Anda di halaman 1dari 97

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena dengan rahmat
dan karunia-Nya kami dapat menyusun laporan yang membahas mengenai Studio
Perencanaan Desa di Desa Jambuwer, Kecamatan Kromengan, Kabupaten Malang. Tak
lupa kami mengucapkan terima kasih kepada ibu Dian Dinanti, ST., MT. dan bapak AR.
Taufiq Hidayat, ST., M.Agr.Sc selaku dosen penanggung jawab atas mata kuliah Studio
Perencanaan Desa, serta bapak Dr. Ir. Agus Dwi Wicaksono, Lic. Rer. Reg selaku dosen
pembimbing kami yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan tugas mata kuliah
Studio Perencanaan Desa.
Laporan ini kami buat untuk memenuhi tugas Studio Perencanaan Desa yang
diberikan kepada kami selaku mahasiswa Perencanaan Wilayah dan Kota, Fakultas Teknik,
Universitas Brawijaya. Selain itu dengan adanya tugas ini dapat bermanfaat dalam rangka
menambah wawasan serta pengetahuan kami megenai rencana pengembangan desa.
Keberhasilan laporan ini juga berkat bantuan dari asisten mahasiswa dalam
pengerjaan laporan. Dalam pengerjaan laporan tugas mata kuliah Studio Perencanaan
Desa, kami menyadari masih terdapat kekurangan, baik dari segi penyusunan hingga tata
bahasa yang kami gunakan untuk menyusun laporan. Maka dari itu, kami berharap adanya
saran, kritik atau usulan demi kebaikan kami dalam penyelesaian tugas di mata kuliah
studio selanjutnya.
Semoga hasil dari tugas Studio Perencanaan Desa 2019 dapat dipahami bagi
pembacanya. Kami juga berharap laporan yang telah disusun dapat menambah wawasan
pengetahuan dan bermanfaat bukan hanya untuk kami tetapi bagi semua pihak yang
membaca. Kami mengucapkan permohonan maaf apabila terdapat kesalahan kata-kata
dalam penyusunan laporan dan kami memohon kritik yang membangun sebagai
pembelajaran di kemudian hari.

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...................................................................................................... i


KATA PENGANTAR ...................................................................................................... i
DAFTAR ISI ................................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................................v
DAFTAR PETA ............................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ......................................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. I-1
1.1 Latar Belakang .................................................................................................... I-1
1.2 Identifikasi Masalah ............................................................................................ I-3
1.3 Rumusan Masalah ............................................................................................... I-3
1.4 Tujuan ................................................................................................................. I-3
1.5 Manfaat ............................................................................................................... I-4
1.6 Ruang Lingkup .................................................................................................... I-5
1.6.1 Ruang Lingkup Materi......................................................................................... I-5
1.7 Sistematika Pembahasan ...................................................................................... I-5
1.8 Kerangka Pembahasan ......................................................................................... I-7
BAB II TINJAUAN TEORI DAN KEBIJAKAN ...................................................... II-1
2.1 Pengertian Desa .................................................................................................. II-1
2.2 Karakteristik Desa .............................................................................................. II-1
2.2.1 Karakteristik Fisik dan Spasial Desa ................................................................... II-1
2.2.2 Karakteristik Non Fisik Desa .............................................................................. II-2
2.3 Klasifikasi Desa .................................................................................................. II-3
2.4 Potensi Desa ....................................................................................................... II-6
2.4.1 Potensi Fisik Desa .............................................................................................. II-6
2.4.2 Potensi Non Fisik Desa ....................................................................................... II-6
2.5 Penggunaan Lahan Perdesaan ............................................................................. II-7
2.6 Pola Permukiman Desa ....................................................................................... II-7
2.7 Sarana dan Prasarana .......................................................................................... II-8
2.8 Kebijakan Perencanaan Desa .............................................................................. II-9
2.9 Participatory Rural Appraisal (PRA) ............................................................... II-10
2.10 Focus Group Discussion (FGD) ....................................................................... II-11

ii
2.11 Konsep Terencana ............................................................................................ II-12
2.12 Pembangunan Desa .......................................................................................... II-12
A. Perencanaan ..................................................................................................... II-12
B. Pelaksanaan ...................................................................................................... II-13
C. Pengawasan ...................................................................................................... II-13
BAB III METODE PENELITIAN ............................................................................ III-1
3.1 Jenis Perencanaan ............................................................................................. III-1
3.2 Teknik Pengumpulan Data ................................................................................ III-1
3.2.1. Teknik Pengumpulan Data Primer .................................................................... III-2
3.2.2. Teknik Pengumpulan Data Sekunder ................................................................ III-6
3.3 Proses Perencanaan .......................................................................................... III-6
3.3.1. Participatory Rural Appraisal (PRA) ................................................................III-7
3.3.2. Tahap Perencanaan .......................................................................................... III-15
3.4 Kerangka Analisis .......................................................................................... III-28
3.5 Desain Survei ................................................................................................. III-29
BAB IV GAMBARAN UMUM WILAYAH ............................................................. IV-1
4.1 Gambaran Umum Kabupaten Malang ............................................................... IV-1
4.1.1 Kondisi Geografis Kabupaten Malang .............................................................. IV-3
4.1.2 Kondisi Demografis Kabupaten Malang ........................................................... IV-3
4.1.3 Kondisi Topografis Kabupaten Malang ............................................................. IV-4
4.1.4 Kondisi Hidrologis Kabupaten Malang ............................................................. IV-6
4.1.5 Kondisi Geologis Kabupaten Malang................................................................ IV-6
4.1.6 Kondisi Iklim Kabupaten Malang ..................................................................... IV-6
4.2 Gambaran Umum Kecamatan Kromengan ........................................................ IV-7
4.2.1 Kondisi Geografis Kecamatan Kromengan ....................................................... IV-9
4.2.2 Kondisi Demografis Kecamatan Kromengan .................................................... IV-9
4.2.3 Kondisi Topografis Kecamatan Kromengan.................................................... IV-11
4.2.4 Kondisi Iklim Kecamatan Kromengan ............................................................ IV-11
4.2.5 Kondisi Sarana dan Prasarana Kecamatan Kromengan.................................... IV-11
4.3 Gambaran Umum Desa Jambuwer .................................................................. IV-13
4.3.1 Karakteristik Fisik Dasar ................................................................................ IV-19
A. Kondisi Geografis Desa Jambuwer ................................................................. IV-19
B. Kondisi Demografis Desa Jambuwer .............................................................. IV-19

iii
C. Kondisi Topografis Desa Jambuwer ............................................................... IV-19
D. Kondisi Hidrologi Desa Jambuwer ................................................................. IV-22
E. Kondisi Geologi Desa Jambuwer .................................................................... IV-22
F. Kondisi Klimatologi Desa Jambuwer .............................................................. IV-22
4.3.2 Karakteristik Fisik Binaan .............................................................................. IV-23
4.3.3 Karakteristik Sosial dan Kelembagaan ............................................................ IV-23
4.3.4 Karakteristik Ekonomi .................................................................................... IV-24
BAB V RENCANA PROYEK .................................................................................... V-1
5.1 Penyusunan dan Pelaksanaan Kegiatan .............................................................. V-1
5.2 Struktur Kerja .................................................................................................... V-2
5.3 Rencana Kegiatan .............................................................................................. V-3
5.4 Timeline ............................................................................................................ V-4
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... vi

iv
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3. 1 Ilustrasi Tahapan Proses Perencanaan ..................................................... III-7


Gambar 3. 2 Contoh Transek Desa ............................................................................. III-8
Gambar 3. 3 Contoh Pemetaan Desa ........................................................................... III-9
Gambar 3. 4 Diagram Venn ........................................................................................ III-9
Gambar 3. 5 Diagram Aktivitas ................................................................................ III-10
Gambar 3. 6 Alur Sejarah Desa................................................................................. III-11
Gambar 3. 7 Contoh Kajian Mata Pencaharian .......................................................... III-12
Gambar 3. 8 Contoh Kalender Musim ...................................................................... III-12
Gambar 3. 9 Hasil Pembuatan Bagan Kecenderungan dan Perubahan ....................... III-13
Gambar 3. 10 Bagan Arus Masukan Keluaran .......................................................... III-14
Gambar 3. 11 Kajian Mata Pencaharian .................................................................... III-14
Gambar 3. 12 Kerangka Analisa ............................................................................... III-28
Gambar 4. 1 Jumlah Penduduk Akhir Tahun 2017 Kecamatan Kromengan menurut Desa/
Kelurahan dan Jenis Kelamin (Jiwa) ........................................................................... IV-10
Gambar 4. 2 Kepadatan Penduduk Menurut Desa (Jiwa/Km2), 2017.......................... IV-10

v
DAFTAR PETA

Peta 4. 1 Orientasi Kabupaten Malang Terhadap Provinsi Jawa Timur ........................ IV-2
Peta 4. 2 Orientasi Kecamatan Kromengan Terhadap Kabupaten Malang .................... IV-8
Peta 4. 3 Orientasi Desa Jambuwer Terhadap Kecamatan Kromengan ....................... IV-14
Peta 4. 4 Administrasi Desa Jambuwer ...................................................................... IV-15
Peta 4. 5 Peta Citra Desa Jambuwer ........................................................................... IV-16
Peta 4. 6 Peta Kemiringan Lereng Desa Jambuwer .................................................... IV-17
Peta 4. 7 Peta Tutupan Lahan .................................................................................... IV-18
Peta 4. 9 Peta Topografi Desa Jambuwer ................................................................... IV-21

vi
DAFTAR TABEL

Tabel 3. 3 Desain Survei............................................................................................. III-30


Tabel 4. 1 Kepadatan Penduduk Kabupaten Malang Tahun 2014 – 2018 per KecamatanIV-3
Tabel 4. 2 Luas Daerah Berdasarkan Klasifikasi Lereng di Kabupaten Malang ............ IV-5
Tabel 4. 3 Data Iklim BMKG Stasiun Geofisika Karang Kates Tahun 2019............... IV-22
Tabel 4. 4 Luas Wilayah Desa Jambuwer Menurut Penggunaan Lahan ...................... IV-23
Tabel 4. 5 Lembaga Masyarakat Desa Jambuwer ....................................................... IV-23
Tabel 4. 6 Jumlah Kartu Keluarga Menurut Tingkat Kesejahteraan Keluarga ............ IV-24
Tabel 5. 1 Rencana Kegiatan ......................................................................................... V-3

vii
I. BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pengertian desa menurut UU No. 6 Tahun 2014 adalah kesatuan masyarakat hukum
yang memiliki batas wilayah yang berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan
pemerintahan, kepentingan masyarakat setempat berdasarkan prakarsa masyarakat, hak
asal usul dan hak tradisional yang diakui dan dihormati dalam sistem pemerintahan Negara
Kesatuan Republik Indonesia. Pengertian lain dari desa adalah daerah otonom yang paling
tua, dimana desa lahir sebelum lahirnya daerah koordinasi yang lebih besar dan sebelum
lahirnya kerajaan atau Negara, sehingga desa mempunyai otonomi yang penuh dan asli
(Alamsyah, 2011). Berdasarkan pengertian-pengertian desa tersebut, dapat disimpulkan
desa merupakan daerah otonom paling tua yang didalamnya terdapat kesatuan masyarakat
dan memiliki batas wilayah dan telah ada sebelum terbentuknya Negara.
Sebagian besar desa di Indonesia merupakan desa dengan penduduk miskin.
Ketimpangan pembangunan merupakan salah satu penyebab dari kemiskinan yang
sebagian besar terjadi di desa. Oleh karena itu, pembangunan bukan hanya untuk kelompok
tertentu melainkan untuk seluruh masyarakat di seluruh wilayah Indonesia dengan prioritas
salah satunya adalah wilayah desa untuk mengurangi jumlah penduduk miskin. Hal
tersebut dicerminkan oleh angka kemiskinan yang turun melambat dan angka penyerapan
tenaga kerja yang belum dapat mengurangi pekerja rentan secara berarti (Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun 2020 – 2024).. Dalam hal
ini,perekonomian pedesaan merupakan salah satu sektor yang menjadi tantangan
pemerintah untuk meningkatkan standar hidup penduduk desa. Peningkatan standar
tersebut dilakukan dengan cara memperluas ekonomi perdesaan dan pengembangan sektor
pertanian dengan upaya seperti meningkatkan produktivitas pertanian petani miskin, usaha
perikanan tangkap maupun budi daya dan usaha skala mikro lainnya yang menunjang
rantai produksi usaha kecil yang menjadi potensi di wilayah. Ketersediaan sarana dan
prasarana perekonomian di daerah pedesaan pun menjadi perhatian untuk memperbaiki
ketimpangan pembangunan di Indonesia (Rencana Pembangunan Jangka Menengah
Nasional (RPJMN) Tahun 2020 – 2024).
Kabupaten Malang secara administratif kewilayahan terbagi menjadi 33 kecamatan,
12 kelurahan yang terbagi lagi atas wilayah-wilayah desa, dengan total desa yang ada di

I-1
Kabupaten Malang berjumlah 378 Desa, 1.368 Dusun, 3.183 Rukun Warga (RW) dan
14.869 Rukun Tetangga (RT) (RPJMD Kabupaten Malang). Desa-desa tersebut memiliki
potensi-potensi daerah masing-masing yang berbeda, seperti pada sektor agrobisnis,
industri, pariwisata, pertambangan, sejarah dan seni serta budayanya (Profil Kabupaten
Malang). Guna tujuan efektifitas dan efisiensi percepatan dan pemerataan pembangunan,
Kabupaten Malang dibagi menjadi enam wilayah pengembangan yang diatur dalam
Peraturan Daerah (Perda) Nomor 3 Tahun 2010 tentang Rencana Tata Ruang dan Wilayah.
Pembagian wilayah tersebut akan memfokuskan terhadap potensi-potensi yang terdapat
pada wilayah tersebut. Dalam pembagian ini Kecamatan Kromengan termasuk dalam
Wilayah Pengembangan II Kepanjen dimana wilayah ini memiliki potensi pengembangan
pada sub sektor perdagangan dan jasa skala kabupaten, pertanian, peternakan, perikanan
darat, industri, pariwisata, kehutanan serta pariwisata pilgrim (Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Malang Tahun 2016 – 2021).
Desa Jambuwer merupakan salah satu desa yang terdapat di Kecamatan
Kromengan, Kabupaten Malang. Nama Desa Jambuwer berasal dari kata jambu air karena
pada awalnya daerah desa ini memiliki banyak pohon jambu air (Profil Desa Jambuwer),
namun seiring waktu pohon jambu air ini semakin sedikit (Survei Pendahuluan, 2019).
Desa ini dikenal juga sebagai desa yang memproduksi kopi yang khas yaitu kopi merah
dan menjadikan produksi kopi sebagai komoditas utamanya. Pemerintah Desa Jambuwer
beserta Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Malang berupaya meningkatkan
popularitas kopi merah Jambuwer dengan cara menjadikan Desa Jambuwer sebagai desa
wisata kopi (Fajarwati, 2018). Selain kopi, Desa Jambuwer juga memiliki komoditas utama
cengkeh dan cokelat yang saat ini jumlah produksi cokelat berkurang karena pohon cokelat
yang terkena masalah penyakit tanaman, sehingga kualitas cokelat yang dihasilkan
berkurang. Komoditas lainnya di desa ini adalah padi, perikanan air tawar, ternak dan
sebagainya. Perikanan air tawar yang terdapat di Desa Jambuwer mengalami kesulitan
dalam distribusi penjualan ke luar desa hal ini dikarenakan kurangnya pemasaran produk
ikan air tawar ke luar daerah (Survei Pendahuluan, 2019). Desa Jambuwer memiliki daerah
persawahan yang berbentuk terasering atau sengkedan hal ini dimanfaatkan Pemerintah
Desa Jambuwer untuk menarik minat wisatawan dengan cara menyediakan lahan sawah
yang dipetak-petakkan agar wisatawan dapat menikmati sekaligus berwisata edukasi
(Gumilang, 2019).

I-2
1.2 Identifikasi Masalah
Identifikasi masalah merupakan tahap awal pemahaman terhadap suatu
permasalahan. Identifikasi masalah berisi suatu masalah yang merupakan inti pembahasan
di latar belakang. Adapun identifikasi masalah dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Desa Jambuwer yang dahulu memiliki banyak pohon jambu air, namun semakin
berkurang seiring berjalannya waktu (Profil Desa Jambuwer)
2. Komoditas Desa Jambuwer yaitu cokelat yang terancam menurun produksinya
dikarenakan pohon cokelat yang terkena masalah penyakit tanaman menurut salah
satu perangkat desa (Survei Pendahuluan, 2019).
3. Desa Jambuwer berpotensi untuk menjadi desa wisata kopi merah (Fajarwati,
2018).
4. Sawah di Desa Jambuwer berpotensi dikembangkan untuk menjadi wisata edukasi
(Gumilang, 2019).
5. Perikanan air tawar di Desa Jambuwer yang kurang dikelola dengan baik dalam
segi pemasarannya menurut salah satu perangkat desa (Survei Pendahuluan, 2019).

1.3 Rumusan Masalah


Rumusan masalah menggambarkan secara singkat hal apa yang akan dikaji dalam
penelitian. Adapun rumusan masalah dari penelitian ini adalah sebagai berikut:
1. Bagaimana kondisi sosial dan ekonomi di Desa Jambuwer, Kecamatan Kromengan,
Kabupaten Malang?
2. Bagaimana mengidentifikasi potensi dan masalah Desa Jambuwer, Kecamatan
Kromengan, Kabupaten Malang?
3. Bagaimana arahan rencana pengembangan di Desa Jambuwer, Kecamatan
Kromengan, Kabupaten Malang yang dapat disusun oleh masyarakat dengan
memaksimalkan potensi Desa?

1.4 Tujuan
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi terkait potensi di Desa
Jambuwer, Kecamatan Kromengan, Kabupaten Malang. Selain itu, adanya penelitian ini
diharapkan dapat menyelesaikan masalah yang terdapat di Desa Jambuwer, Kecamatan

I-3
Kromengan, Kabupaten Malang. Sesuai dengan rumusan masalah diatas, maka tujuan dari
dibuatnya laporan ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui kondisi sosial dan ekonomi di Desa Jambuwe, Kecamatan
Kromengan, Kabupaten Malang.
2. Untuk mengidentifikasi potensi dan masalah yang ada di Desa Jambuwer,
Kecamatan Kromengan, Kabupaten Malang.
3. Untuk mengetahui arahan rencana pengembangan di Desa Jambuwer, Kecamatan
Kromengan, Kabupaten Malang yang dapat disusun oleh masyarakat dengan
memaksimalkan potensi Desa.

1.5 Manfaat
Penelitian yang akan dilakukan ini diharapkan akan banyak memberikan manfaat
yang dapat dirasakan oleh beberapa pihak. Baik bagi kepentingan pengembangan,
perbaikan maupun kepentingan ilmu pengetahuan. Pihak-pihak yang terkait dalam
penelitian di Desa Jambuwer, Kecamatan Kromengan, Kabupaten Malang diantaranya
adalah mahasiswa, masyarakat dan pemerintah.
1. Mahasiswa dapat mengetahui dan mengembangkan potensi dan masalah yang ada di
Desa Jambuwer.
2. Menambah wawasan mahasiswa Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik
Universitas Brawijaya tentang lingkungan pedesaan.
3. Hasil survei dapat menjadi referensi untuk penelitian.
4. Masyarakat mendapatkan informasi mengenai kondisi desa berupa potensi dan
masalah di Desa Jambuwer.
5. Masyarakat Desa Jambuwer dapat mengembangkan potensi kebun untuk
meningkatkan perekonomian masyarakat.
6. Masyarakat Desa Jambuwer dapat mengembangkan potensi perikanan air tawar
untuk meningkatkan perekonomian masyarakat.
7. Masyarakat mengetahui arahan pengembangan desa berdasarkan potensi yang
terdapat di Desa Jambuwer.
8. Memberikan masukkan kepada pemerintah dalam mengembangkan potensi yang ada
di Desa Jambuwer, Kecamatan Kromengan, Kabupaten Malang.

I-4
9. Pemerintah dapat mempertimbangkan arah perencanaan peneliti untuk diterapkan di
Desa Jambuwer dalam mengatasi permasalahan

1.6 Ruang Lingkup


Ruang lingkup adalah batasan untuk memudahkan dalam kegiatan survei. Ruang
lingkup digunakan agar survei tidak menyimpang atau melewati batasan yang seharusnya
sehingga kegiatan survei dapat dilakukan dengan efektif dan efisien.
1.6.1 Ruang Lingkup Materi
Ruang lingkup materi merupakan batasan mengenai materi yang akan dibahas
dalam suatu penelitian. Materi dalam laporan ini memfokuskan untuk menjawab rumusan
masalah yang ada yaitu mengidentifikasi potensi dan masalah yang ada serta arahan
rencana yang dapat dilakukan di Desa Jambuwer, Kecamatan Kromengan, Kabupaten
Malang dengan menggunakan teknik PRA dan metode yang sesuai.

1.7 Sistematika Pembahasan


Sistematika pembahasan menjelaskan mengenai format laporan yang akan dibuat.
Sistematika pembahasan berfungsi untuk memperjelas tahapan yang dilakukan dalam
penyusunan laporan. Laporan penelitian ini berisi lima bab pembahasan yang dijadikan
sebagai acuan dalam berfikir secara sistematis. Enam bab tersebut terdiri dari bab 1
pendahuluan, bab 2 tinjauan teori dan kebijakan, bab 3 metode penelitian, bab 4 gambaran
umum wilayah, bab 5 rencana kerja. Format pembuatan laporan akan disusun sebagai
berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Bab ini memberikan gambaran mengenai topik yang akan dibahas dalam laporan
ini yakni perencaan desa. Dalam bab ini berisikan latar belakang, identifikasi masalah,
rumusan masalah, tujuan, manfaat serta ruang lingkup. Latar belakang berisikan isu-isu
permasalahan yang ada di Desa Jambuwer, Kecamatan Kromengan, Kabupaten
Malang.yang selanjutnya permasalahan isu permasalahan tersebut di identifikasi dalam
subbab Identifikasi masalah. Peneliti dapat merumuskan pemecahan permasalahan yang
ada dengan menidentifikasi masalah.
BAB II TINJAUAN TEORI DAN KEBIJAKAN

I-5
Bab II berisi kumpulan teori-teori mengenai desa dan perencanaan desa yang dapat
menunjang penelitian yang kami lakukan. Teori-teori dalam sub bab ini berisikan seperti
pengertian desa, dan perencanaan desa. Teori - teori tersebut kami dapatkan dari berbagai
literatur.
BAB III METODE PENELITIAN
Bab III berisikan metode-metode yang akan kami gunakan dalam menganalisis.
Padabab ini juga berisikan jenis data, metode pengumpulan data serta teknik menganalis
dan desain survei. Desain survei merupakan gambaran yang berisikan alur kita dalam
pengambilan data hingga menganalisis
BAB IV GAMBARAN UMUM WILAYAH
Bab IV merupakan bab yang akan menjelaskan tentang gambaran umum wilayah
studi sebagai pedoman untuk mengetahui terkait kondisi dan apa saja yang ada di dalam
wilayah studi. Pada bab IV materi yang dicantumkan terkait wilayah studi adalah
Gambaran Umum Kabupaten Malang, Gambaran Umum Kecamatan Kromengan,
Gambaran Umum Desa Jambuwer, kondisi geografis, topografis, iklim Kabupaten Malang,
Kecamatan Kromengan dan Desa Jambuwer, kondisi ketenagakerjaan, sarana dan
prasarana Kecamatan Kromengan, Desa Jambuwer serta kondisi kelembagaan Desa
Jambuwer yang semuanya diperoleh dari data Kabupaten Malang, Kecamatan Kromengan
dan Desa Jambuwer yang berupa berkas maupun melalui web resminya.
BAB V RENCANA KERJA
Bab V merupakan bab yang berisi tentang rencana kerja survei. Pada bab ini
dibahas mengenai apa yang akan dilakukan di desa, diantaranya yaitu pelaksanaan kegiatan
terkait perencanaan desa, wilayah studi, tanggal, kebutuhan data sekunder, tahapan
penyusunan laporan, output dan kegiatan yang akan melibatkan kontribusi warga, ada pula
struktur kerja kelompok, rencana kegiatan di desa dan timeline kegiatan di desa.

I-6
1.8 Kerangka Pembahasan

I-7
II. BAB II
TINJAUAN TEORI DAN KEBIJAKAN

2.1 Pengertian Desa


Desa secara etimologi berasal dari bahasa sansekerta, deca yang berarti tanah air,
tanah asal atau tanah kelahiran. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, desa adalah satu
kesatuan wilayah yang dihuni oleh sejumlah keluarga yang mempunyai sistem
pemerintahan sendiri (dikepalai oleh seorang Kepala Desa) atau desa merupakan kelompok
rumah luar kota yang merupakan kesatuan.
Desa atau nama lainnya, sebagai sebuah entitas budaya, ekonomi dan politik yang
telah ada sebelum produk-produk hukum masa kolonial dan sesudahnya, diberlakukan,
telah memiliki asas-asas pemerintahan sendiri yang asli, sesuai dengan karakteristik sosial
dan ekonomi, serta kebutuhan dari rakyatnya. Konsep desa tidak hanya sebatas unit
geografis dengan jumlah penduduk tertentu melainkan sebagai sebuah unit territorial yang
dihuni oleh sekumpulan orang yang dengan kelengkapan budaya termasuk sistem politik
dan ekonomi yang otonom (Gayatri, 2014).
Kata ―desa‖ berasal dari istilah india, yaitu ―Swadesi‖ berarti tempat asal, tempat
tinggal ,negeri asal ,atau tanah leluhur yang merujuk pada satu kesatuan hidup,dengan satu
kesatuan norma, serta memiliki batas yang jelas (Amin, 2007). Menurut Peraturan
Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 tentang Desa, disebut bahwa desa adalah kesatuan
masyarakat hukum yang memiliki batas-batas wilayah yang berwenang untuk mengatur
dan mengurus kepentingan masyarakat setempat, berdasarkan asal-usul dan adat istiadat
setempat yang diakui dan dihormati dalam sistem Pemerintah Negara Kesatuan Republik.

2.2 Karakteristik Desa


Istilah karakteristik secara etimologis merupakan susunan dua kata yang terdiri dari
kata karakteristik dan tafsir. Istilah karakteristik diambil dari bahasa inggris yaitu
characteristic yang memiliki arti mengandung sifat khas. Karakteristik dalam kaitannya
dengan desa adalah segala hal yang mengungkapkan sifat-sifat khas dari desa. Secara
umum karakteristik desa terbagi menjadi dua, yaitu fisik dan spasial dan non fisik.
2.2.1 Karakteristik Fisik dan Spasial Desa
Karakteristik desa mengenai fisik dan spasial, menurut KBBI (Kamus Besar
Bahasa Indonesia) spasial juga berarti ruang atau tempat. Desa dalam segi fisik dan ruang

II-1
terbagi menjadi struktur ruang dan pola ruang desa. Struktur ruang menurut UU No. 26
Tahun 2007 tentang penataan ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem
jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secar hierarkis memiliki hubungan fungsional. Ruang adalah distribusi
peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi
lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya (Taufiq, 2018).
2.2.2 Karakteristik Non Fisik Desa
Karakteristik non fisik dari suatu pedesaan adalah karakteristik yang tidak terlihat
atau tidak memiliki wujud dalam suatu pedesaan. Wilayah desa dapat teridentifikasi
dengan mengetahui karakteristik non fisik suatu desa tersebut. Karakteristik non fisik desa
terdapat karakteristik sosial desa dan karakteristik ekonomi desa.
A. Karakteristik Sosial Desa
Desa jika dilihat secara sosiologis dapat memberikan gambaran suatu kesatuan
masyarakat atau suatu komunitas penduduk yang bertempat tinggal dalam suatu
lingkungan dimana mereka saling mengenal dengan baik karena kehidupan kesehariannya
yang cenderung homogen dan memiliki hubungan antar satu sama lain yang bersifat intim
dan awet (S. Joseph Roucek, 1992).
Berikut ini merupakan beberapa karakteristik sosial menurut (Soekanto, 1982),
yaitu:
1. Masyarakat pedesaan memiliki hubungan kekerabatan yang kuat dikarenakan
masyarakat desa umumnya berasal dari satu keturunan yang sama. Oleh sebab itu
umumnya dalam suatu wilayah pedesaan antara sesama masyarakatnya masih
memiliki hubungan kekerabatan.
2. Masyarakat pedesaan memiliki corak kehidupan yang bersifat gameinschaft yaitu
terikat oleh system kekerabatan yang kuat. Penduduk desa juga merupakan
msyarakat yang saling mengenal antar satu sama lain.
3. Sebagian besar penduduk bekerja pada sektor agraris seperti pertanian, perkebunan,
peternakan maupun perikanan.
4. Masyarakat pedesaan melakukan kegiatan bertani relatif masih dilakukan secara
sederhana atau tradisional sehingga sebagian besar hasilnya masih diperuntukkan
untuk kebutuhan kehidupan sehari-hari.
5. Sifat gotong royong masih melekat pada masyarakat desa.

II-2
6. Golongan tetua yang terdapat di desa atau ketua adat masih memegang peranan
sangat penting dan memiliki andil yang besar di masyarakat sehingga dalam
kegiatan musyawarah atau proses pencapaian mufaka keputusan para petua tersebut
sering dimintai saran.
7. Pada umumnya masyarakat desa masih memegang norma-norma agama yang
cukup kuat. Seiring dengan perjalanan waktu dan berkembangnya ilmu
pengetahuan serta teknologi maka saat ini banyak desa yang telah mengalami
perubahan.
B. Karakteristik Ekonomi Desa
Mata pencaharian masyarakat pedesaan pada umumnya bersifat homogen atau
sama antar satu dengan yang lainnya yang bertumpu pada bidang pertanian. Kehidupan
ekonomi bergantung pada usaha pengelolaan tanah untuk keperluan pertanian, peternakan
dan termasuk juga perikanan darat. Jadi kegiatan di desa adalah mengolah alam utuk
memperoleh bahan-bahan mentah yang dijadikan komoditas. Baik bahan pangan, sandang
maupun lainnya untuk memenuhi kebutuhan pokok manusia (Yuwono, 1995).
Faktor pertumbuhan ekonomi suatu daerah berhubungan dengan permintaan barang
dan jasa dari luar daerah. Menurut teori ini, apabila fokusnya adalah desa, maka sektor
basis adalah sektor yang berorientasi ke luar desa. Semakin banyak barang yang diproduksi
dan dijual ke desa atau luar wilayah desa tersebut maka akan semakin maju pertumbuhan
ekonomi pada desa tersebut. Setiap perubahan produksi di desa tersebut akan mampu
menggambarkan perkembangan pertumbuhan ekonomi di desa dan dapat memberikan efek
ganda dalam perekonomian di suatu wilayah. Sementara itu, sektor non basis adalah sektor
yang menyediakan barang dan jasa untuk masyarakat di dalam batas wilayah
perekonomian desa tersebut. Sektor non basis ini memiliki ruang ligkup yang bersifat
local, jadi sektor ini mempunyai orientasi yang berbeda yaitu lebih ke dalam dibandingkan
dengan sektor basis (Arsyad, 2002).

2.3 Klasifikasi Desa


Desa adalah kesatuan masyarakat hukum yang memiliki batas wilayah yang
berwenang untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintah, kepentingan masyarakat
(UU No 6 Tahun 2014). Penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah dan badan
permusyawaratan dalam mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat

II-3
berdasarkan asal-usul dan adat istiadat (PP Nomor 72 Tahun 2005). Berdasarkan
pengertian UU No 6 Tahun 2014 dan PP Nomor 72 Tahun 2005 Desa merupakan
komunitas yang mengatur dirinya sendiri dan memiliki kewenangan untuk mengurus dan
mengatur kepentingan masyarakatnya sesuai dengan kondisi dan social budaya setempat
dan memiliki otonomi sendiri. Berikut ini merupakan klasifikasi desa menurut Bailah
(2019) dalam bukunya yang berjudul pengelolaan administrasi desa.
A. Klasifikasi Desa Berdasarkan Perkembangan Masyarakatnya
Perkembangan yang terjadi pada masyarakat mampu menjadi gambaran tingkat
kemajuan desa untuk bisa berkembang. Karenanya, perkembangan masyarakat menjadi hal
yang penting untuk diperhatikan. Klasifikasi desa bebrdasarkan perkembangan
masyaraktnya dibagi dalam 4 bagian yaitu:
1. Desa tradisional
Desa tradisional adalah desa yang masyarakatnya masih bergantung sepenuhnya
pada kekayaan alam untuk bertahan hidup. Ciri-ciri desa tradisional antara lain:
a. Ditinggali sebuah suku
b. Adat tradisi leluhur terus dipegang
c. Letak desa terpencil dan terisolir
d. Masyarakat masih bergantung pada alam untuk bertahan hidup
e. Penduduknya cenderung tertutup dari daerah lain
f. Hubungan antar personal sangat erat
2. Desa swadaya
Masyarakat desa swadaya sudah lebih berkembang jika dibandingkan dengan desa
tradisional. Namun, perkembangan masyarakat masih cukup rendah karena
kurangnya komunikasi dengan daerah lain. Ciri-ciri desa swadaya antar lain:
a. Penduduknya jarang
b. Mata pencaharian homogeny dan bersifat agraris
c. Masih terdapat campur tangan adat
d. Kegiatan ekonomi hanya untuk memenuhi kebutuan sendiri
e. Lokasi masih cukup terpencil dan sulit diakses
f. Sarana dan prasarana masih kurang
3. Desa swakarya

II-4
Desa swakarya adalah desa yang masyarakatnya sudah berkembang cukup baik
dengan pola pemikiran yang mulai terbuka. Ciri-ciri desa swakarya antara lain:
a. Mata pencaharian penduduknya mulai beragam
b. Adat istiadat sudah mengalami transisi
c. Pemerintah desa mulai berkembang
d. Adanya infrastruktur desa yang memadai
e. Kualitas hodup masyarakat meningkat
f. Akses ke luar daerah yang mudah
g. Teknologi mulai digunakan meskipun masih rendah
4. Desa swasembada
Masyarakat desa swasembada sudah mampu memanfaatkan dan mengembangkan
potensi desa secara optimal. Ciri-ciri desa swasembada antara lain:
a. Kualitas dan taraf hidup sangat meningkat
b. Mata pencaharian masyarakat beraneka ragam
c. Biasanya terletak disekitar pusat kota
d. Teknologi dan alat modern sudah banyak digunakan
e. Sarana dan prasarana penunjang sudah tersedia
f. Tingkat pendidikan, kesehatan dan keterampilan tingggi
g. Transportasi antar wilayah sudah mudah diakses
B. Klasifikasi desa berdasarkan jumlah penduduk
1. Desa Terkecil
Desa terkecil adalah desa yang hanya ditinggali oleh puluhan atau ratusan kepala
keluarga serta hanya memiliki jumlah penduduk kurang dari 800 jiwa. Jumlah
penduduk yang sedikit ini bisa diakibatkan karena penduduknya yang pindah ke
desa lain atau memang luas wilayahnya yang sempit.
2. Desa Kecil
Desa Kecil memiliki jumlah penduduk yang lebih banyak dibandingkan dengan
desa terkecil yaitu sekitar 800 sampai 1600 jiwa atau mencapai ribuan kepala
keluarga. Desa kecil memiliki sumber daya manusia yang lebih cukup sehingga
perkembangannya akan lebih mudah daripada desa terkecil.
3. Desa Sedang

II-5
Desa sedang memiliki jumlah penduduku berkisar antara 1600 sampai 2400 jiwa.
Jumlah penduduk yang banyak bisa terjadi karena desa memiliki lahan yang luas
atau pertumbuhan penduduk desa yang cukup cepat.
4. Desa Besar
Desa besar memiliki jumlah penduduk yang banyak yaitu mencapai lebih dari 3200
jiwa. Desa besar disebut juga desa yang padat penduduk dan biasanya letaknya
dekat dengan kota. Perkembangan ekonomi dan ketersediaan lahan juga hamper
serupa dengan daerah koia.

2.4 Potensi Desa


Potensi adalah serangkaian kemampuan, kesanggupan, kekuatan, ataupun daya
yang memunyai kemungkinan untuk bisa dikembangkan lagi (Majdi, 2007) Potensi desa
meliputi sumber-sumber alam dan sumber manusia yang tersimpan dan sudah terwujud di
pedesaan, yang diharapkan pemanfaatannya bagi kelangsungan dan perkembangan desa.
Potensi desa terdiri atas potensi fisik dan nonfisik. Potensi desa dapat dibagi menjadi
potensi fisik desa dan potensi non fisik desa (Setiawan, 2018) yang dijelaskan di bawah ini.
2.4.1 Potensi Fisik Desa
Potensi fisik desa merupakan potensi yang memiliki wujud. Potensi fisik desa
diantaranya, yaitu:
1. Tanah, meliputi berbagai sumber tambang dan mineral, lahan untuk tumbuhnya
tanaman
2. Air, dalam arti keadaan atau kondisi, tata airnya untuk irigasi, pertanian dan
kebutuhan hidup sehari-hari
3. Iklim, peranannya sangat penting bagi desa yang bersifat agraris
4. Ternak, sebagai sumber tenaga, bahan makanan dan pendapatan
5. Manusia, sebagai sumber tenaga kerja potensial (potential man power), baik
pengolah tanah dan produsen dalam bidang pertanian, maupun tenaga kerja industri
di kota
2.4.2 Potensi Non Fisik Desa
Potensi non fisik desa merupakan potensi yang tidak memiliki wujud, namun dapat
dirasakan keberadaannya dan memiliki nilai. Potensi non fisik desa diantaranya, yaitu:

II-6
1. Masyarakat desa hidup berdasarkan falsafah gotong royong, gotong royong
merupakan suatu kekuatan membangun atas dasar krja sama dan saling pengertian
2. Lembaga-lembaga sosial, yaiu lembaga-lembaga pendididkan dan organisasi-
organisasi sosial yang dapat memberikan bantuan social dan bimbingan terhadap
masyarakat
3. Aparatur atau pamong desa, untuk menjaga ketertiban dan keamanan demi
kelancaran jalannya pemerintahan desa

2.5 Penggunaan Lahan Perdesaan


Desa merupakan suatu lokasi di pedesaan dengan kondisi lahan heterogen dan
topografi yang beraneka ragam. Desa memiliki pola tata ruang yang tergantung pada
topografi yang ada. Pola tata ruang merupakan pemanfaatan ruang atau lahan di desa untuk
keperluan tertentu sehingga tidak terjadi tumpang tindih dan berguna bagi kelangsungan
hidup penduduknya. Pemanfaatan lahan di desa dibedakan atas dua fungsi, yaitu:
1. Fungsi sosial yaitu fungsi untuk perkampungan desa. Pada wilayah ini terjadi
interaksi antara anggota keluarga dan masyarakat.
2. Fungsi ekonomi yaitu fungsi yang bermanfaat untuk aktivitas ekonomi seperti
sawah, perkebunan, pertanian dan peternakan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya
sendiri maupun dijual ke daerah lainnya.
Tanah di wilayah pedesaan selain digunakan untuk daerah perumahan, pada
umumnya digunakan sebagai lahan pertanian yang tiap satuan kegiatannya memerlukan
tanah yang luas. Penggunaan tanah di permukiman di pedesaan umumnya jarang.
Penggunaan tanah di permukiman pedesaan dilakukan dengan hati-hati dan secara terbatas
dengan memperhatikan aturan konservasi dalam segala kegiatan sosial ekonomi
(Jayadinata, 1999).

2.6 Pola Permukiman Desa


Pola permukiman desa adalah bentuk persebaran yang terbentuk akibat aktivitas
desa. Pola permukiman desa dipengaruhi oleh kondisi bentang alam bumi serta kondisi
ekonomi, sosial, dan budaya masyarakat. Pola permukiman yang terbentuk cenderung
dengan kondisi topografi yang datar. Pola permukiman desa dilakukan dengan

II-7
menganalisis spasial desa, seperti letak permukiman masyarakat dan tata guna lahan desa
tersebut (Prayitno dan Subagiyo, 2018). Pola permukiman desa dibagi atas tiga pola:
A. Pola Permukiman Linier atau The Line Village
Pola permukiman linier adalah pola permukiman yang berbentuk memanjang. Pola
permukiman ini umumnya mengikuti jalur sarana dan prasarana seperti jalan, sungai,
pantai, dan danau. Pola permukiman linier memudahkan masyarakat dalam melakukan
distribusi barang dan jasa. Pola permukiman linier cenderung terdapat pada wilayah
dataran rendah (Gunawan, 2007).
B. Pola Permukiman Terpusat atau The Cluster Village
Pola Permukiman terpusat adalah pola permukiman yang memusat dan
mengelompok. Pola permukiman ini umumnya terdapat pada kondisi sosial mayarakat
yang bersifat homogen dan gotong royong tinggi (Pujiastuti, 2006).
C. Pola Permukiman Terpencar atau The Scattered Farmstead Community
Pola Permukiman terpencar adalah pola permukiman yang terbentuk karena
aktivitas masyarakat yang mengikuti fasilitas tertentu atau sumber penghidupan. Pola
permukiman ini umumnya terdapat pada daerah terpencil seperti bukit berkapur (Gunawan,
2007).

2.7 Sarana dan Prasarana


Secara umum definisi sarana dan prasarana adalah alat penunjang keberhasilan
suatu upaya yang dilakukan di dalam pelayanan publik, karena apabila kedua hal ini tidak
tersedia maka semua kegiatan yang dilakukan tidak akan dapat mencapai hasil yang
diharapkan sesuai dengan rencana. (Moenir, 1992) mengemukakan bahwa sarana adalah
segala jenis peralatan, perlengkapan kerja dan fasilitas yang berfungsi sebagai alat utama
pembantu dalam pelaksanaan pekerjaan, dan juga dalam rangka kepentingan yang sedang
berhubungan dengan organisasi kerja. Pengertian yang dikemukakan oleh Moenir, jelas
memberi arah bahwa sarana dan prasarana adalah merupakan seperangkat alat yang
digunakan dalam suatu proses kegiatan baik alat tersebut adalah merupakan peralatan
pembantu maupun peralatan utama, yang keduanya berfungsi untuk mewujudkan tujuan
yang hendak dicapai.

II-8
2.8 Kebijakan Perencanaan Desa
Masyarakat desa akan percaya mengenai kebijakan perencanaan desa ketika ada
kepastian bahwa program dan kegiatan perencanaan desa tersebut tertulis/terwujud dalam
kebijakan penganggaran, sehingga konsistensi antara perencanaan dan pembangunan dapat
lebih terjamin. Pemerintah desa menyusun perencanaan pembangunan desa sesuai dengan
kewenangannya dengan mengacu pada perencanaan kabupaten/kota. Perencanaan
pembangunan desa disusun secara berjangka, meliputi: Rencana Jangka Menengah Desa
(RPJM-Desa) untuk jangka waktu selama enam tahun dan Rencana Kerja Pemerintah Desa
(RKP-Desa) atau Rencana Pembangunan Tahunan Desa, dalam jangka waktu satu tahun.
A. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Sesuai dengan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum (PERMEN PU) No.16 / PRT /
M / 2009 tentang Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten merupakan tindak
lanjut dari pelaksanaan ketentuan pasal 11 ayat 2 Undang - Undang Nomor 26 tahun 2007
tentang Penataan Ruang, yang mengamanatkan pemerintah daerah kabupaten berwenang
dalam melaksanakan penataan ruang wilayah kabupaten yang meliputi perencanaan tata
ruang wilayah kabupaten, pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, dan pengendalian
pemanfaatan ruang wilayah kabupaten. RTRW Kabupaten ini berfungsi sebagai acuan
dalam pemanfaatan ruang atau pengembangan wilayah kabupaten. Selain itu, fungsi dari
RTRW Kabupaten adalah sebagai Acuan dalam penyusunan Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Daerah (RPJPD) dan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah
(RPJMD).
B. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Desa
UU No.6 Tahun 2014 Tentang Desa Pasal 79 menyebutkan bahwa RPJM-Desa
adalah Rencana Jangka Menengah Desa untuk jangka waktu enam tahun. RPJM-Desa
memuat visi dan misi kepala Desa, arah kebijakan pembangunan Desa, serta rencana
kegiatan yang meliputi bidang penyelenggaraan Pemerintahan Desa, pelaksanaan
pembangunan Desa, pembinaan kemasyarakatan Desa, dan pemberdayaan masyarakat
Desa.
Untuk menjamin pelaksanaan pembangunan di desa dibutuhkan adanya
kesinambungan dalam perolehan pendapatan desa. Pemerintah desa sebagai pelaksana
pembangunan di desa harus mampu mengoptimalkan seluruh potensi pendapatan desa
untuk semaksimal mungkin mensejahterakan masyarakat tanpa harus menambah beban

II-9
bagi masyarakat. Untuk itu dalam enam tahun kedepan, harus ditetapkan suatu arah
kebijakan yang jelas terhadap pengelolaan pendapatan desa.
1. Arah Pengelolaan Belanja Desa
Belanja desa meliputi semua pengeluaran dari rekening desa yang merupakan
kewajiban desa dalam satu tahun anggaran yang tidak akan diperoleh pembayarannya
kembali oleh desa yang dipergunakan dalam rangka mendanai penyelenggaraan
kewenangan Desa. Klasifikasi Belanja Desa terdiri atas kelompok:
a. Penyelenggaraan Pemerintahan Desa;
b. Pelaksanaan Pembangunan Desa;
c. Pembinaan Kemasyarakatan Desa;
d. Pemberdayaan Masyarakat Desa; dan
e. Belanja Tak Terduga.
C. Rencana Kerja Pemerintah Desa
Rencana Kerja Pemerintah Desa merupakan dokumen perencanaan pemerintah
desa untuk satu periode tahun anggaran berjalan, yang merupakan penjabaran dari Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Desa (RPJM Desa). RKP Desa disusun oleh Pemerintah
Desa sesuai dengan informasi dari pemerintah daerah kabupaten/kota berkaitan dengan
rencana kegiatan pemerintah, pemerintah daerah provinsi dan pemerintah daerah
kabupaten/kota (Sumarna, 2016).

2.9 Participatory Rural Appraisal (PRA)


Dalam pelaksanaan pembangunan suatu desa, tidak akan lepas dari peran serta dari
masyarakat. Rasa memiliki dan tanggung jawab pada program yang dilakukan juga akan
tumbuh ketika masyarakat sudah berpartisipasi, dalam artian ikut terlibat secara aktif
dalam keseluruhan proses kegiatan (Handayani, 2006). Untuk itu diperlukan metode yang
dapat mengumpulkan informasi dan pengenalan kebutuhan dari masyarakat yang
melibatkan masyarakat itu sendiri. Metode yang dinilai sesuai untuk mewadahi partisipasi
masyarakat adalah Participatory Rural Appraisal (PRA). PRA merupakan metode yang
memungkinkan nantinya masyarakat desa dapat saling berbagi, meningkatkan,
menganalisis pengetahuan mereka terkait kondisi dan kehidupan desa. Dalam
melaksanakan metode PRA terdapat prinsip yang dianut yakni:
1. Prinsip mengutamakan yang terabaikan (keberpihakan)

II-10
2. Prinsip pemberdayaan (penguatan) masyarakat
3. Prinsip masyarakat sebagai pelaku, orang luar sebagai fasilitator
4. Prinsip saling belajar dan menghargai perbedaan
5. Prinsip santai dan informal
6. Prinsip triangulasi
7. Prinsip mengoptimalkan hasil
8. Prinsip orientasi praktis
9. Prinsip keberlanjutan dan selang waktu
10. Prinsip belajar dari kesalahan
11. Prinsip terbuka

2.10 Focus Group Discussion (FGD)


Focus Group Discussion atau FGD atau diskusi kelompok terfokus merupakan
suatu metode pengumpulan data yang lazim digunakan pada penelitian kualitatif sosial,
tidak terkecuali pada penelitian keperawatan. Metode ini mengandalkan perolehan data
atau informasi dari suatu interaksi informan atau responden berdasarkan hasil diskusi
dalam suatu kelompok yang berfokus untuk melakukan bahasan dalam menyelesaikan
permasalahan tertentu. Data atau informasi yang diperoleh melalui teknik ini, selain
merupakan informasi kelompok, juga merupakan suatu pendapat dan keputusan kelompok
tersebut. Keunggulan penggunaan metode FGD adalah memberikan data yang lebih kaya
dan memberikan nilai tambah pada data yang tidak diperoleh ketika menggunakan metode
pengumpulan data lainnya, terutama dalam penelitian kuantitatif (Lehoux, Poland, &
Daudelin, 2006).
Tujuan utama metode FGD adalah untuk memperoleh interaksi data yang
dihasilkan dari suatu diskusi sekelompok partisipan atau responden dalam hal
meningkatkan kedalaman informasi menyingkap berbagai aspek suatu fenomena
kehidupan, sehingga fenomena tersebut dapat didefinisikan dan diberi penjelasan. Data
dari hasil interaksi dalam diskusi kelompok tersebut dapat memfokuskan atau memberi
penekanan pada kesamaan dan perbedaan pengalaman dan memberikan informasi atau data
yang padat tentang suatu perspektif yang dihasilkan dari hasil diskusi kelompok tersebut
(Lehoux, Poland, & Daudelin, 2006).

II-11
2.11 Konsep Terencana
Konsep merupakan rancangan ide, atau apa saja yang digunakan oleh akal budi
untuk memahami sesuatu serta sebagai ide pokok yang mendasari suatu gagasan atau ide
umum (Salim, 1990). Terencana merupakan sesuatu yang sudah direncanakan (KBBI).
Berdasarkan pengertian konsep dan tertencana dapat disimpulkan pengertian dari konsep
terencana adalah rancangan ide yang sudah direncanakan sebelumnya.

2.12 Pembangunan Desa


Pembangunan desa menurut Undang-Undang Republik Indonesia No.6 Tahun 2014
tentang Desa adalah peraturan perundang-undangan yang ditetapkan oleh Kepala Desa
setelah dibahas dan disepakati bersama Badan Permusyawaratan Desa. Pembangunan Desa
bertujuan meningkatkan kesejahteraan masyarakat Desa dan kualitas hidup manusia serta
penanggulangan kemiskinan melalui pemenuhan kebutuhan dasar, pembangunan sarana
dan prasarana Desa, pengembangan potensi ekonomi lokal, serta pemanfaatan sumber daya
alam dan lingkungan secara berkelanjutan. Pembangunan Desa meliputi tahap
perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan.
A. Perencanaan
Pemerintah desa menyusun perencanaan pembangunan Desa sesuai dengan
kewenangannya dengan mengacu pada perencanaan pembangunan Kabupaten/Kota.
Perencanaan Desa dilakukan dengan mengikutsertakan masyarakat Desa dengan
menyelenggarakan musyawarah perencanaan Pembangunan Desa. Musyawarah
perencanaan pembangunan Desa menetapkan prioritas, program, kegiatan dan kebutuhan
pembangunan desa yang ditetapkan berdasarkan penilaian terhadap kebutuhan masyarakat
Desa yang meliputi:
1. Peningkatan kualitas dan akses terhadap pelayanan dasar.
2. Pembangunan dan pemeliharaan infrastruktur dan lingkungan berdasarkan
kemampuan teknis dan sumber daya lokal yang tersedia.
3. Pengembangan ekonomi pertanian berskala produktif.
4. Pengembangan dan pemanfaatan teknologi tepat guna untuk kemajuan ekonomi.
5. Peningkatan kualitas ketertiban dan ketentraman masyarakat Desa berdasarkan
kebutuhan masyarakat desa.

II-12
B. Pelaksanaan
Pelaksanaan Pembangunan Desa dilakukan sendiri oleh Desa dengan
memanfaatkan kearifan lokal dan sumber daya alam Desa. Pelaksanaan pembangunan desa
penting untuk mengedepankan kebersamaan, kekeluargaan dan kegotongroyongan untuk
mewujudkan pengarus utamaan perdamaian dan keadilan sosial. Secara garis besar
menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia No. 114 Tahun 2014,
tahapan kegiatan meliputi:
1. Rapat kerja pelaksana kegiatan.
2. Pemeriksaan pelaksanaan kegiatan infrastruktur desa.
3. Perubahan pelaksanaan kegiatan.
4. Pengelolaan pengaduan dan penyelesaian masalah.
5. Penyusunan laporan hasil pelaksanaan kegiatan.
6. Musyawarah pelaksanaan kegiatan Desa dalam rangka pertanggungjawaban hasil
pelaksanaan kegiatan.
7. Pelestaraian dan pemanfaatan hasil kegiatan.
C. Pengawasan
Pemantauan dan pengawasan adalah bagian dari sebuah kontrol sosial masyarakat
atas kebijakan yang ada di Desa. Masyarakat Desa berhak mendapatkan informasi
mengenai rencana dan pelaksanaan pembangunan desa. Pasrtisipasi masyarakat desa akan
mempengaruhi optimalnya kontrol sosial. Secara struktural pemantauan dan pengawasan
perencanaan dan pelaksanaan pembangunan Desa dilakukan dengan cara:
1. Memantau dan mengawasi jadwal perencanaan dan pelaksanaan pembangunan
Desa.
2. Menerima, mempelajari dan memberikan umpan balik terhadap laporan realisasi
pelaksanaan APB Desa.
3. Mengevaluasi perkembangan dan kemajuan kegiatan pembangunan Desa.
4. Memberikan pembimbingan teknis kepada pemerintah Desa.

2.13 Pariwisata
Menurut Undang-Undang No. 10 Tahun 2009 tentang Kepariwisataan, yang
dimaksud dengan Pariwisata adalah berbagai macam kegiatan wisata dan didukung
berbagai fasilitas serta layanan yang disediakan oleh masyarakat, pengusaha, pemerintah

II-13
dan pemerintah daerah. Kepariwisataan adalah keseluruhan kegiatan yang terkait dengan
pariwisata dan bersifat multidimensi serta multidisiplin yang muncul sebagai wujud
kebutuhan setiap orang dan negara serta interaksi antara wisatawan dan masyarakat
setempat, sesama wisatawan, pemerintah, pemerintah daerah dan pengusaha.
Pembangunan kepariwisataan merupakan bagian integral dari pembangunan nasional yang
dilaksanakan secara terencana dan terpadu dan memegang prinsip-prinsip pembangunan
berkelanjutan dengan tetap memperhatikan kelestarian nilai-nilai agama, budaya, dan
lingkungan alam, dan yang paling penting harus tetap menjaga Negara Kesatuan Republik
Indonesia (NKRI).
Konsep kegiatan wisata dapat didefinisikan dengan tiga faktor, yaitu harus ada
something to see, something to do, dan something to buy (Yoeti, 1985). Something to see
terkait dengan pemandangan atau atraksi di daerah tujuan wisata, something to do terkait
dengan aktivitas wisatawan di daerah wisata, sementara something to buy terkait dengan
souvenir khas yang dibeli di daerah wisata sebagai memorabilia pribadi wisatawan. Dalam
tiga komponen tersebut, ekonomi kreatif dapat masuk melalui something to buy dengan
menciptakan produk-produk inovatif khas daerah.

II-14
III. BAB III
METODE PERENCANAAN

3.1 Jenis Perencanaan


Perencanaan adalah suatu proses penyusunan secara sistematis mengenai kegiatan-
kegiatan yang perlu dilakukan, untuk mengatasi masalah-masalah yang dihadapi dalam
ragka mencapai tujuan yang telah ditetapkan (DepartemenKesehatan, 1996). Menurut
Levey dan Loomba (1973), perencanaan adalah suatu proses menganalisis dan memahami
sistem yang dianut, merumuskan tujuan umum dan tujuan khusus yang ingin dicapai,
memperkirakan segala kemampuan yang dimiliki, menguraikan segala kemungkinan yang
dapat dilakukan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, menganalisis efektivitas dari
berbagai kemungkinan tersebut, menyusun perincian selengkapnya dari berbagai
kemungkinan yang terpilih, serta mengikatnya dalam suatu sistem pengawasan yang terus
menerus sehingga dapat dicapai hubungan yang optimal antara rencana yang dihasilkan
dengan sistem yang dianut. Jenis perencanaan yang digunakan sebagai output dalam
penelitian ini adalah perencanaan partisipatif yaitu rencana yang dibangun dengan
partisipasi seluruh stakeholders atau tokoh-tokoh penting agar diperoleh informasi yang
lengkap dan dapat dipahami bersama guna membuat keputusan yang terbaik .

3.2 Teknik Pengumpulan Data


Pengumpulan data dapat dilakukan dalam berbagai latar tempat, sumber dan
berbagai cara. Bila dilihat dari latar tempat-nya, data dikumpulkan pada latar alamiah, pada
laburaturium dengan metode eksperimen, di rumah dengan berbagai responden pada suatu
seminar, diskusi, di jalan dan lain-lain. Bila dilihat dari sumber datanya, maka
pengumpulan data dapat menggunakan sumber primer dan sumber sekunder. Sumber
primer adalah sumber data yang langsung memberikan data kepada pengumpul data dan
sumber data yang langsung memberikan data kepada pengumpul data dan sumber sekunder
merupakan sumber yang tidak langsung memberikan data kepada pengumpul data,
misalnya lewat orang lain atau lewat dokumen. Selanjutnya bila dilihat dari segi cara atau
teknik pengumpulan data, maka teknik pengumpulan data dapat dilakukan dengan
observasi (pengamatan), dokumentasi dan studi literatur (Sugiyono, 2008).

III-1
3.2.1. Teknik Pengumpulan Data Primer
Dalam penelitian, teknik pengumpulan data merupakan faktor penting demi
keberhasilan penelitian. Hal ini berkaitan dengan bagaimana cara mengumpulkan data,
siapa sumbernya, dan apa alat yang digunakan. Jenis sumber data adalah mengenai dari
mana data diperoleh. Apakah data diperoleh dari sumber langsung (data primer) atau data
diperoleh dari sumber tidak langsung (data sekunder) (Harnovisah).
Metode pengumpulan Ddta merupakan teknik atau cara yang dilakukan untuk
mengumpulkan data. Metode menunjuk suatu cara sehingga dapat diperlihatkan
penggunaannya melalui angket, wawancara, pengamatan, tes, dkoumentasi dan
sebagainya. Sedangkan instrumen pengumpul data merupakan alat yang digunakan untuk
mengumpulkan data. Karena berupa alat, maka instrumen dapat berupa lembar cek list,
kuesioner (angket terbuka / tertutup), pedoman wawancara, camera photo dan lainnya
(Harnovisah).
A. Observasi
Observasi atau pengamatan adalah kegiatan keseharian manusia dengan
menggunakan panca indra mata sebagai alat bantu utamanya selain panca indra lainnya
seperti telinga, penciuman, mulut, dan kulit (Bungin, 2006). Observasi merupakan salah
satu metode pengumpulan data yang tidak hanya mengukur sikap dari responden
(wawancara dan angket) namun juga dapat digunakan untuk merekam berbagai fenomena
yang terjadi (situasi, kondisi). Metode ini digunakan bila penelitian ditujukan untuk
mempelajari perilaku manusia, proses kerja, gejala-gejala alam dan dilakukan pada
responden yang tidak terlalu besar. Observasi dalam arti luas berarti bahwa peneliti secara
terus menerus melakukan pengamatan atas perilaku seseorang. Caranya apakah dengan
membagi-bagikan angket dan mendengarkan ucapan–ucapan mengenai berbagai ragam
soal, mencatat ekspresi-ekspresi tertentu dari responden dalam suatu wawancara atau
menanggapi komentar sebagai suatu sisi dalam konteks wawancara atau mengamati
dengan cermat perilaku individu yang digunakan sebagai subyek dalam perangkat (setting)
eksperimental, peneliti bukan sebagai penguat (insentif) bagi berbagai ragam cara perilaku
orang-orang dalam situasi (setting) riset yang mana mereka menemukannya sendiri (Black
& Champion, 1999). Sebelum melakukan observasi terdapat beberapa hal yang harus
dipersiapkan menurut Black dan Champion (1999), yaitu:
1. Isi pengamatan- data yang akan diamati

III-2
2. Obyek pengamatan yang diamati
3. Alat pengamatan-pengamatan
4. Waktu pengamatan
5. Dokumentasi pengamatan
Observasi ini tentunya memiliki kelebihan dan kelemahan (Black & Champion,
1999). Kelebihan melakukan observasi diantaranya, yaitu:
1. Data yang diperoleh up to date (terbaru) karena diperoleh dari keadaan yang terjadi
pada saat itu (pada saat berlangsungnya peristiwa tersebut).
2. Data lebih obyektif dan jujur karena obyek yang diteliti atau responden tidak dapat
mempengaruhi pengumpul data (menutup kemungkinanmanipulasi).
Sedangkan kelemahan observasi diantaranya, yaitu:
1. Memerlukan banyak waktu.
2. Tidak dapat digunakan untuk pengumpulan data masa lalu dan masa mendatang.
3. Tidak dapat digunakan untuk pengumpulan data yang berkaitan dengan sikap dan
motivasi serta perilaku responden.
B. Wawancara
Wawancara atau interview adalah sebuah proses memperoleh keterangan untuk
tujuan penelitian dengan cara tanya jawab sambil bertatap muka antara
pewawancaradengan responden atau orang yang diwawancarai (Hadari, 1983). Wawancara
adalah metode penelitian yang paling sosiologis dari semua metode-metode penelitian
sosial. Ini Karena Bentuknya yang berasal dari interaksi verbal antara peneliti dan
responden. Wawancara merupakan metode pengumpulan data yang dilakukan melalui
tatap muka dan tanya jawablangsung antara pengumpul data maupun penelititerhadap nara
sumber atau sumber data. Ada beberapa hal yang harus diperhatikan sebelum wawancara
dimulai, yaitu:
1. Menerangkan maksud wawancara dikaitkandengan tujuan penelitian.
2. Menjelaskan mengapa responden dipilih untukdiwawancarai.
3. Menjelaskan identitas dan asal-usul pewawancara.
4. Menjelaskan sifat wawancara—terbuka atau tertutup (rahasia).
Teknik pengambilan wawancara ini memiliki kelebihan dan kekurangan. Kelebihan
metode wawancara adalah:

III-3
1. Dapat digunakan oleh peneliti untuk lebih cepat memperoleh informasi yang
dibutuhkan.
2. Lebih meyakinkan peneliti bahwa responden menafsirkan pertanyaan dengan
benar.
3. Seperti yang telah sering disinggung, besar kemungkinan keluwesan dalam proses
pengajuan pertanyaan.
4. Banyak pengendalian yang dapat dilatih dalam konteks pertanyaan diajukan dan
jawaban yang diberikan.
5. Informasi dapat lebih siap diperiksa kesahihannya atas dasar isyarat non verbal
responden
Sedangkan, kekurangan metode wawancara adalah:
1. Proses wawancara membutuhkan waktu yang lama, sehingga secara relatif mahal
dibandingkan dengan metode yang lainnya.
2. Keberhasilan hasil wawancara sangat tergantung dari kepandaian pewawancara
untuk melakukan hubungan antar manusia.
3. Wawancara tidak selalu tepat untuk kondisi kondisi tempat yang tertentu, misalnya
di lokasi–lokasi yang ribut dan ramai.
4. Wawancara sangat menganggu kerja dari orang yang diwawancarai bila waktu
yang dimilikinya sangat terbatas.
C. Dokumentasi
Dokumentasi merupakan catatan peristiwa yang sudah berlalu, dapat berbentuk
tulisan, gambar, atau karya-karya monumental dari seseorang. Dokumen yang berbentuk
tulisan misalnya catatan harian, sejarah kehidupan, biografi, peraturan dan kebijakan.
Dokumen yang berbentuk gambar misalnya foto, gambar hidup, skesta dan lain-lain.
Dokumen yang berbentuk karya misalnya karya seni yang dapat berupa gambar, patung,
film dan sebagainya. Studi dokumen merupakan pelengkap dari penggunaan metode
observasi dan wawancara (Sugiyono, 2016).
D. Focus Group Discussion (FGD)
Focus Group Discussion atau FGD atau diskusi kelompok terfokus merupakan
suatu metode pengumpulan data yang lazim digunakan pada penelitian kualitatif sosial,
tidak terkecuali pada penelitian keperawatan. Metode ini mengandalkan perolehan data
atau informasi dari suatu interaksi informan atau responden berdasarkan hasil diskusi

III-4
dalam suatu kelompok yang berfokus untuk melakukan bahasan dalam menyelesaikan
permasalahan tertentu. Data atau informasi yang diperoleh melalui teknik ini, selain
merupakan informasi kelompok, juga merupakan suatu pendapat dan keputusan kelompok
tersebut. Keunggulan penggunaan metode FGD adalah memberikan data yang lebih kaya
dan memberikan nilai tambah pada data yang tidak diperoleh ketika menggunakan metode
pengumpulan data lainnya, terutama dalam penelitian kuantitatif (Lehoux, Poland, &
Daudelin, 2006). Berikut ini merupakan karakteristik FGD menurut Edi Indrizal:
1. FGD diikuti oleh peserta yang idealnya terdiri dari 7-11 orang.
2. Peserta FGD terdiri dari orang-orang yang relative homogeny yang ditentukan
berdasarkan tujuan dan kebutuhan studi atau proyek.
3. FGD mengutamakan proses dan tidak dilakukan untuk memecahkan masalah.
4. FGD menggunakan pertanyaan terbuka yang memungkinkan peserta memberi
jawaban dengan penjelasan-penjelasan
5. Waktu yang dibutuhkan unuk FGD berkisar 60 – 90 menit.
6. FGD biasanya dilakukan beberapa kali.
Sebelum melakukan FGD diperlukan adanya persiapan-persiapan dalam kelompok.
Persiapan ini terdiri atas persiapan tim dan persiapan kelompok (Indrizal). Berikut
merupakan hal-hal yang harus dipersiapkan:
1. Persiapan dalam Tim
a. Tim fasilitator menyediakan panduan pertanyaan FGD sesuai dengan masalah
atau topic yang akan didiskusikan
b. Tim fasilitator FGD biasanya berjumlah 2-3 orang, terdiri dari: pemandu
diskusi, notulen dan pengamat.
c. Pemandu diskusi (fasilitator-moderator) perlu membekali diri untuk memahami
dan mampu menjalankan peran, sebagai berikut:
1) Menjelaskan topic diskusi
2) Mengarahkan kelompok, bukan diarahkan kelompok
3) Mengamati peserta dan tanggap terhadap reaksi kelompok
4) Fleksibel dan terbuka
5) Mampu menciptakan suasana informal dan santai tetapi serius
2. Persiapan Kelompok

III-5
Persiapan kelompok dilaksanakan dengan cara mengundang peserta untuk
berpartisipasi dalam FGD yang akan dilakukan. Oleh karena itu hendaknya
diperhatikan beberapa hal sebagai berikut:
a. Mempersiapkan undangan tertulis
b. Menjelaskan maksud dan tujuan kegiatan serta lembaga yang mengadakan
kegiatan studi
c. Menjelaskan rencana FGD
3.2.2. Teknik Pengumpulan Data Sekunder
Data sekunder menurut Husein Umar (2013) adalah olahan lebih lanjut dari data
primer yang disajikan oleh pihak pengumpul data primer atau oleh pihak lain misalnya
dalam bentuk tabel-tabel atau diagram. Sedangkan menurut Nur Indrianto dan Bambang
Supomo (2013) data sekunder merupakan sumber data penelitian yang didapatkan oleh
peneliti secara tidak langsung melalui pihak lain yang memperoleh dan mencatat data
primer. Berdasarkan pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa data sekunder
merupakan data yang diperoleh secara tidak langsung atau melalui sumber lain yang sudah
ada.
Data sekunder menurut sugiarto, dkk (2001) pada umumnya digunakan untuk
memberikan gambaran tambahan, gambaran pelengkap ataupun untuk diproses lebih
lanjut. Sebagai contoh, banyak informasi tentang manajer potensial yang diperoleh oleh
suatu perusahaan dari terbitan yang dikeluarkan oleh badan riset yang dikelola oleh swasta.
Dalam pengumpulan data sekunder observator tidak meneliti langsung, tetapi data
didapatkan contohnya bersumber dari, yaitu:
1. Media massa
2. Badan Pengelola Statistik
3. Lembaga pemerintah atau swasta
4. Lembaga Penelitian maupun Pusat Bank Data
5. Hasil penelitian individual peneliti lain
6. Penelitian Kepustakaan

3.3 Proses Perencanaan


Proses perencanaan pada penelitian ini menggunakan seluruh alat PRA
(Participatory Rural Appraisal). Proses perencanaan yang digunakan merupakan

III-6
rangkuman dari tahap perencanaan yang dipaparkan oleh Gartner 2013, Heidemann 1993,
dan Schonwandt 2008. Proses perencanaan dimulai dari tahap pertama yaitu tahap
eksploratif, yaitu tahap yang bertujuan mengetahui kondisi yang ada di desa serta merekam
dan mengukur struktur dan prosesnya. Tahap kedua adalah tahap diagnostik, pada tahap ini
perencana menginterpretasi struktur dan proses yang telah didapatkan pada tahap
sebelumnya. Tahap selanjutnya yaitu tahap prediktif, dimana pada tahap ini perencana
mulai mengembangkan kemungkinan atau pilihan alternatif atau solusi perencanaan. Tahap
terakhir yaitu tahap preskriptif, pada tahap ini perencana menilai dan memilih
kemungkinan atau pilihan alternatif dan solusi yang cocok digunakan untuk perencanaan.
Dalam proses perencanaan ini digunakan alat-alat Particaptory Rural Appraisal (PRA)
sebagai alat yang membantu dalam pengambilan data kualitatif yang didapatkan dari
masayarakat desa. Pada Gambar 3.1 dapat dilihat ilustrasi dari tahapan proses
perencanaan.

Tahap Peralihan:
Triangulasi

Eksploratif Diagnostik Prediktif Preskriptif

Gambar 3. 1 Ilustrasi Tahapan Proses Perencanaan


3.3.1. Participatory Rural Appraisal (PRA)
Gunawan dan Aris (2018) menyatakan bahwa Participatory Rural Appraisal (PRA)
adalah bentuk pengumpulan data secara partisipatif dengan masyarakat perdesaan yang
berperan sebagai fasilitator untuk mengadakan pertemuan, masyarakat memberikan dan
membagi penyelidikan terhadap analisis tentang kehidupan dan keadaan mereka sendiri.
Menurut Chambers (1996) PRA memiliki tujuan untuk saling berbagi, meningkatkan dan
menganalisis pengetahuan tentang kondisi, yang dilakukan dari masyarakat, dengan
masyarakat dan oleh masyarakat. Pendekatan partisipatif ini dapat dilakukan untuk
mempelajari kehidupan dan keaadaan masyarakat perdesaan. Berikut merupaka alat-alat
PRA yang dapat digunakan untuk membantu dalam pengambilan data sekunder.
A. Transek Desa
Transek desa merupakan salah satu teknik PRA yang digunakan untuk melakukan
pengamatan langsung terhadap lingkungan dan sumberdaya masyarakat. Kegiatan ini
III-7
dilakukan dengan cara berjalan menelusuri wilayah desa dan mengikuti suatu lintasan
tertentu yang telah disepakati bersama. Salah satu tujuan transek desa untuk membuktikan
pengamatan langsung lingkungan dan sumberdaya masyarakat. (Macon, 2007)

Gambar 3. 2 Contoh Transek Desa


Sumber: Sanusi dan Hidayah, 2015
B. Pemetaan Desa
Metode pemetaan desa dilakukan dengan tujuan untuk menentukan potensi dan
masalah yang ada di desa tersebut, mengetahui batas administrasi serta
menggambarkan/memetakan kondisi eksisting di desa, misalnya lokasi permukiman,
sarana prasarana, utilitas umum dan lain-lain. Pemetaan desa dapat dilakukan dengan dua
cara, yaitu: pemetaan diatas tanah dan pemetaan diatas kertas.

III-8
Gambar 3. 3 Contoh Pemetaan Desa
Sumber: kkn.uinsgd.ac.id
C. Diagram Venn
Merupakan metode visual untuk mewakili peran individu atau lembaga dalam
proses pengambilan keputusan. Diagram venn dapat menggambarkan hubungan antar
individu atau lembaga, pentingnya keputusan dari pendapat berbagai individu atau
lembaga, dan kesamaan pengambilan keputusan antar individu atau lembaga. Berbagai
aspek kehidupan mereka dapat diambil untuk melihat interaksi mereka dan peran mereka
dalam pengambilan keputusan yang melibatkan perencanaan desa dalam menjalankan
proyek, distribusi tanah, kredit, air dan aset lainnya dalam pembangunan jalan, gedung
sekolah, bendungan, dan lain-lain. (Gunawan dan Aris, 2018)

Gambar 3. 4 Diagram Venn


Sumber: Sanusi dan Hidayah, 2015
D. Kajian Gender
Metode kajian gender ini dilakukan untuk mengidentifikasi mayoritas jenis kelamin
pelaku kegiatan per sektor mata pencaharian yang terdapat di Desa Jambuwer. . Kajian
gender ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan berdiskusi dengan kelompok
lakilaki dan perempuan. Saling memepertemukan pandangan laki-laki dan perempuan
mengenai sumber daya mereka, seringkali padangan mereka berbeda, dalam diskusi ini
mereka diharapkan akan saling menyelami cara pandang mas ingmasing. Atau dapat pula
dengan cara diskusi hanya dengan kelompok perempuan Diskusi ini dilakukan secara
terpisah antara laki-laki dan perempuan, perbedaan pandangan mereka diperbandingkan,
lalu dibahas pada diskusi bersama (Fathonah, Yuliyanti, & Prasodjo, 2011). Tujuan adanya
Kajian Gender ini untuk membahas mengapa terjadi pebedaan cara pandang. lalu mencari
titik temu kedua pandangan tersebut. Hasil dari kajian gender ini berupa tabel yang berisi
tentang proporsi kerja laki-laki dan perempuan dalam melakukan pekerjaan keseharian,

III-9
salah satu contohnya dalam pekerjaan pertanian, perkebunan dan peternakan (Fathonah,
Yuliyanti, & Prasodjo, 2011).

Gambar 3. 5 Kajian Gender


Sumber: Modul Studio Perencanaan Desa
E. Diagram Aktivitas
Diagram aktivitas menggambarkan berbagai alir aktivitas dalam sistem yang
sedang dirancang, bagaimana masing-masing alir berawal diskusi yang mungkin terjadi,
dan bagaimana mereka berakhir. Diagram aktivitas digunakan untuk memodelkan perilaku
dari sebuah sistem dan cara dari aliran hubungan perilaku keseluruhan sistem. Jalan pikiran
sebuah proses sebagai berikut, berdasarkan kondisi yang berbeda, proses yang terjadi
secara bersamaan, akses data, gangguan dan jalan pikiran lain yang berbeda, semua
digunakan untuk membentuk proses, sistem atau prosedur.

Gambar 3. 6 Diagram Aktivitas


Sumber: Samsudin, 2015
F. Alur Sejarah
Teknik yang digunakan untuk memperoleh data adalah dengan penelusuran alur
sejarah desa. Teknik ini duginakan untuk mengungkap sejarah masyarakat desa

III-10
berdasarkan penulisan masyarakat sendiri. Bagi masyarakat desa sendiri dengan adanya
teknik penelusuran alur sejarah desa dapat memperkuat kesadaran masyarakat akan potensi
dan perkembangannya. Bagi orang luar, data yang diperoleh melalui alat ini akan
memberikan informasi mengenai sejarah desa maupun tentang perubahan-perubahan desa.
Dengan melihat sejarah, diharapkankan program yang akan dibentuk dapat
mempertimbangkan kejadian di masa lalu. Pelaksanaan PRA dengan menggunakan alur
sejarah desa ini dilakukan dengan mewawancarai sesepuh desa maupun penduduk yang
telah lama tinggal di desa dan memahami kejadian-kejadian yang telah terjadi. Selain
mendatangi sesepuh desa, penelusuran sejarah desa juga dilakukan ketika Forum Group
Discussion untuk memvalidasi serta melengkapi data yang belum didapat selama proses
wawancara.

Gambar 3. 7 Alur Sejarah Desa


Sumber: Paturrohman, 2017
G. Kajian Mata Pencaharian
Teknik kajian mata pencaharian adalah salah satu teknik PRA yang menyusun urut
urutan jenis mata pencaharian, mulai dari tingkat yang paling utama (Merta, 2004). Teknik
kajian mata pencaharian digunakan untuk memfasilitasi diskusi mengenai berbagai aspek
mata pencaharian masyarakat. Kajian mata pencaharian warga desa dilakukan untuk
mendapatkan informasi tentang jenis-jenis mata pencaharian yang dilakukan oleh warga
desa, selain itu jenis mata pencaharian data pergeseran minat warga terhadap jenis mata
pencaharian tertentu.

III-11
Gambar 3. 8 Contoh Kajian Mata Pencaharian
Sumber: Sanusi dan Hidayah, 2015

H. Kalender Musim
Teknik penyusunan kalender musim adalah salah satu teknik PRA yang
memfasilitasi pengkajian kegiatan-kegiatan dan keadaan–keadaan yang terjadi berulang
dalam suatu kurun waktu tertentu (musiman) dalam kehidupan masyarakat. Kegiatan-
kegiatan dan keadaa –keadaan itu dituangkan di dalam kalender kegiatan atau keadaan-
keadaan, biasanya dalam jarak waktu 1 tahun musim (12 bulan).
Informasi yang biasanya muncul adalah penanggalan atau sistem kalender yang
dipakai oleh masyarakat: iklim, curah hujan, ketersediaan air, pola tanam/panen, biaya
pertanian hasil pertanian dan produksi/produktivitas, ketersediaan pangan dan pakan ternak
terutama pada musim paceklik; masalah hama dan penyakit tanaman/ ternak; kesehatan
(musim wabah penyakit) dan kebersihan lingkungan; pola pengeluaran (konsumsi,
produksi, investasi); kegiatan sosial (kemasyarakatan), adat, agama; dan sebagainya.

Gambar 3. 9 Contoh Kalender Musim


Sumber: Sanusi dan Hidayah, 2015
I. Bagan Kecenderungan Perubahan
Maryati (2010) menyatakan bahwa teknik PRA bagan kecenderungan atau yang
dapat disebut dengan analisis trend, merupakan suatu gerakan (kecenderungan) naik atau

III-12
turun dalam jangka panjang, yang diperoleh dari rata–rata perubahan dari waktu ke waktu.
Rata-rata perubahan tersebut bisa bertambah bisa berkurang. Salah satu kegunaan analisis
trend adalah untuk memberikan fasilitas kepada masyarakat untuk memperhatikan atau
membaca arah kecenderungan umum dalam janga panjang dengan menggambarkan sebuah
bagan yang dapat dijadikan grafik kecenderungan.

Gambar 3. 10 Hasil Pembuatan Bagan Kecenderungan dan Perubahan


Sumber: Pembekalan KKN Tim II Undip (2016)
J. Bagan Arus Masukan dan Keluaran
Teknik pembuatan bagan arus masukan dan pengeluaran adalah teknik PRA untuk
mengkaji sistem-sistem yang ada dalam masyarakat atau komunitas. Sistem tersebut dapat
digambarkan ke dalam bagan yang memperlihatkan bagian-bagian dalam sistem, yaitu
masukan (input) dan keluaran (output) serta hubungan antara bagian-bagian dalam sistem
itu. Masukkan (input) adalah sumber daya yang membuat sistem berjalan dengan baik.
Sumber daya itu berupa tenaga kerja, waktu, uang, modal, peralatan, akses, asset dan
sebagainya. Keluaran (output) adalah suatu manfaat atau hasil yang diperoleh setelah
proses pengolahan sumber daya tersebut.
Teknik ini dapat memahami cukup banyak sistem yang ada dalam tingkat desa,
misalnya: sistem pengolahan perekonomian desa, sistem pengolahan air desa, sistem
pengelolaan usaha rumah tangga (Home Industry), sistem pengelolaan dalam usaha
membuat kerajinan anyaman bamboo dan pemasarannya (Marketing), sistem pengelolaan
usaha kecil atau usaha mikro dan manajemen pemasarannya.

III-13
Gambar 3. 11 Bagan Arus Masukan Keluaran
Sumber: Samsudin, 2015

K. Bagan Peringkat
Pembuatan bagan peringkat digunakan untuk mengkaji sejumlah topic dengan
memberi nilai pada masing-masing aspek kajian yang didasarkan dari jumlah kriteria
pembandingnya. Kriteria pembanding ini dikriteriakan berdasarkan pendapat masyarakat
sehingga sesuai dengan keadaan di lingkungan setempat. Topik-topik yang biasa
dibandingkan adalah topic-topik bahasan terpenting yang perlu dipertimbangkan untuk
pengembangan kegiatan-kegiatan.

Gambar 3. 12 Bagan Peringkat


Sumber: asepmusa.blog.ac.id

III-14
3.3.2. Tahap Perencanaan
Tahap perencanaan dimulai dari tahap eksploratif kemudian tahap yang kedua
diagnostik, selanjutnya merupakan tahap peralihan dimana pada tahap ini berisi
kesimpulan tahap sebelumnya, yaitu tahap eksploratif dan tahap diagnostik. Tahap
peralihan atau tahap penyimpulan disebut tahap triangulasi. Setelah tahap triangulasi, yaitu
tahap prediktif dan yang terakhir yaitu tahap preskriptif.
A. Eksploratif
Penelitian eksploratif adalah penelitian yang digunakan untuk mendalami masalah
yang tidak didefinisikan dengan jelas. Hal tersebut dilakukan agar lebih memahami
masalah yang ada, namun tidak akan memberikan hasil yang konklusif. Dalam penelitian
ini, seorang peneliti memulai dengan ide yang umum dan menggunakan penelitian sebagai
media untuk mengidentifikasi masalah yang dapat menjadi fokus untuk penelitian
selanjutnya. Aspek penting dalam penelitian ini adalah peneliti harus bersedia mengubah
arah penelitiannya dengan pengungkapan data atau wawasan baru. Penelitian semacam itu
biasanya dilakukan ketika masalah masih berada pada tahap awal, sehingga biasa disebut
sebagai grounded theory approach atau interpretive research karena digunakan untuk
menjawab pertanyaan seperti apa, mengapa dan bagaimana (Mehta, 2017).
1. Alat PRA pada Tahap Eksploratif
Alat PRA yang dapat digunakan pada tahap eksploratif ini meliputi:
a. Transek Desa
b. Pemetaan Desa
c. Diagram Venn
d. Kajian Gender
e. Diagram Aktivitas
f. Alur Sejarah
g. Kajian Mata Pencaharian
h. Kalender Musim
i. Bagan Kecenderungan Perubahan
j. Bagan Arus Masukan dan Keluaran
k. Bagan Peringkat Kajian Mata Pencaharian
2. Analisis pada Tahap Eksploratif

III-15
Analisis yang digunakan pada tahap eksploratif meliputi analisis sarana
permukiman, analisis prasarana permukiman dan analisis pola ruang.
a. Analisis Struktur Ruang
Struktur ruang menurut Undang-Undang No.26 Tahun 2007 tentang tata ruang
menyebutkan struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem
jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial
ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Analisis ini digunakan untuk mengetahui letak pusat kegiatan dan ada tidaknya
akses atau jalan yang menghubungan antar pusat kegiatan di Desa Jambuwer.
Teknik pengumpulan data yang digunakan untuk analisis ini adalah wawancara
dan observasi serta teknik PRA dengan menggunakan alat pemetaan desa. Hasil
pemetaan desa tersebut maka akan diketahui titik-titik antar pusat kegiatan dan
jaringan yang menghubungkannya sehingga diketahui struktur ruang dari Desa
Jambuwer.
b. Analisis Pola Ruang
Analisis pola ruang adalah analisis yang dilakukan untuk mengetahui
informasi pola ruang serta pengaruh pola ruang itu terhadap aspek
ekonomi, sosial maupun lingkungan (Santoso d. , 2012). Tujuan analisis pola
ruang adalah untuk menganalisis interaksi antar unit keruangan yaitu
hubungan antara ekonomi dan interaksi keruangan. Lokasi dalam ruang
terbagi menjadi dua yaitu:
1) Lokasi Absolut : Lokasi absolut berarti posisi yang dilihat
dari kondisi geografis
2) Lokasi Relatif : Lokasi relatif berarti berrkaitan dengan lingkungan sekitar
analisis pola ruang yang akan dilakukan di dalam penelitian ini akan
dibantu dengan peta tata guna lahan Desa Sumberpitu serta melalui
teknik pengumpulan data primer yaitu kegiatan observasi.
c. Analisis Sarana Permukiman
SNI 03-1733 Tahun 2004 Tentang Tata Cara Perencanaan Lingkungan
mengartikan sarana permukiman adalah fasilitas penunjang, yang berfungsi
untuk menyelenggarakan dan mengembangkan kehidupan ekonomi, sosial dan
budaya. Dalam penelitian ini, sarana permukiman dikaji mulai dari, pelayanan

III-16
dan kebutuhan sarana. Analisis ini membutuhkan data jumlah, jenis dan
persebaran tiap sarana. Selain itu, analisis sarana juga digunakan untuk
mengetahui sejauh mana sarana tersebut dapat memenuhi kebutuhan masyarakat.
d. Analisis Prasarana Permukiman
Analisis prasarana permukiman dilakukan untuk mengetahui kondisi prasarana
sebagai penunjang utama kegiatan masyarakat Desa Jambuwer. Prasarana
sendiri terdiri dari jaringan jalan, saluran air bersih, drainase, tempat
pembuangan sampah, jaringan listrik, dan jaringan telepon. Peningkatan kualitas
prasarana berdampak langsung pada kinerja sarana desa yang menunjang
kegiatan masyarakat Desa Jambuwer utamanya pada sektor ekonomi. Prasarana
lingkungannya yang akan berdampat pada aspek ekonomi, dimana semakin
dekat suatu kelompok masyarakat penghuni terhadap sarana dan prasarana maka
semakin sering mereka mendatangi sarana dan prasarana tersebut (Roestam,
1992).
Dalam analisis prasarana permukiman hal yang dikaji adalah kinerja pelayanan
dan kebutuhan jaringan pendukung agar suatu sarana dapat menunjang kegiatan
masyarakat. Analisis prasarana membutuhkan data mengenai persebaran jenis
sarana yang ada dan kondisi eksisting sarana tersebut. Analisis jaringan
prasarana permukiman meliputi :
1) Analisis Jaringan Jalan
2) Analisis Jaringan Drainase
3) Analisis Jaringan Air Bersih
4) Analisis Jaringan Telekomunikasi
5) Analisis Jaringan Elektrifikasi
6) Analisis Jaringan Persampahan
B. Diagnostik
Analisis diagnostik digunakan untuk menentukan mengapa sesuatu terjadi dimasa
lalu. Analisis diagnostik mengidentifikasi lebih dalam pada data untuk memahami akar
penyebab suatu peristiwa. Analisis ini akan sangat membantu untuk menentukan faktor dan
peristiwa apa yang berkontribusi dengan hasil. Namun, jenis analisis ini memiliki
kemampuan terbatas untuk memberikan wawasan yang dapat ditindak lanjuti. Analisis ini
hanya memberikan pemahaman tentang hubungan sebab akibat dan urutan (Mehta, 2017).

III-17
1. Alat PRA pada Tahap Diagnostik
Alat PRA yang dapat digunakan pada tahap diagnostik ini meliputi:
a. Transek Desa
b. Pemetaan Desa
c. Diagram Venn
d. Kajian Gender
e. Diagram Aktivitas
f. Alur Sejarah
g. Kajian Mata Pencaharian
h. Kalender Musim
i. Bagan Kecenderungan Perubahan
j. Bagan Arus Masukan dan Keluaran
k. Bagan Peringkat Kajian Mata Pencaharian
2. Analisis pada Tahap Diagnostik
Analisis yang digunakan pada tahap diagnostic ini meliputi analisis kependudukan,
analisis permukiman, analisis struktur ruang, analisis kelembagaan, analisis
pendapatan dan ekonomi, analisis kemampuan lahan, analisis kesesuaian lahan dan
analisis kebijakan.
a. Analisis Kependudukan
Penduduk merupakan salah satu faktor penting dalam perencanaan
pembangunan daerah. Karena penduduk merupakan sumber daya manusia yang
partisipasinya sangat diperlukan agar perencanaan dapat berjalan dengan baik.
Penduduk juga merupakan motor penggerak pembangungan sehingga tidak
dapat dilepaskan peranannya dalam pembangunan daerah. Selain sebagai subjek
dalam proses pembangunan, penduduk dapat juga bertindak sebagai objek,
dimana ia akan menjadi target dalam setiap proses pembangunan. Oleh karena
itu analisis kependudukan sangat efesiensi dan efektivitas perencanaan
pembangunan agar berhasil sebagaimana diharapkan (Riyadi, Bratakusuma, &
Supriady, 2003).
Dalam analisis kependudukan, banyak faktor yang perlu diperhatikan dan
dianalisis sehingga dapat memberikan informasi akurat dalam rangka
menentukan berbagai keputusan yang akan diambil selama proses perumusan

III-18
Perencanaan Pembangunan Daerah. Penduduk pada dasarnya merupakan target
utama yang ingin dituju oleh setiap proses pembangunan, yaitu berupa
peningkatan kesejahteraan masyarakat. Hal yang bisa dianalisis dalam hal
kependudukan pada umumnya menyangkut masalah yang berkaitan dengan
perubahan keadaan penduduk seperti kelahiran, kematian, jumlah penduduk
berdasarkan jenis kelamin, proyeksi jumlah penduduk dan perkembangan
penduduk. Faktor–faktor tersebut memiliki peranan penting sebagai bahan yang
perlu diketahui dalam rangka menentukan berbagai keputusan yang berkaitan
dengan proses pembangunan (Riyadi, Bratakusuma, & Supriady, 2003).
Bila dilihat dari kajian teoritisnya, para ahli kependudukan membedakan
pengertian antara analisis demografi dan studi kependudukan. Oleh Hauser,
dikemukakan bahwa (Hauser & Duncan, 1963):
1) Analisis demografi merupakan analisis statistik terhadap jumlah, distribusi,
dan komposisi penduduk, serta komponen–komponen variasinya dan
perubahannya.
2) Studi kependudukan mempersoalkan hubungan–hubungan antara demografi
dan variabel dari sistem lain. Dalam kaitannya dengan proses Perencanaan
Pembangunan Daerah, data dan informasi yang diperoleh melalui kedua
konsep diatas sangat diperlukan. Dalam satu sisi, data–data statistik
kependudukan perlu diketahui oleh setiap perencanaan pembanguan,
kemudian pada sisi lainnya perencanaan pembangunan harus mampu
melakukan analisis dari kondisi penduduk yang ada, dikaitkan dengan
fungsi, peranan dan kontribusi serta pengaruhnya terhadap aspek – aspek
lain dalam proses pembangunan yang menyeluruh (Rusli, 1988).
b. Analisis Permukiman
Permukiman merupakan kumpulan manusia yang meninggali suatu tempat,
mencakup jaringan dan fasilitas pelengkapnya (Nuryani, 2009). Analisis
permukiman dalam penelitian ini bertujuan untuk mengetahui struktur dan pola
permukiman serta kecenderungan perkembangan permukiman di Desa
Jambuwer.
c. Analisis Kelembagaan

III-19
Analisis kelembagaan merupakan analisis yang digunakan untuk mengetahui
pandangan masyarakat tentang Lembaga organisasi lokal termasuk bagaimana
hubungan masing-masing kelembagaan dan organisasi yang ada mempengaruhi
kehidupan masyarakat di pedesaan. untuk mengetahui kelembagaan di pedesaan
maka digunakan alat pra yaitu diagram venn, pentingnya suatu Lembaga di
pedesaan akan ditunjukkan dengan ukuran lingkaran yang berbeda-beda.
Keterkaitan antar Lembaga ditunjukkan denga nada tidaknya kontak atau kerja
sama dalam pengambilan keputusan atau adanya keanggotaan ganda. Lingkaran
bersentuhan menunjukkan ada hubungan atau informasi tersampaikan antara
Lembaga/organisasi, sedangkan bila terdapat tumpang tindih berarti ada kerja
sama dan keterkaitan atau keanggotaan ganda dalam pengambilan keputusan
(Shawki,B.C. 1999, Jhon Dixon.A.G. 2001 dan Umarjono, 1992). Data yang
dicari untuk analisis kelembagaan adalah jenis dan fungsi kelembagaan.
d. Analisis Pendapatan dan Ekonomi
Pendapatan merupakan jumlah penghasilan yang diterima oleh penduduk pada
periode tertentu baik harian, mingguan, bulanan atau tahunan yang didapatkan
atas prestasi kerjanya pada jagka waktu tersebut (Sukirno, 2006). Sedangkan
ekonomi menurut Paul Anthony Samuelson (1996) merupakan cara untuk
memanfaatkan sumber-sumber yang terbatas untuk memperoleh produk dan
menyalurkan berbagai macam komoditi dan produk supaya dapat dikonsumsi
oleh masyarakt banyak. Analisis pendapatan dan ekonomi berfungsi untuk
mengidentifikasi potensi dan masalah terkait pendapatan dan perekonomian
masyarakat Desa Jambuwer. Adapun perekonomian yang dimaksud adalah
mencakup berbagai sektor usaha yang dilakukan oleh masyarakat dalam
memanfaatkan segala sumber daya yang ada. Pendapatan masyarakat ditentukan
oleh kapasitas penjualan produksi. Semakin banyak penjualan, maka akan
semakin besar pula pendapatan dari usaha (Priyanto & Yulistiani, 2005). Untuk
mengetahui besarnya pendapatan petani, maka dihitung denganpenerimaan,
biaya, dan pendapatan masing-masing petani menurut Soekartawi (2003),
dengan cara sebagai berikut :
1). Total Biaya
Total biaya didapatkan dari penjumlahan dari biaya tetap dan biaya variabel.

III-20
Biaya variabel adalah biaya yang bertambah besar seiring dengan
bertambahnya jumlah unit output. Biaya tetap adalah biaya yang tidak
berubah dengan peningkatan atu penurunan jumlah barang ataupun jasa
yang dihasilkan. Berikut merupakan rumus total biaya yang dihitung dengan
rumus berikut.
(TC) = FC x VC .................................................................... (Rumus 7. 1)
Keterangan :
TC = Biaya total (Rp/periode)
FC = Biaya tetap (Rp/periode)
VC = Biaya Variabel (Rp)
2). Penerimaan
Penerimaan usaha tani adalah perkalian antara produksi yang diperoleh
dengan harga jual (Rahim,2008). Berikut merupakan rumus total
penerimaan yang dihitung dengan rumus berikut.
Total Penerimaan (TR) = Q x P ........................................... (Rumus 7. 2)
Keterangan :
TR = Penerimaan (Rp/periode)
Q = Jumlah produksi
P = Harga (Rp)
3). Pendapatan
Pendapatan merupakan jumlah uang yang diterima oleh suatu usaha dengan
mengurangi jumlah biaya yang dikeluarkan. Berikut merupakan rumus total
penerimaan yang dihitung dengan rumus berikut.
Π = TR –TC .......................................................................... (Rumus 7. 3)
Keterangan :
Π = Total pendapatan (Rp/periode)
TR = Total penerimaan yang diperoleh (Rp/periode)
TC = Total biaya yang dikeluarkan (Rp/periode)
4). Efesiensi Usaha Tani (R/C Ratio)
Efisiensi usaha tani merupakan perbandingan antara penerimaan dan biaya
yang penerimaan lebih besar dibandingkan dengan total biaya yang
dikeluarkan. Untuk mengetahui efesiensi usaha tani yang terdapat dapat
menggunakan rumus berikut ini:
RC ⁄ Ratio = TR/TC ............................................................. (Rumus 7. 4)

III-21
Keterangan:
R/C ratio = Perbandingan antara penerimaan dan biaya
TR = Total Penerimaan / Total Cost (Rp)
TC = Biaya Total / Total Cost (Rp)
Apabila hasil perhitungannya menunjukkan:
R/C Ratio >1 = usaha yang dilakukan efisien atau menguntungkan
R/C Ratio <1 = usaha yang dilakukan tidak efisien dan tidak
menguntungkan
R/C Ratio =1 = usaha yang dilakukan mengalami titik impas
e. Analisis Kemampuan Lahan
Kemampuan adalah kesanggupan suatu objek dalam melakukan aktivitas-
aktivitas pekerjaan. Lahan merupakan bagian dari permukaan bumi yang
meliputi kondisi fisik dasar dalam memenuhi kebutuhan aktivitas social
ekonomi budaya masyarakat. Analisis kemampuan lahan merupakan upaya yang
dapat dilakukan untuk memanfaatkan lahan sesuai potensi dan karakteristik dari
lahan tersebut. Berdasarkan pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa
analisis kemampuan lahan ditujukan untuk mengetahui kemampuaan lahan
dalam mendukung aktivitas social ekonomi budaya masyarakat berdasarkan
karakteristik kondisi fisik dasar lahan Desa Jambuwer, Kabupaten Malang.
Adapun kondisi fisik dasar yang dimaksud meliputi morfologi, kemiringan
lereng, topografi, hidrologi, klimatologi dan geologi Desa Jambuwer, Kabupaten
Malang. Proses analisis kemampuan lahan dilakukan dengan bantuan aplikasi
sistem informasi geografis atau Arcgis.
f. Analisis Kesesuaian Lahan
Kesesuaian adalah keselarasan subjek dengan objek dalam aktivitas-aktivitas
tertentu. Lahan adalah sumber daya alam terbatas yang dapat dimnfaatkan sesuai
potensi yang dimiliki lahan tersebut. Kesesuaian lahan merupakan sesuainya
lahan dalam pemanfaatan yang dilakukan aktivitas tertentu. Berdasarkan
pengertian tersebut dapat disimpulkan bahwa kesesuaian lahan adalah
keselarasan kondisi linngkungan yang dimanfaatkan oleh masyarakat. Analisis
kesesuaian lahan ditujukan untuk mengetahui kesesuaian kemampuan lahan
dalam mendukung aktivitas masyarakat. Analisis kesesuaian lahan dilakukan

III-22
berdasarkan Peraturan Mentri Pertanian Nomor 79 tahun 2013 dan hasil dari
kemampuan lahan dengan bantuan aplikasi sistem informasi geografis aau
arcgis.
g. Analisis Kebijakan
Analisa kebijakan adalah suatu pendekatan dan metodelogi untk mendesaiini dan
menemukan alternatif-alternatif yang dikehandaki dengan sejumlah isu yang
kompleks (dror, 2012). Pengertian lain mengenai analisis kebijakan yaitu
sebagai usaha yang terencana dan sistematis dalam membuat analisis atau
asesmen akurat mengenai konsekuensi-konsekuensi kebijakan, baik sebelum
atau sesudah kebijakan tersebut diimplementasikan. Pada penelitian ini analisis
konten dilakukan dengan membandingkan kebijakan pemerintah terhadap desa
dengan kondisi eksisiting yang terdapat di desa (Suharto, 2010).
C. Triangulasi
Triangulasi adalah tahap menyimpulkan data yang didapat dari alat-alat PRA yang
digunakan untuk membantu dalam pengambilan data. Berdasarkan tahap sebelumnya yaitu
tahap eksploratif dan tahap diagnostik, data-data yang didapat akan disimpulkan. Setelah
disimpulkan akan didapatkan bagaimana kondisi fisik dan non fisik yang ada di desa.
Kondisi fisik dan non fisik desa tersebut dapat berupa potensi desa maupun masalah desa.
Pada tahap ini digunakan analisis potensi dan masalah serta analisis akar masalah.
1. Analisis Potensi dan Masalah
Analisis potensi dan masalah merupakan landasan yang menguatkan latar belakang
penelitian pengembangan. Potensi desa adalah sumber daya desa, baik fisik
ataupun non fisik yang belum dioptimalkan pemanfaatannya oleh masyarakat
desa (Siyoto, Sandu, & Supriyanto, 2015). Potensi desa dapat dimanfaatkan
untuk menyelesaikan permasalahan yang ada di dalam desa. Adapun potensi
desa terdiri dari potensi fisik dan non fisik. Potensi fisik desa terdiri dari tanah, air,
manusia, daan ternak. Sedangkan potensi nonfisik merupakan potensi yang
berkaitan dengan sosial kebudayaan masyarakat desa, seperti gotong royong,
aparatur desa, dan juga lembaga sosial desa (Amir Kosim dkk, 2006). Adapun
salah satu metode untuk menentukan potensi daan masalah desa adalah
melalui photo mapping desa. Photo Mapping desa, atau bisa juga disebut
prmetaan potensi dan masalah desa, adalah langkah untuk menggambarkan

III-23
potensi dan masalah desa dalam bentuk peta. Adapun langkah- langkah
pembuatannya adalah sebagai berikut (Mikkelsen, 2011):
a. Menyediakan peta daerah yang akan disurvei atau direncanakan
b. Mengidentifikasikan secara seksama potensi dan masalah yang ada
c. Menentukan teknik visualisasi yang akan digunakan (potret, symbol, deskripsi)
d. Meletakan potret, simbol atau deskripsi tersebut sesuai dengan lokasi
dimana potensi dan masalah tersebut ditemukan
e. Menjelaskan maksud dan tujuan yang terkandung dalam visualisasi yang
telah dibuat sebagai bahan perencanaan.
2. Analisis Akar Masalah
Analisis akar masalah didefinisikan sebagai penyebab terjadinya masalah. Analisis
akar merupakan suatu proses analisis yang ditujukan untuk mengidentifikasikan
perubahan yang dapat dilakukan didalam sistem dalam merancang ulang atau
membangun proses atau sistem baru untuk mencegah berulangnya kesalahan
(Wardhani, 2017).
D. Prediktif
Analisis prediktif digunakan untuk memprediksi apa yang akan terjadi di masa
depan. Namun, bagaimanapun analisis ini tidak dapat memprediksi kejadian yang akan
terjadi di masa depan, analisis ini hanya menunjukkan kemungkinan kejadian. Model
prediktif dibangun pada tahap analisis deskriptif untuk mendapatkan kemungkinan hasil.
Inti dari analisis prediktif adalah untuk merancang model sedemikian rupa sehingga data
yang ada dapat dipahami untuk memperkirakan kejadian dimasa depan atau hanya
memprediksi data masa depan (Mehta, 2017).
1. Analisis pada Tahap Prediktif
Analisis yang digunakan pada tahap prediktif ini meliputi analisis potensi dan
masalah, analisis akar masalah, analisis tujuan dan analisis alternatif proyek.
a. Analisis Akar Tujuan
Analisis akar tujuan merupakan suatu teknik untuk meneliti tujuan-tujuan yang
dicapai sebagai akibat dari pemecahan masalah yang telah disebutkan dalam
analisis permasalahan. (Tony, 2015)
b. Analisis Alternatif Proyek

III-24
Proyek merupakan suatu kegiatan usaha yang kompleks, sifatnya tidak rutin,
memiliki keterbatasan terhadap waktu, anggaran dan sumber daya serta memiliki
spesifikasi tersendiri atas produk yang akan dihasilkan. Pengertian proyek
menurut Heizer dan Render (2006:81) menjelaskan bahwa proyek dapat
didefinisikan sebagai sederetan tugas yang diarahkan kepada suatu hasil utama.
Alternatif menurut KBBI adalah pilihan diantaranya kemungkinan atau lebih.
Analisis alternatif adalah kegiatan mengidentifikasi, menetapkan
kriteria,memberi bobot dan memilih salah satu pendekataan untuk mencapai
tujuan. Analisis alternatif proyek dilakukan untuk memudahkan progam
pembangunan yang ada di desa. Adapun langkah pembuatan Analisis Alternatif
Proyek adalah sebagai berikut (modul studio perencanaan desa)
1) Mempelajari analisis tujuan dan membentuk pendekatan-pendekatan yang
akan di pilih
2) Memilih beberapa alternative tujuan yang mengarah pada analisis tujuan yang
pernah di buat
3) Menentukan standart dan cara menilai alternatif

E. Preskriptif
Analisis preskriptif ini memanfaatkan pemahaman dari analisis sebelumnya yaitu
apa yang telah terjadi, mengapa hal itu terjadi dan apa yang mungkin terjadi, untuk
membantu menentukan tindakan terbaik yang harus diambil atas suatu kejadian atau
masalah. Analisis ini dapat menyarankan hasil yang menguntungkan sesuai dengan
tindakan tertentu dan juga menyarankan berbagai tindakan untuk mencapai hasil tertentu
(Mehta, 2017).
1. Analisis pada Tahap Preskriptif
Analisis yang digunakan pada tahap preskriptif ini menggunakan matriks
perencanaan proyek/program (MPP), organisasi proyek, matriks komunikasi antar
unit proyek (MAKUP) dan matriks kerjasama dengan pihak lain (MAKSAPIL).
Analisis tersebut digunakan karena pada tahap preskriptif ini bertujuan untuk
menilai dan memilih kemungkinan atau pilihan alternatif dan solusi untuk
perencanaan.
a. Matriks Perencanaan Proyek/Program (MPP)
Matriks perencanaan proyek adalah suatu alat untuk mengembangkan rancangan
proyek yang memberikan suatu ringkasan mengenai rancangan proyek tersebut

III-25
dalam bentuk sebuah matriks dalam satu halaman (modul). Isi dari matriks
perencanaan proyek meliputi:
1) Maksud proyek, yaitu reaksi atau perubahan perihal kelompok sasaran yang
diinginkan atau diusahakan oleh proyek pembangunan;
2) Sasaran proyek, yaitu manfaat yang diperoleh sebagai hasildari perubahan
kelompok sasaran;
3) Hasil-hasil kerja proyek, yaitu pelayanan, sarana atau bahan yang di hasilkan
oleh proyek untuk kelompok sasaran;
Kegiatan-kegiatan proyek, yaitu kegiatan-kegiatan yang diperlukan untuk
memproduksi hasil-hasil kerja proyek.
b. Organisasi Proyek
Organisasi proyek merupakan sarana untuk tim bekerja sama dan menjadi pusat
untuk pembagian pekerjaan untuk mencapai sasaran dan tujuan proyek. Iraka
Widiasanti (2011) berpendapat bahwa proyek merupakan suatu kegiatan usaha
yang kompleks, sifatnya tidak rutin, memiliki keterbatasan terhadap waktu,
anggaran dan sumber daya serta memiliki spesifikasi tersendiri atas produk yang
akan dihasilkan. Dengan adanya keterbatasan-keterbatasan dalam mengerjakan
suatu proyek, maka sebuah organisasi proyek sangat dibutuhkan untuk mengatur
sumber daya yang dimiliki agar dapat melakukan aktivitas-aktivitas yang
sinkron sehingga tujuan proyek bisa tercapai. Organisasi proyek juga dibutuhkan
untuk memastikan bahwa pekerjaan dapat diselesaikan dengan cara yang efisien,
tepat waktu dan sesuai dengan kualitas yang diharapkan.
Dalam memilih suatu bentuk organisasi proyek tentu ada kriteria yang menjadi
pertimbangan dalam membentuk organisasi proyek, berikut ini merupakan
kriteria yang menjadi parameter dalam memilih bentuk organisasi proyek
1) Frekuensi adanya proyek baru, berapa sering perusahaan mendapat proyek
dan sejauh mana perusahaan induk teribat langsung dengan proyek.
2) Berapa lama proyek berlangsung
3) Ukuran proyek, tingkat pemakaian tenaga kerja, modal dan sumber daya yang
dibutuhkan
4) Kompleksitas hubungan, jumlah bidang fungsional yang terlibat dalam
proyek dan bagaimana hubungan ketergantungannya.

III-26
c. Matriks Komunikasi Antar Unit Proyek (MAKUP)
MAKUP atau matriks komunikasi antar unit proyek merupakan alat yang
digunakan untuk mengetahui hubungan antar komunikasi yang penting diantara
unit-unit proyek yang ada. Dalam teknik analisis ini berfungsi untuk mencegah
adanya kerusakan dalam proyek dan memastikan semua proyek dalam prosedur
yang sama (Sheryl, 2012). Dalam proses tukar menukar informasi terdapat dua
unit yakni unit-unit penyedia informasi dan unit-unit penerima informasi.
d. Matriks Kerjasama dengan Pihak Lain (MAKSAPIL)
MAKSAPIL atau matriks kerjasama dengan pihak lain merupakan alat untuk
mengetahui dan menetapkan hubungan kerjasama dan koordinasi yang
diperlukan antar unit-unit proyek dengan pihak lain di luar organisasi proyek.
Tabel MAKSAPIL terdiri atas empat kolom dan beberapa baris, dimana jumlah
unit dalam struktur organisasi proyek menentukan banyak baris yang ada.
Kolom yang dimaksud dalam table antara lain pertama berisi tentang unit-unit
yang ada di dalam proyek, kedua berisi unit-unit di luar proyek, ketiga berisi
tentang bidang kerjasama atau koordinasi, dan pada kolom keempat berisi
tentang mekanisme kerjasama.

III-27
3.4 Kerangka Analisis

Gambar 3. 13 Kerangka Analisa

III-28
3.5 Desain Survei
Desain survei adalah suatu penelitian survei atau survei yang bertujuan untuk
mengumpulkan informasi tentang orang yang jumlahnya besar, dengan cara mewawancarai
sejumlah kecil populasi tersebut. Desain survei digunakan dalam penelitian yang bersifat
eksploratif, deskriptif dan eksperimental. Dalam survei tersebut, tentunya melibatkan
banyak orang untuk mencapai kesimpulan yang bersifat umum dan dapat
dipertanggungjawabkan. Desain survei penelitian ini dapat dilihat pada Tabel 3.3.

III-29
Tabel 3. 1 Desain Survei
Data yang Teknik
No Tujuan Variabel Sub Variabel Sumber data Teknik analisis data Output
dibutuhkan pengumpulan data
1. Mengetahui kondisi Kondisi Sosial Demografi - Jumlah - Profil desa - Survei sekunder Kondisi fisik dan
fisik dan non fisik penduduk Jambuwer nonfisik di Desa
di Desa Jambuwer - Jumlah KK - RPJMD Jambuwer
Kecamatan - Persebaran Kabupaten Kecamatan
Kromengan penduduk Malang 2016- Kromengan
Kabupaten Malang - Jumlah 2021 Kabupaten
mortalitas dan - Kecamatan Malang
natalitas keromengan
penduduk dalam angka
- Jumlah migrasi
penduduk
Kelembagaan - Jenis - Hasil Survei - Survei primer
kelembagaan Primer 2019 - Focus Group
- Fungsi - RPJMD Discussion
kelembagaan Kabupaten - Dokumentasi
- Kerjasama antar Malang 2016- - Survei sekunder
kelembagaan 2021

Kondisi Ekonomi - Jenis mata - Hasil Survei - Survei primer


Perekonomian pencaharian Primer 2019 - Focus Group
- Jumlah - RPJMD Discussion
penduduk Kabupaten - Dokumentasi
berdasarkan Malang 2016- - Wawancara
mata 2021 - Survei sekunder
pencaharian
- Pendapatan
masyarakat
- Jumlah produksi
komoditas Desa
Jambuwer
Kondisi fisik dasar Geografis - Batas desa Profil desa - Survei sekunder - Analisis struktur
- Luas wilayah Jambuwer - Survei primer ruang
- Observasi
- wawancara

III-30
Data yang Teknik
No Tujuan Variabel Sub Variabel Sumber data Teknik analisis data Output
dibutuhkan pengumpulan data
Topografis - Kemiringan Data DEMNAS - Survei sekunder - Analisis struktur
lereng dari BIG ruang
- Ketinggian lahan
Geologis - Jenis tanah Profil Desa - Survei sekunder Analisis struktur ruang
Jambuwer
Iklim - Curah hujan Data BMKG Survei Sekunder - Analisis struktur
- Suhu Stasiun ruang
Karangkates
Hidrologis - Panjang sungai - Profil Desa - Survei sekunder Analisis struktur ruang
- Lebar sungai Jambuwer
- Jumlah mata air - RPJMD
- Letak mata air Kabupaten
- Luas bendungan Malang 2016-
2021
Kondisi fisik Kawasan - Luas - Profil desa - Survei sekunder - Analisis pola ruang
binaan budidaya permukiman Jambuwer - Focus Group - Analisis Sarana
- Persebaran - RPJMD Discussion Permukiman
permukiman Kabupaten - Analisis Prasarana
- Letak usaha Malang 2016- Permukiman
komoditas Desa 2021
Jambuwer
- Luas lahan usaha
komoditas Desa
Jambuwer
- Jenis sarana dan
prasarana
- Persebaran
sarana dan
prasarana
2. Mengidentifikasi Kondisi sosial Demografi - Jumlah - Profil desa - Survei sekunder - Analisis Potensi dan
potensi dan masalah penduduk Jambuwer karakteristik Masalah di Desa
yang ada di Desa - Jumlah KK - RPJMD kependudukan Jambuwer
Jambuwer - Persebaran Kabupaten - Analisis potensi dan Kecamatan
Kecamatan penduduk Malang 2016- masalah Kromengan
Kromengan - Jumlah 2021 - Analisis akar Kabupaten

III-31
Data yang Teknik
No Tujuan Variabel Sub Variabel Sumber data Teknik analisis data Output
dibutuhkan pengumpulan data
Kabupaten Malang mortalitas dan masalah Malang
natalitas
penduduk
- Jumlah migrasi
penduduk
Kelembagaan - Jenis - Hasil Survei - Survei primer - Analisis
kelembagaan Primer 2019 - Focus Group Kelembagaan
- Fungsi - RPJMD Discussion - Analisis potensi dan
kelembagaan Kabupaten - Dokumentasi masalah
- Kerjasama antar Malang 2016- - Survei sekunder - Analisis akar
kelembagaan 2021 masalah

Kondisi ekonomi Perekonomian - Jenis mata - Hasil Survei - Survei primer - Analisis pendapatan
pencaharian Primer 2019 - Focus Group dan ekonomi
- Jumlah - RPJMD Discussion - Analisis potensi dan
penduduk Kabupaten - Dokumentasi masalah
berdasarkan Malang 2016- - Survei sekunder - Analisis akar
mata 2021 masalah
pencaharian
- Pendapatan
masyarakat
- Jumlah produksi
komoditas Desa
Jambuwer
Kondisi fisik dasar Geografis - Batas desa Profil desa - Survei sekunder - Analisis kemampuan
- Luas wilayah Jambuwer - Data dari lahan
pemerintah desa - Analisis potensi dan
Jambuwer masalah
- Survei primer - Analisis akar
- Observasi masalah
- wawancara
Topografis - Kemiringan Data DEMNAS - Survei sekunder - Analisis kemampuan
lereng dari BIG lahan
- Ketinggian lahan - Analisis potensi dan
masalah

III-32
Data yang Teknik
No Tujuan Variabel Sub Variabel Sumber data Teknik analisis data Output
dibutuhkan pengumpulan data
- Analisis akar
masalah
Geologis - Jenis tanah RPJMD - Survei sekunder - Analisis kemampuan
Kabupaten lahan
Malang 2016- - Analisis potensi dan
2021 masalah
- Analisis akar
masalah
Iklim - Curah hujan Data BMKG - Survei Sekunder - Analisis kemampuan
- Suhu Stasiun lahan
Karangkates - Analisis potensi dan
masalah
- Analisis akar
masalah
Hidrologis - Panjang sungai - RPJMD - Survei sekunder - Analisis kemampuan
- Lebar sungai Kabupaten lahan
- Jumlah mata air Malang 2016- - Analisis potensi dan
- Letak mata air 2021 masalah
- Luas bendungan - Analisis akar
masalah
Kondisi fisik Kawasan - Luas - Profil desa - Survei sekunder - Analisis kesesuaian
binaan budidaya permukiman Jambuwer - Data Profil Desa lahan
- Persebaran - RPJMD Jambuwer - Analisis permukiman
permukiman Kabupaten - Focus Group - Analisis potensi dan
- Letak usaha Malang 2016- Discussion masalah
komoditas Desa 2021 - Analisis akar
Jambuwer masalah
- Luas usaha
komoditas Desa
Jambuwer
- Jenis sarana dan
prasarana
- Persebaran
sarana dan
prasarana

III-33
Data yang Teknik
No Tujuan Variabel Sub Variabel Sumber data Teknik analisis data Output
dibutuhkan pengumpulan data
Kebijakan Kebijakan desa - Dokumen - RTRW - Survei sekunder - Analisis kebijakan
Rencana Tata Kabupaten - Analisis potensi dan
Ruang Wilayah - RPJMD masalah
- Dokumen Kabupaten - Analisis akar
Rencana Malang masalah
Pembangunan 2016-2021
Jangka - Rencana
Menengah Desa Kerja
- Dokumen Pemerintah
Rencana Kerja Desa
Pemerintah
3 Mengetahui arahan Rencana - Potensi Desa - Hasil - Survei Primer - Analisis akar tujuan Arahan
rencana Pengembangan Jambuwer analisis - wawancara - Analisis alternatif pengembangan di
pengembangan di Desa - Masalah Desa potensi dan proyek Desa Jambuwer
Desa Jambuwer Jambuwer masalah - Analisis pemilihan Kecamatan
Kecamatan proyek Kromengan
Kromengan - Matriks Perencanaan Kabupaten
Kabupaten Malang Proyek/Program Malang
(MPP)
- Organisasi proyek
- Matriks Komunikasi
Antar Unit Proyek
(MAKUP)
- Matriks Kerjasama
dengan Pihak Lain
(MAKSAPIL)

III-34
IV. BAB IV
GAMBARAN UMUM WILAYAH

4.1 Gambaran Umum Kabupaten Malang


Gambaran Umum Kabupaten Malang menjelaskan tentang informasi mengenai
Kabupaten Malang. Terdapat enam gambaran umum yang akan dibahas mengenai
Kabupaten Malang. Gambaran umum tersebut meliputi kondisi geografis Kabupaten
Malang, kondisi demografis Kabupaten Malang, kondisi topografis Kabupaten Malang,
kondisi hidrologis Kabupaten Malang, kondisi geologis Kabupaten Malang dan kondisi
iklim yang terdapat di Kabupaten Malang.

IV-1
Peta 4. 1 Orientasi Kabupaten Malang Terhadap Provinsi Jawa Timur

4.1

IV-2
4.1.1 Kondisi Geografis Kabupaten Malang
Kabupaten Malang terletak pada wilayah dataran tinggi, dengan koordinat 112° 17’
10,9‖ - 112° 57’ 0,0‖ Bujur Timur dan 7° 44‖ 55,11‖ - 8° 26’ 35,45‖ Lintang selatan. Luas
wilayah Kabupaten Malang adalah 334.787 Ha, terdiri dari 33 Kecamatan yang tersebar
pada wilayah perkotaan dan perdesaan. Kabupaten Malang terletak antara 0 - 2000 m dpl.
Wilayah datar sebagian besar terletak di Kecamatan Bululawang, Godanglegi, Tajinan,
Turen, Kepanjen, Pagelaran dan Pakisaji, serta sebagian Kecamatan Singosari, Lawang,
Karangploso, Dau, Pakis, Dampit, Sumberpucung, Kromengan, Pagak, Kalipare,
Donomulyo, Bantur, Ngajum dan Gedangan. Wilayah bergelombang terletak diwilayah
Sumbermanjing Wetan, Wagir dan Wonosari. Daerah yang terjal atau perbukitan sebagian
besar terletak di Kecamatan Pujon, Ngantang, Kasembon, Poncokusumo, Jabung, Wajak,
Ampelgading, dan Tirtoyudo, sedangkan secara administrasi batas-batas wilayah
Kabupaten Malang adalah sebagai berikut (Kabupaten Malang Dalam Angka, 2018):
Sebelah Utara : Kabupaten Jombang, Mojokerto, dan Pasuruan
Sebelah Timur : Kabupaten Probolinggo dan Lumajang
Sebelah Selatan : Samudra Indonesia
Sebelah Barat : Kabupaten Blitar dan Kediri
4.1.2 Kondisi Demografis Kabupaten Malang
Menurut data yang didapatkan dari dokumen Kabupaten Malang Dalam Angka
(2018) menunjukkan bahwa jumlah penduduk Kabupaten Malang pada tahun 2017
berjumlah 2.576.596 jiwa. Dengan rincian penduduk laki-laki berjumlah 1.229.773 jiwa
dan perempuan sebanyak 1.216.445 jiwa. Kabupaten Malang memiliki luas wilayah
sebesar 2.977,05 km2 sehingga kepadatan penduduk di Kabupaten Malang adalah 865,49
jiwa/km2 pada tahun 2017.
Tabel 4. 1 Kepadatan Penduduk Kabupaten Malang Tahun 2014 – 2018 per Kecamatan
Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)
Kecamatan
2014 2015 2016 2017 2018
Donomulyo 321 325 325 325 325
Kalipare 577 574 573 571 569
Pagak 504 508 508 508 507
Bantur 428 432 433 433 432
Gedangan 398 405 406 407 407
Sumbermanjing 375 377 377 347 376
Dampit 874 880 879 879 878
Tirtoyudo 422 428 428 429 429
Ampelgading 662 661 660 659 657
Poncokusumo 892 900 901 901 900
Wajak 842 855 856 857 857

IV-3
Kepadatan Penduduk (jiwa/km2)
Kecamatan
2014 2015 2016 2017 2018
Turen 1.748 1.786 1.791 1.795 1.798
Bululawang 1.391 1.441 1.449 1.457 1.464
Gondanglegi 1.022 1.061 1.067 1.073 1.078
Pagelaran 1.429 1.466 1.471 1.476 1.479
Kepanjen 2.219 2.306 2.321 2.334 2.347
Sumberpucung 1.429 1.494 1.505 1.216 1.526
Kromengan 984 989 989 989 987
Ngajum 801 817 818 820 821
Wonosari 840 851 852 852 852
Wagir 1.061 1.152 1.169 1.186 1.202
Pakisaji 2.140 2.292 2.319 2.347 2.373
Tajinan 1.292 1.340 1.348 1.355 1.361
Tumpang 1.032 1.046 1.048 1.049 1.049
Pakis 2.532 2.865 2.931 2.998 3.065
Jabung 527 543 546 548 550
Lawang 1.515 1.607 1.623 1.639 1.654
Singosari 1.395 1.506 1.527 1.548 1.567
Karangploso 1.270 1.396 1.420 1.444 1.468
Dau 1.608 1.786 1.821 1.856 1.890
Pujon 499 516 519 521 523
Ngantang 377 381 382 382 382
Kasembon 541 557 560 562 563
Kabupaten Malang 822 855 860 865 870
Sumber: Badan Pusat Statistik Kabupaten Malang (Proyeksi Sensus Penduduk)
Tabel 4.1 memaparkan mengenai kepadatan penduduk di Kabupaten Malang dari
tahun 2014 hingga 2018 (hasil proyeksi sensus penduduk). Kepadaan penduduk di
Kabupaten Malang terus meningkat dari tahun 2014 yaitu sebesar 822 jiwa/km2 hingga
tahun 2018 sebesar 870 jiwa/km2. Kepadatan penduduk tertinggi di Kabupaten Malang
terdapat pada Kecamatan Pakis yaitu 3.065 jiwa/km2, Kecamatan Pakisaji sebesar 2.373
jiwa/km2 dan Kecamatan Kepanjen yaitu 2.347 jiwa/km2. Kepadatan penduduk terendah
terdapat di Kecamatan Ngantang yaitu 382 jiwa/km2, Kecamatan Donomulyo sebesar 325
jiwa/km2 dan Kecamatan Sumbermanjing yaitu 376 jiwa/km2. Berdasarkan data tersebut
menunjukkan tidak meratanya persebaran penduduk yang terdapat di wilayah Kabupaten
Malang.
4.1.3 Kondisi Topografis Kabupaten Malang
Berdasarkan dokumen Kabupaten Malang Dalam Angka (2018) Kabupaten Malang
berada didaerah pegunungan yang kondisi topografinya dipengaruhi oleh Pegunungan
Tengger yang berada disebelah timur, Gunung Kawi dan Kelud berada disebelah barat
serta Gunung Arjuna dan Welirang dibagian utara. Bagian wilayah kabupaten yang berada
pada wilayah pinggiran, topografinya dipengaruhi oleh pegunungan. Keadaan topografi
tersebut dapat digambarkan melalui kelerengan beberapa wilayah, diantaranya adalah:

IV-4
1. Kecamatan Tajinan, Turen, Bululawang, Gondanglegi, Pakisaji, Kepanjen dan
Pagelaran dengan luas 52.607,78 Ha (15,71 %) dari luas Kabupaten Malang
seluruhnya, merupakan wilayah yang memiliki kelerengan 0 - 2 %.
2. Kecamatan Lawang, Singosari, Dau, Karangploso, Pakis, Sumberpucung,
Kromengan, Dampit, Pagak, Bantur, Ngajum, Gedangan, Kalipare dan Donomulyo,
dengan luas 119.030,80 Ha atau 35,56 % dari luas Kabupaten Malang seluruhnya,
merupakan wilayah dengan kemiringan 2 - 15 %.
3. Kecamatan Wagir, Sumbermanjing Wetan dan Wonosari, dengan luas 73.110,72 Ha
atau 21,84% dari seluruh luas Kabupaten Malang, memiliki Kelerengan antara 15 -
40 %.
4. Kecamatan-kecamatan pada kelerengan >40 % meliputi Kecamatan Pujon,
Ngantang, Tirtoyudo, Wajak, Ampelgading, Kasembon, Poncokusumo dan Jabung.
Daerah yang memiliki kelerengan ini adalah daerah yang harus dihutankan karena
memiliki fungsi sebagai perlindungan terhadap tanah dan air dan menjaga
ekosistem lingkungan hidup. Daerah dengan kelerengan diatas 40 % di Kabupaten
Malang meliputi areal seluas 90.037,70 Ha atau 26,89 % dari seluruh luas
Kabupaten Malang.
Ditinjau dari ketinggian, wilayah Kabupaten Malang terletak antara 0-2000 meter
di atas permukaan laut dan menunjukan keadaan yang bervariasi yaitu kondisi landai
sampai kondisi pegunungan. Wilayah bergelombang terletak diwilayah Sumbermanjing
Wetan, Wagir dan Wonosari. Daerah yang terjal atau perbukitan sebagian besar terletak di
Kecamatan Pujon, Ngantang, Tirtoyudo, Ampelgading, Kasembon, Poncokusumo, Jabung
dan Wajak. Sedangkan wilayah yang datar sebagian besar terletak di Kecamatan Turen,
Bululawang, Kepanjen, Godanglegi, Tajinan, Pagelaran dan Pakisaji, serta sebagian
Kecamatan Singosari, Lawang, Karangploso, Dau, Pakis, Dampit, Sumberpucung,
Kromengan, Ngajum, Gedangan Pagak, Kalipare, Donomulyo dan Bantur. Untuk lebih
jelasnya tentang kondisi topografi dapat dilihat pada dan Tabel 4.2 (Kabupaten Malang
Dalam Angka, 2018).
Tabel 4. 2Luas Daerah Berdasarkan Klasifikasi Lereng di Kabupaten Malang
No. Klasifikasi Lereng Luas
Ha %
1. 0-2% 52.607,78 15,71
2. 2 - 15 % 119.030,80 35,56
3. 15 - 40 % 73.110,72 21,84
4. > 40 % 90.037,70 26,89

IV-5
No. Klasifikasi Lereng Luas
Ha %
Jumlah 334.787,00 100,00
Sumber: Rupa Bumi Indonesia
Berdasarkan Tabel 4.2 dapat diketahui bahwa kondisi ketinggian tanah di
Kabupaten Malang didominasi oleh kemiringan lereng sebesar 2-15% dengan luas
119.030,80 Ha. Sedangkan untuk kemiringan lereng 0-2% memiliki luas paling kecil yaitu
52.607,78 Ha.
4.1.4 Kondisi Hidrologis Kabupaten Malang
Di Kabupaten Malang dilalui oleh beberapa sungai besar dan anak sungai, anak-
anak sungai yang ada sebagian dari Kali Konto dan Kali Brantas, sungai-sungai tersebut
ada beberapa yang masuk di waduk-waduk Karangkates dan Selorejo, ada juga yang
masuk Samudra Indonesia dan Laut Jawa. Berdasarkan data yang ada di Kabupaten
Malang terdapat 588 mata air dengan debit 1 sampai di atas 200 liter/detik, debit tertinggi
terdapat di Wendit Kecamatan Pakis (1.100 liter/detik). Sedangkan kecamatan yang
memiliki debit air lebih dari 200 liter/detik adalah mata air yang berada di Tumpang, Pakis,
Singosari, Gondanglegi, Sumberpucung, Ngajum, Wagir, Ampelgading dan Dampit
(Kabupaten Malang Dalam Angka, 2018).
4.1.5 Kondisi Geologis Kabupaten Malang
Ditinjau dari keadaan geologinya, sebagian besar wilayah Kabupaten Malang
terbentuk dari hasil gunung api kwarter muda yang meliputi areal seluas 44,25 % atau
148.152,52 Ha dari seluruh luas Kabupaten Malang, sedangkan sebagian kecil merupakan
miosen facies baru gamping dengan luas 90.884,00 Ha atau 27,15 % dari luas Kabupaten
Malang seluruhnya (Kabupaten Malang Dalam Angka, 2018).
4.1.6 Kondisi Iklim Kabupaten Malang
Kabupaten Malang memiliki iklim tropis dengan suhu antara 18,25 C sampai
dengan 31,45 C (suhu rata-rata dari empat stasiun pengamat cuaca antara 23 C sampai 25
C). Tekanan udara yang paling tinggi dari empat stasiun pengamat cuaca terjadi di
Singosari 1.012,70 dan yang lain masih dibawah angka tersebut. Kelemahan udara yang
diteliti lewat keempat stasiun, Stasiun Lawang 2.423 adalah menunjukkan angka tertinggi
84 % dan rata-rata kecepatan angin di empat stasiun pengamat antara 1,8 sampai dengan
4,7 Km/jam. Untuk curah hujan di Kabupaten Malang rata-rata pertahunnya 1.596 mm
dengan hari hujan 84,85 per tahun, curah hujan turun antara bulan April-Oktober. Diantara

IV-6
kedua musim tersebut ada musim peralihan antara bulan April - Mei dan Oktober-
November (Kabupaten Malang Dalam Angka, 2018).

4.2 Gambaran Umum Kecamatan Kromengan


Gambaran umum Kecamatan Kromengan nmenjelaskan tentang informasi
mengenai Kecamatan Kromengan. Terdapat lima gambaran umum mengenai Kecamatan
Kromengan yang akan dijelaskan. Gambaran umum tersebut meliputi kondisi Geografis
Kecamatan Kromengan, Kondisi Demografis Kecamatan Kromengan, Kondisi Topografis
Kecamatan Kromengan, Kondisi Ketenagakerjaan Kecamatan Kromengan dan Kondisi
Sarana Dan Prasarana Kecamatan Kromengan(Kecamatan Kromengan Dalam Angka,
2018).

IV-7
Peta 4. 2 Orientasi Kecamatan Kromengan Terhadap Kabupaten Malang

IV-8
4.2.1 Kondisi Geografis Kecamatan Kromengan
Kromengan merupakan salah satu daerah dari 33 kecamatan di wilayah Kabupaten
Malang. Secara astronomis Kecamatan Kromengan terletak diantara 112,2776 sampai
112,3231 Bujur Timur dan 8,0567 sampai 8,0882 Lintang Selatan. Mengacu pada data
potensi Kecamatan Kromengan, letak geografi sebagian besar desa di Kecamatan
Kromengan adalah dataran dengan topografi sebagian besar desa tergolong dataran
(Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
Luas kawasan Kecamatan Kromengan secara keseluruhan adalah sekitar 3.914 ha.
Seluruh desa di Kecamatan Kromengan berada di luar hutan. Desa terjauh ke kantor
Kecamatan Kromengan adalah Desa Jatikerto dan Desa Jambuwer yakni berjarak 7 km
(Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
Adapun batas-batas wilayah Kecamatan Kromengan adalah sebagai berikut:
Sebelah Utara : Kecamatan Wonosari
Sebelah Timur : Kecamatan Kepanjen
Sebelah Selatan : Kecamatan Sumberpucung
Sebelah Barat : Kabupaten Blitar
4.2.2 Kondisi Demografis Kecamatan Kromengan
Data kependudukan merupakan salah satu data pokok yang sangat diperlukan
dalam perencanaan dan evaluasi pembangunan karena penduduk merupakan obyek
sekaligus subyek pembangunan. Fungsi obyek bermakna penduduk menjadi target dan
sasaran pembangunan yang dilakukan oleh penduduk, dan fungsi subyek bermakna
penduduk adalah pelaku tunggal dari sebuah pembangunan. Kedua fungsi tadi diharapkan
berjalan seiring dan sejalan secara integral.
Berdasarkan hasil Registrasi Penduduk akhir tahun, jumlah Penduduk Kecamatan
Kromengan pada tahun 2017 tercatat sebesar 41.985 jiwa dengan tingkat kepadatan 1.509
orang/km2. Komposisi penduduk menurut jenis kelamin menunjukkan bahwa 49,42 persen
adalah penduduk laki-laki dan 50,58 persen adalah penduduk perempuan dengan angka sex
ratio sebesar 97,69 persen (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).

IV-9
Perbandingan Penduduk Perempuan dan Laki-laki
Kecamatan Kromengan Akhir Tahun 2017
6000
Jumlah Penduduk (Jiwa)

5000

4000
Laki-laki
3000 Perempuan
2000

1000

Desa/Kelurahan
Gambar 4. 1 Jumlah Penduduk Akhir Tahun 2017 Kecamatan Kromengan menurut Desa/
Kelurahan dan Jenis Kelamin (Jiwa)
Sumber: Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018

Kepadatan Penduduk Menurut Desa


Jambuwer. 9%
Peniwen. 6%

Slorok. 23%
Kromengan. 13%

Jatikerto. 22%
Karangrejo.
14%

Ngadirejo. 13%
Gambar 4. 2 Kepadatan Penduduk Menurut Desa (Jiwa/Km2), 2017
Sumber: Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018
Berdasarkan Gambar 4.1 menunjukkan perbandingan jumlah penduduk laki-laki
dan perempuan dan dapat disimpulkan jumlah penduduk laki-laki dan perempuan relative
memiliki perbandingan jumlah yang sama. Pada Gambar 4.2 Menunjukkan tingkat
kepadatan penduduk di Kecamatan Kromengan. Kepadatan penduduk tertinggi berada di
Desa Slorok dengan kepadatan 23,31%, sedangkan kepadatan penduduk paling rendah
berada di Desa Peniwen yaitu sebesar 5,65%.

IV-10
4.2.3 Kondisi Topografis Kecamatan Kromengan
Kondisi topografi merupakan kondisi yang menggambarkan keadaan muka bumi
secara terperinci pada suatu kawasan (KBBI, 2019). Menurut Kecamatan Kromengan
Dalam Angka (2018) kondisi topografis Kecamatan Kromengan didominasi oleh wilayah
yang datar. Terdapat dua desa yang merupakan perbukitan, yaitu Desa Peniwen dan Desa
Jambuwer (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
4.2.4 Kondisi Iklim Kecamatan Kromengan
Kondisi iklim Kecamatan Kromengan menunjukan nilai kelembaban tertinggi
adalah 90.74 % yang jatuh pada bulan Desember, sedangkan nilai kelembaban terendah
jatuh pada bulan Mei, rata-rata berkisar pada 87.47 %. Suhu rata-rata 26.1 – 28.3 °C
dengan suhu maksimal 32.29 °C dan minimum 24.22 °C. Rata-rata kecepatan angin di
empat stasiun pengamat antara 1,8 sampai dengan 4,7 km/jam. Kecepatan angin terendah
yakni berkisar pada 0.55 km/jam umumnya jatuh pada bulan November dan tertinggi yakni
33 2.16 km/jam jatuh pada bulan September. Curah hujan rata-rata berkisar antara 1.800 –
3.000 mm per tahun, dengan hari hujan rata-rata antara 54 – 117 hari/tahun (Kecamatan
Kromengan Dalam Angka, 2018).
4.2.5 Kondisi Sarana dan Prasarana Kecamatan Kromengan
Sarana dan prasarana adalah penunjang kegiatan serta aktivitas masyarakat.
Ketersediaan sarana dan prasarana dibutuhkan untuk menentukan langkah, arah serta
strategi pembangunan secara tepat. Sarana dan prasarana di Kecamatan Kromengan
dikelompokkan menjadi sarana sosial dan pendidikan, sarana kesehatan dan sarana
keagamaan (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
A. Sosial dan Pendidikan
Pendidikan dianggap sebagai suatu cara yang efektif untuk meningkatkan
pembangunan, karena itulah negara-negara berkembang mencurahkan perhatian yang cukup
besar terhadap perluasan pendidikan. Demikian juga pada beberapa kesempatan kerja
sebagai kebutuhan hidup, mensyaratkan jenjang pendidikan tertentu untuk aktivitasnya.
Dengan taraf pendidikan tertentu seseorang dapat memenuhi/ menimbulkan rasa harga
dirinya. Pendidikan pada hakekatnya merupakan usaha sadar manusia untuk
mengembangkan kepribadian dan meningkatkan kemampuannya. Oleh karenanya dewasa
ini masyarakat sudah menganggap pendidikan sebagai suatu kebutuhan dan pendidikan
sudah menjadi simbol status sosial (title minded) dan merupakan sarana yang diharapkan

IV-11
mampu menyelesaikan banyak permasalahan (Kecamatan Kromengan Dalam Angka,
2018).
B. Kesehatan
Pembangunan sektor kesehatan sebagai bagian integral dari pembangunan yang
berlangsung, bertujuan untuk mencapai kemampuan hidup sehat bagi setiap penduduk agar
dapat mewujudkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal. Peningkatan pelayanan
kesehatan kepada masyarakat harus diimbangi dengan penyediaan sarana kesehatan
sebagai tempat rujukan bilamana masyarakat mengalami gangguan kesehatan. Sarana
kesehatan tersebut berupa penyediaan sarana rumah sakit, puskesmas, puskesmas
pembantu, posyandu dan lain-lain. Kemudian sebagai penunjang adalah pengadaan tenaga
kesehatan (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
Dari beberapa fasilitas kesehatan yang ada di Kecamatan Kromengan proporsi
terbesar adalah posyandu yaitu sebanyak 50 lokasi. Hampir semua RW atau paling tidak
dusun di Kecamatan Kromengan mempunyai posyandu yang diharapkan aktif melakukan
kegiatan terutama penanganan/pemantauan kesehatan ibu dan balita (Kecamatan
Kromengan Dalam Angka, 2018).
Fasilitas yang lain antara puskesmas, poliklinik dan puskesmas pembantu masing-
masing sebanyak 1 unit. Berikutnya tempat praktek dokter sebanyak 4 unit, polindes
sebanyak 7 unit dan tempat praktek bidan sebanyak 10 unit. Selain itu di Kecamatan
Kromengan terdapat 2 unit apotek dan 1 unit toko obat. Sedangkan untuk tenaga medis di
Kecamatan Kromengan terdapat sebanyak 8 dokter, 9 mantri, 14 bidan, 9 dukun bayi terlatih
dan 6 dukun bayi belum terlatih (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
C. Agama
Beragamnya agama yang dianut oleh masyarakat menggambarkan toleransi
kehidupan beragama. Penduduk Kecamatan Kromengan menganut berbagai keyakinan
yang hidup berdampingan secara damai. Seperti halnya agama yang dianut oleh sebagaian
besar penduduk Indonesia, penduduk Kecamatan Kromengan sebagian besar memeluk
agama Islam.
Sarana yang dimiliki untuk menunjang kehidupan beragama terlihat dari banyaknya
sarana ibadah. Sejalan dengan banyaknya penganut agama Islam, jumlah sarana ibadah
terbanyak adalah masjid dan surau/ langgar yang dapat dijumpai pada setiap desa di
Kecamatan Kromengan. Jumlah masjid dan langgar yang berada di Kecamatan Kromengan

IV-12
masing-masing tercatat sebanyak 47 buah dan 122 buah. Gereja Kristen sebanyak 2 buah
terdapat di Desa Peniwen (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).

4.3 Gambaran Umum Desa Jambuwer


Desa Jambuwer merupakan salah satu dari tujuh desa yang berada di Kecamatan
Keromengan Kabupaten Malang. Gambaran umum desa menjelaskan karakteristik dari
desa Jambuwer terkait fisik dasar, fisik binaan, sosial dan kelembagaan, dan ekonomi.
Berikut ini merupakan karakteristik dari Desa Jambuwer.

IV-13
Peta 4. 3 Orientasi Desa Jambuwer Terhadap Kecamatan Kromengan

IV-14
Peta 4. 4 Administrasi Desa Jambuwer

IV-15
Peta 4. 5 Peta Citra Desa Jambuwer

IV-16
Peta 4. 6 Peta Kemiringan Lereng Desa Jambuwer

IV-17
Peta 4. 7 Peta Tutupan Lahan

IV-18
4.3.1 Karakteristik Fisik Dasar
Karakteristik adalah sifat khas sesuai dengan perwatakan tertentu (KBBI, 2019).
Dapat diartikan karakteristik fisik dasar merupakan sifat kusus yang dimiliki oleh Desa
Jambuwer terkait kondisi geografi, topografis, hidrologi. klimatologi, dan geologi. Berikut
merupakan karakteristik fisik dasar yang dimiliki oleh Desa Jambuwer.
A. Kondisi Geografis Desa Jambuwer
Kondisi geografi merupakan kondisi yang menjelaskan tentang permukaan bumi,
iklim, penduduk, flora dan fauna serta hasil-hasil yang diperoleh dari bumi. Berdasarkan
koordinat yang ada, Desa Jambuwer terletak pada koordinat -8.094611, 112.462643. Desa
Jambuwer terdiri atas lima dusun antara lain Dusun Krajan, Glagaharum. Dusun
Bulupogog, Dusun Cakru’an Klopo Kuning, dan Dusun Rekesan. Selain dusun , pada Desa
Jambuwer juga terdiri atas 12 RW dan 44 RT. Luas wilayah administrasi dari Desa
Jambuwer yakni 656,577 Ha. Dari luasan wilayah pada Desa Jambuwer dibagi menjadi
dua peruntukan yakni lahan sawah dan lahan kering. Dimana lahan sawah memiliki luasan
sebesar 316,8 Ha dan lahan kering memiliki luasan sebesar 342,7 Ha. Berdasarkan Profil
Desa Jambuwer dapat diketahui bahwa luas Desa Jambuwer dibatasi oleh batas
administrasi wilayah di sekitarnya, adapun batas-batas Desa Jambuwer yakni (Kecamatan
Kromengan Dalam Angka, 2018):
Sebelah Utara : Desa Sumberdem Kec. Wonosari
Sebelah Selatan : Desa Peniwen Kecamatan Kromengan
Sebelah Timur : Bendungan lahor Kecamatan Sumberpucung
Sebelah Barat : Desa Sidomulyo Kecamatan Selorejo, Kab. Blitar
B. Kondisi Demografis Desa Jambuwer
Jumlah penduduk Desa Jambuwer tahun 2018 mencapai 5.578 jiwa. Dengan rincian
penduduk laki-laki sebanyak 2.712 jiwa dan penduduk perempuan sebanyak 2.876 jiwa,
dengan jumlah Kepala Keluarga yaitu 2.063 KK. Berdasarkan data tersebut dapat diketahui
rasio penduduk di Desa Jambuwer yaitu 94 yang berarti terdapat 94 laki-laki dari 100
perempuan (Kecamatan Kromengan Dalam Angka, 2018).
C. Kondisi Topografis Desa Jambuwer
Kondisi topografi merupakan kondisi yang menggambarkan keadaan muka bumi
secara terperinci pada suatu kawasan (KBBI, 2019). Jenis dataran pada Desa Jambuwer
termasuk kedalam dua kategori. Kategori dataran yang ada pada Desa Jambuwer yakni

IV-19
dataran rendah dan dataran tinggi (plato). Hal tersebut berdasarkan pengklasifikasian
dataran rendah merupakan daerah yang memiliki ketinggian < 500 mdpl dan dataran tinggi
≥ 500 mdpl. Desa Jambuwer sendiri berada pada ketinggian 433 meter di atas permukaan
laut (Profil Desa atau Kelurahan, 2018).

IV-20
Peta 4. 8 Peta Topografi Desa Jambuwer

IV-21
D. Kondisi Hidrologi Desa Jambuwer
Kondisi hidrologi merupakan kondisi yang berkaitan dengan karakteristik kuantitas
dan kualitas air yang ada di bumi menurut ruang dan waktu yang didalamnya termasuk
proses hidrologi, pergerakan, penyebaran, sirkulasi tampungan, eksplorasi, eksplorasi , dan
manajemennya. Pada sebelah selatan Desa Jambuwer terdapat bendungan lahor, dimana
biasa dimanfaatkan oleh masyarakat untuk sektor perikanan. Bendungan ini berhubungan
langsung dengan Waduk Karangkates yang ada di sebelah selatan dari bendungan (Profil
Desa atau Kelurahan, 2018).
E. Kondisi Geologi Desa Jambuwer
Pengertian geologi ialah suatu bidang ilmu pengetahuan kebumian yang membahas
segala sesuatu yang bersangkutan dengan planet bumi beserta isinya yang pernah ada.
Geologi merupakan kelompok ilmu yang membahas tentang sifat-sifat dan bahan-bahan
yang membentuk bumi, struktur, proses-proses yang bekerjabaik di dalam maupun di atas
permukaan bumi, kedudukannya di alam semesta serta sejarah perkembangannya sejak
bumi muncul di alam hingga sekarang (Djauhari Noor, 2012). Tanah yang paling umum
ditemui di Desa Jambuwer adalah tanah abu-abu bertekstur lempung. Kontur wilayah Desa
Jambuwer termasuk berbukit-bukit (desa-jambuwer.malangkab.go.id).
F. Kondisi Klimatologi Desa Jambuwer
Klimatologi adalah studi yang mempelajari tentang iklim di suatu daerah. Iklim
adalah kondisi rata-rata cuaca berdasarkan waktu yang panjang pada suatu lokasi. Iklim di
bumi dapat dipengaruhi oleh kondisi geografis dan topografi pada suatu tempat (Climate
Prediction Center). Kondisi klimatologi dapat diidentifikasi berdasarkan tingkat
kelembaban, temperature rata-rata, curah hujan, lamanya penyinaran matahari dan
kecepatan angin rata-rata. Berikut merupakan data-data tersebut dengan rata-rata rentang
waktu satu bulan.
Tabel 4. 3 Data Iklim BMKG Stasiun Geofisika Karang Kates Tahun 2019
Parameter Tingkat Temperatur Curah Hujan Lamanya Penyinaran Kecepatan
Bulan Kelembaban (%) (oC) (mm) Matahari (jam) Angin (m/s)
Januari – Februari 85,5 26 13 4,5 0,9
Februari – Maret 85,4 26 6,8 5 0,7
Maret – April 86 25 14,5 4,6 0,8
April – Mei 83 26 6,8 5,8 0,9
Mei – Juni 78,8 26 0,05 7,6 1,4
Juni – Juli 79 24 0 6,7 1,2
Juli - Agustus 78 23 0 7 1,5
Sumber: BMKG Stasiun Geofisika Karang Kates

IV-22
Berdasarkan Tabel 4.3 tersebut tingkat kelembaban pada wilayah yang dimana
Desa Jambuwer termasuk di dalamnya, memiliki tingkat kelembaban yang tinggi.
Temperatur pada wilayah ini terpengaruhi oleh kondisi topografi yang termasuk dataran
tinggi dan berada di bawah suhu kamar. Berdasarkan data tersebut, curah hujan mulai
menurun pada bulan Mei yang berarti curah hujan akan mulai naik pada bulan Desember.
4.3.2 Karakteristik Fisik Binaan
Fisik binaan adalah aspek yang membahas mengenai penggunaan lahan di dan
bukan merupakan potensi sumber daya alam. Fisik binaan di Desa Jambuwer digunakan
untuk pertanian, permukiman, perkebunan, fasilitas umum dan tanah hutan. Berikut ini
merupakan luas wilayah Desa Jambuwer menurut jenis penggunaan lahannya.
Tabel 4. 4 Luas Wilayah Desa Jambuwer Menurut Penggunaan Lahan
No. Jenis Lahan Luas lahan (Ha)
1. Tanah Sawah 142,11
2. Tanah Kering 315,80
3. Tanah Basah 3,15
4. Perkebunan 172,28
5. Fasilitas Umum 23,24
Sumber: Profil Desa atau Kelurahan, 2018
Dari data Tabel 4.4 penggunaan lahan dapat dilihat bahwa luas lahan paling besar
adalah tanah kering, dimana tanah kering ini terdiri dari tegalan, kebun dan lahan
permukiman. Sedangkan, luas penggunaan lahan untuk jenis tanah basah merupakan luas
yang paling kecil yaitu 3,15 Ha. Contoh tanah basah adalah sawah, rawa-rawa, kolam
tanah, sempadan sungai dan daerah tangkapan air.
4.3.3 Karakteristik Sosial dan Kelembagaan
Kondisi sosial di desa dapat dilihat berdasarkan adanya kelompok sosial atau
paguyuban yang dapat meningkatkan interaksi penduduk antar satu sama lain. Berdasarkan
hal tersebut maka karakteristik sosial pada suatu wilayah dapat dilihat dari kelompok sosial
yang ada di dalamnya. Berdasarkan data yang didapat dari Profil Desa atau Kelurahan
tahun 2018, Desa Jambuwer memiliki lembaga-lembaga yang terkategorikan menjadi
lembaga masyarakat, lembaga perekonomian, lembaga keamanan dan lembaga pemerintah.
1. Lembaga Masyarakat
Tabel 4. 5 Lembaga Masyarakat Desa Jambuwer
No. Jenis Lembaga Jumlah Pengurus Kegiatan
1. PKK 1 25 10
2. Rukun Tetangga 44 44 0
3. Kelompok Tani/Nelayan 1 155 0
4. Organisasi Keagamaan 5 0 0
5. Organisasi Pemuda Lainnya 1 50 0

IV-23
No. Jenis Lembaga Jumlah Pengurus Kegiatan
6. LPMD/LPMK 1 7 0
7. Rukun Warga 12 12 0
8. Karang Taruna 1 25 0
9. Badan Usaha Milik Desa 1 5 2
10. Organisasi Perempuan Lain 5 50 0
Sumber: Profil Desa atau Kelurahan, 2018
Berdasarkan Tabel 4.5 dapat disimpulkan bahwa terdapat lembaga-lembaga
masyarakat, namun terdapat lembaga yang tidak memiliki pengurus seperti
organisasi keagamaan. Lembaga masyarakat yang aktif memiliki kegiatan yaitu
hanya PKK dan Badan Usaha Milik Desa, selain lembaga tersebut tidak memiliki
kegiatan. Kegiatan yang kurang dapat mengurangi interaksi sosial antar
masyarakat.
2. Lembaga Perekonomian
Lembaga perekonomian yang ada di Desa Jambuwer adalah lembaga keuangan non
bank. Desa Jambuwer memiliki dua lembaga keuangan dengan empat kegiatan dan
total pengurus berjumlah 70 jiwa.
3. Lembaga Keamanan
Lembaga keamanan yang terdapat di Desa Jambuwer yaitu LINMAS (Perlindungan
Masyarakat) yang berjumlah 37 jiwa. Kegiatan yang dilakukan LINMAS di Desa
Jambuwer ini adalah siskamling. Lembaga ini juga memiliki sejumlah 43
poskamling. Lembaga keamanan Desa Jambuwer menjalin mitra dengan Koramil
Kecamatan Kromengan dengan kegiatan kerjasama sejumlah 12 kegiatan.
4. Lembaga Pemerintah
Lembaga pemerintah yang terdapat di Desa Jambuwer memiliki 12 perangkat desa
dengan pendidikan tertinggi kepala desa adalah SLTA dan pendidikan tertinggi
sekretaris desa adalah S1.
4.3.4 Karakteristik Ekonomi
Karakteristik perekonomian suatu wilayah dapat dilihat berdasarkan tingkat
kesejahteraan keluarganya. Hal itu disebabkan salah satu indikator kesejahteraan keluarga
yaitu mampu memenuhi kebutuhan dasar keluarga yang bersangkutan dengan kondisi
perekonomian suatu keluarga. Berikut ini adalah tingkat kesejahteraan di Desa Jambuwer.
Tabel 4. 6 Jumlah Kartu Keluarga Menurut Tingkat Kesejahteraan Keluarga
No. Tingkat Kesejahteraan Jumlah (KK)
1. Pra Sejahtera 732
2. Sejahtera 1 962
3. Sejahtera 2 857

IV-24
No. Tingkat Kesejahteraan Jumlah (KK)
4. Sejahtera 3 0
5. Sejahtera 3+ 323
Jumlah 2.874
Sumber: Profil Desa atau Kelurahan, 2018
Berdasarkan Tabel 4.6 dapat disimpulkan bahwa dari 2.874 kartu keluarga di Desa
Jambuwer, jumlah KK yang paling banyak yaitu pada tingkat sejahtera 1. Tingkat sejahtera
1 menunjukkan bahwa keluarga tersebut dapat memenuhi kebutuhan dasarnya, namun
belum mammpu memenuhi kebutuhan psikologis. Tabel tersebut juga menunjukkan bahwa
tidak sedikit keluarga yang masih dalam tingkat pra sejahtera, yaitu dimana kondisi
keluarga belum dapat memenuhi kebutuhan dasarnya dimana dalam hal ini bersangkutan
dengan kondisi perekonomian suatu keluarga. Contohnya yaitu keluarga mampu makan
dua kali sehari atau lebih, anggota keluarga memiliki pakaian yang berbeda untuk di
rumah, bekerja atau sekolah dan bepergian, rumah yang ditempati mempunyai atap,
dinding dan lantai yang baik, mampu membawa anggota keluarga yang sakit ke sarana
kesehatan dan sebagainya.

IV-25
V. BAB V
RENCANA KERJA

5.1 Penyusunan dan Pelaksanaan Kegiatan


Penelitian ini memiliki tujuan akhir yaitu terbentuknya arahan rencana yang
disusun berdasarkan kebutuhan masyarakat melalui hasil analisis yang didapatkan dari
pengumpulan data. Proses pengumpulan data dilakukan dengan melalui survei primer dan
survei sekunder. Survei primer akan dilaksanakan pada tanggal 29 September 2019 s/d 5
Oktober 2019. Survei sekunder akan dilakukan dengan cara pengumpulan data berupa data
tertulis maupun pengumpulan dokumen.
Survei primer pada Studio Perencanaan Desa ini menggunakan metode PRA
dengan focus group discussion atau diskusi kelompok terfokus, diskusi ini melibatkan
masyarakat Desa Jambuwer dengan alat-alat PRA yang memiliki fungsi tertentu untuk
mendapatkan data primer yang akan dianalisis. Diskusi kelompok terfokus ini hanya akan
melibatkan kelompok masyarakat tertentu yang dapat memberikan informasi yang
diperlukan. Diskusi akan dilakukan sebanyak dua kali. Diskusi pertama dilakukan saat
survei besar untuk mendapatkan informasi, sedangkan diskusi kelompok terfokus yang
kedua akan dilakukan setelah mendapatkan hasil analisis. Diskusi kedua tersebut dilakukan
untuk membuat arahan rencana oleh masyarakat berdasarkan hasil analisis yang sudah
didapatkan.
Data yang didapat melalui survei primer dan survei sekunder diperlukan untuk
menunjang proses analisis yang akan digunakan untuk acuan dalam membuat arahan
rencana. Penyusunan laporan ini dibagi menjadi beberapa tahapan, yaitu:
1. Penyusunan Laporan Pendahuluan, laporan pendahuluan ini berisi tentang
pendahuluan, tinjauan pustaka, metode penelitian, gambaran umum dan rencana
Studio Perencanaan Desa 2019.
2. Penyusunan Laporan Hasil Survei, yaitu berisi data-data primer dan sekunder yang
didapatkan dari kegiatan survei. Laporan ini digunakan untuk penyusunan laporan
fakta analisis.
3. Penyusunan Laporan Fakta Analisis, yaitu berisi tentang analisis-analisis yang
digunakan untuk acuan dalam membuat arahan rencana, proses menganalisis dan
hasil analisis.

V-1
4. Penyusunan Laporan Rencana, laporan ini berisi tentang rencana fisik dan rencana
nonfisik yang dibuat oleh masyarakat Desa Jambuwer berdasarkan hasil analisis
yang didapatkan pada laporan fakta analisis.

5.2 Struktur Kerja


Struktur kerja atau bisa disebut juga dengan struktur organisasi merupaka susunan
atau hubungan antara setiap bagian yang ada didalamnya. Adanya struktur kerja berfungsi
untuk memepermudah jalannya pelaksanaan suatu kegiatan. Kedudukan, jenis, wewenang,
jabatan, dan hubungan tanggung jawab juga dapat digambarkan dalam struktur kerja
(Hasibuan, 2010). Struktur kerja Desa Jambuwer dapat dilihat pada gambar di bawah ini.

Dengan adanya struktur kerja kelompok Studio Perencanaan Desa pada Desa
Jambuwer ini akan menciptakan proses pengerjaan yang lebuh efektif. Terdapat pembagian
peran berbeda antar tiap anggota kelompok seperti koordinator, PJ laporan, PJ peta, PJ
persentasi, PJ PRA. Koordinator bertanggung jawab atas keberlangsungan proses dan hasil

V-2
pengerjaan Studio Perencanaan Desa pada kelompok Desa Jambuwer. Adapun tugasnya
meliputi memastikan jalannya penelitian sesuai dengan timeline yang telah dibuat,
menghubungi dosen dan asisten untuk asistensi, berkoordinasi dengan antar koordinator
kelompok lain, dan berkoordinasi dengan pihak Desa Jambuwer.
Dalam pengerjaan Studio Perencanaan Desa, koordinator kelompok dibantu oleh
penanggungjawab. Penanggungjawab laporan bertanggung jawab atas segala laporan yang
dibuat. Penanggungjawab peta bertanggung jawab atas segala peta yang dibuat. Dalam
setiap tahapan penelitian memiliki penanggungjawab laporan dan peta tersendiri mulai dari
laporan pendahuluan, laporan hasil survei, laporan fakta dan analis, dan rencana.
Penanggung jawab persentasi bertanggung jawab atas penyajian laporan dan peta yang
telah dibuat dalam bentuk power point pada setiap tahapan penelitian. Penanggungjawab
PRA bertanggung jawab atas berjalannya proses penelitian menggunakan metode PRA.

5.3 Rencana Kegiatan


Rencana kegiatan adalah rincian kegiatan yang akan dilakukan selama di wilayah
studi, kegiatan ini dilakukan selama 29 September 2019 – 5 Oktober 2019. Berikut Tabel
5.1 yang menunjukkan rincian kegiatan yang akan dilakukan.
Tabel 5. 1 Rencana Kegiatan
Hari/ Tanggal Kegiatan Waktu
Persiapan pemberangkatan 05.00 – 06.30
Briefing pemberangkatan 06.30 – 07.00
Perjalanan menuju wilayah studi 07.00 – 09.00
Izin melakukan kegiatan pada perangkat desa 09.00 – 09.30
Menuju tempat penginapan dan persiapan survei 09.30 – 10.30
Minggu, Cross Check batas administratif 10.30 – 11.30
29 September 2019 Istirahat, sholat dan makan 11.30 – 12.00
Cross Check rumah, sarana dan prasarana 12.00 – 15.30
Kembali ke penginapan 15.30 – 16.00
Istirahat, sholat dan makan 16.00 – 18.00
Evaluasi, revisi, perekapan data 18.00 – 22.00
Istirahat 22.00 – 04.00
Persiapan survei 04.00 – 07.00
Melanjutkan V-3ancer hari sebelumnya 07.00 – 12.00
Istirahat, sholat dan makan 12.00 – 13.00
Senin,
Survei tata guna lahan dan wawancara 13.00 – 17.00
30 September 2019
Pulang dan istirahat 17.00 – 19.00
Evaluasi, perekapan data dan pengisian laporan 19.00 – 23.00
Istirahat 23.00 – 04.00
Persiapan Survei 04.00 – 07.00
Melanjutkan survei hari sebelumnya 07.00 – 12.00
Selasa,
Istirahat, sholat dan makan 12.00 – 13.00
1 Oktober 2019
Survei tata guna lahan dan wawancara 13.00 – 17.00
Pulang dan istirahat 17.00 – 19.00

V-3
Hari/ Tanggal Kegiatan Waktu
Evaluasi, perekapan data, pengisian laporan dan persiapan 19.00 – 23.00
FGD
Istirahat 23.00 – 04.00
Persiapan FGD 04.00 – 07.00
FGD 07.00 – 12.00
Istirahat, sholat dan makan 12.00 – 13.00
Rabu,
FGD 13.00 – 17.00
2 Oktober 2019
Pulang dan istirahat 17.00 – 19.00
Evaluasi, perekapan data dan pengisian laporan 19.00 – 23.00
Istirahat 23.00 – 04.00
Persiapan survei 04.00 – 07.00
Survei data-data yang kurang 07.00 – 12.00
Istirahat, sholat dan makan 12.00 – 13.00
Kamis,
Cross Check data-data 13.00 – 17.00
3 Oktober 2019
Pulang dan istirahat 17.00 – 19.00
Evaluasi hasil FGD, perekapan data dan pengisian laporan 19.00 – 23.00
istirahat 23.00 – 04.00
Persiapan Survei 04.00 – 07.00
Dokumentasi 07.00 – 12.00
Ishoma 12.00 – 13.00
Jumat,
Memastikan semua data sudah terkumpul 13.00 – 17.00
4 Oktober 2019
Pulang dan istirahat 17.00 – 19.00
Evaluasi seluruh hasil data dan perekapan 19.00 – 23.00
Istirahat 23.00 – 04.00
Persiapan pulang 04.00 – 07.00
Sabtu,
Izin berpamitan dengan perangkat desa 07.00 – 10.00
5 Oktober 2019
Pulang 10.00 – 12.00

5.4 Timeline
Timeline merupakan rencana kegiatan yang akan dilakukan dalam penelitian Studio
Perencanaan Desa 2019. Timeline ini menginformasikan struktur aktivitas yang dilakukan
secara terjadwal atau secara beraturan sehingga diharapkan dengan adanya timeline ini,
proses penelitian Studio Perencanaan Desa 2019 berjalan dengan baik dan lancar.
Agustus September Oktober November Desember
No. Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
1. Survei Pendahuluan
2. Asistensi Asisten
3. Asistensi Dosen
Pembimbing
4. Penyusunan Lapdal
5. Pengumpulan
Lapdal
6. Presentasi Lapdal
7. Revisi Lapdal
8. Pengumpulan Revisi
Lapdal
9. Survei Besar
10. Penyusunan LHS
dan Video PRA
11. Pengumpulan File

V-4
Agustus September Oktober November Desember
No. Kegiatan
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4
Presentasi LHS
12. Presentasi LHS
13. Revisi LHS
14. Pengumpulan Revisi
LHS
15. Penyusunan FA
16. Pengumpulan File
Presentasi FA
17. Presentasi FA
18. Revisi FA
19. Pengumpulan Revisi
FA
20. Penyusunan
Rencana
21. Pengumpulan File
Presentasi Rencana
22. Presentasi Rencana
23. Revisi Rencana
24. Pengumpulan Revisi
Rencana
25. Penyusunan Final
Report
26. Pengumpulan Final
Report

V-5
DAFTAR PUSTAKA

Alamsyah, M. N. (2011). Memahami Perkembangan Desa di Indonesia. Palu: Universitas


Tadulako.
Amin, S. (2007). Pemerintahan Desa dan Kelurahan. Surabaya: Yuma Pustaka.
Arikunto, S. (2010). Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik (Edisi Revisi). Jakarta:
Rineka Cipta.
Arsyad, A. (2002). Media Pembelajaran, edisi 1. Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada.
Black, J. A., & Champion, D. J. (1999). Metode dan Masalah Penelitian Sosial.
Bungin, B. (2006). Metodologi Penelitian Kuantitatif: Komunikasi, Ekonomi dan
Kebijakan Publik Serta Ilmu-Ilmu Sosial Lainnya. Jakarta: Kencana.
DepartemenKesehatan. (1996). 13 Pesan Dasar Gizi Seimbang. Jakarta.
Fajarwati, F. (2018). Segera Hadir, Desa Wisata Kopi Merah. Malang: Radar Malang.
Fathonah, Yuliyanti, T., & Prasodjo, N. W. (2011). Tingkat Ketahanan Pangan Pada
Rumah Tangga yang Dikepalai Pria dan Rumahtangga yang Dikepalai Wanita.
Jurnal Transdisiplin.
Gayatri, I. H. (2014). Demokrasi Lokal (di Desa): Quo Vadis? Jakarta: Pusat Dokumentasi
ELSAM.
Gumilang, B. (2019). Wisata Sawah Terasering di Desa Jambuwer Tak Kalah dengan
Ubud Bali. Malang: TIMES Indonesia.
Gunawan, T. e. (2007). Fakta dan Konsep Geografi. Jakarta: Inter Plus.
Hadari, N. (1983). Metodologi Penelitian Bidang Sosial. Yogyakarta: Universitas Gajah
Mada Press.
Harnovisah, A. (n.d.). Metodologi Penelitian. Universitas Mercu Buana.
Hauser, P., & Duncan, O. (1963). The Study of Population. Chicago: The University of
Chicago Press.
Hisyam, M. (1998). Analisa SWOT Sebagai Langkah Awal Perencanaan Usaha. Jakarta:
SEM Institute.
Indrizal, E. (n.d.). Diskusi Kelompok Terarah (Prinsip-Prinsip dan Langkah Pelaksanaan
Lapangan.
Jayadinata, T. J. (1999). Tata Guna Tanah dalam Perencanaan Pedesaan Perkotaan dan
Wilayah. Bandung: Institut Teknologi Bandung.

vi
Lehoux, P., Poland, B., & Daudelin, G. (2006). Focus Group Research and "The Patient's
View" Social Science & Medicine.
Levey, S., & Loomba, P. (1973). Health Care Administration: "A Managerial
Perspective".
Majdi, U. Y. (2007). Quranic Quotient. Jakarta: Qultum Media.
Maryati. (2010). Statistika Ekonomi dan Bisnis, Edisi Revisi Cetakan Kedua. Yogyakarta:
(UPP)AMPYKPN.
Mehta, A. (2017, October 13). Four Types of Business Analytics to Know. Retrieved
September 9, 2019, from Analytics Insight: analyticsinsight.net
Mikkelsen, B. (2011). Metode Penelirian Partisipatoris dan Upaya Pemberdayaan.
Jakarta: Yayasan Pustaka Obor Indonesia.
Moenir, A. (1992). Manajemen Pelayanan Umum di Indonesia. Jakarta: Bumi Aksara.
Moleong, L. J. (2002). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Narimawati, U. (2008). Metodologi Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif, Teori dan
Aplikasi. Bandung: Agung Media.
Paturohman, E. (2017). Pemberdayaan Masyarakat Melalui Pendidikan Musyawarah Oleh
Lembaga Bina Desa di Sauyunan Petani Perempuan Binangkit Desa Gandasari,
Kecamatan Kadupandak, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat. Jakarta: Universitas
Islam Negeri Syarif Hidayatullah.
Pujiastuti, S. (2006). IPS Terpadu. Jakarta: Erlangga.
Riyadi, Bratakusuma, & Supriady, D. (2003). Perencanaan Pembangunan Daerah:
Strategi Menggali Potensi Dalam Mewujudkan Otonomi Daerah. Jakarta: PT.
Gramedia Pustaka Utama.
Roestam. (1992). Geografi Desa . Bandung: Penerbit Alumni.
Rusli, L. (1988). Belajar Keterampilan Motorik, Pengantar Teori dan Metode. Jakarta:
Departemen P&K Dirjen Dikti Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan dan
Tenaga Kependidikan.
S. Joseph Roucek, R. L. (1992). Sociology An Introduction. America: United States.
Santoso, d. (2012). Analisis Pola Ruang Terhadap Aspek Ekonomi, Sosial maupun
Lingkungan.
Santoso, G., Al Muchtar, S., & Abdulkarim, A. (2015). Analysis SWOT Civic Education
Curriculum for Senior High School.

vii
Sanusi, H., & Hidayah, A. K. (2015). Pengkajian Potensi Desa Dengan Pendekatan
Partisipatif di Desa Mawai Indah Kecamatan Batu Ampar Kabupaten Kutai Timur.
Jurnal AGRIFOR Volume XIV No. 2.
Sekaran, U. (2011). Research Methods for Business Edisi 1 dan 2. Jakarta: Salemba
Empat.
Setiawan, A. (2018). Geografi. Yogyakarta: Deepublish Publisher.
Siyoto, Sandu, & Supriyanto, S. (2015). Kebijakan dan Manajemen Kesehatan.
Yogyakarta: Andi.
Soekanto, S. (1982). Pengantar Penelitian Hukum. Jakarta: Universitas Indonesia Press.
Sugiyono. (2008). Metode Penelitian Kuantitatif, Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta.
Sugiyono. (2016). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan Kombinasi (Mixed
Methods) . Bandung: Alfabeta.
Suharto. (2010). Limbah Kimia dalam Pencemaran Air dan Udara. Yogyakarta: Andi.
Sumarna, A. (2016). Rencana Kerja Pemerintah.
Supriatna, A. (2014). Relevansi Metode Participatory Rural Appraisal Dalam Mendukung
Implementasi Undang-Undang Pemerintahan Desa. Jurnal Lingkar Widyaiswara
Vol 1 (1), 39-45.
Sutopo. (2006). Metodologi Penelitian Kualitatif. Surakarta: Universita Negeri Surakarta.
Taylor, & Bogdan. (1975). Metodologi Pebelitian Kualitatif. Bandung: Remadja Karya.
Tony, F. (2015). Pengembangan Masyarakat.
Wardhani, V. (2017). Manajemen Keselamatan Pasien.
Yoeti, O. A. (1985). Pengantar Ilmu Pariwisata. Bandung: Angkasa.
Yuwono, S. (1995). Dasar-Dasar Produksi. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

viii