Anda di halaman 1dari 45

Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum

Ali Masduqi

Penyediaan Air Minum


Aspek Teknis
Unit Air Baku Unit Produksi Unit Distribusi Unit Pelayanan Unit Pengelolaan

Aspek Keuangan Aspek Sosial


Tanggap Kebutuhan Partisipasi Masyarakat Sosial Budaya
7 November 2011

Aspek Institusi

Basis Pembangunan
Lembaga PDAM Masyarakat Swakelola oleh masyarakat

7 November 2011

sistem penyediaan air minum


sistem penyediaan air minum merupakan kesatuan fisik (teknis) dan non fisik dari prasarana dan sarana air minum. Aspek teknis mencakup unit air baku, unit produksi, unit distribusi, unit pelayanan, dan unit pengelolaan. Aspek non-teknis mencakup pembiayaan/keuangan, sosial, dan institusi

Unit Air Baku


Sumber air untuk penyediaan air minum: Air tanah (groundwater):
akifer tertekan (confined aquifer) akifer bebas (unconfined aquifer)

Air permukaan (danau, waduk, sungai, rawa) Air hujan

Air tanah

Air permukaan
Ketersediaan air permukaan bergantung pada: curah hujan, kondisi tutupan lahan sepanjang DAS, keberadaan bendungan

Intake Air permukaan

Air hujan
Komponen rainwater harvesting: Permukaan tangkapan (misal atap rumah); Gutter (talang): saluran air dari atap ke tangki; Penangkap daun, pencuci atap, dan pengalih aliran (bila air kotor, terutama pada hujan pertama); Tangki penyimpanan atau cistern; Jalur pengiriman dari tangki ke pengguna (dengan pompa atau gravitasi); Sistem pengolahan, bila digunakan sebagai air minum.

Air hujan

Unit Produksi
Sumur bor Mata air Instalasi pengolahan

pengolahan air
konfigurasi pengolahan air:
Centralized treatment air diolah pada satu lokasi (terpusat) sebelum ke sistem distribusi; Point of entry air diolah di tempat masuknya air ke rumah atau gedung; Point of use air diolah hanya di kran tertentu untuk dikonsumsi.

Unit Distribusi
merupakan unit yang mendistribusikan air dari unit produksi ke unit pelayanan di pelanggan terdiri atas tangki penyimpanan, pompa, jaringan pipa, dan perlengkapannya

Unit Pelayanan
merupakan ujung terakhir dari sistem yang langsung bersentuhan dengan pelanggan. sambungan rumah dan hidran umum. Keandalan sistem penyediaan air bersih dapat dilihat dari indikator terpenuhinya kebutuhan air di unit pelayanan yang ditinjau dari aspek kualitas, kuantitas, dan kontinyuitas. Kualitas air yang baik di unit pelayanan menunjukkan bahwa kualitas air di unit air baku, unit produksi, dan unit distribusi juga baik.

Pengembangan Sistem

Alur Pengembangan
Target pelayanan
Jumlah pelanggan (sambungan) Perkiraan kehilangan air

Kapasitas distribusi Kapasitas produksi/pengolahan


Kapasitas Sumber Air

Lingkup Pengembangan
Ujung tombak pengembangan Unit Pelayanan Pengembangan dapat berarti:
Penambahan coverage area Penambahan jumlah pelanggan tanpa menambah coverage area Rehabilitasi/revitalisasi jaringan perpipaan Uprating unit produksi

RPJMN 2009-2014 SEKTOR AIR MINUM


PROGRAM/KEGI ATAN PRIORITAS Pengaturan, Pembinaan, Pengawasan, Pengembangan Sumber Pembiayaan dan Pola Investasi, serta Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum SASARAN (Hasil outcomes/Output yang diharapkan) peningkatan pelayanan air minum di 4.650 desa, 577 kawasan MBR perkotaan, 820 IKK, 100 kawasan khusus (pemekaran, pulau terluar, perbatasan, terpencil, dan KAPET), dan 53 kawasan pelabuhan perikanan pembinaan bagi 185 PDAM dan 225 non-PDAM Rencana Induk SPAM di 200 kab/kota diklat bagi penyelenggara air minum di 100 kab/kota dan monev di 299 kab/kota 22 NSPK air minum dan NSPK dalam Perda di 100 kab/kota TARGET INDIKATOR Jumlah desa, kawasan MBR perkotaan,IKK, dan kawasan khusus (pemekaran, pulau terluar, perbatasan, terpencil, dan KAPET) yang terfasilitasi

2010
1.472 desa, 74 kawasan MBR perkotaan, 144 IKK, 18 kawasan khusus, dan 13 kawasan pelabuhan perikanan

2014
4.650 desa, 577 kawasan MBR perkotaan, 820 IKK, 100 kawasan khusus (pemekaran, pulau terluar, perbatasan, terpencil, dan KAPET), dan 53 kawasan pelabuhan perikanan Pembinaan bagi 185 PDAM dan 225 non-PDAM 200 kab/kota

Jumlah PDAM dan non-PDAM yang memperoleh pembinaan Jumlah Rencana Induk SPAM yang telah ditetapkan Jumlah penyelenggaraan pelatihan (Diklat) teknis dan jumlah monev pengembangan air minum Jumlah NSPK tersusun dan jumlah kab/kota yang menyelenggarakan pengembangan SPAM sesuai NSPK fasilitasi pinjaman bank bagi 107 Jumlah laporan pra studi kelayakan KPS PDAM, prastudi KPS di 23 PDAM , dan studi alternatif pembiayaan dan 9 laporan studi alternatif pembiayaan pengembangan SPAM kampanye hemat air di 32 provinsi dan percontohan reuse dan daur ulang air limbah di 8 lokasi Jumlah aktivitas reuse/daur ulang air, jumlah provinsi yang melakukan kampanye

pembinaan 35 PDAM dan 30 non-PDAM 30 kab/kota

18 kab/kota, 50 kab/kota Diklat bagi penyelenggara air minum di 100 kab/kota dan monev di 299 kab/kota 4 NSPK 22 NSPK air minum dan NSPK dalam Perda di 100 kab/kota 20 PDAM terfasilitasi 107 PDAM terfasilitasi pinjaman bank, 3 pinjaman bank, prastudi KPS PDAM prastudi KPS di 23 PDAM , dan 9 laporan studi alternatif pembiayaan pengembangan SPAM 32 provinsi 32 provinsi dan 8 lokasi

7 November 2011

18

Perencanaan pengembangan SPAM

Dasar Hukum
PP No. 16/2005: Pengembangan SPAM Peraturan Menteri PU No. 18/PRT/M/2007: Penyelenggaraan Pengembangan SPAM

Ruang Lingkup
Perencanaan pengembangan SPAM terdiri dari: Rencana Induk Pengembangan SPAM, Studi Kelayakan Pengembangan SPAM, Perencanaan Teknis Pengembangan SPAM;

KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENGEMBANGAN SPAM


Perencanaan pengembangan SPAM disusun mengacu pada Kebijakan dan Strategi Pengembangan SPAM. Pemerintah Daerah wajib menyusun Kebijakan dan Strategi Pengembangan SPAM Daerah mengacu pada Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan SPAM Kebijakan dan Strategi Pengembangan SPAM Daerah antara lain memuat rencana strategis dan program pengembangan SPAM

Rencana Induk Pengembangan SPAM

Pengertian
Rencana induk pengembangan SPAM adalah suatu rencana jangka panjang (1520 tahun) yang merupakan bagian atau tahap awal dari perencanaan air minum jaringan perpipaan dan bukan jaringan perpipaan berdasarkan proyeksi kebutuhan air minum

Penyusunan RIP SPAM


Rencana induk pengembangan SPAM dapat berupa:
Rencana induk pengembangan SPAM di Dalam Satu Wilayah Administrasi Kabupaten atau Kota; Rencana induk pengembangan SPAM Lintas Kabupaten dan/atau Kota; Rencana induk pengembangan SPAM Lintas Provinsi.

Rencana Umum
Pengumpulan data sekunder sebagai dasar perencanaan Evaluasi sistem eksisting Identifikasi permasalahan dan kebutuhan pengembangan Perkiraan kebutuhan air Identifikasi air baku Alternatif pengembangan Kelembagaan dan sumberdaya manusia Pilihan alternatif sistem Rencana pengembangan

Rencana Jaringan
Penentuan daerah pelayanan Pengumpulan data pada daerah pelayanan Gambar sistem jaringan distribusi utama Penentuan kebutuhan air setiap titik simpul Penentuan diameter pipa dan perhitungan hidrolis

Program dan Kegiatan Pengembangan


Pengembangan cakupan SPAM jaringan perpipaan Pengembangan SPAM bukan jaringan perpipaan terlindungi menjadi SPAM jaringan perpipaan Pengembangan SPAM bukan jaringan perpipaan tidak terlindungi menjadi terlindungi

Kriteria dan Standar Pelayanan


Tersedianya air dalam jumlah cukup dan kualitas memenuhi standar Tersedianya air berkesinambungan dengan harga terjangkau Strategi: Pemanfaatan idle capacity Pengurangan air tak berekening Pengembangan baru (peningkatan produksi atau perluasan sistem)

Konsumsi Resmi Berekening Konsumsi Resmi


Konsumsi Resmi Tak Berekening Kehilangan Non-Fisik / Non-Teknis Kehilangan Air

Konsumsi Bermeter Berekening Konsumsi Tak Bermeter Berekening Konsumsi Bermeter Tak Berekening Konsumsi Tak Bermeter Tak Berekening Konsumsi Tak Resmi Ketidakakuratan meter dan kesalahan penanganan data Kebocoran pada pipa transmisi dan pipa induk Kebocoran dan luapan pada resrvoir Kebocoran pada pipa dinas hingga meter pelanggan

Air Berekening (AR)

Volume Input Sistem

Air Tak Berekening (ATR)

Kehilangan Fisik / Teknis

Rencana Sumber dan Alokasi Air Baku


Penentuan kebutuhan air:
Proyeksi penduduk selama periode perencanaan (interval 5 tahun) Identifikasi jenis penggunaan non-domestik Pemakaian air untuk setiap jenis penggunaan Perhitungan kebutuhan air (domestik & non-domestik) Kehilangan air fisik (maks 15%)

Penentuan sumber air baku yang akan dipilih sesuai hasil investigasi
Rencana alokasi air baku sebesar 130% dari kebutuhan air rata-rata

Rencana Keterpaduan dengan PS Sanitasi


Air limbah berpotensi mencemari air baku Sampah menghasilkan leachate yang berpotensi mencemari air baku Penurunan kualitas air baku meningkatkan biaya pengolahan (Rp 970/m3 setiap peningkatan BOD 1 mg/L)

Rencana Pembiayaan dan Pola Investasi


Sumber dana Kemampuan dan kemauan masyarakat Kemampuan keuangan daerah

Rencana Pengembangan Kelembagaan


Pengkajian perundang-undangan Kajian batas administrasi, tugas dan kewenangan instansi tertentu, mekanisme pendanaan, kebiasaan atau adat istiadat masyarakat Kajian struktur organisasi yang ada Rencana pengembangan kelembagaan yang mampu mengelola SPAM yang direncanakan

Studi Kelayakan Pengembangan SPAM

Pengertian
Studi kelayakan pengembangan SPAM adalah suatu studi untuk mengetahui tingkat kelayakan usulan pembangunan sistem penyediaan air minum di suatu wilayah pelayanan ditinjau dari aspek teknis teknologis, lingkungan, sosial, budaya, ekonomi, kelembagaan, dan finansial.

Penyusunan SKP SPAM


Studi kelayakan pengembangan SPAM disusun berdasarkan:
Rencana induk pengembangan SPAM yang telah ditetapkan Hasil kajian kelayakan teknis teknologis, lingkungan, sosial, budaya, ekonomi, kelembagaan, dan finansial Kajian sumber pembiayaan.

Studi kelayakan pengembangan SPAM dapat berupa:


Studi Kelayakan Lengkap Studi Kelayakan Sederhana Justifikasi Teknis dan Biaya

Muatan Studi Kelayakan


Studi Kelayakan Lengkap: kajian kelayakan terhadap suatu kegiatan pengembangan sebagian atau seluruh SPAM yang mempunyai pengaruh atau dipengaruhi oleh perkembangan finansial, ekonomi, teknis, dan lingkungan pada area kajian, serta perkiraan besaran cakupan layanan lebih besar dari 10.000 jiwa. Studi Kelayakan Sederhana: kajian kelayakan terhadap suatu kegiatan pengembangan sebagian SPAM yang mempunyai pengaruh atau dipengaruhi oleh perkembangan finansial, ekonomi, teknis, dan lingkungan pada area kajian, serta perkiraan besaran cakupan layanan sampai dengan 10.000 jiwa. Justifikasi Teknis dan Biaya: kajian kelayakan teknis dan biaya terhadap suatu kegiatan peningkatan sebagian SPAM.

Studi Kelayakan Lengkap


Perencanaan SPAM yang ada Perkiraan kebutuhan air minum Kondisi sosial, budaya, ekonomi Kelembagaan Data sumber air baku Program pengembangan dan strategi pelaksanaan Analisis dampak lingkungan Rencanan operasi dan pemeliharaan Perkiraan biaya proyek Analisis keuangan dan ekonomi

Studi Kelayakan Sederhana


Perencanaan SPAM yang ada Perkiraan kebutuhan air minum Kondisi sosial, budaya, ekonomi Data sumber air baku Upaya Pengelolaan dan Pemantauan lingkungan (UKL/UPL) Rencanan operasi dan pemeliharaan Perkiraan biaya proyek Analisis keuangan dan ekonomi Kajian sumber pembiayaan

Justifikasi Teknis dan Biaya


Perencanaan SPAM yang ada Rencanan operasi dan pemeliharaan Perkiraan biaya proyek Kajian sumber pembiayaan

Perencanaan Teknis Pengembangan SPAM

Pengertian
Perencanaan teknis terinci pengembangan SPAM adalah suatu rencana rinci pembangunan SPAM di suatu kota atau kawasan meliputi unit air baku, unit produksi, unit distribusi, dan unit pelayanan.

Penyusunan PTP SPAM


PTP SPAM disusun berdasarkan RIP-SPAM yang telah ditetapkan, hasil studi kelayakan, jadwal pelaksanaan konstruksi, dan kepastian sumber pembiayaan serta hasil konsultasi teknis dengan dinas teknis terkait. PTP SPAM disusun dengan memperhatikan aspekaspek keterpaduan dengan pengembangan prasarana dan sarana sanitasi. Aspek-aspek keterpaduan tsb digunakan sebagai masukan pada perencanaan teknis pengembangan prasarana dan sarana sanitasi yang merupakan akibat dari pengembangan SPAM.

Muatan Perencanaan Teknis


Rancangan detil kegiatan Perhitungan dan gambar teknis Spesifikasi teknis Rencana anggaran biaya Analisis harga satuan Tahapan dan jadwal pelaksanaan Dokumen pelaksanaan kegiatan