Anda di halaman 1dari 34

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

DIKLAT TEKNIS SUBSTANSI DASAR HUBUNGAN KEUANGAN PUSAT DAN DAERAH (DTSD - HKPD)

MODUL : MEKANISME TRANSFER KE DAERAH

PELAKSANAAN TRANSFER : 1. DANA BAGI HASIL, 2. DANA ALOKASI UMUM dan DANA ALOKASI KHUSUS, dan 3. DANA OTONOMI KHUSUS dan DANA PENYESUAIAN
Jakarta, Januari 2013 Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM Setelah mengikuti materi ini peserta diharapkan memperoleh

pemahaman mengenai mekanisme penyaluran Anggaran Transfer ke Daerah serta aspek-aspeknya.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS Setelah mengikuti materi ini peserta diharapkan memiliki pengetahuan mengenai: 1. Ruang lingkup Anggaran Transfer ke Daerah. 2. Dasar Hukum Penyaluran Transfer ke Daerah. 3. Pejabat Pengelola Transfer ke Daerah. 4. Definisi Atas Jenis-Jenis Dokumen Transfer ke Daerah. 5. Definisi Atas Jenis-Jenis Transfer ke Daerah. 6. Pola Penyaluran tiap Jenis Anggaran Transfer ke Daerah. 7. Akuntansi dan Pelaporan Anggaran Transfer ke Daerah.

RUANG LINGKUP MATERI 1. Dasar Hukum 2. Definisi Belanja dan Transfer. 3. Pejabat Pengelola Transfer ke Daerah. 4. Definisi Dokumen Transfer ke Daerah. 5. Jenis-Jenis Transfer ke Daerah. 6. Pola Penyaluran. 7. Akuntansi dan Pelaporan.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

MODUL MEKANISME TRANSFER DANA KE DAERAH DAN AKUNTANSI PELAPORANNYA

I. DASAR HUKUM TRANSFER 1. Dasar Hukum Pengalokasian Anggaran Transfer ke Daerah a. Undang-Undang Nomor 33 Tahun b. Peraturan Pemerintah Nomor 55 2004 ttg Perimbangan tahun 2005 ttg Dana Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah; Perimbangan; c. Undang-Undang APBN/P tahun berjalan. d. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 90 tahun 2010 tentang Penyusunan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga; e. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 165 tahun 2012 tentang Mekanisme Pengalokasian Anggaran Transfer ke Daerah; f. Peraturan Presiden/Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur rincian alokasi Dana Perimbangan, Dana Otonomi Khusus dan Dana Penyesuaian tahun berjalan; 2. Dasar Hukum Penyaluran Anggaran Transfer ke Daerah a. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 ttg Keuangan Negara; b. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 ttg Perbendaharaan Negara; c. Peraturan Presiden/Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur rincian alokasi Dana Perimbangan, Dana Otonomi Khusus dan Dana Penyesuaian tahun berjalan; d. Peraturan Daerah. Menteri Keuangan Nomor 6/PMK.07/2012 ttg Pelaksanaan dan Pertangungjawaban Anggaran Transfer ke

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


e. Permenkeu/Perdirjen Perbendaharaan/Surat

Edaran

Perbendaharaan yang mengatur ketentuan khusus terkait mekanisme perbendaharaan.

II.

DEFINISI DAN PERBEDAAN ANTARA TRANSFER DAN BELANJA

Definisi Belanja Menurut UU No.32 tahun 2004 tentang pemerintah daerah, belanja daerah adalah semua kewajiban daerah yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan. Sedangkan menurut Abdul Halim (2002:73) mengemukakan bahwa : Belanja daerah merupakan penurunan dalam manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus kas keluar atau deplesi asset, atau ekuitas terjadinya dana, utang yang mengakibatkan dengan berkurangnya selain yang berkaitan

distribusi kepada peserta ekuitas dana. Dan menurut Permendagri No.59 tahun 2007 tentang Perubahan Atas Permendagri No.13 tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah diungkapkan pengertian belanja daerah, yaitu: belanja daerah adalah kewajiban pemerintah daerah yang diakui sebagai pengurang nilai kekayaan bersih Dari pengertian tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa belanja daerah adalah semua pengeluaran pemerintah daerah pada suatu periode anggaran yang berupa arus kas aktiva keluar, deplesi aktiva atau timbulnya utang yang bukan disebabkan oleh pembagian kepada milik ekuitas dana (rakyat). Definisi Transfer Transfer ke Daerah adalah bagian dari belanja negara dalam rangka mendanai pelaksanaan desentralisasi fiskal berupa dana perimbangan, dana otonomi khusus, dan dana penyesuaian.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

Definisi dalam Standar Akuntansi Pemerintah Transfer adalah Pos untuk mencatat semua pengeluaran pemerintah pusat yang dialokasikan kepada daerah untuk membiayai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi serta otonomi dan dana penyesuaian. Transfer yang dimaksud di sini adalah transfer keluar, yaitu pengeluaran uang dari suatu entitas pelaporan ke entitas pelaporan lain, seperti pengeluaran dana perimbangan, dana otonomi khusus dan dana penyesuaian. Contoh: bagi pemerintah pusat terdapat transfer Dana Perimbangan ke Propinsi/Kabupaten/Kota, bagi pemerintah provinsi terdapat bagi hasil ke kabupaten/kota, bagi pemerintah kabupaten terdapat bagi hasil ke desa.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


III.

PEJABAT PENGELOLA KEUANGAN DAN DOKUMEN ANGGARAN TRANSFER KE DAERAH

Pejabat Pengelola Keuangan Anggaran Transfer ke Daerah Dalam Pasal 6 UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara diatur bahwa Presiden selaku Kepala Pemerintahan adalah pemegang kekuasaan pengelolaan keuangan negara sebagai bagian dari kekuasaan pemerintahan. Selanjutnya kekuasaan tersebut dikuasakan kepada Menteri Keuangan, selaku pengelola fiskal dan Wakil Pemerintah dalam kepemilikan kekayaan negara yang dipisahkan, dikuasakan kepada menteri/pimpinan lembaga selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang kementerian negara/lembaga yang dipimpinnya. Sedangkan di lingkup Pemerintahan Propinsi/Kabupaten/Kota kekuasaan Presiden tersebut diserahkan kepada gubernur/bupati/walikota selaku kepala pemerintahan daerah untuk mengelola keuangan daerah dan mewakili pemerintah daerah dalam kepemilikan kekayaan daerah yang dipisahkan. Kemudian dalam Pasal 22 ayat(1) disebutkan bahwa Pemerintah Pusat mengalokasikan pusat dan daerah. Menteri Keuangan selaku Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah mempunyai kewenangan atas pelaksanaan anggaran Transfer ke Daerah. Untuk melaksanakan kewenangan dimaksud, Menteri Keuangan menunjuk Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan sebagai Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah. Kewenangan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. menyusun DIPA Transfer ke Daerah sebagai dokumen pelaksanaan anggaran Transfer ke Daerah; b. menerbitkan SKP-RTD atas beban DIPA Transfer ke Daerah; c. menetapkan pejabat yang bertanggungjawab untuk menerbitkan SPP atas beban DIPA Transfer ke Daerah; dana perimbangan kepada Pemerintah Daerah berdasarkan undang-undang yang mengatur perimbangan keuangan

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


d. menetapkan Daerah; dan pejabat yang bertanggungjawab untuk

melakukan

pengujian SPP dan menandatangani SPM atas beban DIPA Transfer ke e. menyusun laporan keuangan sebagai pertanggungjawaban anggaran Transfer ke Daerah. Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan dapat melimpahkan kewenangan sebagai Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah kepada pejabat eselon II yang ditunjuk. Untuk memperlancar pelaksanaan penyaluran anggaran transfer Transfer ke Daerah menunjuk dan mentapkan pejabat ke yang daerah Dirjen Perimbangan Keuangan selaku Kuasa Pengguna Anggaran bertanggungjawab untuk menerbitkan SPP atas beban DIPA Transfer ke Daerah dan juga menetapkan pejabat yang bertanggungjawab untuk melakukan pengujian SPP dan menandatangani SPM atas beban DIPA Transfer ke Daerah. Dokumen Anggaran Transfer ke Daerah Definisi dan jenis dokumen anggaran transfer ke daerah adalah sebagai berikut: 1. Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) merupakan dokumen pelaksanaan anggaran yang dibuat oleh Menteri/Pimpinan Lembaga serta disahkan oleh Direktur Jenderal Perbendaharaan atas nama Menteri Keuangan dan berfungsi sebagai dasar untuk melakukan tindakan yang mengakibatkan pengeluaran negara dan pencairan dana atas beban APBN serta dokumen pendukung kegiatan akuntansi pemerintah. 2. Surat Keputusan Penetapan Rincian Transfer ke Daerah (SKP-RTD) adalah surat keputusan yang mengakibatkan pengeluaran atas beban anggaran yang memuat rincian jumlah transfer per daerah untuk setiap jenis transfer dalam periode tertentu. 3. Surat Permintaan Pembayaran (SPP) adalah dokumen yang diterbitkan oleh pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

transfer dan disampaikan kepada pejabat penguji SPP/penandatangan Surat Perintah Membayar. 4. Surat Perintah Membayar (SPM) adalah dokumen yang diterbitkan oleh Pengguna Anggaran/Kuasa Pengguna Anggaran atau pejabat lain yang ditunjuk untuk mencairkan alokasi dana yang bersumber dari DIPA atau dokumen lain yang dipersamakan. 5. Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D) adalah surat perintah yang diterbitkan oleh Kuasa Bendahara Umum Negara untuk pelaksanaan pengeluaran atas beban APBN berdasarkan SPM. 6. Lembar Konfirmasi Transfer (LKT), merupakan bukti penerimaan bagi daerah atas penyaluran anggaran Transfer ke Daerah berisi rekapitulasi transfer tiap bulan dari Rekening Kas Negara ke Rekening Kas Umum Daerah. Alur Penerbitan Dokumen Transfer ke Daerah Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah menyusun DIPA Transfer ke Daerah berdasarkan Peraturan Presiden dan/atau Peraturan Menteri Keuangan mengenai alokasi anggaran Transfer ke Daerah. DIPA Transfer ke Daerah tersebut tidak memuat rincian alokasi Transfer ke Daerah per provinsi dan kabupaten/kota, kecuali DIPA DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah. DIPA Transfer ke Daerah ditandatangani oleh Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah, selanjutnya disampaikan oleh Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah kepada Direktur Jenderal Perbendaharaan untuk mendapatkan pengesahan. Kemudian berdasar DIPA yang telah ditetapkan dan disahkan Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah menerbitkan SKP-RTD. Berdasarkan SKP-RTD dimaksud pejabat penerbit SPP yang telah ditetapkan oleh Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah digunakan sebagai dasar penerbitan SPP. Selanjutnya SPP tersebut digunakan oleh pejabat penguji dan penandatangan SPM yang telah ditetapkan oleh

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah sebagai dasar penerbitan SPM. SPM yang dilampiri Daftar Penerima Dana, Surat Pernyataan Tanggung Jawab Belanja/Transfer (SPTBT) dan Arsip Data Komputer (ADK) selanjutnya disampaikan oleh Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah kepada Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara sebagai dasar penerbitan SP2D.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


IV. MEKANISME TRANSFER DANA BAGI HASIL

10

DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah Penyaluran DBH PBB Bagian Pemerintah yang dibagikan secara merata kepada seluruh kabupaten/kota dilaksanakan dalam 3 (tiga) tahap, yaitu: a. tahap I pada bulan April; b. tahap II pada bulan Agustus; dan c. tahap III pada bulan November. Penyaluran DBH PBB Bagian Pemerintah dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut penyaluran tahap I dan tahap II masing-masing sebesar 25% (dua puluh lima persen) dan 50% (lima puluh persen) dari pagu alokasi sementara; dan penyaluran tahap III didasarkan pada selisih antara pagu alokasi definitif dengan jumlah dana yang telah disalurkan pada tahap I dan tahap II. Apabila sampai dengan akhir bulan November, alokasi definitif belum ditetapkan, maka penyaluran tahap III adalah sebesar sisa pagu alokasi sementara. Penyaluran DBH PBB Bagian Pemerintah yang dibagikan sebagai insentif kepada kabupaten/kota yang realisasi penerimaan PBB sektor pedesaan dan sektor perkotaan pada tahun anggaran yang sebelumnya ditetapkan, mencapai/melampaui rencana penerimaan

dilaksanakan pada bulan November berdasarkan realisasi penerimaan PBB tahun anggaran berjalan. Penyaluran DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah dilaksanakan berdasarkan realisasi penerimaan PBB tahun anggaran berjalan dan dilaksanakan secara mingguan. Penyaluran DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah dilaksanakan oleh Kuasa Bendahara Umum Negara dengan menerbitkan SP2D atas beban Bank Operasional III. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pelaksanaan penyaluran DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah diatur dengan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

11

Proses yang terjadi di Dirjen Perbendaharaan 1. Pada setiap awal tahun anggaran, Kuasa Pengguna Anggaran Transfer ke Daerah menunjuk Pejabat di Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara dengan Surat Kuasa, yaitu: a. Kepala Seksi Bank/Giro Pos atau Kepala Seksi Bendahara Umum sebagai Verifikator dan Penandatangan SPP, Surat Ketetapan Pembagian (SKP) dan Surat Permohonan Transfer DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah; dan b. Kepala Seksi Bank/Giro Pos atau Kepala Seksi Bendahara Umum sebagai Verifikator dan Penandatangan SPP, Surat Ketetapan Pembagian (SKP) dan Surat Permohonan Transfer DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah; dan c. Kepala Subbagian Umum sebagai Verifikator dan Penandatangan SPM, SKP dan Surat Permohonan Transfer DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah. 2. Kepala Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara menyampaikan SPM dan SP2D atas realisasi penyaluran DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah beserta rekapitulasi SPM dan SP2D dalam bentuk hardcopy dan ADK melalui sistem jaringan komunikasi data kepada Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan c.q. Direktur Dana Perimbangan dengan tembusan kepada Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan. Penyampaian SPM dan SP2D tersebut dilaksanakan secara triwulanan paling lambat 10 (sepuluh) hari kerja setelah triwulan berkenaan berakhir. Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Perbendaharaan berdasarkan SPM dan SP2D tersebut menyampaikan Laporan Realisasi Pagu DIPA DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah kepada Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan c.q. Direktur Dana Perimbangan secara triwulanan paling lambat tanggal 15 bulan berikutnya setelah triwulan berkenaan berakhir. Laporan Realisasi Pagu DIPA DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah dirinci menurut sektor. Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara penyampaian SPM dan SP2D, dan laporan realisasi pagu DIPA DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah diatur dengan Peraturan Direktur Jenderal Perbendaharaan.

3. 4.

5. 6.

DBH PBB dan Biaya Pemungutan PBB sektor Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi Bagian Daerah Penyaluran DBH PBB sektor Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB sektor Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi Bagian Daerah dilaksanakan oleh Kuasa Bendahara Umum Negara dengan menerbitkan SP2D atas beban Bank Operasional I. Penyaluran DBH PBB dan Biaya Pemungutan PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi dilaksanakan secara triwulanan, yaitu: a. triwulan I paling lambat pada bulan Maret; b. triwulan II paling lambat pada bulan Juni; c. triwulan III paling lambat pada bulan September; dan d. triwulan IV paling lambat pada bulan Desember.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

12

Penyaluran DBH PBB dan Biaya Pemungutan PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut: a. penyaluran triwulan I, triwulan II, dan triwulan III masing-masing sebesar 25% (dua puluh lima persen) dari pagu alokasi sementara; dan b. penyaluran triwulan IV didasarkan pada selisih antara pagu alokasi definitif dengan jumlah dana yang telah disalurkan pada triwulan I, triwulan II, dan triwulan III. Apabila sampai dengan 5 (lima) hari kerja sebelum berakhirnya tahun anggaran berjalan belum ditetapkan alokasi definitif, penyaluran triwulan IV adalah sebesar sisa pagu alokasi sementara. Apabila terjadi kelebihan penyaluran DBH PBB dan Biaya Pemungutan PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi, maka kelebihan penyaluran tersebut diperhitungkan terhadap penyaluran pada triwulan berikutnya dan/atau pada tahun anggaran berikutnya. Dalam hal perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH PBB dan Biaya Pemungutan PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DBH Pajak lainnya. Apabila perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH PBB dan DBH Pajak lainnya tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DBH SDA. Dalam hal perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH PBB, DBH pajak lainnya dan DBH SDA tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DAU.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

13

Perhitungan kelebihan penyaluran dimaksud tidak dapat dilakukan untuk DBH SDA 0,5% (nol koma lima persen) Minyak Bumi dan Gas Bumi dan DBH SDA Kehutanan Dana Reboisasi. Kelebihan penyaluran DBH PBB dan Biaya Pemungutan PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi meliputi: a. kelebihan penyaluran karena realisasi penyaluran DBH PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi triwulan I sampai dengan triwulan III yang didasarkan atas alokasi sementara lebih besar daripada alokasi definitif; dan/atau b. kelebihan penyaluran akibat kelebihan pembayaran PBB sektor pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi. Direktorat Jenderal Pajak, Direktorat Jenderal Perbendaharaan, dan Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan melakukan rekonsiliasi data realisasi penerimaan PBB serta penyaluran DBH PBB Bagian Daerah dan Biaya Pemungutan PBB Bagian Daerah. Rekonsiliasi data dimaksud dilakukan setiap triwulan paling lambat pada minggu ketiga setelah triwulan berkenaan berakhir. DBH PPh WPOPDN dan DBH PPh Pasal 21 Penyaluran DBH PPh WPOPDN dan DBH PPh Pasal 21 dilaksanakan secara triwulanan, yaitu: a. triwulan I pada bulan Maret; b. triwulan II pada bulan Juni; c. triwulan III pada bulan September; dan d. triwulan IV pada bulan Desember. Penyaluran DBH PPh WPOPDN dan DBH PPh Pasal 21 dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut: a. penyaluran triwulan I, triwulan II, dan triwulan III masing-masing sebesar 20% (dua puluh persen) dari pagu alokasi sementara; dan

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

14

b. penyaluran triwulan IV didasarkan pada selisih antara pagu alokasi definitif dengan jumlah dana yang telah disalurkan pada triwulan I, triwulan II, dan triwulan III. Dalam hal sampai dengan 5 (lima) hari kerja sebelum berakhirnya tahun anggaran berjalan belum ditetapkan alokasi definitif, penyaluran triwulan IV adalah sebesar sisa pagu alokasi sementara. Dalam hal terjadi kelebihan penyaluran karena penyaluran DBH PPh WPOPDN dan DBH PPh Pasal 21 pada triwulan I sampai dengan triwulan III yang didasarkan atas alokasi sementara lebih besar daripada alokasi definitif, maka kelebihan penyaluran tersebut diperhitungkan terhadap penyaluran tahun anggaran berikutnya. Apabila perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH PPh WPOPDN dan/atau DBH PPh Pasal 21 tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DBH Pajak lainnya. Dalam hal perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH PPh dan DBH Pajak lainnya tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DBH SDA. Dalam hal perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH PPh, DBH Pajak lainnya dan DBH SDA tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DAU. Perhitungan kelebihan penyaluran tidak dapat dilakukan untuk DBH SDA 0,5% (nol koma lima persen) Minyak Bumi dan Gas Bumi dan DBH SDA Kehutanan Dana Reboisasi. Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau Penyaluran DBH CHT dilaksanakan secara triwulanan, yaitu: a. triwulan I pada bulan Maret; b. triwulan II pada bulan Juni;

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


c. triwulan III pada bulan September; dan d. triwulan IV pada bulan Desember.

15

Penyaluran DBH CHT sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut: a. penyaluran triwulan I sebesar 20% (dua puluh persen) dari pagu alokasi sementara; b. penyaluran triwulan II dan triwulan III masing-masing sebesar 30% (tiga puluh persen) dari pagu alokasi sementara; dan c. penyaluran triwulan IV didasarkan pada selisih antara pagu alokasi definitif dengan jumlah dana yang telah disalurkan pada triwulan I, triwulan II, dan triwulan III. Dalam hal sampai dengan 5 (lima) hari kerja sebelum berakhirnya tahun anggaran berjalan alokasi definitif belum ditetapkan, penyaluran triwulan IV adalah sebesar sisa pagu alokasi sementara. Penyaluran DBH CHT triwulan IV dilakukan setelah Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan menerima laporan konsolidasi penggunaan dana atas pelaksanaan kegiatan DBH CHT semester I tahun anggaran berjalan dari Gubernur. Dalam hal laporan konsolidasi penggunaan dana atas pelaksanaan kegiatan DBH CHT tidak menunjukkan adanya realisasi penggunaan dana, penyaluran DBH CHT triwulan IV ditunda sampai dengan disampaikannya laporan konsolidasi penggunaan dana atas pelaksanaan kegiatan DBH CHT yang menunjukkan adanya realisasi penggunaan dana. DBH CHT yang ditunda dapat disalurkan kembali setelah disampaikannya laporan konsolidasi penggunaan dana atas kegiatan DBH CHT sepanjang tidak melampaui tahun anggaran berjalan. Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Penyaluran DBH SDA dilaksanakan berdasarkan realisasi penerimaan SDA tahun anggaran berjalan. Apabila DBH SDA yang dihitung

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

16

berdasarkan realisasi penerimaan SDA melebihi pagu yang ditetapkan dalam APBN atau APBN Perubahan, maka dapat dilakukan penyaluran sesuai dengan realisasi penerimaan SDA setelah mendapat persetujuan Menteri Keuangan. Penyaluran DBH SDA dilaksanakan secara triwulanan, yaitu: a. triwulan I pada bulan Maret; b. triwulan II pada bulan Juni; c. triwulan III pada bulan September; dan d. triwulan IV pada bulan Desember. Penyaluran DBH SDA Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi triwulan I dan triwulan II dilaksanakan masing-masing sebesar 20% (dua puluh persen) dari pagu perkiraan alokasi. Penyaluran DBH SDA Pertambangan Umum triwulan I dilaksanakan sebesar 20% (dua puluh persen) dari pagu perkiraan alokasi dan triwulan II dilaksanakan sebesar 15% (lima belas persen) dari pagu perkiraan alokasi. Penyaluran DBH SDA Kehutanan dan DBH SDA Perikanan triwulan I dan triwulan II dilaksanakan masing-masing sebesar 15% (lima belas persen) dari pagu perkiraan alokasi. Penyaluran DBH SDA triwulan III didasarkan pada selisih antara realisasi penerimaan SDA sampai dengan triwulan III dengan realisasi penyaluran DBH SDA triwulan I dan triwulan II. Sedangkan penyaluran DBH SDA triwulan IV didasarkan pada selisih antara realisasi penerimaan SDA sampai dengan triwulan IV dengan realisasi penyaluran DBH SDA triwulan I, triwulan II, dan triwulan III. Penyaluran DBH SDA dilaksanakan berdasarkan perhitungan melalui mekanisme rekonsiliasi data antara pemerintah pusat dengan daerah penghasil, kecuali penyaluran DBH SDA Perikanan. Rekonsiliasi data antara pemerintah pusat dengan daerah penghasil yang digunakan sebagai dasar penyaluran triwulan III dilaksanakan paling lambat minggu pertama bulan September dan yang digunakan sebagai

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

17

dasar penyaluran triwulan IV dilaksanakan paling lambat akhir bulan November tahun anggaran berjalan. Apabila terdapat kelebihan penyaluran DBH SDA jenis tertentu, maka kelebihan penyaluran tersebut diperhitungkan terhadap penyaluran DBH SDA jenis yang sama pada triwulan berikutnya dan/atau tahun anggaran berikutnya. Perhitungan kelebihan penyaluran sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan memperhitungkan penyaluran DBH SDA pada triwulan berikutnya sebesar jumlah kelebihan penyaluran dimaksud. Dalam hal perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH SDA jenis yang sama tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DBH SDA jenis lainnya. Dalam hal perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH SDA jenis lainnya tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DBH Pajak. Apabila perhitungan kelebihan penyaluran diperkirakan tidak dapat diperhitungkan dalam penyaluran DBH SDA jenis lainnya dan DBH Pajak tahun anggaran berikutnya, maka kelebihan penyaluran tersebut dapat diperhitungkan terhadap penyaluran DAU. Perhitungan kelebihan penyaluran tidak dapat dilakukan untuk DBH SDA 0,5% (nol koma lima persen) Minyak Bumi dan Gas Bumi dan DBH SDA Kehutanan Dana Reboisasi. Kelebihan penyaluran DBH SDA jenis tertentu meliputi: a. kelebihan penyaluran karena realisasi penyaluran DBH SDA triwulan I dan triwulan II yang didasarkan atas pagu perkiraan alokasi lebih besar dari pada realisasi penerimaan SDA; dan/atau b. kelebihan penyaluran akibat kekurangan pembayaran PBB sektor Pertambangan Minyak Bumi dan Gas Bumi serta Panas Bumi.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


V.

18

MEKANISME TRANSFER DANA ALOKASI UMUM DAN ALOKASI KHUSUS

Dana Alokasi Umum Penyaluran DAU dilaksanakan setiap bulan masing-masing sebesar 1/12 (satu per dua belas) dari besaran alokasi masing-masing daerah. Penyaluran dilaksanakan pada awal hari kerja untuk bulan Januari dan 1 (satu) hari kerja sebelum awal hari kerja bulan berikutnya untuk bulan Februari sampai dengan bulan Desember. Dana Alokasi Khusus Penyaluran DAK dilaksanakan secara bertahap, dengan rincian sebagai berikut: a. tahap I paling cepat pada bulan Februari, setelah Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan menerima Peraturan Daerah mengenai APBD tahun anggaran berjalan, Laporan Penyerapan Penggunaan DAK tahun anggaran sebelumnya, Laporan Realisasi Penyerapan DAK Tahap III tahun anggaran sebelumnya, dan Surat Pernyataan Penyediaan Dana Pendamping yang disampaikan oleh Kepala Daerah penerima DAK; b. tahap II paling lambat 15 (lima belas) hari kerja, setelah Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan menerima Laporan Realisasi Penyerapan DAK tahap I tahun anggaran berjalan yang disampaikan oleh Kepala Daerah penerima DAK; dan c. tahap III paling lambat 15 (lima belas) hari kerja, setelah Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan menerima Laporan Realisasi Penyerapan DAK tahap II tahun anggaran berjalan yang disampaikan oleh Kepala Daerah penerima DAK. Penyaluran DAK dilaksanakan dengan rincian sebagai berikut: a. penyaluran tahap I sebesar 30% (tiga puluh persen) dari pagu alokasi DAK;

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

19

b. penyaluran tahap II sebesar 45% (empat puluh lima persen) dari pagu alokasi DAK; dan c. penyaluran tahap III sebesar 25% (dua puluh lima persen) dari pagu alokasi DAK. Penyaluran secara bertahap dimaksud berarti tidak dapat dilaksanakan secara sekaligus dan tidak melampaui tahun anggaran berjalan. Laporan Realisasi Penyerapan DAK tahap I atau tahap II disampaikan oleh Kepala Daerah penerima DAK kepada Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan setelah penggunaan DAK telah mencapai 90% (sembilan puluh persen) dari penerimaan DAK sampai dengan tahap sebelumnya. Laporan Realisasi Penyerapan DAK tahap I atau tahap II diterima oleh Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan paling lambat 7 (tujuh) hari kerja sebelum tahun anggaran berjalan berakhir. Dalam menyampaikan laporan realisasi penyerapan maupun penggunaan DAk telah ditetapkan format Laporan Realisasi Penyerapan DAK tahap I, tahap II, atau tahap III sebagaimana tercantum dalam lampiran Peraturan Menteri Keuangan Nomor 6/PMK.07/2012 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah. Demikian halnya dengan format Surat Pernyataan Penyediaan Dana Pendamping dan format rekapitulasi SP2D atas penggunaan DAK. Selain itu dalam persyaratan penyaluran tahap berikutnya daerah diwajibkan menyampaikan softcopy data Rekapitulasi SP2D dalam format Excel. Setelah tahun anggaran berakhir, daerah penerima DAK wajib menyampaikan laporan yaitu: a. Laporan Realisasi Penyerapan DAK Tahap III; dan b. Laporan Penyerapan Penggunaan DAK. Laporan Realisasi Penyerapan DAK Tahap III merupakan laporan realisasi atas penyerapan DAK Tahap III yang dilakukan sampai dengan tanggal 31 Desember tahun anggaran sebelumnya.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

20

Laporan Penyerapan Penggunaan DAK merupakan laporan kumulatif penyerapan DAK yang telah dilakukan dari penyerapan tahap I sampai dengan tahap III berdasarkan SP2D yang terbit sampai dengan tanggal 31 Desember tahun anggaran sebelumnya. Daerah penerima DAK dapat melakukan optimalisasi penggunaan DAK dengan merencanakan dan menganggarkan kembali kegiatan DAK dalam APBD Perubahan tahun anggaran berjalan apabila akumulasi nilai kontrak pada suatu bidang DAK lebih kecil dari pagu bidang DAK tersebut. Optimalisasi penggunaan DAK dimaksud dilakukan untuk kegiatan-kegiatan pada bidang DAK yang sama dan sesuai dengan petunjuk teknis yang ditetapkan. Apabila terdapat sisa DAK pada kas daerah saat tahun anggaran berakhir, daerah dapat menggunakan sisa DAK tersebut untuk mendanai kegiatan DAK pada bidang yang sama tahun anggaran berikutnya sesuai dengan petunjuk teknis tahun anggaran sebelumnya dan/atau tahun anggaran berjalan. Namun demikian sisa DAK tidak dapat digunakan sebagai dana pendamping DAK. Kepala Daerah menyampaikan Laporan Penggunaan Sisa DAK kepada Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan c.q. Direktur Dana Perimbangan setelah kegiatan yang didanai dari sisa DAK selesai.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

21

VI.

MEKANISME TRANSFER DANA OTONOMI KHUSUS DAN DANA PENYESUAIAN

Dana Otonomi Khusus Dana Otnomi Khusus (Dana Otsus) adalah dana otonomi yang khusus diberikan untuk percepatan pembangunan di daerah. Pada awalnya Otsus hanya diberikan untuk Provinsi Papua dengan landasan hukum Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua. Pada tahun 2008 dengan diubahnya Undang-Undang tersebut, sebagaimana perubahan terakhir dalam Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2008 tentang Penetapan PP Pengganti Undang-Undang Nomor 1 tahun 2008 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 21 tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua, ditetapkan bahwa Dana Otsus dan dana tambahan infrastruktur dalam rangka Otsus juga diberikan untuk Provinsi Papua Barat. Alokasi Dana Otsus ditetapkan sebesar 2% (dua persen) dari plafon DAU Nasional per-tahunnya dan berlaku selama 20 (dua puluh) tahun. Dari Alokasi tersebut, ditetapkan bahwa Provinsi Papua mendapatkan proporsi 70% (tujuh puluh persen) dan sisanya untuk Provinsi Papua Barat. Selain Dana Otsus kepada Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat juga di berikan Dana Tambahan Infrastruktur dalam rangka Otonomi Khusus. Selain Provinsi Papua dan Papua Barat, Dana Otsus juga dialokasikan untuk Provinsi Aceh sesuai dengan Undang-Undang No. 11 Tahun 2006 tentang Pemerintahan Aceh. Dana Otsus ini juga berlaku untuk jangka waktu 20 (dua puluh) tahun, dengan rincian untuk tahun pertama sampai dengan tahun ke-15 besarnya setara dengan 2 % (dua persen) plafon DAU Nasional dan untuk tahun ke-16 sampai dengan tahun ke-20 besarnya setara dengan 1 % (satu persen) plafon DAU Nasional. Penyaluran Dana Otsus tersebut dilaksanakan setelah mendapatkan pertimbangan dari Menteri Dalam Negeri. Penyaluran Dana Otonomi Khusus Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat, Dana Otonomi Khusus Provinsi Aceh serta Dana Tambahan Infrastruktur dalam rangka Otonomi

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

22

Khusus Provinsi Papua dan Provinsi Papua Barat dilaksanakan secara bertahap dan tidak dapat dilakukan sekaligus, yaitu: Tahap I : 30 % dari alokasi (Maret) Tahap II : 45 % dari alokasi (Juli) Tahap III : 25 % dari alokasi (Oktober) Dana Penyesuaian Dana Penyesuaian, adalah jenis dana yang bersifat adhoc. Pada dasarnya dana penyesuaian ini bertujuan untuk menampung program-program tertentu. Pada Tahun 2013 terdapat 4(ematT) jenis Dana Penyesuaian, yaitu : 1. Dana Insentif Daerah (DID) Tujuan utama dialokasikannya DID adalah untuk mendorong agar daerah berupaya untuk mengelola keuangannya dengan lebih baik yang ditunjukkan dari perolehan opini Badan Pemeriksa Keuangan atas Laporan Keuangan Pemerintah Daerah, dan berfungsi membantu daerah dalam rangka melaksanakan program pendidikan sebagai kebijakan Pemerintah Pusat. Kriteria Penilaian DID dialokasikan kepada daerah provinsi dan kabupaten/kota dengan mempertimbangkan kriteria daerah yang berprestasi yang memenuhi 3 (tiga) kriteria tertentu, yaitu Kriteria Utama, Kriteria Kinerja, dan Batas Minimum Kelulusan Kinerja. a. Kriteria Utama meliputi sekurang-kurangnya mendapatkan opini Wajar Dengan Pengecualian (WDP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) atas laporan keuangan dan penetapan APBD yang tepat waktu. b. Kriteria Kinerja terdiri dari Kriteria Kinerja Keuangan, Kriteria Kinerja Pendidikan, dan Kriteria Kinerja Ekonomi dan Kesejahteraan.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


i. Kriteria Kinerja Keuangan dan untuk (WTP) meliputi daerah opini BPK, yang Wajar daerah

23

mampu Laporan Tanpa yang

meningkatkan Keuangannya Pengecualian

empertahankan memperoleh atau WDP dari

kualitas

menetapkan Peraturan Daerah tentang APBD secara tepat waktu, dan kenaikan Pendapatan Asli Daerah (PAD) di atas ratarata Nasional. ii. Kriteria Kinerja Pendidikan meliputi daerah yang mampu mencapai Angka Partisipasi Kasar Sekolah Dasar dan sederajatnya di atas rata-rata nasional dan/atau daerah yang mampu mencapai Angka Partisipasi Kasar Sekolah Menengah Pertama dan sederajatnya di atas rata-rata nasional, dan daerah yang mampu mengurangi jarak indeks Pembangunan Manusia (IPM) terhadap IPM ideal (100) di atas rata-rata nasional. iii. Kriteria Kinerja Ekonomi dan Kesejahteraan meliputi daerah yang mampu mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi di atas rata-rata tingkat pertumbuhan ekonomi nasional, daerah yang mampu mengurangi tingkat kemiskinan di atas rata-rata pengurangan tingkat kemiskinan nasional, daerah yang mampu mengurangi tingkat penganguran di atas rata-rata tingkat pengangguran nasional, dan daerah yang memiliki Kemampuan Fiskal Daerah terhadap IPM-nya di atas atau di bawah rata-rata nasional. Batas Minimum Kelulusan Kinerja adalah nilai minimum tertentu atas hasil pembobotan terhadap masing-masing unsur penilaian dan Kriteria Kinerja Keuangan, Kriteria Kinerja Pendidikan, serta Kriteria Kinerja Ekonomi dan Kesejahteraan. Alokasi Minimum Dalam alokasi DID Tahun Anggaran 2013 juga dikenal adanya alokasi minimum yang diberikan kepada daerah yang telah memenuhi minimal persyaratan penilaian atas kriteria utama diberikan alokasi minimal sebesar Rp2.000.000.000,- sedangkan bagi daerah yang

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

24

menyampaikan LKTD ke BPK tepat waktu mendapatkan insentif tambahan sebesar Rp3.000.000.000,-. Penggunaan DID DID dialokasikan untuk membantu pendidikan untuk daerah dalam dalam APBD rangka menjadi melaksankan fungsi pendidikan sebagai kebijakan pemerintah pusat. Pengalokasian fungsi belanja daerah kewenangan/urusan membiayai penyelenggaraan

pendidikan yang menjadi tanggung jawab

pemerintah daerah.

Penggunaan DID diutamakan untuk kegiatan penuntasan rehabilitasi ruang kelas SD dan SMP yang rusak. Selain itu dapat juga untuk kegiatan-kegiatan lain dalam rangka pelaksanaan fungsi kendidikan dengan jenis belanja modal, barang, pegawai, bantuan keuangan dan hibah. Kegiatan yang tidak dapat dibiayai dari DID meliputi pendanaan untuk dana pendamping DAK, kegiatan yang dibiayai dari DAK, BOS, pendidikan kedinasan dan hibah kepada perusahaan daerah. Penyaluran Penyaluran DID dilakukan secara sekaligus melalui transfer dari Rekening Kas Umum Negara kepada Rekening Kas Umum Daerah setelah daerah penerima menyampaikan Perda APBD tahun berjalan, Surat Pernyataan pencantuman DID dalam APBD/APBD-P, dan Rencana Penggunaan DID kepada Dirjen Perimbangan Keuangan.

2. Bantuan Operasional Sekolah (BOS) Dasar Hukum Pelaksanaan program BOS diatur dengan 3 peraturan menteri yaitu: 1. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 201/PMK.07/2011 tentang Pedoman Umum dan Alokasi Dana Bantuan Operasional Sekolah Tahun Anggaran 2012. Peraturan Menteri ini antara lain mengatur mekanisme penyaluran dana BOS dari Umum Daerah serta pelaporannya. Kas Umum Negara ke Kas

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

25

2. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 26/PMK.07/2012 tentang Pedoman Umum dan Alokasi Dana Bantuan Operasional untuk Sekolah di Daerah Terpencil Tahun Anggaran 2012. 3. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 62 Tahun 2011 tentang Pedoman Pengelolaan Bantuan Operasional Sekolah (BOS). Peraturan Menteri ini antara lain mengatur mekanisme pengelolaan dana BOS di daerah dan mekanisme penyaluran dari Kas Umum Daerah Propinsi ke Sekolah dengan hibah. 4. Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 51 tahun 2011 tentang Petunjuk Teknis tentang Penggunaan Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dan Laporan Keuangan BOS tahun anggaran 2012. Peraturan Menteri ini antara lain mengatur mekanisme pengalokasian dana BOS dan penggunaan dana BOS di Sekolah. Definisi dan Komponen BOS Dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS), Dana BOS merupakan dana yang dialokasikan kepada daerah kabupaten dan kota untuk meringankan beban masyarakat terhadap pembiayaan pendidikan dalam rangka wajib belajar 9 (Sembilan) tahun yang bermutu. Adapun sekolah penerima BOS adalah Sekolah Dasar/Sekola Dasar Luar Biasa (SD/SDLB) dan Sekolah Menengah Pertama/Sekolah Menengah Pertama Luar Biasa/Sekolah Menengah Pertama Terbuka (SMP/SMPLB/SMPT) baik Negeri maupun swasta, termasuk SD-SMP Satu Atap (SATAP) dan Tempat Kegiatan Belajar Mandiri (TKBM) yang diselenggarakan oleh masyarakat, baik negeri maupun swasta di seluruh provinsi di Indonesia. Bantuan Operasional Sekolah (BOS) adalah dana yang digunakan terutama untuk biaya non personalia bagi satuan pendidikan dasar sebagai pelaksana program wajib belajar dan dapat dimungkinkan untuk mendanai beberapa kegiatan lain sesuai pertunjuk teknis Menteri Pendidikan dan Kebudayaan.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

26

Sejak tahun 2011 penyaluran BOS dilakukan melalui transfer langsung dari Rekening Kas Umum Negara ke Rekening Kas Umum Daerah, menggantikan mekanisme sebelumnya dimana dana BOS disalurkan melalui DIPA Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagaimana konsep dekonsentrasi. Untuk tahun 2011 dana BOS disalurkan perempat) langsung dari pagu kepada alokasi Pemerintah kepada Kabupaten/Kota, Selanjutnya dilaksanakan secara triwulanan masing-masing sebesar (satu pemerintah. pemerintah daerah wajib menyalurkan BOS kepada masing-masing sekolah paling lambat 7 (tujuh) hari kerja setelah diterima di Rekening KUD. Penyaluran BOS Tahun Anggaran 2012 Mekanisme penyaluran dana BOS 2012 dilakukan melalui transfer dana dari Rekening Kas Umum Negara (RKUN) ke Rekening Kas Umum Daerah Provinsi, untuk selanjutnya diteruskan oleh Propinsi secara langsung ke satuan pendidikan dasar dalam bentuk hibah. Penyaluran BOS dilakukan secara triwulanan (tiga bulanan) masingmasing sebesar (satu perempat) dari alokasi BOS yaitu: o Triwulan Pertama (bulan Januari sampai dengan bulan Maret) dilakukan paling lambat 14 (empat belas) hari kerja pada awal bulan Januari 2012; o Triwulan 2012; o Triwulan Ketiga (bulan Juli sampai dengan bulan September) dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari kerja pada awal pada bulan Juli 2012; dan o Triwulan Keempat (bulan Oktober sampai dengan bulan Desember) dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari kerja pada awal bulan Oktober 2012. Kedua (bulan April sampai dengan bulan Juni) dilakukan paling lambat 7 (tujuh) hari kerja pada awal bulan April

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

27

Pemerintah Provinsi wajib menyalurkan BOS kepada masing-masing sekolah paling lambat 7 (tujuh) hari kerja setelah diterima di Rekening Kas Umum Daerah Provinsi setiap triwulannya. Penyaluran BOS tersebut mengacu kepada rincian alokasi BOS masing-masing sekolah per kabupaten/kota yang dihitung/ditetapkan berdasarkan data nama sekolah dan jumlah siswa serta ditetapkan oleh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan dalam Petunjuk Teknis Penggunaan Dana BOS. Mulai tahun 2012 dana BOS disalurkan melalui Pemerintah Propinsi secara triwulanan masing-masing sebesar (satu perempat) dari pagu alokasi, selanjutnya Pemerintah Propinsi menyalurkan langsung kepada sekolah dengan mekanisme hibah kepada masing-masing sekolah paling lambat 7 (tujuh) hari kerja setelah diterima di Rekening KUD Propinsi. Dana BOS 2012 membedakan antara penyaluran daerah non terpencil dan terpencil, untuk daerah terpencil penyaluran dilakukan secara semesteran. Pada Semester I, DJPK menyalurkan BOS utk daerah terpencil ke Pemda Provinsi paling lambat 14 hari setelah PMK alokasi diundangkan. Besaran penyaluran sebesar 50% dari alokasi untuk tiap semester-nya. Pemda Propinsi menyalurkan ke masing-masing sekolah paling lambat 7 hari kerja setelah dana diterima di RKUD. Untuk tahun angaran 2012 alokasi untuk SD dan SMP per siswa per tahun diberikan sebesar: SD/SDLB di kabupaten dan kota sebesar Rp.580.000,00 per siswa per tahun; SMP/SMPLB/SMPT di Kabupaten dan kota sebesar Rp.710.000,00 per siswa per tahun. Total alokasi BOS TA 2012 adalah sebesar Rp.23.594.800.000.000,00 (dua puluh tiga triliun lima ratus sembilan puluh empat miliar delapan ratus juta rupiah) disediakan untuk daerah dengan rincian sebagai berikut:

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

28

BOS yang dialokasikan ke kabupaten/kota melalui propinsi sebesar Rp.22.441.115.420.000 untuk 36.579.003 siswa yang terdiri dari dan 27.153.667 siswa SD dan 9.425.336 siswa SMP; BOS (Buffer yang siswa dari fund) sebesar untuk per

Dana

Cadangan

Rp.1.153.684.580.000,00 bertambahnya jumlah

dipergunakan perkiraan

mengantisipasi jumlah siswa yang belum terhitung atau semula triwulannya pada tahun anggaran berjalan. Pelaporan dan Pertanggunjawaban Pemerintah Daerah Provinsi wajib membuat dan menyampaikan: o Laporan Realisasi Penyaluran BOS kepada Menteri Keuangan c.q. Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan paling lambat pada setiap akhir triwulan yang bersangkutan. Laporan dimaksud dilengkapi dengan Surat Pernyataan Tanggung Jawab dan Daftar Surat Perintah Pencairan Dana Yang Diterbitkan Untuk Penyaluran; dan o Laporan Realisasi Penyerapan BOS kepada Menteri Pendidikan dan Kebudayaan c.q. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar. Laporan dimaksud sekurangnya memuat kurang salur dan lebih salur pembayaran BOS masing-masing sekolah pada triwulan yang bersangkutan. Pencairan Dana Cadangan (Buffer Fund) dan Perlakuan atas Lebih Salur Dana cadangan BOS (Buffer fund) pencairannya dilakukan setelah mendapatkan rekomendasi kurang salur BOS dari Kementerian Pendidikan berjalan. dan Kebudayaan berdasarkan ketersediaan dan perkembangan data jumlah siswa per triwulan dalam tahun anggaran

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

29

Informasi terkait kurang salur BOS selanjutnya ditindaklanjuti dengan penyampaian rekomendasi oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan kepada Menteri Keuangan untuk menjadi dasar pencairan dana cadangan BOS yang selanjutnya akan disalurkan ke provinsi. Apabila terdapat lebih salur, maka lebih salur tersebut akan diperhitungkan sebagai pengurang dalam penyaluran alokasi BOS triwulan berikutnya. Untuk lebih salur pada Triwulan Keempat akan diperhitungkan Pertama tahun sebagai pengurang dalam penyaluran Triwulan anggaran berikutnya setelah memperhatikan

rekomendasi dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. 3. Dana Tunjangan Profesi Guru (TP Guru) Dana Tunjangan Profesi Guru (TP Guru), Alokasi dana ini diberikan kepada Guru pegawai Negeri Sipil Daerah yang telah memiliki sertifikat pendidik dan memenuhi persyaratan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Tunjangan Profesi GuruPNSD diberikan sebesar maksimal 1 kali gaji pokok PNS yang bersangkutan. Penyaluran TP-Guru PNSD dilaksanakan dengan cara pemindahbukuan dari RKUN ke RKUD secara triwulanan pada akhir triwulan yang bersangkutan, masing-masing triwulan sebesar 25% pagu alokasi per daerah. Penyaluran Triwulan II dilakukan setelah Laporan Realisasi Semester II Dana TP-Guru PNSD TA 2011 diterima oleh Dirjen Perimbangan Keuangan. TP-Guru PNSD merupakan obyek Pajak Penghasilan Pasal 21 4. Dana Tambahan Penghasilan Guru PNSD (DTP Guru), Alokasi dana ini diperuntukkan bagi guru yang belum mendapatkan tunjangan profesi sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan dengan tujuan untuk meningkatkan kinerja dan kesejahteraan guru PNSD. Disalurkan secara triwulanan pada akhir triwulan yang bersangkutan, masing-masing triwulan sebesar 25% pagu alokasi per daerah.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

30

Penyaluran Triwulan II dilakukan setelah Laporan Realisasi Semester II Dana TPG PNSD TA sebelumnya diterima oleh Dirjen Perimbangan Keuangan. Mulai tahun 2009, DTP Guru PNSD merupakan komponen Anggaran Transfer ke Daerah dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Dalam hal DTP Guru PNSD yang telah disalurkan oleh Pemerintah Pusat kepada Pemerintah DTP Guru Daerah PNSD, tidak mencukupi kebutuhan dapat pembayaran Pemerintah Daerah

melaksanakan optimalisasi penyerapan DTP Guru PNSD yang tersalur dengan cara melaksanakan pembayaran DTP Guru PNSD kepada Guru PNSD berdasarkan jumlah bulan. Apabila masih terdapat selisih anatra pagu yang ditrasnfer dengan realisasinya akan diperhitungkan dengan alokasi DTP Guru PNSD Tahun Anggaran berikutnya.

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

31

Pola Penyaluran Dana Otonomi Khusus dan Dana Penyesuaian Dana Otonomi Khusus dan Penyesuaian A. Dana Otonomi Khusus dan Dana Tambahan Infrastruktur B. Dana Bantuan Operasional Sekolah C. Dana Tambahan Penghasilan Bagi Guru PNSD D. Dana Tunjangan Profesi Guru PNSD E. Dana Insentif Daerah F. Dana Penyesuaian lainnya Penyaluran dilaksanakan setelah mendapat pertimbangan dari Mendagri - Tahap I (Maret) : 15%; Tahap II (Juni) : 30%; Tahap III (Sept) : 40%; Tahap IV (Nov) : 15% Penyaluran dilaksanakan secara Triwulanan untuk daerah non-terpencil masing-masing 25% sedangkan untuk daerah terpencil secara semesteran (50%). Penyaluran dilaksanakan secara Triwulanan masing-masing 25% Penyaluran dilaksanakan secara Triwulanan masing-masing 25% Penyaluran dilaksanakan jika Daerah telah menyampaikan Perda APBD 2010 dan Surat Pernyataan dan disalurkan secara sekaligus Diatur sesuai dengan ketentuan peraturan perundangan yang berlaku

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap


VII. PELAPORAN DAN PERTANGGUNGJAWABAN

32

ANGGARAN

TRANSFER KE DAERAH Pelaporan dana transfer adalah tahap krusial yang akan memperlihatkan kinerja DJPK dalam melaksanakan penyaluran dana transfer. Untuk menyusun laporan dana transfer yang baik, diperlukan dokumen sumber yang memadai. Dokumen transfer yang dimiliki DJPK menjadi dokumen sumber dalam pelaporan 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) dan pertanggungjawaban anggaran transfer ke daerah. Dokumen-dokumen tersebut berupa: Perpres/PMK Alokasi; DIPA; SPAT/SKP-RTD; SPP; SPM; SP2D; dan LKT.

Dokumen-dokumen di atas menjadi dokumen sumber dalam penyusunan Laporan Keuangan Transfer ke Daerah (LKTD). Selanjutnya LKTD menjadi bagian dari Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP) yang disusun dan dikompilasi oleh DJPB. LKPP ini menjadi asersi pemerintah atas penggunaan uang Negara selama periode tahun anggaran. Selanjutnya, LKPP diaudit oleh BPK sebagai proses akuntabilitas. Dalam melakukan audit, BPK menggunakan beberapa criteria, yakni: 1. Memeriksa kesesuaian laporan keuangan dengan Standar Akuntansi Pemerintahan. 2. Memeriksa kepatuhan dengan peraturan hokum dan perundanganundangan yang berlaku. 3. Kecukupan pengungkapan informasi keuangan negara. 4. Keefektifan system pengendalian internal pemerintah. LKPP yang sudah diaudit, termasuk LKTD di dalamnya, digunakan sebagai bahan kebijakan alokasi Anggaran Transfer Tahun Anggaran berikutnya. berlaku. Rekomendasi-rekomendasi BPK terkait dana transfer ditindaklanjuti oleh Kementerian Keuangan sesuai peraturan yang

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

33

VIII. PENUTUP Mekanisme penyaluran Dana Transfer tergantung pada jenisnya. Dana transfer yang bersifat block grant (hibah umum), tidak memerlukan persyaratan dalam pencairannya, sedangkan dana transfer yang bersifat specific grant memerlukan adanya persyaratan pencairan. Mekanisme penyaluran dana transfer dilaksanakan sesuai ketentuan yang berlaku. Ketentuan berupa PMK terus mengalami perbaikan yang dimaksudkan untuk menepati prinsip penyaluran, yaitu: 1. Penyaluran Transfer Ke Daerah secara tepat waktu, tepat jumlah, tepat sasaran 2. Mendorong percepatan penyelesaian penetapan Perda APBD 3. Mendorong percepatan penyerapan dana dari Kas Daerah kepada masyarakat untuk mendanai kegiatan daerah 4. Mendukung upaya pencapaian laporan keuangan yang berkualitas Dokumen-dokumen yang diperlukan selama penyaluran dana transfer adalah: 1. DIPA 2. SPM 3. SP2D 4. LKT Selanjutnya, hasil pelaksanaan penyaluran dana transfer dilaporkan melalui Laporan Keuangan Transfer ke Daerah (LKTD). LKTD yang telah diaudit menjadi dasar bagi kebijakan alokasi dana transfer tahun berikutnya.

................. &&&&& ...................

Modul : Mekanisme Transfer ke Daerah dan Aklap

34

DAFTAR PUSTAKA 1. Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara; 2. Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara; 3. Undang-Undang 4. Peraturan 5. Peraturan 6. Peraturan Nomor 33 Tahun 55 2004 Tahun tentang 2004 Perimbangan tentang Dana tentang tentang Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintahan Daerah; Pemerintah Menteri Menteri Nomor Perimbangan; Keuangan Keuangan Nomor Nomor 6/PMK.07/2012 165/PMK.07/2012 Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah; Mekanisme Pengalokasian Anggaran Transfer ke Daerah; 7. Peraturan Presiden/Peraturan Menteri Keuangan yang mengatur alokasi Dana Perimbangan, Dana Otonomi Khusus dan Dana Penyesuaian tahun berjalan.