Anda di halaman 1dari 24

ASUHAN KEPERAWATAN PADA Tn.S DENGAN GANGGUAN SISTEM PERNAFASAN : PPOK DI RUANG FATIMAH RSU DAERAH Dr.

SOETOMO

Disusun Oleh : Kelompok 2

PROGRAM STUDI S1 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH GOMBONG 2013

ANGGOTA KELOMPOK

Bintari Dehismiati Ayu Rena Subarkah Isna Vera Firdaus Nasikhatus Sangadah Wening Tri K Fedi Sudrajat Tri Wahyu W. Budiman Wahid Afif A.

(A11100669) (A11100670) (A11100694 ) (A11100710) (A11100732) (A11100718) (A11100722) (A11100717) (A11100703)

KATA PENGANTAR Puji syukur kehadirat Allah SWT atas berkah dan rahmat-Nya, kami dapat menyelesaikan makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan pada Tn.S dengan gangguan sistem pernafasan : PPOK sebagai salah satu tugas semester IV pada mata kuliah Blok Pernafasan. Pada kesempatan ini kami menyampaikan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah berkontribusi dalam pembuatan makalah ini yaitu: 1. H. Giyatmo S Kep Ners, Gombong 2. Herniyatun,M.Kep.Sp.Mat, selaku ketua prodi S1 Keperawatan 3. Safrudin AMS, M.Kep selaku koordinator Blok Pernafasan 4. Ibu dan ayah tersayang yang selalu memberikan dukungan moril maupun materil sertadoa yang tulus sehingga makalah ini dapat terselesaikan. Penulis menyadari sepenuhnya, bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu, saran dan kritik yang sifatnya membangun dari berbagai pihak sangat diharapkan demi kesempurnaan makalah ini. selaku ketua STIKES Muhammadiyah

Gombong, Maret 2013

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Penyakit Paru Obstruksi Kronik ( PPOK ) adalah suatu penyakit yang ditandai dengan adanya obstruksi aliran udara yang disebabkan oleh bronkitis kronis atau empisema. Obstruksi aliran udara pada umumnya progresif kadang diikuti oleh hiperaktivitas jalan nafas dan kadangkala parsial reversibel, sekalipun empisema dan bronkitis kronis harus didiagnosa dan dirawat sebagai penyakit khusus, sebagian besar pasien PPOK mempunyai tanda dan gejala kedua penyakit tersebut. Sekitar 14 juta orang Amerika terserang PPOK dan Asma sekarang menjadi penyebab kematian keempat di Amerika Serikat. Lebih dari 90.000 kematian dilaporkan setiap tahunnya. Rata-rata kematian akibat PPOK meningkat cepat, terutama pada penderita laki-laki lanjut usia. Angka penderita PPOK di Indonesia sangat tinggi. Banyak penderita PPOK datang ke dokter saat penyakit itu sudah lanjut. Padahal, sampai saat ini belum ditemukan cara yang efisien dan efektif untuk mendeteksi PPOK. Menurut Dr Suradi, penyakit PPOK di Indonesia menempati urutan ke-5 sebagai penyakit yang menyebabkan kematian. Sementara data dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, pada tahun 2010 diperkirakan penyakit ini akan menempati urutan ke-4 sebagai penyebab kematian. "Pada dekade mendatang akan meningkat ke peringkat ketiga. Dan kondisi ini tanpa disadari, angka kematian akibat PPOK ini makin meningkat. Oleh karena itu penyakit PPOK haruslah mendapatkan pengobatan yang baik dan terutama perawatan yang komprehensif, semenjak serangan sampai dengan perawatan di rumah sakit. Dan yang lebih penting dalah perawatan untuk memberikan pengetahuan dan pendidikan kepada pasien dan keluarga tentang perawatan dan pencegahan serangan berulang pada pasien PPOK di rumah. Hal ini diperlukan perawatan yang komprehensif dan paripurna saat di Rumah Sakit.

B. Tujuan 1. Mengetahui pengertian PPOK 2. Mengetahui etiologi dan manifestasi klinis PPOK 3. Memahami klasifikasi PPOK 4. Mengetahui komplikasi dan penatalaksanaan PPOK C. Manfaat 1. Bagi Penulis Sebagai syarat memenuhi tugas semester III Sebagai sumber reverensi mengenai asuhan keperawatan PPOK 2. Bagi Mahasiswa Sebagai sumber pedoman dalam memahami penyakit PPOK 3. Bagi Dosen Dapat menjadi referensi bagi dosen terkait dengan penyakit PPOK

BAB II ANALISA KASUS

A. Kasus Tn.S 56 Th masuk 3 Maret 2013 $ Diagnosa PPOK, jenis kelamin Lakilaki Agama Islam pekerjaan Tani, Pendidikan SD. Alamat Sendang Kulon. Alasan di rawat Sesak napas Keluhan utama : Sesak dan batuk Riwayat keluhan utama: riawayat penyakit dahulu: Sesak napas sejak 5tahun yang lalu. Riwayat penyakit sekarang : Sejak 2 hari sebelum masuk Rumah Sakit pasien sesak terusmenerus akhirnya keluarga membawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Dr.Soetomo Surabaya. Riwayat kesehatan keluarga tidak ada keluarga yang menderita penyakit seperti ini. Riwayat kesehatan lain : Pasien pernah merokok, dan berhenti sejak sakit kurang lebih 5 tahun yang lalu. Observasi dan Pemeriksaan Fisik CM, GCS : 456, Keadaan umum : lemah Tandatanda vital : S= 37 oC, T= 130/80mmHg, Nadi= 104x/m, RR= 28x/m. Pernafasan melalui : hidung + terpasang 02 kanule ( 2 liter/menit ). Trachea tidak ada pembengkokan Cyanosis (-), dyspnea (+), batuk lendir putih, darah( )Whezeeng (+) / (+), Ronchi (+) / (+) dada simetris. Eliminasi urin : 400-500cc/hari, warna kuning, jernih, khas amoniak. Ekstremitas atas tangan kiri terpasang infus RL 7 Tetes/menit. Spiritual Klien mengharapkan dengan perawatan yang diberikan bisa sembuh dan yakin dengan pertolongan Tuhan bisa sembuh, persepsi penyakitnya sebagai cobaan dalam hidup. Tetapi pasien tidak dapat melakukan sholat di RS. Pemeriksaan Lab AGD : - PH : 7,359 ( 7,35-7,45 ), PCO2 : 46,0 (

35-45 ), PO2 : 115,0 ( 80-104 ), HCO3 : 25, Sputum : BTA (-) Therapi. Infus RL : Dex.5% 1:1/ 24 jam ( 7 tts/menit ), Aminophylin 1 amp / 24 jam, - Tarbutalin 4x0,025 mg, Ciprofloxasin 2x500 mg, Nebulezer 4x ( Atroven : Agua ) = 1:1, Oksigen 2 liter / menit Diet TKTP B.Identifikasi kata sulit 1. PPOK adalah klasifikasi luas dari gangguan yang mencakup bronkhitis kronis bronkiektasis, enfisema dan asma (Brunner & Suddart) 2. Dispneau adalah susah bernafas

3. Syanosis adalah kebiruan 4. Wheezing adalah bunyi ngik terdengar saat inspirasi maupun ekspirasi karena penyempitan bronkus eksudat yang lengket pada pasien asma bronkitis 5. Ronchi adalah suara yang dihasilkan saat udara melewati jalan nafas yang penuh cairan atau mukus terdengar saat inspirasi atau ekspirasi C.Identifikasi masalah 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Apa pengertian dari PPOK? Bagaimana penyebab dari PPOK ? Apa saja manifestasi klinis dari PPOK ? Sebutkan klasifikasi dari PPOK ? Apa komplikasi yang terjadi pada penyakit PPOK ? Bagaimana patofisiologi dari PPOK ? Penatalaksanaan apa yang bisa dilakukan pada penyakit PPOK?

D.Brainstorming 1. PPOK adalah suatu penyumbatan menetap pada saluran pernafasan yang disebabkan oleh enfisema / bronkitis kronis PPOK ( Penyakit Paru Obstruksi Kronis) adalah klasifikasi luas dari gangguan, yang mencangkup bronkitis kronis, bronkiestasis, emfisema, dan asma. PPOK merupakan kondisi ireversibel yang berkaitan dengan dispnea saat aktivitas dan penurunan aliran masuk dan keluar udara paruparu.(Brunner&Suddarth,2001) Penyakit paru obstruktif kronis merupakan sejumlah gangguan yang mempengaruhi pergerakan udara dari dan ke luar paru. (Arif Muttaqin,2008). 2. Penyebab PPOK adalah : a. Merokok b. Polusi udara c. Pemajanan di tempat kerja (thd batu bara, kapas, padi padian ) d. Infeksi paru berulang 3. Manifestasi klinis PPOK adalah

a. Batuk b. Sesak napas c. Mengi atau wheeze d. Ekspirasi yang memanjang e. Penggunaan otot bantu pernapasan f. Suara napas melemah 4. Klasifikasi PPOK a. Bronkitis kronik Bronkitis merupakan definisi klinis batuk-batuk hampir setiap hari disertai pengeluaran dahak, sekurang-kuranganya 3 bulan dalam satu tahun dan terjadi paling sedikit selama 2 tahun berturut-turut. b. Emfisema paru Emfisema paru merupakan suatu definisi anatomik, yaitu suatu perubahan anatomik paru yang ditandai dengan melebarnya secara abnormal saluran udara bagian distal bronkus terminalis, yang disertai kerusakan dinding alveolus 1) Emfisema Centriolobular Merupakan tipe yang sering muncul, menghasilkan kerusakanbronchiolus, biasanya pada region paru atas. Inflamasi berkembang pada bronchiolus tetapi biasanya

kantung alveolar tetap bersisa 2) Emfisema Panlobular (Panacinar) Merusak ruang udara pada seluruh asinus dan biasanya termasuk pada paru bagian bawah. Bentuk ini bersama disebut centriacinar emfisema, timbul sangat sering pada seorang perokok. 3) Emfisema Paraseptal Merusak alveoli pada lobus bagian bawah yang mengakibatkan isolasi dari blebs sepanjang perifer paru. Paraseptal emfisema dipercaya sebagai sebab dari pneumothorax spontan. Panacinar timbul pada orang tua dan klien dengan defisiensi enzim alpha-antitripsin. Pada keadaan lanjut, terjadi peningkatan dyspnea dan infeksi pulmoner, seringkali timbul Cor Pulmonal (CHF bagian kanan) timbul.

c. Astma Asma merupakan suatu penyakit yang dicirikan oleh

hipersensitivitas cabang cabang trakeobronkial terhadap pelbagai jenis rangsangan. Keadaan ini bermanifestasi sebagai penyempitan saluransaluran napas secara periodic dan reversible akibat bronkospasme. 5. Komplikasi PPOK a. Acute respiratory failure (ARF) terjadi ketika ventilasi dan oksigenasi tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh saat tidur . b. Cor Pulmonare /dekompensasi ventrikel kanan Merupakan pembesaran ventrikel kanan yang disebabkan oleh over loading akibat dari penyakit pulmo.terjadi sebagai mekanisme kompensasi sekunder bagi paru-paru yang rusak bagi penderita PPOK c. Pneumothoraks Merupakan akumulasi udara dalam rngga pleural d. Giant Bullae kelaina yang timbul karena udara terperangkap di parenkim paruparu.Sehingga alveoli menjadi tempat menangkapnya udara untuk pertukaran gas menjadi benar-benar efektif. 6. Patofisiologi PPOK Faktor-faktor resiko seperti merokok, polusi, umur, akan mendatangkan proses inflamasi bronkus dan juga menimbulkan kerusakan pada dinding bronkus terminal. Akibat dari kerusakan akan terjadi obstruksi bronkus kecil (bronkiolus terminalis), yang mengalami penutupan atau obstruksi awal fase ekspirasi. Udara yang mudah masuk ke alveoli pada saat inspirasi, pada saat ekspirasi banyak terjebak dalam alveolus dan terjadilah penumpukan udara (air trapping). Hal inilah yang menyebabkan adanya keluhan sesak napas dengan segala akibatnya. Adanya obstruksi pada awal ekspirasi akan menimbulkan kesulitan

ekspirasi dan menimbulkan pemanjangan fase ekspirasi. Fungsi-fungsi paru: ventilasi, distribusi gas, difusi gas, maupun perfusi darah akan mengalami gangguan (Brannon, et al, 1993). 7. Penatalaksanaan PPOK adalah a. Pencegahan : Mencegah kebiasaan merokok, infeksi, dan polusi udara b. Terapi eksaserbasi akut di lakukan dengan : 1) Antibiotik, karena eksaserbasi akut biasanya disertai infeksi Infeksi ini umumnya disebabkan oleh Haemophilus Influenza dan Streptococcus Pneumonia, maka digunakan ampisilin atau

eritromisin. Augmentin (amoksilin dan asam klavulanat) dapat diberikan jika kuman penyebab infeksinya adalah Haemophilus Influenza. Pemberian antibiotik seperti kotrimaksasol, amoksisilin, atau doksisiklin pada pasien yang mengalami eksaserbasi akut terbukti mempercepat penyembuhan dan membantu mempercepat kenaikan peak flow rate. Namun hanya dalam 7-10 hari selama periode eksaserbasi. Bila terdapat infeksi sekunder atau tandatanda pneumonia, maka dianjurkan antibiotik yang kuat. 2) Terapi oksigen diberikan jika terdapata kegagalan pernapasan karena hiperkapnia dan berkurangnya sensitivitas terhadap CO2 3) Fisioterapi dada membantu pasien untuk mengelurakan sputum dengan baik. 4) Bronkodilator, untuk mengatasi obstruksi jalan napas, termasuk di dalamnya golongan adrenergik b dan anti kolinergik. Pada pasien dapat diberikan salbutamol 5 mg dan atau ipratopium bromida 250 mg diberikan tiap 6 jam dengan nebulizer atau aminofilin . c. Terapi jangka panjang di lakukan : 1) Antibiotik untuk kemoterapi preventif jangka panjang, ampisilin dapat menurunkan kejadian eksaserbasi akut. 2) Bronkodilator, tergantung tingkat reversibilitas obstruksi saluran napas tiap pasien maka sebelum pemberian obat ini dibutuhkan pemeriksaan obyektif dari fungsi faal paru.

3) Fisioterapi dada. 4) Latihan fisik untuk meningkatkan toleransi aktivitas fisik 5) Mukolitik dan ekspektoran 6) Terapi oksigen jangka panjang bagi pasien yang mengalami gagal napas tipe II dengan PaO2 (7,3 Pa (55 MMHg) 7) Rehabilitasi, pasien cenderung menemui kesulitan bekerja, merasa sendiri dan terisolasi, untuk itu perlu kegiatan sosialisasi agar terhindar dari depresi.

PHATWAY PPOK

Asap tembakau / polusi udara Gangguan kebersihan paru Peradangan bronkus Hipoventilasi alveolar Bronkitiskronik Dinding bronkiolus melemah dan alveoli pecah Saluran nafas kecil kolap saat ekspirasi Emfisema

Penyempitan saluran nafas Saluran nafas kecil Saluran nafas menjadi kecil lebih kecil berkelok-kelok dan beroblitrasi Metaplasia sel goblet

Berkurangnya elastis paru

Saluran nafas besar Hipertrofi dan hiperplasia kelenjar mukus

Obstruksi jalan nafas PPOK

Sekresi mukus meningkat

Kontraksi otot

PCO2 & PO2 Meningkat

Sekresi mukus meningkat

Kontraksi otot

PCO2 & PO2 Meningkat

Bersihan jalan nafas tidak efektif

Resistensi pernafasan

Gangguan pertukaran gas

Frekuensi nafas meningkat

dyspneau

Ketidakefektifan jalan nafas

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN PPOK

A.PENGKAJIAN Identitas Nama Umur Jenis kelamin Agama Pekerjaan Pendidikan Alamat : Tn. S : 56 tahun : Laki-laki : Islam : Petani : SD : Sendang Kulon

Keluhan Utama : sesak dan batuk Riwayat Penyakit 1) Riwayat Penyakit Sekarang Pasien datang ke RS dengan keluhan sesak nafas , sejak 2 hari sebelum masuk RS pasien sesak terus menerus, dan sering batuk. Keadaan umum Compos mentis, GCS : E4,V5,M6, 130/80mmHg, N : 104 x/menit, RR: 28x/menit Pernafasan melalui : hidung + terpasang 02 kanule ( 2 liter/menit ). Trachea tidak ada pembengkokan Cyanosis (-), dyspnea (+), batuk lendir putih, darah( )Whezeeng (+) / (+), Ronchi (+) / (+) dada simetris. Eliminasi urin : 400-500cc/hari, warna kuning, jernih, khas amoniak. suhu : 37C, T :

Ekstremitas atas tangan kiri terpasang infus RL 7 Tetes/menit. Spiritual Klien mengharapkan dengan perawatan yang diberikan bisa sembuh dan yakin dengan pertolongan Tuhan bisa sembuh, persepsi penyakitnya sebagai cobaan dalam hidup. Tetapi pasien tidak dapat melakukan sholat di RS. Pemeriksaan Lab AGD : - PH : 7,359 ( 7,35-7,45 ), PCO2 : 46,0 (

35-45 ), PO2 : 115,0 ( 80-104 ), HCO3 : 25, Sputum : BTA (-)

Therapi. Infus RL : Dex.5% 1:1/ 24 jam ( 7 tts/menit ), Aminophylin 1 amp / 24 jam, - Tarbutalin 4x0,025 mg, Ciprofloxasin 2x500 mg, 2 liter / menit Diet

Nebulezer 4x ( Atroven : Agua ) = 1:1, Oksigen TKTP 2) Riwayat Penyakit Dahulu

Pasien mengatakan pernah mengalami sesak nafas sejak 5 tahun yang lalu 3) Riwayat Penyakit Keluarga Pasien mengatakan di keluarganya tidak ada yang mengalami sakit seperti ini B. Pengkajian Pola Virginia Handerson 1. Pola Pernafasan Sebelum sakit : Pasien dapat bernafas dengan normal dan menggunakan alat bantu pernafasan . Saat dikaji : pasien mengeluh sesak nafas dan tampak terpasang O2 kanul (2 liter/ menit) 2. Pola Nutrisi Sebelum sakit : Pasien makan 3x sehari dengan menu nasi, sayur dan lauk Saat dikaji : Saat dirawat di rumah sakit, makan porsi pada menu yang disajikan di rumah sakit pada tyap kali jadwal makan 3. Kebutuhan Eliminasi Sebelum sakit : BAB 1x sehari, fesesnya lunak, warna kuning dan BAK lancar , warna jernih kekuningan Saat dikaji :BAB 1x sehari, fesesnya lunak, warna kuning dan BAK lancar , warna jernih kekuningan 4. Gerak dan keseimbangan Sebelum sakit Saat dikaji : Pasien dapat melakukan aktivitas tanpa gangguan : Pasien tampak keseimbangannya terganggu tidak

karenatidak bisa bernafas 5. Kebutuhan Istirahat dan tidur

Sebelum sakit : Pasien biasa tidur 8 jam sehari dan bangun pada pukul 05.00 Saat dikaji batuk 6. Personal Hygiene Sebelum Sakit : Mandi 2x sehari dan gosok gigi mandiri. Saat dikaji : Pasien mandi dengan di seka oleh istrinya pagi dan sore, serta gosok gigi. 7. Kebutuhan rasa aman dan nyaman Sebelum sakit : Pasien merasa aman dan nyaman jika bersama keluarga dan istrinya Saat dikaji dan batuk 8. Kebutuhan berpakaian Sebelum sakit : Pasien ganti baju 2x sehari dan dapat berpakaian sendiri. Saat dikaji : Memakai pakaian dibantu oleh anaknya. : Pasien mengeluh tidak nyaman karena sering sesak nafas : Malam hari kadang terbangun karena sesak nafas dan

9. Kebutuhan Spiritual Sebelum sakit : Pasien dapat melakukan ibadah solat 5 waktu Saat dikaji : Pasien tidak bisa sholat di RS dan berkeyakinan bahwa penyakitnya dapat sembuh karena pertolongan Tuhan. 10. Kebutuhan berkomunikasi dan berhubungan Sebelum sakit : Hubungan pasien dengan keluarga baik biasa

berkomunikasi dengan Saat dikaji

bahasa jawa.

:Pasien mau berkomunikasi dengan perawat dengan ditemani anaknya

11. Temparatur tubuh Sebelum sakit : Pasien biasa memakai pakaina tipis jika panas begitu juga sebaliknya Saat dikaji : Pasien suhunya normal S : 37 C

12. Kebutuhan bekerja Sebelum sakit : Pasien adalah seorang petani

Saat dikaji

: Pasien hanya berbaring ditempat tidur.

13. Kebutuhan bermain dan rekreasi Sebelum sakit : Pasien tidak biasa bermaian ataupun rekreasi Saat dikaji : Pasien tidak bisa pergi kemana - mana, hanya tetangganya sering menjenguk di RS untuk menghibur. 14. Kebutuhan Belajar Sebelum Sakit : Pasien tidak tahu tentang penyakit PPOK yang dideritanya Saat dikaji : Pasien sudah tahu tentang penyakit yang dideritanya karena penjelasan perawat. C.Pemeriksaan Fisik 1. Keadaan Umum : compos mentis,TD 130/80mmHg, RR 28x/menit, suhu 37 C, N :104x/menit 2. Kepala a. Kepala b. Rambut c. Mata : mesosephal : hitam, tidak mudah dicabut, : Bulu mata tidak mudah dicabut, sklera tidak ikterik,

konjungtiva tidak anemis, palpebra dekstra udem dan spasme, oedem pada kornea dekstra. d. Hidung e. Telinga f. Mulut g. Leher : tampak terpasang kanul O2 (2L/menit) : Besih, tidak ada serumen, reflek suara baik. : Gigi kekuningan, lengkap, tidak ada stomatitis. : Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan tidak ada

pembengkakan pada trakhea h. Ektremitas : tidak ada oedem pada kedua ekstremitas atas dan bawah.

Ekstremitas atas tangan kiri terpasang infus RL 7 ttes/menit 3. Dada a. Paru 1) Inspeksi Bentuk dada simetris Tampak RR 28x/menit 2) Palpasi

Tidak ada pembengkakan pada paru Tidak ada nyeri tekan 3) Perkusi Hipersonor 4) Auskultasi Suara nafas wheezing dan kadang terdengar ronchi D.Pemeriksaan Penunjang 1. Pemeriksaan Laboratorium AGD a) b) c) d) PH = 7,359 (7,35-7,45) PCO2 = 46,0 (35-45) PO2 = 115,0 (80-104) HCO3 = 25

Sputum BTA ( - ) 2. Terapi a) Terapi infus : RL Dextro 5 % 1:1/24 jam (7 tetes/menit) b) Terapi injeksi : Aminiphylin 1 amp/24 jam Tarbulatin 4x0,025mg Ciproflaxosin 2x 500 mg c) Terapi Oksigen Nebulizer 4x (atroven : agua) = 1:1 ,O2 2L/menit d) Diet TKTP E.Analisa Data NO 1. DATA FOKUS DS : Pasien mengatakan sesak nafas sejak 5 tahun yang lalu. DO: ps. Tampak sesak nafas/dispneu ,tampak menggunakan alat bantu pernafasan kanul O2 , RR: 28 ETIOLOGI Hiperventilasi PROBLEM Ketidak efektifan pola nafas

x/m, wheezing(+), Ronchi(+) 2. DS: ps. Mengatakan sering batuk DO: p stampak batuk , batuk tampak ada lendir putih 3. DS : pasien mengatakan kesulitan nafas DO: PCO: 46 ,PO2 : 115 Ventilasi perfusi Gangguan pertukaran gas Adanya mukus Bersihan jalan nafas tidak efektif

F.Diagnosa Keperawatan 1. 2. 3. Ketidakefektifan pola nafas bd hiperventilasi Bersihan jalan nafas tidak efektif bd adanya mukus Gangguan pertukaran gas bd ventilasi perfusi

G.Intervensi NO DX DIAGNOSA NOC NIC

1.

Ketidakefektifan Setelah pola nafas bd tindakan hiperventilasi (00032) 2x24 jam

dilakukan Airway Management keperawatan masalah pola 1. Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi 2. Lakukanfisiotera pi dada jikaperlu 3. Keluarkan sekret dengan batuk

ketidakefektifan nafas teratasi Kriteria : 1. RR normal 16-24

2. Adanya kesimetrisan ekspansi dada 3. Tidak menggunakan otot nafas tambahan 4. Tidak ada pernafasan cuping hidung saat

atau suction 4. Auskultasi suara nafas, adanya catat suara

beraktifitas 5. Tidak pendek ada nafas

tambahan 5. Atur untuk intake cairan

mengoptimalkan keseimbangan. 6. Monitor respirasi dan status O2 7. Berikanbronkodi lator bila perlu (amonophilin amp/24 jam) 2 Bersihan nafas efektif adanya mukus jalan Setelah tidak tindakan bd 2x24 jam dilakukan Airway Management keperawatan Intervensi : masalah 1. Posisikan pasien untuk memaksimalkan ventilasi 2. Lakukan fisioterapi dada jika perlu 3. Berikan minum hangat kepada pasien 4. Ajarkan batuk efektif 5. Auskultasi suara nafas, catat adanya suara tambahan 1

bersihan jalan nafas tidak efektif dapat teratasi Kriteria : 1. RR normal 2. Tidak ada kecemasan 3.Mampu membersihkan secret 4. Tidak ada hambatan dalam jalan nafas 5. Tidak ada batuk

dilakukan Monitoring pernafasan : pertukaran gas tindakan keperawtan 2x24 1. Monitor rata-rata, bd ventilasi jam masalah gangguan ritme, kedalaman, perfusi pertukaran gas teratasi dan usaha Kriteria : pernafasan Status pernafasan: 2. Monitor pola nafas pertukaran gas :bradipnea, 1. Kemudahan bernafas takipnea, 2. tidak ada sesak nafas 3. Palpasi dalam istirahat kesimetrisan 3. tidak ada sesak nafas ekspansi paru saat beraktivitas 4. Perkusi dada 4.Tidak ada kelelahan anteriordan 5.Tidak ada sianosis posterior dari apeks 6.PaCO2 DBN (35-45) sampai bawah 7.PaO2 DBN (80-104) 5. Auskultasi suara Gangguan Setelah pernafasan, area mengalami penurunan ventilasi dan adanya suara tambahan 6. Monitor dispnea kejadian adanya dan yang catat yang

meningkatkan dan memperburuk keadaan pasien 7.tidur menyamping untuk mencegah

aspirasi

BAB IV PENUTUP

A.Kesimpulan PPOK ( Penyakit Paru Obstruksi Kronis) adalah klasifikasi luas dari gangguan, yang mencangkup bronkitis kronis, bronkiestasis, emfisema, dan asma. PPOK merupakan kondisi ireversibel yang berkaitan dengan dispnea saat aktivitas dan penurunan aliran masuk dan keluar udara paruparu.(Brunner&Suddarth,2001) Penyakit paru obstruktif kronis merupakan sejumlah gangguan yang mempengaruhi pergerakan udara dari dan ke luar paru. (Arif Muttaqin,2008). Diagnosa yang muncul pada kasus di atas adalah : 1. 2. 3. Ketidakefektifan pola nafas bd hiperventilasi Bersihan jalan nafas tidak efektif bd adanya mukus Gangguan pertukaran gas bd ventilasi perfusi

DAFTAR PUSTAKA

Tamsuri,

Anas

.2008.Seri

Asuhan

Keperawtan

Klien

Gangguan

Pernafasan.Jakarta : EGC Brown,Sandra Clark.2004.Nursing Outcomes Classification (NOC).US : ELSEVIER Brown,Sandra Clark.2004.Nursing Outcomes Classification (NOC).US : ELSEVIER Smeltzer, Suzanne C& Bare, Brenda G .2002.Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah.Jakarta : EGC Herdman,T.Heather.2010.Diagnosa Keperawatan: definisi dan klasifikasi 2009-2011.Jakarta : EGC Tim PDPI.2003.PPOK Diagnosis dan Penatalaksanaan di Indonesia.http// :jurnal PPOK- Perhimpunan- Dokter -Paru Indonesia.com diakses pada hari rabu,6/3/2013 Tim PDPI.2008.Diagnosis dan Tatalaksana Kegawatdaruratan Paru.Jakarta : Sagung Seto Yasmin,Niluh G.dkk.2004.Keperawatan Medikal Bedah.Jakarta : EGC