Anda di halaman 1dari 8

PERAWATAN PULPOTOMI VITAL PADA GIGI MOLAR DUA ATAS GIGI

SULUNG
Hartati Fia Rogati Panjaitan
Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Sumatera Utara
Jl. Alumni No.2 Kampus USU Medan 20155

ABSTRACT
Dental caries and traumatic injury are still prevalent and treatment of the damage
they cause is still a major component of paediatric dental practice. If the pulp is exposed,
then procedures pulpotomi aim to maintain the vitality of the pulp for the normal
development of roots. There are many medicaments that are used in vital pulpotomy. This
paper seeks to present a review of the major obturating materials and techniques with their
modifications as well as their advantages and disadvantages that affect treatment result of
vital pulpotomy.
Keywords : pulpotomi vital, gigi molar sulung, formokresol

anestesi, kemudian memberikan medikamen di

PENDAHULUAN
Prevalensi karies pada gigi sulung terus

atas pulpa yang diamputasi agar pulpa bagian

meningkat. Kerusakan gigi meluas hingga ke

radikular

pulpa

menyebabkan

merupakan pengobatan yang paling umum

kematian gigi sulung sebelum erupsi gigi

untuk karies mengenai pulpa di molar sulung

penggantinya.

tanpa gejala. Tujuan dari perawatan ini adalah

dan

pada

akhirnya

Jika hal ini terjadi, gigi

tetap

vital.

melestarikan

Pulpotomi

pulpa

masih

sebaiknya jangan diekstraksi, namun harus

untuk

dipertahankan. Karena gigi sulung merupakan

menghindari rasa sakit dan bengkak, dan untuk

pembawa jalan untuk erupsi gigi penggantinya

mempertahankan

dan sangat berfungsi dalam mempertahakan

rahang, umumnya gigi-gigi molar susu harus

lengkung rahang. Cara mempertahankannya

dipertahankan sampai tanggal secara normal.

adalah dengan melakukan perawatan saluran

Keberhasilan perawatan pulpotomi vital juga

akar. Ada banyak jenis perawatan saluran akar,

dipengaruhi oleh bahan medikamen yang

namun yang akan dibahas dalam makalah ini

digunakan (formokresol, atau glutaraldehid

adalah perawatan pulpotomi vital.1,6

atau calsium hidroksid). 1,4

gigi,

saluran

menjaga

akar,

lengkung

tindakan

Dalam melakukan perawatan saluran

pengambilan jaringan pulpa bagian koronal

akar pada gigi molar sulung, kita harus

yang mengalami inflamasi dengan melakukan

memahami anatomi internal dan morfologi gigi

Pulpotomi

vital

adalah

molar sulung. Morfologi gigi sulung berbeda

terdapat

dengan gigi permanennya, baik ukuran maupun

konservasi gigi

bentuknya. Molar sulung mempunyai akar kecil


dan runcing, yang datar di mesiodistal dan
saluran akar seperti pita. Juga sudah terbukti
(Hibbard dan Ireland, 1957) bahwa saluran akar
tunggal terkalsifikasi sebagian bersama dengan
bertambahnya usia, menghasilkan beberapa
saluran yang saling berhubungan, membuat
instrumentasi dalam kamar pulpa radikular
sangat sulit dilakukan berhubungan dengan
resiko perforasi akar yang tinggi. Menurut
Winter (1962) ada beberapa saluran lateral di
daerah furkasi gigi-gigi molar susu, yang
berperan pada penyebaran infeksi yang berjalan
cepat

dari

kamarpulpa

koronal

ke

interradikular.5

indikasi

untuk

melakukan

Indikasi pulpotomi vital secara khusus:1,6


Pulpotomi vital diindikasikan untuk gigi
yang memiliki pulpa reversibel dan
inflamasi minimal.
Jika marginal ridgenya sudah hancur
pada molar sulung.
Jika radiografi membuktikan ada karies
luas lebih dari 2/3 kedalaman dentin
Jika curiga bahwa pulpa telah terekspos
(mekanik atau karies)
Tidak ada tanda-tanda gejala radang
pulpa dalam kamar pulpa
Terbukanya pulpa saat ekskavasi pada
prosedur pulp capping yang kurang
hati-hati
Gigi masih dapat dipertahankan dan

INDIKASI

minimal

Indikasi pulpotomi vital secara umum:

didukung

lebih

dari

2/3

panjang akar gigi

Pasien kooperatif

Tidak ada sakit spontan atau terus

Pasien dengan kelainan perdarahan (cth:


hemofili) dimana ekstraksi gigi akan

menerus
Gigi geligi sulung dimana semua molar

memerlkukan pasien untuk tinggal di

lengkap,

rumah sakit, sedangkan perdarahan

pencabutan sebelumnya telah dikontrol

pada

baik oleh balancing extraction atau

perawatan

pulpotomi

dapat

dikendalikan dengan mudah

atau

dimana

pengaruh

space maintainer

Pasien dengan pengalaman buruk pada

Gigi geligi campuran dimana diketahui

pencabutan gigi sebelumnya; pulpotomi

bahwa terdapat ruangan yang terbatas

lebih disukai dari pada pencabutan

untuk erupsi gigi kaninus dan premolar

untuk alasan-alasan psikologis, dan

tetap.

dapat dibenarkan bahkan jika tidak

Gigi geligi campuran dimana diketahui


terdapat

kekurangan

ruangan

yang
2

cukup banyak bagi erupsinya gigi

perawatan pulpa gigi sulung yang terkena

kaninus dan premolar tetap.

karies yaitu formokresol akan merembes


melalui pulpa dan bergabung dengan protein

BAHAN

seluler

untuk

menguatkan

jaringan.

Terdapat berbagai macam bahan pengisi

Formokresol sangat kaustik yang dapat

yang digunakan untuk perawatan pulpotomi.

menyebabkan fiksasi bakteri dan jaringan

Bahan tersebut merupakan medikamen yang

pada sepertiga bagian atas pulpa yang

diletakkan

terlibat.3

di

atas

orifise

yang

akan

menstimulasi perbaikan atau memumifikasi


sisa jaringan pulpa vital pada akar

gigi.

Larutan formokresol yang paling sering


digunakan

memiliki

komposisi

sebagai

Berdasarkan beberapa penelitian, bahan-bahan

berikut: formalin (37%), cresol gliserin, air.

tersebut memiliki keunggulan dan pengaruh

Hasil yang baik dapat diperoleh dengan

yang

menggunakan

berbeda-beda

perawatan.
didasarkan

terhadap

Indikator
atas

keberhasilan

keberhasilannya

1-5.

ini

Efektivitas

dengan
bahan

keberhasilan,

formokresol diteliti secara klinis adalah

penelitian klinis, radiografis, dan mikroskopis

tinggi, setelah 5 tahun telah dilaporkan rata-

pada manusia. Terdapat beberapa bahan yang

rata keberhasilan 89%-98%. Namun, jika

dapat digunakan sebagai bahan medikamen

dilihat secara histologis, teknik ini tidak

perawatan pulpa pulpotomi pada gigi sulung

dianggap ideal karena tidak menghasilkan

yaitu

penyembuhan pulpa. Formaldehid bersifat

antara

pengalaman

pengenceran

larutan

lain

kalsium

hidroksida,
1,3

formokresol, ferric sulfate, MTA.

mutagenik, oleh sebab itu penggunaannya


sempat menjadi kontroversial di bidang

1. Formokresol

kedokteran gigi. Tetapi telah disimpulkan

Penggunaan
pengganti

formokresol

kalsium

hidroksida

sebagai
untuk

perawatan pulpotomi pada gigi sulung

bahwa

formokresol

tidak

menimbulkan

bahaya kesehatan apabila digunakan dalam


jumlah yang tepat pada teknik pulpotomi.3,6

beberapa tahun ini semakin meningkat.


Formokresol tidak membentuk jembatan
dentin tetapi akan membentuk suatu zona
fiksasi dengan kedalaman yang bervariasi
yang berkontak dengan jaringan vital. Zona
ini bebas dari bakteri dan dapat berfungsi
sebagai

pencegah

terhadap

infiltrasi

mikroba. Keuntungan formokresol pada

2. Kalsium hidroksida
Herman pertama kali memperkenalkan
kalsium

hidroksida

sebagai

suatu

medikamen biologis, karena alkalinitasnya


(pH 12) begitu kaustik bahwa ketika
Ca(OH)2 diletakkan di jaringan pulpa vital,
reaksinya menghasilkan nekrosis superficial
3

dari pupa. Zona proteinate asli masih ada.

kompleks ion-protein besi saat berkontak

Namun, terhadap zona ini merupakan daerah

dengan darah, yang kemudian menghentikan

baru

kasar

perdarahan lebih lanjut dengan menyegel

jaringan fibrosa disamakan dengan tipe

pembuluh darah. Ferric sulfat terbukti

primitif tulang. Pada pinggiran dari jaringan

memiliki efektivitas yang sama dengan

fibrosa yang baru, menyerupai odontoblas

formokresol

tampaknya berbaris. Satu bulan setelah

konsentrasi 15,5%.2,3

perawatan pulpotomi, jembatan kalsifikasi

jika

Perbedaan

digunakan

ferric

sulfat

formokresol

dibawah jembatan kalsifikasi/ dentin bridge

memiliki efek fiksasi. Beberapa ahli di

berisi sel-sel yang bebas dari inflamasi.2

Inggris berpendapat bahwa ferri sulfat

bahan

ini

ferric

dengan

jelas terlihat di radiografi. Jaringan pulpa

Kemampuan

yaitu

dalam

sulfat

tidak

sebagai

merupakan alternatif yang cocok untuk

antibakteri dan penginduksi pembentukan

formokresol dalam beberapa tahun kedepan

jaringan keras gigi menjadi dasar bagi

karena di Inggris prihatin terhadap toksisitas

perawatan endodontik konvensional pada

formokresol.3

gigi dengan lesi periapeks yang luas. Namun


kalsium

hidroksid

keberhasilan

memiliki

yang

persentasi

kurang

4. MTA

karena

terbentuknya resorpsi interna yang tinggi.2

MTA terdiri dari trikalsium silikat,


oksida bismuth, dikalsium silikat, trikalsium
alumina, dan kalsium sulfat dihidrat. MTA

3. Ferric sulfate

juga mungkin mengandung sampai 0,6%

Penggunaan ferric sulfat pada teknik

residu tidak larut, termasuk gratis kristal

pulpotomi menunjukkan kesuksesan yang

silika.

hampir sama dibandingkan formokresol.

kalsium oksida, magnesium oksida bebas,

Penggunaan ferric sulfat dapat mengurangi

kalium, dan natrium sulfat. MTA memiliki

perubahan inflamasi dan resorpsi internal

kekuatan yang sama dengan IRM dan Super-

yang merupakan faktor penting dalam

EBA IRM tetapi kurang dari amalgam.

kegagalan pulpotomi menggunakan kalsium

MTA juga telah terbukti memiliki efek

hidroksida.
dianjurkan
kemungkinan

Penggunaan
pada

bagian

dapat

Unsur

lain

mungkin

termasuk

ferric

sulfat

antibakteri pada beberapa fakultatif bakteri

dasar

pulpa

dan

mencegah

masalah

pembentukan blod clot setelah penghilangan

tidak

berpengaruh

pada

bakteri

anaerob.4
Keunggulan mineral trioxide aggregate

mahkota pulpa. Ferri sulfat adalah agen

bersifat

hidrofilik

alamiah

sehingga

hemostatik yang sangat baik, membentuk

kebocorannya lebih rendah, meskipun di


4

bawah kontaminasi

dalam kelembaban.

Mineral trioxide aggregate tidak larut dalam


air dan lebih radiopak dari dentin sehingga

TAHAP KERJA
Tahap kerja pulpotomi vital adalahsebagai
berikut:1,6

akan mempermudah kemampuan untuk

1. Ro-foto.

membedakan

2. Anastesi lokal.

dalam

radiografi

saat

digunakan sebagai bahan pengisi saluran


akar. Keberhasilan klinis MTA dilihat dari
penutupannya
biokompatibilitas,

yang

sangat

baik,

alkalinitas,

serta

kemampuan regenerasi jaringan keras. Efek


MTA pada jaringan pulpa yang telah

3. Isolasi daerah kerja dengan rubber dam


atau cotton roll.
4. Buang

jaringan

Buang atap pulpa; dengan bur


fisur

steril

(No.2)

dengan

handpiece berkecepatan rendah.

keras.

Masukkan ke dalam bagian yang

Namun, kekurangan MTA ialah harganya


sangat mahal, sehingga jarang digunakan.

dengan

5. Preparasi akses

bahan ini menjaga jaringan pulpa dan


regenerasi

karies

ekskavator.

diambil tampaknya menunjukkan bahwa

membantu

jaringan

terbuka dan gerakkan ke mesial

BENTUK OUTLINE KAMAR PULPA &


SALURAN AKAR
Outline Form Molar RA : bentuknya
triangular dengan alas sejajar bukal.

menyeluruh di permukaan gigi. Mempunyai 4


atau 5 tanduk pulpa, biasanya dekat tiap tiap
tonjol gigi. Tanduk pulpa bagian mesiobukal
paling besar dan paling dekat dengan dentino
enamel junction. Tanduk pulpa mesiobukal 2,8
mm dari DEJ. Tanduk pulpa distobukal 3,1 mm

atap

pulpa.

Kemudian

hilangkan

setiap

Buang korona pulpa; hilangkan

ekskavator besar atau round bur


kecepatan rendah.

lebih kecil. Terdapat empat tonjol, dua di bukal

oblique ridge, tebal enamel biasanya 1,2 mm

membuang

pulpa bagian korona dengan

pertama gigi permanen atas dalam ukuran yang

yang kelima karabeli. Terdapat transvere

untuk

pinggiran dentin yang bergaung.

Morfologi molar kedua atas mirip molar

dan dua di lingual. Kadang kadang ada tonjol

dan distal seperlunya

6. Irigasi

dengan

membersihkan

aquadest
sisa-sisa

untuk
dentin.

Kemudian keringkan dengan cotton


pellet.
7. Kontrol perdarahan dengan cotton pellet
kecil yang dibasahi larutan salin atau
aquadest, letakkan cotton pellet selama
3-5 menit.
8. Ambil cotton pellet dengan hati-hati.

dari DEJ.
5

9. Aplikasikan formokresol dengan cotton


pellet

yang

dibasahi

formokresol,

Secara klinis, kriteria berikut menunjukkan


keberhasilan pulpotomi vital:3

diletakkan pada orifise saluran akar,

tidak adanya gejala;

kemudian tutup selama 5 menit.

tidak adanya abses atau menguras sinus;

10. Setelah 5 menit, pada kamar pulpa akan


terlihat warna coklat tua/ kehitamhitaman akibat proses fiksasi oleh
formokresol.
11. Letakkan campuran berupa pasta ZnOE
& Formokresol dengan rasio 1:1,
kemudian beri tambalan tetap.

tidak ada mobilitas yang berlebihan atau


kelembutan.
Secara radiografi, kriteria keberhasilannya
adalah:3
1. Tidak ada kehilangan tulang lebih lanjut
di daerah furkasi atau regenerasi tulang
dalam hal ini daerah menunjukkan
kondisi tulang yang baik di wilayah
bifurkasi 6 bulan setelah perawatan
pulpotomi dilakukan.
2. Tidak ada resorpsi internal.
Resorpsi

internal

biasanya

menunjukkan peradangan kronis dan


aktivitas

sel-sel

raksasa

yang

menyebabkan resorpsi dentin. Resorpsi


interna menciptakan beberapa gejala,
dan biasanya terdeteksi tanpa sengaja
pada pemeriksaan radiografi.

KONTROL DAN EVALUASI


KEBERHASILAN PERAWATAN
Gigi yang telah mengalami pulpotomi
harus

ditinjau

secara

klinis

dan

radiografi setiap 12 bulan setelah perawatan


selesai.

mempertahankan

gigi

tanpa

menimbulkan

simtom-simtom khususnya pada anak-anak.


Dalam melakukan perawatan pulpotomi
vital pada gigi molar dua atas sulung, perlu
diperhatikan morfologi gigi sulung yang agak
berbeda dengan gigi permanen. Outline form
adalah kunci utama dalam preparasi akses.
Ingat, bentuk mahkota molar dua atas sulung
mirip seperti molar satu atas permanen. Jadi,
bentuk outlinenya harus triangel agar mudah
mendapatkan orifise yang berjumlah 4 atau 5.
Pertimbangan
A, Formocresol pulpotomy technique was completed.
B, Normal appearance of the supporting tissues is
indicative of a successful treatment. The tooth
should now be
restored with a stainless steel crown. (McDonald)

medikamen

juga

dalam
sangat

pemilihan
menentukan

keberhasilan perawatan pulpotomi vital. Bahan


medikamen yang digunakan dalam pulpotomi
vital ada banyak (formokresol, ferric sulfat,
kalsium hidroksid, MTA) semua memiliki
keunggulan dan kelemahan masing-masing.

PEMBAHASAN
Pulpotomi

vital

adalah

tindakan

pengambilan jaringan pulpa bagian koronal


yang mengalami inflamasi dengan melakukan

Namun,

literatur

penggunaan

menyatakan

formokresol

bahwa

memberikan

persentase keberhasilan yang tinggi yaitu 98%.

anestesi, kemudian memberikan medikamen di

Keberhasilan perawatan pulpotomi vital

atas pulpa yang diamputasi agar pulpa bagian

dengan

radikular tetap vital. Pulpotomi dapat dipilih

asimptomatik. Kegagalannya terlihat jika ada

sebagai perawatan pada kasus yang melibatkan

nyeri, bengkak, peningkatan mobiliti, fistula

kerusakan pulpa yang cukup serius namun

dan secara radiografi terlihat radiolusensi pada

belum saatnya gigi tersebut untuk dicabut,

furkasi atau apeks, atau ditemui resorpsi interna

pulpotomi

pada akar.

juga

berguna

untuk

formokresol

dinilai

jika

gigi

DAFTAR PUSTAKA

Cameron AC, Widmer RP. Handbook of pediatric dentistry. 2. London: Mosby, 2003: 83-94.
McDonald RE. Dentistry for child and adolescent. Edisi 8. St. Louis: Mosby, 2004: 397-411.
Richard R. Welbury, Paediatric Dentistry. Edisi 3. Oxford University Press, 2005: 186-201.
Anna BF. Vital Pulp Therapy with New Materials for Primary Teeth: New Directions and
Treatment Perspectives. Journal Of Endodontic Volume 34, Number 7S, July 2008: 20-21.
Harty FJ. Endodonti Klinis (Endodontic in Practice). Alih bahasa: Lilian Yuwono. Jakarta:
Hipokrates, 1992: 293-297.
Andlaw RJ, Rock WP. Perawatan Gigi Anak (A Manual of Paedodontics). Alih bahasa: Agus
Djaya. Edisi 2. Widya Medika, 1992: 109-116.