Anda di halaman 1dari 33

Flavonoid

Flavonoid adalah golongan metabolit sekunder yang banyak terdapat pada bagian tanaman seperti akar, batang, daun, bunga, buah dan biji. Flavonoid merupakan kelompok senyawa polifenol terbesar dialam sebagai pigmen dari tumbuhan yang memiliki berbagai fungsi diantaranya menarik serangga, mengatur pertumbuhan, melawan penyakit, melidungi dari serangan binatang (Robinson, T.,1983). Flavonoid mempunyai 15 atom karbon pada inti dasarnya Tersusun dari konfigurasi C6 - C3 - C6 yaitu 2 cincin aromatik dan dihubungkan oleh tiga atom karbon yang membentuk atau tidak membentuk cincin ketiga. Adapun struktur dasarnya adalah sebagai berikut :

Penggolongan Senyawa Flavonoid Senyawa flavonoid dibagi dalam beberapa golongan yaitu : katekin , leukoantosianin , flavanon,

flavanonol , flavon , flavonol , isoflavon , antosianin , auron dan khalkon : (Norman,


Fransworth R., 1996; Sudiro, Iwang, 1988).

Katekin dan leukoantosianidin


Katekin dan leukoantosianidin merupakan flavonoid yang memiliki banyak kesamaan. Merupakan senyawa tanpa warna terdapat pada seluruh tumbuhan terutama pada tumbuhan tingkat tinggi yang berkayu. Leukoantosianidin terdapat pada paku-pakuan dan 2 (dua) spesies Equisetum. Terdapat 3 (tiga) macam katekin, perbedaannya hanya pada jumlah gugus hidroksil pada cincin B. Katekin memiliki 2 (dua) atom asimetris sehingga memiliki probabilitas 4 (empat) macam isomer. Jika pada cincin B terdapat 1(satu) gugus hidroksil disebut afzelekin, 2 (dua) gugus hidroksil disebut katekin dan 3 (tiga) gugus hidroksil disebut gallokatekin untuk lebih jelasnya lihat pada gambar :

Afzelechin , Cathecin dan Gallocathecin


OH
H HO O

H
OH

HO

* *
H OH H H OH

* *
H OH H H OH

OH

Afzelekin/ Afzelechin

Katekin/ cathecin
OH H

HO

* *
H OH H H OH OH

OH

Galokatekin/ gallocathecin

Dialam leukoantosianidin juga terdiri dari 3 (tiga) macam leukoantosianidin : 1. Dalam bentuk monomer intinya adalah flavan 3, 4 diol, sangat sedikit terdapat dialam. Biasanya terdapat dalam bentuk aglikon sangat jarang terdapat dalam bentuk glikosidanya

OH OH

Flavan 3, 4 diol

2. Dalam bentuk dimernya, merupakan dimer dari flavan 3, 4 diol. Ikatan antara flavan 3, 4 diol adalah karbon dengan karbon (C-C) atau karbon dengan atom oksigen (C-O). Yang banyak terdapat dialam pada umumnya ikatan karbon dengan karbon pada posisi C-4 pada flavan yang satu dan C-6 pada flavan yang lain (C4_C6). Kadang ikatan karbon dengan karbon pada posisi C-4 pada flavan yang satu dan C-8 pada flavan yang lain (C4-C8).

Procyanidin B

3. Dalam bentuk polimernya, merupakan polimer dari flavan 3, 4 diol dan ikatan antara flavan 3, 4 diol bisa seluruhnya adalah (C4-C6) atau (C-4-C-8) saja atau campuran diantara keduanya. Dalam perkembangan keilmuan fitokimia bentuk dimer dan polimer ini disebut tanin terkondensasi

Flavanon dan flavanonol Flavanon merupakan flavonoid yang relatif lebih sedikit dibandingkan flavonoid yang lain. Senyawa tanpa warna atau kuning pucat. Karena tidak berwarna dan hanya sedikit dulu senyawa ini diabaikan. Dialam terdapat dalam bentuk aglikon dan glikosidanya. Contoh flavanon :
OH HO O OCH3

OH

Hesperetin (Robinson, T., 1988) , antikolesterol , neuroprotektif


OH

RHAMNOGLUKOSIL-O
OCH3

OH

Hesperidin (Mabry, T.J., 1970)

Rhamnoglukosil -O

O OH

OH

O
HO O

HO

Naringin Mabry,T.J, 1970)

OH

OH

Sophoraflavanone G (Kim, Soo Jin 2003), menghambat melamin, anti malaria

Flavanonol adalah flavonoid yang paling sedikit terdapat dialam, tidak berwarna atau kuning pucat. Flavanonol relative stabil terhadap HCl panas tetapi terurai terhadap alkali hangat membentuk khalkon.
O

Alkali
O

Asam

Khalkon

Flavanon
H3C CH 3

OH
HO

HO

HO

Glukopiranosil
CH3O
OH O OH

OH OH O

OH

Xeractinol, (Dokkedal, A.L., 2007)

Floranol (Wilmo Jose)

Valodilatasi (Rezende,B.A., 2004)

HC

OH3C

HO

O OH

OH OH O

(2R, 3R)-8-lavandulyl-2'-methoxy-5, 7, 4'-trihydroxy- flavanonol (CAO, Mei Ai, 2006)

Flavon, flavonol, isoflavon


Flavon dan flavonol adalah flavonoid yang paling banyak terdapat dialam, berwarna kuning. Kadang kuning pucat atau hampir tidak berwarna namun pada umumnya berwarna kuning terang. Contoh Flavon :

HO

O OH

OH

Apigenin, Mabry, T.J., 1970


OH
OH HO O OH
(Z)

HO

O OH

OH OH
OH O

Luteolin (Mabry, T.J.,1970), Menginduksi apoptosis, estrogenik terhadap sel kanker payudara

Tricetin (Robinson, T.,1988)

OH HO

HO

OH

Kuwanon C (Lee, Nan Kyoung, 2004), menghambat melanin

Contoh Flavonol
HO O OH

OH OH O

Kaempferol (Mabry, T.J., 1970), antiherpes

OH HO
OH HO O OH

O OH

OH OH O

OH

OH OH O

Quercetin (Mabry, T.J., 1970), anti tumor Myricetin (Mabry, T.J., 1970), menghambat up take gula

Contoh isoflavon
O GLUCOSE O OH

Daidzin (Mabry, T.J., 1970), menghambat tumor prostat

Antimikroba dan Cytotoxic

Selain hidroksilasi variasi yang lain adalah metilasi, isoprenilasi pada gugus hidroksil dengan membentuk membentuk eter. Contoh flavon yang termetilasi :
OCH3

CH30

O OH
(E)
(E)

HO

O OH

CH3OH
OH O

OCH3

OH OH O

OCH3

Pendulatin (Mabry, T.J., 1970)

Tricin (Robinson, T.,1983), Leukemia

isoprenilasi selain pada gugus hidroksil juga ada yang langsung dengan gugus karbon pada inti flavon (C-C). Contoh flavonoid terprenilasi C-C :
O O

Contoh isoflavon yang terprenilasi


OH O

OMe

7- , -Dimethylallyloxy-5hydroxy-4'-methoxy isoflavone (Narahari Reddy, R.V., 2007)

Contoh flavon dan flavonol yang terprenilasi


OH HO

OH OH

HO
HO O

OH OH
OH O

Papyrilflavonol A (Lee, Nan Kyoung, 2004)


Kuwanon C (Lee, Nan Kyoung, 2004)

Variasi yang lain adalah glikosilasi pada gugus hidroksil, glikosilasi bisa terdapat pada semua rantai karbon kecuali pada C-4 (ada hanya sedikit sekali) dan C-5 tidak ada sama sekali (Robinson, T.,1983). Walaupun gugus hidroksil bisa terglikosilasi dimana saja tetapi kenyataannya hidroksil pada posisi karbon tertentu mempunyai peluang yang lebih besar untuk terglikosilasi daripada posisi karbon yang lain Misalnya hidroksil pada posisi karbon C-7 pada flavon, isoflavon dan dihidrokhalkon. Hidroksil pada posisi karbon C-3 dan atau C-7 pada flavonol dan dihidroflavonol. Dan hidroksil pada posisi karbon C-3 dan atau C-5 pada antosianin, Glikosida-glikosida ini disebut O-glikosida ikatan yang terbentuk adalah ikatan hemiasetal yang tak tahan asam. Pengaruh glikosilasi menyebabkan kurang reaktif dan mudah larut dalam air (Iwang Sudiro,1988). Gula yang membentuk glikosida dengan flavon pada umumnya adalah glukosa, galaktosa, rhamnosa kadang gula yang lain

Contoh O-glikosida :
HO O
(E)

OH

Glukosil -O

OCH3
(Z)

OH

O OH O

RUTINOSE

OH

Akasetin 7-O-glikosida (Mabry, T.J., 1970)

Rutin (Mabry, T.J., 1970)

Pada umumnya gula membentuk glikosida pada gugus hidroksil, tetapi ada juga yang langsung dengan gugus karbon pada inti flavon (C-C), glikosida ini disebut C-glikosida. Ikatan yang terbentuk merupakan ikatan yang tahan asam pada umumnya ikatan pada posisi karbon C-6 dan C-8 pada inti flavonoid. Contoh C-C glikosida

Antosianin Antosianin adalah pigmen warna merah sampai biru pada petal bunga, beratnya mencapai 30% berat kering bunga. Selain pada bunga antosianin juga terdapat pada bagian lain dari tanaman. Di alam antosianin selalu terdapat dalam bentuk glikosida pada pH normal memiliki muatan kation. Pada suasana basa mulamula terbentuk warna ungu (bentuk kuinoid) dan lama-lama berubah jadi biru (bentuk garamnya), Bentuk kuinoid ini mudah teroksidasi oleh udara sehingga rusak. Oleh karena itu untuk mencegah kerusakan sebaiknya dipreparasi pada suasana sedikit asam. Karena dialam terdapat dalam bentuk glikosida dan menjadi bentuk garam pada suasana basa, maka dari seluruh flavonoid antosianin adalah yang terbesar kelarutannya dalam air. Larutan dalam air pada suhu kamar atau sedikit hangat dan pH netral atau sedikit asam antosianin tidak memberikan warna karena terbentuk isomernya (pseudobase atau carbinol base) Pola hidroksilasi pada antosianin sama dengan flavon, seluruh antosianin memiliki hidroksilasi pada karbon C-5 dan karbon C-7. Ada tiga macam antosianin seperti pada katekin perbedaan tergantung pada pola hidroksilasi cincin B. Jika pada cincin B terdapat 1(satu) gugus hidroksil disebut pelargonidin, 2 (dua) gugus hidroksil disebut sianin dan 3 (tiga) gugus hidroksil disebut delfinidin.

Flavonoid Apigenin Baikalen Daidzein Floranol Genistein Ginkgetin

Bioaktivitas Anticemas (Kumar, 2006) Antialergi (Achmad, 1990) Menghambat tumor prostat manusia (Mitchell JH, 2000) Vasodilatasi pada arteri (Rezende,B.A., 2004) mesenteric tikus

Menghambat tumor prostate manusia (Mitchell JH, 2000) Menghambat proliferasi limfosit (Lee SJ, 1995), menghambat proliferasi sel kanker ovarium (OVCAR-3) (Su Y, 2000) Neuroprotektif terhadap kultur neuron tikus (Smith, S.R., 2008) Menurunkan kadar kolesterol pada tikus yang menderita hiperkolesterol dan anti oksidan pada tikus (Gorinstein, S., 2007) Menekan interferon (IFN- ) dan interleukin 2 (IL2) (Okamoto Iwao, 2002) ; Antimikroba terhadap Herpes simplex virus type (Ili, Slavica B., 2004) Antitumor dan antihepatotoksik (Serrano A.B.G., 2006) Menghambat pembentukan melanin (Lee, Nan Kyoung, 2004)

Hesperetin Hesperidin

Kaempferol

Kuersetin Kuwanon C

(2R, 3R)-8-lavandulyl-2'-methoxy-5, trihydroxy- flavanonol

7,

4'-

Antibakteri (Cao, Mei Ai, 2006)

Luteolin

Menghambat proliferasi dan menginduksi apoptosis terhadap sel myeloid leukaemia HL-60. Memiliki aktivitas estrogenik terhadap sel kanker payudara BT-474 (Zand, R.S.R., 2000) Menghambat up take gula pada sel adiposit tikus (Strobel P., 2005)
Menghambat MAO (Olsen, Helle Fitohormon ( Zierau Oliver, 2005) T,2008) ;

Myricetin
Naringenin Naringin Nobiletin Papyrilflavonol A Rotenon Silikristin

Menghambat osteoporosis pada tikus (Wei M, 2007) Antialergi (Achmad, 1990) Menghambat pembentukan melanin (Lee, Nan Kyoung, 2004) Antiinsektisida (Achmad, 1990) Antihepatotoksik (Achmad, 1990)

Sophoraflavanone

Menghambat pembentukan melanin (KIM, Soo Jin 2003), antimalaria (KIM Youn Chul, 2004)
Anti leukemia (Dholwani KK, 2007)

Tricin

Table . Tyrosinase Inhibitors. Nobiletin

Kaempferol
Extract of hibiscus, carex pumila, and garcinia subelliptica [333] Wine phenolics [334] Green tea [335] Procyanidins, Grape seed extract [336,337] Gallic acid derivatives [338] Safflower [339] Aisic acid [340] Olive oil constituents [341]

Table . Tyrosinase Inhibitors. Tetrahydroxychalcones, Butein

Prenylated flavonoids, Sanggenon D


Sophoraflavanone G, Kuraridin, Kurarinone, Norkurarinol Cinnamic acid, Aloin, Sophorcarpidine Glabrene/Licorice, licuraside, isoliquiritin and licochalcone Quercetin, Galangin,Morin, Fisetin, Luteolin, Apigenin, Esculetin Hexylresorcinol, Dodecylresorcinol Oxyresveratrol Gnetol ()-Epigallocatechin-3-gallate, Hinokitiol (beta-thujaplicin), Kojic acid Reduced glutathione, cysteine, thiol compounds, ascorbic acid, acetic acid Dimethylsulfide Phytic acid Tannic acid

Bioaktivitas dan kaitannya dengan strukturFlavonoid Dari hasil beberapa penelitian tentang bioaktivitas senyawa flavonoid memperlihatkan kecenderungan-kecenderungan atau pola tertentu di antaranya tentang korelasi antara struktur molekul dan bioaktivitas dari senyawa flavonoid (Dey, 1991). Keaktifan dari flavanon, flavon dan flavanol sebagai antioksidan ditentukan oleh adanya gugus -OH ganda, terutama sekali adanya keterkaitan antara gugus C=O pada posisi C-4 dengan gugus -OH pada C-3 dan C-5. saistem gugus fungsi demikian memungkinkan terbentuk kompleks dengan tembaga. Senyawa flavonoid juga menunjukkan adanya aktivitas antiinflamasi, dengan adanya gugus C=O pada posisi C-4 dan ggugus -OH pada C-5 yang diperlukan untuk membentuk kompleks dengan besi (Achmad,1990). Menurut Sato (1992) bioaktivitas sebagai antioksidan ditentukan oleh adanya dua gugus -OH pada C-3dan C-4pada ring B, dan memiliki dua gugus yang sama pada C-6 dan C-7 pada ring A. Flavonoid yang memiliki dua gugus -OH dengan posisi orto pada ring B, ikatan rangkap antara C-2 dan C-3 yang terkonyugasi dengan okso pada C-4 pada ring C, dan dua gugus -OH pada C-3 dan C-5 pada ring A akan memiliki bioaktivitas sebagai penghambat lipid peroksidasi ( Miura Y.K., 1998).

Aktivitas sebagai antitumor dengan mekanisme menghambat enzym protein-kinase pada isoflavon ditentukan oleh gugus OH pada C-5 dan C-4 ; pada flavone ditentukan oleh gugus OH pada C-5 dan C-7, C-5 dan C-4, C-6 dan C-3, C-5 dan C-7 serta C-4 ; pada flavanon gugus OH pada C-4 merupakan gugus yang paling poten. Aktivitas ini akan menurun bahkan bisa tidak aktif sama sekali bila pada gugus hidroksil tersebut disubstitusi dengan metoksi maupun glikosilasi. Pada penelitian secara invitro flavon yang memiliki dua gugus OH pada C-5 dan C-7 serta gugus OH pada C-3 akan memiliki aktivitas sebagai xanthin oxidase inhibitor. Aktivitas ini akan menurun bahkan bisa tidak aktif sama sekali bila pada gugus hidroksil tersebut disubstitusi dengan metoksi maupun gula(Cos, P.,1988)

Selain berbagai aktivitas tersebut diatas flavonoid merupakan logam khelator yang baik, Khususnya kelompok flavon yang memiliki gugus hidroksil pada posisi C5 dan keto pada posisi C4 (Tan, Mingxiong, 2009 ; G. M. Escandar, 1991; P. Viswanathan, 2000, E. Wonicka, 2007; R. F. V. de Souza,2005). Untuk mengatasi keracunan logam berat flavonoid memiliki keunggulan, selain memiliki aktivitas sebagai khelator juga sebagai antioksidan sehingga mencegah terjadinya kerusakan oksidatif dan menghambat kanker akibat pemaparan terus menerus dari logam berat

Tan, Mingxiong; Zhu, Jinchan; Pan ,Yingming; Chen, Zhenfeng; Liang, Hong; Liu, Huagang and Wang, Hengshan , 2009, Bioinorganic Chemistry and Applications Volume 2009 G. M. Escandar and L. F. Sala, 1991 Complexing behavior of rutin and quercetin, Canadian Journal of Chemistry, vol. 69, no. 1212, pp. 19942001, P. Viswanathan , V. Sriram, and G. Yogeeswaran, 2000, Sensitive spectrophotometric assay for 3-hydroxysubstituted flavonoids, based on their binding with molybdenum, antimony, or bismuth, Journal of Agricultural and Food Chemistry, vol. 48, no. 7, pp. 28022806.. E. Wonicka, M. Kopacz, M. Umbreit, and J. Kos, 2007, New complexes of La(III), Ce(III), Pr(III), Nd(III), Sm(III), Eu(III) and Gd(III) ions with morin, Journal of Inorganic Biochemistry, vol. 101, no. 5, pp. 774782,. R. F. V. de Souza and W. F. de Giovani, 2005, Synthesis, spectral and electrochemical properties of Al(III) and Zn(II) complexes with flavonoids, Spectrochimica Acta Part A, vol. 61, no. 19, pp. 19851990

Food may have beneficial effects on human health in addition to its nutritional value. Anthocyanins present in some food and beverages has shown to play an important role in the prevention of diverse diseases such as cancer; cardiovascular diseases involving mechanisms of antioxidant activity, detoxification activity, antiproliferation, induction of apoptosis, and anti-angiogenic activity; antiinflammatory activity; inhibition of digestive enzymes ( -glucosidase, -amylase, protease, and lipase), which is a clinical therapic target for controlling type II diabetes and obesity; improvement of the immune system; improvement of night vision as well as in the retardation of the aging process, reducing, for example, the risk of degenerative disorders, such as Alzheimers disease (Ames et al., 1993; Jing, 2006; Nikkhah et al., 2008). Antioxidant activities which can explain some of the beneficial effects of anthocyanins are approached in the present work.

Miguel, M. G., 2011, Anthocyanins: Antioxidant and/or anti-inflammatory activities, Journal of Applied Pharmaceutical Science 01 (06); p. 07-15 (Anthocyanin RAKHMANANO)

Glabridin, potent antioxidants against LDL oxidation in mice and humans (Rosenblat et al., 1999)