Anda di halaman 1dari 11

IMPLIKASI QIRAAT DALAM TAFSIR<

MAKALAH
Ilmu Qiraat

DOSEN PEMBIMBING;
PROF. DR. AKHSIN SAKHO MUHAMMAD, MA

DISUSUN OLEH;
HASRUL
(NIM: 21150340000010)

PROGRAM STUDI TAFSIR HADIS


FAKULTAS USHULUDDIN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
2016 M/1437 H

A. PENDAHULUAN
Salah satu bagian dari al-Quran adalah qiraat, aspek qiraat tidak dapat dilepaskan
dari al-Quran karena ia merupakan bagian tak terpisahkan. Keduanya merupakan hakikat
dengan makna tunggal. Qira>'at disampaikan dan diajarkan oleh nabi Muhammad Saw
kepada para s}ah}ab@ at-nya sesuai dengan wahyu yang diterima oleh beliau melalui malaikat
Jibri@l as., selanjutnya s}ah}ab@ at mengajarkannya kepada para ta>bi'i@n dan para ta>bi'i@n
mengajarkannya pula kepada ta>bi' al-ta>bi'i@n, dan demikian seterusnya hingga sampai
kepada generasi saat ini.1
Hasanuddin menjelaskan di dalam buku Anatomi al-Quran, bahwa perbedaan
qiraat dalam qiraah sabah terjadi dalam 107 surat dari 114 urat al-Quran. Perbedaan itu
juga hanya menyangkut lafal-lafal tertentu, dari ayat-ayat tertentu. Sementara dalam 7
surat lainnya tidak terdapat perbedaan qiraah, yaitu dalam surat al-Adiyat, al-Tin, alInsyirah, al-Kautsar, al-Maun, al-Fiil, dan an-Nashr.2
Melihat esensi qiraat yang secara umum menyebar dalam berbagai surat al-Quran
seperti disebutkan di atas, tentu perlu kajian khusus dalam memahami perbedaanperbedaan tersebut. Salah satu kajian tersebut berkaitan dengan implikasinya terhadap
sebuah penafsiran. Hal ini tidak dapat dielakkan dan sudah seharusnya qiraat menjadi
salah satu pertimbangan utama bagi setiap Mufassir sebelum menafsirkan al-Quran.
Keterkaitan erat qiraat dan lughawi (bahasa) dalam hal ini bahasa Arab menjadikannya
memiliki peranan yang urgen. Perbedaan qiraat terhadap suatu ayat besar kemungkinan
akan memberikan pemahaman yang berbeda. Walaupun dimaklumi juga bahwa terdapat
qiraat yang tidak sampai menimbulkan implikasi terhadap suatu hukum tertentu.
Dalam uraian singkat ini akan menyajikan sekilas keterkaitan antara qiraat dan
tafsir. Pembahasannya akan menampikan ketarkaitan di antara keduanya berupa implikasi
qiraat dalam penafsiran al-Quran. Implikasi tersebut nampak secara jelas dalam ayat-ayat
ahkam, yang akan menghasilkan perbedaan hukum dalam istimbatnya karena terdapat
perbedaan qiraat. Uraiannya lebih lanjut dapat dilihat pada pembahasan dibawah.
B. KORELASI BENTUK QIRAAT DAN PERUBAHAN PENAFSIRAN
Beberapa ulama mencoba merangkum bentuk perbedaan cara melafalkan al-Quran
sesuai qiraat dalam korelasinya dengan pemahamannya. Berikut beberapa sisi
keterkaitannya:3
1. Perbedaan dalam irab atau harakat kalimat tanpa perubahan makna dan bentuk kalimat.
Misalnya pada firman Allah:

Artinya: (yaitu) orang-orang yang kikir, dan menyuruh orang lain berbuat kikir.
(Q.S. Al-Nisa [4]: 37)

Hasanuddin AF, Perbedaan Qira'at dan Pengaruhnya terhadap Istinbath Hukum al-Qur'an (Jakarta:
RajaGrafindo Persada, 1995), h. 6.
2
Hasanuddin AF, Perbedaan Qira'at dan Pengaruhnya terhadap Istinbath Hukum al-Qur'an, h. 160-161.
3
Rosihon Anwar, Samudera Al-Quran (Bandung: CV Pustaka Setia: 2001), h. 125-127
1

Kata yang berarti kikir di sini dapat dibaca fathah dan pada huruf ba-nya
sehingga dibaca . Dapat pula dibaca dhammah pada ba-nya sehingga menjadi
.
2. Perbedaan irab dan harakat (baris) kalimat sehingga mengubah maknanya. Misalnya
pada firman Allah:

Artinya: Ya Tuhan kami jauhkanlah jarak perjalanan kami. (Q.S. Saba [34]: 19)
Kata yang diterjemahkan menjadi jauhkanlah diatas adalah karena statusnya
fiil amar, maka boleh juga dibaca yang berarti kedudukannya menjadi fiil mahdhi
artinya telah jauh.
3. Perbedaan pada perubahan huruf tanpa perubahan irab dan bentuk tulisannya,
sedangkan maknanya berubah. Misalnya pada firman Allah:

Artinya: dan lihatlah kepada tulang belulang keledai itu, kemudian kami
menyusunnya kembali. (Q.S. al-Baqarah [2]: 259)
Kata artinya (kemudian kami menyusun kembali), yang ditulis dengan
huruf Zai diganti dengan huruf ra sehingga berubah bunyi menjadi
yang berarti
(kami hidupkan kembali).4
4. Perubahan pada kalimat dengan perubahan pada bentuk tulisannya, tetapi maknanya
tidak berubah. Misalnya pada firman Allah:

Artinya: Dan gunung-gunung seperti bulu yang dihambur-hamburkankan. (Q.S.


al-Qariah [110]: 5)
Qiraat menggunakan kata dengan sehingga kata itu yang
mulanya bermakna bulu-bulu berubah menjadi bulu-bulu domba.
5. Perbedaan dalam mendahulukan dan mengakhirkannya. Misalnya pada firman Allah:

Artinya: Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya. (Q.S. al-Qaf


[50]: 19)
Menurut suatu riwayat, Abu Bakar pernah membacanya menjadi

. Ia mendahulukan kata al-maut dan mengakhirkan kata al-Haq. Sehingga

maknanya berubah menjadi: dan datanglah sekarat yang benar-benar dengan kematian.
6. Perbedaan dengan menambahi dan mengurangi huruf. Misalnya pada firman Allah:

Artinya: Surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya. (Q.S. alBaqarah [2]: 25)
Kata
pada ayat ini dibuang. Dan pada ayat serupa yang tanpa
justru
ditambah.
4

Lihat juga Al-Zarqani, Manahil Al- Urfan fii Ulum al-Quran, (Jakarta: Gaya Media Pratama, 2001), h.

158

C. IMPLIKASI PERBEDAAN QIRAAT DALAM PENAFSIRAN


Pengaruh qiraat dalam sebuah penafsiran dapat dilihat dengan dua perspektif.
Perspektif pertama berupa pengaruh perbedaan qiraat dalam memproduksi hukum
(istinbath al-hukm), sehingga kriterianya sederhana, yakni ada perbedaan qiraat yang
berpengaruh terhadap istinbath al-hukm dan ada yang tidak berpengaruh. Perspektif itu
bisa dikembangkan lagi dengan menganalisis antara qiraat yang shahih dan qiraat yang
syadz dalam istinbat hukumnya. Perspektif kedua yaitu berusaha melihat implikasi
perbedaa qiraat penafsiran al-Quran secara menyeluruh. Perspektif ini dilakukan dengan
beberapa kriteria, Pertama; kategori yang berkaitan dengan makna ayat, kedua; kategori
yang berkaitan dengan kaidah ushul fiqh seperti umum, ithlaq, dan ijmal, ketiga; kategori
yang berkaitan dengan gaya (uslub) al-Quran.
Uraian lebih lanjut dari dua perspektif di atas seperti dikemukakan di bawah ini:
1. Pengaruh Qiraat dalam Istinbat Hukum

Dalam hal istinbat hukum, qiraat dapat membantu menetapkan hukum


secara lebih jeli dan cermat. Perbedaan qiraat al-Quran yang berkaitan dengan
substansi lafaz atau kalimat, adakalanya mempengaruhi makna dari lafaz tersebut
dan adakalanya tidak.
a. Perbedaan qiraat yang berpengaruh terhadap istinbat Hukum5

Qiraat shahihah (Mutawatir dan Masyhur) bisa dijadikan sebagai tafsir


dan penjelas serta dasar penetapan hukum. Mislanya qiraat kata ( )dalam
surat al-Baqarah ayat 43:

Artinya: Mereka bertanya kepadamu tentang haidh. Katakanlah: Haidh itu

adalah suatu kotoran. Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari wanita
di waktu haidh; dan janganlah kamu mendekati mereka, sebelum mereka suci.
Apabila mereka telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang
diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang
bertaubat dan menyukai orang-orang yang mensucikan diri. (Q.S. al-Baqarah [2]:
222)
Ayat di atas berisi larangan bagi seorang suami untuk melakukan hubungan
seksual dengan istrinya yang sedang haid. Para ulama sepakat mengenai pelarangan
tersebut; juga sepakat bahwa yang diperbolehkan pada masa seperti itu hanyalah
istimta saja, tanpa bersetubuh. Hal yang diperdebatkan adalah batas waktu
larangan tersebut berlaku? Disinilah perbedaan qiraat ikut mempengaruhi
penarikan suatu hukum. Berikut perbedaan bacaan beberapa iman pada kata ()
yang menjadi implikasi dalam istinbat hukum:
Hasanuddin AF, Perbedaan Qira'at dan Pengaruhnya terhadap Istinbath Hukum al-Qur'an (Jakarta:
RajaGrafindo Persada, 1995), h. 202-205.
5

1) Ashim (riwayat Hafsh), Ibnu Katsir, Nafi, Abu Amr, Ibnu Amir membaca
(;)
2) Ashim (riwayat Syubah), Hamzah, al-Kisai membaca ()
Perbedaan syakl tersebut melahirkan pengertian hukum yang berbeda. Qiraat
pertama () , janganlah kamu bersetubuh dengan mereka sampai
mereka suci - berhenti mengeluarkan darah haid. Qiraat kedua (
) , janganlah kamu bersetubuh dengan mereka sampai mereka bersuci - berhenti
mengeluarkan darah haid dan mandi besar.
Qiraah pertama beserta makna penafsiran hukumnya dipegangi oleh Imam
Abu Hanifah, batas larangan menyetubuhi adalah sampai sang istri telah selesai
masa haidnya. Sedangkan Imam Malik dan Imam Syafii lebih condong untuk
membatasi larangan bersetubuh hingga sang istri telah selesai haid dan telah bersuci
(mandi besar), seperti yang terkandung dalam qiraah yang kedua beserta makna
penafsirannya.
Selain qiraat shahih, qiraat syadz juga dianggap oleh sebagian ulama dapat
mempengaruhi dalam istinbat hukum.6 Misalanya dalam ayat berikut:

Artinya: Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang

tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan


sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu, ialah
memberi makan sepuluh orang miskin, yaitu dari makanan yang biasa kamu berikan
kepada keluargamu, atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan
seorang budak. Barang siapa tidak sanggup melakukan yang demikian, maka
kaffaratnya puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpahsumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar). Dan jagalah sumpahmu.
Demikianlah Allah menerangkan kepadamu hukum-hukum-Nya agar kamu
bersyukur (kepada-Nya). (Q.S. al-Maidah [5]: 89)
Ayat di atas antara lain menjelaskan tentang apabila seseorang bersumpah,
lalu ia melanggar sumpahnya, maka ia diwajibkan membayar kafarat (denda). Salah
satu alternatif denda tersebut adalah dengan berpuasa tiga hari. Semua ulama
sepakat mengenai hal ini, tapi berbeda pendapat mengenai teknis pelaksanaannya:
apakah tiga hari puasa tersebut dilakukan berturut-turut atau tidak harus demikian?
Imam SyafiI dan Imam Malik berpendapat bahwa pelaksanaan puasa selama tiga
hari sebagai kafarat sumpah, tidak disyariatkan untuk dilakukan secara berturutturut, sehingga boleh dilakukan secara berturut-turut atau terpisah. Ini berdasar
pada zhahir ayat yang berbunyi (
) .
Hasanuddin AF, Perbedaan Qira'at dan Pengaruhnya terhadap Istinbath Hukum al-Qur'an (Jakarta:
RajaGrafindo Persada, 1995), h. 223-225.
6

Sedangkan Imam Abu Hanifah dan Imam Ahmad bin Hanbal berpendapat
bahwa pelaksanaan puasa tiga hari itu harus berturut-turut. Jika dilakukan secara
terpisah, maka kafarat itu dihukumi tidak sah. Pendapat Imam Abu Hanifah dan
Imam Ahmad didasarkan pada qiraah Ubay bin Kaab dan Abdullah bin Masud
yang membaca () . Menurut mereka berdua, meskipun qiraah
tersebut tidak diriwayatkan secara mutawatir, namun menempati status ahad,
bahkan masyhur, yang dapat dijadikan sebagai hujjah.
b. Perbedaan qiraat yang tidak berpengaruh terhadap istinbat Hukum7

Artinya: Hai orang-orang beriman, apabila diseru untuk menunaikan shalat


Jum'at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual
beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui. (Q.S. alJumuah [62]: 9)
Ayat di atas menjelaskan, bahwa apabila khatib telah naik mimbar, dan
muadzdzin telah mengumandangkan suara azan pada hari Jumat, maka kaum
muslim wajib memenuhi panggilan tersebut serta meninggalkan segala aktivitas
atau kegiatan lainnya. Perbedaan qiraah terjadi dalam membaca kalimat
(seperti yang dibaca oleh para Imam Qiraah Sabah) dan cara membaca dengan
(
( )seperti yang terbaca dalam qiraah syadzdzah oleh Umar bin Khaththab,
Ibnu Abbas, dan Ibnu Masud). Kedua qiraah tersebut sama-sama bermakna
bersegera pergi melakukan shalat Jumah.
2. Pengaruh Qiraat dalam Penafsiran secara umum
Seperti dikemukakan di atas, bahwa perspektif ini dilakukan dengan beberapa
kriteria, Pertama; kategori yang berkaitan dengan makna ayat, kedua; kategori yang
berkaitan dengan kaidah ushul fiqh seperti umum, ithlaq, dan ijmal, ketiga; kategori
yang berkaitan dengan gaya (uslub) al-Quran.
Kategori yang berkaitan dengan makna ayat terdiri dari atas:
a. Perbedaan Qiraat yang Berfungsi Memperjelas Makna Ayat
Teknisnya, ada perbedaan-perbedaan dalam cara membaca satu kalimat
tertentu, akan tetapi semua perbedaan tersebut bermuara pada pada satu makna yang
jami tanpa ada kontradiktif, sehingga keadaan ini berfaedah semakin memperjelas
makna ayat (mimma yazidu al-mana wudhuhan wa bayanan). Salah satu contohnya
adalah yang terjadi pada surat al-Fatihah ayat 4 () . Ada perbedaan qiraat
dalam ayat ini, Imam Ashim, Al-Kisai, Yaqub, dan Khalaf () , dengan alif mad,
sepuluh Imam selainnya () , tanpa alif mad.8

Hasanuddin AF, Perbedaan Qira'at dan Pengaruhnya terhadap Istinbath Hukum al-Qur'an (Jakarta:
RajaGrafindo Persada, 1995), h. 220-222.
8
Lihat juga untuk Qiraat Sabah dalam Ahsin Sakho, Manba al-Barakah (Jakarta: IIQ Press, 2010), h.
26
7

Makna dua qiraah tersebut adalah, bacaan ( ) terambil dari kata ( ) yang
menunjukkan ( ) , adapun bacaan ( ) terambil dari
kata ()
yang menunjukkan () . Dua qiraat ini
mengandung makna bahwa Allah-lah yang menjadi satu-satunya pemilik segala
sesuatu di hari akhir nanti, sehingga tiada yang memiliki hak tasharruf dan hukum
apa saja kecuali Allah ( ;) dan Allah satu-satunya raja yang berkuasa
memerintah dan memberikan larangan, sehingga raja-raja yang pernah ada di dunia
menjadi remeh dan hina ( ) .
b. Perbedaan Qiraat yang Berfungsi Meluaskan Makna Ayat
Salah satu contoh kategori ini ialah firman Allah dalam surat al-Baqarah ayat
10 di bawah ini:

Ada dua qiraah yang berbeda dalam membaca () . Qiraat kelompok


pertama terdiri atas Imam Abu Jafar, Nafi, Abu Amr, Ibnu Katsir, Ibnu Amir, dan
Yaqub dengan () . Qiraah kelompok dua terdiri atas Imam Ashim, Hamzah,
Kisai, dan Hamzah dengan () .9
Pada qiraah yang pertama, yang ber-tasydid, maka maknanya adalah: Mereka

(para munafik) berhak mendapatkan siksa yang pedih karena pendustaan mereka
atas Rasul Saw. Sedangkan qiraat yang takhfif, maknanya adalah Mereka (para
munafik) berhak mendapatkan siksa yang pedih karena tampilan luar mereka yang
(seakan-akan) islam dan beriman, tapi kufur dalam hati, maka mereka menjadi
pembohong (kaadzibun) terhadap kata-kata mereka sendiri:
.
Hasil pembacaan terhadap perbedaan qiraat di atas adalah: para munafik akan
disisksa dengan siksaan yang pedih karena kebohongan ( ) dan pendustaan
mereka () . Kedua qiraah di atas berbeda dalam makna, tapi justru melengkapi
keterangan keadaan mereka: kebohongan dan pendustaan mereka. Abu Muhammad
Makiy bin Abi Thalib memberikan komentar: Dua qiraah yang saling berjalin satu
sama lain di atas kembali pada satu makna, karena siapa yang mendustakan risalah
nabi Muhammad dan kehujjahan nubuwahnya, maka dia adalah pembohong ()
yang berbohong kepada Allah, dan siapa yang berbohong kepada Allah dan
menentang apa yang Ia turunkan, dia adalah pendusta ( ) atas apa yang Allah
turunkan. Ibnu Taymiyah juga ikut menjelaskan: mereka (para munafik) itu
berbohong dengan kata-kata mereka sendiri: ( ) dan mendustai
Rasulullah di dalam batin mereka, walaupun secara zhahir, mereka
membenarkannya.10
c. Perbedaan Qiraat yang berfungsi menghilangkan kemusykilan makna ayat (raf

isykal mutawahhim di mana al-ayah)


Jumlah pola ini di dalam al-Quran ada pada 6 tempat. Salah satunya adalah
apa yang ada di dalam surat Thaha ayat 97:
9

Lihat juga untuk Qiraat Sabah dalam Ahsin Sakho, Manba al-Barakah (Jakarta: IIQ Press, 2010), h.

42
Lihat disertasi Mummad Umar bin Salim, Al-Qiraat wa Atsaruha fi at-Tafsir wa al-Ahkam (Saudi
Arabia: Jamiah Umm al-Qura, 1412-1413 H), h. 374
10

Ada empat cara membaca dalam kalimat (), yaitu Pertama; Abu Jafar
() , Kedua; dua perawi Abu Jafar () , Ketiga; Ibnu Jammaz () , dan
Keempat; Imam Sepuluh lainnya () . Untuk qiraah yang (1) dan (3), maknanya
adalah membakar dengan api; dan makna bacaan yang (4) mengandung makna
tikrar, sehingga maknanya adalah dibakar berkali-kali () . Berbeda
dengan qiraat yang ra-nya didhammah (2), maknanya adalah Anda membakar
besi, lalu ketika anda mendinginkannya, (besi itu) meleleh dan rontok (
). Maka ayat tersebut bermakna demikian, (
).
Di dalam ayat ini, dengan qiraat jumhur (imam qiraah), ada kemusykilan
atau keganjilan: bagaimana sapi ( )yang terbuat dari emas itu dibakar, lalu
(dikatakan) ditebar di lautan? Sesuatu yang ditebar mestinya adalah berbentuk debu
atau seperti pasir, sedangkan ketika emas yang dibakar, ia meleleh, menjadi benda
cair. Bagaiman bisa disebut ditebar?
Untuk menyelesaikan kemusykilan ini, maka kesemua qiraat di atas dapat
digabung untuk mendapatkan pemahaman bahwa nabi Musa as. mengancam sapi
emas (Musa Samiri) itu akan dibakar dengan api yang ultra panas, lalu dibekukan
sebegitu rupa sampai meleleh dan rontok menjadi serpihan kecil, lantas dilenyapkan
dalam lautan. Jadi, tidak hanya dibakar saja, tapi juga ada proses dibekukan dengan
tingkat beku yang ultra ekstrim sampai rontoklah komposisi sapi emas tersebut.
Solusi yang lain datang dari Abu Hayyan berpendapat bahwa di dalam mushaf
Ubay dan Abdullah bin Masud tertulis: (). Dengan qiraat
ini, yang memiliki tambahan ( )maka ( ), sapi emas tadi dijadikan hewan
yang berdaging terlebih dahulu oleh Allah, memiliki darah serta ruh. Nah, dalam
keadaan inilah, sapi tersebut kemudian dibakar dengan api. Maka tidak lagi musykil
jika debu hasil pembakaran sapi yang biologis tadi ditebar sebagai abu ke lautan.
Kemudian, ada juga kategori yang berkaitan dengan kaidah ushul fiqh: umum,
ithlaq, ijmal. Dan juga kategori yang berkaitan dengan gaya (uslub) al-Quran. Kategori
uslub al-Quran dalam kaitannya dengan implikasi perbedan qiraat memiliki sub
pembahasan yang lebih beragam. Di antaranya: qiraat yang berhubungan dengan bina
fail atau bina maful, qiraat yang berhubungan dengan iltifat, qiraat yang
berhubungan dengan istinaf, qiraat yang berhubungan dengan shighat fiil fa>ala, atau
tafa>ala, qiraat yang berhubungan dengan ifadat at-taktsir, qiraat yang berhubungan
dengan kalam khabar dan kalam insya, dan qiraat yang berhubungan dengan
keragaman lahjah (taaddud al-lughah).11

11

Ilmu Qiraat dan Tafsir, dalam http://gudangsemesta.blogspot.co.id/2012/05/pengailmu-qiraattafsir.html

Di antara contoh dari kategori yang berkaitan dengan gaya (uslub) al-Quran di
atas adalah, misalnya qiraat yang berhubungan dengan bina fail atau bina maful
dalam tiga ayat berikut:

Hafsh membaca membacanya dengan ( ) , mabni fail dalam tiga ayat di atas,
sedangkan sepuluh imam lainnya membaca () , mabni maful. Dalam qiraat, mabni
maful ini mengisyaratkan bahwa yang ingin ditekankan adalah wuqu al-fil, yakni
peristiwa pewahyuannya.12
Contoh lainnya dalam kategori ini ialah qiraat yang berhubungan dengan iltifat
dalam surat al-Baqarah ayat 74.











:
Pada kata () , Imam Ibnu Katsir membacanya dengan () ,
sedangkan Imam Sepuluh lainnya membaca () . Ini adalah contoh iltifat dari
khithab menjadi ghaib. Kedua qiraah ini masih berada dalam satu makna. Hal yang
menarik adalah iltifat yang terjadi dalam qiraah Ibnu Katsir. Struktur pembicaraan
ayat di atas awalnya adalah mukhathab, akan tetapi di ungkapan yang terakhir
berubah menjadi ghaib () . Iltifat ini memiliki sebuah hikmah. Ada semacam
nuansa makna, bahwa Allah benci dengan yang diajak bicara, sehingga mengubahnya
menjadi seakan-akan tidak ada atau ghaib. Karena biasanya, diajaknya seseorang
berbicara dan ber-muwajjahah adalah tanda bahwa kehadirannya diterima oleh yang
mengajak bicara, dan yang mengajak bicara juga suka kepadanya. Nuansa
muwajjahah inilah yang dipotong oleh Allah dalam narasi ayat di atas.13

Lihat desertasi Mummad Umar bin Salim, Al-Qiraat wa Atsaruha fi at-Tafsir wa al-Ahkam (Saudi
Arabia: Jamiah Umm al-Qura, 1412-1413 H), h. 730-731
13
Lihat disertasi Mummad Umar bin Salim, Al-Qiraat wa Atsaruha fi at-Tafsir wa al-Ahkam, h. 730-731
12

D. PENUTUP
Demikianlah sekilas uraian keterkaitan antara qiraat dalam implikasinya dalam
penafsiran. Uraian ini menunjukkan bahwa betapa pentingnya pemahaman qiraat bagi
seseorang yang akan menafsirkan al-Quran, baik itu pemahaman qiraat sabah, qiraat
asyarah, maupun qiraat arba asyarah. Penguasaan terhadap bidang ilmu ini tentu akan
menambah wawasan seorang mufassir dalam memahami al-Quran. Oleh karena itu,
perbedaan qiraat sesungguhnya bukan menjadi wahan perdebatan yang tidak memiliki
titik temu. Melainkan justru dapat memperkaya wawasan dalam memahami tuntunan dan
hukum-hukum yang termuat di dalam al-Quran.
Al-Zarqani dalam Manahil al-Urfan menyebutkan beberapa manfaat atas
keberagaman qiraat, di antaranya:14
1. Menjelaskan kepastian suatu hukum,
2. Memadukan antara dua hukum yang berbeda melalui pemaduan du qiraat yang ada,
3. Mengindikasikan adanya dua hukum syara, tetapi dalam kondisi yang berbeda,
4. Menolak kesalahpahaman,
5. Menjelaskan makna suatu lafzh, yang oleh sebagian sulit dimengerti maknanya,
6. Menampakkan suatu kenyakinan, dimana sebagian orang sering tersesat.

14

Al-Zarqani, Manahil Al- Urfan fii Ulum al-Quran, (Jakarta: Gaya Media Pratama, 2001), h. 155-159

10

DAFTAR PUSTAKA

Al-Zarqani, Manahil Al- Urfan fii Ulum al-Quran, Jakarta: Gaya Media Pratama, 2001
Hasanuddin AF, Perbedaan Qira'at dan Pengaruhnya terhadap Istinbath Hukum al-

Qur'an, Jakarta: RajaGrafindo Persada, 1995


Ilmu Qiraat dan Tafsir, dalam
http://gudangsemesta.blogspot.co.id/2012/05/pengailmu-qiraat-tafsir.html.
Qiraat Sabah dalam Ahsin Sakho, Manba al-Barakah, Jakarta: IIQ Press, 2010.
Rosihon Anwar, Samudera Al-Quran, Bandung: CV Pustaka Setia: 2001
Umar, Mummad. Disertasi: Al-Qiraat wa Atsaruha fi at-Tafsir wa al-Ahkam, Saudi
Arabia: Jamiah Umm al-Qura, 1412-1413 H

11