Anda di halaman 1dari 103

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER DI APOTEK KIMIA FARMA 204 BANDUNG

Diajukan untuk Memenuhi Persyaratan Ujian Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani

MUHAMMAD AKBAR, S.Farm NIM : 3351121453

PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS JENDERAL ACHMAD YANI CIMAHI 2014

KATA PENGANTAR

Bismillahirrohmanirrohim Assalamualaikum Wr. Wb. Dengan memanjatkan puji dan syukur kehadirat ALLAH SWT karena atas segala rahmat dan hidayah-Nya sehingga penyusunan laporan ini dapat diselesaikan dengan baik, yang berjudul Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Apotek Kimia Farma 204 Bandung.

Penulis mendapatkan pengalaman yang begitu berharga dalam proses pelaksanaan praktek kerja profesi apoteker, adanya sebuah prinsip hidup yaitu menjadi seseorang yang senantiasa belajar sepanjang hidup dan mengaplikasikan ilmu tersebut untuk kepentingan masyarakat, karena sesungguhnya sebaik -baiknya manusia adalah yang bermanfaat untuk orang lain.

Kepada semua pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini, penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang sebesar-besarnya kepada : 1. Ibu Prof. Dr. Afifah B. Sutjiatmo, M.S., Apt. selaku Plh. Dekan Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani, beserta para pembantu Dekan 2. Bapak Dr. H. Made Pasek Narendra, MM., Apt. selaku Ketua Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani. 3. Ibu Mira Andam Dewi, S.Si., M.Si., Apt. selaku Koordinator Praktek Kerja Profesi Apoteker Apotek Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani di Apotek. 4. Tim Pembimbing yaitu Ibu Mira Andam Dewi, S.Si., M.Si., Apt. selaku Pembimbing Internal Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani dan Bapak Drs. Rochman Apotek Kimia Farma. 5. Segenap Staf Pengajar dan Karyawan Program Studi Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani. 6. Segenap Staf Pengajar dan Karyawan Apotek Kimia Farma Bandung. Rusmana, Apt. Selaku Pembimbing Lapangan di

7. Kedua Orangtua dan Saudara-saudara tercinta, atas kasih sayang dan kebersamaan yang telah diberikan kepada penulis. 8. Seluruh sahabat-sahabat seperjuangan Apoteker XV atas kerja sama dan bantuannya selama proses perkuliahan dan praktek. 9. Saudara-saudara di Asrama Mahasiswa Kalimantan Timur Lamin Mahakam yang telah memberikan motivasi dan arti persaudaraan dalam sebuah kebersamaan. 10. Seluruh pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah banyak membantu dan memberi semangat kepada penulis dalam menyelesaikan laporan ini. Segala sesuatu yang baik akan mendapatkan kebaikan pula Semoga laporan ini dapat bermanfaat dan menambah sumber ilmu pengetahuan. Wassalamualaikum Wr. Wb.

Cimahi, Maret 2014

Penulis

ii

DAFTAR ISI

Halaman KATA PENGANTAR ................................................................................ i DAFTAR ISI ........................................................................................... iii DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................ v DAFTAR TABEL ................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR .............................................................................. vii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ........................................................................ 1 1.2 Tujuan .................................................................................... 3 1.3 Penatalaksanaan ...................................................................... 3 BAB II TINJAUAN UMUM APOTEK 2.1 Definisi, Tugas, DAN Fungsi Apotek ...................................... 4 2.2 Persyaratan Apotek ................................................................. 5 2.3 Perizinan Apotek ..................................................................... 7 2.4 Tenaga Kefarmasian di Apotek ............................................. 11 2.5 Peran, Fungsi dan Tugas Apoteker di Apotek ......................... 12 2.6 Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek ............................ 16 2.7 Daftar Obat Wajib Apotek ...................................................... 19 2.8 Pengelolaan Narkotika ........................................................... 22 2.9 Pengelolaan Psikotropika ........................................................ 26 BAB III TINJAUAN KHUSUS APOTEK KIMIA FARMA 3.1 Sejarah Perkembangan PT. Kimia Farma ............................... 29 3.2 Lokasi dan tata Ruang Apotek Kimia Farma 204 .................... 30 3.3 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 204 ........................ 31 3.4 Tugas dan Fungsi Tenaga Kerja .............................................. 31 3.5 Pelayanan Kefarmasian Apotek Kimia Farma 204 .................. 39 3.6 Manajemen Administrasi Apotek ............................................ 44 3.7 Pengelolaan Obat Narkotika dan Psikotropika ......................... 47

iii

BAB

IV TUGAS KHUSUS BENCHMARKING MODEL DAN

KUALITAS SWALAYAN ANTARA KIMIA FARMA, ALFAMART DAN INDOMARET................................................................................ 50 BAB V PEMBAHASAN ..................................................................... 56 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan ............................................................................ 63 6.2 Saran ..................................................................................... 64 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 65 LAMPIRAN ........................................................................................... 67

iv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Halaman

LAYOUT APOTEK KIMIA FARMA 204 .............................................. 67 STRUKTUR ORGANISASI APOTEK KIMIA FARMA 204 ................ 68 ALUR PERENCANAAN DAN PENGADAAN BARANG APOTEK .... 69 ALUR PENERIMAAN BARANG APOTEK ......................................... 70 ALUR PELAYANAN RESEP TUNAI ................................................... 71 ALUR PELAYANAN RESEP KREDIT ................................................. 72 ADMINISTRASI APOTEK .................................................................... 73 BON PINJAMAN ................................................................................... 75 PERMINTAAN OBAT UPDS ................................................................ 76

10. SKRINING RESEP................................................................................. 77 11. KWITNASI ............................................................................................ 78 12. SALINAN RESEP .................................................................................. 79 13. ETIKET .................................................................................................. 80 14. LABEL OBAT........................................................................................ 81 15. FORM 1a ................................................................................................ 82 16. FORM 1b ................................................................................................ 83 17. FORM 2.................................................................................................. 84 18. SURAT PESANAN NARKOTIKA ........................................................ 85 19. SURAT PESANAN PSIKOTROPIKA ................................................... 86 20. SURAT PESANAN PREKURSOR ........................................................ 87 21. CATATAN PENGOBATAN PASIEN.................................................... 88 22. FORMULIR MONITORING PENGGUNAAN OBAT ........................... 89 23. FORMULIR MONITORING OBAT BARU ........................................... 90 24. FORMULIR MONITORING EFEK SAMPING OBAT ......................... 91 25. TABEL UJI PETIK BARANG DAGANGAN ........................................ 92 26. POSTER KESEHATAN ......................................................................... 93

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

III.1 Rekapitulasi BPBA ............................................................................. 73 III. 2 III. 3 Faktur ............................................................................................... 73 Laporan ikhtisar Penerimaan Harian ................................................... 73

III.4 Laporan ikhtisar Penerimaan Rekap .................................................... 73 III.5 III.6 IV.1 IV.2 Bukti Setoran Kas .............................................................................. 74 Uji Petik Barang Dagangan ............................................................... 92 Hasil Survey ....................................................................................... 52 Perbandingan Harga Produk ............................................................... 54

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar III. 1

Halaman

Layout Apotek Kimia Farma 204 ....................................................... 67

III. 2 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 204 ................................... 68 III. 3 Alur Perencanaan dan Pengadaan Barang Apotek .............................. 69 III. 4 Alur Penerimaan Barang Apotek ........................................................ 70 III.5 III.6 III.7 III.8 III.9 Alur Pelayanan Resep Tunai ............................................................... 71 Alur Pelayanan Resep Kredit .............................................................. 72 Bon Pinjaman ..................................................................................... 75 Permintaan UPDS............................................................................... 76 Skirining Resep .................................................................................. 77

III.10 Kwitansi ............................................................................................. 78 III.11 Salinan Resep ..................................................................................... 79 III.12 Etiket .................................................................................................. 80 III.13 Label Obat .......................................................................................... 81 III.14 Layanan Informasi Obat Untuk Pasien Dengan Resep Dokter ............. 82 III.15 Layanan Informasi Obat Untuk Pasien Dengan Swamedikasi ............. 83 III.16 Tanggapan Pasien Terhadap Informasi Obat Oleh Apoteker ............... 84 III.17 Surat Pesanan Narkotika ..................................................................... 85 III.18 Surat Pesanan Psikotropika ................................................................. 86 III.19 Surat Pesanan Preskursor .................................................................... 87 III.20 Catatan Pengobatan Pasien ................................................................. 88 III.21 Formulir Monitoring Penggunaan Obat .............................................. 89 III.22 Formulir Monitoring Obat Baru.......................................................... 90 III.23 Formulir Monitoring Efek Samping Obat ........................................... 91 III.24 Poster Kesehatan ................................................................................ 93

vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Kesehatan merupakan hak asasi manusia dan salah satu unsur kesejahteraan yang harus diwujudkan sesuai dengan cita-cita bangsa Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang kesehatan, bahwa kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Setiap orang berhak atas kesehatan. Tercapainya suatu derajat kesehatan diperlukan upaya kesehatan yaitu setiap kegiatan dan/atau serangkaian kegiatan yang dilakukan secara terpadu, terintegrasi, dan berkesinambungan untuk memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat dalam bentuk pencegahan penyakit, peningkatan kesehatan, pengobatan penyakit, dan pemulihan kesehatan oleh pemerintah dan/atau masyarakat. Salah satu sarana kesehatan untuk melaksanakan upaya kesehatan adalah apotek (1).

Menurut Kepmenkes RI No.1332/Menkes/SK/X/2002 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 922/Menkes/Per/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, pasal 1 ayat (a): Apotek adalah suatu tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. (2) Adapun pekerjaan kefarmasian tersebut meliputi pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan, dan pendistribusian obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional. (3) Pengelolaan apotek secara resmi dipimpin oleh Apoteker Pengelola Apotek (APA). Seorang APA bertanggung jawab dalam pelayanan kefarmasian kepada masyarakat, terutama peningkatan kualitas pelayanan kesehatan melalui pengelolaan, dan pemberian

informasi penggunaan obat secara tepat, aman, dan rasional. Dalam menjalankan profesinya melalui pengelolaan apotek, seorang apoteker harus memiliki pengetahuan tentang manajemen yang baik.

Pelayanan kefarmasian semakin berkembang.

Pada saat

ini pelayanan

kefarmasiaan telah bergeser orientasinya dari drug oriented ke patient oriented yang mengacu kepada Pharmaceutical Care. Sebagai konsekuensi perubahan tersebut, perlu dilakukan penerapan asuhan kefarmasian yang baik atau GPP (Good Pharmaceutical Practice) di apotek yang telah diatur dalam Kepmenkes No. 1027/Menkes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek untuk melindungi masyarakat dari pelayanan yang tidak profesional serta melindungi profesi dalam menjalankan praktek. (4)

Dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, Pasal 21 ayat 2 disebutkan bahwa penyerahan dan pelayanan obat berdasarkan resep dokter dilaksanakan oleh Apoteker. (5) Apoteker dituntut untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan, dan perilaku untuk dapat melaksanakan interaksi langsung dengan pasien. Bentuk interaksi tersebut antara lain adalah melaksanakan pemberian informasi, monitoring penggunaan obat untuk mengetahui tujuan akhimya sesuai dengan harapan dan terdokumentasi dengan baik.(4) Selain itu, apoteker juga harus bertanggung jawab atas semua obat yang digunakan oleh pasien sehingga dapat memastikan semua terapi yang digunakan efektif, efisien, rasional, aman, bermutu, dan terjangkau. Kegiatan pelayanan kefarmasiaan tidak terbatas hanya pada penyiapan obat dan penyerahan obat pada pasien, tetapi perlu melakukan interaksi dengan pasien dan profesional kesehatan lainnya.

Sehubungan dalam rangka mempersiapkan tenaga profesi apoteker yang profesional maka perlu dilakukan praktek kerja di apotek sebagai pelatihan untuk menerapkan ilmu yang telah didapatkan di masa kuliah serta dapat mempelajari segala kegiatan dan permasalahan yang ada di suatu apotek, sehingga diadakan kerjasama antara Program Studi Profesi Apoteker Jurusan Farmasi Fakultas

Farmasi Universitas Jenderal Achmad Yani dengan PT. Kimia Farma (Persero) Apotek Business Manager (BM) Bandung Jawa Barat, berupa pelatihan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Apotek Kimia Farma. PT. Kimia Farma

Apotek sebagai perusahaan farmasi yang memiliki jaringan apotek dengan jumlah outlet yang cukup besar dan banyak mempekerjakan Apoteker serta telah berinisiatif menerapkan cara pelayanan kefarmasian yang baik atau Good Pharmacy Practice (GPP) sebagai upaya menjawab perubahan paradigma yang terjadi dan memberikan kesempatan kepada Apoteker untuk memberikan kontribusi secara nyata dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat, sehingga eksistensi Apoteker semakin diakui oleh masyarakat.

1.2 Tujuan Adapun tujuan dari kegiatan PKPA di apotek bagi mahasiswa tingkat profesi Apoteker adalah : i. Meningkatkan pemahaman calon Apoteker tentang peran, fungsi, posisi, dan tanggung jawab Apoteker dalam pelayanan kefarmasian di apotek. ii. Mempersiapkan calon Apoteker dalam memasuki dunia kerja sebagai tenaga farmasi yang profesional. iii. Memberi gambaran nyata tentang permasalahan apotek. iv. Membekali calon Apoteker agar memiliki keterampilan, dan pengalaman praktis untuk melakukan kegiatan kefarmasian di apotek.

1.3 Penatalaksanaan PKPA Program Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) dilaksanakan di Apotek Kimia Farma 204 Bandung sebagai apotek pendidikan yang dimulai tanggal 1 November sampai dengan 30 November 2013.

BAB II TINJAUAN UMUM APOTEK

2.1 Definisi, Tugas dan Fungsi Apotek Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek, apotek merupakan tempat tertentu, tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian dan penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat (4). Seiring berjalannya waktu dan perkembangan dunia kefarmasian, maka definisi apotek mengalami perubahan. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, apotek adalah sarana pelayanan kefarmasian tempat dilakukan praktek kefarmasian oleh Apoteker. Sedangkan pengertian dan pelayanan kefarmasian itu sendiri adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan sediaan farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien(5).

Apotek merupakan tempat bagi apoteker dalam melaksanakan pengabdian profesi berdasarkan keilmuan, tanggung jawab dan etika profesi. Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, tugas dan fungsi apotek adalah :(5) i. Tempat pengabdian profesi seorang Apoteker yang telah mengucapkan sumpah jabatan. ii. Sarana yang digunakan untuk melakukan pekerjaan kefarmasian. iii. Sarana yang digunakan untuk memproduksi dan distribusi sediaan farmasi, antara lain obat, bahan obat, obat tradisional, dan kosmetika. iv. Sarana pembuatan dan pengendalian mutu sediaaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan, pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, bahan obat, dan obat tradiosional.

5 2.2 Persyaratan Apotek(6) Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

No.1332/MENKES/SK1X/2002 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 992/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, pada Pasal 1 dinyatakan bahwa Apoteker Pengelola Apotek adalah Apoteker yang telah diberi Surat Izin Apotek (SIA). Dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, istilah Apoteker Pengelola Apotek sudah tidak digunakan dan digantikan dengan istilah Apoteker Penanggung Jawab.

Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan No. 922/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, pada pasal 6 dinyatakan bahwa pendirian apotek harus memenuhi syarat, yaitu: i. Untuk mendapatkan izin apotek, Apoteker atau Apoteker yang bekersja sama dengan pemilik sarana yang telah memenuhi persyaratan harus siap dengan tempat, perlengkapan termasuk sediaan farmasi dan perbekalan lainnya yang merupakan milik sendiri atau milik pihak lain. ii. Sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi. iii. Apotek dapat melakukan kegiatan pelayanan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi.

Persyaratan lain yang harus diperhatikan untuk mendirikan suatu apotek antara lain : i. Surat Izin Praktek Apoteker (SIPA) Untuk memperoleh SIPA sesuai dengan PP RI No. 51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, seorang Apoteker harus memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA). STRA dikeluarkan oleh Menteri Kesehatan. STRA ini dapat diperoleh jika seorang Apoteker memenuhi persyaratan sebagai berikut : i) Memiliki ijazah Apoteker.

ii) Memiliki sertifikat kompetensi profesi.

iii) Mempunyai surat pernyataan telah mengucapkan sumpah/janji Apoteker. iv) Mempunyai surat keterangan sehat fisik dan mental dari dokter yang mempunyai surat izin praktek, dan v) Membuat pernyataan akan mematuhi dan melaksanakan ketentuan etika profesi. Setiap Tenaga Kefarmasian yang melakukan pekerjaan kefarmasian wajib memiliki surat izin sesuai tempat Tenaga Kefarmasian bekerja. Surat izin yang dimaksud berupa : i) SIPA bagi Apoteker Penanggung Jawab yang melakukan pekerjaan kefarmasian di fasilitas pelayanan kefarmasian. ii) SIPA bagi Apoteker yang melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai Apoteker pendamping di fasilitas pelayanan kefarmasian. iii) SIKA bagi Apoteker yang melakukan pekerjaan kefarmasian di fasilitas produksi atau fasilitas distribusi/penyaluran. atau iv) SIKTTK bagi Tenaga Teknis Kefarmasian yang melakukan pekerjaan kefarmasian pada fasilitas kefarmasian. ii. Lokasi dan tempat Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.

922/MENKES/PER/X/1993, lokasi apotek tidak lagi ditentukan harus memiliki jarak minimal dari apotek lain dan sarana apotek dapat didirikan pada lokasi yang sama dengan kegiatan pelayanan komoditi lainnya di luar sediaan farmasi, namun sebaiknya harus mempertimbangkan segi

penyebaran, pemerataan pelayanan, jumlah penduduk, jumlah dokter, sarana pelayanan kesehatan, lingkungan yang higienis, dan faktor-faktor lainnya. Apotek berlokasi pada daerah yang dengan mudah dikenali oleh masyarakat. Pada halaman apotek terdapat papan petunjuk yang dengan jelas tertulis kata APOTEK. Apotek harus dapat dengan mudah diakses oleh masyarakat. iii. Bangunan dan kelengkapannya Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 287/MENKES/SKN/1981 tentang persyaratan luas apotek minimal 50 m2. Selanjutnya pada Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 922/MENKES/PER/X/1993 luas apotek tidak diatur lagi, namun harus

memenuhi persyaratan teknis, sehingga kelancaran pelaksanaan tugas dan fungsi serta kegiatan pemeliharaan perbekalan farmasi dapat terjamin. Bangunan apotek sekurang-kurangnya terdiri dari ruang tunggu, ruang peracikan, ruang penyerahan resep, ruang administrasi, dan ruang kerja apoteker serta ruang tempat pencucian alat dan kamar kecil. Bangunan apotek harus dilengkapi dengan sumber air yang memenuhi syarat kesehatan, penerangan yang memadai, alat pemadam kebakaran, ventilasi, dan sanitasi yang baik serta papan nama Apotek. iv. Perlengkapan Apotek Perlengkapan yang harus dimiliki oleh apotek : i) Alat pembuatan, pengelolaan, dan peracikan obat seperti timbangan, mortir, gelas piala, dan sebagainya. ii) Wadah untuk bahan pengemas dan bahan pembungkus. iii) Perlengkapan dan tempat penyimpanan perbekalan farmasi seperti lemari obat dan lemari pendingin. iv) Alat administrasi seperti blanko pemesanan obat, salinan resep, kartu stok obat, faktur, nota penjualan, alat tulis, dan sebagainya. v) Alat dan perlengkapan laboratorium untuk pengujian sederhana. vi) Pustaka, seperti Farmakope edisi terbaru dan kumpulan peraturan perundang-undangan serta buku-buku penunjang lain yang berhubungan dengan apotek. 2.3 Perizinan Apotek(2)

Menurut

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.

1332/MENKES/SK/X/2002 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri


Kesehatan Republik Indonesia No. 922/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, Surat Izin Apotek (SIA) adalah surat izin yang diberikan oleh Menteri kepada Apoteker atau Apoteker yang bekerja sama dengan pemilik sarana untuk menyelenggarakan apotek di suatu tempat tertentu.

Izin mendirikan apotek diberikan oleh Menteri Kesehatan Republik Indonesia, kemudian Menteri melimpahkan wewenang pemberian izin apotek kepada Kepala

Dinas

Kesehatan

Kabupaten/Kota,

dimana

Kepala

Dinas

Kesehatan

Kota/Kabupaten wajib melaporkan pelaksanaan pemberian izin, pembekuan izin, pencairan izin, dan pencabutan izin apotek sekali setahun kepada Menteri dan tembusan disampaikan kepada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi. 2.3.1 Ketentuan dan Tata Cara Perizinan Apotek(2) Ketentuan dan tata cara pemberian izin apotek menurut Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1332/MENKES/SK/X/2002 adalah sebagai berikut : i. Permohonan izin apotek diajukan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota (Form APT-1). ii. Dengan menggunakan Form APT-2, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten /Kota selambat-lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah menerima

permohonan dapat meminta bantuan teknis kepada Kepala Balai POM untuk melakukan pemeriksaan setempat terhadap kesiapan apotek untuk melakukan kegiatan. iii. Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM selambat lambatnya 6 (enam) hari kerja setelah permintaan bantuan teknis dan Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota melaporkan basil pemeriksaan setempat (Form APT-3). iv. Dalam hal pemeriksaan sebagaimana dimaksud dalam poin 2 dan 3 tidak dilaksanakan, Apoteker pemohon dapat membuat surat pernyataan siap melakukan kegiatan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dengan tembusan kepada Kepala Dinas Propinsi (Form APT-4). v. Dalam jangka waktu 12 (dua belas) hari kerja setelah diterima laporan hasil pemeriksaan sebagaimana dimaksud poin 3, atau pernyataan dimaksud poin 4 Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat mengeluarkan Surat Izin Apotek (Form APT-5). vi. Dalam hal hasil pemeriksaan Tim Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota atau Kepala Balai POM dimaksud poin 3 masih belum memenuhi syarat Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam waktu 12 (dua belas) hari kerja mengeluarkan Surat Penundaan (Form APT-6).

vii.

Terhadap Surat Penundaan sebagaimana dimaksud dalam poin 6, Apoteker diberi kesempatan untuk melengkapi persyaratan yang belum dipenuhi selambat-lambatnya dalam jangka waktu 1 (satu) bulan sejak tanggal Surat Penundaan.

Terhadap permohonan izin apotek yang ternyata tidak memenuhi persyaratan atau lokasi apotek tidak sesuai dengan permohonan, maka Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat dalam jangka waktu selambat-lambatnya 12 (dua belas) hari kerja wajib mengeluarkan Surat Penolakan disertai dengan alasan-alasannya (Form APT-7). 2.3.2 Pencabutan Izin Apotek(2) Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.

1332/MENKES/SK/X/2002 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 922/MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dapat mencabut surat izin apotek apabila : i. Apoteker sudah tidak lagi memenuhi ketentuan persyaratan Apoteker Penanggung Jawab, dan atau ii. Apoteker tidak memenuhi kewajiban dalam hal menyediakan, menyimpan dan menyerahkan sediaan farmasi yang bermutu baik dan yang keabsahannya terjamin dan mengganti obat generik yang ditulis didalam resep dengan obat paten, dan atau iii. Apoteker Penanggung Jawab berhalangan melakukan tugasnya lebih dari 2 (dua) tahun secara terus menerus, dan atau iv. Terjadi pelanggaran terhadap ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku, dan atau v.
vi.

Surat izin kerja Apoteker Penanggung Jawab dicabut, dan atau Pemilik sarana apotek terbukti terlibat dalam pelanggaran perundangundangan di bidang obat, dan atau

10

vii.

Apotek tidak lagi memenuhi persyaratan mengenai tempat, perlengkapan termasuk sediaan farmasi dan perbekalan lainnya yang merupakan milik sendiri atau milik pihak lain, sarana dan kegiatan pelayanan apotek.

Kepala Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten sebelum melakukan pencabutan, berkoordinasi dengan Kepala Balai POM setempat.

Pelaksanaan pencabutan izin apotek karena apotek tidak lagi memenuhi persyaratan mengenai tempat, perlengkapan, sarana, dan kegiatan pelayanan apotek, dilakukan setelah dikeluarkan : i. Peringatan secara tertulis kepada Apoteker Penanggung Jawab sebanyak 3 (tiga) kali berturut-turut dengan tenggang waktu masing-masing 2 (dua) bulan (Form APT-12). ii. Pembekuan izin apotek untuk jangka waktu selama-lamanya 6 (enam) bulan sejak dikeluarkannya penetapan pembekuan kegiatan apotek (Form APT13). Pembekuan izin apotek dapat dicairkan kembali apabila apotek telah membuktikan memenuhi seluruh persyaratan sesuai dengan ketentuan dalam peraturan (Form APT-14) dan pencairan izin apotek dilakukan setelah menerima laporan pemeriksaan dan Tim Pemeriksaan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota setempat.

Keputusan pencabutan Surat Izin Apotek oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota disampaikan langsung kepada yang bersangkutan (Form APT15), dan tembusan disampaikan kepada Menteri dan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi setempat serta Kepala Balai POM setempat. Apabila surat izin apotek dicabut, Apoteker Penanggung Jawab wajib mengamankan perbekalan farmasi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pengamanan wajib mengikuti tata cara sebagai berikut : i. Dilakukan inventarisasi terhadap seluruh persediaan narkotika, psikotropika, obat keras tertentu dan obat lainnya serta seluruh resep yang tersedia di apotek.

11

ii. Narkotika, psikotropika dan resep harus dimasukkan dalam tempat yang tertutup dan terkunci. iii. Apoteker Penanggung Jawab wajib melaporkan secara tertulis kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota, tentang penghentian kegiatan disertai laporan inventarisasi. 2.4 Tenaga Kefarmasian di Apotek(2) Berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51 Tahun 2009, tenaga kefarmasian adalah tenaga yang melakukan pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas Apoteker dan Tenaga Teknis Kefarmasian. Tenaga Teknis Kefarmasian adalah tenaga yang membantu Apoteker dalam menjalani pekerjaan kefarmasian, yang terdiri atas Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi, dan Tenaga Menengah Farmasi atau Asisten Apoteker yang memiliki Surat Tanda Registrasi Tenaga Teknis Kefarmasian (STRTTK). STRTTK adalah bukti tertulis yang diberikan oleh Menteri Kesehatan kepada Tenaga Teknis Kefarmasian yang telah diregistrasi.

Tenaga

kefarmasian

harus

memiliki

keahlian

dan kewenangan dalam

melaksanakan pekerjaan kefarmasian. Keahlian dan kewenangan tersebut harus dilaksanakan dengan menerapkan Standar Profesi dan harus didasarkan pada Standar Kefarmasian dan Standar Prosedur Operasional yang berlaku sesuai fasilitas kesehatan dimana Pekerjaan Kefarmasian dilakukan. Tenaga kefarmasian yang ada di apotek terdiri dan : i. Apoteker Pengelola Apotek (kini disebut Apoteker Penanggung Jawab), yaitu apoteker yang telah memiliki Surat Izin Apotek (SIA). Untuk menjadi Apoteker Penanggung Jawab harus memenuhi persyaratan berikut : i) Ijazahnya telah terdaftar pada Departemen Kesehatan. ii) Telah mengucapkan Sumpah/Janji sebagai Apoteker. iii) Memiliki Surat Izin Kerja dari Menteri. iv) Memenuhi syarat-syarat kesehatan fisik dan mental untuk melaksanakan tugasnya sebagai Apoteker.

12

v) Tidak bekerja di suatu perusahaan farmasi dan tidak menjadi Apoteker Penanggung Jawab di apotek lain. ii. Apoteker Pendamping adalah Apoteker yang bekerja di apotek disamping Apoteker Penanggung Jawab dan atau menggantikan pada jam-jam tertentu pada hari buka apotek. iii. Asisten Apoteker adalah mereka yang berdasarkan peraturan

perundangundangan yang berlaku berhak melakukan pekerjaan kefarmasian sebagai Asisten Apoteker.

Sedangkan tenaga lainnya yang diperlukan untuk mendukung kegiatan di apotek terdiri dari i. ii. Juru resep adalah petugas yang membantu pekerjaan asisten Apoteker. Kasir adalah orang yang bertugas menerima uang, mencatat penerimaan, dan pengeluaran uang. iii. Pegawai tata usaha adalah petugas yang melaksanakan administrasi apotek, membuat laporan pembelian, penjualan, penyimpanan, dan keuangan apotek. iv. Keamanan adalah orang yang bertanggung jawab terhadap keamanan apotek dan lingkungan sekitar apotek. 2.5 Peran, Fungsi dan Tugas Apoteker di Apotek(10) 2.5.1 Peran Apoteker di Apotek i. Apoteker sebagai Profesional Apoteker harus memiliki rasa kepedulian yang tinggi terhadap masalah kesehatan yang sedang dihadapi oleh pasien (caring), kompeten di bidang kefarmasian (competent) dan memiliki komitmen (commitment). Selain itu, Apoteker berkewajiban untuk menyediakan, menyimpan dan menyerahkan perbekalan farmasi yang bermutu baik dan keabsahannya terjamin kepada masyarakat. ii. Apoteker sebagai Manager Sebagai manager harus mampu mengelola apotek dengan baik sehingga semua kegiatan di apotek berlangsung secara efektif dan efisien. Apoteker

13

harus mempunyai kemampuan manajerial yang baik, yaitu keahlian dalam menjalankan prinsip-prinsip ilmu manajemen, yang meliputi : i) Kepemimpinan (leadership), merupakan kemampuan untuk mengarahkan atau menggerakkan orang lain (anggota atau bawahan) untuk bekerja dengan rela sesuai dengan apa yang diinginkannya, dalam mencapai tujuan tertentu. Kualitas kepemimpinan seseorang pemimpin ditentukan dengan adanya sasaran dan program yang jelas, bekerja sistematis dan efektif, mempunyai kepekaan terhadap hubungan antar manusia, dapat membentuk tim dengan kinerja tinggi dan dapat mengerjakan tugas-tugas dengan efektif dan efisien. Untuk dapat memimpin apotek dengan baik maka seorang Apoteker harus mempunyai pengetahuan tentang pembukuan, administrasi dan personalia. ii) Perencanaan (planning), sebagai pengelola apotek, Apoteker harus mampu menyusun perencanaan dan suatu pekerjaan, cara dan waktu pengerjaan, serta siapa yang mengerjakannya. Apoteker harus mampu menyusun rencana agar tujuan apotek tercapai. iii) Pengorganisasian (organizing), Apoteker harus mampu mengatur dan menentukan perkerjaan yang akan dilaksanakan oleh karyawan dengan efektif dan efisien, sesuai dengan pendidikan dan pengalaman. Pengaturan ini dapat dilakukan dengan mengelompokkan pekerjaan sesuai keahlian karyawan, menentukan tanggung jawab dan wewenang untuk tiap pekerjaan dan hasil yang hendak dicapai, serta menjalin hubungan yang harmonis dengan karyawan. iv) Pelaksanaan (actuating), Apoteker harus dapat menjadi pemimpin yang menjadi panutan karyawan, yaitu mengetahui permasalahan, dapat menunjukan jalan keluar masalah, dan turut berperan aktif dalam kegiatan. v) Pengawasan (controlling), Apoteker harus selalu melakukan evaluasi setiap kegiatan dan mengambil tindakan demi perbaikan dan peningkatan kualitas, apakah semua sudah berjalan dengan baik kearah tercapainya tujuan, dengan membandingkan hasilnya dengan suatu standar tertentu.

14

iii. Apoteker sebagai Retailer Seorang Apoteker harus mempunyai kemampuan dalam menyusun suatu rencana mengenai pemasaran obat, sehingga obat yang diterima ataupun dikeluarkan ke pasaran berada dalam jumlah yang tepat. Kunci sukses seorang Apoteker sebagai retailer adalah sebagai berikut : i) Identifying Identifying adalah menganalisis dan mengumpulkan informasi-informasi mengenai konsumen. ii) Stimulating-Satisfying Demands Stimulating yaitu memberi isyarat atau dorongan sosial dan komersial dengan diikuti pemberian informasi-informasi yang dibutuhkan konsumen mengenai produk yang akan dibeli. Hal ini perlu dilakukan karena sepandai-pandainya menganalisis perilaku membeli, tetap keputusan akhir terletak pada konsumen. Berikan pelayan yang terbaik, jujur serta penuh kesabaran, dan yang terpenting adalah produk yang dijual harus tepat kualitas, tepat jumlah, tepat waktu. Inilah yang dimaksud satisfying demands.

2.5.2 Fungsi dan Tugas Apoteker di Apotek Fungsi dan tugas Apoteker menurut WHO yang semula dikenal dengan "Seven Stars of Pharmacist" selanjutnya ditambahkan satu fungsi yaitu researcher yang kemudian mengubahnya menjadi "Seven Stars (plus one) of Pharmacist", di antaranya : i. Care Giver (memberikan pelayanan yang baik) Apoteker sebagai pengelola apotek dalam memberikan pelayanan

kefarmasian yang profesional harus dapat mengintegrasikan pelayanannya dalam sistem pelayanan kesehatan dan profesi lainnya secara keseluruhan sehingga dihasilkan sistem pelayanan kesehatan yang berkesinambungan. ii. Decision Maker (mengambil keputusan secara profesional) Pada tingkat lokal dan nasional Apoteker memainkan peran dalam penyusunan kebijaksanaan obat-obatan. Dalam hal ini Apoteker dituntut sebagai penentu keputusan harus mampu mengambil keputusan yang tepat,

15

berdasarkan pada efikasi, efektifitas dan efisiensi terhadap penggunaan sumber daya yang tepat, bermanfaat, aman dan tepat guna seperti SDM, obatobatan, bahan kimia, alat kesehatan, prosedur dan pelayanan harus merupakan dasar kerja dan Apoteker. iii. Communicator (berkomunikasi dengan baik) Apoteker merupakan posisi ideal untuk mendukung hubungan antara dokter dan pasien dan untuk memberikan informasi kesehatan dan obat-obatan pada masyarakat. Apoteker harus memiliki ilmu pengetahuan dan rasa percaya din serta memiliki kemampuan berkomunikasi yang baik dengan pasien dan profesi kesehatan lainnya secara verbal, non verbal dan menggunakan bahasa yang sesuai dengan pendengarnya. iv. Leader Sebagai leader mampu menempatkan diri sebagai pimpinan dalam situasi multidisipliner) Apoteker harus mampu menjadi pemimpin, yaitu mampu mengambil keputusan yang tepat dan efektif, serta mampu mengelola hasil keputusan tersebut dan bertanggung jawab. v. Manager (kemampuan dalam mengelola sumber daya) Apoteker harus mempunyai kemampuan mengelola sumber daya (manusia, fisik dan anggaran) dan informasi secara efektif, juga harus dapat dipimpin dan memimpin orang lain dalam tim kesehatan. vi. Long Life Learner (selalu belajar sepanjang hidup) Apoteker harus selalu belajar, baik pada jalur formal maupun informal sepanjang kariernya dan menggali informasi terbaru sehingga ilmu dan keterampilan yang dimiliki selalu baru (up to date). vii. Teacher (membantu memberi pendidikan dan memberi peluang untuk meningkatkan pengetahuan) Apoteker mempunyai tanggung jawab untuk mendidik dan melatih sumber daya yang ada, membagi ilmu pengetahuan pada yang lainnya, tapi juga memberi peluang pada praktisi lainnya untuk memperoleh pengetahuan dan menyesuaikan keterampilan yang telah dimilikinya. viii. Researcher (kemampuan untuk meneliti/ilmuan) Apoteker harus dapat menggunakan sesuatu yang berdasarkan bukti (ilmiah,

16

praktek farmasi, sistem kesehatan) yang efektif dalam memberikan nasehat pada pengguna obat secara rasional dalam tim pelayanan kesehatan. Dengan berbagi pengalaman Apoteker dapat juga berkontribusi pada bukti dasar dengan tujuan mengoptimalkan dampak dan perawatan pasien. Sebagai peneliti, Apoteker dapat meningkatkan akses dan informasi yang

berhubungan dengan obat pada masyarakat dan tenaga profesi kesehatan 2.6 Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek(4) Apoteker wajib melayani resep dokter, dokter gigi, dan dokter hewan sesuai dengan tanggung jawab dan keahlian profesinya dan dilandasi pada kepentingan masyarakat Apoteker wajib memberikan informasi tentang penggunaan obat secara tepat, aman, rasional kepada pasien atas permintaan masyarakat. Apoteker Penanggung Jawab dan Apoteker pendamping diizinkan menjual obat keras tanpa resep yang dinyatakan sebagai Daftar Obat wajib Apotek (DOWA) yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan.

Apoteker memiliki kemampuan dalam melaksanakan kegiatan pelayanan kefarmasian yang bermutu dan efisien yang berasaskan Pharmaceutical care di apotek. Adapun standar kefarmasian di apotek ini berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Tujuan dari standar pelayanan kefarmasian di apotek adalah : i. Sebagai pedoman praktik Apoteker dalam menjalankan profesi. ii. Untuk melindungi masyarakat dan pelayanan yang tidak profesional. iii. Melindungi profesi dalam menjalankan praktik kefarmasian.

2.6.1 Pengelolaan Sumber Daya i. Sumber Daya Manusia Sesuai ketentuan peraturan yang berlaku, apotek harus dikelola oleh seorang Apoteker yang profesional. Dalam pengelolaan apotek, Apoteker senantiasa harus memiliki kemampuan menyediakan dan memberikan pelayanan yang baik, mengambil keputusan yang tepat, kemampuan berkomunikasi antar profesi,

17

menempatkan diri sebagai pimpinan dalam situasi multidisipliner, kemampuan mengelola sumber daya manusia secara efektif, selalu belajar jepanjang karier dan membantu memberikan pendidikan dan memberi peluang untuk meningkatkan pengetahuan.

ii. Sarana dan Prasarana Apotek Sarana dan prasarana yang harus dimiliki oleh apotek menurut keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1027/MENKES/SK/IX/2004 di antaranya : i) Apotek berlokasi pada daerah yang dengan mudah dikenali oleh masyarakat. ii) Pada halaman terdapat papan petunjuk yang dengan jelas tertulis kata apotek. iii) Apotek harus dapat dengan mudah diakses oleh anggota masyarakat. iv) Pelayanan produk kefarmasian diberikan pada tempat yang terpisah dari aktivitas pelayanan dan penjualan produk lainnya. Hal ini berguna untuk menunjukkan integritas dan kualitas produk serta mengurangi resiko kesalahan penyerahan. v) Masyarakat harus diberi akses secara langsung dan mudah oleh Apoteker untuk memperoleh informasi dan konseling. vi) Lingkungan apotek harus dijaga kebersihannya. Apotek harus bebas dari hewan pengerat dan serangga. Apotek memiliki suplai listrik yang konstan, terutama untuk lemari pendingin. vii) Apotek harus memiliki, ruang tunggu yang nyaman bagi pasien, tempat untuk mendisplai informasi bagi pasien, termasuk penempatan brosur atau materi informasi, ruangan tertutup untuk konseling bagi pasien yang dilengkapi dengan meja dan kursi serta lemari untuk menyimpan catatan medikasi pasien, ruang racikan, tempat pencucian alat, keranjang sampah yang tersedia untuk staf maupun pasien, perabotan apotek harus tertata rapi, lengkap dengan rak-rak penyimpanan obat dan barang-barang lain yang tersusun dengan rapi, terlindung dari debu, kelembaban dan cahaya yang berlebihan serta diletakkan pada kondisi ruangan dengan temperatur yang telah ditetapkan.

18

iii. Sediaan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan Lainnya Pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan lainnya dilakukan sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku, meliputi perencariaan, pengadaan, penyimpanan, dan pelayanan. Pengeluaran obat memakai sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expire First Out). i) Perencanaan Dalam membuat perencanaan pengadaan sediaan farmasi perlu

diperhatikan, yaitu pola penyakit, kemampuan masyarakat, dan budaya masyarakat. ii) Pengadaan Untuk menjamin kualitas pelayanan kefarmasian maka pengadaan sediaan farmasi harus melalui jalur resmi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. iii) Penyimpanan Obat atau bahan obat harus disimpan dalam wadah asli dari pabrik. Dalam hal pengecualian atau darurat dimana isi dipindahkan pada wadah lain, maka harus dicegah terjadinya kontaminasi dan harus ditulis informasi yang jelas pada wadah baru, wadah sekurangkurangnya memuat nomor batch dan tanggal kadaluarsa. Semua bahan obat harus disimpan pada kondisi yang sesuai, layak dan menjamin kestabilan bahan. iv) Administrasi Dalam menjalankan pelayanan kefarmasian di apotek, perlu dilaksanakan kegiatan administrasi yang meliputi : Administrasi umum, yang meliputi pencatatan, pengarsipan, pelaporan narkotika, psikotropika, dan dokumentasi sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Administrasi pelayanan, yang meliputi pengarsipan resep, pengarsipan catatan pengobatan pasien, dan pengarsipan hasil monitoring penggunaan obat.

19

2.6.2 Pelayanan Pelaksanaan pelayanan di apotek sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1027/MENKES/SK/IX/2004 yang meliputi : i. Pelayanan Resep i) Skrining resep Apoteker melakukan skrining resep meliputi : (i) Persyaratan Administratif : Nama, SIP, dan alamat dokter Tanggal penulisan resep Tanda tangan/paraf dokter penulis resep Nama, alamat, umur, jenis kelamin, dan berat badan pasien nama obat , potensi, dosis, dan jumlah yang minta Cara pemakaian yang jelas Informasi lainnya (ii) Kesesuaian farmasetik : bentuk sediaan, dosis, potensi, stabilitas, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian. (iii) Pertimbangan klinis : adanya alergi, efek samping, interaksi, kesesuaian (dosis, durasi, jumlah obat dan lain-lain). Jika ada keraguan terhadap resep hendaknya dikonsultasikan kepada dokter penulis resep dengan memberikan pertimbangan dan alternatif seperlunya bila perlu menggunakan persetujuan setelah pemberitahuan. ii) Penyiapan obat (i) Peracikan Merupakan kegiatan menyiapkan, menimbang, mencampur, mengemas, dan memberikan etiket pada wadah. Dalam melaksanakan peracikan obat harus dibuat suatu prosedur tetap dengan memperhatikan dosis, jenis, dan jumlah obat serta penulisan etiket yang benar. (ii) Etiket Etiket harus jelas dan dapat dibaca. (iii) Kemasan obat yang diserahkan Obat hendaknya dikemas dengan rapi dalam kemasan yang cocok sehingga terjaga kualitasnya.

20

(iv) Penyerahan obat Sebelum obat diserahkan pada pasien harus dilakukan pemeriksaan akhir terhadap kesesuaian antara obat dengan resep. Penyerahan obat dilakukan oleh apoteker disertai pemberian informasi obat dan konseling kepada pasien. (v) Informasi obat Apoteker harus memberikan informasi yang benar, jelas dan mudah dimengerti, akurat, tidak bias, etis, bijaksana, dan terkini. Informasi obat pada pasien sekurang-kurangnya meliputi: cara pemakaian obat, cara penyimpadnan obat, jangka waktu pengobatan, aktivitas serta makanan dan minuman yang harus dihindari selama terapi (iv) Konseling Apoteker harus memberikan konseling, mengenai sediaan farmasi, pengobatan dan perbekalan kesehatan lainnya, sehingga dapat memperbaiki kualitas hidup pasien atau yang bersangkutan terhindar dari bahaya penyalahgunaan atau penggunaan obat yang salah. Untuk pasien penyakit tertentu seperti kardiovaskular, diabetes, TBC, asma, dan penyakit kronis lainnya, Apoteker harus memberikan konseling secara berkelanjutan. (vii) Monitoring penggunaan obat Setelah penyerahan obat kepada pasien, Apoteker harus melaksanakan pemantauan penggunaan obat, terutama untuk pasien tertentu seperti kardiovaskular, diabetes, TBC, asma, dan penyakit kronis lainnya. ii. Promosi dan Edukasi Dalam rangka pemberdayaan masyarakat, Apoteker harus memberikan edukasi apabila masyarakat ingin mengobati diri sendiri (swamedikasi) untuk penyakit ringan dengan memilihkan obat yang sesuai dan Apoteker harus berpartisipasi secara aktif dalam promosi dan edukasi. Apoteker ikut membantu diseminasi informasi, antara lain dengan penyebaran leaflet atau brosur, poster, penyuluhan, dan lain-lain.

21

iii. Pelayanan Residensial (Home Care) Apoteker sebagai care giver diharapkan juga dapat melakukan pelayanan kefarmasian yang bersifat kunjungan rumah, khususnya untuk kelompok lansia dan pasien dengan pengobatan penyakit kronis lainnya. Untuk aktivitas ini Apoteker harus membuat catatan berupa catatan pengobatan (medication

record).
2.7 Daftar Obat Wajib Apotek(7,12) Obat wajib apotek adalah obat keras yang dapat diberikan oleh Apoteker Penanggung Jawab kepada pasien. Tujuan dari obat wajib apotek adalah untuk memperluas keterjangkauan obat untuk masyarakat, maka obat-obat yang digolongkan dalam obat wajib apotek adalah obat yang diperlukan bagi kebanyakan penyakit yang diderita pasien.

Obat yang dapat diberikan tanpa resep dokter merupakan obat-obat yang termasuk ke dalam Daftar Obat Wajib Apotek. Ketentuan mengenai Daftar Obat Wajib Apotek diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 919/MENKES/PER/X/1993 yang menyebutkan bahwa kriteria obat yang dapat diserahkan tanpa resep dokter adalah : i. Tidak dikontraindikasikan untuk penggunaan pada wanita hamil, anak di bawah usia 2 tahun dan orang tua di atas 65 tahun. ii. Pengobatan sendiri dengan obat yang dimaksudkan tidak memberikan resiko pada kelanjutan penyakit. iii. Penggunaannya tidak memerlukan cara dan atau alat khusus yang harus dilakukan oleh tenaga kesehatan. iv. Penggunaannya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di Indonesia. v. Obat yang dimaksudkan memiliki rasio khasiat keamanan yang dapat dipertanggungjawabkan untuk pengobatan sendiri.

22 2.8 Pengelolaan Narkotika (8)


Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 Tahun 2009 tentang

Narkotika. Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dan tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun semisintetis, yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa, mengurangi sampai menghilangkan rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan, yang dibedakan ke dalam 3 golongan yaitu : i. Narkotika Golongan I adalah Narkotika yang dilarang digunakan untuk kepentingan pelayanan kesehatan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan. Dalam jumlah terbatas, Narkotika Golongan I dapat digunakan untuk kepentingan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, untuk reagensia diagnostik, serta reagensia laboratorium setelah mendapatkan persetujuan Menteri atas rekomendasi Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan. Contoh obat Narkotika Golongan I, yaitu : opium, tanaman ganja, kokain dan heroin. ii. Narkotika Golongan II adalah Narkotika yang berkhasiat pengobatan digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan. Contoh obat Narkotika Golongan II, yaitu : morfin, metadon dan petidina. iii. Narkotika Golongan III adalah Narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Contoh obat Narkotika Golongan III, yaitu : kodein dan etilmorfina.

2.8.1 Pemesanan Narkotika Pemesanan Narkotika dilakukan dengan pesanan tertulis melalui Surat Pesanan Narkotika model N-9 kepada Pedagang Besar Farmasi (PBF) PT. Kimia Farma (Persero) Tbk. Surat Pesanan Narkotika harus ditandatangani oleh Apoteker Penanggung Jawab dengan mencantumkan nama jelas, nomor SIK, SIA, dan stempel apotek. Satu Surat Pesanan terdiri dari rangkap empat dan hanya dapat memesan satu jenis obat Narkotika.

23 2.8.2 Penyimpanan Narkotika(9)

Narkotika harus disimpan secara khusus sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan
oleh Menteri Kesehatan dalam Undang-Urriang Republik Indonesia No. 35 Tahun 2009 pasal 14 ayat 1. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penyimpanan

secara khusus, meliputi jangka waktu, bentuk, isi, dan tata cara pelaporan diatur
dalam Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 28/ MENKES/PER/ I/1987 tentang Tata Cara Penyimpanan Narkotika. Pada Pasal 5, dinyatakan bahwa apotek harus mempunyai tempat khusus untuk penyimpanan Narkotika. Tempat khusus tersebut harus memenuhi persyaratan sebagai berikut : i. Harus dibuat seluruhnya dan kayu atau bahan lain yang kuat. ii. Harus mempunyai kunci yang kuat. iii. Lemari dibagi dua bagian, masing-masing bagian dengan kunci yang berlainan. Bagian pertama dipergunakan untuk menyimpan morfin, petidin dan garam-garamnya, serta persediaan narkotika, sedangkan bagian kedua dipergunakan untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari. iv. Apabila tempat khusus tersebut berupa lemari ukuran kurang dan 40 x 80 x 100 cm, maka lemari tersebut harus dibuat pada tembok atau lantai.

Selain itu pada Pasal 6, dinyatakan bahwa : i. Apotek dan rumah sakit harus menyimpan Narkotika pada tempat khusus sebagaimana yang dimaksud pada pasal 5 dan harus dikunci dengan baik. ii. Lemari khusus tidak boleh digunakan untuk menyimpan barang lain selain Narkotika. iii. Anak kunci lemari khusus harus dikuasai oleh penanggung jawab atau asisten kepala atau pegawai lain yang dikuasakan. iv. Lemari khusus harus disimpan pada tempat yang aman dan tidak boleh terlihat oleh umum. 2.8.3 Penyerahan Narkotika(8) Penyerahan narkotika hanya dapat dilakukan oleh apotek, rumah sakit, pusat kesehatan masyarakat, balai pengobatan, dan dokter. Apotek hanya dapat menyerahkan narkotika kepada rumah sakit, pusat kesehatan masyarakat, apotek

24

lainnya, balai pengobatan, dokter, dan pasien. Pelayanan resep yang menggunakan narkotika : i. Narkotika hanya digunakan untuk kepentingan pengobatan atau ilmu pengetahuan. ii. Narkotika hanya dapat diserahkan kepada pasien untuk pengobatan penyakit berdasarkan resep dokter. iii. Apoteker dilarang mengulangi menyerahkan narkotika atas dasar salinan resep dokter.

Salinan itu berdasarkan Surat Edaran Direktorat Jenderal Badan Pengawas Obat dan Makanan Nomor 336/E/SE/1997 yang menyatakan : i. Apotek dilarang melayani salinan resep yang mengandung Narkotika, walaupun resep tersebut baru dilayani sebagian atau belum dilayani sama sekali. ii. Untuk resep Narkotika yang baru dilayani sebagian atau belum sama sekali, apotek boleh membuat salinan resep tetapi salinan resep tersebut hanya boleh dilayani oleh apotek yang menyimpan resep asli. iii. Salinan resep dan Narkotika dengan tulisan "iter" tidak boleh dilayani sama sekali. Oleh karena itu, dokter tidak boleh menambahkan tulisan "iter" pada resep yang mengandung Narkotika. 2.8.4 Pelaporan Narkotika(8) Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 Tahun 2009 Pasal 14 ayat 2 menyatakan bahwa Industri Farmasi, Pedagang Besar Farmasi, sarana penyimpanan sediaan farmasi pemerintah, apotek, rumah sakit, pusat kesehatan thasyarakat, balai pengobatan, dokter, dan lembaga ilmu pengetahuan wajib membuat, menyampaikan, dan menyimpan laporan berkala mengenai pemasukan dari atau pengeluaran Narkotika yang berada dalam penguasaannya. Ketentuan ini memberi kewajiban bagi dokter yang melakukan praktek pribadi untuk membuat laporan yang di dalamnya memuat catatan mengenai kegiatan yang berhubungan dengan Narkotika yang sudah melekat pada rekam medis dan disimpan sesuai dengan ketentuan masa simpan resep selama 3 (tiga) tahun. Pelaporan dilakukan

25

setiap bulannya yang paling lambat dilaporkan tanggal 10 bulan berikutnya. Laporan ini ditujukan kepada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan tembusan Dada Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kepala Balai Besar POM, PBF Kimia Farma dan 1 salinan untuk arsip. Apotek berkewajiban menyusun dan mengirimkan laporan bulanan yang ditandatangani oleh Apoteker Penanggung Jawab dengan mencantumkan nomor SIK, SIA, nama jelas, dan stempel apotek. Laporan tersebut terdiri dan laporan bahan baku narkotika, sediaan jadi narkotika dan laporan khusus penggunaan morfin, petidin, dan derivatnya. Maksud adanya kewajiban untuk membuat, menyimpan, dan menyampaikan laporan adalah agar Pemerintah setiap waktu dapat mengetahui tentang persediaan Narkotika yang ada di dalam peredaran dan sekaligus sebagai bahan dalam penyusunan rencana kebutuhan tahunan Narkotika. 2.8.5 Pemusnahan Narkotika (9) Menurut Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No.

28/MENKES/PER/I/1987 Pasal 9, disebutkan bahwa Apoteker Penanggung Jawab dapat memusnahkan Narkotika yang rusak, kadaluarsa, atau tidak memenuhi syarat lagi untuk digunakan dalam pelayanan kesehatan dan atau untuk pengembangan. Berita Acara Pemusnahan (BAP) Narkotika memuat : i. Tempat dan waktu (hari, tanggal, bulan dan tahun) pemusnahan. ii. Nama pemegang izin khusus, Apoteker Penanggung Jawab atau dokter pemilik Narkotika. iii. Nama seorang saksi dan pemerintah dan seorang saksi lain dari perusahaan atau badan tersebut. iv. Nama, jenis, dan jumlah Narkotika yang dimusnahkan. v. Cara memusnahkan. vi. Tanda tangan dan identitas lengkap penanggungjawab apotek dan saksi-saksi pemusnahan.

Kemudian BAP tersebut dikirimkan kepada Balai Besar POM setempat dan Dinas Kesehatan Provinsi setempat. Dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 tahun 2009 tentang Narkotika Pasal 14 ayat 4, dinyatakan bahwa pelanggaran

26

terhadap ketentuan mengenai penyimpanan dan pelaporan Narkotika akan dikenai sanksi administratif oleh Menteri Kesehatan atas rekomendasi dari Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan berupa teguran, peringatan, denda administratif, penghentian sementara kegiatan, atau pencabutan izin. 2.9 Pengelolaan Psikotropika(11) Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No. 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika, Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan Narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku, yang dibedakan ke dalam 4 golongan, yaitu : i. Psikotropika golongan I adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetalquan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan. ii. Psikotropika golongan II adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan. iii. Psikotropika golongan III adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan/atau tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan. iv. Psikotropika golongan IV adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan dalam terapi dan/atau tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma ketergantungan.

2.9.1 Pemesanan Psikotropika Obat golongan psikotropika dapat dipesan dan PBF resmi, dengan menggunakan Surat Pesanan Psikotropika model khusus dan ditandatangani oleh Apoteker Penanggung Jawab dengan mencantumkan nomor SIK. Surat pemesanan psikotropika dibuat rangkap dua dan dapat digunakan untuk memesanan beberapa jenis psikotropika.

27

2.9.2 Penyimpanan Psikotropika Untuk penyimpanan psikotropika sampai saat ini masih belum diatur dengan suatu perundang-undangan. Akan tetapi, karena golongan obat-obatan ini cenderung disalahgunakan, maka disarankan agar dalam penyimpanan obat golongan psitropika disimpan pada lemari khusus yang terpisah dengan obat-obat lain, tidak harus terkunci dan membuat kartu stok psikotropika.

2.9.3 Penyerahan Psikotropika Obat golongan psikotropika diserahkan oleh apotek, hanya dapat dilakukan kepada apotek lainnya, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan dan dokter kepada pasien berdasarkan resep dokter.

2.9.4 Pelaporan Psikotropika Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 5 Tahun 1997 Pasal 33 ayat 1 menyatakan bahwa pabrik obat, Pedagang Besar Farmasi, sarana penyimpanan sediaan farmasi Pemerintah, apotek, rumah sakit, puskesmas, balai pengobatan, dokter, lembaga penelitian dan/atau lembaga pendidikan, wajib membuat dan menyimpan catatan mengenai kegiatan masing-masing yang berhubungan dengan psikotropika.

Dokter yang melakukan praktek pribadi dan/atau pada sarana kesehatan yang memberikan pelayanan medis, wajib membuat catatan mengenai kegiatan yang berhubungan dengan psikotropika dan disimpan sesuai dengan ketentuan masa simpan resep, yaitu tiga tahun.

Dokumen pelaporan mengenai psikotropika yang berada di bawah kewenangan departemen yang bertanggung jawab di bidang kesehatan disimpan sekurangkurangnya dalam waktu tiga tahun.

2.9.5 Pemusnahan Psikotropika Berdasarkan Undang-Undang Republik Indonesia No. 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika Pasal 53, pemusnahan psikotropika dilaksanakan dalam hal:

28

i. Berhubungan dengan tindak pidana. ii. Diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku dan/atau tidak dapat digunakan dalam proses produksi psikotropika. iii. Kadaluarsa. iv. Tidak memenuhi syarat untuk digunakan pada pelayanan kesehatan dan/atau untuk kepentingan ilmu pengetahuan. Untuk poin 1, pemusnahan dilakukan oleh suatu tim yang terdiri dari pejabat yang mewakili departemen yang bertanggung jawab di bidang kesehatan, Kepolisian Negara Republik Indonesia, dan Kejaksaan sesuai dengan Hukum Acara Pidana yang berlaku, dan ditambah pejabat dari instansi terkait dengan tempat terungkapnya tindak pidana tersebut, dalam waktu tujuh hari setelah mendapat kekuatan hukum tetap. Khusus golongan I, wajib dilaksanakan paling lambat 7 (tujuh) hari setelah dilakukan penyitaan.

Untuk poin 2, 3, dan 4, pemusnahan dilakukan oleh Pemerintah, orang, atau badan yang bertanggung jawab atau produksi dan/atau peredaran psikotropika, sarana kesehatan tertentu, serta lembaga pendidikan dan/atau lembaga penelitian dengan disaksikan oleh pejabat departemen yang bertanggung jawab di bidang kesehatan, dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah mendapat kepastian sebagaimana dimaksudkan pada poin tersebut. Setiap pemusnahan psikotropika wajib dibuatkan berita acara.

BAB III TINJAUAN KHUSUS APOTEK KIMIA FARMA

3.1 Sejarah Perkembangan PT. Kimia Farma Kimia Farma adalah perusahaan Industri Farmasi pertama di Indonesia yang didirikan oleh Pemerintah Hindia Belanda tahun 1817. Nama perusahaan ini pada awalnya adalah NV Chemicalien Handle Rathkamp & Co. Berdasarkan kebijaksanaan nasionalisasi atas eks perusahaan Belanda di masa awal kemerdekaan, pada tahun 1958, Pemerintah Republik Indonesia melakukan peleburan sejumlah perusahaan farmasi menjadi PNF (Perusahaan Negara Farmasi) Bhinneka Kimia Farma. Kemudian pada tanggal 16 Agustus 1971, bentuk badan hukum PNF diubah menjadi Perseroan Terbatas, sehingga nama perusahaan berubah menjadi PT. Kimia Farma (Persero). Pada tanggal 4 Juli 2001, PT. Kimia Farma (Persero) kembali mengubah statusnya menjadi perusahaan publik, PT. Kimia Farma (Persero) Tbk, dan telah dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta dan Bursa Efek Surabaya (sekarang kedua bursa telah merger menjadi Bursa Efek Indonesia).

PT. Kimia Farma Tbk. adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang dipimpin oleh Direktur Utama yang membawahi empat direktur, yaitu Direktur Umum dan Personalia, Direktur Pemasaran, Direktur Keuangan, dan Direktur Produksi. Pada tanggal 4 Januari 2003, PT. Kimia Farma Tbk. melepas divisi Apotek dan PBF menjadi dua anak perusahaan, yaitu Apotek Kimia Farina menjadi PT. Kimia Farma Apotek dan PBF Kimia Farma menjadi PT. Kimia Farma Trading and Distribution.

Visi PT. Kimia Farma Apotek adalah menjadi perusahaan jaringan layanan kesehatan yang terkemuka dan mampu memberikan solusi kesehatan masyarakat di Indonesia. Misi PT. Kimia Farma Apotek yaitu menghasilkan pertumbuhan nilai perusahaan melalui :

51

i. Jaringan layanan kesehatan yang terintegrasi meliputi jaringan apotek, klinik, laboratorium klinik, dan layanan kesehatan lainnya. ii. Saluran distribusi utama bagi produk sendiri dan produk principal.
iii.

Pengembangan bisnis waralaba dan peningkatan pendapatan lainnya (Feeased Income) (http://www.kimiafarma.co.id).

3.2 Lokasi dan Tata Ruang Apotek Kimia Farma 204 Apotek Kimia Farma merupakan salah satu unit usaha dan PT. Kimia Farma Apotek yang khusus bersifat pelayanan kepada masyarakat dimana kegiatan administrasi dilakukan oleh Bisnis Manager Bandung yang terletak di Jalan Braga No. 2-4, Kota Bandung.

3.2.1 Lokasi Apotek Kimia Farma 204 terletak di Jalan Abdurachman Saleh No.39 Bandung. Lokasinya berada di tengah kota Bandung yang merupakan kawasan perkantoran, pertokoan, bandar udara dan pemukiman penduduk. Lokasi yang strategis menjadikannya mudah dijangkau oleh masyarakat yang menggunakan kendaraan umum maupun kendaraan pribadi.

3.2.2 Tata Ruang Bangunan Apotek Kimia Farma 204 Bandung hanya terdiri dari satu lantai disertai dengan tempat parkir. Apotek Kimia Farma 204 memiliki beberapa ruang diantaranya ruang khusus Apoteker Pengelola Apotek, ruang tunggu yang dilengkapi dengan tempat duduk dan televisi, tempat penyerahan resep, tempat pengambilan resep/obat, tempat penjualan produk alat kesehatan, swalayan farmasi yang terdiri dari perbekalan kesehatan yang dapat dibeli secara bebas tanpa resep dokter (contoh adanya berbagai jenis makanan, minuman, kosmetika, food suplement, obat bebas dan perlengkapan kesehatan lainnya), tempat peracikan yang dilengkapi fasilitas untuk peracikan (timbangan, alat pemanas perekat wadah puyer, mortir, stemper, beker gelas, corong, batang pengaduk, gelas ukur, bahan baku dan alat-alat untuk meracik lainnya), tempat administrasi, ruang praktik dokter yaitu ruang praktik dokter umum, dokter gigi, spesialis

52

kandungan, spesialis THT (Telinga Hidung Tenggorokan), ruang penyimpanan obat, gudang penyimpanan obat, mushola dan toilet.

Fasilitas di apotek Kimia Farma 204 masih belum mempunyai ruangan khusus untuk dilakukannya konseling yang nyaman pada pasien sehingga proses pelayanan informasi obat dan konseling masih dilakukan di tempat pengambilan obat yang terbuka dengan ruang tunggu di apotek. Namun, untuk kegiatan operasional Apotek Kimia Farma 204 sudah difasilitasi dengan telepon dan computer. Adapun layout Apotek Kimia Farma 204 dapat dilihat pada lampiran 1.

3.3 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 204 Apotek Kimia Farma 204 Bandung merupakan salah satu apotek pelayanan yang dipimpin oleh seorang Apoteker Penanggung Jawab yang bertanggung jawab langsung kepada Manajer Bisnis PT. Kimia Farma Apotek Bandung. Apoteker Penanggung Jawab langsung membawahi Apoteker Pendamping dan beberapa Tenaga Teknis Kefarmasian.

Sumber daya manusia di Apotek Kimia Farma 204 terdiri dari 1 orang Apoteker Penanggung Jawab (APA), 1 orang Apoteker Pendamping (Aping), 8 orang Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK), dan 1 orang Reseptur.

3.4 Tugas dan Fungsi Tenaga Kerja 3.4.1 Apoteker Penanggung Jawab Apoteker Penanggung Jawab bertanggung jawab terhadap semua kegiatan yang terjadi di apotek, baik di bidang teknis kefarmasian, administrasi, maupun bidang ketenagakerjaan. Tugas tanggung jawab Apoteker Penanggung Jawab adalah : i. Memimpin seluruh kegiatan apotek dan bertanggungjawab terhadap pengembangan serta kelangsungan hidup apotek. ii. Memberikan pelayanan kefarmasian kepada masyarakat, melalui pelayanan iii. Mengelola, melaksanakan dan mengawasi administrasi yang meliputi administrasi-administrasi umum, kefarmasian, keuangan dan personalia.

53

iv. Membuat laporan dan memberikan data kegiatan apotek untuk jangka waktu tertentu kepada atasan. v. Melakukan kegiatan pengembangan dengan jalan mengikuti dan

merencanakan usaha pengembangan apotek, meningkatkan pelaksanaan dan kegiatan usaha di bidang manajemen apotek. vi. Memimpin dan mengawasi seluruh karyawan bawahan serta menilai prestasi kerja karyawan.

3.4.2 Apoteker Pendamping Apoteker pendamping bertugas melakukan penerimaan resep dan penyerahan obat yang disertai informasi dan edukasi kepada pasien berkaitan dengan terapi obat, meliputi nama obat, khasiat, cara pemakaian, interval pemakaian, efek samping yang mungkin terjadi, serta melakukan monitoring penggunaan obat.

3.4.3 Tenaga Teknis Kefarmasian Tugas Tenaga Teknis Kefarmasian adalah sebagai berikut : i. Mengatur, mengontrol dan menyusun penyimpanan obat dan perbekalan farmasi lainnya sesuai dengan bentuk dan jenis barang yang disusun secara alfabetis. ii. Menerima, memeriksa keabsahan dan kelengkapan resep sesuai dengan peraturan kefarmasian. iii. Memeriksa ketersediaan obat dan perbekalan farmasi lainnya berdasarkan resep yang diterima. iv. Memberikan harga pada setiap resep dokter yang masuk. v. Melayani dan meracik obat sesuai dengan resep dokter antara lain menghitung dosis obat untuk racikan, menimbang bahan, meracik, mengemas obat dan memberikan etiket. vi. Membuat kwitansi atau salinan resep untuk obat yang hanya diambil sebagian atau bila diperlukan oleh pasien. vii. Memeriksa kebenaran obat yang akan diserahkan kepada pasien meliputi bentuk sediaan, jumlah obat, nama, nomor resep dan cara pemakaian. Melakukan pemeriksaan akhir terhadap hasil penyiapan obat.

54

viii. Menyerahkan obat dan perbekalan farmasi lainnya kepada pasien dan memberikan penjelasan tentang penggunaan obat atau informasi lain yang dibutuhkan. ix. Mencatat masuk dan keluarnya obat pada kartu stok barang. x. Melakukan pelayanan informasi mengenai cara pemakaian obat melalui penyerahan obat dari tenaga teknis kefarmasian kepada pelanggan.

Tugas kasir antara lain adalah : i. Menyelenggarakan pengeluaran, penerimaan dan penyimpanan uang. ii. Melaporkan semua hasil penjualan harian baik tunai ataupun kredit. iii. Menyerahkan uang hasil penjualan tunai kepada bagian administrasi disertai laporan ikhtisar penerimaan harian.

3.4 Pengelolaan Sediaan Farmasi dan Perbekalan Kesehatan Apotek Kimia Farma 204 Pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan adalah suatu proses yang merupakan suatu siklus kegiatan yang dimulai dan perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, dan penyerahan. Tujuan pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan adalah untuk mengendalikan dan menjaga

keseimbangan antara persediaan barang di apotek dengan permintaan atau pengeluaran barang sehingga tidak terjadi penumpukan barang ataupun kekosongan persediaan.

3.4.1 Perencanaan Perencanaan adalah suatu proses kegiatan seleksi sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan untuk menentukan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan sesuai dengan jumlah, jenis, dan waktu yang tepat. Tujuan perencanaan untuk pengadaan obat adalah : i. Mendapatkan jenis dan jumlah sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang sesuai kebutuhan. ii. Menghindari terjadinya kekosongan atau penumpukan obat.

55

Apotek Kimia Farma 204 melakukan perencanaan barang berdasarkan buku defekta dan analisis pareto. Buku defekta adalah buku yang berisi nama obat-obat yang stoknya telah mencapai jumlah minimal atau sama sekali telah kosong. Buku defekta menjadi salah satu acuan bagi petugas di bagian pemesanan saat akan melakukan pemesanan barang. Buku defekta dapat diisi kapan saja, misalnya pada saat melakukan pelayanan resep dan ternyata obat yang tertulis pada resep telah habis stoknya, maka dapat langsung dituliskan pada buku defekta.

Analisis pareto merupakan salah satu cara perencanaan barang di apotek, yaitu dengan melihat jumlah penjualan sebelumnya (pada periode waktu tertentu). Hasil ini berupa daftar seluruh obat yang disusun berdasarkan omsetnya, mulai dari obat yang menghasilkan omset terbesar sampai terkecil apotek, sehingga perencanaan barang dapat lebih optimal. Pengelompokkan barang menggunakan analisis pareto dikenal juga sebagai "Klasifikasi ABC", dimana : i. Klasifikasi A : 15-20 % dari jumlah jenis barang yang terjual bernilai 80% dan nilai persediaan atau omset penjualan. Barang klasifikasi A ini wajib dipesan dan tidak boleh datang terlambat. Barang klasifikasi ini hams selalu dipantau dan jangan sampai stoknya kosong. ii. Klasifikasi B : 20-25 % dari jumlah jenis barang yang terjual bernilai 15% dari nilai persediaan atau omset penjualan. iii. Klasifikasi C : 50-60 % dan jumlah jenis barang yang terjual bemilai 5% dari nilai persediaan atau omset penjualan. Pada klasifikasi ini, sejumlah 50-60 % dan jumlah jenis obat hanya berkontribusi sangat kecil yaitu 5%, terhadap omset penjualan. Oleh karena itu, perencanaan pengadaan barang sebaiknya mendahulukan barang pada klasifikasi A. Bagan alur perencanaan dan pengadaan barang dilihat pada lampiran 2.

3.4.2 Pengadaan Pengadaan adalah suatu proses kegiatan yang bertujuan agar tersedianya sediaan farmasi dengan jumlah dan jenis yang cukup sesuai dengan kebutuhan pelayanan.

56

Kriteria yang harus dipenuhi dalam pengadaan sediaan farmasi dan perbekalan Kesehatan adalah : i. Apotek hanya membeli sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang telah memiliki izin edar atau nomor registrasi. ii. Mutu sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan dapat dipertanggungjawabkan. iii. Pengadaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan dan jalur resmi, yaitu Pedagang Besar Farmasi, Industri Farmasi, atau apotek lain. iv. Dilengkapi dengan persyaratan administrasi, seperti faktur dan lain-lain.

Pengadaan barang apotek baik berupa obat dan perbekalan farmasi lainnya dilakukan oleh Tenaga Teknis Kefarmasian yang bertanggung jawab kepada Apoteker Penangung Jawab. Pengadaan barang apotek dapat berasal dari beberapa sumber : i. Pengadaan Rutin Pengadaan barang di Apotek Kimia Farma 204 Bandung dilakukan melalui Bisnis Manager (BM) Bandung. Permintaan barang dilakukan dan masingmasing apotek di bawah BM dengan cara mengirim Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) melalui program Kimia Farma Information System (KIS), kemudian BM akan merekapitulasi permintaan tersebut dan membuat Surat Pesanan (SP) yang dikirim ke Pedagang Besar Farmasi (PBF). Pedagang besar farmasi akan mengirim barang yang dipesan ke masing-masing apotek pelayanan sesuai SP. Pengiriman BPBA ke BM dilakukan seminggu sekali setiap hari minggu. Adapun format rekapitulasi dapat dilihat pada lampiran 7. ii. Pengadaan Cito Pengadaan cito mirip dengan pengadaan rutin, yaitu permintaan barang yang dilakukan apotek dengan cara mengirimkan BPBA kepada BM melalui program KIS, kemudian BM akan membuat SP yang dikirim ke PBF dan memberikan keterangan bahwa permintaan barang bersifat cito dan harus segera dikirim kepada apotek pelayanan sesuai SP.

57

iii. Dropping antar Apotek Kimia Farma Dropping antar apotek dilakukan untuk meningkatkan kualitas pelayanan apotek dan juga untuk menghindari penolakan resep apabila obat yang diminta pasien mengalami kekurangan atau tidak tersedia di apotek. Dropping dilakukan antar sesama Apotek Kimia Farma yang terdekat dengan menuliskan obat serta jumlah obat yang diminta pada blanko BPBA. Sebelumnya petugas melakukan pemeriksaan terlebih dahulu melalui telepon mengenai ketersediaan obat yang dibutuhkan. Contoh bon pinjaman dapat dilihat pada lampiran 8. iv. Pembelian Mendesak Pembelian mendesak dilakukan apabila persediaan obat yang diminta tidak terdapat di Apotek Kimia Farma terdekat, sehingga pengadaan obat dilakukan dengan cara membeli di apotek swasta. v. Konsinyasi Konsinyasi merupakan suatu bentuk kerjasama antara Apotek Kimia Farma 204 dengan distributor yang ingin menitipkan produknya untuk dijual di apotek, seperti suplemen kesehatan, perbekalan kesehatan yang baru beredar di pasaran, dan lain-lain. Pengadaan produk konsinyasi harus melalui persetujuan BM terlebih dahulu dan pembayaran dilakukan setelah produk terjual, apabila produk yang dikonsinyasi kadaluarsa maka sepenuhnya menjadi tanggung jawab distributor yang bersangkutan.

3.4.3 Penerimaan Barang pesanan dari PBF yang datang diterima oleh petugas penerimaan barang dan harus disesuaikan dengan faktur dan SP. Pemeriksaan dilakukan terhadap nama barang, jenis barang, jumlah barang, tanggal kadaluarsa obat, serta kondisi fisik barang. Apabila barang sesuai dengan pemesanan, faktur diberi stempel apotek, tanggal dan ditandatangani oleh petugas pembelian serta diberi nomor urut penerimaan. Faktur yang asli dikembalikan kepada PBF yang akan digunakan sebagai bukti penagihan, sedangkan satu lembar salinan disimpan untuk arsip di apotek dan satu lembar salinan diserahkan ke BM. Jika barang tidak sesuai dengan

58

SP atau ada kerusakan fisik, maka bagian pembelian akan membuat nota pengembalian barang atau retur dan mengembalikan barang tersebut ke PBF yang bersangkutan untuk ditukar dengan barang yang sesuai. Bagan alur penerimaan barang dilihat pada lampiran 4.

3.4.4 Penyimpanan Penyimpanan adalah perintah kegiatan menyimpan dan memelihara dengan cara menempatkan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan yang diterima pada tempat yang aman dan dapat menjamin mutunya. Bila ditaruh di lantai harus di atas palet, di tata rapi di atas rak atau lemari khusus (untuk narkotika dan psikotropika).

Barang yang telah diperiksa oleh petugas penerimaan barang, disimpan sesuai tempatnya masing-masing serta mencatat tanggal, bulan dan tahun barang masuk, nomor penerimaan barang, jumlah obat yang masuk, sisa obat setelah penambahan serta paraf petugas penerima pada kartu stok. Jika ternyata obat yang ada pada wadah masih banyak maka obat yang baru datang disimpan di gudang. Penyimpanan perbekalan farmasi dikelompokkan berdasarkan sistem FIFO ( first in first out) dan FEFO (first expired first out).

Penataan dan pemisahan perbekalan farmasi dilakukan berdasarkan bentuk sediaan dan disusun secara alfabetis berdasarkan golongan, antara lain : i. Sediaan padat yang termostabil digolongkan sesuai dengan farmakologinya antara lain sistem saraf pusat, sistem pencernaan, sistem pernafasan, alergi, hormon, sistem kardiovaskular dan sistem hematopoetik dan antiinfeksi. ii. Sediaan cair seperti sirup, suspensi, emulsi maupun drop disimpan pada lemari terpisah dengan sediaan obat lainnya. iii. Sediaan steril seperti obat tetes mata, obat tetes telinga dan infus disimpan pada lemari yang sama, begitu juga dengan sediaan semisolid seperti salep, krim dan gel. iv. Sediaan obat yang termolabil disimpan pada lemari pendingin.

59

v. Obat generik berlogo maupun obat produk PT. Kimia Farma disimpan pada lemari tersendiri. vi. Obat golongan narkotika dan psikotropika disimpan pada lemari tertutup yang terkunci. vii. Obat loss, yaitu obat yang langsung diambil dari wadah atau kemasan aslinya Biasanya wadah atau kemasan obat loss berupa wadah plastik besar dimana tablet atau kapsulnya tidak dikemas lagi menggunakan blister atau strip. viii. Obat yang masuk pada kategori fast moving disimpan dibagian depan dekat dengan kasir agar mudah saat pengambilan. ix. Obat bebas, obat bebas terbatas, suplemen makanan, kosmetik dan alat kesehatan, dan lain-lain, disimpan di swalayan farmasi dan disesuaikan dengan kegunaannya.

3.4.5. Pengendalian Untuk mencegah atau meminimalisir kerugian akibat kehilangan atau kerusakan barang dilakukan kegiatan pengendalian antara lain : i. Memberikan label expire date pada kotak obat, sehingga dapat diketahui waktu kadaluarsa masing-masing obat. ii. Melakukan uji petik setiap hari. Uji petik dilakukan dengan cara mengambil 20 macam obat secara acak, kemudian stok fisik dari masing-masing obat tersebut dihitung dan dibandingkan dengan stok pada komputer, apakah sesuai atau tidak. iii. Melakukan stok opname setiap triwulan. Seluruh kegiatan stok opname di bawah tanggung jawab Apoteker Penanggung Jawab. Stok opname dilakukan oleh TenagaTeknis Kefarmasian, hasil stok opname dilaporkan kepada Apoteker Penanggung Jawab sehingga memberikan informasi mengenai kondisi dan nilai barang apotek untuk kemudian merumuskan tindakan penyelesaian jika ada masalah atau ketidaksesuaian. Adapun tujuan dari stok opname, yaitu : i) Mengetahui jumlah fisik barang yang ada di stok dan kesesuaiannya dengan data komputer, sehingga jika terjadi kehilangan dapat dideteksi lebih awal.

60

ii) Mendata barang-barang yang sudah kadaluarsa atau telah mendekati waktu kadaluarsa. Barang-barang yang telah kadaluarsa dipisahkan dan dibuat laporannya secara tersendiri. iii) Mengetahui barang-barang yang slow moving dan fast moving sebagai acuan untuk perencanaan pengadaan yang lebih baik.

3.4.6 Penyaluran Penyaluran sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan di Apotek Kimia Farma 204 Bandung dilakukan terhadap pelayanan resep dokter dan pelayanan non resep yang meliputi obat-obat HV (Hand Verkoop) atau OTC (Over The Counter), UPDS (Upaya Pengobatan Diri Sediri), kosmetik, dan alat kesehatan. Penjualan dapat dilakukan secara tunai dan kredit. Untuk penjualan kredit hanya

diperuntukan bagi perusahaan yang mempunyai kontrak kerja sama dengan pihak Apotek Kimia Farma 204 Bandung.

3.5 Pelayanan Kefarmasian Apotek Kimia Farma 204 Pelayanan kefarmasian di Apotek Kimia Farma 204 telah bergeser orientasinya dari obat ke pasien yang mengacu kepada Pharmaceutical Care. Pelayanan kefarmasian di Apotek Kimia Farma 204 meliputi pelayanan obat resep, baik itu resep tunai dan kredit yang bekerja sama dengan instansi-instansi seperti (PT. Coca Cola, PT. Angkasa Pura, InHealt, PT. Jamsostek, Air Navigation Indonesia) yang menyediakan anggaran kesehatan bagi para karyawannya, pelayanan obat non resep, pelayanan obat narkotika dan psikotropika, pelayanan swalayan farmasi, stock opname, penghantaran obat dan Praktek dokter.

3.5.1 Pelayanan Resep Tunai Pada pelayanan obat dengan resep tunai dilakukan alur pelayanan sebagai berikut: i. Penerimaan resep, yaitu : i) Tenaga teknis kefarmasian atau apoteker menerima resep yang dibawa oleh pasien dan memeriksa kelengkapan resep (skrining resep) dan ketersediaan obat yang diminta. Skrining resep dilakukan untuk mengetahui ada tidaknya masalah yang berkaitan dengan obat yang diberikan oleh dokter

61

kepada pasien. Skrining resep meliputi aspek administrasi, farmasetika dan klinis. Skrining resep ini dilakukan untuk menjamin keamanan dan kerasionalan dari pengobatan yang diterima oleh pasien. Contoh format skrining resep dapat dilihat pada lampiran 10. Masalah yang dapat berkaitan dengan pengobatan dikenal dengan sebutan DRPs ( Drug Related Problems). Kategori yang termasuk DRPs (Drug Related Problems) adalah indikasi tidak terobati, indikasi tidak ada tapi diobati, salah obat, dosis terlalu tinggi, dosis terlalu kecil, kepatuhan pasien, interaksi obat atau reaksi obat merugikan. Jika terdapat keraguan, resep tidak terbaca atau stok obat di apotek habis dapat dilakukan konfirmasi ke dokter penulis resep. Adapun formulir monitoring penggunaan obat, obat baru dan efek samping obat dapat dilihat di lampiran 22, 23, dan 24. ii) Jika terdapat kekurangan obat di apotek dapat dilakukan dropping dari Apotek Kimia Farma lainnya yang terdekat, bisa diambil kekurangannya atau diantarkan dan dengan cara copy resep. Adapun format salinan resep dapat dilihat pada lampiran 12. iii) Jika resep telah absah, petugas apotek memberi harga obat dan pemberian nomor resep, selanjutnya di informasikan kepada pasien. Untuk penyiapan obat dapat dilakukan, bila pasien setuju dan telah membayar. ii. Penyiapan/peracikan obat, yaitu: i) Penyiapan obat yang diminta didasarkan pada obat yang dibeli oleh pasien. Petugas menulis tanggal, nomor resep dan banyaknya obat yang diambil pada kartu stok obat. ii) Jika resep tersebut adalah racikan, maka dilakukan pemeriksaan terlebih dahulu oleh apoteker pendamping, baik dari segi dosis, jumlah obat, penimbangan dan pencampuran yang sesuai dengan resep. Jika telah disetujui, maka peracikan dapat dilakukan oleh Tenaga Teknis

Kefarmasian atau juru resep. iii) Penulisan etiket pada obat yang telah disediakan. Etiket putih untuk obat dalam berbentuk larutan dan etiket biru untuk obat luar bagi sediaan topikal dan suppositoria. Untuk sediaan tablet, digunakan kemasan plastik berwarna biru untuk resep tunai dan plastik berwarna putih untuk resep

62

kredit. Pada etiket atau kemasan ditulis tanggal resep, nomor resep, nama pasien, cara penggunaan dan nama obat serta label kondisi informasi tertentu Adapun contoh format etiket dan label dapat dilihat pada lampiran 13 dan 14. iii. Pemeriksaan akhir, yaitu : i) Kesesuaian hasil penyajian atau peracikan dengan resep (nama obat, bentuk, jenis, dosis, jumlah, aturan pakai, nama pasien, umur, alamat dan nomor telepon). ii) Kesesuaian salinan resep dengan resep asli (jika diperlukan salinan resep). iii) Kebenaran kwitansi (jika diperlukan kuitansi atas obat yang dibeli). Adapun contoh format kwitansi dapat dilihat pada lampiran 11. iv. Penyerahan Obat dan Pemberian Informasi Obat Penyerahan obat, disertai dengan pemberian informasi tentang nama obat, kegunaan obat, dosis, jumlah dan aturan pakai, cara penyimpanan, efek samping yang mungkin timbul dan cara mengatasinya, interaksi obat (bila ada), informasi mengenai obat dengan cara pemberian khusus, seperti penggunaan inhaler/obat semprot untuk obat asma, suppositoria, tablet salut enterik dan sebagainya. Pemberian informasi obat ini bertujuan untuk memberikan pengertian dan pemahaman penggunaan obat yang rasional (tepat, aman, efektif). Pemberian informasi obat dapat dilakukan dengan menanyakan informasi yang diberikan oleh dokter mengenai penyakit yang diderita pasien, agar terjadi kesesuaian antara diagnosis dokter dengan informasi yang akan disampaikan oleh apoteker mengenai obat yang diresepkan. Dalam hal ini, apoteker terutama menginformasikan kegunaan atau tujuan diberikannya obat tersebut dalam terapi suatu penyakit, apakah untuk mengatasi penyakit, untuk mencegah reaksi-reaksi alergi, untuk mencegah komplikasi yang mungkin terjadi, untuk mengatasi efek samping, atau untuk mengatasi interaksi obat pada terapi dengan kombinasi obat. Adapun contoh format layanan Informasi untuk pasien dengan resep dokter dapat dilihat pada lampiran 14. Kemudian contoh format catatan pengobatan pasien dapat dilihat pada lampiran 21.

63

3.5.2 Pelayanan Resep Kredit Pada pelayanan resep atas resep dokter secara kredit dilakukan sebagai berikut : i. Penjualan secara kredit pada prinsipnya sama, tetapi harus disertai cap yang mengesahkan bahwa resep tersebut dibayar oleh instansi yang bersangkutan dan pembayarannya dilakukan pada bulan berikutnya secara kolektif. Pelayanan resep kredit diberikan kepada instansi atau badan usaha yang telah mempunyai Ikatan Kerja Sama (IKS) dengan Apotek Kimia Farma. Salah satu keuntungan dari adanya Ikatan Kerja Sama ini, pihak Apotek Kimia Farma mendapatkan pelanggan yang tetap, tanpa harus melakukan promosi, karena pegawai instansi yang bersangkutan akan diarahkan ke Apotek Kimia Farma, bila sedang membutuhkan pelayanan farmasi. ii. Proses penyiapan obat untuk penjualan secara kredit sama dengan penjualan tunai. Resep diberi nomor khusus, lalu diperiksa apakah obat yang diminta termasuk dalam daftar obat-obat yang ditanggung oleh instansi bersangkutan. Resep disiapkan dan diberikan pada pasien. iii. Pada pemberian layanan informasi obat, pasien diminta untuk

menandatangani struk pembelian obat sebagai bukti pada instansi yang bersangkutan. iv. Penjualan obat secara tunai maupun kredit didata dan disimpan pada komputer apotek oleh petugas apotek. Adapun alur pelayanan resep kredit dapat dilihat pada lampiran 6.

3.5.3 Pelayanan Obat Non Resep Pelayanan obat tanpa resep dokter dilakukan atas permintaan langsung dari pasien. Obat-obat yang dapat dilayani tanpa resep dokter meliputi obat bebas, obat bebas terbatas, obat keras yang termasuk Daftar Obat Wajib Apotek (DOWA), obat tradisional, kosmetika, produk bayi, suplemen dan alat kesehatan. Permintaan obat tanpa resep dokter untuk obat keras yang termasuk Daftar Obat Wajib Apotek (DOWA) dilakukan dengan mengisi formulir Upaya Pengobatan Diri Sendiri (UPDS), yang berisi nama pasien, alamat pasien, keluhan, nama obat, jumlah obat, harga dan tanda tangan apoteker dan pasien.

64

Tahap-tahap yang dilakukan ketika akan melakukan swamedikasi adalah : i. Mendengarkan keluhan penyakit pasien yang ingin melakukan swamedikasi. ii. Menggali informasi dari pasien, meliputi : i) Who, siapa yang meggunakan obat. ii) What, apa gejala yang dialami. iii) How Long, berapa lama gejala berlangsung. iv) Action, apa yang sudah dilakukan terhadap gejala tersebut. v) Medicine, obat lain yang sedang digunakan. iii. Memilihkan obat sesuai dengan kerasionalan dan kemampuan ekonomi pasien berupa obat bebas, bebas terbatas, dan Daftar Obat Wajib Apotek (DOWA). iv. Menginformasikan harga kepada pelanggan. v. Jika pelanggan setuju, obat dapat disiapkan. vi. Diberikan informasi yang cukup kepada pasien, seperti nama obat, indikasi, cara pemakaian obat dan efek samping yang mungkin terjadi. Adapun contoh format permintaan UPDS dan layanan informasi untuk pasien swamedikasi dapat dilihat pada lampiran 9 dan 16. Kemudian contoh format tanggapan pasien terhadap informasi obat oleh apoteker dapat dilihat pada lampiran 17. Pelayanan swalayan farmasi menyediakan barang-barang swalayan dengan kategori baby & child care, food, snack, drink, beauty care, oral care, topical, tetes mata, traditonal medicine, vitamin & suplemen, medicine cabinet, milk & nutrition, home diagnostic, feminim care, first aid dan alat kesehatan.

3.5.4 Layanan Purna Jual Apotek i. Praktek dokter Apotek Kimia Farma 204 menyediakan praktek dokter bersama. Tujuannya agar memudahkan pasien mendapatkan diagnosa dan langsung mengambil obat di satu tempatyang biasa disebut dengan one stop health care solution. Praktek dokter yang terdapat di Apotek Kimia Farma 204 adalah dokter umum, dokter spesialis kebidanan dan kandungan, dokter spesialis THT dan dokter gigi.

65

ii. Pelayanan informasi obat Pelayanan informasi obat dilakukan oleh apoteker. Jika apoteker tidak ada maka dilakukan oleh tenaga teknis kefarmasian senior apotek kimia farma 204. Pelayanan informasi obat telah dilakukan dengan cukup baik dengan tatap muka maupun telepon. Pelayanan informasi oleh apoteker maupun tenaga teknis kefarmasian dilakuakan pada saat menyerahkan obat atau pada saat pasien bertanya pada pelayanan UPDS biasanya meliputi nama dan pemilihan obat, kegunaan, aturan pakai serta cara penggunaan iii. Pengantaran obat (delivery service) Apotek kimia farma 204 melakukan pelayanan obat dari pagi sampai sore, dimana pasien dapat membeli obat melalui telepon dan memberi tahu jumlah uang yang akan dibayar, kemudian di cetak struk dan obat dapat diantarkan. Untuk pembayaran dilakukan pada saat kurir mengirim obat sekaligus mengambil uang dan menyerahkan struk harga.

3.6. Manajemen Administrasi Apotek Kegiatan administrasi Apotek Kimia Farma 204 meliputi laporan setoran tunai dan kredit yang dibuat ke dalam form Laporan Ikhtisar Penjualan Harian (LIPH) tunai dan kredit serta Laporan Rekapitulasi Penggunaan Dana Kas Kecil, dimana laporan ini dibuat setiap hari dan di setor ke Bussines Manager Bandung setiap hari (H+1) yang berlokasi di Jalan Braga Bandung. Untuk setoran kredit, pihak BM yang akan melakukan kepada perusahaan yang bersangkutan. Laporan keuangan dilakukan oleh salah seorang tenaga teknis kefarmasian yang memegang tugas ganda yaitu sebagai staff pelayanan dan staff keuangan. Administrasi apotek sebagai berikut: i. Pencatatan stok barang Pencatatan ini dilakukan terhadap barang yang masuk dari pembelian dan barang yang keluar dari hasil penjualan. Pencatatan dilakukan pada kartu stok manual. Jumlah barang yang masuk dituliskan pada setiap item obat. Dari pencatatan ini dapat diketahui sisa barang. Pencatatan ini berguna untuk mempermudah pengawasan terhadap persediaan barang dan kebutuhan masing-masing obat. Dengan sistem komputerisasi, maka pengawasan

66

persediaan barang menjadi lebih cepat dan mudah, karena setiap terdapat penambahan dan pengeluaran obat, akan secara otomatis menambah atau mengurangi jumlah stok obat pada komputer. ii. Pencatatan defekta Defekta adalah buku yang berisi daftar barang yang habis atau hampir habis selama pelayanan atau barang-barang yang stoknya dianggap kurang karena diperkirakan akan cepat terjual (fast moving), sehingga harus segera dipesan agar dapat tersedia secepatnya sebelum stok habis. Hal ini dilakukan untuk meminimalkan penolakan resep oleh apotek. iii. Pencatatan permintaan dan penerimaan barang Permintaan barang dicatat dalam surat pesanan atau Bon Pemintaan Barang Apotek (BPBA) berupa kebutuhan barang apotek, yang kemudian diajukan atau dikirimkan ke Unit Business Manager Bandung. Barang yang diterima oleh apotek kemudian dicatat berdasarkan surat pesanan dan faktur pembelian barang sebagai bukti penerimaan barang apotek. Pencatatan dilakukan setiap barang datang dari PBF atau Business Manager dengan disertai faktur pembelian. Bukti penerimaan barang apotek beserta faktur dilaporkan ke Unit Business Manager Bandung sebagai bukti bahwa Apotek Kimia Farma Bandung telah menerima barang sesuai surat pesanan atau BPBA yang telah diajukan. iv. Pencatatan arsip resep Pengarsipan resep dilakukan setiap 5hari dimana resep dikumpulkan dan dipisahkan berdasarkan tanggal dibuat atau dikeluarkannya resep. Resep asli beserta struk harga obat disimpan sebagai arsip. Untuk resep yang mengandung obat-obat golongan narkotika dan psikotropika direkap secara terpisah, dan diberi tanda, yang akan digunakan untuk keperluan pembuatan laporan penggunaan narkotika dan psikotropika. Resep disimpan selama sekurang-kurangnya 3 tahun dan harus dirahasiakan. v. Laporan Keuangan Laporan keuangan berfungsi sebagai pemberi informasi kepada pengelola atau pemilik apotek mengenai perubahan-perubahan yang terjadi pada unsurunsur kekayaan (neraca) yang dimiliki apotek pada awal dan akhir kegiatan

67

apotek, karena adanya transaksi jual beli. Laporan yang ada di apotek kimia farma 204 yaitu: i) Buku Setoran Kas Apotek Berisi jumlah penerimaan uang yang berasal dari penjualan obat dengan resep dokter dan tanpa resep dokter, penjualan alat kesehatan dan dari bagian swalayan. Juga jumlah uang yang dikeluarkan untuk kepentingan operasional. Hasil penjualan dikurangi pengeluaran adalah jumlah uang yang disetorkan. ke bagian administrasi keuangan untuk dimasukan ke bank yang ditunjuk, disertai dengan buku setoran kasir apotek. Penyetoran dilakukan keesokan harinya setelah shiff terakhir. Contoh format Setoran Kas Apotek dapat dilihat pada Lampiran 7. ii) Laporan Ikhtisar Penjualan Harian (LIPH) LIPH berisi rincian penerimaan uang di apotek yang berasal dari pernjualan obat dan perbekalan kesehatan lainnya baik melalui resep atau non resep (UPDS), yang selanjutnya dilaporakan ke Business Manager Bandung. Dalam LIPH terdapat penjualan tunai, penjualan kredit, pengeluaran, dan total penerimaan setelah dikurangi pengeluaran. Contoh LIPH dapat dilihat pada Lampiran 7. vi. Laporan stock opname Stock opname fisik barang dilakukan di Apotek Kimia Farma 204 setiap tiga bulan pada akhir bulan. Stok fisik yang dihitung adalah sisa fisik barang pada saat berakhirnya periode stock opname. Pencatatan nilai stok dilakukan dengan cara menulis jumlah stok pada blanko stock opname, mengisi kartu stok (kolom tanggal dengan tanggal stock opname, kolom uraian dengan stock opname, kolom sisa dengan jumlah stok fisik yang ada dan kolom keterangan dengan paraf). Stock opname fisik dilakukan terhadap semua barang dagangan dan dilakukan pemisahan terhadap barang yang rusak, lewat tanggal kadaluwarsa atau berubah warna. Setelah stock opname fisik barang, dilakukan pengentrian hasil stock opname dan penghitungan nilai stok. Tujuan dari stock opname adalah: i) Mengetahui modal dalam bentuk barang. ii) Mengetahui HPP (Harga Pokok Penjualan).

68

iii) Mengetahui adanya barang yang hilang, rusak atau kadaluwarsa. iv) Menginventarisasi barang-barang yang kurang laku atau tidak laku.

3.7 Pengelolaan Obat Narkotika dan Psikotropika Obat narkotika dan psikotropika dapat menimbulkan efek ketergantungan yang sangat merugikan. Untuk mencegah penyalahgunaan serta menjamin

ketersediaannya bagi pelayanan kesehatan, maka diperlukan pengendalian dan pengawasan yang ketat dan seksama. Kegiatan teknis kefarmasian untuk obat narkotika dan psikotropika yang dilaksanakan di antaranya mengenai pengelolaan, pelayanan, pencatatan dan pelaporan serta pemusnahan obat. Pengelolaan obat narkotika dan psikotropika dilakukan melalui tahapan sebagai berikut : i. Pemesanan Pemesanan obat narkotika ditujukan kepada PT. Kimia Farma sebagai satusatunya distributor resmi obat narkotika yang ditunjuk oleh pemerintah. Pemesanan dilakukan dengan menggunakan SP narkotika (model N-9) yang ditandatangani oleh Apoteker Penanggung Jawab dengan prosedur sebagai berikut : i) Apoteker Penanggung Jawab membuat pesanan melalui SP model N-9 rangkap 4, di mana satu SP hanya berlaku untuk satu jenis obat narkotika. ii) Pedagang Besar Farmasi akan mengirimkan obat narkotika yang dipesan ke apotek beserta fakturnya. iii) Sebanyak tiga rangkap SP narkotika diberikan kepada PBF dan satu rangkap disimpan di apotek sebagai arsip. Pembelian obat psikotropika dan precursor menggunakan SP khusus rangkap 2, satu SP dapat berisi beberapa jenis obat psikotropika dan pemesanan dapat dilakukan ke PBF mana saja yang menyediakan obat psikotropika. Contoh surat pemesanan narkotika, psikotropika, dan prekursor dapat dilihat pada Lampiran 18, 19, dan 20. ii. Penyimpanan Obat narkotika yang telah dikirim, disimpan dalam lemari khusus yang tertutup dan dilengkapi dengan kunci. Selain itu, lemari penyimpanan obat narkotika harus memenuhi persyaratan, seperti :

69

i) ii) iii)

Harus seluruhnya terbuat dan kayu atau bahan lain yang kuat. Harus mempunyai kunci ganda. Dibagi menjadi dua bagian, masing-masing dengan kunci yang berlainan. Bagian pertama digunakan untuk menyimpan morfin, petidin, dan garam-garamnya serta persediaan narkotika, sedangkan bagian kedua dipergunakan untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai seharihari.

iv)

Jika lemari tersebut ukurannya kurang dari 40 x 80 x 100 cm, maka lemari harus dibuat menempel pada tembok dan lantai.

Penyimpanan obat psikotropika disimpan pada lemari khusus yang terpisah dengan obat-obat lain, tidak harus terkunci, dan cukup dengan satu bagian pintu saja. iii. Penyerahan Penyerahan obat golongan narkotika harus berdasarkan resep dokter. Apotek dilarang melayani salinan resep yang mengandung obat narkotika, walaupun resep tersebut baru dilayani sebagian atau belum dilayani sama sekali. Salinan resep hanya boleh dilayani oleh apotek yang menyimpan resep aslinya. Salinan resep obat narkotika dengan tulisan iter (diulang) tidak boleh dilayani sama sekali. Untuk obat golongan psikotropika, penyerahan juga harus dilakukan berdasarkan resep dokter. Resep-resep yang mengandung obat golongan narkotika dan psikotropika dikumpulkan terpisah dari resep lain. iv. Pencatatan dan Pelaporan Pencatatan dan pelaporan penggunaan obat golongan narkotika dan psikotropika dilakukan setiap bulan. Untuk pelaporan penggunaan obat golongan narkotika dan psikotropika menggunakan sistem online dengan SIPNAP (Sistem Informasi Penggunaan Narkotika dan Psikotropika) yang dikelola oleh Dinas Kesehatan Kota Bandung. v. Pemusnahan Pemusnahan obat narkotika dan psikotropika dilakukan dalam hal : i) Berkaitan dengan tindak pidana. ii) Diproduksi tanpa memenuhi standar dan persyaratan yang berlaku dan/atau tidak dapat digunakan dalam proses produksi.

70

iii) Kadaluarsa. iv) Tidak memenuhi syarat lagi untuk digunakan dalam pelayanan kesehatan dan/atau untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Proses pemusnahan dilakukan sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku, dilakukan oleh pemerintah, orang atau badan yang bertanggung jawab atas produksi dan atau peredaran narkotika dan psikotropika, sarana kesehatan tertentu, serta lembaga ilmu pengetahuan tertentu dengan disaksikan oleh pejabat departemen di bidang kesehatan. Setelah dilakukan pemusnahan, dibuat berita acara pemusnahan narkotika dan psikotropika. Berita acara sekurangkurangnya memuat : i) Hari, tanggal, bulan dan tahun pemusnahan ii) Nama pemegang izin khusus atau APA iii) Nama saksi dari pemerintah dan saksi dari apotek tersebut iv) Nama dan jumlah obat narkotika dan psikotropika yang dimusnahkan v) Cara pemusnahan vi) Tanda tangan dan identitas lengkap pelaksana dan pejabat yang menyaksikan pemusnahan. Berita acara pemusnahan tersebut kemudian dikirimkan kepada Badan POM dan Dinas Kesehatan Kota Bandung.

BAB IV TUGAS KHUSUS BENCHMARKING MODEL DAN KUALITAS SWALAYAN ANTARA KIMIA FARMA, ALFAMART DAN INDOMARET

4.1 Pendahuluan Perkembangan perdagangan dunia membawa pengaruh pula pada perkembangan di dunia manajemen, khususnya manajemen bisnis. Ini suatu tanda bahwa dunia manajemen mencoba terus-menerus mengembangkan dirinya untuk mengahadapi perkembangan di dunia perdagangan dan bisnis. Bisnis ritel sangat berkembang di Indonesia dan sangat menjamur, untuk menghadapi banyak pesaing digunakan benchmarking model. Benchmarking model adalah salah satu metode digunakan dalam manajemen strategis dengan tujuan untuk mengukur dan membandingkan kinerja kegiatan terhadap aktivitas organisasi lain baik secara eksternal maupun internal. Sehingga dari proses benchmarking diperoleh gambaran dalam (insight) dan best practice. 4.2 Benchmarking (14,15) Benchmarking merupakan metode untuk meningkatkan kualitas secara

berkesinambungan dalam upaya mencari peningkatan kualitas pengelolaan sumber daya, dan mengoptimalkan potensi dirinya secara penuh guna meningkatkan kinerja bisnis.

Pada prakteknya pengukuran benchmarking berguna untuk:


i. Pengukuran dan pemahaman terhadap kinerja diri sendiri. ii. Pengukuran dan pemahaman terhadap kinerja orang lain (karyawan). iii. Masing-masing landasan di atas harus saling melengkapi, untuk menganalisis proses tersebut dapat dilakukan melalui evaluasi (baik secara internal maupun eksternal) sebagai alat ukur untuk memantau peningkatan kualitas.

72

Pelaksanaan benchmarking harus bisa menimbulkan dampak :


i. Perubahan (memberikan solusi terhadap masalah yang muncul). Oleh karena itu seorang pengusaha harus bisa mengembangkan cara-cara mengatasi masalah sesuai dengan situasi dalam bisnisnya. ii. Membuka peluang bagi peningkatan kualitas yang diharapkan. iii. Memberi nilai tambah pada setiap kegiatan dalam bisnis. iv. Perubahan (memberikan solusi terhadap masalah yang muncul). Oleh karena itu seorang pengusaha harus bisa mengembangkan cara-cara mengatasi masalah sesuai dengan situasi dalam bisnisnya.

Dalam strategi benchmarking terdapat berbagai alat analisis yang digunakan para pengambil keputusan dalam manajemen strategi, khususnya yang berkaitan dengan analisis kinerja perusahaan. Salah satu alat analisis yang banyak diperbincangkan dan banyak digunakan oleh para ahli strategi adalah benchmarking. Hakikat dari benchmarking adalah belajar tentang bagaimana memperbaiki proses bisnis dan meningkatkan daya saing sehingga benchmarking menjadi wahana untuk meningkatkan dan menyeberkan semangat untuk bersaing serta pencapaian kinerja unggul.

Secara umum ada 4 jenis dasar praktik benchmarking yaitu:


i. Internal Benchmarking

Internal Benchmarking merupakan suatu perbandingan operasi perusahaan dengan suatu bagian internal. Internal benchmarking merupakan bentuk paling sederhana dan yang dibandingkan dapat berupa kinerja setiap departemen, divisi atau cabang di perusahaan yang sama.
ii. Competitive Benchmarking

Competitive Benchmarking merupakan upaya untuk membandingkan kinerja perusahaan dengan pesaingnya. Misalnya perbandingan karakteristik

produk/jasa yang ditawarkan dalam pasar yang sama. Perbandingan dapat berupa harga, kualitas, produk, market share, pelayanan purna jual. Misal, perbandingan kinerja antara empat perusahaaan bisnis eceran atau ritel terkemuka atau membandingkan empat rumah sakit terkemuka.

73

iii. Functional Benchmarking

Jika competitive benchmarking melakukan perbandingan dengan produk jasa yang berada pada industri yang sama, functional benchmarking melakukan perbandingan fungsi-fungsi suatu unit usaha terhadap fungsi yang sama dalam lingkup industry yang berbeda. Misal benchmarking antara kinerja fungsi keuangan bank dengan asuransi.
iv. Generic Benchmarking

Generic Benchmarking melakukan perbandingan pada proses bisnis fundamental yang cenderung sama di setiap industri. Oleh karena proses itu sama di setiap perusahaan, misalnya menerima pesanan, layanan pelanggan, dan pengembangan strategi bersaing sehingga dapat dilakukan suatu benchmarking meskipun berada pada industri yang berbeda.

74

4.3 Pelaksanaan
Tabel 4.1 Hasil Survey

i. Tangible (Bukti Fisik Pelayanan) Aspek Penilaian Kemudahan mencapai lokasi swalayan Kondisi fisik bangunan (interior & eksterior) Fasilitas lainnya (tempat parkir, AC, toilet, peralatan kasir, ATM) Kenyamanan dan kebersihan swalayan Penampilan petugas secara keseluruhan Keramahan petugas Penataan produk/ruang pajang (merchandising) Jam buka swalayan sesuai dengan kebutuhan Harga barang dagangan Tersedianya kebutuhan lain (pulsa, tiket kereta api) Adanya kartu pelanggan Swalayan KF 5 5 3 5 4 5 4 5 9 AM 5 5 3 3 4 5 3 5 5 5 5 IM 5 5 3 2 3 5 2 5 9 5 5 Keterangan

ii. Reliable (Kehandalan Pelayanan) Aspek Penilaian Sistem antrian di counter Kecepatan dalam pelayanan Cara melakukan pembayaran SWALAYAN KF 3 4 5 AM 3 4 5 IM 3 4 5 Keterangan

75

iii. Responsiveness (Daya Tanggap Pelayanan) Aspek Penilaian Kecekatan petugas dalam melayani Kecekatan petugas dalam menanggapi Swalayan KF 5 5 AM 4 4 IM 4 3 Keterangan

iv. Assurance (Jaminan Pelayanan) Aspek Penilaian Jaminan produk berkualitas dan belum kadaluarsa Pemberian pelayanan sesuai dengan standar dan tidak membedakan konsumen v. Emphaty (Perhatian Pelayanan) Aspek Penilaian KF Perhatian yang diberikan petugas kepada pelanggan Kemudahan dalam berkomunikasi dengan petugas Kemudahan dalam mendapatkan informasi dan keperluan lain 5 5 4 Swalayan AM 4 4 4 IM 4 4 4 Keterangan 5 5 5 Swalayan KF 5 AM 5 IM 5 Keterangan

Keterangan : KF AM IM : Kimia Farma 12 : Alfamart Dipati Ukur : Indomaret Taman Sari : Indikator Ukuran Penilaian

76

Tabel 4.2 Perbandingan Harga Produk Nama Barang Harga KF Obat-obatan Promag Ester C Dulcolax tablet Diapet Vitacimin C Tolak angin 4.900 3.700 5.300 3.000 1.400 2.000 Makanan Siver Queen Almond (kecil) Roma Malkist (biasa) Pocky (cokelat) 6.800 5.400 6.000 6.350 6.100 7.200 6.300 5.000 7.450 5.700 3.300 5.000 2.100 1.600 2.500 5.900 5.400 4.900 3.300 1.600 2.600 AM IM

Susu SGM 3 150 gram sayur Milo (kaleng) Susu beruang Lactamil cokelat ibu hamil 14.900 7.000 7.500 63.903 Minuman Freshtea Lasegar kaleng You C 1000 (orange) Nutriboost (strawberry) Pocari Sweat 5.000 5.000 5.000 6.000 5.000 Lain-lain Charm body fit night Sensodyne fresh mint 8.300 19.800 7.500 21.800 8.700 20.500 6.000 5.200 5.400 5.500 5.000 5.450 4.600 5.200 6.400 5.000 14.650 7.800 5.800 53.500 13.000 7.000 5.500 36.900

77

Keterangan : KF AM IM : Kimia Farma 12 : Alfamart Dipati Ukur : Indomaret Taman Sari : Indikator Ukuran Penilaian

4.4 Kesimpulan i. Secara umum harapan pelanggan terhadap aspek-aspek dari kualitas pelayanan cenderung penting, yang menunjukkan keinginan yang tinggi untuk faktor Tangible, Reliable, Responsiveness, Assurance, dan Emphaty. ii. Kualitas Swalayan berdasarkan 5 aspek perbandingan seperti Tangible, Reliable, Responsiveness, Assurance, dan Emphaty yaitu :
i) Kimia Farma 12 ii) Alfamart Dipati Ukur : 91 Bintang : 90 Bintang

iii) Indomaret Taman Sari : 90 Bintang

Maka dapat disimpulkan swalayan di Kimia Farma 12 lebih unggul dalam beberapa aspek penilaian dibandingkan alfamart Dipati Ukur dan indomaret Taman Sari.

BAB V PEMBAHASAN

Berdasarkan

keputusan

Menteri

Kesehatan

Republik

Indonesia

No.1027/MENKES/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek, bahwa apotek adalah tempat tertentu, tempat dilakukannya pekerjaan kefarmasian dn penyaluran sediaan farmasi, perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Apotek merupakan tempat pengabdian profesi apoteker yang dalam pelaksanaannya memiliki peranan sosial dalam hal pelayanan kefarmasian erat kaitannya dengan tanggung jawab moral dan etika farmasi.

Apotek Kimia Farma 204 merupakan apotek pelayanan yang berada di bawah koordinasi Unit Bisnis Manajer (BM) wilayah Bandung. Apotek Kimia Farma 204 terletak di Jalan Abdurachman Saleh No.39 Bandung. Lokasinya berada di tengah kota Bandung yang merupakan kawasan perkantoran, pertokoan, bandar udara dan pemukiman penduduk. Lokasi yang strategis menjadikannya mudah dijangkau oleh masyarakat yang menggunakan kendaraan umum maupun kendaraan pribadi.

Apotek Kimia Farma 204 melayani 18 jam perhari. Apotek Kimia Farma 204 buka setiap hari Senin-Minggu. Untuk hari Senin-Sabtu buka pada pukul 05.3024.00 WIB bagi karyawannya dengan sistem pergantian 4 shift. Shift pagi pada pukul 05.30-12.30, shift siang pada pukul 07.00-14.00 WIB, shift sore pada pukul 14.00-21.00 WIB dan shift malam pada jam 17.00-24.00 WIB, kecuali untuk hari minggu atau hari libur buka pada pukul 06.00-24.00.

Apotek Kimia Farma 204 Bandung memiliki perbekalan farmasi yang sangat memadai guna pelaksanaan apoteknya. Selain menyediakan obat obatan guna kepentingan pelayanan resep maupun non resep, apotek juga menyediakan komoditi lainnya seperti alat kesehatan, makanan, minuman, food supplement, perlengkapan seharihari yang disimpan di bagian swalayan apotek.

79

Proses administrasi di Apotek Kimia Farma 204 dilakukan secara komputerisasi untuk memperlancar dan efisiensi pelayanan apotek. Kegiatan administrasi yang dilakukan di Apotek Kimia Farma 204 Bandung adalah administrasi penjualan, administrasi pembelian, administrasi personalia, dan data yang dilaporkan berupa Laporan Ikhtisar Pendapatan Harian tunai dan kredit ke Bisnis Manager, sehingga memudahkan Bisnis Manager untuk memantau kemajuan Apotek

Pengadaan barang di Apotek Kimia Farma 204 dilakukan dengan menggunakan sistem KIS (Kimia Farma Information System). Berdasarkan sistem ini, pengeluaran dan pemasukan barang di apotek langsung terhubung secara komputerisasi pada Unit BM (Bisnis Manager) sehingga BM dapat mengetahui barang yang mencapai minimum stok. Barang yang mencapai minimum stok akan dikirim oleh BM berdasarkan kebutuhan masing-masing apotek pelayanan. Selain itu, dibuat Bon Permintaan Barang Apotek (BPBA) untuk memudahkan setiap harinya dilakukan pengecekan barang secara fisik oleh petugas apotek.

Barang-barang yang sudah hampir habis dibuat BPBA untuk kemudian dikirimkan ke BM. Untuk obat-obat narkotika, permintaan barang harus menggunakan surat pesanan (SP) khusus rangkap empat yang dalam satu SP hanya dapat memesan satu macam obat dan harus ditandatangani oleh apoteker penanggung jawab. Sedangkan untuk obat-obat psikotropika, permintaan barang harus menggunakan SP khusus rangkap dua dan dalam satu SP dapat memesan beberapa jenis psikotropika dan harus ditandatangani oleh apoteker penanggung jawab atau apoteker pendamping.

Pengadaan dan pembelian barang perbekalan farmasi dilakukan secara menyeluruh di setiap apotek Kimia Farma termasuk apotek Kimia Farma 204. Pemesanan dilakukan oleh BM melalui sistem KIS, kemudian SP tersebut diteruskan kepada PBF. PBF yang bekerja sama dengan Apotek Kimia Farma dipilih berdasarkan beberapa faktor, diantaranya yaitu distributor resmi atau utama, legalitas, jangka kredit yang diberikan serta kecepatan melayani pesanan.

80

Pengadaan dan pembelian ini didasarkan dari daftar obat-obat yang tercantum dalam buku defekta dan analisis pareto. Buku defekta merupakan buku yang mendata daftar obat apa saja yang dipesan oleh apotek dan analisis pareto merupakan perencanaan barang yang melihat dari jumlah penjualan produk obat sebelumnya.

Penerimaan perbekalan farmasi di Apotek Kimia Farma 204 dilakukan setiap hari Selasa. Barang yang datang dapat diantar oleh PBF langsung maupun dari BM. Penerimaan barang dilakukan dengan mengecek kesesuaian barang yang datang dengan BPBA dan faktur serta surat pesanan.

Penyimpanan obat-obat di Apotek Kimia Farma 204 diurutkan berdasarkan kelompok farmakologi dan bentuk sediaanya seperti obat-obat generik, obat bermerek dagang yang disusun secara farmakologis, obat golongan psikotropika dan narkotika (psikotropika dan narkotika berada di dalam lemari khusus dan tertutup), obat yang disusun berdasarkan bentuk sediaan (sediaan cair, sediaan salep, obat tetes oral, mata, hidung, telinga,), serta obat-obat yang stabilitasnya dipengaruhi suhu dan udara sehingga harus disimpan di dalam lemari es (supositoria, ovula, insulin dan sebagainya) dan juga obat yang termasuk dalam kategori obat fast moving. Semua kelompok obat tersebut disusun secara alfabetis untuk mempermudah pencarian. Untuk obat-obat bebas dan bebas terbatas disusun di counter swalayan berdasarkan khasiat. Selain itu juga terdapat tempat khusus untuk penyimpanan alat-alat kesehatan.

Untuk memudahkan dalam pengontrolan obat, masing-masing obat memiliki kartu stok pada kotak penyimpanannya. Setiap ada obat yang masuk (berasal dari pembelian maupun dari apotek lain) dan keluar (karena penjualan maupun droping ke apotek lain) harus dicatat di kartu stok masing-masing dan di-entry ke komputer. Hal ini penting dilakukan untuk mempermudah dalam pengontrolan stok obat dan kesesuaian antara jumlah fisik obat dengan jumlah obat pada kartu stok bahkan pada stok di komputer. Namun dalam hal ini petugas terkadang mengalami kendala yaitu pada jam-jam sibuk, setelah mengambil obat, petugas

81

tidak sempat mencatat pada kartu stok sehingga jumlah barang yang ada seringkali tidak sesuai dengan kartu stok. Hal ini dapat menghambat dan memperlama kegiatan stock opname yang dilakukan setiap triwulan. Stock opname juga berfungsi untuk mengecek barang secara fisik apakah sesuai dengan jumlah yang ada di komputer.

Penyusunan barang di Apotek Kimia Farma 204 dilakukan berdasarkan sistem FEFO (first expired first out) dan FIFO (first in first out) yang artinya barang yang datang lebih dulu dan lebih cepat tanggal kadaluarsannya, harus dikeluarkan lebih dahulu atau disimpan pada rak penyimpanan ataupun disimpan gudang. Pada masing-masing box tempat penyimpanan obat terdapat kartu stok barang yang berfungsi sebagai kartu kontrol persediaan obat yang ditujukan untuk memudahkan saat dilakukannya stock opname.

Dalam hal pelayanan, Apotek Kimia Farma 204 melayani obat resep dokter dan obat non resep. Pelayanan resep dokter, bukan hanya resep tunai saja yang dilayani oleh Apotek Kimia Farma 204 melainkan juga resep kredit. Dalam melayani resep kredit, apotek Kimia Farma 204 bekerja sama dengan beberapa instansi yang terkait. Sistem pelayanan resep dapat dilakukan di seluruh Apotek Kimia Farma atau hanya di apotek-apotek Kimia Farma tertentu saja, tergantung dari kesepakatan antara instansi dengan Kimia Farma. Apotek Kimia Farma 204 melayani resep kredit untuk (PT. Coca Cola, PT. Angkasa Pura, InHealt, PT. Jamsostek, Air Navigation Indonesia). Alur pelayanan resep tunai maupun kredit diberlakukan sama, hanya dibedakan pada sistem pembayarannya. Untuk resep kredit dilakukan sistem pembayaran dengan melakukan penagihan oleh pihak apotek kepada instansi terkait.

Sistem pelayanan resep di Apotek Kimia Farma 204 juga melayani obat non resep yang meliputi penjualan obat bebas, obat bebas terbatas, dan Obat Wajib Apotek untuk pasien yang melakukan swamedikasi atau yang disebut dengan pasien Upaya Pengobatan Diri Sendiri (UPDS). Pelayanan non resep ini merupakan salah satu upaya pelayanan farmasi dalam memberikan kesempatan kepada pasien

82

untuk melakukan pengobatan sendiri untuk memilih obat berdasarkan penyakit yang diderita tanpa mendapatkan penjelasan dari dokter. Meskipun demikian, sebagai farmasis kita juga tidak lupa memberi arahan kepada pasien UPDS dalam memilih obat yang efektif.

Dalam pelayanan menggunakan sistem komputerisasi, sistem komputer kasir mengharuskan petugas memasukkan alamat dan nomor telepon pasien yang dapat dihubungi sebelum melakukan pencetakan struk pembayaran. Hal ini dilakukan untuk membantu apotek dalam mengatasi masalah yang mungkin baru diketahui setelah obat diserahkan kepada pasien atau tang dapat disebut sebagai reaksi obat yang tidak dikehendaki (ROTD). Apotek Kimia Farma 204 menerapkan konsep GPP (Good Pharmacy practice) dalam rangka menjamin kualitas, keamanan dan khasiat obat. Hal-hal yang dilakukan seperti penataan obat berdasarkan kelas terapi, etiket obat yang disertai dengan jumlah obat, nama obat, stempel pada copy resep, pemberian informasi obat pada saat penyerahan obat kepada pasien serta keramahan kepada pasien merupakan perhatian khusus yang diberikan oleh apotek Kimia Farma 204.

Apabila ada obat dalam resep yang tidak tersedia, ada upaya untuk memenuhi permintaan konsumen dengan menawarkan obat lain sebagai pengganti obat yang tidak ada dengan komposisi yang sama. Dapat pula dilakukan pembelian kekurangan obat dilakukan antar Apotek Kimia Farma terdekat dengan menggunakan BPBA. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya penolakan resep, menjaga loyalitas pelanggan kepada apotek, serta meningkatkan kepercayaan pelanggan, sehingga terciptanya hubungan yang baik antara apotek dengan konsumen. Selain itu juga dilakukan pencatatan terhadap resep yang ditolak guna mempersiapkan persediaan obat agar mengurangi penolakan resep di masa mendatang. Jika ada obat yang persediaannya habis, maka dilakukan pengecekkan stok obat di gudang dan jika obat tersedia maka obat dapat langsung diberikan kepada pasien. Tetapi jika tidak ada maka pasien ditawarkan untuk menunggu obat atau obat diantarkan ke rumah pasien tanpa harus menunggu,

83

selain itu obat yang kurang pun akan dijanjikan untuk disediakan obatnya sehari setelah pembelian.

Setiap pasien yang membeli atau menebus obat di apotek selain obat bebas tanpa membawa resep, maka petugas apotek akan mencatat nama dan alamat pasien di komputer sehingga bisa ditelusuri riwayat pengobatan pasien. Data tersebut sekaligus menjadi medical record pasien yang terkomputerisasi serta bisa digunakan untuk kepentingan tertentu bagi apoteker penanggung jawab seperti konseling, diskusi dengan dokter, penelitian dan lain-lain.

Dalam setiap pergantian shift, petugas apotek yang bertanggung jawab harus melaporkan seluruh hasil penjualan apotek dalam bentuk bukti setoran kasir apotek untuk selanjutnya divalidasi. Validasi dilakukan terhadap semua transaksi, baik tunai maupun kredit. Validasi adalah proses pengecekan data transaksi dari hasil entry, lalu bukti setoran kas untuk transaksi tunai dicocokkan dengan kas yang ada. Validasi dilakukan setiap hari dan dikirim ke unit BM.

Adapun Pelayanan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) untuk pasien serta swamedikasi diberikan oleh apoteker. Informasi yang diberikan biasanya meliputi cara penggunaan obat, khasiat obat, cara penyimpanan, interaksi obat dan informasi lainnya yang berkaitan dengan obat yang diberikan. Kemudian apotek juga melakukan pelayanan Home Care bagi pasien yang mudah di jangkau dan dikhususkan untuk yang menderita penyakit degeneratif seperti diabetes atau hipertensi. Selain itu juga melakukan pelayanan tele farma yang bertujuan untuk menjangkau pasien yang tidak dapat datang ke apotik, sehingga dilakukan dengan via telepon.

Secara umum, petugas yang bekerja di bagian pelayanan atau penjualan telah melayani dengan ramah, biasanya dimulai dengan sapaan khas Kimia Farma yaitu Selamat Datang di Kimia Farma dan tawaran bantuan serta diakhiri dengan ucapan Terima Kasih Semoga Sehat Selalu sebagai penutup. Petugas juga bersikap santun dan informatif dengan selalu berbicara dengan bahasa yang baik.

84

Petugas selalu tanggap dan cepat menangani keluhan serta membantu mengatasi kesulitan konsumen. Misalnya, jika konsumen tidak mampu menebus obat maka dicarikan obat dengan zat aktif atau khasiat sama dengan harga yang lebih terjangkau atau ditebus sebagian dulu. Keadaan tersebut perlu terus dipertahankan dan sedapat mungkin ditingkatkan karena keramahan karyawan merupakan salah satu unsur pendorong untuk menimbulkan minat pelanggan sehingga melakukan pembelian.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan Berdasarkan hasil praktek kerja profesi di Apotek Kimia Farma 204 Bandung pada bulan November 2013, maka dapat disimpulkan bahwa: v. Apotek merupakan suatu sarana atau yang memiliki peranan penting bagi apoteker dalam melaksanakan pelayanan kefarmasian yang berbasis Pharmaceutical Care. vi. Praktek Kerja Profesi Apoteker merupakan kegiatan untuk mengetahui dan memahami peran apoteker sebagai penanggung jawab di apotek dalam pelayanan kefarmasian dan berwenang untuk mengambil keputusan yang berkaitan dengan mutu pelayanan apotek dan melakukan fungsi pengawasan serta pengendalian terhadap semua komponen. vii. Praktek Kerja Profesi Apoteker merupakan kegiatan untuk mempelajari sistem manajemen pengelolaan apotek, yang meliputi pengelolaan sediaan farmasi dan perbekalan kesehatan seperti perencanaan, pengadaan, penyimpanan, dan penyaluran sediaan farmasi dan perbekalan alat kesehatan, serta pengelolaan obat-obat narkotika dan psikotropika. viii. Praktek Kerja Profesi Apoteker merupakan kegiatan untuk mempelajari dan memahami kegiatan pelayanan kefarmasian. Bentuk pelayanan tersebut antara lain adalah membantu pelayanan resep baik secara tunai maupun kredit, pelayanan non resep untuk obat bebas, obat bebas terbatas, obat wajib apotek, dan perbekalanan kesehatan lainnya, serta pelayanan informasi obat, serta pelayanan informasi obat, konseling, tele farma dan home care.

86

6.2 Saran i. Untuk meningkatkan fungsi pelayanan seorang apoteker kepada masyarakat luas, apotek harus mengoptimalkan pelayanannya baik dalam komunikasi, informasi maupun edukasi tentang obat kepada pasien. Pelayanan tersebut dapat disampaikan melalui leaflet, brosur, dan penyuluhan langsung kepada pasien yang sedang menunggu (informasi penyakit atau obat-obat tertentu) ii. Perlu meningkatkan kedisiplinan petugas apotek dalam hal mencatat pemasukan dan pengeluaran obat. Hal ini untuk mencegah terjadinya ketidaksesuaian antara jumlah fisik obat dengan kartu stok dengan stok di komputer. iii. Pembinaan dan pelatihan seluruh personil di apotek sebaiknya dilakukan secara berkesinambungan, agar pengetahuan dan keterampilan karyawan dapat ditingkatkan sesuai dengan tuntutan konsumen akan pelayanan yang baik dan tepat. iv. Perlu memperluas tempat penyiapan resep agar tidak terjadinya

penumpukan resep yang sedang disiapkan.

87

DAFTAR PUSTAKA

1.

Depkes RI. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan. Jakarta: Depkes RI. 2009.

2.

Depkes RI. 2002. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1332/MENKES/SK/X/2002 tentang perubahan atas Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 922/

MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotek. Jakarta: Depkes RI. 2002.

3.

Depkes RI. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 889/MENKES/PER/V/2011 tentang Registrasi, Izin Praktik, dan Izin Kerja Tenaga Kefarmasian. Jakarta: Depkes RI. 2011.

4.

Depkes RI. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 1027/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Jakarta: Depkes RI. 2004.

5.

Depkes RI. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian. Jakarta: Depkes RI. 2009.

6.

Depkes

RI.

Peraturan

Menteri

Kesehatan

Nomor

922/

MENKES/PER/X/1993 tentang Ketentuan dan Tata Cara Pemberian Izin Apotik. Jakarta: Depkes RI. 1993.

7.

Depkes RI. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 919/MENKES/PER/I/1993 tentang Obat Wajib Apotek. Jakarta: Depkes RI. 1993.

88

8.

Depkes RI. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika. Jakarta: Depkes RI. 2009.

9.

Depkes RI. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28/MENKES/Per/I/1987 tentang Tata Cara Penyimpanan Narkotika . Jakarta: Depkes RI. 1987.

10. Hartono. Manajemen Apotek Cetakan ke II. Jakarta: Depot Informasi Obat. 1998.

11. Depkes RI. 1997. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 1997 tentang Psikotropika. Jakarta: Depkes RI. 1997.

12. Umar, M. Manajemen Apotek Praktis Cetakan ke IV. Jakarta: PD. Wira Putra Kencana. 2012.

13. Arifin J & Prasetya H.A. Manajemen Farmasi Rumah Sakit Berbasis Komputer. PT Elex Media Kompetindo. Jakarta. 2006. h.1-2.

14. Ambadar J, Abidin M & Isa Y. Mulai Usaha Dari Nol. Yayasan Bina Karsa Mandiri. Jakarta. 2008. h.109-110.

89

LAMPIRAN 1 LAYOUT APOTEK KIMIA FARMA 204

Keterangan : A. Pintu Masuk ke Apotek B. Pintu Masuk ke Praktek Dokter H. Toilet I. Meja Apoteker J. Meja Kasir

C. Ruang Apoteker Pengelola Apotik (APA) D. Ruang Praktek Dokter E. Ruang Penyiapan dan peracikan obat F. Gudang Obat penyimpanan Obat G. Mushola

K. Kursi tunggu pasien L. Swalayan Farmasi M. Parkiran

Gambar III.1 Layout Apotek Kimia Farma 204

90

LAMPIRAN 2 STRUKTUR ORGANISASI APOTEK KIMIA FARMA 204

Apoteker Pengelola Apotik (APA) Apoteker Pendamping (APING)

Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) Pelayanan

Tenaga Teknis Kefarmasian (TTK) Pengadaan

Reseptur

Gambar III.2 Struktur Organisasi Apotek Kimia Farma 204

91

LAMPIRAN 3 ALUR PERENCANAAN DAN PENGADAAN BARANG APOTEK

Pemeriksaan barang dan kartu stok

Defekta

Pareto

Pemasukan data obat yang akan dipesan ke komputer (Bon Permintaan Barang Apotik (BPBA))

Validasi Dikirim ke BM (Bisnis anager) secara online BPBA diterima oleh BM BM merekapitulasi BPBA dari semua apotek pelayanan, dibuatkan SP kepada setiap PBF

SP dikirim ke PBF yang telah ditunjuk PBF mengirimkan barang pesanan ke apotek pelayanan atau ke BM + faktur Gambar III.3 Alur Perencanaan dan Pengadaan Barang Apotek

92

LAMPIRAN 4 ALUR PENERIMAAN BARANG APOTEK Faktur Dropping

Di cek kesesuaian jumlah barang dengan faktur Faktur di cap dan di tandatangan Faktur asli diserahkan ke distributor Salinan faktur 1 ke Bisnis Manager, Salinan faktur 1 ke apotek

Gambar III.4 Alur Penerimaan Barang Apotek

93

LAMPIRAN 5 ALUR PELAYANAN RESEP TUNAI Penerimaan Resep Tunai Skrining Resep Pemeriksaan Ketersediaan Obat Obat Tidak Tersedia Obat Tersedia Droping dari outlet lain

1. Pengambilan semua atau sebagian 2. Ada/tidak penggantian obat atas persetujuan dokter/pasien 3. Penetapan harga dan pembayaran 4. Pemberian struk pembayaran disertai nomor resep Pembuatan kwitansi atau salinan resep (jika perlu)

1. Penyiapan obat jadi / Peracikan obat 2. Penyiapan etiket atau penandaan obat pada kemasan Pemeriksaan akhir: 1. Kesesuaian obat dengan resep 2. Kesesuaian salinan resep dengan resep asli 3. Kebenaran kwitansi

Penyerahan obat dan PIO Gambar III.5 Alur Pelayanan Resep Tunai

94

LAMPIRAN 6 ALUR PELAYANAN RESEP KREDIT Penerimaan Resep Kredit Skrining Resep Pemeriksaan Ketersediaan Obat Obat Tersedia Obat Tidak Tersedia Droping dari outlet lain

1. Ada/tidak penggantian obat atas persetujuan dokter/pasien 2. Penetapan harga 3. Pemberian struk pembayaran disertai nomor resep 1. Penyiapan obat / Peracikan obat 2. Penyiapan etiket atau penandaan obat pada kemasan Pemeriksaan akhir: 1. Kesesuaian obat dengan resep 2. Kesesuaian salinan resep dengan resep asli 3. Kebenaran kwtansi

Penyerahan obat dan PIO, Ttd struk oleh pasien


Pelaporan dan pembayaran: 1. Apotek pelayanan membuat laporan transaksi kredit instansi yang bersangkutan dan melaporkannya ke Bisnis Manager (BM) 2. Pembayaran transaksi kredit instansi yang bersangkutan ke BM

Gambar III.6 Alur Pelayanan Resep Kredit

95

LAMPIRAN 7 ADMINISTRASI APOTEK

Tabel III.1 Rekapitulasi BPBA Nomor Nomor BPBA Apotek yang dituju Jumlah BPBA Keterangan

Table III.2 Faktur


Nama Distributor : Alamat Distributor : No. Faktur: Nama Apotek : Alamat Apotek : Faktur No Nama Barang Qty Harga @ Dis Harga Barang

Biaya Pengantaran Total DP/Uang Muka Terhitung

Tabel III.3 Laporan Ikhtisar Penerimaan Harian


No Nama Pelanggan L/P Nomor Kd Tgl Tunai Kredit Nama debitur Jumlah Disc. Tagihan

Tabel III.4 Laporan Ikhtisar Penerimaan Rekap


No Nama Debitur L/P Nomor Kd Tgl Tunai Kredit Nama debitur Jumlah Disc. Tagihan

96

LAMPIRAN 7 (LANJUTAN)

Tabel III.5 Bukti Setoran Kas Tanggal Jumlah setoran

Petugas keuangan harap menerima dana sebesar Terbilang : 1. Total Penjualan 2. Terdiri dari : Tunai 3. Debet 4. Kredit 5. Langganan 6. Poin 7. Lain-lain 8. Penggantian Beli mendesak 9. Penjualan Enggro Jumlah Bandung Penerima Pemeriksa Penyetor

97

LAMPIRAN 8 BON PINJAMAN

Gambar III.7 Bon Pinjaman

98

LAMPIRAN 9 PERMINTAAN OBAT UPDS

Gambar III.8 Permintaan Obat UPDS

99

LAMPIRAN 10 SKRINING RESEP

Gambar III.9 Skrining Resep

100

LAMPIRAN 11 KWITANSI

Gambar III.10 Kwitansi

101

LAMPIRAN 12 SALINAN RESEP

Gambar III.11 Salinan Resep

102

LAMPIRAN 13 ETIKET

Gambar III.12 Etiket

103

LAMPIRAN 14 LABEL OBAT

i. Label obat luar

ii. Label antibiotik

iii. Label obat yang harus diminum ketika perut kosong

iv. Label obat yang harus diminum teratur (untuk penyakit kronis)

v. Label kocok dahulu untuk larutan (sirup, suspensi dan emulsi)

vi. Label obat yang memiliki efek samping membuat rasa kantuk

Gambar III.13 Label Obat

104

LAMPIRAN 15 LAYANAN INFORMASI UNTUK PASIEN DENGAN RESEP DOKTER (FORM 1a)

Gambar III.14 Layanan Informasi Obat Untuk Pasien Dengan Resep Dokter

105

LAMPIRAN 16 LAYANAN INFORMASI OBAT UNTUK PASIEN SWAMEDIKASI (FORM 1b)

Gambar III.15 Layanan Informasi Obat Untuk Pasien Swamedikasi

106

LAMPIRAN 17 TANGGAPAN PASIEN TERHADAP LAYANAN INFORMASI OBAT OLEH APOTEKER (FORM 2)

Gambar III.16 Tanggapan Pasien Terhadap Informasi Obat Oleh Apoteker

107

LAMPIRAN 18 SURAT PESANAN NARKOTIKA

Gambar III.17 Surat Pesanan Narkotika

108

LAMPIRAN 19 SURAT PESANAN PSIKOTROPIKA

APOTEK KIMIA FARMA 204


Jl. Abdurachman Saleh No.39 Bandung Telp. (022) 60216098

Gambar III.18 Surat Pesanan Psikotropika

109

LAMPIRAN 20 SURAT PESANAN PREKURSOR

APOTEK KIMIA FARMA 204


Jl. Abdurachman Saleh No.39 Bandung Telp. (022) 60216098

Gambar III.19 Surat Pesanan Prekursor

110

LAMPIRAN 21 CATATAN PENGOBATAN PASIEN

Gambar III.20 Catatan Pengobatan Pasien

111

LAMPIRAN 22 FORMULIR MONITORING PENGGUNAAN OBAT

Gambar III.21 Formulir Monitoring Penggunaan Obat

112

LAMPIRAN 23 FORMULIR MONITORING OBAT BARU

Gambar III.22 Formulir Monitoring Obat Baru

113

LAMPIRAN 24 FORMULIR MONITORING EFEK SAMPING OBAT

Gambar III.23 Formulir Monitoring Efek Samping Obat

114

LAMPIRAN 25 TABEL UJI PETIK BARANG DAGANGAN

Tabel III.6 Uji Petik Barang Dagangan

115

LAMPIRAN 26 POSTER KESEHATAN

Gambar III.24 Poster Kesehatan Tentang Batuk

Curriculum Vitae
Data Pribadi Nama Tempat, Tanggal lahir Agama Alamat rumah : Muhammad Akbar : Sungai Pancang, 13 Juli 1989 : Islam : Jl. Titiran No.2 RT.01 RW.07 Kel.Sadang Serang Kec. Coblong Kota Bandung Prop. Jabar Nomer HP Email Riwayat Pendidikan: Jenjang Pendidikan SD/ MI SMP/ MTs SMA/ MA S-1 Profesi Tahun masuk/ lulus 2001 2004 2007 2012 2013 NamaSekolah /PerguruanTinggi SDN 002 Sebatik SMPN 1 Sebatik SMAN 1 Tarakan Universitas Mulawarman Samarinda Universitas Jenderal Achmad Yani Bidang Studi : 085246033279 : Akbar130789@gmail.com

IPS S1 Farmasi Profesi Apoteker

Riwayat Organisasi No 1 2 3 4 No 1 Organisasi Internal kampus Himpunan Mahasiswa Farmasi Unmul KMM Ibnu Sina Farmasi Unmul BEM Farmasi Unmul BEM Unmul Organisasi Eksternal Kampus Persatuan Mahasiswa Tarakan Tahun 2008 2008 2010 2012 Tahun 2008 2009 2 3 Asrama Mahasiswa Tarakan PKBI Kaltim 2010 2012 Kedudukan / Aktifitas Anggota Sekdiv. SYIMEDIS Ketua Kepala Biro Riset & Strategis Kedudukan / Aktifitas Kadep. Pendidikan dan Kesejahteraan Kadep. Pengabdian Masyarakat Kadep. Kerohanian Koord. Relawan HIV/AIDS

Motto : Sebaik-baiknya Manusia Adalah Yang Bermanfaat Untuk Orang Lain.