Anda di halaman 1dari 4

Pengaruh Dekrit Presiden

Dengan dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959 maka negara kita memiliki kekuatan hukum untuk
menyelamatkan negara dan bangsa Indonesia dan ancaman perpecahan.Sebagai tindak lanjut dan
Dekrit Presiden 5 Juli 1959 maka dibentuklah beberapa lembaga negara yakni: Majelis
Permusyawaratan Rakyat Sementara (MPRS), Dewan Pertimbangan Agung Sementara (DPAS)
maupun Dewan Perwakilan Rakyat Gotong Royong (DPR - GR). Dalam pidato Presiden Soekarno
berpidato pada tanggal 17 Agustus 1959 yang berjudul “Penemuan Kembali Revolusi Kita”. Pidato
yang terkenal dengan sebutan “Manifesto Politik Republik Indonesia” (MANIPOL) ini oleh DPAS dan
MPRS dijadikan sebagai Garis-garis Besar Haluan Negara (GBHN).

Menurut Presiden Soekarno bahwa inti dan Manipol ini adalah Undang- Undang Dasar 1945,
Sosialisme Indonesia, Demokrasi Terpimpin, Ekonomi Terpimpin, dan Kepribadian Indonesia. Kelima
inti manipol ini sering disingkat USDEK. Dengan demikian sejak dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli
1959 memiliki pengaruh yang besar dalam kehidupan bemegara ini baik di bidang politik, ekonomi
maupun sosial budaya. Dalam bidang politik, semua lembaga negara harus berintikan Nasakom yakni
ada unsur Nasionalis, Agama, dan Komunis. Dalam bidang ekonomi pemerintah menerapkan ekonomi
terpimpin, yakni kegiatan ekonomi terutama dalam bidang impor hanya dikuasai orang- orang yang
mempunyai hubungan dekat dengan pemerintah. Sedangkan dalam bidang sosial budaya, pemerintah
melarang budaya-budaya yang berbau Barat dan dianggap sebagai bentuk penjajahan baru atau Neo
Kolonialis dan imperalisme (Nekolim) sebab dalam hal ini pemerintah lebih condong ke Blok Timur.  

Alasan Dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959


 Undang-undang Dasar yang menjadi pelaksanaan pemerintahan negara belum berhasil dibuat
sedangkan Undang-undang Dasar Sementara (UUDS 1950) dengan sistem pemerintahan demokrasi
liberal dianggap tidak sesuai dengan kondisi kehidupan masyarakat Indonesia.
 Kegagalan konstituante dalam menetapkan undang-undang dasar sehingga membawa Indonesia
ke jurang kehancuran sebab Indonesia tidak mempunyai pijakan hukum yang mantap.
 Situasi politik yang kacau dan semakin buruk.
 Terjadinya sejumlah pemberontakan di dalam negeri yang semakin bertambah gawat bahkan
menjurus menuju gerakan sparatisme.
 Konflik antar partai politik yang mengganggu stabilitas nasional
 Banyaknya partai dalam parlemen yang saling berbeda pendapat sementara sulit sekali untuk.
 Masing-masing partai politik selalu berusaha untuk menghalalkan segala cara agar tujuan
partainya tercapai.
Tujuan Dekrit 5 Juli 1959
Tujuan dikeluarkan dekrit adalah untuk menyelesaikan masalah negara yang semakin tidak menentu dan
untuk menyelamatkan negara
Isi Dekrit 5 Juli 1959
Adapun isi dari dekrit presiden 5 Juli 1959 adalah:
 Pembubaran Konstituante;
 Pemberlakuan kembali UUD 1945 dan tidak berlakunya UUDS 1950;
 Pembentukan MPRS dan DPAS dalam waktu yang sesingkat-singkatnya.
Dekrit Presiden 5 Juli 1959 ini mendapat dukungan dari lapisan masyarakat Indonesia. Kasad (kepala
staf Angkatan Darat) memerintahkan kepada segenap personil TNI untuk melaksanakan dan
mengamankan dekrit tersebut. Mahkamah Agung membenarkan dekrit tersebut. DPR dalam sidangnya
tertanggal 22 Juli 1959 secara aklamasi menyatakan kesediaannya untuk terus bekerja dengan
berpedoman pada UUD 1945.
Dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959 mendapat sambutan positif dari seluruh lapisan masyarakat
yang sudah jenuh melihat ketidakpastian nasinal yang mengakibatkan tertundannya upaya pembangunan
nasional. Dukungan spontan tersebut menunjukkan bahwa rakyat telah lama mendambakan stabilitas
politik dan ekonomi. Semenjak pemerintah Republik Indonesia menetapkan dekrit presiden 5 Juli 1959,
indonesia memasuki babak sejarah baru, akni berlakunya kembali UUD 1945 dalam kerangka Demokrasi
terpimpin.
Menurut UUD 1945, Demokrasi terpimpin  mengandung pengertian kedaulatan rakyat yang dipimpin oleh
hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan. Yang dimaksud permusyawaratan/perwakilan
adalah MPR sebagai pemegang kedaulatan. Dengan demikian harus dimaknai bahwa kedaulatan ada
ditangan rakyat dan tehnisnya sepenuhnya dilaksanakan oleh MPR.
Dalam perkembangan selanjutnya, Dekrit Presiden 5 Juli 1959 ditindak lanjuti dengan penataan bidang
politik, sosial-ekonomi dan pertahanan keamanan. Sebagai realisasinya, pada tanggal 20 Agustus 1959,
Presiden Soekarno menyampaikan surat No. 2262/HK/59 kepada DPR yang isinya menekankan kepada
kewenangan presiden untuk memberlakukan peraturan negara baru. . atas dasar peraturan tersebut,
Presiden soekarno kemudian membentuk lembaga-lembaga negara, seperti MPRS, DPAS, DPR-GR,
Kabinet kerja dan Front nasional.
Dampak Dikeluarkannya Dekrit 5 Juli 1959
Dampak Positif
Dampak positif diberlakukannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959, adalah sebagai berikut.
 Menyelamatkan negara dari perpecahan dan krisis politik berkepanjangan.
 Memberikan pedoman yang jelas, yaitu UUD 1945 bagi kelangsungan negara.
 Merintis pembentukan lembaga tertinggi negara, yaitu MPRS dan lembaga tinggi negara berupa
DPAS yang selama masa Demokrasi Parlemen tertertunda pembentukannya.
Dampak Negatif
Dampak negatif diberlakukannya Dekrit Presiden 5 Juli 1959, adalah sebagai berikut.
 Ternyata UUD 1945 tidak dilaksanakan secara murni dan konsekuen. UUD 45 yang harusnya
menjadi dasar hukum konstitusional penyelenggaraan pemerintahan pelaksanaannya hanya menjadi
slogan-slogan kosong belaka.
 Memberi kekeuasaan yang besar pada presiden, MPR,dan lembaga tinggi negara. Hal itu terlihat
pada masa Demokrasi terpimpin dan berlanjut sampai Orde Baru.
 Memberi peluang bagi militer untuk terjun dalam bidang politik. Sejak Dekrit, militer terutama
Angkatan Darat menjadi kekuatan politik yang disegani. Hal itu semakin terlihat pada masa Orde Baru
dan tetap terasa sampai sekarang.
Demikianlah artikel sederhana tentang sejarah Dekrit presiden 5 Juli 1959 ini, semoga menambah
wawasan kesejarahan kita. [ ki]

Pengaruh Dekrit Presiden 5 Juli 1959 Terhadap Kehidupan Politik 


Berikut beberapa situasi politik setelah dikeluarkannya Dekrit Presiden 5 Juli 1955;

1. Pembentukan Kabinet Kerja, dengan programnya yang disebut Tri Program,


isinya: 1) memperlengkapi sandang pangan rakyat, 2) menyelenggarakan
keamanan rakyat dan negara, serta 3) melanjutkan perjuangan menentang
imperialisme untuk mengembalikan Irian Barat.
2. Penetapan DPR hasil pemilu 1955 menjadi DPR tanggal 23 Juli 1959.
3. Pembentukan MPRS dan DPAS. Tugas MPRS adalah menetapkan GBHN.
Sedangkan tugas DPAS adalah sebagai penasihat atau memberi pertimbangan
pada presiden.
4. MPRS dan DPAS juga dibentuk BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) dan Mahkamah
Agung (MA). BPK bertugas memeriksa penggunaan uang negara oleh
pemerintah, MA berperan sebagai lembaga tinggi negara.
5. Pembentukan DPR-GR. Pada tahun 1960, Presiden Soekarno membubarkan DPR
hasil pemilu. Alasannya adalah penolakan DPR terhadap usulan Anggaran
Belanja Negara yang diajukan presiden. Selanjutnya pada tanggal 24 Juni 1960,
Presiden Soekarno membentuk DPR-GR (DPR Gotong Royong).
6. Pembentukan Dewan Perancang Nasional (Depernas) dan Front Nasional.
Depernas bertugas menyusun rancangan pembangunan semesta yang berpola
delapan tahun. Front Nasional tugasnya mengerahkan massa. Badan ini
berperan penting dalam pengganyangan Malaysia dan pembebasan Irian Barat,
terutama melalui Front Nasional Pembebasan Irian Barat (FNPIB).
7. Penetapan GBHN. Manifesto Politik (Manipol) merupakan sebutan pidato Presiden
Soekarno dalam peringatan hari Kemerdekaan Republik Indonesia tanggal 17
Agustus 1959. Pidato tersebut aslinya berjudul Penemuan Kembali Re olusi Kita .
Oleh DPAS dalam sidangnya tanggal 23-25 September 1959, diusulkan agar
Manipol ditetapkan sebagai GBHN. Manipol itu mencakup USDEK yang terdiri dari
UUD 1945, Sosialisme Indonesia, Demokrasi Terpimpin, Ekonomi Terpimpin, dan
Kepribadian Indonesia. Manipol dan USDEK sering disebut dengan Manipol
USDEK.

Dalam Tap MPRS itu juga diputuskan bahwa pidato presiden Jalannya Revolusi Kita dan
“To Build the World a New” (membangun dunia kembali) Menjadi pedoman pelaksanaan
Manifesto Politik.
Dampak Lahirnya Dekrit Presiden 5 Juli 1959
Dekrit Presiden ternyata memiliki beberapa dampak, berikut.

1. Terbentuknya lembaga-lembaga baru yang sesuai dengan tuntutan UUD 1945,


misalnya MPRS dan DPAS.
2. Bangsa Indonesia terhindar dari konflik yang berkepanjangan yang sangat
membahayakan persatuan dan kesatuan.
3. Kekuatan militer semakin aktif dan memegang peranan penting dalam
percaturan politik di Indonesia.
4. Presiden Soekarno menerapkan Demokrasi Terpimpin.
5. Memberi kemantapan kekuasaan yang besar kepada presiden, MPR, maupun
lembaga tinggi negara lainnya.