Anda di halaman 1dari 29

LAJU PEREDARAN DARAH PADA IKAN MAS (Cyprinus Carpio)

PRAKTIKUM FISIOLOGI HEWAN AIR

Kelompok 5
Kelas B

IDZHAR SYIFANA ROFIQO


FELISHA GITALASA
RIDWAN ARIYO NUGROHO

230110140070
230110140093
230110140117

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR
2015

DAFTAR ISI

BAB
DAFTAR GAMBAR .....................................................................

I.

II.

III.

IV.

V.

Halaman
iii

DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................

iv

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .......................................................................
1.2 Tujuan Praktikum ..................................................................
1.3 Kegunaan Praktikum .............................................................

1
1
2

LANDASAN TEORI
2.1 Ikan Mas ................................................................................
2.1.1 Klasifikasi Ikan Mas ..............................................................
2.1.2 Morfologi Ikan Mas ................................................................
2.1.3 Habitat Ikan Mas.....................................................................
2.1.4 Jenis Ikan Mas .......................................................................
2.2 Sistem Peredaran Darah Pada Ikan ........................................
2.2.1 Organ Pada Sistem Peredaran Darah .....................................
2.2.2 Saluran Darah ........................................................................
2.3 Nikotin dan Alkohol ..............................................................
2.3.1 Nikotin ...................................................................................
2.3.2 Alkohol ..................................................................................

3
3
4
5
5
6
7
8
9
9
10

BAHAN DAN METODE


3.1 Waktu dan Tempat Praktikum ...............................................
3.2 Alat dan Bahan Praktikum .....................................................
3.2.1 Alat Praktikum .......................................................................
3.2.2 Bahan Praktikum ...................................................................
3.3 Prosedur Praktikum ...............................................................

11
11
11
13
14

HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil .......................................................................................
4.2 Pembahasan ...........................................................................
4.2.1 Pembahasan Data Kelompok .................................................
4.2.2 Pembahasan Data Kelas ..........................................................

16
17
17
18

KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan ............................................................................
5.2 Saran ......................................................................................

22
22

DAFTAR PUSTAKA ....................................................................

23

LAMPIRAN ..................................................................................

24

ii

DAFTAR GAMBAR

Nomor

Judul

Halaman

1.

Ikan Mas (Cyprinus carpio) ...........................................................

2.

Morfologi Ikan Mas ......................................................................

3.

Sistem Peredaran Darah Ikan ........................................................

4.

Saluran Darah ...............................................................................

5.

Mikroskop ..................................................................................

11

6.

Petridisk ......................................................................................

11

7.

Hand Counter .............................................................................

12

8.

Beaker Glass ...............................................................................

12

9.

Stopwatch ...................................................................................

12

10.

Pipet Tetes ..................................................................................

12

11.

Ikan Mas .....................................................................................

13

12.

Aquades ......................................................................................

13

13.

Alcohol 70% ...............................................................................

13

14.

Larutan Nikotin ..........................................................................

13

15.

Kapas Basah ...............................................................................

14

16.

Air ...............................................................................................

14

iii

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Judul

Halaman

1.

Larutan Nikotin .............................................................................

24

2.

Larutan Aquades .........................................................................

24

3.

Larutan Alkohol ..........................................................................

24

4.

Laju Peredaran Darah Ikan ..........................................................

24

5.

Sampel Beberapa Ekor Ikan ........................................................

24

6.

Ikan Yang Diamati ......................................................................

24

7.

Petridisk .......................................................................................

25

8.

Hand Counter ..............................................................................

25

iv

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang
Sistem peredaran darah pada ikan bersifat tunggal, artinya hanya terdapat

satu jalur sirkulasi peredaran darah. Berawal dari jantung, darah menuju insang
untuk melakukan pertukaran gas. Selanjutnya, darah dialirkan ke dorsal aorta dan
terbagi ke segenap organ-organ tubuh melalui saluran-salura kecil. Selain itu,
sebagian darah dari insang kadang langsung kembali ke jantung.
Darah memberi bahan materi dengan perantaraan difusi melalui dinding
yang tipis dari kapiler darah, dan kembali ke jantung melalui pembuluh yang ke
dua. Seri pertama dinamakan sistem arteri dan seri ke dua disebut sistem vena.
Ada dua jenis energi yang disalurkan ke darah pada setiap kontraksi jantung,
yaitu: (1) energi kinetik yang menyebabkan darah mengalir dan (2) energi potensial
yang tersimpan dalam pembuluh darah dan menimbulkan tekanan darah. Selain itu,
aliran darah juga dipengaruhi oleh viskositas darah.
Laju alir darah ikan akan sangat berpengaruh pada pemberian nikotin dan
alkohol, karena pada penggunaannya, nikotin dapat mempengaruhi syaraf dan
peredaran darah. Begitu juga dengan alkohol, alkohol adalah zat penekan susunan
syaraf pusat meskipun dalam jumlah kecil mungkin mempunyai efek stimulasi
ringan. Untuk membuktikan hal tersebut, maka praktikum Fisiologi Hewan Air kali
ini akan melihat bagaimana pengaruh nikotin dan alkohol pada laju alir darah ikan
dan aquades sebagai kontrol. Diharapkan setelah praktikum ini, para mahasiswa
sebagai praktikan dapat mengetahui perbandingan laju alir darah ikan pada masingmasing cairan tersebut.

1.2

Tujuan Praktikum
Tujuan dilaksanakannya

praktikum kali ini yaitu

pengaruh nikotin dan alkohol terhadap

untuk

mengetahui

laju alir darah pada pembuluh arteri atau

vena sirip ekor ikan dan penambahan aquades sebagai kontrol, sehingga kita bisa

mengetahui perbandingan dari masing-masing cairan tersebut pada laju alir darah
ikan.
1.3

Kegunaan Praktikum

Adapun kegunaan dari praktikum kali ini yaitu:


1. Mahasiswa dapat melihat langsung bagaimana sistem peredaran darah
pada ikan.
2. Mahasiswa mengetahui pengaruh aquades, nikotin ataupun alkohol
pada laju alir darah ikan saat ekor ikan diteteskan cairan-cairan
tersebut.
3. Mahasiswa dapat mengetahui perbedaan laju alir darah ikan setelah
dilakukan pengamatan pada masing- masing cairan tersebut.
4. Mahasiswa dapat menghitung laju alir darah ikan per 1 menit.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1

Ikan Mas
Ikan mas merupakan jenis ikan air tawar dengan bentuk tubuh memanjang

dan sedikit pipih kesamping (Compressed),

mulut terletak

diujung tengah

(terminal) dan dapat disembulkan (Bleeker et al. 1965). Ikan mas bernilai ekonomis
penting dan sudah tersebar luas di Indonesia. Di Indonesia ikan mas berasal dari
daratan Eropa dan Tiongkok kemudian berkembang menjadi ikan budidaya yang
sangat penting (Djoko S 2002).
Ikan mas merupakan jenis ikan konsumsi air tawar, berbadan memanjang
pipih kesamping dan lunak. Memiliki bentuk tubuh compressed dan memiliki sirip
ekor yang berbentuk homocercal. Ikan mas sudah dipelihara sejak tahun 475
sebelum masehi di Cina. Di Indonesia ikan mas mulai dipelihara sekitar tahun 1920.
Ikan mas yang terdapat di Indonesia merupakan ikan mas yang dibawa dari Cina,
Eropa, Taiwan dan Jepang. Ikan mas Punten dan Majalaya merupakan hasil seleksi
di Indonesia. Sampai saat ini sudah terdapat 10 ikan mas yang dapat diidentifikasi
berdasarkan karakteristik morfologisnya (Djoko 2002).

2.1.1

Klasifikasi Ikan Mas


Ikan mas dapat di klasifikasikan secara taksonomi (Saaniin, 1984) sebagai

berikut:
Kingdom

: Animalia

Filum

: Chordata

Kelas

: Actinopterygii

Ordo

: Cypriniformes

Famili

: Cyprinidae

Genus

: Cyprinus

Species

: Cyprinus carpio l

Nama Lokal : Ikan Mas

Gambar 1. Ikan Mas (Cyprinus carpio)


Sumber : ediaswanto.wordpress.com

2.1.2

Morfologi Ikan Mas

Gambar 2. Morfologi Ikan Mas


Sumber : www.gelerigambarhewan.net

Tubuh ikan mas memiliki ciri-ciri antara lain: bentuk badan memanjang
dan sedikit pipih ke samping, mulut terletak di ujung tengah (terminal) dan dapat
disembulkan (protektil) serta dihiasi dua pasang sungut. Selain itu di dalam mulut
terdapat gigi kerongkongan, dua pasang sungut ikan mas terletak di bibir bagian
atas.

Gigi kerongkongan

(pharyngeal teeth)

terdiri atas tiga

baris

yang

berbentukgeraham, memiliki sirip punggung (dorsal) berbentuk memanjang dan

terletak di bagian permukaan tubuh, berseberangan dengan permukaan sirip perut


(ventral) bagian belakang sirip punggung memiliki jari-jari keras sedangkan bagian
akhir berbentuk gerigi, sirip dubur (anal) bagian belakang juga memiliki jari-jari
keras dengan bagian akhir berbentuk gerigi seperti halnya sirip punggung, sirip ekor
berbentuk cagak dan berukuran cukup besar dengan tipe sisik berbentuk lingkaran
(cycloid) yang terletak beraturan, gurat sisik atau garis rusuk (linea 8 lateralis) ikan
mas berada di pertengahan badan dengan posisi melintang dari tutup insang sampai
ke ujung belakang pangkal ekor (Isnaeni 2005).

2.1.3

Habitat Ikan Mas


Huet, (1971) menyatakan habitat ikan mas hidup pada kolam-kolam air

tawar dan danau-danau serta perairan umum lainnya. Dalam perkembangannya


ikan ini sangat peka terhadap perubahan kualitas lingkungan. Ikan mas merupakan
salah satu ikan yang hidup di perairan tawar yang tidak terlalu dalam dan aliran air
tidak terlalu deras. Ikan mas dapat hidup baik di daerah dengan ketinggian 150- 600
meter di atas permukaan air laut dan pada suhu 25-30C. Meskipun tergolong ikan
air tawar, ikan mas kadang-kadang ditemukan di perairan payau atau muara sungai
yang bersalinitas 25-30 ppt (Djoko 2002).

2.1.4

Jenis Ikan Mas


Saat ini, banyak sekali jenis ikan mas yang beredar di kalangan petani, baik

jenis yang berkualitas tidak terlalu tinggi hingga jenis unggul. Setiap daerah
memiliki jenis ikan mas favorit, misalnya di Jawa Barat, ikan mas yang paling
digemari adalah jenis "ikan mas majalaya. Jenis-jenis ikan mas secara umum dapat
digolongkan menjadi dua kelompok, yakni ikan mas konsumsi dan ikan mas hias.
Jenis ikan mas konsumsi adalah jenis-jenis ikan mas yang dikonsumsi atau dimakan
oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan gizi yang berasal dari hewan.
Sementara itu, jenis ikan mas hias umumnya digunakan untuk memenuhi kepuasan
batin atau untuk hiasan (pajangan) dan dipelihara di kolam-kolam taman atau
akuarium (Djoko 2002).

2.2

Sistem Peredaran darah Pada Ikan

Gambar 3. Sistem Peredaran Darah Ikan


Sumber : segerahamil.blogspot.com

Sistem peredaran darah adalah sistem yang berfungsi untuk mengangkut


danmengedarkan O2 dari perairan ke sel-sel tubuh yang membutuhkan, juga
mengangkut enzim, zat-zat nutrisi, garam-garam, hormon, dan anti bodi serta
mengangkut CO2 dari dalam usus,kelenjar-kelenjar, insang, dan sebagainya, keluar
tubuh. Secara umum, sistem peredaran darah pada semua vertebrata adalah sama,
meskipun tetap ada perbedaan-perbedaan diantara setiapkelompok hewan. Ikan
mempunyai sistem peredaran darah tertutup, artinya darah tidak pernah keluar dari
pembuluhnya, jadi tidak ada hubungan langsung dengan sel tubuh sekitarnya.
Darah memberi bahan materi dengan perantaraan difusi melalui dinding yang tipis
dari kapiler darah, dankembali ke jantung melalui pembuluh yang ke dua. Atau
secara garis besarnya peredaran darahtunggal adalah peredaran darah yang darah
nya dari insang langsung beredar ke seluruh tubuhkemudian masuk ke jantung. Jadi
darah hanya beredar sekali melalui jantung dengan rute dari jantung ke insang lalu
ke seluruh tubuh kemudian kembali ke jantung.Seri pertama dinamakan sistem
arteri dan seri ke dua disebut sistem vena. Dimana organutamanya adalah jantung

yang bertindak sebagai pompa tekan merangkap pompa hisap. Darah ditekan
mengalir keluar dari jantung melalui pembuluh arteri ke seluruh tubuh sampai
kekapiler darah, kemudian dihisap melalui pembuluh vena dan kembali ke jantung
(Fujaya 2004).

2.2.1

Organ Pada Sistem Peredaran Darah


Adapun organ-organ yang berperan dalam sistem peredaran darah ikan

menurut (Affandi 2002) antara lain :


a)

Sinus Venosus
Adalah ruang tambahan yang berdinding tipis, hampir tidak mengandung

jaringan otot.Dinding kaudalnya bersatu dengan bagian depan dari septum


transversum, yang memisahkanrongga pericardial dari rongga pleuroperitoneal.
Darah venus dari seluruh tubuh, masuk di sinusvenosus melalu sepasang ductus
Cuvieri yang masuk di bagian lateral, dan sepasang sinushepaticus yang masuk
pada dinding posterior dari sinus venosus.Vena coronaria yang datangdari dinding
otot jantung, juga masuk dari sinus venosus. Dari sini darah melalui lubang
sinusatrial masuk ke dalam atrium.
b)

Atrium
Adalah ruang tunggal yang dindingnya relatif tipis, terletak anterior dari

sinus venosus.Darah dari atrium melalui lubang atrioventikular diteruskan ke dalam


rongga ventrikel. Lubangini dijaga oleh klep atau katup atrioventrikular, supaya
aliran darah tidak kembali ke rongga atrium.
c)

Ventrikel
Adalah ruang berdinding tebal berotot, menerima darah hanya dari atrium

saja danmemompakan darah melalui aorta ventral ke insang. Ruang ini dibentuk
oleh dua lapisan ototyaitu lapisan otot luar disebut kortikal dan lapisan otot dalam
disebut spongi. Bagian inimenerima darah dari atrium melalui atrioventricular.
Ujung anterior dari ventrikel tumbuhmemanjang dan berdinding tebal, di dalamnya
terdapat suatu seri klep semilunar.
d)

Conus Arteriosus

Pada Elasmobranchii, conus arteriosus berkembang denga baik, tetapi


tidak mempunyai bulbus arteriosus.Pada sebagian ikan Teleostei conus arteriosus
sudah tereduksi menjadi suatustruktur yang sangat kecil, sedangkan bulbus
arteriosus (perluasan sebagian dari aorta ventralis) berkembang dengan baik.

2.2.2

Saluran Darah

Gambar 4. Saluran Darah


Sumber : perpustakaancyber.blogspot.com

Saluran darah merupakan salah satu penunjang keberlangsungan sistem


peredaran darah, Saluran darah terdiri dari 3 yaitu : Arteri, vena dan kapiler
(Yuwono 2001).
a. Arteri
Adalah pembuluh darah yang aliran darahnya menjauhi jantung atau
saluran yang dilaluidarah yang keluar dari insang dan menuju ke bagian-bagian
tubuh. Biasanya membawa darah yang kaya dengan oksigen ke seluruh bagian
tubuh. Saluran darah ini terdiri dari tiga lapisanyaitu bagian dalam (intima),
memiliki lapisan endothelium dan sub endothelium.
b. Vena
Adalah pembuluh darah balik yang aliran darahnya menuju ke jantung.
Struktur vena samahalnya dengan arteri, namun mempunyai dinding yang lebih
tipis dan rongga yang lebih besar dibanding arteri pada ukuran diameter yang sama.
Bagian dalam dari vena yang mengalamitekanan hidrostatik tinggi, umumnya kaya
akan jaringan elastis dan sel otot licin.
c. Kapiler
8

Adalah bagian percabangan saluran darah yang merupakan tempat


terjadinya pertukaran zat(gas nutrien) antara darah dengan jaringan/sel. Ada tiga
macam kapiler darah yaitu, kapiler kontinyu, kapiler berpori dan kapiler
diskontinyu (sinusoid).
Darah berupa cairan yang dibangunkan oleh plasma darah, sel darah dan
substansi lainyang terlarut di dalamnya.Plasma darah berupa cairan zat putih telur
yang mengandung bagian bagian dari sel darah, mineral terlarut. Di luar pembuluh
darah, darah akan membeku disebabkanoleh kerja ensim trhombokinase yang
bereaksi dengan garam kalsium menjadi trombin yang aktif (Affandi 2002).
Ikan memiliki kadar protein plasma berupa albumin (pengontrol tekanan
osmotik), lipoprotein (pembawa lemak), globulin (pengikat heme), ceruloplasmin
(pengikat Cu), fibrinogen (bahan pembeku darah), dan iodurophorine (sebagai
yudium anorganik). kan pada umumnya, vena utama yang membawa darah kembali
ke jantung ialah sepasang vena kardinalis anterior dan posterior. Vena

yang

pertama, membawa darah dari bagiankepala berjalan berdampingan dengan


sepasang vena jugularis yang letaknya lebih ke tengah. Dari ekor berjalan vena
caudalis yang tunggal, kemudian bercabang dua menjadi vena portaerenalis menuju
ke ginjal (Yuwono 2001).
Di dalam ginjal vena potae renalis mempercabangkan banyak vena renalis
advehentes, dan masing-masing cabang ini pecah menjadi kapiler darah. Jaring
kapiler darah ini kemudian bersatu kembali menjadi beberapa vena renalis
revehentis yang mengalir ke permukaan tengahdari ginjal dan bermuara pada vena
kardinalis posterior. Sistem peredaran vena pada ikan teleostei Volume darah yang
beredar dalam tubuh ikan Teleostei berkisar antara 1,5 3 % dari bobot tubuhnya
(Affandi 2002).

2.3

Nikotin dan Alkohol

2.3.1

Nikotin
Nikotin adalah sebuah senyawa kimia organik, sebuah alkaloid yang

ditemukan secara alami di berbagai macam tumbuhan seperti tembakau dan tomat.
Nikotin merupakan 0.3 sampai 5% dari berat kering tembakau yang berasal dari

hasil biosintesis di akar dan diakumulasikan di daun. Nikotin merupakan racun


syaraf yang potensial dan digunakan sebagai bahan baku berbagai jenis insektisida.
Pada konsentrasi rendah, zat ini dapat menimbulkan kecanduan. Nikotin memiliki
kemampuan karsinogen terbatas yang menjadi penghambat kemampuan tubuh
untuk

melawan

sel-sel

kanker,

akan

tetapi

nikotin

tidak

menyebabkan

perkembangan sel-sel sehat menjadi sel-sel kanker. Pada penggunaannya, nikotin


dapat mempengaruhi syaraf dan peredaran darah.

2.3.2

Alkohol
Alkohol adalah zat penekan susuan syaraf pusat meskipun dalam jumlah

kecil mungkin mempunyai efek stimulasi ringan. Walaupun pengaruh terhadap


individu berbeda beda, terdapat hubungan antara konsentrasi alkohol di dalam
darah (Blood Alkohol Concentration BAC) dan efeknya. Euphoria ringan akan
terjadi seiring dengan meningkatnya konsentrasi alkohol di dalam darah. Hasil yang
diperoleh membuktikan bahwa penambahan zat-zat kimia tersebut (nikotin dan
alkohol) sangat berpengaruh terhadap kecepatan aliran darah.
Nikotin merupakan racun syaraf yang potensial dan digunakan sebagai
bahan baku berbagai jenis insektisida. Pada penggunaannya, nikotin dapat
mempengaruhi syaraf dan peredaran darah. Sehingga aliran darah lebih cepat,
begitu juga dengan alcohol merupakan zat penekan susuan syaraf pusat meskipun
dalam jumlah kecil mungkin mempunyai efek stimulasi ringan, sehingga aliran
darah yang terjadi lebih cepat dibandingkan dengan penambahan nikotin.

10

BAB III
BAHAN DAN METODE

3.1

Waktu dan Tempat


Tempat pengerjaan Praktikum Ketiga mata kuliah Fisiologi Hewan Air

mengenai Laju Aliran Darah ini yaitu di Laboratorium Fisiologi Hewan Air
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Padjadjaran, pada hari Senin,
tanggal 2 November 2015.
3.2

Alat dan Bahan

Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini yaitu:


3.2.1

Alat
1. Mikroskop untuk mengamati laju aliran darah pada ekor ikan.

Gambar 5. Mikroskop
2. Petridish sebagai wadah ikan yang akan diamati

Gambar 6. Petridisk

11

3. Hand counter untuk membantu penghitungan jumlah aliran darah.

Gambar 7. Hand Counter


4. Beaker glass sebagai wadah

Gambar 8. Beaker Glass


5. Stopwatch Sebagai alat penunjuk waktu.

Gambar 9. Stopwatch
6. Pipet tetes untuk meneteskan perlakuan pada ekor ikan (misalnya
meneteskan nikotin, alkohol, dan sebagainya).

Gambar 10. Pipet Tetes

12

3.2.2

Bahan

1. Ikan, sebagai objek yang diamati.

Gambar 11. Ikan mas

2. Aquades, untuk ditambahkan ke ekor ikan sebagai pembanding.

Gambar 12. Aquades

3. Larutan alcohol 70%, untuk ditambahkan ke ekor ikan.

Gambat 13. Alcohol 70%

4. Larutan nikotin, untuk ditambahkan ke ekor ikan.

Gambar 14. Larutan Nikotin

13

5.

Kapas basah, untuk menutup insang ikan agar tidak kering.

Gambar 15. Kapas Basah


6. Air, sebagai media.

Gambar 16. Air


3.3

Prosedur
1.

Menyiapkan mikroskop dalam posisi focus.

2.

Mengambil seekor ikan, meletakkannya dalam petridisc,

menutupi

insangnya dengan kapas basah, lalu mengamati aliran darah pada bagian
sirip ekornya dengan menggunakan mikroskop. Terlihat beberapa
pembuluh darah ikan.
3.

Membasahi sirip ekor dengan aquades lalu menghitung berapa jumlah


aliran darah permenit yang melalui satu tempat tertentu. Mengulangi
sebanyak tiga kali.

4.

Setelah menyelesaikan point 3, meneteskan larutan nikotin secukupnya


pada sirip ekor ikan lalu mengamati dan menghitung berapa jumlah
aliran darah permenit yang melalui satu tempat tertentu. Mengulangi
sebanyak tiga kali.

14

5.

Setelah menyelesaikan point 4, membilas sirip ekor ikan dengan aquades


agar terbebas dari pengaruh nikotin, lalu meneteskan larutan alcohol 70%
secukupnya pada sirip ekor ikan tersebut lalu mengamati dan menghitung
berapa jumlah aliran darah permenit yang melalui satu tempat tertentu.
Mengulangi sebanyak tiga kali

6.

Point 2 s/d 5 diulangi pada ikan lain sebanyak 3 ekor.

15

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Hasil
Tabel 1. Laju peredaran darah pada benih ikan mas kelompok 5

Ikan
1
2

Aquades
Menit
Rata1
2
3
rata
110 141 165 138,7
195 164 111 155,3
Jumlah Rata147
rata

Nikotin
Menit
1
2
3
109 151 166
202 208 221
Jumlah Ratarata

Ratarata
142
210,3
176,1

Alkohol
Menit
1
2
3
83 107 62
149 141 155
Jumlah Ratarata

Ratarata
84
148,3
116,1

Tabel 2. Rata-rata laju peredaran darah pada benih ikan mas kelas B
Kel.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14

Ikan Ke
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2

Akuades
233
240
215,3
201,3
196
188
232
215
138,7
155,3
256,6
203
105
124
230
221
256,6
203
246
264
266
204
288
301
26
198
202
300

16

Nikotin
305
258
318
218
235
217
262
254
142
210,3
280,3
229,6
147
158
287
250
280,3
229,6
282
287
279
238
302
308
152
230
308
311

Alkohol
215
205
178,3
194,8
217
202
263
241
84
148,3
143,3
147
112
89
81
133
143,3
147
196
171
214
99
189
239
0
117
239
250

15
16
17
18
19
20
21
22
23

1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2
1
2

204
209
85
121
225
230
197
203
222
236
144
134
166
185,7
137
201
194
171

4.2

Pembahasan

4.2.1

Pembahasan data kelompok

184
236
89
191
248
259
202
198
225
233
170
180
190,7
195,7
213
220
251
243

96
139
44
132
158
97
144
152
183
124
67
68
185
191,3
43
148
135
125

Dalam penelitian kali ini kami menggunakan dua ekor benih ikan mas
dengan tiga indikator yaitu mengatahui laju peredaran darah dengan tiga macam
perlakuan meggunakan larutan aquades, larutan nikotin, dan larutan alkohol yang
diamati dalam satu menit dan diulangi selama tiga kali untuk menambah keakuratan
data yang diperoleh. Berdasarkan hasil praktikum yang kelompok kami lakukan
kami menemukan bahwa laju peredaran darah pada benih ikan mas dapat
dipengaruhi dengan perlakuan tersebut.
Pada kegiatan pertama kami mengukur laju peredaran darah pada benih
ikan mas dengan cara menggunakan mikroskop yang sudah fokus. Kami melihat
gelembung yang ditujukan pada satu titik fokus pada bagian sirip ekor yang
bertujuan untuk melihat laru peredaran ikan tersebut. Pada perlakuan pertama
diberikan larutan aquades pada bagian sirip ekor dengan pengulangan tiga kali
sehingga kelompok kami mendapatkan rata-rata laju peredaran darah permenit
adalah 147/menit. Pada pengujian aquades ini laju alir perdaran darah terjadi seperti
biasanya karena larutan aquades bersifat netral.
17

Pada kegiatan kedua kami mengukur laju peredaran darah pada benih ikan
mas dengan cara yang sama, hanya saja dengan perlakuan yang berbeda yaitu
menggunakan larutan nikotin. Pemberian larutan nikotin pada bagian sirip ekor
dengan pengulangan tiga kali sehingga kelompok kami mendapatkan rata-rata laju
peredaran

darah

permenit

adalah

176,15/menit.

Pada

pengujian

dengan

menggunakan larutan nikotin ini, laju alir perdaran darah menjadi menigkat
dibandingkan dengan perlakuan yang hanya diberikan larutan aquades. Larutan
nikotin ini bersifat racun syaraf yang potensial dan digunakan sebagai bahan baku
berbagai jenis insektisida. Nikotin dapat mempengaruhi syaraf dan peredaran darah.
Sehingga aliran darah lebih cepat. Nikotin juga bersifat higroskopi yaitu dapat
bereaksi dengan air. Sedangkan pada darah banyak terdapat kanudungan air.
Karena terjadi reaksi maka darah menjadi encer sehingga peredaran darahpun
menjadi meningakat. Selain itu terjadinya fase kontriksi yang merupakan fase
dimana peredaran darah menjadi menigkat.
Pada kegiatan ketiga kami mengukur laju peredaran darah pada benih ikan
mas dengan perlakuan yang berbeda yaitu menggunakan larutan alkohol.
Pemberian larutan alkohol pada bagian sirip ekor dengan pengulangan tiga kali
sehingga kelompok kami mendapatkan rata-rata laju peredaran darah permenit
adalah 116,15/menit. Pada pengujian dengan menggunakan larutan alkohol ini, laju
alir perdaran darah menjadi menurun dibandingkan dengan perlakuan yang hanya
diberikan larutan aquades maupun larutan nikotin. Larutan alkohol ini ada
hubungannya dengan fase dilatasi yang merupakan fase dimana laju alir peredaran
darah menjadi menurun.

18

R ATA -R ATA LA JU PER EDA R A N DA R A H


PA DA B EN I H I KA N MA S
Ikan ke 2

148.3
84

142

155.3

138.7

210.3

Ikan ke 1

AQUAD ES

NI K OTI N

AL K OH OL

Gambar1. Grafik Laju Alir Peredaran Darah pada Benih Ikan Mas
Dari grafik diatas dapat kita simpulkan bahwa ikan yang diberi perlakuan
nikotin laju alir peredaran darahnya paling cepat dalam waktu satu menit yaitu
176,15/menit. Hal ini membuktikan bahwa sifat dari nikotin yang bersifat
higroskopi dimana nikotin dapat bereaksi dengan air. Kandungan darah itu sendiri
merupak kebanyakan mengandung air sehinnga setelah bereaksi maka darah
menjadi encer yang menyebabkan laju peredaran darah mnejadi cepat. Selain itu
berdasarkan grafik juga menunjukan bahwa adanya fase kontriksi dimanan fase
kontriksi ini dapat mempercepat laju alir peradaran darah ikan.
Berdasarkan grafik juga dapat disimpulkan bahwa laju peredaran darah
ikan paling lambat adalah dengan perlakuan alcohol karena adanya hubungan fase
dilatasi yang merupakan fase dimana peredaran darah menurun. Juga pada
perlakuan aquades laju alir peredaran darahnya tidak terlalu cepat dan tidak terlalu
lambat hal ini merupakan bukti bahwa aquades merupakan larutan yang bersifat
etral yang tidak mempengaruhi laju alir perdaran darah pada ikan mas tersebut.

19

4.2.2

Pembahasan data kelas


Dari hasil praktikum yang telah kami lakukan, terdapat beberapa

perbedaan dalam laju alir pedaran darah ikan, perbedaan ini disebabkan oleh
beberapa faktor diantaranya :
Ikan yang digunakan auatu yang di ambil dari aquarium hendaknya masih
bergerak aktif. Tidak ikan yang sudah bergerak fasif atau ikan yang stress karena
hal ini akan menyebabkan perbedaan kondisi awal ikan yang akan mempengaruhi
laju alir peredaran darah ikan tersebut sehingga nantinya mengahsilkan data yang
berbeda.
Pemberian zat atau larutan aquades, nikotin dan alcohol. Pada pemeberian
pengujian ini tidak terlalu banyak dan tidak terlalu sedikit karena takarann
pemberian larutan penguji ini juga akan mempengaruhi laju alir peredaran darah
pada ikan. Juga setelah penggunaan nikotin maka hendaknya petridisk dinetralkan
terlebih dahulu dengn larutan aquades agar tidak adanya campuran antara laruan
nikotin dengan akohol yang neentinya akan mempengaruhi data hasil pengamatan.
Kesalahan manusia sering terjadi ketika melakukan pengamatan terhadap
laju alir peredaran darah dengan melihat gelembung kecil yang terdapat pada sirip
bagian

ekor.

Kesalahan

lainnya

ketika

perhitungan

dengan

mengguakan

hendcounter. Kemudian kebijakan untuk melakukan pembulatan keatas atau


kebawah pada hasil data pengamatan yang dilakukan.
Dari tabel diatas data dari kelompok 1 sampai 23 dapat disimpukan bahwa
laju alir peredaran darah dengan larutan aquades yang paling tinggi yaitu pada
kelompok 13 sebesar 313,5/menit. Yang paling rendah laju alir peredaran darahnya
terdapat pada kelompok 7 sebesar 114,5/menit. Rendah atau tingginya laju alir
peredaran darah dipengaruhi beberafa faktor internal maupun eksternal. Rata-rata
laju alir peredaran darah ikan mas adalah kurang lebih sekitar 214/menit.
Dari tabel diatas data dari kelompok 1 sampai 23 dapat disimpukan bahwa
laju alir peredaran darah dengan larutan nikotin yang paling tinggi yaitu pada
kelompok 12 sebesar 305/menit. Yang paling rendah laju alir peredaran darahnya
20

terdapat pada kelompok 16 sebesar 140/menit. Pada data yang diperoleh, rataratanya kurang lebih sekitar 267,5/menit.
Dari tabel diatas dari kelompok 1 sampai 23 dapat disimpukan bahwa laju
alir peredaran darah dengan larutan nikotin yang paling tinggi yaitu pada kelompok
14 sebesar 244,5/menit. Yang paling rendah laju alir peredaran darahnya terdapat
pada kelompok 13 sebesar 58,5/menit. Pada data yang diperoleh rata-rata kurang
lebih sekitar 151,5/menit.
Data laju alir peredaran darah yang dengan larutan nikotin lebih tinggi dari
data laju alir peredaran darah yang dengan aquades. Sedangkan pada laju alir
peredaran darah yang dengan menggunakan alcohol lebih rendah dari laju alir
peredaran darah denan aquades.
Data yang diperoleh memungkinkan saja terdapat kesalahan baik dalam
segi alat yang rusak. Misalnya penggunaan mikroskop yang belum focus atau
handcounter yang terlalu cepat atau terlalau lambat memungkinkan ketidak
sesuaian dengan laju alir peredaran darah yang sedang diamati. Adapun kesalahan
lain juga ketika ikan yang bergerak-gerak ketika di simpan di petridisk yang akan
mempengaruhi hasil pengamatan.

21

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan
Laju peredaran darah ikan mas dapat diketahui dengan menggunakan

larutan aquades. Larutan aquades bersifat netral sehingga tidak mempengaruhi laju
alir perdaran darah ikan. Pada data yang diperoleh rata-rata 147/ menit. Laju
peredaran darah pada ikan menjadi lebih cepat akibat larutan nikotin karena adanya
fase kontiksi yaitu fase dimana peredaran darah mengalami peningkatan. Nikotin
bersifat higroskopi yaitu nikotin yang dapat bereaksi dengan air. Kandungan yang
banyak terdapat dalam darah itu merupakan air. Nikotin yang bereaksi dengan
darah yang membuat darah menjadi encer sehingga peredaran darah menjadi cepat.
Pada data yang diperoleh rata-rata 176,15/menit.
Laju peredaran darah ikan mas saat diberi larutan alcohol, laju alir
peredaran darahnya menjadi lambat. Hal ini terjadi karena adanya fase dilatasi
merupakan fase dimana laju alir peredaran darahnya menurun. Pada data yang
diperoleh rata-rata 116,15/menit. Dapat disimpulakan bahwa laju alir peredaran
darah normal saat dirangsang dengan larutan aquades. Peningkatan laju alir
peredaran darah terjadi saat adanya rangsangan nikotin dan penurunan laju alir
peredaran darah terjadi saat adanya rangsangan alkohol.

5.2

Saran
Dalam melakukan penelitian ini kami menyarankan agar setiap procedure

pengerjaan dilakukan dengan benar karena jika terjadi keslahan saat melakukan
praktikum hasil yang didapat tidak akan maksimal, seperti meletakkan ikan agar
tetap diam pada petridisk, penggunaan handcounter yang tidak terlalu cepat atau
terlalu lambat sesuai dengan laju alir peredaran darah yang diamati, penggunaan
mikroskop yang focus juga penambahan larutan yang tidak berlebihan auat sesiau
prosedur.

22

DAFTAR PUSTAKA
Bleeker et al. 1965. Morfologi dan anatomi pada ikan. Bagian I. Surabaya.
Yuwono, Edy. dan S. Purnama. 2001. Fisiologi Hewan Air. CV. Sagung Seto.
Jakarta.
Saanin, H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan. Binacipta. Jakarta.
Isnaeni, W. 2005. Fisiologi Hewan. Kanisius. Yogyakarta.
Fujaya dan Yushita. 2004. Fisiologi Ikan. Rineka Cipta. Jakarta.
Affandi, R. dan U. Tang. 2002. Fisiologi Hewan Air. University Riau Press. Riau.
217 p.
Suseno, Djoko. 2002. Pengelolaan Usaha Pembenihan Ikan Mas. Penebar
Swadaya. Jakarta.

23

LAMPIRAN

Lampiran 1. Larutan Nikotin

Lampiran 2. Larutan Aquades

Lampiran 3. Larutan Alkohol

Lampiran 4. Laju Peredaran Darah Ikan

Lampiran 5. Sampel Beberapa Ekor Ikan

Lampiran 6. Ikan Yang Diamati

24

Lampiran 7. Petridisk

Lampiran 8. Hand Counter

25