Anda di halaman 1dari 12

PEMIKIRAN DAN KEBUDAYAAN

ISLAM DI INDONESIA

MAKALAH
Diajukan Untuk Memeneuhi Mata Kuliah
Studi Ilmu-ilmu Ushuluddin II

DOSEN PEMBIMBING;
PROF. DR. ABD. AZIZ DAHLAN, MA

DISUSUN OLEH;
HASRUL
(NIM: 21150340000010)

PROGRAM STUDI TAFSIR HADIS


FAKULTAS USHULUDDIN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
2016 M/1437 H

A. Historiografi Islam di Indonesia


1. Masuknya Islam di Indonesia
Islam diperkenalkan di kepulauan Melayu atau Nusantara melalui berbagai proses
yang berangsur-angsur dan rumit. Melihat kenyataan bahwa Islam dating dengan cara
damai tanpa kampanye militer atau dukungan pemerintah, agaknya penentuan awal
kedatangan Islam kurang begitu signifikan lantara orang-orang yang terlibat dalam
kegiatan dakwah pertama tersebut tidak bertendensi apapun, selain tanggung jawab
menunaikan kewajiban tanpa pamrih, sehingga nama-nama mereka berlalu begitu saja
tertelan sejarah.1 Oleh karenanya, kedatangan Islam di Nusantara memunculkan diskusi
dan perdebatan panjang di antara para ahli mengenai tiga masalah pokok, yaitu tempat
asal kedatangan Islam, para pembawanya, dan waktu kedatangannya.
Paling tidak ada tiga teori besar yang berbicara tentang asal datangnya Islam di
kawasan Nusantara termasuk di Indonesia, yaitu; Pertama, Islam datang langsung dari
Arab atau tepatnya Hadramaut yang dikemukakan oleh Crawfurd, Keyzer, Niemann, de
Hollander, dan Veth. Kedua, teori yang menyatakan bahwa Islam itu datangnya dari
India tepatnya Gujarat yang diajukan oleh Pijnipel, Snouck Hurgronje, Moquette, Kern,
Winstedt, Bousquet dan sejumlah sarjana Belanda lainnya. Ketiga, teori yang
menyatakan bahwa Islam datang dari Bengal (Bangladesh) yang diajukan oleh Fatimi.2
Sebagian sarjana lain seperti Marrison dan Drewes berpendapat bahwa pelopor awal
Islam di Indonesia ialah orang-orang Persia.3
Teori tentang Gujarat sebagai tempat asal Islam di Nusantara terbukti mempunyai
kelemahana-kelemahan tertentu. Ini dibuktikan mislanya oleh Marrison yang
berargumen bahwa meskipun batu-batu nisan yang ditemukan di tempat-tempat tertentu
di Nusantara boleh jadi berasal dari Gujarat, atau berasal dari Bengal, itu tidak lantas
berarti Islam juga didatangkan dari dari sana. Marrison mematahkan teori ini dengan
menunjuk kepada kenyataan bahwa pada masa Islamisasi Samudra Pasai, yang raja
pertamanya wafat pada 698 H/1297 M, Gujarat masih merupakan kerajaan Hindu.
Barulah setahun kemudian pada tahun 698 H/1297 M, Gujarat ditaklukkan oleh
kekuasaan Muslim. Sejalan dengan Marrison, Naguib Al-Attas juga tidak menerima
bahwa Islam dibawa dari Gujarat ke Pasai dan Gresik oleh Muslim India. Ia berpendapat
bahwa batu-batu nisan yang ditemukan pada dua daerah tersebut dibawa dari India
semata-mata karena jaraknya yang lebih dekat dibandingkan dengan Arab. 4
Pada sisi lain, kontribusi kaum Muslim Persia menurut Alwi Shihab memang
cukup besar dalam rangka mendorong gerakan dakwah Islam di Indonesia. Misalnya,
terdapat Ulama Islam di kesultanan Samudera Pasai yang merupakan asli dari Persia,
yaitu Al-Qadhi Amir Sayyid Al-Sirazi dan Ibn Batutah pernah menemuinya pada saat
kunjunggannya di kesultanan pada tahun 1345-1346 M. Akan tetapi, kontribusi itu
1

Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia terj. Muhammad
Nursamad dari judul asli, Al-Thasawwuf al-Islam wa Atsaruhu fi Al-Thasawwuf al-Indunisi al-Muashir
(Bandung: Mizan, 2011), Cet. I, h. 4
22
Hasbullah, Islam dan Transformasi Kenudayaan Melayu di Kerajaan Siak (Pekanbaru: Yayasan Pusaka
Riau, 2007), Cet. I, h. 25-26
3
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia, h. 11-12
4
Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII;
Melacak Akar-akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia (Bandung: Mizan, 1994), Cet. I, h. 26

sendiri tidak terlepas dari kegiatan-kegiatan dakwah yang dilakukan orang-orang Arab.
Analisis lain menunjukan kontribusi ini muncul belakangan jika merujuk asumsi bahwa
Islam telah masuk di Nusantara pada abad 1 H/7 M. Mengingat Negeri Persia sudah
menjadi bagian dari khilafah Islam sejak ekspansi Islam pada masa khalifah Umar bin
Khattab. Bahkan diluar negeri mereka, Muslim Persia justru merepresentasikan
peradaban Islam Arab, bukan peradaban Persia terutama pada Dinasti Abbasiyyah.5
Mengenai penentuan awal datangnya Islam dapat dikategorikan ke dalam dua
perspektif. Pertama, pandangan yang mengasumsikan awal datangnya Islam pada abad
ke-7 H/13 M. kedua, pandangan yang menganut abad ke-1 H/7 M. 6 Tjandrasasmita
dalam bukunya Pertumbuhan dan Perkembangan kota-kota Muslim di Indonesia
menyatakan masuknya Islam ke Indonesia baru abad 7 H/13 M tentu tidak dapat
diterima begitu saja karena pelayaran dan perdagangan orang-orang Muslim ke negerinegeri di Asia Tenggara sudah ada sejak abad-abad 1 H/7 M dan abad-abad berikutnya,
sebelum abad ke-7 H/13 M.
Di antara bukti bahwa Islam sudah ada di Nusantara termasuk Indonesia sejak
abad 1 H/7 M bersumber dari berita Cina yang berasal dari hikayat Dinasti Tang.
Sumber tersebut menceritakan tentang orang-orang Ta-shih yang mengurungkan
niatnya untuk menyerang kerajaan Ho-Ling atau Kalingga (Jawa Tengah) yang
diperintah ratu Sima. Berdasarkan penafsiran beberapa ahli, orang Tazi atau Ta-shih
ialah orang-orang Arab serta lokasinya diperkirakan di pesisir Barat Sumatera. Sumber
yang menyebut tentang orang-orang Ta-shih tidak hanya berasal dari abad ke-1 H/7 M,
tetapi juga dari abad-abad berikutnya. Misalnya sumber Jepang pada pertengahan abad
ke-2 H/8 M juga menceritakan banyak kapal Po-sse dan Ta-shih Kuo yang berlabuh di
Khanfu (Guangzhou). Menurut penafsiran, Po-sse ialah orang-orang melayu atau
Persia.7 I-Tsing seorang agamawan dan pengembara terkenal Cina, pada tahun 51 H/671
M menumpang kapal Arab atau Persia dari Khanfu dan berlabuh di pelabuhan muara
sungai Bhoga (Musi) di Palembang, Ibu kota kerajaan Sriwijaya ketika itu.8
Analisis ini menunjukkan bahwa sejak abad 1 H/7 M dan 2 H/8 M tidak mustahil
orang-orang Muslim, apakah dari Arab, Persia, India, sudah banyak yang berhubungan
dengan orang-orang Indonesia dan orang Asia Tenggara pada Umumnya. Kemajuan
perhubungan pelayaran pada abad-abad tersebut dikemungkinkan akibat persaingan
antara kerajaan-kerajaan besar ketika itu, yaitu Bani Umayyah di Asia Barat, Kerajaan
Sriwijaya (Indonesia) di Asia Tenggara, Dinasti Tang (Cina) di Asia Timur.
Mempertimbangkan banyaknya versi historiografi masuknya Islam di Indonesia,
Azyumardi Azra menyimpulkan empat tema pokok dalam hal ini,9 yaitu:
5
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia terj. Muhammad
Nursamad dari judul asli, Al-Thasawwuf al-Islam wa Atsaruhu fi Al-Thasawwuf al-Indunisi al-Muashir
(Bandung: Mizan, 2011), Cet. I, h. 11-12
6
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia, h. 4
7
Uka Tjandrasasmita, Pertumbuhan dan Perkembangan Kota-kota Muslim di Indonesia (Kudus, Menara
Kudus, 2000), Cet. I, h. 15-16, Lihat Juga; Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan
Nusantara, h. 36-37 dan Alwi Shihab, Islam Sufistik, h. 6-7
8
Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII;
Melacak Akar-akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia (Bandung: Mizan, 1994), Cet. I, h. 38
9
Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII;
Melacak Akar-akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia (Bandung: Mizan, 1994), Cet. I, h. 30-31

a. Islam dibawa langsung dari Arab;


b. Islam diperkenalkan oleh para guru dan penyiar professional, yakni mereka yang
memang khusus bermasud menyebarkan Islam;
c. Golongan masyarakat Indonesia yang mula-mula masuk Islam adalah para penguasa;
d. Kebanyakan para penyebar Islam professional ini datang ke Nusantara pada abad ke12 dan ke-13.
Berdasarkan uraian tahun awal masuknya Islam di Indonesia, dapat disimpulkan
bahwa pada abad ke-1 H/7 M atau sebelum abad ke-7 H/13 M itu sebagai proses
islamisasi, adapun pada abad ke-7 H/13 M merupakan pertumbuhannya sebagai
kerajaan yang pertama bercorak Islam di Indonesia.10
2. Penyebaran Islam di Indonesia
Seperti dikemukakan sebelumnya bahwa wilayah awal yang dituju para pedagang
di kepualauan Indonesia ialah kepulauan Sumatera. Dari sinilah kemudian secara
perlahan Islam semakin luas dan mengalami perkembangan yang sangat pesat di Aceh
yang ditandai dengan berdirinya beberapa kerajaan Islam yang pertama, yaitu Samudera
Pasai (1042-1521). Pendapat lain menyebutkan terdapat kerajaan Islam di pesisir Aceh
yang telah ada lebih awal, yaitu kerajaan Perlak yang dipimpin oleh Dinasti Sayed
Maulana Abdul Aziz Syah pada tahun 840-910 M. Kerajaan ini semasa dengan
Sriwijaya yang masih kokoh di Sumatera dan kerajaan Airlangga di Jawa.11
Wilayah Aceh dinyatakan sebagai komunitas Islam awal di Nusantara mendahului
daerah-daerah lain, termasuk mendahului daerah-daerah di Jawa, Sulawesi, NTB, dan
Kalimantan. Gelombang masuknya Islam di Aceh dikembangkan oleh para pedagang
Muslim, baik dari Gujarat, Arab, atau Persia. Selain komunitas Perlak, penyebaran
Islam di Aceh semakin luas setelah berdirinya kerajaan Samudera Pasai. Bahkan ketika
itu hubungan antara Pasai dan Perlak sangat baik. Dari Pasai inilah dakwah Islam
semakin menyebar bahkan memainkan peranan penting dalam penyebaran dakwah di
Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Sulawesi.12
Pada masa kerajaan Pasai, Maulana Ishaq dan Maulana Malik Ibrahim yang
singgah di Pasai dikirim ke pulau Jawa untuk menyebarkan Islam. Oleh sebab itu,
kebanyakan sarjana bersepakat bahwa di antara para penyebar pertama Islam di Jawa
adalah Maulana Malik Ibrahim, anak dari Karim Al-Makhdum yang datang dari Malaka
pada 782 H/1380 M.13 Sedangkan pada masa kerajaan Aceh Besar, Syarif Hidayatullah
yang juga singgah di Aceh, dikirim ke Jawa, tepatnya di Surabaya lalu memperoleh
tugas menyebarkan Islam di Cirebon. Tokoh lainnya yang dikenal sebagai penyebar
Islam awal di Jawa ialah Syaikh Maulana Maghribi. Kedatangan mereka di kepulauan
jawa ini terjadi sekitar abad 7 H/13 M. Islam cepat menyebar di pulau Jawa dari jalur
Surabaya, setelah Raden Rahmat yang dkenal dengan Sunan Ampel datang dari Campa
(Vietnam) pada tahun 1440 M. Hal ini disebabkan karena Sunan Ampel merupakan
10

Uka Tjandrasasmita, Pertumbuhan dan Perkembangan Kota-kota Muslim di Indonesia (Kudus, Menara
Kudus, 2000), Cet. I, h. 19
11
Nur Khalik Ridwan, Islam Borjuis dan Islam Proletar; Kontruksi Baru Masyarakat Islam Indonesia
(Yogyakarta: Galang Press, 2011), h. 24
12
Nur Khalik Ridwan, Islam Borjuis dan Islam Proletar, h. 26
13
Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII dan XVIII;
Melacak Akar-akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia (Bandung: Mizan, 1994), Cet. I, h. 30-31

Wali Songo yang memiliki momentum di Istana Majapahit karena ia memiliki hubungan
darah dengan permaisuri di Majapahit ketika itu.14
Selain itu, masuknya Islam ke daerah-daerah pesisir lainnya di kepulauan
Indonesia sebagiannya masih tetap melalaui jalan pelayaran dan perdagangan. Akibat
lalu lintas melalui selat Malaka dan Samudera Pasai sebagai salah satu pusat
persinggahannya maka sampailah Islam ke sebagian Semenanjung Melayu yaitu
Trengganu (Malaysia) pada abad ke-8 H/14 M. Demikian pula Malaka pada abad ke ke8 H/14 M muncul sebagai pusat pelayaran dan perdagangan kaum Muslim bahkan pada
abad ke-15 terbentuklah kerajaan bercorak Islam di daerah itu yang menjadi pusat
perdagangan di Asia Tenggara.15
Kedatangan orang-orang Muslim di pesisir Utara Jawa dari bagian Timur sampai
bagian Barat secara terus menerus baru sejak abad-abad 14 M, 15 M. Mereka berasal
dari Arab, Persia, India, dan orang-orang Samudra Pasai, Malaka. Penyebaran Islam di
pesisir Utara Jawa Timur sejalan dengan situasi kondisi politik Majapahit waktu itu
yang mulai mengalami kemunduran. Dari pesisir Utara Jawa, pedagang-pedagang
Muslim Juga medatangi tempat-tempat perdagangan di Indonesia bagian Timur yaitu
pulau-pulau Maluku. Raja pertamanya yang memeluk Islam ialah Zainal Abidin (14861599 M) yang menerima agama Islam tersebut dari Sunan Giri, Jawa Timur. Apabila
perjalanan orang-orang Muslim dari Malaka 16 ke Maluku pertama kalinya melalui
pesisir Utara Jawa, maka baru kemudian melalui Kalimantan Selatan dan Sulawesi
Selatan sejak abad ke-15 M.17
Dengan demikian, masuknya Islam ke Kalimantan dan Sulawesi hampir
bersamaan. Walaupun dapat dikatakan lebih dahulu masuk di Kalimantan, yaitu proses
islamisasi di Kutai diperkirakan retjadi pada sekitar tahun 1575 M. Adapun di Sulawesi,
kedatangan para pedagang Muslim sudah ada sejak abad-15 M 16 M dan mungkin
berasal dari Malaka, Sumatera dan Jawa. Namun, secara resmi agama Islam baru dianuat
oleh raja Gowa dan Tallo pada tahun 1605 M. Melalui kedua kerajaan ini, Islam
disebarkan ke wilayah sekitarnya, seperti Bone, Wajo, Soppeng, dan lainnya.18
Dari uraian di atas, Islam masuk di beberapa daerah di kepualauan Indonesian
berbeda-beda. Ada yang sejak abad 1 H/7 M dan 2 H/8 M, ada yang abad 5 H/11 M, 8
H/14 M, 9 H/15 M, 10 H/16 M, ad nada pula yang baru pada abad-abad berikutnya.
Akibatnya, frekuensi pengaruh-pengaruh Islam pun akan menunjukkan bentuk yang
berbeda-beda sesuai dengan struktur sosial-budaya masyarakat yang didatanginya.
Dengan demikian, Perkembangan Islam di Indonesia semakin pesat pada abad 10 H/16
M, dimana Islam telah menyebar secara merata ke seluruh wilayah Nusantara. 19
Kemudian, para pembawa Islam pun ke kepulauan Indonesia, tidak semata-mata dari
14

Nur Khalik Ridwan, Islam Borjuis dan Islam Proletar; Kontruksi Baru Masyarakat Islam Indonesia
(Yogyakarta: Galang Press, 2011), h. 36-37
15
Uka Tjandrasasmita, Pertumbuhan dan Perkembangan Kota-kota Muslim di Indonesia, h. 19
16
Selat yang terletak di antara Semenanjung Malaysia selat yang terletak di antara Semenanjung Malaysia
(Thailand, Malaysia, Singapura) dan Pulau Sumatra (Indonesia).
17
Uka Tjandrasasmita, Pertumbuhan dan Perkembangan Kota-kota Muslim di Indonesia, h. 24-25
18
Uka Tjandrasasmita, Pertumbuhan dan Perkembangan Kota-kota Muslim di Indonesia, h. 26
19
Hasan Muarif Ambary, Menemukan Peradaban; Jejak Arkeologis dan HIstoris Islam di Indonesia
(Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1419 H/1998 M), Cet. I, h. 217

orang-orang Muslim dari luar seperti Arab, Persia, India saja, melainkan juga tokohtokoh yang berasal dari daerah-daerah Indonesia sendiri, seperti beberapa nama Wali
yang telah disebutkan di atas. Al-Attas merangkum beberapa teori yang diajukan oleh
srjana barat tentang cepatnya Islam diterima di kawasan Asia Tenggara, meskipun
beliau tidak terlalu setuju dan mnegkritisinya. Teori-teori itu ialah;20
a. Faktor Perdagangan;
b. Faktor Perkawinan;
c. Faktor Permusuhan antara orang Islam dan Kristen;
d. Faktor Politik yang dianggap sebagai motif dan sebab bagi memeluk Islam
e. Faktor penghargaan nilai ideology Islam; dan
f. Faktor Otoktoni, yaitu keadaan dimana sesuau itu dianggap telah ada.
3. Ideologi Awal Islam di Indonesia
Terdapat kesepakatan di kalangan sejarawan dan peneliti, orientalis dan
cendekiawan Indonesia bahwa Tasawuf adalah faktor terpenting bagi tersebarnya Islam
secara luas di Asia Tenggara. Akan tetapi, setelah itu terjadi perbedaan pendapat
mengenai kedatangan tarekat, apakah bersamaan dengan masuknya Islam atau datang
kemudian. 21 Oleh karena itu, bahasan berikut lebih mengarah pada ideologi sufistik
yang terjadi di Indonesia pada awal-awal perkembangannya. Diskusi ini tidak bisa
dipisahkan dari kajian ideologi Islam di Indonesia karena unsur-unsurnya sangat kental
dalam masyarakat nusantara. Bahkan unsur sufistik inilah yang menjadi salah satu daya
tarik masyarakat Indonesia untuk masuk Islam seperti diungkapkan di atas.
Berdasarkan penyebaran Islam di Indonesia yang telah dikemukakan di atas,
ideologi Islam awal di Nusantara dimulai dari Aceh yang kental dengan karakter
sufisme dan ajaran-ajaran Sunni-Syafii yang berkembang cukup pesat. Tentang
sufisme yang kemudian berkembang lagi menjadi tarekat, seperti yang dikembangkan
oleh Hamzah Fanzuri, Syamsuddin Sumatrani, dan Sfaifurrizal di satu sisi, dan AlRaniri (w. 1068 H/1658 M) dan Sinkili (1024-1105 H/1615-1693 M) di Sisi lain.
Sementara itu, di daerah Jawa ditemukan pola-pola ideologi Islam yang sama dengan
pola di Aceh pada periode-periode awal. Tradisi Siti Jenar yang berkembang di daerah
Pengging yang menghebohkan beberapa Sunan lain, adalah pengajar Wujudiyyah
sebagaimana Sumatrani dan Fansuri di Aceh.22
Dalam silsilah, wali songo atau yang sering juga disebut wali sanga dalam bidang
sufisme memiliki garis keturunan yang langsung bersambung dengan keluarga
Alawiyyah di Hadramaut. Adapun Al-Raniri yang memiliki nama lengkap Nuruddin
Muhammad bin Ali bin Hasani al-Humaidi al-Syafii al-Asyari al-Aidarusi al-Raniri
lahir di Ranir, salah satu kota di India. Ia memiliki tipologi yang memiliki tingkat
kesamaaan dengan ideologi Wali Songo. Hal ini dimaklumi karena Al-Raniri memiliki
20
Hasbullah, Islam dan Transformasi Kenudayaan Melayu di Kerajaan Siak (Pekanbaru: Yayasan Pusaka
Riau, 2007), Cet. I, h. 30
21
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia terj. Muhammad
Nursamad dari judul asli, Al-Thasawwuf al-Islam wa Atsaruhu fi Al-Thasawwuf al-Indunisi al-Muashir
(Bandung: Mizan, 2011), Cet. I, h. 36
22
Nur Khalik Ridwan, Islam Borjuis dan Islam Proletar; Kontruksi Baru Masyarakat Islam Indonesia, h.
75

guru yang termasuk keluarga al-Aidrusi yang dihubungkan dengan tarekat alAidrusiyah, sebuah cabang dari tarekat Alawiyah di Hadramaut. 23 Perbedaan
pandangan Al-Raniri dengan sufisme lainnya ialah bahwa Al-Raniri dapat dilihat lebih
keras ketika berhadapan dengan tasawuf Ibnu Araby yang dikembangkan oleh
Hamzah Fansuri dan Syamsuddin Sumatrani, termasuk pandangan Siti Jenar yang
berada di Jawa.
Pertumbuhan dan perkembangan tarekat di Indonesia berjalan seiring dengan
perkembangannya di Negara-negara Islam. Setiap putra Indonesia yang kembali dari
menuntut ilmu di Makkah dapat dipatikan membawa ijazah dari syaikhnya untuk
mengajarkan tarekat tertentu di Indonesia. Fansuri misalnya adalah syaikh tarekat
Qadiriyah, Al-Raniri syaikh tarekat Rifaiyah, Abd Al-Rauf Al-Sinkili syaikh tarekat
Syattariyah, dan Al-Palembani syaikh tarekat Smmaniyah. 24 Secara umum, tarekattarekat yang umumnya memperoleh simpati dan banyak pendukungnya di Indonesia
ialah sebagai berikut:25
a. Tarekat Qadiriyah, banyak tersebar di berbagai wilayah Indonesia dan syaikh Fansuri
adalah dikenal sebagai orang yang pertama kali menganutnya di Indonesia;
b. Tarekat Alawiyah, tersebar di Indonesia melalui keturunan Alawiyyin dan muridmuridnya, syaikh Al-Raniri adalah salah seorang yang membawanya ke Indonesia;
c. Tarekat Syatariyah, Abd Al-Rauf Al-Sinkili adalah orang pertama yang
menyebarkan tarekat ini. Kebanyakan murid dan pengikutnya di Sumatra Selatan,
kemudian dilanjutkan ke Jawa oleh murid-muridnya.
d. Tarekat Khalwatiyah, syaikh Yusuf Al-Makassari adalah yang pertama kali
memperkenalkannya di Sulawesi Selatan, kemudian syaokh Abd Al-Shamad AlPalembani yang membawa tarekat Sammaniyah yang merupakan cabang AlKhalwatiyah untuk pertama kali di Sumatra.
Disamping itu, terdapat pula tarekat Syadziliyah, Rifaiyah, Idrisiyah, Sanusiyah,
Tijaniyyah, Naqsyabandiyah, dan Aidrusiyah. Naqsyabandiyah berikut tiga cabangnya
juga merupakan terbesar di Indonesia, yaitu Naqsyabandiyah Madzhariyah,
Naqsyabandiyah, dan Qadiriyah Naqsyabandiyah. Qadiriyah Naqsyabandiyah adalah
gabungan dua tarekat sekaligus yang dilakukan oleh syaikh Ahmad Khatib Sambas di
Makkah pada 1875 M. Dia kemudian berjasa memperkenalkan tarekat ini di Indonesia
dan Melayu hingga wafat. Di Makkah, dia menjadi guru sebagian besar ulama Indonesia
Modern dan mendapatkan ijazah. Sekembalinya ke Indonesia mereka memimpin
tarekat dan mengajarkannya sehingga ini tersebar di seluruh Indonesia, di antara mereka
ialah syaikh Nawawi Al-Bantani (w. 1923 M), syaikh Khalil (w. 1918 M), syaikh
Mahfuzh Termez (w. 1923), dan syaikh Muhammad Hasyim Asyari, pendiri NU di
Indonesia berguru pada syaikh ini.26

23

Nur Khalik Ridwan, Islam Borjuis dan Islam Proletar; Kontruksi Baru Masyarakat Islam Indonesia
(Yogyakarta: Galang Press, 2011), h. 75
24
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia terj. Muhammad
Nursamad dari judul asli, Al-Thasawwuf al-Islam wa Atsaruhu fi Al-Thasawwuf al-Indunisi al-Muashir
(Bandung: Mizan, 2011), Cet. I, h. 36
25
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia, h. 36
26
Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia, h. 36

B. Perkembangan Intelektualisme Islam di Indonesia


1. Faktor Eksternal Intelektualisme di Indonesia
Bertambahnya jumlah jemaah haji ke mekkah sejak sejak awal abad ke-19,
Muslim Indonesia dapat bertemu dengan kaum muslim dari seluruh dunia. Mereka
juga menjadi lebih baik dalam memahami ajaran-ajaran Islam yang didasarkan pada
kitab suci al-Quran dan Sunnah Rasulullah Saw. Mereka terpengaruh oleh gerakangerakan pembaharu Islam yang dilancarkan oleh kaum Wahabi, dan kemudian oleh
Jamaluddin Al-Afghani dan Muhammad Abduh. Sekembalinya ke Indonesia, mereka
merasa terpanggi untuk memperbaharui Islam di Indonesia dan membimbing umat
Islam kearah pemahaman yang benar yang didasarkan pada al-Quran dan Sunnah
Rasulullah Saw.27
Sesudah Ibn Khaldun (1332-1406 M), dunia Islam masih menghasilkan beberapa
tokoh intelektual seperti Jamaluddin Al-Afghani (1839-1897 M), Muhammad Abduh
(1849-1905 M), dan Agus Salim (1884-1954). Di antara tokoh ini, hanya Iqbal dan
Abduh yang agak kaya meninggalkan karya tulis. Sedangkan tokoh lain seperti K.H.A.
Dahlan yang bila dilihat dari segi amal yang ditinggalkannya dalam bentuk
Muhammadiyah dengan ribuan sekolah dan pekerja-pekerja sosial kemanusiaan lainnya
mungkin tidak kalah besar dari tokoh di atas. Tetapi sulit untuk mengikuti pandanganpandangannya tentang Islam secara komprhensif karena sepanjang pengetahuan selama
ini tidak satu pun karya tulis yang ditinggalkannya. Berbeda dengan Abduh yang punya
murid-murid dan sahabat-sahabat yang cukup kreatif dalam memproduksi pemikiranpemikirannya. Begitu juga untuk dapat mengikuti pandangan-pandanagn K.H. Hasyim
Asyari dari NU.28
2. Corak Intelektualisme di Indonesia
Setelah Indonesia merdekan pada tahun 1945, masyarakat Indonesia memiliki
hasrat yang kuat untuk mengembangkan Indonesia Modern. Bahhkan sebelum itu, pada
dasawarsa 1980 dan 1990-an ditandai dengan maraknya penerbitan buku-buku bertema
keagamaan dan intelektual yang berbasis pemikiran. Ini tentu saja akan berakibat
langsung pada perkembangan dunia dunia Intelektual Muslim Indonesia. Zaman baru
kebangkitan sisi intelektual tepatnya dalam dunia pemikiran di kalangan Muslim ini,
paling tidak ditandai dengan munculnya beberapa literature yang mencoba mencermati
secara sistematis perkembangan dunia intelektual Muslim di Indonesia. Karya yang
cukup lengkap untuk memotret peta baru pemikiran Islam di Indonesia pada 1980-an
M, misalnya, ditulis Fachry Ali an Bahtiar Effendy dalam Merambah Jalan Baru
Islam. Survey mereka menunjukkan munculnya empat corak pemikiran keislaman
yang sedang dikembangkan para intelektual Islam, yaitu:29
Baroroh Baried, Islam dan Modernisasi Wanita Indonesia dalam Tradisi dan Kebangkitan Islam di
Asia Tenggara, Taufik Abdullah dan Sharon Siddique (eds.), terj. Rochman Achwan dari judul asli Islam and
Society in Southeast Asia (Jakarta: LP3ES, 1988), h. 153
28
Greg Barton, Gagasan Islam Liberal Indonesia terj. Nanang Tahqiq dari judul asli Ther Emeegency of
neo-Modernisme; A Progressive Liberal Movement of Islamic Thought in Indonesia (Jakarta: Paramadina,
1999), Cet. I, h. 107
29
Dedy Djamaluddin Malik dan Idy Subandy Ibrahim, Zaman Baru Islam Indonesia (Bandung: Zaman
Wacana Mulia, 1998), Cet. I, h. 54-55
27

a. Pertama; neo-modernisme, yaitu pemikiran keislaman yang menggabungkan dua


factor penting, modernisme dan tradisionalisme. Dalam aliran ini masuk dua sosok
intelektual, Nurcholish Madjid dan Abdurrahman Wahid.
b. Kedua; sosialisme-demokrat, yaitu gerakan Islam yang melihat cita-cita keadilan
sosial dan demokrasi sebagai unsur pokok Islam. Para penganjurnya, M. Dawam
Rahardjo, Adi Sasono, dan Kuntowijoyo.
c. Ketiga; Universalisme, yaitu gerakan pemikiran Islam yang memandang Islam
sebagai ajaran universal. Obsesi pokok ajaran ini ialah bahwa Islam dan seluruh
perangkat nilainya bisa dijadikan alternative dari kemorosotan nilai-nilai Barat. Para
pendukung ketiga ini adalah M. Amien rais, Jalaluddin Rakhmat, dan A.M.
Saefuddin.
d. Keempat; modernism, yaitu gerakan pemikiran yang melibatkan Islam ke dalam
persoalan-persolan sosial-politik yang lebih luas. Para tokoh penganjur aliran ini
adalah Djohan Effendy dan Achmad Syafii Maarif.
Keempat aliran pemikiran yang keislaman yang dikategorikan Fachry dan
Bachtiar tersebut memang telah mendapat kritik tajam dari berbagai pihak. Sebagai
contoh, Fachry dan Bachtiar menggolongkan Djohan Effendy sebagai penganjur aliran
modernisme. Sementara itu, Greg Berton justru dalam tulisannya neo-Modernisme; A
Progressive Liberal Movement of Islamic Thought in Indonesia, memasukkan Djohan
Effendy bersama-sama Nurcholish Madjid, Abdurrahman Wahid, dan Ahmad Wahib
sebagai perintis gerakan neo-modernis.30
Selanjutnya, potret lain yang cukup penting dalam menyoroti perkembangan peta
pemikiran umat Islam adalah tulisan dari William Liddle dalam monograf Politics and
Culture in Indonesia. Melalui pendekatan politik, Liddle menemukan tiga corak
pemikiran Islam di Indonesia,31 yaitu:
a. Indigenist, yaitu kelompok pemikiran yang percaya bahwa Islam bersifat universal.
Namun, dalam prakteknya Islam tidak dapat dilepaskan dari konteks budaya
setempat. Gagasan tentang pribumisasi Islam atau kontekstualisasi doktrin Islam
adalah usaha para intelektual Islam untuk mempertemukan Islam dengan konteks
budaya setempat. Kelompok ini juga berusaha mengakomodasikan kepentingan umat
Islam dengan pemerintah. Para pendukung Indigenist ini tentu saja termasuk
Nurcholish Madjid dan Abdurrahman Wahid;
b. Sosial Reformist, yaitu gerakan Islam yang lebih menitikberatkan pada pemikiran
dan aksi guna mengatasi berbagai kemiskinan dan ketimpangan sosial yang melanda
umat Islam sebagai akibat prose pembangunan yang bersifat top-down. Kelompok
ini diwakili oleh M. Dawam Rahardjo, Adi Sasono, dan Moeslim Abdurrachman;
c. Universalisme, yaitu kelompok pemikiran yang percaya bahwa Al-Quran dan Hadis
yang dibawa Nabi Muhammad Saw sudah sangat sempura dan dapat langsung
diterapkan dalam masyarakat apapun. Jejak pemikiran ini dapat dilacak sejak
30

Dedy Djamaluddin Malik dan Idy Subandy Ibrahim, Zaman Baru Islam Indonesia (Bandung: Zaman
Wacana Mulia, 1998), Cet. I, h. 55
31
Dedy Djamaluddin Malik dan Idy Subandy Ibrahim, Zaman Baru Islam Indonesia (Bandung: Zaman
Wacana Mulia), Cet. I, h. 56

munculnya Muhammadiyah dan Masyumi. Kelompok ini sejak 1990-an cukup kuat
mewarnai arus pemikiran keislaman di berbagai kampus utama di Jawa. Kelompok
ketiga diwakili oleh Imaduddin Abdulrachim, M. Amien Rais, Jalaluddin Rachmat,
Endang Saefuddin Anshary, dan A.M. saefuddin;
Serupa dengan pandangan Fachry Ali an Bahtiar Effendy sebelumnya, kategori
William Liddle ini pun tidak luput dari beberapa kritikan. Oleh karenanya, juga baik
untuk melihat kategori yang dilontarkan Moeslim mengenai latar belakang yang bisa
mempengaruhi pemikiran seseorang. Moeslim merumuskannya menjadi tiga,32 yaitu:
a. Modernisasi Islam, yaitu pemikiran yang bertolak dari usaha mengembangkan pesan
Islam dalam konteks perubahan sosial. Untuk mengembangkan pesan Islam itu,
lakukanlah usaha liberalisasi pemikiran yang bersifat adaftif terhadap kemajuan
zaman. Tentu saja menurut Moeslim, tanpa harus meninggalkan kritis terhadap unsur
negative dari proses modernisasi;
b. Islamisasi, yaitu gerakan pemikiran yang cenderung menggali teks dalam rangka
perubahan sosial. Di situ para intelektual Muslim mencoba merumuskan ukuranukuran normaif di dalam berbagai kehidupan seperti ilmu, system eknomi, busana
dan pendidikan sehingga ditemukan corak yang lebih khas Islam;
c. Transformatif, yaitu kelompok pemikiran yang menaruh perhatian besar terhadap
persoalan keadilan dan ketimpangan sosial yang muncul dalam proses pembangunan
bangsa saat ini. Bagi mereka, semua persoalan peradaban manusia sekarang ini
berpangkal dari ketimpangan sosial ekonomi karena masyarakat masih didominasi
oleh struktur yang tidak adil.
3. Tokoh dan Karya Para Intektualisme di Indonesia
Agus Salim (1884-1954) dapat disebut sebagai bapak kaum intelektual Muslim
Modern Indonesia. Menurut Greg Barton ungkapan ini memang sudah pada tempatnya.
Tokoh-tokoh intelektual Muslim seperti Natsir, Roem, Kasman, Prawoto, Jusuf
Wibisino dan masih banyak yang lain adalah hasil bentukan Salimyang sangat
gemilang, terutama lewat Jong Islamieten Bond yang didirikan pada 1925 M.33 di antara
tokoh lainnya ialah Nurcholish Madjid, Abdurrahman Wahid, M. Dawam Rahardjo, Adi
Sasono, dan Kuntowijoyo, M. Amien rais, Jalaluddin Rakhmat, A.M. Saefuddin,
Djohan Effendy dan Achmad Syafii Maarif.
4. Refleksi Peradaban Islam di Indonesia
Salah satu hasil peradaban atau tamaddun Islam di Indonesia adalah khasanah
naskah-naskah klasik yang dituangkan dalam berbagai bentuk. Naskah-naskah tersebut
berisi baik ilmu-ilmu keagamaan, ilmu pengetahuan sosial dan pengetahuan umum.34
Pada ranah yang lebih rumit dan sedikit kompleks, Islam di Indonesia telah tampil

32

Dedy Djamaluddin Malik dan Idy Subandy Ibrahim, Zaman Baru Islam Indonesia (Bandung: Zaman
Wacana Mulia, 1998), Cet. I, h. 57
33
Greg Barton, Gagasan Islam Liberal Indonesia terj. Nanang Tahqiq dari judul asli Ther Emeegency of
neo-Modernisme; A Progressive Liberal Movement of Islamic Thought in Indonesia (Jakarta: Paramadina, 1999),
Cet. I, h. 103
34
Hasan Muarif Ambary, Menemukan Peradaban; Jejak Arkeologis dan HIstoris Islam di Indonesia
(Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1419 H/1998 M), Cet. I, h. 217

10

sebagai gerakan pembebas.35 Baik pembebasan dari animism, dinamisme, tradisi kasta,
dan juga peran politiknya dalam mengantarakan kemerdekaan Indonesia. Sejarah
mencatat bahwa Sarekat Islam (SI) merupakan satu-satunya perwujudan politik Islam
pada awal-awal pergerakan kemerdekaan Indonesia. Tjokroaminoto, Agus Salim dan
Abdoel Moeis merupakan tokoh Islam berpengaruh di dalamnya yang sangat mencitacitakan terjalinnya politik Islam.36
Periode Pasca revolusi, politik Islam berada dalam zona nyaman dan relative
sedikit hambatan. Dengan Masyumi, yang dibentuk pada November 1945, sebagai
wakil politik mereka satu-satunya, kelompok Islam berhasil menarik jumlah
pengikut yang besar. Untuk alasan itu, pada tahun 1946, Sjahrir (pemimpin Partai
Sosialis Indonesia) memperkirakan bahwa jika pemilihan umum diselenggarakan
[di sekitar tahun itu], maka Masyumi yang saat itu merupakan gabungan dari kalangan
Muslim modernis seperti Muhammadiyah dengan jumlah anggota yang besar di
wilayah perkotaan, dan ortodoks seperti NU dengan jumlah anggotanya yang bahkan
lebih besar lagi di wilayah-wilayah pedesaan akan memperoleh 80% suara. Dengan
hasil pemilihan umum 1971, kekuatan Islam politik makin merosot.
Inilah kemudian yang memicu intelektualisme Islam untuk terus melakukan
pembaharuan dan pemikiran khususnya dalam relevansi Islam dan Negara. Walaupun
demikian, peran Islam di Indonesia telah memberikan dampak yang sangat besar dalam
membentuk peradaban Indonesia. Walaupun juga dimaklumi, masih banyak hal yang
harus dibenahi agar Islam dapat akomodatif terhadap segala perubahan dan lapangan
inilah yang menjadi tugas bagi para intelektualisme Islam masa kini dan pada masa yang
akan datang.

SEKIAN

Greg Barton, Gagasan Islam Liberal Indonesia terj. Nanang Tahqiq dari judul asli Ther Emeegency of
neo-Modernisme; A Progressive Liberal Movement of Islamic Thought in Indonesia (Jakarta: Paramadina, 1999),
Cet. I, h. 108
36
Bahtiar Effendy, Islam dan Negara; Transformasi Gagasan dan Praktik Politik Islam di Indonesia
(Jakarta: Democracy Project, 2011), Edisi Digital, h. 78.
35

11

DAFTAR PUSTAKA

Alwi Shihab, Islam Sufistik; Islam Pertama dan Pengaruhnya Hingga Kini di Indonesia
terj. Muhammad Nursamad dari judul asli, Al-Thasawwuf al-Islam wa Atsaruhu fi AlThasawwuf al-Indunisi al-Muashir (Bandung: Mizan, 2011)
Azyumardi Azra, Jaringan Ulama Timur Tengah dan Kepulauan Nusantara Abad XVII
dan XVIII; Melacak Akar-akar Pembaharuan Pemikiran Islam di Indonesia (Bandung: Mizan,
1994), Cet. I, h. 30-31
Bahtiar Effendy, Islam dan Negara; Transformasi Gagasan dan Praktik Politik Islam
di Indonesia (Jakarta: Democracy Project, 2011)
Baroroh Baried, Islam dan Modernisasi Wanita Indonesia dalam Tradisi dan
Kebangkitan Islam di Asia Tenggara, Taufik Abdullah dan Sharon Siddique (eds.), terj.
Rochman Achwan dari judul asli Islam and Society in Southeast Asia (Jakarta: LP3ES, 1988)
Dedy Djamaluddin Malik dan Idy Subandy Ibrahim, Zaman Baru Islam Indonesia
(Bandung: Zaman Wacana Mulia, 1998)
Greg Barton, Gagasan Islam Liberal Indonesia terj. Nanang Tahqiq dari judul asli
Ther Emeegency of neo-Modernisme; A Progressive Liberal Movement of Islamic Thought in
Indonesia (Jakarta: Paramadina, 1999)
Hasan Muarif Ambary, Menemukan Peradaban; Jejak Arkeologis dan HIstoris Islam di
Indonesia (Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1419 H/1998 M)
Hasbullah, Islam dan Transformasi Kenudayaan Melayu di Kerajaan Siak (Pekanbaru:
Yayasan Pusaka Riau, 2007)
Nur Khalik Ridwan, Islam Borjuis dan Islam Proletar; Kontruksi Baru Masyarakat
Islam Indonesia (Yogyakarta: Galang Press, 2011)
Uka Tjandrasasmita, Pertumbuhan dan Perkembangan Kota-kota Muslim di Indonesia
(Kudus, Menara Kudus, 2000), Cet. I, h. 19

12