Anda di halaman 1dari 251

MODUL TERAPAN

PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK & LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.20/PRT/M/2007

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK & LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

PEDOMAN PENATAAN RUANG

KAWASAN REKLAMASI PANTAI

PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.40/PRT/M/2007

PEDOMAN PENATAAN RUANG KAWASAN REKLAMASI PANTAI PERATURAN MENTERI PEKERJAAN UMUM NO.40/PRT/M/2007 DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

JL.PATIMURA NO.20 KEB.BARU, JAKARTA SELATAN

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM MMOODDUULL TTEERRAAPPAANN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK & LINGKUNGAN,
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
MMOODDUULL TTEERRAAPPAANN
PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK
& LINGKUNGAN, EKONOMI SERTA
SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN
RENCANA TATA RUANG

Sumber gambar cover: www.thebalikpapan.wordpress.com

Berkat limpahan Rahmat dan KaruniaNYA, serta puji syukur kehadirat Allah SWT, telah tersusun Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang. Sebagaimana tercantum dalam Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah berkepentingan dalam penyusunan rencana tata ruang sebagai arahan pelaksanaan pembangunan agar tercipta keterpaduan dan keserasian pembangunan oleh seluruh pemangku kepentingan.

Dalam kaitan pelaksanaan pembangunan dan pelaksanaan pembinaan di daerah, Ditjen Penataan Ruang Departemen Pekerjaan Umum telah menyusun beberapa pedoman bidang penataan ruang dalam rangka operasionalisasi Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional. Salah satu pedoman tersebut adalah Pedoman Teknis Analisis

Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata

Ruang

yang ditetapkan oleh Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2007.

Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ini disusun dalam rangka untuk dapat lebih memahami dan untuk memberikan penjelasan sistematis substansi pedoman, serta memberikan penjelasan cara penggunaan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya.

Mudah-mudahan Modul Terapan Pedoman Teknis Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ini dapat mempercepat terwujudnya penataan ruang yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan di persada Nusantara.

Jakarta, Desember 2008

DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

i
i

Kata Pengantar ....................................................................................................................

i

Daftar Isi

.....................................................................................................................

iii

Bab 1

1

5

 

Kedudukan Dalam Proses Penataan Ruang............................................................

6

Ruang Lingkup........................................................................................................

7

Sistematika Buku Modul ........................................................................................

8

Bab 2

Wahana Acuan.......................................................................................................

11

Acuan Normatif dan Pengaturan Teknis.................................................................

13

Pendekatan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, Serta Sosial Budaya Dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang...................................................

15

Terminologi Istilah .................................................................................................

16

Bab 3

Langkah Pelaksanaan ............................................................................................

19

A.

Analisis Aspek Fisik Dan Lingkungan ......................................................................

21

Langkah 1: Pengumpulan Data...............................................................................

23

  • 1. Data Klimatologi...........................................................................................

24

  • 2. Data Topografi..............................................................................................

26

  • 3. Data Geologi ................................................................................................

30

  • 4. Data Hidrologi ..............................................................................................

36

  • 5. Data Sumberdaya Mineral dan Bahan Galian ..............................................

38

  • 6. Data Bencana Alam......................................................................................

40

  • 7. Data Penggunaan Lahan ..............................................................................

44

  • 8. Data Studi Fisik/Lingkungan yang Pernah Dilakukan....................................

46

  • 9. Data Kebijakan Pengembangan Fisik Yang Ada ............................................

46

Langkah 2: Analisis Kemampuan Lahan .................................................................

47

  • 1. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Morfologi....................................

50

  • 2. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kemudahan Dikerjakan...............

53

  • 3. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Lereng .......................

54

  • 4. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Kestabilan Pondasi......................

57

  • 5. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Ketersediaan Air .........................

60

  • 6. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Untuk Drainase...........................

63

  • 7. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Erosi............................

66

  • 8. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Pembuangan Limbah..................

69

  • 9. Analisis Satuan Kemampuan Lahan (SKL) Terhadap Bencana Alam.............

72

Langkah 3: Analisis Kesesuaian Lahan....................................................................

79

  • 1. Arahan Tata Ruang Pertanian.......................................................................

80

  • 2. Arahan Rasio Penutupan..............................................................................

82

  • 3. Arahan Ketinggian Bangunan.......................................................................

85

  • 4. Arahan Pemanfaatan Air Baku .....................................................................

87

  • 5. Perkiraan Daya Tampung Lahan...................................................................

89

  • 6. Persyaratan dan Pembatasan Pengembangan .............................................

92

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

iii
iii

7.

Evaluasi Penggunaan Lahan Yang Ada Terhadap Kesesuaian Lahan ............

93

 

Langkah 4: Penyusunan Rekomendasi & Kesesuaian Lahan ..................................

96

  • B. Analisis Aspek Ekonomi..........................................................................................

98

 

Langkah 1: Identifikasi Potensi Sumber Daya.........................................................

100

  • 1. Analisis Aspek Lokasi....................................................................................

101

  • 2. Analisis Aspek Sumber Daya Alam ..............................................................

108

  • 3. Analisis Aspek Sumber Daya Buatan ............................................................

112

  • 4. Analisis Aspek Sumber Daya Manusia..........................................................

121

Langkah 2: Analisis Perekonomian.........................................................................

129

  • 1. Struktur Ekonomi dan Pergeserannya..........................................................

130

  • 2. Sektor Basis..................................................................................................

134

  • 3. Komoditi Sektor Basis Yang Memiliki Keunggulan Komparatif Dan Berpeluang Ekspor.......................................................................................

139

Langkah 3: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Potensial .................................

143

Langkah 4: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Unggulan.................................

147

  • 1. Analisis Pengaruh Kebijakan Pemerintah.....................................................

150

  • 2. Analisis Pasar Unggulan dan Pola Aliran Komoditas Unggulan ....................

151

  • 3. Analisis Potensi Pengembangan Kegiatan / Komoditas Unggulan ...............

153

  • 4. Analisis Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan ..........................................

156

Langkah 5: Penilaian kelayakan Pengembangan Komoditas Unggulan ..................

160

  • 1. Analisis Kebutuhan Teknologi Untuk Mengolah Komoditas Unggulan ........

161

  • 2. Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas

Unggulan......................................................................................................

165

  • C. Analisis Aspek Sosial Budaya..................................................................................

168

Langkah 1: Pengumpulan Data...............................................................................

171

Langkah 2: Analisis Potensi Pengembangan Wilayah Berdasarkan Aspek Sosial Budaya .........................................................................................................

197

Langkah 3: Analisis Penentuan Sektor/Komoditas Potensial .................................

201

Langkah 4: Rekomendasi Pengembangan Sosial Budaya Melalui Pemberdayaan Masyarakat ............................................................................................................

203

  • D. Keterkaitan Hasil Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan, Aspek Ekonomi dan Aspek Sosial Budaya...............................................................................................

206

Langkah 1: Penyusunan Konsep Rencana Tata Ruang ...........................................

208

Langkah 2: Penyusunan Rencana Struktur dan Pola Ruang ...................................

212

Bab 4

Penutup .................................................................................................................

221

Daftar Alamat Stasiun Meteorologi di Indonesia .................................................................

225

iv
iv

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

DAFTAR GAMBAR

Gambar A-1

Contoh Peta Topografi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................................

27

Gambar A-2

Contoh Peta Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara).....................................

29

Gambar A-3

Contoh Peta Jenis Batuan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)s Batuan

Kabupaten Minahasa Tenggara ..................................................................................

31

Gambar A-4

Contoh Peta Formasi Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .....................

32

Gambar A-5

Contoh Peta Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)...................................

33

Gambar A-6

Contoh Peta Jenis Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .............................

35

Gambar A-7

Contoh Peta Daerah Aliran Sungai /DAS (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ....

37

Gambar A-8

Contoh Peta Kawasan Pertambangan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ........

39

Gambar A-9

Contoh Peta Rawan Bencana (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .....................

41

Gambar A-10

Contoh Peta Tipologi Kerawanan Gunung Api (Kasus: Kabupaten Minahasa

Tenggara) ...................................................................................................................

42

Gambar A-11

Contoh Peta Rawan Banjir dan Longsor (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .....

43

Gambar A-12

Contoh Peta Penggunaan Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................

45

Gambar A-13

Contoh Peta SKL Morfologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

.......................

52

Gambar A-14

Contoh Peta Kestabilan Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..................

56

Gambar A-15

Contoh Peta Kestabilan Pondasi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .................

59

Gambar A-16

Contoh Peta SKL Ketersedian Air (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................

62

Gambar A-17

Contoh Peta SKL Drainase (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..........................

65

Gambar A-18

Contoh Peta SKL Erosi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ................................

68

Gambar A-19

Contoh Peta SKL Pembuangan Limbah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ......

71

Gambar A-20

Contoh Peta SKL Terhadap Bencana Alam (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ..

74

Gambar A-21

Contoh Peta Kemampuan Lahan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ...............

78

Gambar A-22

Contoh Peta Arahan Tata Ruang Pertanian(Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)..

81

Gambar A-23

Contoh Peta Arahan Rasio Tutupan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ............

84

Gambar A-24

Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

86

Gambar A-24

Contoh Peta Arahan Ketinggian Bangunan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)

88

Gambar B-1

Contoh Peta Jaringan Transportasi Utama .................................................................

114

Gambar B-2

Pohon Industri Komoditas Kelapa ..............................................................................

155

Gambar D-1

Konsep Struktur Tata Ruang Wilayah .........................................................................

214

Gambar D-2

Contoh Peta Struktur Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) ......................

217

Gambar D-3

Contoh Peta Pola Ruang (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara) .............................

219

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

v
v

DAFTAR TABEL

Tabel B-1

Laju Pertumbuhan Ekonomi Menurut Kabupaten/Kota 2002-2006 (%).........................

102

Tabel B-2

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut

Kabupaten/Kota 2003-2006 (Juta Rupiah) ....................................................................

103

Tabel B-3

Realisasi APBD Kota Bitung Menurut Komponen Pengeluaran Tahun 2006 ..................

104

Tabel B-4

Data Volume Ekspor Impor Di Wilayah Pontianak Tahun 2006 ......................................

104

Tabel B-5

Tata Jenjang Pusat Pengembangan/Perkotaan Di Kabupaten Minahasa Tenggara ........

105

Tabel B-6

Contoh Sejarah atau Perubahan Penggunaan Lahan (Data simulasi).............................

106

Tabel B-7

Contoh Tabel Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan (Kasus: Kabupaten

Minahasa Tenggara Tahun 2007)....................................................................................

107

Tabel B-8

Contoh Tabel Produksi Pertanian di Wilayah Perencanaan Tahun t ..............................

109

Tabel B-9

Contoh Tabel Produksi Hasil Hutan (dalam M3) di Wilayah Perencanaan .....................

109

Tabel B-10

Contoh Tabel Populasi Ternak di Wilayah Perencanaan Tahun t ...................................

110

Tabel B-11

Contoh Tabel Produksi dan Nilai Perikanan Laut Menurut Jenis Ikan di Wilayah

Perencanaan Tahun t .....................................................................................................

110

Tabel B-12

Produksi Sumber Daya Pertambangan Di Wilayah Perencanaan ..................................

111

Tabel B-13

Contoh Tabel Panjang Jaringan Transportasi Utama di Wilayah Perencanaan

(simulasi)

115

Tabel B-14

 

115

Tabel B-15

116

Tabel B-16

 

117

Tabel B-17

 

118

Tabel B-18

119

Tabel B-19

 

112

Tabel B-20

 

123

Tabel B-21

 

124

Tabel B-22

 

125

Tabel B-23

126

Tabel B-24

126

Tabel B-25

 

127

Tabel B-26

 

131

vi
vi

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Tabel B-27

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Atas Dasar Harga Konstan 2000 Menurut

Lapangan Usaha Kota Bitung Tahun 2003-2007 ............................................................

132

Tabel B-28

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kabupaten Sambas Atas Dasar Harga Tetap

Menurut Lapangan Usaha Tahun 2000 – 2007 (Jutaan Rupiah)....................................

136

Tabel B-29

Persentase PDRB tiap sektor Kabupaten Xxx terhadap PDRB Propinsi Xxx ...................

138

Tabel B-30

Perhitungan RCA Produksi Komoditas Pertanian Atas Dasar Harga Tetap di

Kabupaten Xxx Tahun 2000 – 2007 ................................................................................

141

Tabel B-31

Contoh Perbandingan Volume Eksport Tiap Jenis Komoditas Tahun 2006 Di Kab A, B

dan C ..............................................................................................................................

142

Tabel B-32

Contoh Tabel PDRB Kegiatan Sektor Ekonomi Primer Wilayah Kabupaten Xxx dan

Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 .........................................................

144

Tabel B-33

Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Sekunder di

Wilayah Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ............

145

Tabel B-34

Contoh Tabel Kontribusi Nilai PDRB Pada Kegiatan Sektor Ekonomi Tersier di Wilayah

Kabupaten Xxx Dan Propinsi Xxx Atas Dasar Harga Tetap Tahun 2002 ..........................

145

Tabel B-35

Contoh Tabel Penentuan Sektor Unggulan ....................................................................

149

Tabel B-36

Contoh Alokasi Lahan Kabupaten Xxx Berdasarkan Sektor Perekonomiannya ..............

154

Tabel B-37

Contoh Tabel Pemilihan Sektor/Komoditas Unggulan ...................................................

158

Tabel B-38

Besar Investasi dan Pendapatan Usaha Penanaman Kelapa Sawit ................................

163

Tabel B-39

Contoh Hasil Perhitungan Internal Rate Of Return (IRR) ...............................................

164

Tabel B-40

Contoh Analisis Kebutuhan Infrastruktur Untuk Pengembangan Komoditas

Unggulan

166

Tabel C-1

Jumlah Penduduk, Jumlah Penduduk Usia Produktif dan Tidak Produktif, Penduduk

Menurut Daerah Tempat Tingal, Penduduk Menurut Daerah, Kotamadya Jakarta Utara ..............................................................................................................................

174

Tabel C-2

Persentase Penduduk Berumur 10 Tahun Ke Atas Menurut Partisipasi Sekolah

Provinsi Bali Tahun 2005 ................................................................................................

177

Tabel C-3

Perbandingan Banyak Murid, Rasio Jumlah Guru, Rasio Murid – Guru, Rasio Murid –

Kelas dalam beberapa tahun .........................................................................................

178

Tabel C-4

Rasio Jumlah Murid dan Guru Sekolah Dasar di Provinsi Bali Tahun 2004 – 2006 .......

179

Tabel C-5

Penduduk Yang Bekerja, Penduduk Yang Mencari Pekerjaan, Penduduk Bukan

Angkatan Kerja (Kotamadya Jakarta Utara) ...................................................................

181

Tabel C-6

Contoh Tabel Angka Kematian Bayi Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan

Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun ..........................................................................

185

Tabel C-7

Contoh Tabel Angka Kematian Balita Per 1000 Kelahiran Menurut Jenis Kelamin dan

Wilayah/Kawasan Perencanaan Tahun ..........................................................................

185

Tabel C-8

Contoh Tabel Angka Harapan Hidup Pada Waktu Lahir Menurut Jenis Kelamin dan

Daerah Tempat Tinggal Tahun .......................................................................................

186

Tabel C-9

Kondisi Kesehatan Menurut Kabupaten/Kota Provinsi Bali, 1999 .................................

186

Tabel C-10

Persentase rumah tangga menurut beberapa fasilitas perumahan dan daerah tempat

tinggal ............................................................................................................................

190

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

vii
vii

Tabel C-11

Persentase rumah tangga menurut sumber air minum di Jakarta Utara 2004 – 2005 ..

190

Tabel C-12

Persentase rumahtangga menurut Luas Lantai Rumah di Jakarta Utara, 2004 – 2005 ..

191

Tabel C-13

Jumlah Suku/Etnis, dan Situs Bersejarah di Provinsi Bali Tahun 2003-2004 ..................

194

Tabel C-14

Jumlah Desa dan Banjar Adat di Provinsi Bali Tahun 2003-2005 ...................................

195

Tabel C-15

Indeks Pembangunan Manusia di Provinsi Bali Tahun 1999 – 2005 ..............................

199

Tabel D-1

Contoh Model Analisis Skalogram .................................................................................

213

Tabel D-2

Contoh Analisis Skalogram dalam Penentuan Struktur Kawasan Kawista Kabupaten

Garut

216

viii
viii

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

&& TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG disusun
&&
TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL
BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG disusun untuk
memberikan penjelasan sistematis substansi Pedoman dan cara penggunaan buku
Pedoman dalam Perencanaan Tata Ruang.
Substansi dari buku Pedoman yang dianggap sudah jelas tidak akan dijabarkan
kembali dalam buku modul ini. Oleh karenanya penggunaan buku modul ini tidak
dapat terpisah dari buku PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK
LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM
PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

ix
ix
11 PENDAHULUAN
11
PENDAHULUAN
PENGENALAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
PENGENALAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK
FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL
BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA
RUANG
Apa yang dimaksud dengan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana
Apa yang dimaksud dengan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan,
Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Tahapan analisis merupakan tahapan yang harus dilakukan dalam
penyusunan Rencana Tata Ruang. Aspek yang dianalisis adalah aspek Fisik
Lingkungan, Ekonomi, dan Sosial Budaya. Dalam menganalisis aspek-aspek
tersebut diperlukan teknik/cara tertentu agar sesuai dengan tujuan Penataan Ruang.
Apa Tujuan dilakukannya Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Apa Tujuan dilakukannya Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi,
serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Pedoman ini bertujuan untuk memberikan arahan bagi pemangku
kepentingan dalam melakukan analisis-analisis dalam aspek penataan ruang
sebagai salah satu tahapan yang diperlukan dalam penyusunan Rencana Tata Ruang

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

3
3
Siapa yang harus menggunakan Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata
Siapa yang harus menggunakan Analisis Aspek Fisik Lingkungan,
Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota: sebagai acuan dalam
penyelenggaraan penataan ruang di daerah, khususnya instansi yang
mempunyai tugas, pokok, dan fungsi menyusun rencana tata ruang
daninstansi-instansi sektoral yang terkait dengan pelaksanaan penataan ruang
Praktisi/Perencana/Planner: sebagai acuan dalam menyusun rencana tata ruang
Stakeholder lain: sebagai bahan informasi dalam menentukan lokasi dan besaran
kegiatan pemanfataan ruang termasuk investasi, antara lain wakil masyarakat, pihak
akademisi, asosiasi, dan dunia usaha yang terlibat dalam proses penyusunan rencana
tata ruang
Mengapa dilakukan Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? Analisis
Mengapa dilakukan Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial
Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Analisis ini dilakukan untuk mengenali karakteristik sumber daya fisik
lingkungan, ekonomi dan sosial budaya daerah sehingga pemanfaatan lahan
dalam pengembangan wilayah dan kawasan dapat dilakukan secara optimal
dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem.
Kapan perlu digunakan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata
Kapan perlu digunakan Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi,
serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang ?
Bila suatu daerah hendak menyusun Rencana Tata Ruang, digunakan
untuk menganalisa data dan fakta fisik lingkungan, ekonomi, sosial dan
budaya di daerah agar dapat menjadi acuan dasar penetapan struktur dan
pola ruang serta kebijakan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan
ruang
4
4

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

KEDUDUKAN LEGAL ASPEK DALAM PERATURAN PENATAAN RUANG
KEDUDUKAN LEGAL ASPEK DALAM
PERATURAN PENATAAN RUANG
Undang - Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang
Undang - Undang Nomor 32 Tahun 2004
Tentang Pemerintahan Daerah
Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007
Tentang Penanggulangan Bencana
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007
Tentang Penataan Ruang
PP No. 69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan
Hak dan Kewajiban Serta Bentuk dan Tata
Cara Peran Serta Masyarakat dalam
Penataan Ruang
PP Bidang Penataan
Ruang lainnya
PP Rencana Tata Ruang Wilayah
Nasional (RTRWN)
PP Penatagunaan Tanah
PP Penatagunaan Air
PP Penatagunaan Hutan
PP Pengelolaan DAS
Terpadu
Pedoman-Pedoman Bidang
Penataan Ruang lainnya
Permen PU No 20/PRT/M/2007
tentang Pedoman Analisis Aspek Fisik
dan Lingkungan, Ekonomi serta Sosial
Budaya dalam Penyusunan Rencana
Tata Ruang
Kepmen Kimpraswil No.
327/KPTS/M/2002 tentang
Penetapan Enam Pedoman
Bidang Penataan Ruang
Acuan Pemerintah Daerah dalam menyusun Peraturan Daerah mengenai
rencana tata ruang wilayah/kawasan pada tahapan analisis data dan fakta kondisi
fisik dan lingkungan, ekonomi, serta sosial budaya

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

5
5
KEDUDUKAN DALAM PROSES PENATAAN RUANG
KEDUDUKAN DALAM PROSES PENATAAN RUANG
Identifikasi Penetapan Kawasan Pengumpulan & Analisis Data Pedoman Teknik Analisis Aspek Fisik & Lingkungan, Ekonomi, dan
Identifikasi Penetapan Kawasan
Pengumpulan & Analisis Data
Pedoman Teknik Analisis
Aspek Fisik &
Lingkungan, Ekonomi, dan
Sosial Budaya dalam
Penataan Ruang
Aspek Fisik
Aspek
Aspek Sosial
Lingkungan
Ekonomi
Budaya
Analisis Pola Ruang:
Analisis Struktur Ruang:
Kawasan Lindung:
Kawasan yang memberi
perlndungan kawasan
bawahannya
Kawasan perlindungan
setempat
Kawasan suaka alam
Kawasan pelestarian alam
Kawasan rawan bencana
alam
Kawasan lindung lainnya
Sistem Perkotaan & Perdesaan
Hirarki Pusat-pusat Pengembangan
Hirarki Pusat Pelayanan
Fungsi Pusat-pusat Pelayanan
Sistem Prasarana Wilayah:
Sistem Jaringan Prasarana
Transportasi
Prasarana Telematikan
Sistem Prasarana
Pengairan
Sistem Jaringan Prasarana
Energi
Sistem Prasarana
Lingkungan
Kawasan Budi Daya:
Pedoman Kriteria
Kawasan Budi Daya
Kawasan hutan produksi
Kawasan pertanian
Kawasan pertambangan
Kawasan industri
Kawasan pariwisata
Kawasan permukiman
Kawasan konservasi budaya
& sejarah
Rencana Tata Ruang
6
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
RUANG LINGKUP
RUANG LINGKUP
Penetapan Wilayah Perencanaan Pengumpulan Data & Identifikasi Karakteristik Kawasan/Wilayah ANALISIS KAWASAN/WILAYAH Aspek Fisik & Lingkungan Aspek
Penetapan Wilayah Perencanaan
Pengumpulan Data & Identifikasi
Karakteristik Kawasan/Wilayah
ANALISIS KAWASAN/WILAYAH
Aspek Fisik &
Lingkungan
Aspek
Aspek
Ekonomi
Sosial Budaya
Rencana Pola Ruang dan Struktur Ruang
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
7
SISTEMATIKA BUKU MODUL
SISTEMATIKA BUKU MODUL
   

Isi Materi

Maksud & Tujuan

Bagian 1

Pendahuluan

Mengenalkan lingkup isi yang dimaksud dalam buku pedoman

Bagian 2

Wacana Acuan

Menjadikan referensi bagi pengaplikasian pedoman teknis analisis

materi pengayaan

aspek fisik dan lingkungan, ekonomi ,

acuan normatif dan pengaturan teknis

serta sosial budaya dalam penyusunan rencana tata ruang

Bagian 3

Langkah Pelaksanaan:

Memudahkan dalam operasionalisasi / implementasi buku pedoman teknis

Langkah 1 Langkah Analisis Aspek Fisik dan Lingkungan

analisis aspek fisik dan lingkungan, ekonomi, serta sosial budaya dalam

Langkah 2 Langkah Analisis Aspek Ekonomi

penyusunan rencana tata ruang

Langkah 3 Langkah Analisis Aspek Sosial Budaya

Bagian 4

 

Penutup

 
8
8

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

CARA MENGGUNAKAN BUKU MODUL TERAPAN Bila anda menemukan informasi/notasi sebagai berikut... ... maka itu berarti anda
CARA MENGGUNAKAN BUKU MODUL TERAPAN
Bila anda menemukan
informasi/notasi sebagai
berikut...
...
maka
itu berarti anda
harus mengacu/mencari
informasi tersebut di
Diagram ini merupakan model sederhana
dari diagram yang menggambarkan hal-hal
yang harus dilakukan untuk mencapai
output pada setiap langkah pelaksanaaan.
Bagian kotak berwarna dari model
sederhana ini menjadi panduan untuk
mengetahui sampai di tahap mana kita
berada dalam melaksanakan langkah
tersebut.
dalam Buku Pedoman
teknis analisis aspek fisik
dan lingkungan, ekonomi
serta sosial budaya
dalam penyusunan
rencana tata ruang
Sebelum anda mulai menyusun Dokumen Rencana Tata Ruang, perlu dipahami terlebih dahulu tentang beberapa hal yang
Sebelum anda mulai menyusun Dokumen Rencana Tata Ruang, perlu
dipahami terlebih dahulu tentang beberapa hal yang terkait dengan buku
Pedoman teknis analisis aspek fisik dan lingkungan, ekonomi serta sosial
budaya dalam penyusunan rencana tata ruang.
WACANA ACUAN yang memuat beberapa hal tersebut dapat dibaca pada
Bagian 2 buku modul ini!
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
9
22 WACANA ACUAN
22
WACANA ACUAN
ACUAN NORMATIF DAN PENGATURAN TEKNIS
ACUAN NORMATIF DAN PENGATURAN TEKNIS
   

Dasar

Dasar

Pertimbangan

Pertimbangan

Acuan Normatif

Mengapa digunakan?

dalam

untuk

perencanaan

pelaksanaan

  • 1. Undang-Undang Nomor 26 Tahun

Payung utama sebagai

 
  • 2007 tentang Penataan Ruang

acuan penyusunan berbagai

pasal 3

dokumen penataan ruang

 
  • 2. Undang-undang No.23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup

Sebagai acuan utama bagi pengelolaan aspek fisik dan lingkungan hidup

 
  • 3. Peraturan Pemerintah RI No.26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional.

Sebagai dasar hukum bagi pengaturan dan strategi penataan ruang

 
  • 4. Peraturan Pemerintah RI No.38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintah Daerah Provinsi, dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.

Sebagai dasar hukum bagi pemerintah daerah untuk menyusun penataan ruang di daerahnya.

 
  • 5. Peraturan Pemerintah RI No. 10 Tahun 2000 tentang Tingkat Ketelitian Peta Untuk Penataan Ruang dan Wilayah

Sebagai acuan hukum bagi tampilan peta

 

  • 6. Peraturan Pemerintah No.69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat Dalam Penataan Ruang

Sebagai acuan bagi pelibatan masyakarat dalam penataan ruang

 

  • 7. Keputusan Presiden No.32 Tahun

Sebagai acuan bagi

 

  • 1990 tentang Pengelolaan

pengelolaan aspek fisik dan

Kawasan Lindung

lingkungan hidup di kawasan lindung

 
  • 8. Keputusan Menteri KIMPRASWIL Nomor 327 Tahun 2002 tentang Penetapan Enam Pedoman Bidang Penataan Ruang

Acuan bagi penyusunan RTRW Provinsi, RTRW Kabupaten, dan RTRW Kota

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

13
13
   

Dasar

Dasar

Pertimbangan

Pertimbangan

Referensi Tambahan

Mengapa diperlukan?

dalam

untuk

Perencanaan

Pelaksanaan

  • 1. Permen PU No 21/PRT/M/2007 tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Letusan Gunung Berapi dan Kawasan Rawan Gempa Bumi

Sebagai masukan langkah untuk analisis aspek fisik dan lingkungan di kawasan bencana gunung berapi dan gempa

 

  • 2. Permen PU No 22/PRT/M/2007 tentang Pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Bencana Longsor

Sebagai masukan langkah untuk analisis aspek fisik dan lingkungan di kawasan rawan longsor

 

  • 3. Permen PU No 41/PRT/M/2007 tentang Pedoman Kriteria Teknis Kawasan Budi Daya

Sebagai masukan langkah dalam menentukan fungsi kawasan budi daya sesuai dengan kondisi fisik lahan yang ada

   
  • 4. SNI 13-4691-1998 tentang Penyusunan Peta Geologi

Sebagai acuan pembuatan peta geologi (warna, simbol, dll)

 

  • 5. Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 1997 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional

Sebagai acuan bagi pengaturan dan strategi penataan ruang wilayah skala nasional

 

  • 6. Pedoman Kawasan Agropolitan

Acuan bagi pertimbangan aspek fisik, lingkungan, dan sosial budaya di kawasan agropolitan

 

  • 7. Pedoman Pemanfaatan Kawasan Tepi Pantai

Acuan bagi analisis fisik dan lingkungan di kawasan lindung tepi pantai

 

  • 8. Pedoman Pengendalian Ruang di Kawasan Rawan Bencana Banjir

Acuan bagi analisis teknik aspek fisik dan lingkungan di kawasan rawan banjir

 

Bahan Materi yang Perlu Ada

Mengapa diperlukan?

  • 1. Data hasil survei fisik dan lingkungan, ekonomi, dan sosial budaya di daerah perencanaan

Sebagai bahan analisis

  • 2. Pemetaan hasil survei fisik dan lingkungan

Sebagai bahan analisis

14
14

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

PENDEKATAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
PENDEKATAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK
LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA
DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Pendekatan PENATAAN RUANG

Pendekatan penataan ruang dilakukan melalui pertimbangan-pertimbangan pada aspek-

aspek penggunaan ruang yang didasarkan pada perlindungan terhadap keseimbangan ekosistem dan jaminan terhadap kesejahteraan masyarakat yang dilakukan secara harmonis, yaitu:

  • a. Penilaian pada struktur ruang dan pola ruang pada kawasan/wilayah perencanaan.

  • b. Menjaga kesesuaian antara kegiatan pelaksanaan pemanfaatan ruang dengan fungsi dan daya dukung kawasan berdasarkan hasil analisis aspek fisik lingkungan, ekonomi, dan sosial budaya.

Pendekatan KETERPADUAN

Pendekatan keterpaduan didapatkan melalui analisis ketiga aspek, yaitu fisik dan lingkungan, ekonomi, serta sosial budaya, secara terpadu dan bersifat saling memperkuat keputusan. Analisis aspek ekonomi, untuk mendapatkan keuntungan yang optimum, mempertimbangkan analisis daya dukung fisik dan lingkungan yang memperhatikan keseimbangan ekosistem dan didukung pula oleh peningkatan struktur sosial budaya kawasan tersebut sehingga perencanaan mendorong kesejahteraan masyarakat pada kawasan/wilayah yang direncanakan.

Pendekatan PENGEMBANGAN WILAYAH

Pendekatan pengembangan wilayah didapatkan melalui analisis ketiga aspek yang didasarkan pada daya dukung ekosistem yang tetap terjaga atau meningkat, kesejahteraan ekonomi masyarakat yang terus meningkat, dan struktur sosial budaya masyarakat yang makin berkualitas sehingga wilayah terus berkembang, kompetitif, dan berkelanjutan.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

15
15
TERMINOLOGI ISTILAH
TERMINOLOGI ISTILAH
Bencana alam adalah bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa yang disebabkan oleh alam antara
Bencana alam adalah bencana yang diakibatkan oleh peristiwa atau serangkaian peristiwa
yang disebabkan oleh alam antara lain berupa gempa bumi, tsunami, gunung meletus,
banjir, kekeringan, angin topan, dan tanah longsor.
Geologi adalah ilmu tentang komposisi, struktur, dan sejarah bumi.
Hidrologi adalah ilmu tentang air yang ada di dalam tanah atau pun di muka bumi,
keterdapatannya, peredaran dan sebarannya, sifat kimia dan fisikanya, serta reaksinya
dengan lingkungan, termasuk hubungannya dengan makhluk hidup.
Human Development Index (HDI) atau Indeks Pembangunan Manusia (IPM) adalah suatu
indeks komposit yang mampu mencerminkan kinerja pembangunan manusia pada suatu
wilayah atau rentang waktu tertentu.
Indikator Sosial Budaya adalah sesuatu yang dapat digunakan untuk mengindikasikan
kondisi sosial budaya dari suatu masyarakat.
Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan
sumber daya buatan.
• Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya buatan.
Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk
pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan
ekonomi.
Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan
distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
Klimatologi adalah ilmu tentang sebab terjadinya, ciri, dan pengaruh iklim terhadap bentuk
fisik dan kehidupan di berbagai negeri yang berbeda.
Pedoman adalah acuan bersifat umum, yang harus dijabarkan lebih lanjut dan dapat
disesuaikan dengan karakteristik dan kemampuan daerah setempat.
Penataan ruang adalah sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan
pengendalian pemanfaatan ruang.
• Peta adalah suatu gambar dari unsur-unsur alam dan atau buatan manusia, yang berada di
atas maupun di bawah permukaan bumi yang digambarkan pada suatu bidang datar dengan
skala tertentu.
16
16

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Peta topografi adalah peta yang menunjukkan bentuk serta ukuran yang tepat dari gunung, bukit, lembah, danau,
Peta topografi adalah peta yang menunjukkan bentuk serta ukuran yang tepat dari gunung,
bukit, lembah, danau, sungai, rawa, teluk, laut, dan bagian lain dari daratan dan air.
Pohon industri adalah skema yang menggambarkan mata rantai pengembangan industri
lanjutan/turunan dari berbagai bagian fisik suatu komoditas untuk mendapatkan nilai
tambah (value added).
Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
Prasarana dan sarana adalah bangunan fisik yang terkait dengan kepentingan umum dan
keselamatan umum, seperti prasarana dan sarana perhubungan, prasarana dan sarana
sumber daya air, prasarana dan sarana permukiman, serta prasarana dan sarana lainnya.
Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) adalah jumlah nilai tambah bruto (gross value
added) yang timbul dari seluruh sektor perekonomian di suatu wilayah/daerah.
Rawan bencana alam adalah tingkat atau besarnya bencana alam yang menyebabkan
kehilangan atau kerusakan bagi manusia dan lingkungannya, yang diukur berdasarkan jenis
penyebab bencana, lokasi dan luasnya, lingkup dan intensitas potensi kerusakan, banyaknya
kejadian, durasi dan frekuensi kejadian.
Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
Ruang adalah wadah yang meliputi ruang daratan, ruang lautan, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain
hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
Sektor/Komoditas Potensial adalah sektor/kegiatan ekonomi yang mempunyai potensi,
kinerja dan prospek yang lebih baik dibandingkan sektor lainnya sehingga diharapkan
mampu mengerakkan kegiatan usaha ekonomi turunan lainnya, dan dapat tercipta
kemandirian pembangunan wilayah/kawasan.
Sektor/Komoditas Unggulan adalah sektor perekonomian yang mempunyai nilai sangat
dominan serta mempunyai keunggulan dalam kontribusi produksi, baik sektoral maupun
total, daya persebaran dan derajat yang kuat, serta mempunyai basis ekonomi yang kuat.
Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana dan
sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara
hirarkis memiliki hubungan fungsional.
Sumber Daya Alam adalah sumber daya yang terdapat di alam dan dapat dimanfaatkan
secara langsung masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya baik secara langsung maupun
tidak langsung.
Sumber Daya Buatan adalah sarana dan prasarana yang mendukung kawasan budi daya,
lindung atau kawasan perkotaan dan perdesaaan.
• Sumber Daya Manusia adalah masyarakat yang berada di kawasan perencanaan yang
diharapkan dapat mandiri dan berdaya, serta mampu memenuhi kebutuhannya baik secara
langsung maupun tidak langsung.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

17
17

Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang. Topografi adalah kajian atau penguraian yg terperinci tentang keadaan muka bumi pada suatu daerah yang menunjukkan tempat-tempat di muka bumi dengan ketinggian yang sama. • Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek fungsional.

Sekarang ... Anda dapat mulai melakukan berbagai Teknik Analisis Aspek Fisik Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya
Sekarang ...
Anda dapat mulai melakukan berbagai Teknik Analisis Aspek Fisik
Lingkungan, Ekonomi, serta Sosial Budaya dalam Penyusunan Rencana Tata
Ruang
18
18

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

LANGKAH 33 PELAKSANAAN
LANGKAH
33
PELAKSANAAN
A. ANALISIS ASPEK FISIK DAN LINGKUNGAN
A. ANALISIS ASPEK FISIK DAN LINGKUNGAN
Mengapa harus menganalisis Aspek Fisik dan Lingkungan dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang? Lahan pada kawasan/wilayah perencanaan
Mengapa harus menganalisis Aspek Fisik dan Lingkungan dalam
Penyusunan Rencana Tata Ruang?
Lahan pada kawasan/wilayah perencanaan merupakan SUMBER DAYA
ALAM yang memiliki KETERBATASAN dalam menampung kegiatan manusia
dalam pemanfaatannya. Banyak contoh kasus kerugian ataupun korban yang
disebabkan oleh ketidaksesuaian penggunaan lahan yang melampaui kapasitasnya.
Untuk itu, perlu dikenali sedini mungkin karakteristik fisik suatu wilayah maupun
kawasan yang dapat dikembangkan untuk dimanfaatkan oleh aktivitas manusia.
  • TUJUAN

Menemukenali berbagai karakteristik sumber daya alam melalui telaah kemampuan dan kesesuaian lahan, agar penggunaan lahan dalam perencanaan pengembangan wilayah/kawasan dapat dilakukan secara optimal dengan tetap memperhatikan keseimbangan ekosistem untuk keberlanjutan pembangunan wilayah/kawasan tersebut

  • OUTPUT

• Peta Kemampuan Lahan • Peta Kesesuaian Lahan • Rekomendasi Kesesuaian Lahan

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

21
21
CARA MENCAPAI OUTPUT Arahan Tata Ruang Pertanian SKL Morfologi Klimatologi SKL Kemudahan Arahan Rasio Tutupan Dikerjakan
CARA MENCAPAI OUTPUT
Arahan
Tata Ruang Pertanian
SKL Morfologi
Klimatologi
SKL Kemudahan
Arahan Rasio Tutupan
Dikerjakan
Topografi
SKL Kestabilan
Arahan Ketinggian
Lereng
Bangunan
Geologi
SKL Kestabilan
Pondasi
Arahan Pemanfaatan
Air Baku
Hidrologi
SKL Ketersediaan Air
Analisa
Analisa
Rekomendasi
Kemampuan Lahan
Kesesuaian Lahan
Kesesuaian Lahan
Sumber Daya Mineral/
Bahan Galian
Perkiraan
Daya Tampung Lahan
SKL Untuk Drainase
Persyaratan dan
Pembatas Pengembangan
SKL Terhadap Erosi
Bencana Alam
SKL Pembuangan
Penggunaan Lahan
Limbah
SKL Terhadap
Bencana Alam
Evaluasi
Pemanfaatan Lahan
yang Ada terhadap
Kesesuaian Lahan
Studi yang ada
Kebijakan pemerintah
22
22

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

PENGUMPULAN DATA Jenis Data: 1. Klimatologi Data 2. Topografi Data 3. Geologi Data 4. Hidrologi Data

PENGUMPULAN DATA

Jenis Data: 1. Klimatologi Data 2. Topografi Data 3. Geologi Data 4. Hidrologi Data 5. Sumber
Jenis Data:
1.
Klimatologi
Data
2.
Topografi
Data
3.
Geologi
Data
4.
Hidrologi
Data
5.
Sumber Daya Mineral/
Bahan Galian
Data
Data
6.
Bencana Alam
Data
7.
Penggunaan Lahan
8.
Studi yang ada
9.
Kebijakan pemerintah
Data
Data
Pengumpulan Data adalah langkah pertama yang harus dilakukan. Data-data ini merupakan data dasar yang kemudian diolah
Pengumpulan Data adalah langkah pertama yang harus dilakukan. Data-data
ini merupakan data dasar yang kemudian diolah untuk mendapatkan peta
kemampuan dan kesesuaian lahan yang kemudian diusulkan rekomendasi
penggunaannya.

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

23
23

1.

DATA KLIMATOLOGI

Jenis Data

Sumber Data

Kedalaman Data

Acuan dalam Buku Pedoman

Curah Hujan

BMG/Stasiun Klimatogi

Rentang waktu 10

Sub bab 2.2.1 Tabel

terdekat

tahun

2.1

Hari Hujan

BMG/Stasiun Klimatogi

Rentang waktu 10

Sub bab 2.2.1 Tabel

terdekat

tahun

2.2

Intensitas Hujan

BMG/Stasiun Klimatogi

Rentang waktu 10

Sub bab 2.2.1 Tabel

terdekat

tahun

2.3

Temperatur Rata -rata

BMG/Stasiun Klimatogi terdekat

Rentang waktu 10 tahun

 

Kelembaban Relatif

BMG/Stasiun Klimatogi terdekat

Rentang waktu 10 tahun

 

Kecepatan dan Arah Angin

BMG/Stasiun Klimatogi terdekat

Rentang waktu 10 tahun

 

Penyinaran Matahari

BMG/Stasiun Klimatogi terdekat

Rentang waktu 10 tahun

 

Data klimatologi ini bisa diperoleh dari Stasiun Meteorologi Penerbangan, Stasiun Meteorologi Maritim, Stasiun Meteorologi dan Klimatologi, atau Stasiun Meteorologi dan

Geofisika yang terdekat atau berada di wilayah/kawasan perencanaan. Stasiun-stasiun ini mengirimkan datanya pada Balai Besar Badan Meteorologi dan Geofisika (BMG) yang di Indonesia terbagi dalam lima wilayah yaitu:

  • 1. Balai Besar BMG Wilayah I yang berkedudukan di Medan (Jl. Ngumban Surbakti No. 15 Selayang II Medan), telp: 061-8222877, 8222878, fax: 061-8222878.

  • 2. Balai Besar BMG Wilayah II yang berkedudukan di Ciputat (Jl. KP Bulak Raya Cempaka Putih - Ciputat ) telp: 021-7402739, 7444338, 7426485, fax: 021-7402739.

  • 3. Balai Besar BMG Wilayah III yang berkedudukan di Denpasar (Jl. Raya Tuban, Badung, Bali), telp: 0361-751122, fax: 0361-757975.

  • 4. Balai Besar BMG Wilayah IV yang berkedudukan di Makassar (Jl. Racing Centre No 4 Panaikang KP 1351 Makassar), telp: 0411-456493, 449243, fax: 0411-449286, 455019.

  • 5. Balai Besar BMG Wilayah V yang berkedudukan di Jayapura (Jl. Raya Abepura Entrop Kp 1572 Jayapura 99224), telp: 0967-535418, 534439, 535419.

Sedangkan alamat stasiun meteorologi yang ada di Indonesia dapat dilihat dalam bagian Lampiran dari buku modul ini.

24
24

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

Tabel A-1. Contoh tabel Rekap Data Klimatologi Daerah”X” Selama Kurun Waktu 10 Tahun

 

Arah

terbanyak

U

TL

TL

TL

S

S

S

S

S

S

B

TL

Angin

Arah

maks

U

TL

TL

TL

S

S

S

S

S

S

B

TL

Kecepatan

(m/dtk)

1,81

1,98

2,07

1,79

1,54

1,70

3,24

4,16

2,31

1,74

1,65

2,11

Durasi

Penyinaran

(%)

43,35

47,69

43,16

50,64

55,45

49,51

67,93

62,09

61,55

53,75

49,61

47,77

Kelembaban

nisbi (%)

87,92

85,92

85,28

84,88

83,92

84,03

77,76

73,76

78,15

81,17

84,24

85,19

Hari

Hujan

(hari)

28,1

30,2

27,7

26,4

25,6

2,3

4,1

0,0

0,6

15,9

17,5

26,9

Curah

Hujan

(mm)

157,6

384,7

361,5

276,3

203,9

32,4

52,4

0,0

5,4

131,8

176,5

323,0

 

Rata-

rata

25,64

25,65

25,95

26,29

26,72

26,27

26,50

26,85

26,62

26,70

26,39

26,44

Temperatur ( o C)

 

min

22,88

22,87

22,84

23,22

23,00

22,77

21,95

22,53

22,16

22,65

23,11

23,23

Maks

29,70

30,04

30,51

30,74

31,7

31,28

31,86

32,17

32,47

31,83

31,18

30,49

 

Bulan

Januari

Februari

Maret

April

Mei

Juni

Juli

Agustus

September

Oktober

Nopember

Desember

 

No

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

25
25

Kendala umum yang sering terjadi dalam pengumpulan data klimatologi adalah kelengkapan data yang minim, karena ketiadaan data/pengukuran dari stasiun klimatologi terdekat.

  • 2. DATA TOPOGRAFI

Kedalaman Jenis Data Sumber Data Data Acuan dalam Buku Pedoman Peta Rupabumi Bakosurtanal Skala Gambar 2.2
Kedalaman
Jenis Data
Sumber Data
Data
Acuan dalam Buku
Pedoman
Peta Rupabumi
Bakosurtanal
Skala
Gambar 2.2
1: 20.000
1: 25.000
1: 30.000
1: 50.000
Peta Topografi
Badan Pertanahan Nasional (BPN)
Direktorat TNI-AD
Ditjen Geologi dan Sumber Daya
Mineral, Departemen ESDM
Bapeda
Skala terbesar
yang ada
Kedalaman
Jenis Data
Sumber Data
Data
Acuan dalam Buku
Pedoman
Peta Morfologi
Bakosurtanal
Badan Pertanahan Nasional
(BPN)
Ditjen Geologi dan Sumber Daya
Mineral, Departemen ESDM
Bapeda
Turunan dari
Gambar 2.2
data topografi
Peta Kemiringan
Lereng (Peta
Lereng)
Bakosurtanal
Badan Pertanahan Nasional
(BPN)
Ditjen Geologi dan Sumber Daya
Mineral, Departemen ESDM
Bapeda
Turunan dari
Gambar 2.3
data topografi

Data Topografi seringkali menjadi peta dasar dari berbagai peta lainnya. Peta ini bisa didapatkan di Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional yang berkedudukan di Cibinong dalam bentuk peta rupabumi baik dalam format cetak maupun digital. Dengan pengolahan secara spasial, peta ini dapat diturunkan menjadi peta morfologi dan peta lereng. Contoh peta topografi suatu wilayah dapat dilihat pada gambar berikut ini.

26
26

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
D A N A U
T O N D A N O
L
A
U
T
S U L A W
E S
I
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
TOPOGRAFI WILAYAH
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
LEGENDA
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å
Kantor Kecamatan
Batas Provinsi
Batas Kabupaten
Wongkai
KEC. RATAHAN
Batas Kecamatan
Silian
Wiau
Jalan Arteri
KEC. TOULUAAN
R A T A H A N
RANOKETANG
TOMBATU
Jalan Kolektor
Wio
D. Buililin
Winorangin
Jalan Lokal
Kuyanga
Jalan Lain
Rasi
Londola
Molompar
Liwutung
Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU
Sungai
KEC. PUSOMAEN
Permukiman
banga
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
Ketinggian (m)
2000
MINANGA
KEC. BELANG
1600
Malompar
1400
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
BELANG
1200
1000
800
600
400
KEC. RATATOTOK
200
0
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Hasil Analisis
#Y
Indeks Lokasi
123°
124°
125°
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-1
Contoh Peta Topografi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

27
27

Klasifikasi Kelas Lereng

Terdapat berbagai macam pembagian kelas lereng. Pada umumnya, pembagian kelas lerengan ini disesuaikan dengan kebutuhan analisa. Pada analisis aspek fisik wilayah, kelas lereng yang biasa dipakai adalah sebagai berikut:

1)

Lereng 0 % - 2%

2)

Lereng 2% - 5%

3)

Lereng 5% - 15%

4)

Lereng 15% - 40%

5)

Lereng > 40%

Pada peta topografi dengan skala dan kelengkapan yang memungkinkan, selang kelas lereng 5% -15%, dapat dibagi lagi menjadi kelas lereng 5% - 8%, dan 8% - 15%. Pada dasarnya, semakin banyak pembagian kelas lereng ini akan semakin baik, karena akan semakin diketahui kondisi lahan dengan lebih detil dimana setiap aktivitas pemanfaatan lahan akan membutuhkan kesesuaian lahan dengan kriteria kelas lereng tertentu.

Cara Membuat Peta Lereng dari Peta Topografi

Peta lereng diturunkan dari peta topografi. Kategori kelas lereng yang diinginkan ditentukan terlebih dahulu, baru kemudian dituangkan dalam bentuk spasial dari data yang ada pada peta topografi dengan menggunakan rumus:

Persen kemiringan yang diinginkan =

Interval Kontur

X 100

Jarak sesungguhnya yang ingin diketahui

 

Keterangan:

Interval kontur adalah jarak antar garis kontur yang ada dalam peta topografi.

Dalam peta

rupa bumi dapat diketahui contoh jarak antar garis kontur adalah 25 m. Persen kemiringan yang diinginkan adalah batas-batas kategori kelas lereng yang akan dihitung, misalnya 2 (%), 5 (%), 15 (%), dan seterusnya. • Jarak sesungguhnya yang ingin diketahui adalah jarak antar garis kontur yang ingin diketahui kemiringan lerengnya. Jarak yang didapat ini adalah jarak sesungguhnya yang ada di lapangan, sehingga bila akan dihitung dalam peta harus dikonversikan kembali dengan skala peta yang bersangkutan.

Penentuan peruntukan banyak ditentukan oleh kelas lereng, misalnya peruntukan perumahan ditempatkan pada lereng 0-15%, sementara perkebunan dan hutan pada kelas lereng 15%-40%. Contoh peta spasial sebagai gambaran peta lereng dapat dilihat pada Gambar A-2 berikut ini.

28
28

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
T D O A N N D A A U N O
L
S U L
A
U
T
A W E S
I
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
L E R E N G
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
LEGENDA
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å
Kantor Kecamatan
Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
KEC. RATAHAN
Silian
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN
R A T A H A N
Jalan Arteri
RANOKETANG
TOMBATU
Wio
Jalan Kolektor
D. Buililin
å
Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Rasi
Londola
Molompar
Jalan Lain
Liwutung
Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN
Sungai
Permukiman
banga
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
MINANGA
Malompar
KEC. BELANG
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
BELANG
å
Lereng 0 - 2 %
Lereng 2 - 15 %
Lereng 15 - 25 %
Lereng 25 - 40 %
Lereng > 40 %
Ket : Klasifikasi lereng berdasarkan :
-
Buku Pedoman Analisis Fisik dan Lingkungan untuk
Penyusunan Tata Ruang
KEC. RATATOTOK
-
Permen PU No. 20/PRT/M/2007
Sumber :
-
Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
-
Hasil Analisis
#Y
Indeks Lokasi
123°
124°
125°
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-2
Contoh Peta Lereng (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

29
29

3. DATA GEOLOGI

Jenis Data Sumber Data Kedalaman Data Acuan dalam Buku Panduan Geologi Umum Departemen ESDM Peta Geologi
Jenis Data
Sumber Data
Kedalaman Data
Acuan dalam Buku
Panduan
Geologi Umum
Departemen ESDM
Peta Geologi tata
lingkungan
Geologi Wilayah
Departemen ESDM
Pengamatan
Sub Bab 2.2.3.1
Tabel 2.4
Gambar 2.5
Sub Bab 2.2.3.2
Tabel 2.5
Lapangan
Geologi Permukaan
Penelitian Lapangan
Turunan peta
geologi Umum &
Pengecekan
Lapangan
Kondisi geologi
tanah permukaan
dan sebarannya
lateral dan
vertikal.
Sub Bab 2.2.3.3
Tabel 2.6
Gambar 2.6

Untuk data geologi umum, bisa didapat dengan skala 1 : 250.000, walaupun dimungkinkan data geologi wilayah dengan informasi yang lebih rinci dan dengan skala yang lebih besar.

Seringkali mengingat keterbatasan waktu dan biaya, maka peta geologi wilayah perencanaan lebih bersifat geologi tinjau yang berpegang pada geologi umum, dan lebih menekankan pada rincian karakteristik litologi dan struktur geologinya, dengan tidak mengabaikan stratigrafi serta unsur-unsur geologi lainnya. Contoh data peta geologi dapat dilihat pada gambar-gambar berikut ini.

30
30

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
31
JENIS BATUAN
Alluvium
Andesite
Basalt
Tepftra
Peta JeniaGambar A-3
Contoh Peta Jenis Batuan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
32 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA
32
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
GEOLOGI
Tufa Tondano
Alluvium & Endapan Pantai
Endapan Danau dan Sungai
Batuan Gn api muda
Batuan Gn Api Pinogu
Batuan Gn Api Bilungala
Batugamping Ratatoto
Batuan Gn Api
Gambar A-4
Contoh Peta Formasi Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
D A N A U
T O N D A N O
L
S U L
A
U
T
A W E S I
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
G E O L O G I
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
LEGENDA
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å
Kantor Kecamatan
Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
KEC. RATAHAN
Silian
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN
Jalan Arteri
R A T A H A N
RANOKETANG
TOMBATU
Jalan Kolektor
Wio
D. Buililin
å
Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Rasi
Londola
Jalan Lain
Molompar
Liwutung
Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU
Sungai
KEC. PUSOMAEN
Permukiman
banga
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
MINANGA
QTv
KEC. BELANG
Malompar
Qa
KABUPATEN
Qs
MINAHASA SELATAN
BELANG
Qv
å
TQpv
Tmbv
Tml
KEC. RATATOTOK
Tmv
Tufa Tondano
Alluvium dan Endapan pantai
Endapan Danau & Sungai
Batuan Gunung Api Muda
Batuan Gunung Api Pinogu
Batuan Gunung Api Bilungala
Batu Gamping Ratatoto
Batuan Gunung Api
Sumber :
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Peta Geologi dan Potensi bahan Galian Sulawesi Utara,
Departemen Pertambangan dan Energi Tahun 1995
å
Indeks Lokasi
123°
124°
125°
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-5
Contoh Peta Geologi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

33
33

Peta jenis batuan pada Gambar A-3 di atas didapat dari Peta Geologi dan Potensi Bahan Galian yang dikeluarkan oleh Departemen Pertambangan dan Energi, Tahun 1995. Peta tersebut menggambarkan kondisi wilayah berdasarkan faktor litologi atau jenis batuan induk pembentuknya. Sedangkan berdasarkan formasi batuan wilayah akan didapat peta formasi geologi seperti terlihat pada Gambar A-4.

Untuk data penggunaan tanah eksisting, pada buku pedoman belum dijelaskan sumber data

ataupun cara mendapatkan datanya.

Jenis tanah dapat dilihat pula dari data geologi, karena

jenis batuan induk tertentu akan menghasilkan jenis tanah tertentu pula. Peta jenis tanah ini dapat dilihat dari peta sistem lahan yang diambil dari peta RePProT (Rencana Pengembangan Proyek Transmigrasi) tahun 1997 seperti contoh pada Gambar A-6. berikut ini.

34
34

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
T D O A N N D A A U N O
L
S U L
A
U
T
A W E S I
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
S E B A R A N
J E N I S
T A N A H
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
LEGENDA
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å
Kantor Kecamatan
Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
KEC. RATAHAN
Silian
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN
Jalan Arteri
R A T A H A N
RANOKETANG
TOMBATU
Jalan Kolektor
Wio
D. Buililin
å
Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Rasi
Londola
Jalan Lain
Molompar
Liwutung
Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU
Sungai
KEC. PUSOMAEN
Permukiman
banga
Tonsawang
JENIS TANAH
Tatengesan
Lowotag
MINANGA
Malompar
KEC. BELANG
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
BELANG
å
Dystropepts; Dystrandepts; Tropaquepts
Dystropepts; Humitropepts; Tropohumults
Dystropepts; Humitropepts; Tropudalfs
Dystropepts; Tropudults; Troperthents
Euntrandepts; Eutropepts
Eutropepts
Eutropepts; Dystrandept
Eutropepts; Eutrandepts
Humitropepts; Dystrandepts; Hydrandepts
KEC. RATATOTOK
Rendolls; Eutropepts
Sulfaquents; Hydraquents
Tropopsamments; Tropaquents
Tropudults; Dystropepts; Eutropepts
Sumber :
#Y
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Peta Tanah, Puslitanah Bogor skala 1 : 200.000
Indeks Lokasi
123°
124°
125°
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-6
Contoh Peta Jenis Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

35
35

4. DATA HIDROLOGI

 

Jenis Data

 

Sumber Data

 

Kedalaman Data

Acuan dalam Buku Panduan

Air Permukaan

 

Dilengkapi data:

Sub Bab 2.2.4.1

Sungai (DAS& WS)

Instansi Pengairan

Pola Aliran

Tabel 2.7

 

setempat

Arah Aliran

Gambar 2.7

Danau

Debit air setiap

Mata Air

Peta Hidrologi BPN

musim

Air Tanah

   

Sub Bab 2.2.4.2

Air tanah Dangkal

Kedalaman sumur

Mutu & Kualitas Air

Gambar 2.8

 

penduduk

Gambar 2.9

Air tanah Dalam

Ditjen Geologi &

   
 

Sumber daya Mineral, Dep. ESDM Ditjen

Sumber daya Air Dep. PU Hasil Penelitian

Data hidrologi merupakan data yang terkait dengan tata air yang ada, baik di permukaan maupun di dalam tanah/bumi. Tata air yang berada di permukaan tanah dapat berbentuk badan-badan air terbuka seperti sungai, kanal, danau/situ, mata air, dan laut. Sedangkan tata air yang berada di dalam tanah (geohidrologi) dapat berbentuk aliran air tanah atau pun sungai bawah tanah. Data tata air diperlukan untuk dapat melihat dan memperkirakan ketersediaan air untuk suatu wilayah. Informasi yang dibutuhkan dari data hidrologi ini adalah kuantitas dan kualitas air yang ada. Data kuantitas terkait dengan pola dan arah aliran serta debit air yang ada dari masing-masing badan air. Sedangkan data kualitas terkait dengan mutu air (dilihat dari sifat fisik, kimia dan biologi). Namun data yang terkait dengan kondisi hidrologi ini biasanya sukar didapat karena harus melakukan pengambilan data primer/pengamatan langsung. Data sekunder biasanya didapat dari instansi yang terkait dengan lingkungan dan PAM. Data umum hidrologi yang biasa tersedia adalah peta lokasi badan air (sungai, danau, laut) yang dapat dilihat dari peta rupabumi. Dari peta ini biasanya bisa didapat informasi wilayah sungai dan daerah aliran sungai, termasuk pola dan arah alirannya.

Gambar Berikut ini merupakan contoh peta daerah aliran sungai yang terdapat pada suatu wilayah. Lokasi DAS yang ada di wilayah ini dideliniasi dari peta rupabumi yang dikeluarkan oleh Bakosurtanal.

36
36

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
37
DAERAH ALIRAN SUNGAI (DAS)
Abuang
Lowatag
Bangasu
Makalu
Banger
Malompar
Belang
Minanga
Bentenan
Palaus
Kalait
Pangu
Kaluya
Ranoako
Katayang
Ratahan
Kuala Nunuk
Tatengesan
Lahendong
Tilawat
Liwutung
Totok
Sumber:
-
Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
-
Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007
-
Hasil Analisis
Gambar A-7
Contoh Peta Daerah Aliran Sungai/DAS (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
5. DATA SUMBERDAYA MINERAL DAN BAHAN GALIAN
5. DATA SUMBERDAYA MINERAL DAN BAHAN GALIAN

Jenis Data

Sumber Data

Kedalaman Data

Acuan dalam Buku Panduan

Potensi Bahan Galian Golongan C

• Departemen E SDM • Analisis Peta Geologi • Informasi Pemda se tempat

Peta jenis bahan galian

Sub Bab 2.2.5 Tabel 2.8

Sumber daya lainnya (minyak bumi, batu bara, mineral logam)

• Departemen E SDM • Informasi Pemda se tempat

Peta sumber daya mineral

Sub Bab 2.2.5 Gambar 2.10 Tabel 2.8

Data sumber daya mineral dan bahan galian merupakan data lokasi dari berbagai jenis bahan tambang dan galian yang ada di wilayah/kawasan perencanaan. Peta ini dapat diperoleh di instansi terkait (misal: Departemen ESDM), pemerintah setempat yang telah mengidentifikasinya, serta dari hasil analisis peta geologi berdasarkan jenis dan formasi batuan pembentuk wilayah. Gambar A-8. berikut ini adalah contoh peta kawasan pertambangan yang ada di suatu wilayah.

38
38

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
D A N A U
T O N D A N O
L
S U L
A
U
A W E S I
T
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
KAWASAN PERTAMBANGAN
DAN BAHAN GALIAN (EKSISTING)
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
LEGENDA
$T
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å
Kantor Kecamatan
%U
Batas Provinsi
%U
Wongkai
Batas Kabupaten
KEC. RATAHAN
Silian
Batas Kecamatan
Wiau
%U
KEC. TOULUAAN
R A T A H A N
Jalan Arteri
RANOKETANG
TOMBATU
Wio
Jalan Kolektor
D. Buililin
å
Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Rasi
Londola
Molompar
Jalan Lain
Liwutung
Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN
Sungai
%U
Permukiman
banga
$T
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
MINANGA
KEC. BELANG
KONTRAK KARYA PERTAMBANGAN
Pasca Penutupan Tambang
Malompar
KABUPATEN
$T
LOGAM MULIA
MINAHASA SELATAN
BELANG
Emas (Au)
$T
å
$T
MINERAL INDUSTRI
Barit, Batu Gamping, Batu Lempung, Belerang,
Bentonit, Posfat
$T
%U
KEC. RATATOTOK
BAHAN GALIAN BANGUNAN
Obsidian, Pasir, Andesit, Batu Paras,
Batu Apung, Granit, Batu dan Pasir, Tras
Basaan
$T
Sumber :
-
Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
-
Dit Geologi DEP-ESDM RI, Tahun 2005
RATATOTOK
-
Dinas Pertambangan Prov. SULUT, Tahun 2006
Indeks Lokasi
123°
124°
125°
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-8
Contoh Peta Kawasan Pertambangan (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

39
39
6. DATA BENCANA ALAM
6. DATA BENCANA ALAM

Jenis Data

 

Sumber Data

Kedalaman Data

Acuan dalam Buku Panduan

Letusan Gunung Api

Informasi kondisi

Tipologi

Sub Bab 2.2.6

geologi

Kerawanan

Gambar 2.11

 

bencana

Gempa Bumi

Informasi kondisi

Tipologi

Gambar 2.11

geologi

Kerawanan

 

bencana

Tanah Longsor

Informasi kondisi

Tipologi

Gambar 2.11

geologi

Kerawanan

 

bencana

Banjir

Informasi kondisi

Tipologi

Gambar 2.11

topografi dan

Kerawanan

klimatologi

bencana

Data bencana alam merupakan informasi penting yang harus dimiliki oleh wilayah/kawasan

perencanaan.

Pendeliniasian serta penentuan tipologi wilayah berdasarkan kerawanan atas

bencana ini dapat dilihat lebih detil pada buku pedoman Penataan Ruang Kawasan Rawan Letusan Gunung Berapi dan Kawasan Rawan Gempa Bumi serta buku pedoman Penataan Ruang

Kawasan Rawan Bencana Longsor.

Dari masing-masing data/peta kerawanan (Gambar A-10

dan A-11) ditumpang tindih sehingga didapat peta kerawanan wilayah terhadap bencana alam

seperti terlihat pada contoh gambar berikut ini.

40
40

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
L
A
U
T
D A N A U
T O N D A N O
S
U
L
A
W
E
S
I
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
R A W A N
B E N C A N A
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
Kuntung Kawatak
Dungusan Soputan
Kuntung Potong
Z$
LEGENDA
Kuntung Maim beng
Pinus
Ibukota Provinsi
Dungusan Potong
Kuntung Manimporok
Londola Incit
Pangu
Kuala Sapangko
Ibukota Kabupaten
Londola Kelewaha
Kuala Kaluya
Kuala Palaus
Kalatin
å
Kantor Kecamatan
Dungusan Keleweng
Dungusan Paso
Kuala Lalaus
Kuala Pantuah
Kuala Lahendong
Batas Provinsi
Kuala Makalu
Londola M amaya
Kuala Kaw iwi
Londola Lim bale
Batas Kabupaten
KEC. RATAHAN
Londola Bangasu
Silian Dua
Silian Satu
Londoa Sue
Low u 1
Batas Kecamatan
Low u 2
Kuala Npung
Lobu
Kuala Ralih
Kuala Ropoa
Londola R anoako
Ranoketangatas
Ratahan
Dungusan Totadel
KEC. TOULUAAN
Tosuraya
R A T A H A N
Jalan Arteri
Luah Kaw elaan
Luah Seledan
Londola Pinam angkulan
Tombatu
Londola Lim bale
Waw ali
Luah Sosong
Londola Lim bale
Tombatu Dua
Londola Tutua
Wioi
Jalan Kolektor
Londola M alebu
Luah Bulilin
Dungusan Takalelang
Kuala Palaus
Luah Tutud
Kuala Pula
Betelen
Kali
å
Luah Kuyanga
Winorangin
Tombato Tiga
kuala Tawang
Kuyanga
Rasi
Jalan Lokal
Dungusan Kuni
Tombato Satu
Londola Tiwalai
Kuala Muningkawok
Luah Useban
Kuala Sinoran
Londola Lim bale
Dungusan Keneng
Kuala Masew eng
Jalan Lain
Ranoako
Mundung
Luah Derel
Londola Sosoan
Molompar D ua
Dungusan Bas ian
Kuala Abuang
Molompar
Liw utung 2
Liw utung
Tolombukan
Esandon
Kuala Banger
Molompar satu
Garis Pantai
Liw utung 1
Liw utung 1
KEC. TOMBATU
Kuala Nunuk
Londoya Katayan
Kuala Molampar
Kuala Lahendong
Tambelang
Londala Yarorongan
Sungai
Luah Lahendong
Kuala Hais
KEC. PUSOMAEN
Bunag
Kuala Kokor
Londola Tiwalako
Luah Mongkawok
Dungusan D okoliuan
Londola Tiwatako
Sesar/Patahan
Dungusan Am burum alad
Maulit
Kuala Nunuk
Kuala Kokor
Ponik i
Dungusan Solasang
Kuala Malompar
Kuala W ongangaan
Londola Lom angi
Dungusan Thewe
Londola R anoako
Kuala Hais
Som pini
Kuala Poniki
Kuala Sepel
Banga
Kuala Minanga
Tatengesan
Kuala Abuang
Z $
Daerah BAHAYA Gunung Api (Radius 5 Km)
Kuala W aw esan 1
#Y
Londola Suratkedong
Kuala Mongawo
Tonsawang
Kuala Paneren
Dungusan Pongotitingan
Low atag
Teluk Sompini
Dungusan M okowatak
Dungusan Bokason
Dungusan M ogoyunggung
Kuala Makalu
Kuala Palaus 1
Tonbatu
Kuala Palaus 2
Kuala Banger
Minanga
Dungusan Lom angi
Rumput
Tumbak
Bakau
Dungusan Surat
Dungusan Kasarengan
KEC. BELANG
Z$
Daerah WASPADA Gunung Api (Radius 8 Km)
Minahasa
K E C.
T O M B A T U
Kuala Malompar
Kuala W aw esan 2
Tababo
Watuliney
Kuala Totok
Londola M atuatuah
Dungusan Lem o
Londola Tambaga
Londola Kasarengan
Pisa
Beringin
Malompar
Rawan bahaya Aliran Lava
Kuala W aw esan 2
KABUPATEN
Kuala Kaanon
Dungusan Buku
MINAHASA SELATAN
Dungusan R antai
Dungusan Supit
Buku
Kuala Binuang
Dungusan M abiringan
Rawan Banjir dan Gelombang Pasang
Dungusan Solinggoat
Dungusan D ahera
å
Kuala Binuang
Morea
Rawan Longsor
Kuala Morea
Teluk Manggadaging
Kuala Mangkit
Kuala Limpoga
Kuala Basaan
KEC. RATATOTOK
Mangkit
Sumber :
Kuala Maaya
Gunung Alason
Basaan
Kuala Monssalleleos
- Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
- Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007
Kuala Monsalkawi
Kuala Dongit
Kuala Totok
Pltd
Ratatotok 1
#Y
Indeks Lokasi
Ratatotok 2
123°
124°
125°
Bakau
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-9
Contoh Peta Rawan Bencana (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

41
41
42 MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA
42
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
TIPOLOGI KAWASAN RAWAN BENCANA LETUSAN GUNUNG API
Tipe A (Tingkat Resiko Rendah)
Tipe B (Tingkat Resiko Sedang)
Tipe C (Tingkat Resiko Tinggi)
Pemukiman
Sumber:
-
Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
-
Hasil Analisa
Gambar A-10
Contoh Peta Tipologi Kerawanan Gunung Berapi (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA
MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI,
SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG
43
LOKASI BANJIR DAN LONGSOR 2007
Longsor
Banjir
Sumber:
-
Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
-
Peta Lampiran UU No. 9 Tahun 2007
Gambar A-11
Contoh Peta Rawan Banjir dan Longsor (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
7. DATA PENGGUNAAN LAHAN
7. DATA PENGGUNAAN LAHAN

Jenis Data

Sumber Data

Kedalaman Data

Acuan dalam Buku Panduan

Luas Permukiman

• Peta Rupa Bumi

Peta Penggunaan

Sub Bab 2.2.7

Luas Perdagangan

• Pengamatan

Lahan (Land Use)

• Tabel 2.9

Luas Industri

Lapang

Gambar 2.12

Luas Sawah

• Peta citra satelit,

Luas Kebun

ICONOS

Luas Hutan

• Foto udara

Luas Rawa

Luas Danau, sungai, kolam

Luas Tambak

Luas penggunaan lainnya

Data penggunaan lahan (Land Use) didapat dari kombinasi berbagai data dan peta seperti:

Peta Rupabumi (terdapat informasi lahan permukiman, sawah, kebun/tegalan, hutan, rawa, danau, sungai) • Peta citra satelit (terdapat informasi penutupan lahan yang dapat dibedakan karakter vegetasi dan non vegetasi) Peta foto udara (terdapat informasi yang lebih detil seperti kawasan perumahan, perdagangan/perniagaan, industri, sawah/ladang, perkebunan, hutan, kolam, tambak, dan lainnya) • Pengamatan lapang (observasi) dan informasi/wawancara masyarakat secara langsung.

Berikut ini merupakan contoh informasi penggunaan lahan yang ada di suatu wilayah.

44
44

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

2° 1° 0° 1°7'30" 1°00'00" 0°52'30" 0 25° 03' " 1 00° 00' " 1 7°
1°7'30"
1°00'00"
0°52'30"
0
25°
03'
"
1
00°
00'
"
1 7°
03'
"
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
T D O A N N D A A U N O
L
A
U
S U L A W
T
E S I
BANTEK PELAKSANAAN PENATAAN RUANG
KABUPATEN MINAHASA TENGGARA
PROVINSI SULAWESI UTARA
P E N G G U N A A N
T A N A H
U
KABUPATEN
MINAHASA
3
0
3
6 Km
KABUPATEN
MINAHASA SELATAN
SKALA 1 : 100.000
(Pada kertas A1 : 59,4 cm x 84,1 cm)
LEGENDA
Ibukota Provinsi
Ibukota Kabupaten
å
Kantor Kecamatan
Batas Provinsi
Wongkai
Batas Kabupaten
KEC. RATAHAN
Silian
Batas Kecamatan
Wiau
KEC. TOULUAAN
R A T A H A N
Jalan Arteri
RANOKETANG
TOMBATU
Wio
Jalan Kolektor
D. Buililin
å
Winorangin
Kuyanga
Jalan Lokal
Rasi
Londola
Molompar
Jalan Lain
Liwutung
Garis Pantai
Tambelang
KEC. TOMBATU
KEC. PUSOMAEN
Sungai
Permukiman
banga
Tonsawang
Tatengesan
Lowotag
Penggunaan Tanah di Kabupaten Minahasa Tenggara :
MINANGA
Alang-alang
Perkebunan rakyat
KEC. BELANG
Malompar
Hutan belukar
Rawa
KABUPATEN
Hutan lebat
Sawah 2x padi/thn
MINAHASA SELATAN
BELANG
Hutan sejenis alami
Semak
å
Padang rumput
Sungai/danau
Pemakaman umum/kuburan
Tambak
Perkampungan
Tegalan
KEC. RATATOTOK
Sumber :
-
Peta Rupabumi Bakosurtanal, Skala 1 : 50.000
Tahun 1991 Lembar 2416 - 43, 2416 - 44, 2417 - 12
-
Citra Landsat TM7 , Pathrow 112-59 , 5 November 2005
-
Survey Lapang Tahun 2008
#Y
Indeks Lokasi
123°
124°
125°
L
A
U
T
M
A
L
U
K
U
KABUPATEN
BOLAANG MONGONDOW
Prov. Sulawesi Utara
123°
124°
125°
DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM
DIREKTORAT JENDERAL PENATAAN RUANG
Satuan Kerja Pembinaan Penataan Ruang
Kawasan Sedang Berkembang
124°30'00"
124°37'30"
124°45'00"
124°52'30"
125°00'00"
Gambar A-12
Contoh Peta Penggunaan Tanah (Kasus: Kabupaten Minahasa Tenggara)
0 °
1 °
2 °

MODUL TERAPAN PEDOMAN TEKNIK ANALISIS ASPEK FISIK LINGKUNGAN, EKONOMI, SERTA SOSIAL BUDAYA DALAM PENYUSUNAN RENCANA TATA RUANG

45
45

8.

DATA STUDI FISIK/LINGKUNGAN YANG ADA/PERNAH DILAKUKAN

Jenis Data

 

Sumber Data

Kedalaman Data

Acuan dalam Buku Panduan

Studi fisik/lingkungan

Dinas Tata Kota