Anda di halaman 1dari 12

Penetapan Kadar Asam Mefenamat Menggunakan

Metode Titrasi Alkalimetri dan Spektrofotometri UV-Visibel


Zefanya Oktivina, Mochammad Ferdiansyah, Septiyani Mustikawati, Fifi Fitriawati
Fakultas Farmasi Universitas Padjadjaran
fififitriawati@gmail.com
Abstrak
Asam mefenamat merupakan obat analgesik dan antipiretik golongan AINS (Anti Inflasi Non
Steroid) yang banyak digunakan untuk mengurangi symptom/gejala pada rheumatoid arthritis,
osteoarthritis, cedera olahraga, dan gangguan otot skeletal lainnya. Penetapan kadar (pengujian
kuantitatif) asam mefenamat dalam suatu sampel dapat menggunakan metode titrasi alkalimetri
dan metode spektrofotometri UV-Visibel. Penetapan kadar dengan metode titrasi alkalimetri
dilakukan dengan menggunakan NaOH 0,09967 N sebagai titran yang telah dibakukan terlebih
dahulu dengan asam oksalat dan asam mefenamat sebagai analit yang ditentukan kadarnya.
Kadar Asam mefenamat yang didapatkan adalah 90,402%.
Penetapan kadar dengan
menggunakan spektrofotometri UV-Vis dilakukan pada panjang gelombang maksimum asam
mefenamat yaitu 284 nm. Absorbansi baku dibandingkan dengan absorbansi sampel untuk
menentukan kadar sampel. Kadar asam mefenamat yang didapatkan adalah 73,54%.
Kata Kunci : Penetapan Kadar, Asam Mefenamat, Titrasi Alkalimetri, Spektrofotometri UV-Vis
Concentration Determination of Mefenamic Acid Using
Alkalimetry Titration and UV-Visibel Spectrophotometry Method
Abstract
Mefenamic acid is an analgesic and antipyretic drug NSAIDs group (Non-steroidal AntiInflation) are widely used to reduce the symptoms / symptoms in rheumatoid arthritis,
osteoarthritis, sports injuries, and other skeletal muscle disorders. The assay (quantitative testing)
of mefenamic acid in a sample can use alkalimetry titration method and UV-Visibel
spectrophotometric method. The assay with alkalimetry titration method done using NaOH
0.09967 N as titrant has been standardized in advance with oxalic acid and mefenamic acid as
the analyte. Mefenamic acid consentration obtained was 90.402%. The assay using a UV-Vis
spectrophotometry performed at maximum wavelength is 284 nm mefenamic acid. Raw
absorbance compared with the absorbance of the sample to determine the consentration of the
sample. Mefenamic acid concentration obtained was 73.54%.
Keywords: Assay, Mefenamic Acid, Alkalimetry Titration, UV-Vis Spectrophotometry

Pendahuluan
Penetapan

kadar

dari

suatu

senyawa sebagai zat aktif dalam suatu


sediaan obat merupakan hal yang sangat
penting untuk dilakukan. Penetapan kadar
ini

berhubungan

dengan

dosis

yang

Gambar struktur Asam Mefenamat (10).

diberikan dalam sediaan obat tersebut.


Karena

pentingnya

hal

ini,

peneliti

melakukan analisis kuantitatif penetapan


kadar terhadap sampel senyawa asam
mefenamat yang ada di laboratorium
analisis

farmasi,

Fakultas

Farmasi

Universitas Padjadjaran.

Asam

penetapan

kadar

asam

mefenamat ini digunakan metode titraasi


alkalimetri

dan

menggunakan
Alkalimetri

analisis

kuantitatif

spektroskopi
merupakan

UV-Vis.

metode

yang

berdasarkan pada reaksi netralisasi, yaitu


reaksi antara ion hidrogen (berasal dari

Asam mefenamat dengan nama


IUPAC

Dalam

N-2,3-xilliantranilat

asam) dengan ion hidroksida (berasal dari


basa)

yang

membentuk

molekul

air.

(C15H15NO2) merupakan obat analgesik dan

Karenanya alkalimetri dapat didefinisikan

antipiretik golongan AINS (anti inflamasi

sebagai metode untuk menetapkan kadar

non steroid) yang banyak digunakan untuk

asam

mengurangi simptom/gejala yang timbul

menggunakan larutan basa yang sesuai.

pada rheumatoid arthritis, osteoarthritis,

Asam, menurut Arrhenius, adalah senyawa

cedera

otot

yang jika dilarutkan dalam air terurai

. Asam mefenamat

menjadi ion hidrogen (H+) dan anion,

memiliki rasa yang tidak enak dengan

sedang basa adalah senyawa yang jika

waktu paruh 30 jam dan kelarutan yang

dilarutkan dalam air terurai menjadi ion

rendah

Berdasarkan

hidroksida (OH-) dan kation. Teori ini

Biopharmaceutical Classification System

hanya berlaku untuk senyawa anorganik

(BCS), asam mefenamat termasuk ke dalm

yang larut dalam air. Menurut Bronstead-

senyawa ke las II dengan bioavailabilitas

Lowry,

oral yang rendah berdasarkan laju disolusi

cenderung

di saluran pencernaan (2-9).

sedangkan basa adalah senyawa yang

olahraga,

skeletal lainnya

di

dan

gangguan

(1)

dalam

air.

dari

suatu

asam

adalah

untuk

bahan

senyawa

melepaskan

dengan

yang
proton,

cenderung menangkap proton. Teori ini

berlaku untuk segala macam pelarut.

(380-780 nm) dengan memakai instrument

Sedang menurut Lewis, asam adalah

spektrofotometer. Spektrofotometer UV-

aseptor pasangan electron, sedang basa

Vis melibatkan energy elektronik yang

adalah donor pasangan electron. Dengan

cukup besar pada molekul yang dianalisis

teori ini konsep mengenai asam berubah

sehingga spektrofotometri UV-Vis lebih

sama sekali yaitu bahwa senyawa asam itu

banyak dipakai untuk analisis kuantitatif(11).

tidak harus mengandung proton. Titer yang

Dengan menggunakan spektroskopi UV-

digunakan pada alkalimetri adalah NaOH.

Vis, hasil yang didapatkan bisa lebih

Titer

akurat.

ini

sebelum

digunakan

untuk

mentitrasi sampel harus dibakukan lebih


dahulu menggunkan larutan asam baku
primer.

Pada

penelitian

ini

NaOH

Metode

dibakukan dengan H2C2O4.2H2O. Indikator

Alat

pada titrasi asam basa adalah asam atau

Alat-alat yang digunakan dalam praktikum

basa organik lemah yang mampu berada

ini adalah gelas kimia, spatel, batang

dalam dua macam bentuk warna yang

pengaduk, buret, labu Erlenmeyer, pipet

berbeda, warna dalam bentuk ion dan

ukur, labu ukur, timbangan analitik, kertas

warna dalam bentuk molekul sehingga

perkamen, dan alat Spektrofotometer UV-

dapat saling berubah warna dari satu

Vis.

bentuk ke bentuk lain pada konsentrasi H+

Bahan

atau pH tertentu. Pemilihan indikator


sangat tergantung pada titik ekivalen reaksi
antara analit dengan titer. Di sini penulis
menggunakan

indikator

fenolftalein

dengan trayek pH 8,0 -10,0, dimana warna


asam adalah tidak berwarna dan warna
basa adalah merah.

Bahan-bahan

yang

digunakan

dalam

praktikum ini adalah larutan NaOH,


larutan baku Asam Oksalat 0,1 N, indicator
fenolftalein,

etanol, Asam

Mefenamat

standar, dan sampel Asam Mefenamat.


Prosedur

anggota tehnik analisi spektroskopik yang

A. Titrasi Alkalimetri
1. Pembuatan Larutan NaOH
NaOH sebanyak 4 gram ditimbang

memakai sumber radiasi REM ultraviolet

dengan timbangan analitis. NaOH

dekat (190-380 nm) dan sinar tampak

yang

Spektrofotometri UV-Vis adalah

sudah

ditimbang

kemudian

dilarutkan dalam 1 L air bebas CO2


dalam gelas kimia.
2. Pembuatan Larutan

dititrasi oleh NaOH dalam buret


Baku

Asam

Oksalat
Asam Oksalat sebanyak 0,315 gram
ditimbang dengan timbangan analitis.
Asam oksalat yang sudah ditimbang
kemudian dilarutkan dalam labu ukur
50 mL.

ke

asam
labu

oksalat
Erlenmeyer

sebanyak 10 mL dengan menggunakan


pipet ukur. Larutan baku Asam oksalat
dititrasi oleh larutan NaOH dalam
buret dengan menggunakan indicator
fenolftalein.

Titrasi

dilakukan

sebanyak tiga kali (triplo).


4. Preparasi Sampel
Etanol dimasukkan
Erlenmeyer

dengan

labu

50

mL

menggunakan

penambahan

Fenolftalein.

indicator

Sampel

ditimbang

sebesar 100,3 mg lalu dimasukkan ke


dalam etanol yang sudah netral.
Dilakukan
Erlenmeyer

lagi
lain

dalam

dua

dengan

labu

sampel

sebanyak 100,2 mg dan 100,1 mg.


5. Analisis Sampel

indicator

larutan berwarna merah muda. Volume


NaOH yang dibutuhkan dicatat untuk
perhitungan kadar sampel.

sebanyak tepat 10 gram kemudian


dilarutkan dengan etanol dalam labu
ukur

50

mL.

Dihasilkan

larutan

standar asam mefenamat 200 ppm.


Sebanyak

mL

larutan

standar

dimasukkan ke dalam labu ukur 50


mL dan ditambahkan etanol sampai
batas

sehingga

didapatkan

larutan standar 20 ppm.


dalam

NaOH hingga berwarna merah muda


dengan

menggunakan

Fenolftalein. Sampel dititrasi hingga

tanda

sebanyak

dinetralkan

dengan

B. Spektrofotometri UV-Vis
1. Pembuatan Larutan Standar
Asam Mefenamat standar ditimbang

3. Pembakuan NaOH
Larutan
baku
dimasukkan

Sampel yang telah selesai di preparasi

2. Pengukuran

Panjang

Gelombang

Maksimum
Etanol dimasukkan ke dalam kuvet
dan diukur absorbansinya dengan
Spektrofotometer UV sebagai blanko.
Larutan standar 20 ppm dimasukkan
ke

dalam

kuvet

lalu

diukur

absorbansinya. Didapatkan panjang


gelombang maksimum untuk asam
mefenamat dan nilai absorbansinya.
3. Preparasi Sampel
Asam Mefenamat sampel ditimbang
sebanyak tepat 10 gram kemudian

dilarutkan dengan etanol dalam labu


ukur

50

mL.

Dihasilkan

larutan

sampel asam mefenamat 200ppm.


Sebanyak

mL

larutan

sampel

dimasukkan ke dalam labu ukur 50


mL dan ditambahkan etanol sampai
tanda

batas

sehingga

didapatkan

larutan sampel 20 ppm.


4. Analisis Sampel
Etanol dimasukkan ke dalam kuvet
dan diukur absorbansinya dengan

Pada metode analisis spektrofotometri UV,


kadar asam mefenamat dalam sampel
dihitung berdasarkan rumus :
Absorbansi Sampel
Konsentasi Sampel=
x KonsentrasiBaku
AbsorbansiBaku

Spektrofotometer UV sebagai blanko.

Tabel

Larutan sampel asam mefenamat 20

Mefenamat dengan Spektrofotometer UV

ppm dimasukkan ke dalam kuvet lalu

pada = 284 nm

diukur
nilai

absorbansinya.
absorbansi

yang

Penetapan

Kadar

Asam

Didapatkan
akan

di

bandingkan dengan nilai absorbansi


larutan standar.
Hasil
Pada metode titrasi Alkalimetri, kadar
asam mefenamat dalam sampel dihitung
berdasarkan rumus :
Kadar Asam Mefenamat dalam Sampel
Konsentrasi Asammefenamat
x 100
Konsentrasi Sampel

(V x N )NaOH x BE sampel
x 100
Berat Sampel(mg)

Dimana :
V
= Volume titran NaOH (ml)
N
= Normalitas NaOH (N)
BE
= Berat ekivalen Asam

= 73.54 %

Mefenamat (241, 29)


Tabel

Penetapan

Kadar

Mefenamat secara Alkalimetri

14.7079 ppm
100
20 ppm

Asam

Pembahasan
Praktikum kali ini dilakukan untuk
menganalisis

asam

mefenamat

secara

kuantitatif menggunakan metode volumetri

dibilas dan tidak ada yang terbuang,

yaitu titrasi asam basa (alkalimetri) dan

kemudian dilarutkan dalam 500 ml air

menggunakan instrumen spektroskopi UV-

bebas CO2 , digunakan air bebas CO2

Vis. Tujuan dari praktikum ini yaitu untuk

dikarenakan NaOH dapat bereaksi dengan

menentukan kadar asam mefenamat dalam

CO2

sampel dengan metode analisis titrasi

membentuk

alkalimetri

dan

analisis

mengakibatkan konsentrasi NaOH menjadi

spektroskopi

UV-Vis.

untuk

berkurang. Aquades bebas CO2 didapat

metode
Prinsip

yang

terdapat
molekul

air

Na2CO3

dan

dengan

yaitu reaksi netralisasi dimana akan terjadi

mendidih dan biarkan selama 5 menit agar

reaksi penetralan antara asam dengan basa

seluruh CO2 bisa terlepas. Kemudian

ataupun sebaliknya, dimana ion H+ dari

NaOH dibiarkan larut sempurna, dan

asam akan bereaksi dengan ion OH- dari

didapatkan normalitas NaOH sebanyak 0,1

basanya membentuk larutan air sedangkan

N kemudian ditempatkan pada wadah yang

prinsip untuk Spektroskopi UV-Vis yaitu

tertutup rapat.

dengan

berbagai

dilakukan

hingga

pembuatan

masing

larutan baku primer asam oksalat dengan

masing absorbansi larutan dengan berbagai

menimbang asam oksalat sebanyak 3,15

konsentrasi diukur kemudian dibuat kurva

mg kemudian dilarutkan dalam 500 ml

kalibrasisnya yang merupakan hubungan

aquades dalam labu ukur karena baku

antara

primer harus dibuat secara kuantitatif

absorbansi

konsentrasi,

Selanjutnya

aquades

dan

metode analisis dengan titrasi alkalimetri

larutan baku dan zat yang akan dianalisis

memanaskan

dalam

dan

konsentrasi.

Penyerapan/absorpsi sinar UV dan sinar

dengan

tampak umumnya dihasilkan oleh eksitasi-

dilarutkan dan dihomogenkan dalam labu

eksitasi elektron ikatan akibatnya panjang

ukur 500 ml, tidak sulit karena asam

gelombang pita yang mengadsorpsi dapat

oksalat

dihubungkan dengan ikatan yang mungkin

Didapat normalitas asam oksalat sebanyak

ada dalam suatu molekul.

0,1 N.

Pada

prosedur

percobaan

titrasi

ukuran

mudah

Pembakuan

yang

larut

tepat

dalam

pentiter

kemudia

aquades.

dilakukan

pertama pembuatan larutan baku/pentiter

setelahnya dengan larutan asam oksalat 0,1

yaitu dengan ditimbang NaOH 2 gram

N dititrasi dengan NaOH 0,1 N dengan

diatas kaca arloji agar seluruh zat dapat

tahapan pertama diambil menggunakan

pipet ukur 20 ml (seluruh tahapan harus

tersebut didapat nilai rata-rata normalitas

menggunakan alat yang terkalibrasi karena

baku pentiter yaitu 0,09967 N.

menggunakan

analisis

kuantitatif)

Pada

penetapan

kadar

asam

kemudian ditempatkan dalam erlenmeyer,

mefenamat dilakukan dengan penetralan

ditambahkan fenolftalein sebanyak 3-4

50 ml etanol pada erlenmeyer kemudian

tetes, digunakan indikator fenolftalein

diberikan

karena fenolftalein merupakan asam lemah

dinetralkan dengan NaOH 0,1 N, etanol

sebagai indikator yang lazim digunakan

dinetralkan agar larutan yang terbentuk

pada titrasi asam basa, mudah dalam

tidak

pembuatannya dan tidak mengganggu

mengganggu hasil dari titrasi terutama

reaksi. Selain itu fenolftalein merupakan

pada titik akhir titrasi. Setelah dinetralkan

indikator paling baik jika digunakan untuk

kemudian dibuat triplo dan pada masing

titrasi asam kuat/ basa kuat, trayek pH

masing erlenmeyer dimasukan sampel

untuk fenolftalein berkisar 8,3-10,0 dan

asam mefenamat, dengan nilai :

akan mengalami perubahan dari tidak


berwarna menjadi merah muda ketika

indikator

bersifat

fenolftalein

asam

sehingga

dan

tidak

Erlenmeyer I : 100,3 mg asam mefenamat

Setelah

Erlenmeyer II : 100,2 mg asam mefenamat

ditambahkan indikator kemudian di titrasi

Erlenmeyer III: 100,1 mg asam mefenamat

secara perlahan dengan NaOH 0,1 N dan

Didapatkan secara berurutan volume

didapatkan hasil volume NaOH pada titrasi

NaOH hasil titrasi yaitu 3,9 ml, 3,9 ml dan

pembakuan asam oksalat sebagai berikut :

3,5 ml. Kemudian dihitung % kadar dari

mencapai

titik

equivalen.

Volume NaOH I

asam mefenamat dengan perhitungan :

: 10,1 ml

% Asam Mefenamat

Volume NaOH II : 10 ml
Volume NaOH III: 10 ml
Secara

berurutan

dihitung

nilai

normalitas dari ketiga volume yang asam


oksalat yang telah dibakukan didapat
normalitas ketiganya yaitu 0,099 N, 0,1 N
dan 0,1 N dari ketiga nilai normalitas

( V x N )NaOH x BE sampel
x 100
Berat Sampel ( mg )
Untuk

percobaan

analisis

dengan

menggunakan spektroskopi UV-Vis yaitu


dengan pembuatan larutan standar yang
digunakan

untuk

menentukan

asam

mefenamat standar dan digunakan untuk

mengukur panjang gelombang maksimum

ml dan dilarutkan dengan etanol hingga

untuk asam mefenamat. Asam mefenamat

tanda batas dan didapatkan konsentrasi 200

ditimbang sebanyak 10 gram kemudian

ppm,

dilarutkan dalam pelarutnya yaitu etanol

kemudian diencerkan menjadi 20 ppm

didalam labu ukur 50 ml. Didapatkan

dengan

larutan standar asam mefenamat 200 ppm.

mefenamat 200 ppm ke dalam labu ukur

Kemudian dilakukan pengenceran dengan

50 ml dengan menggunakan pipet volume

memasukan 5 ml larutan standar 200 ppm

dan ditambahkan etanol hingga tanda batas

dengan menggunkan pipet volume ke

kemudian

dalam labu ukur 50 ml dan ditambahkan

konsentrasi asam mefenamat 20 ppm.

konsentrasi

asam

memasukkan

mefenamat
ml

dihomogenkan,

asam

didapat

etanol hingga tanda batas dan didapatkan

Analisis sampel dilakukan dengan

asam mefenamat dengan konsentrasi 20

mengukur absorbansi larutan standar 20

ppm. Dilakukan pengenceran dikarenakan

ppm dan sampel 20 ppm dengan etanol

apabila

konsentrasi

sebagai blanko dengan memasukkan dalam

terlalu

pekat

asam

makan

mefenamat
akan

sulit

kuvet kemudian diukur absorbansinya dan

mendapatkan absorbansi yang diinginkan

membandingkan

pada spektrofotometri.

sampel asam mefenamat 20 ppm dengan

juga mengukur larutan

Kemudian selanjutnya menentukan

dimasukkan dalam kuvet kemudian diukur

maks yaitu dengan memasukan asam

absorbansinya dan pengukuran larutan

mefenamat dengan konsentrasi 20 ppm

standar 20 ppm dengan dimasukkan dalam

kedalam kuvet lalu dilakukan pengukuran

kuvet kemudian diukur absorbansinya,

absorbansi antara blanko dan sampel asam

didapatkan hasil dari absorbansi larutan

mefenamat

standar asam mefenamat 20 ppm dan

20

ppm

pada

panjang

gelombang 200-400 nm dan didapatkan


panjang gelombang untuk asam mefenamat
20 ppm yaitu pada 284 nm.
Untuk preparasi sampel dilakukan

sampel asam mefenamat sebagai berikut :


Pada konsentrasi larutan standar 20
ppm didapatkan absorbansi sebesar 0,7560,
0,7572, dan

0,7565 dengan rata-rata

prosedur yang sama dengan membuat

0,7566.

Sedangkan

larutan standar yaitu dengan menimbang

sampel

asam

sampel asam mefenamat sebanyak 10 gram

didapatkan absorbansi sebesar 0,5556,

kemudian dimasukkan dalam labu ukur 50

pada

mefenamat

konsentrasi
20

ppm

0,5566

dan

0,5569

dengan

rata-rata

0,5564.

bersifat

asam

sehingga

belum

tentu

spesifik.

Untuk hasil dari penetapan konsentrasi


didapatkan dengan perhitungan :

Penetapan

kadar

secara

spektrofotometri dilakukan pada panjang

gelombang maksimum asam mefenamat


Absorbansisampel
Kadar sampel ( ppm )=
x Konsentrasi Baku
yaitu 284 nm, panjang gelombang ini
Absorbansibaku
Didapatkan

konsentrasi

mefenamat
Sehingga

sampel

asam

sebanyak

14,7079

ppm.

didapatkan

kadar

asam

mefenamat sebesar 73,54%.

mefenamat

literatur yaitu 285 nm. Pengukuran pada


panjang gelombang maksimum dilakukan
untuk mendapatkan nilai absorbansi yang
maksimum.

Dari hasl analisis menunjukkan kadar


asam

mendekati panjang gelombang maksimum

gelombang

maksimum pada setiap zat aktif berbeda-

sampel

beda tergantung ikatan yang ada dalam

alkalimetri

molekul. Pada analisis ini, analis tidak

rata-rata

90,402%,

membuat kurva kalibrasi terlebih dahulu

menggunakan

metode

namun hanya membandingkan absorbansi

spektrofotometri didapatkan kadar hasil

baku dan absorbasi sampel pada 1 titik

73.54%. Kedua kadar ini tidak memenuhi

konsentrasi yaitu pada konsentrasi 20 ppm,

syarat Farmakope Indonesia, dimana kadar

hal ini dapat menjadi keterbatasan uji

asam mefenamat tidak kurang dari 98%

karena pada pengukuran yang hanya

dan tidak lebih dari 102%.

menggunakan satu konsentrasi saja error

menggunakan
didapatkan
sedangkan

pada

Panjang

metode
hasil

Penetapan kadar secara alkalimetri

yang dihasilkan semakin besar dibanding

dengan prinsip reaksi penetralan sangat

dengan menggunakan kurva kalibrasi yang

dipengaruhi

terdiri

oleh

suasana

dari

beberapa

konsentrasi.

keasaman/kebasaan larutan, sehingga pada

Berdasarkan kedua prinsip metode analisis,

metode ini pelarut yang digunakna harus

dapat

benar-benar netral dan bebas dari gas CO2

spektrofotometri

untuk menghindari kesalahan titrasi. Selain

dibandingkan metode alkalimetri.

itu titran basa juga dapat bereaksi dengan


pengotor/matriks

dalam

sampel

yang

dilihat

bahwa

metode

lebih

spesifik

Kadar yang dihasilkan dari kedua


metode ini berbeda, dimana kadar asam
mefenamat pada metode alkalimetri lebih

besar dari metode spektrofotometri. Hal ini

pengerjaan yang berbeda sehingga sampel

dapat

asam mefenamat diberikan secara terpisah.

disebabkan

karena

tingkat

spesifisitas dan sensitifitas dari metode.

Dengan

Spesifisitas

metode

terpisah, analis tidak dapat memastikan

spektrofotometri UV lebih tinggi bila

sampel yang diuji tersebut berasal dari

dibandingkan dengan metode alkalimetri

sumber yang sama sehingga perbedaan

sehingga saat ini lebih banyak digunakan

kadar mungkin dapat terjadi karena sampel

untuk penetapan kadar zat aktif. Kadar

yang berasal dari sumber yang berbeda

yang

belum tentu kadarnya sama.

dan

sensitifitas

dihasilkan

oleh

metode

spektrofotometri UV juga seringkali lebih


tinggi

dibanding

metode

alkalimetri,

namun berdasarkan analisis ini kadar zat


aktif

yang

dihasilkan

pada

metode

spektrofotometri UV lebih kecil dari


metode alkalimetri. Hal ini dapat terjadi
karena

ada

pengotor/maktriks

kemungkinan
yang

bersifat

ada
asam

dalam sampel yang juga bereaksi dengan


NaOH. Selain itu karena pada analisis
spektrofotometri analis tidak membuat

pemberian

sampel

uji

yang

Simpulan
Dari hasil analisis kuantitatif asam
mefenamat, kadar asam mefenamat dalam
sampel menggunakan metode alkalimetri
lebih tinggi dari kadar yang didapat dengan
metode

spektrofotometri.

Kadar

yang

didapat dengan metode alkalimetri adalah


90.402%,

sedangkan

dengan

metode

spejtrofotometri, didapatkan kadar asam


mefenamat sebesar 73.54 %.

kurva kalibrasi standar namun hanya


membandingkan

absorbansi

baku

dan

Daftar Pustaka

absorbasi sampel pada 1 titik konsentrasi

1. Muraoka S, Miura T. Inactivation of

yaitu pada konsentrasi 20 ppm sehingga

creatine kinase during the interaction

error yang dihasilkan lebih besar dibanding

of mefenamic acid with horseradish

dengan menggunakan kurva kalibrasi yang

peroxidase and hydrogen peroxide:

terdiri dari beberapa konsentrasi sehingga

participation by the mefenamic acid

dapat menjadi keterbatasan dalam analisis.

radical.

Selain itu, perbedaan ini juga dapat

Life

Sciences.

2003;72(17):1897-907.

terjadi karena pengerjaan kedua metode ini

2. Verreck G, Den MV. Characterization

dilakukan secara terpisah dengan waktu

of solid dispersions of Mefenamic acid

and hydroxypropylmeth ylcellulose

chromatographic

prepared by melt extrusionpart I Int J

determination of mefenamic-acid in

Pharm 2003;251:165-74.

plasma. J Chromatogr Biomed Appl.

3. Peeters J, Neeskens P, Tollenaere JP.


Characterization of the interaction of

method

for

the

1989;493:239-43.
8. Beule

D,

Van

K,

Gestel

V.

2-hydroxypropyl-b--cyclodextrin

Pharmacology of Mefenamic acid.

with Mefenamic acid at pH 2, 4 and 7.

Drugs. 2001;1(61):27-33.

J Pharm Sci. 2002;91:1414-22.

9. Amidon GL, Lennernas H, Shah VP.

4. Hong JY, Kim JK, Song YK. A new


self-emulsifying

basis

for

of

biopharmaceutical drug classification:

improved

the correlation of in vitro drug product

dissolution and oral absorption. J

dissolution and in vivo bioavailability.

Control Release. 2006;110:332-8.

Pharm Res. 1995;12:413-20.

Mefenamic

acid

formulation

Theoretical

with

5. Grant SM, Clissold SP. Mefenamic

10. Depkes

RI. Farmakope Indonesia

acid: a review of its pharmacodynamic

Edisi

and pharmacokinetic properties, and

Kesehatan RI; 2014.

therapeutic use in superficial and


systemic

mycoses.

Drugs.

1989;37:310-44.

11. Andari,

Jakarta:

Susilowati.

Departemen

Perbandingan

Penetapan Kadar Ketoprofen Tablet


Secara

6. Dressman JB, Amidon G, Reppas C,

5.

Alkalimetri

Spektrofotometri-Uv.

Dengan
Jurnal

Shah VP. Dissolution testing as a

Eduhealth, Vol. 3 No. 2, September

prognostic

2013: 114-119.

tool

for

oral

drug

absorption: immediate rel ease dosage


forms. Pharm Res, . 1998;15:11-22.
7. Sato J, Owada E, Ito K, Niida Y,
Wakamatsu A, Umetsu M. Simple
rapid and sensitive reversed-phase
high-performance

liquid-