Anda di halaman 1dari 94

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO PROVINSI PAPUA BARAT MENURUT LAPANGAN USAHA

Gross Regional Domestic Product of Papua Barat Province by Industrial Origin

2010

BADAN PUSAT STATISTIK PROVINSI PAPUA BARAT

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO PROVINSI PAPUA BARAT MENURUT LAPANGAN USAHA 2010 Gross Regional Domestic Product of Papua Barat Province by Industrial Origin 2010
Katalog BPS/ BPS Catalogue ISSN Nomor Publikasi/ Publication Number Ukuran Buku/ Book Size Jumlah Halaman/ Number of Pages : : : : : 9205.9100 2089-1679 91300.06.05 16,5 cm x 21,5 cm xviii + 74 halaman/ pages

Naskah/ Manuscript : Bidang Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Regional Accounts and Statistical Analysis Division Penyunting/ Editor : Bidang Neraca Wilayah dan Analisis Statistik Regional Accounts and Statistical Analysis Division Gambar Kulit/ Cover Design : Bidang Integrasi, Pengolahan dan Diseminasi Statistik Statistical Integrated, Processing and Disemination Division Diterbitkan oleh/ Published by BPS Provinsi Papua Barat BPS - Statistics Papua Barat Dicetak oleh/ Printed by : :

Boleh dikutip dengan menyebut sumbernya May be cited with reference to the source

GUBERNUR PAPUA BARAT SAMBUTAN


Pembangunan ekonomi merupakan serangkaian usaha yang berkesinambungan guna menyejahterakan masyarakat melalui peningkatan taraf hidup, pemerataan pendapatan, memperluas lapangan kerja serta meningkatkan hubungan ekonomi antar wilayah. Dalam perencanaan, penentuan strategi dan kebijakan untuk mencapai tujuan di atas sangat membutuhkan ketersediaan informasi statistik yang relevan dengan kondisi daerah terutama potensi sumber daya yang dimiliki sebagai alat ukur dan analisisnya. Dengan demikian diharapkan strategi dan kebijakan lebih terarah sehingga sasaran dapat dicapai dengan tepat. Publikasi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Provinsi Papua Barat Menurut Lapangan Usaha tahun 2010 ini merupakan bahan kajian secara makro dan merupakan salah satu indikator yang dapat digunakan untuk mengetahui tingkat keberhasilan pembangunan ekonomi di daerah. Dari penyajian data PDRB secara berkala dapat diketahui tingkat pertumbuhan ekonomi dan gambaran tingkat kemakmuran serta perkembangan pembangunan regional secara periodik. Untuk itu saya menyambut gembira dengan diterbitkannya publikasi PDRB Provinsi Papua
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

iii

Barat Menurut Lapangan Usaha tahun 2010 ini yang menambah khazanah bagi informasi pembangunan di provinsi paling muda ini. Mengingat peran strategis informasi statistik, maka saya berharap agar di tahun-tahun mendatang Badan Pusat Statistik Provinsi Papua Barat dapat menyajikan berbagai jenis data statistik dalam menunjang pembangunan di wilayah ini, juga terus melakukan koordinasi dengan instansi/sektor terkait baik di kalangan pemerintah maupun swasta sehingga data dan informasi yang disajikan dapat lebih berkualitas. Akhirnya kepada Badan Pusat Statistik Provinsi Papua Barat dan semua pihak yang telah membantu menyusun publikasi PDRB Provinsi Papua Barat ini saya sampaikan penghargaan dan terima kasih. Manokwari, Juli 2011 GUBERNUR PAPUA BARAT

ABRAHAM O. ATURURI

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

iv

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

KEPALA BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN DAERAH (BAPPEDA) PROVINSI PAPUA BARAT SAMBUTAN Meningkatnya usaha-usaha pembangunan di segala bidang menuntut tersedianya data statistik terutama yang untuk lengkap, akurat, mutakhir, dan berkesinambungan mengetahui tingkat keberhasilan

pembangunan ekonomi di daerah. Dari penyajian data PDRB secara berkala dapat diketahui tingkat pertumbuhan ekonomi dan gambaran tingkat kemakmuran serta perkembangan pembangunan regional secara periodik. Data statistik yang dicakup dalam publikasi PDRB Provinsi Papua Barat Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010 dibutuhkan tidak hanya oleh Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi Papua Barat, namun juga oleh berbagai konsumen data. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima kasih kepada Badan Pusat Statistik Provinsi Papua Barat dan semua pihak yang telah membantu terbitnya publikasi ini. Semoga publikasi ini bermanfaat. Manokwari, Juli 2011 Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Provinsi Papua Barat Kepala,

DRS. ISHAK L. HALLATU, M.Si NIP. 195703241980021002


PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

vi

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, atas limpahan rahmat-Nya penyusunan Publikasi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Provinsi Papua Barat Menurut Lapangan Usaha Tahun 2010 dapat terselesaikan. Publikasi ini terdiri dari tabel-tabel PDRB Menurut Lapangan Usaha dengan minyak dan gas bumi serta tabel-tabel PDRB Menurut Lapangan Usaha tanpa minyak dan gas bumi. Keterangan yang dihimpun mencakup sembilan lapangan usaha/sektor ekonomi yaitu Pertanian; Pertambangan dan Penggalian; Industri Pengolahan; Listrik, Gas dan Air Bersih; Konstruksi; Perdagangan, Hotel dan Restoran; Pengangkutan dan Komunikasi, Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan; serta Jasa-jasa. PDRB ini akan sangat berguna bagi para perencana dalam menyusun program pembangunan dan bagi para pengambil kebijakan dalam mengukur keberhasilan pembangunan yang telah dilaksanakan. Dikarenakan keterbatasan data yang tersedia, maka beberapa data yang disajikan terutama pada tahun 2010 masih bersifat sementara yang akan disempurnakan pada penerbitan berikutnya. Untuk itu, kritik dan saran dari pembaca dan pemakai data tetap diharapkan untuk penyempurnaannya. Dengan diterbitkannya publikasi ini, maka diharapkan dapat memperkecil kesenjangan antara ketersediaan dengan kebutuhan data

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

vii

sehingga pelaksanaan pembangunan di provinsi ini dapat lebih berhasil guna dan berdaya guna. Akhirnya kepada semua pihak yang telah membantu hingga terbitnya publikasi ini kami ucapkan terima kasih.

Manokwari, Juli 2011 Badan Pusat Statistik Provinsi Papua Barat Kepala,

NIP. 195507211978011002

Ir. TANDA SIRAIT, MM

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

viii

PENJELASAN UMUM
Tanda-tanda yang digunakan dalam publikasi ini, adalah sebagai berikut :

Data belum tersedia .. : Data tidak tersedia : Data dapat diabaikan .... : Tanda desimal ... : Angka sementara... : 0 , *

Angka sangat sementara ... : **

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

ix

DAFTAR ISI
Halaman Sambutan Gubernur ................................................................................... Sambutan Kepala BAPPEDA .................................................................... Kata Pengantar ........................................................................................... Penjelasan Umum ...................................................................................... Daftar Isi .................................................................................................... Daftar Lampiran PDRB dengan Migas ..................................................... Daftar Lampiran PDRB tanpa Migas ........................................................ Penjelasan Teknis ...................................................................................... BAB I PENDAHULUAN 1.1. Umum .................................................................................. 1 1.2. Metode Pendekatan ............................................................. 2 1.3. Tujuan dan Kegunaan Statistik Pendapatan Regional ........ 5 BAB II RUANG LINGKUP DAN METODE PENGHITUNGAN 2.1. Sektor Pertanian ............................................................... 2.1.1. Subsektor Tanaman Bahan Makanan ....................... 2.1.2. Subsektor Tanaman Perkebunan .............................. 2.1.3. Subsektor Peternakan dan Hasil-hasilnya ................ 2.1.4. Subsektor Kehutanan ................................................ 2.1.5. Subsektor Perikanan ................................................. 6 6 7 7 8 8 iii v vi viii ix xii xiv xvi

2.2. Sektor Pertambangan dan Penggalian ............................ 8 2.2.1. Subsektor Pertambangan Migas ............................... 9 2.2.2. Subsektor Penggalian ............................................... 10 2.3. Sektor Industri Pengolahan ............................................. 10 2.3.1. Subsektor Industri Migas ......................................... 10
x

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

2.3.2. Subsektor Industri Besar/Sedang ............................. 11 2.3.3. Subsektor Industri Kecil/Kerajinan Rumah Tangga 11 2.4. Sektor Listrik, Gas dan Air Bersih ................................. 11 2.4.1. Subsektor Listrik ...................................................... 12 2.4.2. Subsektor Air Bersih ................................................ 12 2.5. Sektor Konstruksi ............................................................. 12 2.6. Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran ...................... 2.6.1. Subsektor Perdagangan Besar dan Eceran ............... 2.6.2. Subsektor Hotel ........................................................ 2.6.3. Subsektor Restoran ................................................... 2.7. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi .......................... 2.7.1. Subsektor Angkutan Jalan Raya ............................... 2.7.2. Subsektor Angkutan Laut ......................................... 2.7.3. Subsektor Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan ......................................................... 2.7.4. Subsektor Angkutan Udara ...................................... 2.7.5. Subsektor Jasa Penunjang Angkutan ........................ 2.7.6. Subsektor Komunikasi ............................................. 2.8. Sektor Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan ...... 2.8.1. Subsektor Bank ........................................................ 2.8.2. Subsektor Lembaga Keuangan Bukan Bank ............ 2.8.3. Subsektor Jasa Penunjang Keuangan ....................... 2.8.4. Subsektor Real Estat ................................................. 2.8.5. Subsektor Jasa Perusahaan ....................................... 2.9. Sektor Jasa-jasa ................................................................. 2.9.1. Subsektor Pemerintahan Umum ............................... 2.9.2. Subsektor Jasa Sosial Kemasyarakatan .................... 2.9.3. Subsektor Jasa Hiburan dan Rekreasi ...................... 2.9.4. Subsektor Jasa Perorangan dan Rumah Tangga ....... 13 13 13 14 14 14 15 15 16 16 17 18 18 18 19 20 21 21 21 22 23 24

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xi

BAB III TINJAUAN EKONOMI PAPUA BARAT 3.1. PDRB Provinsi Papua Barat dengan Migas ................... 3.1.1. Pertumbuhan Ekonomi ............................................. 3.1.2. Sumber Pertumbuhan Ekonomi ............................... 3.1.3. Struktur Ekonomi ..................................................... 3.1.4. Perkembangan PDRB Per Kapita ............................. 3.2. PDRB Provinsi Papua Barat Tanpa Migas .................... 3.2.1. Pertumbuhan Ekonomi (Tanpa Migas) .................... 3.2.2. Sumber Pertumbuhan Ekonomi (Tanpa Migas) ....... 3.2.3. Struktur Ekonomi (Tanpa Migas) ............................ 3.2.4. Perkembangan PDRB Per Kapita (Tanpa Migas) .... BAB IV PERKEMBANGAN EKONOMI MENURUT KELOMPOK SEKTOR 4.1. PDRB Provinsi Papua Barat dengan Migas ................... 38 4.2. PDRB Provinsi Papua Barat tanpa Migas ...................... 43 25 25 26 28 30 31 32 33 34 37

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xii

DAFTAR LAMPIRAN PDRB DENGAN MIGAS


Halaman Lampiran 1.1. Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010 ................................................................... Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010 ..................................................... Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ........................ Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ........................ Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ....................................................

51

Lampiran 1.2.

52

Lampiran 1.3.

53

Lampiran 1.4.

54

Lampiran 1.5.

55

Lampiran 1.6.

56

Lampiran 1.7.

57

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xiii

Lampiran 1.8.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ....................................................

58

Lampiran 1.9.

59

Lampiran 1.10. Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Lampiran 1.11. Indeks Implisit Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 .......... Lampiran 1.12. Angka Agregat Produk Domestik Regional Bruto, PDRB Perkapita dan Penduduk Pertengahan Tahun, 2007-2010 ...................................................................

60 61

62

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xiv

DAFTAR LAMPIRAN PDRB TANPA MIGAS


Halaman Lampiran 2.1. Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010 ................................................................... Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010 ..................................................... Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ........................ Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ........................ Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ....................................................

63

Lampiran 2.2.

64

Lampiran 2.3.

65

Lampiran 2.4.

66

Lampiran 2.5.

67

Lampiran 2.6.

68

Lampiran 2.7.

69

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xv

Lampiran 2.8.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ....................................................

70

Lampiran 2.9.

71

Lampiran 2.10. Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 ......................................... Lampiran 2.11. Indeks Implisit Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 .......... Lampiran 2.12. Angka Agregat Produk Domestik Regional Bruto, PDRB Perkapita dan Penduduk Pertengahan Tahun, 2007-2010 ...................................................................

72 73

74

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xvi

PENJELASAN TEKNIS
1. Aset (Harta): Pemilikan atas berbagai macam harta baik berwujud (tangible) maupun tidak berwujud (intangible) yang dimiliki oleh perorangan, perusahaan ataupun pemerintah. Secara praktis, biasanya dinilai dalam bentuk moneter. 2. Biaya Antara: Input yang dipergunakan habis dalam proses produksi dan terdiri dari barang tidak tahan lama dan jasa, baik yang dibeli dari pihak lain ataupun yang diproduksi sendiri. 3. Bunga Netto: Selisih antara bunga diterima dan bunga yang dibayar atas pinjaman (finansial) yang diberikan. 4. Deflasi: Menghitung nilai atas dasar harga konstan dengan cara mendeflate nilai atas dasar harga berlaku dengan indeks harga yang bersangkutan. 5. Ekstrapolasi: Menghitung nilai atas dasar harga konstan dengan cara mengekstrapolasi nilai pada tahun dasar dengan indeks kuantum dari barang/jasa yang bersangkutan. 6. Faktor Pendapatan dari luar: Pendapatan/kompensasi yang diterima oleh faktor produksi atas keterlibatannya dalam suatu proses produksi di luar batas wilayah domestik.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xvii

7. Faktor Produksi: Mencakup faktor-faktor yang terlibat dalam suatu proses produksi baik secara langsung maupun tidak langsung, yang terdiri dari tanah, tenaga kerja, modal dan keahlian. 8. Harga Berlaku: Penilaian yang dilakukan terhadap produk barang dan jasa yang dihasilkan ataupun yang dikonsumsi pada harga tahun berjalan. 9. Harga Konstan: Penilaian yang dilakukan terhadap produk barang dan jasa yang dihasilkan ataupun yang dikonsumsi pada harga tahun tetap di satu tahun dasar. 10. Imputasi Jasa: Perkiraan atas nilai output jasa yang dihasilkan, sebagai contoh imputasi jasa bank, jasa asuransi, jasa dana pensiun dan sebagainya. 11. Input Primer: Disebut juga nilai tambah bruto, terdiri atas balas jasa tenaga kerja, surplus usaha, penyusutan dan pajak tidak langsung netto. 12. Investasi: Dana yang disisihkan untuk ditanamkan sebagai modal dalam usaha dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan dengan harapan modal tersebut akan kembali dalam beberapa tahun. 13. Margin Perdagangan dan Biaya Transport: Selisih nilai transaksi pada tingkat harga pembeli dengan tingkat harga produsen. Selisih nilai transaksi ini mencakup keuntungan pedagang eceran dan biaya transport yang timbul dalam menyalurkan barang dari produsen ke pembeli.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xviii

14. Output Domestik: Nilai dari barang dan jasa yang dihasilkan oleh sektor-sektor ekonomi tanpa membedakan pelaku produksinya di wilayah domestik tertentu. 15. Pajak Tidak Langsung Netto: Pajak tidak langsung dikurangi subsidi. 16. Penyusutan: nilai susutnya (ausnya) barang-barang modal yang digunakan dalam proses produksi. 17. Revaluasi: Menghitung nilai atas dasar harga konstan dengan menilai produksi pada tahun yang bersangkutan dengan menggunakan harga pada tahun dasar. Begitu pula biaya-biaya antara dinilai dengan harga pada tahun dasar. 18. Tahun Dasar: Tahun terpilih sebagai referensi statistik dan digunakan sebagai dasar penghitungan pada tahun-tahun yang lain.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

xix

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Umum
Dalam menciptakan kondisi perekonomian daerah/wilayah yang kondusif maka diperlukan berbagai jenis data statistik sebagai bahan analisis dalam menentukan dan mengarahkan program pembangunan untuk mencapai hasil guna dan daya guna yang tinggi. Pembangunan ekonomi yang telah berjalan hendaknya dievaluasi baik hasil maupun dampaknya. Adapun hasilnya akan berbentuk nilai kuantitatif yang dapat memberikan gambaran keadaan masa lalu, masa kini, dan targettarget yang akan dicapai pada masa mendatang. Pembangunan ekonomi merupakan usaha dan kebijakan yang bertujuan untuk meningkatkan taraf hidup masyarakat, menambah lowongan pekerjaan, meningkatkan pemerataan distribusi pendapatan masyarakat, memperlancar hubungan ekonomi, dan mengusahakan pergeseran kegiatan ekonomi dari sektor primer ke sektor sekunder maupun sektor tersier. Guna mengetahui pertumbuhan ekonomi dan tingkat pendapatan masyarakat, maka perlu disajikan statistik pendapatan regional secara berkala sebagai bahan perencanaan pembangunan regional khususnya di bidang ekonomi.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

1.2. Metode Pendekatan


Penghitungan Pendapatan Regional dapat dilakukan melalui empat metode, yaitu: a. Pendekatan Produksi (Production Approach) Pendekatan dengan cara ini dilakukan untuk menghitung Nilai Tambah Bruto (Gross Value Added), yaitu selisih antara jumlah nilai output dengan biaya antara (intermediate cost). Biaya antara (intermediate cost) adalah barang-barang tidak tahan lama (umur pemakaian kurang dari satu tahun atau habis dalam satu kali pemakaian) dan jasa-jasa pihak lain yang digunakan dalam proses produksi. Jadi, apabila nilai output dikurangi dengan biaya-biaya antara, maka diperoleh Nilai Tambah Bruto. b. Pendekatan Pendapatan (Income Approach) Pendekatan dengan cara ini dapat dilakukan dengan

menjumlahkan pendapatan, yaitu jumlah balas jasa faktor produksi berupa upah/gaji, bunga netto, sewa tanah, dan keuntungan, sehingga diperoleh Produk Domestik Regional Netto atas dasar biaya faktor. Jika Produk Domestik Regional Netto atas dasar biaya faktor ditambah dengan penyusutan dan pajak tidak langsung netto maka akan diperoleh Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar. Penghitungan dengan pendekatan pendapatan (income approach) ini biasanya digunakan untuk kegiatan yang sulit dihitung dengan

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

pendekatan produksi, seperti sektor Pemerintahan dan Jasa-jasa yang usahanya tidak mencari untung (non profit). c. Pendekatan Pengeluaran (Expenditure Approach) Pendekatan dengan cara ini digunakan untuk menghitung nilai barang dan jasa yang digunakan oleh berbagai golongan dalam masyarakat. Barang dan jasa yang diproduksi oleh unit-unit produksi akan digunakan untuk keperluan konsumsi, pembentukan modal (investasi), dan ekspor. Barang-barang yang digunakan ini ada yang berasal dari produksi dalam daerah (domestik) dan berasal dari luar daerah/luar negeri (impor). Karena yang dihitung nilai barang dan jasa yang berasal dari produksi domestik saja, maka nilai barang dan jasa yang diproduksi tersebut perlu dikurangi dengan nilai impor sehingga komponen nilai ekspor di atas akan menjadi nilai ekspor netto. Apabila nilai konsumsi (konsumsi rumah tangga, pemerintah, dan yayasan sosial), nilai pembentukan modal, dan ekspor netto dijumlahkan maka akan diperoleh nilai Produk Domestik Regional Bruto atas dasar harga pasar. d. Metode Alokasi (Allocation Method) Terkadang data yang tersedia tidak memungkinkan untuk menggunakan ketiga metode di atas, hingga terpaksa dipakai metode alokasi ini. Hal ini dapat terjadi misalnya pada suatu unit produksi yang mempunyai kantor pusat dan kantor cabang.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 3

Kantor pusat berada di wilayah lain, sedangkan kantor cabang berada di daerah tersebut. Sering kali kantor-kantor cabang ini tidak dapat membuat neraca untung rugi, sebab neracanya dibuat di kantor pusat, sehingga tidak dapat diketahui berapa keuntungan yang diperoleh dari kantor cabang ini. Padahal keuntungan adalah salah satu komponen yang diperlukan dalam menghitung nilai tambah. Untuk dapat mengatasi hal-hal yang demikian maka digunakan angka-angka metode secara alokasi, yaitu dengan memakai mengalokasikan terpusat dengan

indikator-indikator yang sekiranya dapat menunjukkan peranan kantor cabang yang ada di daerah tersebut terhadap kantor pusatnya. Indikator ini dapat berupa volume kerja, jumlah karyawan, jumlah produksi, dan lain-lain. Metode alokasi ini merupakan metode pendekatan tidak langsung, sedangkan yang lain merupakan metode langsung. Dengan menggunakan metode langsung akan dapat dihasilkan angka-angka yang bisa menggambarkan karakteristik yang lebih mendekati kenyataan bila dibandingkan dengan angka-angka yang diperoleh dari metode tidak langsung. Oleh karena itu, sejauh mungkin digunakan metode langsung dan bila hal ini tidak mungkin, baru ditempuh penghitungan dengan metode tidak langsung ini.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

1.3. Tujuan dan Kegunaan Statistik Pendapatan Regional


Statistik pendapatan regional yang disajikan dengan baik dan lengkap akan dapat menggambarkan berbagai fenomena antara lain: Produk Domestik Regional Bruto yang disajikan atas dasar harga konstan, akan menggambarkan tingkat pertumbuhan riil perekonomian suatu daerah baik secara agregat maupun sektoral. Pertumbuhan perekonomian yang timbul tersebut apabila dibandingkan dengan jumlah penduduk masingmasing tahun, maka akan dapat pula mencerminkan tingkat perkembangan pendapatan perkapita. Jika pendapatan perkapita suatu daerah dibandingkan dengan pendapatan per kapita daerah lain, maka angka-angka tersebut dapat dipakai sebagai indikator untuk membandingkan tingkat kemakmuran material dengan daerah lainnya. Penyajian Produk Domestik Regional Bruto baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan, juga dapat digunakan sebagai indikator untuk melihat inflasi ataupun deflasi yang terjadi. Demikian pula apabila disajikan secara sektoral akan dapat juga memberi gambaran tentang struktur perekonomian suatu daerah. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa Produk Domestik Regional Bruto yang disajikan secara berkala, wajar, dan komprehensif akan berfungsi sebagai: a. Indikator tingkat pertumbuhan perekonomian. b. Indikator tingkat perkembangan pendapatan per kapita. c. Indikator tingkat kemakmuran masyarakat. d. Indikator tingkat inflasi dan deflasi. e. Indikator dari struktur perekonomian suatu daerah.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 5

BAB II RUANG LINGKUP DAN METODE PENGHITUNGAN


Pada bab ini akan disajikan ruang lingkup dan metode penghitungan PDRB dari masing-masing lapangan usaha/sektor ekonomi, baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan 2000, serta sumber datanya.

2.1. Sektor Pertanian


Sektor pertanian mencakup subsektor tanaman bahan makanan, subsektor tanaman perkebunan, subsektor peternakan dan hasil-hasilnya, subsektor kehutanan dan subsektor perikanan. 2.1.1. Subsektor Tanaman Bahan Makanan Subsektor ini mencakup komoditi tanaman bahan makanan seperti padi, jagung, ketela pohon, ketela rambat, kacang tanah, kacang kedelai, kacang hijau, sayur-sayuran, buah-buahan, tanaman bahan makanan lainnya, dan hasil-hasil ikutannya. Termasuk di sini hasil-hasil dari pengolahan yang dilakukan secara sederhana seperti beras tumbuk, gaplek dan sagu. Data produksi diperoleh dari BPS dan Dinas Pertanian, sedangkan data harga bersumber pada data harga yang dikumpulkan oleh BPS. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan cara pendekatan produksi yaitu mengalikan setiap jenis kuantum produksi dengan masing-masing harganya, kemudian hasilnya dikurangi dengan biaya antara
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 6

atas dasar harga berlaku pada tahun yang bersangkutan. Biaya antara tersebut diperoleh dengan menggunakan rasio biaya antara terhadap output yang diperoleh dari Survei Khusus Pendapatan Regional (SKPR). Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara revaluasi, yaitu dengan mengalikan produksi pada tahun yang bersangkutan dengan harga pada tahun 2000, kemudian dikurangi dengan biaya antara yang dihitung atas dasar harga konstan 2000. 2.1.2. Subsektor Tanaman Perkebunan Komoditi yang dicakup di sini adalah hasil tanaman perkebunan yang diusahakan oleh rakyat seperti karet, kopra, kopi, kapuk, tebu, cengkeh, pala dan sebagainya. Termasuk produk ikutannya dan hasil-hasil pengolahan sederhana seperti minyak kelapa rakyat, kopi olahan dan pala olahan. Data produksi dan harga diperoleh dari Dinas Perkebunan. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung dengan cara pendekatan produksi. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara revaluasi, sama seperti yang dilakukan pada tanaman bahan makanan. 2.1.3. Subsektor Peternakan dan Hasil-hasilnya Subsektor ini mencakup produksi ternak besar, ternak kecil, unggas maupun hasil ternak seperti sapi, kerbau, babi, kuda, kambing, domba, telur serta hasil pemotongan ternak. Produksi ternak diperkirakan sama dengan jumlah ternak yang dipotong ditambah perubahan stok populasi ternak yang keluar masuk di wilayah Papua Barat. Data jumlah ternak yang dipotong dan
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 7

produksi telur diperoleh dari Dinas Peternakan. Sedangkan data harga ternak diperoleh dari BPS. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara mengalikan nilai produksi dengan rasio nilai tambah bruto. 2.1.4. Subsektor Kehutanan Sebagaimana subsektor lainnya dalam sektor pertanian, output subsektor kehutanan dihitung dengan cara mengalikan produksi dengan harga pada tahun yang bersangkutan sehingga menghasilkan output atas dasar harga berlaku dan penggunaan harga pada tahun dasar menghasilkan output atas dasar harga konstan 2000. Selanjutnya nilai tambah bruto dihitung dengan menggunakan rasio nilai tambah bruto terhadap output. 2.1.5. Subsektor Perikanan Komoditi yang dicakup adalah semua hasil dari kegiatan perikanan laut, perairan umum, tambak, kolam, keramba, serta pengolahan sederhana (penggaraman dan pengasapan ikan). Data produksi diperoleh dari Dinas Perikanan, sedangkan data harga diperoleh dari BPS. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan mengalikan rasio nilai tambah bruto terhadap output.

2.2. Sektor Pertambangan dan Penggalian


Seluruh jenis komoditi yang dicakup dalam sektor pertambangan dan penggalian, dikelompokkan dalam tiga subsektor, yaitu subsektor
8

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

pertambangan migas, subsektor pertambangan tanpa migas dan subsektor penggalian. Kegiatan sektor pertambangan dan penggalian yang terdapat di Papua Barat hanya meliputi subsektor pertambangan migas dan subsektor penggalian. 2.2.1. Subsektor Pertambangan Migas Pertambangan migas (minyak dan gas bumi) meliputi kegiatan pencarian kandungan minyak dan gas bumi, penyiapan pengeboran, penambangan, penguapan, pemisahan serta penampungan untuk dapat dijual atau dipasarkan. Komoditi yang dihasilkan adalah minyak bumi, kondensat dan gas bumi. Metode penghitungan yang digunakan untuk subsektor ini adalah pendekatan produksi. Output atas dasar harga berlaku diperoleh melalui perkalian antara kuantum produksi barang yang dihasilkan dengan harga per unit produksi pada tahun yang bersangkutan. Nilai Tambah Bruto (NTB) atas dasar harga berlaku diperoleh dengan mengalikan output tersebut dengan rasio NTB terhadap output pada tahun yang bersangkutan. Sedangkan output atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara revaluasi, yaitu mengalikan kuantum produksi barang yang dihasilkan pada tahun yang bersangkutan dengan harga per unit produksi pada tahun 2000. Melalui perkalian antara output dengan rasio NTB terhadap output tahun 2000, maka diperoleh NTB atas dasar harga konstan 2000.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

2.2.2. Subsektor Penggalian Komoditi yang tercakup dalam subsektor penggalian terdiri atas garam kasar dan penggalian lainnya seperti karang, pasir, tanah urug, tanah liat dan jenis penggalian lainnya. Output atas dasar harga berlaku diperoleh berdasarkan perkalian antara kuantum barang yang dihasilkan dengan harga per unit barang tersebut pada tahun yang bersangkutan, ditambah nilai jasa lainnya yang merupakan produk sampingan usaha penggalian tersebut. Selanjutnya untuk memperoleh NTB atas dasar harga berlaku, output atas dasar harga berlaku dikalikan dengan rasio NTB terhadap output pada tahun yang bersangkutan. Sedangkan output penggalian atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara deflasi dengan Indeks Harga Perdagangan Besar subsektor penggalian.

2.3. Sektor Industri Pengolahan


Sektor ini mencakup industri besar/sedang, industri kecil/kerajinan rumahtangga dan industri migas. Industri besar/sedang adalah perusahaan industri yang mempunyai tenaga kerja 20 orang lebih. Industri kecil mempunyai tenaga kerja 5 - 19 orang. Sedangkan industri kerajinan rumah tangga mempunyai tenaga kerja 1-4 orang. 2.3.1. Subsektor Industri Migas Output industri migas diperoleh dari hasil kali antara produksi dengan harga pada tahun yang bersangkutan. Sedangkan output atas dasar harga konstan memakai cara revaluasi yakni mengalikan produksi masing-masing tahun dengan harga pada tahun dasar. Penghitungan nilai tambah bruto atas
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 10

dasar harga berlaku dan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan mengalikan rasio nilai tambah bruto terhadap output. 2.3.2. Subsektor Industri Besar/Sedang Penghitungan output atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara ekstrapolasi menggunakan indeks produksi. Kemudian output atas dasar harga berlaku diperoleh dengan meng-inflate output atas dasar harga konstan 2000 dengan Indeks Harga Perdagangan Besar (IHPB) barang-barang industri. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan mengalikan rasio nilai tambah bruto terhadap output. 2.3.3. Subsektor Industri Kecil/Kerajinan Rumah Tangga Output atas dasar harga berlaku diperoleh dari hasil perkalian antara rata-rata output per tenaga kerja dengan jumlah tenaga kerja. Sedangkan untuk menghitung output atas dasar harga konstan 2000 melalui metode ekstrapolasi dengan menggunakan indeks perkembangan jumlah tenaga kerja. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dilakukan dengan mengalikan rasio nilai tambah bruto terhadap output.

2.4. Sektor Listrik dan Air Bersih


Output masing-masing subsektor mencakup semua produksi yang dihasilkan dari berbagai kegiatan sesuai dengan ruang lingkup dan definisinya.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 11

2.4.1. Subsektor Listrik Data produksi diperoleh dari Perusahaan Listrik Negara (PLN). Demikian pula data harga (rata-rata tarif/Kwh) memakai rata-rata tarif/Kwh PLN Wilayah X Papua. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung dengan pendekatan produksi. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara deflasi, dimana indeks tarif per Kwh digunakan sebagai deflator. 2.4.2. Subsektor Air Bersih Subsektor ini mencakup air bersih yang diusahakan oleh Perusahaan Air Minum. Data produksi dan harga diperoleh langsung dari Perusahaan Air Minum. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung dengan pendekatan produksi. Sedangkan penghitungan atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara deflasi, dimana indeks tarif digunakan sebagai deflator.

2.5. Sektor Konstruksi


Sektor konstruksi mencakup segala kegiatan pembangunan fisik baik berupa gedung, jalan, jembatan dan konstruksi lainnya. Untuk memperoleh nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung dengan cara mengalikan output dengan rasio nilai tambah bruto berdasarkan hasil survei tahunan konstruksi. Perhitungan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 memakai cara deflasi, dimana Indeks Harga Perdagangan Besar barangbarang konstruksi digunakan sebagai deflator.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 12

2.6. Sektor Perdagangan, Hotel dan Restoran


2.6.1. Subsektor Perdagangan Besar dan Eceran Penghitungan nilai tambah subsektor perdagangan besar dan eceran dilakukan dengan cara pendekatan arus barang yaitu menghitung jumlah dari nilai margin perdagangan komoditi sektor pertanian, sektor pertambangan dan penggalian, sektor industri pengolahan serta komoditi impor (impor luar negeri dan impor antar provinsi) yang diperdagangkan di Papua Barat. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan cara mengalikan nilai output dengan rasio nilai tambah bruto terhadap output. Rasio nilai tambah bruto tersebut diperoleh dari hasil Survei Khusus Pendapatan Regional. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara deflasi dengan Indeks Harga Perdagangan Besar sebagai deflator. 2.6.2. Subsektor Hotel Subsektor ini mencakup semua hotel dan akomodasi lainnya. Output atas dasar harga berlaku dihitung dengan cara mengalikan jumlah kamar terjual dengan rata-rata output per kamar, yaitu jumlah kamar dikali tingkat penghunian kamar dikali rata-rata tarif kamar dikali 365 hari. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan cara mengalikan nilai output dengan rasio nilai tambah. Data jumlah kamar, jumlah tempat tidur dan tingkat penghunian kamar diperoleh dari Badan Pusat Statistik Provinsi Papua Barat, sedangkan data mengenai rata-rata output per kamar dan rasio biaya antara diperoleh dari Survei Khusus Pendapatan Regional. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara deflasi dengan indeks harga konsumen sebagai deflator.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 13

2.6.3. Subsektor Restoran Subsektor ini mencakup kegiatan penyediaan dan penjualan makanan dan minuman jadi. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperkirakan dengan cara mengalikan jumlah tenaga kerja dengan rata-rata output per tenaga kerja, kemudian dikurangkan dengan biaya antara. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara deflasi dengan IHK makanan sebagai deflator.

2.7. Sektor Pengangkutan dan Komunikasi


Sektor ini mencakup kegiatan pengangkutan umum untuk barang dan penumpang baik melalui darat, laut, sungai/danau dan udara, termasuk jasa penunjang angkutan dan komunikasi. 2.7.1. Subsektor Angkutan Jalan Raya Subsektor ini meliputi kegiatan pengangkutan barang dan penumpang yang dilakukan oleh perusahaan angkutan umum baik bermotor ataupun tidak bermotor seperti bis, truk, taksi, becak dan sebagainya. Perkiraan output atas dasar harga berlaku didasarkan pada jumlah armada angkutan umum barang dan penumpang yang diperoleh dari Dinas Lalu Lintas Angkutan Jalan Raya Provinsi dan Badan Pusat Statistik serta rata-rata output dan rasio biaya antara menurut jenis kendaraan yang diperoleh dari hasil Survei Khusus Pendapatan Regional. Penghitungan output atas dasar harga konstan 2000 memakai cara ekstrapolasi dengan menggunakan indeks produksi masing-masing jenis angkutan jalan raya.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

14

2.7.2. Subsektor Angkutan Laut Meliputi kegiatan pengangkutan penumpang dan barang dengan menggunakan kapal yang diusahakan oleh perusahaan pelayaran milik nasional, baik yang melakukan trayek dalam negeri maupun internasional. Output atas dasar harga berlaku diperkirakan dengan perkalian antara jumlah barang dan penumpang yang diangkut dengan rata-rata tarif per unit muatan angkut. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara ekstrapolasi dengan menggunakan indeks gabungan tertimbang jumlah barang yang diekspor/diimpor dan bongkar muat antar pulau. 2.7.3. Subsektor Angkutan Sungai, Danau dan Penyeberangan Kegiatan yang dicakup meliputi kegiatan pengangkutan barang dan penumpang dengan menggunakan kapal/angkutan sungai dan danau, serta kegiatan penyeberangan dengan alat angkut kapal ferry. Metode yang digunakan untuk mengestimasi nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku adalah pendekatan produksi. Indikator produksi yang digunakan adalah jumlah penumpang dan barang yang diangkut. Output atas dasar harga berlaku diperoleh berdasarkan perkalian indikator produksi dengan indikator harga yang terdiri dari angkutan sungai, danau dan penyeberangan. Untuk output atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan metode ekstrapolasi, sebagai ekstrapolatornya adalah indeks rata-rata tertimbang penumpang dan barang yang diangkut. Sedangkan NTB diperoleh berdasarkan perkalian antara rasio NTB terhadap outputnya.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

15

2.7.4. Subsektor Angkutan Udara Mencakup kegiatan pengangkutan penumpang, barang dan kegiatan lain berkaitan dengan penerbangan yang dilakukan oleh perusahaan penerbangan milik nasional dalam negeri, yang diangkut dengan tarif yang ada dari bandara asal ke bandara tujuan. Data lalu lintas angkutan udara diperoleh dari Badan Pusat Statistik Provinsi Papua Barat. Nilai tambah bruto baik atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara yang sama seperti pada subsektor angkutan laut. 2.7.5. Subsektor Jasa Penunjang Angkutan Pada dasarnya kegiatan yang dicakup di kegiatan jasa penunjang angkutan adalah kegiatan pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang bersifat menunjang dan memperlancar kegiatan pengangkutan, seperti terminal dan parkir, keagenan barang dan penumpang, ekspedisi, bongkar muat, penyimpanan dan pergudangan serta jasa penunjang lainnya. Output dan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan pendekatan produksi. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara ekstrapolasi dengan menggunakan indeks masing-masing unit produksi. 2.7.6. Subsektor Komunikasi Subsektor ini mencakup kegiatan jasa pos dan giro, telekomunikasi serta jasa penunjang komunikasi.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

16

a. Pos dan Giro serta Telekomunikasi Meliputi kegiatan pemberian jasa pos dan giro serta telekomunikasi. Adapun jasa pos dan giro antara lain meliputi pengiriman surat, wesel, paket, jasa giro, jasa tabungan, penjualan benda pos dan sebagainya. Perkiraan NTB atas dasar harga berlaku didasarkan pada data produksi yang diperoleh dari PT. Pos dan Giro serta perusahaan jasa kurir. Penghitungan NTB atas dasar harga konstan 2000 dengan cara ekstrapolasi dengan indeks gabungan produksi Pos dan Giro sebagai ekstrapolatornya. Sedangkan telekomunikasi mencakup kegiatan pemberian jasa dalam hal pemakaian hubungan telepon, telegram, telegraf, dan teleks. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung berdasarkan data yang diperoleh dari PT. Telkom dan perusahaan telekomunikasi swasta. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dengan cara deflasi dengan IHPB umum sebagai deflator. b. Jasa Penunjang Komunikasi Mencakup kegiatan wartel, warnet dan jasa penunjang komunikasi lainnya. Output atas dasar harga berlaku diperoleh dari perkalian antara indikator produksi masing-masing kegiatan dengan output per indikatornya. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan mengalikan nilai output dengan rasio nilai tambah bruto. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung secara ekstrapolasi dengan indikator produksi masing-masing kegiatan sebagai ekstrapolator.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

17

2.8. Sektor Keuangan, Real Estat dan Jasa Perusahaan


Sektor ini meliputi subsektor bank, subsektor lembaga keuangan bukan bank, subsektor sewa bangunan serta subsektor jasa perusahaan. 2.8.1. Subsektor Bank Penghitungan nilai tambah bruto bank atas dasar harga berlaku diperoleh dari Bank Indonesia. Untuk perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara deflasi dengan indeks harga konsumen atau indeks harga implisit PDRB tanpa subsektor bank dan lembaga keuangan lainnya sebagai deflator. 2.8.2. Subsektor Lembaga Keuangan Bukan Bank Mencakup kegiatan asuransi, koperasi, lembaga pembiayaan,

pegadaian dan dana pensiun. Asuransi merupakan salah satu jenis lembaga keuangan bukan bank yang usaha pokoknya menanggung resiko atas terjadinya musibah/kecelakaan atas barang atau orang tersebut, yang mengakibatkan hancur/rusaknya barang atau menyebabkan terjadinya kematian. Output atas dasar harga berlaku dari kegiatan asuransi merupakan rekapitulasi dari output asuransi jiwa dan asuransi bukan jiwa. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dari selisih antara output dan biaya antara. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan metode deflasi menggunakan Indeks Harga Konsumen Umum sebagai deflator.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

18

Lembaga pembiayaan mencakup sewa guna usaha, modal ventura, anjak piutang, kartu kredit, dan pembiayaan konsumen. Output atas dasar harga berlaku diperoleh dari Direktorat Perbankan dan Usaha Jasa Pembiayaan diperoleh (Dirjen Lembaga Keuangan, metode Departemen ekstrapolasi Keuangan). dan sebagai Sedangkan output dan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dengan menggunakan ekstrapolatornya adalah jumlah perusahaan. Output dan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dari kegiatan pegadaian diperoleh dari hasil pengolahan laporan keuangan (Laporan Rugi/Laba). Output dari pegadaian adalah berupa sewa modal, bunga deposito dan lain-lain. Sedangkan output dan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan menggunakan metode ekstrapolasi dan sebagai ekstrapolatornya adalah jumlah nasabah atau omzet dari perusahaan pegadaian. Output dan nilai tambah atas dasar harga berlaku dari kegiatan dana pensiun diperoleh dari hasil pengolahan laporan keuangan (Necara Rugi/Laba). Sedangkan output dan nilai tambah atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan menggunakan cara deflasi/ekstrapolasi dan sebagai deflator/ekstrapolatornya adalah IHK Umum atau jumlah peserta. 2.8.3. Subsektor Jasa Penunjang Keuangan Mencakup kegiatan pedagang valuta asing, pasar modal, dan jasa penunjangnya seperti: underwriter (penjamin emisi), Lembaga Kliring Penyelesaian dan Penyimpanan (LKPP), manajer investasi, penasehat investasi, reksa dana, biro administrasi efek, tempat penitipan harta
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 19

(custodian), dan sejenisnya. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dengan mengalikan nilai output dengan rasio nilai tambah bruto. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara deflasi menggunakan indeks harga saham gabungan untuk kegiatan bursa dan indeks harga konsumen untuk kegiatan lainnya. 2.8.4. Subsektor Real Estat Subsektor ini meliputi usaha persewaan bangunan dan tanah, baik yang menyangkut bangunan tempat tinggal maupun bangunan bukan tempat tinggal seperti perkantoran, pertokoan serta usaha persewaan tanah. Output atas dasar harga berlaku untuk persewaan bangunan tempat tinggal diperoleh dari perkalian antara jumlah penduduk pertengahan tahun dengan pengeluaran konsumsi rumahtangga per kapita untuk sewa rumah, kontrak rumah, sewa beli rumah dinas, perkiraan sewa rumah milik sendiri, pajak dan pemeliharaan rumah. Sedangkan output atas dasar harga berlaku usaha persewaan bangunan bukan tempat tinggal diperoleh dari perkalian antara luas bangunan yang disewakan dengan rata-rata tarif sewa per meter persegi. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dari hasil perkalian antara rasio nilai tambah bruto dengan outputnya. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan metode deflasi menggunakan Indeks Harga Konsumen tempat tinggal. 2.8.5. Subsektor Jasa Perusahaan Mencakup kegiatan pemberian jasa hukum (advokat dan notaris), jasa akuntansi dan pembukuan, jasa pengolahan dan penyajian data, jasa
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 20

bangunan/arsitek dan teknik, jasa periklanan dan riset pemasaran, jasa persewaan mesin dan peralatan, jasa fotocopy dan jasa perusahaan lainnya. Output atas dasar harga berlaku untuk jasa perusahaan diperoleh dari perkalian antara indikator produksi (jumlah perusahaan atau jumlah tenaga kerja) dengan indikator harga (rata-rata output per perusahaan atau rata-rata output per tenaga kerja). Selanjutnya nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dari hasil perkalian antara rasio nilai tambah bruto dengan outputnya. Sedangkan output dan nilai tambah atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara ekstrapolasi dengan jumlah tenaga kerja sebagai ekstrapolatornya.

2.9. Sektor Jasa-jasa


Mencakup subsektor pemerintahan umum, subsektor jasa sosial kemasyarakatan, subsektor jasa hiburan dan rekreasi serta jasa perorangan dan rumahtangga. 2.9.1. Subsektor Pemerintahan Umum Cakupan subsektor pemerintahan umum dalam penghitungan tahun dasar 2000, terdiri dari (1) administrasi, pemerintahan dan pertahanan; (2) jasa pemerintahan lainnya (pelayanan/jasa yang diberikan oleh badan-badan di bawah kementrian dan non kementrian). Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku untuk subsektor pemerintahan umum didasarkan pada pengeluaran pemerintah untuk belanja pegawai dan perkiraan penyusutan. Belanja pegawai untuk jasa pendidikan, jasa kesehatan, jasa kemasyarakatan,
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 21

jasa hiburan dan rekreasi yang tercakup dalam pengeluaran pemerintah pusat dan pemerintah daerah, baik rutin maupun pembangunan dipisahkan dari kegiatan administrasi, pemerintahan dan pertahanan, kemudian dimasukkan ke dalam kegiatan jasa pemerintahan lainnya. NTB atas dasar harga berlaku untuk kegiatan administrasi, pemerintahan dan pertahanan diperoleh dari selisih NTB atas dasar harga berlaku subsektor pemerintahan umum dengan NTB atas dasar harga berlaku kegiatan jasa pemerintahan lainnya. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 untuk jasa pemerintahan dihitung dengan cara ekstrapolasi menggunakan indeks tertimbang jumlah pegawai negeri (guru, tenaga medis, dan lain-lain) menurut golongan kepangkatan. Sedangkan NTB atas dasar harga konstan 2000 untuk kegiatan administrasi, pemerintahan dan pertahanan merupakan selisih antara NTB atas dasar harga konstan 2000 subsektor pemerintahan umum dengan NTB atas dasar harga konstan 2000 kegiatan jasa pemerintahan lainnya. 2.9.2. Subsektor Jasa Sosial Kemasyarakatan Meliputi jasa pendidikan, jasa kesehatan serta jasa kemasyarakatan lainnya, seperti jasa penelitian, panti asuhan, panti werdha, yayasan pemeliharaan anak cacat, palang merah, rumah ibadah, dan sebagainya, terbatas yang dikelola oleh swasta saja. Kegiatan-kegiatan sejenis yang dikelola oleh pemerintah termasuk dalam subsektor pemerintahan umum yaitu kegiatan jasa pemerintahan lainnya. Output atas dasar harga berlaku diperoleh dari hasil perkalian rata-rata output dengan jumlah murid menurut tingkatan, jumlah tempat tidur rumah sakit, jumlah dokter, jumlah anak yang
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 22

diasuh, jumlah orang tua yang dirawat dan sebagainya. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dari perkalian rasio nilai tambah bruto terhadap output. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 dihitung dengan cara ekstrapolasi dengan perkembangan masing-masing indikator produksi sebagai ekstrapolatornya. 2.9.3. Subsektor Jasa Hiburan dan Rekreasi Meliputi kegiatan produksi dan distribusi film, reproduksi film video, jasa bioskop dan panggung hiburan, perpustakaan, museum, gedung olahraga, kolam renang, klub malam, taman hiburan, lapangan golf, lapangan tenis, billiard, klub olahraga, artis film, artis panggung, pub, bar, karaoke, video klip, studio televisi, stasiun pemancar radio yang dikelola oleh swasta, dan sebagainya. Output atas dasar harga berlaku untuk subsektor jasa hiburan dan rekreasi diperoleh dengan menggunakan metode pendekatan produksi, yaitu perkalian antara jumlah perusahaan atau jumlah tenaga kerja masing-masing perusahaan jasa hiburan dan rekreasi tersebut dengan rata-rata outputnya. Sedangkan output atas dasar harga konstan menggunakan metode deflasi dengan IHK hiburan dan rekreasi sebagai deflatornya. Atau menggunakan metode ekstrapolasi dengan indikator produksi sebagai ekstrapolatornya. Nilai tambah bruto diperoleh dari hasil perkalian output dengan rasio nilai tambah bruto. 2.9.4. Subsektor Jasa Perorangan dan Rumahtangga Meliputi segala jenis kegiatan jasa yang pada umumnya melayani perorangan dan rumahtangga, terdiri dari jasa perbengkelan/reparasi, jasa
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 23

pembantu rumahtangga dan jasa perorangan lainnya seperti tukang binatu (laundry), tukang cukur, tukang jahit, tukang semir sepatu dan sejenisnya. Output atas dasar harga berlaku untuk jasa perbengkelan serta jasa perorangan dan rumahtangga lainnya diperoleh dari hasil perkalian antara rata-rata output per tenaga kerja dengan jumlah tenaga kerja. Sedangkan output atas dasar harga berlaku untuk jasa pembantu rumahtangga, pengasuh bayi dan sejenisnya diperoleh dari perkalian antara pengeluaran per kapita untuk pembantu rumahtangga dengan jumlah penduduk pertengahan tahun. Selanjutnya nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku diperoleh dari hasil perkalian antara output dengan rasio nilai tambah bruto terhadap output. Sedangkan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 2000 diperoleh dengan cara ekstrapolasi menggunakan indeks/indikator produksi masing-masing kegiatan.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

24

BAB III TINJAUAN EKONOMI PAPUA BARAT

3.1. PDRB Provinsi Papua Barat dengan Migas


Perekonomian Papua Barat selama tahun 2010 menunjukkan pertumbuhan yang positif apabila dibandingkan dengan tahun 2009. Bahkan beberapa sektor terlihat mengalami percepatan pertumbuhan. Pada tahun 2010, besaran nilai PDRB atas dasar harga berlaku yang tercipta mencapai 22,53 triliun rupiah. Nilai tersebut jauh lebih besar dibandingkan keadaan tahun 2009 yang mencapai 17,21 triliun rupiah. Eksploitasi gas alam Tangguh menjadi pendorong utama peningkatan yang terjadi. 3.1.1. Pertumbuhan Ekonomi Dalam kurun waktu tahun 2007-2010 kondisi perekonomian Papua Barat dapat dikatakan stabil memperlihatkan pertumbuhan yang tinggi dan menunjukkan percepatan setiap tahunnya. Hal ini jelas terlihat dari pertumbuhan ekonomi yang mencapai 26,82 persen pada tahun 2010 setelah memasukkan nilai tambah gas alam cair (LNG). Sementara pertumbuhan tanpa migas mencapai 6,83 persen. Pada tahun 2010, pertumbuhan tertinggi sebesar 149,52 persen dicapai oleh sektor industri pengolahan. Pertumbuhan tersebut didorong oleh pertumbuhan subsektor migas terutama pertumbuhan gas alam cair akibat tercakupnya produksi gas alam cair di Teluk Bintuni. Sementara sektor pertambangan dan penggalian justru mengalami kontraksi mencapai minus
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 25

0,84 persen. Keadaan tersebut terjadi sebagai akibat kontraksi subsektor minyak dan gas bumi.
Tabel 3.1. Laju Pertumbuhan Ekonomi menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
Lapangan Usaha
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

1. Pertanian 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik dan Air Bersih 5. Konstruksi 6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

5,22 0,51 8,22 9,29 12,97 9,69 10,89 24,91 9,19 6,95

6,89 1,27 7,61 8,29 16,35 9,01 7,72 27,14 10,63 7,84

3,83 - 0,16 14,76 9,03 12,96 6,49 16,36 1,32 7,33 7,02

6,20 - 0,84 149,52 7,30 9,77 3,99 10,93 11,02 7,34 26,82

3.1.2. Sumber Pertumbuhan Ekonomi Pertumbuhan ekonomi dibangun oleh pertumbuhan sektor-sektor ekonomi. Semakin besar pertumbuhan yang terjadi pada sektor tertentu maka semakin besar pula kontribusi sektor tersebut dalam menciptakan pertumbuhan ekonomi. Dengan melihat kontribusi sektor tersebut dapat diketahui sumber pertumbuhan ekonomi.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 26

Selama periode 2007-2010 terlihat bahwa sektor pertanian, sektor industri pengolahan dan sektor bangunan tetap menjadi sumber utama pertumbuhan ekonomi. Bahkan 21,94 persen dari pertumbuhan ekonomi 26,82 persen pada tahun 2010 berasal dari sektor industri pengolahan. Sektor pertanian memberikan kontribusi pertumbuhan sebesar 1,72 persen. Sementara bangunan memberikan kontribusi pertumbuhan sebesar 0,93 persen.
Tabel 3.2. Sumber Pertumbuhan (persen), 2007-2010
Lapangan Usaha
(1)

Ekonomi

menurut

Lapangan

Usaha

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

1. Pertanian 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik dan Air Bersih 5. Konstruksi 6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

1,53 0,10 1,11 0,04 1,03 0,98 0,78 0,43 0,95 6,95

1,99 0,23 1,04 0,04 1,37 0,94 0,57 0,54 1,12 7,84

1,09 - 0,03 2,02 0,04 1,17 0,68 1,21 0,03 0,79 7,02

1,72 - 0,13 21,94 0,03 0,93 0,42 0,88 0,25 0,80 26,82

Sektor-sektor lainya juga memberikan kontribusi perumbuhan positif kecuali sektor pertambangan dan penggalian. Sektor listrik dan air bersih
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 27

memberikan kontribusi pertumbuhan 0,03 persen; sektor perdagangan, hotel dan restoran 0,42 persen; sektor pengangkutan dan komunikasi 0,88 persen; sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan 0,25 persen; jasa-jasa 0,80 persen. Sementara sektor pertambangan dan penggalian berkontribusi sebesar minus 0,13 terhadap pertumbuhan ekonomi. 3.1.3. Struktur Ekonomi Struktur ekonomi menggambarkan kontribusi masing-masing sektor ekonomi terhadap PDRB. Semakin besar kontribusi suatu sektor semakin besar pula peranannya di dalam perekonomian. Sektor-sektor utama dalam perekonomian adalah sektor-sektor yang memberikan kontribusi terbesar dalam perekonomian. Sektor-sektor utama perekonomian Papua Barat pada periode 20072010 adalah sektor pertanian, sektor industri pengolahan dan sektor pertambangan dan penggalian. Ketiga sektor tersebut memberikan kontribusi lebih dari 60 persen PDRB Papua Barat. Pada awal periode tersebut sektor pertanian merupakan sektor terbesar. Tetapi dalam perkembangannya kontribusi sektor pertanian menunjukkan kecenderungan menurun dan mulai tergeser oleh kontribusi sektor industri pengolahan. Kontribusi sektor pertanian mencapai 26,65 persen pada tahun 2007 dan pada tahun 2010 hanya memberikan 20,71 persen. Sementara sektor industri pengolahan pada tahun 2007 memberikan kontribusi sebesar 20,11 persen. Pada tahun 2010 sektor industri pengolahan menjadi sektor utama dengan kontribusi sebesar 35,45 persen.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

28

Kontribusi sektor pertambangan dan penggalian menunjukkan kecenderungan yang menurun. Hal ini terlihat dari share sektor pertambangan dan penggalian pada tahun 2007 sebesar 15,96 persen menjadi sebesar 10,22 persen pada tahun 2010.
Gambar 3.1. Peranan Sektor Dominan terhadap Penciptaan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010

Kontribusi sektor-sektor lainnya juga menunjukkan kecenderungan menurun pada tahun 2010. Walaupun sebenarnya sektor-sektor tersebut mengalami peningkatan tetapi peningkatan tersebut jauh lebih kecil

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

29

dibandingkan peningkatan yang terjadi di sektor industri pengolahan akibat adanya eksploitasi penuh gas alam cair pada tahun tersebut.
Tabel 3.3. Peranan Sektor Ekonomi terhadap Penciptaan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010
Lapangan Usaha
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

1. Pertanian 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik dan Air Bersih 5. Konstruksi 6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

26,65 15,96 20,11 0,56 8,62 10,57 7,44 2,07 8,03 100,00

24,83 14,80 22,64 0,53 9,36 10,33 6,93 2,43 8,15 100,00

24,40 13,18 24,71 0,51 9,75 9,94 7,25 2,38 7,88 100,00

20,71 10,22 35,45 0,43 9,03 8,38 6,38 2,18 7,23 100,00

3.1.4. Perkembangan PDRB Per Kapita PDRB per kapita adalah besaran kasar yang menunjukkan tingkat kesejahteraan penduduk di suatu wilayah pada suatu waktu tertentu. PDRB per kapita diperoleh dengan cara membagi PDRB dengan jumlah penduduk pertengahan tahun di wilayah tersebut.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

30

Tabel 3.4. PDRB Per Kapita Provinsi Papua Barat (rupiah), 2007-2010
Tahun
(1)

Atas Dasar Harga Berlaku


(2)

Atas Dasar Harga Konstan


(3)

2007 2008 2009* 2010** Catatan: * Angka Sementara

15 143 225 19 689 544 23 395 354 29 624 820

8 668 107 9 016 290 9 307 721 11 422 142

** Angka Sangat Sementara

PDRB per kapita Papua Barat atas dasar harga berlaku pada tahun 2010 meningkat 26,63 persen terhadap tahun 2009, yaitu dari 23,40 juta rupiah menjadi 29,62 juta rupiah. PDRB per kapita atas dasar harga konstan menunjukkan nilai PDRB per kapita secara riil. Pada tahun 2010 PDRB per kapita Papua Barat atas dasar harga konstan mencapai 11,42 juta rupiah atau meningkat 22,72 persen terhadap tahun 2009 (9,31 juta rupiah).

3.2. PDRB Provinsi Papua Barat Tanpa Migas


Penyajian data PDRB tanpa migas ditujukan untuk melihat keterbandingan nilai PDRB dengan nilai PDB atau PDRB daerah lain. Analisis PDRB tanpa migas dilakukan dengan mengeliminir subsektor pertambangan minyak dan gas bumi dan subsektor industri minyak dan gas bumi.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 31

Peran migas dalam perekonomian Papua Barat sangat besar. Peranan tersebut semakin besar sejak eksploitasi secara penuh terhadap gas alam cair Tangguh pada tahun 2010. Besarnya sumbangan migas terhadap perekonomian Papua Barat mencapai hampir 40 persen, sehingga sangat mempengaruhi perekonomian Provinsi Papua Barat secara menyeluruh. Nilai PDRB Provinsi Papua Barat tanpa migas pada tahun 2010 sebesar 13,70 triliun rupiah. Bila dilihat dari perkembangan riilnya atau atas dasar harga konstan 2000 maka PDRB Papua Barat mencapai 5,74 triliun rupiah. 3.2.1. Pertumbuhan Ekonomi (Tanpa Migas) Pertumbuhan perekonomian Provinsi Papua Barat tanpa migas tidak selalu seirama dengan pertumbuhan perekonomian Provinsi Papua Barat dengan migas. Dalam artian bahwa pertumbuhan ekonomi tanpa migas bisa lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi dengan migas ataupun sebaliknya. Selama kurun waktu tahun 2007-2010 kondisi pertumbuhan ekonomi Papua Barat dengan migas cenderung mengalami percepatan setiap tahunnya. Sementara perekonomian Papua Barat tanpa migas menunjukkan perlambatan pertumbuhan. Perbedaan signifikan terlihat pada pertumbuhan tahun 2010. Perbedaan tersebut dipengaruhi oleh adanya peningkatan subsektor gas alam cair pada perekonomian Papua Barat. Pertumbuhan ekonomi tanpa migas yang tercipta pada tahun 2010 sebesar 6,83 persen. Pertumbuhan tertinggi dicapai oleh sektor pertambangan dan penggalian yang tumbuh 12,20 persen. Kemudian diikuti oleh pertumbuhan di sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 32

sebesar 11,02 persen; sektor pengangkutan dan komunikasi 10,93 persen; sektor bangunan 9,77 persen; sektor jasa-jasa 7,34 persen; sektor listrik dan air bersih 7,30 persen; sektor pertanian 6,20 persen; sektor pengangkutan dan komunikasi 3,99 persen. Sementara sektor industri pengolahan hanya tumbuh 2,77 persen.
Tabel 3.5. Laju Pertumbuhan Ekonomi Tanpa Migas menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
Lapangan Usaha
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

1. Pertanian 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik dan Air Bersih 5. Konstruksi 6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

5,22 11,94 8,70 9,29 12,97 9,69 10,89 24,91 9,19 8,61

6,89 12,19 5,59 8,29 16,35 9,01 7,72 27,14 10,63 9,25

3,83 11,88 10,82 9,03 12,96 6,49 16,36 1,32 7,33 7,68

6,20 12,20 2,77 7,30 9,77 3,99 10,93 11,02 7,34 6,83

3.2.2. Sumber Pertumbuhan Ekonomi (Tanpa Migas) Dengan dikeluarkannya migas, perekonomian Papua Barat tumbuh 6,83 persen pada tahun 2010. Dari pertumbuhan tanpa migas tersebut sektor
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 33

yang menyumbangkan pertumbuhan terbesar pada tahun 2010 adalah sektor pertanian sebesar 2,19 persen. Selanjutnya di urutan kedua adalah sektor bangunan sebesar 1,19 persen. Urutan ketiga dan keempat diduduki oleh sektor pengangkutan dan komunikasi serta sektor jasa-jasa dengan sumbangan masing-masing sebesar 1,12 persen dan 1,01 persen. Sementara sektor lainnya hanya memberikan sumbangan di bawah satu persen.
Tabel 3.6. Sumber Pertumbuhan Ekonomi Tanpa Migas menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
Lapangan Usaha
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

1. Pertanian 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik dan Air Bersih 5. Konstruksi 6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

2,02 0,12 0,92 0,05 1,36 1,30 1,03 0,56 1,25 8,61

2,58 0,13 0,59 0,05 1,78 1,22 0,74 0,70 1,45 9,25

1,40 0,13 1,11 0,05 1,51 0,87 1,56 0,04 1,02 7,68

2,19 0,14 0,29 0,04 1,19 0,53 1,12 0,31 1,01 6,83

3.2.3. Struktur Ekonomi (Tanpa Migas) Dengan dieliminirnya subsektor pertambangan migas dan subsektor industri migas, kontribusi yang diberikan terhadap struktur perekonomian
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 34

Provinsi Papua Barat tanpa migas masih didominasi oleh sektor pertanian. Namun peranan sektor pertanian menunjukkan kecenderungan penurunan, yang berarti bahwa peningkatan sektor-sektor lainnya lebih besar dibandingkan dengan peningkatan yang terjadi di sektor pertanian.
Tabel 3.7. Peranan Sektor Ekonomi terhadap Penciptaan PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010
Lapangan Usaha
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

1. Pertanian 2. Pertambangan dan Penggalian 3. Industri Pengolahan 4. Listrik dan Air Bersih 5. Konstruksi 6. Perdagangan, Hotel dan Restoran 7. Pengangkutan dan Komunikasi 8. Keuangan, Persewaan dan Jasa Perusahaan 9. Jasa-jasa PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

37,08 1,05 9,98 0,78 11,99 14,71 10,35 2,88 11,17 100,00

35,49 1,18 9,41 0,76 13,37 14,77 9,90 3,47 11,65 100,00

34,91 1,28 9,85 0,73 13,95 14,22 10,38 3,41 11,27 100,00

34,05 1,36 9,28 0,71 14,85 13,79 10,49 3,58 11,88 100,00

Besarnya sumbangan dari sektor pertanian pada tahun 2010 mencapai 34,05 persen. Padahal pada tahun 2007 sektor pertanian menyumbang 37,08 persen. Sementara sektor-sektor yang mengalami peningkatan kontribusi pada tahun 2010 dibandingkan keadaan tahun 2009 yaitu sektor bangunan,
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 35

jasa-jasa, dan pengangkutan-komunikasi. Kontribusi yang diberikan masingmasing secara berurutan sebesar 14,85 persen, 11,88 persen, dan 10,49 persen. Dalam rentang waktu empat tahun terakhir, tiga sektor utama yang mendominasi penciptaan PDRB tanpa migas di Papua Barat adalah sektor pertanian, sektor bangunan dan sektor perdagangan, hotel dan restoran. Ketiga sektor tersebut memberikan kontribusi lebih dari 60 persen terhadap PDRB (tanpa migas) Papua Barat.
Gambar 3.2. Peranan Sektor Dominan terhadap Penciptaan PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

36

Struktur ekonomi berdasarkan PDRB tanpa migas sangat berbeda dari struktur ekonomi PDRB dengan migas. Terlihat dari tiga sektor utama yang menjadi pilar perekonomian. Dengan demikian memang terbukti bahwa pengaruh migas sangat besar terhadap perekonomian Papua Barat. 3.2.4. Perkembangan PDRB Per Kapita (Tanpa Migas) PDRB per kapita atas dasar harga berlaku mencapai 18,01 juta rupiah. Nilai tersebut mengalami peningkatan sebesar 10,15 persen dibandingkan dengan PDRB per kapita pada tahun 2009. Sementara PDRB per kapita atas dasar harga konstan 2000 bernilai 7,55 juta rupiah dan mengalami pertumbuhan sebesar 3,37 persen dibandingkan keadaan tahun 2009.
Tabel 3.8. PDRB Per Kapita Tanpa Migas Provinsi Papua Barat (rupiah), 2007-2010
Tahun
(1)

Atas Dasar Harga Berlaku


(2)

Atas Dasar Harga Konstan


(3)

2007 2008 2009* 2010** Catatan: * Angka Sementara

10 881 512 13 777 552 16 351 772 18 012 273

6 669 539 7 028 224 7 300 602 7 546 621

** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

37

BAB IV PERKEMBANGAN EKONOMI MENURUT KELOMPOK SEKTOR


Pengelompokan PDRB menurut kelompok sektor yaitu kelompok sektor primer, kelompok sektor sekunder dan kelompok sektor tersier didasarkan atas output maupun input menurut asal terjadinya proses produksi masing-masing produsen. Suatu unit dikelompokkan atas kelompok sektor primer apabila output yang dihasilkan merupakan proses tingkat awal (dasar). Sektor yang masuk dalam kategori ini adalah sektor pertanian serta sektor pertambangan dan penggalian. Kelompok sektor sekunder adalah unit-unit kegiatan ekonomi yang bahan-bahan produksinya (inputnya) sebagian besar berasal dari kelompok sektor primer. Sektor-sektor yang termasuk kelompok ini adalah sektor industri pengolahan, sektor listrik dan air bersih serta sektor bangunan. Sedangkan sisanya termasuk ke dalam kelompok sektor tersier yaitu terdiri dari sektor perdagangan, hotel dan restoran, sektor pengangkutan dan komunikasi, sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan serta sektor jasa-jasa.

4.1. PDRB Provinsi Papua Barat dengan Migas


Berdasarkan kelompok sektor, nilai tambah terbesar pada tahun 2010 terbentuk pada kelompok sektor sekunder yang mencapai 10,12 triliun rupiah. Sementara di tempat kedua adalah kelompok sektor primer yang
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 38

memberikan nilai tambah sebesar 6,97 triliun rupiah dan berikutnya adalah kelompok sektor tersier dengan nilai tambah sebesar 5,44 triliun rupiah. Dari tahun ke tahun terdapat perkembangan yang memperlihatkan pergeseran antar kelompok sektor. Kemajuan perekonomian suatu wilayah bisa ditandai dengan perubahan kelompok sektor utama. Pergeseran kelompok sektor utama dari kelompok sektor primer menjadi kelompok sektor tersier atau bahkan menjadi kelompok tersier menunjukkan adanya kemajuan perekonomian yang dicapai. Ketiga kelompok sektor memperlihatkan perkembangan yang siginifikan setiap tahun. Berdasarkan harga berlaku, kelompok sektor primer pada tahun 2007 memiliki nilai tambah mencapai 4,42 triliun rupiah. Kemudian pada tahun 2010 nilai tambah tersebut meningkat menjadi 6,97 triliun rupiah. Akselerasi peningkatan nilai tambah terjadi pada kelompok sektor sekunder. Pada tahun 2007 nilai tambah kelompok sekunder mencapai 3,04 triliun rupiah dan pada tahun 2010 mencapai 10,12 triliun rupiah. Sementara nilai tambah kelompok tersier pada tahun 2007 mencapai 2,91 triliun rupiah dan pada tahun 2010 meningkat menjadi 5,44 triliun rupiah. Berdasarkan harga konstan 2000, nilai tambah kelompok primer pada tahun 2007 mencapai 2,80 triliun rupiah dan pada tahun 2010 mencapai 3,10 triliun rupiah. Seiring dengan nilai tambah atas dasar harga berlaku, nilai tambah kelompok sekunder atas dasar harga konstan juga mengalami akselerasi pertumbuhan. Pada tahun 2007 nilai tambah kelompok sekunder mencapai 1,34 triliun rupiah dan pada tahun 2010 mencapai 3,26 triliun rupiah. Sementara nilai tambah kelompok tersier pada tahun 2007 mencapai 1,80 triliun rupiah dan 2,32 triliun rupiah pada tahun 2010.
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 39

Tabel 4.1. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku dan Harga Konstan 2000 menurut Kelompok Sektor (juta rupiah), 2007-2010
Tahun
(1)

Primer
(2)

Sekunder
(3)

Tersier
(4)

Jumlah
(5)

Atas Dasar Harga Berlaku 2007 2008 2009* 2010** 4 417 531,96 5 538 752,28 6 468 321,69 6 967 238,27 3 035 463,77 4 545 859,84 6 020 270,08 10 117 069,30 2 914 282,95 3 890 514,38 4 725 545,87 5 443 057,24 10 367 278,69 13 975 126,50 17 214 137,63 22 527 364,81

Atas Dasar Harga Konstan 2000 2007 2008 2009* 2010** 2 796 214,23 2 927 876,25 2 996 080,46 3 104 375,92 1 338 568,45 1 484 115,42 1 691 131,08 3 259 844,46 1 799 533,13 1 987 536,57 2 161 344,37 2 321 427,61 5 934 315,82 6 399 528,24 6 848 555,91 8 685 647,99

Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

Dari kelompok

ketiga sektor

kelompok tersier.

sektor Sedangkan

tersebut

yang

paling sektor

cepat primer

perkembangannya adalah kelompok sektor sekunder, kemudian disusul oleh kelompok perkembangannya lebih lambat dibandingkan dengan yang lain. Jika melihat laju pertumbuhan riil yang diperoleh dari PDRB kelompok sektor atas dasar harga konstan 2000 maka tingkat pertumbuhan terbesar pada tahun 2010 terjadi pada kelompok sektor sekunder yaitu sebesar 92,76 persen, kemudian disusul oleh kelompok sektor tersier sebesar

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

40

7,41 persen dan terakhir adalah kelompok sektor primer dengan pertumbuhan riil sebesar 3,61 persen.
Tabel 4.2. Laju Pertumbuhan Ekonomi menurut Kelompok Sektor (persen), 2007-2010
Kelompok Sektor
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

Primer Sekunder Tersier PDRB Catatan: * Angka Sementara

3,34 9,96 10,70 6,95

4,71 10,87 10,45 7,84

2,33 13,95 8,74 7,02

3,61 92,76 7,41 26,82

** Angka Sangat Sementara

Pada periode 2007-2009 kelompok sektor primer memberikan kontribusi terbesar namun terlihat kontribusi tersebut setiap tahunnya mengalami penurunan. Puncaknya pada tahun 2010 kontribusi terbesar bukan lagi kelompok sektor primer melainkan kelompok sektor sekunder. Hal ini menunjukkan adanya pergesaran kegiatan ekonomi dari kelompok sektor primer menjadi kelompok sektor sekunder. Sementara kelompok sektor tersier relatif stabil kontribusinya. Namun pada tahun 2010 juga mengalami penurunan dikarenakan akselerasi luar biasa yang terjadi pada kelompok sektor sekunder. Kontribusi kelompok sektor primer pada tahun 2010 mencapai 30,93 persen. Padahal pada tahun 2007 kontribusinya mencapai 42,61 persen. Sementara kontribusi kelompok sektor sekunder mengalami peningkatan
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 41

luar biasa. Pada tahun 2010 kontribusi kelompok sektor sekunder mencapai 44,91 persen. Sebelumnya kontribusi pada tahun 2007 hanya mencapai 29,28 persen. Kelompok sektor tersier pada tahun 2010 memiliki kontribusi sebesar 24,16 persen. Pada tahun 2007 kontribusi kelompok sektor sekunder mencapai 28,11 persen.
Tabel 4.3. Peranan Kelompok Sektor Ekonomi terhadap Penciptaan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010
Kelompok Sektor
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

Primer Sekunder Tersier PDRB

42,61 29,28 28,11 100,00

39,63 32,53 27,84 100,00

37,58 34,97 27,45 100,00

30,93 44,91 24,16 100,00

Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

Pergeseran kelompok sektor utama dari kelompok sektor primer menjadi kelompok sektor sekunder terlihat jelas pada gambar di bawah ini. Hanya kelompok sektor sekunder yang memperlihatkan peningkatan setiap tahunnya. Peningkatan kontribusi yang sangat signifikan terjadi pada tahun 2010 jika dibandingkan dengan kontribusi pada tahun 2009. Sementara kelompok sektor primer dan kelompok sektor tersier cenderung mengalami penurunan.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

42

Gambar 4.1.

Peranan Kelompok Sektor terhadap Penciptaan PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010

4.2. PDRB Provinsi Papua Barat Tanpa Migas


Pada tahun 2010 nilai tambah terbesar untuk PDRB Provinsi Papua Barat tanpa migas berdasarkan kelompok sektor terbentuk pada kelompok sektor tersier dengan nilai tambah sebesar 5,44 triliun rupiah. Di urutan kedua ditempati kelompok sektor primer yang memberikan nilai tambah sebesar 4,85 triliun rupiah dan kelompok sektor sekunder dengan nilai tambah sebesar 3,40 triliun rupiah menempati urutan ketiga.

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

43

Tabel 4.4. PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Berlaku menurut Kelompok Sektor (juta rupiah), 2007-2010
Tahun
(1)

Primer
(2)

Sekunder
(3)

Tersier
(4)

Jumlah
(5)

Atas Dasar Harga Berlaku 2007 2008 2009* 2010** 2 840 556,72 3 586 129,87 4 354 268,41 4 850 313,36 1 694 806,45 2 302 304,21 2 951 704,88 3 403 558,13 2 914 282,95 3 890 514,38 4 725 545,87 5 443 057,24 7 449 646,13 9 778 948,46 12 031 519,15 13 696 928,73

Atas Dasar Harga Konstan 2000 2007 2008 2009* 2010** 1 757 034,26 1 880 688,83 1 957 046,22 2 081 904,26 1 009 498,76 1 120 225,42 1 253 341,31 1 335 284,48 1 799 533,13 1 987 536,57 2 161 344,37 2 321 427,61 4 566 066,15 4 988 450,82 5 371 731,90 5 738 616,35

Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

Periode tahun 2007 sampai dengan 2010, PDRB menurut kelompok sektor baik untuk kelompok sektor primer, kelompok sektor sekunder maupun kelompok sektor tersier mengalami perkembangan yang cukup berarti. Untuk PDRB atas dasar harga berlaku, kelompok sektor primer pada tahun 2007 mencapai 2,84 triliun rupiah mengalami perkembangan hingga mencapai 4,85 trilliun rupiah pada tahun 2010. Kelompok sektor sekunder pada tahun 2007 mencapai 1,69 triliun rupiah dan berkembang menjadi 3,40 triliun rupiah pada tahun 2010. Sementara nilai tambah
PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010 44

kelompok sektor tersier pada tahun 2007 mencapai 2,91 triliun rupiah dan berkembang menjadi 5,44 triliun rupiah pada tahun 2010. Berdasarkan harga konstan 2000, nilai tambah kelompok sektor primer mencapai 1,76 triliun rupiah pada tahun 2007 dan mengalami peningkatan hingga mencapai 2,08 triliun rupiah pada tahun 2010. Kemudian kelompok sektor sekunder yang pada tahun 2007 nilainya mencapai 1,01 triliun rupiah meningkat menjadi 1,34 triliun rupiah pada tahun 2010. Sementara kelompok sektor tersier berkembang dari 1,80 triliun rupiah pada tahun 2007 menjadi 2,32 triliun rupiah pada tahun 2010. Dari ketiga kelompok sektor tersebut yang mengalami perkembangan paling cepat adalah kelompok sektor sekunder, kemudian disusul oleh kelompok sektor tersier sedangkan kelompok sektor primer perkembangannya relatif lebih lambat.
Tabel 4.5. Laju Pertumbuhan Ekonomi Tanpa Migas menurut Kelompok Sektor (persen), 2007-2010

Kelompok Sektor
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

Primer Sekunder Tersier PDRB Catatan: * Angka Sementara

5,39 10,78 10,70 8,61

7,04 10,97 10,45 9,25

4,06 11,88 8,74 7,68

6,38 6,54 7,41 6,83

** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

45

Dari data di atas terlihat bahwa pertumbuhan tertinggi sebesar 7,41 persen pada tahun 2010 terjadi pada kelompok sektor tersier. Kelompok sektor sekunder tumbuh 6,54 persen dan kelompok sektor premier tumbuh 6,38 persen. Secara umum peranan masing-masing kelompok sektor tidak mengalami perubahan. Secara berurutan kelompok sektor yang memberikan peranan dari yang terbesar hingga terkecil adalah kelompok sektor tersier, primer dan sekunder. Pada tahun 2010, kelompok sektor tersier memberikan kontribusi sebesar 39,74 terhadap penciptaan PDRB tanpa migas. Kemudian diikuti oleh kelompok sektor primer yang memberikan kontribusi sebesar 35,41 persen. Sementara kelompok sektor sekunder memberikan kontribusi sebesar 24,85 persen.
Tabel 4.6. Peranan Kelompok Sektor Ekonomi terhadap Penciptaan PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010
Kelompok Sektor
(1)

2007
(2)

2008
(3)

2009*
(4)

2010**
(5)

Primer Sekunder Tersier PDRB

38,13 22,75 39,12 100,00

36,67 23,54 39,78 100,00

36,19 24,53 39,28 100,00

35,41 24,85 39,74 100,00

Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

Dibandingkan dengan kontribusi pada tahun 2009, dari ketiga kelompok sektor tersebut yang mengalami penurunan peranan hanya kelompok sektor

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

46

primer. Sedangkan kelompok sektor lainnya mengalami peningkatan peranan. Hal ini menandakan bahwa mulai adanya pergeseran kegiatan ekonomi dari kelompok sektor primer ke kelompok sektor sekunder dan tersier. Dari gambar terlihat bahwa kontribusi kelompok sektor primer memiliki kecenderungan penurunan selama periode 2007 sampai dengan 2010. Sementara kelompok sektor sekunder dan tersier menunjukkan kecenderungan peningkatan selama periode yang sama.
Gambar 4.2. Peranan Kelompok Sektor terhadap Penciptaan PDRB Tanpa Migas Atas Dasar Harga Berlaku (persen), 2007-2010

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

47

Lampiran 1 PDRB dengan Migas

Lampiran 1.1.

Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010
2007 2008 2009* 2010**

LAPANGAN USAHA (1)

(2) (3) (4) (5) 1. PERTANIAN 2 762 424,54 3 470 319,06 4 199 944,05 4 664 455,36 a. Tanaman Bahan Makanan 412 310,02 555 224,40 698 267,53 792 409,94 b. Tanaman Perkebunan 289 952,22 369 035,16 437 702,62 492 173,71 c. Peternakan dan Hasil-hasilnya 156 858,74 198 033,06 238 127,78 261 600,20 d. Kehutanan 802 546,18 1 043 237,35 1 250 404,43 1 362 116,30 e. Perikanan 1 100 757,39 1 304 789,09 1 575 441,69 1 756 155,20 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN 1 655 107,42 2 068 433,22 2 268 377,64 2 302 782,91 a. Minyak dan Gas Bumi 1 576 975,24 1 952 622,41 2 114 053,28 2 116 924,91 b. Pertambangan tanpa Migas 00,00 00,00 00,00 00,00 c. Penggalian 78 132,18 115 810,81 154 324,35 185 858,00 3. INDUSTRI PENGOLAHAN 2 084 467,80 3 163 886,05 4 253 883,34 7 985 221,46 a. Industri Migas 1 340 657,32 2 243 555,63 3 068 565,20 6 713 511,17 1) Pengilangan Minyak Bumi 1 340 657,32 2 243 555,63 2 992 494,70 3 184 643,40 2) Gas Alam Cair 00,00 00,00 76 070,50 3 528 867,76 b. Industri Tanpa Migas **) 743 810,48 920 330,43 1 185 318,14 1 271 710,30 1) Industri Besar dan Sedang 669 923,78 826 675,74 1 073 353,43 1 145 900,89 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 73 886,70 93 654,68 111 964,72 125 809,41 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH 57 745,90 74 137,70 88 156,15 97 557,00 a. Listrik 43 257,82 56 181,32 65 509,46 71 409,82 b. Gas 00,00 00,00 00,00 00,00 c. Air Bersih 14 488,08 17 956,38 22 646,70 26 147,18 5. KONSTRUKSI 893 250,07 1 307 836,08 1 678 230,58 2 034 290,84 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN 1 096 203,97 1 444 041,45 1 710 450,82 1 888 243,87 a. Perdagangan Besar & Eceran 1 008 272,92 1 328 500,10 1 555 706,56 1 705 098,35 b. Hotel 20 664,76 28 231,82 37 380,79 43 844,26 c. Restoran 67 266,28 87 309,52 117 363,47 139 301,26 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI 771 098,42 968 202,12 1 248 415,03 1 437 073,75 a. Pengangkutan 463 020,49 590 812,07 754 049,38 861 572,58 1) Angkutan Rel 00,00 00,00 00,00 00,00 2) Angkutan Jalan Raya 225 598,73 280 980,34 377 108,89 428 602,66 3) Angkutan Laut 152 897,42 198 912,07 238 616,15 270 258,40 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 11 900,54 15 054,26 16 440,73 17 902,58 5) Angkutan Udara 34 479,27 47 822,93 61 849,82 74 808,91 6) Jasa Penunjang Angkutan 38 144,54 48 042,47 60 033,78 70 000,03 b. Komunikasi 308 077,92 377 390,06 494 365,65 575 501,17 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN 214 745,78 339 328,89 410 528,30 489 988,11 a. Bank 98 218,97 186 257,75 228 205,22 283 086,18 b. Lembaga Keuangan tanpa Bank 21 065,15 26 446,50 34 000,91 38 695,63 c. Jasa Penunjang Keuangan 00,00 00,00 00,00 00,00 d. Real Estat 86 343,27 115 447,89 134 783,46 153 161,51 e. Jasa Perusahaan 9 118,39 11 176,76 13 538,72 15 044,78 9. JASA-JASA 832 234,79 1 138 941,91 1 356 151,72 1 627 751,51 a. Pemerintahan Umum 713 810,22 985 064,90 1 178 196,26 1 427 289,21 b. Swasta 118 424,57 153 877,01 177 955,46 200 462,30 1) Sosial Kemasyarakatan 56 762,15 73 609,00 83 961,40 95 397,59 2) Hiburan & Rekreasi 46 183,50 61 130,64 72 264,12 81 436,99 3) Perorangan & Rumahtangga 15 478,92 19 137,37 21 729,94 23 627,72 PDRB 10 367 278,69 13 975 126,50 17 214 137,63 22 527 364,81 Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

51

Lampiran 1.2.

Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010
2007 (2) 1 709 046,87 286 311,37 170 232,76 97 692,66 492 003,69 662 806,38 1 087 167,36 1 039 179,97 00,00 47 987,39 813 660,34 329 069,69 329 069,69 00,00 484 590,65 433 227,43 51 363,22 26 903,48 18 115,62 00,00 8 787,86 498 004,63 616 261,41 562 209,09 11 358,56 42 693,76 440 299,46 292 112,38 00,00 128 596,17 104 051,08 8 900,81 25 051,66 25 512,67 148 187,08 118 299,10 46 726,18 13 007,00 00,00 52 417,47 6 148,45 624 673,17 552 015,29 72 657,88 38 024,98 24 316,17 10 316,73 5 934 315,82 2008 (3) 1 826 852,94 324 510,29 180 229,47 104 691,21 519 359,19 698 062,78 1 101 023,31 1 047 187,42 00,00 53 835,89 875 563,31 363 890,00 363 890,00 00,00 511 673,31 458 602,87 53 070,44 29 134,44 19 710,95 00,00 9 423,49 579 417,68 671 763,86 613 084,90 12 695,66 45 983,31 474 280,75 311 170,90 00,00 135 971,16 111 084,15 9 421,34 27 546,90 27 147,35 163 109,85 150 410,75 71 790,12 13 946,18 00,00 58 017,69 6 656,76 691 081,22 612 767,83 78 313,38 40 733,47 26 700,81 10 879,11 6 399 528,24 2009* (4) 1 896 815,48 346 403,47 190 454,00 113 536,54 518 451,38 727 970,09 1 099 264,98 1 039 034,23 00,00 60 230,74 1 004 826,11 437 789,77 407 518,28 30 271,49 567 036,34 510 618,95 56 417,38 31 766,02 21 179,26 00,00 10 586,76 654 538,95 715 364,04 646 166,69 14 953,54 54 243,80 551 873,87 351 986,86 00,00 157 701,04 121 656,58 9 647,74 32 078,79 30 902,72 199 887,01 152 391,98 68 186,82 15 105,08 00,00 61 908,13 7 191,93 741 714,48 657 310,05 84 404,44 43 596,53 29 288,22 11 519,69 6 848 555,91 2010** (5) 2 014 324,40 374 162,45 201 309,27 121 880,70 533 587,72 783 384,26 1 090 051,52 1 022 471,66 00,00 67 579,86 2 507 291,09 1 924 559,98 419 696,93 1 504 863,05 582 731,11 522 782,26 59 948,85 34 085,13 22 569,73 00,00 11 515,39 718 468,24 743 881,85 666 060,33 16 698,57 61 122,95 612 201,04 383 207,12 00,00 170 938,68 132 051,36 10 101,24 36 473,12 33 642,72 228 993,93 169 182,34 78 380,11 16 325,88 00,00 66 730,14 7 746,21 796 162,38 705 061,51 91 100,87 46 754,23 32 100,44 12 246,20 8 685 647,99

LAPANGAN USAHA (1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

52

Lampiran 1.3.

Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 216,50 188,91 254,84 283,31 186,35 240,40 163,83 159,99 318,30 452,78 866,31 866,31 243,38 244,80 231,25 396,44 440,10 305,85 342,29 322,13 323,70 368,07 289,94 398,61 311,91 316,41 308,66 175,44 389,30 318,63 684,61 324,04 441,41 278,67 263,41 247,58 248,07 242,31 289,50 242,58 423,22 234,69 261,96 2008 (3) 271,98 254,38 324,35 357,67 242,24 284,96 204,75 198,10 471,80 687,25 1449,74 1449,74 301,14 302,08 293,12 508,97 571,58 379,06 501,15 424,35 426,51 502,85 376,34 500,50 398,00 394,09 401,55 221,93 539,96 401,31 838,64 512,02 837,08 349,86 352,20 303,46 339,49 334,39 376,16 314,58 560,19 290,16 353,12 2009* (4) 329,16 319,92 384,70 430,09 290,34 344,07 224,54 214,47 628,70 924,01 1982,85 1933,69 ~ 387,85 392,21 350,42 605,21 666,48 478,07 643,08 502,64 499,45 665,80 505,88 645,35 507,96 528,91 481,71 242,37 698,34 501,48 1098,58 619,46 1025,59 449,80 411,19 367,59 404,23 399,95 435,03 358,82 662,21 329,47 434,96 2010** (5) 365,57 363,05 432,57 472,49 316,28 383,54 227,94 214,76 757,17 1734,52 4338,14 2057,86 ~ 416,11 418,72 393,75 669,75 726,51 551,97 779,52 554,88 547,42 780,93 600,44 742,88 580,39 601,13 545,58 263,93 844,66 584,73 1278,88 739,35 1272,24 511,90 467,25 408,49 485,19 484,51 490,04 407,70 746,27 358,25 569,22 (1)

LAPANGAN USAHA 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

53

Lampiran 1.4.

Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 133,94 131,18 149,62 176,45 114,24 144,76 107,61 105,43 195,50 176,74 212,64 212,64 158,56 158,31 160,76 184,70 184,31 185,51 190,83 181,10 180,50 202,31 184,03 227,61 196,78 180,36 210,05 131,22 282,86 213,11 329,30 178,50 210,00 172,07 159,91 166,94 186,20 187,39 177,62 162,51 222,83 156,42 149,95 2008 (3) 143,18 148,68 158,40 189,09 120,59 152,46 108,99 106,24 219,32 190,19 235,14 235,14 167,42 167,58 166,10 200,01 200,54 198,93 222,03 197,41 196,83 226,13 198,21 245,17 209,62 190,71 224,25 138,89 311,03 226,77 362,46 226,96 322,64 184,49 177,00 180,74 205,99 208,01 191,44 174,08 244,68 164,95 161,70 2009* (4) 148,66 158,71 167,39 205,06 120,38 158,99 108,81 105,41 245,37 218,26 282,89 263,33 ~ 185,54 186,59 176,57 218,08 215,48 223,49 250,81 210,22 207,45 266,34 233,81 285,28 237,11 221,18 245,59 142,23 362,20 258,14 444,19 229,95 306,44 199,82 188,86 195,27 221,08 223,13 206,33 186,32 268,39 174,66 173,05 2010** (5) 157,87 171,43 176,93 220,13 123,90 171,09 107,90 103,73 275,31 544,62 1243,61 271,20 ~ 190,67 191,03 187,63 234,00 229,62 243,09 275,31 218,60 213,84 297,43 263,46 316,47 258,15 239,75 266,58 148,92 411,81 281,03 508,87 255,28 352,25 215,97 203,58 210,32 237,31 239,34 222,70 199,81 294,16 185,68 219,47 (1)

LAPANGAN USAHA 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

54

Lampiran 1.5.

Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 26,65 3,98 2,80 1,51 7,74 10,62 15,96 15,21 0,75 20,11 12,93 12,93 7,17 6,46 0,71 0,56 0,42 0,14 8,62 10,57 9,73 0,20 0,65 7,44 4,47 2,18 1,47 0,11 0,33 0,37 2,97 2,07 0,95 0,20 0,83 0,09 8,03 6,89 1,14 0,55 0,45 0,15 100,00 2008 (3) 24,83 3,97 2,64 1,42 7,46 9,34 14,80 13,97 0,83 22,64 16,05 16,05 6,59 5,92 0,67 0,53 0,40 0,13 9,36 10,33 9,51 0,20 0,62 6,93 4,23 2,01 1,42 0,11 0,34 0,34 2,70 2,43 1,33 0,19 0,83 0,08 8,15 7,05 1,10 0,53 0,44 0,14 100,00 2009* (4) 24,40 4,06 2,54 1,38 7,26 9,15 13,18 12,28 0,90 24,71 17,83 17,38 0,44 6,89 6,24 0,65 0,51 0,38 0,13 9,75 9,94 9,04 0,22 0,68 7,25 4,38 2,19 1,39 0,10 0,36 0,35 2,87 2,38 1,33 0,20 0,78 0,08 7,88 6,84 1,03 0,49 0,42 0,13 100,00 2010** (5) 20,71 3,52 2,18 1,16 6,05 7,80 10,22 9,40 0,83 35,45 29,80 14,14 15,66 5,65 5,09 0,56 0,43 0,32 0,12 9,03 8,38 7,57 0,19 0,62 6,38 3,82 1,90 1,20 0,08 0,33 0,31 2,55 2,18 1,26 0,17 0,68 0,07 7,23 6,34 0,89 0,42 0,36 0,10 100,00

LAPANGAN USAHA (1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

55

Lampiran 1.6.

Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 28,80 4,82 2,87 1,65 8,29 11,17 18,32 17,51 0,81 13,71 5,55 5,55 8,17 7,30 0,87 0,45 0,31 0,15 8,39 10,38 9,47 0,19 0,72 7,42 4,92 2,17 1,75 0,15 0,42 0,43 2,50 1,99 0,79 0,22 0,88 0,10 10,53 9,30 1,22 0,64 0,41 0,17 100,00 2008 (3) 28,55 5,07 2,82 1,64 8,12 10,91 17,20 16,36 0,84 13,68 5,69 5,69 8,00 7,17 0,83 0,46 0,31 0,15 9,05 10,50 9,58 0,20 0,72 7,41 4,86 2,12 1,74 0,15 0,43 0,42 2,55 2,35 1,12 0,22 0,91 0,10 10,80 9,58 1,22 0,64 0,42 0,17 100,00 2009* (4) 27,70 5,06 2,78 1,66 7,57 10,63 16,05 15,17 0,88 14,67 6,39 5,95 0,44 8,28 7,46 0,82 0,46 0,31 0,15 9,56 10,45 9,44 0,22 0,79 8,06 5,14 2,30 1,78 0,14 0,47 0,45 2,92 2,23 1,00 0,22 0,90 0,11 10,83 9,60 1,23 0,64 0,43 0,17 100,00 2010** (5) 23,19 4,31 2,32 1,40 6,14 9,02 12,55 11,77 0,78 28,87 22,16 4,83 17,33 6,71 6,02 0,69 0,39 0,26 0,13 8,27 8,56 7,67 0,19 0,70 7,05 4,41 1,97 1,52 0,12 0,42 0,39 2,64 1,95 0,90 0,19 0,77 0,09 9,17 8,12 1,05 0,54 0,37 0,14 100,00

LAPANGAN USAHA (1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

56

Lampiran 1.7.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 13,74 10,73 13,25 19,32 13,34 14,56 6,58 6,16 15,89 19,66 22,72 22,72 14,53 14,74 12,63 20,21 20,48 19,40 24,82 18,41 18,13 20,04 22,10 19,34 16,55 14,99 16,78 8,61 26,05 19,88 23,79 41,81 87,09 18,21 17,61 18,52 13,25 12,58 17,46 13,59 23,33 15,52 15,89 2008 (3) 25,63 34,66 27,27 26,25 29,99 18,54 24,97 23,82 48,22 51,78 67,35 67,35 23,73 23,40 26,75 28,39 29,88 23,94 46,41 31,73 31,76 36,62 29,80 25,56 27,60 24,55 30,10 26,50 38,70 25,95 22,50 58,01 89,64 25,55 33,71 22,57 36,85 38,00 29,94 29,68 32,36 23,64 34,80 2009* (4) 21,02 25,76 18,61 20,25 19,86 20,74 9,67 8,27 33,26 34,45 36,77 33,38 ~ 28,79 29,84 19,55 18,91 16,60 26,12 28,32 18,45 17,10 32,41 34,42 28,94 27,63 34,21 19,96 9,21 29,33 24,96 31,00 20,98 22,52 28,56 16,75 21,13 19,07 19,61 15,65 14,06 18,21 13,55 23,18 2010** (5) 11,06 13,48 12,44 9,86 8,93 11,47 1,52 0,14 20,43 87,72 118,78 6,42 4.538,94 7,29 6,76 12,37 10,66 9,01 15,46 21,22 10,39 9,60 17,29 18,69 15,11 14,26 13,65 13,26 8,89 20,95 16,60 16,41 19,36 24,05 13,81 13,64 11,12 20,03 21,14 12,65 13,62 12,69 8,73 30,87

LAPANGAN USAHA (1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

57

Lampiran 1.8.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 5,22 5,74 5,31 7,84 2,55 6,65 0,51 0,04 11,94 8,22 7,51 7,51 8,70 8,87 7,28 9,29 8,48 11,00 12,97 9,69 9,39 8,89 14,02 10,89 9,19 6,29 11,58 4,10 14,69 11,46 14,41 24,91 62,58 7,89 8,73 7,81 9,19 9,23 8,91 8,34 10,74 6,81 6,95 2008 (3) 6,89 13,34 5,87 7,16 5,56 5,32 1,27 0,77 12,19 7,61 10,58 10,58 5,59 5,86 3,32 8,29 8,81 7,23 16,35 9,01 9,05 11,77 7,70 7,72 6,52 5,74 6,76 5,85 9,96 6,41 10,07 27,14 53,64 7,22 10,68 8,27 10,63 11,01 7,78 7,12 9,81 5,45 7,84 2009* (4) 3,83 6,75 5,67 8,45 -0,17 4,28 -0,16 -0,78 11,88 14,76 20,31 11,99 ~ 10,82 11,34 6,31 9,03 7,45 12,34 12,96 6,49 5,40 17,78 17,96 16,36 13,12 15,98 9,52 2,40 16,45 13,83 22,55 1,32 -5,02 8,31 6,71 8,04 7,33 7,27 7,78 7,03 9,69 5,89 7,02 2010** (5) 6,20 8,01 5,70 7,35 2,92 7,61 -0,84 -1,59 12,20 149,52 339,61 2,99 4.871,22 2,77 2,38 6,26 7,30 6,57 8,77 9,77 3,99 3,08 11,67 12,68 10,93 8,87 8,39 8,54 4,70 13,70 8,87 14,56 11,02 14,95 8,08 7,79 7,71 7,34 7,26 7,93 7,24 9,60 6,31 26,82 (1)

LAPANGAN USAHA 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

58

Lampiran 1.9.

Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 113,74 110,73 113,25 119,32 113,34 114,56 106,58 106,16 115,89 119,66 122,72 122,72 114,53 114,74 112,63 120,21 120,48 119,40 124,82 118,41 118,13 120,04 122,10 119,34 116,55 114,99 116,78 108,61 126,05 119,88 123,79 141,81 187,09 118,21 117,61 118,52 113,25 112,58 117,46 113,59 123,33 115,52 115,89 2008 (3) 125,63 134,66 127,27 126,25 129,99 118,54 124,97 123,82 148,22 151,78 167,35 167,35 123,73 123,40 126,75 128,39 129,88 123,94 146,41 131,73 131,76 136,62 129,80 125,56 127,60 124,55 130,10 126,50 138,70 125,95 122,50 158,01 189,64 125,55 133,71 122,57 136,85 138,00 129,94 129,68 132,36 123,64 134,80 2009* (4) 121,02 125,76 118,61 120,25 119,86 120,74 109,67 108,27 133,26 134,45 136,77 133,38 128,79 129,84 119,55 118,91 116,60 126,12 128,32 118,45 117,10 132,41 134,42 128,94 127,63 134,21 119,96 109,21 129,33 124,96 131,00 120,98 122,52 128,56 116,75 121,13 119,07 119,61 115,65 114,06 118,21 113,55 123,18 2010** (5) 111,06 113,48 112,44 109,86 108,93 111,47 101,52 100,14 120,43 187,72 218,78 106,42 4638,94 107,29 106,76 112,37 110,66 109,01 115,46 121,22 110,39 109,60 117,29 118,69 115,11 114,26 113,65 113,26 108,89 120,95 116,60 116,41 119,36 124,05 113,81 113,64 111,12 120,03 121,14 112,65 113,62 112,69 108,73 130,87

LAPANGAN USAHA (1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

59

Lampiran 1.10.

Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 105,22 105,74 105,31 107,84 102,55 106,65 100,51 100,04 111,94 108,22 107,51 107,51 108,70 108,87 107,28 109,29 108,48 111,00 112,97 109,69 109,39 108,89 114,02 110,89 109,19 106,29 111,58 104,10 114,69 111,46 114,41 124,91 162,58 107,89 108,73 107,81 109,19 109,23 108,91 108,34 110,74 106,81 106,95 2008 (3) 106,89 113,34 105,87 107,16 105,56 105,32 101,27 100,77 112,19 107,61 110,58 110,58 105,59 105,86 103,32 108,29 108,81 107,23 116,35 109,01 109,05 111,77 107,70 107,72 106,52 105,74 106,76 105,85 109,96 106,41 110,07 127,14 153,64 107,22 110,68 108,27 110,63 111,01 107,78 107,12 109,81 105,45 107,84 2009* (4) 103,83 106,75 105,67 108,45 99,83 104,28 99,84 99,22 111,88 114,76 120,31 111,99 110,82 111,34 106,31 109,03 107,45 112,34 112,96 106,49 105,40 117,78 117,96 116,36 113,12 115,98 109,52 102,40 116,45 113,83 122,55 101,32 94,98 108,31 106,71 108,04 107,33 107,27 107,78 107,03 109,69 105,89 107,02 2010** (5) 106,20 108,01 105,70 107,35 102,92 107,61 99,16 98,41 112,20 249,52 439,61 102,99 4971,22 102,77 102,38 106,26 107,30 106,57 108,77 109,77 103,99 103,08 111,67 112,68 110,93 108,87 108,39 108,54 104,70 113,70 108,87 114,56 111,02 114,95 108,08 107,79 107,71 107,34 107,26 107,93 107,24 109,60 106,31 126,82 (1)

LAPANGAN USAHA 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

60

Lampiran 1.11.

Indeks Implisit Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010
2007 (2) 161,64 144,01 170,33 160,56 163,12 166,08 152,24 151,75 162,82 256,18 407,41 407,41 153,49 154,64 143,85 214,64 238,79 164,86 179,37 177,88 179,34 181,93 157,56 175,13 158,51 175,43 146,94 133,70 137,63 149,51 207,90 181,53 210,20 161,95 164,72 148,30 133,23 129,31 162,99 149,28 189,93 150,04 174,70 2008 (3) 189,96 171,10 204,76 189,16 200,87 186,92 187,86 186,46 215,12 361,35 616,55 616,55 179,87 180,26 176,47 254,47 285,03 190,55 225,72 214,96 216,69 222,37 189,87 204,14 189,87 206,65 179,06 159,79 173,61 176,97 231,37 225,60 259,45 189,63 198,99 167,90 164,81 160,76 196,49 180,71 228,95 175,91 218,38 2009* (4) 221,42 201,58 229,82 209,74 241,18 216,42 206,35 203,46 256,22 423,35 700,92 734,32 251,29 209,04 210,21 198,46 277,52 309,31 213,92 256,40 239,10 240,76 249,98 216,36 226,21 214,23 239,13 196,14 170,41 192,81 194,27 247,32 269,39 334,68 225,10 217,72 188,25 182,84 179,25 210,84 192,59 246,73 188,63 251,35 2010** (5) 231,56 211,78 244,49 214,64 255,28 224,18 211,25 207,04 275,02 318,48 348,83 758,80 234,50 218,23 219,19 209,86 286,22 316,40 227,06 283,14 253,84 256,00 262,56 227,90 234,74 224,83 250,73 204,66 177,23 205,11 208,07 251,32 289,62 361,17 237,02 229,52 194,22 204,45 202,43 220,04 204,04 253,69 192,94 259,36

LAPANGAN USAHA (1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PDRB Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

61

Lampiran 1.12.

Angka Agregat PDRB, PDRB Per Kapita dan Penduduk Pertengahan Tahun, 2007-2010
2007 (2) 2008 (3) 2009* (4) 2010** (5)

LAPANGAN USAHA (1) 1. NILAI ABSOLUT PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (Jutaan Rupiah) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Jutaan Rupiah) Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun (Jiwa) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku (Rupiah) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Rupiah) 2. INDEKS PERKEMBANGAN (2000=100) PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) 2. LAJU PERTUMBUHAN PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) INDEKS IMPLISIT * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

10 367 278,69 13 975 126,50 17 214 137,63 22 527 364,81 5 934 315,82 684 615 6 399 528,24 709 774 6 848 555,91 735 793 8 685 647,99 760 422

15 143 224,56 19 689 544,14 23 395 353,90 29 624 819,91 8 668 106,62 9 016 290,03 9 307 720,93 11 422 141,90

261,96 149,95 129,25 202,68 116,01

353,12 161,70 134,00 263,53 120,67

434,96 173,05 138,91 313,13 124,58

569,22 219,47 143,56 396,50 152,87

15,89 6,95 3,71 11,78 3,15

34,80 7,84 3,71 30,02 4,02

23,18 7,02 3,71 18,82 3,23

30,87 26,82 3,71 26,63 22,72

174,70

218,38

251,35

259,36

Catatan:

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

62

Lampiran 2 PDRB Tanpa Migas

Lampiran 2.1.

Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 2 762 424,54 412 310,02 289 952,22 156 858,74 802 546,18 1 100 757,39 78 132,18 78 132,18 743 810,48 743 810,48 669 923,78 73 886,70 57 745,90 43 257,82 00,00 14 488,08 893 250,07 1 096 203,97 1 008 272,92 20 664,76 67 266,28 771 098,42 463 020,49 00,00 225 598,73 152 897,42 11 900,54 34 479,27 38 144,54 308 077,92 214 745,78 98 218,97 21 065,15 00,00 86 343,27 9 118,39 832 234,79 713 810,22 118 424,57 56 762,15 46 183,50 15 478,92 7 449 646,13 2008 2009* 2010** (3) (4) (5) 3 470 319,06 4 199 944,05 4 664 455,36 555 224,40 698 267,53 792 409,94 369 035,16 437 702,62 492 173,71 198 033,06 238 127,78 261 600,20 1 043 237,35 1 250 404,43 1 362 116,30 1 304 789,09 1 575 441,69 1 756 155,20 115 810,81 154 324,35 185 858,00 115 810,81 154 324,35 185 858,00 920 330,43 1 185 318,14 1 271 710,30 920 330,43 1 185 318,14 1 271 710,30 826 675,74 1 073 353,43 1 145 900,89 93 654,68 111 964,72 125 809,41 74 137,70 88 156,15 97 557,00 56 181,32 65 509,46 71 409,82 00,00 00,00 00,00 17 956,38 22 646,70 26 147,18 1 307 836,08 1 678 230,58 2 034 290,84 1 444 041,45 1 710 450,82 1 888 243,87 1 328 500,10 1 555 706,56 1 705 098,35 28 231,82 37 380,79 43 844,26 87 309,52 117 363,47 139 301,26 968 202,12 1 248 415,03 1 437 073,75 590 812,07 754 049,38 861 572,58 00,00 00,00 00,00 280 980,34 377 108,89 428 602,66 198 912,07 238 616,15 270 258,40 15 054,26 16 440,73 17 902,58 47 822,93 61 849,82 74 808,91 48 042,47 60 033,78 70 000,03 377 390,06 494 365,65 575 501,17 339 328,89 410 528,30 489 988,11 186 257,75 228 205,22 283 086,18 26 446,50 34 000,91 38 695,63 00,00 00,00 00,00 115 447,89 134 783,46 153 161,51 11 176,76 13 538,72 15 044,78 1 138 941,91 1 356 151,72 1 627 751,51 985 064,90 1 178 196,26 1 427 289,21 153 877,01 177 955,46 200 462,30 73 609,00 83 961,40 95 397,59 61 130,64 72 264,12 81 436,99 19 137,37 21 729,94 23 627,72 9 778 948,46 12 031 519,15 13 696 928,73

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

63

Lampiran 2.2.

Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (juta rupiah), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 1 709 046,87 286 311,37 170 232,76 97 692,66 492 003,69 662 806,38 47 987,39 47 987,39 484 590,65 484 590,65 433 227,43 51 363,22 26 903,48 18 115,62 00,00 8 787,86 498 004,63 616 261,41 562 209,09 11 358,56 42 693,76 440 299,46 292 112,38 00,00 128 596,17 104 051,08 8 900,81 25 051,66 25 512,67 148 187,08 118 299,10 46 726,18 13 007,00 00,00 52 417,47 6 148,45 624 673,17 552 015,29 72 657,88 38 024,98 24 316,17 10 316,73 4 566 066,15 2008 (3) 1 826 852,94 324 510,29 180 229,47 104 691,21 519 359,19 698 062,78 53 835,89 53 835,89 511 673,31 511 673,31 458 602,87 53 070,44 29 134,44 19 710,95 00,00 9 423,49 579 417,68 671 763,86 613 084,90 12 695,66 45 983,31 474 280,75 311 170,90 00,00 135 971,16 111 084,15 9 421,34 27 546,90 27 147,35 163 109,85 150 410,75 71 790,12 13 946,18 00,00 58 017,69 6 656,76 691 081,22 612 767,83 78 313,38 40 733,47 26 700,81 10 879,11 4 988 450,82 2009* (4) 1 896 815,48 346 403,47 190 454,00 113 536,54 518 451,38 727 970,09 60 230,74 60 230,74 567 036,34 567 036,34 510 618,95 56 417,38 31 766,02 21 179,26 00,00 10 586,76 654 538,95 715 364,04 646 166,69 14 953,54 54 243,80 551 873,87 351 986,86 00,00 157 701,04 121 656,58 9 647,74 32 078,79 30 902,72 199 887,01 152 391,98 68 186,82 15 105,08 00,00 61 908,13 7 191,93 741 714,48 657 310,05 84 404,44 43 596,53 29 288,22 11 519,69 5 371 731,90 2010** (5) 2 014 324,40 374 162,45 201 309,27 121 880,70 533 587,72 783 384,26 67 579,86 67 579,86 582 731,11 582 731,11 522 782,26 59 948,85 34 085,13 22 569,73 00,00 11 515,39 718 468,24 743 881,85 666 060,33 16 698,57 61 122,95 612 201,04 383 207,12 00,00 170 938,68 132 051,36 10 101,24 36 473,12 33 642,72 228 993,93 169 182,34 78 380,11 16 325,88 00,00 66 730,14 7 746,21 796 162,38 705 061,51 91 100,87 46 754,23 32 100,44 12 246,20 5 738 616,35

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

64

Lampiran 2.3.

Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA 2007 (2) 216,50 188,91 254,84 283,31 186,35 240,40 318,30 318,30 243,38 243,38 244,80 231,25 396,44 440,10 305,85 342,29 322,13 323,70 368,07 289,94 398,61 311,91 316,41 308,66 175,44 389,30 318,63 684,61 324,04 441,41 278,67 263,41 247,58 248,07 242,31 289,50 242,58 423,22 234,69 264,44 2008 (3) 271,98 254,38 324,35 357,67 242,24 284,96 471,80 471,80 301,14 301,14 302,08 293,12 508,97 571,58 379,06 501,15 424,35 426,51 502,85 376,34 500,50 398,00 394,09 401,55 221,93 539,96 401,31 838,64 512,02 837,08 349,86 352,20 303,46 339,49 334,39 376,16 314,58 560,19 290,16 347,12 2009* (4) 329,16 319,92 384,70 430,09 290,34 344,07 628,70 628,70 387,85 387,85 392,21 350,42 605,21 666,48 478,07 643,08 502,64 499,45 665,80 505,88 645,35 507,96 528,91 481,71 242,37 698,34 501,48 1098,58 619,46 1025,59 449,80 411,19 367,59 404,23 399,95 435,03 358,82 662,21 329,47 427,08 2010** (5) 365,57 363,05 432,57 472,49 316,28 383,54 757,17 757,17 416,11 416,11 418,72 393,75 669,75 726,51 551,97 779,52 554,88 547,42 780,93 600,44 742,88 580,39 601,13 545,58 263,93 844,66 584,73 1278,88 739,35 1272,24 511,90 467,25 408,49 485,19 484,51 490,04 407,70 746,27 358,25 486,20

(1) 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

65

Lampiran 2.4.

Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 133,94 131,18 149,62 176,45 114,24 144,76 195,50 195,50 158,56 158,56 158,31 160,76 184,70 184,31 185,51 190,83 181,10 180,50 202,31 184,03 227,61 196,78 180,36 210,05 131,22 282,86 213,11 329,30 178,50 210,00 172,07 159,91 166,94 186,20 187,39 177,62 162,51 222,83 156,42 162,08 2008 (3) 143,18 148,68 158,40 189,09 120,59 152,46 219,32 219,32 167,42 167,42 167,58 166,10 200,01 200,54 198,93 222,03 197,41 196,83 226,13 198,21 245,17 209,62 190,71 224,25 138,89 311,03 226,77 362,46 226,96 322,64 184,49 177,00 180,74 205,99 208,01 191,44 174,08 244,68 164,95 177,07 2009* (4) 148,66 158,71 167,39 205,06 120,38 158,99 245,37 245,37 185,54 185,54 186,59 176,57 218,08 215,48 223,49 250,81 210,22 207,45 266,34 233,81 285,28 237,11 221,18 245,59 142,23 362,20 258,14 444,19 229,95 306,44 199,82 188,86 195,27 221,08 223,13 206,33 186,32 268,39 174,66 190,68 2010** (5) 157,87 171,43 176,93 220,13 123,90 171,09 275,31 275,31 190,67 190,67 191,03 187,63 234,00 229,62 243,09 275,31 218,60 213,84 297,43 263,46 316,47 258,15 239,75 266,58 148,92 411,81 281,03 508,87 255,28 352,25 215,97 203,58 210,32 237,31 239,34 222,70 199,81 294,16 185,68 203,70

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

66

Lampiran 2.5.

Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 37,08 5,53 3,89 2,11 10,77 14,78 1,05 1,05 9,98 9,98 8,99 0,99 0,78 0,58 0,19 11,99 14,71 13,53 0,28 0,90 10,35 6,22 3,03 2,05 0,16 0,46 0,51 4,14 2,88 1,32 0,28 0,00 1,16 0,12 11,17 9,58 1,59 0,76 0,62 0,21 100,00 2008 (3) 35,49 5,68 3,77 2,03 10,67 13,34 1,18 1,18 9,41 9,41 8,45 0,96 0,76 0,57 0,18 13,37 14,77 13,59 0,29 0,89 9,90 6,04 2,87 2,03 0,15 0,49 0,49 3,86 3,47 1,90 0,27 0,00 1,18 0,11 11,65 10,07 1,57 0,75 0,63 0,20 100,00 2009* (4) 34,91 5,80 3,64 1,98 10,39 13,09 1,28 1,28 9,85 9,85 8,92 0,93 0,73 0,54 0,19 13,95 14,22 12,93 0,31 0,98 10,38 6,27 3,13 1,98 0,14 0,51 0,50 4,11 3,41 1,90 0,28 0,00 1,12 0,11 11,27 9,79 1,48 0,70 0,60 0,18 100,00 2010** (5) 34,05 5,79 3,59 1,91 9,94 12,82 1,36 1,36 9,28 9,28 8,37 0,92 0,71 0,52 0,19 14,85 13,79 12,45 0,32 1,02 10,49 6,29 3,13 1,97 0,13 0,55 0,51 4,20 3,58 2,07 0,28 0,00 1,12 0,11 11,88 10,42 1,46 0,70 0,59 0,17 100,00

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

67

Lampiran 2.6.

Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 37,43 6,27 3,73 2,14 10,78 14,52 1,05 1,05 10,61 10,61 9,49 1,12 0,59 0,40 0,19 10,91 13,50 12,31 0,25 0,94 9,64 6,40 2,82 2,28 0,19 0,55 0,56 3,25 2,59 1,02 0,28 1,15 0,13 13,68 12,09 1,59 0,83 0,53 0,23 100,00 2008 (3) 36,62 6,51 3,61 2,10 10,41 13,99 1,08 1,08 10,26 10,26 9,19 1,06 0,58 0,40 0,19 11,62 13,47 12,29 0,25 0,92 9,51 6,24 2,73 2,23 0,19 0,55 0,54 3,27 3,02 1,44 0,28 1,16 0,13 13,85 12,28 1,57 0,82 0,54 0,22 100,00 2009* (4) 35,31 6,45 3,55 2,11 9,65 13,55 1,12 1,12 10,56 10,56 9,51 1,05 0,59 0,39 0,20 12,18 13,32 12,03 0,28 1,01 10,27 6,55 2,94 2,26 0,18 0,60 0,58 3,72 2,84 1,27 0,28 1,15 0,13 13,81 12,24 1,57 0,81 0,55 0,21 100,00 2010** (5) 35,10 6,52 3,51 2,12 9,30 13,65 1,18 1,18 10,15 10,15 9,11 1,04 0,59 0,39 0,20 12,52 12,96 11,61 0,29 1,07 10,67 6,68 2,98 2,30 0,18 0,64 0,59 3,99 2,95 1,37 0,28 1,16 0,13 13,87 12,29 1,59 0,81 0,56 0,21 100,00

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

68

Lampiran 2.7.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 13,74 10,73 13,25 19,32 13,34 14,56 15,89 15,89 14,53 14,53 14,74 12,63 20,21 20,48 19,40 24,82 18,41 18,13 20,04 22,10 19,34 16,55 14,99 16,78 8,61 26,05 19,88 23,79 41,81 87,09 18,21 17,61 18,52 13,25 12,58 17,46 13,59 23,33 15,52 16,99 2008 (3) 25,63 34,66 27,27 26,25 29,99 18,54 48,22 48,22 23,73 23,73 23,40 26,75 28,39 29,88 23,94 46,41 31,73 31,76 36,62 29,80 25,56 27,60 24,55 30,10 26,50 38,70 25,95 22,50 58,01 89,64 25,55 33,71 22,57 36,85 38,00 29,94 29,68 32,36 23,64 31,27 2009* (4) 21,02 25,76 18,61 20,25 19,86 20,74 33,26 33,26 28,79 28,79 29,84 19,55 18,91 16,60 26,12 28,32 18,45 17,10 32,41 34,42 28,94 27,63 34,21 19,96 9,21 29,33 24,96 31,00 20,98 22,52 28,56 16,75 21,13 19,07 19,61 15,65 14,06 18,21 13,55 23,03 2010** (5) 11,06 13,48 12,44 9,86 8,93 11,47 20,43 20,43 7,29 7,29 6,76 12,37 10,66 9,01 15,46 21,22 10,39 9,60 17,29 18,69 15,11 14,26 13,65 13,26 8,89 20,95 16,60 16,41 19,36 24,05 13,81 13,64 11,12 20,03 21,14 12,65 13,62 12,69 8,73 13,84

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

69

Lampiran 2.8.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 5,22 5,74 5,31 7,84 2,55 6,65 11,94 11,94 8,70 8,70 8,87 7,28 9,29 8,48 11,00 12,97 9,69 9,39 8,89 14,02 10,89 9,19 6,29 11,58 4,10 14,69 11,46 14,41 24,91 62,58 7,89 8,73 7,81 9,19 9,23 8,91 8,34 10,74 6,81 8,61 2008 (3) 6,89 13,34 5,87 7,16 5,56 5,32 12,19 12,19 5,59 5,59 5,86 3,32 8,29 8,81 7,23 16,35 9,01 9,05 11,77 7,70 7,72 6,52 5,74 6,76 5,85 9,96 6,41 10,07 27,14 53,64 7,22 10,68 8,27 10,63 11,01 7,78 7,12 9,81 5,45 9,25 2009* (4) 3,83 6,75 5,67 8,45 -0,17 4,28 11,88 11,88 10,82 10,82 11,34 6,31 9,03 7,45 12,34 12,96 6,49 5,40 17,78 17,96 16,36 13,12 15,98 9,52 2,40 16,45 13,83 22,55 1,32 -5,02 8,31 6,71 8,04 7,33 7,27 7,78 7,03 9,69 5,89 7,68 2010** (5) 6,20 8,01 5,70 7,35 2,92 7,61 12,20 12,20 2,77 2,77 2,38 6,26 7,30 6,57 8,77 9,77 3,99 3,08 11,67 12,68 10,93 8,87 8,39 8,54 4,70 13,70 8,87 14,56 11,02 14,95 8,08 7,79 7,71 7,34 7,26 7,93 7,24 9,60 6,31 6,83

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

70

Lampiran 2.9.

Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
LAPANGAN USAHA (1) 2007 (2) 113,74 110,73 113,25 119,32 113,34 114,56 115,89 115,89 114,53 114,53 114,74 112,63 120,21 120,48 119,40 124,82 118,41 118,13 120,04 122,10 119,34 116,55 114,99 116,78 108,61 126,05 119,88 123,79 141,81 187,09 118,21 117,61 118,52 113,25 112,58 117,46 113,59 123,33 115,52 116,99 2008 (3) 125,63 134,66 127,27 126,25 129,99 118,54 148,22 148,22 123,73 123,73 123,40 126,75 128,39 129,88 123,94 146,41 131,73 131,76 136,62 129,80 125,56 127,60 124,55 130,10 126,50 138,70 125,95 122,50 158,01 189,64 125,55 133,71 122,57 136,85 138,00 129,94 129,68 132,36 123,64 131,27 2009* (4) 121,02 125,76 118,61 120,25 119,86 120,74 133,26 133,26 128,79 128,79 129,84 119,55 118,91 116,60 126,12 128,32 118,45 117,10 132,41 134,42 128,94 127,63 134,21 119,96 109,21 129,33 124,96 131,00 120,98 122,52 128,56 116,75 121,13 119,07 119,61 115,65 114,06 118,21 113,55 123,03 2010** (5) 111,06 113,48 112,44 109,86 108,93 111,47 120,43 120,43 107,29 107,29 106,76 112,37 110,66 109,01 115,46 121,22 110,39 109,60 117,29 118,69 115,11 114,26 113,65 113,26 108,89 120,95 116,60 116,41 119,36 124,05 113,81 113,64 111,12 120,03 121,14 112,65 113,62 112,69 108,73 113,84

1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

71

Lampiran 2.10.

Indeks Berantai Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2000 menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
2007 (2) 105,22 105,74 105,31 107,84 102,55 106,65 111,94 111,94 108,70 108,70 108,87 107,28 109,29 108,48 111,00 112,97 109,69 109,39 108,89 114,02 110,89 109,19 106,29 111,58 104,10 114,69 111,46 114,41 124,91 162,58 107,89 108,73 107,81 109,19 109,23 108,91 108,34 110,74 106,81 108,61 2008 (3) 106,89 113,34 105,87 107,16 105,56 105,32 112,19 112,19 105,59 105,59 105,86 103,32 108,29 108,81 107,23 116,35 109,01 109,05 111,77 107,70 107,72 106,52 105,74 106,76 105,85 109,96 106,41 110,07 127,14 153,64 107,22 110,68 108,27 110,63 111,01 107,78 107,12 109,81 105,45 109,25 2009* (4) 103,83 106,75 105,67 108,45 99,83 104,28 111,88 111,88 110,82 110,82 111,34 106,31 109,03 107,45 112,34 112,96 106,49 105,40 117,78 117,96 116,36 113,12 115,98 109,52 102,40 116,45 113,83 122,55 101,32 94,98 108,31 106,71 108,04 107,33 107,27 107,78 107,03 109,69 105,89 107,68 2010** (5) 106,20 108,01 105,70 107,35 102,92 107,61 112,20 112,20 102,77 102,77 102,38 106,26 107,30 106,57 108,77 109,77 103,99 103,08 111,67 112,68 110,93 108,87 108,39 108,54 104,70 113,70 108,87 114,56 111,02 114,95 108,08 107,79 107,71 107,34 107,26 107,93 107,24 109,60 106,31 106,83 (1)

LAPANGAN USAHA 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

72

Lampiran 2.11.

Indeks Implisit Produk Domestik Regional Bruto menurut Lapangan Usaha (persen), 2007-2010 Tanpa Migas
2007 (2) 161,64 144,01 170,33 160,56 163,12 166,08 162,82 162,82 153,49 153,49 154,64 143,85 214,64 238,79 164,86 179,37 177,88 179,34 181,93 157,56 175,13 158,51 175,43 146,94 133,70 137,63 149,51 207,90 181,53 210,20 161,95 164,72 148,30 133,23 129,31 162,99 149,28 189,93 150,04 163,15 2008 (3) 189,96 171,10 204,76 189,16 200,87 186,92 215,12 215,12 179,87 179,87 180,26 176,47 254,47 285,03 190,55 225,72 214,96 216,69 222,37 189,87 204,14 189,87 206,65 179,06 159,79 173,61 176,97 231,37 225,60 259,45 189,63 198,99 167,90 164,81 160,76 196,49 180,71 228,95 175,91 196,03 2009* (4) 221,42 201,58 229,82 209,74 241,18 216,42 256,22 256,22 209,04 209,04 210,21 198,46 277,52 309,31 213,92 256,40 239,10 240,76 249,98 216,36 226,21 214,23 239,13 196,14 170,41 192,81 194,27 247,32 269,39 334,68 225,10 217,72 188,25 182,84 179,25 210,84 192,59 246,73 188,63 223,98 2010** (5) 231,56 211,78 244,49 214,64 255,28 224,18 275,02 275,02 218,23 218,23 219,19 209,86 286,22 316,40 227,06 283,14 253,84 256,00 262,56 227,90 234,74 224,83 250,73 204,66 177,23 205,11 208,07 251,32 289,62 361,17 237,02 229,52 194,22 204,45 202,43 220,04 204,04 253,69 192,94 238,68 (1)

LAPANGAN USAHA 1. PERTANIAN a. Tanaman Bahan Makanan b. Tanaman Perkebunan c. Peternakan dan Hasil-hasilnya d. Kehutanan e. Perikanan 2. PERTAMBANGAN & PENGGALIAN a. Minyak dan Gas Bumi b. Pertambangan tanpa Migas c. Penggalian 3. INDUSTRI PENGOLAHAN a. Industri Migas 1) Pengilangan Minyak Bumi 2) Gas Alam Cair b. Industri Tanpa Migas **) 1) Industri Besar dan Sedang 2) Industri Kecil dan Kerajinan Rumahtangga 4. LISTRIK, GAS & AIR BERSIH a. Listrik b. Gas c. Air Bersih 5. KONSTRUKSI 6. PERDAGANGAN, HOTEL & RESTORAN a. Perdagangan Besar & Eceran b. Hotel c. Restoran 7. PENGANGKUTAN & KOMUNIKASI a. Pengangkutan 1) Angkutan Rel 2) Angkutan Jalan Raya 3) Angkutan Laut 4) Angk. Sungai, Danau & Penyeberangan 5) Angkutan Udara 6) Jasa Penunjang Angkutan b. Komunikasi 8. KEUANGAN, REAL ESTAT, & JASA PERUSAHAAN a. Bank b. Lembaga Keuangan tanpa Bank c. Jasa Penunjang Keuangan d. Real Estat e. Jasa Perusahaan 9. JASA-JASA a. Pemerintahan Umum b. Swasta 1) Sosial Kemasyarakatan 2) Hiburan & Rekreasi 3) Perorangan & Rumahtangga PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

73

Lampiran 2.12.

Angka Agregat PDRB, PDRB Per Kapita dan Penduduk Pertengahan Tahun, 2007-2010 Tanpa Migas
2007 (2) 7 449 646,13 4 566 066,15 684 615 2008 (3) 2009* (4) 2010** (5)

LAPANGAN USAHA (1) 1. NILAI ABSOLUT PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (Jutaan Rupiah) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Jutaan Rupiah) Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun2 (Jiwa) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku (Rupiah) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Rupiah) 2. INDEKS PERKEMBANGAN (2000=100) PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) 2. LAJU PERTUMBUHAN PDRB Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) Jumlah Penduduk Pertengahan Tahun2 (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Berlaku (Persen) PDRB Per Kapita Atas Dasar Harga Konstan 2000 (Persen) INDEKS IMPLISIT Catatan: * Angka Sementara ** Angka Sangat Sementara

9 778 948,46 12 031 519,15 13 696 928,73 4 988 450,82 709 774 5 371 731,90 735 793 5 738 616,35 760 422

10 881 511,69 13 777 552,38 16 351 771,70 18 012 273,10 6 669 538,57 7 028 224,22 7 300 602,07 7 546 620,62

264,44 162,08 129,25 204,60 125,40

347,12 177,07 134,00 259,05 132,15

427,08 190,68 138,91 307,45 137,27

486,20 203,70 143,56 338,67 141,89

16,99 8,61 3,71 12,84 4,75

31,27 9,25 3,71 26,61 5,38

23,03 7,68 3,71 18,68 3,88

13,84 6,83 3,71 10,15 3,37

163,15

196,03

223,98

238,68

PDRB Menurut Lapangan Usaha Provinsi Papua Barat Tahun 2010

74