Anda di halaman 1dari 22

OBAT UNTUK PENYAKIT UROLOGIKA

PENDAHULUAN

Urologi adalah bagian dari ilmu kedokteran yang mempelajari penyembuhan penyakit dan kelainan pada organ genital dan organ kemih pada wanita dan pria, sedangkan penyakitnya disebut penyakit urologika Obat-obat yang termasuk dalam golongan ini adalah diuretik, zat peluruh batu ginjal, obat kelainan pada prostat, termasuk analgesik dan anastesi lokal

Simplisia untuk diuretik dan peluruh batu ginjal


Nama simplisia
Juniperi fructus Uvae ursi folium Herniariae herba Orthosiphonis folium Violae tricoloris herba Ononidis radix

Nama simplisia
Apii fructus Urticae radix Levistici radix Rubiae tincturae radix Daun tempuyung

Juniperi fructus
Juniperi fructus adalah buah buni bulat masak berwarna ungu, dikeringkan dari tanaman Juniperus communis L., dari suku Cupressaceae. Buah diambil dari tanaman betina, berbentuk bulat, jika kering berwarna ungu tua, baunya enak seperti terpentin dan rasanya agak manis. Kandungan utama; minyak atsiri, terdiri 60 macam senyawa terpen kadar 40-70%, terutama campuran - dan -pinena.

Juniperi fructus

Kandungan lainnya : kadinen, terpinena-4-ol, kariofilena, epoksidihidrokariofilena, terpenil asetat, kamfer, glikosida flavon, zat warna, gula dan resin. Digunakan sebagai diuretik, karminatif, menambah nafsu makan, menghilangkan dispepsia, untuk obat luar : mengobati neuralgia dan rematik.

Uvae ursi folium

Uvae ursi folium adalah daun yang kering Arctostaphylos uva-ursi (L.) Spreng, sinonim Arbutus uva-ursi L., suku Ericaceae.

Komponen utama arbutin dan metil-arbutin, --glukosida hidrokuinon; metilhidrokuinon. Simplisia asal; Polandia dan Skandinavia mengandung 4-8% arbutin, asal Spanyol, Tirol dan Wallis perbdaningan arbutin : metil arbutin = 1 : 1

Uvae ursi folium


Arbutin bentuk glikosida tidak berkhasiat, dlm pencernaan terhidrolisis jadi hidrokuinon dan dalam ginjal dipisahkan sebagai glukuronida atau ester asam sulfat. Daun uva-ursi untuk ginjal dan saluran kencing harus digunakan dalam bentuk dekok dengan air mendidih. O-R

Arbutin R=H Metil-Arbutin R = H

O-Gluc

Herniariae herba
Herniariae herba adalah campuran semua bagian di atas tanah yang dikeringkan dari tanaman Herniaria glabra L. dan H. hirsuta L.,suku Caryophyllaceae. Kandungannya : 3% campuran saponin bersifat hemolitik, dua diantaranya dapat diisolasi, yaitu saponin-herniaria I dan II, turunan asam medikagenat (termasuk golongan asilglikosida monodesmosidik, ikatan glikosida terjadi pada gugus OH atom C17 dengan gula glukosa, rhamnosa dan fukosa), Sapogenin lain; asam gipsogenat dan 16a -hidroksi medikagenat.

Herniariae herba

Komponen lain; 2% glikosida flavonol turunan kuarsetin dan isoramnetin, senyawa kumarin herniarin dan umbeliferon.

Digunakan sebagai diuretik dan obat penyakit pernapasan.

Violae tricoloris herba

Violae tricoloris herba adalah campuran semua bagian di atas tanah yang dikeringkan dari tanaman Viola tricolor L. dari suku Violaceae., banyak ditanam di Eropa Tengah, Amerika Utara, baik liar maupun yang sudah dibudidayakan.

Komponen utama : glikosida flavonol rutin Komponen lainnya : Saponin, glikosida metilsalisilat violutosid.

Digunakan sebagai diuretik, diaforetik dan ekspektorans.

Orthosiphonis folium
Orthosiphonis folium adalah daun yang dikeringkan dari tanaman Orthosiphon aristatus (C.L. Blume) Miquel dari suku Lamiaceae (Labiatae). Sinonim : O. stamineus Benth, O. grandiflorus Bold, O. spicatus (Thunberg) Baker Berasal dari Indonesia, Malaysia, Australia dan daerah tropis Amerika. Kandungannya : 0,5% minyak atsiri (diduga senyawa fenol) , saponin (sapofonin dan ortosifononid), asamasam orga-nik, dan 0,2% flavon lipofil [seperti 3,4,5,6,7-penta-metoksi flavon sinensetin, skutelarein tetrametileter (4,5,6,7- tetra metoksiflavon),

Orthosiphonis folium

Kandungannya : 3-hidroksi-,4,5,6,7-tetrameto ksiflavon, dan eupatorin (3,5-dihidroksi-4,6,7trimetoksiflavon] Eupatorin, sinensetin dan squtelarein tetrametileter digunakan sebagai zat identitas Digunakan sebagai diuretik dan untuk obat batu ginjal serta saluran kencing, dengan takaran harian 6-12 g.

Ononidis radix
Ononidis radix adalah akar yang dikeringkan dari tanaman Ononis spinosa L., dari suku Fabaceae, banyak ditanam di Eropa, Asia dan Afrika Utara. Kandungannya : Senyawa flavonoid, antara lain ononin (5,7,4-trihidroksiisoflavon-7-O-glukosida), turunan pterokarpan dan 0,2% triterpena onokol. Penggunaan : Daya kerja diuretiknya akan lebih efektif bila diberikan bersama saponin dari glisirizinat dan dengan adanya minyak atsiri, simplisia ini tidak mempunyai efek terhadap ginjal.

Apii fructus
Apii fructus adalah buah masak yang dikeringkan dari tanaman Apium graveolens L. dari suku Umbelliferae (Apiaceae), mempunyai kremokarp berwarna coklat dan bentuknya hampir bulat. Komponen utama : 2-3% m.a (mengandung terpen ; limonena (60%) dan selinena (10%) Komponen lainnya : p-simena, -terpineol, pinena, -kariofilena, -santanol, dihidrokarvona, dan butilftalida, anhidrida asam sedanonat, lakton asam sedanonat, dan fenol-fenol, selain itu juga mengandung furanokumarin dan glikosida kumarin.

Apii fructus

Digunakan simplisia dan minyak atsirinya sebagai diuretik, stomakik, karminatif dan emenagoga.

Urticae radix
Urticae radix adalah akar yang dikeringkan dari tanaman Urtica dioica L., Urtica urens L. atau dari jenis lain, suku Urticaceae. Kandungannya : asetilkolin, hidroksi kumarin skopoletin, 3--sitosterin, sitosterin--glukosida, monoepoksilignan (neo-olivil), lektin dan asam polisakarida Schmidt (1985) ; dalam ekstrak Urticae radix ada inhibitor aromatase yang menghambat pembentukan estrogen dan testosteron Dalam ekstrak juga terdapat steroid secara in vitro menghambat pertumbuhan sel prostat secara langsung. Lektin dan asam polisakarida berefek antiflogistik dan daya kerja imunomodulasi

Urticae radix

(Wagner dan Willer, 1990), (Hryb et.al) ; fraksi air ekstrak akar menghambat efisiensi pembentukan ikatan hormon seks dengan globulin (IHBG) pada reseptor dalam membran prostat. SHBG dan reseptor berperan menyampaikan rantai sinyal androgen dan esterogen. Inhibisi pengikatan SHBG pada resetornya menyebakan patofisiologi hiperplasia pada prostat mudah dipengaruhi Digunakan untuk mengobati keluhan pada prostat (prostata adenon stadium I+II), sediaan Bazoton dan Prostaforton

Levistici radix
Levistici radix adalah akar yang dikeringkan dari tanaman Levisticum officinale Koch dari suku Apiaceae. Berasal dari Eropa Selatan, dibudidayakan di Eropa Tengah dan ditanam di Belanda, Polandia dan Amerika Utara. Kandungannya : kumarin, umbeliferon, bergapten dan psoralen, 0,6-1,0% minyak atsiri dengan komponen senyawa ftalid (70%) a.l butilftalid. Digunakan sebagai diuretik, karminatif, stomakik dan emenagoga.

Rubiae tincturae radix


Rubiae tincturae radix adalah akar yang dikeringkan dari tanaman Rubia tinctorum dari suku Rubiaceae. Berasal dari Asia Kecil sampai ke Cina dan dari Amerika Utara sampai Amerika Selatan. Komponen yang khas : zat samak hidroksi antrakuinon yang terikat sebagai glikosida. Komponen utama : asam ruberitrin, suatu alizarin primverosid, pada waktu pengeringan mengalami hidrolisis secara enzimatik dan terurai membentuk zat warna merah alizarin.

Rubiae tincturae radix

Sediaan ekstrak (Nieton, Uralyt dan Urol) digunakan untuk menghancurkan batu kalsium fosfat dan kalsium oksalat serta menghambat pembentukannya, yaitu terbentuknya ikatan khelat alizarin dengan ion Ca+2 dan Mg+2

Daun Tempuyung
Daun tempuyung adalahdaun yang dikeringkan dari tanaman Sonchus arvensis L. dari suku Compositae. Di Indonesia ditemukan beberapa jenis Sonchus seperti Sonchus asper Hill., Sonchus oleraceus L., dan Sonchus macrocarpus. Kandungannya : golongan flavonoid (termasuk flavon apigenin-7-glikosida, luteolin-7-glukuronid, dan luteolin-7-rutenosid), senyawa kumarin aeskuletin. senyawa lipid diasilgalaktosilgliserol, monogalaktosilgliserol dan diasil digalaktosilgliserol, senyawa upeilasetat, -amirin, lupeol, sitosterol dalam bentuk aglikon dan pinoresinol.

Daun Tempuyung

Digunakan sebagai diuretik dan peluruh batu ginjal di dalam campuran obat minum dengan simplisia lain.