Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PRAKTIKUM PROYEK ANATOMI DAN FISIOLOGI HEWAN (BI-2103)

PENGAMATAN ANATOMI SISTEM REPRODUKSI Mus musculus DAN PERHITUNGAN PARAMETER FERTILITAS MANUSIA

Tanggal Praktikum: 25 September 2013 Tanggal Pengumpulan: 9 Oktober 2013

Disusun oleh: Tyas Arum Widayati 10612031 Kelompok 13

Asisten: Muhammad Ihsan Fathurrahman 10611008

PROGRAM STUDI BIOLOGI SEKOLAH ILMU DAN TEKNOLOGI HAYATI INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG BANDUNG 2013

BAB I

PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Sistem reproduksi adalah sistem yang bekerja untuk menghasilkan keturunan (Scanlon, Sanders, 2007). Hal ini menyebabkan sistem reproduksi memegang peranan penting dalam menjaga kelestarian dari suatu spesies. Tanpa adanya sistem reproduksi, suatu makhluk hidup dapat tetap bertahan hidup. Akan tetapi, eksistensi dari suatu spesies sangat bergantung dari kemampuan reproduksi jantan dan betina dari spesies tersebut. Proses menghasilkan keturunan ditentukan oleh fertilitas, baik fertilitas jantan maupun betina. Fertilitas dapat ditentukan melalui parameter tertentu. Pada jantan, beberapa parameter yang dapat digunakan dalam menentukan kemampuan fertilitas adalah jumlah total sperma, motilitas, dan morfologi sperma (Coetzee et al., 1988). Sistem reproduksi dan parameter fertilitas penting untuk dipelajari. Dengan mengetahui sistem reproduksi dan parameter fertilitasnya, dapat diketahui faktor apa saja yang dapat memicu tingkat reproduksi sehingga faktor tersebut dapat digunakan untuk membantu reproduksi spesies lain yang terhambat. Selain itu, dapat diketahui juga keabnormalan yang terjadi pada jantan atau betina yang mempengaruhi reproduksi, sehingga dapat ditentukan apakah jantan atau betina tersebut fertil atau infertil.

1.2

Tujuan 1. Menentukan fungsi dari organ-organ pada sistem reproduksi Mus musculus. 2. Menentukan perbedaan morfologi sperma manusia dan Mus musculus. 3. Menentukan jumlah sperma dan persentase motilitas sperma.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Sistem Reproduksi Mus musculus Sistem reproduksi makhluk hidup membantu memastikan agar suatu spesies tidak punah dan dapat melanjutkan keturunannya. Selain itu, fungsi sistem reproduksi pada umumnya adalah menghasilkan, menyimpan, memberi nutrisi, dan mengatur transportasi dari gamet, baik jantan maupun betina. Sistem reproduksi pada umumnya memiliki komponenkomponen dasar, yaitu gonad, saluran, kelenjar aksesori, dan genital eksternal (Martini et al., 2012). Menurut Nalbandov, Cook (1990), sistem reproduksi jantan terdiri dari sepasang testis (gonad), kelenjar aksesori, dan sistem duktus termasuk organ kopulasi. Testis merupakan hasil diferensiasi dari gonad jantan pada tahap embrio dini. Pada mamalia, testis umumnya berada dalam skrotum, sebuah kantung yang dilindungi oleh kulit dan temperatur di dalamnya sekitar 96F (Scanlon, Sanders, 2007). Fungsi testis adalah menghasilkan hormon seks jantan dan menghasilkan gamet jantan (sperma).

Gambar 2.1 Organ Reproduksi Mus musculus Jantan (Sumber: McGill, 2009)

Sperma dihasilkan di tubulus seminiferus yang berada pada testis. Struktur histologi tubulus berubah dengan cepat seiring dengan pertambahan usia. Sebelum menjadi dewasa, tubulus seminiferus hanya berisi sel-sel spermatogonium dan sel Sertoli. Setelah mengalami perkembangan menjadi dewasa, spermatogonium akan tumbuh menjadi spermatosit primer, kemudian menjadi spermatosit sekunder, spermatid, dan akhirnya menjadi spermatozoa. Tubuh spermatozoa terdiri dari bagian atas (kepala) yang berbentuk seperti kait, bagian tengah, serta sebuah ekor. Diperkirakan bahwa kepala sperma yang menempel pada sel sertoli akan mengalami pemasakan (Nalbandov, Cook, 1990). Pada celah di antara tubulus seminiferus terdapat sel interstisial yang memproduksi testosteron ketika dirangsang oleh Luteneizing Hormone (LH) dari kelenjar pituitari anterior (Scanlon, Sanders, 2007).

Gambar 2.2 Sperma Mus musculus (Sumber: Oliveira et al., 2009)

Gambar 2.1 Sistem reproduksi Mus musculus jantan (Sumber: Rugh, 1964)

Sistem duktus pada jantan meliputi tubulus mesonefrik yang akan berkembang menjadi vas eferen dan epididimis. Sistem duktus lainnya, seperti kelenjar prostat dan kelenjar Cowper (kelanjar bulbo-uretra), berkembang dari sistem urogenital. Selain itu, terdapat epididimis yang berguna sebagai temapt pematangan sperma dan aktivasi fungsi flagela pada sperma (Scanlon, Sanders, 2007). Epididimis dibatasi oleh sel-sel epitelium kompleks semu berukuran tinggi dan memiliki stereosilia yang berfungsi untuk membantu pergerakan sperma menuju vas deferens (Nalbandov, Cook, 1990). Vas deferens atau duktus deferens merupakan saluran yang menjadi penguhubung antara epididimis dan uretra. Saluran ini memiliki lapisan otot yang melakukan kontraksi untuk bergerak peristaltik pada saat proses ejakulasi (Scanlon, Sanders, 2007). Kelenjar aksesori pada sistem reproduksi Mus musculus jantan meliputi vesikula seminalis, kelenjar prostat, kelenjar koagulasi, kelenjar prepusial, dan kelenjar bulbo-uretra. Vesikula seminalis berfungsi mengeluarkan sekresi yang mengandung fruktosa sebagai sumber energi dari sperma. Kelenjar prostat mengeluarkan sekresi berupa cairan alkali

yang membantu motilitas sperma. Selain itu, otot polos yang berada di kelenjar prostat berperan dalam mendorong sperma dari uretra selam proses ejakulasi. Kelenjar bulbo-uretra berperan dalam sekresi alkali yang melapisi bagian dalam uretra sesaat sebelum proses ejakulasi dimulai. Sekresi berupa alkali ini berfungsi untuk menetralkan keasaman dari urin yang ada di uretra serta sebagai penetral suasana asam pada vagina (Scanlon, Sanders, 2007). Kelenjar koagulan berperan dalam

menyekresikan zat untuk menggumpalkan semen sebelum ejakulasi. Koagulum yang dihasilkan akan membentuk sumbat vagina (vaginal plug) di dalam vagina betina. Kelenjar prepusial adalah kelenjar yang kaya akan feromon (Bronson, Caroom, 1971). Menurut Nalbandov, Cook (1990), komponen sistem reproduksi utama pada Mus musculus betina adalah ovarium dan sistem duktus. Pada semua mamalia, terdapat sepasang ovarium yang terletak di dekat ginjal. Ovarium terdiri dari komponen penting seperti folikel dan korpus luteum. Sistem duktus pada mamalia, termasuk Mus musculus, terdiri atas oviduk, uterus, dan genitalia eksternal. Oviduk merupakan saluran penghubung antara ovarium dan uterus. Ujung ovarium dari oviduknya membentuk selubung sempurna yang membungkus ovarium seperti sebuah kantung yang disebut bursa ovarii. Bursa pada Mus musculus bersifat sempurna kecuali terdapat sebuah lubang kecil pada sebelah dindingnya. Uterus adalah tempat hidup, perkembangan, serta pemberian nutrisi bagi janin. Vagina merupakan tempat masuknya penis saat kopulasi. Genitalia eksterna terdiri atas klitoris, labia mayor dan minor,serta beberapa kelenjar yan bermuara pada vestibulum vaginal. Klitoris adalah homolog embriologis dari penis. Labia minor tersusun atas jaringan dasar yang disusun oleh jaringan ikat longgar dan diselubungi epitelium sisik berlapis, sedangkan labia mayor merupakan lipatan kulit yang banyak mengandung jaringan lemak dan lapisan tipis otot polos (Nalbandov, Cook, 1990).

Gambar 2.4 Alat Reproduksi Mus musculus Betina (Sumber: McGill, 2009)

2.2

Parameter Fertilitas Dalam menentukan kemampuan fertilitas pada hewan, terutama jantan, diperlukan beberapa parameter. Menurut Coetzee et al. (1998), beberapa parameter yang dapat digunakan dalam menentukan kemampuan fertilitas pada jantan adalah jumlah total sperma, konsentrasi sperma, motilitas, dan morfologi. Menurut Vorvick (2012), jumlah sperma normal adalah 20-150 juta sperma per milimeter. Menurut Guverich (2013), jumlah total sperma yang ada dalam sampel semen dapat digunakan sebagai parameter fertilitas dengan jumlah sperma normal per ejakulasi adalah 39000000 (39x106) sperma. Keadaan saat jumlah sperma lebih sedikit dibandingkan dengan jumlah sperma normal disebut oligospermia, sedangkan jika tidak terdapat sperma pada sampel maka disebut azoospermia. Jumlah sperma dipengaruhi oleh hormon, keadaan saluran reproduksi, atau penyakit yang diderita seperti diabetes (Guverich, 2013). Konsentrasi sperma adalah jumlah sperma yang terdapat dalam 1 mm semen. Jumlah normalnya ada 15000000 (15x106) sperma/mm.

Keabnormalan konsentrasi sperma dapat disebabkan jumlah sperma yang sedikit atau volume semen yang dikeluarkan ketika ejakulasi sangat tinggi (Guverich, 2013). Motilitas sperma adalah persentase jumlah sperma yang bergerak. Agar fertilisasi terjadi, sperma harus dapat bergerak mencapai ovum. Oleh karena itu, motilitas sperma esensial dalam menentukan fertilitas jantan. Motilitas sperma normal adalah paling sedikit 40% sperma dapat berpindah tempat dan paling sedikit 32% dapat berenang maju atau bergerak di tempat. Keabnormalan pada motilitas sperma disebut asthernozoospermia. Keabnormalan ini dapat disebabkan oleh penyakit yang diderita atau kurangnya nutrisi yang dibutuhkan oleh hewan tersebut (Guverich, 2013). Menurut Coetzee et al. (1998), morfologi sperma merupakan salah satu indikator terbaik dalam menentukan fertilitas. Pada awalnya, sulit menentukan fertilitas dengan morfologi sperma sebagai parameter karena morfologi sperma yang bervariasi sehingga jenis sperma yang normal tidak diketahui. Akan tetapi dengan observasi spermatozoa pada saluran reproduksi wanita dan kemunculan sperma pada zona pellucida, morfologi dari sperma yang fertil akhirnya dapat diketahui (Menkveld et al., 1991). Kemudian, bagian kepala, bagian tengah, dan ekor sperma dievaluasi dan dibandingkan proporsinya dengan sperma yang lain untuk menentukan keabnormalan sperma (Guverich, 2013).

Gambar 2.5 Spermatozoa manusia normal

(Sumber: Liu et al., 1988)

Gambar 2.6 Morfologi spermatozoa manusia (Sumber: Martini et al., 2012)

BAB III

METODOLOGI
3.1 Alat dan Bahan Alat dan bahan yang digunakan dalam pengamatan sistem reproduksi dan pengukuran parameter fertilitas adalah sebagai berikut.
Tabel 3.1 Alat dan bahan

Alat Hemacytometer Mikroskop bedah Gunting Pinset Scalpel Jarum pentul Baki bedah Pipet tetes Gelas kimia Kaca arloji Kaca objek

Bahan Mus musculus jantan Kaca penutup Larutan PBS Eosin Y 1% Nigrosin 10% Tisu Sediaan segar sperma

3.2

Cara Kerja 3.2.1 Pengamatan morfologi sperma mencit Sperma mencit diisolasi dengan mencacah caput epididimis dan cauda epididimis dalam larutan PBS dengan gunting atau jarum jara. Bagian yang telah dicacah dipindahkan dengan pipet ke kaca arloji, dilarutkan dalam larutan PBS sebanyak 10 tetes, kemudian diteteskan pada kaca objek yang pada ujung lainnya diteteskan pewarna nigrosin eosin. Ditempelkan kaca objek yang berbeda hingga larutan menyebar ke seluruh ujung kaca dan diberi

pewarna dengan cara kaca objek dipindahkan pada tetesan pewarna lalu digeserkan ke ujung lainnya dan didiamkan hingga kering. Diamati dan dibandingkan morfologi sperma dari caput epididimis dan cauda epididimis, kemudian dibandingkan dengan sperma manusia. 3.2.2 Penghitungan Jumlah Sperma Sperma diisolasi dan dicampur dengan larutan PBS sehingga menjadi suspensi spermatozoa. Diteteskan pada kaca arloji, ditambahkan 10 tetes larutan PBS, kemudian diteteskan pada hemacytometer. Jumlah sperma pada 25 kotak dihitung dan diencerkan dengan larutan PBS, dengan faktor pengenceran:
Tabel 3.2 Faktor pengenceran

Jumlah spermatozoa pada 25 segi empat besar <20

Faktor pengenceran 1:10

Keterangan

1 tetes sperma+9 tetes PBS

20-100

1:20

1 tetes sperma+19 tetes PBS

>100

1:50

1 tetes sperma+49 tetes PBS

Larutan

yang

telah

diencerkan

diteteskan

pada

hemacytometer dan dihitung jumlah pada satu kotak yang dipilih secara acak di antara 25 kotak tersebut. Dihitung kembali sperma sejumlah kotak yang jumlahnya ditentukan oleh jumlah sperma pada satu kotak tersebut berdasarkan tabel berikut:

Tabel 3.3 Jumlah kotak yang dihitung berdasarkan jumlah sperma

Jumlah spermatozoa pada satu kotak random <10 10-40 >40 25 10 5

Jumlah kotak yang perlu dihitung kembali

3.2.3

Pengamatan Motilitas Sperma Sperma diisolasi, diteteskan pada kaca arloji, dan ditambahkan 10 tetes larutan PBS. Dibuat suspensi dengan menggunakan pipa, lalu diteteskan pada hemacytometer dan diamati menggunakan mikroskop. Sperma dihitung berdasarkan motilitasnya pada 25 kotak, kelompoknya adalah: A. Spermatozoa bergerak lurus dan cepat B. Spermatozoa bergerak tidak lurus dan lambat C. Spermatozoa bergerak di tempat D. Spermatozoa tidak bergerak sama sekali Setelah dikelompokkan, sperma dihitung motilitasnya.

3.2.4

Pengamatan Histologi Organ Reproduksi Preparat yang terdiri dari testis Sus scrofa, vas deferens Rattus, dan epididimis Rattus masing-masing diletakkan di bawah mikroskop bedah dan diamati histologinya

BAB IV

HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Pengamatan 4.1.1 Pengamatan histologi organ reproduksi jantan
Tabel 4.1 Pengamatan histologi organ reproduksi jantan

Foto Pengamatan

Gambar Literatur

Gambar 4.1 Testis Sus scrofa Perbesaran 100x

Gambar 4.2 Testis Sus scrofa (Sumber: http://histologyworld.com/)

Gambar 4.4 Vas Deferens Rattus Gambar 4.3 Vas Deferens Rattus Perbesaran 100x (Sumber: Khan, 2003)

Gambar 4.6 Epididimis Rattus Gambar 4.5 Epididimis Rattus Perbesaran 100x (Sumber: udel.edu)

3.1.2

Pengamatan morfologi sperma mencit dan manusia


Tabel 4.2 Pengamatan morfologi sperma mencit dan manusia

Foto Pengamatan

Gambar Literatur

Gambar 5.8 Spermatozoa normal Mus Gambar 5.1 Spermatozoa normal Mus musculus pada cauda kanan perbesaran 100x musculus (Sumber: Wyrobek, Bruce, 1975)

Gambar 5.2 Spermatozoa normal Mus musculus pada cauda kiri perbesaran 100x

Gambar 5.3 Spermatozoa normal Mus musculus pada

caput kanan perbesaran 100x

Gambar 5.4 Spermatozoa normal Mus musculus pada caput kiri perbesaran 100x

Gambar 5.5 Spermatozoa abnormal Mus musculus perbesaran 100x Gambar 5.9 Spermatozoa abnormal Mus musculus (Sumber: Wyrobek, Bruce, 1975)

Gambar 5.6 Spermatozoa normal manusia perbesaran 100x

Gambar 5.10 Spermatozoa abnormal manusia perbesaran 100x

http://www.advancedfertility.com

Gambar 5.7 Spermatozoa abnormal manusia perbesaran 100x Gambar 5.11 Spermatozoa abnormal manusia (Sumber: www.askdrmakkar.com/)

3.1.3

Perhitungan jumlah dan motilitas sperma 1. Perhitungan jumlah sperma Pengenceran = 1:20 Faktor koreksi = 5 Sperma pada 25 kotak = 16 sperma Jumlah sperma (juta/mL)

2. Perhitungan motilitas sperma Spermatozoa bergerak lurus, cepat = 0 Spermatozoa bergerak tidak lurus, lambat = 31

4.2

Pembahasan Berdasarkan pengamatan pada tabel 4.2, dapat dilihat bahwa perbedaan sperma Mus musculus dan manusia terletak pada bagian kepalanya. Kepala sperma Mus musculus berbentuk seperti kait sedangkan manusia berbentuk oval. Ekor pada spermatozoa Mus musculus juga lebih panjang dibanding ekor pada spermatozoa manusia. Hal ini sesuai dengan pendapat Rugh (1968) bahwa spermatozoa mencit normal terdiri dari bagian kepala yang berbentuk kait, bagian tengah yang pendek, dan bagian ekor yang

sangat panjang. Panjang bagian kepala kurang lebih 0.0080 mm sedangkan panjang spermatozoa seluruhnya sekitar 122,6 mikron. Morfologi spermatozoa juga dapat dibedakan menurut abnormalitasnya. Abnormalitas dapat terjadi pada kepala, midpiece, atau ekor (Arsyad, Hayati, 1994). Dalam suatu sampel semen, pasti akan ditemukan sperma yang abnormal seperti pada tabel 4.2. Namun, untuk menentukan fertilitas, jumlah sperma abnormal minimal adalah 40% dari sperma yang diejakulasikan (MacLeod, Gold, 1966 dalam Katz et al., 1982). Pada pengamatan di tabel 4.2, hanya sedikit sperma yang teridentifikasi abnormal, sehingga sperma Mus musculus yang diamati dapat dikatakan normal. Dari perhitungan jumlah total sperma pada sampel, didapatkan hasil sebesar 3,2 juta sperma/mL. Hasil tersebut berbeda jauh dengan Vorvick (2012) yang menyatakan bahwa jumlah sperma normal adalah 20-150 juta sperma per milimeter. Terdapat kemungkinan yang menyebabkan jumlah sperma yang diamati dibawah jumlah sperma normal, yaitu larutan sperma dan PBS belum tepat homogen atau sperma yang diamati memang mengalami abnormalitas. Jika larutan sperma dan PBS belum tepat homogen, ada kemungkinan bahwa sampel yang diamati lebih dominan larutan PBS dibandingkan semen sehingga spermatozoa yang teramati hanya sedikit. Kemungkinan lainnya adalah sperma memang mengalami oligospermia, yaitu keadaan sperma yang jumlahnya dibawah rata-rata sperma normal. Oligospermia ini termasuk oligospermia yang serius, karena jumlah spermanya kurang dari 5 juta per mililiter dan sebaiknya dilakukan analisis kromosom (Djuwantono et al., 2011). Persentase motilitas sperma yang diamati pada percobaan kali ini adalah 68%. Hal ini menunjukkan bahwa sperma tersebut normal dan diamati pada waktu yang tepat, karena menurut Yatim

(1994),

semakin

lama

semen

disimpan,

semakin

rendah

motilitasnya. Penurunan motilitas normal menurut Yatim (1994) adalah 2-3 jam setelah ejakulasi, 50-60% spermatozoa motil maju per milimeter dan 7 jam setelah ejakulasi, spermatozoa yang motil maju per milimeter akan <50%.

BAB V

KESIMPULAN

Dari pengamatan dan perhitungan yang dilakukan, diperoleh bahwa: 1. Organ reproduksi yang terdapat pada Mus musculus jantan beserta fungsinya yaitu testis yang berfungsi menghasilkan hormon seks jantan dan menghasilkan gamet jantan (sperma), epididimis berguna sebagai temapt pematangan sperma dan aktivasi fungsi flagela pada sperma, vas deferens atau duktus deferens merupakan saluran yang menjadi penguhubung antara epididimis dan uretra, dan vesikula seminalis berfungsi mengeluarkan sekresi yang mengandung fruktosa sebagai sumber energi dari sperma. 2. Perbedaan morfologi sperma manusia dan Mus musculus terletak pada bagian kepala dan ekor. Bagian kepala pada sperma Mus musculus berbentuk seperti kait, sedangkan pada manusia bentuk kepalanya oval. Ekor pada sperma mencit juga lebih panjang dibandingkan pada sperma manusia. 3. Jumlah sperma manusia yang diamati pada sampel adalah 3,2 juta sperma/mL dan motilitas sperma tersebut adalah 68%.

DAFTAR PUSTAKA
Rugh, R.. 1964. Vertebrate Embryology. New York: Harcourt&World Inc. Martini, Frederic H., et al. 2012. Fundamentals of Anatomy and Physiology 9th Edition. San Fransisco: Pearson McGill. 2009. Handout Mouse Module 1. http://neuroacf.mcgill.ca/uploads/file/Handout%20Mouse%20M odule%201.pdf (diakses pada 5 Oktober 2013 pukul 10.24 WIB) Bronson, F. H., Caroom, D.. 1971. Preputial Gland of Male Mouse: Attractant Function. Journal for the Society of Reproduction and Fertilization. 25: 279-282 Oliveira, Helena, Span, Marcello, Santos, Conceio, Maria de Lourdes Pereira. 2009. Adverse Effects of Cadmium Exposure on Mouse Sperm. Reproductive Toxicology. 28: 550-555 Gurevich, Rachel. 2013. Understanding Semen Analysis Results. http://infertility.about.com/od/infertilitytesting/a/UnderstandingSemen-Analysis-Results.htm (diakses pada 7 Oktober 2013 pukul 16.20 WIB) Coetzee, Kevin, Kurge, Thinus F., dan Karl J. Lombard. 1998. Predictive Value of Normal Sperm Morphology: A Structured Literature Review. Human Reproduction Update Vol.4. 1: 73-82 Liu, DY, Baker, HWG (1988). The proportion of human sperm with poor morphology but normal intact acrosomes detected with Pisum sativum agglutinin correlates with fertilization in vitro. Fertility and Sterility. 50:288-293 Menkveld R et al. (1991). Sperm selection capacity of the human zona pellucida. Molecular Reproduction and Development. 30:346352 Wyrobek, A. J., Bruce, W. R.. 1975. Chemical Induction of Sperm Abnormalities in Mice. Proc. Nat. Acad. Sci. USA. 72 (11): 4425-4429 Vorvick, Linda J.. (2012).Semen Analysis. http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/003627.htm (diakses pada tanggal 9 Oktober 2013 pukul 4.44 WIB) MacLeod, J. and Gold, R. Z. 1953. Semen quality and certain other factors in relation to ease of con-ception. The male factor in fertility and infertility VI. 4:10-33 Katz, David F., Diel, Leslie, dan James W. Overstreet. 1982. Differences of the Movement of Morphologically Normal and Abnormal Human Seminal Spermatozoa. Biology of Reproduction. 26: 566-570 Arsyad, A. M. & Hayati, L. 1994. Penuntun Laboratorium WHO untuk Pemeriksaan Semen Manusia dan Interaksi Sperma Getah Servik. Bagian Biologi Medik, Fakultas Kedokteran, Universitas Sriwijaya.

Djuwantono, Tono, Ritonga, Mulyanusa A.. 2011. Pemeriksaan Dasar Infertilitas Wanita. Bandung: Subbagian Fertililitas Endokrinologi Reproduksi Bagian Obstetri dan Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran Yatim, Wildan. 1994. Reproduksi & Embryologi: Untuk Mahasiswa Biologi dan Kedokteran. Bandung: Tarsito Anonim. 2013. Histology Photo Album. http://histologyworld.com/photoalbum/albums/userpics/normal_Testiclehistology-boar.jpg (Diakses pada tanggal 9 Oktober 2013 pukul 10.03 WIB) Anonim. 2013. http://www.udel.edu/biology/Wags/histopage/colorpage/cmr/cm re4.GIF (Diakses pada tanggal 9 Oktober 2013 pukul 10.07 WIB) Khan, Aijaz, A., Zaidi, M.T, Faruqi, N.A.. 2003. Ductus Deferens-a Comparative Histology in Mammals. Journal of the Anatomical Society of India Vol.52. 2: 07-12 MD, Richard S.. 2013. http://www.advancedfertility.com/images/normalsperm-picture.jpg (Diakses pada tanggal 9 Oktober 2013 pukul 10.00 WIB) Anonim. 2013. http://www.askdrmakkar.com/azospermia.htm (Diakses pada tanggal 9 Oktober 2013 pukul 9.30 WIB)