MODUL TERAPAN

PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK & LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.20/PRT/M/2007

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

PEDOMAN PENATAAN RUANG
KAWASAN REKLAMASI PANTAI
PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.40/PRT/M/2007

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

JL.PATIMURA NO.20 KEB.BARU, JAKARTA SELATAN

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

MODUL TERAPAN
PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK & LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Sumber gambar cover: www.thebalikpapan.wordpress.com

Kata Pengantar
Berkat limpahan Rahmat dan KaruniaNYA, serta puji syukur kehadirat Allah SWT, telah tersusun Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang. Sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah berkepentingan dalam penyusunan rencana tata ruang sebagai arahan pelaksanaan pembangunan agar tercipta keterpaduan dan keserasian pembangunan oleh seluruh pemangku kepentingan. Dalam kaitan pelaksanaan pembangunan dan pelaksanaan pembinaan di daerah, Ditjen Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum telah menyusun beberapa pedoman bidang penataan ruang dalam rangka operasionalisasi Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional. Salah satu pedoman tersebut adalah Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang yang ditetapkan oleh Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2007. Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ini disusun dalam rangka untuk dapat lebih memahami dan untuk memberikan penjelasan sistematis substansi pedoman, serta memberikan penjelasan cara penggunaan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya. Mudah-mudahan Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ini dapat mempercepat terwujudnya penataan ruang yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan di persada Nusantara.

Jakarta, Desember 2008 DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

i

.

................................ Ekonomi................................ Wahana Acuan......................... Persyaratan dan Pembatasan Pengembangan ...................................................................................................... Sistematika Buku Modul ............. 2....................... Terminologi Istilah ............................................................ 6..................... 4............................................. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kemudahan Dikerjakan.................................................................................. 1.................................................. Bab 1 Pendahuluan.............................. Arahan Ketinggian Bangunan........... 1....................................................................... Data Penggunaan Lahan ............................. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Ketersediaan Air ................................. 3.............................. 7.......................................... Data Studi Fisik/Lingkungan yang Pernah Dilakukan.................... 8................................. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG iii ..................... Data Topografi....................... 5............... Data Sumberdaya Mineral dan Bahan Galian ............ 7.......................... 6.................................. 9...... 3.... Acuan Normatif dan Pengaturan Teknis................................................................. Langkah 1: Pengumpulan Data...................................................................... Arahan Tata Ruang Pertanian.................................................................. Data Geologi ....................................................................... A........................................ Serta Sosial Budaya Dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang......... 4......................... Daftar Isi ........... 5.......... Data Klimatologi.......... 8....... 5.. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Erosi ........... Pendekatan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan................................................. Kedudukan Legal Aspek Dalam Peraturan Penataan Ruang........................................................... Arahan Rasio Penutupan...................................................... Ruang Lingkup....................... EKONOMI......... Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Untuk Drainase ...................... 3............................................................................................................................................................................................ Data Bencana Alam ........................... Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Pondasi.......................................... Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Morfologi........................................................................... Kedudukan Dalam Proses Penataan Ruang....... 2............... Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Lereng ........... Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Bencana Alam ................................................ Data Hidrologi .................................................................................................................... 2............ Langkah 2: Analisis Kemampuan Lahan ......................................................................... 6.............. Analisis Aspek Fisik Dan Lingkungan .......................... Langkah 3: Analisis Kesesuaian Lahan.......... Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Pembuangan Limbah ... i iii 1 5 6 7 8 11 13 15 16 19 21 23 24 26 30 36 38 40 44 46 46 47 50 53 54 57 60 63 66 69 72 79 80 82 85 87 89 92 Bab 2 Bab 3 Langkah Pelaksanaan ...............Daftar Isi Kata Pengantar ........... MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN...................... Arahan Pemanfaatan Air Baku ..................... Perkiraan Daya Tampung Lahan .......... 1............. 4........................................................................................................ 9........................................................................................................................................................................................................................ Data Kebijakan Pengembangan Fisik Yang Ada ..

.............................................. Komoditi Sektor Basis Yang Memiliki Keunggulan Komparatif Dan Berpeluang Ekspor ...................................................................................................... 4............................ Analisis Aspek Lokasi............................................................................ Langkah 3: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Potensial ....................................... Langkah 1: Identifikasi Potensi Sumber Daya..................... Analisis Aspek Sumber Daya Buatan ...................................................................................... Analisis Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan ........... B......... D........................................................................... SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG ............................................................................................... Analisis Aspek Sumber Daya Alam ....................... 1..... Langkah 1: Pengumpulan Data................. Keterkaitan Hasil Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan..... 1.......... Langkah 4: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Unggulan......................................... 4............................ 1... Langkah 2: Analisis Potensi Pengembangan Wilayah Berdasarkan Aspek Sosial Budaya ........................................ Langkah 2: Penyusunan Rencana Struktur dan Pola Ruang ............................ 3........................ Struktur Ekonomi dan Pergeserannya................. Analisis Aspek Sosial Budaya......................................... 1........ Evaluasi Penggunaan Lahan Yang Ada Terhadap Kesesuaian Lahan ....... Sektor Basis................ Langkah 2: Analisis Perekonomian ......................................................................... 2.............................. 3................................................................... Analisis Potensi Pengembangan Kegiatan / Komoditas Unggulan ........................................................................................................ Langkah 4: Rekomendasi Pengembangan Sosial Budaya Melalui Pemberdayaan Masyarakat .................................................. Analisis Pengaruh Kebijakan Pemerintah . 2..... Bab 4 93 96 98 100 101 108 112 121 129 130 134 139 143 147 150 151 153 156 160 161 165 168 171 197 201 203 206 208 212 Penutup ...................................................... Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan...... 2........ Analisis Aspek Ekonomi............ iv MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.. C................. 2..............................................................................................7................................................................................... Langkah 5: Penilaian kelayakan Pengembangan Komoditas Unggulan .................................................................................... Langkah 3: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Potensial ................................................................................................................. Analisis Pasar Unggulan dan Pola Aliran Komoditas Unggulan ............ Analisis Kebutuhan Teknologi Untuk Mengolah Komoditas Unggulan .......... Aspek Ekonomi dan Aspek Sosial Budaya............................................ 221 225 Daftar Alamat Stasiun Meteorologi di Indonesia ................................ Langkah 1: Penyusunan Konsep Rencana Tata Ruang .......................... EKONOMI.......... Langkah 4: Penyusunan Rekomendasi & Kesesuaian Lahan ..... Analisis Aspek Sumber Daya Manusia................. 3................

......... Contoh Peta Formasi Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..................................... Contoh Peta SKL Pembuangan Limbah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..................................... Contoh Peta Kawasan Pertambangan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..................... Contoh Peta SKL Ketersedian Air (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............. Contoh Peta Daerah Aliran Sungai /DAS (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ........................................... Contoh Peta Arahan Rasio Tutupan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ......................................................................................................... 219 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN...... Contoh Peta SKL Morfologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ....................... Contoh Peta Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .................. Contoh Peta Kestabilan Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................................................ Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 27 29 31 32 33 35 37 39 41 42 43 45 52 56 59 62 65 68 71 74 78 81 84 86 88 Contoh Peta Jaringan Transportasi Utama ..................................................................... Contoh Peta Penggunaan Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .....DAFTAR GAMBAR Gambar A-1 Gambar A-2 Gambar A-3 Gambar A-4 Gambar A-5 Gambar A-6 Gambar A-7 Gambar A-8 Gambar A-9 Gambar A-10 Gambar A-11 Gambar A-12 Gambar A-13 Gambar A-14 Gambar A-15 Gambar A-16 Gambar A-17 Gambar A-18 Gambar A-19 Gambar A-20 Gambar A-21 Gambar A-22 Gambar A-23 Gambar A-24 Gambar A-24 Gambar B-1 Gambar B-2 Gambar D-1 Gambar D-2 Gambar D-3 Contoh Peta Topografi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ......................................... Contoh Peta Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)..................... 114 Pohon Industri Komoditas Kelapa .. Contoh Peta Rawan Bencana (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..... Contoh Peta SKL Drainase (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ........................ Contoh Peta Jenis Batuan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)s Batuan Kabupaten Minahasa Tenggara .............. Contoh Peta SKL Erosi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............................................................... Contoh Peta Kemampuan Lahan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .................................................. EKONOMI..... Contoh Peta Kestabilan Pondasi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................... Contoh Peta Rawan Banjir dan Longsor (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................. 155 Konsep Struktur Tata Ruang Wilayah ... SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG v ... 217 Contoh Peta Pola Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ...... 214 Contoh Peta Struktur Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............... Contoh Peta Tipologi Kerawanan Gunung Api (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................. Contoh Peta SKL Terhadap Bencana Alam (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ... Contoh Peta Jenis Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .............................................. Contoh Peta Arahan Tata Ruang Pertanian(Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)........................................................

.............................................. 102 103 104 104 105 106 107 109 109 110 110 111 115 115 116 117 118 119 112 123 124 125 126 126 127 131 vi MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN..............DAFTAR TABEL Tabel B-1 Tabel B-2 Tabel B-3 Tabel B-4 Tabel B-5 Tabel B-6 Tabel B-7 Tabel B-8 Tabel B-9 Tabel B-10 Tabel B-11 Tabel B-12 Tabel B-13 Tabel B-14 Tabel B-15 Tabel B-16 Tabel B-17 Tabel B-18 Tabel B-19 Tabel B-20 Tabel B-21 Tabel B-22 Tabel B-23 Tabel B-24 Tabel B-25 Tabel B-26 Laju Pertumbuhan Ekonomi Menurut Kabupaten/Kota 2002-2006 (%).................................................................................................................................................................................. Contoh Tabel Produksi dan Nilai Perikanan Laut Menurut Jenis Ikan di Wilayah Perencanaan Tahun t ............................................ Contoh Tabel Analisis Potensi Pengembangan Dari Keberadaan Prasarana dan Sarana Ekonomi di Wilayah Perencanaan (Tahun t) ..................................... Contoh Tabel Analisis Kondisi Utilitas Penyediaan Air Bersih Perumahan Formal di Kota Palembang ................................................................................... Contoh Tabel Panjang Jaringan Transportasi Utama di Wilayah Perencanaan (simulasi) ................................................... Realisasi APBD Kota Bitung Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2006 . Tata Jenjang Pusat Pengembangan/Perkotaan Di Kabupaten Minahasa Tenggara ........................ Perkembangan Keadaan Industri di Wilayah dan/atau Kawasan (Contoh: Kota Bekasi Tahun 2004) ......................... Contoh Tabel Penilaian Potensi Pengembangan Dari Kondisi Jaringan Jalan di Wilayah Perencanaan Tahun t ................................................................... KS III dan KS III+ Di Kabupaten Bekasi Tahun 2001 s/d 2006 ....... Contoh Tabel Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara Tahun 2007).......................................................................... Jumlah Penduduk Akhir Tahun Kabupaten Minahasa Tenggara Menurut Kecamatan Dan Menurut Jenis Pekerjaan Tahun 2007 (Jiwa) ............................................................... KS I... SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG ................................................................................................................ Contoh Tabel Produksi Pertanian di Wilayah Perencanaan Tahun t ................................................... Data Volume Ekspor Impor Di Wilayah Pontianak Tahun 2006 ..................................................................................................................... Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah) .................................................................................................... Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur di wilayah dan/atau kawasan (Ex......................................... Laju Pertumbuhan Ekonomi Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 Menurut Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah) ......................................... EKONOMI................. Contoh Tabel Tingkat Kesejahteraan Yang Telah Dicapai .............. KS II.......................... Produksi Sumber Daya Pertambangan Di Wilayah Perencanaan . Contoh Sejarah atau Perubahan Penggunaan Lahan (Data simulasi).. Contoh Tabel Proyeksi Kebutuhan Listrik Di Wilayah Perencanaan ....... Jumlah Penduduk Akhir Tahun Kabupaten Minahasa Tenggara Menurut Kecamatan dan Menurut Pendidikan Tahun 2007 (Jiwa) ....... Jumlah Keluarga Pra KS............ Contoh Tabel Produksi Hasil Hutan (dalam M3) di Wilayah Perencanaan ...................... Contoh Tabel Distribusi Pendapatan per 20 % (kuantil) Kelompok Rumah Tangga .................................................... Contoh Tabel Populasi Ternak di Wilayah Perencanaan Tahun t ..... Kabupaten Bekasi.................................. Contoh Tabel Potensi Pelayanan Utilitas Di Wilayah Perencanaan Tahun t ..................................................................................... 2007) .................................................

...... Jumlah Penduduk........................................................................................................................... Penduduk Menurut Daerah....................................................................... Tabel B-36 Contoh Alokasi Lahan Kabupaten Xxx Berdasarkan Sektor Perekonomiannya .................Tabel B-27 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut Lapangan Usaha Kota Bitung Tahun 2003-2007 .......................................................................................................... Tabel B-37 Contoh Tabel Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan ............. Tabel B-28 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Sambas Atas Dasar Harga Tetap Menurut Lapangan Usaha Tahun 2000 – 2007 (Jutaan Rupiah).................................................................................................................................. Rasio Jumlah Guru.............................. Tabel B-38 Besar Investasi dan Pendapatan Usaha Penanaman Kelapa Sawit .................... Tabel C-5 Penduduk Yang Bekerja............................... Tabel C-1 132 136 138 141 142 144 145 145 149 154 158 163 164 166 174 177 178 179 181 185 185 186 186 190 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN............................. Kotamadya Jakarta Utara .. Rasio Murid – Guru.................................. Tabel B-34 Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Tersier di Wilayah Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ......... Tabel C-8 Contoh Tabel Angka Harapan Hidup Pada Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin dan Daerah Tempat Tinggal Tahun ................................................................................................................................................................................... Tabel C-6 Contoh Tabel Angka Kematian Bayi Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun ..... Tabel B-29 Persentase PDRB tiap sektor Kabupaten Xxx terhadap PDRB Propinsi Xxx ......................................... Rasio Murid – Kelas dalam beberapa tahun ................... Tabel C-7 Contoh Tabel Angka Kematian Balita Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun ................................ Tabel B-30 Perhitungan RCA Produksi Komoditas Pertanian Atas Dasar Harga Tetap di Kabupaten Xxx Tahun 2000 – 2007 ............................................................................................... Tabel B-31 Contoh Perbandingan Volume Eksport Tiap Jenis Komoditas Tahun 2006 Di Kab A..................... 1999 ................................................... Tabel C-2 Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Menurut Partisipasi Sekolah Provinsi Bali Tahun 2005 ........ Tabel B-32 Contoh Tabel PDRB Kegiatan Sektor Ekonomi Primer Wilayah Kabupaten Xxx dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ....... Tabel B-39 Contoh Hasil Perhitungan Internal Rate Of Return (IRR) ............................................. Tabel B-40 Contoh Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan ................................................................................................................. Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif... SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG vii ........ Tabel C-9 Kondisi Kesehatan Menurut Kabupaten/Kota Provinsi Bali........................ Tabel C-4 Rasio Jumlah Murid dan Guru Sekolah Dasar di Provinsi Bali Tahun 2004 – 2006 .................................................................................... Tabel C-3 Perbandingan Banyak Murid........ Tabel C-10 Persentase rumah tangga menurut beberapa fasilitas perumahan dan daerah tempat tinggal ............. Tabel B-33 Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Sekunder di Wilayah Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ................................................................................ Penduduk Bukan Angkatan Kerja (Kotamadya Jakarta Utara) ........................... Tabel B-35 Contoh Tabel Penentuan Sektor Unggulan ............ B dan C ..... Penduduk Yang Mencari Pekerjaan.... EKONOMI................... Penduduk Menurut Daerah Tempat Tingal..............

.. EKONOMI............ Jumlah Desa dan Banjar Adat di Provinsi Bali Tahun 2003-2005 ..... Jumlah Suku/Etnis............... Persentase rumahtangga menurut Luas Lantai Rumah di Jakarta Utara........................Tabel C-11 Tabel C-12 Tabel C-13 Tabel C-14 Tabel C-15 Tabel D-1 Tabel D-2 Persentase rumah tangga menurut sumber air minum di Jakarta Utara 2004 – 2005 ........ 2004 – 2005 ................................ SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG ..... 216 viii MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN................................................... Indeks Pembangunan Manusia di Provinsi Bali Tahun 1999 – 2005 ................................................. 190 191 194 195 199 Contoh Model Analisis Skalogram .................................... dan Situs Bersejarah di Provinsi Bali Tahun 2003-2004 ..................................... 213 Contoh Analisis Skalogram dalam Penentuan Struktur Kawasan Kawista Kabupaten Garut ......................

& TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Oleh karenanya penggunaan buku modul ini tidak dapat terpisah dari buku PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG disusun untuk memberikan penjelasan sistematis substansi Pedoman dan cara penggunaan buku Pedoman dalam Perencanaan Tata Ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG ix . Substansi dari buku Pedoman yang dianggap sudah jelas tidak akan dijabarkan kembali dalam buku modul ini. EKONOMI.

.

PENDAHULUAN 1 .

.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Apa yang dimaksud dengan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan. EKONOMI. Apa Tujuan dilakukannya Analisis Aspek Fisik Lingkungan. Dalam menganalisis aspek-aspek tersebut diperlukan teknik/cara tertentu agar sesuai dengan tujuan Penataan Ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 3 . EKONOMI. Ekonomi. Ekonomi. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? Tahapan analisis merupakan tahapan yang harus dilakukan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang. Aspek yang dianalisis adalah aspek Fisik Lingkungan.Pendahuluan PENGENALAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Ekonomi. dan Sosial Budaya. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? Pedoman ini bertujuan untuk memberikan arahan bagi pemangku kepentingan dalam melakukan analisis-analisis dalam aspek penataan ruang sebagai salah satu tahapan yang diperlukan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

sosial dan budaya di daerah agar dapat menjadi acuan dasar penetapan struktur dan pola ruang serta kebijakan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang 4 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. asosiasi. ekonomi dan sosial budaya daerah sehingga pemanfaatan lahan dalam pengembangan wilayah dan kawasan dapat dilakukan secara optimal dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . pokok. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? Analisis ini dilakukan untuk mengenali karakteristik sumber daya fisik lingkungan. dan fungsi menyusun rencana tata ruang daninstansi-instansi sektoral yang terkait dengan pelaksanaan penataan ruang • Praktisi/Perencana/Planner: sebagai acuan dalam menyusun rencana tata ruang • Stakeholder lain: sebagai bahan informasi dalam menentukan lokasi dan besaran kegiatan pemanfataan ruang termasuk investasi. dan dunia usaha yang terlibat dalam proses penyusunan rencana tata ruang Mengapa dilakukan Analisis Aspek Fisik Lingkungan. Ekonomi. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? • Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota: sebagai acuan dalam penyelenggaraan penataan ruang di daerah. digunakan untuk menganalisa data dan fakta fisik lingkungan. EKONOMI. pihak akademisi. Ekonomi. antara lain wakil masyarakat.Siapa yang harus menggunakan Analisis Aspek Fisik Lingkungan. ekonomi. Kapan perlu digunakan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan. Ekonomi. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ? Bila suatu daerah hendak menyusun Rencana Tata Ruang. khususnya instansi yang mempunyai tugas.

Ekonomi serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang Kepmen Kimpraswil No. ekonomi. 327/KPTS/M/2002 tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang Acuan Pemerintah Daerah dalam menyusun Peraturan Daerah mengenai rencana tata ruang wilayah/kawasan pada tahapan analisis data dan fakta kondisi fisik dan lingkungan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 5 . serta sosial budaya MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang PP Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (RTRWN) PP Bidang Penataan Ruang lainnya PP Penatagunaan Tanah PP Penatagunaan Air PP Penatagunaan Hutan PP Pengelolaan DAS Terpadu Pedoman-Pedoman Bidang Penataan Ruang lainnya Permen PU No 20/PRT/M/2007 tentang Pedoman Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan.KEDUDUKAN LEGAL ASPEK DALAM PERATURAN PENATAAN RUANG Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang PP No.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . EKONOMI. dan Sosial Budaya dalam Penataan Ruang Aspek Fisik Lingkungan Aspek Ekonomi Aspek Sosial Budaya Analisis Pola Ruang: Kawasan Lindung: § Kawasan yang memberi perlndungan kawasan bawahannya § Kawasan perlindungan setempat § Kawasan suaka alam § Kawasan pelestarian alam § Kawasan rawan bencana alam § Kawasan lindung lainnya Analisis Struktur Ruang: § Perkotaan & Perdesaan Sistem § Pusat-pusat Pengembangan Hirarki § Pusat Pelayanan Hirarki § Pusat-pusat Pelayanan Fungsi § Prasarana Wilayah: Sistem § Jaringan Prasarana Sistem Transportasi § Prasarana Telematikan § Prasarana Sistem Pengairan § Jaringan Prasarana Sistem Energi § Prasarana Sistem Lingkungan Pedoman Kriteria Kawasan Budi Daya Kawasan Budi Daya: § Kawasan hutan produksi § Kawasan pertanian § Kawasan pertambangan § Kawasan industri § Kawasan pariwisata § Kawasan permukiman § Kawasan konservasi budaya & sejarah Rencana Tata Ruang 6 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Ekonomi.KEDUDUKAN DALAM PROSES PENATAAN RUANG Identifikasi Penetapan Kawasan Pengumpulan & Analisis Data Pedoman Teknik Analisis Aspek Fisik & Lingkungan.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 7 . EKONOMI.RUANG LINGKUP Penetapan Wilayah Perencanaan Pengumpulan Data & Identifikasi Karakteristik Kawasan/Wilayah ANALISIS KAWASAN/WILAYAH Aspek Fisik & Lingkungan Aspek Ekonomi Aspek Sosial Budaya Rencana Pola Ruang dan Struktur Ruang MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

serta sosial budaya dalam penyusunan rencana tata ruang 8 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. serta sosial budaya dalam penyusunan rencana tata ruang Memudahkan dalam operasionalisasi / implementasi buku pedoman teknis analisis aspek fisik dan lingkungan. ekonomi . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .SISTEMATIKA BUKU MODUL Isi Materi Bagian 1 Bagian 2 Pendahuluan Wacana Acuan ? materi pengayaan ? acuan normatif dan pengaturan teknis Bagian 3 Langkah Pelaksanaan: ? Langkah Analisis Aspek Langkah 1 Fisik dan Lingkungan ? Langkah Analisis Aspek Langkah 2 Ekonomi ? Langkah Analisis Aspek Langkah 3 Sosial Budaya Bagian 4 Penutup Maksud & Tujuan Mengenalkan lingkup isi yang dimaksud dalam buku pedoman Menjadikan referensi bagi pengaplikasian pedoman teknis analisis aspek fisik dan lingkungan. ekonomi. EKONOMI.

WACANA ACUAN yang memuat beberapa hal tersebut dapat dibaca pada Bagian 2 buku modul ini! MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. Bagian kotak berwarna dari model sederhana ini menjadi panduan untuk mengetahui sampai di tahap mana kita berada dalam melaksanakan langkah tersebut. ekonomi serta sosial budaya dalam penyusunan rencana tata ruang Sebelum anda mulai menyusun Dokumen Rencana Tata Ruang.CARA MENGGUNAKAN BUKU MODUL TERAPAN Bila anda menemukan informasi/notasi sebagai berikut.. ekonomi serta sosial budaya dalam penyusunan rencana tata ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 9 . Diagram ini merupakan model sederhana dari diagram yang menggambarkan hal-hal yang harus dilakukan untuk mencapai output pada setiap langkah pelaksanaaan. perlu dipahami terlebih dahulu tentang beberapa hal yang terkait dengan buku Pedoman teknis analisis aspek fisik dan lingkungan.maka itu berarti anda harus mengacu/mencari informasi tersebut di dalam Buku Pedoman teknis analisis aspek fisik dan lingkungan... ..

.

WACANA ACUAN 2 .

.

Pemerintah Daerah Provinsi.Wacana Acuan ACUAN NORMATIF DAN PENGATURAN TEKNIS Acuan Normatif 1.23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup 3. Dasar Dasar Pertimbangan Pertimbangan dalam untuk perencanaan pelaksanaan P P P P Sebagai acuan hukum bagi tampilan peta P Sebagai acuan bagi pelibatan masyakarat dalam penataan ruang P Sebagai acuan bagi pengelolaan aspek fisik dan lingkungan hidup di kawasan lindung Acuan bagi penyusunan RTRW Provinsi. 4. Peraturan Pemerintah RI No. dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota. RTRW Kabupaten. EKONOMI.69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat Dalam Penataan Ruang 7. Undang-undang No. Keputusan Presiden No. Peraturan Pemerintah No. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang pasal 3 2.38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. dan RTRW Kota P P P 13 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk Penataan Ruang dan Wilayah 6.32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan Kawasan Lindung 8. Keputusan Menteri KIMPRASWIL Nomor 327 Tahun 2002 tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang Mengapa digunakan? Payung utama sebagai acuan penyusunan berbagai dokumen penataan ruang Sebagai acuan utama bagi pengelolaan aspek fisik dan lingkungan hidup Sebagai dasar hukum bagi pengaturan dan strategi penataan ruang Sebagai dasar hukum bagi pemerintah daerah untuk menyusun penataan ruang di daerahnya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional. 5. Peraturan Pemerintah RI No. Peraturan Pemerintah RI No.

ekonomi. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional 6. Pedoman Kawasan Agropolitan P P P P P 7. Pemetaan hasil survei fisik dan lingkungan Mengapa diperlukan? Sebagai bahan analisis Sebagai bahan analisis 14 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. dan sosial budaya di daerah perencanaan 2. Pedoman Pemanfaatan Kawasan Tepi Pantai 8. Permen PU No 41/PRT/M/2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis Kawasan Budi Daya Mengapa diperlukan? Sebagai masukan langkah untuk analisis aspek fisik dan lingkungan di kawasan bencana gunung berapi dan gempa Sebagai masukan langkah untuk analisis aspek fisik dan lingkungan di kawasan rawan longsor Sebagai masukan langkah dalam menentukan fungsi kawasan budi daya sesuai dengan kondisi fisik lahan yang ada Sebagai acuan pembuatan peta geologi (warna.Referensi Tambahan 1. Permen PU No 22/PRT/M/2007 tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Bencana Longsor 3. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . SNI 13-4691-1998 tentang Penyusunan Peta Geologi 5. Data hasil survei fisik dan lingkungan. EKONOMI. lingkungan. dll) Sebagai acuan bagi pengaturan dan strategi penataan ruang wilayah skala nasional Acuan bagi pertimbangan aspek fisik. Pedoman Pengendalian Ruang di Kawasan Rawan Bencana Banjir Bahan Materi yang Perlu Ada 1. Permen PU No 21/PRT/M/2007 tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Letusan Gunung Berapi dan Kawasan Rawan Gempa Bumi 2. simbol. dan sosial budaya di kawasan agropolitan Acuan bagi analisis fisik dan lingkungan di kawasan lindung tepi pantai Acuan bagi analisis teknik aspek fisik dan lingkungan di kawasan rawan banjir Dasar Pertimbangan dalam Perencanaan Dasar Pertimbangan untuk Pelaksanaan P P 4.

PENDEKATAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 15 . dan sosial budaya. Pendekatan PENGEMBANGAN WILAYAH Pendekatan pengembangan wilayah didapatkan melalui analisis ketiga aspek yang didasarkan pada daya dukung ekosistem yang tetap terjaga atau meningkat. b. untuk mendapatkan keuntungan yang optimum. secara terpadu dan bersifat saling memperkuat keputusan. Analisis aspek ekonomi. serta sosial budaya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Pendekatan PENATAAN RUANG Pendekatan penataan ruang dilakukan melalui pertimbangan-pertimbangan pada aspekaspek penggunaan ruang yang didasarkan pada perlindungan terhadap keseimbangan ekosistem dan jaminan terhadap kesejahteraan masyarakat yang dilakukan secara harmonis. Pendekatan KETERPADUAN Pendekatan keterpaduan didapatkan melalui analisis ketiga aspek. dan berkelanjutan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. yaitu fisik dan lingkungan. kompetitif. mempertimbangkan analisis daya dukung fisik dan lingkungan yang memperhatikan keseimbangan ekosistem dan didukung pula oleh peningkatan struktur sosial budaya kawasan tersebut sehingga perencanaan mendorong kesejahteraan masyarakat pada kawasan/wilayah yang direncanakan. dan struktur sosial budaya masyarakat yang makin berkualitas sehingga wilayah terus berkembang. EKONOMI. Menjaga kesesuaian antara kegiatan pelaksanaan pemanfaatan ruang dengan fungsi dan daya dukung kawasan berdasarkan hasil analisis aspek fisik lingkungan. Penilaian pada struktur ruang dan pola ruang pada kawasan/wilayah perencanaan. ekonomi. EKONOMI. ekonomi. kesejahteraan ekonomi masyarakat yang terus meningkat. yaitu: a.

TERMINOLOGI ISTILAH • Bencana alam adalah bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam antara lain berupa gempa bumi. termasuk hubungannya dengan makhluk hidup. Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM) adalah suatu indeks komposit yang mampu mencerminkan kinerja pembangunan manusia pada suatu wilayah atau rentang waktu tertentu. yang harus dijabarkan lebih lanjut dan dapat disesuaikan dengan karakteristik dan kemampuan daerah setempat. kekeringan. Hidrologi adalah ilmu tentang air yang ada di dalam tanah atau pun di muka bumi. ciri. pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan. banjir. EKONOMI. gunung meletus. yang berada di atas maupun di bawah permukaan bumi yang digambarkan pada suatu bidang datar dengan skala tertentu. keterdapatannya. pemanfaatan ruang. pelayanan sosial. sumber daya manusia. Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam. Pedoman adalah acuan bersifat umum. sifat kimia dan fisikanya. Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan. struktur. Penataan ruang adalah sistem proses perencanaan tata ruang. dan pengendalian pemanfaatan ruang. serta reaksinya dengan lingkungan. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan. Indikator Sosial Budaya adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk mengindikasikan kondisi sosial budaya dari suatu masyarakat. • • • • • • • • • • • • • 16 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian. peredaran dan sebarannya. tsunami. dan sejarah bumi. dan kegiatan ekonomi. pelayanan sosial. dan sumber daya buatan. dan kegiatan ekonomi. Peta adalah suatu gambar dari unsur-unsur alam dan atau buatan manusia. dan tanah longsor. termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan. Geologi adalah ilmu tentang komposisi. pelayanan jasa pemerintahan. dan pengaruh iklim terhadap bentuk fisik dan kehidupan di berbagai negeri yang berbeda. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Klimatologi adalah ilmu tentang sebab terjadinya. angin topan. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.

daya persebaran dan derajat yang kuat. prasarana dan sarana sumber daya air. Sektor/Komoditas Unggulan adalah sektor perekonomian yang mempunyai nilai sangat dominan serta mempunyai keunggulan dalam kontribusi produksi. yang diukur berdasarkan jenis penyebab bencana.• • • • • • • • • • • • • • Peta topografi adalah peta yang menunjukkan bentuk serta ukuran yang tepat dari gunung. banyaknya kejadian. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang. bukit. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. lokasi dan luasnya. prasarana dan sarana permukiman. ruang lautan. serta mampu memenuhi kebutuhannya baik secara langsung maupun tidak langsung. danau. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 17 . termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah. Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hirarkis memiliki hubungan fungsional. kinerja dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya sehingga diharapkan mampu mengerakkan kegiatan usaha ekonomi turunan lainnya. baik sektoral maupun total. lingkup dan intensitas potensi kerusakan. dan dapat tercipta kemandirian pembangunan wilayah/kawasan. lindung atau kawasan perkotaan dan perdesaaan. seperti prasarana dan sarana perhubungan. teluk. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan. Pohon industri adalah skema yang menggambarkan mata rantai pengembangan industri lanjutan/turunan dari berbagai bagian fisik suatu komoditas untuk mendapatkan nilai tambah (value added). dan memelihara kelangsungan hidupnya. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah bruto (gross value added) yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di suatu wilayah/daerah. tempat manusia dan makhluk lain hidup. Sumber Daya Buatan adalah sarana dan prasarana yang mendukung kawasan budi daya. dan bagian lain dari daratan dan air. serta prasarana dan sarana lainnya. serta mempunyai basis ekonomi yang kuat. sungai. rawa. laut. dan ruang udara. Sektor/Komoditas Potensial adalah sektor/kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi. Prasarana dan sarana adalah bangunan fisik yang terkait dengan kepentingan umum dan keselamatan umum. melakukan kegiatan. Rawan bencana alam adalah tingkat atau besarnya bencana alam yang menyebabkan kehilangan atau kerusakan bagi manusia dan lingkungannya. Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya. Sumber Daya Alam adalah sumber daya yang terdapat di alam dan dapat dimanfaatkan secara langsung masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya baik secara langsung maupun tidak langsung. Sumber Daya Manusia adalah masyarakat yang berada di kawasan perencanaan yang diharapkan dapat mandiri dan berdaya. EKONOMI. durasi dan frekuensi kejadian. lembah.

Ekonomi.. EKONOMI.. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang 18 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Topografi adalah kajian atau penguraian yg terperinci tentang keadaan muka bumi pada suatu daerah yang menunjukkan tempat-tempat di muka bumi dengan ketinggian yang sama.• • • Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang. Sekarang. Anda dapat mulai melakukan berbagai Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek fungsional.

LANGKAH PELAKSANAAN 3 .

.

ANALISIS ASPEK FISIK DAN LINGKUNGAN Mengapa harus menganalisis Aspek Fisik dan Lingkungan dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? Lahan pada kawasan/wilayah perencanaan merupakan SUMBER DAYA ALAM yang memiliki KETERBATASAN dalam menampung kegiatan manusia dalam pemanfaatannya. TUJUAN Menemukenali berbagai karakteristik sumber daya alam melalui telaah kemampuan dan kesesuaian lahan. Untuk itu. agar penggunaan lahan dalam perencanaan pengembangan wilayah/kawasan dapat dilakukan secara optimal dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem untuk keberlanjutan pembangunan wilayah/kawasan tersebut OUTPUT • Peta Kemampuan Lahan • Peta Kesesuaian Lahan • Rekomendasi Kesesuaian Lahan MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. perlu dikenali sedini mungkin karakteristik fisik suatu wilayah maupun kawasan yang dapat dikembangkan untuk dimanfaatkan oleh aktivitas manusia. Banyak contoh kasus kerugian ataupun korban yang disebabkan oleh ketidaksesuaian penggunaan lahan yang melampaui kapasitasnya.Langkah Pelaksanaan A. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 21 . EKONOMI.

EKONOMI.22 SKL Morfologi Arahan Tata Ruang Pertanian SKL Kemudahan Dikerjakan Arahan Rasio Tutupan SKL Kestabilan Lereng Arahan Ketinggian Bangunan SKL Kestabilan Pondasi Arahan Pemanfaatan Air Baku SKL Ketersediaan Air Analisa Kemampuan Lahan Perkiraan Daya Tampung Lahan Persyaratan dan Pembatas Pengembangan SKL Terhadap Erosi SKL Untuk Drainase Analisa Kesesuaian Lahan Rekomendasi Kesesuaian Lahan SKL Pembuangan Limbah SKL Terhadap Bencana Alam Evaluasi Pemanfaatan Lahan yang Ada terhadap Kesesuaian Lahan CARA MENCAPAI OUTPUT Klimatologi Topografi Geologi Hidrologi MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Sumber Daya Mineral/ Bahan Galian Bencana Alam Penggunaan Lahan Studi yang ada Kebijakan pemerintah .

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 23 . Topografi 3. Studi yang ada 9. Bencana Alam 7. Klimatologi 2. Kebijakan pemerintah Data Data Data Data Data Data Data Data Data Pengumpulan Data adalah langkah pertama yang harus dilakukan.PENGUMPULAN DATA Jenis Data: 1. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Sumber Daya Mineral/ Bahan Galian 6. Geologi 4. Penggunaan Lahan 8. EKONOMI. Hidrologi 5. Data-data ini merupakan data dasar yang kemudian diolah untuk mendapatkan peta kemampuan dan kesesuaian lahan yang kemudian diusulkan rekomendasi penggunaannya.

534439. Balai Besar BMG Wilayah V yang berkedudukan di Jayapura (Jl. 7444338. Bali). Badung. KP Bulak Raya Cempaka Putih .2. DATA KLIMATOLOGI Jenis Data Curah Hujan Hari Hujan Intensitas Hujan Temperatur Rata -rata Kelembaban Relatif Kecepatan dan Arah Angin Penyinaran Matahari Sumber Data BMG/Stasiun Klimatogi terdekat BMG/Stasiun Klimatogi terdekat BMG/Stasiun Klimatogi terdekat BMG/Stasiun Klimatogi terdekat BMG/Stasiun Klimatogi terdekat BMG/Stasiun Klimatogi terdekat BMG/Stasiun Klimatogi terdekat Kedalaman Data Rentang waktu 10 tahun Rentang waktu 10 tahun Rentang waktu 10 tahun Rentang waktu 10 tahun Rentang waktu 10 tahun Rentang waktu 10 tahun Rentang waktu 10 tahun Acuan dalam Buku Pedoman Sub bab 2. EKONOMI. Balai Besar BMG Wilayah IV yang berkedudukan di Makassar (Jl. 449243.2 Sub bab 2. telp: 061-8222877. telp: 0967-535418. Balai Besar BMG Wilayah III yang berkedudukan di Denpasar (Jl. 455019. Raya Abepura Entrop Kp 1572 Jayapura 99224). atau Stasiun Meteorologi dan Geofisika yang terdekat atau berada di wilayah/kawasan perencanaan. 4. fax: 021-7402739. Sedangkan alamat stasiun meteorologi yang ada di Indonesia dapat dilihat dalam bagian Lampiran dari buku modul ini.Ciputat ) telp: 021-7402739. fax: 0411-449286.1 Tabel 2. Balai Besar BMG Wilayah I yang berkedudukan di Medan (Jl.1 Tabel 2. 535419. Stasiun Meteorologi Maritim. 7426485. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .1 Tabel 2. telp: 0361-751122. 8222878. fax: 061-8222878. 3.3 Data klimatologi ini bisa diperoleh dari Stasiun Meteorologi Penerbangan. 5. fax: 0361-757975.2. Ngumban Surbakti No.1 Sub bab 2. Racing Centre No 4 Panaikang KP 1351 Makassar). Stasiun-stasiun ini mengirimkan datanya pada Balai Besar Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) yang di Indonesia terbagi dalam lima wilayah yaitu: 1. Raya Tuban. 15 Selayang II Medan).1. Balai Besar BMG Wilayah II yang berkedudukan di Ciputat (Jl.2. 2. Stasiun Meteorologi dan Klimatologi. 24 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. telp: 0411-456493.

Tabel A-1. Contoh tabel Rekap Data Klimatologi Daerah”X” Selama Kurun Waktu 10 Tahun
Temperatur ( oC) Maks 29,70 30,04 30,51 30,74 31,7 31,28 31,86 32,17 32,47 31,83 31,18 30,49 23,23 26,44 23,11 26,39 22,65 26,70 131,8 176,5 323,0 22,16 26,62 5,4 22,53 26,85 0,0 0,0 0,6 15,9 17,5 26,9 21,95 26,50 52,4 4,1 22,77 26,27 32,4 2,3 84,03 77,76 73,76 78,15 81,17 84,24 85,19 23,00 26,72 203,9 25,6 83,92 23,22 26,29 276,3 26,4 84,88 22,84 25,95 361,5 27,7 85,28 43,16 50,64 55,45 49,51 67,93 62,09 61,55 53,75 49,61 47,77 22,87 25,65 384,7 30,2 85,92 47,69 22,88 25,64 157,6 28,1 87,92 43,35 min Ratarata Curah Hujan (mm) Kelembaban nisbi (%) 1,81 1,98 2,07 1,79 1,54 1,70 3,24 4,16 2,31 1,74 1,65 2,11 Hari Hujan (hari) Durasi Penyinaran (%) Angin Kecepatan (m/dtk) Arah maks U TL TL TL S S S S S S B TL Arah terbanyak U TL TL TL S S S S S S B TL

No

Bulan

1

Januari

2

Februari

3

Maret

4

April

5

Mei

6

Juni

7

Juli

8

Agustus

9

September

10

Oktober

11

Nopember

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

12

Desember

25

Kendala umum yang sering terjadi dalam pengumpulan data klimatologi adalah kelengkapan data yang minim, karena ketiadaan data/pengukuran dari stasiun klimatologi terdekat.

2. DATA TOPOGRAFI
Kedalaman Data Skala 1: 20.000 1: 25.000 1: 30.000 1: 50.000 Skala terbesar yang ada Acuan dalam Buku Pedoman Gambar 2.2

Jenis Data Peta Rupabumi

Sumber Data Bakosurtanal

Peta Topografi

Badan Pertanahan Nasional (BPN) Direktorat TNI-AD Ditjen Geologi dan Sumber Daya Mineral, Departemen ESDM Bapeda

Jenis Data Peta Morfologi

Sumber Data · Bakosurtanal · Pertanahan Nasional Badan (BPN) · Geologi dan Sumber Daya Ditjen Mineral, Departemen ESDM Bapeda · Bakosurtanal · Pertanahan Nasional Badan (BPN) · Geologi dan Sumber Daya Ditjen Mineral, Departemen ESDM Bapeda

Kedalaman Data Turunan dari data topografi

Acuan dalam Buku Pedoman Gambar 2.2

Peta Kemiringan Lereng (Peta Lereng)

Turunan dari data topografi

Gambar 2.3

Data Topografi seringkali menjadi peta dasar dari berbagai peta lainnya. Peta ini bisa didapatkan di Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional yang berkedudukan di Cibinong dalam bentuk peta rupabumi baik dalam format cetak maupun digital. Dengan pengolahan secara spasial, peta ini dapat diturunkan menjadi peta morfologi dan peta lereng. Contoh peta topografi suatu wilayah dapat dilihat pada gambar berikut ini.

26

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

124°30'00"

124°37'30"

124°45'00"

124°52'30"

125°00'00"

L A U T S U L A W E S I

D A N A U T O N D A N O

BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA

TOPOGRAFI WILAYAH
U

KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN
1°7'30"

3

0
SKALA 1 : 100.000

3

6 Km
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten

å
Wongkai Silian Wiau

Kantor Kecamatan Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan

KEC. RATAHAN
RATAHAN Wio Kuyanga Winorangin Rasi Molompar Liwutung

KEC. TOULUAAN
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin

Londola

Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai

Tambelang

KEC. TOMBATU KEC. PUSOMAEN

Sungai Permukiman
Ketinggian (m)

1°00'00"

1°00'00"

banga Tonsawang Tatengesan Lowotag

KEC. BELANG
Malompar

MINANGA

2000 1600 1400

KABUPATEN MINAHASA SELATAN
BELANG

1200 1000 800 600

KEC. RATATOTOK

400 200 0
Sumber : - Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000 Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12 - Hasil Analisis

Y #

Indeks Lokasi
123° 124° 125°

0°52'30"

0°52'30"

M
KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

L A

A L

U U

T K

U
1° 1°

Prov. Sulawesi Utara

123°

124°

125°

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
124°37'30" 124°45'00"

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang
124°52'30" 125°00'00"

124°30'00"

Gambar A-1

Contoh Peta Topografi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

27

Klasifikasi Kelas Lereng Terdapat berbagai macam pembagian kelas lereng. Pada umumnya, pembagian kelas lerengan ini disesuaikan dengan kebutuhan analisa. Pada analisis aspek fisik wilayah, kelas lereng yang biasa dipakai adalah sebagai berikut: 1) Lereng 0 % - 2% 2) Lereng 2% - 5% 3) Lereng 5% - 15% 4) Lereng 15% - 40% 5) Lereng > 40% Pada peta topografi dengan skala dan kelengkapan yang memungkinkan, selang kelas lereng 5% -15%, dapat dibagi lagi menjadi kelas lereng 5% - 8%, dan 8% - 15%. Pada dasarnya, semakin banyak pembagian kelas lereng ini akan semakin baik, karena akan semakin diketahui kondisi lahan dengan lebih detil dimana setiap aktivitas pemanfaatan lahan akan membutuhkan kesesuaian lahan dengan kriteria kelas lereng tertentu. Cara Membuat Peta Lereng dari Peta Topografi Peta lereng diturunkan dari peta topografi. Kategori kelas lereng yang diinginkan ditentukan terlebih dahulu, baru kemudian dituangkan dalam bentuk spasial dari data yang ada pada peta topografi dengan menggunakan rumus:
Persen kemiringan yang diinginkan = Interval Kontur Jarak sesungguhnya yang ingin diketahui X 100

Keterangan: • Interval kontur adalah jarak antar garis kontur yang ada dalam peta topografi. Dalam peta rupa bumi dapat diketahui contoh jarak antar garis kontur adalah 25 m. • Persen kemiringan yang diinginkan adalah batas-batas kategori kelas lereng yang akan dihitung, misalnya 2 (%), 5 (%), 15 (%), dan seterusnya. • Jarak sesungguhnya yang ingin diketahui adalah jarak antar garis kontur yang ingin diketahui kemiringan lerengnya. Jarak yang didapat ini adalah jarak sesungguhnya yang ada di lapangan, sehingga bila akan dihitung dalam peta harus dikonversikan kembali dengan skala peta yang bersangkutan. Penentuan peruntukan banyak ditentukan oleh kelas lereng, misalnya peruntukan perumahan ditempatkan pada lereng 0-15%, sementara perkebunan dan hutan pada kelas lereng 15%-40%. Contoh peta spasial sebagai gambaran peta lereng dapat dilihat pada Gambar A-2 berikut ini.

28

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

124°30'00"

124°37'30"

124°45'00"

124°52'30"

125°00'00"

L A U T S U L A W E S I

D A N A U T O N D A N O

BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA

LERENG
U

KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN
1°7'30"

3

0
SKALA 1 : 100.000

3

6 Km
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

1°7'30"

LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten

å
Wongkai Silian Wiau

Kantor Kecamatan

KEC. RATAHAN
RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin

Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan

KEC. TOULUAAN
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin

å

Londola

Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN

Tambelang

KEC. TOMBATU

Sungai Permukiman

1°00'00"

1°00'00"

banga Tonsawang Tatengesan Lowotag

MINANGA Malompar

Lereng 0 - 2 % Lereng 2 - 15 % Lereng 15 - 25 % Lereng 25 - 40 % Lereng > 40 %

KEC. BELANG
BELANG

KABUPATEN MINAHASA SELATAN

å

KEC. RATATOTOK

Ket : Klasifikasi lereng berdasarkan : - Buku Pedoman Analisis Fisik dan Lingkungan untuk Penyusunan Tata Ruang - Permen PU No. 20/PRT/M/2007
Sumber : - Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000 Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12 - Hasil Analisis

Y #

Indeks Lokasi
123° 124° 125°

0°52'30"

0°52'30"

M
KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW

L A

A L

U U

T K

U
1° 1°

Prov. Sulawesi Utara

123°

124°

125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang
124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

124°30'00"

Gambar A-2

Contoh Peta Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

29

6 Untuk data geologi umum.6 Gambar 2.2 Tabel 2.4 Gambar 2.3 Tabel 2. walaupun dimungkinkan data geologi wilayah dengan informasi yang lebih rinci dan dengan skala yang lebih besar. 30 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3.3. DATA GEOLOGI Jenis Data Geologi Umum Sumber Data Departemen ESDM Kedalaman Data Peta Geologi tata lingkungan Turunan peta geologi Umum & Pengecekan Lapangan Kondisi geologi tanah permukaan dan sebarannya lateral dan vertikal.3.2. EKONOMI.1 Tabel 2.5 Geologi Permukaan Sub Bab 2. Contoh data peta geologi dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini. dan lebih menekankan pada rincian karakteristik litologi dan struktur geologinya. Seringkali mengingat keterbatasan waktu dan biaya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .2. maka peta geologi wilayah perencanaan lebih bersifat geologi tinjau yang berpegang pada geologi umum.3.2. Geologi Wilayah Departemen ESDM Pengamatan Lapangan Penelitian Lapangan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. dengan tidak mengabaikan stratigrafi serta unsur-unsur geologi lainnya.5 Sub Bab 2. bisa didapat dengan skala 1 : 250.000.

Peta JeniaGambar A-3 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Contoh Peta Jenis Batuan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) JENIS BATUAN Andesite Alluvium Tepftra Basalt 31 . EKONOMI.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Gambar A-4 Contoh Peta Formasi Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) . EKONOMI.32 GEOLOGI Tufa Tondano Alluvium & Endapan Pantai Endapan Danau dan Sungai Batuan Gn api muda Batuan Gn Api Pinogu Batuan Gn Api Bilungala Batugamping Ratatoto Batuan Gn Api MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

000 Tahun 1991 Lembar 2416 .1 cm) SKALA 1 : 100. EKONOMI. RATATOTOK Batuan Gunung Api Sumber : .000 1°7'30" LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC. PUSOMAEN Sungai Permukiman 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag KEC. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.4 cm x 84. TOMBATU KEC.43. 2416 .44. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai Tambelang KEC. BELANG Malompar MINANGA QTv Qa Qs Qv TQpv Tmbv Tml Tufa Tondano Alluvium dan Endapan pantai Endapan Danau & Sungai Batuan Gunung Api Muda Batuan Gunung Api Pinogu Batuan Gunung Api Bilungala Batu Gamping Ratatoto Tmv KABUPATEN MINAHASA SELATAN BELANG å KEC.12 .Peta Geologi dan Potensi bahan Galian Sulawesi Utara.Peta Rupabumi Bakosurtanal.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA GEOLOGI U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. 2417 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°30'00" Gambar A-5 Contoh Peta Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 33 . Sulawesi Utara 0° 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Skala 1 : 50. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. Departemen Pertambangan dan Energi Tahun 1995 0°52'30" 0°52'30" å Indeks Lokasi 123° 124° 125° 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov.

Tahun 1995. berikut ini. Peta tersebut menggambarkan kondisi wilayah berdasarkan faktor litologi atau jenis batuan induk pembentuknya. Jenis tanah dapat dilihat pula dari data geologi. Sedangkan berdasarkan formasi batuan wilayah akan didapat peta formasi geologi seperti terlihat pada Gambar A-4.Peta jenis batuan pada Gambar A-3 di atas didapat dari Peta Geologi dan Potensi Bahan Galian yang dikeluarkan oleh Departemen Pertambangan dan Energi. karena jenis batuan induk tertentu akan menghasilkan jenis tanah tertentu pula. EKONOMI. Untuk data penggunaan tanah eksisting. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 34 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Peta jenis tanah ini dapat dilihat dari peta sistem lahan yang diambil dari peta RePProT (Rencana Pengembangan Proyek Transmigrasi) tahun 1997 seperti contoh pada Gambar A-6. pada buku pedoman belum dijelaskan sumber data ataupun cara mendapatkan datanya.

124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SEBARAN JENIS TANAH U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59.43.000 Tahun 1991 Lembar 2416 . Dystrandept Eutropepts. Puslitanah Bogor skala 1 : 200. EKONOMI. Dystrandepts. PUSOMAEN Sungai Permukiman 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag JENIS TANAH MINANGA Malompar KEC. Tropaquents Tropudults. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°30'00" Gambar A-6 Contoh Peta Jenis Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 35 . Tropudults. BELANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC. Humitropepts. Tropaquepts Dystropepts. Humitropepts.1 cm) SKALA 1 : 100. 2417 . RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. Dystropepts.Peta Rupabumi Bakosurtanal.4 cm x 84. 2416 . Eutropepts Eutropepts Eutropepts. Hydraquents Tropopsamments.44. Skala 1 : 50.000 0°52'30" Indeks Lokasi 123° 124° 125° 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov. Eutropepts 0°52'30" Y # Sumber : . TOMBATU KEC. Hydrandepts Rendolls. Dystrandepts.000 1°7'30" LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC. Sulawesi Utara 0° 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. RATATOTOK Dystropepts.12 .Peta Tanah. Tropohumults Dystropepts. Troperthents Euntrandepts. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai Tambelang KEC. Eutrandepts Humitropepts. Tropudalfs Dystropepts. Eutropepts Sulfaquents. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.

kimia dan biologi). mata air.9 Data hidrologi merupakan data yang terkait dengan tata air yang ada. Namun data yang terkait dengan kondisi hidrologi ini biasanya sukar didapat karena harus melakukan pengambilan data primer/pengamatan langsung. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . PU · Penelitian Hasil Sub Bab 2. danau/situ. termasuk pola dan arah alirannya.7 Gambar 2. Gambar Berikut ini merupakan contoh peta daerah aliran sungai yang terdapat pada suatu wilayah.2.8 Gambar 2. Tata air yang berada di permukaan tanah dapat berbentuk badan-badan air terbuka seperti sungai. Sedangkan data kualitas terkait dengan mutu air (dilihat dari sifat fisik. 36 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.4. Data sekunder biasanya didapat dari instansi yang terkait dengan lingkungan dan PAM. ESDM · Ditjen Sumber daya Air Dep.4. Lokasi DAS yang ada di wilayah ini dideliniasi dari peta rupabumi yang dikeluarkan oleh Bakosurtanal. laut) yang dapat dilihat dari peta rupabumi.2.2 Gambar 2.1 Tabel 2. Dari peta ini biasanya bisa didapat informasi wilayah sungai dan daerah aliran sungai. Dep. danau. baik di permukaan maupun di dalam tanah/bumi. Data kuantitas terkait dengan pola dan arah aliran serta debit air yang ada dari masing-masing badan air. DATA HIDROLOGI Jenis Data Air Permukaan · (DAS& WS) Sungai · Danau · Air Mata Air Tanah · Air tanah Dangkal · Air tanah Dalam Sumber Data Kedalaman Data Dilengkapi data: · Aliran Pola · Aliran Arah · air setiap Debit musim Mutu & Kualitas Air Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.7 Instansi Pengairan setempat Peta Hidrologi BPN Kedalaman sumur penduduk · Geologi & Ditjen Sumber daya Mineral. Informasi yang dibutuhkan dari data hidrologi ini adalah kuantitas dan kualitas air yang ada. dan laut.4. Data umum hidrologi yang biasa tersedia adalah peta lokasi badan air (sungai. Data tata air diperlukan untuk dapat melihat dan memperkirakan ketersediaan air untuk suatu wilayah. EKONOMI. kanal. Sedangkan tata air yang berada di dalam tanah (geohidrologi) dapat berbentuk aliran air tanah atau pun sungai bawah tanah.

Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Sumber: .Hasil Analisis Gambar A-7 Contoh Peta Daerah Aliran Sungai/DAS (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 37 .000 .Peta Rupabumi Bakosurtanal. Skala 1 : 50. EKONOMI.DAERAH ALIRAN SUNGAI (DAS) Abuang Bangasu Banger Belang Bentenan Kalait Kaluya Katayang Kuala Nunuk Lahendong Liwutung Lowatag Makalu Malompar Minanga Palaus Pangu Ranoako Ratahan Tatengesan Tilawat Totok MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

serta dari hasil analisis peta geologi berdasarkan jenis dan formasi batuan pembentuk wilayah. mineral logam) Peta sumber daya mineral Sub Bab 2. 38 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.8 Data sumber daya mineral dan bahan galian merupakan data lokasi dari berbagai jenis bahan tambang dan galian yang ada di wilayah/kawasan perencanaan. DATA SUMBERDAYA MINERAL DAN BAHAN GALIAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .2. batu bara.8 Jenis Data Potensi Bahan Galian Golongan C Sumber Data • Departemen ESDM • Analisis Peta Geologi • Informasi Pemda setempat • Departemen ESDM • Informasi Pemda setempat Kedalaman Data Peta jenis bahan galian Sumber daya lainnya (minyak bumi. Peta ini dapat diperoleh di instansi terkait (misal: Departemen ESDM).10 Tabel 2. Gambar A-8. EKONOMI.2. pemerintah setempat yang telah mengidentifikasinya.5. berikut ini adalah contoh peta kawasan pertambangan yang ada di suatu wilayah.5 Tabel 2.5 Gambar 2.

Batu Paras.Dit Geologi DEP-ESDM RI. Granit. Bentonit. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°30'00" Gambar A-8 Contoh Peta Kawasan Pertambangan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 39 . TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.12 .Dinas Pertambangan Prov. Andesit. Buililin % U RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.Peta Rupabumi Bakosurtanal. Belerang.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .4 cm x 84. RATAHAN Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan Wiau KEC.1 cm) 1°7'30" LEGENDA T $ % U % U Wongkai Silian Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Kantor Kecamatan KEC. Batu Apung. 2416 . RATATOTOK Basaan T $ % U MINERAL INDUSTRI Barit. EKONOMI. TOMBATU % U Sungai Permukiman KONTRAK KARYA PERTAMBANGAN 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag T $ KEC. Tras T $ RATATOTOK Sumber : . Tahun 2005 . SULUT. Batu Lempung. 2417 . Posfat BAHAN GALIAN BANGUNAN Obsidian.43.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA KAWASAN PERTAMBANGAN DAN BAHAN GALIAN (EKSISTING) U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 SKALA 1 : 100.44. PUSOMAEN Tambelang KEC. Sulawesi Utara 0° 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.000 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. Pasir. Skala 1 : 50. BELANG Malompar MINANGA Pasca Penutupan Tambang T $ BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN LOGAM MULIA Emas (Au) T $ å T $ KEC. Tahun 2006 0°52'30" 0°52'30" Indeks Lokasi 123° 124° 125° 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov. Batu dan Pasir. Batu Gamping.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .11 Jenis Data Letusan Gunung Api Sumber Data • Informasi kondisi geologi • Informasi kondisi geologi • Informasi kondisi geologi • Informasi kondisi topografi dan klimatologi Kedalaman Data Tipologi Kerawanan bencana Tipologi Kerawanan bencana Tipologi Kerawanan bencana Tipologi Kerawanan bencana Gempa Bumi Tanah Longsor Gambar 2.2. 40 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.11 Gambar 2. Pendeliniasian serta penentuan tipologi wilayah berdasarkan kerawanan atas bencana ini dapat dilihat lebih detil pada buku pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Letusan Gunung Berapi dan Kawasan Rawan Gempa Bumi serta buku pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Bencana Longsor.11 Banjir Gambar 2.11 Data bencana alam merupakan informasi penting yang harus dimiliki oleh wilayah/kawasan perencanaan.6 Gambar 2. EKONOMI.6. DATA BENCANA ALAM Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. Dari masing-masing data/peta kerawanan (Gambar A-10 dan A-11) ditumpang tindih sehingga didapat peta kerawanan wilayah terhadap bencana alam seperti terlihat pada contoh gambar berikut ini.

000 1°7'30" Kuntung Kawatak Kuntung Potong Kuntung Maim beng 1°7'30" Dungusan Soputan Z $ LEGENDA Pinus Dungusan Potong Kuntung Manimporok Londola Incit Pangu Kuala Sapangk o Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten Londola Kelewaha Dungusan Pas o Kuala Lalaus Kuala Pantuah Kuala Lahendong Kuala Makalu Kuala Kaw iwi Dungusan Keleweng Kuala Palaus Kalatin Kuala Kaluy a å Kantor Kecamatan Londola M amaya Londola Lim bale Londola Bangasu Londoa Sue Low u 2 Kuala Npung Lobu Kuala Ralih Kuala Ropoa Ratahan Luah Seledan Tombatu Londola T utua Tombatu Dua Luah Tutud Kuy anga Rasi Kuala Muningkawok Kuala Sinoran Kuala Masew eng Molompar D ua Dungusan Bas ian Molompar Tolombukan Es andon Molompar s atu Liw utung 1 Liw utung 1 Londoya Katayan Kuala Molampar Kuala Lahendong Luah Lahendong Bunag Londola T iwalako Luah Mongkawok Dungusan D okoliuan Londola T iwatak oDungusan Am burum alad Maulit Kuala Nunuk Ponik i Kuala Malompar Kuala Hais Kuala Sepel Kuala Poniki Kuala Minanga Tatengesan Kuala Abuang Londola Suratkedong Tonsawang Low atag Dungusan M okowatak Kuala Makalu Minanga Rumput Bak au Tumbak Tonbatu Dungusan Lom angi Dungusan Surat Dungusan Kas arengan Minahas a Kuala W aw esan 2 Dungusan Lem o Beringin Kuala W aw esan 2 Dungusan Buk u Kuala Kaanon Malompar Watuliney Kuala Malompar Tababo Kuala Palaus 2 Kuala Palaus 1 Kuala Banger Dungusan Bok ason Dungusan M ogoy unggung Dungusan Pongotitingan Kuala Paneren Teluk Sompini Kuala Mongawo Kuala W aw esan 1 Som pini Kuala Kok or Kuala W ongangaan Kuala Kok or Kuala Hais Londala Yarorongan Kuala Nunuk Kuala Banger Liw utung Liw utung 2 Kuala Abuang Luah Kuy anga Winorangin kuala T awang Kuala Pula Kuala Palaus Wioi Waw ali Londola Lim bale Londola Pinam angk ulan Tosuraya Ranoketangatas Luah Kaw elaan Londola Lim bale Luah Sos ong Luah Bulilin Kali Tombato Tiga Londola T iwalai Dungusan Kuni Tombato Satu Luah Us eban Ranoako Londola Sos oan Luah Derel Londola Lim bale Dungusan Keneng Mundung Betelen Londola M alebu Dungusan T akalelang Londola R anoak o Dungusan T otadel Low u 1 Silian Dua Silian Satu KEC.12 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°30'00" Gambar A-9 Contoh Peta Rawan Bencana (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 41 . 2416 .124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" D A N A U T O N D A N O S U L L A A U W T E S I BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA RAWAN BENCANA U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 3 0 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. 2417 .4 cm x 84. RATAHAN R A T A H A N Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. TOMBATU KABUPATEN MINAHASA SELATAN Dungusan R antai Dungusan Supit Kuala Binuang Buk u Dungusan D ahera Dungusan Solinggoat Dungusan M abiringan å Morea Kuala Morea Teluk Manggadaging Kuala Mangkit Kuala Limpoga Kuala Binuang Kuala Bas aan Mangkit KEC. 9 Tahun 2007 Kuala Monsalk awi Kuala Dongit Kuala Totok Ratatotok 1 Y # Pltd Ratatotok 2 Indeks Lokasi 12 3° 12 4° 12 5° 0°52'30" 0°52'30" Bak au 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov. TOULUAAN å Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC. PUSOMAEN Sungai Sesar/Patahan 1°00'00" Dungusan Solas ang Londola Lom angi Dungusan T hewe Banga Londola R anoak o 1°00'00" Y # Z $ Daerah BAHAYA Gunung Api (Radius 5 Km) Z $ KEC. Skala 1 : 50. RATATOTOK Gunung Alas on Bas aan Kuala Maaya Kuala Monss alleleos Sumber : .Peta Rupabumi Bakosurtanal.44. TOMBATU Tambelang KEC. EKONOMI.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .Peta Lampiran UU No.1 cm) SKALA 1 : 100.43. BELANG Daerah WASPADA Gunung Api (Radius 8 Km) Rawan bahaya Aliran Lava Rawan Banjir dan Gelombang Pasang Rawan Longsor Londola M atuatuahKuala Totok Pis a Londola T ambaga Londola Kas arengan K E C. Sulawesi Utara 0° 0° 12 3° 12 4° 12 5° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Gambar A-10 Contoh Peta Tipologi Kerawanan Gunung Berapi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) . EKONOMI.000 .42 TIPOLOGI KAWASAN RAWAN BENCANA LETUSAN GUNUNG API Tipe A (Tingkat Resiko Rendah) Tipe B (Tingkat Resiko Sedang) Tipe C (Tingkat Resiko Tinggi) Pemukiman Sumber: .Peta Rupabumi Bakosurtanal. Skala 1 : 50.Hasil Analisa MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

EKONOMI.Peta Lampiran UU No.Peta Rupabumi Bakosurtanal. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Sumber: .LOKASI BANJIR DAN LONGSOR 2007 Longsor Banjir MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 9 Tahun 2007 Gambar A-11 Contoh Peta Rawan Banjir dan Longsor (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) 43 . Skala 1 : 50.000 .

ICONOS • Foto udara Kedalaman Data Peta Penggunaan Lahan (Land Use) Acuan dalam Buku Panduan • Sub Bab 2. kolam Luas Tambak Luas penggunaan lainnya Sumber Data • Peta Rupa Bumi • Pengamatan Lapang • Peta citra satelit. sawah. Berikut ini merupakan contoh informasi penggunaan lahan yang ada di suatu wilayah. kolam. sungai) • Peta citra satelit (terdapat informasi penutupan lahan yang dapat dibedakan karakter vegetasi dan non vegetasi) • Peta foto udara (terdapat informasi yang lebih detil seperti kawasan perumahan. 44 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.9 • Gambar 2. DATA PENGGUNAAN LAHAN Jenis Data Luas Permukiman Luas Perdagangan Luas Industri Luas Sawah Luas Kebun Luas Hutan Luas Rawa Luas Danau. industri. hutan. perkebunan. sawah/ladang. danau.2.7. dan lainnya) • Pengamatan lapang (observasi) dan informasi/wawancara masyarakat secara langsung.7 • Tabel 2. kebun/tegalan. rawa. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .12 Data penggunaan lahan (Land Use) didapat dari kombinasi berbagai data dan peta seperti: • Peta Rupabumi (terdapat informasi lahan permukiman. sungai. perdagangan/perniagaan. hutan. EKONOMI. tambak.

PUSOMAEN Tambelang KEC. RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 0°52'30" 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov.Peta Rupabumi Bakosurtanal. Pathrow 112-59 . 5 November 2005 .124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA PENGGUNAAN TANAH U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 SKALA 1 : 100. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Molompar Liwutung Rasi Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. TOMBATU Sungai Permukiman Penggunaan Tanah di Kabupaten Minahasa Tenggara : Alang-alang Hutan belukar Hutan lebat Perkebunan rakyat Rawa Sawah 2x padi/thn Hutan sejenis alami Padang rumput Pemakaman umum/kuburan Perkampungan Semak Sungai/danau Tambak Tegalan Sumber : .43.000 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.000 Tahun 1991 Lembar 2416 . EKONOMI. Sulawesi Utara 0° 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.Survey Lapang Tahun 2008 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag KEC.4 cm x 84. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.1 cm) 1°7'30" LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC. 2417 .44. BELANG Malompar MINANGA KABUPATEN MINAHASA SELATAN BELANG å KEC. Skala 1 : 50.12 .Citra Landsat TM7 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°30'00" 45 Gambar A-12 Contoh Peta Penggunaan Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) . 2416 .

penting untuk mengumpulkan berbagai studi terkait sebagai bahan referensi dan dalam mempertajam hasil analisis yang dilakukan. • Dan sebagainya.8 Data-data yang ada dan dihasilkan dari studi-studi ini dapat menjadi data pendukung yang diperlukan dalam menganalisis aspek fisik dan lingkungan. DATA KEBIJAKAN PENGEMBANGAN FISIK YANG ADA Jenis Data Kebijakan Penggunaan Lahan Sumber Data · Pemerintah · Pemerintah Daerah Kedalaman Data Bahan pertimbangan dalam membuat rekomendasi kesesuaian lahan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. Dengan begitu. • Program pembangunan perumahan dari pemerintah dapat dilaksanakan pada lahan-lahan yang sesuai untuk peruntukan pembangunan rumah.9 Data kebijakan pengembangan fisik ini terkait dengan berbagai program dan kebijakan Pemerintah dan Pemerintah Daerah setempat dalam pemanfaatan ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .8.2. 46 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.2. EKONOMI. DATA STUDI FISIK/LINGKUNGAN YANG ADA/PERNAH DILAKUKAN Jenis Data Studi fisik/lingkungan Sumber Data · Tata Kot a Dinas · penelitian Hasil Kedalaman Data Peta peruntukan lahan Peta daya dukung lahan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. 9. Misalnya: • berbagai program pertanian untuk pengembangan komoditas tertentu dapat dilaksanakan pada lahan-lahan yang sesuai secara fisik dan kondisi agroklimat yang ada di wilayah/kawasan perencanaan.

SKL Kestabilan Pondasi 5. Badan Pertanahan Nasional (BPN). Kelas ketinggian dapat dibuat dengan membagi wilayah studi dari titik minimum hingga titik tertinggi menjadi beberapa kelas yang diinginkan.ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN Jenis Analisis: 1. SKL Terhadap Erosi 8. dan instansi terkait lainnya. Direktorat TopografiTNI Angkatan Darat. SKL Untuk Drainase 7. SKL Kemudahan Dikerjakan 3. SKL Morfologi 2. EKONOMI. SKL Ketersediaan Air 6. Direktorat Jenderal Geologi dan Sumber Daya Mineral Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. SKL Pembuangan Limbah SKL SKL SKL SKL SKL SKL SKL SKL SKL KL ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN Analisis Kemampuan Lahan merupakan langkah yang harus dilakukan setelah tahap pengumpulan data sebelumnya yang telah dilakukan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. yang dapat diperoleh pada instansi: Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (BAKOSURTANAL). Sebelum memulai langkah penyusunan masing-masing SKL. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 47 . SKL Kestabilan Lereng 4. maka perlu diketahui terlebih dahulu beberapa parameter penting yang digunakan. yaitu: KETINGGIAN Peta ketinggian dibuat dari peta topografi yang bersumber dari peta topografi dengan skala terbesar yang tersedia.

2% 2) Lereng > 2% . Secara lebih rinci. dengan kisaran kelas lereng 0% . satuan morfologi perbukitan dapat dibagi lagi atas tiga sub satuan. kandungankandungan gas beracun.5%.15% 4) Lereng > 15% . Satuan tubuh gunung/gunung berapi ini perlu dipisahkan dari satuan perbukitan. Peta ini memuat pembagian atau klasifikasi kelas lereng di wilayah dan/atau kawasan perencanaan atas beberapa kelas. karena tubuh gunung/gunung berapi mempunyai karakterisitk tersendiri dan berbeda dari perbukitan umumnya.15% dan memperlihatkan relief halus. dan • Sub satuan morfologi perbukitan terjal dengan kemiringan lebih dari 40% dan memperlihatkan relief kasar. yakni: • Sub satuan morfologi dataran berkisar antara 0% . Lebih rinci lagi satuan morfologi dataran ini dapat dibedakan atas dua sub satuan. karena penataan ruang dan peruntukannya banyak sekali ditentukan oleh kondisi kemiringan suatu wilayah. Berikut ini adalah adalah kelas lereng yang biasa dipakai dalam penyusunan rencana tata ruang: 1) Lereng 0 % . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . yakni : • Sub satuan morfologi perbukitan landai dengan kemiringan lereng antara 5% . dan sumber daya mineral lainnya yang khas gunung/gunung berapi. Datar/Dataran: Satuan morfologi dataran adalah bentuk bentang alam yang didominasi oleh daerah yang relatif datar atau sedikit bergelombang.5% 3) Lereng > 5% . 48 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. serta membentuk bukit-bukit dengan kemiringan lereng yang bervariasi.40% 5) Lereng > 40% (Klasifikasi lereng dapat disesuaikan dengan kondisi lereng wilayah kegiatan) MORFOLOGI Gunung/Gunung Berapi: Satuan tubuh gunung/gunung berapi ini hampir sama dengan satuan morfologi perbukitan.LERENG Peta lereng diturunkan dari peta topografi. namun membentuk kerucut tubuh gunung/gunung berapi. Bukit/Perbukitan: Satuan morfologi perbukitan adalah bentuk bentang alam yang memperlihatkan relief baik halus maupun kasar. • Sub satuan morfologi perbukitan sedang dengan kemiringan lereng berkisar antara 15% 40% dan memperlihatkan relief sedang.2%. dan • Sub satuan morfologi medan bergelombang dengan kisaran kelas lereng lebih dari 2% hingga 5%. dan umumnya merupakan sub satuan perbukitan sedang hingga terjal. Demikian juga pengembangan jaringan utilitas sangat dipengaruhi oleh kondisi lereng ini. seperti banyak dijumpai mata air.

yang masing-masing diupayakan diperoleh besaran potensinya. dan tentunya dengan tidak mengabaikan stratigrafi serta unsur-unsur geologi lainnya. air tanah ini perlu diketahui mutunya secara umum. PP No.GEOLOGI Data geologi yang diperlukan dalam analisis aspek fisik dan lingkungan terdiri dari tiga bagian. yang masing-masing diupayakan diperoleh besaran potensinya. Air tanah dalam adalah air pada akuifer yang berada diantara dua lapisan batuan geologis tertentu. struktur geologi. dan data geologi permukaan. Data geologi ini mencakup stratigrafi uraian litologinya. terutama pada batuan dasar yang akan menjadi tumpuan dan sumber daya alam wilayah ini. Peta geologi wilayah memuat semua unsur geologi seperti yang dikehendaki pada geologi umum. data geologi wilayah. dan kalau memungkinkan hasil pengujian mutu air dari laboratorium. dan lebih menekankan pada rincian karakteristik litologi dan struktur geologinya. Data geologi permukaan hanya dapat diperoleh dari penelitian lapangan (data primer). dan kemudian dikaitkan dengan sifat fisik tanah/batunya dalam kaitannya sebagai pembawa air. Air tanah dangkal adalah air tanah yang umum digunakan oleh masyarakat sebagai sumber air bersih berupa sumur-sumur. yakni data geologi umum. 82/2001 tentang Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Selain besarannya. AIR TANAH DALAM (GEOHIDROLOGI) Data air tanah dapat dipisahkan atas air tanah dangkal dan air tanah dalam. Selain besarannya. Sifat keteknikan dengan keterbatasan biaya dan waktu penelitian hanya dapat disajikan berupa pengamatan megaskopis. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Mengingat keterbatasan waktu dan biaya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 49 . serta penampang-penampang geologi. hanya lebih terinci yang kemungkinan akan berbeda dari peta geologi umum. EKONOMI. sehingga untuk mengetahui potensi air tanah bebas ini perlu diketahui kedalaman sumur-sumur penduduk. kecuali daya dukung tanah/batu yang dapat dipertajam dari hasil pengujian sondir. Data geologi permukaan adalah kondisi geologi tanah/batu yang ada di permukaan dan sebarannya baik lateral maupun vertikal hingga kedalaman batuan dasar serta sifat-sifat keteknikan tanah/batu tersebut. dalam kaitannya untuk menunjang pengembangan kawasan. Data geologi umum diperlukan untuk mengetahui kondisi fisik secara umum. karena dilakukan penelitian pada skala lebih besar. AIR TANAH Data air tanah dapat dipisahkan atas air tanah dangkal dan air tanah dalam. air tanah ini perlu diketahui mutunya secara umum. dengan penyebaran vertikal diperoleh berdasarkan hasil pemboran dangkal. yang menerima resapan air dari bagian hulunya. serta beberapa kemungkinan bencana yang bisa timbul akibat kondisi geologinya atau lebih dikenal dengan bencana alam beraspek geologi. maka peta geologi wilayah perencanaan ini lebih bersifat geologi tinjau yang berpegang pada geologi umum. dan kalau memungkinkan hasil pengujian mutu air dari laboratorium.

3.HIDROLOGI & KLIMATOLOGI Untuk data hidrologi. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) MORFOLOGI Tujuan analisis Memilah bentuk bentang alam/ morfologi pada wilayah dan/atau kawasan perencanaan yang mampu untuk dikembangkan sesuai dengan fungsinya Data yang dibutuhkan • Peta Morfologi • Peta Kemiringan Lahan • Pengamatan Lapang Keluaran • Peta SKL Morfologi • Potensi & Kendala untuk tiap kelas Morfologi Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. 1. dan banjir atau daerah tergenang. yang dibutuhkan adalah: pola aliran dan karakteristik sungai. 3) Tentukan satuan-satuan morfologi yang membentuk wilayah perencanaan berdasarkan peta topografi dan atau peta kemiringan lereng tersebut. Data tersebut adalah: bencana gunung api. gelombang pasang/tsunami. serta debit air sungai. 2) Dalam kasus tidak tersedia peta topografi yang memadai. data yang dibutuhkan untuk analisa SKL adalah : curah hujan. dan sesuaikan/pertajam dengan hasil pengamatan lapangan.13 Langkah Pelaksanaan 1) Hitung kemiringan lereng wilayah perencanaan secara terinci dari peta topografi. PENGGUNAAN LAHAN Penggunaan lahan didapat dari citra satelit tahun terakhir yang bisa didapat. dengan pembagian seperti yang disyaratkan pada kompilasi data. 4) Tentukan tingkatan kemampuan lahan morfologi berdasarkan peta-peta hasil analisis di atas. gempa bumi.1 Gambar 2. serta kecepatan dan arah angin. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . EKONOMI. lengkapi pula cara dengan groundcheck dan survei lapangan. dan persyaratan atau batasan yang diharapkan pada pengembangan kawasan. 5) Deskripsikan potensi dan kendala morfologi masing-masing tingkatan SKL Morfologi tersebut 50 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. DATA BENCANA ALAM Data bencana alam untuk mengetahui sejarah dan potensi bancana alam di wilayah studi. kemiringan lereng ditentukan berdasarkan pengamatan langsung di lapangan dan plotting pada peta dasar (peta ini adalah merupakan peta sketsa kemiringan lereng). Dari hasil interpretasi citra satelit ini. Untuk data klimatologi.

. Sedangkan kemampuan lahan dari morfologi rendah berarti kondisi morfologis tidak kompleks. Morfologi kompleks berarti bentang alamnya berupa gunung.Parameter (Data Masukan) : • Peta Morfologi • Peta Lereng • Hasil Pengamatan HASIL PENGAMATAN (Groundcheck / Survei Lapangan) MORFOLOGI Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan Datar Datar LERENG > 40 % 25 . Morfologi tinggi tidak bisa digunakan untuk peruntukan ladang dan sawah. contohnya untuk wisata alam. dan bergelombang. Akibatnya.!! Penghitungan/pengamatan kemiringan lereng harus dilakukan dengan teliti. Perhatikan.25 % 2 . pegunungan. Kemampuan lahan dari morfologi tinggi berarti kondisi morfologis suatu kawasan kompleks. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 51 . kemampuan pengembangannnya sangat rendah sehingga sulit dikembangkan dan atau tidak layak dikembangkan.40 % 15 . karena beberapa analisis satuan kemampuan lahan menggunakan kemiringan lereng ini sebagai salah satu masukannya.15 % 0-2% SKL MORFOLOGI Kemampuan lahan dari morfologi tinggi Kemampuan lahan dari morfologi cukup Kemampuan lahan dari morfologi sedang Kemampuan lahan dari morfologi kurang Kemampuan lahan dari morfologi rendah NILAI 1 2 3 4 5 SKL Morfologi Morfologi berarti bentang alam. Ini berarti tanahnya datar dan mudah dikembangkan sebagai tempat permukiman dan budi daya. Lahan seperti ini sebaiknya direkomendasikan sebagai wilayah lindung atau budi daya yang tak berkaitan dengan manusia. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

381.0 Sumber : .37 100 KEC.1 cm) LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.080. 2416 .91 Kemampuan Lahan dari Morfologi Sedang Kemampuan Lahan dari Morfologi Kurang Kemampuan Lahan dari Morfologi Rendah Total 25.12 15. RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 2° Prov.000 (Pada kertas A1 : 59. Sulawesi Utara 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-13 Contoh Peta SKL Morfologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) . RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC.19 4.12 .12 36. Skala 1 : 50. 2417 .1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° 0° 52 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL MORFOLOGI U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km SKALA 1 : 100. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG MINANGA BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC.Peta Rupabumi Bakosurtanal.38 3. TOMBATU Sungai Permukiman Warna SKL Morfologi Kemampuan Lahan dari Morfologi Tinggi Kemampuan Lahan dari Morfologi Cukup Luas (Ha) 9.73 71. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.672.117.4 cm x 84. EKONOMI.798.Permen PU No.44.43.Hasil Analisis 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag % 13. BELANG Malompar MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.20 31. 20/PRT/M/2007 .109.33 22.000 Tahun 1991 Lembar 2416 . PUSOMAEN Tambelang KEC. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.65 10.

ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KEMUDAHAN DIKERJAKAN Tujuan analisis Untuk mengetahui tingkat kemudahan lahan di wilayah dan/atau kawasan untuk digali/dimatangkan dalam proses pembangunan/ pengembangan kawasan Data yang dibutuhkan Peta-peta: · Topografi · Morfologi · Kemiringan Lereng · Geologi · Geologi Permukaan · Penggunaan Lahan saat ini Keluaran · SKL Peta Kemudahan Dikerjakan · Potensi & kendalan pengerjaan untuk tiap SKL · Metode pengerjaan yang sesuai untuk tiap SKL Sub Bab 2.32 Gambar 2.2. dan penggunaan lahan yang ada saat ini. dan sesuaikan dengan data geologi permukaan yang merupakan hasil pengamatan langsung di lapangan. peta kemiringan lereng. peta penggunaan lahan yang ada saat ini. lengkap dengan deskripsi masing-masing tingkatan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 53 .14 Langkah Pelaksanaan 1) Tentukan tingkat kekerasan batuan berdasarkan peta topografi. 2) Tentukan kemudahan pencapaian berdasarkan peta morfologi.!! Ketelitian data geologi permukaan serta penentuan lokasi pengeboran akan sangat menentukan ketepatan analisis tingkat kemudahan dikerjakan ini.. Perhatikan. 3) Tentukan tingkat kemudahan dikerjakan berdasarkan kedua hal tersebut di atas. EKONOMI. peta geologi.

dan karakteristik air tanah dangkalnya. maka daerah yang rawan bencana adalah daerah yang mempunyai lereng tidak stabil. Parameter (Data Masukan) : 1 Peta Morfologi 2 Peta Lereng 3 Peta Ketinggian 4 Peta Geologi 5 Peta Air Tanah 6 Peta Curah Hujan 7 Peta Penggunaan tanah 54 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KESTABILAN LERENG Tujuan analisis Untuk mengetahui tingkat kemantapan lereng di wilayah/ kawasan pengembangan dalam menerima beban. morfologi. 5) Bila sudah ada hasil penelitian mengenai bencana gerakan tanah di wilayah ini. 6) Amati kondisi kegempaan di wilayah ini. karena gempa akan memperlemah kestabilan lereng. 7) Tentukan tingkat kestabilan lereng di wilayah ini serta deskripsi masing-masing tingkat tersebut berdasarkan tahapan-tahapan di atas.3. 3) Kaitkan hasil analisis di atas dengan kondisi geologi permukaan serta pengamatan lapangan.15 Keluaran 1. dan kemiringan lereng.3. dan ini merupakan masukan langsung bagi SKL Kestabilan Lereng. Karakteristik Air tanah dangkal 3. 2) Pertajam perkiraan di atas dengan memperhatikan kondisi geologi daerah-daerah tersebut. EKONOMI.3 Gambar 2. 4) Perhatikan penggunaan lahan yang ada saat ini pada daerah tersebut apakah bersifat memperlemah lereng atau tidak. Data bencana alam Langkah Pelaksanaan 1) Tentukan dahulu daerah yang diperkirakan mempunyai lereng tidak stabil dari peta topografi. Data yang dibutuhkan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. Peta-peta: • Peta SKL Kestabilan • Topografi Lereng • Morfologi • Daerah lereng yang aman untuk • Kemiringan Lereng dikembangkan sesuai • Geologi dgn fungsi kawasan • Geologi Permukaan • Penggunaan Lahan saat • Batasan pengembangan pada ini tiap tingkat • Curah hujan kestabilan lereng 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

MORFOLOGI Gunung/ Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/ Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan Datar Datar LERENG KETINGGIAN Tinggi GEOLOGI AIR CURAH TANAH HUJAN DANGKAL (sama) PENGGUNAAN LAHAN Semak. Peruntukan lahan didapatkan setelah semua SKL ditampalkan (overlay) lagi.40 % Cukup Tinggi (sama) 2 15 . MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. permukiman. Bila suatu kawasan disebut kestabilan lerengnya rendah. Ladang Kebun.15 % 0-2% Sedang Rendah Sangat Rendah (sama) (sama) (sama) 3 4 5 SKL Kestabilan Lereng Kestabilan lereng artinya wilayah tersebut dapat dikatakan stabil atau tidak kondisi lahannya dengan melihat kemiringan lereng di lahan tersebut. dll. Hutan Belukar Semua Semua Semua > 40 % SKL KESTABILAN LERENG Kestabilan Lereng Rendah Kestabilan Lereng Kurang Kestabilan Lereng Sedang Kestabilan Lereng Tinggi NILAI 1 25 . Belukar. satu SKL saja tidak bisa menentukan peruntukan lahan apakah itu untuk pertanian. Kawasan ini bisa digunakan untuk hutan. EKONOMI. maka kondisi wilayahnya tidak stabil. Sebenarnya. perkebunan dan resapan air. Hutan. Tidak stabil artinya mudah longsor. mudah bergerak yang artinya tidak aman dikembangkan untuk bangunan atau permukiman dan budi daya.25 % 2 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 55 .

4 cm x 84.84 16. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D. 2417 .44.1 cm) SKALA 1 : 100.43.11 46.Hasil Analisis % 13.543.556. PUSOMAEN Tambelang KEC. 2416 .43 Total 71.47 100 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.802. Sulawesi Utara 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-14 Contoh Peta Kestabilan Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° 0° 56 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL KESTABILAN LERENG U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. BELANG Malompar MINANGA Warna SKL Kestabilan Lereng Kestabilan Lereng Rendah Kestabilan Lereng Kurang Kestabilan Lereng Sedang Kestabilan Lereng Tinggi Luas (Ha) 9. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC.Peta Rupabumi Bakosurtanal.12 . TOMBATU Sungai 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman KEC.Permen PU No.21 11. 20/PRT/M/2007 . Skala 1 : 50.44 65.25 3.0 Sumber : . EKONOMI.000 LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.24 4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .178. RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 2° Prov.080.

4 Gambar 2. Parameter (Data Masukan): 1 Peta Kestabilan lereng 2 Peta Geologi 3 Karakteristik Air tanah dangkal 4 Peta Penggunaan tanah MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. apakah ada yang bersifat memperlemah daya dukung tanah. terutama kedalaman muka air tanah. 4) Perhatikan karakteristik air tanah dangkal. seperti: struktur geologi. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KESTABILAN PONDASI Tujuan analisis Mengetahui tingkat kemampuan lahan untuk mendukung bangunan berat dalam pengembangan perkotaan. yang memperlihatkan sifat fisik dan nilai konus/daya dukung masing-masing jenis tanah.16 Langkah Pelaksanaan 1) Pisahkan daerah-daerah yang berlereng tidak stabil. seperti penggalian bahan galian C yang tidak beraturan. 2) Perhatikan kondisi geologi yang akan memperlemah daya dukung tanah. 5) Perhatikan penggunaan lahan yang ada saat ini. dan bantuan yang mempunyai daya dukung lemah (gambut. Karakteristik Air tanah dangkal Keluaran • Peta SKL Kestabilan Pondasi • Gambaran daya dukung tanah • Deskripsi tingkat kestabilan pondasi • Perkiraan jenis pondasi untuk tiap tingkatan kestabilan pondasi Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. karena daerah ini merupakan juga daerah yang memiliki kestabilan pondasi rendah.3. batu gamping. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 57 . Peta-peta: • Kestabilan Lereng • Geologi • Geologi Permukaan • Penggunaan Lahan saat ini 2. serta jenis-jenis pondasi yang sesuai untuk masing-masing tingkatan Data yang dibutuhkan 1. EKONOMI. 3) Kaitkan dengan kondisi geologi permukaan.4. dan pengaruh penyusupan air laut (terjadi salinasi). dan lain-lain).

Hutan. Kestabilan pondasi tinggi artinya wilayah tersebut akan stabil untuk pondasi bangunan apa saja atau untuk segala jenis pondasi. Kestabilan pondasi rendah berarti wilayah tersebut kurang stabil untuk berbagai bangunan. Hutan Belukar Semua Semua Semua SKL KESTABILAN PONDASI Daya Dukung dan Kestabilan Pondasi Rendah Daya Dukung dan kestabilan pondasi Kurang NILAI 1 2 3 4 5 Daya Dukung dan Kestabilan pondasi tinggi SKL Kestabilan Pondasi Kestabilan pondasi artinya kondisi lahan/wilayah yang mendukung stabil atau tidaknya suatu bangunan atau kawasan terbangun. bisa lebih stabil. misalnya pondasi cakar ayam. 2) Bangunan berat/tinggi yang sudah ada di salah satu tempat bukan merupakan indikasi daerah tersebut mempunyai kestabilan pondasi tinggi.!! 1) Penentuan lokasi pemboran dan sondir yang tepat akan membantu ketelitian analisis kestabilan pondasi ini. EKONOMI. SKL ini diperlukan untuk memperkirakan jenis pondasi wilayah terbangun.. Perhatikan. Kestabilan pondasi kurang berarti wilayah tersebut kurang stabil. Belukar. namun mungkin untuk jenis pondasi tertentu.SKL KESTABILAN LERENG Kestabilan Lereng Rendah Kestabilan Lereng Kurang Kestabilan Lereng Sedang Kestabilan Lereng Tinggi GEOLOGI AIR TANAH DANGKAL PENGGUNAAN LAHAN Semak. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Ladang Kebun. 58 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

Skala 1 : 50.91 46.1 cm) 1°7'30" LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC.50 27. BELANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC.0 % 7. RATATOTOK Sumber : . TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .510.559.44.45 100 KEC.47 19.009. PUSOMAEN Tambelang KEC.000 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°37'30" 124°45'00" 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" 59 Gambar A-15 Contoh Peta Kestabilan Pondasi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) . EKONOMI. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.62 71.43. 2416 . 2417 .Hasil Analisis Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 0°52'30" 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov.05 65. TOMBATU Sungai 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman MINANGA Malompar Warna SKL Kestabilan Pondasi Daya Dukung dan Kestabilan Pondasi Tinggi Daya Dukung dan Kestabilan Pondasi Kurang Daya Dukung dan Kestabilan Pondasi Rendah Total Luas (Ha) 5.4 cm x 84.Peta Rupabumi Bakosurtanal.12 .080. Sulawesi Utara 0° 0° MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL KESTABILAN PONDASI U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 SKALA 1 : 100. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin KEC.

dengan memperhatikan juga tingkat peresapan berdasarkan kondisi geologi. 3) Hitung kapasitas air berdasarkan data klimatologi dan morfologi. geologi permukaan. sedang. Sementara ketersediaan air sedang artinya air tanah dangkal tak cukup banyak. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . guna pengembangan kawasan. tetapi karena keterbatasan waktu dan dana biasanya pengambilan data primer tidak dapat dilakukan. kemiringan lereng. Peta-peta: • Morfologi • Kemiringan Lahan • Geologi • Geologi Permukaan • Penggunaan Lahan saat ini • Curah hujan 2. Langkah Pelaksanaan 1) Tentukan tingkatan ketersediaan air berdasarkan data hidrologi. Data yang dibutuhkan 1. Untuk melihat ketersediaan air seharusnya menggunakan data primer.3. Data-data: • Hidrologi • Klimatologi Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. Geohidrologi sudah ada kelasnya yaitu tinggi.17 Keluaran • Peta SKL Ketersedian air & deskripsi tiap tingkatan • Perkiraan kapasitas air permukaan & air tanah • Metode pengolahan sederhana untuk air yang mutunya tidak memenuhi persyaratan kesehatan. EKONOMI. Parameter (Data Masukan) : 1 Peta Morfologi 2 Peta Lereng 3 Peta Geologi/Geohidrologi 4 Data Hidrologi dan Klimatologi 5 Peta Penggunaan tanah SKL Ketersediaan Air Geohidrologi sudah memperlihatkan ketersediaan air. Ketersediaan air sangat tinggi artinya ketersediaan air tanah dalam dan dangkal cukup banyak. hingga rendah. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) KETERSEDIAAN AIR Tujuan analisis Mengetahui tingkat ketersediaan air dan kemampuan penyediaan air pada masingmasing tingkatan.5 Gambar 2. 60 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.5. 5) Uraikan kendala dan potensi masing-masing tingkatan kemampuan ketersediaan air. tapi air tanah dalamnya banyak. serta penggunaan lahan yang ada saat ini. 4) Perhatikan pemanfaatan air yang ada saat ini sehingga kapasitas air hasil perhitungan pada butir 3 dapat diperluas lagi. • Sumber-sumber air yang bisa dimanfaatkan sebagai sumber air bersih. 2) Pertajam analisis tersebut dengan melihat kondisi geologi serta geologi permukaan.

dan tidak diperhitungkan dalam perhitungan kapasitas air.15 % 0-2% 1 2 3 4 5 Perhatikan. seperti amblesan di permukaan. 3) Untuk air tanah yang mutunya kurang atau tidak memenuhi persyaratan. dan penyusupan air laut pada daerah pantai. dan lainnya perlu diperhatikan dalam merekomendasikan ketersediaan air tanah ini. dan lainnya. sehingga pada musim kering pun masih bisa disediakan air sebesar yang diperhitungkan tersebut. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Hutan. Arsen. maka analisis harus dilengkapi dengan pengolahan air secara sederhana untuk dapat digunakan langsung oleh penduduk. karena penghitungan ini didasarkan pada ketersediaan air minimal. Ladang Kebun. Eksploitasi air tanah dalam yang melebihi kapasitasnya akan menimbulkan berbagai permasalahan. Belukar. Hutan Belukar Semua Semua Semua SKL DRAINASE ketersediaan air sangat rendah ketersediaan air rendah ketersediaan air sedang ketersediaan air tinggi NILAI > 40 % 25 .MORFOLOG I Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan Datar Datar LERENG GEOLOGI/ GEOHIDROLOGI HIDROLOGI DAN KLIMATOLOGI PENGGUNAAN LAHAN Semak. digolongkan dalam kemampuan yang rendah.!! 1) Hati-hati dalam merekomendasikan air tanah dalam atau artesis. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 61 . 4) Kondisi geologi yang perlu diperhatikan juga adalah kemungkinan adanya gejala mineralisasi baik ditempat maupun di bagian hulu.25 % 2 . 5) Penggunaan lahan yang ada saat ini yang kemungkinan bersifat mencemari air seperti: industri. EKONOMI. Dalam kasus air yang tersedia hanya dengan mutu demikian.40 % 15 . karena proses tersebut akan menimbulkan pengayaan unsur kimia tertentu yang bersifat beracun seperti Sulfur. karena tanah artesis ini pengisiannya lambat dan daerah peresapannya perlu pengaman. pembuangan sampah.. 2) Data curah hujan yang digunakan dalam penghitungan ketersediaan air adalah data curah hujan minimal rata-rata (10 tahunan).

59 100 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° 0° 62 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL KETERSEDIAAN AIR U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km SKALA 1 : 100. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D. BELANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC. 2416 .68 37. RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 2° Prov.44. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC.Peta Rupabumi Bakosurtanal. TOMBATU Sungai 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman Warna SKL Ketersediaan Air Ketersediaan Air Tinggi Ketersediaan Air Sedang Ketersediaan Air Rendah Ketersediaan Air Sangat Rendah Luas (Ha) 9.43.34 27.000 (Pada kertas A1 : 59. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.0 Sumber : .Hasil Analisis MINANGA Malompar % 13.29 Total 71.080. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG KEC.723.816. Sulawesi Utara 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-16 Contoh Peta SKL Ketersedian Air (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .4 cm x 84. 2417 . PUSOMAEN Tambelang KEC.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .1 cm) LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.552. Skala 1 : 50.30 26.12 .988.38 9.37 39. EKONOMI.07 6.

penggalian bahan galian Golongan C yang tidak tersistem. 4) Kaitkan juga analisis kemampuan drainase ini dengan kondisi klimatologi setempat.3. 6) Deskripsikan masing-masing tingkatan kemampuan drainase setelah memperhatikan semua hal tersebut di atas. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 63 . 2) Pertajam penentuan pada butir 1 dengan melihat kemampuan batuan/tanah dalam menyerap air guna mempercepat proses pematusan berdasarkan kondisi geologi dan geologi permukaan. Parameter (Data Masukan) : 1 Peta Morfologi 2 Peta Lereng 3 Peta Ketinggian 4 Peta Geologi 5 Hidrologi dan Klimatologi 6 Peta Penggunaan tanah MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 5) Perhitungkan juga penggunaan lahan yang berpengaruh pada proses pematusan. 3) Perhatikan kondisi hidrologi yang berpengaruh dalam proses pematusan ini seperti: kedalaman muka air tanah. dan lainnya. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) UNTUK DRAINASE Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. Data-data: • Hidrologi • Klimatologi Langkah Pelaksanaan 1) Tentukan tingkat kemudahan pematusan berdasarkan peta morfologi. EKONOMI. kemiringan lereng. dan topografi. dan lainnya. Peta-peta: • Peta SKL Drainase & • Morfologi deskripsi tiap tingkatannya • Kemiringan Lahan • Tingkat kemampuan • Topografi lahan dalam proses • Geologi pematusan • Geologi Permukaan • Penggunaan Lahan saat • Daerah-daerah yang cenderung tergenang ini di musim hujan • Curah hujan 2. pola aliran sungai.6.18 Tujuan analisis Mengetahui tingkat kemampuan lahan dalam mematuskan air hujan secara alami. kepadatan bangunan yang tinggi. sehingga kemungkinan genangan baik bersifat lokal ataupun meluas dapat dihindari Data yang dibutuhkan Keluaran 1. seperti pengupasan bukit.6 Gambar 2.

MORFOLOGI Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan Datar Datar LERENG TOPOGRAFI/ KETINGGIAN Tinggi GEOLOGI HIDROLOGI DAN KLIMATOLOGI PENGGUNAAN LAHAN Semak. Belukar. EKONOMI. Hutan Belukar Semua Semua Semua SKL DRAINASE NILAI > 40 % 5 Drainase Tinggi 4 Drainase Cukup Drainase Kurang 3 2 1 25 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .40 % 15 . Drainase rendah berarti aliran air sulit dan mudah tergenang.25 % 2 . Hutan. serta mudah tidaknya air mengalir. 64 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Drainase tinggi artinya aliran air mudah mengalir atau mengalir lancar. Ladang Kebun.15 % 0-2% Cukup Tinggi Sedang Rendah Sangat Rendah SKL Drainase Drainase berkaitan dengan aliran air.

PUSOMAEN Tambelang KEC. 2417 .Peta Rupabumi Bakosurtanal.000 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59.12 .39 Kemampuan Drainase Cukup Kemampuan Drainase Kurang Total 47.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .Hasil Analisis % 67.1 cm) 1°7'30" LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.702.26 100 KABUPATEN MINAHASA SELATAN BELANG å KEC.44. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°37'30" 124°45'00" 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" 65 Gambar A-17 Contoh Peta SKL Drainase (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .36 71. Skala 1 : 50.43.0 Sumber : . Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL DRAINASE U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 SKALA 1 : 100.4 cm x 84. BELANG Malompar MINANGA Warna SKL Drainase Kemampuan Drainase Tinggi Luas (Ha) 9. TOMBATU Sungai Permukiman 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag KEC.080. 2416 .25 13. Sulawesi Utara 0° 0° MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.Permen PU No. EKONOMI.63 13.422. 20/PRT/M/2007 . RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 0°52'30" 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov.956.11 19. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC.

Langkah Pelaksanaan 1) Tentukan tingkat keterkikisan berdasarkan peta geologi permukaan. 4) Tentukan tingkat ketahanan terhadap pengikisan ini setelah diperoleh tingkat keterkikisan di atas. Parameter (Data Masukan): 1 Peta Morfologi 2 Peta Lereng 3 Hidrologi dan klimatologi 4 Geologi 5 Penggunaan tanah Eksisting 66 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. peta morfologi.7. 2) Pertajam batasan tersebut dengan memperhatikan kondisi hidrologi dan klimatologi seperti: pola aliran dan karakteristik sungai. dan lainnya. Peta-peta: • Morfologi • Kemiringan Lahan • Geologi • Geologi Permukaan • Penggunaan Lahan saat ini • Curah hujan 2. 3) Perhatikan juga penggunaan lahan yang mempengaruhi aktivitas erosi tersebut seperti: pengupasan lahan terutama pada perbukitan.3.7 Gambar 2. penggalian bahan galian Golongan C yang tidak tersistem. debit sungai. EKONOMI. sehingga dapat diketahui tingkat ketahanan lahan terhadap erosi serta antisipasi dampaknya pada daerah yang lebih hilir. peta geologi. Data yang dibutuhkan 1. • Daerah yang peka terhadap erosi dan perkiraan arah pengendapan hasil erosi tersebut pada bagian hilirnya. Data-data: • Hidrologi • Klimatologi Keluaran • Peta SKL terhadap Erosi • Deskripsi / Gambaran batasan pada tiap tingkat kemampuan lahan terhadap erosi. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . kecepatan dan arah angin. curah hujan.19 Tujuan analisis Mengetahui daerahdaerah yang mengalami keterkikisan tanah. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) TERHADAP EROSI Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. dan peta kemiringan lereng.

Hutan Belukar Semua Semua Semua SKL EROSI NILAI > 40 % 25 . Tidak ada erosi berarti tidak ada pengelupasan lapisan tanah. EKONOMI. Belukar. Ladang Kebun.40 % 15 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 67 .15 % 0-2% Erosi Tinggi Erosi Cukup Tinggi Erosi Sedang Erosi Sangat Rendah Tidak ada Erosi 1 2 3 4 5 SKL Erosi Erosi berarti mudah atau tidaknya lapisan tanah terbawa air atau angin. dan tidak berarti pula pada waktu di-superimpose-kan akan saling menghilangkan. Erosi tinggi berarti lapisan tanah mudah terkelupas dan terbawa oleh angin dan air.. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. oleh karenanya diperlukan sekali ketelitian data ini. namun demikian tidak berarti berlaku umum dengan menganggap SKL Terhadap Erosi ini adalah kebalikan dari SKL Untuk Drainase. Erosi rendah berarti lapisan tanah sedikit terbawa oleh angin dan air.25 % 2 . Hutan.MORFOLOGI Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan Datar Datar LERENG HIDROLOGI DAN KLIMATOLOGI GEOLOGI PENGGUNAAN LAHAN Semak. 2) SKL Terhadap Erosi ini seringkali berlawanan dengan SKL Untuk Drainase. Perhatikan.!! 1) Peta geologi permukaan yang memuat juga sifat fisik tanah/batu merupakan penentu untuk SKL Terhadap Erosi ini. karena kedua SKL ini berbeda bobotnya dalam suatu wilayah dan/atau kawasan.

EKONOMI.080.Peta Rupabumi Bakosurtanal.89 37. 20/PRT/M/2007 .02 44. RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 2° Prov.44.Permen PU No.4 cm x 84. BELANG Malompar MINANGA Warna SKL Erosi Erosi Tinggi Erosi Sedang Erosi Rendah Erosi Sangat Rendah Luas (Ha) 9. TOMBATU Garis Pantai Sungai 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman KEC.78 13.0 Sumber : . Sulawesi Utara 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-18 Contoh Peta SKL Erosi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .62 26. Buililin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain KEC.461.43.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .1 cm) LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.12 .Hasil Analisis % 4.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° 0° 68 D A N A U T O N D A N O L A U T S U L A W E S I BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL EROSI U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km SKALA 1 : 100.31 100 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.62 Total 71. Skala 1 : 50.000 (Pada kertas A1 : 59. 2416 .852.12 31.909. PUSOMAEN Tambelang KEC. 2417 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC.856. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin KEC.64 2.

jenis penggunaan lahan di sekitar daerah yang diusulkan. baik limbah padat maupun limbah cair Data yang dibutuhkan Keluaran 1. Peta-peta: • Peta SKL • Morfologi Pembuangan Limbah • Kemiringan Lahan • Prioritas lokasi penampungan akhir • Topografi sampah dan • Geologi pengelolaan limbah • Geologi Permukaan serta daya • Penggunaan Lahan saat tampungnya. 3) Memperhatikan kondisi hidrologi dan klimatologi.3. ini termasuk • Curah hujan pengamanan 2.8. dan topografinya. 2) Mempertajam batasan daerah yang relatif kedap air berdasarkan kondisi geologi dan geologi permukaan. Data-data: lokasinya. ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) PEMBUANGAN LIMBAH Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.8 Gambar 2. pola aliran air baik permukaan maupun air tanah. 4) Memperhalus analisis kemampuan pembuangan limbah ini dengan mempertimbangkan kondisi penggunaan lahan yang ada saat ini. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 69 . dan kemungkinan jenis limbah yang akan dihasilkan. EKONOMI. dan kedalaman muka air tanah dangkal. kemiringan lereng. • Hidrologi • Klimatologi Langkah Pelaksanaan 1) Menentukan daerah yang mampu sebagai tempat pembuangan akhir sampah berdasarkan morfologi.20 Tujuan analisis Mengetahui daerahdaerah yang mampu untuk ditempati sebagai lokasi penampungan akhir dan pengolahan limbah. yakni: curah hujan. Parameter (Data Masukan) : 1 Peta Morfologi 2 Peta Lereng 3 Peta Ketinggian 4 Peta Geologi 5 Hidrologi dan Klimatologi 6 Peta Penggunaan tanah MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. yakni jarak pencapaian.

!! 1) Peresapan dan pengaliran air yang melalui penampungan tersebut hendaknya benarbenar diperhitungkan dalam analisis. 2) Jenis limbah yang akan ditempatkan juga harus diperhitungkan untuk menghindari bahan berbahaya dan beracun (B3).15 % 0-2% Rendah Sangat Rendah Semua Semua 4 5 SKL Pembuangan Limbah SKL pembuangan limbah adalah tingkatan untuk memperlihatkan wilayah tersebut cocok atau tidak sebagai lokasi pembuangan. Hutan Belukar SKL PEMBUANGAN LIMBAH Kemampuan lahan untuk pembuangan limbah Kurang Kemampuan lahan untuk pembuangan limbah Sedang Kemampuan lahan untuk pembuangan limbah cukup NILAI > 40 % 1 25 . SKL pembuangan limbah kurang berarti wilayah tersebut kurang/tidak mendukung sebagai tempat pembuangan limbah. tetapi biasanya tidak ada data rinci yanng tersedia.. mengingat berbagai kesulitan yang mungkin timbul akibat penampungan tersebut. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . karena jenis limbah ini memerlukan lokasi pembuangan khusus. terutama permukiman dan prasarana kota lainnya hendaknya jauh dari daerah yang diusulkan. 3) Penggunaan lahan yang ada saat ini. Analisa ini menggunakan peta hidrologi dan klimatologi. Kedua peta ini penting. EKONOMI.40 % Cukup Tinggi 2 15 . Hutan. Ladang Kebun.25 % Sedang Semua 3 Datar Datar 2 . Belukar. dikaitkan dengan pemanfaatan air tersebut pada daerah hilirnya. 70 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.MORFOLOGI Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan LERENG TOPOGRAFI/ KETINGGIAN Tinggi GEOLOGI HIDROLOGI DAN KLIMATOLOGI PENGGUNAAN LAHAN Semak. Perhatikan. Hal ini tentunya memerlukan ketajaman analisis menurut kondisi hidrologi dan geologinya.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°37'30" 124°45'00" DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" 71 Gambar A-19 Contoh Peta SKL Pembuangan Limbah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .000 (Pada kertas A1 : 59.Peta Rupabumi Bakosurtanal. EKONOMI. BELANG Malompar MINANGA Warna SKL Pembuangan Limbah Kemampuan Lahan untuk Pembuangan Limbah CUKUP Kemampuan Lahan untuk Pembuangan Limbah SEDANG Kemampuan Lahan untuk Pembuangan Limbah RENDAH Luas (Ha) 16.12 .44. 2416 . Sulawesi Utara 0° 0° 123° 124° 125° MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.1 cm) 1°7'30" LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.261.43.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN 1°7'30" 3 0 3 6 Km SKALA 1 : 100.0 Sumber : . PUSOMAEN Tambelang KEC.76 25. 20/PRT/M/2007 .55 100 KABUPATEN MINAHASA SELATAN BELANG å KEC.69 50. 2417 . Skala 1 : 50.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .4 cm x 84.080. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.Hasil Analisis Indeks Lokasi 123° 124° 125° % 23.59 35.885.Permen PU No.932.63 18. RATATOTOK Basaan RATATOTOK 0°52'30" 0°52'30" 2° M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° Prov.78 Total 71. TOMBATU Sungai Permukiman Hutan Lindung 1°00'00" 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag KEC.

pengupasan hutan/bukit.3.) • Batasan pengembangan (pola & pengamanan) pada tiap tingkat kemampuan lahan terhadap bencana alam Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. geologi permukaan dan data hidrologi serta klimatologi. kondisi geologi.9 Gambar 2. 4) Menentukan batasan pengembangan pada masing-masing tingkat kemampuan lahan terhadap bencana alam tersebut. Parameter (Data Masukan): 1 Data Bencana Alam 2 Peta Morfologi 3 Peta Lereng 4 Peta Ketinggian 5 Peta Geologi 6 Hidrologi dan Klimatologi 7 Peta Penggunaan tanah 72 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. seperti penggalian sumber mineral atau bahan galian golongan C. morfologi. untuk menghindari/ mengurangi kerugian dan korban akibat bencana tersebut Data yang dibutukan 1. yang merupakan deskripsi lengkap setiap tingkatan. Data-data: • Hidrologi • Klimatologi • Bencana Alam Keluaran • Peta SKL terhadap bencana alam • Deskripsi tiap tingkat kemampuan lahan terhadap bencana alam (daerah rawan & kecenderungan terkena bencana serta bahaya ikutan dari bencana tsb. EKONOMI. 3) Menganalisis penggunaan lahan yang ada saat ini yang memperbesar kemungkinan terkena bencana alam. 2) Mempertajam penentuan di atas dengan memperhitungkan kecenderungan untuk terkena bencana berdasarkan peta topografi. kemiringan lereng. gangguan pada keseimbangan tata air baik air permukaan maupun tanah. Peta-peta: • Morfologi • Kemiringan Lahan • Topografi • Geologi • Geologi Permukaan • Penggunaan Lahan saat ini 2. peningkatan aktivitas perkotaan pada daerah-daerah rawan bencana.9 ANALISIS SATUAN KEMAMPUAN LAHAN (SKL) TERHADAP BENCANA ALAM Tujuan analisis Mengetahui tingkat kemampuan lahan dalam menerima bencana alam khususnya dari sisi geologi. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .21 Langkah Pelaksanaan 1) Menentukan tingkat kemampuan lahan terhadap bencana alam berdasarkan data bencana alam.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 73 . Sedangkan lereng datar yang dialiri sungai dinilai tinggi pada rawan bencana banjir. Oleh karenanya ketelitian data sangat diperlukan.. karena data ini merupakan indikasi kehadiran bencana alam tersebut. EKONOMI. hendaknya diperkirakan juga kemungkinan bencana ikutannya seperti kemungkinan longsoran akibat guncangan gempa. Belukar. Penentuan kelas pada rawan bencana ini ada lima. Kelas 1 artinya rawan bencana alam dan kelas 5 artinya tidak rawan bencana alam. morfologi gunung dan perbukitan dinilai tinggi pada peta rawan bencana gunung api dan longsor. Hutan Belukar Semua Semua Semua SKL BENCANA ALAM NILAI > 40 % 25 .25 % 2 . yaitu: • Rawan gunung berapi dan aliran lava • Kawasan rawan gempa bumi dan kawasan zona patahan/sesar • Kawasan rawan longsor dan gerakan tanah • Kawasan rawan gelombang pasang dan abrasi pantai • Kawasan rawan banjir Jadi. 3) Kemungkinan suatu jenis bencana alam beraspekan geologi. karena akibat bencana yang muncul sangat merugikan.40 % Cukup Tinggi Potensi Bencana Alam Tinggi Potensi bencana alam Cukup Potensi Bencana Alam Kurang 5 4 15 .MORFOLOGI Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Gunung/Pegunungan dan Bukit/Perbukitan Bukit/Perbukitan Datar Datar LERENG TOPOGRAFI/ KETINGGIAN Tinggi GEOLOGI HIDROLOGI DAN KLIMATOLOGI PENGGUNAAN LAHAN Semak.!! 1) Setiap gejala bencana alam hendaknya diperhitungkan dalam analisis. 2) Kehati-hatian dalam melakukan analisis ini.15 % 0-2% Sedang Rendah Sangat Rendah 3 2 1 SKL Bencana alam SKL bencana alam merupakan pertampalan (overlay) dari lima peta bencana alam. Hutan. Ladang Kebun. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Perhatikan.

20/PRT/M/2007 .Peta Rupabumi Bakosurtanal.05 11.0 % 80. RATATOTOK Sumber : . 2417 .Permen PU No.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .4 cm x 84. BELANG Malompar MINANGA KABUPATEN MINAHASA SELATAN BELANG MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.080. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Molompar Liwutung Rasi Winorangin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.43.Hasil Analisis Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 2° 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-20 Contoh Peta SKL Terhadap Bencana Alam (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .12 .91 8. PUSOMAEN Tambelang KEC.22 Rawan bencana Tinggi Total 5. TOMBATU Sungai Sesar 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman Warna SKL Rawan Bencana Rawan bencana Rendah Luas (Ha) 56. EKONOMI.466.716. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG å KEC. 2416 . Sulawesi Utara 2° 0° 74 D A N A U T O N D A N O S U L L A A U W T E S I BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA SKL RAWAN BENCANA U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.55 Rawan bencana Cukup 8.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M L A A L U U T K U 1° 1° KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW Prov.44. Skala 1 : 50.1 cm) Z $ LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.23 71.897.04 100 KEC. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC.000 1°7'30" 3 0 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59.

untuk memperoleh gambaran tingkat kemampuan pada masing-masing satuan kemampuan lahan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 75 . MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sebagai acuan bagi arahan-arahan kesesuaian lahan pada tahap analisis berikutnya. Data-data: • Topografi • Geologi • Hidrologi · Klimatologi • Sumberdaya mineral/ bahan galian • Bencana Alam • Penggunaan Lahan • Studi yang ada Keluaran • Peta Klasifikasi kemampuan lahan untuk pengembangan kawasan • Kelas kemampuan lahan untuk dikembangkan sesuai fungsi kawasan.10 Langkah Pelaksanaan 1) Melakukan analisis satuan-satuan kemampuan lahan.10 Gambar 2.3. • Potensi dan kendala fisik pengembangan lahan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. 2) Tentukan nilai kemampuan setiap tingkatan pada masing-masing satuan kemampuan lahan.ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN ANALISIS KEMAMPUAN LAHAN Kemampuan Lahan Tujuan analisis Untuk memperoleh gambaran tingkat kemampuan lahan untuk dikembangkan sebagai perkotaan. Data yang dibutuhkan 1. EKONOMI.23 Tabel 2. dengan penilaian 5 (lima) untuk nilai tertinggi dan 1 (satu) untuk nilai terendah.22 Gambar 2. Peta-peta hasil analisis SKL 2.

kemudian memasukkan nilai dikalikan bobot masing-masing satuan kemampuan lahan ke dalam grid tersebut. Penjumlahan nilai dikalikan bobot secara keseluruhan adalah tetap dengan menggunakan grid. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . yakni: a. EKONOMI.Terhadap an Air Erosi Bobot : 5 Bobot : 3 SKL untuk Drainase Bobot : 5 5 10 15 20 25 1 2 3 4 5 5 10 15 20 25 3 6 9 12 15 5 10 15 20 25 3 6 9 12 15 25 20 15 10 5 0 0 0 0 0 25 20 15 10 5 Bobot x nilai 76 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3) 4) 5) Kalikan nilai-nilai tersebut dengan bobot dari masing-masing satuan kemampuan lahan. sehingga kemudian diperoleh peta jumlah nilai dikalikan bobot seluruh satuan secara kumulatif. Superimpose-kan semua satuan-satuan kemampuan lahan tersebut. Pembuatan peta nilai kemampuan lahan ini yang merupakan penjumlahan nilai dikalikan bobot ini ada dua cara. Membagi peta masing-masing satuan kemampuan lahan dalam sistem grid. Berikut ini merupakan contoh perhitungan peta kemampuan lahan dari hasil tumpang tindih berbagai peta SKL yang telah dibuat sebelumnya. yakni menjumlahkan hasil nilai dikalikan bobot seluruh satuan kemampuan lahan pada setiap grid yang sama. SKL SKL PembuaKEMAMPU Bencana AN LAHAN ngan Alam Limbah Total Bobot : 0 Bobot : 5 nilai SKL Morfologi Bobot : 5 SKL Kemudahan Dikerjakan Bobot : 1 SKL Kestabilan lereng Bobot : 5 SKL Kestabilan Pondasi Bobot : 3 SKL SKL Ketersedia. Tentukan selang nilai yang akan digunakan sebagai pembagi kelas-kelas kemampuan lahan. dan digambarkan dalam satu peta klasifikasi kemampuan lahan untuk perencanaan tata ruang.…… yang menunjukkan tingkatan kemampuan lahan di wilayah ini. Bobot yang digunakan hingga saat ini adalah seperti terlihat pada Tabel 2. b.10. Men-superimpose-kan setiap satuan kemampuan lahan yang telah diperoleh hasil pengalian nilai dengan bobotnya secara satu persatu. sehingga diperoleh zona-zona kemampuan lahan dengan nilai …… . sehingga diperoleh kisaran nilai yang menunjukkan nilai kemampuan lahan di wilayah dan/atau kawasan perencanaan. Bobot ini didasarkan pada seberapa jauh pengaruh satuan kemampuan lahan tersebut pada pengembangan perkotaan. dengan cara menjumlahkan hasil perkalian nilai kali bobot dari seluruh satuan-satuan kemampuan lahan dalam satu peta.

sedangkan nilai maksimum yang mungkin didapat adalah 160. Dari angka di atas. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.. TOTAL NILAI 32 – 58 59 – 83 84 – 109 110 – 134 135 – 160 KELAS KEMAMPUAN LAHAN Kelas a Kelas b Kelas c Kelas d Kelas e KLASIFIKASI PENGEMBANGAN Kemampuan Pengembangan Sangat rendah Kemampuan Pengembangan Rendah Kemampuan Pengembangan Sedang Kemampuan Pengembangan Agak tinggi Kemampuan Pengembangan Sangat tinggi Perhatikan. nilai minimum yang mungkin didapat adalah 32. tetapi karena mempunyai nilai terendah dan menentukan. Dengan begitu. belum mempertimbangan hal-hal yang bersifat non-fisik. 2) Klasifikasi kemampuan lahan yang dihasilkan di sini adalah hanya berdasarkan kondisi fisik apa adanya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 77 . dibuat beberapa kelas yang memperhatikan nilai minimum dan maksimum total nilai. pengkelasan dari total nilai ini adalah: • Kelas a dengan nilai 32-58 • Kelas b dengan nilai 59-83 • Kelas c dengan nilai 84-109 • Kelas d dengan nilai 110-134 • Kelas e dengan nilai 135-160 Setiap kelas lahan memiliki kemampuan yang berbeda-beda seperti terlihat pada tabel berikut ini. tetapi memperhatikan juga nilai terendah = 1 dari beberapa satuan kemampuan lahan. EKONOMI. maka mungkin saja kelas kemampuan lahannya tidak sama dengan daerah lain yang memiliki nilai kemampuan lahan yang sama. Dengan demikian apabila ada daerah atau zona tertentu yang mempunyai selang nilai cukup tinggi.!! 1) Penentuan klasifikasi kemampuan lahan tidak mutlak berdasarkan selang nilai.Dari total nilai. yang merupakan nilai penentu apakah selang nilai tersebut berlaku atau tidak.

497. TOMBATU Garis Pantai Sungai 1°00'00" Suhuyon banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman Warna Kemampuan Lahan Kemampuan Pengembangan Sangat Rendah Kemampuan Pengembangan Rendah Kemampuan Pengembangan Sedang Kemampuan Pengembangan Agak Tinggi Luas (Ha) 7.90 30.590.61 Kemampuan Pengembangan Sangat Tinggi Total 4.750.22 21.86 100 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. PUSOMAEN Tambelang KEC. Buililin Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan å Londola Kalait Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain KEC.1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° 0° 78 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA KEMAMPUAN LAHAN KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.4 cm x 84.080. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC. RATAHAN KEC.Hasil Analisis 0°52'30" KEC. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin D.12 . skala 1:50.02 71.87 15.000 1°7'30" 3 0 U 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59.Peta Rupabumi Bakosurtanal.363. 2417 . BELANG Malompar MINANGA % 10. EKONOMI. RATATOTOK Y # Indeks Lokasi 123° 124° 125° 2° Prov.44. Sulawesi Utara 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-21 Contoh Peta Kemampuan Lahan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) . 2416 .43.0 Sumber : .000 Tahun 1991 Lembar 2416 .89 25.38 35.878.30 11.99 6.1 cm) LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan KEC.

Arahan Rasio Tutupan 3.ANALISIS KESESUAIAN LAHAN ANALISIS KESESUAIAN LAHAN Kesesuaian Lahan Jenis Analisis: 1. Arahan Ketinggian Bangunan 4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 79 . Evaluasi Pemanfaatan Lahan yang Ada terhadap Kesesuaian Lahan MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Arahan Tata Ruang Pertanian 2. Persyaratan dan Pembatas Pengembangan 7. EKONOMI. Perkiraan Daya Tampung Lahan 6. Arahan Pemanfaatan Air Baku 5.

1.24 Tujuan analisis Untuk mendapatkan arahan pengembangan pertanian sesuai dengan kesesuaian lahannya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Badan Litbang Pertanian. Kemampuan Lahan Kelas Kelas a Kelas b Kelas c Kelas d Kelas e Kemampuan Pengembangan Kemampuan Pengembangan Sangat rendah Kemampuan Pengembangan Rendah Kemampuan Pengembangan Sedang Kemampuan Pengembangan Agak tinggi Kemampuan Pengembangan Sangat tinggi Arahan Tata Ruang Pertanian Klasifikasi Lindung Kawasan Penyangga Tanaman Tahunan Tanaman Setahun Tanaman Setahun Nilai 1 2 3 4 5 80 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.000 (Sumber: Departemen Pertanian. Pusat Litbang Tanah & Agroklimat. 2001) Keluaran • Peta Arahan Tata Ruang Pertanian Langkah Pelaksanaan Deliniasi kawasan perencanaan pada peta arahan tata ruang pertanian yang sudah ada. skala 1:1.1 Gambar 2. EKONOMI.4. ARAHAN TATA RUANG PERTANIAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.000. Data yang dibutuhkan ATLAS Arahan Tata Ruang Pertanian Indonesia.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

81

Gambar A-22

Contoh Peta Arahan Tata Ruang Pertanian(Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

2. ARAHAN RASIO PENUTUPAN

Tujuan analisis Mengetahui gambaran perbandingan daerah yang bisa tertutup oleh bangunan bersifat kedap air dengan luas lahan keseluruhan beserta kendala fisik pada tiap tingkatan

Data yang dibutuhkan Peta-peta: • Klasifikasi Kemampuan Lahan • SKL untuk drainase • SKL Kestabilan Lereng • SKL terhadap erosi • SKL terhadap Bencana alam

Keluaran • Peta Arahan Rasio Penutupan Lahan • Batasan rasio tutupan lahan untuk tiap arahan serta persyaratan pengembangannya

Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.4.2 Gambar 2.25

Langkah Pelaksanaan 1) Tentukan tingkatan rasio tutupan lahan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan, dan pertajam dengan skala SKL untuk drainase. 2) Saring lagi kesesuaian rasio tutupan lahan ini dengan memperhatikan SKL kestabilan lereng, SKL terhadap erosi, dan SKL terhadap bencana alam. 3) Gunakan kurva keseimbangan tata air untuk menentukan batasan rasio tutupan lahan, terutama perbandingan peningkatan aliran permukaan akibat peningkatan tutupan lahan.

Arahan Rasio Tutupan Kelas Kemampuan Lahan Kelas a Kelas b Kelas c Kelas d Kelas e Non Bangunan Rasio Tutupan Lahan maks 10 % Rasio Tutupan Lahan maks 20 % Rasio Tutupan Lahan maks 30 % Rasio Tutupan Lahan maks 50 % Klasifikasi Nilai 1 2 3 4

82

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Perhatikan..!!
1) Arahan rasio tutupan lahan ini lebih memperhatikan kemungkinan kesulitan drainase dan gangguan kestabilan lereng bila terjadi peningkatan tutupan lahan. Sedangkan untuk penurunan muka air tanah memang terjadi, namun konsekuensi dari mengikuti arahan tutupan lahan maksimum adalah sudah memikirkan sumber air lain guna memenuhi kebutuhan air bersih/baku. 2) Arahan rasio tutupan lahan ini adalah merupakan perbandingan bruto, dengan pengertian perbandingan antara luas lahan yang tertutup oleh bangunan bersifat kedap air dengan luas lahan keseluruhan pada tingkat rasio tutupan lahan yang ditekan, terutama dalam satu sistem wilayah sungai atau daerah aliran sungai (DAS). 3) Pengembangan yang kemungkinan diperkirakan akan melampaui arahan ini disarankan untuk dikembangkan secara vertikal atau bertingkat.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

83

124°30'00"

124°37'30"

124°45'00"

124°52'30"

125°00'00"

1°7'30"

1°00'00"

0°52'30"

M

L A

A L

U U

T K

U
1° 1°

KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara

84
D A N A U T O N D A N O

L A U T S U L A W E S I

BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA

ARAHAN RASIO TUTUPAN
U

KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
1°7'30"

3

0

3

6 Km

(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)

LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten

å
Wongkai Silian Wiau

Kantor Kecamatan Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan

KEC. RATAHAN
RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin

KEC. TOULUAAN
RANOKETANG TOMBATU
D. Buililin

å

Londola

Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai
KEC. PUSOMAEN
K E C. P U S O M A E N

Tambelang

KEC. TOMBATU
T O K E C. M B A T U

Sungai
1°00'00"

banga Tonsawang Tatengesan Lowotag

Permukiman

KEC. BELANG
Malompar

MINANGA

Warna

Arahan Rasio Tutupan
Non Bangunan (Kawasan Lindung)

Luas (Ha) 7.847,50
Rasio Tutupan Lahan Maks. 10 % Rasio Tutupan Lahan Maks. 20 %

% 11,04 21.613,06 27.074,82
Rasio Tutupan Lahan Maks. 30 %

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
BELANG

KABUPATEN MINAHASA SELATAN

å
K E C. R A T O T O K

30,41 38,09 9.666,51
Rasio Tutupan Lahan Maks. 50 %

13,60 4.878,10 Total Sumber : - Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000 Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12 - Hasil Analisis
Indeks Lokasi
123° 124° 125°

KEC. RATATOTOK
6,86 71.080,0 100

0°52'30"

2° 0°

123°

124°

125°

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang
124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00"

124°30'00"

Gambar A-23

Contoh Peta Arahan Rasio Tutupan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

3. ARAHAN KETINGGIAN BANGUNAN
Tujuan analisis Mengetahui gambaran daerahdaerah yang sesuai untuk dikembangkan dengan bangunan berat/tinggi pada pengembangan kawasan Data yang dibutuhkan Peta-peta: • Klasifikasi Kemampuan Lahan • SKL Kestabilan pondasi • SKL terhadap Bencana Alam • Pemanfaatan Lahan saat ini Keluaran • Peta Arahan Ketinggian Bangunan • Batasan / persyaratan pengembangan bangunan tinggi Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.4.3 Gambar 2.26

Langkah Pelaksanaan 1) Menentukan arahan ketinggian bangunan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan dan memperhatikan SKL kestabilan pondasi dan SKL terhadap bencana alam. 2) Memperhatikan penggunaan lahan yang ada saat ini yang kemungkinan akan memperlemah kekuatan bangunan, seperti penggalian bahan galian golongan C, atau daerah bekas penambangan/pengurukan 3) Menentukan batasan atau persyaratan pengembangan bangunan tinggi pada masingmasing arahan.
Arahan Ketinggian Bangunan Kelas Kemampuan Lahan Klasifikasi Kelas a Non Bangunan Kelas b Non Bangunan Kelas c Bangunan < 4 lantai Kelas d Kelas e Bangunan > 4 lantai

Nilai 1 2 3 4

Perhatikan..!!
Arahan Ketinggian Bangunan Bersifat Umum, Yakni Sesuai Untuk pengembangan bangunan tinggi (4 lantai ke atas), sesuai dengan persyaratan tertentu, dan tidak sesuai.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

85

2416 .885.000 1°7'30" 3 0 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. Sulawesi Utara 0° 123° 124° 125° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 124°30'00" Gambar A-24 Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .12 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG BELANG KABUPATEN MINAHASA SELATAN å KEC. RATAHAN RATAHAN Wio Kuyanga Rasi Molompar Liwutung Winorangin KEC.080.25 4.44.Peta Rupabumi Bakosurtanal. BELANG Malompar MINANGA Warna Arahan Ketinggian Bangunan Ketinggia n Bangunan < 4 Lantai Luas (Ha) 36.87 41. TOULUAAN RANOKETANG TOMBATU D.Hasil Analisis RATATOTOK Indeks Lokasi 123° 124° 125° 0°52'30" 2° Prov. Skala 1 : 50.57 Ketinggian Bangunan > 4 Lantai Non Bangunan (Kawasan Lindung) % 51.425. 2417 .43.53 Total 71.000 Tahun 1991 Lembar 2416 .1 cm) LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten å Wongkai Silian Wiau Kantor Kecamatan Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan KEC. Buililin å Londola Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Lain Garis Pantai KEC. EKONOMI. TOMBATU Sungai 1°00'00" banga Tonsawang Tatengesan Lowotag Permukiman KEC.4 cm x 84.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" M KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW L A A L U U T K U 1° 1° 2° 0° 86 D A N A U T O N D A N O L A U T S U L A W E S I BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA ARAHAN KETINGGIAN BANGUNAN U KABUPATEN MINAHASA KABUPATEN MINAHASA SELATAN SKALA 1 : 100.88 100 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. PUSOMAEN Tambelang KEC.0 6.90 29.768. RATATOTOK Basaan Sumber : .

Arahan Pemanfaatan Air Baku Kelas Kemampuan Lahan Klasifikasi Kelas a Sangat Rendah Kelas b rendah Kelas c Cukup Kelas d Baik Kelas e Sangat Baik Nilai 1 2 3 4 5 Perhatikan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.. industri dan lainnya. 3.4 Tujuan analisis Mengetahui sumber-sumber air yang dapat dimanfaatkan sebagai sumber air baku dalam perencanaan tata ruang Keluaran · Arahan Pemanfaatan Air Peta Baku · Kapasitas sumber-sumber air yang disarankan untuk dikembangkan · Gambaran prioritas pengembangan sumbersumber air baku sesuai dengan kapasitas dan kebutuhan. 2) Untuk arahan pemanfaatan air yang mengambil dari sumber penggunaan lain seperti irigasi.!! 1) Dalam memberikan arahan pemanfaatan sumber-sumber air baku. dan tentukan sumber-sumber air yang paling memungkinkan sebagai sumber air baku untuk pusat-pusat kegiatan dalam wilayah dan/atau kawasan (termasuk memperhitungkan jarak) berdasarkan SKL tersebut.4. ARAHAN PEMANFAATAN AIR BAKU Data yang dibutuhkan 1. berikan juga tindakan pengamanan pada sumber-sumber tersebut agar kesinambungan ketersediaan air dan keseimbangan tata air tetap terjaga. EKONOMI. dan lainnya. terutama yang berkaitan dengan pemanfaatan air seperti pertanian. Memperhatikan juga penggunaan lahan yang ada saat ini. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 87 . 2. industri. Menentukan prioritas pemanfaatan sumber-sumber yang telah diarahkan tersebut sesuai dengan tingkat kebutuhan dan ketersediaan. Mempelajari SKL ketersediaan air. serta teknis pemanfaatannya Langkah Pelaksanaan 1. hitung dengan teliti agar tidak menganggu sistem yang sudah ada. Data: · Perhitungan Hasil Ketersediaan Air Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.4. serta teknis eksploitasinya. Peta-peta: ·Ketersediaan SKL Air · Penggunaan Lahan saat ini 2.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Gambar A-24 Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .88 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI.

dengan kebutuhan air perorang perharinya disesuaikan dengan jumlah penduduk yang ada saat ini.5 Tujuan analisis Mengetahui perkiraan jumlah penduduk yang bisa ditampung di wilayah dan/atau kawasan.5. kapasitas air yang bisa dimanfaatkan. Berikut ini merupakan contoh perhitungan ketersediaan sumber air permukaan pada setiap satuan wilayah sungai (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara). MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. atau misalnya rata-rata 100 l/jiwa/hari (tergantung standar yang digunakan). dengan pengertian masih dalam batas kemampuan lahan Data yang dibutuhkan Peta-peta: • Proyeksi jumlah penduduk • Standar kebutuhan air/hari/orang Keluaran • Peta Perkiraan Daya tampung lahan • Persyaratan pengembangan berdasarkan daya tampung lahan Langkah Pelaksanaan 1) Menghitung daya tampung berdasarkan ketersediaan air.4. PERKIRAAN DAYA TAMPUNG LAHAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 89 .

36 4813.43 71080.28 1830.58 4039.81 37. Maka dapat diperoleh daya tampung berdasarkan arahan rasio tutupan lahan ini sebagai berikut: 50% {n % x luas lahan (m2)} Daya tampung (n) = --------------------------------------.10 15.47 123.708.94 158.88 993.80 101. dan dengan anggapan luas lahan yang digunakan untuk permukiman hanya 50% dari luas lahan yang boleh tertutup (30% untuk fasilitas dan 20% untuk jaringan jalan serta utilitas lainnya).93 83.34 507.16 701.33 128.339.81 58.293.14 231.No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Abuang Bangasu Banger Belang DAS Luas (Ha) 1455.03 816.727.58 1631.096. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .736.20 3713. EKONOMI.91 217.84 3.05 1.05 78.090.24 5127.59 50.17 2.29 1124.58 1517.37 1.98 DEBIT RUN OFF (m3/detik hari-hujan) 78.49 2339.011.52 46.x 5 (jiwa) 100 90 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.01 2032.72 671.202.47 37.159.208.77 1.60 1.51 137.80 168.46 2.08 197.37 Bentenan Kalat Kaluya Katayang Kuala Nunuk Lahendong Liwutung Lowatag Makalu Malompar Minanga Palaus Pangu Ranoako Ratahan Tatengesan Tilawat Totok Pulau Jumlah KETERSEDIAAN PERHARI 2) Menghitung daya tampung berdasarkan arahan rasio tutupan lahan dengan asumsi masing-masing arahan rasio tersebut dipenuhi maksimum.04 131.48 2054.88 2.99 1207.21 4.57 8309.63 90.969.76 1829.01 1.48 676.13 526.36 3.89 1900.910. Kemudian dengan asumsi 1KK yang terdiri dari 5 orang memerlukan lahan seluas 100 m2.12 612.13 2665.95 7193.07 1.78 2331.51 357.40 44.54 650.68 2114.820.77 11417.57 268.72 1425.89 93.75 1.36 Ketersediaan Air Pemukaan (Juta M3/tahun) 1.256.47 1.789.86 36.60 48.

EKONOMI. dan pengembangan vertikal/bertingkat untuk daerah yang daya tampung berdasarkan rasio tutupan lahannya dilampaui. 3) Daya tampung berdasarkan arahan rasio tutupan lahan didasarkan pada asumsi bahwa lahan permukiman adalah 50% dari daerah yang boleh ditutup. 2) Dalam kasus daya tampung ini dilampaui.!! 1) Daya tampung ideal adalah dengan mengambil batasan minimal dari masingmasing perkiraan di atas.3) Membandingkan daya tampung ini dengan jumlah penduduk yang ada saat ini dan proyeksinya untuk waktu perencanaan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Untuk daerah yang melampaui daya tampung berikan persyaratan pengembangannya. maka lahan pengembangan disesuaikan dengan batasan daya tampung masing-masing seperti: perlunya tambahan air untuk keperluan penduduk pada daerah yang melampaui daya tampung berdasarkan ketersediaan air. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 91 .. Bila ada angka yang lebih pasti tentunya persentase ini bisa diubah. Perhatikan.

klasifikasi kemampuan lahan.6 Langkah Pelaksanaan 1) Menginventarisasi kendala fisik masing-masing arahan peruntukan lahan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan dan satuan-satuan kemampuan lahan. 92 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN..!! 1) Dalam memberikan persyaratan dan pembatasan pengembangan ini hendaknya kendala dan potensi fisik pada masing-masing arahan peruntukan lahan terekam dengan jelas. Peta-peta: • Semua SKL • Klasifikasi kemampuan lahan 2. 2) Menginventarisasi batasan-batasan pengembangan pada masing-masing arahan peruntukan lahan menurut arahan-arahan kesesuaian lahan. Data: • Arahan Kesesuaian Lahan Keluaran • Persyaratan dan Batasan pengembangan dari masing-masing arahan peruntukan lahan • Gambaran penanggulangan kendala fisik • Gambaran proporsi pengembangan perkotaan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2.4. PERSYARATAN DAN PEMBATASAN PENGEMBANGAN Tujuan analisis Mengetahui persyaratan dan pembatasan pengembangan pada masing-masing arahan peruntukan. Perhatikan.6. serta satuan-satuan kemampuan lahan. 2) Usahakan memberikan persyaratan dan pembatas yang terinci agar dapat merupakan petunjuk praktis pada penerapannya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . karena persyaratan dan pembatas ini merupakan pemecahan masalah kendala fisik. sesuai dengan potensi dan kendala fisiknya. 3) Menentukan persyaratan dan pembatas pengembangan/pembangunan pada masingmasing peruntukan lahan berdasarkan hasil inventarisasi tersebut di atas. EKONOMI. Data yang dibutuhkan 1.

• Arahan-arahan penyesuaian dan pengembangan berikutnya Langkah Pelaksanaan 1) Membandingkan penggunaan lahan yang ada dengan karakteristik fisik wilayah berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan. 3) Berikan usulan penyelesaian yang jelas dan tuntas untuk masing-masing penyimpangan.!! 1) Teliti secermat mungkin penyimpangan ini.7.. 2) Memberikan arahan penyesuaian penggunaan lahan yang ada saat ini dan pengembangan selanjutnya berdasarkan persyaratan dan pembatas pembangunan. Peta-peta: • Penggunaan Lahan saat ini • Semua SKL • Klasifikasi Kemampuan Lahan 2.4. Data: • Arahan Kesesuaian Lahan • Persyaratan dan Pembatas pembangunan Keluaran • Penyimpanganpenyimpangan penggunaan lahan yang ada saat ini dari kemampuan dan kesesuaian lahan. karena hal ini menyangkut konsistensi hasil studi dan toleransi penyimpangan yang diperkenankan. 2) Berikan penilaian yang tegas. terutama untuk hal-hal yang sangat berpengaruh seperti gangguan keseimbangan tata air. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 93 . serta diusahakan untuk tidak banyak merugikan. atau kestabilan lereng.7 Tujuan analisis Mengetahui penyimpangan atau ketidaksesuaian penggunaan lahan yang ada saat ini dilihat dari hasil studi kesesuaian lahan ini Data yang dibutuhkan 1. EKONOMI. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EVALUASI PENGGUNAAN LAHAN YANG ADA TERHADAP KESESUAIAN LAHAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. satuan-satuan kemampuan lahan. Perhatikan. dan arahanarahan kesesuaian lahan.

• Evaluasi Penggunaan Lahan yang ada Keluaran • Peta Arahan Kesesuaian Peruntukan Lahan • Deskripsi pada tiap arahan peruntukan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. • Perkiraan Daya Tampung Lahan. 94 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.8 Gambar 2.27 Langkah Pelaksanaan 1) Melakukan lebih dahulu analisis masing-masing arahan kesesuaian lahan untuk memperoleh arahan-arahan kesesuaian lahan yang merupakan masukan bagi analisis peruntukan lahan ini.ANALISIS KESESUAIAN LAHAN ANALISIS KESESUAIAN LAHAN Kesesuaian Lahan Tujuan analisis Untuk mengetahui arahan-arahan kesesuaian lahan. EKONOMI. sehingga diperoleh arahan kesesuaian peruntukan lahan untuk pengembangan kawasan berdasarkan karakteristik fisiknya Data yang dibutuhkan • Klasifikasi Kemampuan Lahan. • Arahan Pemanfaatan Air Baku. 2) Menentukan arahan peruntukan lahan berdasarkan klasifikasi kemampuan lahan dan arahan-arahan kesesuaian lahan di atas. • Arahan Rasio Tutupan Lahan.4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . • Persyaratan/Pembatas Pengembangan. • Arahan Ketinggian Bangunan.

Mempertajam arahan ini dengan memasukkan hasil studi fisik/lingkungan yang ada.!! 1) Arahan-arahan ini tidak mengikat.. Perhatikan. serta telah mengevaluasi penggunaan lahan yang ada saat ini. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3) 4) 5) Dalam penentuan arahan peruntukan lahan ini. namun perencanaan sebaiknya diusahakan untuk bisa mengikuti arahan tersebut. yang tentunya meliputi persyaratan/pembatas pengembangan. analisis dampak lingkungan. EKONOMI. termasuk persyaratan dan pembatas pengembangannya. mengarahkan pada kondisi ideal sesuai dengan kemampuan dan kesesuaian lahannya. kehutanan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 95 . seperti: studi pertanian. dan lainnya. dan bila terdapat kecenderungan akan terus berkembang usahakan untuk memindahkan arah pengembangannya pada daerah yang lebih sesuai. Mendeskripsikan masing-masing arahan peruntukan. 2) Untuk kondisi yang ada saat ini yang menyimpang dari arahan ini pengembangannya agar ditahan.

Tujuan penyusunan rekomendasi Merangkum semua hasil studi kesesuaian lahan dalam satu rekomendasi kesesuaian lahan untuk pengembangan kawasan.28 96 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. baik dari pusat maupun daerah Keluaran • Peta Rekomendasi Kesesuaian Lahan.Penyusunan Rekomendasi Kesesuaian Lahan REKOMENDASI Rekomendasi Penyusunan Rekomendasi Kesesuaian Lahan merupakan langkah terakhir yang harus dilakukan pada tahap analisis aspek fisik dan lingkungan ini. yang akan menjadi masukan bagi penyusunan rencana pengembangan kawasan Data yang dibutuhkan • Arahan kesesuaian peruntukan lahan • Penggunaan lahan yang ada saat ini • Kebijakan Pengembangan kota/wilayah yang ada. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . termasuk persyaratan pengembangannya Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 2. • Kapasitas pengembangan lahan • Deskripsi masingmasing arahan dalam rekomendasi tersebut.5 Gambar 2.

3) Menyesuaikan arahan peruntukan tersebut dengan kebijaksanaan pengembangan yang ada baik kebijaksanaan pusat maupun daerah serta sektoral. sehingga ketidak sesuaian ini bisa diterjemahkan dalam bentuk biaya. 6) Memberikan deskripsi masing-masing arahan kesesuaian lahan yang telah direkomendasikan tersebut.!! Anda telah menyelesaikan tahap analisis Aspek fisik dan Lingkungan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sejauh tidak terlalu menyimpang. 5) Menentukan kapasitas pengembangan wilayah perencanaan.!! 1) Rekomendasi sejauh mungkin disesuaikan dengan kebijaksanaan pengembangan. Selamat. EKONOMI. dalam rekomendasi bila memungkinkan dimasukkan pula perhitungan biaya pembangunan jika mengikuti kebijaksanaan tersebut. Untuk kasus kebijaksanaan yang bertentangan dengan kesesuaian lahannya. arahan kesesuaian lahan diusahakan mengikuti kebijaksanaan namun dilengkapi dengan persyaratan dan pembatas pengembangannya. 2) Menyesuaikan arahan tersebut dengan penggunaan lahan yang ada saat ini dan perkiraan kecenderungannya. 4) Menentukan persyaratan pengembangan pada masing-masing arahan yang direkomendasikan. 2) Untuk arahan kesesuaian lahan yang bertentangan dengan kebijaksanaan tersebut. terutama dalam mengikuti kebijaksanaan yang ada.. Perhatikan.Langkah Pelaksanaan 1) Membandingkan kembali arahan peruntukan lahan dengan penggunaan lahan yang ada saat ini. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 97 ..

sumber daya buatan. potensi sumber daya alam. EKONOMI. sehingga akan terjadi EFISIENSI TINDAKAN. ANALISIS ASPEK EKONOMI Mengapa harus menganalisis Aspek Ekonomi dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ? Hal yang mendasar dalam analisis ekonomi pengembangan wilayah dan/atau kawasan yaitu perlunya MENGENALI POTENSI lokasi. dan sumber daya manusia. 98 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sumber daya manusia dan sumber daya buatan. OUTPUT Hasil identifikasi potensi sumber daya lokasi. TUJUAN Untuk menemukenali potensi dan sektor-sektor yang dapat dipacu.B. OUTCOME meningkatnya pertumbuhan ekonomi kawasan dan kemakmuran bagi seluruh masyarakat. serta permasalahan perekonomian khususnya untuk penilaian kemungkinan aktivitas ekonomi yang dapat dikembangkan pada wilayah dan/atau kawasan tersebut. Dengan usaha yang minimum akan diperoleh hasil yang optimum yang kesemuanya bertujuan untuk mencapai pertumbuhan ekonomi dan KEMAKMURAN BAGI SELURUH MASYARAKAT. serta terjadinya investasi dan mobilisasi dana. sumber daya alam. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

CARA MENCAPAI OUTPUT

Identifikasi Potensi Sumber Daya

Lokasi

Sumber Daya Alam Tidak Perlu Teknologi Khusus

Sumber Daya Buatan Layak Ada

Sumber Daya Manusia Ada Ada

Analisis Kondisi Perekonomian Wilayah/Kawasan
Tidak ada Tidak ada

Sektor/ Komoditas Potensial Pasar Sektor/ Komoditas Unggulan

Potensi Pengembangan

Teknologi

Investasi Teknologi

Infrastruktur Baru

Investasi Infrastruktur

Tidak ada

Tidak layak

Struktur Ekonomi dan Pergeserannya

Sektor Basis

Komoditi Sektor Basis yang Memiliki Keunggulan Komparatif dan Berpotensi Ekspor

Peningkatan Nilai Output Sektor/ Komoditas Unggulan (Layak dikembangkan)

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Kebijakan Pemerintah

Tidak Ada Peluang Investasi (Tidak Layak Dikembangkan)

99

IDENTIFIKASI POTENSI SUMBER DAYA

Jenis Analisis: 1. Analisis Aspek Lokasi 2. Analisis Aspek Sumber Daya Alam 3. Analisis Aspek Sumber Daya Buatan 4. Analisis Aspek Sumber Daya Manusia

Identifikasi Potensi Sumber Daya Lokasi Sumber Daya Alam Sumber Daya Buatan Sumber Daya Manusia

Identifikasi potensi sumber daya adalah langkah pertama yang harus dilakukan sebelum mulai melakukan analisis perekonomian wilayah. Hasil ini akan menjadi data/masukan bagi analisis selanjutnya.

100

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

1. ANALISIS ASPEK LOKASI
Acuan dalam Buku Panduan Tabel 3.1

Tujuan Analisis Melakukan analisis potensi ekonomi lokasi kawasan berdasarkan posisi geografis wilayah/kawasan terhadap kawasankawasan lain dalam lingkup regional, nasional dan global.

Data yang Dibutuhkan 1. Laju Pertumbuhan Ekonomi wilayah/ kawasan & Regional (lihat contoh tabel B-1). 2. Biaya Pembangunan & Total pengeluaran wilayah/kawasan (lihat contoh tabel B-3) 3. Volume ekspor & impor wilayah kawasan (lihat contoh tabel B-4) 4. Sistem permukiman & sistem jaringan sarana prasarana (lihat contoh tabel B-5)

Keluaran Angka-angka pertumbuhan untuk proyeksi pertumbuhan ekonomi, kegiatan sektor & investasi Perbandingan biaya belanja rutin dengan belanja pembangunan Potensi lokasi kawasan dalam keterkaitan ekonomi antar wilayah dan menetapkan wilayah pengaruh setiap pusat kegiatan sesuai fungsi dan perannya dalam sistem perwilayahan provinsi tingkat perubahan Penggunaan lahan

Tabel 3.2

Tabel 3.3

Tabel 3.4

5. Sejarah/perubahan Penggunaan lahan wilayah/kawasan (lihat contoh tabel B-6) 6. Kepadatan penduduk per kecamatan/wilayah (lihat contoh tabel B-7)

Tabel 3.5

Kepadatan kawasan

Tabel 3.6

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

101

Langkah Pelaksanaan : 1) Mengidentifikasi hubungan antar pusat pengembangan dalam lingkup nasional dan global. 2) Mengidentifikasi awal potensi lokasi bagi produksi komoditas unggulan dan ikutannya. 3) Mengidentifikasi konsentrasi lokasi yang menjadi pusat pertumbuhan dan perkembangan ekonomi wilayah. Penjelasan dari Data yang Dibutuhkan : 1. Data Laju Pertumbuhan Ekonomi Data laju pertumbuhan ekonomi wilayah/kawasan dan regionalnya seringkali sudah tersedia di daerah dan dapat diambil dari buku Kabupaten Dalam Angka dan Provinsi Dalam Angka. Contoh data tersebut adalah seperti terlihat pada Tabel berikut ini. Tabel B-1
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Laju Pertumbuhan Ekonomi Menurut Kabupaten/Kota 2002-2006 (%)
2002 2,98 8,31 4,40 4,88 3,83 7,16 3,36 3,81 -2,23 2,48 5,40 2,19 2003 4,73 20,42 3,34 2,36 3,17 7,38 6,23 1,96 2,43 3,06 4,24 4,14 2004 4,96 6,68 4,18 1,76 7,96 7,23 2,04 -1,95 2,56 3,64 4,91 5,04 2005 5,68 9,07 3,61 3,89 3,35 17,62 3,89 0,39 5,69 3,58 4,88 5,83 2006* 3,87 6,29 4,73 4,15 8,23 12,45 4,93 3,27 6,13 4,79 5,04 5,93

Kabupaten/Kota Kab. Sambas Kab. Bengkayang Kab. Landak Kab. Pontianak Kab. Sanggau Kab. Ketapang Kab. Sintang Kab. Kapuas Hulu Kab. Sekadau Kab. Melawi Kota Pontianak Kota Singkawang

Sumber: BPS Provinsi Kalimantan Barat *) Angka sementara

Apabila data tersebut tidak tersedia, maka dapat juga digunakan data PDRB berdasarkan harga konstan. Contoh data PDRB ini dapat dilihat pada Tabel B-2. Dari data tersebut dapat dihitung laju pertumbuhan ekonomi per kabupaten dan provinsi dengan rumus sebagai berikut: Pertumbuhan ekonomi tahun ke N = PDRB (N) = PDRB tahun ke N PDRB (N-1) = PDRB tahun ke N-1 PDRB (N) - PDRB (N-1) x 100 PDRB (N-1)

102

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Hasil dari perhitungan PDRB dengan menggunakan rumus diatas akan dapat menghasilkan laju pertumbuhan ekonomi seperti hasil dalam tabel 1 di atas. Tabel B-2 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah)
Kabupaten/Kota 1. Kab. Sambas 2. Kab. Bengkayang 3. Kab. Landak 4. Kab. Pontianak 5. Kab. Sanggau 6. Kab. Ketapang 7. Kab. Sintang 8. Kab. Kapuas Hulu 9. Kab. Sekadau 10. Kab. Melawi 11. Kota Pontianak 12. Kota Singkawang PDRB Provinsi 2003 2.050.246,13 769.794,72 1.175.127,70 4.499.832,49 1.850.196,44 1.921.094,92 946.125,85 1.015.912,64 458.073,66 390.252,91 4.739.983,68 845.331,12 20.661.972,26 2004 2.151.868,33 821.207,47 1.224.250,32 4.579.156,46 1.997.447,87 2.059.974,75 965.470,99 996.137,32 469.814,49 404.439,03 4.972.714,62 887.910,14 20.374.000,11 2005 2.274.166,33 895.704,54 1.268.488,77 4.757.133,27 2.064.292,07 2.422.960,03 1.002.989,52 999.995,22 496.548,66 418.919,66 5.215.226,10 939.718,97 22.756.143,14 2006* 2.362.079,32 952.088,57 1.328.522,56 4.954.340,39 2.234.132,33 2.724.548,14 1.052.442,26 1.032.646,43 526.965,05 438.990,66 5.477.863,74 995.476,65 24.080.096,10

Sumber: BPS Provinsi Kalimantan Barat

2.

Data Biaya Ekonomi

Untuk dapat melihat biaya ekonomi yang ada pada suatu wilayah maka dibutuhkan data APBD. Data ini dapat diperoleh di kantor Pemda, Bappeda atau insatansi daerah terkait lainnya. Selain itu dapat juga diperoleh dari buku terbitan BPS Daerah Dalam Angka. Contoh bentuk data APBD dapat dilihat pada Tabel B-3 berikut ini.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

103

613.601.000. BELANJA PELAYANAN PUBLIK 1.00 -28.672. Belanja Administrasi Umum 2. Belanja Tidak Tersangka Jumlah (A+B)/Total Sumber: Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kota Bitung JUMLAH (Rp) 139.296.00 22.018. EKONOMI.00 165.188.768.Tabel B-3 Realisasi APBD Kota Bitung Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2006 KOMPONEN BELANJA A.78 30. Belanja Administrasi Umum 2.161.375 125.37 1.668.093.770.00 774.80 9.34 592.706 38.000 1. Belanja Operasional dan Pemeliharaan 3.801. Volume Ekspor dan Impor di Wilayah/Kawasan Data Volume ekspor dan impor dapat di temukan di Departemen Perdagangan dan BPS.00 -7. Belanja Bagi Hasil dan Bantuan 5.172.395.00 92.769. Contoh data ini dapat dilihat pada tabel B-4.383.72 Volume Ekspor Ton Pertumbuhan (%) 1. Tabel B-4 Data Volume Ekspor Impor Di Wilayah Pontianak Tahun 2006 Tahun 2006 2005 2004 2003 2002 Rata-rata Volume Impor Ton Pertumbuhan (%) 198.00 -7.756 24.252.20 162.13 748.841.426.377.233.00 3. BELANJA APARATUR DAERAH 1. Belanja Modal B.00 -47.00 100.37 30.119.34 4. Belanja Operasional dan Pemeliharaan 3.506 31.61 24.640.00 -8.02 223.20 645.04 13.420.000 264.477. Belanja Modal 4.44 47.133.63 78. harus memakai data yang sama dengan yang digunakan dalam analisis aspek fisik lingkungan.084. Pelabuhan Indonesia II Pontianak 104 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Data yang digunakan dalam analisis aspek ekonomi ini.187.864.26 84.200 37.54 160.47 Sumber: PT.12 695.887 % 52.181 109.20 100.80 19.050 6. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .000.000.000 16.789.500.350.22 17.

Tombatu.000 jiwa) Kota Besar (> 500. akan menghasilkan kesimpulan semakin baik). Contoh data ini dapat dilihat pada tabel B-5.000-100. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 105 .PKW. Ratatotok. Sejarah atau perubahan penggunaan lahan di Wilayah Perencanaan. Pusomaen Kota Besar (> 500.000 jiwa) Kota Sedang (100. Kecamatan/Desa Tercakup) Kawasan Perkotaan Manado–Bitung (Arahan RTRWN PP 26/2008) Tondano (Arahan RTRWN PP 26/2008) Kecamatan Ratahan Kec. Silahkan lihat contoh-contoh tabel di bawah ini.000-500.000-500. Data Penutupan lahan bisa diperoleh dari pengolahan peta RePProT atau pun data sekunder dari BPS. Minahasa Tenggara Keterangan : PKN : Pusat Kegiatan Nasional PKW : Pusat Kegiatan Wilayah PKL : Pusat Kegiatan Lokal 5.PKL) PKN Lokasi (Nama Kota. RTRW Provinsi atau RTRW kabupaten/kota. Kec. EKONOMI. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Tabel B-5 Tata Jenjang Pusat Pengembangan/Perkotaan Di Kabupaten Minahasa Tenggara Ukuran Kota Fungsi (PKN.4.000 jiwa) PKW PKL Sub PKL Sub-sub PKL Sumber : RTRW Kab.000 jiwa) Kota Sedang (100. memakai data Sistem Pusat–Pusat Perkotaan yang telah ditetapkan dalam RTRWN.000 jiwa) Kota Kecil (50. Toulaan. Data Jenjang Pusat Pengembangan Perkotaan di Wilayah/Kawasan data ini terdapat di RTRW/RTRWK Data yang digunakan dalam analisis aspek ekonomi ini. Data ini merupakan rekomendasi pola ruang yang ada dalam dokumen RTRW/RTRWK pada tahun berjalan dan pada tahun sebelumnya (semakin panjang tahun data series yang digunakan. Belang Kec.

Perubahan ini dapat menjadi informasi tren arah pemanfaatan lahan yang ada hingga saat ini.56 380. Data yang digunakan dalam analisis aspek ekonomi ini.04 7.64 380.87 710. 6.73 30. 106 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.97 121.42 26.48 0.76 0.98 93.8 2006 0.26 0.53 382. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . sawah.54 30.35 0.49 90.56 0.54 23.8 2004 0.23 0.87 53.34 126.51 20.35 710.45 0.46 0.45 0.75 376.59 0.2 86.21 0.28 53.56 0.65 0.51 20.45 0.75 710.59 0.8 2005 0. Kepadatan Penduduk Data kepadatan penduduk dapat di peroleh di BPS ataupun Sensus Penduduk Departemen Nakertrans.14 0.1 4.55 0.21 0.52 23.8 2003 0.69 30.45 383.45 0.67 4.89 122.59 120.93 4. tegalan dan sebagainya semakin meningkat.32 87.35 0.Tabel B-6 Contoh Sejarah atau Perubahan Penggunaan Lahan (Data simulasi) NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Jenis Tutupan Lahan alang-alang hutan belukar hutan lebat hutan sejenis alami padang rumput pemakaman umum/kuburan perkampungan perkebunan rakyat Rawa sawah 2x padi/thn Semak Danau Tambak Tegalan TOTAL Luas (Km ) 2002 0.87 0.99 710.05 8.34 85.98 53.12 710.04 7.45 0.11 0.04 7.89 53.21 4.8 2 Dari tabel di atas terlihat adanya perubahan luas kawasan hutan yang semakin sedikit sedangkan kawasan untuk aktivitas manusia seperti permukiman.36 0. harus memakai data yang sama dengan yang digunakan dalam analisis aspek fisik lingkungan dan aspek sosial budaya.28 53.41 26. EKONOMI.05 9.24 4.71 23.21 115.87 0.

240 26.390 8.078 13. Berkembangnya kota sebagai pusat pengembangan didukung oleh potensi lokasi dimana kegiatan ekonomi dapat dilakukan secara efisien sesuai fungsinya. nasional dan global.190 13. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 3) Struktur ruang memperlihatkan pusat-pusat permukiman/kegiatan.92 No Kecamatan Luas wilayah (ha) 8.080 71.63 170.11 103.080 1 Belang 2 Ratatotok 3 Pusomaen 4 Ratahan 5 Tombatu 6 Touluaan TOTAL JUMLAH PENDUDUK KAB. 4) Pusat Permukiman yg berfungsi sebagai Pusat Pengembangan Wilayah akan menjadi pintu gerbang terjadinya hubungan sinergi antar kawasan dalam lingkup regional. MINAHASA TENGGARA Perhatikan.617 110.25 194.720 18.160 5. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 107 . EKONOMI..968 26.14 154. 2) Kawasan budi daya akan menampilkan struktur tata ruang sebagai gambaran adanya potensi lokasi dari keseluruhan kinerja wilayah perencanaan. Karena pengaruh potensi sumber daya buatan dan sumber daya manusia.550 17. Efisiensi yang dikaitkan dengan potensi lokasi adalah efisiensi paling menguntungkan dengan usaha yang minimum.!! 1) Potensi lokasi dapat juga dilihat dari kenyataan bahwa kawasan budi daya merupakan kombinasi/kumpulan lokasi berbagai kegiatan manusia yang saling berkaitan. Terbentuknya pusat tersebut didukung oleh kegiatan pertanian atau potensi sumber daya alam daerah belakangnya.Tabel B-7 Contoh Tabel Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara Tahun 2007) Jumlah Penduduk (jiwa) 16.26 144.119 Kepadatan Penduduk (jiwa/ha) 191. Pusat permukiman tersebut mempunyai fungsi sebagai pusat koleksi dan distribusi komoditas/jasa.913 9.303 17. terbentuklah struktur pusat permukiman yang berjenjang atau bertumbuh sesuai dangan fungsi dan perannya sbg pusat pengembangan/pusat kegiatan lokal.50 174.

9 Sub Bab 3. tanaman hortikultura.2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .10 Sub Bab 3. 6) Merumuskan permasalahan dalam produksi komoditas pertanian maupun komoditas tambang misalnya masalah aksesibilitas. perlunya peremajaan tanaman perkebunan. peternakan. 4) Menganalisis kebutuhan pasar dari komoditas yang berkaitan dengan produksi pertanian dan produksi pertambangan.7 Sub Bab 3. baik kegiatan sambung ke depan (forward linkage effect) dan atau kegiatan sambung ke belakang (backward linkage effect). Penjelasan dari Data yang Dibutuhkan : Sektor pertanian terdiri dari berbagai bagai sub sektor seperti tanaman pangan. 108 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. penyerapan tenaga kerja.11 Tujuan Analisis Melakukan analisis kondisi fisik wilayah dan/atau kawasan yang memiliki potensi menjadi sumber pendapatan kawasan Data yang Dibutuhkan Produksi Pertanian wilayah/kawasan Produksi Hasil Hutan Populasi Ternak Produksi Sumber Daya Laut Produksi Sumber Daya Pertambangan Keluaran • Produksi SDA yang sudah dimanfaatkan & yang prospektif beserta lokasinya. ANALISIS ASPEK SUMBER DAYA ALAM Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3.2.2. dan perikanan. tanaman obat-obatan. 5) Melihat kemungkinan terjadinya kegiatan ikutan dan penunjang dari kegiatan produksi pertanian dan produksi pertambangan.2 Tabel 3.2 Tabel 3. dan sebagainya.8 Sub Bab 3.2.2 Tabel 3.2 Tabel 3. 2) Menghitung kebutuhan konsumsi produksi komoditas pertanian bagi penduduk wilayah Perencanaan. EKONOMI. • Kualitas & kuantitas produksi SDA sbg bahan mentah maupun komoditas.2 Tabel 3. • Kepastian komoditas andalan dari sektor pertanian & pertambangan Langkah Pelaksanaan 1) Menghitung produktivitas komoditas pertanian dan pertambangan sehingga dikenali komoditas unggulan karena mendominasi PDRB wilayah perencanaan. Informasi yang diperlukan dalam hal ini adalah informasi tentang produksi dan produktivitas dari masing-masing sub sektor sehingga dapat menjadi gambaran bagi aktivitas perekonomian wilayah di sektor pertanian.2.2. 3) Menganalisis komoditas pertanian dan komoditas pertambangan baik yang unggulan maupun yang bukan dalam kemungkinan kegiatan sambung (linkage).

A 1. Tombatu. Ratatotok. Ratahan N. Ratatotok.802 Belang. Ratatotok. Ratahan Belang.549 209 Produksi (Ton) Lokasi Kecamatan Makanan Pokok 1 2 3 4 Padi Sawah Padi Ladang Jagung Kacang Tanah Dst. Ratahan Belang.880 247 28.A N. Tanaman Perkebunan 1 2 3 Kopi Kakao Kelapa Dst.278 7. Touluaan. Touluaan. Ratatotok. Ratahan Belang.A 260 80 20.. Tahun t-3 Tahun t-2 Tahun t-1 Tahun t MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Ratahan Belang. Ratahan Sumber : Minahasa Selatan dalam Angka 2004/2005 Tabel B-9 Contoh Tabel Produksi Hasil Hutan (dalam m3) di Wilayah Perencanaan NO 1 2 Jenis Produksi Kayu Jati Kayu Lapis Dst. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 109 .086 Belang. Tombatu. Tombatu.A N. Touluaan. EKONOMI. Tombatu. Ratahan Tombatu.A N. Ratahan Belang. Ratatotok.218 71 18 31. Ratatotok. Hortikultura 1 2 3 Bawang Merah Bawang Daun Kentang Dst.852 1. Ratatotok. Ratatotok.Tabel B-8 Contoh Tabel Produksi Pertanian di Wilayah Perencanaan Tahun t NO Jenis Produksi Luas Tanam (Ha) Luas Panen (Ha) 6. Ratatotok.545 5.526 9. Ratahan Belang. Ratatotok. Touluaan. Tombatu. Tombatu. Touluaan. Ratahan 62 28 6 41 25 3 287 250 51 Belang. Ratahan Tombatu 7.. Touluaan. N. Tombatu. Ratatotok. Buah-buahan 1 2 3 Rambutan Jambu Air Nanas Dst.413 1. Touluaan.106 511 3.642 461 21.986 236 Belang. Sumber : .342 883 4. Tombatu.A N. Touluaan. Tombatu. Touluaan. Touluaan. Ratahan Belang. Tombatu.

238 LOKASI KECAMATAN Belang. Jumlah Sumber : ..xxx 110 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3 15. Ratatotok.xxx.600 xxx.780 33.x 4.4 22. Touluaan.8 1.130 xx.xxx 301.850 1. Produksi (Ton) 24. Touluaan.x 26.5 xxx. Tombatu. Tombatu. EKONOMI. Ratahan Tombatu. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .. Sumber : .010 42.200 163.0 xx..766 16.9 27. Ratahan Ratatotok.680 xxx.500 69. Jumlah Perikanan Air Tawar Ikan Mas Mujair Dst.xxx.x Nilai (000 Rp) 83.. Ratahan Tabel B-11 Contoh Tabel Produksi dan Nilai Perikanan Laut Menurut Jenis Ikan di Wilayah Perencanaan Tahun t Jenis Produksi Perikanan Laut Manyung Bawal Hitam Ikan Napoleon Dst. JUMLAH (ekor) 2. Jumlah Perikanan Tambak Bandeng Udang Dst.7 xx.Tabel B-10 Contoh Tabel Populasi Ternak di Wilayah Perencanaan Tahun t NO 1 2 3 JENIS TERNAK Sapi Ayam Pedaging Itik Dst.xxx 67.

. 6) Lokasi adalah sumber daya alam yang berwujud bentang alam yang mempunyai lingkungan geografis. serta sarana dan prasarana.Tabel B-12 Produksi Sumber Daya Pertambangan Di Wilayah Perencanaan Jenis Tambang 1. Sumber daya lahan ini dapat dipergunakan untuk memproduksi dan memperbaharui komoditas nabati secara langsung maupun untuk memproduksi dan memperbaharui komoditas hewani secara tidak langsung. lingkungan alam.. Batubara Dst Sumber : .) dan bahan anorganik (seperti logam. sehingga lokasi tersebut sangat cocok untuk memproduksi komoditas/jasa karena menjanjikan terjadinya efisiensi dan efektifitas proses produksi. elevasi. Biji besi 3. batu bara. iklim. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 111 . Deposit Kapasitas Lokasi Ton/m 3 Pengambilan pada tahun t Nilai (Ribuan rupiah) Perhatikan. dan sebagainya. 2) Kajian sumber daya alam ini sangat penting dilakukan karena merupakan potensi pengembangan ekonomi yang dapat dipergunakan sebagai sarana kesejahteraan masyarakat.. 3) Ada tiga kelompok sumber daya alam yang dapat disebutkan: sumber daya bahan galian.Pemanfaatannya antara lain sebagai lokasi obyek wisata. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 4) Bahan galian adalah sumber daya alam yang meliputi komoditas yang berasal dari bahan organik (seperti minyak bumi. lahan dan lokasi. Marmer 2. EKONOMI.!! 1) SDA merupakan salah satu modal utama yang dapat dipergunakan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya secara langsung maupun tidak langsung. pusat simpul jasa distribusi dan pusat kegiatan lainnya. batuan andesit dan batuan lain yang berasal dari batuan beku) yang biasanya potensinya tidak dapat diperbaharui. dan iklim yang melingkupinya. potensi wisata. batu kapur dsb. 5) Sumber daya lahan dapat dimanfaatkan kesuburannya untuk menanam berbagai tanaman alternatif sesuai dengan kesuburan lahan.

EKONOMI. menyimpulkan jenis sarana dan lokasi yang memerlukan pengembangan atau pembuatan unit sarana baru.2.15 Sub Bab 3. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Untuk melakukan perhitungan ICOR (incremental capital output ratio).3 Tabel 3.2. serta ditentukan pula oleh lokasinya.14 Sub Bab 3.3. 3) Memproyeksikan tingkat kemungkinan realisasi pembangunan sarana dan prasarana (bisa dikaji dari adanya peningkatan pendapatan dan nilai Incremental Capital Output Ratio/ICOR).3 Tabel 3. ANALISIS SUMBER DAYA BUATAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3.3 Tabel 3.12 Sub Bab 3.3 Tabel 3.2.13 Sub Bab 3. I k = ----?y dimana : k = nilai ICOR I = investasi ? y = tambahan pendapatan.2.2. menggunakan rumus sebagai berikut. 2) Memproyeksikan kebutuhan pembangunan prasarana dan sarana baru. Semakin mudah dijangkau oleh calon pemanfaat. nilainya semakin tinggi.16 Tujuan Analisis Melakukan analisis kondisi prasarana dan sarana yang ada dalam mendukung berhasilnya upaya pengembangan kawasan Data yang Dibutuhkan Keluaran Penggunaan lahan • Tingkat pelayanan perkotaan di wilayah prasarana perencanaan (tabel B-6) • Tingkat pelayanan Jaringan Transportasi sarana Utama di wilayah perencanaan (tabel B-13) Penilaian potensi pengembangan dari kondisi jaringan jalan (tabel B-14) Potensi pelayanan utilitas (tabel B-15) Hasil analisis potensi pengembangan dari keberadaan sarana & pra sarana ekonomi (tabel B-16) Langkah Pelaksanaan 1) Menilai tingkat pelayanan sarana dan prasarana ekonomi yang ada di perkotaan maupun di permukiman desa. 112 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3 Tabel 3. Penilaian ditentukan oleh kualitas dan kuantitas tampungnya. yang memperhitungkan pula perkembangan kegiatan yang akan terjadi di wilayah dan/atau kawasan.

Penggunaan lahan di perkotaan. Sedangkan kondisi jaringan jalan dapat dilihat tabel B-13 dan B-14. Jaringan transportasi utama dapat dilihat dari peta jaringan jalan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 113 . lokasi pelabuhan dan bandar udara. persentase tingkat pertumbuhan pendapatan adalah ekivalen dengan tabungan dibagi nilai ICOR. maka tingkat pertumbuhan semakin cepat. EKONOMI.Dalam hal ini. dapat dilihat tabel B-6. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sehingga makin rendah nilai ICOR. Penjelasan dari Data yang dibutuhkan : 1. 2.

EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Gambar B-1 Contoh Peta Jaringan Transportasi Utama .114 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

Panjang (Km) Tabel B-14 kondisi Jalan Contoh Tabel Penilaian Potensi Pengembangan Dari Kondisi Jaringan Jalan di Wilayah Perencanaan Tahun t Prosentase Kondisi Baik (B) Rusak (R) 99...69 Sumber: . Hasil Analisa MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.15 CUKUP 51-100 % (b) < 25 % (rb) Tingkat Pelayanan KURANG 26-50 % (b) 26-50 % (rb) SANGAT KURANG < 25 % (b) > 50 % (rb) Fungsi Arteri Primer Kolektor Primer Lokal Primer 30.73 233. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 115 ... EKONOMI..24 Rusak Berat (RB) 1 212.08 173.Tabel B-13 Contoh Tabel Panjang Jaringan Transportasi Utama di Wilayah Perencanaan (simulasi) Sistem Jaringan Transportasi Jalan Kereta Api Jalan Bebas Hambatan Jalan Arteri Primer Sumber: .7 389...

sedang atau baik. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 116 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.755 SST SS Ha % 5 6 SAMPAH AIR LIMBAH 6 Unit % Unit Unit % 7 KAPASITAS AIR BAKU RENCANA IRIGASI/PENCETA KAN SAWAH Dst (sesuai rencana DAS) (sesuai rencana DAS) 101. untuk mendapatkan kesimpulan analisis yang menyatakan tingkat pelayanan dikategorikan kurang.136 2 ENERGI LISTRIK 3 4 STO DRAINASE Tersedia Terpasang Luas Genangan Terlayani TPA Terlayani IPAL IPLT Terlayani 5. lingkungan hidup.37 juta m3/tahun 8 9 Sumber: Daerah Dalam Angka. Contoh penggunaan standar dalam menilai tingkat pelayanan utilitas dan sarana prasarana dapat dilihat pada tabel B-17 (kasus: untuk penyediaan air bersih di wilayah perkotaan).Tabel B-15 Contoh Tabel Potensi Pelayanan Utilitas Di Wilayah Perencanaan Tahun t Kapasitas Pelayanan Nilai Daya Tarik Sangat Cukup Kurang Kurang No 1 Jenis Utilitas AIR BERSIH Keterangan Terpasang Terpakai Pelanggan PLTA PLTD Dst Satuan L/detik L/detik Orang KW MW MW 476 182. perdagangan) yang diberlakukan di daerah setempat. EKONOMI. Hasil Analisis Pada tabel B-15 dan B-16. digunakan standar pelayanan minimal sektoral (sektor ke-PU-an.

Tabel B-16 Contoh Tabel Analisis Potensi Pengembangan Dari Keberadaan Prasarana dan Sarana Ekonomi di Wilayah Perencanaan (Tahun t) No 1 Lembaga Perekonomian Lembaga Perbankan Swasta Pemerintah 2 Perdagangan dan Koperasi Pengusaha kecil Pengusaha menengah Pengusaha besar Koperasi KUD Koperasi Non KUD 3 4 5 Jasa Konstruksi Pasar Perusahaan jasa Angkutan Udara Angkutan Laut Angkutan Darat Ekspedisi 6 Industri Industri kecil Industri menengah Industri besar 7 8 Asuransi Penginapan & Hotel Hotel Wisma Penginapan 9 10 11 Restoran/Rumah makan Obyek wisata Pergudangan Pemerintah Swasta 12 13 14 Pelabuhan Pelelangan Ikan Bandara Pelabuhan Laut Unit Keterangan Tingkat Pelayanan Cukup Kurang Sangat Kurang Sumber: Daerah Dalam Angka. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 117 . Hasil Analisis MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI.

EKONOMI.5 GIP TIDAK ADA. KARENA MEMAKAI SUMUR DANGKAL PVC/ 18 12.. KARENA MEMAKAI SUMUR DANGKAL S BAIK TIDAK ADA. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 2 Graha Taman Lestari 3 Rusun 24 Hilir 4 Jaya Bersama 5 Ogan Permata Indah Dst. KARENA MEMAKAI SUMUR DANGKAL PVC/ 18 12.118 JUMLAH RUMAH/ PDDK (unit/jiwa) METER AIR dia Min (m) KONSTRUK SI LUAS KAWASAN (ha) PIPA DINAS dia min (m) 5 AKTUAL 6 11 S 18 12.5 GIP TIDAK ADA.5 PVC/GIP TINGKAT PELAYANAN KONDISI 3 400/2000 500/2500 576/2880 600/3000 600/3000 12 12 5 10 8 4 SAMBUNGAN RUMAH PIPA METER DINAS AIR dia KONdia Min STRUKSI min (mm) (mm) STANDAR 8 9 10 12 BAIK TIDAK ADA.5 GIP Tabel B-17 Contoh Tabel Analisis Kondisi Utilitas Penyediaan Air Bersih Perumahan Formal di Kota Palembang NO KAWASAN 1 2 1 Griya Hero Abadi MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. . Sumber:.. KARENA MEMAKAI SUMUR DANGKAL S BAIK 7 PVC/ 18 12.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 119 .741 4. terlebih dahulu melihat acuan yang mendasari perkiraan besarnya energi listrik maksimum rata-rata.3. Tabel B-18 Contoh Tabel Proyeksi Kebutuhan Listrik Di Wilayah Perencanaan Uraian Kebutuhan Listrik a.886 72.331 2024 27. Hasil analisis potensi pengembangan dari keberadaan sarana & prasarana ekonomi Potensi pengembangan sarana dan prasarana ekonomi bisa dilihat dari proyeksi jumlah penduduk.821 2029 28. Contoh penghitungan proyeksi untuk kebutuhan listrik yang juga mendukung perekonomian dapat dilihat pada tabel B-18 berikut.125 62.706 Kebutuhan Fasilitas 2014 2019 26.902 94.068 2009 25.769 91.017 65.Fasos c. dengan asumsi kebutuhan listrik untuk industri sudah dapat dilayani oleh listrik swasta.961 26. kemudian disesuaikan dengan standar prasarana ekonomi yang ada.376 3.812 3. Rumah Tangga b. Satuan KW KW KW KW 2008 24.743 91.435 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Penghitungan kebutuhan listrik untuk kegiatan industri dalam hal ini tidak termasuk dalam analisis.041 98.042 3. Proyeksi ini dihitung untuk semua kebutuhan utilitas dan sarana/prasarana perekonomian.350 4.216 4. Untuk menentukan pengembangan jaringan listrik ini.940 67. EKONOMI.184 101.896 69. dan penerangan jalan membutuhkan 15% dari seluruh kebutuhan listrik rumah tangga.950 62. Sedangkan untuk kebutuhan sarana sosial dan sarana umum (Non Rumah Tangga) mencapai 250% dari keseluruhan kebutuhan listrik rumah tangga.333 105. Fasum . Adapun besaran energi listrik yang dibutuhkan untuk tiap keluarga (Rumah Tangga) adalah sebesar 900 VA/KK. Penerangan Jalan Total Kebutuhan Sumber : Hasil Analisis.

2) Prasarana adalah: jalur kereta api. irigasi . jaringan energi. jaringan limbah/fasilitas pengolahan limbah. lindung atau kawasan perkotaan dan kawasan perdesaan. rumah sakit. pasar. sekolah. Sedangkan sarana adalah kereta api. bangunan industri. jaringan jalan. penyediaan air baku untuk keperluan domestik dan industri. pembangkit listrik tenaga air. perumahan. dan sebagainya. EKONOMI. dan lain sebagainya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 120 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. jaringan telekomunikasi. Pengembangan prasarana dan sarana ini dipersiapkan dalam Rencana Pengembangan Daerah Aliran Sungai. pelabuhan laut.!! 1) Sumber daya buatan adalah prasarana dan sarana yang mendukung kawasan budidaya. stasiun. pertokoan. pesawat terbang. mobil dan kendaraan lainnya. terminal. berbagai jenis kapal. 3) Prasarana dan sarana yang terkait dengan pelestarian lingkungan dan sangat diperlukan oleh kegiatan permukiman. perkantoran. perikanan dan drainase. pendaratan ikan. sawah.. bandar udara. bangunan dan atau jaringan irigasi. rekreasi. kegiatan primer dan kegiatan sekunder adalah pemanfaatan sumber air secara terpadu dan menyeluruh seperti: pengendalian banjir. jaringan air minum.Perhatikan.

4 Tabel 3.2.19 Sub Bab 3. · Gambaran tingkat pertumbuhan ekonomi yang dapat mempengaruhi peningkatan pendapatan rumah tangga & perbaikan distribusi pendapatan. 3) Menganalisis kependudukan dan ketenagakerjaan di perkotaan dan perdesaan wilayah perencanaan.2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 121 .22 Sub Bab 3.2.4 Tabel 3. sekunder dan tersier pada saat mulai dikembangkan Kawasan Andalan di perkotaan maupun perdesaan.4 Tabel 3.2. Data yang Dibutuhkan Mata pencaharian penduduk (tabel B-19) Perkembangan industri (tabel B-20) Kemampuan perkembangan wira usaha/pedagang Struktur penduduk menurut kelompok umur (tabel B-21) Struktur penduduk menurut tingkat pendidikan (tabel B-22) Tingkat kesejahteraan yang dicapai (tabel B-23 dan B-25) Distribusi kuantil pendapatan rumah tangga (tabel B-24) Keluaran · Komoditas dan sektor unggulan yang didukung oleh analisis ketenagakerjaan.4 Tabel 3.2.4 Tabel 3.2.18 Sub Bab 3.4 Tabel 3.17 Sub Bab 3. 2) Menganalisis optimalisasi produksi komoditas pertanian dan pertambangan dengan mempertimbangkan potensi pasar. · Kualitas wira usaha dan SDM yang akan menentukan tingkat perubahan struktur tenaga kerja. · Tersusunnya struktur tenaga kerja menurut kegiatan primer. Tujuan Analisis Mengetahui potensi wilayah perencanaan dalam penyediaan lapangan pekerjaan.2.21 Sub Bab 3. kualitas dan kuantitas tenaga kerja pada saat dimulainya perencanaan untuk memenuhi kebutuhan prospektif.4.4 Tabel 3. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. penduduk dapat menjadi “beban” pembangunan jika pemberdayaan tidak dibarengi dengan kualitas sumber daya manusia (SDM) yang memadai pada wilayah/daerah yang bersangkutan. EKONOMI.20 Sub Bab 3. ANALISIS ASPEK SUMBER DAYA MANUSIA Penduduk merupakan modal dan aset pembangunan bila dapat diberdayakan secara optimal. Kendati begitu. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3.23 Langkah Pelaksanaan 1) Menganalisis proporsi lapangan usaha wilayah perencanaan dan propinsi dengan metode analisis pergeseran dan location quotients (LQ) sehingga dapat menetapkan komoditas unggulan.

617 9. Dari seluruh kecamatan di Kabupaten Minahasa Tenggara. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .882 1. Data ini juga bisa dikomparasikan dengan wilayah yang lebih luar. mungkin melalui peraturan Upah Minimum Regional (UMR).078 10. Data ini juga bisa dikomparasikan dengan data PDRB dan PAD setempat. Dari data PDRB diketahui bahwa sektor pertanian juga merupakan sektor yang paling besar menyumbangkan pendapatan.009 138 287 407 487 491 503 24 18 271 283 11.757 26.119 Sumber : Data Statistik Minahasa Selatan Tahun 2007 - - Dengan melihat tabel di atas.822 33 161 114 144 877 217 210 52 95 1. Menganalisis distribusi pendapatan rumah tangga baik di perdesaan maupun di perkotaan berdasarkan data nilai produksi dibagi jumlah tenaga kerja.022 2. diatas. sektor pertanian merupakan sektor yang paling banyak menjadi sumber mata pencaharian penduduk. MINAHASA TENGGARA 9.616 25. Oleh karena itu.467 376 198 725 245 2.401 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 JENIS PEKERJAAN PETANI NELAYAN BURUH TANI PETERNAK PNS SWASTA TNI/POLRI PENSIUN BEKERJA LAIN-LAIN % 9 TIDAK BEKERJA KAB. Contoh analisis: Dari Tabel B-19.968 110.635 30. kita bisa menggambarkan sektor yang paling banyak dikerjakan oleh masyarakat di wilayah perencanaan. mata pencaharian terbesar penduduknya adalah petani. Contoh: Tabel B-19 Jumlah Penduduk Akhir Tahun Kabupaten Minahasa Tenggara Menurut Kecamatan Dan Menurut Jenis Pekerjaan Tahun 2007 (Jiwa) Ratahan Tombatu 12.100 515 1.280 6.198 17. yakni 30.4) 5) 6) Diversifikasi kegiatan industri dan jasa dengan melihat kegiatan sambung ke depan maupun ke belakang dari setiap produksi komoditas.303 KECAMATAN Belang Touluaan Ratatotok Pusomaen JUMLAH 3.308 13.538 44 16 2 12 116 101 167 17 44 883 8. misalnya provinsi.517 16.882 jiwa atau 28. dalam 122 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.637 5.699 645 292 662 4.208 1.04 persen penduduk bekerja sebagai petani.811 1. serta membandingkan dengan tingkat kesejahteraan yang dicapai kalau dilihat dari kualitas kepemilikan barang berharga bagi setiap kelompok pendapatan.105 1.168 1.913 6.126 4. Menganalisis kemungkinan terjadinya perbaikan dalam tingkat distribusi pendapatan.005 63. pembagian bonus atau pajak progresif.240 17. EKONOMI.

264. ILMERA (Industri Logam Mesin Elektronik Rekayasa Alat Angkut).318 3.490 227.012.000.143.530.000 12.115. keberadaan industri di suatu wilayah juga sangat besar pengaruhnya. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.536 32.478 6.995 Jml.000.338.120 246.705.154 6.030.601.064 5.712 26.105.703 13.000 14.000 1.631.839.000 14. Baik dalam bentuk sumbangan terhadap pendapatan dan investasi. EKONOMI.000 2.303.498 1.135 360.000.000 42.193 6.236.000 534.495.307.000.807.000 3.394 Jenis Industri Jumlah Usaha Unit PMA IKPK 8 IAHH 14 ILMERA 23 ITKA 34 Sub Total 79 PMDN IKPK 10 IAHH 18 ILMERA 16 ITKA 12 Sub Total 56 Industri Menengah & Besar IKPK 53 IAHH 56 ILMERA 78 ITKA 62 Sub Total 249 Industri Kecil IKPK 163 IAHH 217 ILMERA 188 ITKA 245 Sub Total 813 TOTAL 1.504 95.000.504. Tabel B-20 No I 1 2 3 4 II 1 2 3 4 III 1 2 3 4 IV 1 2 3 4 Perkembangan Keadaan Industri di Wilayah dan/atau Kawasan (Contoh: Kota Bekasi Tahun 2004) Investasi (Rp) 63.000 109. Untuk perencanaan yang biasanya banyak mengarah kepada modernisasi.826 1.197 Sumber : Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Bekasi.267.000 56. agar ke depan bisa lebih mengarah kepada agroindustri dan agropolitan.503.860 2.823 5.479.873.428.071.410.336 31.106. Kulit dan Aneka).000 175.151.846.103.168 37.733 2.000.115 8.000.827. Pulp dan Kertas) IAHH (Industri Agro dan Hasil Hutan). 2004 Keterangan: IKPK (Industri Kimia.340 89. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 123 .355 773.591.177.459 5. Tenaga Kerja 3.881 4.000.518 21.pengembangan rencana tata ruang. harus banyak mendukung pengembangan sektor ini.139.001 14. atau dampak sosial ekonomi yang ditimbulkan. ITKA (Industri Tekstil.103.399.605 16.853 5.107.000 55.

148 18.591 22.977 10.311 110.541 1. industri menengah dan besar sebanyak 8.287 40.592 19. Industri Menengah Besar meliputi Industri Logam Mesin Elektronik Rekayasa Alat Angkut (ILMERA) dengan total investasi sebesar Rp 14.145 9.047.907 18. EKONOMI.951 59.883 18.977 201.795 Sumber : Kantor Statistik Kabupaten Bekasi 2007 124 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .111 38.887 90.006 115. dilihat bahwa investasi terbesar terdapat pada jenis industri: PMA meliputi industri kimia.631.891 209.410.444 171.139 21.475 37.120 238.536 orang.885 20. PMDN sebanyak 6. 2007) UMUR 0-4 5-9 10-14 15-19 20-24 25-29 30-34 35-39 40-44 45-49 50-54 55-59 60-64 65-69 70-74 75+ Jumlah Laki-laki 85.- Dari tabel di atas dapat dilihat industri apa saja yang ada di wilayah dan/atau kawasan dan diantara industri tersebut.820 30.503.914 47.176 80.480 39.824 68. Kita juga bisa melihat industri yang paling banyak menyerap tenaga kerja.104 Jumlah 163.601. Sedangkan untuk industri yang menyerap kerja terbesar adalah PMA yaitu industri tekstil.968 2.908 10. kulit dan aneka (ITKA) sebanyak 21. Tabel B-21 Struktur Penduduk Menurut Kelompok Umur di wilayah dan/atau kawasan (Contoh: Kabupaten Bekasi.775 128. PMDN meliputi industri agro dan hasil hutan (IAHH) dengan total investasi Rp 773.394 86.00.471 10.000.623 96.135.606 125.054.193 orang dan industri kecil sebanyak 5. Contoh analisis: Dari tabel B-20.691 Perempuan 78.279 244.554 107.762 9.124 93.400 109.514 113.605 orang.268 90.011 183.120 11. industri apa yang menyumbangkan investasi terbesar. pulp dan kertas (IKPK) dengan total investasi sebesar Rp 63.071.491 100.00.336. Lihat juga kontribusi yang diberikan pada PDRB.00.354 104.703 orang.273 128.865 217.422 1.931 68.007.236.

D2 AKADEMI / 5 PERGURUAN TINGGI 6 LAIN-LAIN KAB. beban ketergantungan diketahui sebesar 44. Contoh analisis: Dari tabel B-22.879 orang atau 28 % dan yang tidak produktif lagi (65 tahun ke atas) 62.805 16.413 2.683 899 1.788 1.119 SD SLTP SLTA/SEDERAJAT D1.798 110.413 jiwa atau 23.106 13. Sedangkan penduduk dengan latar belakang Akademi/Perguruan Tinggi hanya 984 jiwa atau 0. Sedangkan penduduk yang belum produktif (< 15 tahun) sebanyak 574.798 jiwa tidak diketahui latar belakang pendidikannya. distribusi penduduk menurut umur menunjukkan bahwa penduduk usia produktif (15 . yaitu sebesar 25. MINAHASA TENGGARA - Jelaskan distribusi SDM menurut tingkat pendidikan berdasarkan tabel di atas.240 231 12. Dari data tersebut.295 1. sehingga ketersediaan SDM lokal menjadi lebih baik. Berbicara mengenai SDM.161 orang atau 69 %.773 3.311 4. diketahui bahwa sebagian besar penduduk Kabupaten Minahasa Tenggara berpendidikan SD.129 1. Ini berarti bahwa ketersediaan SDM yang berpendidikan tinggi sangat sedikit.760 orang atau 3%.64 tahun) mencapai 1.430 3. tingkat pendidikan. Kabupaten Minahasa Tenggara harus banyak berorientasi pada penyediaan sarana dan prasarana pendidikan serta daya dukung lainnya.034 1. Dalam kaitannya dengan perencanaan tata ruang.501 4. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 125 .009 9. Data di atas juga bisa menjadi tolok ukur kebutuhan SDM dan pengembangannya berdasarkan jenjang pendidikan. yakni sebesar 56.954 25.617 43 8.99. atau sumber-sumber ekonomi. persoalan tidak hanya terbatas pada mata pencaharian. Lebih dari separuh jumlah penduduk.119 jiwa.968 984 56.078 99 8.094 333 13.417.916 4.303 170 9.08 persen dari total penduduk sebesar 110.523 2.628 3.422 26. Tabel B-22 Jumlah Penduduk Akhir Tahun Kabupaten Minahasa Tenggara Menurut Kecamatan dan Menurut Pendidikan Tahun 2007 (Jiwa) NO 1 2 3 4 JENIS PENDIDIKAN KECAMATAN JUMLAH RATAHAN TOMBATU BELANG TOULUAAN RATATOTOK PUSOMAEN 6.89 persen.913 108 4.277 2.036 1.Contoh analisis: Dari tabel B-21.033 16.721 14. akan tetapi faktor kesejahteraan menjadi penentu MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.524 3.356 295 420 140 115 46 78 1.019 25.502 17.

dalam perencanaan tata ruang juga harus memperhatikan aspek kesejahteraan masyarakat di wilayah dan/atau kawasan perencanaan. t Tinggi Menengah Atas Menengah Menengah Bawah Rendah Sumber : .. pada gilirannya akan lebih banyak lagi sumber daya manusia yang dapat berpartisipasi dalam pembangunan. Untuk itu. Untuk mengetahui kondisi kesejahteraan masyarakat. diperlukan data sebagai berikut: Tabel B-23 Wilayah Perkotaan Contoh Tabel Tingkat Kesejahteraan Yang Telah Dicapai Persentase Perdesaan Kriteria Kondisi Bangunan Rumah · Mewah · Permanen · Semi Permanen · Sementara Luas Lingkungan Perumahan · Estate Real · Komplek · Kampung · Kumuh Pemilikan Kendaraan / rumah tangga · Mobil Mewah · Mobil Sederhana · Motor Kondisi Bangunan Rumah · Permanen · Semi Permanen · Sementara Sumber : . t Perdesaan Wilayah perencanaan Pada Th. EKONOMI. semakin banyak penduduk yang kesejahteraannya meningkat.3 30 % 25 % 20 % 15 % 10 % Ketimpangan Berat Indeks Gini sekitar 0.. Tabel B-24 Contoh Tabel Distribusi Pendapatan per 20 % (kuantil) Kelompok Rumah Tangga 20 % Kelompok Pendapatan Ideal Indeks Gini < 0.5 50 % 20 % 15 % 10 % 5% Perkotaan Wilayah perencanaan Pada Th.. 126 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.. Menurut konsep MDGs.dalam mendorong lahirnya SDM unggul. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

845 35.27 7.59 19.169 42.498 53.931 37.57 24. KS I. Contoh: Tabel B-25 JENIS KELUARGA SEJAHTERA Jumlah Keluarga Pra KS.99 12.283 63..68 19.576 57. kita bisa melihat perkembangan keluarga Pra KS dalam kurun waktu beberapa tahun. KS III dan KS III+ Di Kabupaten Bekasi Tahun 2001 s/d 2006 2004 Jumlah 136.34 3.66 6. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. KS II. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 127 .77 No 1 Pra KS Alasan ekonomi Bukan alasan ekonomi 2 KS I Alasan ekonomi Bukan Alasan ekonomi 3 KS II 4 KS III 5 KS III+ JUMLAH Sumber: Badan Kependudukan.455 103.79 21.705 122. Catatan Sipil dan Keluarga Berencana Kabupaten Bekasi 2007 Keterangan : KS : Keluarga Sejahtera Dari data di atas.636 105. Misalnya data jumlah penduduk pra KS selama 3 atau 5 tahun terakhir.472 56.86 8.08 28.58 13.68 19.166 % % 28.78 100 2006 Jumlah 152. pergunakan data lain yang merupakan indikator kesejahteraan masyarakat.203 90.772 528.155 117.785 92.06 22.562 95.20 19.936 114.408 64.20 6.415 103.20 10.659 31.638 33.92 20.96 11.754 498.557 121.78 15.098 % 28.84 21.Biasanya data-data ini tersedia di dalam SUSENAS (Survei Sosial Ekonomi Nasional).965 468.12 22. Jika tidak tersedia data yang dibutuhkan.59 12. EKONOMI.04 7.63 20.508 64.08 100 2005 Jumlah 143.300 33.932 102.565 % 29.726 110.

6) Wirausaha harus mempunyai sifat-sifat : a.Perhatikan. serta mampu memenuhi kebutuhannya secara langsung maupun tidak langsung. asalkan masyarakat yang bersangkutan dapat menerima dan bekerja sama dengan pendatang yang bertujuan ikut serta dalam pengembangan melalui partisipasi dalam produksi. 5) Kuantitas dan kualitas wira usaha. 128 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. menengah dan bawah) sangat diperlukan dalam perencanaan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 3) Kajian SDM ini sangat penting. 4) Kajian sumber daya manusia meliputi wira usaha.. Memiliki kemampuan untuk mengenal peluang pasar b. Tenaga terampil berkembang karena latihan secara terus menerus.!! 1) Sumber daya manusia adalah masyarakat di kawasan itu sendiri yang diharapkan dapat mandiri dan berdaya. 9) Tenaga terampil diperlukan dalam sektor non-formal dan apalagi sektor formal. karena pemanfaatan sumber daya alam dan lingkungan akan efektif dan efisien bila ditangani oleh SDM yang tepat. hingga dapat dicapai perkembangan yang optimal. Untuk pekerjaan dan kegiatan yang tidak memerlukan penalaran yang rumit namun memerlukan ketelitian dapat diserahkan kepada tenaga terampil. 8) Semakin tersedia penduduk yang berpendidikan tinggi. Memiliki kemampuan untuk mengkombinir elemen-elemen yang rasionil dan irasional dalam keputusannya. tenaga ahli dan tenaga terampil. Memiliki kemampuan dalam tindakan alternatif c. EKONOMI. makin mudah untuk mendapatkan tenaga ahli. 2) Secara lokal penduduk/masyarakat tidak perlu mempunyai sumber daya secara menyeluruh. serta tingkat kemudahan wira usaha bukan lokal yang kemudian dapat berpartisipasi dalam pengembangan kawasan. 7) Tenaga ahli (tingkat tinggi. pelaksanaan dan pengawasan pengembangan.

EKONOMI. Sektor Basis 3.ANALISIS PEREKONOMIAN Jenis Analisis: 1. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Komoditi Sektor Basis yang Memiliki Keunggulan Komparatif dan Berpotensi Ekspor Analisis Perekonomian Wilayah/Kawasan bertujuan untuk menemukenali potensi dan permasalahan perekonomian yang dimiliki oleh wilayah dan/atau kawasan pada saat ini. Struktur Ekonomi dan Pergeserannya 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 129 .

!! 1) Tabel PDRB yang digunakan adalah berdasarkan harga konstan.Metode Shift-Share. EKONOMI. sehingga terlihat perubahan struktur ekonominya. tidak dapat dinilai kinerja ekonomi dan sektor unggulannya..1 Tujuan analisis Menemukenali struktur ekonomi di dalam wilayah dan/atau kawasan perencanaan saat ini Data yang dibutuhkan Pendapatan Daerah Regional Bruto (PDRB) tiap wilayah administrasi yang termasuk dalam wilayah perencanaan dirinci berdasarkan lapangan usahanya Keluaran · kawasan yang PDRB dirinci berdasarkan lapangan usaha.1. 2) Untuk menganalisis pergeseran struktur ekonomi kawasan dapat digunakan beberapa metode. seperti : .3. . · Struktur Ekonomi dan pergeserannya dalam wilayah dan/atau kawasan Langkah Pelaksanaan 1) Menjumlahkan besaran PDRB yang dirinci tiap sektor dari tiap wilayah administrasi yang termasuk dalam wilayah perencanaan untuk mendapatkan PDRB wilayah perencanaan yang dirinci tiap sektor.STRUKTUR EKONOMI DAN PERGESERANNYA Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. Perhatikan. . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 3) Menentukan struktur ekonomi wilayah dan/atau kawasan dengan mengurutkan sektorsektor dari yang terbesar kontribusinya terhadap PDRB wilayah dan/atau kawasan. 130 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.Cara ini lebih sederhana.Menggunakan data series atau tidak membatasi struktur ekonomi pada periode tertentu saja (memiliki pengertian yang dinamis). 4) Melakukan analisis pergeseran struktur ekonomi wilayah dan/atau kawasan dengan menggunakan metode analisis yang sesuai. 2) Menghitung Persentase (%) PDRB masing-masing sektor terhadap PDRB total wilayah perencanaan untuk mengetahui kontribusi masing-masing sektor terhadap PDRB wilayah dan/atau kawasan. namun output yang dihasilkan terbatas pada proses pergeserannya saja.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.68 9.27 6.20 2005 5.07 3.39 5.62 3.69 3.73 4.13 4.29 4.87 6.64 4.23 2.82 Kabupaten/Kota Kab Sambas Kab Bengkayang Kab Landak Kab Pontianak Kab Sanggau Kab Ketapang Kab Sintang Kab Kapuas Hulu Kab Sekadau Kab Melawi Kota Pontianak Kota Singkawang PDRB Provinsi Sumber: BPS Propinsi Kalimantan Barat.95 2.Contoh Tabel PDRB berdasarkan harga konstan dapat dilihat pada tabel B-26.96 6.18 1.04 5.93 3.79 5.93 5.83 5.56 3.89 3.45 4.15 8. Tabel B-26 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Laju Pertumbuhan Ekonomi Atas Dasar Harga Konstan Tahun 2000 Menurut Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah) 2004 4.58 4.04 -1.68 4.04 4. EKONOMI.23 12.88 5.35 17.76 7.96 7.69 2006* 3.89 0. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 131 .61 3. 2007 Contoh perhitungan Shift-share & Data series dapat dilihat pada tabel B-27.91 5.

907 240.766 30.80 0.635 0 301.17 0.43 0.34 19.00 0.569 20.21 0.439 0 15.Tabel B-27 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut Lapangan Usaha Kota Bitung Tahun 2003-2007 2003 345.014 8.69 0.70 0.779 237.348 40.52 0.51 0.47 0.02 18.432 12.635 39.71 12.348 0 311.101 15.239 221.21 1.50 0.787 232.28 0.814 0 9.495 8.930.438 344.85 0. AIR MINUM Listrik Gas Kota Air Minum BANGUNAN PERDAGANGAN.990 244.02 12.710 376.00 0.52 12.87 0.638.66 0.736 306.287 9.00 0.50 18.02 19.078 % 21.458 9.72 0.291 33.58 0.00 0.33 0.778 3.00 5.09 1.78 0.58 1.65 6.06 1.869 0 1.00 0.212 21.849 0 344.757 7.00 0.147 628.073 0 0 9.297 19.48 1.067 86.08 0.071 9.10 1.55 0.00 0.02 39.56 0.63 0.730 399 300.397 416 316.735 94.41 0.432 0 1.138 0 14.43 1.97 1.00 18.88 4.76 4.254 0 14.89 0.39 0.550 219.21 0.12 4.551 778.95 2.007 3.50 0.00 0.450 12.34 5.293 20.698 362.00 0.419 17.26 0. HOTEL Perdagangan Hotel Restoran ANGKUTAN DAN KOMUNIKASI ANGKUTAN Angkutan Rel Angkutan Jalan Angkutan Laut Angkutan Penyeberangan Angkutan Udara Jasa Penunjang KOMUNIKASI Pos dan Telkom Jasa Penunjang Komunikasi Jumlah Sumber: Pendapatan Regional Kota Bitung.00 18.641 10.31 13.00 100.265 0 9.377 401 326.00 100.850 0 367.301 0 9.635 10. EKONOMI.04 1.601 31.642.58 0.41 5.52 18.00 0.15 0.457 301.02 18.83 0. GAS.530 670.00 0.38 18.55 0.80 19.882.702 76.52 0.84 0. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .678 3.949 8.322 110.02 16.88 0.00 18.19 0.60 14.266 0 1.19 0.76 1.987 0 9.850 43.49 0.00 100.18 0.64 0.46 6.693 9.00 0.47 0.09 1.95 40.236 8.50 0.05 0.256 247.281 71.82 0.00 19.13 4.79 0.216 325.304 404 348.41 2.00 0. 2007 132 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.951 0 0 9.678 80.32 2.56 0.310 3.639 8.44 0.354 0 82.266 9.223 11.06 40.234 746.846 18.86 38.849 41.159 22.05 2.00 0.904 8.815 30.24 1.00 LAPANGAN USAHA PERTANIAN Tanaman Bahan Makanan Perkebunan Rakyat Peternakan & Hasilnya Kehutanan Perikanan PERTAMBANGAN & PENGGALIAN Minyak dan Gas Pertambangan Tanpa Migas Penggalian INDUSTRI PENGOLAHAN Industri Migas Industri Tanpa Migas LISTRIK.432 % 21.32 0.713 % 22.562 % 19.103 20.49 0. RESTORAN.185 14.457 0 0 8.388 0 13.490 100.480 0 103.45 0.00 0.842 0 87.55 18.00 2005 396.57 1.00 2004 373.58 13.00 5.40 0.95 0.951 367.073 311.00 5.00 2006 368.00 0.64 0.52 12.161 207.417 9.809 19.00 100.52 12.869 10.25 0.820 18.52 19.124 118.923 0 110.00 5.67 19.522 8.438 0 0 9.52 0.014 0 1.

keempat sektor tersebut masih memberikan kontribusi yang besar terhadap PDRB. bangunan (13. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 133 . industri tanpa migas (18. sektor yang kontribusinya besar terhadap PDRB adalah perikanan (18.33%).41%). bangunan dan angkutan laut. tidak ada pergeseran struktur ekonomi. industri tanpa migas. Dengan begitu dapat disimpulkan bahwa struktur ekonomi Kota Bitung atau kawasan perencanaan. karena selama kurun waktu 4 tahun tersebut. Pada tahun 2004 hingga 2006.66%).Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa pada tahun 2003. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI.4%) dan angkutan laut (12. ditopang oleh sektor perikanan.

Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. 134 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SEKTOR BASIS Tujuan Analisis Menemu kenali sektor basis wilayah dan/atau kawasan saat ini. Data yang dibutuhkan • Pendapatan tenaga kerja di tiap sektor tiap satuan wilayah/kawasan. • Struktur ekonomi wilayah/ kawasan perencanaan beserta kontribusi masingmasing sektor terhadap PDRB total wilayah/ kawasan. • Sektor basis wilayah dan/atau kawasan perencanaan. • Pendapatan total wilayah/ kawasan. 2) Mensarikan kontribusi tiap-tiap sektor terhadap PDRB wilayah dan/atau kawasan perencanaan. Contoh perhitungan LQ dapat dilihat di tabel B-28.3. 3) Menganalisis jumlah produksi masing-masing sektor.2 Langkah Pelaksanaan 1) Menganalisis jumlah tenaga kerja tiap sektor bidang usaha dalam struktur ekonomi untuk mengetahui distribusi penyerapan tenaga kerja masing-masing sektor. Langkah-langkah di atas dapat digunakan bila data yang dibutuhkan tersedia. Keluaran • Penyerapan tenaga kerja masing-masing sektor. EKONOMI. digunakan metoda LQ (Location Quotients). SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . • Luas usaha dan produktivitas masing-masing sektor. 5) Menghitung produktivitas masing-masing sektor dengan membagi jumlah produksi sektor dengan luas usaha sektor. Untuk menentukan sektor basis. • Jumlah produksi dan luas usaha tiap sektor pada wilayah/kawasan.2. Perhitungan jumlah produksi dan luas usaha tiap sektor memerlukan penelitian lain yang lebih sektoral. 6) Menentukan sektor-sektor yang dominan berdasarkan besarnya penyerapan tenaga kerja dan kontribusinya terhadap PDRB wilayah dan/atau kawasan perencanaan. 4) Menganalisis luas usaha masing-masing sektor. 7) Menentukan sektor basis dengan menggunakan metode analisis ekonomi yang sesuai.

2) Untuk menetapkan sektor basis dapat digunakan metode Location Quotient (LQ). maka yang menjadi wilayah pembandingnya adalah Produk Domestik Bruto (PDB) wilayah regionalnya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 135 . 3) Dalam menentukan wilayah pembanding. S = jumlah komoditas total di wilayah dan/atau kawasan.. Location quotient dapat dipergunakan sebagai alat ukur untuk mengukur spesialisasi relatif suatu daerah/kabupaten pada sektor-sektor tertentu. LQ ini mempunyai penggunaan yang luas sehingga satuan pengukuran apa saja dapat dipergunakan untuk menghitungnya. tingkat spesialisasi wilayah berada di bawah wilayah yang lebih luas.!! 1) Gunakan tabel PDRB berdasarkan harga konstan.Perhatikan. N = jumlah komoditas total di wilayah yang lebih luas. Besarnya nilai LQ dapat diinterpretasikan sebagai berikut: LQ > 1: wilayah perencanaan mempunyai spesialisasi dalam sektor tertentu dibandingkan wilayah yang lebih luas. LQ = 1: tingkat spesialisasi wilayah perencanaan dalam sektor tertentu sama dengan wilayah yang lebih luas. Ni = jumlah komoditas di wilayah yang lebih luas. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. perlu diperhatikan perbedaan jenjang antara wilayah pembanding dengan satuan wilayah/kawasan perencanaan agar proporsional. Contoh : Jika suatu wilayah atau kawasan perencanaan mencakup lebih dari 1 (satu) wilayah administratif. LQ < 1: dalam sektor tertentu. Rumus umum yang biasa dipakai adalah sebagai berikut: LQ = Si * N/Ni * S Dimana: Si = jumlah komoditas wilayah perencanaan.

276445 0. Pertanian A.65 3.702.264. Penggalian 3.67 313.367.078539 0.60 18.839. Angkutan Udara E.000813 0.560694 1. Keuangan.057614 0.21 181.001515 0.08 209.87 3.18 26.696.15 2.001553 0.863.101.702.19 532.952606 0.791354 2.103946 0.010244 0.27 58.455.097.006431 0.176.026608 0.975628 2.76 714. Industri Pengolahan 4.677.571. Jasa Sosial Kemasyarakatan C.353594 0.832. Angkutan Laut D.30 370.71 254.681244 3.11 5.427.776845 2.000216 0.53 40.195814 0.81 5.118008 0.000126 0.785.937.044.119946 0. Jasa Penunjang Angkutan F.136.55 40.92 386.624439 0.646.050323 0.83 28.38 326.638.163.65 3435.314.260683 0.Tabel B-28 Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Sambas Atas Dasar Harga Tetap Menurut Lapangan Usaha Tahun 2000 – 2007 (Jutaan Rupiah) No 1.04725 0. Tanaman Bahan Makanan B.271251 0.30 8.67 484.33171 0.014116 0.001081 0.155466 0.10 36.26 1.016193 0. Listrik.368113 1.51 12.028136 0.30 8.116.073159 0.90 4. Jasa-Jasa A.698591 0.280.306.129871 0. Air Minum 5.826.05 2. Sewa Bangunan D.34 2.08 8.105.008649 0.913.002757 0.185.824.000962 0.32 122.82 436.00402 0.004265 0. Peternakan Dan Hasil-Hasilnya D.004812 0.821.527.991531 1.010879 0.049979 0.292074 2.422.528433 1.541.00 1.143293 0. Pertambangan Dan Penggalian A.808. Restoran 7.279. Hotel C. Komunikasi 8.006253 0.212.01 172.063.009364 0.213.02019 0.30 100.566. Minyak Dan Gas Bumi B.00457 0.562.530.001705 0.72 3.580818 0.066252 1.95 64. Jasa Perorangan Dan Rumah Tangga Produk Domestik Regional Bruto Lapangan Usaha PDRB Kabupaten 610.98 PDRB Provinsi 10.027221 0.05 261.004565 0.39 147.002375 0. EKONOMI. Gas Dan Air Minum A.295.522.574.542785 0.472534 1.012. 2008 136 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.32 417.958.067088 0.897.713. Lembaga Keuangan Bukan Bank C.025936 0.472.1887 0.86 557.026836 0.27 3.558.749472 0.684. Angkutan Darat B.72 54.156794 0.229.30312 0. Kehutanan E.692.361886 0.23 254.064377 0.68 30.55 37.001594 0.49 12500.77 1.748.17 18.359.051367 0.001071 0.011072 0.018947 0.035554 0.923.088211 0.66 978.910.687.84 235. Jasa Perusahaan 9.00024 0.704303 0. Angkutan Sungai Dan Penyeberangan C.10 1.270.053.63 2.170227 4.11 158.44 288.461.853.117489 0.00275 0.30 248.345. Perikanan 2.32 610.056661 0.09458 0. Perdagangan.911858 Sumber : Hasil Analisis Konsultan.67 8.210.816.087673 0.22 241.803.226932 0.015209 0.03 1.180913 2.10 95.049091 0.647.712.01268 0. Listrik B. Perdagangan B.003245 LQ 1.834.870. Hotel Dan Restoran A. Jasa Pemerintahan Umum B.554.59 230.12 3.002391 0.22 Sir/Sr 0.123175 0.Pertambangan Tanpa Migas C.185.388.675.348.126384 0.009347 0.326.152.0319 0. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .772668 1. Pengangkutan Dan Komunikasi A. Jasa Hiburan Dan Rekreasi D.003.88 56.594.006123 0.334265 1. Tanaman Perkebunan C.30 40.009812 0.008347 0.219975 0.344.54 5.02 90.46 1.785.052.340.92 2.015. Persewaan Dan Jasa Perusahaan A.006203 Sin/Sn 0. Bangunan 6. Bank B.053539 0.001254 0.59 21.763901 0.549.57 172.030.155605 0.

indsutri pengolahan (1.56%).Dari tabel B-28 di atas dapat disimpulkan bahwa pada kabupaten perencanaan.334%). MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. bangunan (2. listrik.18%).77%).62%). EKONOMI.68%). perikanan (2.33%). jasa perorangan dan rumah tangga (1. hotel (1. jasa hiburan dan rekreasi (1.35%). sektor yang memiliki spesialisasi adalah tanaman perkebunan (1.29%). SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 137 .77%).19%).36%). penggalian (2. angkutan laut (4. Contoh kontribusi masing-masing sektor terhadap PDRB wilayah dapat dilihat pada tabel B-29. gas dan air minum (1.91%). pertambangan tanpa migas (2. jasa pemerintahan umum (1. restoran (3.75%). peternakan (1.

95 64.863.15 2.27 3.105.23 14. Perdagangan.185.10 1.05 261.08 209.345.26 1.10 95. Gas Dan Air Minum A.314.97 12.02 90.839.35 4.638.821.785.388.116.57 172.003.472.713.853.549.52 8.870. Persewaan Dan Jasa Perusahaan A. Jasa Penunjang Angkutan F.39 3.17 18.030.210.594.21 181.65 3435.687.82 436.785.49 12500. Tanaman Perkebunan C.47 8.913.012.30 8.34 9.748.359.65 3.87 3. Lembaga Keuangan Bukan Bank C.80 3.68 0.55 37.213.101.015.55 40.646.32 610.22 5.71 254.677.51 12.803.344.98 17.11 158.77 1.30 40.11 5.22 241.83 28.49 10.Pertambangan Tanpa Migas C.00 1.367.910.527.834.04 0. Jasa Hiburan Dan Rekreasi D.566.696.81 5. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .832.923.39 147.229.176. Pertanian Persentase PDRB tiap sektor Kabupaten Xxx terhadap PDRB Propinsi Xxx Lapangan Usaha PDRB Kabupaten 610. Hotel C.44 288.044.01 172.Tabel B-29 No 1. Peternakan Dan Hasil-Hasilnya D. Jasa Perusahaan 9.264.95 5.72 3.18 26.31 0.32 417.67 484.30 100.958.558. Jasa Sosial Kemasyarakatan C.063.68 30.54 5.69 1.31 6.92 386.93 0.30 8.10 36.30 248.35 9.63 2.10 5.326.270.12 3.67 313.03 1.461.522.675.937. Minyak Dan Gas Bumi B. Listrik.280.60 18.05 2.530.59 230.86 557.88 56.30 370.816.554. Jasa-Jasa A.73 2.09 0.76 714. Listrik B. Restoran 7.72 54. Angkutan Darat B.90 2.63 5. Pengangkutan Dan Komunikasi A.574.348.455.76 0.97 2.19 532.67 8.427.29 0.07 0. Jasa Pemerintahan Umum B.34 2.185.097.90 4.702.702.53 40.152. Hotel Dan Restoran A. Sewa Bangunan D.692.340. Keuangan.053.27 58.66 978. Bangunan 6.38 326. Angkutan Laut D.26 1. Perikanan 2.712.212. EKONOMI.34 A.897. Angkutan Udara E.46 1. Perdagangan B.59 21.82 7.83 0.808.279.23 254.08 8.163. Pertambangan Dan Penggalian A.052.98 PDRB Provinsi 10. Industri Pengolahan 4.21 11.22 % PDRB Kabupaten terhadap Propinsi 5.91 23.562.684. Tanaman Bahan Makanan B.422.92 2. Jasa Perorangan Dan Rumah Tangga Produk Domestik Regional Bruto Sumber : Hasil Analisis 138 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.84 235.306.47 10.541. Kehutanan E.824.647.25 12.30 8.32 122.136. Komunikasi 8. Air Minum 5. Penggalian 3.295. Angkutan Sungai Dan Penyeberangan C.826.571. Bank B.

bangunan (11. penggalian (12.Dari tabel B-29 di atas. dapat dilihat bahwa pada kabupaten perencanaan terdapat 8 sektor yang memiliki persentase yang lebih besar dalam kontribusinya terhadap PDRB propinsi. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. • Keunggulan komparatif dan potensi ekspor komoditi.95%).69%). pertambangan tanpa migas (12. Sektor—sektor tersebut adalah perikanan (14. sehingga dapat diketahui keunggulan komparatif dan potensi ekspor komoditi tersebut.47%). Keluaran • Perbandingan volume ekspor komoditi yang sama dengan wilayah lain.8%).3 Tujuan analisis Menemukenali sektor basis wilayah dan/atau kawasan yang memiliki keunggulan komparatif dan berpotensi ekspor Data yang dibutuhkan • Sektor-Sektor Basis Yang Telah Ditetapkan Pada Bagian Sebelumnya • Volume ekspor tiap-tiap komoditi dari masing-masing sektor basis di wilayah dan/atau kawasan perencanaan • volume ekspor komoditikomoditi yang sama di wilayah pembanding.3.73%). restoran (17. Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi komoditi dari sektor-sektor basis. 3. EKONOMI. 3) Membandingkan volume ekspor tersebut dengan volume ekspor komoditi yang sama di wilayah lain sebagai pembanding.26%) dan jasa perorangan dan jasa rumah tangga (10. KOMODITI SEKTOR BASIS YANG MEMILIKI KEUNGGULAN KOMPARATIF DAN BERPELUANG EKSPOR Acuan dalam Buku Panduan Sub bab 3. angkutan laut (23. listrik (10.25%).22%). 2) Menganalisis volume ekspor dari tiap komoditi di tiap sektor di wilayah dan/atau kawasan perencanaan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 139 .

kabupaten dan provinsi biasanya dalam satuan ton. yaitu rasio perbandingan volume produksi komoditi di wilayah dan/atau kawasan dengan wilayah pembandingnya. Contoh Perhitungan RCA : Perhitungan RCA sama dengan perhitungan LQ. 140 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.. data yang dibutuhkan adalah data produksi seluruh komoditas kecamatan. EKONOMI. dalam perhitungan RCA volume produksi harus dikonversikan terlebih dahulu kedalam satuan rupiah dengan asumsi harga untuk masing-masing komoditas.Perhatikan. perlu diperhatikan perbedaan jenjang antara wilayah pembanding dengan satuan wilayah dan/atau kawasan pengamatan agar proporsional. Komoditas dengan nilai RCA > 1 adalah komoditas yang dinilai sudah mampu untuk di ekspor. 3) Dalam menentukan wilayah pembanding.!! 1) Untuk menentukan komoditi unggulan dapat digunakan Metode Revealed Comparative Advantages (RCA). 2) Komoditi unggulan adalah komoditi dengan RCA > 1. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

Jagung C.062 912 8 1.000 2.406.123336 0.973.500 5.000 60.438495 0.100 313.700 607.307 6.500 76.003869 0.662 38.993 500 300 300 400 450 350 12.956.00048 0.112 837 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 141 .000 16.000 960.22E-05 0. Karet B. Pepaya L.127 5.724 345 1.000751 0.021482 0 0.400 278.208 18 148.900 2.200 1.198. Jeruk G.500 492.408 695 36 1 268 8 0 164.050 6.000789 4.000 2.800 0 809.161.728 1.087.145829 0.771 24 194 380 640 15 2.307.612 Kab (Rp1000) 323.608.629 428. Jambu Biji F.484878 0.835. Bawang Daun G.000528 0.500 3.979 6. Alpokat B.787.912.04217 0.001341 0.044869 0.058727 0.000 5.224.040.749135 0.058 32.000522 0.320.107.623 4.000 2.988 309.500 1.563.000 5.000 19.600 57.018586 0 2.049.000 3. Belimbing C.386942 0. Buah-buahan A.260 19.000779 0.496.341094 0.000 0 476.309.531.500 125.050 Pir/Pr 0.006441 0.000 16.500 3.000 52.823.500 2.654.960.879 1. Singkong D.356 2.000609 0.33E-07 0.560.000 15. Palawija A.141.551588 7.000 2.048.208 1.652.337554 0.000 69.025078 0.000 60.600 1. Terung E.000 7.000 1.251282 0.950 332.176602 0.072 3.001186 1.123975 0.001851 0.000 546.200 10.000 3.623 Provinsi 1.013826 0.397 1.200 2.017 2.036461 0.098793 0.418193 0. Mangga I.216.207 913 4.000 1.16E-05 RCA 0.09213 9.000 16.175 14.001908 0.156.500 6.000119 0.000828 0.005443 0. Cabe H.439.774 3.200 422.674256 0.230.005221 0.003627 0.000 5.300 1.072 365 2. Padi B.650 1.588472 0 2.447 164.000344 2E-05 4.000 15.000859 0.001435 9.004513 0.300 1.269 8.042859 3.738 58.336. Nenas K.160.000 268.275.003975 7.500 1.929. Kelapa Hibrida Produk Domestik Regional Bruto Sumber Hasil Analisis MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.498.500 26.600 811.000 11.85E-05 0.018952 0.000 446. Rambutan 4.275 431.516518 0.271 250.500 2. Manggis H.000 27.800 8.839 405 3.722.050911 0 0.000 638. Bayam F. Kacang Tanah F.Sawi C.500 500 700 4.200 11.744 1.000 163.415.200 350 3. Tomat I. Durian E.500 2.609712 0.323 254 1.004244 0.000675 0.660 8.000 2.170.841.090.020592 0.174.198 5.414714 0.350 Prov(Rp1000) 1.000 9 182 3.313. Nangka J. Pisang M.830.385.271 950 2.943 13.45E-05 0.218878 0.000309 0.000 240.593473 0.473 5.500 2.500 256.500 2.42E-05 0 0.290 41.011499 2.Tabel B-30 Perhitungan RCA Produksi Komoditas Pertanian Atas Dasar Harga Tetap di Kabupaten Xxx Tahun 2000 – 2007 No Komoditas Asumsi Harga Rp/Kg Kabupaten 247.800 0 18.006464 0.000 17.291109 0.100 2.500 4.002354 0.000 388.005957 0. Kacang Panjang D.500 10.053306 0 1.780.720. Tanaman Sayuran A.973.092.000 3.500 1.002169 0.400153 0.42E-05 0.000 4.500 3.396. Duku D.199157 0.001892 0.406602 2.001019 0. EKONOMI. Tanaman Perkebunan A.025884 0.00399 0.500 600 700 422.000 760.004911 0 0.500 862.400 36.500 1.42E-05 0.003365 0.000939 0. Buncis 3.066 2. Ketimun B.009504 0.096466 0.200 255.134185 1.010266 0.800 0 3.697.004911 0 Pin/Pn 0.512101 0.978 11.006914 0. Kacang Hijau 2.657 9.03792 0.34E-05 0.471.843. Kacang Kedelai G.154699 0.346 1.000751 0. Sawit C.786. Ubi Jalar E.738.019823 3.000856 0.122.483 1.003605 0.000 1.

Kacang Hijau 2.5 4.12 0.2 1.02 0.4 1.1 1.1 1.9 5.2 4.3 9 0. Kacang Kedelai D. Tanaman Perkebunan A.1 4. B dan C Komoditas VOLUME EKSPORT (ton) KAB.3 2. Palawija A.6 1.7 0.3 9.2 3.5 0.C No 1.5 9 4.3 1 0. Ketimun B.4 1. Rambutan 2.04 0.B KAB.1 0.2 142 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Durian E.1 1.4 C.7 0. Karet B.Dari hasil perhitungan RCA didapatkan produk unggulan di kabupaten Xxx Provinsi Xxx adalah Tabel B-31 Contoh Perbandingan Volume Eksport Tiap Jenis Komoditas Tahun 2006 Di Kab A.2 0.4 0. Duku D.4 4.3 1. Jagung 0.4 5.5 7. Kelapa Hibrida Sumber: xxx 3. EKONOMI. Jambu Biji F. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .2 3. Belimbing C. Buah-buahan A.1 3. Sayuran A. Padi B.4 7.1 3.7 0.4 0.A KAB.2 3.1 0. Bawang Daun D. Tomat 1.2 6. Jeruk G.3 0.2 2. Cabe E.5 0.5 0.2 3.3 0.8 3.5 0.2 0.1 0.2 0. Sawi C. Sawit C. Alpokat B.1 0.7 0.

sekunder dan tersier di wilayah dan/atau kawasan Data yang dibutuhkan • Kontribusi Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Sektor Terhadap Perekonomian Wilayah. • Penyerapan tenaga kerja.ANALISIS PENENTUAN SEKTOR/KOMODITAS POTENSIAL Sektor/Komoditas Potensial Sektor/komoditas potensial adalah sektor/kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi. • Kegiatan ekonomi tersier wilayah/ kawasan. Keluaran • Kegiatan ekonomi primer wilayah/ kawasan.24 Tabel 3. • Nilai Location Quotient. Tujuan analisis Untuk mengidentifikasi kegiatan ekonomi primer. kinerja. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. • Nilai forward dan backward linkage.26 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. & dapat tercipta kemandirian pembangunan wilayah/kawasan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 143 . EKONOMI. dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya sehingga diharapkan mampu menggerakkan kegiatan usaha ekonomi turunan lainnya.25 Tabel 3.4 Tabel 3. • Kegiatan ekonomi sekunder wilayah/ kawasan.

044.684.826.422.86 254.99 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .675.23 14.88 56.03 1.46 39.34 2.01 Propinsi Xxx 3.472.05 Persentase Sektor Dalam Wilayah Kabupaten/Kota 5.863. • Mengidentifikasi sektor mana saja yang mempunyai peranan dalam perkembangan wilayah.340.39 147.25 12. • Menghitung kontribusi nilai PDRB kegiatan ekonomi sekunder terhadap PDRB wilayah berikut nilai persentasenya.280.677.10 1.05 261.82 7.702.880.81 7.47 61.83 26.696. EKONOMI.359. Tabel B-32 Contoh Tabel PDRB Kegiatan Sektor Ekonomi Primer Wilayah Kabupaten Xxx dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 No 1 2 3 4 5 6 7 7 Lapangan Usaha Tanaman Bahan Makanan Tanaman Perkebunan Peternakan & hasil-hasilnya Kehutanan Perikanan Minyak Bumi Pertambangan tanpa migas Penggalian JUMLAH Sumber: Hasil Analisis PDRB TH 2002 (juta rupiah) Kabupaten Xxx 100.038.31 6.02 57.259.19 2.167.003.65 3.Langkah Pelaksanaan 1) Langkah yang perlu dilakukan untuk menentukan kegiatan ekonomi primer adalah membandingkan sektor perekonomian primer wilayah kabupaten/kota dibandingkan dengan total PDRB wilayah kabupaten/kota maupun provinsi atau dibandingkan terhadap keseluruhan sektor primer di tingkat provinsi.64 12.345.702.69 0. 3) Langkah yang perlu dilakukan untuk menentukan kegiatan ekonomi tersier adalah : • Menghitung kontribusi kegiatan ekonomi tertier terhadap perekonomian wilayah.32 12.99 3.012.713.00 11.26 1.09 144 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.136.97 12.832.96 Persentase Per Sektor Dalam Regional Propinsi 2.38 326.95 64.55 40.11 1.306.35 4.566. 2) Langkah yang perlu dilakukan untuk menentukan kegiatan ekonomi sekunder adalah : • Mengetahui dominasi kegiatan ekonomi pada suatu wilayah dan/atau kawasan maka hasil identifikasi kegiatan ekonomi sekunder akan dibandingkan dengan ekonomi primernya.22 241.185.

101.76 12.897.295.73 22.638.052.43 0.30 40.647.270.113.52 3. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 145 .05 370.10 18.68 30.348.55 8.17 0.821.116.314.29 JUMLAH MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.82 436.74 Persentase Sektor Dalam Wilayah Kabupaten Xxx 0.212.08 0.0126 14.59 209.00 Persentase Per Sektor Dalam Regional Propinsi Xxx 10.939.10 36.748.0216 0.23 254.Tabel B-33 Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Sekunder di Wilayah Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 PDRB TH 2002 (juta rupiah) Kabupaten Xxx 1 2 3 4 Industri Migas Industri Non Migas Perdagangan Perangkutan dan Komunikasi JUMLAH 0 158.530.33 0.53 40.81 3.63 8.66 978. EKONOMI.56 Propinsi Xxx 0 1.562.27 3.30 95.646.030.59 8.94 0.870.02 2.213.21 11.27 58.461.62 No Lapangan Usaha Tabel B-34 Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Tersier di Wilayah Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 PDRB TH 2002 (juta rupiah) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 Lapangan Usaha Listrik Air Bersih Bangunan Hotel Restaurant Komunikasi Bank Lem.95 5.01 172.053.97 Persentase Per Sektor Dalam Regional Propinsi Xxx 0 8.00 1.34 2.15 0.63 403.264.93 0.717.68 0.65 3435.37 Persentase Sektor Dalam Wilayah Kabupaten Xxx 0 7.723.4 1.47 10.62 20.152.19 532.30 8.67 462.326.30 90.90 4.52 0.83 0.332.8 5.77 386.73 8.15 2.785.594.185.388.67 288. Keuangan non Bank Sewa Bangunan Jasa Perusahaan Pemerintahan Umum Jasa sosial kemasyarakatan Jasa Hiburan dan Rekreasi Jasa Perorangan dan Rumah Kabupaten Xxx 18.22 Propinsi Xxx 172.427.785.839.344.76 14.24 0.04 0.16 0.39 4.98 17.824.67 8.35 9.834.85 10.54 3.22 90.754.31 0.09 0.367.32 122.49 12500.

maka dapat dilihat bahwa kegiatan primer mendominasi PDRB Kabupaten Xxx tersebut. sekunder dan tersier. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Kegiatan dasar ini menggunakan sumber daya lokal saja atau sebagian juga mempergunakan kapital impor yang dapat memberikan peluang untuk ekspor ke luar kawasan.!! 1) Kegiatan primer dan kegiatan sekunder adalah merupakan kegiatan dasar.Bila kita membandingkan kegiatan sektor ekonomi primer.. 2) Apabila suatu kawasan mempunyai kegiatan ekonomi sekunder yang tinggi. EKONOMI. 146 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 3) Apabila suatu kawasan mempunyai kegiatan ekonomi tersier yang cukup tinggi. Perhatikan. dan selanjutnya dapat memberikan kekayaan kawasan dan peluang kerja yang disebut sebagai kegiatan ikutan atau kegiatan tersier dan biasanya merupakan kegiatan jasa dan perdagangan. mengindikasikan bahwa kawasan/daerah tersebut mempunyai sistem perekonomian wilayah yang semakin modern dan mendunia. mengindikasikan adanya inovasi teknologi sehingga dapat lebih cepat menambah akselerasi pengembangan wilayah.

Analisis Pasar Unggulan dan Pola Aliran Komoditas Unggulan 3. EKONOMI. sehingga dapat tercipta kemandirian pembangunan wilayah MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.ANALISIS PENENTUAN SEKTOR/KOMODITAS UNGGULAN Jenis Analisis: 1. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 147 . Analisis Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan Sektor unggulan adalah sektor atau kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi. kinerja. Analisis Potensi Pengembangan Kegiatan/Komoditas Unggulan 4. Analisis Pengaruh Kebijakan Pemerintah 2. dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya sehingga diharapkan mampu menggerakkan kegiatan usaha ekonomi turunan lainnya.

148 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. yang dapat diinterpretasikan sebagai sektor perekonomian yang mempunyai keunggulan dalam kontribusi produksi. merupakan sektor-sektor yang tidak dominan. EKONOMI.!! Sektor unggulan dapat dikelompokkan menjadi dua.5 Langkah Pelaksanaan 1) Memilih variabel kinerja sektor perekonomian yang dianggap dapat mempresentasikan unggulnya suatu sektor. 3) Menyusun matriks sektor terhadap variabel-variabel terpilih. 4) Memilih sektor yang benar-benar unggul berdasarkan perbandingan nilai variabel-variabel tersebut. daya persebaran dan derajat kepekaan yang kuat. 2) Menyeragamkan definisi sektor yang dipakai. sehingga masih bisa dikembangkan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Keluaran • Identifikasi sektor/ kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi. dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya. 2) Sektor potensial. serta mempunyai basis ekonomi yang kuat. • Kondisi kinerja ekonomi wilayah dan/atau kawasan.Tujuan analisis Mengidentifikasi komoditas/sektor unggulan yang dapat dikembangkan atau menjadi motor pembangunan wilayah/kawasan Data yang dibutuhkan • Kondisi makro ekonomi regional dikaitkan dengan wilayah dan/atau kawasan. Perhatikan. baik sektoral maupun total. kinerja. • Rumusan sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi wilayah/kawasan sekitar.. yaitu : 1) Sektor unggulan yang mempunyai nilai sangat dominan. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3.

72 3.25 12. Tanaman Perkebunan C. Listrik.22 241. Jasa Perorangan Dan Rumah Tangga Produk Domestik Regional Bruto MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Kehutanan E.280.90 4. Hotel C. Angkutan Darat Lapangan Usaha Contoh Tabel Penentuan Sektor Unggulan PDRB Kabupaten 610.1 5. Angkutan Laut D. Jasa Hiburan Dan Rekreasi D.44 288.647. Perdagangan B. Jasa Penunjang Angkutan F. Listrik B. Persewaan Dan Jasa Perusahaan A.23 254.015. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 149 .870.34 Multiplier effect Nilai tambah B.67 484.101.541.47 8.097.73 2.67 8. Keuangan.638.97 2. Perdagangan.816. Tanaman Bahan Makanan B.677. Peternakan Dan Hasil-Hasilnya D.9 2.30 248. Perikanan 2. Jasa Perusahaan 9. Jasa Sosial Kemasyarakatan C.461.26 1.212.35 9.91 23.702.422.86 557.49 12500. EKONOMI. Pertambangan Dan Penggalian A.31 6.47 10.17 18. Pertanian A.97 12.05 261. Restoran 7.063.8 3. Penggalian 3.52 8.30 100.07 0.279.210.684.92 2.82 436. Angkutan Sungai Dan Penyeberangan C.785.60 18.72 54.76 0.594.527.83 0. Jasa-Jasa A.958.65 3435. Sewa Bangunan D.264. Lembaga Keuangan Bukan Bank C.713.554.69 1. Hotel Dan Restoran A.23 14.35 4.39 147. Komunikasi 8.09 0.39 3.923.93 0.71 254. Angkutan Udara E.11 5.696.702.27 3.59 21.49 10.34 9.748.853.04 0. Jasa Pemerintahan Umum B.98 17.21 11.95 64.81 5.30 8.052.10 95. Industri Pengolahan 4.55 40. Gas Dan Air Minum A.08 209.00 1. Air Minum 5. Bank B.213. Bangunan 6.82 7.11 158.67 313.Tabel B-35 No 1.3 8.29 0. Minyak Dan Gas Bumi B.95 5.98 % PDRB Kabupaten terhadap Provinsi 5.63 5.68 30. Pengangkutan Dan Komunikasi A.22 5.63 2.51 12.68 0.88 56.31 0.834.Pertambangan Tanpa Migas C.

melainkan hasil dari penelitian-penelitian sebelumnya. perlu dilakukan penelitian tersendiri dengan alat analisis perekonomian. EKONOMI. · Identifikasi pola aliran komoditas unggulan. pemerintah dan swasta sebagai alat dalam menumbuhkembangkan dan mensukseskan rencana pembangunan ekonomi wilayah dan/atau kawasan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Langkah Pelaksanaan 1) Menginventarisasi kebijakan yang menyangkut penetapan kawasan yang mempunyai potensi ekonomi sebagai upaya untuk memberi arahan dalam pengembangan ekonomi wilayah dan/atau kawasan. misalnya pelabuhan. 4) Mengidentifikasi kebijakan yang mengarah pada bentuk-bentuk 'growth driven'. Data multiplier effect dan nilai tambah bukan data primer yang bisa dicari di lapangan. Tabel · jaringan jalan yang Data mendukung distribusi komoditas unggulan.2 Tujuan analisis Melakukan identifikasi pasar unggulan (market trend) dan pola aliran komoditas unggulan Data yang dibutuhkan · bahan baku yang digunakan Asal untuk memproduksi komoditas unggulan. 1. 3) Menginventarisasi kebijakan yang mengatur pembagian peran stakeholder yang seimbang antara masyarakat. 150 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. untuk menciptakan peluang-peluang pasar dan menciptakan prakondisi yang menarik bagi para investor apalagi bila dilengkapi dengan input teknologi sebagai sarana dalam menjaring pasar regional. · Input Output Nasional. · Daerah-daerah yang menjadi pasar untuk memasarkan komoditas unggulan.Untuk mendapatkan nilai mulitiplier effect dan nilai tambah tiap sektor. atau terminal khusus barang. 2) Menginventarisasi kebijakan yang menyangkut kerjasama ekonomi inter dan intra wilayah dan/atau kawasan sebagai proses tindak lanjut terhadap pemerataan program pembangunan nasional yang merupakan tujuan dalam mencapai masyarakat ekonomi yang madani dan sejahtera dalam lingkup zona maupun regional. ANALISIS PENGARUH KEBIJAKAN PEMERINTAH Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. · titik-titik yang menjadi inletData outlet komoditas unggulan. nasional. bandara.5. dan global. Keluaran · Identifikasi potensi pasar untuk komoditas unggulan.

!! Kebijakan pemerintah yang perlu diperhatikan. 3) Menganalisis keterkaitan antar sektor (forward and backward linkages). • Data jaringan jalan yang mendukung distribusi komoditas unggulan. atau terminal khusus barang. 4) Menentukan pasar unggulan berdasarkan besarnya keterkaitan. bandara. • Data titik-titik yang menjadi inlet-outlet komoditas unggulan.2 Tujuan analisis Melakukan identifikasi pasar unggulan (market trend) dan pola aliran komoditas unggulan Data yang dibutuhkan • Asal bahan baku yang digunakan untuk memproduksi komoditas unggulan. 2) Kebijakan sektoral yang terkait dengan kawasan/wilayah perencanaan.Perhatikan. EKONOMI. maupun antara wilayah dan/atau kawasan dengan wilayah dan/atau kawasan lainnya berdasarkan keterkaitan bahan baku dan daerah pemasaran (pasar). 5) Menganalisis ruas-ruas jalan yang digunakan untuk mendistribusikan masing-masing komoditi unggulan. • Daerah-daerah yang menjadi pasar untuk memasarkan komoditas unggulan. sehingga diketahui pola alirannya dan besarannya. Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi asal impor bahan baku.5. • Tabel Input Output Nasional. 6) Menganalisis besarnya komoditas unggulan yang harus ditampung di masing-masing inlet dan outlet berdasarkan pola aliran tersebut. antara lain: 1) Kebijakan pengembangan wilayah.. misalnya pelabuhan. Keterkaitan ini ditunjukkan dalam bentuk besarnya komoditas (dalam ton atau satuan-satuan lainnya). 2) Menginventarisasi wilayah-wilayah tujuan produksi pasar. ANALISIS PASAR UNGGULAN & POLA ALIRAN KOMODITAS UNGGULAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. 3) Kebijakan otonomi daerah. • Identifikasi pola aliran komoditas unggulan. Keluaran • Identifikasi potensi pasar untuk komoditas unggulan. baik di dalam wilayah/dan atau kawasan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 151 . 7) Mengidentifikasi kemampuan masing-masing inlet-outlet untuk menampung distribusi komoditas unggulan sehingga dapat diketahui apakah pola aliran yang terjadi telah didukung oleh prasarana transportasi yang ada. 2.

EKONOMI.!! 1) Kajian peluang pasar yang lebih luas bahkan sampai tingkat global harus melalui penelitian-penelitian yang berkoordinasi dengan lembaga yang terkait. Perhatikan. lembaga Litbang yang melakukan kajian produk baru dan pencarian pasar baru.LANGKAH TINDAK LANJUT : Analisis yang dilakukan untuk menghasilkan keluaran yang berupa Identifikasi Potensi Pasar untuk komoditas-komoditas unggulan dan Identifikasi Pola Aliran komoditas-komoditas unggulan. Hal ini dilakukan mengingat analisis ini memerlukan data pendukung yang sangat lebih detail dan memerlukan waktu khusus untuk menelitinya. Hasil dari studi-studi ini yang dapat dipakai sebagai masukan dalam penyusunan tata ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Disamping itu juga. dan lain sebagainya. hasil akhir dari analisis ini tidak memilki keterkaitan langsung dengan kebutuhan penyediaan ruang di dalam kawasan. 2) Lembaga tersebut antara lain: kamar dagang dan industri.. Dinas Pertanian setempat dan Departemen Pertanian RI biasanya telah melakukan berbagai studi tentang pola aliran/distribusi dan pasar dari berbagai komoditas. pusat informasi terpadu masyarakat dunia usaha. sebaiknya dilakukan secara terpisah setelah rekomendasi sektor unggulannya ditetapkan dalam RTRW. 152 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sistem pemasaran bersama.

3. 2) Melihat kemungkinan terjadinya kegiatan ikutan dan penunjang dari kegiatan produksi pertanian dan produksi pertambangan. lahan. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. sekunder. buatan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. · Potensi sumber daya (alam. perlunya peremajaan tanaman perkebunan. dan manusia) untuk pengembangan kegiatan ekonomi tersier. · Potensi sumber daya (alam. EKONOMI. ANALISIS POTENSI PENGEMBANGAN KEGIATAN / KOMODITAS UNGGULAN Data yang dibutuhkan Merumuskan · Deposit potensi sumber daya alam pengembangan yang dimiliki dan bagi lokasinya. SKL tersebut disesuaikan untuk pengembangan sektor dari komoditas unggulan. Selanjutnya keluarannya berupa peta pola ruang yang mengindikasikan lokasi atau persebaran berbagai jenis kawasan untuk berbagai kegiatan termasuk pengembangan kegiatan ekonomi primer. lahan. penyerapan tenaga kerja. buatan.5. lahan. 3) Merumuskan permasalahan dalam produksi komoditas pertanian maupun tambang misalnya masalah aksesibilitas.3 Langkah Pelaksanaan 1) Menganalisis potensi pengembangan dari komoditas yang berkaitan dengan produksi pertanian dan produksi pertambangan. dan sebagainya. dan manusia) untuk pengembangan kegiatan ekonomi primer. Pada tahap ini. buatan. kawasan dan/atau · Kemampuan/daya wilayah tampung sumber daya buatan. dan manusia) untuk pengembangan kegiatan ekonomi sekunder. Tujuan analisis Keluaran · Potensi sumber daya (alam. dan tersier. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 153 . Kemampuan lahan dan daya tampung adalah hasil dari analisis fisik lingkungan mengenai kesesuaian lahan yaitu berupa satuan kemampuan lahan (SKL). kegiatan/komoditas · Kemampuan unggulan di Lahan. · Kemampuan sumber daya manusia. Rincian pemanfaatan lahan yang tergambar dalam peta pola ruang ini dapat dilihat pada tabel sebagai berikut.

.00 A.!! 1) Suatu penelitian atau studi pada tahap awal. Kegiatan sambung dapat digambarkan melalui pohon industri.52 10. 3) Komoditas/jasa unggulan yang mempunyai potensi untuk dikembangkan adalah komoditas yang kegiatan sambungnya cukup panjang dibandingkan yang bukan unggulan.803.132. 2) Identifikasi potensi adalah sebagai output dari analisis yang dilakukan melalui tahapan kompilasi data berupa tabel. umumnya melakukan adalah pengumpulan data dan identifikasi potensi sumber daya yang terdiri dari lokasi.486.896. 154 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.080.276.58 17. EKONOMI.72 236. NON BUDI DAYA (KAWASAN LINDUNG) Hutan Lindung Lindung lain-lain Sumber : Hasil Analisis Perhatikan.00 71. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .Tabel B-36 Contoh Alokasi Lahan Kabupaten Xxx Berdasarkan Sektor Perekonomiannya KAWASAN Jenis kegiatan Ekonomi tersier Ekonomi sekunder Ekonomi tersier Ekonomi primer Ekonomi primer Ekonomi tersier Ekonomi primer Ekonomi primer Ekonomi primer Non ekonomi. dan kegiatan sambung ke belakang disebut derajat penyebaran. sumber daya buatan dan sumber daya manusia.88 24. peta atau informasi lainnya serta perumusan langkah – langkah proses analisis. BUDIDAYA Permukiman Industri dan Pergudangan Pariwisata Perkebunan Pertanian Pemakaman Umum pertambangan hutan produksi hutan penyangga B. Contoh pohon industri dari komoditas Kelapa dapat dilihat pada gambar di bawah ini.21 954.165.61 827.63 16.68 4. sumber daya alam.039. berfungsi sebagai penjaga kualitas lingkungan TOTAL LUAS (Ha) 46. Kegiatan sambung ke depan disebut derajat kepekaan.67 2.40 24.04 451. baik kegiatan sambung ke depan dan atau kegiatan sambung ke belakang.79 7.

IPB. ASMINDO. Asam Phospat Tempurung Kelapa Distributor Pasar Dalam Negeri MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. APKASI Gambar B-2 Pohon Industri Komoditas Kelapa 155 . Bleaching Earth. Dinas Pertanian Daun Kelapa Minyak Goreng Virgin Oil Mesin dan Peralatan Buah Kelapa Bio Diesel Minuman Kosmetik Makanan Obat Pengolahan Air Eksportir Pasar Luar Negeri Bahan Penolong: Asam Cuka Batang Kelapa Nata de Coco Air Kelapa Santan Bubuk Sabut Kelapa Coco Riber Karbon Aktif Bahan Bangunan Perabot Rumah Kerajinan NaOH. GAPMMI. Baristand. Fasilitator Klaster Pemda: Dinas Ind.. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG Lembaga Litbang/PT: BBIA. Depdag. Deptan Forum Daya Saing. ASRIM. Working Group. EKONOMI. BBTK Jasa Transportasi Asosiasi: AIMMI.Pemerintah Pusat: Deperin. UGM.

• Sektor/komoditas potensial yang terpengaruh oleh kebijakan pemerintah sehingga diharapkan dapat menjadi sektor/komoditas unggulan. 3) Nilai LQ (Location Quotient) di atas satu (LQ>1). Keluaran Sektor/komoditas unggulan yang dapat dijadikan sebagai motor penggerak ekonomi wilayah yang dalam pelaksanaannya dapat berfungsi sebagai salah satu sektor prioritas dalam programprogram maupun alokasi dana pembangunan dan juga sebagai tempat investasi dari kalangan swasta yang ingin berusaha di wilayah tersebut Langkah Pelaksanaan Menentukan keunggulan suatu sektor berdasarkan parameter sebagai berikut: 1) Tingkat proporsi sektor terhadap PDRB wilayah yang tertinggi dengan nilai acuan minimum di atas nilai rata-rata dan selang nilainya dengan sektor yang di bawah cukup signifikan jauhnya. • Potensi sumber daya (alam. • Pola aliran komoditas unggulan. sekunder. berarti sektor tersebut sudah tidak hanya melayani kepentingan lokal. • Potensi pasar untuk komoditas unggulan.4 ANALISIS PEMILIHAN SEKTOR / KOMODITAS UNGGULAN Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. sekunder. 2) Tingkat persentase sektor terhadap PDRB Sektoral Provinsi yang terbesar. dan manusia) untuk pengembangan kegiatan ekonomi primer. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . buatan.4 Tujuan analisis Menentukan sektor/komoditas utama yang dapat dijadikan sebagai motor penggerak ekonomi kawasan dan/atau wilayah perencanaan yang dalam pelaksanaannya dapat berfungsi sebagai salah satu sektor prioritas dalam programprogram maupun alokasi dana pembangunan dan juga sebagai tempat investasi dari kalangan swasta yang ingin berusaha di wilayah tersebut Data yang dibutuhkan • Sektor/komoditas potensial terdiri dari kegiatan ekonomi primer. maupun tersier. lahan. artinya sektor yang dapat dimasukkan kategori unggul adalah sektor yang mempunyai nilai LQ lebih dari satu karena dapat diinterpretasikan bahwa dengan nilai tersebut. EKONOMI. di atas 50%.5. 156 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. dan tersier di kawasan/wilayah . tetapi juga sudah berorientasi keluar. dengan nilai acuan minimum.

4) Klasifikasi lapangan usaha dipakai dalam penentuan ini karena disamping kemudahan data dalam menganalisis data. dan Input-Output. serta frekuensinya sehingga dapat lebih memberikan nilai tambah bagi daerah. artinya value added yang berputar di kawasan tersebut makin besar. 2) Variabel-variabel tersebut kemudian diturunkan menjadi parameter keunggulan sektor tersebut dengan menyatakan bahwa nilai dari masing-masing variabel adalah paling besar. keterlibatan usaha kecil dan menengah. maka yang digunakan sebagai acuan adalah sub-sektor atau lapangan usaha seperti yang dicantumkan dalam terminologi PDRB. tingginya nilai ekspor. Tenaga Kerja.!! 1) Kriteria yang dapat dipilih untuk mengukur keunggulan suatu sektor adalah dari aspek PDRB. karena mampu mendorong tumbuhnya kegiatan-kegiatan ekonomis pendukung. Sektor Basis (LQ). Mempunyai nilai ekspor terbesar. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 157 . investasi. artinya sektor tersebut lebih mengakar pondasi ekonominya sehingga peluang keberlanjutannya lebih besar karena kaya akan investasi lokal. Sektor yang mempunyai forward dan backward linkage terbesar. 3) Untuk menyeragamkan satuan perhitungan dalam penentuan sektor unggulan.. EKONOMI. juga lapangan usaha bisa diwakilkan dari sekian banyak variabel karena sifatnya yang tidak kaku dan kemudian untuk menelurkan komoditas unggulannya apa akan lebih spesifik dan terfokus pada suatu kegiatan produksi. baik dari nilai rupiah maupun volume.4) 5) 6) 7) 8) Tingkat Penyerapan Tenaga Kerja paling besar. Tingkat keterlibatan dunia usaha kecil dan menengah terbanyak. Perhatikan. artinya sektor tersebut mempunyai proses pengolahan yang panjang. Terdapat peluang pasar dan minat investasi. artinya sektor tersebut mampu menciptakan lapangan kerja yang lebih banyak sehingga lebih cepat dalam melakukan pemerataan pendapatan ekonomi.

Sewa Bangunan D. Gas Dan Air Minum A. Listrik. Angkutan Laut D. Hotel Dan Restoran A. Lembaga Keuangan Bukan Bank C.Pertambangan Tanpa Migas C. Pertanian A. Jasa Pemerintahan Umum B. EKONOMI. Angkutan Sungai Dan Penyeberangan C. Peternakan Dan Hasil-Hasilnya D. Industri Pengolahan 4. Persewaan. Jasa Perusahaan 9. Dan Jasa Perusahaan A. Perikanan 2. Angkutan Darat B. Jasa-Jasa A. Restoran 7. Penggalian 3. Kehutanan E. Minyak Dan Gas Bumi B. Jasa Perorangan Dan Rumah Tangga 158 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Perdagangan B. Air Minum 5. Pertambangan Dan Penggalian A. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Pengangkutan Dan Komunikasi A. Bangunan 6. Bank B. Listrik B. Tanaman Perkebunan Lapangan Usaha Contoh Tabel Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan PDRB Kabupaten LQ Tenaga Kerja Investasi Keterlibatan Usaha Kecil dan Menengah Nilai Ekspor InputOutput C. Jasa Hiburan Dan Rekreasi D.Tabel B-37 No 1. Keuangan. Jasa Sosial Kemasyarakatan C. Jasa Penunjang Angkutan F. Tanaman Bahan Makanan B. Perdagangan. Hotel C. Angkutan Udara E. Komunikasi 8.

arahan peluang pasar (volume. • Data ekspor umumnya tidak dihitung berdasaran jenis lapangan usaha PDRB. Data ini diolah dari data masing-masing komoditas. cukup sampai teridentifikasinya sektor unggulan daerah. EKONOMI. Data ini harus diolah lebih dahulu karena data yang tersedia pada umumnya tidak dalam sektor PDRB. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 159 . Untuk kebutuhan rencana tata ruang. melainkan berdasarkan jenis barang (pupuk. dan arahan investasi. • Data LQ sudah dilakukan perhitungan sebelumnya seperti contoh pada Tabel • Data Tenaga Kerja adalah pengolahan besarnya tenaga kerja yang terserap pada setiap sektor PDRB. Ketiga-tiganya diarahkan untuk studi lebih lanjut karena butuh analisis yang lebih dalam untuk dikembangkan. gula pasir) atau golongan barang (bahan kosumsi. • Data PDRB Kabupaten/Wilayah adalah data PDRB berdasarkan harga konstan. lokasi). untuk dapat mengisinya harus dilakukan pengolahan data terlebih dahulu. Dengan begitu. • Data nilai input-output adalah untuk melihat kompetensi dari setiap sektor. • Data investasi adalah nilai investasi untuk setiap sektor PDRB.Data untuk mengisi tabel di atas adalah data hasil pengolahan atau berdasarkan hasil dari suatu penelitian. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. bahan baku). • Data Keterlibatan Usaha Kecil dan Menengah harus diolah lebih dahulu agar dapat dilihat seberapa besar keterlibatan UKM dalam setiap sektor PDRB. bukan data mentah. Rekomendasi akhir dari pengembangan sektor unggulan sampai pada: infrastruktur pendukung. yang harus diolah berdasarkan sektor PDRB.

Analisis Kebutuhan Teknologi untuk Mengolah Komoditas Unggulan 2. EKONOMI. 160 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .PENILAIAN KELAYAKAN PENGEMBANGAN KOMODITAS UNGGULAN Jenis Analisis: 1. Analisis Kebutuhan Infrastruktur untuk Pengembangan Komoditas Unggulan Penyusunan penilaian kelayakan pengembangan komoditas unggulan ini merupakan langkah terakhir yang harus dilakukan pada tahap analisis aspek ekonomi.

Data yang dibutuhkan • Data sektor atau kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi.1. ANALISIS KEBUTUHAN TEKNOLOGI UNTUK MENGOLAH KOMODITAS UNGGULAN Tujuan Analisis Melakukan identifikasi kebutuhan dan ketersediaan teknologi serta penilaian kelayakan investasi teknologi untuk mengolah komoditas unggulan yang siap dipasarkan. 3) Melakukan analisis terhadap kebutuhan dan ketersediaan teknologi untuk mengolah bahan baku menjadi produk yang siap dipasarkan. Keluaran • Identifikasi teknologi yang diperlukan untuk mengolah komoditas unggulan. 4) Melakukan analisis kelayakan untuk investasi teknologi. dan lain sebagainya. kinerja. lembaga penelitian dan pengembangan yang melakukan kajian produk baru dan pencarian pasar baru. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 2) Lembaga tersebut antara lain: kamar dagang dan industri daerah. dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya.!! 1) Produk komoditas yang dibutuhkan pasar. Perhatikan. • Data identifikasi sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi wilayah sekitar. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 161 . EKONOMI. lembaga pendidikan tinggi. pusat informasi terpadu masyarakat dunia usaha. terutama pasar global harus melalui penelitian-penelitian yang berkordinasi dengan lembaga yang terkait. • Penilaian kelayakan investasi teknologi. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3..61 Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi produk komoditas yang sesuai dengan kebutuhan pasar. • Data pohon industri untuk komoditas unggulan. 2) Mengidentifikasi kebutuhan teknologi untuk mengolah bahan baku sehingga menjadi produk yang siap dipasarkan. riset dan teknologi.

Harga-harga input produksi . IRR dihitung dalam satuan persen. Penerapan tarif rata-rata untuk komponen-komponen yang ditawarkan tersebut disesuaikan dengan kemampuan membeli. Untuk dapat menghitung NPV dan IRR dibutuhkan data-data dan analisis : . namun secara selintas dapat dilihat menggunakan indikator: a. sehingga jika nilai FIRR lebih besar daripada bunga Bank maka dianggap berinvestasi sektor riil tersebut lebih menguntungkan daripada mendepositokan uang di Bank. diasumsikan bunga bank 10%. Oleh sebab itu dapat dihitung NPV dan IRR-nya. yaitu: o Financial Internal Rate of Return (FIRR). Pendapatan mulai masuk pada tahun ke 5. untuk investasi komponen-komponen yang non-cost recovery. IRR harus lebih besar dari Suku bunga Bank.Proses Produksi . 162 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. untuk investasi komponen-komponen yang cost recovery. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Nilai EIRR harus lebih besar dari 10%. Untuk keseluruhan investasi yang ditanamkan dalam pengembangan kawasan harus memiliki nilai NPV lebih besar dari 0 (nol). Net Present Value (NPV) Merupakan selisih jumlah keuntungan dengan biaya. o Indikator Economic Internal Rate of Return (EIRR). Didalam analisis kelayakan ekonomi. EKONOMI. Pada saat usaha dimulai hingga tahun ke-16. Perhitungan ini dapat dibedakan menjadi dua berdasarkan jenis komponen yang dihitung. Nilai FIRR harus lebih besar dari biaya modal. Di tiap tahunnya dikeluarkan biaya investasi sejumlah 23.619 juta rupiah. Usaha penanaman kelapa sawit menghabiskan waktu 16 tahun.Harga-harga komoditas .409.Estimasi volume produksi Sebaiknya dalam perhitungan menggunakan software Excel. Di bawah ini adalah contoh perhitungan NPV dan IRR untuk usaha penanaman kelapa sawit. b.Penilaian kelayakan ekonomi investasi teknologi dilakukan melalui suatu kajian khusus. Internal Rate of Return (IRR) Merupakan nilai tingkat bunga (interest rate) yang menjadikan nilai tunai bersih (NPV) sama dengan 0 (nol).

+ (I+r)n In MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.409.181.619 23.619 23.649 rupiah NPV = I0 + (I+r) 1 I1 + (I+r) 2 I2 + .157.466 7.753 6.254.802.372 16.913 8.269.234 Present Value 0 0 0 0 1.222 5.409.966.415.391.864 4.409.104 9.447 22.611.619 23. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG In = pendapatan pada tahun ke-n n = nilai discount + rate (tingkat bunga) 163 .591 14.173 10.409.780.409.619 23.272 32.321.409.023 8.474.691.772 31.796 23. EKONOMI.876.409.619 23.795 18.847 30..261 8.254.042.409.409.029.741.268 Net Present Value : 63.409.926 11.485.259.157.311.772 32.619 23.181.409.506.619 23.306 31.619 23.619 23.181.666 7.661.441 5.005.409.619 Pendapatan 0 0 0 0 2.Tabel B-38 Tahun ke - Besar Investasi dan Pendapatan Usaha Penanaman Kelapa Sawit TOTAL Keterangan 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 1 13 14 15 16 Total Investasi 11.756 10.619 23.409.619 23..896 86.674.772 32.172 12.619 23.543.

772 31.181. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .311. terbukti dengan nilai IRR yang mencapai 24% lebih tinggi dari bunga bank 10%.619 0 0 0 0 2.409.172 12.181.772 32.029.611. EKONOMI.876.234 24% Investasi Awal tahun 1 tahun 2 tahun 3 tahun 4 tahun 5 tahun 6 tahun 7 tahun 8 tahun 9 tahun 10 tahun 11 tahun 12 tahun 13 tahun 14 tahun 15 tahun 16 IRR Keterangan: Asumsi bunga bank 10% Dari tabel di atas dapat disimpulkan bahwa dengan bunga bank 10% maka investasi di usaha penanaman kelapa sawit memiliki nilai keuntungan yang tinggi. 164 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.269.802.306 31.506.272 32.173 10.847 30.023 8.391.181.772 32.447 22.674.Tabel B-39 Contoh Hasil Perhitungan Internal Rate Of Return (IRR) -23.372 16.

ANALISIS KEBUTUHAN INFRASTRUKTUR UNTUK PENGEMBANGAN KOMODITAS UNGGULAN Tujuan Analisis Melakukan identifikasi & penilaian kelayakan investasi terhadap kebutuhan dan ketersediaan infrastruktur untuk pengembangan dan pemasaran komoditas unggulan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 3. dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya. • Penilaian kelayakan investasi infrastruktur. Data yang dibutuhkan • Data sektor atau kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi. 3) Melakukan analisis kelayakan untuk investasi infrastruktur. EKONOMI. • Data pohon industri untuk komoditas unggulan. 2) Melakukan analisis terhadap kebutuhan dan ketersediaan infrastruktur untuk mengembangkan dan memasarkan produk/komoditas unggulan. • Data ketersediaan infrastruktur di wilayah dan/atau kawasan atau wilayah-wilayah yang terkait.6.2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 165 . • Data identifikasi sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi wilayah sekitar. kinerja. Keluaran • Identifikasi infrastruktur yang diperlukan untuk mengembangkan komoditas unggulan.2 Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi kebutuhan infrastruktur untuk mengembangkan dan memasarkan komoditas unggulan.

8 Dep. Ketenagalistrikan Yang Dilakukan Badan Usaha.23 Dep.30 Sumber: Hasil Analisis 166 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Distribusi. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . perbaikan kondisi fisik pasar di wilayah perdesaan c) Pengoptimalan fungsi terminal dan sub terminal agribisnis yang telah ada d) Pendirian lembaga permodalan yang dapat diterima ole masyarakat Pembuatan Irigasi Teknis dan Non Teknis a) Pembangunan Sarana/Prasarana Pengendali Banjir b) Pembangunan Sarana/Prasarana Pengairan Pembangunan Listrik dan Teknologi Informasi a) Pembangunan Fasiiitasi Transmisi.PU 902.PU 12. percepatan Pembangkit Listrik dan pembangunan memfasilitasi pembangkit Pembangunan atau listrik Pengembangan Fasilitas 10.PU 116. Komoditas Kacang Kedelai Infrastrukur Pemasaran a) Pembangunan sistem informasi pemasaran b) Pembangunan.6 Dep.4 Dep. 175 kVA 150 km.90 354.PU Dep.1 Dep. ESDM 5. ESDM 2.Tabel B-40 Contoh Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas Unggulan NO FOKUS / KEGIATAN PRIORITAS KELUARAN PROGRAM INSTANSI PELAKSANA PAGU INDIKATIF (RP MILLAR) A. gardu induk 18 lokasi Dep.PU 390. EKONOMI. 150 kV 1450 km.PU 1. Pemda dan Masyarakat b) Induk Pembangkit dan Melanjutkan Jaringan pembangunan jaringan transmisi dan distribusi meliputi 275 kV 150 km.5 Program Peningkatan Kualitas Jasa Pelayanan Sarana dan Prasarana Ketenagalistrikan Program Peningkatan Kualitas Jasa Pelayanan Sarana dan Prasarana Ketenagalistrikan Dep.649.589.000MW.

. Selamat. EKONOMI. baik komoditas unggulan maupun bukan unggulan (prospektif).!! Anda telah menyelesaikan tahap analisis Aspek Ekonomi dalam penyusunan Rencana Tata Ruang MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.!! 1) Ketersediaan infrastruktur yang sudah terbangun dan yang direncanakan untuk dibangun.Perhatikan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 167 .. 2) Kajian kebutuhan infrastruktur dapat dilakukan sekaligus untuk beberapa komoditas.

subyek (pelaku). obyek. Sebagai acuan pelaksanaan pemantauan. Analisis sosial budaya sebenarnya adalah suatu usaha untuk memperoleh gambaran lengkap mengenai situasi sosial dan budaya dengan menelaah kaitan sejarah dan struktur sosial dalam masyarakat. dan konflik sosial. yang keseluruhannya sangat penting kedudukannya dalam setiap analisis.C. Memberikan gambaran situasi dan kondisi objektif dalam proses perencanaan. Menentukan prioritas-prioritas utama dalam formulasi kebijakan pembangunan sosial budaya masyarakat. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . serta dokumen. Analisis sosial budaya lebih menekankan pada uraian fakta yang meliputi peristiwa. Menilai pelayanan sarana dan prasarana sosial budaya yang mendukung pengembangan wilayah dan/atau kawasan. 168 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. pelaporan dan penilaian programprogram pembangunan sosial budaya secara integratif. Mengidentifikasi struktur sosial budaya masyarakat . interaksi. ANALISIS ASPEK SOSIAL BUDAYA Mengapa harus menganalisis Aspek Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ? 1) 2) 3) 4) 5) 6) Sebagai dasar penyusunan rencana tata ruang wilayah dan/atau kawasan serta pembangunan sosial budaya masyarakat. Analisis sosial budaya adalah analisis untuk melakukan kajian secara mendalam tentang dampak sosial budaya yang ditimbulkan dalam pembangunan tata ruang. EKONOMI.

keragaman sosial budaya penduduk serta jumlah dan pertumbuhan penduduk. 2. Penilaian pelayanan sarana dan prasarana sosial budaya yang mendukung pengembangan wilayah dan/atau kawasan. Data apa yang dibutuhkan? Data Makro Data Mikro - BPS Pusat dan Daerah Lembaga/Instansi terkait Hasil studi sosial budaya wilayah/kawasan Desk Study Desk Study MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 3.TUJUAN Mengkaji kondisi sosial budaya masyarakat yang mendukung atau menghambat pengembangan wilayah dan/atau kawasan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 169 . Terumuskannya potensi dan kondisi sosial budaya. OUTPUT 1. Teridentifikasinya struktur sosial dan budaya yang terbentuk di wilayah dan/atau kawasan. meliputi pasar tenaga kerja. EKONOMI.

Untuk itu. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . yakni semakin sedikit indikator yang dipakai semakin baik. ANALISIS ASPEK SOSIAL BUDAYA Kependudukan Pendidikan Ketenagakerjaan Kesehatan Perumahan & Lingkungan Sosial Budaya Potensial Untuk Dikembangkan Merencanakan Pengembangan Sosial Budaya Perencanaan Sosial Budaya 170 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.INDIKATOR SOSIAL BUDAYA Mengapa perlu menyusun indikator sosial budaya? Apa yang disebut indikator sosial budaya? Indikator apa saja yang diperlukan? Indikator adalah sesuatu yang bisa dipakai untuk mengindikasikan variabel tertentu. Indikator yang dipakai harus bersifat “parsimony”. EKONOMI. harus dipilih indikator yang paling efisien.

Sosial Budaya MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Kependudukan 2. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 171 . Kesehatan 5. EKONOMI. Indeks Mutu Hidup. Pendidikan 3.Bagaimana melakukan Analisis Sosial Budaya MELAKUKAN ANALISIS INDIKATOR SOSIAL BUDAYA Analisis indikator sosial budaya dilakukan untuk mencapai pemanfaatan sumberdaya secara berkelanjutan bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat. Kesejahteraan ini dapat diukur dari HDI (Human Development Index). dan dependency ratio Kependudukan Pendidikan Ketenagakerjaan Kesehatan Perumahan & Lingkungan Sosial Budaya Jenis Analisis: 1. Ketenagakerjaan 4. Perumahan & Lingkungan 6.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . sehingga dapat meminimalisir kendala dalam peningkatan kesejahteraan masyarakat. Kependudukan Indikator Kependudukan 172 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Oleh karena itu. Meningkatnya arus migrasi berpengaruh terhadap ketersediaan fasilitas pelayanan publik. Transisi demografi merupakan salah satu faktor penyebab perubahan sosio kultural dalam masyarakat. analisis tentang kependudukan diperlukan untuk mengendalikan komponen demografi di atas. Menurunnya tingkat kelahiran (fertilitas) mengakibatkan perubahan struktur keluarga. Menurunnya tingkat kematian (mortalitas) merupakan tolok ukur meningkatnya derajat kesehatan masyarakat dan makin panjangnya angka harapan hidup.ANALISIS KEPENDUDUKAN Perubahan komponen kependudukan dapat menyebabkan timbulnya berbagai masalah sosial di masyarakat. EKONOMI.

1 Tabel 4. EKONOMI. usia produktif.1 Sub Bab 4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 173 .3. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.1 Tabel 4.3.3 Sub Bab 4. § Memperoleh gambaran situasi dan kondisi objektif dari perencanaan pengembangan/ pemberdayaan masyarakat.3.1 Sub Bab 4. Data yang Dibutuhkan Jumlah Penduduk Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif Penduduk Menurut Daerah Tempat Tinggal Penduduk Menurut Daerah Asal Jumlah dan Laju pertumbuhan penduduk Luas Daerah dan Kepadatan Penduduk Proyeksi Penduduk Menurut Kelompok Umur Estimasi Proporsi Penduduk Menurut Kelompok Umur Produktif dan Tidak Produktif Keluaran § Komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin saat ini dan yang akan datang.1 Tabel 4.1 Tabel 4. § Proyeksi jumlah penduduk yang digunakan untuk merencana-kan penyediaan fasilitas bagi masyarakat. § Membuat acuan dalam menentukan kebijakan penyebaran penduduk.1 Tabel 4.1 Sub Bab 4.2 Sub Bab 4.Tujuan Analisis § Memperoleh gambaran potensi penduduk. sebaiknya dalam periode 5 tahun atau minimal 3 tahun. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4.3.1 Sub Bab 4. dan usia lanjut dalam rangking yang tidak berbeda jauh.3.1 Tabel 4. 3) Mengidentifikasi penduduk usia di bawah 15 tahun dan di atas 65 tahun yang dianggap penduduk tidak produktif secara ekonomi. 4) Menyajikan data. 2) Mengidentifikasi penduduk menurut kelompok usia muda.3.3.1 Tabel 4.5 Langkah Analisis: 1) Menghitung/mengelompokkan setiap indikator menurut jenis kelamin sehingga dapat menjelaskan totalitas perbedaan antara laki-laki dan perempuan.1 Tabel 4.4 Sub Bab 4.3. Makin besar kelompok usia tidak produktif berarti makin tinggi beban tanggungan penduduk produktif dan semakin banyak sumber daya yang harus dibagikan kepada kelompok tidak produktif.

Kotamadya Jakarta Utara Indikator Jumlah penduduk .Usia Produktif (15 – 64) .80 75.56 74.49 2. Artinya pada tahun 2005.44.Usia Lanjut (65+) Sumber: Susenas 2003 .14 2. Contoh analisis: Dengan komposisi penduduk seperti terlihat dalam tabel di atas.10 23.040 2005 1432. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . yaitu sebesar 100.787 714.Perempuan Jumlah penduduk usia produ ktif dan tidak produktif (%) . atau hampir seimbang jumlah penduduk laki-laki dan perempuan.805 725.630 22.Laki-laki .179 723. jumlah penduduk laki-laki lebih besar dibandingkan jumlah penduduk perempuan. Contoh analisis: Dari data di atas komposisi penduduk periode 2003 -2004 menunjukkan bahwa jumlah penduduk perempuan lebih besar dibandingkan dengan penduduk laki-laki.2005 2003 1.31 25. Analisis trend sex ratio ini berguna untuk menggambarkan peta sumberdaya manusia berdasarkan gender.Contoh: Tabel C-1 Jumlah Penduduk. kita bisa membuat analisis terhadap sex ratio yang merupakan proporsi penduduk laki-laki dibandingkan proporsi penduduk perempuan.845 698.22 Dengan memperhatikan data di atas. Penduduk Menurut Daerah. meskipun perbandingannya kecil.417 717. Sedangkan tahun 2005. rasio ketergantungan 174 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sehingga tuntutan partisipasi masyarakat menurut gender diharapkan juga bisa proporsional. sex ratio naik di atas 100.29 72.10 2. Angka ketergantungan ini merupakan perbandingan antara jumlah penduduk usia tidak produktif dengan usia produktif. Penduduk Menurut Daerah Tempat Tingal. Lakukan juga analisis terhadap komposisi penduduk menurut kelompok usia produktif untuk mengetahui angka ketergantungan (dependency ratio) atau lebih dikenal dengan istilah rasio beban tanggungan.425. dimana sex ratio dibawah angka 100.799 Tahun 2004 1423. EKONOMI.Usia Muda (0 – 14) .978 702. Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif. Hal ini menunjukkan bahwa ketersediaan sumberdaya laki-laki dan perempuan seimbang.

maka bisa diperkirakan ketersediaan lahan dan peruntukannya.16. Biasanya tidak termasuk penduduk yang tidak bertempat tinggal tetap.. Perhatikan juga tabel 4.2. Dengan mengetahui kepadatan penduduk. dan tabel 4. Angka ketergantungan ini meningkat dari tahun 2003 – 2005 dari 33.!! 1) Gunakan indikator kependudukan yang bersifat umum sehingga dapat dipakai pada semua kelompok penduduk tanpa dibedakan. dari Buku Pedoman.95.3. 7) Sampai saat ini persebaran penduduk baik antar pulau maupun antar daerah pedesaan/perkotaan masih timpang.3. ketenagakerjaan. 5) Sensus Penduduk dilakukan oleh BPS dalam kurun waktu 10 tahun sekali. 4) Data kependudukan dapat diperoleh dari berbagai sumber baik makro maupun mikro. dan lain-lain. Proyeksi dan estimasi ini bisa digunakan untuk merencanakan penyediaan fasilitas bagi masyarakat. 8) Indikator penduduk menurut daerah asal saat ini penting disajikan mengingat makin gencarnya 'jargon putera daerah' di berbagai daerah akhir-akhir ini. 3) Semakin besar kelompok usia tidak produktif semakin tinggi beban tanggungan penduduk produktif.penduduk usia tidak produktif terhadap penduduk usia produktif pada tahun 2003 adalah 33. Tabel 4. Peningkatan ini terjadi karena penurunan jumlah penduduk usia produktif dan peningkatan jumlah penduduk usia tidak produktif. kesehatan. Indikator ini dapat menjelaskan pula potensi penduduk asli dan pendatang sehingga dapat memberikan gambaran tentang situasi dan kondisi objektif dari perencanaan pengembangan/pemberdayaan masyarakat di wilayah dan/atau kawasan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 175 .1. Artinya bahwa setiap 100 penduduk usia produktif menanggung beban 33 orang yang tidak produktif.5 Sub bab 4. Tabel ini dimaksudkan untuk mengetahui laju pertumbuhan dan kepadatan penduduk. EKONOMI. seperti pendidikan. dan 4. Sub bab 4. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.1.16 menjadi 37. 2) Penduduk usia <15 tahun dan >65 tahun dianggap penduduk tidak produktif.4. Perhatikan. dari Buku Pedoman dimaksudkan untuk mengetahui proyeksi dan estimasi penduduk dalam jangka waktu tertentu. 6) Saat ini persentase penduduk di beberapa provinsi tidak dapat dibandingkan dengan keadaan pada tahun sebelumnya karena perubahan luas wilayah atau perubahan batas provinsi.3.

karena indikator ini menggambarkan potensi sumberdaya manusia.3.ANALISIS PENDIDIKAN Indikator pendidikan menjadi salah satu indikator penting dalam analisis sosial budaya.3.9 176 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3. Rasio § Tingkat Melek Huruf. § Pendidikan Yang Ditamatkan Keluaran Identifikasi Data Pendidikan di Wilayah/Kawasan sehingga dapat direncanakan berbagai fasilitas pendidikan sesuai dengan kebutuhan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4. Bertolak dari indeks pembangunan manusia. § Penduduk Yang Buta Huruf.2 Tabel 4. Dengan mengetahui kondisi pendidikan inilah. maka kemampuan masyarakat untuk lebih dapat memberdayakan ‘diri sendiri’. EKONOMI. indeks pembangunan manusia suatu wilayah bisa dilihat. Pendidikan Indikator Pendidikan Tujuan Analisis Memperoleh gambaran keadaan pendidikan penduduk sebagai acuan bagi pemerintah dalam menentukan kebijakan serta penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai bagi penduduk Data yang Dibutuhkan · Partisipasi Pendidikan Penduduk § Banyaknya Murid.7 Sub Bab 4.6 Sub Bab 4.8 Sub Bab 4.3. § Jumlah Guru Rasio per 10. baik secara sosial maupun ekonomi dapat dipetakan.000 Penduduk § Murid-Guru. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .2 Tabel 4. Rasio · Murid-Kelas.2 Tabel 4.2 Tabel 4.

Denpasar BALI Sumber: Badan Pusat Statistik Provinsi Bali. Klungkung 6.83 86.14 51.45 91.09 96.73 78. 2) Mengidentifikasi perbandingan banyak murid.98 70. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.55 83.73 persen artinya setiap 100 penduduk usia 7 – 12 tahun terdapat 96 penduduk yang masih sekolah.81 96.83 67.70 90. Bangli 7. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 177 .48 71.42 90. Dari data tersebut dapat digambarkan bahwa pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan baru sampai tingkat Sekolah Dasar (SD).Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi jumlah penduduk menurut partisipasi sekolah. 2005 - Lakukan analisis pemerataan pendidikan di suatu wilayah di setiap jenjang pendidikan Bandingkan kondisi di atas dengan tahun-tahun sebelumnya. sedangkan untuk tingkat SLTP dan SMU masih relatif cukup rendah.59 persen dan APS usia 16 – 18 tahun di Sekolah Menengah Umum (SMU) mencapai 59. Badung 4.86 Kabupaten/Kota 1.93 94.53 98.69 95. Tabanan 3.15 69. Contoh analisis: Dari Tabel C-2. Buleleng 71.07 83. Sementara itu APS untuk anak usia 13 – 15 tahun di Sekolah Lanjutan Tingkat Pertama (SLTP) mencapai 83.99 81.88 95. yaitu mencapai 95.08 71. banyak guru.10 98. Gianyar 5. Contoh: Tabel C-2 Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Menurut Partisipasi Sekolah Provinsi Bali Tahun 2005 7-12 th (SD) 95. diketahui Angka Partisipasi Sekolah (APS) Provinsi Bali tahun 2005 untuk anak usia 7 – 12 tahun di Sekolah Dasar (SD) cukup tinggi.73 Angka Partisipasi Sekolah (persen) 13-15 th (SLTP) 84.51 62.67 50. rasio murid-guru. Karangasem 8.32 59.59 16-18 th (SMU) 54. EKONOMI.58 97. Jembrana 2. 3) Mengidentifikasi penduduk buta huruf menurut daerah tempat tinggal.86 persen. rasio murid-kelas dalam beberapa tahun.27 38.20 79. 4) Mengidentifikasi jumlah penduduk menurut pendidikan tertinggi yang ditamatkan.

Rasio Murid – Kelas dalam beberapa tahun Indikator Tahun 1980 1990 2000 Banyaknya Murid SD SLTP SMU Perguruan Tinggi SD SLTP SMU SD SLTP SMU SD SLTP SMU Laki-laki Perempuan Rasio Jumlah Guru Per 1000 Penduduk Rasio Murid – Guru (%) Rasio Murid – Kelas (%) Tingkat Melek Huruf (%) - Tampilan tabel juga tidak bersifat kaku. semuanya mengikuti format seperti tabel di atas. Tabel C-3. bisa dipecah ke dalam beberapa tabel. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Rasio Murid – Guru. 178 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.Tabel C-3 Perbandingan Banyak Murid. EKONOMI. Rasio Jumlah Guru.

3) Indikator keberhasilan pembangunan di bidang pendidikan adalah berkurangnya tingkat buta huruf penduduk berumur 10 tahun ke atas..543 22. Rasio ini jauh di atas rasio yang ditetapkan dalam standar pelayanan minimal bidang pendidikan. 4) Indikator lain yang sering digunakan untuk melihat peningkatan sumberdaya manusia di bidang pendidikan adalah data penduduk 10 tahun ke atas menurut pendidikan tertinggi yang ditamatkan. yaitu 13.Rasio digunakan untuk menentukan kecukupan antara sarana dan prasarana serta sumberdaya di bidang pendidikan dengan tingkat kebutuhan masyarakat. Dengan adanya pemerataan pendidikan masyarakat diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan penduduk. Perhatikan. . EKONOMI. Tingkat buta huruf merupakan bagian dari indikator kemampuan penduduk untuk berkomunikasi secara tertulis.121 13. di atas.00. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.121 13. .Contoh: Tabel C-4 Rasio Jumlah Murid dan Guru Sekolah Dasar di Provinsi Bali Tahun 2004 – 2006 Indikator Jumlah murid Jumlah guru Rasio Sumber: Dinas Pendidikan Provinsi Bali Tahun 2004 381.Data yang digunakan bisa sensus (per 10 tahun) atau data per tahun dari BPS wilayah perencanaan.610 23. idealnya Provinsi Bali memiliki kualitas pendidikan yang baik.00 2006 387. . 2) Salah satu usaha pemerintah untuk meningkatkan pendidikan adalah penyediaan sarana dan prasarana pendidikan yang memadai. diketahui bahwa rasio jumlah murid dan guru sekolah dasar pada tahun 2004 adalah 12. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 179 .99 2005 387.00 Dari tabel C-4. Dengan kata lain kemampuan baca-tulis merupakan keterampilan minimum yang dibutuhkan penduduk untuk berpartisipasi dalam kegiatan pembangunan.99 dan tahun 2005-2006 sama.!! 1) Pendidikan adalah salah satu indikator untuk mengukur tingkat kesejahteraan masyarakat karena pendidikan merupakan usaha untuk meningkatkan kecerdasan dan keterampilan.Tingkat melek huruf adalah indikator makro di bidang pendidikan yang sangat mendasar. Dengan kondisi ini.610 23.412 12.

dalam setiap perencanaan tata ruang atau pun pembangunan yang lain. Oleh karena itu. Aspek ekonomi menjelaskan kebutuhan manusia akan pekerjaan berkaitan dengan pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari. keterkaitan dengan perluasan kesempatan kerja diharapkan menjadi manfaat langsung yang bisa diterima masyarakat.ANALISIS KETENAGAKERJAAN Ketenagakerjaan merupakan indikator yang mendasar bagi kebutuhan masyarakat karena mencakup dua aspek. yaitu aspek ekonomi dan sosial. EKONOMI. Sedangkan aspek sosial berkaitan dengan pengakuan masyarakat terhadap kemampuan individu. Ketenagakerjaan Indikator Ketenagakerjaan 180 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

05 17.30 29.66 18.84 19.34 69. status pekerjaan.33 36.97 10.3 Tabel 4.14 58.52 2.81 8.15 38.17 9.64 7. Keluaran § Identifikasi data ketenaga kerjaan untuk merencanakan penyediaan lapangan kerja baik formal maupun informal.34 8.99 Jml (10) 63. Penduduk Yang Mencari Pekerjaan.23 21.68 9. mencari pekerjaan dan bukan angkatan kerja.3 Tabel 4.68 39. dan lapangan pekerjaan utama.13 61.04 Sumber: Kompilasi Susenas 2004 – 2005 dan Jakarta Utara Dalam Angka 2007 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.63 5.58 7. daerah tempat tinggal.02 51.11 Sub Bab 4. § Penduduk Yang Tabel Mencari Pekerjaan.94 44.15 20.07 3.65 Jml (7) 60.25 2.16 0.13 Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi penduduk yang bekerja.11 9.70 43.49 P (6) 41.Tujuan Analisis § Memperoleh gambaran keadaan ketenaga kerjaan. 2) Mengidentifikasi tingkat partisipasi angkatan kerja menurut umur. § Membuat acuan bagi Pemerintah dalam menentukan kebijakan penyediaan lapangan kerja. Contoh: Tabel C-5 Penduduk Yang Bekerja. § Status dan Tabel Lapangan Pekerjaan.68 4.10 Sub Bab 4.38 46.98 17.Mencari kerja Bukan Angkatan Kerja .01 13.39 10.87 10.20 5.Mengurus Rumah Tangga .82 39.20 2005 Jml (4) 56. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4. EKONOMI. Data yang Dibutuhkan § Penduduk Yang Tabel Bekerja.70 L (8) 84.12 Tabel 4.04 23.3 Tabel 4.01 2. § Identifikasi data angkatan kerja untuk merencanakan penyediaan fasilitas yang bersifat meningkatkan kemampuan kerja.3.29 24. § Angka Beban Tabel Tanggungan Angkatan Kerja.16 64.3.70 18. Penduduk Bukan Angkatan Kerja (Kotamadya Jakarta Utara) Indikator (1) Angkat Kerja .72 53.37 3.03 71.78 55. § Penduduk Bukan Tabel Angkatan Kerja § Tingkat Tabel Partisipasi Angkatan Kerja.26 2006 P (9) 44.27 2004 P (3) 38.50 0.Lainnya L (2) 75.28 9. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 181 .10 L (5) 78. § Memperoleh gambaran distribusi/ penyebaran tenaga kerja.65 4.95 33.Bekerja .19 0.62 19.3.42 36.02 15.Sekolah .65 19.

42 persen. Hal ini menunjukkan bahwa laki-laki lebih banyak yang bekerja dan perempuan lebih banyak mengurus rumah tangga (44. perencanaan pembangunan sosial budaya harus diarahkan pada perencanaan yang lebih memberi peluang keterlibatan perempuan. TPAK memberikan informasi tentang penduduk usia kerja aktif secara ekonomi. Analisis juga bisa lebih dipertajam dengan melihat aspek gender dalam TPAK dengan melihat peran perempuan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . EKONOMI. Salah satu indikator penting dalam ketenagakerjaan adalah Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) yang merupakan ukuran penawaran tenaga kerja di pasar tenaga kerja.26 persen laki-laki yang mengurus rumah tangga). TPAK Jakarta Utara secara keseluruhan mencapai 63. Contoh analisis: Dari Tabel C-5. Dengan demikian. 182 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.72 persen pada tahun 2006 dengan komposisi laki-laki 84. kita bisa melihat Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) secara keseluruhan dan berdasarkan komposisi jenis kelamin.- Dari tabel di atas.03 persen dan perempuan 44.99 persen perempuan bukan angkatan kerja mengurus rumah tangga dan hanya 0.

Perhatikan..!!
1) Indikator ketenagakerjaan terkait erat dengan indikator tingkat pertumbuhan penduduk yang akan mempengaruhi pertumbuhan angkatan kerja. Pertambahan penduduk usia kerja akan meningkatkan jumlah angkatan kerja yang tentunya harus tertampung dalam lapangan kerja baik formal maupun informal. 2) Meningkatnya jumlah penduduk berumur >10 tahun mengakibatkan meningkatnya angkatan kerja dan bukan angkatan kerja. 3) Indikator ketenagakerjaan yang sering digunakan untuk menghitung persentase angkatan kerja berdasar jumlah penduduk usia 10 tahun ke atas adalah Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK). Kenaikan atau penurunan angkatan kerja berkaitan erat dengan peningkatan usia sekolah dan semakin terbukanya kesempatan untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. 4) TPAK tertinggi terdapat pada golongan umur 35-44 tahun karena tanggung jawab terhadap ekonomi keluarga semakin besar. 5) Sumber data TPAK dapat diperoleh dari survai Sakernas BPS. 6) Indikator yang menggambarkan perkiraan banyaknya penduduk yang tidak produktif (berumur 0-14 tahun dan >65 tahun) dan harus ditanggung oleh penduduk usia produktif (15-64 tahun) adalah indikator Angka Beban Tanggungan Angkatan Kerja. Indikator ini hampir sama dengan Estimasi Proporsi Penduduk Menurut Kelompok Usia Produktif dan Tidak Produktif. 7) Pola struktur umur penduduk yang muda tentu akan mempengaruhi tingginya angka beban tanggungan di suatu negara. 8) Status pekerjaan biasanya dikelompokkan dalam 5 kelompok, yaitu: Berusaha sendiri tanpa bantuan, Berusaha dengan buruh tidak tetap/pekerja keluarga, Berusaha dengan buruh tetap, Buruh/karyawan, Pekerja Keluarga. 9) Lapangan pekerjaan utama juga dikelompokkan dalam 5 kelompok, yaitu: Pertanian, Industri, Perdagangan, Jasa-jasa (Angkutan, Keuangan, Jasa Perusahaan dan Jasa Kemasyarakatan), Lainnya (Pertambangan/Penggalian, Listrik, Gas dan Air, Bangunan).

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

183

ANALISIS KESEHATAN
Salah satu faktor penunjang terciptanya peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) adalah tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang memadai. Secara umum dapat dikatakan bahwa masyarakat yang sehat akan berperan dalam menciptakan SDM yang berkualitas dan selanjutnya akan sangat berpengaruh terhadap keberhasilan perencanaan pembangunan.

Kesehatan

Indikator Kesehatan
Tujuan Analisis § Memperoleh gambaran derajat kesehatan dan kondisi pelayanan ksehatan masyarakat. § Memberikan arahan kepada pemerintah daerah dalam upaya peningkatan pelayanan kesehatan masyarakat. § Memberikan gambaran tentang situasi dan kondisi objektif yang diperlukan dalam proses perencanaan kesehatan. Data yang Dibutuhkan § Angka Data Kematian Bayi dan Balita. § Angka Data Harapan Hidup. § Banyaknya Data Rumah Sakit, Tempat Tidur, Puskesmas dan Apotik. § Banyaknya Data Jenis Tenaga Kesehatan. § Sarana dan Data Prasarana Kesehatan. Keluaran § Identifikasi indikator kesehatan yang mencerminkan tinggi rendahnya derajat kesehatan masyarakat. § Identifikasi rendahnya derajat kesehatan masyarakat akibat kurangnya sarana dan prasarana kesehatan serta sistem pelayanan kesehatan yang buruk. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4.3.4 Tabel 4.14 Tabel 4.15 Sub Bab 4.3.4 Tabel 4.16 Sub Bab 4.3.4 Tabel 4.17

Sub Bab 4.3.4 Tabel 4.18 Sub Bab 4.3.4

184

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi indikator kesehatan yang diperlukan dalam proses perencanaan kesehatan. 2) Mengidentifikasi angka kematian bayi dan balita dan angka harapan hidup waktu lahir yang merupakan salah satu tolok ukur derajat kesehatan masyarakat. Tabel C-6 Contoh Tabel Angka Kematian Bayi Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun ...
Wilayah/Kawasan Kabupaten .... 1971 L P L 1980 P L 1990 P

Tabel C-7 Contoh Tabel Angka Kematian Balita Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun ...
Wilayah/Kawasan Kabupaten .... 1971 L P L 1980 P L 1990 P

-

-

Lakukan analisis terhadap angka kematian bayi/balita. Komparasikan dengan data penyebab kematian bayi/balita jika ada. Biasanya ada identifikasi penyebab kematian, apakah proses pertolongannya, persalinan, status gizi, kesadaran hidup sehat, kualitas pelayahan medis, atau aksesibilitas masyarakat terhadap pelayanan medis Elaborasi lebih jauh dengan menjelaskan angka harapan hidup. Peningkatan kualitas hidup akan meningkatkan angka harapan hidup, demikian sebaliknya.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

185

Tabel C-8

Contoh Tabel Angka Harapan Hidup Pada Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin dan Daerah Tempat Tinggal Tahun ...
1971 L P L 1980 P L 1990 P

Wilayah/Kawasan Kabupaten ....

-

-

Bandingkan angka harapan hidup tahun terakhir dengan tahun-tahun sebelumnya. Jika dari tahun ke tahun selalu meningkat, ini menunjukkan bahwa kualitas hidup masyarakat juga meningkat. Biasanya tersedia data yang lebih compact, misalnya Laporan Pembangunan Manusia oleh Bappenas.

Contoh: Tabel C-9 Kondisi Kesehatan Menurut Kabupaten/Kota Provinsi Bali, 1999
Angka Kematian Bayi (per 1000 kelahiran hidup) 29 18 27 26 41 27 44 46 22 31 Penduduk dengan Keluhan Kesehatan (%) 40,1 22,0 32,9 35,2 25,3 31,3 44,3 32,0 21,2 31,3 Penduduk yang melakukan pengobatan sendiri (%) 36,3 22,8 45,9 23,6 30,3 29,5 19,3 31,9 34,7 30,1 Kelahiran ditolong oleh tenaga medis (%) 71,1 100,0 99,1 100,0 94,1 91,0 76,2 89,7 100,0 92,0

Wilayah/Kawa san

Angka Morbiditas (%)

Rata-rata Lama Sakit (hari) 5,3 5,8 4,3 5,5 5,6 5,4 4,8 6,0 4,9 5,3

Jembrana Tabanan Badung Gianyar Klungkung Bangli Karangasem Buleleng Denpasar Bali

29,2 16,4 25,0 21,9 16,7 24,2 32,3 23.7 10,3 21,8

Sumber: Indonesia Laporan Pembangunan Manusia 2001

Dari tabel di atas, indikator kesehatan bisa kita jelaskan lebih detail. Tidak hanya melihat angka kematian bayi/balita dan angka harapan hidup, tetapi perilaku sehat masyarakat juga bisa digambarkan. Apakah masyarakat memilih melakukan pengobatan pada tenaga medis atau tidak, bisa dilihat juga pada tabel tersebut.

186

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Contoh analisis: Dari tabel C-9 di atas, diketahui bahwa Provinsi Bali masih terdapat 31 kematian bayi dari setiap 1000 kelahiran hidup ataumasih terdapat resiko kematian bayi sekitar 3 % pada setiap kelahiran. Pada proses persalinan, 92 % ibu hamil melahirkan dibantu oleh tenaga medis. Ini berarti bahwa perlu ada peningkatan SDM di bidang medis dan juga peralatannya, sehingga angka kematian bayi makin bisa diturunkan. Di samping itu, sebanyak 30,1 % penduduk masih memilih melakukan pengobatan sendiri dibandingkan datang ke rumah sakit atau tenaga medis. Hal ini bisa disebabkan oleh banyak hal, karena keterbatasan biaya pengobatan, aksesibilitas terhadap puskesmas/rumah sakit, atau juga tingkat kesadaran penduduk. Dengan mengetahui kondisi kesehatan masyarakat seperti ini, perencanaan tata ruang akan didasari pada harus berorientasi pada kemudahan akses masyarakat terhadap kesehatan, baik berupa sarana dan prasarana maupun informasi.

Perhatikan..!!
1) Angka kematian bayi berkaitan erat dengan tingkat pendidikan keluarga, keadaan sosial ekonomi keluarga, sistem nilai dan adat istiadat, kebersihan dan kesehatan lingkungan serta pelayanan kesehatan yang tersedia. 2) Beberapa faktor yang dapat memperburuk derajat kesehatan masyarakat antara lain rendahnya konsumsi makanan bergizi, kurangnya sarana kesehatan dan keadaan sanitasi serta lingkungan yang tidak memadai. 3) Angka harapan hidup waktu lahir dapat memperlihatkan keadaan dan sistem pelayanan kesehatan yang ada dalam suatu masyarakat karena dapat dipandang sebagai bentuk dari hasil upaya peningkatan taraf kesehatan secara keseluruhan. 4) Adanya peningkatan taraf sosial ekonomi masyarakat memungkinkan penduduk untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang lebih baik. 5) Sumber data angka kematian bayi dan balita adalah Sensus Penduduk yang dilakukan oleh BPS. Penghitungan data tersebut dengan menggunakan metode Trusell (West). 6) Di beberapa kota besar telah diusahakan pembangunan sarana dan prasarana kesehatan, tetapi di daerah-daerah perdesaan dirasakan masih sangat kurang bahkan di daerah-daerah terpencil dan transmigrasi. Itulah sebabnya perbedaan derajat kesehatan masyarakat antara satu provinsi dengan provinsi lainnya seringkali sangat besar, begitu pula perbedaan derajat kesehatan antara penduduk perkotaan dengan perdesaan atau daerah terpencil. 7) Pembangunan sarana dan prasarana kesehatan perlu dilakukan, antara lain Rumah Sakit Umum, Puskesmas (Puskesmas biasa, Puskesmas Pembantu, Puskesmas dengan tempat tidur), Apotek, Tenaga Kesehatan (dokter, perawat, paramedis non perawat dan tenaga akademis bidang kesehatan).
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

187

Hal ini sejalan dengan amanat UUD 1945 Pasal 28 butir 1. 4. aman.ANALISIS PERUMAHAN DAN LINGKUNGAN Mengacu pada Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 tentang Perumahan dan Permukiman. Tingkat perekonomian masyarakat. Kondisi dan keadaan perumahan dan lingkungan yang disajikan dalam analisis sosial budaya diharapkan dapat merefleksikan kondisi tempat tinggal masyarakat dan sekaligus menunjukkan tingkat kesejahteraan yang dicapai. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi keadaan perumahan. Perumahan & Lingkungan Indikator Perumahan dan Lingkungan 188 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. Kemajuan teknologi. bahwa setiap warga negara berhak hidup sejahtera lahir dan batin. Faktor lingkungan di mana masyarakat berada. serasi dan teratur. Amanat tersebut mendudukkan bahwa rumah yang layak dan lingkungan perumahan yang sehat merupakan hak setiap orang untuk meningkatkan mutu kehidupan dan penghidupannya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 3. 2. Kebijakan pemerintah dalam menangani perumahan. dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat. bertempat tinggal. Keberadaan dan perwujudan rumah akan berbeda antara satu masyarakat dengan masyarakat lainnya. disebutkan bahwa setiap warga negara Indonesia mempunyai hak untuk menempati dan/atau memiliki rumah yang layak dalam lingkungan yang sehat. yaitu: 1.

3.21 Sub Bab 4.3. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 189 .5 Tabel 4.24 Sub Bab 4.29 Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi sarana dan fasilitas lingkungan rumah.5 Tabel 4.5 Tabel 4.5 Tabel 4.5 Tabel 4.5 Tabel 4.3. EKONOMI.3.26 Sub Bab 4.5 Tabel 4.5 Tabel 4.3. 2) Memproyeksikan kebutuhan sarana dan fasilitas lingkungan rumah sesuai dengan perkembangan kegiatan di wilayah dan/atau kawasan. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.3.3.3.5 Tabel 4.25 Sub Bab 4.3.Tujuan Analisis Menyusun indikator perumahan dan lingkungan untuk memperoleh gambaran tentang tingkat kesejahteraan rumah tangga dan tingkat kesejahteraan masyarakat umumnya di wilayah dan/atau kawasan Data yang Dibutuhkan Persentase Rumah Tangga Menurut Beberapa Fasilitas Perumahan Dan Daerah Tempat Tinggal Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Jenis Penerangan Yang Digunakan Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Sumber Penerangan Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Sumber Air Minum Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Fasilitas Air Minum Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Tempat Buang Air Besar Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Jenis Bahan Bakar Untuk Memasak Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Luas Lantai Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Jenis Dinding Terbanyak Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Jenis Atap Terbanyak Persentase Rumah Tangga Menurut Daerah Tempat Tinggal Dan Jenis Lantai Terluas Keluaran Identifikasi sarana dan fasilitas lingkungan rumah di wilayah dan/atau kawasan.3.20 Sub Bab 4. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4.19 Sub Bab 4.22 Sub Bab 4.3.23 Sub Bab 4.28 Sub Bab 4.5 Tabel 4.5 Tabel 4.27 Sub Bab 4.

08 0. 5. 3. maka bisa dilakukan analisis per item dari indikator. sangat mungkin data yang tersedia justru berdasarkan pada item fasilitas perumahan/lingkungan. diketahui sumber air minum terbanyak digunakan oleh rumah tangga di Jakarta Utara adalah ledeng. Penerangan Listrik Sumber air minum Tempat mandi sendiri Kakus sendiri dengan tangki septik Luas lantai (area 30m2) Tabel di atas menunjukkan data wilayah yang luas.23 0.Tabel C-10 Persentase rumah tangga menurut beberapa fasilitas perumahan dan daerah tempat tinggal Perkotaan Perdesaan Perkotaan + Perdesaan Fasilitas Perumahan 1. yaitu dari 11. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . tetapi memisahkan karakteristik geografis atau rentang kendali dengan pusat pemerintahan atau CBD (Central Bussiness District). kabupaten/kota atau bahkan provinsi yang muncul. lokasi atau nama wilayah berdasarkan desa/keluarahan. yakni mencapai sekitar 82.77 100.08 0. Jumlah ini mengalami penurunan dibandingkan tahun sebelumnya. 2.58 190 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.25 0.03 4.00 Sumber Air Minum Air dalam kemasan Leding Pompa Sumur Terlindung Lainnya Jumlah Sumber: Susenas 2004 . Selain itu. 4.25 persen pada tahun 2005. kecamatan.36 82. perkotaan dan perdesaan.39 0. Contoh: Tabel C-11 Persentase rumah tangga menurut sumber air minum di Jakarta Utara 2004 – 2005 2004 11.2005 Jika data yang tersedia demikian. Sehingga pengklasifikasian wilayah tidak selalu harus spasial desa – kota. EKONOMI.00 2005 16. Penurunan ini diimbangi dengan kenaikan persentase rumahtangga yang menggunakan air minum kemasan. Contoh analisis: Dari tabel C-11. di atas.58 87.23 100. Biasanya dalam data statistik yang tersedia. sehingga klaisifikasinya dibatasi ruang spasial.

57 24. Contoh analisis: Dari tabel C-12. Selain itu. bahkan mengalami penurunan.149 >150 Sumber: Susenas 2004 . EKONOMI.35 persen pada tahun 2005.78 32.13 2005 27. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. di atas.54 12.2005 2004 23. rumah tangga di Jakarta beralih menggunakan air leding dan air mineral untuk kebutuhan air minumnya. Perubahan ini disebabkan kondisi Jakarta Utara yang terletak di pinggir Laut Jawa.36 persen tahun 2005.03 persen menjadi 24. menuntut pemerintah untuk menyediakan air bersih yang cukup.30 29.69 6. turun dari 29. di Jakarta Utara persentase rumah tangga yang mendiami rumah dengan luas lantai lebih dari 100 m2 masih relatif kecil. Oleh karena itu. jumlah penduduk yang semakin meningkat juga menyebabkan kebutuhan lahan untuk perumahan semakin menyempit. Kenaikan justru terjadi pada rumah tangga yang menempati luas lantai <20 m2 hingga 49 m2. Ini menunjukkan bahwa daya beli masyarakat di sektor perumahan makin menurun.persen tahun 2004 meningkat menjadi 16.03 10. garasi.67 persen tahun 2004 menjadi 13. Tidak termasuk di dalamnya luas lantai bangunan untuk usaha.87 6. Contoh lain: Tabel C-12 Persentase rumahtangga menurut Luas Lantai Rumah di Jakarta Utara.48 Luas lantai adalah jumlah luas lantai yang ditempati dan digunakan untuk keperluan sehari-hari oleh anggota rumah tangga.39 34. yaitu dari 22. dan gudang dalam satu bangunan. terutama untuk keperluan minum dan memasak. WC. sehingga kualitas air tanah kurang begitu baik untuk konsumsi. Demikian juga rumah tangga yang menempati luas lantai 50 – 99 m2.99 100 .69 persen. Kondisi air bersih sebagai kebutuhan dasar dalam kehidupan manusia sehari-hari seperti di atas. 2004 – 2005 2 Luas Lantai Rumah (m ) < 20 20 .49 50 . termasuk di dalamnya teras. sehingga masyarakat menempati ruang yang makin kecil. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 191 .

air bersih. 192 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 3) Jarak rumah sebaiknya tidak terlalu jauh dari fasilitas lingkungan seperti sekolah. Kondisi seperti itu dapat mengindikasikan tingkat kesejahteraan rumah tangga dan tentunya tingkat kesejahteraan masyarakat pada umumnya. EKONOMI.!! 1) Salah satu indikator peningkatan kesejahteraan rakyat yang berhubungan dengan kesehatan adalah sarana dan fasilitas lingkungan rumah karena masyarakat sejahtera adalah masyarakat yang memiliki rumah yang layak tinggal dan memenuhi syaratsyarat kesehatan. tempat mandi dan tempat buang air besar dengan tangki septik.Perhatikan.. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . dan pasar. 2) Rumah yang layak tinggal adalah rumah dengan perbandingan luas lantai seimbang dengan jumlah penghuninya serta memiliki sarana perumahan seperti listrik. tempat berobat.

pengambilan data pada indikator ini.ANALISIS SOSIAL BUDAYA Indikator sosial budaya sebenarnya tidak bisa diukur hanya dengan melihat sarana telekomunikasi yang dipakai atau aksesibilitas masyarakat terhadap informasi. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 193 . dan kondisi gender. keluarga) 6. Sosial budaya dalam kehidupan masyarakat melingkupi pranata sosial/kelembagaan masyarakat. akan tetapi diperlukan juga data-data antara lain: 1. pelapisan sosial. akses dan kendali atas sumber daya dan manfaatnya. Nilai dan norma budaya 4. pengambilan keputusan. tidak cukup hanya dengan menampilkan data penggunaan media komunikasi masyarakat. dll) 5. Kepemimpinan lokal Sosial Budaya Indikator Sosial Budaya MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. adat istiadat. EKONOMI. warisan budaya. Kelembagaan adat 3. Untuk itu. Pranata sosial (agama. Keberadaan situs purbakala di wilayah terkait 2. Kondisi gender (pembagian pekerjaan menurut jenis kelamin.

Membaca Surat Kabar Selama Seminggu Yang Lalu Menurut Daerah Tempat · Persentase Penduduk Yang Menjadi Korban Menurut Daerah Tempat Tinggal · Jumlah organisasi sosial dan politik di wilayah dan/atau kawasan Keluaran § adat istiadat Nilai dan budaya yang berkembang di wilayah dan/atau kawasan § Keberagaman agama dan peran nilai agama dalam masyarakat § Sarana komunikasi dan informasi yang digunakan masyarakat.baliprov. Menonton Televisi. 2) Mengidentifikasi pranata sosial yang berjalan di wilayah dan/atau kawasan 3) Mengidentifikasi tingkat aksesibilitas masyarakat terhadap informasi. § Peran kepemimpinan lokal dalam pengambilan keputusan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4.Tujuan Analisis § Melihat keberadaan adat istiadat dan warisan budaya yang digunakan masyarakat dalam mengelola kehidupan sosial dan lingkungannya § melihat peran Untuk pranata sosial di wilayah dan/atau kawasan § melihat Untuk aksesibilitas masyarakat terhadap informasi § melihat peran Untuk kepemimpinan lokal dalam membangun kepercayaan masyarakat Data yang Dibutuhkan · keberagaman Data nilai budaya dan seni · Persentase penduduk berdasarkan agama dan jenis kelamin · Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Yang Mendengarkan Radio.6 Tabel 4.31 Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentikasi kearifan lokal melalui adat istiadat dan warisan budaya.3. 4) Mengidentifikasi kepemimpinan lokal Contoh: Tabel C-13 Jumlah Suku/Etnis.id 194 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI.30 Sub Bab 4.6 Tabel 4. dan Situs Bersejarah di Provinsi Bali Tahun 2003-2004 Tahun 2003 4 2 276 2004 4 2 276 2005 4 2 276 Uraian Suku/Etnis Bahasa Lokal Situs Bersejarah Sumber: www.3. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .go.

Banjar Adat Sumber: Data Bali Membangun 2004. Kondisi khas wilayah seperti Provinsi Bali yang memiliki status pemerintahan dinas dan adat.418 3. Contoh lain: Tabel C-14 Jumlah Desa dan Banjar Adat di Provinsi Bali Tahun 2003-2005 Jumlah (buah) 2003 1. diharapkan perencanaan tata ruang juga memperhatikan local wisdom yang telah ada dan sustain di masyarakat. karena beberapa wilayah di Indonesia memiliki kondisi spesifik.432 3.945 2004 1. Hal ini penting digambarkan sebelum perencanaan dilakukan.945 2005 1.Data di atas menunjukkan keberagaman nilai budaya dan tempat-tempat yang dijaga kelestariannya oleh masyarakat. dan keberagaman yang tidak dimiliki oleh daerah lain. sehingga perencanaan tidak menimbulkan social class. Desa Adat 2. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Dengan mengetahui kondisi ini.945 Uraian 1. bersifat unik. Keberadaan Desa Adat atau Lembaga Adat jauh lebih berpengaruh dalam kehidupan masyarakat dibandingkan desa dinas yang hanya berperan secara administratif. Bappeda Provinsi Bali. Data ini berguna untuk menentukan strategi pendekatan melalui stakeholder yang dipercaya masyarakat dan mengadopsi tata nilai agama dan adat setempat. EKONOMI. Demikian halnya dalam perencanaan tata ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 195 . menuntut perlakuan berbeda dalam setiap pengambilan kebijakan.420 3.

Oleh karena itu. 2) Pranata sosial/kelembagaan masyarakat menjalan fungsi menjaga kestabilan sosial.. Arus informasi yang terus mengalir membawa dampak positif maupun negatif bagi masyarakat. 196 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. Keberadaan agama dan nilai-nilai sosial memiliki pengaruh yang besar dalam memberi tata aturan dalam berkehidupan. 3) Kemajuan teknologi informasi saat ini semakin pesat menyebabkan makin cepatnya informasi diterima oleh masyarakat baik yang berada dikota besar maupun di pelosok daerah. Dampak positifnya antara lain akan membuka cakrawala pemikiran masyarakat untuk menerima hal-hal yang baru. Penggalian potensi kepemimpinan lokal sangat diperlukan untuk menentukan strategi penyampaian program/rencana pembangunan suatu wilayah dan/atau kawasan melalui sumber yang dipercaya oleh masyarakat. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .!! 1) Nilai adat istiadat dan budaya/kultur lokal sangat lekat di hati masyarakat. 4) Seringkali kepemimpinan informal jauh lebih dipercaya oleh masyarakat dibandingkan kepemimpinan informal. pengembangan suatu wilayah tidak boleh bertentangan dengan nilai adat istiadat dan budaya lokal karena jika dipaksakan akan menimbulkan konflik.Perhatikan. sedangkan dampak negatifnya seringkali suatu informasi dapat merubah budaya dan tradisi masyarakat setempat.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 197 . EKONOMI. Potensi Analisis Potensi Pengembangan Wilayah/ Kawasan Berdasarkan Aspek Sosial Budaya MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.ANALISIS POTENSI PENGEMBANGAN WILAYAH BERDASARKAN ASPEK SOSIAL BUDAYA Mengapa perlu menyusun indikator sosial budaya ? Indikator apa saja yang diperlukan ? Pada langkah ini akan dirangkum semua hasil kajian/analisis aspek sosial budaya dalam satu rekomendasi kelayakan sosial budaya yang akan menjadi masukan bagi penyusunan rencana tata ruang wilayah/kawasan.

4) Menganalisis kemungkinan dilakukannya rekayasa sosial budaya untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat.32 Langkah Pelaksanaan 1) Mengidentifikasi indikator sosial budaya masyarakat. sebenarnya dari semua itu akan bermuara pada apa yang disebut kesejahteraan rakyat. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . sehingga dapat diperbandingkan antar wilayah atau antar rentang waktu. Kemajuan pembangunan manusia tidak hanya menjadi tujuan yang penting untuk dicapai. Selain itu. Secara teoritis dapatlah dikatakan bahwa semakin tinggi nilai agregat IPM. maka akan semakin baik pula kualitas taraf hidup penduduk di suatu wilayah (daerah) bersangkutan. 3) Merencanakan pengembangan sosial budaya masyarakat. Skala IPM terletak antara 0 (terburuk) dan 100 (terbaik). 5) Menganalisis kemungkinan terjadinya perubahan sosial budaya dalam usaha peningkatan kesejahteraan masyarakat. sekaligus mencerminkan tingkat keberhasilan upaya pembangunan manusia. dan indeks standar hidup layak (indeks mutu hidup). IPM juga dapat dijadikan sebagai alat ukur bagi tingkat akselerasi upaya pembangunan manusia dari perspektif agregatif. indeks pendidikan (melek huruf dan rata-rata lama sekolah). 2) Menganalisis indikator sosial budaya yang potensial untuk dikembangkan. Data yang dibutuhkan · Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Keluaran · Rencana pengembangan sosial budaya sesuai kebutuhan masyarakat. · Rencana rekayasa sosial budaya dalam usaha peningkatan kesejahteraan masyarakat. yakni indeks harapan hidup (e0). § Memperoleh gambaran sarana dan prasarana sosial budaya yang dibutuhkan untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat di wilayah/kawasan. Salah satu pendekatan yang biasa digunakan untuk menyusun indikator tingkat kesejahteraan rakyat adalah indikator komposit obyektif yang diturunkan dari beberapa komponen kesejahteraan yang disebut sebagai indeks pembangunan manusia (human development index/HDI).4 Tabel 4. Karena itu. EKONOMI. tetapi juga akan menjadi dasar yang esensial bagi demokrasi yang stabil dan ekonomi yang terus berkembang. 198 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. karena mencakup tiga komponen. Pada dasarnya indeks pembangunan manusia (IPM) adalah suatu indeks komposit yang diharapkan mampu mencerminkan kinerja pembangunan manusia.Tujuan analisis § Memperoleh indikator sosial budaya (indikator komposit) yang potensial digunakan dalam pengembangan SDM di wilayah/kawasan.

Tabel C-15 Indeks Pembangunan Manusia di Provinsi Bali Tahun 1999 – 2005 1999 IPM 62.40 72. EKONOMI.30 60. 3.5 dan pada tahun 2005 mencapai 11. Jembrana Tabanan Badung Gianyar Klungkung Bangli Karangasem Buleleng Denpasar BALI Sumber: BPS Provinsi Bali Contoh analisis: Berdasarkan nilai “polaritas” rentang nilai IPM tertinggi dan terendah antar kabupaten/kota. termasuk dengan IPM. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 199 .20 Peringkat 4 2 3 6 8 5 9 7 1 IPM 70.30). Karangasem (63. 4.8 yaitu Kabupaten Jembrana (70.10 68.70 63.72 64. Data-data yang telah tersaji tadi.92 61. Gianyar (70. 9. Pada tahun 1999 rentang nilai IPM mencapai 14. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.80) dan Kota Denpasar (75.60 70. tidak cukup melihat potensi daerah dan peluang perencanaan dari IPM saja.30 68.10 75.30). 5. bisa dianalisis lebih jauh dan komprehensif untuk melihat kondisi-kondisi: 1.20). maka terdapat lima kabupaten/kota yang memiliki nilai IPM diatas 69.80 2005 Peringkat 5 2 3 4 7 6 9 8 1 - Kabupaten/Kota 1.70). Setelah menyajikan serangkaian data-data di atas.20 69. dalam setiap proses perencanaan pembangunan harus berorientasi pada kesetaraan gender dan pengentasan kemiskinan. Sementara untuk kabupaten yang lain dibawah IPM provinsi. dan Kabupaten Buleleng (68.73 61. Indeks Kemiskinan Manusia (IKM) Ketiga hal di atas saling terkait satu sama lain. 6. Bangli (68. Indeks Pemberdayaan Jender (IDJ) 3. Indeks Pembangunan Jender (IPJ) 2.30 71.80 68.76 62.40). seperti Kabupaten Klungkung (68.02 59.70). Nilai ini mengindikasikan bahwa kesenjangan pembangunan antar daerah mulai merata. Badung (71. Tabanan (72.60). 8.70 68. Kalau dilihat masing-masing nilai IPM tahun 2005.53 54. 2.90.46 65.10). maka nilai IPM di Provinsi Bali tahun 2005 sedikit bergeser dibandingkan tahun 1999. Dalam kaitannya dengan MDGs yang ingin dicapai di Indonesia. 7.

e. dan IKM (berdasarkan global HDR) Lama Hidup Angka harapan hidup saat lahir Angka harapan hidup saat lahir untuk perempuan dan laki-laki Persentase orang yang diperkirakan tidak mencapai usia 40 tahun Pendidikan 1.!! 1) Indikator komposit yaitu suatu indikator tunggal yang merupakan gabungan dari beberapa indikator.Kesamaan komponen dan perbedaan pengukuran IPM. Menggambarkan tingkat dan sebaran yang mudah dipahami. pendidikan dan kesehatan. Angka melek huruf perempuan dan laki-laki 2. Mengukur hasil (result) bukan masukan (input). Persentase penduduk tanpa akses terhadap air bersih 2. Sederhana cara menyusunnya serta mudah dipahami. Angka enrolment gabungan untuk perempuan dan laki-laki Angka buta huruf Standar Hidup Layak Pendapatan per kapita dalam $ Kontribusi perempuan dan laki-laki dalam penghasilan keluarga Deprivasi dalam pemenuhan kebutuhan ekonomi. Menghindari standar-standar yang merefleksikan nilai-nilai spesifik dalam masyarakat atau nilai-nilai kesukuan. angka melek huruf dan rata-rata lamanya pendidikan yang diperoleh. f. c. Angka melek huruf usia dewasa 2. diukur dengan: 1. Tidak mengasumsikan hanya ada satu pola pembangunan. b. 200 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI. Cocok untuk perbandingan secara regional dan internasional. 3) Indikator komposit cocok untuk tujuan perbandingan wilayah karena memenuhi beberapa kriteria yaitu: a. Persentase penduduk tanpa akses terhadap fasilitas kesehatan 3. IPJ. Persentase balita kurang gizi IPM IPJ IKM Perhatikan.. Angka enrolment gabungan 1. misal data kependudukan. d. IPM tersebut dipakai untuk membandingkan tingkat kesejahteraan rakyat antar daerah di wilayah dan/atau kawasan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 2) Indikator komposit yang sering digunakan adalah Indeks Pembangunan Manusia (IPM) yang merupakan gabungan dari indikator angka harapan hidup.

PEMILIHAN RENCANA TINDAK PENGEMBANGAN WILAYAH BERKAITAN DENGAN ASPEK SOSIAL BUDAYA Langkah ini akan merangkum hasil analisis data yang berasal dari indikator sosial budaya wilayah dan/atau kawasan. Data yang diperoleh kemudian diolah dan dikaji untuk diselaraskan dengan kebutuhan pemerintah daerah di wilayah dan/atau kawasan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 201 . Rencana Tindak Pemilihan Rencana Tindak Pengembangan Wilayah Berkaitan dengan Aspek Sosial Budaya MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. EKONOMI.

§ Memperoleh gambaran potensi dan kondisi sosial budaya wilayah/ kawasan baik secara lintas kabupaten maupun sekabupaten/kota. Berdasarkan analisis indikator sosial budaya dapat diperoleh gambaran apakah suatu wilayah dan/atau kawasan cukup potensial untuk dikembangkan atau tidak. § Perumusan kebijakan yang dapat digunakan oleh pemerintah daerah untuk mengembangkan kawasannya.5 Langkah Pelaksanaan 1) Menganalisis data indikator sosial budaya yang telah dikumpulkan. Perhatikan. jika cukup potensial untuk dikembangkan. § Tinjauan Peraturan Pemerintah dan Peraturan Perundangundangan lainnya yang berhubungan dengan pembangunan sosial budaya masyarakat.!! Data indikator yang digunakan dalam pedoman analisis ini sebagian besar diperoleh oleh dua pelaku utama pembangunan yaitu Pemerintah dan Masyarakat. Untuk memperoleh analisis atau kajian yang komprehensif tentang pengembangan wilayah dan/atau kawasan serta memahami lebih jauh masalah yang dihadapi pemerintah daerah maka analisis indikator sosial budaya ini dapat disempurnakan dengan menggunakan data mikro berupa hasil-hasil studi di wilayah dan/atau kawasan yang berhubungan dengan masalah sosial budaya.Tujuan analisis § Memperoleh gambaran tentang struktur sosial budaya di wilayah/ kawasan. EKONOMI. Perubahan yang diharapkan adalah terjadinya peningkatan kesejahteraan masyarakat di wilayah dan/atau kawasan. Suatu perencanaan sosial dapat menghasilkan atau tidak menghasilkan perubahan.. Keluaran § analisis potensi Hasil indikator sosial budaya wilayah/ kawasan. Peranan pelaku utama lainnya yaitu Swasta tidak banyak dapat diungkapkan dalam penyusunan indikator. § Kebijakan-kebijakan pengembangan wilayah dan/atau kawasan baik dari Pemerintah maupun Pemerintah Daerah. 2) Melakukan perencanaan pengembangan sosial budaya atau sering disebut sebagai perencanaan sosial. § Rumusan alternatif perencanaan pembangunan/pengembangan sarana dan prasarana sosial budaya di wilayah/ kawasan Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 202 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. § Memperoleh gambaran kebutuhan sarana dan prasarana sosial budaya di wilayah/ kawasan Data yang dibutuhkan § indikator sosial Data budaya.

Rekomendasi Rekomendasi Pengembangan Sosial Budaya Melalui Pemberdayaan Masyarakat MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 203 . 3) Mengusahakan agar pemerintah daerah dapat meningkatkan taraf hidup dan kesejahteraan masyarakat melalui penetapan kebijakan. program. 2) Mengusahakan agar anggota masyarakat dengan berswadaya lebih mampu mengatasi masalah terutama di bidang sosial ekonomi. dan kegiatan yang sesuai dengan esensi masalah dan prioritas kebutuhan masyarakat. EKONOMI.REKOMENDASI PENGEMBANGAN SOSIAL BUDAYA MELALUI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT Rekomendasi ini diarahkan pada: 1) Perubahan yang direncanakan untuk seluruh masyarakat sebagai suatu sistem bukan hanya secara individu atau kelompok tertentu.

6 Langkah Pelaksanaan 1) Merencanakan kegiatan dengan prinsip keterpaduan dengan program masyarakat. seperti LKMD. 7) Menawarkan program pelatihan bagi tenaga-tenaga motivator. EKONOMI. § Konsep-konsep Pemberdayaan Masyarakat. 2) Bekerjasama dengan tokoh masyarakat atau kelompok formal/informal yang ada. Data yang dibutuhkan § Tinjauan peraturan perundangan & berbagai dokumen kebijakan yang berkaitan dengan rencana pembangunan sosial budaya. 6) Memberdayakan lembaga pendukung lainnya. pembimbing latihan) dan membina lembaga-lembaga pengembangan masyarakat (swasta maupun pemerintah). kepercayaan. Acuan dalam Buku Panduan Sub Bab 4. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . kekuatan atau kemampuan kepada masyarakat agar lebih berdaya. dengan harapan setelah mereka kembali ke daerah atau tempat tugas/tempat tinggalnya mampu menumbuhkan program pemberdayaan masyarakat. § Memberdayakan masyarakat dalam arti melindungi dan mendukung kepentingan masyarakat lemah. kebersamaan dan kemandirian. § Potensi/daya yang dimiliki masyarakat diperkuat dengan menerapkan langkah nyata. Keluaran § Rumusan alternatif pemberdayaan masyarakat yang sesuai dengan kondisi sosial budaya masyarakat setempat.Tujuan Penyusunan Rekomendasi § Memberikan atau mengalihkan sebagian kekuasaan. 204 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 4) Membentuk Kelompok Swadaya Masyarakat . § Suasana/Iklim yang memungkinkan potensi berkembangnya masyarakat. 3) Bekerjasama dengan lembaga pengembangan swadaya masyarakat yang telah melakukan program pelayanan di daerah dan mengambil peran melengkapi atau mengisi program yang telah berjalan. § Menstimulasi. 5) Memberikan pendampingan kepada masyarakat yang diberdayakan. § Analisis Hasil Kelayakan Sosial Budaya wilayah dan/atau kawasan yang potensial untuk dikembangkan. mendorong atau memotivasi individu agar mempunyai kemampuan atau keberdayaan untuk menentukan apa yang menjadi pilihan hidupnya melalui proses dialog. fasilitator (pelatihan.

!! Anda telah menyelesaikan tahap analisis Aspek Sosial Budaya dalam penyusunan Rencana Tata Ruang MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 8) Penganggaran pembangunan dari sesuai mata anggaran (line item budgeting) menjadi sesuai kegiatan program (program budgeting). teknikal dan sistematik menjadi partisipatif. memandirikan. psikososial dan adaptif. 6) Sumber inisiatif manajemen publik berubah dari gagasan para pakar dan perencana pembangunan menjadi isu dan peluang pembangunan. 2) Paradigma pembangunan dari teknokrasi yang bertumpu pada rasio menjadi sosio demokrasi yang menekankan partisipasi masyarakat. Selamat. EKONOMI. 7) Fungsi birokrasi pemerintah berubah dari pelaku utama pembangunan menjadi fasilitator pembangunan. 5) Sifat pembangunan dari rasional. 3) Mengembangkan.. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 205 . menswadayakan dan memperkuat posisi tawar menawar masyarakat lapisan bawah terhadap kekuatan-kekuatan penekan di segala bidang untuk mencegah terjadinya persaingan yang tidak seimbang dan eksploitasi atas yang lemah. 4) Wawasan pembangunan berubah dari berdasarkan sektoral menjadi berdasarkan kewilayahan.!! 1) Pemberdayaan masyarakat merupakan proses yang tidak dapat dilakukan secara parsial melainkan membutuhkan strategi pendekatan yang menyeluruh..Perhatikan.

D. KETERKAITAN HASIL ANALISIS ASPEK FISIK DAN LINGKUNGAN. TUJUAN Menemukenali kegiatan-kegiatan yang paling sesuai untuk dikembangkan berdasar potensi yang dimiliki oleh suatu daerah dari keterkaitan hasil analisis aspek fisik lingkungan. dan Aspek Sosial Budaya perlu dikaitkan? Lahan wilayah perencanaan memiliki KETERBATASAN dalam menampung kegiatan manusia dalam pemanfaatannya. aspek ekonomi dan aspek sosial budaya untuk mencapai kondisi yang dicita-citakan OUTPUT • • Konsep Perencanaan Ruang Wilayah Struktur Ruang dan Pola Ruang Wilayah 206 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. ASPEK EKONOMI. Sementara kondisi dimana interaksi suatu kegiatan dengan ruang wilayah selalu menimbulkan dampak tertentu. maka akan berimplikasi pada diperlukannya pengaturan proses pemanfaatan ruang sehingga tidak menimbulkan dampak yang merugikan bagi ruang wilayah maupun kegiatan lainnya. Aspek Ekonomi. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . DAN ASPEK SOSIAL BUDAYA Mengapa harus Hasil Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan. Oleh karenanya pemanfaatan lahan harus seoptimal mungkin guna menciptakan kemakmuran masyarakat.

Alokasi Komponen Ruang Arahan Pemanfaatan Ruang Arahan Pengendalian Ruang MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.CARA MENCAPAI OUTPUT Pengumpulan Data dan Informasi Aspek Fisik Lingkungan Aspek Ekonomi Aspek Sosial Budaya Analisis Regional & Kebijakan Pembangunan Daya dukung & Kapasitas Lahan Prospek Pengembangan Potensi Ekonomi Wilayah Prospek Pengembangan Potensi Sosial Budaya Fungsi Wilayah. EKONOMI. Kebijaksanaan Dasar Rencana Proyeksi Kebutuhan Kendala/ Pembatas Rencana Struktur Ruang Konsep Perencanaan Tata Ruang Rencana Pola Ruang Kesesuaian Lahan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 207 .

Kebijaksanaan Dasar Rencana Proyeksi Kebutuhan KONSEP RENCANA akan mendasari strategi dalam pemanfaatan ruang yang akan tercermin dalam perencanaan struktur dan pola ruang Kendala/ Pembatas Rencana Struktur Ruang Konsep Perencanaan Tata Ruang Rencana Pola Ruang Kesesuaian Lahan. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Alokasi Komponen Ruang Arahan Pemanfaatan Ruang Arahan Pengendalian Ruang 208 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.PENYUSUNAN KONSEP RENCANA TATA RUANG Pengumpulan Data dan Informasi Aspek Fisik Lingkungan Aspek Ekonomi Aspek Sosial Budaya Analisis Regional & Kebijakan Pembangunan Daya dukung & Kapasitas Lahan Prospek Pengembangan Potensi Ekonomi Wilayah Prospek Pengembangan Potensi Sosial Budaya Fungsi Wilayah. EKONOMI.

apakah sektor yang dominan menjadi mata pencaharian penduduk berbanding lurus dengan luas lahan yang tersedia untuk menampung kegiatan sektor tersebut. Landasan Normatif Kecenderungan Berdasarkan Pengalaman Rencana Tata Ruang (Keinginan/Cita-cita) Keadaan Masa Kini Keadaan Masa Datang Kedaan Masa Lalu Analisis fisik dan lingkungan dan keterkaitannya dengan analisis aspek ekonomi dan sosial budaya Dari analisis ini akan diperoleh masukan untuk proses penyusunan rencana tata ruang wilayah khususnya yang berkaitan dengan : • Perencanaan distribusi pemanfaatan lahan. Analisis pola penggunaan lahan juga menjadi penguat analisis mengenai struktur ekonomi wilayah. Jadi dalam mempertimbangkan upaya peningkatan di masa mendatang. Hal ini perlu karena dinamika pemanfaatan ruang umumnya memiliki sifat rangkaian yang bersinambungan. Oleh karenanya dalam proses perencanaan tata ruang selain mempertimbangkan hal-hal yang dibutuhkan di masa mendatang. dan efektif. Dari distribusi lahan yang ada akan dapat dianalisis kemungkinan benturan antar pemanfaatan ruang terkait dengan dampak yang ditimbulkan dari aktivitas pemanfaatan ruang tersebut. efisien. serta menyusun rencana yang obyektif-rasional. pengalaman masa lalu akan menjadi bahan pertimbangan pula untuk menghindari kesalahan.KONSEP DASAR PERENCANAAN TATA RUANG Proses perencanaan tata ruang. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 209 . juga perlu melihat pengalaman dan kecenderungan yang berkembang di masa lalu hingga saat ini di wilayah perencanaan. seperti apakah potensi ekonomi sektor basis didukung oleh kondisi ketersediaan lahan yang terpelihara atau justru terancam dengan terjadinya pengalihan fungsi lahan. dll. EKONOMI. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. yang diartikan sebagai upaya untuk menciptakan kondisi tata ruang wilayah yang lebih baik di masa mendatang.

• Perencanaan kependudukan yang dibutuhkan karena karakteristik kependudukan memiliki hubungan yang saling mempengaruhi dengan pola aktivitas pemanfaatan ruang. EKONOMI. • Pola penyebaran ekonomi wilayah. Dalam hal ini. • Pola keterkaitan ke depan (forward linkage) dan ke belakang (backward linkage) dari sektor basis. dan bahkan arahan untuk mengendalikan pertumbuhan jumlah penduduk. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . pasar. informasi ini juga akan menjadi dasar untuk proses perencanaan kebutuhan infrastruktur sehingga proses pembangunan ekonomi berlangsung lebih merata di seluruh wilayah. sebagai masukan untuk menyusun sistem struktur tata ruang wilayah sedemikian rupa terbentuk sistem pusat-pusat pertumbuhan dan derah hinterlandnya yang memiliki mekanisme hubungan ekonomi yang positif (minimalisasi backwash effect). Analisis aspek sosial budaya dan keterkaitannya dengan analisis aspek fisik lingkungan dan ekonomi Dari analisis ini akan diperoleh masukan untuk proses penyusunan rencana tata ruang wilayah khususnya yang berkaitan dengan : • Pola sosial budaya dimana dinamika sosial-budaya masyarakat dikaji untuk mengetahui sampai sejauh-mana norma-norma sosial budaya atau sistem nilai yang dianut mempengaruhi pola pikir dan pola perilaku para warga masyarakat. kawasan pelabuhan. yang akan menjadi masukan untuk menyusun rencana sistem infrastruktur wilayah untuk mendorong pertumbuhan ekonomi wilayah.Analisis Ekonomi dan keterkaitannya dengan analisis aspek fisik lingkungan dan sosial budaya Dari analisis ini akan diperoleh masukan untuk proses penyusunan rencana tata ruang wilayah khususnya yang berkaitan dengan : • Perencanaan sektor basis wilayah. 210 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. yang berimplikasi pada perlunya pengalokasian ruang yang memadai untuk pengembangan sektor basis tersebut. dll). Selain itu. Pengaruh sistem nilai ini akan mempengaruhi dinamika sosial masyarakat secara keseluruhan dan pada gilirannya akan mendorong atau menghambat usaha-usaha peningkatan produktivitas masyarakat. serta rencana pengalokasian ruang untuk kegiatan budidaya yang mendukung optimalisasi nilai tambah dari sektor basis (kawasan industri. pemahaman terhadap kondisi SDM dan kependudukan (misalnya dari hasil analisis proyeksi penduduk di masa mendatang) akan menjadi masukan dalam penyusunan rencana penyebaran penduduk (dikaitkan dengan rencana sistem permukiman untuk menampung jumlah penduduk dan menyebarkannya secara merata). kawasan agropolitan. merencanakan kebutuhan sistem prasarana dan fasilitas pelayanan.

Hal ini dimaksudkan untuk memperoleh pengelolaan pembangunan yang menciptakan ruang yang aman. produktif dan berkelanjutan.!! Dari hasil analisis aspek fisik dan lingkungan. akan dibutuhkan kemampuan untuk melakukan mengalokasikan penggunaan ruang untuk kegiatan sektoral tertentu yang ukurannya mengarah pada upaya optimalisasi daya guna dan hasil guna pemanfaatan ruang tersebut. Upaya ini sekaligus untuk menjaga harmonisasi dan keselarasan antar kepentingan sektoral. nyaman. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 211 . Dengan tanpa ada upaya untuk merencanakan/mengalokasikan pemanfaatan ruang. EKONOMI. akan terdapat berbagai kepentingan sektoral untuk mengembangkan potensi pemanfaatannya.. Di sini. maka berpotensi terjadi konflik sektoral dalam pemanfaatan ruang. ekonomi serta sosial budaya akan didapatkan bahwa dalam ruang akan terdapat berbagai potensi sumber daya sekaligus berbagai kepentingan untuk memanfaatkan potensi sumber daya yang ada.Perhatikan. Permasalahannya adalah dalam satu ruang wilayah.

yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Alokasi Komponen Ruang Arahan Pemanfaatan Ruang Arahan Pengendalian Ruang 212 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Kebijaksanaan Dasar Rencana Proyeksi Kebutuhan Kendala/ Pembatas Rencana Struktur Ruang Konsep Perencanaan Tata Ruang STRUKTUR RUANG adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat. EKONOMI. POLA RUANG adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.PENYUSUNAN RENCANA STRUKTUR DAN POLA RUANG Pengumpulan Data dan Informasi Aspek Fisik Lingkungan Aspek Ekonomi Aspek Sosial Budaya Analisis Regional & Kebijakan Pembangunan Daya dukung & Kapasitas Lahan Prospek Pengembangan Potensi Ekonomi Wilayah Prospek Pengembangan Potensi Sosial Budaya Fungsi Wilayah. Rencana Pola Ruang Kesesuaian Lahan.

yang dianalisis menurut jumlah dan hirarki pelayanan setiap jenis fasilitas pelayanan yang dimiliki wilayah analisis (dalam hal ini fasilitas yang memiliki hirarki pelayanan lebih luas memiliki bobot nilai yang lebih tinggi). • Kepadatan penduduk. Jumlah total skor inilah yang akan menentukan hirarki/orde unit wilayah analisis... Penyusunan struktur ruang wilayah ini dilakukan dengan menggunakan metode analisis skalogram yang dikombinasikan dengan analisis gravitasi (sebagai alat untuk menganalisis tingkat aksesibilitas). serta tingkat aksesibilitas ke dan dari unit wilayah yang dianalisis. Analisis skalogram umumnya digunakan untuk mengidentifikasi bagaimana kondisi daya dukung suatu wilayah ditinjau dari status dan ketersedian prasarana dan sarana pendukungnya. n Pada analisis skalogram ini. Dalam hal ini. • Tingkat aksesibilitas wilayah..PENENTUAN STRUKTUR RUANG Rencana struktur ruang wilayah akan menggambarkan susunan hirarki pusat-pusat pelayanan wilayah (orde kota). • Ketersediaan fasilitas pelayanan. Unit analisis yang digunakan adalah kecamatan dan jika tersedia data yang lengkap dapat diperkecil menjadi kelurahan/desa... EKONOMI. setiap variabel pada setiap unit wilayah analisis akan diberikan bobot secara bertingkat sesuai dengan jumlah maupun status hirarki pelayanannya. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 213 . Tingkat MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Selanjutnya setiap bobot variabel tersebut akan dijumlahkan sehingga diperoleh total skor bobot per satuan unit wilayah analisis. Fm Urutan Hirarki Pelayanan 1 2 3 . Kn F1 F2 Jenis Fasilitas F3 . yang dihitung menggunakan model gravitasi. Tabel D-1 Contoh Model Analisis Skalogram Wilayah/ Kawasan K1 K2 K3 . variabel yang menjadi dasar analisis penentuan hirarki struktur pemanfaatan ruang adalah sebagai berikut : • Jumlah penduduk. yang dilengkapi dengan model keterkaitan antara sistem pusat pertumbuhan dan wilayah hinterlandnya berikut kebutuhan infrastruktur jaringan transportasi yang menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan maupun pusat pertumbuhan dengan wilayah hinterlandnya..

F(Zi) Tingkat aksesibilitas dari wilayah i ke kota j Penduduk wilayah i Penduduk wilayah j Jarak/waktu tempuh dari wilayah j ke j pangkat dari d (umumnya adalah 2) Fungsi (Zi) dengan (Zi) adalah ukuran daya tarik wilayah. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa hal. jarak. dll.aksesibilitas ini diartikan sebagai tingkat kemudahan untuk mencapai wilayah analisis. Rumus model gravitasi secara sederhana dituangkan dalam persamaan sebagai berikut : Tij = dimana : Tij = Pi = Pj = dij = b = F(Zi) = PiPj d b ij . EKONOMI. misalnya dapat menggunakan ketersediaan fasilitas pelayanan Keterangan : = pusat pertumbuhan (makin besar makin tinggi hirarkinya) = daerah hinterland = batas pengaruh pusat pertumbuhan Gambar D-1 Konsep Struktur Ruang Wilayah 214 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . ketersediaan moda transportasi. seperti kondisi ketersediaan jaringan transportasi.

baik dalam konteks pembangunan kawasan perumahan. khususnya berkaitan dengan strategi penyebaran penduduk (yang diarahkan pada upaya pengendalian sekaligus pemerataan distribusi penduduk di setiap bagian wilayah perencanaan). sistem bangunan hunian (vertikal dan horizontal).Terkait dengan rencana struktur ruang. MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. hingga penyediaan prasarana dan sarana dasar lingkungan permukiman. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 215 . akan dirumuskan pula arah kebijakan dan strategi bidang kependudukan. EKONOMI. Strategi pemerataan penduduk ini disusun secara terpadu dengan strategi perencanaan permukiman.

EKONOMI.216 11a Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Baik Sedang Baik Baik Sedang Baik Sedang Cukup tersedia 0 Banyak tersedia 3 Cukup tersedia 3 638 120 0 Banyak tersedia 3 418 55 0 24 0 Banyak tersedia 3 652 56 Cukup tersedia 3 1360 88 0 0 0 1 0 1 Banyak tersedia 3 1024 342 0 0 0 0 0 0 0 2 Banyak tersedia 3 968 143 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Banyak tersedia 3 1082 418 1 0 0 Banyak tersedia 3 1388 66 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Banyak tersedia 3 354 174 1 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Banyak tersedia 3 764 61 1 2 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Banyak tersedia 3 3448 1332 0 0 4 3 0 0 Banyak tersedia 9 1596 161 1 0 0 0 1 0 7 7 7 7 6 6 6 5 5 5 5 5 5 4 11b 1a 1b 1c 2d 2c 2a 2b 7b 7a jumlah tipe Jumlah bobot 33 33 31 30 28 27 27 22 21 21 20 19 16 16 orde 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 2 2 2 1 Tabel D-2 Contoh Analisis Skalogram dalam Penentuan Struktur Kawasan Kawista Kabupaten Garut No Kecamatan 1 Bayongbong 2 Tarogong Kidul 3 BL Limbangan 4 Malangbong 5 Kadungora MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 6 Cikajang 7 Samarang 8 Wanaraja 9 Pameungpeuk 10 Leles 11 Cisurupan 12 Cibatu 13 Cilawu 14 Pamulihan .

BELANG BELANG ########## ######### å Î P. Hogow P. 2416-44 dan 2417-12 . SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°30'00" 124°37'30" Gambar D-2 Contoh Peta Struktur Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ##### ##### KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW 2° #### ##### ##### ## ##### Î 124°45'00" ##### ##### ##### ##### \ Ü r Malompar ### ##### #### ##### ##### Lowotag ##### banga Tonsawang Tatengesan ##### ##### r Molompar Liwutung ##### Londola ## å h Wio Kuyanga Rasi Winorangin #### ### #### RANOKETANG TOMBATU ##### KEC. TOULUAAN å Wiau #### #### # h Wongkai Silian ##### ##### ##### #### ##### ## #### ### #### ##### #### #### ##### #### ##### #### #### T $ G.000 Edisi tahun 1991. EKONOMI. Salimburung 0°52'30" å #### ## ##### M L A A L U U T K U 1° 1° 0° MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.Bentenan å MINANGA h PKL (Pusat Kegiatan Lokal) Sub.Hasil Analisis Indeks Lokasi 12 3 ° 12 4 ° 12 5° 2° Prov. RATATOTOK Basaan ########## ######### RATATOTOK ÿ P. Skala 1 : 50. SOPUTAN WTP-1 ##### #### ##### #### ### #### #### KABUPATEN MINAHASA SELATAN ### LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten Kantor Kecamatan Batas Provinsi Batas Kabupaten Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal Jalan Rencana G b = KEC.Babi P. RATAHAN h r å RATA HAN Batas Kecamatan Garis Pantai Sungai ÿ Î Gardu Induk HIRARKI KOTA P.Bohoi besar ######### ######### KEC. Putusputus P.PKL (Pusat Kegiatan Lokal) Sub-sub PKL (Pusat Kegiatan Lokal) h h RENCANA SISTEM TRANSPORTASI Terminal Tipe B Terminal Tipe C RENCANA DISTRIBUSI AIR BERSIH ################# ############ ##### ### G b = WTP-1 = 2.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA ##### ##### #### ##### ##### PETA RENCANA STRUKTUR RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA #### ##### ##### U ##### KABUPATEN MINAHASA 3 0 3 6 Km 1°7'30" 1°7'30" # #### #### #### #### D.Dakokayu r h P.952 l/dtk/hari RENCANA PEMBUANGAN SAMPAH \ TPS (Tempat Pembuanagan Sementara) Ü TPA (Tempat Pembuanagan Akhir) r 0°52'30" Sumber : .Bohoi kecil P. PUSOMAEN Tambelang KEC. TOMBATU 1°00'00" 1°00'00" ######## ######### ############# KABUPATEN MINAHASA SELATAN KEC. Sulawesi Utara 0° 12 3 ° 12 4 ° 12 5° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°52'30" 125°00'00" 217 .123 l/dtk/hari G b = WTP-2 = 1.Peta Rupabumi Bakosurtanal. Lembar 2416-43. B uililin WTP-2 G b = ## ##### #### ##### ##### ##### # ##### #### KEC.

taman cagar budaya • Kawasan Rawan Bencana: rawan letusan gunung berapi. taman wisata alam. Kawasan budi daya dan Kawasan penyangga. Perdesaan: • Permukiman • Perkantoran & perdagangan • Lahan usaha pertanian • Hutan Produksi • Pariwisata Kawasan penyangga adalah kawasan yang ditetapkan karakteristik pemanfaatan ruangnya antara lain untuk melindungi kawasan budi daya dan atau kawasan lindung. rawan gempa. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan. rawan longsor/gerakan tanah. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . EKONOMI. PERUNTUKAN RUANG UNTUK FUNGSI LINDUNG ¡æ • Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Bagi Kawasan Bawahnya: hutan lindung. PERUNTUKAN RUANG UNTUK FUNGSI BUDI DAYA ¡æ A. resapan air • Kawasan suaka alam: cagar alam dan suaka alam darat dan perairan • Kawasan pelestarian alam: taman nasional. kawasan sekitar mata air. taman hutan raya.PENENTUAN POLA RUANG Pola ruang wilayah dalam kawasan perkotaan dan perdesaan terdiri dari Kawasan lindung. sempadan sungai. kawasan sekitar waduk/situ. rawan banjir • Kawasan perlindungan setempat: sempadan pantai. lahan bergambut. 218 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. sumber daya manusia dan sumberdaya buatan. Perkotaan: • Permukiman • Perdagangan & perkantoran • Industri B. ruang terbuka hijau Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam.

Soputan Daerah BAHAYA letusan Gn. Skala 1 : 50.7 4.6 954. ù .Bohoi kecil P.60 0.) 7.00 ################# ### A L Indeks Lokasi 12 3 ° 12 4 ° 12 5° U U T K U 1° Prov.4 cm x 84. TOMBATU 1°00'00" 1°00'00" Tonsawang Tatengesan ######## ######### ############# KABUPATEN MINAHASA SELATAN BELANG ########## å Î P.1 cm) 1°7'30" # #### #### #### #### KEC.080. Api (radius 8 km) Daerah Rawan Longsor Luas (Ha.6 16. BELANG Malompar ##### #### ##### ##### Lowotag ##### ## banga ##### #### ##### ##### ##### ## ##### #### Tambelang ##### ##### ##### Londola Molompar Liwutung Rasi . ù ù.ù .33 0.79 å MINANGA KAWASAN BUDIDAYA Pusat Pemerintahan Kabupaten Z $ Ú Ê Industri dan Pergudangan Pariwisata Perkebunan Permukiman Pertambangan Pertanian pemakaman umum/kuburan Hutan Produksi JUMLAH 0°52'30" Lokasi Wisata 236.02 34.64 24.165. Lembar 2416-43. # #### #### Ú Ê Wio å Kuyanga Winorangin #### #### RANOKETANG TOMBATU #### å Wiau ##### ## Silian ##### #### ##### #### ##### ##### ## #### ### ##### #### ##### ##### #### ##### ### ##### #### # # # ## ### 1°7'30" ##### ### #### #### KABUPATEN MINAHASA SELATAN #### Ú Ê Z $ LEGENDA Ibukota Provinsi Ibukota Kabupaten Jalan Arteri Jalan Kolektor Jalan Lokal å Wongkai Kantor Kecamatan Batas Provinsi Batas Kabupaten Batas Kecamatan Garis Pantai Sungai Jalan Rencana KEC.Peta Rupabumi Bakosurtanal. Sulawesi Utara 0° 12 3 ° 12 4 ° 12 5° DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang Kawasan Sedang Berkembang 124°52'30" 125°00'00" 219 .896.000 3 6 Km (Pada kertas A1 : 59. TOULUAAN D.01 1. B uililin KEC.039.Babi P.Dakokayu 2° 2° #### # ##### #### ##### M L A 0° MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Sesar/Patahan Pelabuhan PengumpanSekunder Zona Aliran Lava/Lahar Gn.6 71. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 124°37'30" 124°45'00" 124°30'00" Gambar D-3 ##### ##### KABUPATEN BOLAANG MONGONDOW 1° Contoh Peta Pola Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ##### ##### ##### ##### # KEC. RATATOTOK ########## ######### ############ ##### Basaan ######### Ú Ê å P.0 Sumber : .486. PUSOMAEN Z $ Ú Ê Ú Ê P. Api (radius 5 km) Daerah WASPADA letusan Gn. Salimburung RATATOTOK 0°52'30" # #### ## # ##### P. Hogow P. Putusputus Î P.2 100.34 0.9 24. RATAHAN Z $ å RATA HAN T $ Gunung Api Î Î Z $ Pelabuhan Utama tersier KEC.0 827.6 17.124°30'00" 124°37'30" 124°45'00" 124°52'30" 125°00'00" L A U T S U L A W E S I D A N A U T O N D A N O BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA PROVINSI SULAWESI UTARA ##### ##### #### ##### ##### PETA RENCANA POLA RUANG KABUPATEN MINAHASA TENGGARA #### ##### ##### U ##### KABUPATEN MINAHASA 3 0 SKALA 1 : 100.Hasil Analisis 0.Bohoi besar Ú Ê ######### ######### KEC. ù ù.7 % 11.00 1.7 451. 2416-44 dan 2417-12 .11 26. EKONOMI. ù .Bentenan KAWASAN LINDUNG Hutan Lindung Daerah Lindung lain ù .000 Edisi tahun 1991.5 19.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .!! Anda telah menyelesaikan tahap analisis Aspek Fisik Lingkungan. EKONOMI. serta Sosial Budaya dalam penyusunan Rencana Tata Ruang 220 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.Selamat. Ekonomi..

PENUTUP 4 .

.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Untuk itu. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 223 . EKONOMI. tidak akan banyak memberikan manfaat bila tidak didukung oleh implementasi dan pelaksanaan pengendalian yang baik pula. konsistensi ketiganya harus selalu terjaga agar kita mendapatkan manfaat seperti yang diharapkan. Ekonomi. serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang.Penutup Anda telah mencapai akhir dari setiap langkah Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan. Untuk memahami langkah-langkah pelaksanaan secara lebih mendalam dapat dilakukan latihan dalam kasus dan diskusi topik bahasan seperti dicontohkan pada Lembar Diskusi Untuk melakukan evaluasi mandiri terhadap pemahaman substansi buku Pedoman dan Modul dapat dilakukan dengan mengisi daftar pertanyaan pada Lembar Pre-Test dan Post-Test Dokumen rencana yang baik.

Pattimura No.id 224 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.net www. Jl.Untuk informasi Buku Pedoman dan Modul Terapan Bidang Penataan Ruang Anda dapat menghubungi : DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM Gedung G-2.go.pu. Kebayoran Baru Jakarta 12110 Telpon : (021) 7236009. 7267762 Faximili : (021) 7236009 Website : www. 20.penataanruang. EKONOMI. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

6940340 075222789 065124217 Banda Aceh Batam Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Belawan Bukittinggi Dabo Gunung Sitoli Gunung Sitoli Indrapuri Lhokseumawe 064540540574 0616628002. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 225 . 31970 0778761415 061694851. Sumatera Utara Bandara Binaka Gunung Sitoli Nias No. EKONOMI.id/katalogsts.asp?Jenis=URL&IDS=1383634857712141122 Kota Aek Godang Banda Aceh Stasiun Stasiun Meteorologi Klas IV Aek Godang Stasiun Geofisika Klas III Banda Aceh Stasiun Meteorologi Klas III Blangbintang Banda Aceh Stasiun Meteorologi Klas I Hang Nadim Batam Stasiun Meteorologi Klas II Maritim Belawan Medan Stasiun Pemantau Atmosfer Global Stasiun Meteorologi Klas III Dabo Singkep Stasiun Geofisika Klas III Gunung Sitoli Stasiun Meteorologi Klas III Binaka Gunung Sitoli Stasiun Klimatologi Klas IV Indrapuri Stasiun Meteorologi Klas III Lhokseumawe Stasiun Klimatologi Klas I Sampali Medan Stasiun Meteorologi Klas I Polonia Medan Balai Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Alamat Bandara Aek Godang Tapanuli Selatan Jl. Aceh Besar 23363 Bandara Malikussaleh Lhokseumawe 124 LAM Jl. Kel. Batam Jl. Sambo.go.DAFTAR ALAMAT STASIUN METEOROLOGI DI INDONESIA Sumber: http://iklim. Bandara Hang Nadim. 6614631 0614536909. Mata Ie. Meteorologi Raya No. 17 Sampali Medan 20371 Bandara Polonia Medan Telepon Fax 065142840 065124217. Pos Perumnas Banda Aceh. Hang Nadim. Banda Aceh Jl.bmg. Kab. Yos Sudarso140 B.5 Indrapuri. Gunung Sitoli. Banda Aceh Medan Km 27. Gunung Sitoli Jl. Kuala.Medan Stasiun Pemantau Atmosfer Global Bukittingi Stasiun Meteorologi Klas III Dabo Singkep Jl. 101. 4560121. Desa Kubang Gajah Kec. Raya Pelabuhan II Gabion Ringkai Belawan . Bandara Sultan Iskandar Muda Blangbintang. 4565777 ext 2170 0616614631 Medan Medan Meulaboh Stasiun Meteorologi Klas III Cut Nyak Dhien Meulaboh Balai Besar Wilayah I Medan Padang Stasiun Meteorologi Klas II Tabing Padang Balai Besar Wilayah I Medan Bandara Cut Nyak Dhien Maulaboh Jl. Nagan Raya Bandara Tabing Padang 075156035 075156936 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.

Sultan Syahrir Silaing Bawah. Geofisika No. Padang Panjang. Adi Sucipto Komplek AURI Ranai. Raya Banjarmangu KM 12.Pancur Batu. Deli Serdang. 1 Tuntungan I . 66.Kota Padang Padang Panjang Stasiun Stasiun Meteorologi Klas IV Maritim Teluk Bayur Stasiun Geofisika Padang Panjang Balai Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Pancur Batu Stasiun Geofisika Tuntungan Balai Besar Wilayah I Medan Parapat Stasiun Geofisika Parapat Stasiun Meteorologi Klas II Simpang Tiga Pekanbaru Stasiun Meteorologi Klas III Ranai Natuna Stasiun Meteorologi Klas III Japura Rengat Stasiun Meteorologi Klas III Cot Bau Sabang Stasiun Meteorologi Klas III Pinang Sori Sibolga Stasiun Klimatologi Klas II Sicincin Padang Panjang Stasiun Meteorologi Klas IV Tanjung Balai Karimun Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Pekan Baru Ranai Rengat Sabang Sibolga Sicincin Tanjung Balai Tanjung Pinang Stasiun Meteorologi Klas III Kijang Tanjung Pinang Stasiun Meteorologi Klas III Tarempa Stasiun Meteorologi Klas IV Maritim Tanjung Karang Stasiun Geofisika Bandung Stasiun Geofisika Banjarnegara Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah I Medan Balai Besar Wilayah II Ciputat Tarempa Bandar Lampung Alamat Jl. Parapat. Desa Kalilunjar. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Jawa Telepon 075162331 075282236 Fax 0616626975 062541294 07616747211 077331016 076941238 065221525 0631391004 075136491 0761674714 077141091. Jawa No 12 Pelabuhan Panjang Bandar Lampung 35241 Jl. Cilacap No. Hang Tauh Tarempa Jl. Adi Sucipto Km 12. 441844 072231069 0721342219 Bandung Banjarnegara Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat 0222031881 08156987321 0815592001 226 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Bandung Jl. EKONOMI. 31A Padang 25217 Jl. Banjarmangu. Sumatera Barat Jl. Banjarnegara. Natuna Stasiun Meteorologi Japura Rengat Airmolok Riau Pelabuhan Udara Maimun Saleh Kota Sabang Bandara Pinang Sori Sibolga Stasiun Klimatologi Klas II Sicincin Padang Pariaman 25584 Stasiun Meteorologi Bandar Udara Sei Beti . Sumatera Utara Bandar Udara Simpang Tiga Pekanbaru Jl. Cemara No. Sumatera Utara KM 5 Desa Sibaganding.Tanjung Balai Karimun Jl.5 Bandara Kijang Tj Pinang Jl.

11 KP. Amalludin Kenten Sako . Baai Bengkulu 39172 Kotak Pos 15 Jl. Pembangunan No. Bengkulu Bandara Depati Parbo Kerinci Jl. Bengkulu Jl. EKONOMI. Rustandi Sugianto P. Sleman.Cisarua Bogor Stasiun Geofisika Kemayoran Stasiun Meteorologi Kemayoran Jakarta Stasiun Meteorologi Maritim Klas I Tanjung Priok Stasiun Klimatologi Klas IV Sei Duren Jambi Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Bogor Cengkareng Cilacap Citeko Jakarta Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Jakarta Jakarta Jambi Balai Besar Wilayah II Ciputat Jambi Yogyakarta Stasiun Meteorologi Klas III Sutan Taha .Jambi Jl.Bengkulu Stasiun Klimatologi Klas I Darmaga Bogor Stasiun Meteorologi Klas I Soekarno-Hatta Cengkareng Stasiun Meteorologi Klas III Cilacap Stasiun Meteorologi Klas III Citeko . Muara Berlian Km 18. Citengan.Jambi Stasiun Geofisika Yogyakarta Stasiun Klimatologi Klas II Kenten Palembang Stasiun Geofisika Kepahyang Stasiun Meteorologi Klas III Depati Parbo . 129 Ketapang 78801 Telepon Fax 073651064 0251623018. 20 Cilacap Stasiun Meteorologi Citeko . Raya Darmaga Bogor Km 6. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 227 . Kepahyang.Kota Bengkulu Stasiun Stasiun Klimatologi Klas II Pulau Baai Bengkulu Balai Balai Besar Wilayah II Ciputat Bengkulu Stasiun Meteorologi Klas III Fatmawati . Wates Km 8. Ir. Kemayoran.Jambi 36363 Jl.5 Kotak Pos 174 Bogor 16001 Stasiun Meteorologi Bandara SoekarnoHatta Cengkareng Gedung 611 (tower) Jl. Angkasa I No. Balecatur. Gatot Subroto No.Cisarua Bogor Jl. Residen H. Soekarno-Hatta Palmerah . 156 Pasar Ujung. Angkasa I No. 621192 0215506145 073651614 0251623018 0215501582 028234103 0251255011 0216545808 0214246321 0215501645 0251255460 0215501582 0741572161 0741573245 0711811642 0732391600 0711810831 056521013 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. 2 Kemayoran Jakarta Pusat Jl.Palembang Jl. DIY Jl. Jakarta Pusat Jl. Raya Bandara Fatmawati Soekarno. Padang Marang 4 Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta Utara 14310 Jl Raya Jambi. Simpang Sungai Duren . 2.Kerinci Stasiun Meteorologi Klas III Rahadi Usman Ketapang Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Kenten Kepahiang Kerinci Ketapang Alamat Jl. Gamping. Patimura No.

Raya Taktakan No 27 Serang .5 Jungkat Pontianak 78351 Jl. Raya Sei Nipah Km. Meteorologi No 5.Banten Jl.Kalimantan Barat Jl. Bandara Radin Inten 2 Lampung Jl.5 Palembang Telepon 072422870 072191093 0233881013 056821330 0711430274.3 Pelabuhan Tanjung Emas. Bangka. 219. Tangerang. Tanah Tinggi. SM Badaruddin II Km 10. Kalimantan Barat Jl. Kalimantan Barat Jl. 1 Sintang . 222). Letda Arzain Jatiwangi Kab. Kel. EKONOMI. Kotabumi. Lampung Jl. Bandara A Yani Semarang 50145 Jl. Deli No. Pramuka No.20.Banten Stasiun Klimatologi Klas III Siantan Pontianak Stasiun Meteorologi Klas III Susilo Sintang Kalimantan Barat Stasiun Geofisika Tangerang Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Jl. Pangkalpinang 33171 Stasiun Meteorologi Bandara Supadio Pontianak. 430015 79466 Fax 072191642 0233883949 Paloh Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Pangkal Pinang Pontianak Pontianak Putussibau Stasiun Meteorologi Klas IV Maritim Pontianak Stasiun Meteorologi Pangsuma Putussibau Stasiun Klimatologi Klas I Semarang Stasiun Meteorologi Klas II Ahmad Yani Semarang Stasiun Meteorologi Maritim Klas II Semarang Stasiun Meteorologi Klas III Serang .Semarang Jl. Banten 0717436894 0561721560 (ext. 7605539 0243559194 0254200185 0717432060 Semarang Semarang 0247613817 0243549050 0254224325 Semarang Serang Siantan Sintang 056521013 02155771822 / 5523665 02155771822 Tangerang 228 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Raya Branti. Kalimantan Barat Jl. Raden Intan No. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Majalengka 45454 Bandara Nanga Pinoh. 721142 0561769906 056721567 0247609016 0247626064. Lingkar PLN Liku Paloh Kalimantan Barat Bandara Dipati Amir.Kota Kotabumi Stasiun Stasiun Geofisika Kotabumi Stasiun Meteorologi Raden Inten 2 Lampung Stasiun Meteorologi Klas III Jatiwangi Stasiun Meteorologi Nanga Pinoh Stasiun Meteorologi Klas II Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang Stasiun Meteorologi Klas III Paloh Kalimantan Barat Stasiun Meteorologi Klas III Pangkalpinang Stasiun Meteorologi Klas II Supadio Pontianak Balai Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Lampung Majalengka Nanga Pinoh Palembang Alamat Jl. PUADA Yani. Siliwangi 291 Semarang 50145 Jl. Pak Kasih Pontianak Bandar Udara Pangsuma Putussibau.

Sanglah. Marsma R. Iswahyudi No. Merdeka. Raya Kodam Bintaro No 82 Jakarta Selatan Kampus STPI Bandara Budiarto Curug. Denpasar. Telepon 0217353018 0215986924 Fax 0217355262 071922340. 152 Jl. Kalimantan Timur 76115 Jl. Hasyim Idris. Kol. Buntok Jl. Marsma R. 3 Balikpapan Jl. Jaksa Agung Suprapto No. EKONOMI.Kalimantan Selatan Bandara Syamsudin Noor Banjarmasin Jl. Tanjung Pandan. 22384 071924310 0283356206 071922435 0283341773 Balikpapan 0542764053.Tanjung Karang Stasiun Geofisika Tanjung Pandan Stasiun Meteorologi Klas III Buluh Tumbang Tanjung Pandan Stasiun Meteorologi Klas III Tegal Stasiun Meteorologi Klas III Lekunik Baa Rote Stasiun Geofisika Klas III Balikpapan Balai Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah II Ciputat Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Tanjung Karang Tanjung Pandan Tanjung Pandan Tegal Baa Alamat Jl.Kota Tangerang Tangerang Stasiun Stasiun Klimatologi Klas II Pondok Betung Tangerang Stasiun Meteorologi Klas III Budiarto .Kalimantan Selatan Stasiun Meteorologi Klas II Syamsudin Noor Banjarmasin Stasiun Meteorologi Klas III Banyuwangi Stasiun Meteorologi Klas III Sangkapura Bawean Stasiun Meteorologi Klas III Salahudin Bima Stasiun Meteorologi Klas IV Buntok Stasiun Geofisika Sanglah Banjarbaru Banjarmasin Banyuwangi Bawean Bima Buntok Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar 0542762360 05114787229 51122 0542764054 05114787159 0325421004. Trikora. Bangka Belitung Jl. Bandara Buluh Tumbang Tanjung Pandan 33413 Jl. 1. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 229 .Bawean Gresik 61181 Stasiun Meteorologi M. Sugiono No 100 Tegal 52113 Bandar Udara Lekunik Baa Rote 85371 Jl. 762862 Balikpapan Stasiun Meteorologi Klas II Sepinggan Balikpapan Stasiun Klimatologi Klas I Banjarbaru . Pulau Tarakan No.Curug Stasiun Klimatologi Klas IV Masgar . Banjarbaru . Tangerang Stasiun Klimatologi Masgar . Bandar Udara Sanggau. Umar Mas'ud Sangkapura . 22270 0361226157 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Salahudin Bima NTB 84173 Jl. Iswahyudi 359 Balikpapan. Bali.Tanjung Karang Jl.

Tim-Tim Km 10. 2198 Fax 0361756665 Kalabahi Stasiun Meteorologi Klas III Mali Kalabahi Stasiun Meteorologi Klas III Kalianget Stasiun Klimatologi Klas II Karang Ploso Malang Stasiun Geofisika Karangasem Stasiun Klimatologi Klas IV Kediri Mataram Stasiun Meteorologi Klas III Stagen Kotabaru Stasiun Geofisika Kupang Stasiun Klimatologi Klas II Lasiana Kupang Stasiun Meteorologi Klas II Eltari Kupang Stasiun Meteorologi Klas IV Komodo Labuhan Bajo Stasiun Meteorologi Klas III Gewayantana Larantuka Stasiun Meteorologi Klas III Long Bawan Stasiun Geofisika Karangkates Kalianget Karang Ploso Karangasem Kediri Kotabaru Kupang Kupang Kupang 0380821608. Raya Bendungan Lahor No. Raya Ledug 64. Malang.Malang Jl. Ampeldento No. Soekarno Hatta. Kahang-kahang. Soekarno-Hatta No 76 Larantuka Flores NTT Stasiun Meteorologi Yuvai Semaring Long Bawan Jl. Rajawali . Kec. Bali Stasiun Klimatologi Kediri Mataram Bandara Stagen Kotabaru 72151 Jl.Kota Denpasar Stasiun Stasiun Meteorologi Klas I Ngurah Rai . Bandar Udara Mali. Ds. 826006 0380881680. Kupang. Cak Doko No. Raya Bajo. 8 Bandara Udara Ngurah Rai Denpasar Jl. Tolotio No. Karangkates.Penturi Kupang Bandar Udara Komodo Labuhan Bajo Jl. 1 Karang Ploso .5 Lasiana Kupang Bandara Eltari Kupang Jl. 881681 0380881613 0380826205 Labuhan Bajo Larantuka Long Bawan Malang 0341385667 0341386261 Malang Stasiun Geofisika Tretes Balai Besar Wilayah III Denpasar 230 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Jawa Timur Telepon 0361751124. Raya Kalianget Sumenep Barat Madura Jl. EKONOMI. NTT Jl. 70. Prigen Pasuruan.Denpasar Balai Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Alamat Jl. Jawa Timur Jl. Alor Jl. 751011 ext. Sumber Pucung. 40. Karangasem. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG .

Mataram Stasiun Meteorologi Klas III Wai Oti Maumere Stasiun Meteorologi Klas III Beringin Muara Teweh Kalimantan Tengah Stasiun Klimatologi Klas II Negara . 187 Telepon 036432235 0382 21349 051921495. Asan Sampit Stasiun Meteorologi Klas III Terdamu Sabu Stasiun Meteorologi Sumbawa Besar Stasiun Meteorologi Klas I Juanda Surabaya Stasiun Meteorologi Klas II Maritim Perak II Surabaya Stasiun Meteorologi Maritim Perak I Surabaya Ruteng Jl. Asan Sampit Jl. Pendreh No. Terdamu No. 78 Surabaya 60177 22871. 22270 Fax Negara Nganjuk Nunukan Palangkaraya Pangkalan Bun Stasiun Meteorologi Klas III Tjilik Riwut Palangkaraya Stasiun Meteorologi Klas III Pangkalan Bun Stasiun Meteorologi Klas III Satartacik Ruteng Stasiun Meteorologi Samarinda Stasiun Meteorologi Klas IV H. Kalimas Baru 97B Perak Surabaya Jl. Nganjuk. Nunukan Timur Jl. EKONOMI. Garuda No 43 Sumbawa Besar 84312 Bandar Udara Juanda Surabaya 61253 A Jl.Mataram NTB Stasiun Meteorologi Wai Oti Maumere Jl. Sumekto. Tanjung Sadari No. Pipit No 150 Bandara Temindung Samarinda Jl. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 231 . Bandar Udara H. A Donis A5 Bandara Tjilik Riwut Palangkaraya Jl. 12 Seba Jl. Satar Tacik Ruteng NTT Jl. Kalimantan Tengah Jl. 10.Tarakan Maumere Muara Teweh Balai Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Alamat Bandara Selaparang Jl. Jawa Timur Bandar Udara Nunukan Jl. Pasanggrahan Sawahan No. Pramuka Pangkalan Bun. Adi Sucipto . Arif Rahman Hakim. 38902 053221329 038521264 054141160 23588 Samarinda Sampit Seba 0380861042 037121859 0318668989. 8667540 0313291439 031341430 0371626144 Sumbawa Besar Surabaya Surabaya Surabaya MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN.Bali Stasiun Geofisika Sawahan Nganjuk Stasiun Meteorologi Klas IV Nunukan .Kota Mataram Stasiun Stasiun Meteorologi Klas III Selaparang .

Bandara Bandaneira Kec. Dr. Nusa Cendana I/8. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . 8 Ambon. NTT Bandara Mau Hau Jl. 3 Tanjung Selor. Kaltim Stasiun Meteorologi Juwata Tarakan Jl. Sumbawa Timur. Bandara Jalaluddin Gorontalo 96251 Telepon Fax 092123144 092121948 038761225 038621227 091421398 0911353191. Maluku Utara Jl. 21942 038761226 0911353191 0911311751 Bau-bau Stasiun Meteorologi Klas III Bau-bau Stasiun Meteorologi Maritim Klas II Bitung Stasiun Meteorologi Klas III Galela Gamarmalamo Maluku Utara Stasiun Meteorologi Klas III Jalaluddin Gorontalo 040223676 043821710 040223676 Bitung Galela Gorontalo 0435890393 232 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Waingapu. Maluku Komplek Bandara Patimura Ambon Jl. Nusa Cendana No. Candi No. EKONOMI.Kota Tanjung Redep Stasiun Stasiun Meteorologi Klas III Tanjung Redep Stasiun Meteorologi Klas III Tanjung Selor Stasiun Meteorologi Klas III Juwata Tarakan Stasiun Geofisika Klas III Ternate Stasiun Meteorologi Klas III Baabullah Ternate Stasiun Geofisika Waingapu Stasiun Meteorologi Waingapu Stasiun Meteorologi Klas III Amahai Stasiun Geofisika Karangpanjang Stasiun Meteorologi Klas II Pattimura Ambon Stasiun Meteorologi Klas III Bandaneira Tanjung Selor Tarakan Ternate Ternate Waingapu Waingapu Amahai Ambon Ambon Bandaneira Balai Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah III Denpasar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Alamat Bandara Kalimarau Tanjung Redep Berau Jl. Maluku Tengah Komplek Bandara Beto Ambari Bau-bau Jl. Ulin No. AIS Nasution No. Banda Kab. 56 Kaduodan Bitung Stasiun Meteorologi Galela Gamarmalamo Maluku Utara Komp. Bandara Ternate 97728 Kotak Pos 28 Jl. 354931 0911311751 091021002 092124671 092121948. Leimena Ambon Komp. Ubo-ubo Ternate Selatan. 3 Waingapu Bandara Perintis Amahai Jl.

Sungguminasa. Sabutung I No. Kec. Lettu M. Hatta Bandara Bubung Luwuk Jl.Manado Stageof Klas IV Kendari. 811888 Manado Manado Maros Stasiun Klimatologi Klas I Panakukang . Moh.Maros Stasiun Meteorologi Klas III Andijemma Masamba 372376. Manado. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 233 . Buru Telepon 0411861083 Fax Kayuwatu 0431811773. Ratulangi 75A Maros. Yamin No.Manado Stasiun Geofisika Kendari Stasiun Meteorologi Klas IV Maritim Kendari Stasiun Meteorologi Oesman Sadik Labuha Alamat Jl. Sulawesi Selatan Jl. Malino Panggentungan. Dr. Sulawesi Utara Jl. 553087 0411319242 0431823342 0431811202 046121009 Majene Makassar Makassar 0411328235 0431825667 0431811663.Makassar Jl. Jendral Sudirman No. Kab. 372367 047321392 Masamba Namlea Stasiun Meterologi Klas III Namlea MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Sulawesi Tenggara Jl.13 Kotak Pos 91411 Bandara Hasanuddin Mandai . Namlea.Kota Gowa Stasiun Stasiun Geofisika Klas II Gowa Balai Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Kairatu Stasiun Klimatologi Kairatu Ambon Stasiun Klimatologi Klas II Kayuwatu . 158 Kendari 93127 Komp. 30 Paotere . Seram Bagian Barat Stasiun Klimatologi Kayuwatu .Makassar Jl. EKONOMI. BMG Bandara Oesman Sadik Labuha Bacan Halmahera Selatan 97791 Jl. Dirgantara Masamba Kab. Sulawesi Selatan Kairatu. AA Maramis Bandara Sam Ratulangi Manado 95374 Jl. 814033 Kendari Kendari 0401328528 092721255 0401328528 092721255 Labuha Luwuk Stasiun Meteorologi Bubung Luwuk Stasiun Meteorologi Klas III Majene Stasiun Meteorologi Klas I Hasanuddin Makassar Stasiun Meteorologi Maritim Klas II Paotere Makassar Stasiun Geofisika Klas I Winangun Stasiun Meteorologi Klas II Sam Ratulangi Manado 046122787 042221296 0411553019. Gowa. Luwu Utara Sulawesi Selatan Bandara Namlea. Harapan Winangun.

SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG . Denggune Kotak Pos 48 Palu. Fogi . EKONOMI. 1 Telepon Fax 046148217. Yamin Biak 98111 Bandara Enarotali Peniai Irian Jaya Jl. Adi Sucipto No. Bandara Kasiguncu Poso Jl. 21742 098122824 095622661 096791843 Stasiun Klimatologi Genyem 234 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Maluku Bandara Dumatubun Langgur . Maluku Komplek Meteorologi Jl. Saumlaki.Kolaka Stasiun Meteorologi Klas III Kasiguncu Poso Stasiun Meteorologi Klas III Sanana Stasiun Geofisika Saumlaki Stasiun Meteorologi Klas III Saumlaki Stasiun Meteorologi Klas III Naha .Saumlaki Bandara Naha Tahuna Kab.Kolaka Jl. 27 Biroboli Sulawesi Tengah Stasiun Meteorologi Pomala .Tahuna Stasiun Meteorologi Klas IV Pongtiku Tana Toraja Stasiun Meteorologi Klas III Lalos Toli-toli Stasiun Geofisika Tual Poso Sanana Saumlaki Saumlaki Tahuna Tana Toraja Toli-toli Tual Tual Stasiun Meteorologi Klas III Dumatubun Tual Stasiun Meteorologi Klas I Frans Kasiepo . Karel Sadsuit Tubun. Harapan . Prof. Tual. Jl.Sanana Maluku Utara Komplek Geofisika.Tual 97611 Jl. Abdurahman Saleh No. Sangir Talaud 95856 Stasiun Meteorologi Pongtiku Tana Toraja Bandara Lalos Toli-toli 94561 Kotak Pos 25 Jl.Biak Stasiun Meteorologi Klas III Enarotali Stasiun Meteorologi Klas III Torea Fak -fak Stasiun Klimatologi Genyem Biak Enarotali Fak-fak Genyem Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Alamat Jl. Sulawesi Tengah Komplek Bandara Mutiara Palu Jl. Moch.Kota Palu Stasiun Stasiun Geofisika Palu Palu Stasiun Meteorologi Klas III Mutiara Palu Balai Balai Besar Wilayah IV Makassar Balai Besar Wilayah IV Makassar Pomala Stasiun Meteorologi Pomala . Harapan. 482802 0401328528 045222835 092921172 091821124 091821009 091821124 091821009 045323053 091621395 091621075 098121284.

24 Wamena 0951327457 097531155 0901321868. Seram Bagian Timur Maluku Stasiun Geofisika Angkasa Pura. Jend. Raya Abepura Entrop Jl. 591290 098333703 0951321785 0967591027 0971322895 Jl. Bandara Mopah Merauke Jl. D. Papua Jl. 2 Jl.Kota Geser Stasiun Stasiun Meteorologi Klas III Geser Stasiun Geofisika Angkasa Pura Stasiun Meteorologi Klas III Dok II Jayapura Stasiun Meteorologi Klas III Kaimana Stasiun Meteorologi Klas III Rendani Manokwari Papua Stasiun Meteorologi Mopah . 424004 31123 0901321868 32608 Tanah Merah Timika Wamena MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN. Sisingamangaraja Bandara Nabire Jl. Tarom Kaimana Telepon Fax 0967536189 095721443 0986212435 0971321774 098422559 098031167 096631146 0967591027. Sudjarwo Condronegoro Bandara Udara Marerena Sarmi Papua Jl. Trikora Rendani Manokwari No. 1 Puncak Cendrawasih Sorong. Pendidikan Geser Kab. Siwiki No. Gatot Subroto No. Airport Bandara Sentani Jayapura Jl. Raya Freeport Bandar Udara Timika Jl. Bandara Tanah Merah 99663 Jl. Irian Jaya Barat Stasiun Meteorologi Jefman Sorong Komp. Sudirman Sorong Stasiun Meteorologi Klas II Jefman Sorong Stasiun Meteorologi Klas III Tanah Merah Stasiun Meteorologi Klas III Timika Stasiun Meteorologi Klas III Wamena Jl. SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG 235 . EKONOMI.Merauke Stasiun Meteorologi Klas III Nabire Stasiun Klimatologi Ransiki Stasiun Meteorologi Klas III Mararena sarmi Stasiun Meteorologi Klas III Sentani Stasiun Meteorologi Klas III Sujarwo Condro Negoro Serui Stasiun Geofisika Sorong Jayapura Jayapura Kaimana Manokwari Merauke Nabire Ransiki Sarmi Sentani Serui Sorong Balai Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Balai Besar Wilayah V Jayapura Alamat Jl.

PATIMURA NO.20 KEB. JAKARTA SELATAN .PEDOMAN PENATAAN RUANG KAWASAN REKLAMASI PANTAI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.BARU.40/PRT/M/2007 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG JL.

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG Jl.go.net. Pattimura No. www.: (021) 7236009. 7267762 Website: www. 20.penataanruang.pu. Kebayoran Baru.id DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM ./Faks. Jakarta 12110 Telp.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful