Anda di halaman 1dari 69

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK PERTUMBUHAN, REPRODUKSI, CARA


MAKAN DAN KEBIASAAN MAKAN IKAN KEMBUNG
PEREMPUAN (Rastrelliger brachysoma)

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi Tugas Laporan Akhir
Praktikum Mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun oleh:
Perikanan B/Kelompok 7

Sihlvia Oktanita 230110150107


Muhamad Syaiful Islam 230110150131
Fauzi Martin Niki Fadila 230110150155

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2017
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penyusun panjatkan kehadirat ALLAH SWT, atas segala
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penyusun dapat menyelesaikan Laporan
Akhir Praktikum Biologi Perikanan Analisis Aspek Pertumbuhan,
Reproduksi, Cara Makan dan Kebiasaan Makan Ikan Kembung Perempuan
(Rastrelliger brachysoma) yang merupakan bagian dari tugas praktikum mata
kuliah Biologi Perikanan. Pembuatan laporan akhir praktikum ini, penyusun banyak
mendapat kesulitan. Oleh karena itu, penyusun ingin menyampaikan banyak terima
kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan serta dukungannya
dalam pembuatan dan penulisan laporan ini.
Penyusun menyadari akan segala kekurangan yang ada sehubungan dengan
keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki oleh penulis, maka
penulis mengucapkan maaf yang sebesar-besarnya apabila terdapat beberapa
kesalahan dalam pembuatan laporan akhir praktikum ini. Semoga laporan ini dapat
diterima dan bermanfaat bagi generasi selanjutnya serta bagi semua pihak yang
memerlukannya.

Jatinangor, Maret 2017

Penyusun

ii
DAFTAR ISI

BAB Halaman
DAFTAR TABEL ................................................................................. v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................ vi
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................ vii
I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................ 1
1.2 Identifikasi Masalah .................................................................... 2
1.3 Tujuan ......................................................................................... 2
1.4 Kegunaan .................................................................................... 2

II KAJIAN PUSTAKA
2.1 Letak Geografis Habitat Ikan Kembung Perempuan ................. 3
2.2 Biologi Ikan Kembung Perempuan ............................................ 3
2.3 Pertumbuhan Ikan Kembung Perempuan ................................... 5
2.3.1 Definisi Pertumbuhan ................................................................ 5
2.3.2 Tipe Pertumbuhan ...................................................................... 5
2.3.3 Faktor yang mempengaruhi Pertumbuhan ................................. 5
2.3.4 Hasil Penelitian Sebelumnya ...................................................... 6
2.4 Reproduksi Ikan Kembung ......................................................... 7
2.4.1 Definisi Reproduksi ................................................................... 7
2.4.2 Tipe Reproduksi ......................................................................... 8
2.4.3 Faktor yang Mempengaruhi Pemijahan ..................................... 8
2.4.4 Hasil Penelitian Sebelumnya ..................................................... 9
2.5 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan ................................... 11
2.5.1 Definisi Kebiasaan dan Cara Makan Ikan ................................. 11
2.5.2 Tipe-tipe Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan ................... 12
2.5.3 Faktor yang Mempengaruhi Kebiasaan Makan Ikan ................. 12
2.5.4 Hasil Penelitian Sebelumnya ..................................................... 12
2.6 Parameter Penunjang Fisik dan Kimiawi Kualitas Air .............. 12
2.6.1 Suhu Air ..................................................................................... 13
2.6.2 Penetrasi Cahaya ........................................................................ 13
2.6.3 Derajat Keasaman (pH) ............................................................. 14
2.6.4 Dissolved Oxygen (DO) ............................................................. 14

III BAHAN DAN METODE


3.1 Waktu dan Tempat ...................................................................... 16
3.2 Alat dan Bahan............................................................................ 16
3.2.1 Alat-alat Praktikum ..................................................................... 16
3.2.2 Bahan-bahan Praktikum .............................................................. 17
3.3 Metode Praktikum....................................................................... 17

iii
3.4 Prosedur Kerja ............................................................................ 17
3.5 Parameter Pengamatan ................................................................ 19
3.5 Analisis Data ............................................................................... 21

IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Morfometrik dan Morfologi Ikan Kembung perempuan ........... 22
4.2 Pertumbuhan Ikan Kembung Perempuan .................................. 23
4.2.1 Distribusi Panjang dan Bobot Ikan Kembung Perempuan ........ 23
4.2.2 Pola Pertumbuhan ...................................................................... 24
4.2.3 Faktor Kondisi ........................................................................... 27
4.3 Aspek Reproduksi ...................................................................... 28
4.3.1 Rasio Kelamin ............................................................................ 28
4.3.2 Tingkat Kematangan Gonad ...................................................... 29
4.3.3 Indeks Kematangan Gonad ........................................................ 30
4.3.4 Hepatosomatik Indeks ................................................................ 31
4.3.5 Tingkat Kematangan Telur ........................................................ 32
4.3.6 Diameter Telur ........................................................................... 32
4.3.7 Fekunditas .................................................................................. 33
4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan ................................... 33
4.4.1 Indeks Preponderan .................................................................... 33
4.4.2 Tingkat Trofik ............................................................................ 35

V KESIMPULAN DAN SARAN


5.1 Kesimpulan ................................................................................. 37
5.2 Saran ........................................................................................... 37

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................... 38


LAMPIRAN .......................................................................................... 41

iv
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

1. Pedoman Interpretasi Koefisien Korelasi ............................................. 25

v
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

1. Ikan kembung perempuan .................................................................... 4


2. Grafik distribusi panjang ikan kembung perempuan ........................... 23
3. Grafik distribusi bobot ikan kembung perempuan ............................... 24
4. Grafik regresi hubungan panjang dan bobot ikan kembung ............... 25
5. Grafik faktor kondisi ikan kembung perempuan ................................. 27
6. Rasio kelamin ikan kembung perempuan ............................................ 28
7. Grafik TKG Ikan Kembung Perempuan .............................................. 29
8. Grafik Indeks Kematangan Gonad ....................................................... 30
9. Grafik Indeks Hepatosomatik .............................................................. 31
10. Grafik Indeks Preponderan Ikan Kembung Perempuan....................... 34

vi
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman

1. Alat dan bahan yang digunakan dalam Praktikum ............................... 36


2. Kegiatan Praktikum ............................................................................. 38
3. Daftar Tabel ......................................................................................... 41

vii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Potensi perikanan dan kelautan bangsa Indonesia diharapkan menjadi
primadona baru pembangunan di masa yang akan datang. Potensi tersebut bila
dikembangkan dengan baik, akan menghasilkan pendapatan negara yang luar biasa.
Kesadaran untuk mengembangkan potensi tersebut juga harus dibarengi dengan
kesadaran menjaga lingkungan agar dapat terus memberi manfaat untuk generasi
mendatang.
Pantai Pelabuhan Ratu, adalah sebuah tempat wisata di pesisir Samudra
Hindia di selatan Jawa Barat, Indonesia. Lokasinya terletak sekitar 60 km ke arah
selatan dari Kota Sukabumi. Di Pelabuhan ratu ini direncanakan untuk melayani
kapal-kapal perikanan yang berukuran lebih dari 60 gt yang beroperasi di perairan
nusantara dan zone ekonomi ekslusif indonesia.
Ikan kembung perempuan adalah salah satu jenis ikan bernilai ekonomis
penting. Ikan ini tersebar di perairan pantai Indonesia dengan konsentrasi terbesar
di Kalimantan, Sumatra Barat, Laut Jawa, Selat Malaka, Muna-Buton, Arafuru, TL
Siam.
Penelitian terhadap aspek biologis ikan kembung perempuan penting
dilakukan guna untuk menambah wawasan bagaimana pertumbuhan, reproduksi
dan kebiasaan makannya. Hal ini ditujukan agar selanjutnya mahasiswa dapat
memberikan kontribusi atau praktek langsung ke lapangan untuk menjaga
kelangsungan hidup ikan kembung perempuan sebagaimana kita ketahui ikan
kembung perempuan bernilai ekonomis penting.

1
2

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas, maka dapat diidentifikasi masalah
sebagai berikut.
1. Bagaimana Aspek Pertumbuhan pada Ikan Kembung Perempuan
(Rastrelliger brachysoma)
2. Bagaimana Aspek Reproduksi pada Ikan Kembung Perempuan
(Rastrelliger brachysoma)
3. Bagaimana Aspek Food and Feeding Habits pada Ikan Kembung
Perempuan (Rastrelliger brachysoma)

1.3 Tujuan
Tujuan pelaksanaan kegiatan praktikum Aspek Biologi Ikan Kembung
Perempuan (Rastrelliger brachysoma) ini adalah :
1. Mengetahui aspek pertumbuhan ikan kembung perempuan dan hubungan
panjang dan bobot ikan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma).
2. Mengetahui tingkat kematangan gonad, fekunditas, hepatosomatik, tingkat
kematangan telur dan diameter telur ikan kembung perempuan (Rastrelliger
brachysoma).
3. Mengetahui aspek cara makan dan kebiasaan makan ikan kembung
perempuan (Rastrelliger brachysoma).

1.4 Kegunaan
Kegunaan dari kegiatan praktikum Biologi Perikanan mengenai Ikan
kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma) ini, yaitu memahami aspek
pertumbuhan, reproduksi, dan food and feeding habits dari ikan kembung
perempuan (Rastrelliger brachysoma).
3

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Letak Geografis Habitat Ikan Kembung Perempuan


Ikan Kembung Perempuan merupakan kelompok ikan epipelagis dan neritik
di daerah pantai dan laut. Penyebaran Ikan Kembung dapat dibagi menjadi dua
bagian, yaitu penyebaran secara vertikal dan horizontal. Penyebaran secara vertikal
dipengaruhi oleh suhu dan gerakan harian plankton, sedangkan penyebaran secara
horizontal dipengaruhi oleh arus laut. Penyebaran ikan ini meliputi Samudra
Pasifik, Laut Andaman, Thailand, Filipina, Papua New Guinea, Pulau Solomon,
dan Fiji. Daerah penyebaran di perairan pantai Indonesia dengan konsentrasi
terbesar di Kalimantan, Sumatra Barat, Laut Jawa, Selat Malaka, Muna-Buton,
arafuru, TL Siam.
Ada tiga alasan utama yang menyebabkan beberapa spesies ikan melakukan
migrasi, antara lain usaha untuk mencari daerah yang banyak makanannya
(feeding), usaha untuk mencari daerah tempat berpijah (spawning), dan adanya
perubahan beberapa faktor lingkungan seperti temperatur, salinitas, dan suhu. Ikan
kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma) hidup berkelompok dalam jumlah
yang besar pada perairan pantai dengan kedalaman antara 10-50 meter. Ikan ini
melakukan ruaya pemijahan yang bersifat oceanodromus yaitu ikan menghabiskan
siklus hidupnya di daerah pantai dan memijah di daerah laut lepas. Ikan kembung
perempuan yang sudah matang gonad beruaya dari daerah pantai ke laut lepas
sedangkan ikan juvenil beruaya dari laut lepas ke daerah pantai untuk membesar.

2.2 Biologi Ikan Kembung Perempuan (Rastrelliger brachysoma)


Ikan Kembung Perempuan (Rastrelliger brachysoma) merupakan salah satu
ikan pelagis kecil yang sangat potensial di Indonesia. Ikan Kembung Perempuan
(Rastrelliger brachysoma) memiliki genus yang sama dengan Ikan Kembung
Lelaki (Rastrelliger kanagurta). Ciri yang membedakannya adalah adanya satu
bintik atau totol hitam dekat sirip dada pada Ikan Kembung Lelaki. Selain itu, Ikan
Kembung perempuan memiliki perut yang lebih lebar dibandingkan Ikan Kembung
4

Lelaki. Ikan Kembung perempuan memiliki bentuk tubuh pipih dengan bagian
pectoral lebih besar daripada bagian tubuh yang lain dan ditutupi oleh sisik yang
berukuran kecil dan tidak mudah lepas. Warna tubuh biru kehijauan di bagian
punggung dengan titik gelap atau totol-totol hitam di atas garis rusuk sedangkan
bagian bawah tubuh berwarna putih perak. Sirip punggung (dorsal) terpisah nyata
menjadi dua buah sirip, masing-masing terdiri atas 10 hingga 11 jari-jari keras dan
12 hingga 13 jari-jari lemah (Direktorat Jendral Perikanan 1979). Sirip dubur (anal)
terdiri dari 12 jari-jari lemah. Di belakang sirip punggung kedua dan sirip dubur
terdapat 5 sampai 6 sirip tambahan yang disebut finlet. Sirip perut (ventral) terdiri
dari 1 jari-jari keras dan 5 jari-jari lemah. Sirip ekor (caudal) bercagak dalam dan
sirip dada (pectoral) lebar dan meruncing. Mata mempunyai selaput yang berlemak,
gigi yang kecil pada tulang rahang. Tapis insang halus berjumlah 29-34 buah, pada
bagian bawah busur insang pertama tapis insang panjang dan banyak terlihat
seolah-olah bulu jika mulutnya dibuka.
Klasifikasi Ikan Kembung Perempuan (Rastrelliger brachysoma) menurut
Saanin (1984) adalah sebagai berikut :

Gambar 1. Ikan Kembung Perempuan

Kingdom : Animalia
Filum : Chordata
Kelas : Pisces
Sub kelas : Teleostei
Ordo : Parcomorphy
Sub ordo : Scombroidea
5

Famili : Scombridae
Genus : Rastrelliger
Spesies : Rastrelliger brachysoma
Nama umum : Short Mackerel
Nama Lokal : Kembung perempuan

2.3 Pertumbuhan Ikan Kembung Perempuan


Adapun aspek pertumbuhan pada ikan kembung perempuan, diantaranya
adalah sebagai berikut:

2.3.1 Definisi Pertumbuhan


Pertumbuhan dalam arti sederhana dapat dirumuskan sebagai pertambahan
panjang atau bobot dalam suatu waktu, sedangkan pertumbuhan bagi populasi
sebagai pertambahan jumlah. Pertumbuhan pada individu adalah pertambahan
jaringan akibat dari pembelahan sel secara mitosis. Hal tersebut terjadi apabila ada
kelebihan input energi dan asam amino (protein) yang berasal dari makanan
(Effendi 2002).
Pertumbuhan ikan merupakan perubahan dimensi (panjang, bobot, volume,
jumlah dan ukuran) persatuan waktu baik itu individu, stok maupun komunitas,
sehingga pertumbuhan banyak di pengaruhi oleh beberapa faktor.

2.3.2 Tipe Pertumbuhan


Pada umumnya perubahan/pertumbuhan hanya merupakan perubahan kecil
saja seperti panjang sirip dan kemontokan tubuh. Selain itu terdapat pula perubahan
yang bersifat sementara misalnya perubahan yang berhubungan dengan
kematangan gonad. Perubahan-perubahan ini dinamakan pertumbuhan allometrik
atau heterogenic. Apabila pada ikan terdapat perubahan terus menerus secara
proposonil dalam tubuhnya dinamakan pertumbuhan isometric atau isogenik
(Effendi 1997).

2.3.3 Faktor yang Mempengaruhi Pertumbuhan


Pada dasarnya pertumbuhan di pengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor
intrinsik dan faktor ekstrinsik. Faktor intrinsik meliputi sifat keturunan, umur atau
ukuran, ketahanan terhadap penyakit, dan kemampuan untuk mendapatkan
6

makanan serta faktor ekstrinsik meliputi makanan, kondisi lingkungan, dan


kompetisi (Rahardjo 2011). Tanpa menghilangkan efek faktor intrinsik
pertumbuhan, faktor ekstrinsik pada dasarnya yang sangat mempengaruhi laju
pertumbuhan dari ikan. Faktor ekstrinsik utama yang mempengaruhi pertumbuhan
adalah suhu dan makanan, tetapi untuk daerah tropic makanan merupakan faktor
yang lebih penting dari pada suhu (Effendie 1997). Disebutkan oleh Haryanti dan
Khalik (1994), bahwa kombinasi pakan yang tepat akan mendukung pertumbuhan,
pencegahan infeksi, dan dapat meningatkan tingkat kelangsungan hidup.
Pertumbuhan yang cepat dapat mengindikasikan kelimpahan makanan dan kondisi
lingkungan yang sesuai (Moyle dan Cech 2004 dalam Herawati 2017). Panjang dan
bobot ikan merupakan faktor yang harus di analisis dalam menentukan tipe
pertumbuhan dari ikan.

2.3.4 Hasil Penelitian Sebelumnya


Berdasarkan hasil penelitian Vanichkul dan Hongskul (1963) di perairan
Teluk Thailand, menunjukkan bahwa pertumbuhan berat pada ikan kembung
perempuan (Rastrelliger brachysoma) lebih cepat daripada pertumbuhan
panjangnya sehingga mengindikasikan bahwa ikan kembung perempuan memiliki
pola pertumbuhan allometrik positif. Andamari et al. (2012) menunjukkan bahwa
famili Scombridae memiliki sifat pertumbuhan alometrik negatif dimana
pertumbuhan panjang lebih cepat dibandingkan bobot. Menurut Nugraha dan
Mardlijah (2006), famili Scombridae, memiliki hubungan panjangbobot W =
0.0003L2.4703 untuk jantan dan W = 0.0002L2,5671 untuk betina serta bersifat alometrik
negatif dimana pertumbuhan bobot lebih cepat dibandingkan panjang.
Perbedaan ukuran ikan antar wilayah dan waktu yang berbeda, diduga
dipengaruhi oleh kondisi lingkungan perairan terutama suhu dan ketersediaan serta
kualitas makanan yang berbeda. Hal ini disebabkan ikan kembung hidup scholling
di perairan dangkal dari sekitar estuari dan sepanjang pantai (Moazzam et al.,
2005). Perubahan-perubahan kondisi lingkungan (suhu, salinitas, kelimpahan
plankton dan lain-lain) di perairan pantai yang dangkal, terjadi sangat cepat karena
sangat dipengaruhi oleh daratan.
7

2.4 Reproduksi Ikan Kembung


Adapun aspek reproduksi pada ikan kembung perempuan, diantaranya
adalah sebagai berikut:

2.4.1 Definisi Reproduksi


Menurut Fujaya (2004), reproduksi adalah kemampuan individu untuk
menghasilkan keturunan sebagai upaya untuk melestarikan jenisnya atau
kelompoknya. Reproduksi merupakan cara dasar mempertahankan hidup yang
dilakukan oleh semua bentuk kehidupan oleh pendahulu setiap individu organisme
untuk menghasilkan suatu generasi selanjutnya. Siklus reproduksi ikan bersifat
teratur dan berkala, ada yang terjadi satu kali memijah dalam hidupnya (contohnya
: salmon, lamprey) dan ada yang lebih dari satu kali dalam setahun (contohnya :
ikan kembung perempuan dan ikan nila).
Fertilisasi adalah proses penyatuan ovum (sel telur) dengan spermatozoa,
dimana proses ini merupakan tahap awal pembentukan embrio. Fertilisasi
merupakan suatu proses yang sangat penting dan merupakan titik puncak dari
serangkaian proses yang terjadi sebelumnya (Puja et al., 2010). Fertilisasi juga
mempunyai pengertian suatu proses penyatuan atau fusi dari dua sel gamet yang
berbeda, yaitu sel gamet jantan dan betina, yang akan membentuk zygote yang
mengandung satu sel. Fertilisasi ikan ada dua jenis ada fertilisasi eksternal dan
fertilisasi internal. Fertilisasi eksternal merupakan fertilisasi yang dilakukan ikan
pada umumnya termasuk ikan kembung perempuan, pada fertilisasi ini sel telur
bersatu dengan sperma di luar tubuh induknya. Fertilisasi internal merupakan
fertilisasi yang dilakukan ikan di dalam tubuh induknya dengan menggunakan
organ tambahan pada ikan seperti gonopodium, myxopterigium (clasper) dan
tenaculum. Contoh ikan yang berfertilisasi internal adalah Lebistes sp.
Nisbah kelamin adalah salah satu aspek biologi reproduksi yang
berhubungan dengan kondisi populasi ikan dalam suatu perairan. Perbandingan
antara jumlah jantan dan jumlah betina dalam suatu populasi dengan rasio 1 : 1
(ikan jantan dan ikan betina masing-masing 50%) merupakan kondisi yang ideal
8

(Ball and Rao 1984). Nikolsky (1969) dalam Hermawansyah (2007) menyatakan
bahwa perbandingan kelamin dapat berubah menjelang dan selama pemijahan.
Perubahan rasio kelamin secara teratur dapat terjadi dalam pergerakan ikan untuk
memijah, pada awalnya ikan jantan lebih dominan daripada ikan betina dan
kemudian rasio kelamin berubah menjadi 1:1, diikuti oleh dominasi ikan betina.
Penyimpangan seringkali terjadi pada pola perbandingan 1:1, antara lain karena
adanya perbedaan pola tingkah laku bergerombol, perbedaan laju mortalitas, dan
pertumbuhan antara jantan dan betina (Febianto 2007).

2.4.2 Tipe Pemijahan


Berdasarkan habitat ikan memijah, ikan dibedakan menjadi lithophil
(memijah di dasar perairan berbatu), psamophil (memijah di pasir), pelagophil
(memijah di perairan terbuka) dan ostracophil (memijah pada cangkang hewan
mati). Berdasarkan tempat embrio berkembang dan tempat terjadinya pembuahan
ikan dibedakan menjadi ovipar (ikan mengeluarkan telur saat memijah), Vivipar
(ikan yang melahirkan anak-anaknya) dan ovovivipar (ikan bertelur dan melahirkan
anaknya).
Menurut Effendie (1997), pola pemijahan dapat dibedakan menjadi empat
macam pola yakni:
a. Pemijahan yang berlangsung satu kali dalam satu tahun dalam waktu
yang pendek.
b. Pemijahan berlangsung satu kali satu tahun tetapi dalam waktu yang
lama, lebih lama dari tipe pemijahan A.
c. Pemijahan berlangsung dua kali dalam setahun
d. Pemijahan sepanjang tahun, tetapi terputus-putus.

2.4.3 Faktor yang Mempengaruhi Pemijahan


Pemijahan setiap spesies ikan mempunyai kebiasaan yang berbeda,
tergantung pada habitat dari pemijahan itu untuk melangsungkan pemijahan
minimum satu kali dalam satu siklus hidupnya. Faktor-faktor yang mempengaruhi
pemijahan ada faktor eksternal dan faktor internal. Faktor eksternal meliputi curah
hujan, cahaya matahari, suhu, kualitas air, dan waktu memijah.Umumnya ikan-ikan
9

diperairan alami akan memijah pada awal atau akhir musim hujan, karena pada
waktu tersebut akan terjadi suatu perubahan kondisi perairan yang dapat
merangsang ikan berpijah. Faktor Internal yang berperan adalah kematangan gonad,
ketersediaan hormon kelamin, dan hormon gonadotopin. Pemijahan terjadi ketika
adanya stimuli (rangsangan lingkungan) yang ditangkap oleh alat indera ( kulit,
mata, dan alat olfaktory), lalu diteruskan ke hipothalmus malalui sarabut saraf.
Hipothalmus memporoduksi releasing hormon gonadotropin yang dapat
merangsang kelenjar hipofisa untuk memproduksi hormon gonadotropin melalui
serabut saraf lalu melalui aliran darah akan menuju ke testis dan ovarium dan
merangsang gonad untuk memproduksi hormon steroid yang menjadi mediator
langsung untuk pemijahan.
Pencatatan perubahan atau tahap-tahap kematangan gonad diperlukan
dalam biologi perikanan untuk mengetahui perbandingan ikan-ikan yang akan
melakukan reproduksi dan yang tidak. Perkembangan gonad yang semakin matang
merupakan bagian dari reproduksi ikan sebelum terjadi pemijahan, selama
itu sebagian hasil metabolisme tertuju pada perkembangan gonad. Berdasarkan
pengetahuan tahap perkembangan gonad akan didapatkan keterangan bilamana
ikan itu memijah, baru memijah, atau telah selesai memijah. Ukuran ikan saat
pertama kali gonadnya menjadi masak berhubungan dengan pertumbuhan ikan itu
sendiri dan faktor-faktor yang mempengaruhinya (Effendie 1997).
Terdapat dua faktor yang mempengaruhi saat pertama kali ikan mencapai
matang gonad yaitu faktor dalam dan faktor luar. Faktor dalam antara lain adalah
perbedaan spesies, kebiasaan makanan, umur dan ukuran, serta kondisi fisiologis
dari ikan tersebut, sedangkan faktor luar antara lain adalah hubungan antara
lamanya terang dan gelap, suhu, arus, dan keberadaan dari jenis kelamin yang
berbeda (Lagler et al. 1962).

2.4.4 Hasil Penelitian Sebelumnya


Fischer dan Whitehead (1974) dalam Zen (2006) menyatakan bahwa ikan
kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma) hidup berkelompok dalam jumlah
10

yang besar pada perairan pantai dengan kedalaman antara 10-50 meter. Ikan ini
melakukan ruaya pemijahan yang bersifat oceanodromus yaitu ikan menghabiskan
siklus hidupnya di daerah pantai dan memijah di daerah laut lepas
(McKeown 1984). Chirastit (1962) menduga bahwa Ikan kembung perempuan
yang sudah matang gonad beruaya dari daerah pantai ke laut lepas sedangkan ikan
juvenil beruaya dari laut lepas ke daerah pantai untuk membesar.
Estimasi fekunditas pada ikan kembung perempuan (Rastrelliger
brachysoma) dengan panjang 190 hingga 208 cm sebesar 200.000 dan 500.000
telur, namun jumlah telur ikan kembung pada umumnya berkisar antara 100.000
hingga 166.000 butir (Boonprakop 1965). Menurut penelitian yang dilakukan
Suwarso (2015), ikan kembung mencapai kematangan gonad pertama kali (length-
at-first-maturity, Lm) diperoleh pada ukuran 16,4 cm.
Ikan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma) memiliki musim
pemijahan dari bulan Maret sampai dengan bulan Oktober (Ochavillo et al. 1991;
Froese and Pauly 2006 in Lachita 2006). Menurut penelitian Boonprakop (1965) di
Teluk Thailand yang menyatakan bahwa ikan kembung (Rastrelliger spp.) memijah
lebih dari satu kali selama musim pemijahan. Pemijahan yang terjadi pada ikan
kembung yaitu sekumpulan telur dilepaskan terlebih dahulu, berikutnya
sekumpulan telur akan dilepaskan kembali dengan interval yang pendek.
Ikan kembung memiliki sebaran diameter telur yang luas. Kelompok ukuran
diameter telur yang besar merupakan perkembangan dari kelompok ukuran
diameter telur sebelumnya dan mungkin merupakan sekumpulan telur yang terakhir
dilepaskan setelah pemijahan pertama selama musim pemijahan.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Larasati (2011), R. brochysoma
berjenis kelamin jantan berjumlah 124 ekor ikan (56,9%), 44 ekor ikan (20,2%)
berjenis kelarmin betina dan 50 ekor ikan (22,9%) tidak dapat teridentifikasi jenis
kelaminnya. Ikan dengan panjang 16,0-18,0 sebagian dapat teridentifikasi jenis
kelarminnya dan sebagian lagi tidak. Tidak semua ikan kembung dapat ditentukan
jenis kelarninnya terutama jenis kelamin ikan muda (Burnahuddin et al 1984).
Data nisbah kelamin dan batch fecundity bermanfaat dalam pendugaan
spawning biomassdari stok alam serta diharapkan dapat diperoleh suatu refference
11

points sebagai bahan masukan bagi pengelolaan sumberdaya ikan. Variasi nisbah
kelamin sering terjadi baik menurut musim maupun lokasi. Hasil penelitian di
perairan Pekalongan tentang nisbah kelamin ikan kembung jantan dan betina
diperoleh perbandingan 1:1.086 (Zamroni et al., 2008).Variasi nisbah kelamin
terjadi di setiap musim dan di setiap lokasi diduga karena pengaruh perubahan
fishing ground kegiatan penangkapan nelayan yang bergantung pada kondisi cuaca
dan musim sehingga menyebabkan bias dalam pengambilan sampling.
R brachysoma di Laut Jawa pertama kali matang kelamin pada ukuran 17,3
(17,0-17,5) cm atau pada umur 7,5 bulan (Sudjastani 1976). Sebaran diameter telur
ikan membentuk dua puncak yaitu pada selang diameter 0,45 0,48 mm dan 0,69
0,72 mm, sehingga dapat ditetapkan bahwa pola pemijahan ikan kembung
perempuan adalah bertahap (partial spawning). Artinya pemijahan ikan kembung
perempuan dilakukan dengan mengeluarkan telur masak secara bertahap dalam
beberapa waktu pemijahan (siklus reproduksi). Selain itu ikan hasil tangkapan di
utara Pekalongan memiliki GSI antara 0,1311,24 dengan kisaran masing-masing
TKG I antara 0,112,69; TKG II antara 0,284,75; TKG III antara 0,597,19; TKG
IV antara 2,5911,24; dan TKGV antara 0,537,73 (Zamroni et al., 2008).
Perbedaan dari ukuran pertama kali matang gonad juga ditemukan pada
jenis ikan kembung lain yaitu Rastrelliger kanagurta, seperti di laut Jawa diperoleh
20,2 cm untuk betina dan jantan sebesar 21,7 cm (Nurhakim 1993). Di perairan
Flores diperoleh ukuran pertama kali matang gonad sebesar 19,1 cm untuk betina
dan jantan sebesar 20,0 cm (Musbir et al. 2006). Penurunan ukuran (Lm)
diperkirakan sebagai akibat dari tekanan penangkapan yang semakin tinggi.

2.5 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan Kembung


Adapun aspek cara ikan kembung makan dan kebiasaan makannya,
diantaranya sebagai berikut:

2.5.1 Definisi Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan


Cara makan (feeding habits) adalah tingkah laku ikan dalam mendapatkan
makanan hingga kembung perempuanuk ke dalam mulut. Tingkah laku ikan
berbeda-beda yang sering dihubungkan dengan bentuk tubuh yang khusus dan
12

fungsional morfologis (Effendie 1997). Adaptasi morfologis dan tingkah laku ikan
berkaitan erat dengan makanan yang dikonsumsinya (Malcolm 1995 dalam
Herawati 2017). Kebiasaan makan dan cara makan ikan secara alami bergantung
kepada lingkungan tempat ikan itu hidup. Kebiasaan makanan ikan (food habits)
mencakup jenis, kualitas dan kuantitas makanan yang dimakan oleh ikan.
Kebiasaan makanan dan cara makan ikan secara alami bergantung kepada
lingkungan tempat ikan itu hidup (Effendi 1997).

2.5.2 Tipe-tipe Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan


Berdasarkan jumlah variasi dari macam-macam makanan dapat dibagi
menjadi euryphagic yaitu ikan pemakan macam-macam makanan, stenophagic
yakni ikan pemakan makan yang macamnya sedikit atau sempit dan monophagic
ikan yang makannya terdiri dari satu macam makanan saja (Effendie 1997).

2.5.3 Faktor yang Mempengaruhi Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan
Kebiasaan makan ikan dipengaruhi oleh ukuran tubuh ikan, bentuk organ
pencernaan, umur, lingkungan hidup ikan, dan penyebaran organisme pakan.
Tingkat kesukaan makanan mencakup jenis, kualitas dan kuantitas makanan yang
dimakan oleh ikan. Umumnya makanan pertama semua ikan pada fase juvenil
adalah plankton (Effendie 1997).

2.5.4 Hasil Penelitian Sebelumnya


Ikan kembung termasuk ikan pemakan plankton. Kebiasaan makanan ikan
kembung yaitu memangsa plankton, copepod, atau crustacea (Kriswantoro dan
Sunyoto 1986 dalam Sari 2004). Plankton tersebut disaring dengan tapis insang.
Tapis insang pada ikan kembung lelaki lebih besar karena plankton yang
dimakannya memilki ukuran yang lebih besar, sedangkan pada kembung
perempuan (R. brachysoma) memiliki tapis insang yang halus karena plankton yang
di makannya berukuran kecil (Nontji 2005 dalam Astuti 2007).

2.6 Parameter Penunjang Fisik dan Kimiawi Kualitas Air


Air adalah kehidupan, boleh dikatakan semua kehidupan di jagad raya ini
bergantung pada ketersediaan air. Oleh karena itu air menjadi indikasi utama
13

adanya kehidupan di suatu tempat di jagat raya. Air merupakan sumber daya alam
yang diperlukan untuk hajat hidup orang banyak, bahkan oleh semua makhluk
hidup. Oleh karena itu, sumber daya air harus dilindungi agar tetap dapat
dimanfaatkan dengan baik oleh manusia dan makhluk hidup yang lain.
Air adalah substansi kimia dengan rumus kimia H2O : satu molekul tersusun
atas dua atom hidrogen yang terikat secara kovalen air pada satu atom oksigen.
Beberapa parameter fisik yang digunakan untuk menentukan kualitas air
meliputi suhu, penetrasi cahaya, derajat keasaman (pH) dan Dissolved Oxygen
(DO).

2.6.1 Suhu
Beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam melakukan kegiatan
budidaya adalah tentang ketinggian tempat. Ketinggian tempat merupakan letak
suatu tempat atau daerah yang diukur dari permukaan laut sebagai titik nolnya.
Ketinggian suatu tempat erat hubungannya dengan suhu karena semakin tinggi
letak suatu daerah, maka suhunya semakin rendah. Suhu sangat berpengaruh
terhadap makhluk hidup, terutama dalam proses metabolisme.
Suhu merupakan pengatur utama dalam lingkungan perairan. Suhu dapat
mempengaruhi aktifitas ikan seperti bernafas, tumbuh dan bereproduksi. Suhu
mempengaruhi pertumbuhan dan nafsu makan ikan (Effendi, 2003).
Peningkatan suhu mengakibatkan peningkatan viskositas, reaksi kimia,
evaporasi, volatilisasi, serta menyebabkan penurunan kelarutan gas dalam air (gas
O2, CO2, N2, CH4, dan sebagainya) (Haslam, 1995 dalam Effendi, 2003).
Peningkatan suhu juga menyebabkan terjadinya peningkatan dekomposisi bahan
organik oleh mikroba. Kisaran suhu optimum bagi pertumbuhan fitoplankton di
perairan adalah 20 oC 30 oC.

2.6.2 Penetrasi Cahaya


Cahaya merupakan faktor yang penting karena berdampak secara langsung
maupun tidak langsung terhadap distribusi dan jumlah organisme, khusunya
plankton pada badan air (Brown, 1987). Effendi (2000) menyatakan bahwa
kecerahan adalah ukuran transparansi perairan yang nilainya sangat dipengaruhi
14

oleh keadaan cuaca, waktu pengukuran, kekeruhan, kepadatan tersuspensi dan


ketelitian pengukuran.
Air sebaiknya tidak berwarna untuk alasan estetika dan untuk mencegah
keracunan dari berbagai zat kimia maupun mikroorganisme yang berwarna. Warna
dapat menghambat penetrasi cahaya ke dalam air. Warna pada air disebabkan oleh
adanya partikel hasil pembusukan bahan organik, ion-ion metalalam (besi dan
mangan), plankton, humus, buangan industri, dan tanaman air. Adanya oksida besi
menyebabkan air berwarna kemerahan, sedangkan oksida mangan menyebabkan
air berwarna kecoklatan atau kehitaman. Kadar besi sebanyak 0,3 mg/l dan kadar
mangan sebanyak 0,05 mg/l sudah cukup dapat menimbulkan warna pada perairan
(peavy et al., 1985 dalam Effendi, 2003). Kalsium karbonat yang berasal dari
daerah berkapur menimbulkan warna kehijauan pada perairan. Bahan-bahan
organik, misalnya tanin, lignin, dan asam humus yang berasal dari dekomposisi
tumbuhan yang telah mati menimbulkan warna kecoklatan.

2.6.3 Derajat Keasaman (pH)


pH merupakan suatu parameter penting untuk menentukan kadar asam/basa
dalam air. Penentuan pH merupakan tes yang paling penting dan paling sering
digunakan pada kimia air. pH digunakan pada penentuan alkalinitas, CO 2, serta
dalam kesetimbangan asam basa. Pada temperatur yang diberikan, intensitas asam
atau karakter dasar suatu larutan diindikasikan oleh pH dan aktivitas ion hidrogen.
Perubahan pH air dapat menyebabkan berubahnya bau, rasa, dan warna. Pada
proses pengolahan air seperti koagulasi, desinfeksi, dan pelunakan air, nilai pH
harus dijaga sampai rentang dimana organisme partikulat terlibat.
Batas toleransi organisme air terhadap pH bervariasi tergantung pada suhu,
kandungan Oksigen terlarut, alkalinitas, adanya ion dan kation dan siklus hidup
organisme tersebut (Pescod, 1973).

2.6.4 Dissolved Oxygen (DO)


Oksigen terlarut (DO) adalah kandungan gas oksigen yang terlarut dalam
air. Sumber utama O2 terlarut adalah proses fotosintesa autotrof dan difusi dari
udara. Kelarutan oksigen di perairan dipengaruhi faktor-faktor kimia dan fisika.
15

Temperatur, kandungan garam dan gas juga berpengaruh pada kelarutan oksigen.
Sedangkan perombakan organik dan respirasi organisme akan menrunkan kadar O2
terlarut dalam air (Boyd, 1979).
Air tanah dan air dari lapisan hypolimnion di danau dan reservoir biasanya
mengandung CO2 dalam jumlah yang cukup banyak. Konsentrasi ini dihasilkan dari
oksidasi materi organik oleh bakteri dimana materi organik ini mengalami kontak
dengan air dan pada kondisi ini CO2tidak bebas untuk keluar ke atmosfer.
CO2 merupakan produk akhir dari oksidasi bakteri secara anaerobik dan aerobik.
Oleh karena itu konsentrasi CO2 tidak dibatasi oleh jumlah oksigen terlarut.
BAB III
METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat


Kegiatan praktikum biologi perikanan mengenai analisis aspek
(pertumbuhan, reproduksi, food and feeding habits) ikan kembung perempuan
(Rastrelliger brachysoma) dilaksanakan pada Senin, 27 Februari 2017 pukul 13.00
WIB bertempat di Laboratorium Akuakultur, Gedung Dekanat Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan.

3.2 Alat dan Bahan


Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum biologi perikanan,
diantaranya sebagai berikut :

3.2.1 Alat-alat praktikum


Berikut ini adalah alat-alat yang digunakan dalam praktikum biologi
perikanan.
1. Benang dan Milimeter blok, untuk mengukur panjang tubuh ikan, meliputi
Total Length, Standart Length, dan Fork Length.
2. Jarum sonde, untuk mematikan ikan.
3. Pinset, sebagai alat bantu untuk mengeluarkan organ-organ tubuh ikan.
4. Pisau bedah, sebagai alat untuk membedah ikan.
5. Cawan petri, sebagai wadah organ yang hendak diamati.
6. Baki, sebagai wadah alat praktikum dan tempat ikan saat dibedah.
7. Timbangan, sebagai alat untuk menimbang bobot, gonad, dan hati dari ikan.
8. Mikroskop, sebagai alat untuk mengamati isi usus dan tingkat kematangan
telur.
9. Cover glass, untuk menutupi objek yang hendak diamati di mikroskop
10. Kamera, sebagai alat untuk mendokumentasikan setiap kegiatan praktikum

16
17

3.2.2 Bahan-bahan praktikum


Berikut ini adalah bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum biologi
perikanan.
1. Ikan Kembung perempuan, sebagai bahan (ikan) yang akan diamati.
2. Larutan Akuades, digunakan untuk mengencerkan isi dari usus pada ikan
kembung perempuan.
3. Larutan asetokarmin, digunakan untuk melihat sperma dan ovum.
4. Larutan serra, digunakan untuk menentukan kematangan telur.

3.3 Metode Praktikum


Adapun metode praktikum yang digunakan dalam praktikum adalah
metode observasi, selain itu praktikum ini berpedoman pada buku penuntun
praktikum biologi perikanan dan buku- buku literatur yang berhubungan dengan
hasil pengamatan selama praktikum berlangsung.

3.4 Prosedur Kerja


Adapun prosedur kerja dalam praktikum biologi perikanan ini adalah
sebagai berikut:
A. Pertumbuhan

Ikan mas disiapkan

Diukur panjang ikan (TL, SL, dan FL) serta lingkar kepala, lingkar badan dengan
menggunakan benang dan milimeter blok dengan satuan milimeter

Bobot ikan diukur dengan menggunakan timbangan

Dicatat dalam tabel pengamatan

Dilakukan perhitungan pola pertumbuhan berdasarkan teknik Lagler (1961)


18

B. Reproduksi

Ikan diambil dan dimatikan menggunakan jarum pada bagian kepala


depan

Diamati ciri-ciri seksual sekunder menurut literatur

Dibedah bagian bawah perut ikan dari anus ke arah atas hingga
mencapai tulang sampai operculum

Gonad diamati dan ditentukan ciri-ciri seksual primer

gonad dan hati ditimbang

dihitung nilai IKG dan HSI

jika betina diamati lagi dengan menghitung fekunditas, diameter telur


dan TKT

dicatat pada tabel pengamatan

C. Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan


Ikan diambil dan dimatikan menggunakan penusuk pada bagian
kepala depan

Dilakukan pembedahan mulai dari urogenital melingkar menuju rongga


perut depan hingga isi perut terlihat

Usus diambil, diurut hingga keluar isinya

Isi usus dicampurkan sama air di petri dish dan dihomogenkan

Diamati dibawah mikroskop

Dicatat pada tabel pengamatan


19

3.5 Parameter Pengamatan


Parameter yang digunakan dalam praktikum biologi perikanan ini mengenai
aspek pertumbuhan, reproduksi dan food and habits ikan mas sebagai berikut :

3.5.1 Pertumbuhan
A. Hubungan Panjang Bobot
Menurut saputra (2009), analisa hubungan panjang dan berat bertujuan untuk
mengetahui pola pertumbuhan ikan di alam. Rumus hubungan antara panjang total
ikan dengan beratnya adalah persamaan eksponensial sebagai berikut (Effendie
1979) :
W= a .Lb
Keterangan :
W = berat total ikan (g)
L = panjang total ikan (mm),
a = nilai intersep
b = nilai slope atau sudut tangensial
Log a = log W x (log L) - log L x (log L x log W)
N x (log L) - ( log L)
Utuk mencari b digunakan rumus:
b = log W (N x log a)
log L
Kemudian harga log a dan b masukkan ke dalam rumus:
Log W = log a + b log L
Perhitungan faktor kondisi atau indeks ponderal menggunakan sistem metrik
(K). Mencari nilai K digunakan rumus :

K=
.
Keterangan :
K = Faktor Kondisi
W = Bobot Ikan
L = Panjang Total
a = Intercept
b = Slope
20

3.5.2 Reproduksi
A. Rasio kelamin
Rasio kelamin dihitung dengan cara membandingkan jumlah ikan jantan dan
betina yang diperoleh sesuai dengan Haryani ( 1998), sebagai berikut :

Rasio kelamin =

B. IKG (Indeks Kematangan Gonad )
Indeks Kematangan Gonad yaitu suatu nilai dalam persen sebagai hasil
perbandingan berat gonad dengan berat tubuh ikan termasuk gonad dikalikan 100%,
atau dapat dirumuskan sebagai berikut :


= %

Keterangan :
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bg = Berat Gonad (gram)
Bw = Berat Tubuh (gram)
C. HSI (Hepatosomatik indeks)
Rumus yang digunakan dalam perhitungan HSI adalah sebagai berikut :

= %

Keterangan :
IKG = Indeks Kematangan Gonad (%)
Bh = Berat Hati (gram)
Bw = Berat Tubuh (gram)

3.5.3 Food And Feeding Habits


A. Indeks Propenderan
Effendi (1979). Indeks preponderan adalah gabungan metode frekuensi
kejadian dan volumetric dengan rumus sebagai berikut :

= %
=

21

Keterangan :
IPi = Indeks preponderan
Vi = Persentase volume satu macam makanan
Oi = Persentase frekuensi kejadian satu macam makanan
(Vi x Oi) = Jumlah Vi x Oi dari semua jenis makanan
B. Indeks Pilihan
Ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan (indeks of electivity) dalam
Effendi (1979) sebagai berikut :

E=
+

Keterangan :
E = Indeks pilihan
ri = Jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan
pi = Jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan
C. Tingkat Trofik
Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Untuk
mengetahui tingkat trofik ikan, ditentukan berdasarkan pada hubungan antara
tingkat trofik organisme pakan dan kebiasaan makanan ikan sehingga dapat
diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem dirumuskan sebagai berikut :

= + ( )

Keterangan :
Tp = Tingkat trofik ikan
Ttp = Tingkat trofik kelompok pakan ke-p
Ii = Indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p
Tingkat trofik ikan dikategorikan menjadi tingkat trofik 2 yaitu untuk ikan
yang bersifat herbivora, tingkat 2,5 untuk ikan yang bersifat omnivora dan tingkat
trofik 3 atau lebih untuk ikan yang bersifat karnivora (Caddy dan Sharp 1986 dalam
Tjahjo 2001 dalam Nugraha 2011).

3.6 Analisis Data


Data praktikum yang diperoleh dari analisa data yang digunakan dalam
praktikum biologi perikanan mengenai aspek pertumbuhan, reproduksi, dan food
and feeding habits ikan kembung (R. Brachysoma) adalah deskriptif kuantitatif.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Morfometrik dan Morfologi ikan kembung perempuan


Kelompok :7
Hari/Tanggal : Senin, 20 Maret 2017
Spesies ikan : Ikan Kembung Perempuan (Rastrelliger brachysoma)
Asal ikan : Pelabuhan Ratu
Berdasarkan pengamatan pada ikan kembung perempuan (Rastrelliger
brachysoma) kelompok 7, lingkar badan ikan kembung perempuan yang diamati
adalah 135 mm dan lingkar kepalanya 100 mm, untuk bentuk tubuhnya streamline
(torpedo). Bentuk tubuh ikan umumnya berhubungan dengan habitat dan cara hidup
(behavior) ikan. Letak mulutnya yaitu subterminal dimana letak mulut terletak di
ujung hidung dan memiliki rahang yang dapat terbuka ke bawah. Tipe mulutnya
merupakan tipe biasa.
Menurut Direktorat Jendral Perikanan (1979) ikan kembung perempuan
memiliki bentuk tubuh pipih dengan bagian dada lebih besar daripada bagian tubuh
yang lain dan ditutupi oleh sisik yang berukuran kecil dan tidak mudah lepas. Warna
tubuh biru kehijauan di bagian punggung dengan titik gelap atau totol-totol hitam
di atas garis rusuk sedangkan bagian bawah tubuh berwarna putih perak.
Sirip dorsal terpisah nyata menjadi dua buah sirip, masing-masing terdiri
atas 10 hingga 11 jari-jari keras dan 12 hingga 13 jari-jari lemah. Sirip anal berjari-
jari lemah sebanyak 12, di belakang sirip dorsal kedua dan sirip anal terdapat 5
sampai 6 sirip tambahan yang disebut finlet. Sirip ventral terdiri dari 1 jari-jari keras
dan 5 jari-jari lemah. Sirip caudal bercagak dalam dan sirip pectoral lebar dan
meruncing (Ruswahyuni 1979).
Mata mempunyai selaput yang berlemak, gigi yang kecil pada tulang
rahang. Tapis insang halus 29-34, pada bagian bawah busur insang pertama tapis
insang panjang dan banyak terlihat seolah-olah bulu jika mulutnya dibuka (Astuti
2007).

22
23

4.2 Pertumbuhan Ikan Kembung Perempuan


Aspek pertumbuhan yang dibahas meliputi pengelompokan ukuran, pola
pertumbuhan dan faktor kondisi.

4.2.1 Distribusi Panjang dan Bobot Ikan Kembung Perempuan


Pengelompokan kelas ukuran dilakukan untuk membagi suatu kelompok
ikan ke dalam kelas ukuran yang memiliki rentang ukuran yang relatif sama.
Pengelompokan kelas dibagi menjadi pengelompokan kelas panjang ikan dan bobot
ikan kembung perempuan. Berikut merupakan grafik distribusi panjang ikan
kembung perempuan berdasarkan data angkatan.

Distribusi Panjang Ikan Kembung Perempuan


35% 33%

30%
24%
25%
Persentase (%)

20% 19%

15%
10%
10% 9%

5% 3% 3%

0%
171-175 176-180 181-185 186-190 191-195 196-200 201-205
Interval (mm)
Gambar 2. Grafik distribusi panjang ikan kembung perempuan

Berdasarkan data angkatan terdapat tujuh kelas interval ukuran panjang ikan
kembung perempuan, dengan ukuran terbesar yaitu 205 mm sedangkan ukuran ikan
terkecil yaitu 171 mm. Ikan dengan ukuran kecil tersebut kemungkinan besar
merupakan ikan yang masih dalam tahap pertumbuhan.
Ukuran ikan kembung perempuan yang digunakan dalam praktikum biologi
perikanan ini mayoritas berada pada kelas interval keempat, yaitu pada ukuran 186-
190 mm dengan persentase ikan sebesar 33% dari total ikan yang digunakan,
sedangkan kelas ukuran paling sedikit adalah pada kelas pertama (ukuran 171-175
mm) dan kelas ketujuh (ukuran 201-205 mm) dengan persentase sebesar 3% pada
masing-masing kelas interval tersebut.
24

Berikut ini merupakan grafik distribusi bobot ikan kembung perempuan


berdasarkan data angkatan.

Distribusi Bobot Ikan Kembung Perempuan


35% 33%

30%
26%
24%
25%
Persentase (%)

20%
15%
10% 7% 7%
5% 1% 1%
0%

Interval (gram)
Gambar 3. Grafik distribusi bobot ikan kembung perempuan

Berdasarkan data angkatan terdapat tujuh kelas ukuran bobot ikan kembung
perempuan, dengan bobot terbesar yakni 106,13 gram sedangkan bobot terkecil
yakni 70,28 gram.
Mayoritas ikan kembung perempuan pada praktikum biologi perikanan ini
memiliki ukuran sekitar 80,68-85,87 gram yakni pada pada kelas interval bobot
ketiga dengan persentase sebesar 33%. Persentase bobot ikan kembung perempuan
terkecil berada pada kelas interval keenam (96,28-101,47 gram) dan ketujuh
(101,48-106,67 gram) dengan persentase masing-masing sebesar 1%. Perbedaan
bobot ini kemungkinan disebabkan karena adanya persaingan pakan maupun
kondisi alam atau habitat dari sampel ikan kembung perempuan.

4.2.2 Pola Pertumbuhan


Berikut ini merupakan grafik regresi hubungan panjang dan bobot ikan
kembung perempuan berdasarkan data angkatan.
25

Regresi Hubungan Panjang dan Bobot Ikan


2,04
Kembung Perempuan
2,02
2,00
1,98
1,96
Log W (Y)

1,94
1,92
1,90
1,88
1,86 y = 1,3059x - 1,0443
1,84 R = 0,3266
1,82
2,22 2,24 2,26 2,28 2,30 2,32
Log L (X)
Gambar 4. Grafik regresi hubungan panjang dan bobot ikan kembung perempuan

Grafik regresi biasanya berbentuk signoid karena menunjukkan hubungan


panjang dan berat (Effendie 2002), tetapi karena grafik menggunakan log panjang
dan log berat, grafiknya menunjukan persamaan linier sehingga lurus ke kanan atas.
Selain itu, ikan yang digunakan per kelas tidak hanya satu, tetapi sesuai dengan
jumlah kelompok, ikan pun tidak dipelihara selama rentang waktu tertentu dan
diamati hanya pada 1 hari, sehingga tidak bisa menunjukkan hubungan panjang dan
berat yang akurat 100%.
Hubungan panjang dan berat pada ikan kembung perempuan ini dapat
dianalisis dari nilai R2 yang didapatkan pada grafik regresi. Membandingkan nilai
koefisien korelasi R2 dengan nilai interpretasi, jika diketahui apabila nilai R2 adalah
sebagai berikut (Effendie 2002).
Tabel 1. Pedoman Interpretasi Koefisien Korelasi
Interval Koefisien Tingkat Hubungan
0,00 - 0,199 Sangat Rendah
0,20 - 0,399 Rendah
0,40 - 0,599 Sedang
0,60 - 0,799 Kuat
0,80 - 1,000 Sangat Kuat
(Sumber: Effendi 2002)
26

Nilai R2 pada ikan kembung perempuan yang diamati adalah 0,3266,


sehingga ikan memiliki nilai dalam range 0,20 0,399 dimana nilai tersebut
menginterpretasikan hubungan yang rendah antara panjang dan bobot ikan
(Effendie 2002). Sehingga dapat disimpulkan bahwa pertambahan panjang pada
ikan kembung perempuan memiliki pengaruh yang rendah terhadap pertambahan
bobotnya.
Berat dapat dianggap sebagai suatu fungsi dari panjang. Hubungan panjang
dengan berat seperti hukum kubik yaitu bahwa berat sebagai pangkat tiga dari
panjangnya. Namun, hubungan yang terdapat pada ikan sebenarnya tidak demikian
karena bentuk dan panjang ikan berbeda-beda. Pada praktikum kali ini didapat
bahwa grafik merupakan persamaan garis lurus, sesuai dengan teori bila rumus
umum ditranformasikan ke dalam logaritma, akan didapatkan persamaan linier.
Harga n ialah harga pangkat yang harus cocok dari panjang ikan agar sesuai dengan
berat ikan (Herawati 2017).
Dilihat dari grafik regresi hubungan panjang dan bobot, dengan
menganalisis nilai b yang diperoleh dapat diketahui hubungan panjang berat ikan
sebagai tipe pertumbuhan. Apabila nilai b = 3 (Isometrik), dimana pertumbuhan
panjang dan berat seimbang. Nilai b 3 (Alometrik), dimana jika nilai b < 3
(Alometrik negatif) artinya pertumbuhan berat kurang dari pertumbuhan panjang
sehingga ikan menjadi kurus. Jika nilai b > 3 (Alometrik positif) artinya
pertumbuhan berat lebih dari pertumbuhan panjang sehingga ikan menjadi gemuk
(Herawati 2017).
Berdasarkan data angkatan, diketahui bahwa nilai b yaitu 1,3059. Artinya b
< 3 sehingga dapat disimpulkan bahwa ikan kembung perempuan memiliki pola
pertumbuhan allometrik negatif. Menurut Herawati (2017) nilai b < 3 menunjukan
bahwa pertumbuhan panjang ikan lebih cepat dibandingkan dengan pertumbuhan
bobotnya, sehingga ikan cenderung kurus.
Berdasarkan hasil penelitian Vanichkul dan Hongskul (1963) di perairan
teluk Thailand menunjukkan bahwa pertumbuhan berat pada ikan kembung
perempuan (Rastrelliger brachysoma) lebih cepat daripada pertumbuhan
panjangnya, sehingga mengindikasikan bahwa ikan kembung perempuan memiliki
27

pola pertumbuhan allometrik positif. Adapun menurut Anjani (2011) dalam


penelitiannya menunjukkan bahwa pola pertumbuhan ikan kembung perempuan
jantan dan betina bersifat isometrik, yang artinya pertumbuhan berat sama dengan
pertumbuhan panjangnya

4.2.3 Faktor Kondisi


Berikut ini merupakan grafik faktor kondisi ikan kembung perempuan
berdasarkan data angkatan.

Faktor Kondisi Ikan Kembung Perempuan


1,15
1,12
1,10 1,10
1,07
Faktor Kondisi

1,05 1,05
1,02
1,00 1,00
0,96
0,95

0,90

0,85
171-175 176-180 181-185 186-190 191-195 196-200 201-205
Interval (mm)

Gambar 5. Grafik faktor kondisi ikan kembung perempuan

Berdasarkan grafik di atas, ikan kembung perempuan yang digunakan


dalam praktikum biologi perikanan ini memiliki faktor kondisi maksimum pada
interval panjang 201-205 mm. Namun, berdasarkan data angkatan tidak diperoleh
penurunan faktor kondisi. Hal ini kemungkinan disebabkan karena kondisi alam
yang mendukung bagi pertumbuhan ikan sampel, sehingga nilai faktor kondisi terus
meningkat seiring bertambahnya ukuran ikan.
Menurut Effendie (1997) bahwa besarnya faktor kondisi tergantung pada
banyak hal antara lain jumlah organisme yang ada, kondisi organisme, ketersediaan
makanan dan kondisi lingkungan perairan. Semakin tinggi nilai faktor kondisi
menunjukkan adanya kecocokan antara ikan dengan lingkungannya. Richter (2007)
dan Blackwell et al. (2000) menambahkan bahwa faktor kondisi dapat dihitung
28

untuk menilai kesehatan ikan secara umum, produktivitas dan kondisi fisiologi dari
populasi ikan.
Faktor kondisi menunjukan keadaan ikan dilihat dari segi kapasitas fisik
untuk survival dan reproduksi Secara komersil mempunyai arti akan kualitas dan
kuantitas daging ikan yang tersedia untuk dapat dimakan (Effendie 1997).

4.3. Aspek Reproduksi


Adapun beberapa aspek yang dibahas dalam reproduksi ikan kembung
perempuan, diantaranya sebagai berikut :

4. 3. 1. Rasio Kelamin
Ikan kembung perempuan yang digunakan oleh kelompok kami berjenis
kelamin jantan. Karena setelah dibedah terdapat gonad yang memiliki warna putih
susu dan bergerigi.

RASIO KELAMIN IKAN


KEMBUNG PEREMPUAN

46% Jantan ()
54% Betina ()

Gambar 6. Rasio kelamin ikan kembung perempuan

Rasio kelamin dari populasi ikan kembung perempuan yang digunakan pada
praktikum biologi perikanan ini, yaitu 54% jantan : 46% betina dimana jumlah ikan
kembung perempuan jantan ada sebanyak 38 ekor dan ikan kembung perempuan
betina ada sebanyak 32 sehingga diasumsikan bahwa ikan ini merupakan ikan
poliandri. Berdasarkan hasil uji chi-square menunjukan bahwa nilai 2 hitung
memiliki nilai 0,64 sedangkan nilai 2 tabel nilainya 3,84, sehingga 2 hitung < 2
tabel, maka Ho diterima yang artinya tidak terdapat perbedaan rasio antara ikan
jantan dan ikan betina.
29

4. 3. 2. Tingkat Kematangan Gonad


Berdasarkan kriteria tingkat kematangan gonad menurut Effendi (1979),
ciri-ciri yang ditunjukan pada gonad ikan kembung perempuan di kelompok kami,
yaitu testis berwarna putih seperti susu, cukup besar, dan permukaan testis tampak
bergerigi, maka dapat disimpulkan bahwa tingkat kematangan gonad ikan kembung
perempuan pada kelompok kami masuk kepada TKG III.

TINGKAT KEMATANGAN GONAD


IKAN KEMBUNG
9 8
8
7 6
6
JUMLAH

5 4 44 4 4
4 3 3 3 33
3 2 2 2 2
2 1 1 11 1 1 1 1 11 1 11
1
0
() () () () () () () () () ()
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V

171-175 176-180 181-185 186-190 191-195 196-200 201-205

Gambar 7. Grafik TKG Ikan Kembung Perempuan


Adapun distribusi interval ukuran panjang ikan berdasarkan tingkat
kematangan gonad, diantaranya adalah bahwa pada TKG I terdapat 1 jantan pada
interval 181-185, lalu pada TKG II, terdapat 2 jantan di interval 171-175, 1 betina
di interval 176-180, 1 jantan dan 1 betina pada interval 186-190 dan 4 jantan pada
interval 191-195, kemudian pada TKG III, terdapat 1 jantan dan 1 betina di interval
176-180, 3 jantan dan 2 betina di interval 181-185, 4 jantan dan 4 betina di interval
186-190, 4 jantan di interval 191-195, 1 jantan di interval 196-200, dan 1 betina di
interval 201-205, selanjutnya pada TKG IV, terdapat 3 betina di interval 176-180,
4 jantan dan 3 betina di interval 181-185, 3 jantan dan 8 betina di interval 186-190,
2 jantan dan 6 betina di interval 191-195, 3 jantan dan 1 betina di interval 196-200,
dan 1 betina di interval 201-205, dan yang terakhir pada TKG V, terdapat 1 jantan
di interval 181-185, 2 jantan di interval 186-190, 1 jantan di interval 191-195, dan
1 jantan di interval 196-200.
30

Berdasarkan hasil perhitungan tersebut, maka sebagian besar ikan kembung


perempuan baik jantan maupun betina yang digunakan dalam praktikum biologi
perikanan ini berada pada fase TKG IV dan yang paling sedikit merupakan ikan
kembung perempuan yang berada pada TKG I, sehingga dapat diasumsikan bahwa
ikan kembung perempuan ini ditangkap pada musim pemijahan.

4. 3. 3. Indeks Kematangan Gonad


Indeks kematangan gonad ikan kembung perempuan kelompok kami yang
memiliki bobot gonad seberat 3,49 gram dan bobot tubuh ikan seberat 95 gram
adalah sebesar 3,67 %. Indeks kematangan gonad pada setiap individu dalam
populasi berbeda-beda meskipun berada pada tingkat kematangan gonad yang sama
(Herawati 2017). Sehingga perlu dihitung rata-rata nilai indeks kematangan gonad
pada setiap tingkat kematangan gonad.

IKG TERHADAP TKG PADA


IKAN KEMBUNG PEREMPUAN
5,00
4,33
INDEKS KEMATANGAN GONAD

3,81 3,94
4,00 3,44
2,96
3,00 2,64
2,30
2,00
1,00
1,00

0,00
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V
TINGKAT KEMATANGAN GONAD
Nilai IKG (%) () Nilai IKG (%) ()

Gambar 8. Grafik Indeks Kematangan Gonad

Hasil data angkatan menunjukan nilai rata-rata indeks kematangan gonad


ikan kembung perempuan dalam praktikum biologi perikanan, pada TKG I nilai
IKG ikan kembung perempuan hanya pada ikan jantan, yakni sebesar 1%.
Kemudian pada TKG II, nilai IKG ikan kembung perempuan betina lebih besar
daripada ikan kembung perempuan jantan dengan nilai IKG ikan betina sebesar
4,33% dan betina 3,44%. Lalu pada TKG III, nilai IKG ikan kembung perempuan
betina pun menurun dan lebih kecil dari ikan kembung perempuan jantan, yakni
31

sebesar 2,3% untuk betina, sedangkan nilai IKG ikan jantan sebesar 2,96%.
Selanjutnya pada TKG IV, nilai IKG ikan kembung perempuan jantan memiliki
nilai lebih kecil 0,13% dibandingkan ikan kembung perempuan betina, yakni
sebesar 3,81% untuk jantan, sedangkan untuk betina sebesar 3,94%. Terakhir pada
TKG V ikan kembung perempuan jantan memiliki nilai IKG sebesar 1,6%,
sedangkan ikan kembung perempuan betina 0%. Hasil tersebut disebabkan karena
dalam praktikum ini tidak ditemukan individu ikan kembung perempuan betina
yang berada dalam fase TKG V.
Berdasarkan hasil data angkatan tersebut, dapat dianalisis bahwa semakin
tinggi tingkat kematangan gonad, maka nilai indeks kematangan gonad akan
semakin tinggi pula tingkat kematangan gonadnya. Hal ini sesuai dengan pendapat
Nikolsky (1969) yang mengatakan bahwa untuk membedakan kematangan gonad
dapat dengan melihat perbandingan antara bobot gonad dengan bobot tubuh yang
dikenal sebagai koefisien kematangan atau indeks kematangan gonad (IKG).

4. 3. 4. Hepatosomatik Indeks
Adapun indeks hepatosomatik pada ikan kembung perempuan berdasarkan
hasil praktikum biologi perikanan, diantaranya sebagai berikut :

HSI TERHADAP TKG IKAN KEMBUNG PEREMPUAN


1,6%
1,4%
HEPATOSOMATIK INDEKS

1,2%
1,0%
0,8%
0,6%
0,4%
0,2%
0,0%
TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V
TINGKAT KEMATANGAN GONAD

Gambar 9. Grafik Indeks Hepatosomatik

Menurut Herawati (2017) nilai HSI menggambarkan cadangan energi yang


ada pada tubuh ikan sewaktu ikan mengalami perkembangan kematangan gonad.
32

Berdasarkan data angkatan, nilai HSI tertinggi berada pada TKG II, dan yang
terendah berada pada TKG I dan V. Sehingga dapat dianalisis bahwa pada TKG II,
cadangan energi pada ikan kembung perempuan banyak dan masih belum
digunakan. Kemudian, pada TKG III, ikan kembung perempuan memerlukan
energi yang lebih untuk mengembangkan kematangan gonad sedangkan makanan
disekitarnya kurang sehingga terjadi penurunan HSI. Selanjutnya, pada TKG IV
ikan kembung perempuan masih melakukan perkembangan telur namun makanan
yang disekitarnya banyak, sehingga ikan tidak memakai cadangan energi, sehingga
nilai HSI nya pun naik.

4. 3. 5. Tingkat Kematangan Telur


Menurut data angkatan tingkat kematangan telur pada TKG IV ikan
kembung perempuan betina secara umum, jumlah telur yang telah melebur lebih
banyak dibandingkan jumlah telur yang masih berada ditengah maupun jumlah
telur yang berada di tepi atau kutub. Hal ini menunjukan bahwa tingkat kematangan
telur pada TKG IV sudah tinggi karena masuk pada fase VIII dalam tingkat
kematangan telur. Menurut Herawati (2017) fase VIII adalah setelah matang,
folikel pecah dan oosit dilepaskan yang disebut juga dengan istilah GVBD
(germinal vesicle break down). Begitupun dengan tingkat kematangan telur pada
TKG III, jumlah telur yang melebur lebih dominan dibandingkan dengan telur yang
berada di tepi ataupun kutub, walaupun jumlah nilainya tidak lebih besar dari ikan
yang berada pada TKG IV.

4. 3. 6. Diameter Telur
Berdasarkan data angkatan diameter telur ikan kembung perempuan dalam
praktikum ini, pada TKG IV diameter telur tertinggi memiliki ukuran 83,25 m dan
terendah 8 m. Adapun pada TKG IV ini diameter telur besar memiliki nilai ukuran
rata-rata 34,7 m, diameter telur sedang memiliki nilai ukuran rata-rata 27,18 m
dan diameter telur kecil memiliki nilai ukuran rata-rata 18,69 m, sedangkan pada
TKG III diameter telur tertinggi berada pada ukuran 70,8 m dan terendah pada
ukuran 1,75 m.
33

Ukuran diameter telur ikan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma)


antara 0,25 mm sampai 0,84 mm (Anjani 2011). Sedangkan menurut Zamroni
(2008), ukuran diameter telur ikan kembung perempuan sekitar 0,45 mm sampai
0,72 mm. Berdasarkan ukuran diameter telur ini menunjukan bahwa telur ikan
kembung perempuan pada praktikum ini memiliki ukuran yang jauh beda dengan
penelitian sebelumnya. Hal ini mungkin dikarenakan perbedaan skala dalam alat
ukur yang digunakan sehingga ketelitian dalam pengukurannya pun berbeda.

4. 3. 7. Fekunditas
Berdasarkan data hasil praktikum, pada TKG III, fekunditas ikan kembung
tertinggi yaitu 158404, sedangkan yang terendah, yaitu 30528 dan rata-rata nya
adalah 79904. Kemudian, pada TKG IV, fekunditas ikan kembung tertinggi yaitu
145440, sedangkan yang terendah, yaitu 1813 dan rata - ratanya adalah 49389.
Adapun menurut Anjani (2011), fekunditas pada ikan kembung perempuan
(Rastrelliger brachysoma) dengan panjang 190 hingga 208 cm sebesar 200.000 dan
500.000 telur. Namun, jumlah telur ikan kembung pada umumnya berkisar antara
100.000 hingga 166.000 butir (Boonprakop 1965).

4.4 Kebiasaan Makan dan Cara Makan Ikan


Aspek kebiasaan makanan yang dianalisis meliputi Indeks Preponderan dan
Tingkat Trofik sebagai penunjang Kebiasaan Makanan Ikan Kembung Perempuan
(Rastrelliger brachysoma) yang disajikan dalam bentuk grafik hasil pengamatan
jenis makanan.

4.4.1 Indeks Preponderan


Berdasarkan hasil praktikum, didapatkan hasil Indeks Preponderan Ikan
Kembung Perempuan sebagai berikut (Gambar. 10 )
34

Indeks Preponderan Ikan Kembung

37,66%
Perempuan

18,20%
40,00%

14,39%
30,00%
IP (%)

6,82%

6,69%

5,60%
4,64%
3,37%

1,49%
0,44%
0,35%

0,26%
0,04%

0,04%
0,00%

0,00%

0,00%
20,00%
10,00%
0,00%

Jenis Makanan

Gambar 10. Grafik Indeks Preponderan Ikan Kembung Perempuan


Berdasarkan data grafik preponderan diatas, maka jenis pakan yang
termasuk kedalam pakan utama, yaitu Detritus (IP = 37,66%). Adapun pakan
pelengkapnya, diantaranya Cyanophyceae (IP = 6,82%), Desmidiacae (IP =
6,69%), Copepoda (18,20%), bagian hewan (5,60%) dan bagaian tumbuhan
(14,39%). Sementara yang lainnya merupakan pakan tambahan karena nilai dari
Indeks Preponderannya berada dibawah dari 5%.

Berdasarkan jenis makanan yang ditemukan dalam isi usus ikan kembung
perempuan (Rastrelliger brachysoma) pada praktikum ini, menunjukkan bahwa
komposisi isi usus ikan kembung sebagian besar adalah detritus. Hal ini tidak sesuai
dengan pernyataan Kriswantoro dan Sunyoto (1986) dalam Sari (2004) bahwa
kebiasaan makanan ikan kembung yaitu memangsa plankton, copepod atau
crustacea. Plankton tersebut disaring dengan tapis insang dimana tapis insang pada
ikan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma) memiliki tapis insang yang
halus karena plankton yang dimakannya berukuran kecil (Nontji 2005 in Astuti
2007). Jenis plankton terutama copepod dalam hasil praktikum ini hanya menjadi
makanan pelengkap. Hal ini terjadi disebabkan karena diduga berkaitan dengan
ketersediaan makanan pada suatu perairan. Effendie (1997) menyatakan bahwa
penilaian kebiasaan makanan berkaitan erat dengan ketersediaan makanan di
lingkungannya. Menurut Effendie (1997) banyak spesies ikan yang dapat
menyesuaikan diri dengan persediaan makanan yang ada di lingkungannya sesuai
35

dengan musim yang berlaku. Suatu spesies ikan yang hidup terpisah-pisah dapat
terjadi perbedaan kebiasaan makanannya dalam suatu daerah geografis yang luas.
Perbedaan ini bukan untuk satu ukuran saja tetapi untuk semua ukuran jenis ikan.
Jadi untuk satu spesies ikan dengan ukuran yang sama pada daerah yang berbeda,
dapat berbeda kebiasaan makanannya. Perubahan lingkungan dapat merubah
kebiasaan makanan ikan, dimana apabila terjadi perubahan lingkungan dapat
menyebabkan perubahan ketersediaan makanan di lingkungan perairan tersebut,
sehinggga memaksa ikan tersebut untuk mengubah kebiasaan makanannya agar
tetap bertahan hidup.

4.4.4 Tingkat Trofik


Tingkat trofik ikan kembung perempuan (Rastrelliger brachysoma)
berdasarkan data hasil praktikum, ikan kembung perempuan memiliki nilai
tingkatan trofik 2,64 yang menunjukkan bahwa ikan kembung perempuan tersebut
termasuk ikan yang bersifat omnivora, karena nilai tingkat trofik omnivora
memiliki nilai tingkat trofik sebesar 2,5 (Caddy dan Sharp 1986 dalam Tjahjo
2001). Hasil praktikum tersebut berbeda dengan tingkat trofik ikan kembung
perempuan di perairan Teluk Kendari dimana hasil penelitian di perairan tersebut
menunjukkan bahwa ikan kembung perempuan merupakan ikan pelagis dengan
makanan utamanya adalah fitoplankton, sedangkan makanan tambahannya berupa
zooplankton, dimana nilai trofiknya adalah 2,25, maka tingkat trofiknya
digolongkan kedalam herbivora. Hal tersebut disebabkan oleh kurangnya populasi
ikan pemangsa di perairan ini. Frank et al. (2005) dan Myers et al. (2007)
melaporkan bahwa berkurangnya kelimpahan karnivora yang diindikasikan dengan
penurunan rata-rata panjang dan bobot individu dalam populasi akan merubah
struktur trofik dalam ekosistem. Rendahnya kelimpahan populasi tersebut akan
menghasilkan peningkatan tingkat trofik rendah karena mangsa terhindar dari
pemangsaan. Kondisi tersebut menyebabkan sumber daya ikan secara bertahap
berubah dari spesies yang berada di tingkat trofik atas menjadi spesies yang berada
pada tingkat trofik bawah dalam jejaring makanan (Jaureguizar & Milessi 2008 dan
Freire & Pauly 2010).
36

Namun hasil raktikum ini sesuai dengan hasil penelitian ningrum (2011)
yang mendapatkan bahwa ikan kembung perempuan memiliki tingkat trofik 2,72.
kemudian menurut klasifikasi froese dan pauly (2010) ikan kembung termasuk ke
dalam tingkat trofik 2 dengan interval tingkat trofik 2,1-2,9 dimana ikan pada
tingkat trofik ini termasuk omnivora yang cenderung pemakan tumbuhan.
.
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
Berdasarkan data hasil pengamatan pada praktikum Biologi Perikanan
Mengenai Pertumbuhan, Reproduksi, dan Food dan Feeding Habits dapat diambil
kesimpulan bahwa :
1. Pertumbuhan ikan kembung perempuan yang digunakan dalam praktikum
biologi perikanan ini memiliki tipe pertumbuhan allometrik negatif, karena
memiliki nilai b < 3 (b = 1,3), dimana pertumbuhan panjang lebih cepat
dibanding pertumbuhan bobot ikan
2. Reproduksi ikan kembung perempuan memiliki rasio kelamin jantan yang
lebih banyak dibanding betina, sehingga ikan kembung perempuan
termasuk kelompok poliandri.
3. Ikan kembung perempuan termasuk kedalam ikan omnivora atau pemakan
segala, ikan kembung perempuan mencari makan dengan cara menyaring
plankton di perairan dengan tapis insang.
5.2 Saran
Saran yang dapat disampaikan dari kelompok 7 untuk praktikum
selanjutnya, yaitu sebaiknya praktikan selanjutnya lebih meningkatkan kerjasama
kelompok dan asisten agar dapat meningkatkan bimbingannya sehingga praktikan
dapat melakukan pengamatan dengan baik dan benar.

37
DAFTAR PUSTAKA

Andamari R, Hutapea JH, & Prisantoso BI. 2012. Aspek reproduksi ikan tuna sirip
kuning (Thunnus albacores). Jurnal Ilmu dan Teknologi Kelautan. 4(1) :
8996.
Astuti DP. 2007. Analisis tangkapan per satuan upaya (tpsu) ikan kembung di
Kepulauan Seribu skripsi. Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan,
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor. Bogor
Bal DV & Rao KV. 1984. Marine fisheries. Tata Mc Graw-Hill Publishing
Company Limited. New Delhi. 470 p.
Ruswahyuni, 1979. Makanan alami ikan kembung perempuan berdasarkan kelas
ukuran panjang total dan tingkat kematangan gonad di sekitar perairan
Jepara. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor.
Bogor. 16-17 p.
Boonprakop U. 1965. Study on the fecundity of the indo-pasifik mackerel,
Rastrelliger SPP. In the gulf of Thailand. Proc. Indo-Pasific Fish.Coun. 12
(2) : 124-138
Burhanuddin, Martosewojo S, Adrim M, Hutomo M. 1984. Sumberdaya ikan
kembung. Proyek Studi Potensi Sumber Daya Alam Indonesia, Studi
Potensi Sumber Daya Hayati Ikan. Jakarta (ID) : Lembaga Oseanologi
Nasional (LIPI).
Chee PE. 2000. Fish code management: SlIppiement to the report of a workshop
on the fishery and management of a short mackerel (Rastrellige r spp.) on
the lVest Coast of Peninslliar Malaysia. FAO,Rome. pp 6-19
Chirastit C. 1962. Progress report on tagging experiment of chub mackerel
(Rastrelliger spp) in The Gulf of Thailand in The Year 1961.
IPFC.Proceedeing 10th Session Section II. 1962: 22-23p.
Direktorat Jendral Perikanan. 1979. Buku pedoman pengenalan sumber perikanan
laut bagian 1 (Jenis-jenis ikan ekonomis penting). Direktorat Jendral
Perikanan. Departemen Pertanian. Jakarta.
Effendie MI. 1997. Biologi perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama. Yogyakarta.
Effendie MI. 2002. Biologi Perikanan. Yogyakarta (ID) : Yayasan Pustaka
Nusantara.
Food and Agriculrural Organization (FAO). 2000. Report: workshop on the Fishery
and Management of Short Mackerel (Rastrelliger spp.) on the rJ7e st Coast
of Peninslliar Malaysia. Food and Agriculrural Organization. Rome

38
Febianto S. 2007. Aspek biologi reproduksi ikan lidah pasir (Cynoglossus lingua
Hamilton-Buchanan, 1822) di perairan Ujung Pangkah, kabupaten Gresik,
Jawa Timur [skripsi]. Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan,
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.
Fujaya, Yushinta. 2004. Fisiologi Ikan (Dasar Pengembangan Teknik Perikanan).
PT. Rineka Cipta : Jakarta.
Ganga U. 2010. Investigations on the biology of Indian Mackerel Rastrelliger
kanagurta (Cuvier) along the Central Kerala coast with special reference to
maruration, feeding and lipid dynamics. [Thesis]. Cochin University Of
Science And Technology
Ghazali AF, Abidin DHZ, Nor SAM, Nairn DM. 2012. Genetic Variation of Indian
Mackerel (Rastrelliger kanagllrta) (C uvier, 1816) of Sabah Water Based
on Mitochondrial D-loop region: A Preliminary Study. Asian Journal of
Biology and Biotechnology 1(1): 1-10
Haryanti, S. Ismi, & A. Khalik, 1994. Studi Penggunaan Pakan Mikro dan Alami
dengan Perbandingan Berbeda dalam Pemeliharaan Larva Udang Windu,
Penaeus monodon. J. Penelitian Budidaya pantai. 10 (1) : 35 42
Herawati, Titin. 2017. Metode Biologi Perikanan. Unpad Press. Jatinangor
Lachita RB. 2006. Using life-history, surplus production, and individual-based
population models for stock assessment of data-poor stocks: an application
to small pelagic fisheries of the Lingayen Gulf,Philippines. [tesis].
Departement of Oceanography and Coaltal Sciences. Don Mariano Marcos
Memorial State University. 13p.
Lagler KF, Bardach JE, & Miller RR. 1962. Ichtyology. John Wiley and Sons, Inc.
New York. 505 p.
Larasati, Dara Anjani. Kajian Biolohi Reproduksi Ikan Kembung Perempuan
(Rastrelliger brachysoma) di Perairan Teluk Jakarta. skripsi. Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor. Bogor
McKeown BA. 1984. Fish migration. Croom Helm Ltd, Australia. 11p.
Moyle, P. B, & J. J. Cech, Jr. 2004. Fishes An Introduction to Ichthyology .
Prentice Hall, Upper Saddle River.
Nikolsky, G.V. 1993. The Ecology of Fishes. Academic Press. New York. 325 hal.
Nugraha B, Mardlijah S. 2006. Hubungan panjang bobot, perbandingan jenis
kelamin dan tingkat kematangan gonad tuna mata besar (Thunnus obesus)
di perairan Laut Banda. Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia. 12(3) :
195202.

39
Puja, I K., Suatha, I K., Heryani, S.S., Susari, N.N. W., Setiasih, N. L.E.,2010.
Embryologi Modern. Udayana University Press. Denpasar.
Rahardjo, M. F. dan D. S. Sjafei. 2011. Iktiology. Bringing Native Fish Back the
Rivers. Bandung Lubuk Agung, Bandung: 336-339 hlm.
Saanin H. 1984. Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan 1 dan 2. Bina Cipta.
Bandung. Viii + 508h.
Sudjastani T. 1976. The Species of Rastrelliger in The Jawa Sea, Their Taxonomy
And Morphometry (perciforrnes, Scornbridae). Manlle fusearcb ill
Illdollesia 16: 1-29
Sari MR. 2004. Pendugaan potensi lestari dan musim penangkapan ikan kembung
di perairan Lampung Timur . skripsi. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan.
Institut Pertanian Bogor. Bogor. 61 p.
Suwarso, Hariati T, Ernawati T. 2010. Biologi reproduksi, prefferensi habitat
pemijahan dan dugaan stok pemijahan ikan kembung (Rastrelliger
brachysoma, Fam. Scombridae) di pantai utara Jawa. Laporan penelitian.
Balai Rise t Perikanan Laut KKP. 32p
Vanichkul P & Hongskul V. 1963. Length-weight relationship of chub mackerel
(Rastrelliger sp.) in the Gulf of Thailand. Indo-Pacific Fish. Cour. 11 (2) :
20-33.
Zamroni A, Suwarso, Mukhlis NA. 2008. Biologi reproduksi dan generik populasi
ikan kembung di pantai utara Jawa. Jurnal Penelitian Perikanan Indonesia
14(2): 215-226
Zen M. 2006. Pengkajian zona potensial penangkapan ikan kembung (rastrelliger
spp) di kabupaten asahan, sumatra utara. Tesis. Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor

40
LAMPIRAN

41
Lampiran 1. Alat dan bahan yang digunakan dalam Praktikum

Alat Bedah Ikan (pinset, Cawan Petri


gunting, pisau, dan sonde)

Timbangan Analitik Mikroskop

Milimeter Blok Gelas Ukur

42
Pipet Tetes dan Conting Ikan Kembung Perempuan
Chamber (Rastrilleger brachysoma))

43
Lampiran 2. Kegiatan Praktikum

Pengukuran lingkar Pengukuran lingkar


badan kepala

Pengukuran Total Pengukuran Fork


Lenght Lenght

Pengukuran Standard Penimbangan bobot


Lenght ikan

44
Pembedahan Ikan Ikan setelah dibedah

Penimbangan bobot Pengukuran panjang


gonad usus

Pengeluaran isi usus Isi usus

45
Pengamatan isi usus Pengamatan isi usus

46
Lampiran 3. Daftar Tabel
Tabel 1 Hasil Pengukuran Ikan Kembung Perempuan
Data Hasil Pengukuran
No. Panjang (mm)
Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
1 158 177 191 120 134 84,00
2 165 168 180 90 120 76,00
3 155 170 185 115 140 82,00
4 147 167 185 114 137 72,93
5 160 175 195 120 160 93,00
6 145 155 180 140 143 75,00
7 165 180 200 140 120 87,00
8 160 175 195 100 120 84,00
9 160 175 195 135 110 79,00
10 155 180 205 110 125 100,00
11 167 174 193 110 122 90,00
12 155 170 188 130 140 88,00
13 155 170 180 110 120 81,00
14 185 175 200 130 115 99,00
15 171 177 177 134 124 88,00
16 155 166 188 105 125 75,00
17 175 169 192 140 145 86,79
18 160 170 180 110 120 80,06
19 165 180 195 125 130 85,55
20 154 170 190 105 150 96,73
21 155 170 183 109 127 85,00
22 150 170 190 130 100 83,97
23 155 172 189 102 130 80,92
24 166 180 192 125 150 106,13
25 150 165 175 110 130 82,00
26 160 177 195 120 133 90,00
27 155 165 190 105 120 75,40
28 159 165 185 108 113 76,00
29 165 173 188 114 129 90,00
30 158 174 196 127 135 86,00
31 155 180 200 100 135 95,00

47
Data Hasil Pengukuran
No. Panjang (mm)
Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
32 155 170 188 110 130 86,00
33 158 170 193 109 127 87,00
34 175 165 190 90 130 91,00
35 157 170 190 120 130 86,00
36 160 175 195 140 180 90,00
37 160 180 190 90 130 91,00
38 160 168 188 105 120 82,00
39 167 174 195 123 137 91,00
40 150 165 180 115 125 80,00
41 145 170 190 135 140 82,95
42 155 165 185 125 135 81,96
43 150 170 190 80 125 80,01
44 155 170 190 110 130 78,48
45 145 169 190 105 117 81,68
46 167 172 193 124 131 90,15
47 160 170 185 65 70 80,78
48 161 173 198 105 126 94,00
49 145 165 185 100 120 77,00
50 146 162 185 104 126 79,00
51 165 168 187 105 138 90,00
52 149 164 177 111 124 75,00
53 153 167 186 106 120 83,00
54 148 172 195 95 125 87,00
55 152 165 183 91 124 76,00
56 158 175 189 100 122 90,00
57 172 183 192 119 128 91,00
58 162 167 190 120 126 78,00
59 150 172 194 125 127 93,00
60 155 171 193 116 125 87,00
61 164 182 205 116 131 94,00
62 160 175 200 98 120 90,00
63 165 173 190 103 130 86,00
64 159 168 185 104 121 84,85
65 148 163 184 98 125 79,17

48
Data Hasil Pengukuran
No. Panjang (mm)
Bobot (gram)
SL FL TL LK LT
66 150 154 171 126 137 84,78
67 157 173 190 120 133 87,55
68 150 163 185 110 130 70,28
69 152 161 184 130 133 90,00
70 152 167 189 110 125 80,43

Tabel 2 Distribusi Panjang Ikan Kembung Perempuan


Nilai Maksimum 205
Nilai Minimum 171
Range 34
Jumlah Kelas 7,08882 7
Panjang Kelas 4,85714 5

Kelas Batas Batas


Nilai Tengah Frekuensi Persentase
ke- Bawah Atas
1 171 175 173 2 2,86%
2 176 180 178 7 10,00%
3 181 185 183 13 18,57%
4 186 190 188 23 32,86%
5 191 195 193 17 24,29%
6 196 200 198 6 8,57%
7 201 205 203 2 2,86%
Total 70 100,00%

Kelas Jumlah Persentase


Interval Rata-rata
ke- (ekor) (%)
1 171-175 173 2 3%
2 176-180 178 7 10%
3 181-185 183 13 19%
4 186-190 188 23 33%
5 191-195 193 17 24%
6 196-200 198 6 9%

49
Kelas Jumlah Persentase
Interval Rata-rata
ke- (ekor) (%)
7 201-205 203 2 3%
70 100%

Tabel 3 Lampiran Distribusi Panjang Ikan Kembung Perempuan


Nilai Maksimum 106,13
Nilai Minimum 70,28
Range 35,85
Jumlah Kelas 7,08882 7
Panjang Kelas 5,12143 5,2

Kelas Batas Batas


Nilai Tengah Frekuensi Persentase
ke- Bawah Atas
1 70,28 75,47 72,875 6 8,57%
2 75,48 80,67 78,075 13 18,57%
3 80,68 85,87 83,275 17 24,29%
4 85,88 91,07 88,475 25 35,71%
5 91,08 96,27 93,675 5 7,14%
6 96,28 101,47 98,875 3 4,29%
7 101,48 106,67 104,075 1 1,43%
Total 70 100,00%

Kelas Jumlah Persentase


Interval Rata-rata
ke- (ekor) (%)
1 70,28-75,47 72,875 5 7%
2 75,48-80,67 78,075 17 24%
3 80,68-85,87 83,275 23 33%
4 85,88-91,07 88,475 18 26%
5 91,08-96,27 93,675 5 7%
6 96,28-101,47 98,875 1 1%
7 101,48-106,67 104,075 1 1%
70 100%

50
Tabel 4 Regeresi Hubungan Panjang dengan Bobot Ikan Kembung Perempuan
Panjang
log L log W log L
No. Total Bobot (W) (Log L)2 (Log W)2
(X) (Y) log W
(L)
1 191 84 2,28 1,92 5,20 3,70 4,39
2 180 76 2,26 1,88 5,09 3,54 4,24
3 185 82 2,27 1,91 5,14 3,66 4,34
4 185 72,93 2,27 1,86 5,14 3,47 4,22

5 195 93 2,29 1,97 5,24 3,87 4,51

6 180 75 2,26 1,88 5,09 3,52 4,23


7 200 87 2,30 1,94 5,29 3,76 4,46
8 195 84 2,29 1,92 5,24 3,70 4,41
9 195 79 2,29 1,90 5,24 3,60 4,35
10 205 100 2,31 2,00 5,34 4,00 4,62
11 193 90 2,29 1,95 5,22 3,82 4,47
12 188 88 2,27 1,94 5,17 3,78 4,42
13 180 81 2,26 1,91 5,09 3,64 4,30
14 200 99 2,30 2,00 5,29 3,98 4,59

15 177 88 2,25 1,94 5,05 3,78 4,37

16 188 75 2,27 1,88 5,17 3,52 4,26


17 192 86,79 2,28 1,94 5,21 3,76 4,43
18 180 80,06 2,26 1,90 5,09 3,62 4,29
19 195 85,55 2,29 1,93 5,24 3,73 4,42
20 190 96,73 2,28 1,99 5,19 3,94 4,52
21 183 85 2,26 1,93 5,12 3,72 4,37
22 190 83,97 2,28 1,92 5,19 3,70 4,38
23 189 80,92 2,28 1,91 5,18 3,64 4,34
24 192 106,13 2,28 2,03 5,21 4,10 4,63
25 175 82 2,24 1,91 5,03 3,66 4,29
26 195 90 2,29 1,95 5,24 3,82 4,48
27 190 75,4 2,28 1,88 5,19 3,52 4,28
28 185 76 2,27 1,88 5,14 3,54 4,26
29 188 90 2,27 1,95 5,17 3,82 4,44
30 196 86 2,29 1,93 5,25 3,74 4,43
31 200 95 2,30 1,98 5,29 3,91 4,55

51
Panjang
log L log W log L
No. Total Bobot (W) (Log L)2 (Log W)2
(X) (Y) log W
(L)
32 188 86 2,27 1,93 5,17 3,74 4,40
33 193 87 2,29 1,94 5,22 3,76 4,43
34 190 91 2,28 1,96 5,19 3,84 4,46
35 190 86 2,28 1,93 5,19 3,74 4,41
36 195 90 2,29 1,95 5,24 3,82 4,48
37 190 91 2,28 1,96 5,19 3,84 4,46
38 188 82 2,27 1,91 5,17 3,66 4,35
39 195 91 2,29 1,96 5,24 3,84 4,49
40 180 80 2,26 1,90 5,09 3,62 4,29
41 190 82,95 2,28 1,92 5,19 3,68 4,37
42 185 81,96 2,27 1,91 5,14 3,66 4,34
43 190 80,01 2,28 1,90 5,19 3,62 4,34
44 190 78,48 2,28 1,89 5,19 3,59 4,32
45 190 81,68 2,28 1,91 5,19 3,66 4,36
46 193 90,15 2,29 1,95 5,22 3,82 4,47
47 185 80,78 2,27 1,91 5,14 3,64 4,32
48 198 94 2,30 1,97 5,27 3,89 4,53
49 185 77 2,27 1,89 5,14 3,56 4,28
50 185 79 2,27 1,90 5,14 3,60 4,30
51 187 90 2,27 1,95 5,16 3,82 4,44
52 177 75 2,25 1,88 5,05 3,52 4,22
53 186 83 2,27 1,92 5,15 3,68 4,36
54 195 87 2,29 1,94 5,24 3,76 4,44
55 183 76 2,26 1,88 5,12 3,54 4,26
56 189 90 2,28 1,95 5,18 3,82 4,45
57 192 91 2,28 1,96 5,21 3,84 4,47
58 190 78 2,28 1,89 5,19 3,58 4,31
59 194 93 2,29 1,97 5,23 3,87 4,50
60 193 87 2,29 1,94 5,22 3,76 4,43
61 205 94 2,31 1,97 5,34 3,89 4,56
62 200 90 2,30 1,95 5,29 3,82 4,50
63 190 86 2,28 1,93 5,19 3,74 4,41
64 185 84,85 2,27 1,93 5,14 3,72 4,37
65 184 79,17 2,26 1,90 5,13 3,60 4,30
66 171 84,78 2,23 1,93 4,99 3,72 4,31

52
Panjang
log L log W log L
No. Total Bobot (W) (Log L)2 (Log W)2
(X) (Y) log W
(L)
67 190 87,55 2,28 1,94 5,19 3,77 4,43
68 185 70,28 2,27 1,85 5,14 3,41 4,19
69 184 90 2,26 1,95 5,13 3,82 4,43
70 189 80,43 2,28 1,91 5,18 3,63 4,34
159,37 135,02 362,86 260,50 307,41

log L 159,370
log W 135,020
(Log L) 362,860
(Log W) 260,500
log L log W 307,410
N 70

log a -6450421625
B 2833215381

R 0,3266
R 0,57149

Tabel 5 Faktor Kondisi Ikan Kembung Perempuan


A 0,0903
B 1,3059

Interval TL (mm) L W a b K
171-175 173 72,875 0,96
176-180 178 78,075 1,00
181-185 183 83,275 1,02
186-190 188 88,475 0,0903 1,3059 1,05
191-195 193 93,675 1,07
196-200 198 98,875 1,10
201-205 203 104,075 1,12

53
Interval TL
L W K
(mm)
171-175 173 72,875 0,96
176-180 178 78,075 1,00
181-185 183 83,275 1,04
186-190 188 88,475 1,08
191-195 193 93,675 1,11
196-200 198 98,875 1,14
201-205 203 104,075 1,17

Tabel 6. Data Pertumbuhan Ikan Kembung Perempuan


B. B. Diameter (m) TKT
TL Bobot J. IKG HIS
Kel Gonad Hati TKG Fekunditas
(mm) (g) Kelamin (%) (%) Kecil Sedang Besar Tengah Kutub Melebur
(g) (g)
1 191 84,00 2,53 Jantan IV 3,01
2 180 76,00 2,72 0,92 Betina II 2063 3,58 1,21 28,00 43,00 47,00 13 4 3
3 185 82,00 2,49 Jantan IV 3,04
4 185 72,93 1,78 0,66 Betina III 15660 2,44 0,90 25,00 45,00 50,00 2 6 22
5 195 93,00 3,39 1,43 Betina IV 16235 3,65 1,54 35,00 40,00 65,00 4 4 21
6 180 75,00 0,69 0,01 Betina III 48097 0,92 0,01 29,00 34,00 49,50 0 13 17
7 200 87,00 2,03 Jantan IV 2,33
8 195 84,00 3,19 Jantan II 3,80
9 195 79,00 1,89 Jantan II 2,39
10 205 100,00 4,41 1,32 Betina IV 22480 4,41 1,32 31,25 55,25 83,25 29 0 1
11 193 90,00 3,42 Jantan II 3,80
12 188 88,00 5,27 1,39 Betina IV 26832 5,99 1,58 33,25 52,75 46,50 27 0 3
13 180 81,00 2,90 1,18 Betina IV 1800 3,58 1,46 27,50 47,50 65,00 12 0 17
14 200 99,00 2,43 Jantan IV 2,45
15 177 88,00 6,01 1,13 Betina IV 16569 6,83 1,28 31,50 55,25 83,25 29 0 1
16 188 75,00 2,78 Jantan II 3,71
17 192 86,79 3,21 0,83 Betina IV 44366 3,70 0,96 20,00 30,50 40,90 10 12 8
18 180 80,06 0,80 Jantan I 1,00
19 195 85,55 3,10 1,51 Betina IV 4931 3,62 1,77 30,00 35,00 52,50 0 13 17
20 190 96,73 4,91 1,45 Betina II 2752 5,08 1,50 22,50 30,00 42,50 9 11 7
21 183 85,00 2,90 1,11 Betina IV 1956 3,41 1,31 6,25 27,50 50,00 8 11 8
22 190 83,97 2,64 Jantan IV 3,14
23 189 80,92 2,90 1,01 Betina III 45540 3,58 1,25 4,38 6,25 10,63 10 10 10
24 192 106,13 1,76 Jantan III 1,66

54
B. B. Diameter (m) TKT
TL Bobot J. IKG HIS
Kel Gonad Hati TKG Fekunditas
(mm) (g) Kelamin (%) (%) Kecil Sedang Besar Tengah Kutub Melebur
(g) (g)
25 175 82,00 1,86 Jantan II 2,27
26 195 90,00 4,95 Jantan IV 5,50
27 190 75,40 2,99 0,83 Betina IV 15948 3,97 1,10 38,00 49,00 56,00 5 7 18
28 185 76,00 2,62 Jantan IV 3,45
29 188 90,00 4,00 1,18 Betina IV 145326 4,44 1,31 20,00 32,50 45,00 8 9 13
30 196 86,00 3,36 1,19 Betina IV 95815 3,91 1,38 20,00 32,50 45,00 4 10 16
31 200 95,00 3,49 Jantan III 3,67
32 188 86,00 3,64 1,69 Betina IV 96930 4,23 1,97 20,00 30,00 42,50 7 8 15
33 193 87,00 2,46 1,34 Betina IV 29650 2,83 1,54 42,50 47,50 50,00 8 13 9
34 190 91,00 3,99 1,24 Betina IV 101912 4,38 1,36 17,00 32,00 58,00 9 1 11
35 190 86,00 2,77 1,20 Betina IV 120237 3,22 1,40 10,00 30,00 65,00 9 6 16
36 195 90,00 4,60 Jantan III 5,11
37 190 91,00 3,16 0,47 Betina IV 29875 3,47 0,52 20,00 25,00 37,50 10 5 15
38 188 82,00 1,16 Jantan V 1,41
39 195 91,00 1,66 Jantan V 1,82
40 180 80,00 2,06 Jantan III 2,58
41 190 82,95 1,25 0,57 Betina III 155400 1,51 0,69 45,80 60,00 70,80 7 5 18
42 185 81,96 3,10 0,83 Betina IV 145440 3,78 1,01 45,00 52,50 60,00 15 9 6
43 190 80,01 1,36 0,67 Betina III 158404 1,70 0,84 20,00 50,00 77,50 8 6 15
44 190 78,48 2,46 Jantan III 3,13
45 190 81,68 2,71 1,04 Betina III 73300 3,32 1,27 14,00 20,00 26,00 17 8 5
46 193 90,15 4,18 1,27 Betina IV 15127 4,64 1,41 20,00 45,00 75,00 7 13 10
47 185 80,78 2,16 Jantan III 2,67
48 198 94,00 5,19 Jantan IV 5,52
49 185 77,00 2,20 0,99 Betina IV 54720 2,86 1,29 25,00 37,50 35,00
50 185 79,00 2,00 Jantan V 2,53
51 187 90,00 2,34 Jantan IV 2,60
52 177 75,00 2,16 0,69 Betina IV 1813 2,88 0,92 25,00 42,50 47,50 0 13 17
53 186 83,00 2,42 1,65 Betina IV 5360 2,92 1,99 25,00 37,50 45,00 1 16 10
54 195 87,00 3,19 Jantan II 3,67
55 183 76,00 1,57 0,95 Betina III 112300 2,07 1,25 25,00 30,00 37,50
56 189 90,00 2,61 Jantan III 2,90
57 192 91,00 3,69 1,03 Betina IV 45638 4,05 1,13 17,50 40,00 72,50 13 1 10
58 190 78,00 1,83 Jantan III 2,35
59 194 93,00 2,17 Jantan III 2,33

55
B. B. Diameter (m) TKT
TL Bobot J. IKG HIS
Kel Gonad Hati TKG Fekunditas
(mm) (g) Kelamin (%) (%) Kecil Sedang Besar Tengah Kutub Melebur
(g) (g)
60 193 87,00 3,02 Jantan III 3,47
61 205 94,00 2,73 1,24 Betina III 30528 2,90 1,32 32,50 40,00 45,00 16 9
62 200 90,00 2,49 Jantan V 2,77
63 190 86,00 4,00 Jantan V 4,65
64 185 84,85 4,18 Jantan IV 4,93
65 184 79,17 1,45 Jantan III 1,83
66 171 84,78 3,76 Jantan II 4,44
67 190 87,55 3,81 Jantan IV 4,35
68 185 79,28 4,25 Jantan IV 5,36
69 184 90,00 3,12 Jantan III 3,47
70 189 80,43 2,68 Jantan III 3,33

Tabel 7 Identifikasi Rasio Kelamin Ikan Kembung Perempuan


No. Jenis Kelamin Jumlah Persentase (%)
1 Jantan () 38 54,29
2 Betina () 32 45,71
Jumlah 70 100

(fo-
fo fh fo-fh (fo-fh)
fh)/fh
54,28571 50 4,285714286 18,36735 0,367347
-
45,71429 50 4,285714286 18,36735 0,367347
hitung 0,734694

tabel 3,841459

Tabel 8 Tingkat Kematangan Gonad Ikan Kembung Perempuan


Kelas TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V
Interval
ke- () () () () () () () () () ()
1 171-175 2
2 176-180 1 1 1 3
3 181-185 1 3 2 4 3 1
4 186-190 1 1 4 4 3 8 2

56
Kelas TKG I TKG II TKG III TKG IV TKG V
Interval
ke- () () () () () () () () () ()
5 191-195 4 4 2 6 1
6 196-200 1 3 1 1
7 201-205 1 1

Nilai Maksimum 205


Nilai Minimum 171
Range 34
Jumlah Kelas 7,08882 7
Panjang Kelas 4,85714 5

Tabel 9 Indeks Kematangan Gonad Ikan Kembung Perempuan

Nilai IKG (%)


TKG
() ()
TKG I 1,00
TKG II 3,44 4,33
TKG III 2,96 2,30
TKG IV 3,81 3,94
TKG V 2,64

Tabel 10. Hepatosomatik Indeks Ikan Kembung Perempuan


Nilai HSI (%)
TKG
()
TKG I 0,0%
TKG II 1,4%
TKG
III 0,9%
TKG
IV 1,3%
TKG V 0,0%

57
Tabel 11. Pengamatan Kebiasaan Makanan Ikan Kembung Perempuan

58
Fitoplankton Zooplankton Bagian
Bagian
Cyano Chloro Bacillario Desmi Chryso Rhizo Rota Entomos Cope Tardi Platy Benthos Tumbu Detritus Ikan
Kel Nemata Hewan
phycae phycae phycae diacae phycae poda toria traca poda grada hemintes han
1 4 3
2 7 5
3
4 2 2 1
5 2 3
6 5
7 2 6 6 9 64
8 5
9 1
10 65
11 5
12 2 6
13
14
15 20
16 1
17 2 3 2
18 5 15 5
19 36
20 4 4 9
21 8 80
22 3 5 10
23 22
24 8 12 5
25
26 10 8
27 2 2
28 2 5 4
29 1 7

59
30 1 1 2 1 2 1 1
31 3 1
32 2 3
33 40
34
35 72
36 25 14 39 55
37 16
38 1 11 21
39 1 1 1
40 26 18 1 6 2
41 2 6 8 148
42 1 100
43 96
44 3 10
45 132
46 5
47 11 4 11
48 3 57
49 28 30
50
51 36 5 43
52
53 46 3 51
54 3 1 11 18
55 51 5 21 62

60
56 1 1
57 18
58
59 70 1
60
61 6 7
62 3 6 1
63 12 1
64 2 8
65 7 3
66 223
67 7
68 3 20
69 1 1
70
Sum 156 106 77 153 0 1 10 8 416 0 6 34 1 128 329 861 0

61
Tabel 12. Indeks Preponderan Ikan Kembung Perempuan

Kelas Vi Oi Vi Oi IP (%)
Cyanophycae 10 156 1560 6,82
Chlorophycae 10 106 1060 4,64
Bacillariophycae 10 77 770 3,37
Desmidiacae 10 153 1530 6,69
Chrysophycae 10 0 0 0,00
Rhizopoda 10 1 10 0,04
Rotatoria 10 10 100 0,44
Entomostraca 10 8 80 0,35
Copepoda 10 416 4160 18,20
Tardigrada 10 0 0 0,00
Nemata 10 6 60 0,26
Platyhelmintes 10 34 340 1,49
Benthos 10 1 10 0,04
Bagian Hewan 10 128 1280 5,60
Bagian Tumbuhan 10 329 3290 14,39
Detritus 10 861 8610 37,66
Ikan 10 0 0 0,00
Jumlah 22860 100,00

Tabel 13 Tingkat Tropik

Kelompok Ttp Ii Ttp*Ii/100 Tp


Fitoplankton 1 21,57 0,215660542
Zooplankton 2 20,73 0,414698163
Benthos 2 0,04 0,000874891
Bagian Hewan 2 5,60 0,111986002 2,64042
Bagian
1 14,39 0,14391951
Tumbuhan
Detritus 2 37,66 0,75328084

62