Anda di halaman 1dari 4

TENGKU ADINDA DEWI

200110120051
PERUBAHAN SOSIAL PADA MASYARAKAT DESA

Perubahan sosial adalah terjadinya perbedaan dalam aspek kehidupan


masyarakat dari waktu ke waktu (Rusidi, 2000). Aspek-aspek kehidupan
masyarakat itu telah disistematiskan pada stuktur proses sosial. Dimana perubahan
sosial merupakan perubahan yang terjadi pada struktur (kebudayan dan
kelembagaan) pada pola proses sosial. Menurut Parson, dinamika masyarakat
berhubungan dengan perubahan masyarakat. Kemudian, terdapat beberapa unsur
yang berinteraksi satu sama lain. Unsur-unsur tersebut adalah:
1. Orientasi manusia terhadap situasi yang melibatkan orang lain.
2. Pelaku yang mengadakan kegiatan dalam masyarakat.
3. Kegiatan sebagai hasil orientasi dan pengolahan pemikiran pelaku tentang
bagaimana mencapai cita-cita.
Perubahan sosial kultural masyarakat disebabkan oleh berbagai faktor
seperti perkembangan pengetahuan dan teknologi, perkembangan transportasi dan
komunikasi serta perpindahan penduduk dari desa ke kota.
Menurut Liner (1983) memudarnya masyarakat tradisional disebabkan
oleh adanya kemampuan membaca dan menulis, urbanisasi, kemampuan
mengkonsumsi media serta kesungguhan empati, seperti pada masyarakat di
Timur Tengah. Perubahan dalam masyarakat pada prinsipnya merupakan suatu
proses yang terjadi secara terus menerus, namun perubahan antara kelompok satu
dengan kelompok lainnya tidak selalu sama (kompleks) karena banyak faktorfaktor yang mempengaruhinya. Menurut Alvin dan dukungan dari Williams,

perubahan dalam tatanan kehidupan masyarakat disebabkan berbagai faktor dalam


mempengaruhi perubahan masyarakat, dan suatu hal perlu diperhatikan dalam
perubahan masyarakat.
Banyak faktor yang mempengaruhi perubahan dan perkembangan
masyarakat khususnya di wilayah pedesaan. Salah satunya adalah peniruaan
teknologi dalam bidang pertanian yang merupakan orientasi utama pembangunan
di Indonesia. Menurut Munandar (1996) penerimaan teknologi bagi masyarakat
desa baik itu dipaksakan maupun inisiatif sendiri akan mempengaruhi perubahan
perilaku dalam skala yang besar. Lebih dari itu, introduksi teknologi yang tidak
tepat dapat membawa implikasi terhadap perubahan sosial kultural masyarakat.
Seperti perubahan struktur, kultur, dan interaksional di pedesaan. Analisis
Munandar (1998) perubahan dalam satu aspek akan merembet keaspek lain.
Struktur keluarga berubah, dimana buruh wanita tani biasanya menumbuk padi
sekarang tinggal dirumah dan kehilangan pekerjaan. Keadaan demikan dapat
menyebabkan urbanisasi yang nantinya akan berimplikasi pada perubahan
karakteristik masyarakat desa. Bila sebelumnya masyarakat desa memiliki sifat
solidaritas yang tinggi diantara sesamanya, karena melihat perkembangan
kehidupan masyarakat yang rumit dan kompleks, sehingga akan menggeser tata
nilai yang telah lama terbentuk.
Berdasarkan penelitian di Desa Buhu Kecamatan Kabupaten Gorontalo
telah mengalami perubahan atau pergeseran kehidupan masyarakat, seperti
perubahan budaya huyula menjadi tiayo, bila sebelumnya kegiatan tiayo
dilaksanakan dengan baik dan tanpa mempertimbangkan nilai-nilai materi (uang),
hal yang demikian telah bergeser, dimana bila ada anggota yang sedang
merenovasi rumah, maka orang yang diundang tidak sekedar membantu namun
kehadiran tenaganya kini dinilai dengan materi (uang).
Hampir 80% atau lebih penduduk Indonesia tinggal di daerah pedesaan
yang bekerja pada sektor pertanian sebagai mata pencarian pokok, sehingga

merupakan lapangan kerja dan produktif dan menyediakan pendapatan yang pada
akhirnya

dapat

meningkatkan

tarap

hidup

masyarakat.

Kebijaksanaan

pembangunan pertanian dalam tiga dekade terakhir berorientasi pada peningkatan


produksi melalui penggunaan teknologi padat modal. Tujuan akhir yang
diharapkan pemerintah adalah meningkatnya pangan dalam negeri melalui
pencapaian swasembada pangan dan mengurai ketergantungan pangan terhadap
negara luar. Untuk mencapai tujuan di atas, pelaksanaan pembangunan melalui
progam progamnya dilaksanakan dengan penerapan kebijaksanaan menyeluruh
yang direncanakan dan disusun secara top down. Daerah, dalam hal ini propinsi
harus menyelesaikan kebijaksanaan pusat dengan kondisi wilayah setempat.
Selain itu, untuk mempercepat pertumbuhan pertanian dilakukan pembangunan
sub sektor dengan pendekatan yang berbeda tetapi sasaran sama. Tidak jarang
unsur politis dan birokrasi turut bermain mewarnai pelaksanaan kebijakan
pembangunan pertanian guna menyukseskan progam-progam nasional yang
dilaksanakan

di

daerah.

Konsepsi

mengenai

keberhasilan

pencapaian

kesejahteraan masyarakat diukur dari pertumbuhan ekonomi nasional (GNP),


dengan mengandalkan terjadinya trickle down effect.
Kebijakan pembangunan pertanian dengan pola top down dengan orientasi
produksi melalui penggunaan teknologi modern yang sangat teknis mekanistis,
telah menimbulkan masalah-masalah dan perubahan-perubahan, baik pemerintah
daerah yang mengimplementasikan kebijaksanaan pusat maupun masyarakat
petani sebagai obyek dari pembangunan. Masalahmasalah umum yang timbul
sebagai akibat dari pelaksanaan pembangunan pertanian antara lain:
1. Menumbuhkan ketergantungan pemerintah derah dalam perencanaan
pembangunan, sehingga sering tidak sesuai dengan kondisi wilayah dan sosial
budaya masyarakat.

2. Menimbulkan ego sub sektoral dalam pelaksanaan progam-program


pembangunan pertanian, karena lemahnya kordinasi dan integrasi antara sub
sektor.
3. Merosotnya nilai-nilai tradisional dan normanorma kekeluargaan yang saling
membutuhkan dan ketergantungan yang hidup di pedesaan.