Anda di halaman 1dari 5

STRATEGI PELAKSANAAN TINDAKAN KOMUNIKASI KEPERAWATAN

(KETIDAKBERDAYAAN)
A.

Proses Keperawatan
1.

Kondisi Klien
Tn. H, 46 tahun, sudah beberapa hari mengalami gelisah karena selalu memikirkan
anaknya yang bekerja sebagai TKW di luar negeri. Klien khawatir anaknya
mendapat perlakuan yang tidak baik dari tempatnya bekerja. Hal ini membuat klien
tidak nafsu makan sehingga tubuhnya terlihat kurus. Klien juga susah untuk istirahat
atau tidur.
2.
Diagnosa Keperawatan
Ansietas
3.
Tujuan Khusus
- Klien mampu membina hubungan saling percaya
- Klien mampu mengenal ansietas
- Klien mampu mengatasi ansietas melalui teknik relaksasi
- Klien mampu memperagakan dan menggunakan teknik relaksasi untuk
mengatasi ansietas
4.
Tindakan Keperawatan
- Bina hubungan saling percaya
- Bantu klien mengenal ansietas
- Ajarkan klien teknik relaksasi unutk meningkatkan kontrol dan rasa percaya diri
- Motivasi klien melakukan teknik relaksasi setiap ansietas mencul
B.

Strategi Komunikasi dalam Pelaksanaan Tindakan Keperawatan


ORIENTASI
1.
Salam terapeutik
Selamat pagi Bapak. Perkenalkan nama saya Ners Pebriana. Saya suka dipanggil pebi.
Saya adalah perawat yang akan merawat bapak. Bapak namanya Tn.H, apakah benar?
Bapak senang dipanggil dengan nama apa?
2.
Evaluasi/ validasi
Bagaimana tidurnya semalam? Nyenyak? Baiklah, hari ini bagaimana perasaan anda?
Apakah ada keluhan?
3.
Kontrak: Topik, waktu, tempat
Bagaimana perasaan bapak pagi ini? Oh, jadi bapak semalam gelisah, tidak bisa tidur?
Baiklah pa, bagaimana kalau sekarang kita berbincang-bincang tentang perasaan yang
bapak rasakan? Bapak mau berapa lama berbincang-bincangnya? Kita berbincangbincang dimana pak? Baiklah kita akan berbincang-bincang di ruang ini
KERJA: (langkah-langkah tindakan keperawatan)
1.
Tadi bapak katakan, bapak merasa gelisah, tidak bisa tidur, coba bapak
ceritakan lebih lanjut tentang perasaan bapak? apa yang bapak sedang pikirkan? Apa
yang bapak lakukan terkait dengan perasaan tersebut? Apa yang terjadi sehingga bapak
merasa gelisah?
2.
Oh, jadi anak bapak sudah 3 bulan bekerja sebagai TKW di Malaysia,
bapak khawatir anak bapak mendapat perlakuan yang tidak baik karena sering
mendengar berita tentang TKW yang mendapat perlakuan buruk dari televisi?
3.
Apakah sebelumnya bapak pernah mengalami kondisi seperti sekarang
ini?

4.

Jadi bapak sebelumnya sering juga mengalami perasaan gelisah seperti


sekarang ?

5.
6.

Apa masalah yang sebelumnya sering membuat bapak gelisah?


Selama ini, bila bapak punya masalah yang mengganggu, apa yang
bapak lakukan?
7.
Jadi kalau bapak punya masalah, bapak akan memikirkan terus masalah
itu sehingga bapak merasa gelisah, tidak bisa tidur, tidak nafsu makan?
8.
Kalau bapak sedang tidak gelisah, bagaimana kebiasaan tidur dan makan
bapak?
9.
Dalam keluarga bapak, apa yang biasanya dilakukan kalau ada masalah ?
10.
Oh, jadi dalam keluarga bapak, memang terbiasa cepat panik dalam
menghadapi masalah?
11.
Dengan siapa biasanya bapak meminta bantuan untuk menyelesaikan
masalah kalau bapak merasa tidak mampu menyelesaikan masalah tersebut?Apakah
bapak berhasil menyelesaikan masalah tersebut?
12.
Wah, baik sekali, berarti dulu bapak pernah mampu menyelesaikan
masalah yang cukup berat, saya yakin sekali bapak sekarang juga akan mampu
menyelesaikan kecemasan yang bapak rasakan.
13.
Baiklah pak, bagaimana kalau sekarang kita coba mengatasi kecemasan
bapak dengan latihan relaksasi dengan cara tarik nafas dalam, ini merupakan salah satu
cara untuk mengurangi kecemasan yang bapak rasakan. Bagaimana kalau kita latihan
sekarang, Saya akan lakukan, bapak perhatikan saya, lalu bapak bisa mengikuti cara
yang sudah saya ajarkan. Kita mulai ya pak. Bapak silakan duduk dengan posisi seperti
saya. Pertama-tama, bapak tarik nafas dalam perlahan-lahan, setelah itu tahan nafas
dalam hitungan tiga setelah itu bapak hembuskan udara melalui mulut dengan meniup
udara perlahan-lahan. Nah, sekarang coba bapak praktikkan. Wah bagus sekali, bapak
sudah mampu melakukannya. Bapak dapat melakukan latihan ini selama 5 sampai 10
kali sampai bapak merasa relaks atau santai
TERMINASI
1. Evaluasi respon klien terhadap tindakan keperawatan
Bagaimana perasaan bapak setelah kita ngobrol tentang masalah yang bapak rasakan dan
latihan relaksasi? Coba bapak ulangi lagi cara yang sudah kita pelajari, wah bagus sekali,
jam berapa bapak akan berlatih lagi melakukan cara ini? Mari, kita masukkan dalam
jadwal harian bapak. Jadi, setiap bapak merasa cemas, bapak bisa langsung praktikkan
cara ini, dan bisa melakukannya lagi sesuai jadwal yang telah kita buat. Latihan relaksasi
ini hanya salah satu cara yang bisa digunakan untuk mengatasi kecemasan atau
ketegangan, masih ada cara lain dengan latihan mengerutkan dan mengendurkan otot,
bagaimana kalau kita latihan cara yang kedua ini besok pagi, jam berapa pak? Seperti
biasa jam 10 pagi di tempat ini lagi yaa pak? Masih ada yang mau ditanyakan pak?
Baiklah kalau tidak ada saya pamit dulu. Selamat pagi.

LAPORAN PENDAHULUAN
(KETIDAKBERDAYAAN)
Pebriana Damaris (1006672825)
Mahasiswi FIK UI 2010
I.

Kasus (masalah utama):


Tn. H, 46 tahun, sudah beberapa hari mengalami gelisah karena selalu memikirkan
anaknya yang bekerja sebagai TKW di luar negeri. Klien khawatir anaknya mendapat
perlakuan yang tidak baik dari tempatnya bekerja. Hal ini membuat klien mengatakan
tidak nafsu makan sehingga tubuhnya terlihat kurus. Klien juga mengatakan bahwa
sering terbangun tengah malam, klien susah untuk istirahat atau tidur. Kantung mata
klien terlihat membesar.

II.

Proses terjadinya masalah


Adaptif
Kehilangan
Ansietas

III.

A. Pohon Masalah
Gangguan nutrisi

Maladaptif
Gangguan nutrisi; Gangguan pola tidur

Gangguan pola tidur

Ansietas

Kehilangan
B. Masalah keperawatan dan data yang perlu dikaji
Data yang perlu dikaji
Masalah Keperawatan
Do: gelisah
Ansietas
Ds: Klien mengatakan khawatir
terhadap anaknya yang bekerja sebagai
TKW di Malaysia
Do: tubuh terlihat kurus
Ds: Klien mengatakan tidak nafsu
makan
Do: kantung mata membesar
Ds: Klien mengatakan sering
terbangun saat tidur; klien mengatakan
sulit untuk istirahat atau tidur
IV.

Diagnosa keperawatan
Ansietas

Gangguan Nutrisi
Gangguan pola tidur

V.

Rencana tindakan keperawatan


Diagnosa
keperawatan
Ansietas

Rencana tindakan
Tujuan
Kriteria
evaluasi
Klien mampu Klien merasa
membina
dekat dan
hubungan
terbuka
saling percaya kepada klien

Klien
mengekspresikan
perasaan dan
keadaan yang
sedang dialami

Bantu klien
mengenal
ansietas

Klien mampu
mengnal hal-hal
tentang ansietas

Klien paham
tentang
ansietas

Klien mampu
mengatasi
ansietas
melalui teknik
relaksai

Klien mampu Ajarkan klien


menggunakan tentang teknik
teknik
relaksasi
relaksasi
dengan baik

Klien dapat
menerapkan
teknik
relaksasi di
setiap
keadaan
ansietas

Klien mampu
menerapkan
teknik
relaksasi
dengan baik
di setiap
keadaan
ansietas

Anak
Ketidakberdayaan.
Pasien:
SP 1
BHSP
Mengenal masalah yang dialami oleh anak
Fasilitasi ekspresi
Identifikasi kemampuan (1)

Rasional

Bina hubungan
saling percaya

Klien mampu
mengenal
ansietas

Masalah Keperawatan

a.
b.
c.
d.

Tindakan
keperawatan

Klien tahu cara


mengatasi
ansietas

Motivasi klien Klien tidak


melakukan
merasa gelisah
teknik relaksasi terus-menerus
setiap ansietas
mencul

e. Latihan
f. Masuk jadual
SP 2
a.
b.
c.
d.

Evaluasi kegiatan (Sp 1)


Latihan komunikasi verbal
Identifikasi kemampuan (2)
Masuk jadual

a.
b.
c.
d.

SP 3
Evaluasi kegiatan Sp 1,2
Latihan kemampuan
Latihan spiritual
Masuk jadual.
Keluarga:
Sp 1

a.
b.
c.
d.
e.
f.

BHSP
Mengidentifikasi masalah dalam merawat pasien
Menjelaskan proses terjadinya ketidakberdyaan pada anak
Menjelaskan ttg cara merawat anak ketidakberdayaan
Bermain peran cara merawat pasien
RTL kelg.
Sp 2

a. Evaluasi kemampuan Sp 1
b. Latih kelg cara merawat (langsung ke pasien)
c. RTL keluarga
Sp 3
a. Evaluasi kemampuan keluarga
b. Evaluasi kemampuan pasien
c. RTL kelg:
Follow up
Rujukan.