Anda di halaman 1dari 35

Critical book report

Bk pribadi sosial

Disusun oleh:

Nama : wike widia nastiara

Nim : 1182151007

Dosen pengampu : Dra. Pastiria Sembiring M.Pd

Mata kuliah :bk pribadi sosial

PSIKOLOGI PENDIDIKAN DAN BIMBINGAN

FAKULTAS ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur saya panjatkan kepada tuhan yang maha Esa, yang mana atas berkat rahmat dan
karunianya saya dapat menyelesaikan critical book report dengan buku berjudul “ Dasar-dasar
bimbingan konseling” dengan baik meskipun masih jauh dari sempurna. Sholawat beriring salam
tak lupa pula saya panjatkan kepada junjungan kita nabi Muhammad Saw. Tak lupa pula
mengucapkan terima kasih kepada dosen pembimbing yang telah membimbing saya dalam
menyelesaikan makalah ini. saya sadar dalam penulisan critical book report ini masih banyak
kekurangan. untuk itu, saya mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun.

Wike widia nastiara

September 2019
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................


DAFTAR ISI .................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN
1. Latar Belakang.........................................................................................
2. Tujuan......................................................................................................
3. Manfaat...................................................................................................

BAB II ISI BUKU


1. Identitas buku .........................................................................................
2. Ringkasan isi Buku.................................................................................

BAB III PEMBAHASAN


1. Kelebihan...............................................................................................
2. Kekurangan............................................................................................

BAB IV PENUTUP
1. Kesimpulan.............................................................................................
2. Saran .....................................................................................................
BAB I

PENDAHULUAN

1. LATAR BELAKANG

seiring perkembangan zaman problematika peserta didik di sekolah semakin beragam. Jalan
pikiran mereka menjadi terbagi dengan masalah diluar sekolah dan di dalam sekolah. Suatu
tindak layanan sekolah pada peserta didik dengan bimbingan konseling yang mengarahkan para
peserta didik untuk mengetahui bakat dan potensi dalam diri mereka. Bimbingan konseling
biasanya berbicara mengenai aspek psikologis, ini akan sangat penting jika ada banyak gangguan
psikis pada peserta didik yang biasanya tertekan masalah dan tidak mampu menangkap pelajaran
dengan baik. Bimbingan konseling juga sangat penting posisinya untuk membimbing siswa
untuk memotivasi diri bahwa mereka adalah suatu pribadi yang unik dan mampu bersaing.
Perlunya bimbingan konseling dapat berfungsi sebagai pemantau masalah-masalah siswa yang
berkaitan tentang masalah kelainan tingkah laku dan adaptasi. Sulitnya salah satu siswa untuk
bergaul dan cenderung mengasingkan diri dari teman-temannya memiliki akar permasalahan
yang biasanya beruntun.

2. TUJUAN CRITICAL BOOK REPORT

Mengetahui bagaimana proses bimbingan dan penyuluhan yang ada di sekolah

3. MANFAAT CRITICAL BOOK REPORT

Agar kita mengetahui bagaimana proses bimbingan dan penyuluhan disekolah


ISI BUKU

Identitas buku

Buku utama

a. Judul buku : Dasar-dasar Bimbingan Dan Konseling


b. Pengarang : Prof. Dr. H. Prayitno, M. Sc. Ed dan Drs. Erman Amti
c. Penerbit : PT.Rineka Cipta
d. Tahun : 2004
e. No.ISBN : 978-979-581-830-8
f. Jumlah Halaman : 379 halaman
g. Panjang buku : 23,5 cm
h. Edisi : ke 3
i. Alamat : Jalan Semba 4. Jakarta 10430

Buku pembanding

1. Judul buku : bk pribadi sosial


2. Pengarang : Dra. Pastiria Sembiring,M.Pd.,Kons
3. Penerbit : Unimed press
4. Tahun : 2015
5. No.ISBN : 978-602-0888-16-3
6. Jumlah Halaman : 122 halaman
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Konseling termasuk di dalam hubungan membantu, merupakan suatu teknik untuk
intervensi, untuk pengubahan tingkah laku. Berbicara tentang konseling, mau tidak mau harus
menyebutkan Carl Rogers. Dari tulisan Rogers di dalam bukunya counseling and psychotherapy
(1942), psikoterapi yang dahulunya bersifat medispsikoanalitis berubah menjadi nonmedis dan
nonpsikoanalitis.

Konseling adalah adalah hubungan pribadi yang dilakukan secara tatap muka antara dua
orang dalam mana konselor melalui hubungan itu dengan kemampuan-kemampuan khusus yang
dimilikinya, menyediakan situasi belajar. Dalam hal ini konseling dibantu untuk memahami diri
sendiri, keadaanya sekatang dan kemungkinan keadaanya masa depan yang dapat ia ciptakan.
Menurut Rogers (1971) mengartikan hubungan membantu sebagai suatu hubungan,
yanngsedikitnya satu dari pihak terkait mempunyai tujuan untuk meningkatkan pertumbuhan,
perkembangan, kedewasaan danjuga penigkatan fungsi serta kemampuan untuk menghadapi
hidup yang lebih baik dari pihak yang lain.

1.2 Tujuan

1.Untuk mengetahui pengertian dari konseling.

2.Untuk mengetahui teori, karakteristik, konselor.

3.Untuk mengetahui factor yang mempengaruhi proses konselor.

1.3Manfaat

1. untuk pribadi saya sendiri mengetahui pribadi social peserta didik saya nanti kelak saya
menjadi pendidik

2. berguna bagi peserta didik kelak ingin mengetahui gimana pribadi sosialnya dengan
lingkungann, sekolah atau pun keluarga dengan baik
BAB II
RINGKASAN ISI BUKU
1. PENGANTAR KONSELING

Konseling termasuk di dalam hubungan membantu, merupakan suatu teknik untuk


interverensi, untuk pengubahan tingkah laku. Berbicara tentang konseling, mau tidak mau harus
menyebutkan Carl Rogers. Dari tulisan Rogers di dalam bukunya Counseling and psychotrapy
(1942), psikotrapi yang dahulunya bersifat medispsikotrapi yang dahulunya merupakan domein
psikister medis.

Rogers (1971) mengartikan hubungan membantu sebagai suatu hubungan, yang


sedikitnya dari pihak terkait mempunyai tujuan untuk meningkatkan pertumbuhan,
perkembangan, kedewasaan dan juga peningkatan fungsi serta kemampuan untuk menghadapi
hidup yang lebih baik dari pihak yang itu. ‘bantuan’ help ini berarti menyediakan kondisi untuk
individu agar dapat memenuhi kebutuhan untuk cinta dan respek, harga diri, dapat membuat
keputusan dan akualitas diri.

GUIDENCE, KONSELING DAN PSIKOTRAPI

Istilah-istilah yang sering ada bersama adalah penyuluhan (guidance), konseling


(counseling) dan terapi (psychotrapy). Ketiga istilah ini saling tumpang tindi, terutama sulit
untuk membedakan konseling dan terapi. Kalau dilihat apa yang ditulis oleh Rogers dalam
bukunya Counseling and Pstchotrapy (1942), maka Rogers tidak membedakan konseling dan
terapi.

Para ahli yang membuat pembedaan antara guidance, konseling dan terapi,
melihat pembedaanya sebagai berikut. Guidance, sesuai dengan arti hafiahnya, lebih terkait
dengan pemberian bimbingan, lebih bersifat direktif, orang yang member bimbingan berada “di
atas” orang ynag dibimbing.

Dari tulisan Glading (2004), dalam istilah guidance terkait:

 Membantu individu memilih apa yang meeka anggap paling penting- what they
value most.
 Adanya hubungan antara orangt-orang yang tidak setara (uniquals), seperti
misalnya antara guru-murud, oang tua-anak, ulama-pendeta-pastor dengan umatnya, Pembina
pramuka dengan anak didiknya dan lain-lain.
 Membantu orang yang kuang mempunyai pengalaman untuk menemukan arah
dalam hidupnya.

SEJARAH SINGKAT KONSELING SEBAGAI PROFESI DI AMERIKA SERIKAT

Konseling bersal dai gerakan guidance, yang memfokuskan pada mengajar anak-anak
dan orang dewasa muda tentang diinya sendiri, orang lain dan dunia keja. Dalam glading
(1992) dikatakan bahwa no mention of counseling was made in the professional literature until
1931 9hlm 9). Tidak ada kaku tentang munculnya konseling sebagai profesi.

Pada awalnya, orang-orang yang dianggap berpengaruh dalam gerakan guidance ini
adalah jesse B. Davis, Frank Pasons dan Clifford Beers. Davis adalah orang pertama yng
membuat program guidance yang tersistematisasi di sekolah-sekolah. Tujuannya adalah untuk
membentuk karakter dan mencegah masalah.

Pada tahun 1930-an, E.G. Wiliamson dkk. Mengembangakan teori konseling yang
pertama. Ia berasal dari University of Minnesota.= pendekatannya lebih bersifat directive,
counselor-centered, pendekatan ini mendominasi konseling untuk dua decade berikutnya. Kalau
awalnya lebih berpusat pada vocational guidance, maka pada masa ini konseling menjadi
meluas ke sekolah-kesekolah. Jhon Brewe mengatakan bahwa setiap guru harus menjadi
konselor dan bahwa guidance harus dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah.

Pada era 1940-an, terdapat beberapa kejadian yang menyebabkan perubahan radikal
dalam praktik konseling: yang pertama adalah teori Carl Rogers, kemudian perang dunia II, dan
keterlibatan pemeintah dalam konseling setelah perang. Dalam perang dunia II, pemerintah
Amerika memerlukan konselor dan psikologi untuk membantu dan melatih spesialis-spesialis
bidang militer dan industi.

Pada tahun 1952, APA membuat Divisi 17 : Divisi Counseling psychology. Dividi ini
membedakan diinya dengan psikologi klinis. Mengatakan bahwa psikologi konseling lebih
memfokuskan pada pertumbuhan dan perkkembangan manusia yang normaldibandingkan
dengan psikologi klinis, dan psikologi konseling dalam pendekatannya lebih banyak
dipengaruhi oleh konseling vakosional dan psikotrapi humanistik.

APAKAH PERLU TEORI UNTUK KONSELING

Dasar teoritis perlu untuk semua konseling yang efektif. Teori adalah dasar melakukan
konseling yang baik. Menurut Wolman (1973), teori adalah suatu system yang terdiri dari data
empiris yang di dapat melalui observasi dan/atau eksperimentasi dan interprestasi nya. Untuk
konseling, Brammer, Abrego, dan Shostrom (1993) mengatakan bahwa teori konseling adalah
sebuah struktur dari berbagai hipotesis dan generalisasi yang didasarkan pada pengalaman
konseling dan studi eksperimental. Menurut Hasen, Stevic dan Waener (1986), teori konseling
adalah suatu model tentative, atas dasar ituu dikembangkan berbagai macam rencana dan
tindakan.

Perlu adanya teori suatu teori karena akan memungkinkan konselor untuk membedakan
tingkah laku mana yang normal-rasional dan mana yang abnormal-irasional, teori juga
membantu memahami penyebab tingkah laku serta sarana untuk mengorganisasikan apa yang
didapat selama poses konseling.

Secara lebih rinci, Hasen, Stevic dan Warner (1986) mengatakan:

1. Teori membantu konselor untuk mendapatkan unitas dan kebutuhan di antara


diversitas yang ada.
2. Teori memaksa konselor untuk memeriksa hubungan-hubungan yang mungkin
terlupakan bila tidak dilhat berdasar teori.
3. Teori memberikonselor tuntutan operasional untuk bekerja dan membantu mereka
mengevaluasikan perkembangan mereka sendiri sebagai professional.
4. Teoi membantu konselor untuk memfokuskan pada adata yang relevan dan
menunjukkan apa yang harus dilihat.
5. Teoi membantu konselor membantu klien melakukan modivikasi yang efektif dari
tingkah lakunya.
6. Teori membantu knselor mengevaluasikan pendekatan-pendekatan yang lama dan
ada yang baru terhadap proses konseling.
Sedangkan Brammer, Abrego dan Shostrom (1993) melihat fungsi teori sebagai berikut:
1. Teori membantu menjelaskan apa yang terjadi di dalam suatu hubungan
konseling.
2. Teori membantu konselor dalam membuat prediksi, mengevaluasi dan
mengkatakan hasil konseling.
3. Teori member kerangka kerja untuk membuat observasi ilmiah tentang konseling.
4. Berteori mendorong koherensi ide tentang konseling dan mendorong produksi
ide-ide bau.
5. Teori konseling membantu member arti kepada obsevsasi-obsevasi yang dibuat
konselor.
Teori mempunyai pengaruh terhadap bagaimana konselor akan mengonseptualisasikan
komunikasi klien, bagaimana hubungan interpersonal akan berkembang bagaimana penerapan
etika professional dirinya sebagai profesional.

TEORI-TEORI KONSELING

Ada bebagai macam teori yang dapat digunakan sebagai landasan oleh seorang konselor
yang melakukan konseling yaitu;

PENDEKATAN PSIKOANALITIK

Pendekatan psikoanalitik adalah contoh dari pendekatan yang telah mengalami terus-
menerus untuk memasukkan ide-ide baru. Sejak dikembangkan Frued, pendekatan ini terus-
menerus mengalami modifikasi sampai sekarang ini.
Pendekatan psikoanalitik menekankan pentingnya riwayat hidup klien (perkembangan
psikoseksual), pengeruh dai implus0implus genetik (instink), energy hidup (libido), pengaruh
dari pengalaman dini kepada kepribadian individu, seta irasionalitas dan sumbe-sumber tak
sadar dari tingah laku manusia.

Pandangan Tentang Manusia

Pandangan Frued tentang sifat manusia, pada dasarnya deterministic. Menurut Frued,
tingkah laku manusia ditentukan oleh kekuatan-kekuatan irasional, motivasi tak sadar dan
dorongan-doronagan biologis dan instingtual. Insting adalah sentral dalam pendekatan fruedian.
Awalnya Frued menggunakan istilah libido untuk menunjuk pada enegi seksual, tetapi
kemusian ia memperluasnya dan mencakup energy dari semua insting kehidupan, yang
berfungsi untuk survival individu dan bangsa manusia.
Dalam pandangan Frued, baik dorongan seksual maupun agresif merupakan determinan
yang kuat dalam menentukan mengapa orang melakukan sus=atu tingkah laku tertentu (Corey,
2001).

Tahap-tahap Perkembangan

Selain ketiga taraf kepribadian seperti tersebut, Frued juga melihat adanya tahap-tahap
pekembangan psikoseksual. Konselor yang bekerja secara psikoanalitik harus menyadari
kliennya ada dalam tahap perkembangan psikoseksual yang mana, karena hala ini terkait dengan
rencana terapi. Dalam setiap tahapan ada zone of pleasure (daerah nikmat) yang dominan. Pada
tahap pertama, tahap oral, daerah nikmat yang utama adalah mulut. Anak-anak di bawah usia 1
tahun mendapatkan kepuasan dasar melalui sucking dan mengigit. Tahap kedua adalah tahap
anal, berusia antara 1- tahun mempeoleh kenikmatan melalui menahan atau melepaskan
fases.tahap ini adalah konflik pertama antara insting internal anak dan tuntutan luar. Tahap
ketiga adalah phallic, anak usia 3-4 tahun berusaha untuk menyelesaikan indentifikasi seksual
mereka.
Untuk anak-anak seorang laki-laki, ada keinginan untuk memiliki ibunya secara seksual.
Tetapi ada ketakutan bahwa ayahnya, yang lebih besar dan kuat akan mengastrasi dirinya kalau
hal ini diketahui seorang anak laki mempunyai anggapan bahwa penisnya merupakan sumber
konflik antara dirinya dan ayahnya, dan bahwa anak perempuan telah kastraksi karena tidak
mempunyai penis.
Untuk anak perempuan, sering disebut Electra complex, tidak jelas terselesaikan. Frued
mengatakan bahwa anak perempuan menyalahkan ibunya karena sia tdak memunyai penis-
benda yang sangat berharga ini (penis envy).

Peran dan Fungsi Konselor

Analis klasik memakai pendekatan blank screen. Mereka sangat sedikit melakukan
pengungkapan dari dan mempertahankan netralitas supaya terjadi transferens, dan agar terjadi
proyeksi dari klien. Peran terapis berusaha supaya klien mendapat wawasan terhadap
pemasalahannya dengan mengalami kembali dan kemudian menyelesaikan pengalaman-
pengalaman masa lalunya yang belum terselesaikan.

PENDEKATAN HUMANISTIK

Istilah humaistik dalam hubungannya dengan konseling, memfokuskan pada potensi


individu untuk sacara aktif memilih dan membuat keputusan tentang hal-hal yang berkaitan
dengan sirinya sendiri dan lingkungannya. Para pofesional memakai pendekatan humanistic
membantu individu untuk meningkatkan pemahaman dii melalui mengalami perasaan-perasaan
mereka.

Peson-centered Counseling (clien-centered Counseling)

Carl Rogers adalah orang yang diidentikan dengan konseling tipe ini. Ialah yang
pertama-tama memformulasikan teori ini dalam bentuk psikoterapi nondiktif di dalam bukunya.
Counseling and psychotrapy, yang terbit pada tahun 1942.

Pandangan Tentang Manusia

Implicit dalam person-centered counseling adalah pandangan bahwa orang pada


dasanya adalah baik (Rogers, 1971). Karakteristik manusia adalah positive, forward moving,
counstructive, realistic, and trustworthy (Rogers, 1957, hlm.99). setiap pribadi adalah orang
yang sadar, terarah dari dalam (inner directed) dan bergerak kea rah akualitasasi diri, sejak bayi.

Peran Konselor

Peran konselor besifat hilistik, berakar pada cara mereka berada dan sikap-sikap mereka,
tidak pada teknik-teknik yang direncanakan agar klien melakukan sesuatu. Penelitian
menunjukkan bahwa sikap-sikap terapislah yang memfasilitasi peubahan pada klien dan bukan
pengetahuan, teori, atau teknik-teknik yang mereka miliki.(Rogers, 1951, 1980) ia juga menulis
tentang kualitas I-Thou.
Empati adalah kemampuan konselor untuk merasakan bersama dengan klien dan
menyampaikan pemahaman ini kembali kepada mereka. Epati adalah usaha untuk berfikir
bersama dan bukan berpikir tentang atau untuk mereka (Brammer, Abrego & Shostrom, 1993).
PENDEKATAN BEHAVIORAL

Pendekatan behavioral merupakan pilihan untuk membantu klien yang mempunyai


masalah spesifik seperti gangguan makan, penyalahgunaan zat, dan disfungsi psikoseksual.

TEKNIK-TEKNIK KONSELING

1.teknik-teknik tingkah laku Umum


2. teknik-teknik spesifik

3
FAKTOR-FFAKTOR YANG MEMPENGARUHI
PROSES KONSELING
Konseling adalah suatu proses yang memerlukan dukungan berbagai macam factor agar
dapat berhasil. Gladding (1992, 2004), penyebutan 5 faktor yang mendukung konseling, yaitu;
(1) struktur, (2) instansi, (3) tatanan (setting) fisik; (4) kualitas klien, (5) kulitas konselor.

STRUKTUR

Mengenai struktu, gladding (1992) menjelaskan sebagai pemahaman antaa konselor


dank lien mengenai karakteristik, kondisi, prosedur dan pamater konseling. Brammer, Abrego
dan Shostrom (1993) mengatakan bahwa member struktur sama dengan memberi orientasi
kerangka kerja untuk terapi.

INSTANSIF

Instansif dapat dilihat sebagai motivasi untuk ber7ubah. Kebanyakan konseloor


berpendapat bahwa klien yang dating akan bersikap kooperatif. Memang betul, banyak klien
yang dating untuk konseling, atas kemauan sendiri dan atas kehendak sendiri (voluntary and
self-reffered).

SETTING (TATANAN) FISIK

Konseling dapat terjadi di amana saja, tetapi tatanann (setting) fisik yang nyaman, dapat
mengingatkan poses menjadi lebih baik. Tatanan fisik ini perlu diperhatikan, karena dapat
membantu menciptakan iklim psikologis yang kondusif untuk konseling. Harus diusahakan
suatu tatanan yang membantu klien agar muda membuka dari kepala konselor karena tidak
merasa terancam di situ.

KUALITAS-KUALITAS KONSELOR

Konselor yang berkualitas sangat mendukung berhasilnya konseling. Salah satu kualitas
yang meeka inginkan dari guru mereka adalah salah satu “menarik”, sehingga tidak aneh bahwa
atractivenes menjadi salah satu kualitas yang harus dipunyai oleh konselor, meskipun perlu
untuk dikaji lebih lanjut operasionalisasi dari “menarik”.

4
KARAKTERISTIK KONSELOR YANG EFEKTIF
Seorang konselor yang efektif harus memenuhi beberapa persyaratan supaya dapat
berhasil dalam melaksanakan profesinya. Abrego & Shostrom (1993) menunjuk pada sikap
hangat, dapat memahami, positive regard, self-revealing, sebagai kondisi fasilitas yang dapat
membantu perubahan yang terjadi pada klien.
Carl Rogers (1971), seorang pakar yang tidak boleh dilupakan bila bicara tentang
konseling, menyebutkan tiga karakteristik utama yang harus mempunyai oleh seorang yang
terlibat dalam hubungan membantu.

EMPATI

Karakteristik empati adalah mampu berempati. Empati adalah konsep yang sepertinya
mudah dipahami tetapi sulit untuk dicerna. Kutipan diatas dapat dengan jelas menggambarkan
apa yang dimaksud dengan empati. Meskipun sederhana tampaknya, tetapi banyak konsep yang
terkait di dalam empati.
Baruth dan Robinson III (1987), menyebutkan beberapa karakteristik konselor yang
efektif sebagai berikut.
 Terampil”menjangkau” (raching out) kliennya.
 Mampu menumbuhkan perasaaan percaya, kredibilitas dan yakni dalam diri
orrang yang akan dibantunya.
 Mampu “menjangkau” ke dalam dan keluar.

KOMPETENSI

Menurut Egan (1998), kompetensi menunjuk kepada apakah konselor mempunyai


pengetahuan, informasi dan ketrampilan untuk membantu. Tingkah laku konselor ditentukan
oleh bagaimana hasil akhirnya dan tidak oleh kebaikan tingkah lakunya. Menurut Brammer,
Abrego dan Shostom (1993), efektivitas konseling adalah maksimal bila konselor menunjukkan
balans dalam 2 komponen, yaitu personal relationship skills dan technical qualifications.

MASALAH-MASALAH YANG DIHADAPI KONSELOR

Konselor adalah manusia biasa, meskipun ia seorang professional. Seperti professional


lainnya, ia juga menghadapi berbagai macam masalah yang kadang-kadang hanya kecil saja,
tetapi kadang-kadang serius. Yang menjadi masalah bukanlah masalah itu sendiri, tetapi
bagaimana konselor menghadapi masalah-maslah itu, masalah yang diselesaikan dengan baik,
merupakan kesepakatan sangaat berharga untuk menunjukan kepada klien bagaimana
menyelesaikan masalah secara konstruktif
Cavanagh (1982) mengatakan bahwa ada tujuh maslah yang umum dalam suatu
hubungan knseling; kebosanan, hostilitas, berbagai kesalahan konselor, manipulasi, penderitaan,
hubungan yang membantu vs tidak membantu, dan mengakhiri konseling.

KEBOSANAN

Menurut Cavanagh (1982), konselor pemula jarang mengalami kebosanan karena sifat
baru dari pekejaan mereka. Setelah konselor bertemu dengan 25 atau 50 orang depresi, ia sering
bisa memprediksikan dengan hamper tepat ada yang akan dikatakan seseorang pada suatu saat.

Hal semacam ini menimbulkan kebosanan.

Maslah-masalah

Yang munkin timbul karena kebosanan adalah;

 Konselor mengambil jarak dari klkien


 Konselor terkadang mengambil cara negative dalam menangani kebosanannya.
 Kemungkinan konselor kehilangan informasi penting sangat besar.

Solusi

Cavanagh (1982) menganjurkan untuk mengetahui terlebih dahulu di mana letak


masalahnya. Kalau konselor yang bosan, ia harus mengambil tindakan yang tepat. Ia bisa
mengatakan, “maaf, saya baru tidak konsentrasi hari ini”, sehingga klien tidak merasa
terabaikan.

KESALAHAN-KESALAHAN KONSELOR

Semua konselor pernah melakukan kesalahan. Subjek pekerjaan konselor-tingkah laku


manuisia-adalah hal yang sangat kompleks dan mempunyai nuansa-nuansa halus. Ini harus
diakui dan kemudian belajar dari kesalahan ini.

MANIPULASI

Manipulasi tidak sama dengan maneuvering.

Klien manipulasi konselor

Klien memanipulasi konselor dengan tujuan;

 Untuk memenuhi kebutuhan


 Untuk menetralisasi ancaman

Konselor memanipulasi klien

Beberapa contoh

 Karena bosan dan jengkel


 Konselo perlu memenuhi kebutuhan untuk afeksi dan kehangatan
 Konselor punya anggapan bahwa agama bertentangan dengan kesehatan
psikologi.

PENDERITAAN (SUFFERING/PSYCHOLOGICAL BLEEDING)

Seperti halnya pada mani[ulasi, konselor bisa menderita dan sebaliknya klien juga bisa
menderita. Kedua situasi ini dapat menimbulkan masalah dalam hubungan konseling bila tidak
dekenali dan diatasi dengan efektif. Ironisnya, efek samping dari konseling adalah adanya
penderitaan ini, karena penderitaan adalah bagian inheren dari perkembangan ke langkah
kepada keadaan yang lebih positif.

Konselor adalah penyebab penderitaan, meskipun bukan penyebab utama. Konselor


harus memperkenalkan insight yang membawa rasa sakit kepada klienya.

Pendeita konselor

Konselor juga menanggung penderita dalam konseling, meskipun sifatnya lain dari
penderitaan konseling. Konselor menderita bila klienya menderita karena kehilangan orang
yang dicintai oleh kematian atau karena terminasi suatu hubungan.

HUBUNGAN YANG MEMBANTU VS TIDAK MEMBANTU

Ada 2 tipe hubungan yang tidak membantu dalam konseling. Yaitu emotionally
detached (distansi emosional) dan emotionally attached (lekat emosional). Hubungan yang
membantu adalah yang emotionally involved (telibat emosional)

Keterlibatan Emosional

Satu-satunya hubungan yang sehat antara konselor dank lien adalah hubungan di mana
ada keterlihatan emosional, bukan distansi dan bukan kelekatan.

Cavanagh (1982, hlm 185), menggambarkan hubungan ini sebagai hubungan di mana
the minds and hearts of the counselor and the person in counseling are touching, sabagai
kontras dari distribusimaupun kelekatan. Keterlibatan emosi ini terletak equidistant antara
distansi emosional dan kelekatan emosional.
6

PERAN DAN FUNFGSI KONSELOR

Dalam dan sepanjang hidupnya manusia mempunyai bermacam-macam peran.


Baruth dan Robinson III (1987), membedakan antara Ascribed status dan Achieved status.
Baruth dan Robinson III (1987), membedakan antara role dan function.

Baruth dan Robinson III (1987), mendefinisikan role sebagai the interaction of
expectation abaut a “position” and perception of the actual person in that position (hlm. 143).

SOSIAL POWER DARI KONSELOR

Sehubung dengan peran seorang konselor dalam konseling, perlu diperhatikan power
yang dipunyai seorang konselor dalam menjalankan tugasnya. Seorang konselor adalah seorang
significant other, a reference person, yang apabila menunjukkan persetujuan ataupun
penerimaan akan sangat dihargai oleh kliennya.

French dan revan mengatakan bahwa empat power lainnya, coercive power, reward
power, legitimate, expert power juga merupakan pengaruh sosial yang mendorong “pengiya-
an”, tetapi kurang menimbulkan perubahan ynag menetap atau untuk terjadinya internalisasi.

LANGKAH-LANGKAH/ TERAPI

Menurut Brammer, Abrego & Shostrom (1993), proses trapeutis menekankan pada
pengembangan hubungan terapeutis dengan klien dan mengembangkan tindakan strategis yang
efektif atau intervensi untuk memfasilitasi terjadinya perubahan. Konseling pada dasarnya suatu
proses pemecahan masalah yang melibatkan banyak perbuatan keputusan dan tindakan.baik di
dalam, maupun di luar konseling, orang selalu terlibat dalam membuat piliha-pilihan dan apa
yang selanjutnya harus dilakukan.

Brammer, Abrego & Shostrom (1993), mereka adalah elektik dalam proses
konselingnya, mereka memberikan langkah-langkah konseling sebagai berikut;;

LANGKAH 1: MEMBANGUN HUBUNGAN


Langka pertama ini adalah supaya klien dapat menjelaskan maslahnya, kepribadian yang
dimilikinya, distress serta alasannya datang.

LANGKAH 2: INDENTIFIKASI DAN PENILAIAN MASALAH

Yang utama disini adalah mendiskusikan dengan klien apa yang mereka ingin dapatkan
dari proses konseling ini, terutama bila pengungkapan klien tentang masalahnya dilakukan
secara samar-samar.

LANGKAH 3: MEMFASILITASI PERUBAHAN TERAPEUTIS

Dalam langkah ini, yang dicari adalah strategi dan intervensi yang dapat memudahkan
terjadinya perubahan. Sasaran dan strategi terutama ditentukan oleh sifat masalah, gaya dan
teori yang dianut oleh konselor, keinginan klien dan gaya komunikasinya.

LANGKAH 4: EVALUASI DAN TERMINASI

Dalam langkah keepat ini dilakukan evaluasi terhadap hasil konseling, dan akhirnya
terminasi. Indikatornya adalah sampai sejauh mana sasaran tercapai.

MEMBANGUN HUBUNGAN DALAM KNSELING

Merupakan langkah pertama dalam poses konseling, membina hubungan sangatlah


penting. Konseling adalah bentuk khusus dari hubungan atau komunikasi interfersonal.

KETRAMPILAN MENDENGAKAN

Menurut Mckay, Davis dan Fanning (1992), ketrampilan mendengarkan adalah


kemampuan dasar yang esensial untuk membuat dan mempertahankan hubungan. Bila
seseorang merupakan pendengar yang baik, maka orang akan tertarik kepadanya. Selanjutnya,
McKay, Davis dan Fanning (1992) juga mengatakan bahwa mendengarkan itu sekaligus
komitmen dan komplimen.

Komitmen
Komitmen untuk memahami bagaimana perasaan orang lain, bbagaimana mereka
melihat dunia, berarti mengesampingkan prasangka dan keyakinan-keyakinan pribadi.

Komplimen

Mendengarkan adalah suatu komplimen, karena “mengatakan” kepada orang lain I care
abaut what ‘s and your experience are important.

Kemampuan melihat dan mendengar adalah mutlak sental

Dalam berbagai pelayanan membantu (termasuk konseling dan terapi), meskipun kontak
dengan hanyalah sebentar saja.

Komunikasi verbal dan nonverbal

Komunikasi verbal

Mendengarkan mencakup komunikasi verbal dan nonverbal. Person (1983),


mendefenisikan komunikasi verbal sebagai the processes of exchanging meaning througt the
use of words.

Komunikasi nonverbal

Pearson (1983) mendefinisikan komunikasi nonverbal sebagai the process of exchanging


through all means that are not verbal. Temasuk di dalamnya adalah gerakan-gerakan tubuh,
ekspresi wajah, penggunaan ruang, sentuhan, vocal cues, pakaian dan lainnya seperti dandanan
rambut dan lain-lain.

Empat ketampilan mendengar refletif

Bolton (2003) mengatakan bahwa empat ketrampilan mendengar reflektif, yaitu;


1. Paraphrasing.
2. Reflecting feelings.
3. Reflecting meanings.
4. Summative reflections.

PENGHALANGKOMUNIKASI
 Factor penghambat komunikasi
 Masalah motivasional
 Halangan psikologis
 Kesulitan dalam Bahasa
 Communication A nxiety

9
ASEMEN DALAM KONSELING

TUJUAN ASEMEN

Asemen mempunyai banyak fungsi dalam proses konseling. Memberikan endekatan


yang sistematik untuk memperoleh dan mengorganisasikan informasi yang relevan tentang
klien.

KOMPONEN ASEMEN

Menurut Hackney dan Cormier (2001), komponen asemen adalah:


 Interviu Intake Riwayat Hidup.
 Defenisi Masalah
DEFINISI MASALAH
Pendefinisian masalah menurut Hackney dan Cormier (2001), adalah dimensi kedua
dalam melakukan asemwn terhadap masalah klien. Dimensi pendefinisian masalah ini berbeda
dengan pencairan informasi awal, karena di sini fokusnya melakukan eksplorasi terhadap
caranya klien mempresentasikan problem.
Cara klien mempresentasikan problem sangatlah penting. Brammer, Abrego dan
Shostrom (1993) mengatakan, seorang konselor yang baik akan berusaha mengindefikasikan
pengertian pribadi (personalized meaning) dari suatu masalah.Hackney dan Cornier (2001,
hlm 79-80) menyebutkan aea-area berikut untuk eksplorasi dan pemahaman dari masalah klien;
 Komponen-komponen masalah
 Pola pristiwa
 Lamanya/durasi masalah
 Ketranpilan coping klien

KETRAMPILAN YANG DIASOSIASIKAN DENGAN ASEMEN

Menurut Hackney dan Cormier (2001), ketrampilan yang diperlukan untuk interviu
intrake pendefenisian masalah adalah tingkah laku attending (member perhatian) yang verbal
dan nonverbal, paraphrasing, dan kertampilan bertanya khusunya pertanyaan untuk
mengklasifikasi, pertanyaan terbuka, dan pertanyaan tertutup.

10
MENGEMBANGKAN SASARAN KONSELING DAN MEMILIH STRATEGI
INTERVENSI

MENGEMBANGKAN SASARAN KONSELOR

Mengembangkan sasaran konseling adalah sangat penting, karena member arah pada
konseling. Tanpa sasaran, tidk dapat dilakukan evaluasi, sulit untuk mengatakan apakah suatu
konseling berhasil atau tidak.

Fungsi Sasaran Konseling

Hackney dan Cormier (2001) mengatakan bahwa adanya sasaran konseling mempunyai
4 fungsi;
1. Motivasional. Kalau klien didorong untuk menentukan sasaran yang spesifik, ia
akan termotivasi untuk dapat mencapainya.
2. Edukasional, klien sering tidak berhasil untuk mengelolah hidupnya karena tidak
tahu bagaimana membentuk sasaran yang positif dan dapat dicapai.
3. Evaluative. Sasarn yang ditetapkan akan membantu konselor untuk memilih
strategih akan membantu konselor untuk memilih strategih intervensi yang paling baik untuk
membantu klien mencapai sasaran.

MEMILIH STRATRGI INTERVENSI

Memilih strategih intervensi yang tepat harus melalui proses evaluasi. Seorang konselor
harus memperhatikan beberapa hal kalau dia ingin konselingnya berhasil.strategi intervensi
yang dipilih tergantung dari penyebabnya. Kalau penyebebnya adalah peristiwa yang objektif
menimbulkan stres, yang dilakukan adalah restrukturisasi kognitif, ventilasi, dan reasuransi,
misalnya. Kalau yang terlihat adalah bahwa ini timbul karena patologi keluarga, tentunya fokus
terapi adalah pada “menyehatkan”.

11
MENGAKHIRI KONSELING (TERMINASI)
Salah satunya tahap dalam konseling adalah saat konselor harus mengakhiri konseling.
Pada sesi tersebut, konselor menyikapi klien untuk meninggalkan konseling, yang barangkali
selama sesi konseling sebelumnya, sesi-sesi tersebut bagi klien sudah menyedot waktu, energi,
ketegangan, kerja keras bahkan uang.

KAPAN MENGAKHIRI KONSELING

Sebaiknya konseling diakhiri pada saat:


 Klien sudah merasa mampu menggunakan sumber-sumber yang dimiliki
untuk menyelesaikan masalah
 Saat respons klien menjadi positif dan dapat menunjukkan pemahaman diri
sendiri.
 Bila sasaran dari “kontrak” sudah tercapai.
 Bila konselor maupun klien merasa sesi konseling tidak ada manfaatnya.

INISIATIF MELAKUKAN TERMINASI

 Terminasi oleh konselor


 Resistansi Konselor Terhadap Terminasi
 Terminasi oleh klien

DUA JENIS TERNIMASI

 Terminasi pada akhir satu sesi konseling


 Terminasi pada akhir suatu proses konseling

METODE ATAU LANGKAH-LANGKAH TERMINASI

 Persiapan Verbal
 Buka jalur untuk kemungkinan follow-up
 “pamit” serasa formal (formal leave-talking)

FENOMENA OVERTREATMENT DAN UNDERTREATMENT

Brammer, Abrego dan Shostrom (1993) membicarakan fenomena overtreatment dan


undertreatment yang dibicarakan oleh Thoener. Menurut thorner, menentukan kapan waktu
yang tepat untuk dilakukan terminasi adalah sepenuhnnya tanggung jawab konselor. Kedua hal
tersebur adalah:

1. Undertreatment
2. Overtreatment

12
KONSELING PADA ANAK

Pada masa lalu, masa kanak-kanak sering dianggap sebagai masa yang tidak penting.
Anak-anak dilihat sebagai penerima yang pasif dari budaya orang dewasa, sebagai objek yang
perlu diisi oleh beragam informasi dan nilai-nilai. Frued dan Piaget melakukan penelitian
tentang masa kanak-kanak dalam perkembangan potensi manusia, baru diakui akhir-akhir ini.
Perkembangan dalam konseling anak-anak juga mengikuti pandangan di atas. Awalnya
konseling dianggap tidak diperlukan karena anak-anak dianggap belum memiliki masalah yang
berarti

SIFAT DASAR ANAK

Rousseau (dalam Baruth dan Robinson III, 1987) mengatakan bahwa orang dewasa
harus dipandang sebagai orang dewasa, dan anak sebagai anak, dan jalan menuju ke sejahteraan
jiwa adalah member mereka tempatnya masing-masing.

Menurut Maslow (1968) ada 8 karakteristik umum dari anak sehat yaitu:

1. Spontan
2. Sehat secara fisik
3. Pengalaman dengan lingkungan diproleh secara kebetulan atau dengan bantuan
orang dewasa.
4. Cukup aman dan percaya diri dalam melakukan interaksi dan menerima berbagai
konsekuensinya.
5. Akan menguulangi pengalaman sukses.

KARAKTERISTIK KONSELING PADA ANAK-ANAK

Anak-anak merupakan ‘penonton’ pada dunia orang dewasa segala kebutuhannya masih
amat tergantung pada oaring tua dan ornag dewasa lain. Karena masih terbatasnya yang
dimiliki, pilihan yang ada untuk konselor dan anak juga amat terbatas. Konseling pada anak
haruslah memperhatikan pola piker mereka yang masi cenderung egosentris yaitu amat terpaku
pada pola pikirnya sendiri.

KONSELING ANAK USIA DINI (2-5 TAHUN)

Bagi anak-anak usia dini, jarang sekali dilakukan konseling secara langsung. Yang lebih
umum dilakukan adalah Konsultasi, yaitu konselor melakukan intervensi kepada orang dewasa
yang dekat dengan kehidupan anak dan dapat membantu masalah yang dihadapi anak.

Tipe dasar dari konsultasi adalah sebagai berikut;


a. Konsultasi individual; konselor mengadakan konsultasi dengan orang-orang yang
terdekat dengan klien.
b. Konsultasi kelompok. Konselor melakukan konsultasi dengan sekelompok yang
dapat mempengaruhi populasi klien secara umum.
c. Konsultasi organisasi. Konselor menjadi konsultasi dari suatu organisasi yang
member jasa kepada populasi klien.
Tahap-tahap konsultasi
1. Preenty
2. Entry
3. Pengumpulan data
4. Mendefinisikan masalah
5. Menentukan solusi
6. Implementasi rencana
7. Evaluasi
8. Terminasi

BEBERAPA TEKNIK YANG DAPAT DIGUNAKAN

Konseling melalui bermain

Cara ini didasarkan pada fakta bahwa bermain merupakan cara yang natural bagi anak
untuk mengekspresikan diri. Menggunakan Board Games dan Aktivitas formal lainnya.

Cara ini juga dikemukan oleh Baker (1990). Menggunakan games (seperti ular-tangga,
scrabble, halma, dan lain-lain) adalah salah satu cara untuk menjalin kontak dengan anak-anak
yang engagan untuk bicara banyak tentang dieinya sendiri dalam percakapan dan tidak dapat
bermain dengan bebas dengan mainan dan materi-materi bermain lainnya.

KONSELING PRAREMAJA ( 9-12 TAHUN)

Usia ini sering sebut usia laten. Anak-anak usia ini biasanya cenderung berkelompok
dengan teman sebay dari jenis kelamin sama dan mempunyai ciri” ada dalam keadaan tidak
aktif’, dan utuk orang dewasa sering tampak seperti ada dalam dunianyasendiri. Pada masa ini
laju perkembangan anak laki dan perempuan tidak sama, anak prempuan berkembang sedikit
lebih cepat dari pada laki-laki.

Bentuk konseling yang dianjurkan adalah konseling bermain dan konseling dengan
menggunakan media seperti seni, music, drama, guided fantasy dan literature.

FUNGSI KONSELOR ANAK

Melaksanakan tes

Tes psikologi merupakan alat diagnostic yang dapat membantu konselor merencanakan
intervensi yang efektif.

Menulis dan menyimpan bagaimana catatan

Konselor juga bertugas untuk mencatat dan menyimpan data-data mengenai klien anak.

Melakukan Rujukan Dan Penempatan

Salah satu tanggung jawab etis dari konselor adalah memberikan pelayanan yang terbaik
bagi anak, sesuai dengan masalahnya karena adanya ketarbatasan kemampuan atau jasa yang
diberikan oleh institusi di mana konselor bekerja, maka ada kalanya perlu dilakukan rujukan.

13

KONSELING PADA REMAJA

Pada masa remaja terjadi perubahan fisik dan kepribasian yang signifikan sehingga
berdampak pada perubahan emosional yang besar. Priode yang berlangsung antara usia 12-18
ini sering disebut masa yang penuh gejolak, mana yang penuh dengan pemberontakan (revol
and rebel).

KONSELOR UNTUK REMAJA

Konselor rehabilitas juga memiliki akses yang cukup besar untuk menangani remaja.
Para konselor rehabilitasi bekerja pada tatanan (setting) yang berbeda-beda dan pada umumnya
membantu para remaja yang memiliki hambatan baik pada aspek fidik, pendidikanm
maupunmental. Kebutuhan untuk adanya konselor terlatih bertambah dalam tahun-tahun
belakangan ini. Para konselo individual, konseling kelompok, atau konseling keluarga.

KARAKTERISTIK REMAJA

Masa remaja terbagi menjadi dua masa, masa remaja awal dan masa remaja akhir.
Masing –masing mempunyai cirri-ciriny sendiri. Secara umum, remaja yang berada pada tahap
awal memiliki karakteristik berikut ini baruth & Robinson III, 1987).

1. meragu diri sendiri


2. pelupa
3. kutup
4. sangat berorientasi
5. sadar diri sangat memperhatikan perkembangan fisik

KONSELING DENGAN REMAJA

Karena remaja merupakan kelompok yang unik, maka konselor yang berhadapan dengan
remaja harus memahami karakteristik perkembangan remaja. Konselor perlu memahami bahwa
walaupun remaja lebih dibandingkan anak-anak, tetapi pada dasanya mereka masi tergantung
secara emosional pada orangtua.
Pengaruh teman sebaya meningkat pesat pada masa remaja. Hal ini berkaitan dengan
keinginan remaja untuk bebas dari pengaruh orangtua. Teman sebaya meberi dukungan yang
amat besar kelompoknya, remaja saling membantu dalam mengembangkan pribadi yang lebih
matang dan sehat.

BERBAGAI BENTUK KONSELING KELOMPOK

1. bermain peran
2. diskusi kelompok
3. permainan permainan
4. self-appraisal activites.
5. Kelompok aktivitas
6. Buzz session
7. Av activities
8. Wawancara
9. Performa kreatif
10. Brainstorming
11. Debat
12. Committee
13. Forum
14. Diskusi panel
15. Simulasi

14
KONSELING PADA ORANG DEWASA
Konseling bagi orang dewasa didasakan kepada premis bahwa individu memiliki
kapasitas untuk terus berkembang pada bidang psikososial, pekerjaan, emosional dan bidang
lainnya. Schlossberg (dalam Baruth & Robinson III, 1987), menemukan adanya 3 tema yang
berulang dalam kehidupan orang dewasa. Diantaranya, yaitu;
Identitas (identity)
Intiminasi (intimimacy)
Generativitas (generativity)

TAHAPAN SIKLUS KEHIDUPAN KELUARGA

Dalam kehidupannya, individu dewasa akan mengalami banyak transisi dan perubahan .
Duavalit danMiller (1985) membagi siklus kehidupan keluarga menjadi delapan tahap.
Meskipun ada perbedaan dalam terminologis yang dipergunakan dan banyaknya tahapan, tetapi
para ahli keluarga sepakat bahwa pada setiap tahapan, suatu keluarga harus menyelesaikan,
tugas-tugas tertentu untuk dapat dengan sukses pindah ke tahapan selanjutnya. (Davidson &
Moore, 1996).

BENTUK DAN CARA KONSELING PADA ORANG DEWASA


Pada umumnya bentuk konseling adalah dengan menggnakan komunikasi verbal
langsung dalam kelompok atau secara individual.

Tujuan Konseling Orang Dewasa

 Pemecah masalah dan pengambilan keputusan


 Pertumbuhan yang maksimum
 Adaptasi terhadap perubahan
 Hubungan interfersonal yang efektif

Konseling pasangan dan keluarga

Idealnya konseling yang dilakukan tidak hanya pertemuan undividual saja, melainkan
lebih difokuskan pada dinamika dari masalah. Konsep tentang unit atau system keluarga
merupakan bagian sentral dari perkawinan dan keluarga, dalam mengenai masalah perkawinan
dan keluarga (Barurt & Robinson III, 1987);

Trapi individual (individual therapy)

Individual dalam pasangan mempunyai terapis yang terpisah

Concurrent Therapy

Conjoit Therapy

Koterapy (cotherapy)

Terapi kelompok untuk pasangan (coutrapy group therapy)

Konseling keluarga (family counseling)

15

KONSELING PADA ORANG LANJUT USIA

BEBERAPA PERUBAHAN FISIK PADA MANULA

1. Kapasitas reserve
2. System kardiovaskuler
3. System respiratori
4. Performa seksual
5. System auditorium
6. System visual
7. Kulit
8. Keseimbangan
9. Rasa dan sentuhan
10. Intelegensi
11. Pola respons.

TUGAS PERKEMBANGAN MANULA

1. Menyesuaikan diri dengan penurunan kekuatan fisik dan kesehatan


2. Menyesuaikan diri dengan masa pension dan penurunan pendapatan
3. Menyesuaikan diri dengan kematian pasangan.
4. Mendapatkan secara eksplisit bahwa ia pada kelompok usiannya itu.
5. Mengadopsi dan mendapatkan peran sosial fleksibel.
6. Menetapkan pengaturan kehidupan yang memuaskan.

KEPERHATINAN PADA USIA LANJUT

a. Masalah pension.
b. Empty nest
c. Kematian
d. Tinggal di institusi

KONSULTASI

Fokus konsultasi untuk konselor manula bagi oaring-orang, kelompok, institusi yang
mempengaruhi perkembangan dan kesehatan mental para manula. Konselor dapat mengadakan
pertemuan keluarga, dan mereka yang memiliki orang tua lanjut usia sehingga mereka dapat
memproleh informasi dan ketrampilan yang dibutuhkan dalam membantu manula.

16
ISU-ISU ETIK DALAM PRAKTIK KONSELING

ISU KONFIDENSIALITAS

Konselo adalah orang yang menerima privileged communication dari seorang klien
(Baruth & Robinson III, 1987). Mengatakan bahwa konfidensialitas dapat ditelusuri sejak abad
ke-16 ketika dokter menyadari bahwa penyakit menular dapat tersebar melalui orang yang
menderita penyakit tersebut. Orang-orang ini melalui orang yang menderita konfidensialitas
dari dokter, karena takut bahwa dia akan mengalami isolasi sosial bila orang-orang tahu.

LANGKAH-LANGKAH MEMBUAT KEPUTUSAN ETIS

Corey (2001) mengatakan bahwa ia dan kawan-kawannya telah mengidentifikasi


langkah-langkah yang dapat membantu para konselor untuk memikirkan masalah-masalah etis.

 Identifikasi masalah atau dilemma.


 Identifikasikan isu-isu potensial.
 Lihatlah kode etik yang relevan dengan permasalahanya untuk dipakai sebagai
penuntunan umum.
 Pahamilah hukuman dan aturan yang berlaku.
 Lakukanlah brainstorming mengenai berbagai macam tindakan yang dapat
dijalankan.

ISU ETIS DALAM PROSES ASEMEN

Psikodiagnosis adalah analisi dan penjelasan tentang masalah klien. Mungkin akan
mencakup penjelasan tentang penyebab dari kesulitan klien, bagaimana masalah ini timbul,
klasifkasi dari gangguan, spesifikasi tentang prosedur terapi, dugaan tentang ke mungkinan
suksesnya terapi (Corey, 20001).

KODE ETIK DI INDONESIA

Barbagai profesi di indonesia mempunyai kode etikanya sendiri-sendiri. Para psikologi


pun mempunyai kode etik yang dibuat oleh HIMPSI (himpunan psikologi indonesia). Kode eti
ini masih disempurnakan sampai sekarang.
BAB III

PEMBAHASAN

Kelebihan buku utama dan pembanding

Jadi daru buku utama lebih mejelaskan dasar-dasar bimbingan konseling yang pemula
awal,kelebihan buku pembandinya lebih ke pribadi social jadi dari kelebihan 2 buku ini saling
melengkapi karna dari bimbingan konseling pribadi social kelas nanti bisa sejalan dan lebih
gampang untuk membuat strategi konseling pribadi social anak peserta didik kelak nanti.

Kekurangan buku utama dan pembanding

Jadi kekurangan buku utama bisa ditutupin dengan kelebihan buku pembanding Dan kebalikanya
juga seperti itu,
BAB IV
PENUTUP

Kesimpulan

Dari penjelasan di atas dapat di simpilkan bahwa konseling ditunjukan untuk mengarahkan
individu melalui usahanya sndiri untuk menentukan dan mengembangkan kemampuannya agar
memproleh kegiatan pribadi sosialnya serta bertujuan agar individu dapat mengembangkan
dirinya secara optimal mau pun dilingkungan ,sekolah atau pun keluarga.

Saran
Baik untuk pembaca apabila ada salah dan kekurangan dalam penulisan critical book riport saya
selaku penulis minta maaf. Jika ad ayang ingin memberikan masukan saya persilakan karna cbr
ini bersifat membangun .