Anda di halaman 1dari 2

Kenali dirimu niscaya kau tahu akan Tuhanmu

[Kajian filsafat ketuhanan M Iqbal]


Oleh: Jauharudin

Tuhan adalah sosok sentral dan mempunyai peran yang sangat vital dalam kaitannya dengan agama, Dia terejawantahkan dalam berbagai macam eksistensi melalui hasil pemikiran manusia dalam menginterpretasikannya. Hal ini (pembahasan tentang eksistensi Tuhan) erat kaitannya dengan berfilsafat; sebagai media teraktual untuk menemukan Tuhan tanpa didampingi dengan wahyu. Eksistensi tuhan sendiri disampaikan pada awalnya oleh para filusuf yunani yang kemudian didamaikan oleh filusuf muslim awal (baca: klasik) dengan mendialogkannya lewat islamisasi produk filsafat yunani. Muhammad Iqbal (1877) seorang ulama multidisiplioner melahirkan sebuah konsep filsafat ketuhanan dari sebuah rasa kecewanya terhadap para filusuf klasik yang dianggapnya terlalu memberikan porsi yang lebih terhadap filsafat yunani1, sehingga dapat mendorong pertumbuhan filsafat yunani

sekaligus menumbuhkan pandangan manusia baik dari konsep tentang diri, pandangan dunia dan tuhan yang tanpa disadari telah menghilangkan pandangan tentang cita-cita besar dan bermanfaat dalam Islam. Dari sekilas background diatas, M Iqbal dapat digolongkan sebagai salah satu filusuf modern yang secara langsung mengkritisi pola pikir filusuf muslim klasik (termasuk produk hasil ijtihad mereka) dan menyumbangkan hasil pemikirannya berkenaan dengan apa yang ia kritisi sebagai jawaban dari kosekuensi kritik yang dilakukannya terhadap para filusuf muslim klasik yang dinilai pro dengan filsafat Yunani. Mengawali filsafat ketuhanan M Iqbal, dimulai dengan membahas khudi (ego, self atau individualitas). Hal ini menjadi sangat penting karena ini adalah pondasi awal filsafat M Iqbal. Menurutnya, ego (khudi) adalah sebuah keinginan kreatif yang terarah secara rasional, dalam arti; di dalam hidup ada suatu prinsip kesatuan yang bersifat mengatur dimana ia mengarah pada tujuan yang konstruktif dan menjadi dasar dari pusat kehidupan. Khudi sendiri adalah kausalitas pribadi yang bebas. Ia mengambil bagian dalam kehidupan dan kebebasan Ego mutlak. Aliran kausalitas ini mengalir ke dalam khudi dan dari khudi ke alam, sehingga khudi dihidupkan oleh hasil interaksi dengan alam. Namun begitu, khudi sendiri dikendalikan oleh ruh yang kemudian menggiring khudi manusia pada zat yang membentuk ruh dari manusia itu sendiri2 (Tuhan). Dari sini dapat ditarik kesimpulan bahwa khudi adalah sesuatu yang tak berbentuk (metafisik) dan ada dalam setiap individu dari manusia, sedangkan untuk memperkuat khudi adalah dengan jalan setiap individu dari manusia minimal dapat mematuhi secara
1

Sebagaimana yang saya temukan dalam makalah yang berjudul: Muhammad Iqbal: filsafat ketuhanan dan khudi karya Mahfuz Budi. Hlm 4 (http://www.scribd.com/doc/46801986/Muhammad-Iqbal 2 Dr. Hasyimsyah Nasution, M.A Filsafat Islam dalam Ibid Hlm 10

kontinyu terhadap hukum-hukum dari Tuhan, kemudian percaya diri dengan senantiasa disiplin dalam menjalani kehidupan, karena telah diberikan hak untuk mengendalikan dirinya sendiri dengan tidak selalu bergantung dengan benda duniawi dan yang terakhir selalu berproses menjadi pribadi yang ideal dalam konsepsi spiritual3. Setelah mengenal lebih dalam tentang khudi yang ada dalam diri dari setiap individu manusia yang bersifat bebas-kreatif, filsafat ketuhanan M Iqbal dilahirkan dari proses kontemplasi tentang keberadaan Tuhan yang sangat bergantung dengan konsep khudi-nya, dimana untuk mencapainya minimal melalui tiga tahapan prilaku (Iman, pemikiran, Penemuan). Tahap awal adalah iman, dimana setiap individu dari manusia selalu meyakini apa yang telah diturunkan Tuhan sebagai sesuatu yang absolute dan tidak menganggapnya sebagai hasil konstruksi manusia. Kedua, setelah meyakini kemudian pada tahap ini, setiap individu dari manusia dapat memikirkan apa yang difirmankan oleh Tuhan, bukan sekedar menerima tanpa ada reinterpretasi mendalam. Ketiga, adalah proses dimana manusia dapat menemukan realitas sang pemberi aturan pemilik seluruh alam. Selebihnya dari apa yang dipaparkan diatas, pembacaan konsep filsafat ketuhanan yang disampaikan M Iqbal, bagi penulis menjadi pengalaman tersendiri yang amat berharga, karena konsep ini jika disandingkan dengan beberapa ayat al Quran serta hadits nabi menjadi lebih hidup dan memberikan warna yang menarik dari perkembangan filsafat dalam dunia Islam, juga memberikan dampak positif bagi yang merindukan progresifitas pada manusia beriman karena dikuatkan dengan argumentasi yang cukup rasionalis.

Wallahu alam bi as shawab

Artikel terkait (http://untunx83.multiply.com/journal/item/67?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal%2Fitem)