Anda di halaman 1dari 32

PENGARUH KADAR CMC Na SEBAGAI BAHAN PENGENTAL TERHADAP SIFAT FISIK LOTION REPELAN MINYAK ATSIRI AKAR WANGI

(Vetivera zizanioides (L) Nogh)

PROPOSAL KARYA TULIS ILMIAH

Oleh : Linus Seta Adi Nugraha NIM : 09.0064

AKADEMI FARMASI THERESIANA SEMARANG 2012

Proposal Karya Tulis Ilmiah

PENGARUH KADAR CMC Na SEBAGAI BAHAN PENGENTAL TERHADAP SIFAT FISIK LOTION REPELAN MINYAK ATSIRI AKAR WANGI (Vetivera zizanioides (L) Nogh)

Diajukan oleh : Linus Seta Adi Nugraha NIM : 09.0064

Disetujui oleh :

Mengetahui

Pembimbing

Pembantu Direktur 1

Monica Kristiani, S.Farm., Apt. Tanggal ..................................

Margareta Retno P., S.Si., Apt. Tanggal ..................................

INTISARI

Insect repellent atau repelan adalah bahan yang memiliki kemampuan untuk melindungi manusia dari gigitan nyamuk bila dioleskan pada permukaan kulit. Salah satu bahan alam yang potensial sebagai repelan adalah akar wangi (Vetiveria zizainoides) dengan kandungan senyawa utama vetiverin, vetiveron, veton, dan vetivazulen. Sediaan repelan minyak atsiri akar wangi dibuat dalam bentuk lotion. Komposisi minyak atsiri yang digunakan adalah 10%. Penelitian bersifat eksperimental murni dengan rancangan penelitian acak lengkap pola searah. Pengamatan dilakukan terhadap sifat fisik sediaan lotion yaitu pH, daya alir, daya sebar, daya lekat, dan viskositas. Tujuan dari penelitian ini adalah membuat lotion minyak atsiri (Vetiveria zizainoides) yang memiliki sifat fisik dan kestabilan yang baik. Kata kunci : Repelan, Akar wangi, Vetiveria zizainoides, lotion, bahan pengental, CMC Na

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL .......................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ ii INTISARI ........................................................................................................... iii DAFTAR ISI ...................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... v DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... vi

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1 1.2 Rumusan Masalah ............................................................................. 3 1.3 Tujuan Penelitian .............................................................................. 3 1.4 Manfaat Penelitian ............................................................................ 4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS ......................................... 5 2.1 Tinjauan Pustaka ............................................................................... 5 1 Minyak Atsiri ............................................................................. 5 2 Lotion ......................................................................................... 5 3 Bahan Pengental ......................................................................... 6 4 Karboksimetilselulosa Natrium .................................................. 6 5 Tanaman Akar Wangi ................................................................ 7 a. Klasifikasi ............................................................................. 9 b. Khasiat .................................................................................. 10 6 Minyak Akar Wangi ................................................................... 11 a. Kriteria .................................................................................. 11 b. Kandungan Kimia ................................................................. 11 7 Pemeriksaan Karakter Fisik Sediaan Semipadat ........................ 12 a. Tampilan ............................................................................... 12 b. Rheologi ............................................................................... 12

c. pH ......................................................................................... 14 d. Homogenitas ......................................................................... 14 2.2 Hipotesis .......................................................................................... 14

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ........................................................... 15 3.1. Jenis Rancangan Penelitian .............................................................. 15 3.2. Variabel Penelitian ........................................................................... 15 1 Variabel Bebas ........................................................................... 15 2 Variabel Terikat .......................................................................... 15 3 Variabel Terkendali .................................................................... 15 4 Variabel Tak Terkendali ............................................................. 16 3.3. Bahan Penelitian .............................................................................. 16 3.4. Alat Penelitian ................................................................................. 16 3.5. Tatacara Penelitian ........................................................................... 17 1 Formula ...................................................................................... 17 2 Cara Kerja .................................................................................. 18 3 Analisis Hasil ............................................................................. 18

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 19

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Struktur Kimia Karboksimetilselulosa Natrium ................................ 7 Gambar 2 Vetiveria zizanoides .......................................................................... 9

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Skema cara kerja ............................................................................ 20

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Indonesia adalah negara yang berada di daerah tropis, sehingga merupakan

daerah endemik bagi penyakit-penyakit yang diperantarai penyebarannya oleh nyamuk seperti demam berdarah, malaria dan filariasis. Pengendalian nyamuk maupun perlindungan terhadap gigitan nyamuk merupakan usaha untuk mencegah penyebaran penyakit tersebut (Tawatsin et al., 2001). Sebagai upaya pencegahan terhadap gigitan nyamuk selain digunakan pembasmi nyamuk baik dalam bentuk semprotan atau obat nyamuk bakar, sediaan dalam bentuk repelan juga praktis digunakan dengan cara diaplikasikan pada permukaan kulit tubuh (Sudarto, 1989). Repelan yang beredar di pasaran mengandung bahan aktif DEET (N.Ndiethyl- 3-methylbenzamide). DEET mempunyai daya repelan yang sangat bagus, tetapi dalam penggunaannya dapat menimbulkan reaksi hipersensitisasi dan iritasi (Robbins and Cherniack, 1986., Edwards and Johnson, 1987., Qiu et al., 1998). Untuk mencegah terjadinya reaksi hipersensitisasi dan iritasi ini perlu dilakukan penelitian repelan yang berasal dari bahan alam sebagai pengganti alternatif dari DEET. Salah satu tanaman yang diketahui mempunyai daya repelan adalah tanaman akar wangi (Vetivera zizanioides). Minyak atsiri tanaman akar wangi telah mampu menolak serangan nyamuk Aedes albopictus dengan durasi 1 jam dalam konsentrasi 20% (Anggoro, 2003). Namun sebelum diaplikasikan oleh

masyarakat luas, hasil penelitian awal tersebut masih memerlukan penelitian lanjutan untuk memperoleh suatu sediaan farmasi dengan formula yang relatif optimal, stabil dan aman. Suatu sediaan yang mampu melepaskan zat aktifnya dan mempertahankan efektivitas dari zat aktif dalam waktu lama serta stabil dalam penyimpanan. Banyak bentuk sediaan farmasi yang digunakan sebagai repelan antara lain, sediaan bakar, lotion, dan cair. Lotion merupakan salah satu bentuk sediaan repelan yang banyak digunakan oleh masyarakat luas, selain karena harganya yang murah juga karena praktis dalam penggunaan yaitu dengan cara dioleskan pada kulit. Lotion adalah produk kosmetik yang umumnya berupa emulsi, terdiri dari sedikitnya dua cairan yang tidak tercampur dan mempunyai viskositas rendah serta dapat mengalir dibawah pengaruh gravitasi (Wilkinson, 1982). Proses pembuatan lotion adalah dengan cara mencampurkan bahan-bahan yang larut dalam fase air pada bahan-bahan yang larut dalam fase lemak/minyak, dengan cara pemanasan dan pengadukan (Schmitt, 1996). Lotion merupakan campuran dari air, alkohol, emolien, humektan, bahan pengental, bahan pengawet dan bahan pewangi (Mitsui, 1997). Bahan pengental atau thickening agents digunakan untuk mengatur kekentalan produk sehingga sesuai dengan tujuan penggunaan kosmetik dan mempertahankan kestabilan dari produk tersebut (Mitsui, 1997). Bahan pengental yang digunakan dalam pembuatan skin lotion bertujuan untuk mencegah terpisahnya partikel dari emulsi.

Water soluble polymers adalah salah satu jenis bahan yang digunakan sebagai pengental. Bahan ini diklasifikasikan sebagai polimer alami, semi sintetis polimer, dan polimer sintetis (Mitsui, 1997). Menurut Schmitt (1996), bahan pengental polimer seperti gum alami, derivat selulosa dan karbomer lebih sering digunakan dalam sistem emulsi dibandingkan dalam formulasi berbasis surfaktan. Penggunaan bahan pengental dalam pembuatan skin lotion biasanya digunakan dalam proporsi yang kecil yaitu dibawah 2,5% (Strianse, 1996).

1.2

Rumusan Masalah Dari latar belakang tersebut dapat dirumuskan permasalahan sebagai

berikut : a. Apakah minyak akar wangi (Vetivera zizanioides) memiliki kestabilan yang baik dalam bentuk sediaan lotion? b. Berapa konsentrasi Na CMC yang diperlukan sebagai pengental pada sediaan lotion minyak akar wangi (Vetivera zizanioides) untuk membentuk sediaan yang stabil?

1.3

Tujuan Penelitian Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui berapa konsentrasi Na CMC

yang diperlukan untuk membentuk suatu sediaan lotion minyak atsiri akar wangi yang baik dan stabil.

1.4

Manfaat Penelitian Setelah kestabilan serta sifat fisik sediaan lotion diketahui, maka minyak

akar wangi (Vetivera zizanioides) dapat digunakan sebagai repelan dalam sediaan berbentuk lotion. Manfaat secara praktek adalah memberdayakan Vetivera zizanoides sebagai repelan yang relatif tidak memiliki efek samping dibanding DEET dan sebagai upaya meningkatkan nilai ekonomi tanaman tersebut.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN HIPOTESIS

2.1 1

Tinjauan Pustaka Minyak Atsiri Minyak atsiri adalah campuran alamiah lipofilik yang komponennya

terdiri atas turunan isoprena. Sebagian besar dari komponen itu merupakan hidrokarbon hemi-, mono-, dan seskuiterpena serta turunannya. Di samping itu, turunan fenilpropena dan ftalida juga merupakan minyak atsiri. Semua senyawa ini, yang dapat diisolasi dengan penyulingan uap air, berbeda strukturnya (rantai terbuka, mono, dan bisiklik, dan sebagainya), jumlah dan letak ikatan rangkapnya, dan sifat gugus fungsinya. Sifat fisika minyak atsiri pun berbeda-beda, tergantung pada komposisinya (Stahl, E., 1985). Minyak atsiri adalah zat berbau yang terkandung dalam tanaman. Minyak ini disebut juga minyak menguap, minyak eteris, atau minyak esensial karena pada suhu biasa (suhu kamar) mudah menguap di udara terbuka. Istilah esensial diapakai karena minyak atsiri mewakili bau dari tanaman asalnya. Dalam keadaan segar dan murni tanpa pencemar, minyak atsiri umumnya tidak berwarna. Namun, pada penyimpanan lama minyak atsiri dapat teroksidasi dan membentuk resin serta warnanya berubah menjadi lebih tua (gelap). Untuk mencegah supaya tidak berubah warna, minyak atsiri harus terlindungi dari pengaruh cahaya, misalnya disimpan dalam bejana gelas yang berwarna gelap. Bejana tersebut juga diisi sepenuh mungkin sehingga tidak memungkinkan berhubungan langsung dengan

oksigen udara, ditutup rapat, serta disimpan di tempat yang kering dan sejuk (Armando, R., 2009). Secara kimia, minyak atsiri bukan merupakan senyawa tunggal, tetapi tersusun dari berbagai macam komponen yang secara garis besar terdiri dari kelompok terpenoid dan fenil propana. Pengelompkan tersebut juga didasarkan pada awal terjadinya minyak atsiri di dalam tanaman (Armando, R., 2009).

Lotion Lotion adalah produk kosmetik yang umumnya berupa emulsi, terdiri dari

sedikitnya dua cairan yang tidak tercampur dan mempunyai viskositas rendah serta dapat mengalir dibawah pengaruh gravitasi (Wilkinson, 1982). Proses pembuatan lotion adalah dengan cara mencampurkan bahan-bahan yang larut dalam fase air pada bahan-bahan yang larut dalam fase lemak, dengan cara pemanasan dan pengadukan (Schmitt, 1996). Lotion merupakan campuran dari air, alkohol, emolien, humektan, bahan pengental, bahan pengawet dan bahan pewangi (Mitsui, 1997). Lotion umumnya berupa suatu suspensi, namun selain itu juga bisa berupa suatu emulsi atau larutan, dengan atau tanpa obat untuk penggunaan topikal. Sebagai medium dispers biasanya digunakan air. Apabila lotion mengandung bahan yang tidak larut, maka sebaiknya digunakan partikel yang halus. Suatu bahan hidrofilik dapat digunakan untuk membantu pendispersiannya. Berbagai macam bahan tambahan ditambahkan pada formula lotion seperti misalnya alkohol untuk memperoleh efek dingin setelah lotion diaplikasikan di kulit dan

gliserin untuk menjaga kulit tetap lembab. Selain itu juga bisa ditambahkan pengawet dan stabilizer (Sulaiman, T. N. S., 2008).

Bahan Pengental Bahan pengental atau thickening agents digunakan untuk mengatur

kekentalan produk sehingga sesuai dengan tujuan penggunaan kosmetik dan mempertahankan kestabilan dari produk tersebut (Mitsui, 1997). Bahan pengental yang digunakan dalam pembuatan skin lotion bertujuan untuk mencegah terpisahnya partikel dari emulsi. Umumnya water soluble polymers digunakan sebagai bahan pengental yang diklasifikasikan sebagai polimer alami, semi sintetis polimer, dan polimer sintetis (Mitsui, 1997). Menurut Schmitt (1996), bahan pengental polimer seperti gum alami, derivat selulosa dan karbomer lebih sering digunakan dalam sistem emulsi dibandingkan dalam formulasi berbasis surfaktan. Penggunaan bahan pengental dalam pembuatan skin lotion biasanya digunakan dalam proporsi yang kecil yaitu dibawah 2,5% (Strianse, 1996).

Karboksimetilselulosa Natrium Karboksimetilselulosa Natrium adalah garam natrium dari

polikarboksimetil eter selulosa, mengandung tidak kurang dari 6,5% dan tidak lebih dari 9,5% natrium (Na) dihitung terhadap zat yang telah dikeringkan (Anonim, 1995). Karboksimetilselulosa Natrium berbentuk granul, putih sampai krem, bersifat higroskopik. Karboksimetilselulosa Natrium mudah terdispersi dalam air

membentuk larutan koloidal; tidak larut dalam etanol, dalam eter dan dalam pelarut organik. (Anonim, 1995).

Gambar 1 Struktur Kimia Karboksimetilselulosa Natrium Carboxymethylcellulose sodium (CMC Na) banyak digunakan pada formulasi farmasi sediaan oral ataupun topikal, terutama karena sifat bahan ini yang dapat meningkatkan kekentalan (viscosity-increasing properties). CMC Na biasa digunakan sebagai Emulsifying agent dengan kadar 0,25 sampai 1 % (Rowe, Raymond C., 2009).

Tanaman Akar Wangi Salah satu spesies dari tanaman genus Vetiveria adalah Vetiveria

zizainoides. Di Indonesia, spesies Vetiveria zizainoides lebih dikenal dengan nama akar wangi. Tanaman akar wangi merupakan rumput yang tumbuh setiap tahun,

memiliki tinggi hingga 1 meter, batang lunak, beruas-ruas dan berwarna putih, tumbuh subur di daerah Garut, Jawa Barat yang merupakan daerah vulkanik. Vetiveria zizainoides yang tumbuh subur di daerah Garut memiliki kandungan minyak atsiri lebih banyak apabila dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia (Anonim, 2006). Tanaman akar wangi (Vetiveria zizanoides) berasal dari Birma, India, dan Srilangka. Selanjutnya, tanaman ini menyebar dan ditemukan tumbuh secara liar, setengah liar, dan sengaja ditanam di berbagai negara beriklim tropis dan subtropis. Tanaman ini dapat tumbuh dengan baik pada tanah dengan ketinggian antara seribu-dua ribu meter diatas permukaan laut dengan produksi 15-30 ton per tahun. Tanaman akar wangi berumpun lebat, akar tinggal bercabang banyak dan berwarna kuning pucat atau abu-abu sampai merah tua. Rumpun tanaman akar wangi terdiri dari beberapa anak rumpun yang dapat dijadikan bibit (Armando, R., 2009). Adapun umur panen tanaman berkisar 9-12 bulan. Tanaman akar wangi banyak ditanam untuk dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuat minyak akar wangi yang dikenal dengan nama vetiver oil. Di Indonesia, minyak akar wangi juga disebut java vetiver oil karena sebagian besar diproduksi di Jawa Barat dan Jawa Tengah (Armando, R., 2009).

Gambar 2 Vetiveria zizanoides

a.

Klasifikasi

Kingdom Subkingdom Super Divisi Divisi Kelas Sub Kelas Ordo Famili Genus Spesies

: Plantae (Tumbuhan) : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh) : Spermatophyta (Menghasilkan biji) : Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga) : Liliopside (berkeping satu / monokotil) : Commelinidae : Poales : Poaceae (suku rumput-rumputan) : Vetiveria : Vetiveria zizanioides (L.) Nash

Vetiveria zizainoides memiliki daun tunggal, bentuk pita dan ujung runcing, pelepah memeluk batang, warna hijau keputih-putihan, perbungaan bentuk bulir di ujung batang. Buah tanaman akar wangi seperti buah padi, berduri, berwarna putih kotor. Akar termasuk akar serabut berwarna kuning (Anonim, 2006). Pada penampang melintang akar tampak epidermis terdiri dari satu lapis sel bentuk segi empat, pada epidermis terdapata bulu akar terdiri dari satu sel, parenkim korteks terdiri dari beberapa lapis sel berisi butir pati, diantaranya terdapat beberapa lapis serabut skelerenkim, rongga udara besar tersusun melingkar dan sel minyak, di bawah parenkim terdapat endodermis, terdiri dari satu lapis sel dengan penebalan U dan berlignin, empulur terdiri dari parenkim, di antaranya terdapat beberapa lapis serabut sklerenkim dan trakea yang besar (Anonim, 1995).

b.

Khasiat Akar wangi digunakan sebagai bahan pewangi dalam pembuatan sabun,

parfum, deodorant dan berbagai keperluan toilet. Aromanya sangat kuat dan berbau kayu. Dalam bidang perminyakwangian, minyak atsiri dan komponen vetiveryl acetat-nya disintesis dari acetylation minyak akar wangi. Dalam bidang pangan, akar wangi digunakan untuk menguatkan aroma dan rasa pada makanan kaleng. Akar wangi juga digunakan sebagai pengharum ruangan. Akar wangi yang kering dapat dijadikan bubuk untuk bahan pewangi pakaian dalam lemari. Dalam dunia kesehatan, akar wangi digunakan sebagai karminativ, diaforetik,

diuretik, bahan penyegar seperti mint, masalah pencernaan, obat kuat, sudorifika dan antipasdomik (Oyen, L.P.A dan Dung, N.X, 1999).

6 a.

Minyak Akar Wangi Kriteria Minyak atsiri dari tanaman akar wangi memiliki beberapa kriteria sebagai

berikut : Minyak atsiri Warna Bobot Jenis (25oC/25oC) Putaran Optik Kelarutan (dalam etanol) Bilangan asam Bilangan ester Bilangan ester (asetilasi) Kadar kusimol (Armando, R., 2009). : Akar Wangi (Vetiver) : Cokelat kekuningan-cokelat kemerahan : 1,5180-1,5280 : 17o-32o : 1:1 Jernih, seterusnya jernih (95%) : 10-35 : 5-25 : 100-150 : 6-11%

b.

Kandungan Kimia Minyak atsiri yang dihasilkan oleh tanaman yang berasal dari genus

Vetiveria sebagian besar mengandung terpen, siskuiterpen alifatik, turunan hidrokarbon teroksigenasi dan hidrokarbon aromatik. Komponen utama dari minyak atsiri akar wangi adalah senyawa golongan seskuiterpen (30-40 %),

seskuiterpenol (18-25 %) dan seskuiterpenon seperti asam benzoat, vetiverol, vetiverol, furfurol, dan vetivone, vetivene dan vetivenil vetivenat (Anonim, 2006; Kamal and Ashok, 2006; Emmyzar et al., 2000). Selain memiliki senyawa siskuiterpen yang merupakan komponen mayor dalam minyak atsiri, Genus Vetiveria dari Perancis juga mengandung senyawa flavonoid. Beberapa senyawa flavonoid tersebut adalah carlinoside, neocarlinoside, 6,8-di-C-

arabinopyranosylluteolin, isoorientin dan tricin-5-Oglucoside (Champagnat dkk, 2008).

7 a.

Pemeriksaan Karakter Fisik Sediaan Semipadat Tampilan Pemeriksaan dan deskripsi dari tampilan sediaan merupakan tes yang

paling mudah dipraktekkan dan yang paling utama. Pemeriksaan ini biasa dilakukan secara makroskopik dengan mendeskripsikan warna, kejernihan, transparansi, kekeruhan, dan bentuk sediaan. Pemeriksaan ini dapat pula dilakukan secara mikroskopik yang dilakukan dengan mengambil gambar microphotographs yang berguna untuk dokumentasi (Paye, M. et al, 2001)

b.

Rheologi Kata rheologi menggambarkan karakteristik alir dari benda cair dan benda

semipadat. Viskositas merupakan gambaran dari tahanan suatu benda cair untuk mengalir. Sifat rheologi ini sangat penting dalam formulasi sediaan cair dan semipadat karena sifat ini menentukan sifat dari sediaan dalam hal campuran dan

sifat alirnya, baik pada saat diproduksi, dimasukkan ke dalam kemasan, serta sifat-sifat penting pada saat pemakaian, seperti konsistensi, daya sebar, dan kelembapan. Rheologi dari suatu sediaan juga akan mempengaruhi stabilitas fisik dan ketersediaan hayatinya (Paye, M. et al, 2001). Rheologi (viskositas, konsistensi) adalah karakteristik penting pada produk perawatan tubuh karena sifat ini berpengaruh pada preparasi, pengemasan, penyimpanan, pemakaian, dan pelepasan zat aktif. Oleh karena itu, sifat ini perlu diperiksa untuk menjaga kualitas dan karakteristik dari sediaan (Paye, M. et al, 2001). Kebanyakan sistem disper menunjukkan sifat alir dari larutan NonNewton, yang sering disebut pseudoplastik, plastik atau dilatan. Ada banyak teknik dan metode yang digunakan untuk mengukur viskositas suatu sediaan. Metode ini dapat diklasifikasikan menjadi metode mutlak dan metode relatif. Metode mutlak, baik secara langsung ataupun tak langsung, mengukur shear stress dan shear rate dari suatu sediaan atau komponen untuk mendefinisikan fungsi rheologi yang tepat. Metode yang digunakan dalam pengukuran secara mutlak antara lain dengan mengalirkan cairan melalui tabung, metode putaran, atau metde viskositas permukaan. Sedangkan metode relatif menggunakan viskometer, bola jatuh, atau penghisap. Alat-alat tersebut, walaupun tidak mengukur shear stress dan shear rate, namun menghasilkan pemeriksaan kualitas yang bagus untuk membandingkan secara relatif bahan-bahan yang berbeda (Paye, M. et al, 2001).

c.

pH Pengukuran pH (konsenstrasi dari ion hidrogen) dalam sediaan encer

(larutan, suspensi, emulsi m/a, dan gel) merupakan pemeriksaan yang penting. Nilai pH dalam rentang fisiologis biasanya telah disesuaikan, idealnya sama dengan pH kulit atau tempat pemakaian spesifik untuk menghindari iritasi. Banyak reaksi dan proses yang bergantung pada nilai pH, antara lain keefektifan pengawet, stabilitas dan degradasi dari bahan, dan kelarutan. Karena hal itu pula, pemeriksaan pH merupakan hal wajib yang dapat dilakukan dengan mudah menggunakan alat yang sesuai (Paye, M. et al, 2001).

d.

Homogenitas Pemeriksaan homogenitas dalam banyak kasus dilakukan secara kasat

mata. Pengendapan dalam suatu larutan atau pemisahan fase dalam suatu emulsi dapat dengan mudah dideteksi. Sistem campuran tak transparan dan multifase sangat sulit untuk diperiksa. Pemeriksaan sistem campuran yang demikian dilakukan secara mikroskopik dari sampel yang ada, bersamaan dengan pengujian kuantitatif zat aktif (homogenitas isi) (Paye, M. et al, 2001).

2.2 1.

Hipotesis Minyak atsiri akar wangi dapat dibuat menjadi sediaan losion dengan sifat fisik yang baik.

2.

Na CMC dapat digunakan sebagai bahan pengental untuk sediaan lotion minyak akar wangi.

3.

Semakin tinggi konsentrasi bahan pengental, maka semakin tinggi viskositas dari lotion dan semakin tinggi pula kestabilan fisik dari sediaan lotion minyak atsiri akar wangi.

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Jenis Rancangan Penelitian Penelitian yang akan dilakukan termasuk dalam rancangan penelitian

eksperimental dan bersifat eksploratif yaitu mencari formulasi konsentrasi Na CMC yang optimal sebagai pengental dalam kestabilan dan sifat fisik sediaan lotion minyak atsiri akar wangi (Vetivera zizanioides).

3.2 1

Variabel Penelitian Variabel Bebas Variabel bebas dalam penelitian ini adalah konsentrasi CMC sebagai

pengental dengan konsentrasi 0,25%, 0,50%, 0,75%, 1%,

Variabel Terikat Variabel terikat dalam penelitian ini adalah pH, sifat alir, daya sebar, daya

lekat dan viskositas dari lotion.

Variabel Terkendali Variabel terkendali dalam penelitian ini adalah bahan dan alat yang

digunakan serta minyak akar wangi yang digunakan dengan konsentrasi 10%.

Variabel Tak Terkendali Variabel tak terkendali dalam penelitian ini adalah waktu panen dan

tempat tumbuh dari tanaman akar wangi, sebab minyak atsiri yang digunakan sudah dalam bentuk sediaan.

3.3

Bahan Penelitian Bahan yang digunakan dalam penelitian ini meliputi :

a. b. c. d. e. f. g. h.

Minyak akar wangi Asam stearat Minyak zaitun Na CMC Nipagin Trietanolamin Cera alba Aquades

3.4

Alat Penelitian Alat yang digunakan dalam praktikum ini meliputi :

a. b. c. d. e. f.

Neraca analitik Beker glass Kompor Gelas pengaduk Pipet tetes Corong

g. h. i. j.

Botol wadah Viskometer Brookfield Penangas air Cawan porselin

3.5 1

Tatacara Penelitian Formula BAGIAN A I II 10 g 0,5 g 0,2 g 10 mL 2g 10 g 0,75 g 0,2 g 10 mL 2g III 10 g 1g 0,2 g 10 mL 2g IV

Asam Stearat CMC Na Nipagin Minyak Akar Wangi Cera Alba

10 g 0,25 g 0,2 g 10 mL 2g

BAGIAN B I Trietanolamin Aquadest 5 mL ad 100 ml 5 mL ad 100 ml II 5 mL ad 100 ml III 5 mL ad 100 ml IV

Cara kerja Bagian A Bahan yang akan dicampur disiapkan terlebih dahulu. CMC Na yang akan

digunakan harus dikembangkan terlebih dahulu dalam aquadest 20 kali dari berat CMC Na. Bagian A yang terdiri dari Asam stearat, Cera Alba, Minyak akar wangi, dan Nipagin dipanaskan dan diaduk pada suhu 70oC. Penambahan CMC Na yang telah mengembang pada bagian A dilakukan setelah bahan tercampur homogen.

Bagian B Trietanolamin dan Aquadest dipanaskan pada suhu 70oC dan diaduk hingga homogen. Waktu pemanasan bagian B bersamaan dengan pemanasan bagian A, sehingga pada saat pencampuran kedua bahan tidak terjadi perbedaan suhu yang signifikan. Kedua bagian kemudian dicampur, dan diaduk hingga mengental.

3 a.

Analisis Hasil pH pH menunjukkan derajat keasaman suatu bahan. Dalam Journal Cosmetic and Toiletries, SunSmart Inc. (1998), pH tubuh manusia berkisar 5,5-7,0. Menurut Schmitt (1996), pH untuk skin lotion adalah berkisar 3,5-5,5. Langkah: 1. Catat warna, bau dan karakter fisik lainnya

2. Tes pH : Campurkan 1 g lotion dalam air dan ukur pH-nya b. Viskositas Viskositas menunjukkan kekentalan suatu bahan yang diukur dengan menggunakan alat viskometer. Viskometer yang digunakan adalah viskometer Brookfield. Viskositas yang baik akan memiliki nilai yang tinggi. Menurut Schmitt (1996), semakin tinggi viskositas suatu bahan, maka bahan tersebut akan makin stabil karena pergerakan partikel cenderung lebih sulit dengan semakin kentalnya suatu bahan. c. Daya Sebar Diuji dengan menggunakan dua lempengan kaca, diukur daya sebarnya pada permukaan kaca. d. Daya Lekat Daya lekat lotion diuji dengan cara meletakan lotion secukupnya di atas obyek glass yang telah ditentukan luasnya. Kemudian diletakan obyek glass yang lain di atas salep tersebut. Tekan dengan beban 1 kg selama 5 menit, setelah itu lepaskan beban. Pasang obyek glass pada alat uji. Alat uji berupa beban yang digantungkan pada objek glass. Catat waktunya hingga kedua obyek glass terlepas.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1995, Materia Medika Indonesia, Jilid VI, Departemen Kesehatan Republik Indonesia, Jakarta, hal. 292.

Anonim, 2006, Vetiveria essential information, Oxford Univercity, New York.

Armando, R., 2009, Memproduksi 15 Jenis Minyak Atsiri Berkualitas, Penebar Swadaya, Jakarta, hal. 95.

Champagnat,P,., Annie H., Andree C., Didiet F., Andre P.C., Jean L.L., 2008. Flavonoids from Vetiveria zizanioides and Vetiveria nigritana (Poaceae). Biochemical Systematics and Ecology, 36, 68-70.

Mitsui, T., 1997, New Cosmetic and Science, Elsevier, Amsterdam. Netherlands. p. 191-198, p.335-338.

Rowe,

Raymond C., 2009, Handbook of Pharmaceutical Excipients, Pharmaceutical Press and American Pharmacists Association, USA.

Schmitt, W.H. and Williams, D.F., 1996, Cosmetics And Toiletries Industry, 2nd Ed, Blackie Academy and Profesional, London.

Sell,C.S., 2003, A Fragrant Introduction to Terpenoid Chemistry, The Royal Society of Chemistry, Thomas Graham House, Cambridge, UK.

Stahl, E., 1985, Analisis Obat Secara Kromatografi dan Mikroskopi, Penerbit ITB, Bandung.

Strianse, S.J, 1996, Hands Creams and Lotion in Cosmetics Science and Technology, Volume 1, 2nd Ed., Willy Interscience, a Division of John Wiley and Sons Inc., New York.

SunSmart, 1998, Anatomy of The Skill, Journal Cosmetics and Toiletries, Sun Smart Inc., New York.

Sulaiman, T. N. S. Dan Rina K., 2008, Teknologi dan Formulasi Sediaan Semipadat, Pustaka Laboratorium Teknologi Farmasi Fakultas Farmasi Universitas Gajah Mada, Yogyakarta.

Tawatsin, A., Wratten, S.D., Scott, R.R., Thavara, U., Techadamrongsin, Y., 2001, Repellency of volatile oils from plants against three mosquito vectors, J Vector Ecol, 26 (1): 76 82.

Oyen, L.P.A dan Dung N.X, 1999, Plant Resource of South-East Asia No. 19. Essential-Oil Plant, Prosea Bogor, Indonesia.

Paye, M. et al., 2001, Handbook of Cosmetic Science and Technology, Marcel Dekker, Inc., New York.

Wilkinson, J.B and Moore, R.J., 1982, Harrys Cosmeticology, George Godwin, London.

LAMPIRAN

Bagian A disiapkan, dipanaskan sambil diaduk pada suhu 70oC sampai semua melebur

Bagian B disipkan, dipanaskan sambil diaduk pada suhu 70oC pada tempat yang berbeda

Masukkan bagian B ke bagian A, aduk sampai mengental

Tambahkan parfum atau minyak atsiri, aduk hingga homogen

Uji pH sampai diperoleh pH yang netral

Masukkan ke dalam wadah

Lampiran 1. Skema cara kerja