Anda di halaman 1dari 89

c 

 
c   
a  


  

p 
   p

|  

 

   
m m
m  

  

 m




 

m m  

Y Y Y

Y


Y  
 

Y
    Y  
Y 
V   

| | 
      juga dikenali
sebagai Terapi Rasional Emotif.
ù Diperkenalkan oleh Dr. Albert Ellis - ahli Klinikal Psikologi
ù Anak murid Freud- banyak guna psikoanalisis tapiǥEllis
berpendapat pendekatan Psikoanalitik tidak berkesan kerana
individu bermasalah kerap menjadi lebih kritikal (Ellis,
1999,2000a,2001b & 2002)
ù Deeply influenced his experience, reading, and unscientific
nature of psychoanalysis by January of 1953 his break with
psychoanalysis was complete and he commenced calling
himself a rational therapist
( Dr. Ellis & Drs. Mike and Lidia Abrams , 2005)
Mina pendekatan untuk atasi masalahnya.
19 tahun paksa diri bercakap di hadapan 100
orang wanita di Mronx Motanical Garden
selama sebulan.
ù In one month, he said, "I completely got
over my shyness by thinking differently,
feeling differently and, in particular, acting
differently.³
Y


ù Melalui 3 peringkat perkembangan
ù 1956- Rasional Therapy
ù 1959- Rasional Emotif Therapy
ù 1992- Rasional Emotif Mehaviour Therapy
ù Merbeza dengan teori lain- pentingkan aspek
kognitif, emotif dan tingkah laku.
ù Mercorak didaktik atau mengajar, amat
mengarah.
ù Teori- Cabar dan patahkan sistem kepercayaan
tidak rasional dan ganti dengan sistem
kepercayaan yang lebih baik.
V  p 
  
1.Dilahirkan bersama potensi :pemikiran rasional dan pemikiran
tidak rasional (+ve/-ve)
a) Ada kecenderungan memelihara diri, berkomunikasi dan
berkembang ( self-preservation) , berani ambil risiko dan ada
matlamat yang jelas.

b) Ada kecenderungan untuk memusnahkan diri


(Self Destruction)-menghindar dari berfikir, tangguh, ulangan
kesilapan, karut, tidak toleran, terlalu sempurna( perfectionism),
menyalah-diri dan menghindari untuk kesempurnaan

2. Manusia berfungsi secara menyeluruh melalui 4 proses utama


sikap prihatin(perceiving/sensing),berperasaan(feeling/emoting)
bergerak (moving/act) dan berfikir (reasoning/ thinking)
V  p 
  
3. 3 . 3. Masalah manusia berpunca daripada faktor dalaman dan
luaran. Unik kerana ia mencipta kepercayaan yang
mengganggu dirinya sendiri.

ù -Masalah luaran (External problems):


ù Interaksi diri dengan persekitaran

ù -Masalah Dalaman (Internal Problems):


ù Gangguan emosi & tindakan yang timbul akibat dari
peristiwa yang berlaku

ù Seseorang individu akan mengalami neurosis /psikosis bukan


disebabkan oleh sesuatu peristiwa tetapi kerana idea-ideanya dan
kepercayaan tidak rasional, tidak realitik dan tidak logik
(Ellis dalam Sapora , 2003)
V  p 
  
Œ. Manusia berfikir, berperasaan dan bertindak secara serentak.
Hubungan ketiga-tiga sangat rapat tidak boleh dipisahkan.
„ 

  



. Apabila manusia berasa selesa bertindak dengan sesuatu cara


tertentu, ia akan terus bertindak sedemikian sepanjang
hayatnya, walaupun mereka sedar t/ laku itu membawa
kemusnahan atau kerosakan pada diri.

ù `   
 
 
   

  
   
     
   
    
      
  
  
 
                !
Albert Ellis pelopor
terapi, menekankan
konsep bahawa
   
 
 
 
 
 
Merdasarkan terapi ini,
gangguan emosi
dikatakan berpunca
daripada pemikiran yang
tidak rasional.
w w V  p  

6  " "

  
 

    " 
     


  "
  #
ü 
       
  
 
   
  
    ü 
  

 !  
 ü"#$
% &   '  
 
  
 

&  
%
( ) & 
& *&+
 "  &  

& &

&
 ,
#  
  
# 
 )    

  
w w V  p  
  
2. Menaruh harapan yang terlalu tinggi dalam sesuatu perkara
(Demandingness:Should/ must/oughts)
Manusia punyai kecenderungan /mempunyai keinginan
melampau yang mutlak
wth: -Saya tidak seharusnya berbuat begitu.
- Saya tidak semestinya gagal
-I need to be loved
3. Tidak sanggup berhadapan dalam sesuatu perkara.
(I wan¶t Stand It)
wth: -Saya akan mati jika permohonan saya ditolak
- I can¶t stand my job. It¶s too mundane and stupid. I will
explode if I have to work there one more day.
w w V  p  
  

4. Melabel diri sendiri (Self Devaluation/ self downing)


Kecenderungan individu membuat kenyataan
merendahkah/ memperkecilkan dirinya.
- MenyalahkanU  adalah teras kpd
kebanyakan gangguan emosi.

wth: I¶m stupid- /hopeless/useless/worthless


I am such a complete loser. No Wonder I
can¶t get dates.
    
  
-
 & .* /  & 


 & 
-
w wV  p  

. Saranan Kendiri (Auto Suggestion) & Ulangan


Kendiri (Self repetition)

Dipelajari daripada orang dewasa yang signifikan


semasa kanak-kanak sehingga kepercayaan itu
Menjadi sebati dengan sistem kepercayaan kita
(Corey 1996)

Kepercayaan yang merosakan diri timbul melalui


proses autosuggestion

       &&-ü 


p
 | p

|  

 

pumpuan REBp adalah menunjukkan
bagaimana mengubah kepercayaan tak rasional
yang menyebabkan kesan emosi (Ellis, 1979)
   

ù | T melihat masalah yang dihadapi klien berpunca


dari ketidaklogikan klien dalam berfikir.
ù | T bertujuan untuk mengatasi fikiran yang tidak
logik tentang diri sendiri dan lingkungan seseorang
itu.
ù | T bertujuan membantu klien membebaskan
dirinya dari cara berfikir.

ù Kemudian klien dilatih untuk berfikir dan berbuat


yang lebih rasional berdasarkan kepada tuntutan
realiti.
 V    p

MActivating Event (Peristiwa


A yang berlaku/tingkah laku/ sikap
Individu)
MBelief System (Sistem Kepercayaan
M tentang A)

M wonsequence (kesan emosi &


C tingkah laku)
Y


  
M mispute (Sangkal/hujah/pertikai):kaedah
membantu klien mencabar kepercayaan
D tidak rasional)
3 cara: kenalpasti (detecting),
berhujah(debating)& discriminating

E M Effect ( hasil) : kesan baru/falsafah


baru

M urther reaction/ New eeling 0 perasaan


baruApakah yang harus dilakukan oleh
F klien untuk mengelakkan diri dari
mengulangi kepercayaan
   
ù ›     ± Refers to whatever
started things off such as a circumstances, event
or experience or just thinking about something
which has happened.

ù w  !   ± Create a reaction : feelings


and behavior

ù 
 " ± Two types of beliefs : rational and
irrational. Irrational beliefs are exaggerated and
absolutist, lead to disturbed feelings and do not
help individuals attain their goals.  
 

     › 
ù D (disputing) ± Consists 3 parts : I) detecting the irrational
belief @ self defeating belief, ii) discriminating ± helps clients
to learn which are rational belief and which are not and iii)
debating the irrational beliefs.        
     
     

ù E (New effect) ± hen clients have disputed their irrational


belief these may result a positive and productive behavior.
     


ù F F      F        



           
]   !""# !"Ô 


 




A (activating event) M (Melief) C (Emotional &


Mehavioral consequence)

D (Disputing
Intervention) E (effect) F (New
Feeling)
wp p 
ù A - peristiwa : Maria dimarahi oleh guru kerana tidak
membuat kerja sekolah.
ù B - sistem kepercayaan : Maria membenci gurunya dan
merasakan semua guru jahat
ù w - kesan emosi /t/laku: Maria merasa sedih ,
malu dan ponteng .
ù m - mempertikaikan sistem kepercayaan yang salah :
Kaunselor menyerang ketidaklogikan berfikir klien dan
membawanya ke arah berfikir yang lebih logik.

ù E - kepercayaan yang baru : positif


ù  - eeling/ urther Reaction :Apa yang perlu dilakukan
oleh maria untuk tidak mengulangi kepercayaan tidak
rasionalnya.

 `     
   
 V    
  
   
  
`   V   
 
          
Y
 
 
   
V 
 

`        

 
   
 
 

    

   

   

     
 

     


       

 

 
    
 
      
 
  

 V w  p
 

u     


   
  

  
  
' 
   p 
  


  ' p

  

ù 1a. Irrational belief (i): I need love and approval from those
significant to me - and I must avoid disapproval from any
source.
ù '|   
 


 

    

 
 !"




!#  



#

$ !# 
 


  
#   

' 
   p 
  

  
' p

  

ù 2a. (Irrational elief): To be worthwhile


as a person I must achieve, succeed
at what ever I do, and make no mistakes.

ù ^|  

!"  


# 

 #  !# $  
##
 #

#

#


! ##

  
 

 
 
  #

' 
   p 
  


  ' p

  

ù 3a. (Irrational elief): People should always


do the right thing. When they behave
obnoxiously, unfairly or selfishly, they must be
blamed and punished.
ù a|  


!"  
 




   
 



#$ 


"# 
 


' 
   p 
  


  ' p

  

ù 4a. (Irrational elief): Things must be the way


I want them to be - otherwise life will be
intolerable.
ù Œ|  



 
 #    



 ! !"  !
#  $

# ! 
#    
' 
   p 
  


  ' p

  

ù a. (Irrational elief): My unhappiness is


caused by things outside my control - so there
is little I can do to feel any better.
ù |  

% 

&
  # 


#    


&
  # # 



'!# 

#   
' 
   p 
  


  ' p

  

ù ÿa. (Irrational elief): I must worry about things


that could be dangerous, unpleasant or frightening
- otherwise they might happen.

ÿ|  

( 
   
 "
 
!
   

!


 
  )
' 
   p 
  


  ' p

  

ù ua. (Irrational elief): I can be happier by avoiding


life's difficulties, unpleasantness, and responsibilities.

|  


'  




  
*
 #  


 
 
! 




 

)
' 
   p 
  


  ' p

  

ù èa. (Irrational elief): veryone needs to depend on


someone stronger than themselves.

è|  


|





# 





 !
+,



$  !

 
 



' 
   p 
  


  ' p

  

ù Ôa. (Irrational elief): vents in my past are


the cause of my problems - and they continue
to influence my feelings and behaviours now.
ù Ô|  


 # "

#

%#



# 

#! 








  
!# # 
  
 # 






' 
   p 
  


  ' p

  

ù 10a. (Irrational elief): I should become upset


when other people have problems and feel
unhappy when they're sad.
ù ' |  

!# "# 




" 
  






' 
   p 
  


  ' p

  

ù 11a. (Irrational elief): I should not have to


feel discomfort and pain - I can't stand them
and must avoid them at all costs.
ù ''|  

(  !
 # 

#  
 -!"

 !# 
 ' 




 #
!   

# 
' 
   p 
  


  ' p

  

ù 12a. (Irrational elief): very problem should


have an ideal solution, and it is intolerable when
one can't be found.
ù '^|  

. 

 
 

!


  


#
 

 

  

!# 
 
 


 V w  p  

ù iv) Adalah satu malapetaka jika sesuatu yang


dirancang tidak berjalan dengan lancar

ù v) Kesedihan dan kekecewaan adalah sesatu


yang tidak boleh dikawal

ù vi) Jika terdapat sesuatu bahaya, kita perlu


sentiasa prihatin dan memikirkannya
 V w  p  

ù i ) Perlu bagi manusia disayangi


oleh setiap individu yang
significant

ù ii ) Untuk diri berharga kita perlu


cekap dan mencapai semua kemahiran

ù iii) Manusia yang jahat dan kejam harus


dihukum
 V w  p  

ù vii) Adalah lebih mudah untuk lari dari


kesulitan dari menghadapinya

ù viii) Manusia harus bergantung kepada orang


lain dan sepatutnya ada seorang kawan yang
kuat
 V w  p
 

ù ix) Kejadian masa lampau sesorang


menentukan tingkah laku masakini

ù x) Seseorang itu mesti turut terganggu


dengan masalah orang lain

ù xi) Selalunya terdapat jawapan yang tepat


dan betul bagi setiap permasalahan
m 




› 

 
› 

  
 
  

  
     
  



ù „    


   
 
      # w$

  #
 %   
  # 
&     #    
  
m 




 m!
ù Mantu klien cabar kepercayaan tidak rasional cara
saintifik

$ Ajar pemikiran logik


$ Musnahkan andaian tidak realistik
melalui 3 komponen/langkah:-

1. kenal pasti   


2. hujah  
3. menghindarkan     
m 




ù Detect their irrational beliefs


R Dzshouldsdz, Dzmustdz, Dzawfulizingdz, Dzself-downingdz

ù Debate their dysfunctional beliefs


R Menyoal dan hujah

ù Discriminate irrational beliefs from rational beliefs


ù A (pencetus)
€ Gagal periksa
€ perceraian
ù M (Kepercayaan)
€ Kepercayaan ttg peperiksaan
€ Kepercayaan ttg perceraian

ù C (kesan thdp emosi/tl)


€ Kecewa, murung
€ Rasa tak berguna, tersisih
ù D (intervensi mencabar)
€ Kesan-hujah-asingkan

ù E (kesan)
€ Falsafah yang efektif
ù F (perasaan baru)
€ Falsafah yang rasional


ù Kurangkan gangguan emosi* dengan menerima falsafah


hidup yang lebih realistik dan munasabah
ù Kurangkan kecenderungan menyalahkan diri atau orang lain
ù Melajar menangani masalah masa depan
ù
*kemurungan     
$ menyalahkan-diri %  %
 
  !"

ù Kenalpasti kepercayaan tidak rasional kl (harus,


sepatutnya, mesti)
R Kl asingkan kepercayaan rasional dan tidak rasional
R Cabar kepercayaan/idea yang merosakan diri
ù Menyedarkan kl
R     
       
             
    
ù Mantu kl pinda pemikiran dengan menghindar idea yang
tidak rasional dan memahami kesan Ǯmenyalahkan diriǯ
ù Cabar dan bina falsafah hidup rasional supaya tidak
menjadi mangsa kepercayaan yang tidak rasional pada
masa hadapan.
w
 
V
p Vp
pp 
p p


Kaunselor meggunakan beberapa teknik iaitu:

' ! " ! „ 

^ „„„„ 

 „„„„
  „
 ! " ! #
$!%#!& ' 

ù Klien (manusia) berfikir, berperasaan dan


bertindak secara serentak. Kaitan yang begitu
erat menyebabkan jika salah satu sahaja
menerima gangguan maka yang lain akan
terlibat sama. Jika salah satu diubati sehingga
sembuh, dengan sendirinya yang dua lagi akan
turut terubat. (Amir Awang, 1ÔÔu : uè)
 ! " ! #
$!%#!& ' 

Atas pandangan itu, walaupun | T lebih


menitikberatkan aspek kognitif dalam perawatan,
tetapi aspek tingkah laku dan emosi turut diberi
perhatian. Oleh sebab itulah dalam | T, terdapat
tiga teknik yang besar:

' „„„„ „ 

^ „„„„  

 „„„„

  „
 ! " ! #
$!%#!& ' 
'„„„„„ 

ù Teknik-teknik kognitif adalah


teknik yang digunakan untuk
mengubah cara berfikir klien.

ù Ada beberapa teknik besar yang


digunakan :
p p  

ù ' 'p     ±


Dalam REBp, kaunselor mengambil peranan
lebih aktif dari pelajar. Teknik ini memberikan
keleluasan kepada kaunselor untuk berbicara
serta menunjukkan sesuatu kepada klien,
terutama menunjukkan bagaimana
ketidaklogikan berfikir itu secara langsung
menimbulkan gangguan emosi kepada pelajar
tersebut.
p p  

' ^ p    

Meyakinkan pelajar untuk mengubah


pandangannya kerana pandangan yang ia
kemukakan itu tidak benar. Kaunselor
langsung mencuba meyakinkan,
mengemukakan pelbagai argumentasi untuk
menunjukkan apa yang dianggap oleh pelajar
itu adalah tidak benar.
p p  

' p     

mempertikai idea yang tidak rasional

Kaunselor menyerang ketidaklogikan berfikir


pelajar dan membawa pelajar ke arah berfikir
yang lebih logik.
p p  

' p     p  


kerja rumah kognitif

Kaunselor memberi tugas kepada pelajar untuk


mencuba melakukan tindakan tertentu dalam
situasi nyata. Misalnya, menugaskan pelajar
bergaul dengan anggota masyarakat kalau
mereka merasa dipencilkan dari pergaulan
atau membaca buku untuk memperbaiki
kekeliruan caranya berfikir.
p p  

ù '         


   

ù Penggunaan bahasa yang tidak sesuai punca


proses pemikiran terpesong.

ù Klien belajar perkataan ³mesti´«««.,


³sepatutnya´«« dan ³seharusnya´««««
kepada ³lebih suka´«««..
 ! " ! #
$!%#!& ' 

^ „„„„ 

Teknik-teknik emotif adalah teknik yang


digunakan untuk  
 

Antara teknik yang sering digunakan ialah:


„„„„   

^ 'p   

Memberi peluang mengekspresikan pelbagai


perasaan yang menekan klien itu melalui
suasana yang didramatisasikan sehingga klien
dapat secara bebas mengungkapkan dirinya
sendiri secara lisan, tulisan atau melalui
gerakan dramatis
„„„„  

ù ^ ^p    ±

ù Digunakan dengan meminta klien berjanji


dengan kaunselor untuk menghilangkan
perasaan yang menimpanya. Dia diminta taat
setia pada janjinya.
„„„„  

ù ^ p   p 

ù Digunakan untuk melatih, mendorong dan


membiasakan klien dengan pola perilaku
tertentu yang diinginkannya.
„„„„  

ù ^ p    


  

ù Satu bentuk latihan mental direka bentuk untuk


membina corak emosi baru.

ù Klien membayangkan diri mereka sedang


berfikir,merasakan dan bertingkahlaku
seperti apa yang ia fikir,ia rasaka dan ia lakukan.
„„„„  

ù ^     
ù Klien mencuba sesuatu tingkahlaku yang ia
rasa dalam sesuatu situasi.
ù Terapis mencelah untuk menunjukkan kepada
klien apa yang ia katakan pada dirinya selalu
mengganggu hidupnya.
ù Di sini klien akan cuba mengubah dirinya dari
rasional kepada yang lebih rasional
„„„„
  „

ù Teknik ini khusus untuk mengubah tingkah


laku pelajar yang tidak diingini.

ù Terapis | T menggunakan prosedur terapi


tingkahlaku terutamanya pelaziman
operan,latihan asertif dan modeling,prinsip
pengurusan kendiri dll¶

ù Antara teknik ini ialah:


„„„„
  „

ù '' p      

ù Mendorong pelajar ke arah perilaku yang


diingini dengan jalan memberi pujian dan
  . ' pada perilaku yang betul
dan hukuman pada perilaku negatif yang
dikekalkan.
„„„„
  „

ù ' ^p   

ù Digunakan membentuk perilaku baru pada


pelajar melalui peniruan, pemerhatian
terhadap Model Hidup atau Model Simbolik
dari segi percakapan dan interaksi serta
pemecahan masalah.
V 
 
 

  p

 
V

 
w    
 
       
  

1. Ahli-ahli dikumpulkan di dalam satu bilik


dalam bentuk bulatan .
ù 2. Kaunselor menjelaskan tentang etika
dalam kaunseling kelompok

ù 3. Kaunselor menjalankan sesi perkenalan.


w
 
V
p Vp
pp 
p p


4. Kaunselor menjelaskan mengenai tujuan sesi ini:


-membantu klien membebaskan diri dari cara berfikir
atau idea-idea yang tidak logik yang menyelubungi
fikiran mereka dan menggantinya dengan cara yang
logik.

ù . Kaunselor meminta ahli berkongsi pengalaman


mengenai perkara-perkara yang tidak logik yang
menyelubungi fikiran mereka
V 
 
 

  p
ù à  

ù 

   
 


   
 
   
   
 



  

 
      
 
     
     !
 


   
 
 


        
"  
 


     # 
      $   
    


  
    
V 
 
 

  p
ù à  %

ù Kaunselor hendaklah menyuruh klien tersebut


berhenti berfikir sedemikian kerana ia tidak
menguntungkan. Kaunselor perlu menekankan
masalah yang dihadapi klien itu adalah
disebabkan caranya berfikir yang salah kerana dia
menilai keseluruhan dirinya dari perspektif
orang atau kawannya. Dengan penekanan itu
diharap akan menimbulkan fikiran baru
dalam dirinya.
V 
 
 

  p

ù (wontoh: Yalah, kenapakah saya menilai diri


saya dari perspektif mereka dan saya mesti
berfikiran yang baik tentang diri saya sebab
saya tidak gembira dengan cara berfikiran
saya sebelumnya). Seandainya nampak
perubahan pada diri pelajar tersebut, maka
kaunselor bergerak pada langkah ketiga.
V 
 
 

  p

ù à  &
ù Kaunselor hendaklah berusaha mengganti
fikiran pelajar tersebut dengan cara
berfikir yang baru yang lebih rasional dan
logik yang boleh diterima pelajar tersebut.
Kaunselor boleh mengemukan bukti bagi
menguatkan hujah kaunselor tersebut bagi
membina satu pemikiran baru dalam dirinya.
V 
 
 

  p

ù (wontoh: Saya tidaklah teruk sangat kerana


dalam kehidupan saya tidak seorang,
sebenarnya masih ada orang yang suka dan
menghargai diri saya).
V 
 
  

 p
à  '

ù Perubahan diri pelajar tersebut akan nampak


dilihat pada tindak-tanduk, air muka dan
cara dia membalas perbualan tersebut. Jika
positif maka kaunselor terus memimpin klien
itu supaya klien tersebut dapat bertindak dan
mengamalkan perlakuan mengikut fikiran
barunya tersebut.
V 
 
  

 p

ù (wontoh: Saya tidak akan bersembunyi lagi.


Saya akan mencari seseorang untuk bercakap-
cakap, sekurang-kurangnya saya berusaha
untuk diri saya. Saya percaya manusia itu
berbeza-beza, pasti ada yang boleh
menerima diri saya seadanya).
 YV (

ù Kemudian, kaunselor secara yakin mesti


menekankan bahawa pelajar/klien tersebut
akan melalui satu kehidupan yang lebih baik
jika dia terus mengamal dan mempraktikkan
cara berfikirnya yang baru tersebut.
 Y Y 

ù Pendekatan ini jika dilaksanakan mengikut prinsipnya maka ia akan


dapat bergerak sejajar dengan ajaran Islam. anyak masalah yang
timbul di kalangan pelajar (manusia keseluruhannya) dewasa ini
adalah akibat tidak dapat menerima kenyataan yang sebenarnya.

ù Seperti yang ditekankan dalam teori ini, masalah yang timbul dalam
diri manusia adalah akibat dari kata ÷patut÷ dan ÷tidak patut÷. Mereka
'patut' dapat markah yang tinggi. wikgu mereka 'tidak patut' memberi
mereka markah yang rendah. Orang yang disayangi 'patut' hidup.
Orang yang disayangi 'tidak patut' mati. 'Sepatutnya akulah yang
layak jadi kekasihnya'. 'Dia memang tidak patut merampas kekasihku'.
Dari apa yang 'patut' dan 'tidak patut' ini jelas menunjukkan mereka
tidak mahu menerima kenyataan
 Y Y 

ù Orang tua atau dewasa, kepercayaan dan cara


pemikiran yang ada pada mereka sudah terlalu
sukar untuk diubah akibat dari pengalaman
mereka.
 Y Y 

ù Sebagai orang Islam kita dituntut mesti percaya pada


;adak dan ;adar seperti yang terkandung dalam |ukun
Iman. Jika fikiran patut dan tidak patut itu hidup mekar
dalam diri klien, lambat-laun maka akan rosaklah iman
mereka.

ù Melalui pendekatan ini, fikiran klien yang


terpesong itu dapat dibetulkan. Mereka
didorong untuk menerima kenyataan dan
nasib, di samping diarahkan untuk berusaha.
 Y Y 

ù egitu juga jika para pelajar, cara pemikiran


yang rasional belum sampai pada jangkauan
mereka. Dalam hal ini kesesuaiannya dengan
pelajar sekolah ialah mereka mampu diajak
untuk berfikir secara rasional.

ù Dengan kemampuan itu mereka dapat


mengubah pandangan tidak rasional mereka
yang masih belum tebal lagi.

p pp 
ù Pendekatan ini cepat sampai kepada masalah yang
dihadapi oleh klien. Dengan itu perawatan juga dapat
dilakukan dengan cepat.

ù Kaedah pemikiran logik yang diajarkan kepada klien


dapat digunakan dalam menghadapi gejala yang lain.

ù Klien merasakan diri mereka mempunyai keupayaan


intelektual dan kemajuan dari cara berfikir.
1. Ada klien yang boleh ditolong melalui analisa logik
dan falsafah, tetapi ada pula yang tidak begitu geliga
otaknya untuk dibantu dengan cara yang sedemikian yang
berasaskan kepada logik.

2. Ada sesetengah klien yang begitu terpisah dari


realiti sehingga usaha untuk membawanya ke alam nyata
sukar sekali dicapai.
Ada juga klien yang terlalu berprasangka terhadap logik,
sehingga sukar untuk mereka menerima analisa logik.

3. Ada juga sesetengah klien yang memang suka


mengalami gangguan emosi dan bergantung kepadanya di
dalam hidupnya, dan tidak mahu membuat apa-apa
perubahan lagi dalam hidup mereka.
 YV (

ù Pendekatan ini jika diamalkan pada praktik


yang betul akan dapat banyak membantu
dalam menangani masalah pelajar yang
bertitik tolak dari cara mereka berfikir. anyak
masalah yang dihadapi oleh pelajar/klien
sebenarnya timbul hanya kerana cara mereka
berfikir yang tidak logik.
 YV (

ù Akibatnya emosi dan tindak-tanduk mereka


juga terpengaruh dengan cara berfikir tersebut.
Dalam arus kehidupan mereka yang cuba
mengenal pasti dan mencari indentiti diri,
pelajar berhadapan dengan pelbagai senario
yang mengundang dan mengajak mereka
berfikir sendiri.
 YV (

ù Dalam proses penyelesaian masalah inilah


mereka akan sampai kepada satu kesimpulan
sama ada ia bersifat logik atau tidak. Apabila
mereka tersalah membuat tanggapan dan
andaian, maka ia akan menjadi satu tekanan
dan menghantui perjalanan hidup mereka
seharian.
 YV (

ù Dengan itu, pendekatan ini berusaha


membetulkan dan mengubah cara berfikir
tidak rasional yang menyebabkan gangguan
pada diri pelajar tersebut dengan memimpin
dan memandu cara berfikir pelajar tersebut
kepada cara berfikir yang lebih rasional yang
dapat menggembirakan hidup mereka. Dengan
itu mereka akan dapat berkonsentrasi dengan
pelajaran dan tugas mereka sebagai pelajar.