internal AA atas praktik akuntansi Enron yang dipertanyakan dan risiko
bisnis tidak disampaikan kepada komite audit di dalam Enron, untuk memastikan
bahwa anggota komite mengetahui masalah secara luas.

13
c. Pengungkapan publik tidak memuaskan dalam menyediakan informasi bagi investor.
d. Staf audit ingin meninggalkan AA dan bergabung dengan Enron.
Kekurangan AA mungkin karena sebagian disebabkan oleh:
a. Kurangnya kompetensi.
b. Kegagalan internal kebijakan AA mengenai kepedulian terhadap mitra Kendali Mutu atau
Standar Praktik.
c. Kurangnya informasi yang disebabkan oleh staff Enron yang tidak memberikan informasi
penting.
d. Kesalahpahaman tentang peran fidusia yang perlu dilakukan oleh auditor.

7 Tata Kelola dan Sistem Pengendalian Enron yang Dicurangi


Mengingat konflik kepentingan dari Fastow dan para pembantunya, dari sisi tim
manajemen senior, dari tim pengacara Enron, dan terutama dari orang-orang Arthur Andersen,
sangat jelas bahwa dewan direksi Enron tidak dapat mengandalkan informasi yang mereka
terima, atau pada kebijakan-kebijakan Enron yang diikuti.

8 Bank Bersedia menjadi Kaki Tangan dalam SPE Enron dan “Prabayar”
Banyak skema yang digunakan oleh Fastow untuk menyesatkan investor dan mengambil
uang dari Enron dengan mengandalkan partisipasi lembaga keuangan besar, seperti Barclays
Bank dalam transaksi lindung nilai Rhythms. Banyak pegawai bank yang mengetahui bahwa
kesepakatan pendanaan yang disetujui bukanlah untuk melayani tujuan ekonomi yang sehat.
Mereka tahu bahwa dana bank yang dikucurkan untuk membiayai Enron melalui skema di luar
neraca akan menyesatkan investor. Senate Investigantions Committee melakukan kajian atas
beberapa pengaturan tersebut, yang dikenal sebagai “prabayar”. “Prabayar” Enron adalah
mekanisme bagi Enron untuk mencatat transaksi prabayar dalam pengiriman energi masa depan
sebagai laba operasi dan arus kas saat ini, bukan sebagai arus kas dari operasi pembiayaan.
Sebuah memo audit AA pada bulan Juni 1999 yang ditemukan oleh Roach jelas
menunjukkan bahwa AA mengakui adanya masalah dan bagaimana hal itu harus diperbaiki.
Roach Report tidak menyatakan apakah memo AA dituruti oleh Enron atau tidak. Selain itu,
salah satu bank yang mengasuransikan kembali pinjaman mereka kepada Enron menemukan
bahwa reinsuror menolak untuk membayar, dengan alasan bahwa bank mengetahui bahwa
transaksi yang terjadi adalah transaksi palsu. Oleh karena itu, mereka berpendapat bahwa

14
pengaturan reasuransi tidak dilakukan dengan itikad baik, risikonya ada di luar norma, dan oleh
karena itu, reasuransi kerugian berikutnya dianggap tidak ada.

B Tata Kelola dan Perubahan Akuntanbilitas hingga WorldCom


Perkembangan skandal Enron dan WorldCom mendorong disahkannya Sarbanes-Oxaley
Act (SOX) 2002. Tanggal 25 Juni 2002, WorldCom, Inc. – perusahaan telekomunikasi raksasa di
AS terbesar kedua dan meiliki aset hampir 70 persen lebih besar dari Enron mengumumkan
bahwa mereka telah kelebihan arus kas sebesar 3,8 miliar. Kemudian, WorldCom mengajukan
perlindungan kebangkrutan pada tanggal 21 Juli 2002, dimana menutup hingar – bingar kasus
Enron sebagai kasus kebangkrutan terbesar di dunia sehingga WorldCom setuju untuk
menerapkan segala keputusan yang diinginkan oleh Komisi termasuk tinjauan dan ketentuan
ekstensif dari:
1. Sistem, kebijakan, rencana, dan praktik tata kelola;
2. Struktur pengendalian dan kebijakan akuntansi internal;
3. Pelatihan dan pendidikan untuk meminimalkan pelanggaran hukum sekuritas di masa
mendatang;
4. Berbagai denda sipil.

C Reformasi Tata Kelola – Sarbanes – Oxley Act (SOC) 2002


SOX: Tata Kelola Baru untuk Perusahaan dan Profesi Akuntansi
Dalam rangka menghadapi krisis kredibilitas tata kelola dna mengembalikan kepercayaan dalam
sistem pasar modal perusahaan saat ini, tindakan yang dibutuhkan untuk memenuhi harapan
masyarakat mencakup hal – hal sebagai berikut:
1. Klarifikasi peran, tanggung jawab, dan akuntanbilitas dari dewan direksi, subkomitenya,
diri para direktur pribadi, dan auditor;
2. Penurunan konflik kepentingan yang memengaruhi para direktur, eksekutif, dan auditor;
3. Memastikan bahwa para direktur memiliki informasi yang cuup mengenai rencana
dankegiatan perusahaan, kecukupan kebijakan perushaan dan pengendalian internal untuk
memastikan kepatuhan, dan kepatuhan aktual, termasuk keprihatinan para whistle –
blower;

15
4. Memastikan bahwa para direktur memiliki kompetensi keuangan yang memadai dan
keahlian lainnya yang diperlukan;
5. Memastikan bahwa laporan keuangan akurat, lengkap, dan dipahami, dan transparan;
6. Memastikan bahwa standar akuntansi memadai untuk melindungi kepentingan para
investor;
7. Memastikan bahwa pengaturan dan pengawasan auditor perusahaan publik, seperti janji
dan operasi parameter, telah mencukupi dan tepat untuk melayani kepentingan publik;

Kerangka Kerja SOX yang Baru untuk Tata Kelola Perusahaan


Hal – hal yang diatur dalam SOX melalui pengenalan ketentuan khusus yang terkait dengan:
1. Klarifikasitanggung ajwab para direktur dan karyawan untuk akuntanbiliktas publik dan
integritasnya;
2. Peningkatan ketentuan konflik kepentingan yang dirancang untuk emmastikan bahwa
para direktur cukup independen dari manajemen;
3. Klarifikasi tentang peran, tanggung jawab, dan keanggotaan subkomite audit atas dewan;
4. Auditor melaporkan kepada subkomite audit dan harus dipenuhi tanpa kehadiran
manajemen dan sebaliknya;
5. Subkomite harus diberikan anggaran yang memadai dan waktu untuk menyelesaikan
pekerjaannya, termasuk hak untuk memperkerjakan dan berkonsultasi dengan para ahli
dari luar;
6. Penilaian manajemen dan sertifikasi yang ditandatangai oleh CEO dan CFO kepada
dewan direksi dan SEC;
7. Persyaratan untuk kode etik dan kepatuhan untuk pejabat keuangan senior;
8. Tingkat ilegalitas dari penggunaan pengaruh yang tidak semestinya pada pelaksanaan
audit;
9. Tindakan yang tepat oleh orang dalam untuk perdagangan saham dan berurusan dengan
para analisis saham;
10. Sanksi atas kesalahan.

Kerangka Kerja SOX yang Baru untuk Profesi Akuntansi di AS


Auditor akan bekerja dengan para direktur independen yang kompeten secara finansial yang
kepentingannya harus lebih diarahkan laporan publik yang jelas dan komprehensif dimana:

16
1. Auditor harus melaporkan langsung kepada komite audit;
2. Penetapan PCAOB oleh SOX;
3. Auditor dilarang menawarkan jasa nonaudit yang tercantum dan diperbolehkan
menawarkan layanan nonaudit lainnya seperti layanan pajak untuk perusahaan yang telah
terdaftar di SEC hanya jika diizinkan oleh klien Subkomite Audit

Kerangka Kerja SOX yang Baru untuk Berbagai Hal Lain


1. Masalah yang terkait dengan konsolidasi dari KAP utama;
2. Rotasi wajib bagi perusahaan audit;
3. Adopsi sistem akuntansi berdasarkan prinsip; peran dan fungsi dari lembaga pemeringkat
kredit, tindakan pelanggaran, dan pelanggaran, tindakan penegakan, kemungkinan
kegiatan manipulasi laba terhadap bank investasi dan para penasihat keuangan;

D Dampak pada Profesi Akuntan dan Praktik Audit


Profesi akuntansi di AS kehilangan kemampuan atau kebebasannya untuk menawarkan
layanan nonaudit kepada klien hanya berdasarkan penilaian dan pengaturan diri akuntan.
Layanan nonaudit yang ditawarkan telah dipangkas dan karena mereka biasanya harus disediakan
oleh perusahaan yang tidak melakukan audit perusahaan, menjadi kurang efisien atau lebih mahal
untuk melakukan audit kepada klien.

E Dampak pada Tren Etika Bisnis


Kasus Enron, Arthur Andersen, dan WorldCom menunjukkan betapa pentingnya etika
untuk perusahaan dan budaya perusahaan, serta kinerja para akuntan profesional yang semakin
jelas. Etika budaya tersebut harus didasarkan pada kejujuran, keadilan, belas kasihan, intergritas,
kemampuan meramalkan, dan tanggung jawab, serta terfokus pada pengembangan kepercayaan
dan respek untuk kepentingan pemangku kepentingan.

F Melewati Lima Tahun Pertama


Beberapa ketentuan SOX, regulasi dan interpretasi yang terkait telah berkurang dalam
pengaplikasiannya, tetapi harapan untuk tata kelola yang baik tidak berkurang. Dampak asli dari
SOX telah berkurang dalam beberapa cara.

17
1. PCAOB dan SEC mengeluarkan klarifikasi bahwa penilaian yang wajar dalam bentuk
pendekatan berbasis risiko dari atas ke bawah, dimana evaluasi pengendalian internal
harus dilaksanakan sampai sebatas kajian dan kepastian, daripada melakukan pemeriksaan
100 persen;
2. Biaya awal kajian dan kerja audit SOX relatif berlebihan terhadap apa yang sebenarnya
diharapkan
3. Remisi berkelanjutan terhadap perusahaan terbuka dan eksekutifnya
4. Pembentukan lembaga seperti PCAOB di AS atau Canadian Public Accounting Board
(CPAB) yang dimaksud untuk mengawasi atau mengaudit pada auditor;

18
DAFTAR PUSTAKA

Brooks, LJ. 2014. Etika Bisnis & Profesi Untuk Direktur, Eksekutif, dan Akuntan, Edis 5, Buku 1.
Jakarta : Salemba Empat

19