Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM IMUNOLOGI IMUNODIFUSI GANDA

LAPORAN PRAKTIKUM IMUNOLOGI IMUNODIFUSI GANDA OLEH : NUR ALIMIN [0901037] KELOMPOK V-A/ GANJIL TANGGAL PRAKTIKUM :

OLEH :

NUR ALIMIN [0901037] KELOMPOK V-A/ GANJIL

TANGGAL PRAKTIKUM :

KAMIS, 13 DESEMBER 2012

DOSEN PEMBIMBING:

ADRIANI SUSANTY, M.Farm.,Apt.

ASISTEN :

ALFIONITA Br. SARAGIH ONA SISCANOVA

SEKOLAH TINGGI ILMU FARMASI RIAU PEKANBARU

2012

IMUNODIFUSI GANDA

1. TUJUAN PERCOBAAN

Mengamati presipitasi putih pada difusi antigen dengan serum uji dengan metoda imunodifusi ganda

2. TINJAUAN PUSTAKA Difusi

Difusi adalah peristiwa mengalirnya/ berpindahnya suatu zat dalam pelarut dari bagian berkonsentrasi tinggi ke bagian yang berkonsentrasi rendah. Perbedaan konsentrasi yang ada pada dua larutan disebut gradien konsentrasi. Difusi akan terus terjadi hingga seluruh partikel tersebar luas secara merata atau mencapai keadaan kesetimbangan dimana perpindahan molekul tetap terjadi walaupun tidak ada perbedaan konsentrasi. Contoh yang sederhana adalah pemberian gula pada cairan teh tawar. Lambat laun cairan menjadi manis. Contoh lain adalah uap air dari cerek yang berdifusi dalam udara. Difusi yang paling sering terjadi adalah difusi molekuler. Difusi ini terjadi jika terbentuk perpindahan dari sebuah lapisan (layer) molekul yang diam dari solid atau fluida.

(L. Diffundere = menyebar) suatu proses menyebarnya molekul-molekul zat dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi yang lebih rendah. Proses menyebarnya molekul-molekul zat yang tidak terpengaruh oleh faktor konsentrasi larutan, tetapi hanya diperlukan energi pengaktifan saja disebut transpor aktif. Proses difusi dalam pengangkutan zat melalui membran sel terdapat dua jenis, yaitu :

1. Difusi Sederhana

Mekanisme pengkutan zat secara difusi sederhana adalah zat terangkut dari gradien/daerah yang konsentrasinya lebih tinggi ke gradien yang konsentrasinya lebh rendah dengan jumlah molekul terbatas.

Gambar difusi 2. Difusi dengan fasilitas Mekanisme pengangkutan zat secara digusi dengan fasilitas adalah zat

Gambar difusi

2. Difusi dengan fasilitas

Mekanisme pengangkutan zat secara digusi dengan fasilitas adalah zat tersalurkan melalui fasilitas tertentu seperti adanya pori-pori membran atau zat carier (zat pembawa). mekanisme pengangkutan hampir sama dengan difusi sederhana, hanya proses pengangkutannya dibantu oleh adanya protein pembawa sebagai zat karier atau ion tertentu (seperti ion Na) atau memanfaatkan zat penyusun membran sel (molekul lemak dan protein karier). protein karier memiliki perlekatan dengan molekul zat yang diangkutnya. cara-cara pengangkutannya dapat secara rotasi (berputar dengan molekul lemak yang menyusun membran sel), lewat pori-pori membran yang dibentuk oleh protein saluran .

lemak yang menyusun membran sel), lewat pori-pori membran yang dibentuk oleh protein saluran . Gambar difusi

Gambar difusi terfasilitasi

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi difusi yaitu:

1. Ukuran partikel. Semakin kecil ukuran partikel, samkin cepat partikel itu akan bergerak, sehingga kecepatan difusi samakin tinggi.

2. Ketebalan membran. Semakin tebal membran, semakin lambat kecepatan difusi.

3. Luas suatu area. Semakin besar luas area, semakin cepat kecepatan difusinya.

4. Jarak. Semakin besar jarak anatara dua konsentrasi, semakin lambat kecepatan difusinya.

5. Suhu. Semakin tinggi suhu, partikel mendapatkan energi untuk bergerak dengan lebih cepat. Maka, semakin cepat pula kecepatan difusinya.

Imunodifusi

Imunodifusi merupakan salah satu metode yang digunakan untuk mendiagnosa penyakit jamur. Fiksasi komplemen juga digunakan untuk menguji beberapa penyakit jamur.

Jenis spesifik imunodifusi disebut microimmunodiffusion ganda (Ouchterlony). Prosedur ini melibatkan penambahan antigen dan antibodi untuk sumur dalam gel agarosa. Antigen dan antibodi radial menyebar dari sumur. Garis presipitin terbentuk di mana antigen bertemu antibodi spesifik.

Gambar penuangan agarose dalam plate/ petri disk Gambar sumur dalam plate Interaksi Antigen-antibody imunodifusi Salah

Gambar penuangan agarose dalam plate/ petri disk

Gambar penuangan agarose dalam plate/ petri disk Gambar sumur dalam plate Interaksi Antigen-antibody imunodifusi Salah

Gambar sumur dalam plate

Interaksi Antigen-antibody imunodifusi

Salah satu uji serologi adalah imunodifusi precipitasi test . Dalam metode ini menggunakan prinsip antigen-antibody. Antibody dalam metode ini disebut precipitins. Raksi yang terjadi jika antigen yang terlarut dan akan menimbulkan suatu precipitasi. Jika partikel-partilek dari antigen berbentuk dalam larutan maka reaksi yang terjadi adalah terbentuknya cincin precipitasi.

Reaksi precipitasi terjadi adanya kombinasi antara antibody yang terlarut dengan substansi yang terdapat antigen. Hal yang perlu diperhatikan dalam deteksi ini adalah menggunakan gel agarose. Gel agarose ini digunakan sebagai matrix combining diffusion precipitasi.

Imunodifusi Antibodi dicampurkan di dalam agar. Antigen yang dimasukkan di dalam lubang akan berdifusi dan bereaksi dengan antibodi membentuk lingkaran presipitasi putih. Diameter lingkaran dapat dipakai sebagai ukuran konsentrasi antigen, bila dibandingkan dengan larutan antigen yang diketahui konsentrasinya.

Assay kompleks Ag-Ab bertujuan mendeteksi antigen atau antibodi; cara ini paling banyak digunakan di bidang diagnostik atau biomedis. Secara teknis relatif sederhana dan murah. Prosedur seperti reaksi aglutinasi, imunodifusi ganda dan presipitasi berazaskan model ini. Biasanya dalam model ini tidak menggunakan label dan kepekaannya terbatas, meskipun demikian reaksi imunodifusi dapat mendeteksi 0,005 µg protein/ml suspense.

imunodifusi dapat mendeteksi 0,005 µg protein/ml suspense. Gambar prosedure mikroimunodifusi 3. ALAT & BAHAN a.

Gambar prosedure mikroimunodifusi

3. ALAT & BAHAN a. Alat

petri disk

pipet tetes

gel punch

pipet mikro

 

b. Bahan

agarose

larutan buffer

natrium azida

reagen coombs

serum

larutan NaCl fisiologis

4.

CARA KERJA

larutkan agarose dalam larutan penyangga personal atau penyangga posfat hingga diperoleh konsentrasi 1%

masukkan pengawet natrium azida dengan konsentrasi 0.01%

panaskan sampai agarose larut hingga larutan tampak jernih

letakkan cawan petri di atas meja horizontal

tuangkan larutan agarose dengan volume tertentu sehingga ketebalannya 3

mm

setelah agarose membeku, buat sumur-sumur dengan menggunakan gel punch. Jarak antara sumur dengan sumur yang lain 2-4 mm dengan diameter sumur 1 mm.

Ke dalam sumur yang di tengah dimasukkan antisera (reagen coombs) sebanyak 5-10 mikroliter dan ke dalam sumur yang lain dimasukkan serum uji

inkubasi selama 24-48 jam

perhatikan adanya garis presipitasi di antara sumur yang berisi antibodi dan sumur yang berisi antigen

5.

Hasil & Pembahasan A. Hasil pengamatan

Hasil dari pengamatan tidak terlihatnya garis presipitasi pada sumur.

B. Pembahasan Imunodifusi ganda menurut Ouchterlony. Teknik ini menggunakan lapisan agar sebagai media yang memisahkan antigen dari antibodi. Pada lapisan agar tersebut dibuat sumur-sumur, kemudian ke dalam sumur yang berhadapan masing-masing dimasukkan antigen dan antibodi. Setelah itu antigen dan antibodi dibiarkan mendifusi kedalam lapisan agar dan ditempat dimana keduanya bertemu dan mencapai keseimbangan akan terbentuk kompleks antigen-antibodi berupa garis presipitasi. Teknik ini dapat dipakai untuk menetapkan antigen atau antibodi secara semikuantitatif, yaitu dengan melakukan beberapa pengenceran dan melaporkan pengenceran tertinggi yang masih dapat membentuk presipitasi. Pada imunodifusi ganda (Ouchterlony), molekul dengan berat molekuler yang lebih rendah bergerak lebih cepat melalui agar, menyebabkan lengkung presipitan dapat terlihat bila antigen dan antibodi mendekati keseimbangan. Pada keseimbangan, lengkung presipitan tetap tidak bergerak. Jika konsentrasi antisera konstan, maka jarak lengkung presipitan dari antigen sesuai dengan konsentrasi antigen. Namun dalam percobaan kali ini tidak tampak adanya presipitan dalam waktu inkubasi 24 jam.

6.

Dari pengamatan yang dilakukan dapat disimpulkan bahwa aktivitas antibodi pada pengujian imunodifusi ganda negatif karena tidak adanya garis putih presipitasi pada sumur-sumur serum uji.

KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Wibowo, Michael Haryadi. 2003. Identifikasi Serologis Virus Infectious Laryngoraheitis Isolat Mangestoni Farm dengan Uji Agar Gel Presipitasi dan Uji Netralisasi. Laboratorium Mikrobiologi, Fakultas Kedokteran Hewan, Universitas Gadjah Mada,Sekip Unit II, Bulaksumur : Jogjakarta.

Mamik Ponco Rahayu, Reslely Harjanti. Efek Pembarian Ekstrak Etanol Biji Jinten (Nigella sativa, L) dan Herba Sambiloto (Andrographis paniculata, Nees) terhadap Peningkatan Titer Antibodi Kuning Telur Ayam yang diinduksi Vaksin BCG. Fakultas Farmasi, Universitas Setia Budi; Surakarta. -

http://pelajaribiologi.blogspot.com/2012/05/difusi.html

http://www.dshs.state.tx.us/lab/serology_id.shtm