Anda di halaman 1dari 12

Makalah Konsep teknologi KESALAHAN ETIKA ENGINEERING PADA PESAWAT ULANGALIK CHALLENGER

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Challenger, yang pertama kali disebut STA-099, dibangun untuk melayani sebagai kendaraan uji untuk program Space Shuttle. Dinamakan Challenger kapal penelitian British Naval HMS yang berlayar lautan Atlantik dan Pasifik pada tahun 1870-an, Challenger diserahkan ke tahun intensif dan pengujian getaran termal. Apollo 17 modul lunar juga membawa nama Challenger. Pada awal 1979, NASA Space Shuttle pengorbit diberikan produsen Rockwell kontrak untuk mengkonversi STA-099 ke ruang-nilai pengorbit, OV-099. Ini adalah pengorbit kedua untuk menjadi operasional di Kennedy Space Center, tiba pada bulan Juli 1982. Challenger ditakdirkan menjadi kerajinan bersejarah. Pada tanggal 4 April 1982, Space Shuttle Challenger diluncurkan pada pelayaran untuk misi STS-6. Selama misi itu, angkasa pertama dari program pesawat ulang-alik terjadi. Kegiatan ekstra-kendaraan (EVA), dilakukan oleh Astronot Donald Peterson dan Kisah Musgrave, berlangsung sekitar 4 jam dan 17 menit. Misi ini juga melihat penyebaran satelit pertama di konstelasi Pelacakan dan Data Sistem Relay. Ruang berikutnya misi ulang-alik numeric, STS-7, juga diterbangkan oleh Challenger, meluncurkan wanita Amerika pertama, Sally Ride ke ruang angkasa. tentang STS-8, yang sebenarnya terjadi sebelum STS-7, Challenger adalah pengorbit pertama untuk memulai dan pada malam

hari. Kemudian, yang pertama untuk membawa dua astronot wanita AS pada misi STS 41-G dan membuat pendaratan Ruang Shuttle pertama di Kennedy Space Center, yang menyimpulkan misi STS 41-B. Spacelabs 2 dan 3 kapal terbang kapal pada misi STS 51-F dan STS 51-B, seperti yang dilakukan Jerman Spacelab didedikasikan pertama di STS 61-A. Setelah sembilan misi sukses, Challenger diluncurkan pada STS-51L pada 28 Januari 1986. Tujuh puluh tiga detik ke misi, Challenger meledak, menewaskan seluruh awak.

B. Rumusan Masalah
1. Bagaimanakah Kronologis Peristiwa Kecelakaan Pesawat Ulang-alik Challenger ? 2. Faktor-faktor apa sajakah yang menyebabkan terjadinya kecelakaan pesawat ulang-alik challenger ? 3. 4. Apa sajakah dampak negatif dari kesalahan engineering tersebut ? Kesalahan-kesalahan etika engineering yang bagaimanakah pada kecelakaan pesawat ulang-alik challenger ?

C. Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah : 1. Untuk mengetahui Kronologis Peristiwa Kecelakaan Pesawat Ulang-alik Challenger. 2. Untuk mengetahui Faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya kecelakaan pesawat ulang-alik challenger. 3. 4. Untuk mengetahui dampak negatif dari kesalahan engineering tersebut. Untuk mengetahui Kesalahan-kesalahan etika engineering pada kecelakaan pesawat ulang-alik challenger.

D. Manfaat
Manfaat dari pembuatan makalah ini adalah : 1. 2. Menjadi kajian wawasan ilmu pengantar engineering. Memberikan bekal pengetahuan agar dapat mengetahui ruang lingkup engineering. 3. Menambah pengetahuan dan keterampilan dalam etika-etika engineering.

BAB II PEMBAHASAN

A. Kronologis Peristiwa Kecelakaan Pesawat Ulangalik Challenger


Kecelakaan pesawat ulang-alik Challenger terjadi pada 28 Januari 1986 ketika pesawat ulang-alik Challenger pecah setelah 73 detik penerbangan, yang menyebabkan kematian tujuh awak pesawat. Pesawat hancur di atas Samudera Atlantik, lepas pantai Florida tengah, Amerika Serikat, pada pukul 11.39 waktu setempat. Disintegrasi seluruh kendaraan dimulai setelah segel cincin-O pada solid rocket booster yang gagal lepas landas. Kegagalan O-ring menyebabkan pelanggaran di sendi BPRS itu disegel, yang memungkinkan gas panas bertekanan dari dalam motor roket padat untuk mencapai luar dan menimpa hardware lampiran BPRS yang berdekatan dan tangki bahan bakar eksternal. Hal ini menyebabkan pemisahan lampiran kanan belakang BPRS dan kegagalan struktural dari tangki eksternal. Gaya aerodinamis segera bubar analisis buku orbiter. Bencana Challenger, termasuk peristiwa sebelum peluncuran Webster investigation. Tak lama setelah peluncuran, Shuttle meledak menghancurkan kendaraan dan semua anggota awak. Penyebab dan faktor-faktor yang menyebabkan tragedi Challenger dieksplorasi secara rinci. Fokus ditempatkan pada penggunaan NASA sistem pendukung keputusan kelompok (GDSS) pertemuan untuk membuat keputusan untuk memulai. Contohnya kontribusi adalah termasuk seperti yang menunjukkan prioritas dan bagaimana tuntutan

faktor-faktor

beberapa

dipengaruhi NASA dari operasi secara bertanggung jawab dan etis. Bukti bahwa NASA menggunakan database cacat dalam GDSS dan bagaimana salah urus pertemuan GDSS juga ditawarkan. Akhirnya, ketidakmampuan GDSS setiap anggota untuk memilih anonim pada keputusan untuk

meluncurkan dibahas sebagai faktor kritis yang, seandainya dibiarkan, mungkin akan mencegah tragedi Challenger.

1.

Misi Peluncuran Challanger


Pesawat ulang-alik Challanger kebanggaan negara Amerika serikat atau disebut juga Flight STS-51L, merupakan penerbangan ulang-alik NASA ke 25. Awak yang mengikuti penerbangannya berjumlah tujuh orang, yaitu Michael J. Smith (Pilot), Dick Scobee, Ronald Mc Nair, Ellison Onizuka, Christa McAuliffe, Gregory Jarvis dan Judith Resni. Adapun misi peluncurannya, yaitu:

Untuk pelacakan dan Relay Data (Satellit-B Spartan-Halley Satellit) Program monitoring Komet Halley Eksperimen fasa dinamika fluida Eksperimen Guru/pengajar, yaitu Christa Mc Auliffe Program Monitoring Radiasi Bagian-Bagian Pesawat Challenger

2.

Bagian-bagian Space Shuttle Challanger


Pesawat Challanger terdiri atas 3 komponen utama, yaitu :

Orbiter yang berbentuk pesawat. Para awak pesawat menempati orbiter. Jika sudah tiba di orbit bumi, orbiter tidak membutuhkan bahan bakar dari tangki eksternal.

External Tank (ET) atau Tangki eksternal.Tempat bahan bakar cair disimpan.

2 buah Solid Rocket Boosters (SRBs) bagian kiri dan kanan, yang merupakan tempat bahan bakar padat. SRB ini berfungsi pula sebagai pendorong awal saat pesawat Challanger meluncur dari tempat

peluncuran. Daya dorong yang dihasilkan oleh kedua SRB ini sekitar 80% dari total daya dorong yang dibutuhkan pesawat untuk mencapai luar angkasa. 20% lainnya disediakan oleh main engine pada orbiter yang bahan bakarnya dari ET.

3.

Detik-Detik Terjadinya Kecelakaan


6,6 detik sebelum peluncuran, seperti biasa mesin utama pesawat antariksa (space shuttle main engines) dinyalakan. Pada saat peluncuran, SSME bekerja kondisi 100%, dan mulai dipacu mencapai 104% melalui kontrol komputer. Pada 0,678 detik setelah peluncuran, terlihat gumpalan asap hitam dari sambungan SRB kanan (Asap tersebut dapat diartikan bahwa sambungan tidak tersambung sempurna, dan gas buangan pada booster menerobos karet O-ring). Pada saat 56 detik setelah peluncuran (max gravity condition), challenger melewati pusaran angin terburuk sepanjang sejarah pesawat antariksa. Angin yang mengenai pesawat menyebabkan booster menjadi lentur dan melepaskan alumunium oxide yang membungkus O-ring. Hal ini ditandai dengan berkurangnya tekanan di ruangan dan munculnya percikan api di sambungan tersebut. Karena api mengarah ke ET, tangki hidrogen cair mulai bocor sehingga mengalami penurunan tekanan pada detik 66,764 detik setelah peluncuran. Kebocoran itu mengakibatkan hidrogen cair menguap sehingga menyebabkan api semakin besar. Pada 70 detik setelah peluncuran, sambungan antara SRB dan ET menjadi sangat panas dan lemah. Karena jumlah tekanan yang diberikan oleh SRB mengakibatkan sambungan tersebut terlepas sehingga memisahkan SRB dan ET. Dan pada saat itu juga hubungan terakhir yang dapat ditangkap dari kabin Challenger. Berkurangnya banyak massa pada tangki hidrogen akibat

kebocoran menimbulkan dorongan akselerasi yang tiba-tiba sehingga tangki hidrogen membentur tangki oksigen yang berada di bagian atas external tank.

Tak lama kemudian, campuran antara hidrogen dan oksigen cair yang keluar dari tangki mulai terbakar dan seluruh pesawat terselimuti oleh asap yang bergerak dengan kecepatan lebih dari 1250 mph ( 2040 km/h). Tepatnya pada 73,162 detik setelah peluncuran, pesawat antariksa Challenger diterimanya. ledakan challanger di udara meledak berkeping-keping karena tekanan besar yang

B. Faktor-faktor Penyebab Terjadinya Kecelakaan Pesawat Ulang-alik Challenger


TS-51-L adalah peluncuran ke-25 pesawat ulang-alik dan peluncuran ke-10 Pesawat ulang-alik Challenger. Kendaraan ini meledak 73 detik setelah peluncuran pada 28 Januari 1986 sebagai hasil dari kegagalan sebuah segel karet cincin O (O-ring) di kanan roket pendorong padat (solid rocket booster, SRB). Hal ini menyebabkan kebocoran dengan percikan api yang menyebabkan kebocoran lainnya di tangki hidrogen. Di antara para awak adalah Sharon Christa McAuliffe, seorang sipil dan berprofesi sebagai guru, yang dijadwalkan untuk menjadi guru pertama di luar angkasa. Murid-murid di seluruh Amerika Serikat dan dunia menonton peluncuran pesawat tersebut dan ledakan yang menyusul berikutnya secara langsung di televisi.

1. Penyebab Kecelakaan
Pesawat luar angkasa dirancang untuk menahan percepatan tiga kali percepatan gravitasi di bumi (30 m2/s) dengan yang lain 1.5 m2/s. Pesawat dan konstruksi diperkuat dengan aluminium. Selama terjadinya kecelakaan, para awak kabin terpisah-pisah dan perlahan-lahan jatuh ke atas Samudera Atlantik. Paling tidak beberapa astronot itu mungkin masih hidup dan sebentar sadar setelah meledaknya pesawat, karena ditemukan sebagian dari Pribadi egress Air Packs (PEAPs), yaitu sistem

penyelamatan darurat pada dek penerbangan, ditemukan telah diaktifkan. Meskipun laporan itu, beberapa ahli, termasuk salah seorang penyelidik mengarah NASA Robert Overmyer, percaya sebagian besar, jika tidak semua awak masih hidup dan mungkin sadar sampai meluncur ke lautan. Pemerintah Amerika Serikat membentuk komisi khusus (Rogers Commission, ketua : William P. Rogers, wakil : Neil A. Armstrong) untuk menginvestigasi kecelakaan dan menghasilkan beberapa fakta, yaitu : 1.1 Penyebab kecelakaan adalah kegagalan dari pressure seal pada sambungan aft field dan O-Ring pada Solid Rocket Booster (SRB) bagian kanan karena : efek temperatur dimensi fisis karakter material proses & reaksi sambungan terhadap beban dinamis

1.2

Keputusan untuk melepaslandaskan challenger adalah cacat, karena rekomendasi dari teknisi Martin Thiokols menyebutkan bahwa : lepas landas tidak dapat dilakukan pada temperatur di bawah 530 F karena O-Ring akan rusak

1.3

Teknisi pada Morton Thiokol (kontraktor) yang bertanggung jawab pada pembuatan solid rocket booster secara agresif menentang peluncuran challanger, namun pendapat mereka tidak dihiraukan bagian management. Rekomendasi teknisi tidak disampaikan ke pihak NASA oleh manajemen Martin Thiokols Pada hari sebelum peluncuran, terjadi delay karena cuaca yang lebih dngin dari perkiraan dimana O-ring di ujikan, lebih dari 30 teknisi bekerja , namun tidak ada berita yang masuk ke level 1 dan 2 NASA.

1.4

Meskipun penghancuran Shuttle Challenger disebabkan oleh kegagalan perangkat keras dari sebuah roket pendorong padat (BPRS) cincin "O", keputusan manusia untuk peluncuran itu, dalam dirinya sendiri, cacat. Resolusi untuk memulai didasarkan pada keputusan kelompok informasi dukungan rusak dan diperparah lagi oleh salah urus terkait informasi tersebut. Namun, seperti dalam kecelakaan transportasi paling, ada faktor-faktor lain yang biasanya membantu untuk menciptakan lingkungan yang mengarah ke kesalahan dan kegagalan. Oleh karena itu, tinjauan singkat tentang faktor yang berkontribusi menyebabkan kerusakan Challenger adalah dalam rangka.

2.

Teori Terjadinya Kecelakaan


The cause of accident(penyebab kecelakaan) dibagi menjadi tiga bagian, yaitu :

2.1

System Failures Kesalahan desain, kekeliruan pemilihan material, material kurang kuat, proses kimia salah, peralatan tidak sesuai.

2.2

Procedural Failures Prosedur tidak jelas, training tidak jelas.

2.3

Employee Error Kesalahan karyawan, sengaja tidak melakukan, PPE tidak dipakai dengan benar, melakukan suatu pekerjaan yang tidak jelas. Merujuk pada hasil investigasi kecelakaan pesawat Challenger ini terjadi disebabkan oleh adanya Procedural Failure, atau kesalahan prosedur yakni tidak dipenuhinya dengan baik prosedur-prosedur dalam penerbangan pesawat antariksa, terutama peraturan dalam SRB (solid rocker booster). Pihak manajemen juga telah salah dengan mengindahkan pendapat dari para Insinyur pembuat SRB, yang menolak penerbangan Challenger. Kesalahan lainnya disebabkan oleh system failures, atau kesalahan pada sistem, yakni tidak digunakannya 3 sambungan O-rings pada SRB dan material pembuat SRB yang kurang kuat

C.

Dampak Negatif Kecelakaan Pesawat Ulang-Alik Challenger


Dampak Negatif Kecelakaan Pesawat Ulang-Alik Challenger, yaitu :

1. Menyebabkan kematian tujuh anggota awak. 2. Mengakibatkan kekosongan 32-bulan di program ulang-alik. 3. Gagalnya melaksanakan misi peluncuran. 4. Space shuttle challenger telah hancur 73 detik setelah takeoff pada 28 januari 1986 karena adanya cacat o-ring. Ia gagal menutup salah satu sendi, yang memungkinkan tangki adanya untuk tekanan hidrogen udara cair luar di gas. yang Menyebabkan eksternal meluap

menyebabkan ledakan besar. Biaya penggantian space shuttle $ 2 miliar pada tahun 1986 ($ 4,5 miliar dolar di hari ini). Biaya penyidikan, masalah koreksi, dan penggantian peralatan yang hilang biaya $ 450 juta 19861987 ($ 1 milyar).

D.

Kesalahan-kesalahan

Etika

Engineering

Pada

Kecelakaan Pesawat Ulang-Alik Challenger

Dalam peristiwa kecelakaan pesawat challenger, terjadi kesalahan etika engineering, yaitu : 1. Unsur pemaksaan peluncuran pesawat Challenger untuk terbang. Seringnya melakukan penundaan yang dikarenakan keadaaan pesawat, suhu dan cuaca yang tidak memungkinkan melakukan penerbangan. Yang intinya tanggung jawab engineer dalam mengambil keputusan yang mengakibatkan kesejahteraan. 2. Adanya dorongan kepentingan politik, mengingat konflik Amerika Serikat dan Rusia(unisoviet) yang masih bersaing dalam ilmu pengetahuan dan kerugian keselamatan astronot, kesehatan dan

teknologi. Dalam hal ini, para engineer kurang menyikapi keadaan cuaca dan suhu pada saat itu serta kurangnya mempertimbangkan analisis teknis tentang keadaan Pesawat Challenger. NASA menggunakan pengambilan keputusan secara default sebagai DSS utama. Batas organisasinya sangat politis dan terbuka untuk manipulasi oleh setiap entitas yang dapat memiliki kekuasaan politik. Setelah menyatakan Shuttle "operasional," dihapus pemerintahan Reagan motivasi karyawan NASA untuk mengelola dan meninggalkan mereka dengan kesan bahwa pengambilan keputusan akan dibuat oleh instruksi dari sumber-sumber politik. Deklarasi status "operasional" adalah titik balik penting bagi NASA dan manajemen operasi Shuttle. Puas mulai tumbuh antara karyawan dan pertimbangan keamanan yang diperdagangkan untuk waktu yang dihabiskan pada menjaga Shuttle sesuai jadwal dan "klien hari ini" puas. Ini adalah lingkungan sebelum peluncuran STS 51-L. keputusan untuk menunda peluncuran Jemput telah berkembang menjadi keputusan yang "tidak diinginkan" oleh anggota tim Shuttle. Dengan kata lain, usulan yang dibuat oleh setiap anggota kelompok yang pada akhirnya akan mendukung peluncuran yang dijadwalkan bertemu dengan dukungan positif oleh kelompok. Setiap saran yang akan mengakibatkan penundaan ditolak oleh kelompok. semua pihak takut respon publik dan politik untuk memulai pembatalan lain (ada sudah enam pembatalan tahun itu). Setiap pihak mulai merasionalisasi bahwa kesuksesan masa lalu setara kesuksesan masa depan Telah ditunjukkan bahwa hanya setelah presentasi Thiokol untuk NASA, sebagian besar anggota kelompok GDSS sangat prihatin dengan situasi cincin "O" dan percaya bahwa pendapat yang diungkapkan oleh para insinyur Thiokol adalah penyebab pertimbangan serius pembatalan peluncuran. Namun, pejabat senior yang dipilih hanya diizinkan untuk memilih "opini" mereka, yang mereka lakukan secara lisan dan atas permintaan NASA. Dari penelitian yang dilakukan pada makalah ini, penulis percaya bahwa memiliki suara anonim universal yang telah

dilakukan dari GDSS keanggotaan total, keputusan untuk membatalkan peluncuran akan telah dibuat. tujuan keselamatan terakhir dan operasional pertama. Hanya satu anggota GDSS menyatakan keprihatinan serius bagi potensi kerugian hidup. Selain itu, komunikasi yang terbuka dan bebas sebelum dan selama pertemuan GDSS berkecil hati melalui dinamika kelompok seperti pikiran menjaga, tekanan langsung dan sensor diri. Individu yang mengetahui situasi itu, kecuali ditindaklanjuti dengan integritas dapat menyebabkan kerugian sosial, memiliki tanggung jawab untuk menghubungi otoritas yang akan mengelola dan mengendalikan situasi bahwa dalam kepentingan terbaik publik. Analisis faktor manusia dan ilmu manajemen telah mulai

menentukan penggabungan MSS / DSS sebagai cara sosial responsif melakukan bisnis. Hal ini terutama berlaku untuk instansi pemerintah dan proyek-proyek publik yang besar seperti program Shuttle. Dapat dikatakan bahwa teknologi GDSS tidak berkembang ke tingkat efektivitas yang diperlukan untuk mendukung proyek Challenger. Keberhasilan DSS digunakan dalam misi Apollo sebelumnya menunjukkan bahwa ini tidak terjadi. Dalam pengambilan keputusan program yang Challenger sosial dan etika dibuang demi biaya, jadwal dan tuntutan lingkungan.