Anda di halaman 1dari 22

REFERAT

MOLA HIDATIDOSA

Disusun oleh:
Eliata Setyowati P (406147035)
Pembimbing:
dr. Hari Purwanto, SpOG
dr. Anurudha BS, SpOG

KEPANITERAAN OBSTETRI DAN GINEKOLOGI


PERIODE 2 FEBRUARI 2015 4 APRIL 2015
RSUD DR.LOEKMONOHADI KUDUS

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS


TARUMANAGARA JAKARTA

HALAMAN PENGESAHAN

Nama

: Eliata Setyowati P

NIM

: 406147035

Fakultas

: Kedokteran Universitas Tarumanagara

Diajukan

Periode Kepaniteraan :
Bagian

: Obstetri dan Ginekologi

Pembimbing

: dr. Hari Purwanto, SpOG


dr. Anurudha BS, SpOG

Telah diperiksa dan disetujui tanggal


Mengetahui,
Koordinator Kepaniteraan Klinik Obstetri dan Ginekologi
RSUD DR.LOEKMONOHADI KUDUS

(dr. Hari Purwanto, SpOG)

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga referat dengan judul Kelainan
Kongenital Sistem Reproduksi ini dapat selesai dengan baik dan tepat waktu.
Referat ini disusun untuk memenuhi syarat Kepaniteraan Klinik Bidang Ilmu
Kandungan Fakultas Kedokteran Tarumanagara di RSUD dr. Loekmono Hadi pada
periode
Dalam referat ini penulis mencoba menyajikan informasi mengenai Kelainan
Kongenital Sistem Reproduksi bagi pembaca,khususnya kalangan medis dan
paramedis,dengan harapan dapat menambah pengetahuan mengenai Kelainan
Kongenital Sistem Reproduksi. Dalam penyusunan referat ini,penulis menghadapi
berbagai hambatan dalam memperoleh informasi,seperti sulitnya memperoleh
keakuratan data dengan melakukan seleksi dari berbagai sumber,serta kurangnya
pengalaman penulis dalam menyusun karya ilmiah.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan karena kemampuan dan
pengalaman penulis yang terbatas. Oleh karena itu,penulis sangat mengharapkan
saran dan kritik yang membangun dari semua pihak agar referat ini dapat menjadi
lebih baik, dan dapat berguna bagi para pembaca. Akhir kata,penulis mohon maaf
apabila masih banyak kesalahan maupun kekurangan dalam referat ini,semoga referat
ini bermanfaat bagi para pembaca

Kudus, 8 Maret 2015

Penulis

DAFTAR ISI
LEMBAR PENGESAHAN...........................................................................

KATA PENGANTAR...................................................................................

ii

DAFTAR ISI..................................................................................................iii
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang.............................................................................. 1
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Mola Hidatidosa................................................................................ 2
2.1.1 Definisi............................................................................ 2-3
2.1.2 Epidemiologi................................................................... 3
2.1.3 Faktor Resiko................................................................... 3-4
2.1.4 Klasifikasi.......................................................................... 4-8
2.1.5 Gejala dan Tanda.............................................................. 8-11
2.1.6 Diagnosis.......................................................................12
2.1.7 Penatalaksanaan.............................................................13-15
2.1.8 Prognosis........................................................................ 15-16
BAB III KESIMPULAN..............................................................................

17

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................

18

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035

BAB I
Pendahuluan
I.

Latar Belakang
Penyakit trofoblas gestasional (PTG) adalah sekumpulan penyakit yang terkait dengan

vili korialis, terutama sel trofoblasnya. Trofoblast memegang peranan penting dalam proses
implantasi

blastokista

berhubung

dengan kemampuannya

menghancurkan

jaringan

endometrium. Setelah zigote memasuki endometrium (yang kini berubah menjadi desidua),
trofoblast dan khususnya sitotrofoblast tumbuh terus. Sitotrofoblast yang bersifat invasif,
dapat membuka pembuluh darah, dan lewat jalan darah dapat dibawa ke paru-paru. Pada
kurang lebih 50% wanita yang melahirkan dapat ditemukan sel-sel trofblast dalam paru-paru,
sel tersebut mati berhubung dengan kemampuan imunologik wanita yang bersangkutan.
Pada kehamilan biasa embrio tumbuh menjadi janin dan kemudian dilahirkan menjadi
bayi, maka pada sejumlah wanita kehamilan abnormal dapat terjadi, yakni menjadi mola
hidatidosa. Mola hidatidosa tergolong penyakit trofoblast yang tidak ganas, tetapi bisa
menjadi ganas ( mola distruens atau penyakit trofoblast ganas jenis villosum) dan sangat
ganas ( koriokarsinoma atau penyakit trofoblast ganas jenis nonvillosum).
Secara makroskopik, mola hidatidosa mudah dikenal yaitu berupa gelembunggelembung putih, tembus pandang, berisi cairan jernih, dengan ukuran bervariasi dari
beberapa milimeter sampai 1 atau 2 cm.
Pada umumnya penderita mola hidatidosa akan menjadi baik kembali, tetapi ada
kalanya yang kemudian menglami degenerasi keganasan berupa koriokarsinoma. Jadi yang
termasuk penyakit trofoblas adalah molahidatidosa yang jinak dan koriokarsinoma yang
ganas.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035

BAB II
Tinjauan Pustaka

I.

DEFINISI
Mola hidatidosa adalah suatu kehamilan yang berkembang tidak wajar di mana
tidak ditemukan janin dan hampir seluruh vili korialis mengalami perubahan berupa
degenerasi hidropik. Dengan ciri-ciri stroma villi korialis langka vaskularisasi, dan
edematous. Janin biasanya meninggal tetapi villus-villus yang membesar dan
edematous itu hidup dan tumbuh terus. Gambaran yang diberikan ialah sebagai
segugus buah anggur. Mola hidatidosa merupakan salah satu dari penyakit karena
kelainan plasenta yang meliputi mola hidatidosa komplit dan parsial, tumor plasenta
situs trofoblas, koriokarsinoma dan mola invasif.

Gambar 1. Mola Hidatidosa

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


Kehamilan mola secara histologis ditandai oleh kelainan vili korionik yang
terdiri dari proliferasi trofoblas dengan derajat bervariasi dan edema stroma vilus dan
mengeluarkan hormon, yakni Human chorionic gonadrotropin (HCG) dalam jumlah
besar daripada kehamilan biasa. Mola biasanya terletak di rongga uterus, namun
kadang-kadang terletak di tuba fallopi dan bahkan ovarium. Ada tidaknya janin atau
unsur embrionik pernah digunakan untuk mengklasifikasikan mola menjadi mola
sempurna (complete) dan parsial.

II. EPIDEMIOLOGI
Frekuensi mola umumnya pada wanita di Asia lebih tinggi ( 1 dari 120
kehamilan) daripada wanita di negara-negara Barat ( 1 dari 2000 kehamilan). Di Asia,
insiden mola hidatidosa komplit tertinggi adalah Indonesia yaitu 1 dari 77 kehamilan
dan 1 dari 57 persalinan. Di Amerika, dari study yang dilakukan terhadap terminasi
kehamilan, mola hidatidosa ditemukan pada 1 dari 1200 kehamilan.

III. FAKTOR RESIKO


1. USIA
Faktor risiko terjadinya mola yaitu usia ibu yang sangat muda (belasan
tahun) dan usia 36 hingga 40 tahun memiliki risiko 2 kali lipat. Wanita
dengan usia lebih dari 40 tahun memiliki risiko 10 kali lebih tinggi
menderita kehamilan mola, hal ini dikaitkan dengan kualitas sel telur yang
kurng baik pada wanita usia ini.
2. RIWAYAT MOLA
Riwayat kehamilan mola sebelumnya juga dapat meningkatkan kejadian.
Dalam suatu kajian terhadap 12 penelitian yang total mencakup hampir
5000 kelahiran, frekuensi mola rekuren adalah 1,3 %. Faktor resiko 1,5 %
untuk mola hidatidosa komplit dan 2,7% mola hidatidosa parsial.
KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI
UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


3. FAKTOR LAIN
Kontrasepsi oral, defisiensi variasi vitamin (kekurangan protein (Acosta
Sison), asam folat dan histidin (Reynold), B-karoten (Parazzini,
Berkowitz)), perokok.

IV. KLASIFIKASI
Ada berbagai macam klasifikasi penyakit trofoblas gestasional :

Menurut International Union Against Cancer (IUAC)


a. Penyakit trofoblast yang berhubungan dengan kehamilan
b. Penyakit trofoblast yang tidak berhubungan dengan kehamilan

Menurut FIGO (Federation International of Gynecology and Obstetric)


a. Mola Hidatidosa
-

Mola Hidatidosa Komplit

Mola Hidatidosa Parsial

b. Neoplasia Trofoblas Gestasional


-

Mola Invasif

Koriokarsinoma

Placental Site Trophoblastic Tumor (PSTT)

Tumor Trofoblastik Epiteloid

A. MOLA HIDATIDOSA KOMPLIT


Mola hidatidosa komplit adalah kehamilan abnormal tanpa embrio dan
seluruh vili korialis mengalami degenerasi hidropik. Vili korionik berubah
menjadi suatu massa vesikel-vesikel jernih. Ukuran vesikel bervariasi dari sulit
KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI
UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


dilihat sampai yang berdiameter beberapa sentimeter dan sering berkelompokkelompok menggantung pada tangkai kecil. Pada mola hidatidosa komplit
tidak ditemukan gambaran janin. Degenerasi hidropik atau degenerasi mola,
yang mungkin sulit dibedakan dari mola sejati, tidak digolongkan sebagai
penyakit trofoblastik.
Pada pemeriksaan sitogenetik terhadap kehamilan mola hidatidosa
komplit menemukan sebuah ovum yang tidak berinti (kosong) atau yang
intinya tidak berfungsi dibuahi oleh sebuah sperma haploid 23 X, sehingga
terbentuk hasil konsepsi dengan kromosom 23 X. Kromosom ini kemudian
mengadakan penggandaan sendiri (endoreduplikasi) menjadi 46 XX.
Kromosom MHK menyerupai kromosom seorang perempuan, yakni
homozigot, tetapi kedua kromosom X-nya berasal dari ayah dan tidak ada
faktor ibu. Teori ini disebut sebagai teori Diploid Androgenetik.
Gambaran histopatologis yang khas dari mola hidatidosa komplit
adalah edema stroma vili, tidak ada pembuluh darah pada vili dan proliferasi
sel-sel trofoblas. Secara makroskopik, pada kehamilan trimester pertama, vili
korialis mengandung cairan dalam jumlah sedikit, bercabang dan mengandung
sinsitiotrofoblas dan sitotrofoblas hiperplastik dengan banyak pembuluh darah.
Pada trimester dua, mola hidatidosa komplit berbentuk seperti anggur karena

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


vili

korialis

mengalami

pembengkakan

secara

menyeluruh.

Gambar 2. Mola Hidatidosa Komplit

B. MOLA HIDATIDOSA PARSIAL


Mola hidatidosa parsial adalah hanya sebagian vili korialis mengalami
degenerasi hidropik, sehingga unsur janin selalu ada. Perkembangan janin
akan bergantung kepada luas plasenta yang akan mengalami degenerasi, tetapi
janin biasanya tidak dapat bertahan lama dan akan mati dalam rahim.
Apabila perubahan hidatidosa bersifat lokal dan kurang berkembang
dan mungkin tampak sebagian jaringan janin, biasanya paling tidak kantung
amnion, keadaan ini diklasifikasikan sebagai mola hidatidosa parsial. Terjadi
pembengkakan hidatidosa yang berlangsung lambat pada sebagian vili yang
biasanya avaskular, sementara vili-vili berpembuluh lainnya dengan sirkulasi
janin-plasenta yang masih berfungsi tidak terkena. Hiperplasia trofoblastik
lebih bersifat fokal daripada generalisata.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

10

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


Secara sitogenetik MHP terjadi karena satu ovum yang normal dibuahi
oleh dua sperma. Hasil konsepsi meliputi 69 XXX, 69 XXY, atau 69 XYY.
MHP mempunyai satu haploid ibu dan dua haploid bapak, sehingga disebut
Diandro Triploid. Komposisi unsur ayah dan ibu yang tidak seimbang
menyebabkan pembentukan plasenta tidak wajar, yang merupakan gabungan
vili korialis yang normal dan yang mengalami degenerasi hidropik. Biasanya
kematian janin terjadi sangat dini.
MHP umumnya dianggap sebagai missed abortion dan diagnosisnya
ditegakkan atas dasar pemeriksaan patologi anatomi yang memperlihatkan
degenerasi hidropik vili korialis setempat dan hiperplasia sinsitiotrofoblas.
Gambaran khas MHP adalah crinkling atau scalloping vili dan inklusi trofoblas
di stroma (stromal trophoblastic inclusion), serta terdapat jaringan embrionik
atau janin.

Gambar 3. Mola
Hidatidosa Parsial

Perbandingan Gambaran Mola Hidatidosa Parsial dan Komplit


Gambaran
Kariotipe

Mola Hidatidosa Parsial

Moal Hidatidosa Komplit

Umumnya 69 XXX atau 69 46 XX atau 46 XY


XXY

Patologi

Janin

Kadang-kadang

Tidak ada

Amnion, sel darah merah Kadang-kadang

Tidak ada

janin

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

11

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035

Edema vilus

Bervariasi, fokal

Proliferasi Trofoblas

Bervariasi,

fokal,

Difus
ringan- Bervariasi, ringan-berat

sedang
Gambaran Klinis

Diagnosis

Missed abortion

Gestasi mola

Ukuran uterus

Kecil untuk masa kehamilan

50%

besar

untuk

masa

kehamilan

Kista teka-lutein

Jarang

25-30%

Penyulit medis

Jarang

Sering

Penyakit pasca-mola

1-5%

15-20%

Kadang ditemukan juga kehamilan kembar, antara janin dengan mola komplit.
Nieman (2006) melaporkan bahwa 5% terjadi kehamilan kembar janin dengan mola komplit.
Kemampuan janin untuk bertahan hidup tergantung dari pemuatan diagnosis dan penyulit
dari mola, misalnya pre-eklamsia atau perdarahan. Dari pengamatan Vejerslev (1991)
terhadap 113 kasus kehamilan gemeli mola, 45% berkembang mencapai usia 28 minggu dan
70% di antaranya bertahan hidup. Dibandingkan dengan mola parsial, wanita dengan
kehamilan gemeli mola memiliki resiko yang lebih besar menjadi keganasan, tapi tidak
sebesar pada kehamilan mola komplit.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

12

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


Gambar 4. Kehamilan kembar dengan mola komplit

V. GEJALA DAN TANDA


Pada permulaannya, gejala mola tidak seberapa berbeda dengan kehamilan
biasa, yaitu mual, muntah , pusing dan lain-lain, hanya saja derajat keluhannya
sering lebih hebat. Selanjutnya, perkembangannya lebih cepat, sehingga pada
umumnya besar uterus lebih besar daripada umur kehamilan. Ada pula kasus yang
uterusnya lebih kecil atau sama besarwalau jaringannya belum dikeluarkan.
Dalam hal ini perkembangan jaringan trofoblas tidak begitu aktif sehingga perlu
dipikirkan kemungkinan adanya jenis dying mole.

Beberapa gejala klinis yang sering dijumpai :


1.

Pendarahan
Pendarahan adalah gejala utama mola. Biasanya keluhan perdarahan inilah
yang membawa pasien datang ke rumah sakit. Pendarahan dapat terjadi antara
bulan pertama sampai ketujuh dengan rata-rata 12-14 minggu. Sifat
pendarahannya bisa intermitten, sedikit-sedikit atau langsung banyak. Kadangkadang terjadi perdarahan berat yang tertutup didalam uterus sehingga
menyebabkan uterus mengalami distensi karena terisi banyak darah dan
kadang tampak cairan berwarna gelap yang keluar dari vagina, gejala ini dapat
muncul pada 50% kasus. Akibat pendarahan ini, selain anemia juga dapat
terjadi syok atau kematian.

2.

Pembesaran ukuran uterus


Pembesaran uterus yang tidak sesuai dengan usia kehamilan adalah gejala
klasik dari mola hidatidosa komplit. Pembesaran ini disebabkan karena
perkembangan sel trofoblas yang berlangsung dengan sangat cepat. Uterus
mungkin sulit diidentifikasi secara pasti dengan palpasi, terutama pada wanita
nulipara karena konsistensi yang lunak di bawah dinding abdomen yang

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

13

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


kencang. Kadang-kadanag ovarium sangat membesar akibat kista-kista lutein
sehingga sulit dibedakan dengan uterus yang membesar.
3. Hiperemesis
Hiperemesis gravidarum adalah gejala yang wajar dan sering pada trimester
pertama kehamilan. Hal ini dipengaruhi oleh kadar hormon HCG yang
berlebihan.

4. Pre-eklamsia
Mola hidatidosa bisa disertai dengan pre-eklamsia, terjadinya lebih muda
daripada kehamilan biasa (yang menetap sampai trimester kedua). Karena
hipertensi akibat kehamilan jarang dijumpai sebelum usia gestasi 24 minggu,
pre-eklamsia yang terjadi sebelum waktu ini sedikitnya harus mengisyaratkan
mola hidatidosa atau adanya mola yang luas.
5.

Kista Lutein
Pada mola hidatidosa sering disertai dengan kista lutein, baik unilateral
maupun bilateral. Kista lutein ini terbentuk karena respon terhadap kadar
hormon HCG yang meningkat dan biasanya disertai dengan hydrops fetalis
dan hipertrofi palsenta (Niemann, 2006). Pasien biasanya megeluh adanya
nyeri pada pelvis karena pembesaran dari ovarium. Karena ada pembesaran
ovarium, otomatis ada resiko terjadinya torsi kita lutein, infark dan pendarahan
yang dapat mengakibatkan gejala akut abodmen. Dengan pemeriksaan klinis
insidensi kista lutein lebih kuran 10,2% (biasanya tidak teraba dengan palpasi
bimanual), tetapi bila menggunakan USG angka-nya meningkat sampai 50%.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

14

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035

Gambar 5. Gambaran USG Kista Lutein


Umumnya kista ini menghilang setelah jaringan mola dikeluarkan,
kista akan mengalami regresi karena penurunan kadar hormone HCG.
Membutuhkan waktu sekitar 12 minggu untuk mengalami regresi secara
sempurna. Oleh karena itu oophorectomy tidak perlu dilakukan kecuali kista
mengalami infark yang luas. Kasus mola dengan kista lutein mempunyai
risiko 4 kali lebih besar untuk mendapat degenerasi keganasan di kemudian
hari daripada kasus tanpa kista.
6.

Tirotoksikosis
Terjadi akibat rangsangan kadar B-hCG yang tinggi.

7.

Emboli sel trofoblas


Sebenarnya dalam setiap kehamilan selalu ada migrasi sel trofoblas ke
peredaran darah kemudian ke paru-paru tanpa memberikan gejala apapun.
Tetapi pada mola, kadang-kadang jumlah sel trofoblas ini terlalu banyak
sehingga dapat menimbulkan emboli paru akut yang bisa menyebabkan
kematian. Semakin besar ukuran uterus, resiko terjadinya komplikasi ini
semakin besar terutama saat usia kehamilan 16 minggu.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

15

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


Ada beberapa gejala pada mola hidatidosa parsial agak berbeda dengan mola
hidatidosa komplit, antara lain :
1) Pasien dengan mola parsial tidak memiliki gejala klinis seperti mola
hidatidosa komplit. Pasien tersebut biasanya datang dengan gejala dan tanda
seperti abortus inkomplet atau missed abortion, yaitu perdarahan per vaginam
dengan tidak ditemukannya aktivitas janyung janin.
2) Pembesaran uterus dan pre-eklamsia hanya terjadi pada 5% pasien
3) Kista lutein, hiperemesis dan komplikasi hipertiroid sangat amat jarang
ditemukan.

VI. DIAGNOSIS
Adanya mola hidatidosa harus dicurigai bila pasien datang dengan amenorea,
perdarahan per vaginam, uterus yang lebih besar dari usia kehamilannya dan tidak
ditemukan tanda-tanda kehamilan pasti seperti ballotement dan detak jantung
janin. Untuk memperkuat diagnosis dapat dilakukan pemeriksaan kadar Human
Chorionic Gonadotropin (hCG) dalam darah atau urin. Peninggian hCG >100,000
mIU/mL , terutama dari hari ke-100 sangat sugestif. Bila belum jelas dapat
dilakukan pemeriksaan USG, dimana kasus mola menunjukkan gambara yang
khas, yaitu berupa badai salju (snow flake pattern) atau gambaran seperti sarang
lebah (honey comb). Diagnosis yang paling tepat setelah kita melihat keluarnya
gelembung mola.
Dari pemeriksaan histopatologis didapatkan pada mola hidatidosa komplit
ditemukan villi yang edema, hiperplasia sel trofoblas, dan penurunan atau bahkan
tidak adanya aliran darah janin. Kromosom menunjukkan 46 XX pada sebagian
besar kasus dan 46 XY pada 10-15% kasus. Pada mola hidatidosa parsial kadangkadang ditemukan adanya janin, dan juga plasenta serta pembuluh darah janin

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

16

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


dengan eritrosit janin di dalamnya. Dapat ditemukan juga edema villi dan
proliferasi trofoblas seperti pada mola komplit.

Gambar 6. Mola Hidatidosa Komplit dengan snow flake pattern

VII. PENATALAKSANAAN
Pengelolaan mola hidatidosa dapat terdiri atas 4 tahap berikut ini :
1. Perbaikan keadaan umum
2. Pengeluaran jaringan mola
3. Terapi profilaksis dengan sitostatika
4. Pemeriksaan tindak lanjut

Perbaikan keadaan umum


Pada pasien dengan syok atau anemia dapat diberikan rehidrasi cairan dan
transfusi darah, penangan pre-eklamsia dan eklamsia sama dengan kehamilan
biasa, sedangkan untuk tirotoksikosis diobati dengan protokol dari penyakit
dalam.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

17

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035

Pengeluaran jaringan mola


Pengeluaran jaringan mola dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu :
A. Kuretase
Kuretase dilakukan setelah keadaan umum diperbaiki. Bila canalis
servikalis belum terbuka, dapat dipasang laminaria dan 24 jam kemudian
baru dilakukan kuretase (dilatasi dan kuretase). Dapat ditambahkan
uretonika untuk meningkatkan kontraksi uterus yang dapat membantu
menghentikan perdarahan. Tindakan kuret cukup dilakukan 1 kali saja.
Kuret yang kedua dilakukan jika ada indikasi. Setelah dilakukan kuretase
harus diperiksa ulang dengan pemeriksaan USG untuk mengetahui apakah
masih ada sisa-sisa jaringan.

B. Histerektomi
Histerektomi ini sangat jarang dilakukan pada kasus mola. Tindakan ini
dilakukan pada wanita yang telah cukup umur dan cukup mempunyai
anak. Alasan untuk melakukan histerektomi ialah karena umur tua dan
paritas tinggi merupakan faktor predisposisi untuk terjadinya keganasan.
Batasan yang dipakai adalah umur 35 tahun dengan anak hidup tiga. Tidak
jarang bahwa pada sediaan histerektomi bila dilakukan pemeriksaan
histopatologis sudah tampak ada tanda keganasan berupa mola invasif.

Terapi profilaksis dengan sitostatiska


Kemoterapi diberikan kepada penderita golongan resiko tinggi bila mereka
menolak atau tidak dpaat menjalani histerektomi, atau bila penderita masih
berusia muda dan menunjukkan hasil patologi anatomi yang mencurigakan.
Kemoterapi diberikan berupa :

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

18

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


1. Methotrexate (MTX) 20 mg/hari selama 5 ahri berturut-turut
2. Asam folat sebagai antidotum
3. Actinomycin D 1 flakon/hari selama 5 hari berturut-turut

Pemeriksaan tindak lanjut


Sesudah evakuasi, dilakukan pengawasan baik secara klinis, laboratorium dan
radiologi. Hal ini perlu dilakukan mengingat adanya kemungkinan keganasan setelah
mola hidatidosa. Lama pengawasan berkisar antara satu atau dua tahun. Tujuannya
adalah memastikan pada mola hidatidosa telah sembuh sempurna dan pemberian
kemoterapi jika diperlukan.
Pemeriksaan serum hCG dilakukan segera setelah dilakukan evakuasi mola,
biasanya sekitar 48 jam pasca evakuasi. Kadar hCG serum seharusnya mengalami
penurunan membentuk gambaran sebuah kurva dan tidak akan meningkat lagi.
Beberapa sumber mengatakan kadar hCG serum akan mencapai normal 7 minggu
pasca evakuasi untuk mola parsial dan 9 minggu pasca evakuasi untuk mola komplit.
Beberapa sumber mengatakan kadar normal hCG serum akan tercapai setelah 8-12
minggu pasca evakuasi.

Gambar 7. Skematic evakuasi post mola hCG serum


Karena kadar hCG serum juga meningkat pada kehamilan, agar tidak mengacaukan
pemeriksaan selama periode ini, pasien dianjurkan untuk tidak hamil dulu dengan
menggunakan kondom, diafragma atau pil. Pemberian kemoterapi tidak di indikasi
KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI
UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

19

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


selama terjadi penurunan kadar hCG serum bertahap. Apabila ada peningkatan hCG
serum membentuk pleateu curve atau terjadi kelainan trofoblas yang persisten,
kemoterapi diberikan. Peningkatan signifikan proliferasi trofoblas yang ditandai
dengan peningkatan kadar hCG biasanya karena keganasan, kecuali wanita tersebut
hamil. Jika kadar hCG serum telah mencapai normal selama 3-4 minggu, pemeriksaan
ulangan dilakukan 6 bulan kemudian dan wanita tersebut diijinkan hamil kembali jika
hasilnya tetap normal.

VIII. PROGNOSIS
Risiko kematian penderita mola hidatidosa meningkat akibat perdarahan, perforasi
uterus, pre-eklamsia berat/ eklamsia, tirotoksikosis atau infeksi. Akan tetapi,
kematian akibat mola saat ini sudah jarang terjadi. Segera setelah jaringan mola
dikeluarkan, uterus akan mengecil, kadar B-hCG menurun dan akan mencapai
kadar normal sekitar 10-12 minggu pasca evakuasi. Sebagian besar penderita mola
akan kembali sehat setelah menjalani kuretase. Bila ingin kembali hamil,
umumnya kehamilan akan berjalan normal.

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

20

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035

BAB III
KESIMPULAN
Mola hidatidosa adalah suatu kehamilan yang berkembang tidak wajar di
mana tidak ditemukan janin dan hampir seluruh vili korialis mengalami perubahan
berupa degenerasi hidropik. Dengan ciri-ciri stroma villi korialis langka vaskularisasi,
dan edematous. Janin biasanya meninggal tetapi villus-villus yang membesar dan
edematous itu hidup dan tumbuh terus. Gambaran yang diberikan ialah sebagai
segugus buah anggur. Mola hidatidosa merupakan salah satu dari penyakit karena
kelainan plasenta yang meliputi mola hidatidosa komplit dan parsial, tumor plasenta
situs trofoblas, koriokarsinoma dan mola invasif.
Banyak ditemukan pada wanita keturunan Asia. Faktor risiko terjadinya mola
yaitu usia ibu yang sangat muda (belasan tahun) dan usia 36 hingga 40 tahun memiliki
risiko 2 kali lipat. Wanita dengan usia lebih dari 40 tahun memiliki risiko 10 kali lebih
KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI
UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

21

[MOLA HIDATIDOSA] ELIATA 406147035


tinggi. Mola hidatidosa dibagi menjadi 2 yaitu mola hidatidosa kompliy yang tidak
ditandai dengan adanya janin dan mola hidatidosa parsial yang ditandai dengan
adanya janin.
Gejala-gejala sebelumnya tidak berbeda dengan kehamilan biasa seperti mual,
muntah, pusing. Gejala utama mola hidatidosa ada perdarahan yang biasanya disertai
anemia, hiperemesis, tidak dirasakan tanda-tanda janin seperti gerakan janin maupun
ballotement, tanda pasti ditemukan adanya gelembung pada darah yang keluar
pervaginam. Pemeriksaan tambahan adalah pengukuran kadar hCG serum meningkat,
ditemukan snow flake pattern atau honey comb pada pemeriksaan USG.
Penanganan mola dilakukan secara bertahap, yaitu memperbaiki kondisi
umum, evakuasi mola dengan kuretase atau histerektomi, pemberian terapi profilaksis
dan pemeriksaan tindakan lanjut. Saat dilakuakn tndakan lanjut, pasien dilarang hamil
dahulu. Prognosis mola masih bagus asal tidak menjadi keganasan.

DAFTAR PUSTAKA
1. Cuningham, F Gary. 2010. Williams Obstetric. 23th edition. USA: The McGraw-Hill;
Page: 257-261
2. Sarwono Prawirohardjo . 2010. Ilmu Kebidanan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo; Hal: 488-490
3. Sarwono Prawirohardjo . 2005. Ilmu Kandungan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo; Hal: 262-264
4. Sarwono Prawirohardjo . 2011. Ilmu Kandungan. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo; Hal: 488-490
5. Lisa E Moore, MD, FACOG, 2010. Hydatidiform Mole. Available from :
http://emedicine.medscape.com. Accested May 30, 2011.
6. Martaadisoebrata Djamhoer, 2012. Obstetri Patologi. Bagian Obstetri dan ginekologi.
FK UNPAD. Hal 12-19

KEPANITERAAN KLINIK ILMU OBSTETRIK DAN GINEKOLOGI


UNIVERSITAS TARUMANAGARA
PERIODE 2 FEBRUARI 2015 11 APRIL 2015[Type text]

22