Anda di halaman 1dari 104

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR

Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

MODUL
PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR
KELOMPOK KOMPETENSI F

PEMANTAUAN
PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN

Penanggung Jawab
Dra. Garti Sri Utami, M. Ed.
Penyusun
1. Dr. H. Darwis, M.Pd.; 081395031663; dws66551@gmail.com
2. Drs. Asep Syahrudin, M.Pd.; 081320477534; asep_syahrudin@rocketmail.com
3. Iden Rusdi, ST. M.Ed.; 08562200369; iden_rusdi@yahoo.com
Penelaah
Dr. Dinn Wahyudin, M.A.; 0818203764; dinn_wahyudin@yahoo.com
Diterbitkan oleh Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Copyright @ 2016
Edisi ke-1: Agustus 2016
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia
Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang
Dilarang menyalin sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan individu
maupun komersial tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

DAFTAR ISI
SAMBUTAN DIREKTUR JENDERAL GURU DAN TENAGA KEPENDIDIKAN ........................ ii
KATA PENGANTAR .................................................................................................................iii
DAFTAR ISI ............................................................................................................................ iv
DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL......................................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................................. viii
PETA KEDUDUKAN MODUL .................................................................................................. ix
PENDAHULUAN ...................................................................................................................... 1
A.
Latar Belakang ................................................................................................................ 1
B.
Target Kompetensi .......................................................................................................... 2
C.
Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 2
D.
Peta Kompetensi ............................................................................................................. 2
E.
Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran ..................................................... 3
F.
Cara Penggunaan Modul................................................................................................. 3
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 PENYUSUNAN INSTRUMEN PEMANTAUAN
PELAKSANAAN PEMENUHAN STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN .................................... 5
A.
Tujuan Pembelajaran ...................................................................................................... 5
B.
Indikator Pencapaian Tujuan ........................................................................................... 5
C.
Uraian Materi................................................................................................................... 5
1. Pengertian Instrumen ................................................................................................. 5
2. Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP ............................................. 6
3. Validitas dan Reliabilitas Instrumen ............................................................................ 6
4. Langkah-Langkah Penyusunan Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
SNP ............................................................................................................................ 7
D.
Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................... 8
E.
Latihan/Kasus/Tugas..................................................................................................... 12
F.
Rangkuman ................................................................................................................... 14
G.
Umpan Balik .................................................................................................................. 14
H.
Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 15
I.
Kunci Jawaban .............................................................................................................. 16
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN..................................................................................... 17
A.
Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 17
B.
Indikator Pencapaian Tujuan ......................................................................................... 17
C.
Uraian Materi................................................................................................................. 17
1. Pengertian Pemantauan Standar Nasional Pendidikan ............................................. 17
2. Tujuan Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.......... 18
3. Karakteristik Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan18
4. Prinsip Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan......... 18
5. Prosedur Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan ...... 19
D.
Aktivitas Pembelajaran. ................................................................................................. 20
E.
Latihan/Kasus/Tugas..................................................................................................... 26
iv

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

F.
G.
H.
I.

Rangkuman ................................................................................................................... 27
Umpan Balik .................................................................................................................. 28
Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 28
Kunci Jawaban .............................................................................................................. 29

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 PENGOLAHAN DAN PENYUSUNAN LAPORAN HASIL


EVALUASI PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN STANDAR NASIONAL
PENDIDIKAN ......................................................................................................................... 30
A.
Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 30
B.
Indikator Pencapaian Tujuan ......................................................................................... 30
C.
Uraian Materi................................................................................................................. 30
1. Ruang Lingkup Standar Nasional Pendidikan ........................................................... 30
2. Pengolahan Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan ................................................................................................................ 39
3. Penyusunan Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar
Nasional Pendidikan ................................................................................................. 43
D.
Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................. 48
E.
Latihan/Kasus/Tugas..................................................................................................... 55
F.
Rangkuman ................................................................................................................... 57
G.
Umpan Balik .................................................................................................................. 57
H.
Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 58
I.
Kunci Jawaban .............................................................................................................. 58
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 PENYUSUNAN REKOMENDASI PEMENUHAN STANDAR
NASIONAL PENDIDIKAN ...................................................................................................... 59
A.
Tujuan Pembelajaran .................................................................................................... 59
B.
Indikator Pencapaian Tujuan ......................................................................................... 59
C.
Uraian Materi................................................................................................................. 59
1. Penyusunan Kesimpulan .......................................................................................... 59
2. Penyusunan Rekomendasi ....................................................................................... 60
3. Prinsip Penyusunan Rekomendasi ........................................................................... 61
4. Contoh Rekomendasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP................ 62
D.
Aktivitas Pembelajaran .................................................................................................. 63
E.
Latihan/Kasus/Tugas..................................................................................................... 66
F.
Rangkuman ................................................................................................................... 68
G.
Umpan Balik .................................................................................................................. 69
H.
Refleksi dan Tindak Lanjut ............................................................................................ 69
I.
Kunci Jawaban .............................................................................................................. 70
EVALUASI.............................................................................................................................. 71
PENUTUP .............................................................................................................................. 82
DAFTAR ISTILAH .................................................................................................................. 83
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... 84
LAMPIRAN ............................................................................................................................. 85

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Peta Kedudukan Modul ....................................................................................... ix
Gambar 2. Peta Kompetensi ................................................................................................. 2
Gambar 3. Diagram Pelaksanaan Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP ..................19
Gambar 4. Grafik Pemenuhan SNP......................................................................................46
Gambar 5. Grafik Pemenuhan Standar PTK ..........................................................................47
Gambar 6. Grafik Pemenuhan Standar Pengelolaan ............................................................47
Gambar 7. Grafik Pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana ............................................48
Gambar 8. Grafik Pemenuhan Standar Pembiayaan ............................................................48

vi

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

DAFTAR TABEL
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu ...................................................................... 3
Tabel 2. Strategi Pembelajaran. ......................................................................................................... 3
Tabel 3. Rambu Rambu Pemilihan Instrumen.............................................................................. 8
Tabel 4. Kriteria penilaian Pemenuhan SNP .................................................................................. 41
Tabel 5. Rambu-rambu Pengisian Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
SNP ....................................................................................................................................... 44
Tabel 6. Contoh Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP ................... 45
Tabel 7. Contoh Daftar Pemenuhan SNP....................................................................................... 45

vii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1: Kunci Jawaban Evaluasi ................................................................................... 85


Lampiran 2: Rubrik Skor Instrumen Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan ................ 86
Lampiran 3: Rubrik Skor Instrumen Standar Sarana dan Prasarana .................................... 89

viii

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

PETA KEDUDUKAN MODUL


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar terdiri dari 10 modul. Dari modul A sampai
dengan modul J. Saat ini Saudara sedang membahas dan mempelajari modul F,
Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.

PENELITIAN DAN
PENGEMBANGAN
D
I
M

MODUL I
Pengembangan Profesi

E
N
S
I

MODUL J
Pedoman Pengawasan

EVALUASI
PENDIDIKAN

K
O

MODUL H
Penilaian Kinerja Kepala Sekolah,
Guru, dan Tenaga Kependidikan
Sekolah
MODUL G
Penilaian dan Pemantauan
Pembelajaran
MODUL F
Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP

M
P

MODUL E
Pelaksanaan Supervisi Manajerial

E
T
E
N

SUPERVISI
MANAJERIAL

S
I

MODUL D
Laporan Hasil Pengawasan
MODUL C
Program Pengawasan Supervisi
Manajerial

MODUL B
Konsep Supervisi Manajerial

SUPERVISI
AKADEMIK

Modul A
Supervisi Akademik

Gambar 1. Peta Kedudukan Modul

ix

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Undang-undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (SPN)
menyatakan bahwa Standar Nasional Pendidikan terdiri atas standar isi, proses,
kompetensi lulusan, tenaga kependidikan, sarana dan prasarana, pengelolaan,
pembiayaan, dan penilaian pendidikan yang harus laksanakan secara berencana dan
berkala. Pengembangan standar nasional pendidikan serta pemantauan dan pelaporan
pencapaiannya secara nasional dilaksanakan oleh suatu badan standarisasi,
penjaminan, dan pengendalian mutu pendidikan. Pasal 3 Peraturan Pemerintah No. 19
Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan menyatakan bahwa Standar Nasional
Pendidikan berfungsi sebagai dasar dalam perencanaan, pelaksanaan, dan
pengawasan pendidikan dalam rangka mewujudkan pendidikan nasional yang bermutu.
Dalam kaitan dengan tujuan kepengawasan Peraturan Menteri Negara Pendayagunaan
Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi nomor 21 tahun 2010 tentang jabatan
fungional pengawas sekolah dan angka kreditnya menyatakan bahwa salah satu tugas
pokok dan fungsi pengawas sekolah adalah memantau pelaksanaan standar nasional
pendidikan.
Pengawas sekolah memiliki peran yang sangat strategis dalam membantu sekolah
meningkatkan kualitas dan kuantitas pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.
Pengawas sekolah merupakan mitra kerja sekolah dalam meningkatkan kualitas
pendidikan di sekolah binaannya oleh karena itu pengawas sekolah harus mempunyai
wawasan dan pemahaman yang komprehensif tentang Standar Nasional Pendidikan.
Hasil rerata Uji Kompetensi Pengawas Sekolah tahun 2015, dalam dimensi supervisi
manajerial adalah 44,52, dimana pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar
Nasional Pendidikan merupakan bagian dari dimensi tersebut. Hasil ini masih di bawah
Kriteria Pencapaian Minimal (KCM) yang ditetapkan oleh pemerintah yaitu 5,5.
Berdasarkan fakta yang ada maka dipandang perlu pemerintah menyediakan modul
yang membahas tentang pemantauan 8 Standar Nasional Pendidkan untuk membantu
para pengawas sekolah meningkatkan pengetahuan tentang pemantauan Standar
Nasional Pendidikan tersebut.
Pemahaman ruang Lingkup Standar Nasional
Pendidikan dan langkah-langkah teknis dalam menyiapkan akreditasi sekolah tentu
merupakan materi penting bagi seorang pengawas untuk dapat membina kepala
sekolah.
Modul pengawas sekolah pembelajar kelompok kompetensi F tentang pemantauan
pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan ini hanya membahas
pemantauan 4 standar Nasional Pendidikan yaitu : (1) standar sarana dan prasarana;
(2) standar pendidik dan tenaga kependidikan; (3) standar pembiayaan; dan (4) standar
pengelolaan. Materi ini dimaksudkan sebagai bekal bagi pengawas dalam memantau
pelaksanaan Standar Nasional Pendidikan. 4 Standar Nasional Pendidikan lainnya akan
di bahas secara bertahap pada modul-modul berikutnya.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

B. Target Kompetensi
Memantau pelaksanaan Standar Nasional Pendidikan dan memanfaatkan hasil-hasilnya
untuk membantu kepala sekolah dalam mempersiapkan akreditasi sekolah.

C. Tujuan Pembelajaran
Setelah mempelajari modul pengawas sekolah pembelajar ini, Saudara diharapkan
mampu:
1. mengevaluasi pencapaian pelaksanaan 8 Standar Nasional Pendidikan di sekolah;
2. membuat rekomendasi hasil pemantauan untuk penyusunan program sekolah dalam
upaya pemenuhan 8 Standar Nasional Pendidikan.

D. Peta Kompetensi
Regulasi yang dijadikan rujukan dalam pemetaan kompetensi modul pengawas sekolah
pembelajar ini yaitu Peraturan Menteri Pendidikan Nasional nomor 12 Tahun 2007
tentang Dimensi Kompetensi Pengawas Sekolah.

PERMENDIKNAS NO 12 TAHUN 2007


TENTANG KOMPETENSI PENGAWAS
SEKOLAH
DIMENSI MANAJERIAL
Memantau pelaksanaan standar nasional
pendidikan dan memanfaatkan hasilhasilnya untuk membantu kepala sekolah
dalam mempersiapkan akreditasi sekolah

2.8.1 mengevaluasi
Pemenuhan 8 Standar
Nasional Pendidikan

2.8.2. Membuat rekomendasi

hasil pemantauan untuk


penyususan program sekolah
dalam upaya pemenuhan 8
SNP

PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN


STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN

Gambar 2. Peta Kompetensi Modul Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

E. Ruang Lingkup dan Pengorganisasian Pembelajaran


1.

Ruang Lingkup
Modul pengawas sekolah pembelajar membahas tentang penyusunan instrumen,
pelaksanaan, pelaporan, dan penyusunan rekomendasi hasil pemantauan
pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.

2. Pengorganisasian Pembelajaran
a. Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu.
Kegiatan pembelajaran dan alokasi waktu terinci seperti Tabel 1 di bawah ini.
Tabel 1. Kegiatan Pembelajaran dan Alokasi Waktu
No

Kegiatan Pembelajaran

Alokasi Waktu

Penyusunan Instrumen Pemantauan Pelaksanaan


Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan
Pengolahan dan Penyusunan Laporan Hasil Evaluasi
Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan
Penyusunan
Rekomendasi
Pemenuhan
Standar
Nasional Pendidikan
Jumlah

5 JP

2
3

9 JP
9 JP

7 JP
30 JP

b. Strategi Pembelajaran
Kegiatan pembelajaran modul pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP
menggunakan berbagai strategi yang ditunjukan pada Tabel 2.
Tabel 2. Strategi Pembelajaran.
No
1
2
3
4
5

Strategi Pembelajaran
Refleksi
Brainstorming
Diskusi
Simulasi
Tugas Mandiri

F. Cara Penggunaan Modul


Modul Pengawas Sekolah Pembelajar kelompok kompetensi F ini dirancang dengan
pola moda tatap muka. Langkah-langkah yang harus dilakukan pengawas sekolah
dalam mempelajari Modul ini sebagai berikut.
1. Bacalah modul dengan seksama. Modul ini dibagi dalam beberapa bagian meliputi
penguasaan pengetahuan yang mendasari penguasaan kompetensi Saudara.
Bacalah semua topik hingga Saudara merasa yakin telah menguasainya.
2. Diskusikan dengan teman sejawat narasumber/pelatih/fasilitator Saudara bagaimana
cara paling efektif bagi Saudara untuk menguasai modul ini.
3. Ikuti semua instruksi pada Modul ini dalam melakukan kegiatan.
3

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

4. Isilah semua lembar kerja (LK) yang diminta pada setiap kegiatan belajar.
5. Mintalah bantuan narasumber/pelatih/fasilitator jika saudara menemukan kesulitan
saat pelatihan.
6. Pastikan Saudara mengerjakan semua lembar kegiatan dan latihan serta tugas yang
ditagihkan secara mandiri ataupun melalui diskusi, simulasi.
7. LK yang terdapat dalam modul merupakan contoh, Saudara dapat menggunakannya
di tempat lain baik dalam bentuk soft copy maupun hard copy.
8. Komunikasikan pengalaman-pengalaman belajar Saudara dengan teman sejawat
narasumber/pelatih/fasilitator/mentor.
9. Kerjakan evaluasi dalam bentuk latihan soal/kasus/tugas pada setiap akhir kegiatan
belajar untuk mengecek pemahaman Saudara.
10. Ikuti kegiatan evaluasi jika Saudara yakin telah menyelesaikan dan memahami
seluruh isi Modul F.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1
PENYUSUNAN INSTRUMEN PEMANTAUAN
PELAKSANAAN PEMENUHAN STANDAR NASIONAL
PENDIDIKAN
(WAKTU 5 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran 1, Saudara diharapkan mampu
mengevaluasi pencapaian pelaksanaan 8 Standar Nasional Pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Menjelaskan konsep instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar
Nasional Pendidikan.
2. Menjelaskan uji validitas dan reliabilitas instrumen pemantauan pelaksanaan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.
3. Menjelaskan langkah-langkah penyusunan instrumen pemantauan pelaksanaan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.
4. Mereviu instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan.

C. Uraian Materi
Pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan ditujukan untuk
mengetahui keterlaksanakan Standar Nasional Pendidikan di sekolah. Dalam
pemantauan Standar Nasional Pendidikan ini diperlukan instrumen yang valid dan
reliabel. Pengawas sekolah dapat membuat sendiri instrumen pemantauan atau
menyadur instrumen pemantauan yang sudah ada. Untuk menghasilkan instrumen
pemantauan yang berkualitas terdapat beberapa tahapan-tahapan pembuatan yang
harus dilaksanakan.

1. Pengertian Instrumen
Menurut Arikunto (1988: 51), instrumen adalah alat yang berfungsi untuk
memudahkan pelaksanaan sesuatu. Ia pun menjelaskan bahwa instrumen
pengumpulan data merupakan alat yang digunakan oleh pengumpul data untuk
melaksanakan tugasnya mengumpulkan data.
Pemantauan adalah prosedur penilaian secara deskriptif dimaksudkan untuk
mengidentifikasi dan atau mengukur pengaruh dari kegiatan yang sedang berjalan
tanpa mempertanyakan hubungan kasualitas (Wollman dalam Kumorotomo ).
Berdasarkan pengertian tentang instrumen dan pemantauan di atas, dapat
disimpulkan bahwa instrumen pemantauan adalah alat yang digunakan untuk
mengumpulkan data tentang pelaksanaan kegiatan, guna mengidentifikasi dan atau
mengukur pengaruh dari kegiatan yang sedang berjalan.
5

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2. Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP


Instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dapat diartikan sebagai alat
yang digunakan untuk mengumpulkan data pelaksanaan kegiatan, mengidentifikasi,
dan atau mengukur pengaruh dari kegiatan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan.
Penyusunan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP sangat
tergantung pada tujuan yang akan dicapai dan langkah-langkah pemantauan yang
akan dilakukan. Semakin baik instrumen yang disusun maka akan semakin valid data
pengawasan sekolah yang terkumpul. Sebaliknya bila instrumen pengumpulan data
yang digunakan berkualitas rendah maka data yang terkumpul tidak akan
menggambarkan kondisi yang sebenarnya. Instrumen dapat diibaratkan sebagai alat
pendiagnosa penyimpangan pelaksanaan. Melalui instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP akan terdeteksi di mana letak penyimpangan
pelaksanaan kegiatan di sekolah.

3. Validitas dan Reliabilitas Instrumen


Instrumen yang baik harus memenuhi dua syarat pengujian yaitu uji validitas dan uji
reliabilitas. Uji validitas instrumen dimaksudkan sebagai upaya untuk mengetahui
apakah instrumen yang telah disusun tepat sebagai alat pengumpul data atau tidak.
Margono (2004: 186) menyatakan bahwa dalam mengukur validitas perhatian
ditujukan kepada isi dan kegunaan instrumen. Validitas instrumen setidaknya dapat
dikelompokkan ke dalam empat jenis seperti berikut.
a. Construct Validity.
Construct validity, menunjuk kepada asumsi bahwa alat ukur yang dipakai
mengandung satu definisi operasional yang tepat, dari suatu konsep teoritis.
b. Content Validity.
Content validity (validitas isi) menunjuk kepada suatu instrumen yang memiliki
kesesuaian isi dalam mengungkap atau mengukur yang akan diukur.
c. Face Validity.
Face validity (validitas lahir atau validitas tampang) menunjuk dua arti berikut ini:
1) Menyangkut pengukuran atribut yang konkret.
2) Menyangkut penilaian dari para ahli maupun konsumen alat ukur tersebut.
d. Predictive Validity.
Predictive validity menunjuk kepada instrumen peramalan. Meramal sudah
menunjukkan bahwa kriteria penilaian berada pada saat yang akan datang, atau
kemudian.
Sedangkan uji reliabilitas dimaksudkan untuk menguji apakah instrumen tersebut
cukup dipercaya untuk digunakan sebagai alat pengumpul data. Reliabilitas lebih
mudah dimengerti dengan memerhatikan tiga aspek dari suatu alat ukur (instrumen),
yaitu (1) kemantapan; (2) ketepatan, dan (3) homogenitas. Suatu instrumen
dikatakan mantap apabila dalam mengukur sesuatu berulang kali, dengan syarat
bahwa kondisi saat pengukuran tidak berubah, instrumen tersebut memberikan hasil
yang sama.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Di dalam pengertian mantap, reliabilitas mengandung makna juga dapat diandalkan


(Margono, 2004: 181). Ketepatan menunjuk kepada instrumen yang tepat atau benar
mengukur dari sesuatu yang di ukur. Instrumen yang tepat adalah instrumen yang
memiliki pernyataannya jelas, mudah dimengerti, dan rinci. Pertanyaan yang tepat,
menjamin juga interpretasi tetap sama dari responden yang lain, dan dari waktu yang
satu ke waktu yang lain sedangkan homogenitas menunjuk kepada instrumen yang
mempunyai kaitan erat satu sama lain dalam unsur-unsur dasarnya.

4. Langkah-Langkah Penyusunan Instrumen Pemantauan Pelaksanaan


Pemenuhan SNP
Terdapat dua cara dalam mengembangkan instrumen pemantauan yang dapat
dilakukan oleh pengawas sekolah yaitu: Mengembangkan sendiri dan mengadaptasi
instrumen pemantauan yang sudah ada.
Tahapan langkah penyusunan instrumen sebagai berikut.
a. Menentukan masalah pemantauan (bidang yang akan dipantau).
b. Menentukan variabel (yang dipantau).
c. Menentukan instrumen yang akan digunakan.
d. Menjabarkan bangun setiap variabel.
e. Menyusun kisi-kisi.
f. Penulisan butir-butir insrtrumen.
g. Mengkaji ulang instrumen tersebut yang dilakukan oleh peneliti (pengawas)
sendiri dan oleh ahli (melalui judgement).
h. Penyusunan perangkat instrumen sementara.
i. Melakukan uji coba dengan tujuan untuk mengetahui: (a) apakah instrumen itu
dapat diadministrasikan; (b) apakah setiap butir instrumen itu dapat dipahami
oleh subjek penelitian (pemantauan); (c) mengetahui validitas; dan (d)
mengetahui reliabilitas.
j. Perbaikan instrumen sesuai hasil uji coba.
k. Penataan kembali perangkat instrumen yang terpakai untuk memperoleh data
yang akan digunakan.
Sedangkan bila pengawas sekolah ingin mengembangkan instrumen dengan
prosedur adaptasi (menyadur), maka langkah-langkah yang dapat dilakukan adalah
sebagai berikut.
a. Penelaahan instrumen asli dengan mempelajari panduan umum (manual)
instrumen dan butir-butir instrumen. Hal itu dilakukan untuk memahami (a)
bangun variabel; (b) kisi-kisinya; (c) butir-butirnya; (d) cara penafsiran jawaban.
b. Penerjemahan setiap butir instrumen ke dalam bahasa Indonesia. Penerjemahan
dilakukan oleh dua orang secara terpisah.
c. Memadukan kedua hasil terjemahan oleh keduanya.
d. Penerjemahan kembali ke dalam bahasa aslinya. Hal ini dilakukan untuk
mengetahui kebenaran penerjemahan tadi.
e. Perbaikan butir instrumen bila diperlukan.
f. Uji pemahaman subjek terhadap butir instrumen.
g. Uji validitas instrumen.
h. Uji reliabilitas instrumen.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Pemilihan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional


Pendidikan harus didasarkan pada rambu-rambu yang tepat. Oleh sebab itu, jenis
instrumen yang dipilih harus benar-benar sesuai untuk mengumpulkan data
pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan secara tepat.
Adapun rambu-rambu yang dapat digunakan sebagai acuan dalam pemilihan
instrumen pengumpulan data pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar
Nasional Pendidikan di sekolah dapat dilihat pada tabel di bawah ini (Arikunto, 1988).
Tabel 3. Rambu Rambu Pemilihan Instrumen.
No
1

Metode
Angket

Instrumen

Data

Angket

a. Pendapat responden
b. Keadaan diri sendiri atau keadaan luar diri
c. Kejadian yang sudah lampau atau terus menerus

Skala sikap

Sikap diri responden

Wawancara
(interviu)

Pedoman
wawancara

a. Pendapat responden
b. Keadaan diri sendiri atau keadaan luar diri
c. Kejadian yang sudah lampau atau terus menerus

Pengamatan
(observasi)

Check list

a. Keadaan (diam), banyak aspek, sudah diketahui


jenis objeknya, tidak memerlukan penjelasan.
b. Kejadian (berproses), banyak aspek sudah
diduga pemunculannya, tidak memerlukan
penjelasan urutan.

Pedoman
pengamatan

a. Keadaan atau kejadian yang baru diketahui


kerangka garis besarnya.
b. Keadaan atau kejadian yang garis besar
latarnya diketahui

Dokumentasi

Check list

Keadaan atau kejadian bagi hal-hal masa lalu

Tes

Soal tes

Prestasi belajar, minat, aspek-aspek keprbadian,


serta aspek-aspek psikologis yang lain, yang
dikumpulkan dalam kondisi tertentu.

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 1.1 Berpikir Reflektif tentang Instrumen Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP (45 menit).
Saudara duduk berpasangan atau berkelompok. Setiap peserta dalam kelompok harus
menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut ini pada LK 1.1 secara mandiri.
1. Tuliskan pemahaman Saudara berkenaan dengan instrumen pemantauan
pelaksanaan Pemenuhan SNP.
2. Bagaimana pendapat Saudara tentang pentingnya instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP?
3. Apa saja model-model instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP yang
Saudara ketahui?
8

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

4. Bagaimana pengalaman Saudara dalam menyusun dan menggunakan Instrumen


pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP?
LK 1.1 Berpikir Reflektif tentang Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
SNP.
1.

2.

3.

4.

Diskusikanlah hasil jawaban Saudara dengan anggota kelompok Saudara, setelah


Saudara berdiskusi lanjutkan dengan kegiatan berikutnya.
Kegiatan 1.2 Diskusi tentang Konsep, Uji Validitas dan Reliabilitas, Langkahlangkah penyusunan Instrumen Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP (90 menit).
Saudara masih duduk dalam kelompok yang sama, bersama anggota lainnya dalam
kelompok Saudara, diskusikanlah pertanyaan dibawah ini. Tulislah jawaban hasil diskusi
pada LK 1.2 dan salin pada kertas Flip Chart serta tempelkan di dalam Kelas. Lakukan
windows shopping untuk melihat hasil kelompok lainnya.
1. Jelaskan konsep instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP!
2. Jelaskan perbedaan uji validitas dan reliabilitas dalam penyusunan instrumen
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP.
3. Sebutkan langkah-langkah pokok dalam penyusunan instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

LK 1.2 Mendiskusikan tentang Konsep, Uji Validitas dan Reliabilitas, Langkah


langkah penyusunan Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
SNP.
1.

2.

3.

Kegiatan 1.3 Mereview Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP


(90 menit).
Berikut ini disajikan contoh penggalan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan
Standar Pembiayaan. Analisalah instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP
yang tersedia dan tuliskan kekurangan dari instumen tersebut! Kemudian tuliskanlah
hasil analisis saudara dalam LK 1.3. Diskusikan hasil analisis Saudara dengan teman
kelompok Saudara. Tulislah hasil diskusi pada kertas plano dan tempelkan di kelas.
Contoh instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pembiayaan.

INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN


STANDAR PEMBIAYAAN
Nama Sekolah
: .............................
Nama Kepala Sekolah : .............................
Alamat Sekolah
: .............................

10

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No
1

Aspek

Indikator

No

Jenis
Pembiayaan

Skor
1
2
3

Sekolah mengalokasikan biaya


pendidikan untuk biaya investasi:
1
2
3

4
5

Sumber
Pembiayaan

Program
Pembiayaan

10

11

Penyediaan saraana prasarana


Pengembangan SDM (PTK)
Modal kerja tetap
Sekolah mengalokasikan biaya
operasional untuk:
Bahan atau peralatan habis pakai
Biaya operasioanal tak langsung
Sekolah mengalokasikan biaya
operasional biaya pendidikan yang
harus dikeluarkan oleh peserta didik.
Sekolah mengoptimalkan sumber
sumber biaya pendidikan untuk
memenuhi kebutuhan baiaya
pendidikan secara mandiri.
Sekolah menyusun rencana biaya
operasional program kerja tahunan.
Memiliki program dan upaya sekolah
menggali dan mengelola serta
memanfaatkan dana dari berbagai
sumber
Memiliki program pebiayaan personal
peserta didik agar dapat mengikuti
pembelajaran secara teratur
berkelanjutan
Membuat laporran
pertanggungjawaban keuangan
secara akuntabel dan transparan.
Sekolah memiliki pedoman
pengelolaan biaya investasi dan
operasional yang menacu pada SNP.

Pengawas Sekolah

...................................
Keterangan:
=


100%

Skor 4: Terealisasi 96% - 100%


Skor 3: Terealisasi 91% - 95%
Skor 2: Terealisasi 86% - 90%
Skor 1: Terealisasi 81% 85%
Skor 0: Terealisasi kurang dari 81%

11

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

LK 1.3 Hasil Review dan Revisi Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan


SNP.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang betul dengan memberi tanda silang pada huruf A, B, C, atau
D di lembar jawaban.

12

1.

Berikut beberapa langkah pokok penyusunan instrumen pemantauan pelaksanaan


pemenuhan Standar Nasional Pendidikan SNP:
(1) Menyusun kisi-kisi instrumen
(2) Menentukan jenis standar yang akan dipantau
(3) Menyusunan perangkat instrumen sementara
(4) Menentukan variabel atau aspek yang akan dipantau
Urutkan langkah-langkah yang paling logis dalam penyusunan instrumen
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP tersebut adalah....
A. (2)-(4)-(3)-(1)
B. (2)-(3)-(1)-(4)
C. (2)-(1)-(3)-(4)
D. (3)-(2)-(1)-(4)

2.

Seorang pengawas sekolah merasa tidak yakin terhadap kualitas instrumen


pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP yang disusunnya. Apakah instrumen
tersebut dapat diadministrasikan, dapat dipahami oleh subjek pemantauan, serta
dapat diketahui validitas dan reliabilitasnya. Langkah yang paling tepat dilakukan
pengawas sekolah untuk meyakinkan keempat hal tersebut melalui kegiatan...
A. Menyusun soal yang sesuai dengan kisi-kisi.
B. Menyusun kisi-kisi instrumen yang akurat.
C. Menata kembali perangkat instrumen.
D. Melakukan uji coba instrumen.

3.

Berikut ini adalah 5 tahapan langkah yang runtut yang harus dilakukan oleh
penyusun instrumen sebelum pada tahap penulisan butir instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.
A. Menentukan masalah bidang yang akan dipantau, menentukan variabel yang
dipantau, menentukan instrumen yang akan digunakan, menjabarkan bangun
variabel dan menyusun kisi-kisi.
B. Menentukan masalah bidang yang akan dipantau, menentukan variabel yang
dipantau, menjabarkan bangun variabel, menentukan instrumen yang akan
digunakan, dan menyusun kisi-kisi.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

C. Menentukan masalah bidang yang akan dipantau, menentukan instrumen yang


akan digunakan untuk menentukan variabel yang dipantau, menjabarkan
bangun setiap variabel, dan menyusun kisi-kisi.
D. Menentukan instrumen yang akan digunakan, menentukan masalah bidang
yang akan dipantau, menentukan variabel yang dipantau, menjabarkan bangun
setiap variabel, dan menyusun kisi-kisi.
4.

Pada instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional


Pendidikan untuk standar pembiayaan yang terdiri dari aspek (1) jenis pembiayaan;
(2) sumber pembiayaan; dan (3) program pembiayaan. Indikator atau sub indikator
yang paling tepat untuk aspek program pembiayaan adalah....
A. Sekolah mengalokasikan biaya operasional biaya pendidikan yang harus
dikeluarkan oleh peserta didik.
B. Sekolah memiliki pedoman pengelolaan biaya investasi dan operasional yang
mengacu pada SNP.
C. Sekolah mengoptimalkan sumber-sumber biaya pendidikan untuk memenuhi
kebutuhan baiaya pendidikan secara mandiri.
D. Sekolah menyusun rencana biaya operasional program kerja tahunan dan
empat tahunan.

5.

Salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang pengawas sekolah dalam
melaksanakan pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
adalah kompetensi memilih metode pemantauan dan jenis instrumen yang sesuai
dengan jenis data yang ingin dikumpulkan. Berikut ini hubungan yang tidak tepat
antara metode pemantauan, jenis instrumen dan jenis data yang ingin dikumpulkan
adalah....
A.

Metode
Angket

Instrumen
Angket

Data Tentang
a. Pendapat responden
b. Keadaan diri sendiri atau keadaan luar diri
c. Kejadian yang sudah lampau atau terus menerus

B.

Metode
Pengamatan
(observasi)

Instrumen
Check list

Data Tentang
a. Keadaan (diam), banyak aspek, sudah diketahui
jenis objeknya, tidak memerlukan penjelasan.
b. Kejadian (berproses), banyak aspek sudah
diduga pemunculannya, tidak memerlukan
penjelasan urutan.

C.

Metode
Pengamatan
(observasi)

Instrumen
Pedoman
pengamatan

Data Tentang
a. Keadaan atau kejadian yang baru diketahui
kerangka garis besarnya.
b. Keadaan atau kejadian yang garis besar
latarnya diketahui

13

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

D.

Metode
Dokumen
tasi

Instrumen
Skala sikap
Angket

Data Tentang
a. Sikap diri responden
b. Pendapat responden
c. Kejadian yang sudah lampau
menerus

atau

terus

F. Rangkuman
Instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP adalah alat yang digunakan
untuk mengumpulkan data pelaksanaan kegiatan, mengidentifikasi, dan atau mengukur
pengaruh dari kegiatan pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan. Instrumen yang digunakan harus melalui uji validitas dan reliabilitas
sehingga dihasilkan instrumen yang dapat mengukur apa yang akan diukur serta output
dari pengukuran tersebut akan bersifat konsisten dimanapun dan kapapun instrumen
tersebut digunakan.
Terdapat beberapa tahapan yang harus dilalui dalam menyusun instrumen sehingga
dihasilkan sebuah instrumen yang baik dan berkualitas. Berikut tahapan atau langkahlangkah dalam menyusun instrumen.
1. Menentukan masalah pemantauan (bidang yang akan dipantau)
2. Menentukan variabel (yang dipantau)
3. Menentukan instrumen yang akan digunakan.
4. Menjabarkan bangun setiap variabel.
5. Menyusun kisi-kisi.
6. Menuliskan butir-butir instrumen.
7. Mengkaji ulang instrumen tersebut yang dilakukan oleh peneliti (pengawas) sendiri
dan oleh ahli ahli (melalui judgement).
8. Menyusun perangkat instrumen sementara.
9. Melakukan uji coba dengan tujuan untuk mengetahui: (a) apakah instrumen itu dapat
diadministrasikan; (b) apakah setiap butir instrumen itu dapat dan dipahami oleh
subjek penelitian (pemantauan); (c) mengetahui validitas; dan (d) mengetahui
reliabilitas.
10. Memperbaiki instrumen sesuai hasil uji coba.
Sebuah instrumen pemantauan yang baik tentunya sudah melalui uji validitas dan uji
realibilitas. Uji validitas dimaksudkan untuk meyakinkan bahwa instrumen tersebut
memiliki ketepatan dan kecermatan untuk mengukur sesuai dengan fungsinya.
Sedangkan uji reliabilitas adalah menunjukan keajegan sebuah instrumen.
Pengukuran dengan instrumen yang sudah melalui uji reliabilitas memungkinkan hasil
yang tetap konsisten setelah dilakukan berulang-ulang terhadap subjek dan dalam
kondisi yang sama. Metode yang dapat digunakan dalam menyusun instrumen adalah
angket, wawancara, pengamatan, dokumentasi serta tes.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban latihan kegiatan pembelajaran 1.
Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap kegaitan pembelajaran 1.

14

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100
= sangat baik
80 89
= baik
70 79
= cukup
60 69
= kurang
60
= sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi kegiatan pembelajaran 1,
terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara menyelesaikan seluruh kegiatan pembelajaran 1, silahkan isi format
refleksi berikut ini untuk mengukur penguasaan materi Saudara.
No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Memahami konsep instrumen pemantauan


pelaksanaan pemenuhan SNP.
2
Memahami uji validitas dan realibilitas
instrumen pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP.
3
Memahami langkah- langkah penyusunan
instrumen pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP.
4
Menyusun instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP.
Tindak lanjut:

Kegiatan yang menurut saya belajar lebih efektif

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

15

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Kegiatan Pembelajaran 1
1.
2.
3.
4.
5.

16

A.
D.
A.
B.
D.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 2
PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN
(WAKTU 9 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran 2, Saudara diharapkan mampu
mengevaluasi pencapaian pelaksanaan 8 Standar Nasional Pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Menjelaskan karakteristik, tujuan, prinsip, dan prosedur pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP.
2. Merumuskan langkah langkah pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP.
3. Mensimulasikan pengisian instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP.

C. Uraian Materi
Pelaksanaan pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
dilakukan oleh pengawas sekolah di sekolah binaanya yang mempunyai tujuan untuk
mengetahui sejauh mana sekolah binaanya memenuhi aspek-aspek penyelenggaraan
pendidikan. Pemantauan harus dilaksanakan secara terus menerus dan mengacu
kepada instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
yang telah disusun. Dalam melaksanakan pemantauan, seorang pengawas sekolah
harus mengacu kepada prinsip-prinsip pemantauan.

1. Pengertian Pemantauan Standar Nasional Pendidikan


Pemantauan merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui
perkembangan pelaksanaan suatu program, apakah sudah sesuai dengan rencana,
program, dan/atau standar yang telah ditetapkan, serta menemukan hambatanhambatan yang harus diatasi dalam pelaksanaan program. Pemantauan lebih
berpusat pada pengontrolan selama program berjalan dan lebih bersifat klinis.
Melalui pemantauan, dapat diperoleh umpan balik bagi lembaga atau pihak lain
yang terkait untuk menyukseskan ketercapaian tujuan. Aspek-aspek yang dicermati
dalam pemantauan adalah hal-hal yang dikembangkan dan dijalankan dalam
program kerja.
Dalam konteks pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan, pemantauan dimaksudkan untuk mengetahui ketercapaian
pemenuhan sesuai dengan rencana yang telah ditentukan oleh sekolah. Tugas
pengawas sekolah berkaitan dengan 8 Standar Nasional Pendidikan adalah
melakukan pemantauan pelaksanaannya pada sekolah yang dibinanya. Apabila
ada aspek-aspek yang belum terpenuhi, pengawas sekolah tentunya dapat
mengambil tindakan yang diperlukan sesuai dengan tugas pokok dan
kapasitasnya untuk meningkatkan Standar nasioanl Pendidikan tersebut.
17

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2. Tujuan Pemantauan
Pendidikan

Pelaksanaan

Pemenuhan

Standar

Nasional

Tujuan kegiatan pemantauan menurut Janet Shapiro (1995) adalah to determine


whether the resources you have available are sufficient and are being well used,
whether the capacity you have is sufficient and appropriate, and whether you are
doing what you planned to do. Jadi, melalui pemantauan diperoleh kepastian tentang
kecukupan sumber daya, kapasitas sumber daya manusia, dan ketercapaian
kegiatan yang sesuai dengan rencana. Dalam konteks pemantauan pelaksanaan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan hasil yang diharapkan merupakan kepastian
dalam pemenuhan delapan Standar Nasional Pendidikan.

3. Karakteristik Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional


Pendidikan
a.
b.
c.
d.
e.

Dilaksanakan secara terus menerus.


Merupakan bagian manajemen yang dilakukan secara regular.
Berfokus pada keterlaksanaan program.
Dilakukan oleh petugas yang relevan
Data yang terkumpul dan kesimpulan yang diperoleh selama proses pemantauan
menjadi masukan dan digunakan dalam proses evaluasi.

4. Prinsip
Pemantauan
Standar Nasional Pendidikan

Pelaksanaan

Pemenuhan

Pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan dilaksanakan


dengan berpedoman pada prinsip-prinsip berikut.
a. Komprehensif.
Pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan mencakup
bidang sasaran dan aspek yang luas atau menyeluruh.
b. Kooperatif.
Pelaksanaan pemantauan dilakukan dengan cara bekerja sama dengan semua
stakeholder.
c. Kontinyu.
Pemantauan hendaknya dilakukan secara terus menerus.
d. Objektif.
Pemantauan mengungkap fakta sesuai dengan kenyataan yang ada.
e. Berdasarkan Kriteria yang Valid.
Pemantauan menggunakan kriteria yang valid dan konsisten dengan tujuan yang
telah ditentukan.
f. Fungsional.
Hasil pemantauan dapat digunakan untuk memperbaiki pemenuhan Standar
Nasional Pendidikan baik langsung maupun tidak langsung.
g. Diagnostik.
Pemantauan hendaknya mampu mengidentifikasi kekurangan atau kelemahan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.

18

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

5. Prosedur Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional


Pendidikan
Secara umum pemantauan terhadap pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
dilakukan melalui tahap-tahap perencanaan, pelaksanaan, dan pelaporan yang
dapat dijelaskan sebagai berikut:
a. Perencanaan
Persiapan dilaksanakan dengan mengidentifikasi hal-hal yang akan dipantau,
variabel apa yang akan dipantau serta menggunakan indikator yang sesuai.
Hal-hal yang perlu disiapkan sebelum melaksanakan pemantauan pelaksanaan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan adalah sebagai berikut.
1. Menyusun atau menyiapkan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan
Standar Nasional Pendidikan.
2. Menyusun jadwal pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan.
b. Pelaksanaan
Pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan merupakan
salah satu program sekolah. Untuk melaksanakan pemantauan tersebut biasanya di
laksanakan oleh pengawas sekolah. Sebelum melakukan pemantauan, pengawas
sekolah diharuskan membuat panduan dan instrumen agar pelaksanaan sesuai
dengan tujuan. Setelah pedoman dan instrumen dibuat maka seorang pengawas
sekolah diharuskan melakukan sosialisasi dan koordinasi dengan sekolah binaanya.
Setelah adanya kesepakatan antara pengawas sekolah dengan warga sekolah
binaanya baru dilaksanakan pengumpulan data yang selanjutnya data tersebut di
analisis. Hasil analisis dijadikan sebagai bahan untuk pembuatan laporan dan
rekomendasi perbaikan program sekolah. Kegiatan-kegiatan tersebut dapat
digambarkan pada diagram berikut ini.
Program
Kegiatan
Sekolah

Penyusunan
Pedoman &
Instrumen
pemenuhan SNP

Perbaikan Program

Rekomendasi

Sosialisasi &
Koordinasi

Pengumpulan Data

Analisis Data

Pelaporan

Gambar 3. Diagram Pelaksanaan Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP

19

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

c. Pelaporan
Setelah melaksanakan kegiatan pemantauan, pengawas sekolah harus menyusun
laporan pemantauan. Laporan tersebut harus bisa memberikan informasi mutakhir
yang akurat, mengidentifikasi kendala utama, dan mengusulkan arah ke masa
depan. Laporan sebaiknya ringkas, dan berisi unsur dasar minimum untuk menilai
hasil, masalah utama, dan tindakan ke depan.

D. Aktivitas Pembelajaran.
Kegiatan 2.1 Brainstorming Kegiatan Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP
(90 menit).
Dalam kelompok masing-masing, Saudara diminta berbagi pengetahuan dan
pengalaman tentang pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan di sekolah dengan cara menjawab pertanyaan di bawah ini. Kerjakan pada
LK 2.1. Presentasikanlah hasil jawaban Saudara di depan kelas dan kelompok lain
memberikan tanggapan atau saran.
1. Mengapa implementasi Standar Nasional Pendidikan di sekolah masih perlu
dipantau?
2. Apa upaya-upaya Saudara dalam pemenuhan Standar Nasional Pendidikan di
sekolah binaan Saudara?
3. Apa hambatan dan tantangan yang sering Saudara alami dalam melaksanakan
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP di tempat Saudara bertugas?
4. Sebutkan langkah-langkah kegiatan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP
yang biasa Saudara lakukan?
LK 2.1 Brainstorming Kegiatan Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP di
sekolah.
1.

2.

3.

4.

20

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan

2.2

Mendiskusikan Tujuan, Karakteristik, Prinsip dan Prosedur


Pelaksanaan Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP
( 90 menit).

Saudara masih duduk dalam kelompok yang sama, jawablah pertanyaan dibawah ini
secara mandiri dan tulislah jawaban hasil pada LK 2.2. Kemudian tukar jawaban yang
sudah Saudara tulis dengan teman sekelompok dan berikan komentar pada hasil kerja
teman Saudara. Diskusikanlah seluruh jawaban yang ada dan tulislah hasil diskusi untuk
dikumpulkan. Fasilitator meminta salah satu kelompok untuk mempresentasikan hasil
kerjaannya.
1. Sebutkan karakteristik pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan!
2. Jelaskan tujuan pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan!
3. Tuliskan dan jelaskan prinsip pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan!
4. Sebutkan prosedur pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan!
LK 2.2 Mendiskusikan Tujuan, Karakteristik, Prinsip dan Prosedur Pelaksanaan
Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP.
1.

2.

3.

4.

21

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan 2.3 Simulasi Pengisian Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan


Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan (112,5 menit).
Saudara bekerja secara individu untuk mensimulasikan pengisian instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP bedasarkan kasus yang disajikan berikut ini. Gunakan
juknis akreditasi sekolah (Lampiran 2) sebagai acuan Saudara dalam pengisian
instrumen. Kerjakan pada LK 2.3a kemudian berikan alasana mengapa Saudara
memilih skor tersebut. Kerjakan pada LK 2.3b. Setelah menyelesaikan simulasi
pengisian instrumen, 2 orang peserta diminta untuk memaparkan hasil kerjaannya di
depan kelas dan peserta lain memberi tanggapan atau saran.
Contoh Kasus:
SMP KENANGA mempunyai tenaga pendidik sebanyak 42 orang. Dari jumlah tersebut,
35 orang lulusan S1 sisanya lulusan D3. Jumlah guru yang mengajar sesuai dengan
latar belakang pendidikannya sebanyak 25 orang. Rata rata kehadiran guru di atas 96%.
Hanya 60% guru merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi pembelajaran
sesuai dengan prinsip-prinsip pembelajaran. Berdasarkan hasil wawancara dan study
dokumen notulen rapat ditemukan bahwa setiap minggu pada hari sabtu siang selalu
ada rapat antara guru dan kepala sekolah,dan 2 bulan sekali rapat dengan orang tua.
Guru berkomunikasi secara efektif dan santun baik dengan siswa dengan guru dengan
orang tua dengan kepala sekolah. Kepala sekolah berkualifikasi akademik S1 jurusan
Administrasi Pendidikan. Semenjak diangkat menjadi kepala sekolah beliau tidak
mengajar lagi, sampai saat ini, beliau belum bersertifikasi hanya memiliki SK kepala
sekolah dari yayasan. Ketika diangkat menjadi kepala sekolah, beliau sudah mengajar
selama 12 tahun. Walaupun tergolong masih belum berpengalaman dalam memimpin
tetapi beliau mampu menunjukan kemampuan dalam mengelola kesiswaan, PTK,
kurikulum, pembiayaan, tetapi masih kurang dalam mengelola sarana dan prasarana.
Beliau memiliki kemampuan dalam menciptakan inovasi pengembangan sekolah,
bekerja keras dan berinovasi tinggi tetapi kurang mandiri dan kurang mencari solusi.
Tahun ini beliau mensupervisi dan memonitor 24 guru sudah ada kemajuan dibanding
tahun sebelumnya yang hanya 10 guru.
LK 2.3a Simulasi Pengisian Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan.
INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
Nama Sekolah
: ............................
Nama Kepala Sekolah : .............................
Alamat Sekolah
: .............................
No
1
2
3

22

Indikator
Guru memiliki kualifikasi akademik minimum diploma empat
(D-IV) atau sarjana (S1).
Guru mata pelajaran mengajar sesuai dengan latar belakang
pendidikannya
Guru memiliki kesehatan jasmani dan rohani untuk

Skor
2
3
V

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No
4
5

6
7
8
9

10

11

12

Indikator

Skor
2
3

menjalankan tugas utama guru


Guru merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi
pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip pembelajaran
Guru berkomunikasi secara efektif dan santun
dengan sesama guru, tenaga kependidikan,
siswa, dan orangtua siswa.
Guru menguasai materi pelajaran yang diajarkan serta
mengembangkannya secara ilmiah.
Kepala sekolah/madrasah memiliki kualifikasi akademik
minimum sarjana(S1) atau diploma empat (D-IV).
Kepala sekolah/madrasah memenuhi persyaratan
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Kepala sekolah/madrasah memiliki pengalaman mengajar
sekurang- kurangnya 5 tahun pada waktu diangkat sebagai
kepala sekolah/madrasah
Kepala sekolah/madrasah memiliki kemampuan manajerial
yang ditunjukkan dengan kemajuan/keberhasilan dalam
mengelola: (1) kesiswaan, (2) guru dan tenaga kependidikan,
(3) pengembangan kurikulum, (4) sarana dan prasarana, (5)
pembiayaan, dan (6) hubungan masyarakat
Kepala Sekolah/Madrasah memiliki kemampuan
kewirausahaan yang ditunjukan antara lain dengan adanya
naluri kewirausahaan dalam mengelola kegiatan
produksi/jasa sebagai sumber belajar siswa.
Kepala sekolah/madrasah melakukan supervisi dan monitoring
setiap tahun.

LK 2.3b Alasan
No

Pilihan
Skor

Alasan
Hanya 83% guru berkualifikasi S1 (81-90) skor 3 sumber juknis akreditasi

2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

23

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan 2.4 Simulasi Pengisian Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan


Standar Sarana dan Prasarana (112,5 menit).
Saudara bekerja secara individu untuk mensimulasikan pengisian instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP bedasarkan kasus yang disajikan berikut ini. Gunakan
juknis akreditasi sekolah (Lampiran 3) sebagai acuan Saudara dalam pengisian
instrumen kerjakan pada LK 2.4a, kemudian berikan alasan mengapa Saudara memilih
skor tersebut, kerjakan pada LK 2.4b. Setelah menyelesaikan simulasi pengisian
instrumen, 2 orang peserta diminta untuk memaparkan hasil kerjaannya di depan kelas
dan peserta lain memberi tanggapan atau saran.
Contoh Kasus:
Pada saat melakukan validasi akreditasi ke satu sekolah, ditemukan fakta sebagai
berikut:
1.
2.

memiliki ruang kelas dengan jumlah, ukuran, dan sarana sesuai ketentuan;
mempunyai perpustakaan yang luasnya sesuai dengan ketentuan, pencahayaan
cukup,terletak di lokasi yang mudah dijangkau, sarana ruang perpustakaan sangat
kurang;
3. memiliki buku teks pelajaran yang ditetapkan permendiknas dengan ratio 1 buku
teks/mata pelajaran untuk 8 siswa;
4. tidak memiliki laboratorium IPA;
5. memiliki ruang Pimpinan dengan luas 16 M2 dengan lebar 4m, terdapat 1 buah
kursi pimpinan, 1 meja pimpinan, 1 set kursi dan meja tamu, 1 buah lemari, 1 buah
papan statistic, 1 buah tempat sampah, dan 1 buah jam dinding;
6. memiliki Ruang guru dengan luas 63 m2, dilengkapi dengan sarana: jumlah kursi
dan meja sesuai dengan jumlah guru, 4 lemari untuk guru, 1 set kursi tamu, 1 papan
statistik,1 buah tempat sampah, 1 buah tempat cuci tangan, 1 buah jam dinding;
7. memiliki 1 ruang tata usaha dengan luas 12m2, jumlah meja dan kursi sesuai
dengan jumlah TU, 2 buah computer, 1 buah printer, 1 buah papan statistic, tempat
sampah, dan jam dinding;
8. memiliki tempat ibadah yang luasnya 6 m2, 2 sarung, 1 buah mukena (rukuh), dan 2
buah alquran;
9. tidak memiliki ruang konseling, ruang OSIS;
10. ruang UKS dengan luas 9 m2 yang sarananya tidak lengkap;
11. memiliki 4 buah jamban untuk 240 siswa, tiap jamban luasnya 2m2, dengan dinding
tembok, beratap, keadaan bersih dan harum air befungsi, dilengkapi dengan 1
kloset jongkok, 1 gayung, gantungan pakaian, dan tempat sampah.
LK 2.4a Simulasi Pengisian Instrumen Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
Standar Sarana dan Prasarana.
INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR SARANA DAN PRASARANA
Nama Sekolah
Nama Kepala Sekolah
Alamat Sekolah

24

: .............................
: .............................
: .............................

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Skor

No

Indikator

Sekolah memiliki ruang kelas dengan jumlah, ukuran, dan


sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang perpustakaan dengan
luas dan sarana sesuai ketentuan.

2
3
4

5
6
7
8
9
10
11
12

Sekolah memiliki buku teks pelajaran yang telah


ditetapkan dengan Permendiknas
Sekolah memiliki ruang laboratorium IPA yang dapat
menampung minimum satu rombongan belajar dengan
luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana
sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang guru dengan luas dan sarana
sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang tata usaha dengan luas
dan sarana sesuai ketentuan.
Sekolah memiliki tempat beribadah bagi warga sekolah
dengan luas dan perlengkapan sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang konseling dengan luas dan sarana
sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang UKS dengan luas dan sarana
sesuai ketentuan
Sekolah memiliki ruang organisasi kesiswaan
dengan luas dan sarana sesuai ketentuan
Sekolah memiliki jamban dengan jumlah,ukuran,dan
sarana sesuai ketentuan

LK 2.4b Alasan
No

Pilihan Skor

Alasan

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

25

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

E. Latihan/Kasus/Tugas.
Pilihlah satu jawaban yang betul dengan memberi tanda silang pada huruf A, B, C, atau
D di lembar jawaban.
1. Berikut ini salah satu model diagram pelaksanaan pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP yang masih belum lengkap tahapan kegiatannya. Lengkapilah
bagian yang masih kosong dalam diagram berikut dengan kegiatan yang tepat secara
berurut.
Program
Kegiatan
Sekolah

Penyusunan
Pedoman &
Instrumen
pemenuhan SNP

Perbaikan
Program

........... (3)
...........

Sosialisasi &
Koordinasi

...........(1) ...........

........ (2)...........

Pelaporan

A. Rekomendasi Analisis Data Pengumpulan Data


B. Pengumpulan Data Analisis Data Rekomendasi
C. Analisis Data Pengumpulan Data Rekomendasi
D. Analisis Data Rekomendasi Pengumpulan Data
2. Seorang pengawas sekolah melakukan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP
ke sekolah binaanya dengan tujuan untuk meningkatkan kuantitas dan kualitas
pemenuhan standar pengelolaan sekolah dan sekaligus untuk mempersipakan
pelaksanaan akreditasi. Kegiatan pemantatuan yang dilakukan pengawas sekolah
tersebut sesuai dengan prinsip....
A. komprehensif
B. kooperatif
C. objektif
D. fungsional
3. Bukti utama seorang pengawas sekolah telah melaksanakan pamantauan Standar
Nasional Pendidikan untuk memberikan informasi mutakhir yang akurat,
mengidentifikasi kendala utama, dan mengusulkan arah ke masa depan yang lebih
baik ditunjukkan dengan....
A. Pemantauan hendaknya mampu mengidentifikasi kekurangan-kekurangan atau
kelemahan-kelemahan pemenuhan SNP agar bisa ditindak lanjuti.
B. Pemantauan hendaknya dilakukan secara terus-menerus selama proses
pemenuhan SNP

26

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

C. Pemantauan menggunakan kriteria yang valid dan konsisten dengan tujuan yang
telah ditentukan.
D. Pelaksanaan pemantauan harus dilakukan dengan cara bekerja sama dengan
semua stakeholder yang terlibat dalam upaya pemenuhan SNP.
4. Bukti utama seorang pengawas sekolah telah melaksanakan pamantauan Standar
Nasional Pendidikan untuk memberikan informasi mutakhir yang akurat,
mengidentifikasi kendala utama, dan mengusulkan arah ke masa depan yang lebih
baik ditunjukkan dengan....
A. (1) Surat keterangan pelaksanaan pemantauan SNP; (2) Daftar sekolah yang
dipantau; (3) Instrumen yang telah diisi; dan (4) Tindak lanjut hasil pemantauan
SNP.
B. (1) Instrumen yang telah diisi; (2) Hasil pengolahan pemantauan; (3) Kesimpulan
temuan pemantauan; dan (3) Tindak lanjut hasil pemantauan SNP.
C. (1) Surat keterangan pelaksanaan pemantauan SNP; (2) Daftar sekolah yang
dipantau; (3) Instrumen yang telah diisi; dan (4) Tindak lanjut hasil pemantauan
SNP.
D. (1) Daftar sekolah yang dipantau; (2) Hasil pengolahan pemantauan; (3) Instrumen
yang telah diisi; dan (4) Kesimpulan temuan pemantauan.
5. Aspek utama yang harus mendapat perhatian seorang pengawas sekolah ketika
melakukan kegiatan pemantauan SNP agar hasil pemantauan bermanfaat dalam
meningkatkan derajat pemenuhan SNP maka....
A. Pelaksanaan pemantauan harus dilakukan dengan cara bekerja sama dengan
semua stakeholder yang terlibat dalam upaya pemenuhan SNP.
B. Pemantauan hendaknya dilakukan secara terus-menerus selama proses
pemenuhan SNP
C. Data yang terkumpul dan kesimpulan yang diperoleh selama proses pemantauan
menjadi masukan dan digunakan dalam proses evaluasi.
D. Pemantauan menggunakan kriteria yang valid dan konsisten dengan tujuan yang
telah ditentukan.

F. Rangkuman
Salah satu tugas pokok pengawas sekolah adalah melakukan tugas pengawasan
manajerial yang salah satunya adalah melaksanaan pemantauan pelaksanaan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan di sekolah binaan. Pengawas sekolah harus
dapat memastikan bahwa sekolah sebagai penyelenggara pendidikan memiliki usahausaha untuk melaksanakan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan. Tujuan daripada
pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan adalah untuk
mendapatkan data terkait dengan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan di sekolah.
Pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan dilaksanakan
secara terus menerus, merupakan tugas manajerial yang dilakukan secara reguler,
fokus pada keterlaksanaan program, dilakukan oleh pengawas sekolah, dan data hasil
pemantauan menjadi bahan rekomendasi bagi sekolah untuk melakukan kegiatan
pemenuhan Standar Nasional Pendidikan. Prosedur pemantauan pelaksanaan
27

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

pemenuhan Standar Nasional Pendidikan dilakukan melalui tahapan perencanaan,


pelaksanaan serta pelaporan. Perencanaan disusun oleh pengawas sekolah dengan
menyiapkan berbagai instrumen yang diperlukan serta menyusun jadwal pelaksanaan
kegiatan. Kegiatan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dilaksanakan dengan
mengisi instrumen dan memberikan skor penilaian berdasarkan kondisi nyata sesuai
dengan indikator yang di pantau. Pelaporan menuliskan kesimpulan serta rekomendasi
berdasarkan data yang diperoleh. Kerja sama yang harmonis dalam melaksanakan
pemantauan antara pengawas sekolah dengan stakeholder di sekolah binaannya dapat
menjadikan tujuan pemantauan akan tercapai dengan maksimal.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban kegiatan pembelajaran 2.
Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100
= sangat baik
80 89
= baik
70 79
= cukup
60 69
= kurang
60
= sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi kegiatan pembelajaran 2,
terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara menyelesaikan seluruh kegiatan pembelajaran 2, silahkan isi format
refleksi berikut ini untuk mengukur penguasaan materi Saudara.
No

Tujuan Pembelajaran

Memahami pengertian, tujuan, karakteristik,


prinsip dan prosedur pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP.
Memahami
langkah-langkah
pemantuan
pelaksanaan pemenuhan SNP.
Menilai pencapaian pemenuhan SNP

2
3

Tindak lanjut:

28

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan yang menurut saya belajar lebih efektif.

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Pembelajaran 2:
1.
2.
3.
4.
5.

B.
D.
A.
B.
C.

29

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 3
PENGOLAHAN DAN PENYUSUNAN LAPORAN HASIL
EVALUASI PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR NASIONAL PENDIDIKAN
( WAKTU 9 JP)

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran 3, Saudara diharapkan mampu
mengevaluasi pencapaian pelaksanaan 8 Standar Nasional Pendidikan di sekolah.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1. Mengolah hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.
2. Mengevaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional
Pendidikan.

C. Uraian Materi
Laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP merupakan uraian
tugas pokok pengawas sekolah sebagaimana tercantum dalam Permeneg PAN dan RB
No. 21 Tahun 2010 dan Permendikbud No. 143 tahun 2014. Laporan pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP minimal dibuktikan dengan (1) surat keterangan
pemantauan; (2) daftar sekolah yang dipantau; (3) instrumen yang telah diisi; (4) hasil
pengolahan pemantauan; (5) kesimpulan temuan pemantauan. (6) tindak lanjut hasil
pemantauan. Sedangkan, laporan evaluasi hasil pemantauan minimal mencakup (1)
data hasil pemantauan; (2) hasil analisis; (3) kesimpulan; dan (4) tindak lanjut.

1. Ruang Lingkup Standar Nasional Pendidikan


Standar Nasional Pendidikan terdiri atas 8 standar, dalam modul ini khusus dibahas
hanya 4 standar saja.
a. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan adalah kriteria pendidikan prajabatan
dan kelayakan fisik maupun mental, serta pendidikan dalam jabatan (UU Nomor
20 Tahun 2003, Pasal 13, dan PP 19 tahun 2005 Pasal 1, ayat 7). Pendidik adalah
tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong
belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator dan sebutan lain yang sesuai
dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan
pendidikan. Sedangkan, tenaga kependidikan adalah anggota masyarakat yang
mengabdikan diri dan diangkat untuk menunjang penyelenggaraan pendidikan
(UU No. 20 Tahun 2003 Bab I, Pasal 1 ayat 5 dan ayat 6). Tenaga kependidikan
bertugas melaksanakan administrasi, pengelolaan, pengembangan, pengawasan,
dan pelayanan teknis untuk menunjang proses pendidikan pada satuan pendidikan
(UU No. 20 2003, Bab XI, Pasal 39, ayat 1).

30

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Tenaga kependidikan meliputi pengelola satuan pendidikan, penilik, pamong


belajar, pengawas, peneliti, pengembang, pustakawan, laboran, dan teknisi
sumber belajar (UU no. 20, Tahun 2003, Penjelasan Pasal 39, ayat 1).
Lingkup Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan mencakup: kriteria
pendidikan prajabatan, kelayakan fisik maupun mental, serta pendidikan dalam
jabatan. Pendidikan prajabatan adalah pendidikan formal untuk mempersiapkan
calon pendidik dan tenaga kependidikan yang diselenggarakan oleh Perguruan
Tinggi Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan yang terakreditasi, sesuai
dengan perundang-undangan. Kelayakan fisik dan mental pendidik dan tenaga
kependidikan adalah kondisi fisik dan mental pendidik dan tenaga kependidikan
yang tidak mengganggu pembelajaran dan pelayanan pendidikan. Adapun,
Pendidikan dalam jabatan adalah pendidikan dan pelatihan yang diperoleh
pendidik dan tenaga kependidikan selama menjalankan tugas untuk meningkatkan
kualifikasi akademik dan/atau kompetensi akademiknya.
Di dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2005, tentang Guru dan Dosen
dijelaskan bahwa guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik,
mengajar, membimbing, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi
peserta didik pada pendidikan usia dini jalur pendidikan formal,pendidikan dasar,
dan pendidikan menengah. Guru wajib memiliki kualifikasi akademik, kompetensi,
sertifikat pendidik, sehat jasmani dan rokhani, serta memiliki kemampuan untuk
mewujudkan tujuan pendidikan nasional. Kompetensi yang harus dimiliki guru
adalah kompetensi pedagogik, kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan
kompetensi profesional melalui pendidikan profesi.
Pendidik harus memiliki kualifikasi akademik dan kompetensi sebagai agen
pembelajaran, sehat jasmani dan rokhani, serta memilki kemampuan mewujudkan
tujuan pendidikan nasional. Kualifikasi akademik adalah tingkat pendidikan
minimal yang harus dipenuhi oleh seorang pendidik dari perguruan tinggi
terakreditasi yang dibuktikan dengan ijazah dan/ atau sertifikasi keahlian yang
relevan dengan jenis, jenjang, dan satuan pendidikan sesuai dengan ketentuan
perundang-undangan yang berlaku.
Kompetensi adalah seperangkat pengetahuan, keterampilan, dan perilaku yang
harus dimiliki, dihayati, dan dikuasai oleh pendidik dalam melaksanakan tugas
keprofesionalan. Kompetensi pendidik sebagai agen pembelajaran pada jenjang
pendidikan dasar dan menengah serta pendidikan anak usia dini meliputi: (a)
kompetensi pedagogik, (b) kompetensi kepribadian, (c) kompetensi profesional,
dan (d) kompetensi sosial. Kompetensi pedagogik adalah kemampuan mengelola
pembelajaran peserta didik yang meliputi pemahaman terhadap peserta didik,
perancangan, dan pelaksanaan pembelajaran, evaluasi hasil belajar, dan
pengembangan peserta didik untuk mengaktualisasikan berbagai potensi yang
dimilkinya. Kompetensi kepribadian adalah kemampuan kepribadian yang mantap,
stabil, dewasa, arif dan berwibawa, menjadi teladan bagi peserta didik, dan
berakhlak mulia. Kompetensi profesional adalah kemampuan penguasaan materi
secara luas dan mendalam yang memungkinkannya membimbing peserta didik

31

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

memenuhi standar kopetensi yang ditetapkan dalam Standar Nasional Pendidikan.


Kompetensi sosial adalah kemampuan pendidik sebagai bagian dari masyarakat
untuk berkomunikasi dan bergaul secara efektif dengan peserta didik, sesama
pendidik, tenaga kependidiakan, orang tua/wali peserta didik, dan masyarakat
sekitar.
b. Standar Sarana dan Prasarana
Standar sarana dan prasarana adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan
dengan kriteria minimum tentang ruang belajar, tempat berolahraga, tempat
beribadah, perpustakaan, laboratorium, bengkel kerja, tempat bermain, tempat
berkreasi dan berekreasi, serta sumber belajar lain, yang diperlukan untuk
menunjang proses pembelajaran, termasuk penggunaan teknologi informasi dan
komunikasi. Standar sarana dan prasarana mencakup: (1) pengadaan satuan
pendidikan, (2) kelengkapan prasarana yang terdiri dari lahan, bangunan gedung,
ruang-ruang, dan instalasi daya dan jasa yang wajib dimiliki oleh setiap satuan
pendidikan, dan (3) kelengkapan sarana yang terdiri dari perabot, peralatan
pendidikan, media pendidikan, buku dan sumber belajar lainnya, teknologi
informasi dan komunikasi, serta perlengkapan lain yang wajib dimiliki oleh setiap
satuan pendidikan. Standar sarana dan prasarana ini disusun untuk lingkup
pendidikan formal, jenis pendidikan umum, jenjang pendidikan dasar dan
menengah yaitu: Sekolah Dasar/Madrasah Ibtidaiyah (SD/MI), Sekolah Menengah
Pertama/Madrasah Tsanawiyah
(SMP/MTs), dan Sekolah Menengah
Atas/Madrasah Aliyah (SMA/MA).
Pasal 42 PP Nomor 19 Tahun 2005, Bab VII tentang Standar Sarana dan
Prasarana Pendidikan, menyatakan: (1) Setiap satuan pendidikan wajib memiliki
sarana yang meliputi perabot, peralatan pendidikan, media pendidikan, buku dan
sumber belajar lainnya, bahan habis pakai, serta perlengkapan lain yang
diperlukan untuk menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan,
dan (2) Setiap satuan pendidikan wajib memiliki prasarana yang meliputi lahan,
ruang kelas, ruang pimpinan satuan pendidikan, ruang pendidik, ruang tata usaha,
ruang perpustakaan, ruang laboratorium, ruang bengkel kerja, ruang unit produksi,
ruang kantin, instalasi daya dan jasa, tempat berolahraga, tempat beribadah,
tempat bermain, tempat berkreasi, dan ruang/tempat lain yang diperlukan untuk
menunjang proses pembelajaran yang teratur dan berkelanjutan.
Selanjutnya, dalam pasal 43, dijelaskan sebagai berikut.
1) Standar keragaman jenis peralatan laboratorium ilmu pengetahuan alam
(IPA), laboratorium bahasa, laboratorium komputer, dan peralatan
pembelajaran lain pada satuan pendidikan dinyatakan dalam daftar yang
berisi jenis minimal peralatan yang harus tersedia.
2) Standar jumlah peralatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dinyatakan
dalam rasio minimal jumlah peralatan per peserta didik.
3) Standar buku perpustakaan dinyatakan dalam jumlah judul dan jenis buku di
perpustakaan satuan pendidikan.

32

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

4) Standar jumlah buku teks pelajaran di perpustakaan dinyatakan dalam rasio


minimal jumlah buku teks pelajaran untuk masing-masing mata pelajaran di
perpustakaan satuan pendidikan untuk setiap peserta didik.
5) Kelayakan isi, bahasa, penyajian, dan kegrafikaan buku teks pelajaran dinilai
oleh BSNP dan ditetapkan dengan Peraturan Menteri.
6) Standar sumber belajar lainnya untuk setiap satuan pendidikan dinyatakan
dalam rasio jumlah sumber belajar terhadap peserta didik sesuai dengan jenis
sumber belajar dan karakteristik satuan pendidikan.
Penjelasan lebih lanjut mengenai lahan sekolah, dituangkan pada pasal 44.
1) Lahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42 ayat (2) untuk bangunan
satuan pendidikan, lahan praktek, lahan untuk prasarana penunjang, dan
lahan pertamanan untuk menjadikan satuan pendidikan suatu lingkungan
yang secara ekologis nyaman dan sehat.
2) Standar lahan satuan pendidikan dinyatakan dalam rasio luas lahan per
peserta didik.
3) Standar letak lahan satuan pendidikan mempertimbangkan letak lahan satuan
pendidikan di dalam klaster satuan pendidikan sejenis dan sejenjang, serta
letak lahan satuan pendidikan di dalam klaster satuan pendidikan yang
menjadi pengumpan masukan peserta didik.
4) Standar letak lahan satuan pendidikan mempertimbangkan jarak tempuh
maksimal yang harus dilalui oleh peserta didik untuk menjangkau satuan
pendidikan tersebut.
5) Standar letak lahan satuan pendidikan mempertimbangkan keamanan,
kenyamanan, dan kesehatan lingkungan
Dalam pasal 45, dijelaskan tentang rasio ruang kelas dengan jumlah siswa.
1) Standar rasio luas ruang kelas per peserta didik dirumuskan oleh BSNP dan
ditetapkan dengan Peraturan Menteri.
2) Standar rasio luas bangunan per peserta didik dirumuskan oleh BSNP dan
ditetapkan dengan Peraturan Menteri.
3) Standar kualitas bangunan minimal pada satuan pendidikan dasar dan
menengah adalah kelas B.
4) Standar kualitas bangunan minimal pada satuan pendidikan tinggi adalah
kelas A.
5) Pada daerah rawan gempa bumi atau tanahnya labil, bangunan satuan
pendidikan harus memenuhi ketentuan standar bangunan tahan gempa.
6) Standar kualitas bangunan satuan pendidikan sebagaimana dimaksud pada
ayat (3), (4), dan (5) mengacu pada ketetapan menteri yang menangani
urusan pemerintahan di bidang pekerjaan umum.
Satuan pendidikan juga harus menyediakan akses bagi peserta didik yang
memerlukan layanan khusus, apabila mereka menerimanya sebagai peserta didik.
Hal ini diuraikan dalam pasal 46, sebagai berikut.
1) Satuan pendidikan yang memiliki peserta didik, pendidik, dan/atau tenaga
kependidikan yang memerlukan layanan khusus wajib menyediakan akses ke
sarana dan prasarana yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

33

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2) Kriteria penyediaan akses sarana dan prasarana sebagaimana dimaksud


pada ayat (1) dikembangkan oleh BSNP dan ditetapkan dengan Peraturan
Menteri.
Dalam monitoring pelaksanaan atau ketersediaan standar sarana dan prasarana
sebagaimana dimaksud dalam peraturan pemerintah ini, pengawas hendaknya
mengacu pada paraturan di bawahnya yang lebih operasional, baik yang disusun
oleh Menteri maupun BSNP.
c. Standar Pengelolaan Pendidikan
Standar pengelolaan adalah standar nasional pendidikan yang berkaitan dengan
perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan kegiatan pendidikan pada tingkat
satuan pendidikan, kabupaten/kota, provinsi, atau nasional agar tercapai efisiensi
dan efektivitas penyelenggaraan pendidikan. Standar pengelolaan oleh satuan
pendidikan meliputi:(1) Perencanaan program sekolah/madrasah; (2) Pelaksanaan
rencana kerja sekolah; (3) Monitoring dan evaluasi; (4) Kepemimpinan
sekolah/madrasah; dan (5) Sistem informasi manajemen. Sedangkan, standar
pengelolaan pendidikan oleh pemerintah daerah meliputi: (1) Perencanaan
program pemerintah daerah; (2) Pengelolaan program wajib belajar; (3)
Pengelolaan program peningkatan angka partisipasi jenjang pendidikan
menengah; (4) Pengelolaan program pendidikan keaksaraan; (5) Pengelolaan
program penjaminan mutu satuan pendidikan; (6) Pengelolaan program
peningkatan status guru sebagai profesi; (7) Pengelolaan program akreditasi
pendidikan; (8) Pengelolaaan program peningkatan peningkatan relevansi
pendidikan; dan (9) Pengelolaan program pemenuhan standar pelayanan minimal
bidang pendidikan.
Standar pengelolaan pendidikan oleh pemerintah meliputi: (1) Perencanaan
program pemerintah; (2) Pengelolaan program wajib belajar; (3) Pengelolaan
program peningkatan angka partisipasi jenjang pendidikan menengah dan tinggi;
(4) Pengelolaan Program pendidikan keaksaraan; (5) Pengelolaan program
penjaminan mutu satuan pendidikan; (6) Pengelolaan program peningkatan status
guru sebagai profesi; (7) Pengelolaan program peningkatan mutu dosen; (8)
Pengelolaan program standarisasi pendidikan; (9) Pengelolaan program akreditasi
pendidikan; (10) Pengelolaan program peningkatan relevansi pendidikan; (11)
Pengelolaan program pemenuhan standar pelayanan minimal bidang pendidikan,
dan (12) Pengelolaan program penjaminan mutu pendidikan nasional.
Secara umum Standar Pengelolaan Pendidikan Nasional bertujuan untuk
meningkatkan mutu layanan minimal pengelolaan Pendidikan Nasional. Adapun,
secara khusus Standar Pengelolaan Pendidikan bertujuan sebagai berikut:
1) Memberikan acuan bagi terwujudnya sistem perencanaan pendidikan pada
tingkat nasional, regional/daerah, propinsi, kabupaten/kota, serta pada tingkat
satuan pendidikan/sekolah secara terkoordinasi dan terpadu untuk mampu
mengantisipasi aspirasi-aspirasi peningkatan mutu pendidikan.
2) Memberi kerangka acuan bagi pengorganisasian, pelaksanaan, pemantauan,
dan pengendalian pendidikan, sejalan dengan tuntutan peningkatan mutu dan

34

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Standar Pelayanan Pendidikan pada semua bentuk, jenis, dan jenjang


pendidikan.
3) Sebagai acuan dasar pengawasan dan penilaian pendidikan, yang relevan
dan konsisten dengan sistem perencanaan, dan pelaksanaan prgram
pendidikan pada tingkat pemerintah pusat, pemerintah daerah, propinsi dan
kabupaten dan pada tingkat satuan pendidikan.
4) Memberikan pedoman kepada seluruh warga bangsa dan khususnya yang
berkiprah dalam pengelolaan pendidikan bagaimana merencanakan,
mengorganisasikan, melaksanakan, memantau, mengawasi, mengendalikan,
dan menilai program pendidikan secara efisien, efektif, baik dan benar.
5) Menciptakan terwujudnya koordinasi dan keterpaduan pelaksanaan amanah
pendidikan bagi semua rakyat (education for all) baik secara vertikal maupun
horizontal antara seluruh unsur kelembagaan yang bertugas, berwewenang
dan bertanggungjawab dalam pendidikan mulai dari Pemerintah Pusat,
Pemerintah Daerah Propinsi, Pemerintah Daerah Kabupaten/ Kota, dan
Satuan Pendidikan dalam pengelolaan pendidikan baik pada tingkat nasional,
daerah, lokal, dan individual.
Ditinjau dari segi manajemen organisasi, terdapat empat hal yang perlu ditata
kembali, yaitu: pengaturan pembagian tugas, wewenang, dan tanggung
jawab, serta pola hubungan organisasi, pengaturan versus pengelolaan, dan
hubungan organisasi fungsional. Pergeseran wewenang sebagai dampak dari
desentralisasi pemerintahan seharusnya diikuti dengan pergeseran paradigma
dalam seluruh aspek manajemen pendidikan di daerah yang semula dikelola
secara sentralistik sekarang harus lebih didesentralisasikan. Untuk itu, dari
aspek manajemen pendidikan ada beberapa hal yang perlu memperoleh
perhatian, yaitu menyangkut permasalahan: manajemen organisasi,
kurikulum, sumber daya manusia pendidikan, sarana dan prasarana,
kesiswaan, hubungan publik (public relation), pembiayaan pendidikan, dan
manajemen berbasis sekolah.
Dari keseluruhan permasalahan pendidikan baik tingkat makro maupun mikro
pendidikan memang sangat diperlukan adanya Standar Pengelolaan Pendidikan
yang efektif dan efisien. Berikut PP Nomor 19 Tahun 2005 Bab VIII tentang
Standar Pengelolaan Pendidikan. Standar pengelolaan oleh satuan pendidikan,
dituangkan dalam Pasal 49 sebagai berikut.
1) Pengelolaan satuan pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan
menengah menerapkan manajemen berbasis sekolah yang ditunjukkan
dengan kemandirian, kemitraan, partisipasi, keterbukaan, dan akuntabilitas
2) Pengelolaan satuan pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi menerapkan
otonomi perguruan tinggi dalam batas-batas yang diatur dalam ketentuan
perundang-undangan yang berlaku. Hal ini memberikan kebebasan dan
mendorong kemandirian dalam pengelolaan akademik, operasional,
personalia, keuangan, dan area fungsional kepengelolaan lainnya yang diatur
oleh masing-masing perguruan tinggi.
Selanjutnya dalam pasal 50, disebutkan sebagai berikut.
1) Setiap satuan pendidikan dipimpin oleh seorang kepala satuan sebagai
penanggung jawab pengelolaan pendidikan.
35

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2) Dalam melaksanakan tugasnya kepala satuan pendidikan SMP/MTs/ SMPLB,


atau bentuk lain yang sederajat dibantu minimal oleh satu orang wakil kepala
satuan pendidikan.
3) Pada satuan pendidikan SMA/MA/SMALB, SMK/MAK, atau bentuk lain yang
sederajat kepala satuan pendidikan dalam melaksanakan tugasnya dibantu
minimal oleh tiga wakil kepala satuan pendidikan yang masing-masing secara
berturut-turut membidangi akademik, sarana dan prasarana, serta kesiswaan.
Mengenai pengambilan keputusan pada satuan pendidikan, dituangkan dalam
pasal 51.
1) Pengambilan keputusan pada satuan pendidikan dasar dan menengah di
bidang akademik dilakukan oleh rapat Dewan Pendidik yang dipimpin oleh
kepala satuan pendidikan.
2) Pengambilan keputusan pada satuan pendidikan dasar dan menengah di
bidang non-akademik dilakukan oleh komite sekolah/madrasah yang dihadiri
oleh kepala satuan pendidikan.
3) Rapat dewan pendidik dan komite sekolah/madrasah dilaksanakan atas dasar
prinsip musyawarah mufakat yang berorientasi pada peningkatan mutu satuan
pendidikan.
Selanjutnya setiap satuan pendidikan juga harus memiliki pedoman-pedoman.
Secara rinci hal ini termaktub dalam pasal 52.
1) Setiap satuan pendidikan harus memiliki pedoman yang mengatur tentang:
a) kurikulum tingkat satuan pendidikan dan silabus;
b) kalender pendidikan/akademik, yang menunjukkan seluruh kategori
aktivitas satuan pendidikan selama satu tahun dan dirinci secara
semesteran, bulanan, dan mingguan;
c) struktur organisasi satuan pendidikan;
d) pembagian tugas di antara pendidik;
e) pembagian tugas di antara tenaga kependidikan;
f) peraturan akademik;
g) tata tertib satuan pendidikan, yang minimal meliputi tata tertib pendidik,
tenaga kependidikan dan peserta didik, serta penggunaan dan
pemeliharaan sarana dan prasarana;
h) kode etik hubungan antara sesama warga di dalam lingkungan satuan
pendidikan dan hubungan antara warga satuan pendidikan dengan
masyarakat;
i) biaya operasional satuan pendidikan.
2) Pedoman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) butir a, b, d, e, f, dan h
diputuskan oleh rapat dewan pendidik dan ditetapkan oleh kepala satuan
pendidikan.
3) Pedoman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) butir c dan i diputuskan oleh
komite sekolah/madrasah dan ditetapkan oleh kepala satuan pendidikan.
4) Pedoman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) butir g ditetapkan oleh kepala
satuan pendidikan setelah mempertimbangkan masukan dari rapat dewan
pendidik dan komite sekolah/madrasah.
5) Pedoman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) butir e ditetapkan oleh
pimpinan satuan pendidikan.
36

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

6) Pedoman sebagaimana dimaksud pada ayat (1) untuk pendidikan tinggi diatur
oleh masing-masing perguruan tinggi sesuai ketentuan perundang-undangan
yang berlaku.
Sekolah juga diwajibkan membuat rencana kerja tahunan, sebagaimana bunyi
pasal 53 berikut ini:
1) Setiap satuan pendidikan dikelola atas dasar rencana kerja tahunan yang
merupakan penjabaran rinci dari rencana kerja jangka menengah satuan
pendidikan yang meliputi masa 4 (empat) tahun.
2) Rencana kerja tahunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:
a) Kalender pendidikan/akademik yang meliputi jadwal pembelajaran,
ulangan, ujian, kegiatan ekstrakurikuler, dan hari libur;
b) Jadwal penyusunan kurikulum tingkat satuan pendidikan untuk tahun
ajaran berikutnya;
c) Mata pelajaran atau mata kuliah yang ditawarkan pada semester gasal,
semester genap, dan semester pendek bila ada;
d) Penugasan pendidik pada mata pelajaran atau mata kuliah dan kegiatan
lainnya;
e) Buku teks pelajaran yang dipakai pada masing-masing mata pelajaran;
f) Jadwal penggunaan dan pemeliharaan sarana dan prasarana
pembelajaran;
g) Pengadaan, penggunaan, dan persediaan minimal bahan habis pakai;
h) Program peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan yang
meliputi sekurang-kurangnya jenis, durasi, peserta, dan penyelenggara
program;
i) Jadwal rapat Dewan Pendidik, rapat konsultasi satuan pendidikan dengan
orang tua/wali peserta didik, dan rapat satuan pendidikan dengan komite
sekolah/madrasah, untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah;
j) Jadwal rapat Dewan Dosen dan rapat Senat Akademik untuk jenjang
pendidikan tinggi;
k) Rencana anggaran pendapatan dan belanja satuan pendidikan untuk
masa kerja satu tahun;
l) Jadwal penyusunan laporan akuntabilitas dan kinerja satuan pendidikan
untuk satu tahun terakhir.
3) Untuk jenjang pendidikan dasar dan menengah, rencana kerja sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dan (2) harus disetujui rapat dewan pendidik setelah
memperhatikan pertimbangan dari Komite Sekolah/Madrasah.
4) Untuk jenjang pendidikan tinggi, rencana kerja sebagaimana dimaksud pada
ayat (1) dan (2) harus disetujui oleh lembaga berwenang sebagaimana diatur
oleh masing-masing perguruan tinggi sesuai ketentuan perundang-undangan
yang berlaku.
Mengenai prinsip-prinsip pengelolaan satuan pendidikan, dijelaskan dalam pasal
54:
1) Pengelolaan satuan pendidikan dilaksanakan secara mandiri, efisien, efektif,
dan akuntabel.
2) Pelaksanaan pengelolaan satuan pendidikan untuk jenjang pendidikan dasar
dan menengah yang tidak sesuai dengan rencana kerja tahunan

37

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 harus mendapat persetujuan dari


rapat dewan pendidik dan komite sekolah/madrasah
3) Pelaksanaan pengelolaan satuan pendidikan untuk jenjang pendidikan tinggi
yang tidak sesuai dengan rencana kerja tahunan sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 52 harus mendapat persetujuan dari lembaga berwenang
sebagaimana diatur oleh masing-masing perguruan tinggi sesuai ketentuan
perundang-undangan yang berlaku.
4) Pelaksanaan pengelolaan pendidikan pada jenjang pendidikan dasar dan
menengah dipertanggungjawabkan oleh kepala satuan pendidikan kepada
rapat dewan pendidik dan komite sekolah/madrasah.
5) Pelaksanaan pengelolaan pendidikan pada jenjang pendidikan tinggi
dipertanggungjawabkan oleh kepala satuan pendidikan kepada lembaga
berwenang sebagaimana diatur oleh masing-masing perguruan tinggi sesuai
ketentuan perundang-undangan yang berlaku.
Selanjutnya pengawasan, pemantauan dan supervisi terhadap satuan pendidikan
diatur dalam pasal 55, 56 dan 57: Pengawasan satuan pendidikan meliputi
pemantauan, supervisi, evaluasi, pelaporan, dan tindak lanjut hasil pengawasan;
pemantauan dilakukan oleh pimpinan satuan pendidikan dan komite
sekolah/madrasah atau bentuk lain dari lembaga perwakilan pihak-pihak yang
berkepentingan secara teratur dan berkesinambungan untuk menilai efisiensi,
efektivitas, dan akuntabilitas satuan pendidikan; dan Supervisi yang meliputi
supervisi manajerial dan akademik dilakukan secara teratur dan
berkesinambungan oleh pengawas atau penilik satuan pendidikan dan kepala
satuan pendidikan.
Setiap pendidik, tenaga kependidikan, pimpinan satuan pendidikan serta
pengawas atau penilik pendidikan diharuskan membuat laporan kinerja. Hal ini
tertuang dalam pasal 58:
1) Pelaporan dilakukan oleh pendidik, tenaga kependidikan, pimpinan satuan
pendidikan, dan pengawas atau penilik satuan pendidikan.
2) Pada jenjang pendidikan dasar dan menengah, laporan oleh pendidik
ditujukan kepada pimpinan satuan pendidikan dan orang tua/wali peserta
didik, berisi hasil evaluasi dan penilaian sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dan dilakukan sekurang-kurangnya setiap akhir semester.
3) Laporan oleh tenaga kependidikan ditujukan kepada pimpinan satuan
pendidikan, berisi pelaksanaan teknis dari tugas masing-masing dan
dilakukan sekurang-kurangnya setiap akhir semester.
4) Untuk pendidikan dasar dan menengah, laporan oleh pimpinan satuan
pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditujukan kepada komite
sekolah/madrasah dan pihak-pihak lain yang berkepentingan, yang berisi hasil
evaluasi dan dilakukan sekurang-kurangnya setiap akhir semester.
5) Untuk pendidikan dasar, menengah, dan non formal laporan oleh pengawas
atau penilik satuan pendidikan ditujukan kepada Bupati/Walikota melalui
Dinas Kabupaten/Kota yang bertanggungjawab di bidang pendidikan dan
satuan pendidikan yang bersangkutan.

38

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

6) Untuk pendidikan dasar dan menengah keagamaan, laporan oleh pengawas


satuan pendidikan ditujukan kepada Kantor Departemen Agama
Kabupaten/Kota dan satuan pendidikan yang bersangkutan.
7) Untuk jenjang pendidikan tinggi, laporan oleh kepala satuan pendidikan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditujukan kepada Menteri, berisi hasil
evaluasi dan dilakukan sekurang-kurangnya setiap akhir semester.
8) Setiap pihak yang menerima laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
sampai dengan ayat (7) wajib menindak lanjuti laporan tersebut untuk
meningkatkan mutu satuan pendidikan, termasuk memberikan sanksi atas
pelanggaran yang ditemukannya.
d. Standar Pembiayaan Pendidikan
Standar pembiayaan adalah standar yang mengatur komponen dan besarnya
biaya operasi satuan pendidikan yang berlaku selama satu tahun. Biaya operasi
satuan pendidikan adalah bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk
membiayai kegiatan operasi satuan pendidikan agar dapat berlangsungnya
kegiatan pendidikan yang sesuai standar nasional pendidikan secara teratur dan
berkelanjutan. Pembiayaan pendidikan terdiri atas biaya investasi, biaya operasi,
dan biaya personal.
Biaya investasi satuan pendidikan meliputi biaya penyediaan sarana dan
prasarana, pengembangan sumber daya manusia, dan modal kerja tetap. Biaya
operasional pendidikan meliputi: gaji pendidik dan tenaga kependidikan serta
segala tunjangan yang melekat pada gaji, bahan atau peralatan pendidikan habis
pakai, dan biaya operasi pendidikan tak langsung berupa daya, air, jasa
telekomunikasi, pemeliharaan sarana dan prasarana, uang lembur, transportasi,
konsumsi, pajak, asuransi, dan lain sebagaianya. Biaya personal meliputi biaya
pendidikan yang harus dikeluarkan oleh peserta didik untuk bisa mengikuti proses
pembelajaran secara teratur dan berkelanjutan.
Mengacu pada pasal-pasal dan ayat dalam Standar Nasional Pendidikan yang
berkaitan dengan pembiayaan pendidikan dapat disimpulkan bahwa meskipun
biaya pendidikan itu terdiri dari biaya investasi, biaya operasi, dan biaya personal,
namun standar pembiayaan pendidikan difokuskan pada biaya operasi pendidikan
yang merupakan bagian dari dana pendidikan yang diperlukan untuk membiayai
kegiatan operasi satuan pendidikan agar dapat berlangsungnya kegiatan
pendidikan yang sesuai standar nasuional pendidikan secara teratur dan
berkelanjutan.

2. Pengolahan Hasil Pemantauan


Nasional Pendidikan

Pelaksanaan

Pemenuhan

Standar

Pengolahan data dilakukan untuk mendapatkan data yang akurat dan mudah
diproses lebih lanjut. Analisis data dilakukan untuk lebih memaknai data yang
digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan yang objektif. Pengolahan data dan
analisis data merupakan salah satu tahapan yang sangat penting dalam penilaian
untuk memperoleh informasi yang akurat dalam rangka pengambilan keputusan yang
valid. Kualitas informasi hasil penelitian salah satunya sangat ditentukan oleh
instrumen dan proses pengambilan data itu sendiri.
39

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Berikut beberapa aspek yang perlu diperhatikan dalam pengolahan hasil pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP.
a. Data yang dihimpun dengan menggunakan instrumen dan catatan disusun dalam
struktur yang sistematis.
b. Bandingkan setiap pencapaian yang sekolah wujudkan dengan target yang
sekolah harapkan.
c. Hitung berapa nilai maksimal yang seharusnya sekolah dapat, dan berapa yang
senyatanya sekolah peroleh, selisih antara nilai ideal dengan nilai yang diperoleh
sama dengan besarnya masalah yang sekolah miliki.
d. Kelompokan nilai yang sudah melebihi standar, memenuhi standar, dan belum
memenuhi standar berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan.
e. Pengawas dengan pihak yang disupervisi menganalisis pencapaian kualifikasi
melebihi standar, memenuhi standar, dan belum memenuhi standar.
Berikut contoh pengolahan hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar
Pembiayaan:
Contoh Kasus: Seorang pengawas sekolah telah melaksanakan pemantauan
pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan di SMP Negeri Maharani 09
Kota Jakarta. Berdasarkan hasil wawancara dan pemeriksaan dokumen-dokumen
yang terkait dihasilkan instrumen yang telah terisi seperti dibawah ini. Berikut cara
mengolah hasil berdasarkan contoh instrumen tersebut.
a. Jumlahkan setiap skor dan tuliskan pada baris total skor.
Pada contoh instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar
Pembiayaan tersebut dapat kita hasilkan bahwa jumlah skor 0 = 0, jumlah skor
1 = 1, jumlah skor 2 = 10, jumlah skor 3 = 12 dan jumlah skor 4 = 4
b. Jumlahkan setiap total skor.
Pada contoh ini dihasilkan jumlah total skor adalah 27. Angka tersebut
merupakan hasil akumulasi setiap total skor yaitu 1+4+18+4.
c. Menghitung jumlah skor maksimal
Untuk mendapatkan jumlah skor maksimal dari instrumen tersebut adalah
dengan menghitung jumlah indikator yang terdapat dalam instrumen kemudian
dikalikan dengan skor maksimal (4). Pada contoh instrumen tersebut terdapat
10 indikator maka nilai maksimum skor adalah 10 X 4 = 40.
d. Menghitung nilai pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
Untuk menghitung nilai pemenuhan saudara menggunakan rumus berikut.
Nilai
=

Jumlah Skor
x 100%
Skor Maksimum

Berdasarkan perhitungan menurut rumus di atas maka akan kita hasilkan nilai
pemenuhan Standar Pembiayaan sebesar 67.5 %

40

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Nilai =
e.

27
x 100% = 67,5 %
40

Menentukan kriteria pemenuhan Standar Nasional Pendidikan.


Kriteria pemenuhan Standar Nasional Pendidikan Merujuk pada skala sebagai
berikut:
Tabel 4. Kriteria Penilaian Pemenuhan SNP
Nilai

Kriteria

86 100

Sangat Baik

71 85

Baik

56 70

Cukup

Kurang dari 56

Kurang

Berdasarkan hasil perhitungan nilai sebesar 67.5 % maka pemenuhan Standar


Pembiayaan termasuk dalam kriteria CUKUP.
INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR PEMBIAYAAN
Petunjuk pengisian.
1. Berilah tanda checklist pada kolom skor pada setiap indikator sesuai dengan tingkat
capaian masing masing indikator sesuai dengan kriteria berikut ini.
Skor 4: Terealisasi 96% - 100%
Skor 3: Terealisasi 91% - 95%
Skor 2: Terealisasi 86% - 90%
Skor 1: Terealisasi 81% 85%
Skor 0: Terealisasi kurang dari 81%
2. Isilah total skor pada masing-masing kolom skor.
3. Isilah Nilai dengan rumus sebagai berikut.
Nilai = Jumlah total skor
Skor Maksimum

x 100%

4. Isilah Kriteria dengan menggunakan seperti pada tabel 4.


INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR PEMBIAYAAN
Sekolah
: SMP Negeri Maharani 09
Nama Kepala Sekolah : Drs. Sueb Mahfudin, M.Pd
Alamat Sekolah
: Jl. Mampang Prapatan Kota Jakarta

41

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Indikator

Sekolah menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Sekolah


(RKA-S/M) dengan melibatkan stakeholders
Sekolah memiliki catatan tahunan berupa dokumen investasi
sarana dan prasarana secara menyeluruh

Sekolah membelanjakan biaya untuk pengembangan


pendidik dan tenaga kependidikan berdasarkan RKA-S/M

Sekolah memiliki modal kerja sebesar yang tertuang dalam


RKA-S/M membiayai seluruh kebutuhan pendidikan
Sekolah membayar gaji, honor kegiatan-kegiatan sekolah,
insentif, dan tunjangan lain bagi guru pada tahun berjalan
Sekolah membayar gaji, honor kegiatan-kegiatan sekolah
berjalan.insentif, dan tunjangan lain bagi tenaga
kependidikan pada tahun
Sekolah membelanjakan biaya untuk menunjang
pelaksanaan kegiatan pembelajaran satu tahun terakhir
Sekolah membelanjakan dana untuk kegiatan kesiswaan
selama satu tahun terakhir

5
6

7
8
9
10

Skor
2
3
V

V
V
V
V
V

Sekolah membelanjakan biaya pengadaan alat tulis untuk


kegiatan pembelajaran selama satu tahun terakhir
Sekolah membelanjakan dana pengadaan bahan habis
pakai untuk kegiatan pembelajaran selama satu tahun
terakhir

V
V
V
V

---------------------------------Pengawas
---------------------------------------Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Pembiayaan
Berdasarkan nilai hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pembiayaan
didapatkan nilai sebesar 67.5 %, hal tersebut menunjukan bahwa penilaian terhadap
standar pembiayaan di SMP Negeri Maharani 09 Kota Jakarta berada pada kriteria
CUKUP. Kesenjangan nilai antara kondisi nyata dengan kondisi yang diharapkan
sebesar 32.5 %.
Berdasarkan data pada instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar
pembiayaan terlihat bahwa indikator nomor 2 (Sekolah/Madrasah memiliki catatan
tahunan berupa dokumen investasi sarana dan prasarana secara menyeluruh)
mendapat skor 4. Sedangkan beberapa indikator yang mendapat skor 3 adalah
indikator nomor 1 (Sekolah/Madrasah menyusun Rencana Kerja dan Anggaran
Sekolah/Madras ah (RKA-S/M) dengan melibatkan stakeholders), indikator nomor
4 (Sekolah/Madrasah memiliki modal kerja sebesar yang tertuang dalam RKA-S/M
membiayai seluruh kebutuhan pendidikan), indikator nomor 5 (Sekolah/Madrasah
membayar gaji, honor kegiatan-kegiatan sekolah/madrasah, insentif, dan
tunjangan lain bagi guru pada tahun berjalan), indikator nomor 7
(Sekolah/Madrasah membelanjakan biaya untuk menunjang pelaksanaan kegiatan
pembelajaran satu tahun terakhir), indikator nomor 8 (Sekolah/Madrasah
membelanjakan dana untuk kegiatan kesiswaan selama satu tahun terakhir), dan
indikator nomor 10 (Sekolah/Madrasah membelanjakan dana pengadaan bahan
42

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

habis pakai untuk kegiatan pembelajaran selama satu tahun terakhir). Indikator
nomor 3 (Sekolah/Madrasah membelanjakan biaya untuk pengembangan pendidik
dan tenaga kependidikan berdasarkan RKA-S/M), indikator nomor 9
(Sekolah/Madrasah membelanjakan biaya pengadaan alat tulis untuk kegiatan
pembelajaran selama satu tahun terakhir) mendapat skor 2. Berdasarkan data
hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pembiayaan masih terdapat
satu indikator yang mendapat skor 1 yaitu indikator nomor 6 (Sekolah/Madrasah
membayar gaji, honor kegiatan-kegiatan sekolah/ madrasah, berjalan insentif, dan
tunjangan lain bagi tenaga kependidikan pada tahun).

3. Penyusunan Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan


Standar Nasional Pendidikan
a. Evaluasi.
Chelimsky (Ida, 2011) menyatakan bahwa evaluasi program merupakan
penilaian terhadap efektivitas, implementasi, dan desain program. Demikian pula
halnya, Brinkerhoff (Ida, 2011) menyebutkan di antara aspek atau dimensi evaluasi
program meliputi hasil (impacts or outcomes), dan implementasi atau proses, serta
tujuan dan rencana. Dengan demikian, implementasi program merupakan salah
satu aspek dari evaluasi program.
Evaluasi proses memiliki beberapa karakteristik. Pertama, evaluasi proses termasuk
dalam evaluasi formatif, yakni evaluasi yang dilakukan ketika proses sedang
berjalan. Kedua, evaluasi proses dapat berdiri sendiri atau dikembangkan secara
kombinasi dengan jenis evaluasi lainnya. Pada umumnya evaluasi proses
digabungkan dengan evaluasi hasil (effective evaluation). Ketiga, evaluasi proses
selalu bersifat retrospektif, yakni melihat apa yang sudah terjadi untuk
memberikan petunjuk pada masa mendatang.
Evaluasi hasil bertujuan untuk menilai hasil (outcome) dan membantu
mempromosikan dan mendokumentasikan keberhasilan. Evaluasi proses
bertujuan untuk menilai implementasi dan membantu membimbing
pelaksanaan serta menginterpretasikan hasil.
Evaluasi proses merupakan salah satu langkah untuk membantu memperoleh
interpretasi hasil dari program yang dilaksanakan.
b. Tujuan Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP.
Secara umum tujuan evaluasi hasil pelaksanaan program pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP pada hakekatnya untuk mendapatkan informasi dan menarik
pelajaran dari pengalaman mengenai pengelolaan program pemenuhan SNP,
keluaran, manfaat, dan dampak dari program pemenuhan yang telah dilaksanakan,
maupun yang sudah berfungsi, sebagai umpan balik bagi pengambilan keputusan
dalam rangka perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan pengendalian program
selanjutnya.
Secara khusus tujuan evaluasi hasil pelaksanaan pematauan SNP, adalah untuk: (1)
memperoleh informasi mengenai efektivitas pelaksanaan pematauan SNP yang
43

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

dapat digunakan sebagai dasar pengembangan kemampuan profesional pengawas


dalam melaksanakan tugas-tugas pengawasannya, dan (2) mendiskripsikan prestasi
kerja pengawas secara pribadi maupun kolektif dalam siklus semesteran dan
tahunan sehingga dapat diperoleh gambaran umum prestasi kerja pengawas pada
tingkat satuan pendidikan, tingkat kabupaten/kota/provinsi sebagai dasar untuk
menentukan kualitas program pengawasan.
c. Manfaat Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP.
Evaluasi hasil pelaksanaan program pengawasan dilakukan untuk mengukur tingkat
ketercapaian program pengawasan, khususnya program pemantauan pelaksanaan
pemantauan SNP. Informasi yang diperoleh dari evaluasi hasil pelaksanaan
pemenuhan SNP sangat bermanfaat untuk pengambilan keputusan sebagai bahan
rekomendasi dan penyempurnaan program sekolah dalam memenuhi SNP dan juga
program pemantauan yang disusun dan dilakukan oleh pengawas. Dengan
demikian, evaluasi program bersifat berorientasi pada pengambilan keputusan
(decision oriented), atau dilakukan dalam rangka pengambilan keputusan.
Dalam konteks evaluasi program pamantauan SNP, manfaat dari evaluasi hasil
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP pada hakekatnya dapat digunakan
untuk:
1) mengidentifikasi keberhasilan atau kegagalan pemenuhan SNP di sekolah
binaan.
2) menunjukan kekuatan atau potensi yag dapat ditingkatkan.
3) membantu melihat konteks dan implikasi yang lebih luas.
4) memberikan informasi dalam membuat perencanaan, pengambilan keputusan,
penyusunan rekomendasi, dan tindak lanjut.
d. Penyusunan Laporan Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan
SNP.
Setelah melakukan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP,
pengawas sekolah mempunyai tanggung jawab untuk menyusun laporan evaluasi
hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP tersebut.
Laporan evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP berisi minimal (1) data
hasil pemantauan; (2) hasil analisis, (3) kesimpulan, dan (4) tindak lanjut.
e.

Contoh Cara Pengisiian Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan


Pemenuhan SNP.
Berikut contoh sederhana cara mengisi format aspek-aspek laporan evaluasi
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP.
Tabel 5. Rambu-rambu Pengisian Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP
Data Hasil
Pemantauan
1. Diisi dengan
deskripsi data hasil
pemantauan
sekolah binaan

44

Hasil Analisis

Kesimpulan

Tindak Lanjut/
Rekomendasi

1. Diisi dengan
deskripsi data
hasil analisis/
pengolahan

1. Diisi dengan
deskripsi
argiumentatif
hasil

1. Diisi dengan
deskripsi
rekomendasi/
tindak lanjut

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Data Hasil
Pemantauan
(misal hasil
pembagian,
pengurangan,
perbandingan, dll.)
2. Deskripsi berisi
perpaduan datadata numerik/
kuantitatif (misal:
jumlah,
prosentase) dan
dan data
naratif/kualitatif
(kata/
frase/kalimat.

f.

Hasil Analisis

Kesimpulan

data yang sudah


teroganisir
berdasarkan
hasil klasifikasi/
katergorisasi
yang disajikan
dalam tabel,
diagram, dll)
2. Berisi deskripsi
interpretasi hasil
analisis/
pengolahan
data dalam
diagram, tabel.

interpretasi/
generalisasi
hasil analisis
data.
2. Merupakan
jawaban yang
langsung
terhadap
masalah dan
tujuan
pemantauan
3. Bersifat
spesifik,
singkat, jelas
dan padat.

Tindak Lanjut/
Rekomendasi
prioritas
berdasarkan
kesimpulan.
2. Bersifat
operasional/
implementatif,
fokus, terukur,
dapat dicapai,
berbatas
waku, dll.

Contoh Deskripsi Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP.


Berikut contoh deskripsi aspek-aspek laporan evaluasi pemantauan pelaksanaan
pemenuhan standar pendidik dan tenaga kependidikan pengawas SD.
Tabel 6. Contoh Laporan Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP
Data Hasil
Pemantauan
35 % guru
memiliki nilai
UKG dibawah
KCM
35 % guru belum
memiliki PTK
35% kepala
sekolah, kepala
TAS, kepala
perpustakaan
dan kepala
laboratorium,
belum memiliki
kompetensi yang
relevan

Hasil Analisis

Kesimpulan

Pemenuhan
aspek-aspek
standar pendidik
dan tenaga
kependidikan di 8
(delapan) sekolah
baru mencapai
65%, masih ada
kesenjangan 35%
dari target yang
diharapkan.

Sebagian besar
sekolah binaan
memiliki pendidik
dan tenaga
kependidiikan yang
kompetensinya
belum sesuai
dengan ketentuan

Rekomendasi/
Tindak lanjut
Sekolah
diharapkan segera
meningkatkan
kompetensi guru
dan tenaga
kependidikan
melalui workshop,
bimbingan teknis
dan kegiatan
relevan lainnya
dengan
mengundang
pengawas dan
nara sumber
lainnya.

Contoh Kasus:
Seorang pengawas telah selesai melakukan pemantauan pelaksanaan pemenuhan
SNP di 10 sekolah binaan. Dari hasil pemantauan di dapatkan nilai pencapaian
setiap sekolah seperti tercantum dalam tabel rekap nilai capaian pemenuhan SNP di
bawah ini.
Tabel 7. Contoh Daftar Pemenuhan SNP
Tingkat Pemenuhan 8 SNP
Std.Penge
Standar
lolaan
Sarpras
80
90

No

Nama Sekolah

SD Pasanggrahan 1

Standar
PTK
60

SD Pasanggrahan 2

70

86

80

85

SD Pasanggrahan 3

80

97

77

88

SD Citraresmi

85

80

75

80

Std.Pem
biayaan
80

45

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Nama Sekolah

Tingkat Pemenuhan 8 SNP


Std.Penge
Standar
lolaan
Sarpras
87
90

SD Margapala

Standar
PTK
70

SD Cikamuning

80

90

75

70

SD Babakan

95

98

85

87

SD Cadaspangeran

69

79

70

90

SD Sabagi

89

80

89

96

10

SD Karangmulya

78

90

90

89

77.6
Baik

85.6
Baik

81.1
Baik

84.2
Baik

RATA - RATA
Kriteria

Std.Pem
biayaan
85

Pembahasan:
Rata rata hasil hasil capaian pemenuhan terhadap 4 SNP (Standar Sarana dan
Prasarana, Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan, Standar Pengelolaan,
Standar Pembiayaan) di 10 Sekolah Binaan Kecamatan Cirata mencapai kriteria
BAIK.
120
100
80
60
40
20
0

Std PTK
Std Pengelolaan
Std Sarpras
Std Pembiayaaan

Gambar 4. Grafik Pemenuhan SNP

Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Pendidik dan


Tenaga Kependidikan.
Rata-rata nilai pencapaian Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan di 10 sekolah
binaan berada pada kriteria BAIK. Nilai pencapaian pemantauan standar Pendidik
dan Tenaga Kependidikan terendah adalah SD Pasanggrahan 1 dengan nilai
capaian sebesar 60% dan berada pada kriteria CUKUP. dan nilai capaian tertinggi
sebesar 90% berada pada kriteria SANGAT BAIK adalah SD Babakan.
Berdasarkan hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Pendidik dan
Tenaga Kependidikan di 10 sekolah binaan dengan hasil sebagai beikut: 2 sekolah
binaan berada pada kategori cukup, 6 sekolah berada pada kategori baik, dan 2
sekolah berada pada kategori sangat baik.

46

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Standar. PTK
100
80
60
40
20
0

Standar. PTK

Gambar 5. Grafik Pemenuhan Standar PTK

Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Pengelolaan.


Rata-rata nilai pencapaian Standar Pengelolaan di 10 sekolah binaan berada pada
kriteria BAIK. Nilai pencapaian pemantauan standar Pengelolaan terendah adalah
SD Cadas Panggeran dengan nilai capaian sebesar 79% dan berada pada kriteria
BAIK.Nilai capaian tertinggi sebesar 98% berada pada kriteria SANGAT BAIK adalah
SD Babakan.
Berdasarkan hasil pemantauan Standar Pengelolaan di 10 sekolah binaan dengan
hasil sebagai beikut: 4 sekolah binaan berada pada kategori BAIK, 6 sekolah berada
pada kategori SANGAT BAIK.

Standar Pengelolaan
150
100
50
0

Standar Pengelolaan

Gambar 6. Grafik Pemenuhan Standar Pengelolaan

Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Sarana dan


Prasarana.
Rata-rata nilai pencapaian Standar Sarana dan Prasarana di 10 sekolah binaan
berada pada kriteria BAIK. Nilai pencapaian pemantauan standar Sarana dan
Prasarana terendah adalah SD Citraresmi dengan nilai capaian sebesar 70% dan
berada pada kriteria CUKUP. Nilai capaian tertinggi sebesar 90% berada pada
kriteria SANGAT BAIK adalah SD peanggarahan 1 dan SD Karangmulya
Berdasarkan hasil pemantauan Standar Pendidik dan tenaga kependidikan di 10
sekolah binaan dengan hasil sebagai beikut: 1 sekolah binaan berada pada kategori
cukup, 6 sekolah berada pada kategori Baik dan 3 sekolah berada pada kategori
sangat baik.
47

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Standar Sarana Prasarana


100
80
60
40
20
0

Standar Sarana Prasarana

Gambar 7. Grafik Pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana

Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Pembiayaan.


Rata-rata nilai pencapaian Standar Sarana dan Prasarana di 10 sekolah binaan
berada pada kriteria BAIK. Nilai pencapaian pemantauan standar Pembiayaan
terendah adalah SD Peanggrahan 3 dengan nilai capaian sebesar 70% dan berada
pada kriteria CUKUP. Nilai capaian tertinggi sebesar 96% berada pada kriteria
SANGAT BAIK adalah SD Sabagi.
Berdasarkan hasil pemantauan Standar Pendidik dan tenaga kependidikan di 10
sekolah binaan dengan hasil sebagai beikut: 1 sekolah binaan berada pada kriteria
cukup, 5 sekolah binaan berada pada kategori BAIK, 4 sekolah berada pada kriteria
SANGAT BAIK.

Standar Pembiayaan
120
100
80
60
40
20
0

Standar Pembiayaan

Gambar 8. Grafik Pemenuhan Standar Pembiayaan

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan

3.1

Brainstorming Kegiatan Penyusunan Laporan Pemantauan


Pelaksanaan Pemenuhan SNP dan Laporan Evaluasi Hasil
Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP ( 45 menit ).

Dalam kelompok masing-masing, Saudara diminta berbagi pengetahuan dan


pengalaman tentang penyusunan laporan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP

48

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

dan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pelaksanaan SNP dengan cara
menjawab pertanyaan di bawah ini.
1. Pernahkah Saudara menyusun laporan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP
dan laporan evaluasi hasil pemantauan SNP?
2. Bagaimana cara Saudara menyusun laporan pemantauan pelaksanaan pemenuhan
SNP dan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP?
3. Apa hambatan dan tantangan yang sering Saudara alami dalam menyusun laporan
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dan laporan evaluasi hasil pemantauan
SNP?
4. Bagaimana cara Saudara menyusun kesimpulan dan rekomendasi untuk laporan
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dan laporan evaluasi hasil pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP?
Isikanlah jawaban Saudara pada LK 3.1 dan diskusikan jawaban Saudara di dalam
kelompok masing-masing. Perwakilan kelompok memaparkan hasil diskusi di depan
kelas.
LK 3.1 Brainstorming Kegiatan Penyusunan Laporan Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP dan Laporan Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP.
1.

2.

3.

4.

49

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan

3.2

Mengevaluasi Pemenuhan
Kependidikan (67,5 menit).

Standar

Pendidik

dan

Tenaga

Beikut disajikan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Pendidik dan


Tenaga kependidikan yang telah terisi. Amatilah Instrumen tersebut, Setelah Saudara
menelaah instrumen pemantauan, silahkan Saudara mengolah hasil pemantauan
tersebut dan tentukan nilai, kriteria capaian pemenuhan Standar Pendidik dan Tenaga
Kependidikan, serta mendeskripsikan hasil pemantauan tersebut berdasarkan pada
contoh instrumen yang disajikan. Tuliskan hasil kerja saudara pada LK 3.2.
INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN
Nama Sekolah
Nama Kepala Sekolah
Alamat Sekolah
No

: SMP N Duren Tiga Jakarta


: Drs. Majuki, M.Pd
: Jalan Duren Sawit No.CC Jakarta
Indikator

Skor
2
3
V

Guru memiliki kualifikasi akademik minimum D IV atau S1

Guru mengajar sesuai dengan latar belakang pendidikannya

Guru memiliki kompetensi pedagogik sesuai dengan prinsipprinsip pembelajaran

Guru memiliki kompetensi kepribadian sebagai agen


pembelajaran
Guru memiliki integritas kepribadian dan bertindak sesuai
dengsan norma agama, hukum, sosial, serta peraturan dan
ketentuan yang berlaku.
Guru berkomunikasi secara efektif dan santun dengan sesama
guru,tenaga kependidikan dan orangtua.
Guru menguasai materi pelajaran yang diampu serta
mengembangkannya denegan metode lmiah.
Guru bimbingan konseling/konselor yang kompeten dalam
membantu layanan akademik maupun non akademik peserta
didik.
Tenaga kependidikan sekurang- kurangnya terdiri atas Kepala
Sekolah, Tenaga Administrasi, Tenaga Perpustakaan

6
7
8

V
V

V
V
V

LK 3.2 Mengevaluasi Pemenuhan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan.


1. Berapa nilai capaian pemenuhan standar pendidik dan tenaga kependidikan di SMPN
Duren Tiga Jakarta?

50

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2. Apa kriteria capaian pemenuhan standar pendidik dan tenaga kependidikan SMPN
Duren Tiga Jakarta?

3. Deskripsikan evaluasi hasil pemantauan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan


di SMPN Duren Tiga Jakarta sesuai dengan hasil dari pemantauan pemenuhan SNP!

Kegiatan 3.3 Mengevaluasi Pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana


(67,5 menit)
Berikut disajikan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Sarana dan
Prasarana yang telah terisi. Amatilah Instrumen tersebut, Setelah Saudara menelaah
instrumen pemantauan, silahkan Saudara mengolah hasil pemantauan tersebut dan
tentukan nilai, kriteria capaian pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana, serta
mendeskripsikan hasil pemantauan tersebut berdasarkan pada contoh instrumen yang
disajikan. Tuliskan hasil kerja saudara pada LK 3.3.
INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN
STANDAR SARANA DAN PRASARANA
Nama Sekolah
: SMP N Duren Tiga Jakarta
Nama Kepala Sekolah : Drs. Majuki, M.Pd
Alamat Sekolah
: Jalan Duren Sawit No.CC Jakarta
No

Indikator

Sekolah/Madrasah memiliki luas lahan sesuai ketentuan.

Luas lahan sekolah terpenuhi rasio minium luas lahan


terhadap peserta didik.
Lahan terhindar dari potensi yang mengancam kesehatan dan
keselamatan jiwa,serta mempunyai akses untuk penyelamatan
darurat.

Skor
0

3
V

4
V

Lahan terhindar dari gangguan-gangguan


pencemaran air, kebisingan dan pencemaran udara.

Lahan sesuai dengan peruntukan yang diatur dalam perda

51

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Skor

Indikator

2
V

Lahan memiliki status hak atas tanah atau memiliki izin

Bangunan sekolah/madrasah memiliki struktur yang stabil


dan kokoh serta dilengkapi dengan sistem pencegahan
bahaya kebakaran dan petir

Bangunan sekolah/madrasah memiliki sanitasi sebagai


persyaratan kesehatan

Bangunan sekolah/madrasah memiliki ventilasi udara dan


pencahayaan yang memadai

10

Bangunan sekolah/madrasah memiliki instalasi listrik atau


sumber daya lain

11

Sekolah/Madrasah memiliki izin mendirikan bangunan dan


izin penggunaan bangunan sesuai dengan peruntukannya

12

Sekolah/Madrasah melakukan
bangunan secara berkala

pemeliharaan

terhadap

V
V

LK 3.3 Mengevaluasi Pemenuhan Standar Sarana dan Prasarana.


1.

Berapa nilai capaian pemenuhan standar sarana dan prasarana di SMPN Duren
Tiga Jakarta?

2.

Apa kriteria capaian pemenuhan standar sarana dan prasarana SMPN Duren Tiga
Jakarta?

3.

Deskripsikan evaluasi hasil pemantauan Standar Sarana dan Prasarana di SMPN


Duren Tiga Jakarta sesuai dengan hasil dari pemantauan pemenuhan SNP.

Kegiatan 3.4 Mengevaluasi Pemenuhan Standar Pengelolaan ( 67,5 menit )


Berikut disajikan instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Pengelolaan
yang telah terisi. Amatilah Instrumen tersebut, Setelah Saudara menelaah instrumen
pemantauan, silahkan Saudara mengolah hasil pemantauan tersebut dan tentukan nilai,
kriteria capaian pemenuhan Standar Pengelolaan, serta mendeskripsikan nilai capaian
tersebut berdasarkan pada contoh instrumen yang disajikan. Tuliskan hasil kerja
saudara pada LK 3.4.

52

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

INSTRUMEN PEMANTAUAN PELAKSANAAN PEMENUHAN


STANDAR PENGELOLAAN
Nama Sekolah
: SMP N Duren Tiga Jakarta
Nama Kepala Sekolah : Drs. Majuki, M.Pd
Alamat Sekolah
: Jalan Duren Sawit No.CC Jakarta

No

Indikator

Sekolah/Madrasah telah merumuskan, menetapkan, dan


mensosialisasikan visi lembaga
Sekolah/Madrasah telah merumuskan dan menetapkan misi
lembaga yang sesuai dengan visi.
Sekolah/Madrasah telah merumuskan dan menetapkan
tujuan lembaga.

2
3
4

Sekolah/Madrasah memiliki rencana kerja tahunan dan


rencana kerja jangka menengah dan disosialisasikan
kepada warga sekolah/ madrasah
Sekolah/Madrasah memiliki pedoman yang mengatur
berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yang mudah
dipahami oleh pihak-pihak terkait.
Sekolah/Madrasah memiliki struktur organisasi dengan
kejelasan uraian tugas.

Skor
2
3

V
V
V

V
V

Sekolah/Madrasah melaksanakan kegiatan sesuai dengan


rencana kerja tahunan.

Sekolah/Madrasah melaksanakan pengelolaan kegiatan


kesiswaan.

9
10
11
12
13

14

15

Sekolah/Madrasah melaksanakan kegiatan pengembangan


kurikulum dan pembelajaran.

Sekolah/Madrasah melaksanakan program pengelolaan


pendayagunaan pendidik dan tenaga kependidikan.

Sekolah/Madrasah mengelola sarana dan prasarana


pembelajaran.

Sekolah/Madrasah mengelola pembiayaan pendidikan.


Sekolah/Madrasah melibatkan masyarakat dan
membangun kemitraan dengan lembaga lain yang
relevan dalam pengelolaan pendidikan.
Sekolah/Madrasah melaksanakan program
pengawasan yang disosialisasikan kepada pendidik
dan tenaga kependidikan.
Sekolah/Madrasah melaksanakan kegiatan evaluasi diri.

4
V

V
V

V
V

LK 3.4 Mengevaluasi Pemenuhan Standar Pengelolaan.


1. Berapa nilai capaian pemenuhan standar pengelolaan di SMPN Duren Tiga Jakarta?

53

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2. Apa kriteria capaian pemenuhan standar pengelolaan SMPN Duren Tiga Jakarta?

3. Deskripsikan evaluasi hasil pemantauan Standar Pengelolaan di SMP N Duren Tiga


Jakarta sesuai dengan hasil dari pemantauan pemenuhan SNP

Kegiatan 3.5 Menyusun Laporan Hasil Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan


Pemenuhan SNP (90 menit).
Setelah Saudara melakukan kegiatan 3.2 (standar pendidik dan tenaga kependidikan),
kegiatan 3.3 (standar sarana dan prasarana), dan kegiatan 3.4 (standar pengelolaan),
silahkan Saudara isi kolom 2 (Data Hasil Pemantuan) berikut ini dengan deskripsi hasil
evaluasi berdasarkan kegiatan 3.2, 3.3, dan 3.4. Selanjutnya berdasarkan data kolom 3
tersebut, silahkan Saudara tuliskan hasil analisisnya pada kolom 2 (Hasil Analisis).
Kerjakan pada LK 3.5.
Setelah selesai mengerjakan LK 3.5, perwakilan peserta mempresentasikan jawaban LK
3.5, bandingkan jawaban Saudara dengan apa yang dipresentasikan oleh peserta
lainnnya.
LK 3.5 Laporan Hasil Evaluasi Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP.
Jenis
Standar
Standar Pendidik
dan Tenaga
Kependidikan

Standar Sarana dan


Prasarana

54

Data Hasil
Pemantauan

Hasil Analisis

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Jenis
Standar
Standar Pengelolaan

Data Hasil
Pemantauan

Hasil Analisis

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang betul dengan memberi tanda silang pada huruf A, B, C, atau
D di lembar jawaban.
1. Nilai capaian pemenuhan standar pembiayaan SMP Maharani 09 sebesar 61.36 %.
Nilai tersebut termasuk kepada kriteria atau kategori CUKUP. Jika pada contoh
instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pembiayaan indikator (10)
yang berbunyi: Membuat laporan pertanggungjawaban keuangan secara akuntabel
dan transparan, mendapatkan skor 4 (kategori nilai setiap indikator 0, 1, 2, 3, 4).
Berdasarkan hasil pemantauan seperti di atas, pernyataan manakah yang menurut
Saudara paling tepat.
A. Sekolah membuat laporan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan dan
menyampaikannya kepada pemerintah atau yayasan secara rutin.
B. Sekolah membuat laporan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan dan
menyampaikannya kepada yayasan dan orang tua.
C. Sekolah membuat laporan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan dan
menyampaikannya kepada yayasan dan masyarakat secara rutin.
D. Sekolah membuat laporan pertanggungjawaban pengelolaan keuangan dan
menyampaikannya kepada masyarakat dan orang tua secara rutin dan terbuka.
2. Berdasarkan hasil evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana
prasarana, nilai capaian pada sekolah binaan berada pada kategori CUKUP. Upaya
yang paling tepat yang dapat Saudara lakukan untuk meningkatkan nilai pencapaian
pemenuhan standar sarana dan prasarana sekolah tersebut adalah....
A. Mengidentifikasi dan menganalisis indikator yang memiliki skor rendah dan
menentukan tindaklanjut prioritas pemenuhan yang dapat direalisasikan pada
indikator tersebut.
B. Mengidentifikasi seluruh indikator dan melaksanakan program pengembangan
pemenuhan indikator tersebut sesuai dengan kondisi dan situasi.
C. Mengidentifikasi dan mengolah seluruh indikator dan membuat program
pemenuhan terhadap seluruh indikator tersebut sesuai kekmapuan sekolah.
D. Mengidentifikasi indikator yang memiliki nilai tinggi dan memprioritaskan
pemenuhan pada indikator tersebut sesuai kebutuhan sekolah.

55

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

3. Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP seluruh sekolah
binaan yang dilakukan oleh seorang pengawas SD.

No
1

Nama Sekolah

SD Sukamulya 1
SD Sukamulya 2

Standar
PTK
2.53

Tingkat Pemenuhan SNP


Std.Penge
Standar
Lolaan
Sarpras
3.40
2.88

Std.Pem
biayaan
3.25

2.67

2.72

3.10

4.00

SD Sukamulya 3

2.27

3.53

3.12

3.75

SD Citrapersada 1

2.85

3.29

3.04

3.75

SD Citrapersada 2

2.93

2.79

2.98

3.50

SD Maharaja 1

2.60

2.66

2.88

3.50

SD Maharaja 2

2.60

2.67

2.87

3.50

SD Maharaja 3

2.56

2.87

2.88

3.80

SD Karangmulya 1

2.66

2.70

2.76

3.50

10

SD Karangmulya 2

2.72

2.76

2.80

3.50

RATA RATA

2,64

2,94

2,93

3,61

Jika nilai maksimal masing-masing standar adalah 4. Pernyataan yang paling tepat
berdasarkan data tersebut adalah ....
A. Rata-rata nilai pemenuhan SNP semua sekolah binaan belum memenuhi nilai
standar maksimal.
B. Beberapa sekolah binaan mampu mencapai nilai maksimal pemenuhan SNP.
C. 90% sekolah binaan telah memenuhi nilai maksimal dalam semua SNP.
D. Beberapa sekolah memiliki nilai pemenuhan SNP yang sama.
4. Pernyataan yang tepat tentang pemenuhan standar sarana dan prasarana pada tabel
data soal no.3 adalah ....
A. Sebagian besar sekolah binaan memiliki nilai pencapaian standar sarana dan
prasarana di bawah rata-rata
B. Tiga sekolah binaan memiliki nilai pencapaian standar sarana dan prasarana di
atas rata-rata
C. Semua sekolah binaan memiliki nilai pencapaian standar sarana dan prasarana
yang berbeda
D. Tidak satupun sekolah binaan yang memiliki nilai pencapaian standar sarana dan
prasarana yang sama.
5. Pernyataan yang tepat tentang pemenuhan standar pendidik dan tenaga
kependidikan pada tabel data soal no.3 adalah ....
A. Sebagian besar sekolah binaan memiliki nilai pencapaian pendidik dan tenaga
kependidikan di bawah rata-rata
B. Sebagian kecil binaan memiliki nilai pencapaian standar pendidik dan tenaga
kependidikan di atas rata-rata
C. Ada beberapa sekolah binaan yang memiliki nilai pencapaian standar pendidik
dan tenaga kependidikan yang sama
D. Tidak satupun sekolah binaan yang memiliki standar pendidik dan tenaga
kependidikan yang berbeda.

56

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

F. Rangkuman
Evaluasi merupakan penilaian yang dilakukan untuk mengetahui efektivitas,
implementasi dan desain program yang telah dirancang. Pada hakekatnya pelaksanaan
evaluasi adalah untuk mendapatkan informasi mengenai program secara keseluruhan.
Tahapan menyusun evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dilakukan oleh
pengawas setelah melakukan pengolahan data hasil pemantauan. Aspek yang harus
diperhatikan dalam mengolah hasil pemantauan adalah (1) data yang dihimpun dengan
mengunakan instrumen dicatat dan disusun dengan sistematis, (2) membandingkan
hasil capaian pemenuhan SNP di sekolah dengan target capaian, (3) Menghitung nilai
maksimal yang seharusnya sekolah capai, dan menentukan selisih antara kondisi ideal
yang dapat dicapai dengan hasil perolehan kondisi nyata (d) mengelompokan nilai
berdasarkan kriteria pencapaian, (5) analisis capaian pemenuhan oleh pengawas dan
kepala sekolah.
Evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dimaksudkan untuk
mengetahui sejauh mana ketercapaian pemenuhan SNP di Sekolah. Manfaat dari
evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dapat digunakan untuk (1)
mengidentifikasi keberhasilan atau kegagalan pemenuhan SNP di Sekolah, (2)
menunjukan kekuatan atau potansi yang dapat ditingkatkan, (3) membantu melihat
konteks dan impilkasi yang lebih luas, (4) memberikan informasi dalam membuat
perencanaan, pengambilan keputusan dan penyusunan rekomendasi serta tindak lanjut.
Evaluasi dapat dilakukan jika nilai pemenuhan SNP diketahui. Untuk menentukan
capaian pemenuhan SNP dapat menggunakan rumus berikut ini.
Nilai = Jumlah total skor x 100%
Skor Maksimum
Jumlah total skor didapatkan dari penjumlahan setiap skor penilaian setiap indikator
yang dipantau, sedangkan total skor adalah jumlah skor maksimal dikalikan dengan
jumlah indikator. Untuk menentukan kriteria pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
dapat mengunakan skala seperti pada tabel 4.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban kegiatan pembelajaran 3.
Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap materi.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100 = sangat baik
80 89 = baik
70 79 = cukup
60 69 = kurang
60 = sangat kurang
57

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi kegiatan pembelajaran 3,
terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara menyelesaikan seluruh kegiatan pada kegiatan pembelajaran 3,
silahkan isi format refleksi berikut ini untuk mengukur penguasaan materi Saudara.
No

Tujuan Pembelajaran

Mengolah hasil pemantauan pelaksanaan


pemenuhan SNP.

Menyusun laporan evaluasi hasil pemantauan


pelaksanaan pemenuhan SNP.

Tercapai

Belum
Tercapai

Tindak lanjut:

Kegiatan yang menurut saya belajar lebih efektif.

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Kegiatan Pembelajaran 3
1.
2.
3.
4.
5.

58

A.
A.
A.
A.
C.

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

KEGIATAN PEMBELAJARAN 4
PENYUSUNAN REKOMENDASI PEMENUHAN STANDAR
NASIONAL PENDIDIKAN
(WAKTU 7 JP )

A. Tujuan Pembelajaran
Setelah menyelesaikan kegiatan pembelajaran 4, Saudara diharapkan mampu Membuat
rekomendasi hasil pemantauan untuk penyusunan program sekolah dalam upaya
pemenuhan 8 Standar Nasional Pendidikan.

B. Indikator Pencapaian Tujuan


1.
2.
3.
4.

Membuat rekomendasi pencapaian standar sarana prasarana.


Membuat rekomendasi pencapaian standar tenaga pendidik dan kependidikan.
Membuat rekomendasi pencapaian standar pengelolaan.
Membuat rekomendasi pencapaian standar pembiayaan.

C. Uraian Materi
Kesimpulan dan rekomendasi merupakan aspek yang sangat penting dalam laporan
pelaksanaan dan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP.
Kesimpulan hasil pemantauan merupakan pernyataan berisi data dan fakta hasil
pemantauan SNP yang dilengkapi dengan pendapat dan alasan pendukung
berdasarkan hasil pemantauan SNP tersebut. Sedangkan, rekomendasi merupakan
saran tindak lanjut yang didasarkan pada kesimpulan laporan pemantauan.
Rekomendasi juga menjadi bagian penting yang dinantikan untuk dibaca oleh pemangku
kepentingan. Oleh kerena itu rekomendasi hasil pemantauan harus disusun dengan teliti
dan akurat.

1. Penyusunan Kesimpulan
Secara umum kesimpulan merupakan pernyataan argumentatif yang berisi data dan
fakta yang relevan, analisa dan pengolahan data yang akurat, serta pendapat dan
alasan pendukung berdasarkan teori atau peraturan yang relevan. Kesimpulan juga
merupakan pernyataan kalimat yang diambil dari beberapa ide pemikiran mengacu
pada cara dan aturan membuat kesimpulan yang berlaku. Dengan demikian,
kesimpulan hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP merupakan pernyataan
berisi fakta hasil pemantauan yang dilengkapi dengan pendapat dan alasan
pendukung berdasarkan hasil pemantauan tersebut. Dengan kata lain kesimpulan
pemantauan harus berisi data dan bagaimana membunyikan data tersebut.
Untuk mengetahui apakah kita sudah melaksanakan pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP yang tepat, tentu kita harus memiliki data-data hasil pemantauan
yang relevan seperti potensi, kekurangan, kelebihan pemenuhan SNP yang dilakukan
oleh sekolah binaan. Tetapi semua data itu tidak akan berarti apabila kita tidak
memiliki suatu kerangka pemikiran tentang aspek dan indikator pemantauan yang
59

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

baik atau tidak memahami berbagai teori pemantauan yang relevan dengan baik.
Demikian pula jika kita tidak mengetahui bagaimana cara mengolah data (misalnya
dengan statistik) maka tentu semua data tadi tidak bermakna walaupun kita paham
teorinya. Kita harus menghindari pembuatan kesimpulan dengan mengandalkan
insting dan perasaan karena tindakan tersebut akan menghasilkan kesimpulan yang
emosional dan cenderung tidak rasional.
Salah satu cara yang relevan untuk membuat kesimpulan hasil pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP adalah melalui generalisasi. Cara generalisasi
merupakan pola penyusunan kesimpulan berdasarkan data, fakta, perihal, atau
kejadian.
Contoh:
a. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Seluruh sekolah binaan memiliki guru yang dapat melaksanakan dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip pembelajaran, memiliki
integritas kepribadian dan bertindak sesuai dengan norma agama, hukum, sosial,
serta peraturan dan ketentuan yang berlaku, mampu berkomunikasi secara efektif
dan santun dengan sesama guru, tenaga kependidikan, siswa, dan orang tua
siswa. Namun masih ada beberapa guru yang masih mengajar tidak sesuai
dengan latar belakang pendidikan.
b. Standar Sarana dan Prasarana
Sebagaian besar sekolah berada di lokasi yang aman, terhindar dari potensi
bahaya yang mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa, memiliki akses untuk
penyelamatan dalam keadaan darurat, terhindar dari gangguan pencemaran air,
pencemaran udara, dan kebisingan serta memiliki sarana untuk meningkatkan
kenyamanan, memiliki status hak atas tanah dan ijin pemanfaatan dari pemegang
hak atas tanah. Namun dua sekolah memiliki tempat beribadah, ruang konseling,
ruang UKS, dan ruang organisasi kesiswaan yang ukuranya tidak sesuai
ketentuan.
c. Standar Pengelolaan
Sebagian kecil sekolah binaan memiliki rencana kerja tahunan dan rencana kerja
jangka menengah tetapi belum disosialisasikan kepada warga sekolah, dan
sekolah baru memiliki 5 pedoman yang mengatur berbagai aspek pengelolaan
secara tertulis yang mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait.
d. Standar Pembiayaan
Tiga dari sepuluh sekolah binaan telah menyusun Rencana Kerja dan Anggaran
Sekolah/Madrasah (RKA-S/M),tetapi baru melibatkan dua unsur stakeholders
dalam penyusunannya (Kepala Sekolah dan Bendahara), dan hanya memiliki
catatan tahunan berupa dokumen investasi sarana dan prasarana secara
menyeluruh selama 2 tahun terakhir.

2. Penyusunan Rekomendasi
Selain kesimpulan, rekomendasi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan
pemantauan. Tanpa rekomendasi suatu laporan tidak bisa melahirkan tindak lanjut yang
jelas dan pasti. Rekomendasi juga menjadi bagian penting yang dinantikan untuk dibaca
60

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

oleh pemangku kepentingan. Oleh kerena itu rekomendasi hasil pemantauan harus
disusun dengan teliti dan akurat.
Membuat rekomendasi dapat dilakukan seperti cara berikut ini.
a. Rekomendasi disusun berdasarkan hasil analisis data-data hasil pemantauan yang
dilihat dari berbagai sudut pandang dan disiplin ilmu.
b. Rekomendasi disusun berdasarkan pada kesimpulan yang telah ditetapkan.
c. Rekomendasi harus mampu menjelaskan dan menunjukkan prioritas tindakan yang
harus diambil.
d. Rekomendasi harus memberikan kontribusi konstruktif dalam penyelesaian
masalah pemenuhan SNP.
e. Rekomendasi seyogyanya membentuk suatu landasan untuk evaluasi dan tindak
lanjut berkala.

3. Prinsip Penyusunan Rekomendasi


Prinsip-prinsip yang harus dipertimbangkan ketika menyusun rekomendasi, di antaranya:
a. Specific (khusus, pokus)
Rekomendasi hanya berisi satu tindakan khusus. Jika rekomendasi berisi lebih dari
satu tindakan, maka tindakan tersebut harus dijelaskan satu persatu dan terpisah
menggunakan tanda urutan atau nomor.
b. Measurable (terukur)
Rekomendasi yang dibuat harus bisa diukur pelaksanaan dan hasilnya dengan
mekanisme pengukurun yang tepat.
c. Achievable (dapat dicapai)
Tindakan yang direkomendasikan harus dapat dipraktikan, diimplementasikan dan
dapat dicapai atau alternatif tindakan yang paling sedikit hambatannnya.
d. Result-oriented (berorientasi terhadap hasil)
Rekomendasi berisi tindakan-tindakan mengarahkan pada perubahan, hasil atau
capaian kongkret.
e. Time-bound (terikat waktu)
Rekomendasi memberi gambaran waktu yang realistis untuk memulai atau
mengakhiri suatu tindakan, baik yang segera maupun hitungan bulan, tahun atau
jangka pendek, menengah dan panjang.
f. Solution-suggestive (saran yang mengandung solusi)
Rekomendasi tindakan berupa solusi akurat, kongkret, ringkas dan memuat detil-detil
teknis yang relevan agar tidak terjadi salah tafsir dan salah tindak.
g. Mindful of priotisation, sequencing & risk (mempertimbangkan prioritas, tata urutan
dan risiko)
Rekomendasi harus mengarahkan pada hal-hal yang lebih mendesak, sesuai hirarki
atau urutan kepentingan dan memberi gambaran resiko yang mungkin muncul.
h. Argued (beralasan)
Rekomendasi harus berbasis data, fakta, hasil analisis yang objektif, kesimpulan yang
logis dan berdasar hukum yang pasti.
i. Root-cause responsive (merespon akar permasalahan)
Rekomendasi harus berbasis akar bukan gejala, artinya tindakan yang diusulkan lebih
diarahkan kepada penyebab masalah daripada gejala.

61

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

j. Targeted (memiliki target)


Rekomendasi harus jelas dan akurat siapa yang melaksanakan dan kepada siapa
harus ditujukan atau sebagai sasaran dengan mempertimbangkan tugas,
tanggungjawab dan kewenangan masing-masing.
Penyusunan rekomendasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP harus
mengacu pada kesimpulan hasil pemantauan yang telah disusun dan prinsip-prinsip
penyusunan rekomendasi. Aktivitas yang dianjurkan dalam rekomendasi minimal melalui
konsultasi, diskusi, pemberian contoh, dan diklat untuk SNP yang berisfat akademik,
sedangkan untuk SNP yang bersifat manajerial melalui pengajuan proposal, pemenuhan
melalui MBS, upaya mandiri, dan lainnnya.

4. Contoh Rekomendasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan SNP


Berikut ini beberapa contoh rekomendasi hasil pemantaun SNP:
a. Standar Sarana dan Prasarana:
Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana dan
prasarana yang dlakukan oleh pengawas sekolah terhadap salah satu sekolah
binaannya.
1) Memiliki ruang pimpinan dengan luas tidak sesuai ketentuan
2) Tidak memiliki ruang konseling
3) Tidak memiliki ruang UKS
4) memiliki jamban dengan jumlah, ukuran, dan sarana tidak sesuai ketentuan
5) Tidak memiliki gudang
Berdasarkan data tersebut rekomendasi yang bisa disusun adalah:
Sekolah diharapkan melengkapi ruang pimpinan, ruang konseling, jamban dan
gudang dengan menyusun proposal pengadaan bangunan dan mengajukan kepada
komite, pihak dinas pendidikan dan pihak terkait lainnya.
b. Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan.
Sekolah diharapkan mendorong guru untuk melanjutkan kuliah agar guru memiliki
pendidikan minimum D-IV atau S1, dan memiliki kesesuaian antara mata pelajaran
yang diajarkan dengan latar belakang pendidikannya, juga menambah tenaga
administrasi berkualifikasi pendidikan menengah atau sederajat.
c. Standar Pengelolaan.
Sekolah diharapkan menyusun rencana kerja tahunan dan rencana kerja jangka
menengah, dan melaksanakan program pengelolaan pendayagunaan pendidik dan
tenaga kependidikan.
d. Standar Pembiayaan.
Sekolah diharapakan menyusun RKA-S dan membelanjakan biaya sebanyak lebih
dari 81% dari anggaran pengembangan pendidik dan tenaga kependidikan dalam
RKAS, dan rekomendasi juga bisa disusun berdasarkan rekapitulasi evaluasi hasil
pelaksanaan pemamantauan seluruh sekolah binaaanya.
Contoh:
Rekomendasi yang disusun berdasarkan beberapa SNP:
40% atau 4 sekolah yang akan diakreditasi tahun 2015 untuk semua SNP telah
dipantau dan siap diakreditasi.

62

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

D. Aktivitas Pembelajaran
Kegiatan 4.1 Brainstorming tentang Penyusunan Kesimpulan dan Rekomendasi
Laporan Pelaksanaan dan Laporan Evaluasi Hasil Pemantauan
Pelaksanaan Pemenuhan SNP (90 menit).
Dalam kelompok masing-masing, Saudara diminta berbagi pengetahuan dan
pengalaman tentang penyusunan kesimpulan dan rekomendasi laporan pelaksanaan
dan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dengan cara
menjawab pertanyaan di bawah ini. Tuliskanlah hasil jawaban Saudara pada LK 4.1
Diskusikanlah hasil kerja Saudara dan tulislah hasil kerja kelompok dalam kertas plano.
Tempelkan di depan kelas dan presentasikan.
1. Pernahkah Saudara menyusun kesimpulan dan rekomendasi laporan pelaksanaan
dan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP?
2. Bagaimana cara Saudara dalam menyusun kesimpulan dan rekomendasi pada
laporan pelaksanaan dan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP?
3. Apa hambatan dan tantangan yang sering Saudara alami dalam menyusun
kesimpulan dan rekomendasi laporan pelaksanaan dan laporan evaluasi hasil
pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP?
LK 4.1 Brainstorming tentang Penyusunan Kesimpulan dan Rekomendasi Laporan
Pelaksanaan dan Laporan Evaluasi Hasil Pemantauan Pelaksanaan
Pemenuhan SNP.
1.

2.

3.

Kegiatan 4.2 Menyusun Kesimpulan Pemenuhan Standar Pendidik dan Tenaga


Kependidikan Berdasarkan Analisis Data (45 menit).
Masih dalam kelompok masing-masing, Buatlah kesimpulan berdasarkan data hasil
pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan dan

63

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

hasil analisis pada tabel di bawah. Tuliskan hasil kerja Saudara pada LK 4.2.
Diskusikanlah hasil Saudara dengan teman kelompok.
LK 4.2 Menyusun kesimpulan.

Data Hasil Pemantauan


1. 30 % guru masih mengajar
mismatch
2. 30 % guru belum menyusun
karya tulis ilmiah
3. 30% kepala perpustakaan,
kepala laboratorium, dan
TAS belum memiliki
kompetensi yang relevan

Hasil Analisis

Kesimpulan

Pemenuhan aspekaspek standar pendidik


dan tenaga kependidikan
di 5 (lima) sekolah baru
mencapai 70%.

Kegiatan 4.3 Menyusun rekomendasi pemenuhan standar Pendidik dan Tenaga


Kependidikan Berdasarkan Anailisis Data dan Kesimpulan
(45 menit).
Masih dalam kelompok masing-masing, tuliskan kembali kesimpulan pada kegiatan 4.2
pada kolom kesimpulan LK 4.3. Kemudian buatlah rekomendasi/tindak lanjut
berdasarkan data hasil pemantauan, hasil analisis, dan kesimpulan tentang standar
pendidik dan tenaga kependidikan pada LK 4.3. Diskusikanlah hasil Saudara dengan
teman kelompok.
LK 4.3 Menyusun Rekomendasi/Tindak lanjut.

64

Data Hasil Pemantauan

Hasil Analisis

1. 30 % guru masih
mengajar mismatch
2. 30 % guru belum
menyusun karya tulis
ilmiah
3. 30% kepala
perpustakan,kepala
laboratorium, dan TAS
belum memiliki
kompetensi yang
relevan

Pemenuhan
aspek-aspek
standar
pendidik dan
tenaga
kependidikan
di sekolah
binaan
mencapai
70%.

Kesimpulan

Rekomendasi/
Tindak lanjut

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan 4.4 Menyusun Kesimpulan dan Rekomendasi Pemenuhan Standar


Pembiayaan Berdasarkan Anailisis Data (45 menit)
Masih dalam kelompok masing-masing, buatlah kesimpulan dan rekomendasi/
tindaklanjut berdasarkan data hasil pemantauan dan hasil analisis tentang standar
pembiayaan pada LK 4.4. Diskusikanlah hasil Saudara dengan teman kelompok.
LK 4.4 Menyusun kesimpulan Rekomendasi/Tindak lanjut
Data Hasil Pemantauan

Hasil Analisis

(1). Sekolah membelanjakan dana


pengadaan alat habis pakai untuk
kegiatan pembelajaran selama satu
tahun terakhir sebanyak 60% dari
alokasi anggaran.
(2). Sekolah membelanjakan dana
transportasi dan perjalanan dinas
selama satu tahun terakhir 70 %
dari alokasi anggaran.
(3). Sekolah membelanjakan dana
pengadaan daya dan jasa selama
satu tahun terakhir 80% dari alokasi
anggaran.
(4). Sekolah membelanjakan dana
untuk mendukung kegiatan
operasional tidak langsung untuk
satu tahun terakhir lebih dari 60%
dari alokasi anggaran.

Kesimpulan

Rekomendas/
Tindak lanjut

Pemenuhan
aspek-aspek
standar
pembiayaan
di sekolah
binaan
mencapai
67.5%.

Kegiatan 4.5 Menyusun Kesimpulan dan Rekomendasi Pemenuhan Standar


Pengelolaan Berdasarkan Analisis Data (45 menit).
Masih dalam kelompok masing-masing, buatlah kesimpulan dan rekomendasi/tindak
lanjut berdasarkan data hasil pemantauan dan hasil analisis tentang standar
pengelolaan pada LK 4.5. Diskusikanlah hasil Saudara dengan teman kelompok.
LK 4.5 Menyusun kesimpulan dan Rekomendasi/Tindak lanjut.
Data Hasil Pemantauan
(1) Memiliki 2 jenis kegiatan
kesiswaan yang lengkap
(2) Memiliki
2
program
pengelolaan pendayagunaan
pendidik
dan
tenaga
kependidikan
(3) Meimiliki 1 program sarana
dan prasarana yag lengkap
(4) Memiliki sistem informasi,
tetapi tidak memiliki petugas
khusus

Hasil Analisis

Kesimpulan

Rekomendasi
/Tindak lanjut

Pemenuhan
aspek-aspek
standar
pengelolaan di
sekolah binaan
mencapai 50%.

65

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Kegiatan 4.6 Menyusun kesimpulan dan rekomendasi Pemenuhan Standar Sarana


dan Prasarana Berdasarkan Anailisis Data (45 menit).
Masih dalam kelompok masing-masing, buatlah kesimpulan dan rekomendasi/ tindak
lanjut berdasarkan data hasil pemantauan dan hasil analisis tentang standar sarana dan
prasarana pada LK 4.6. Diskusikanlah hasil Saudara dengan teman kelompok.
LK 4.6 Menyusun Kesimpulan dan Rekomendasi/Tindak lanjut.
Data Hasil Pemantauan
1. Memiliki luas lahan 70% sesuai
ketentuan.
2. Tidak Memiliki laboratorium
sesuai dengan ketentuan.
3. Memiliki jamban 50% sesuai
ketentuan

Hasil Analisis

Kesimpulan

Rekomendasi/
Tindak lanjut

Pemenuhan
aspek-aspek
standar sarana
dan prasarana di
sekolah binaan
terdapat
kesenjangan
sebesar 40%.

E. Latihan/Kasus/Tugas
Pilihlah satu jawaban yang betul dengan memberi tanda silang pada huruf A, B, C, atau
D di lembar jawaban.
1. Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana dan
prasarana yang dlakukan oleh pengawas sekolah:
(1) memiliki ruang pimpinan dengan luas tidak sesuai ketentuan tetapi memiliki sarana
sesuai ketentuan;
(2) memiliki ruang guru dengan luas sesuai ketentuan tetapi memiliki sarana tidak
sesuai ketentuan;
(3) tidak memiliki ruang konseling;
(4) tidak memiliki ruang UKS;
(5) memiliki jamban dengan jumlah, ukuran, dan sarana tidak sesuai ketentuan;
(6) tidak memiliki gudang.
Berdasarkan data tersebut rekomendasi yang paling tepat adalah....
A. Sekolah diharapkan mengupayakan melengkapi ruang UKS, ruang kepala sekolah
dan ruang laboratorium dan ruangan lainnya dengan mengajukan kepada komite dan
pihak terkait lainnya,
B. Sekolah diharapkan menyusun rencana kerja tahunan dan rencana kerja jangka
menengah, dan melaksanakan program pengelolaan pendayagunaan sarana dan
prasarana.
C. Sekolah diharapkan memiliki sarana dan prasarana sekolah yang memadai dengan
menyusun proposal pengadaan bangunan dan mengajukan kepada komite, pihak
dinas pendidikan dan pihak terkait lainnya
D. Sekolah diharapkan melakukan pembangunan semua kekurangan sarana dan
prasarana yang diperlukan bersumber dari dana BOS yang diperoleh sesuai dengan
tahun anggaran berjalan.

66

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

2. Berikut ini data hasil evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar


pengelolaan yang tercantum dalam laporan pemantauan seorang pengawas sekolah
jenjang Sekolah Dasar.
Data Hasil Pemantauan

Hasil Analisis

Kesimpulan

Rekomendasi/
Tindak lanjut

Hampir di setiap sekolah,


penyusunan visi, misi,
dan tujuan sekolah belum
melibatkan banyak pihak.

Pemenuhan
SNP
di
7
(tujuh) sekolah
baru mencapai
80%.

40% atau 4
sekolah
yang akan diakreditasi
tahun 2015 untuk semua
SNP telah dipantau dan
siap diakreditasi.

Melaksanakan
konsultasi,
diskusi,
pemberian
contoh.

Pernyataan yang paling tepat berdasarkan tabel tersebut adalah....


A. Korelasi antara data hasil pemantauan, hasil analisis, kesimpulan dan rekomendasi
sangat signifikan.
B. Kesimpulan belum merupakan pernyataan yang dirumuskan dari hasil analisis data.
C. Rekomendasi yang disusun sudah memenuhi prinsip specific, targeted dan argued.
D. Kesimpulan dan hasil analisis memiliki keterkaitan antara satu dengan lainnnya dan
dikembangkan dari data hasil pemantauan.
3. Berikut ini bunyi rekomendasi laporan hasil evaluasi pemantauan pelaksanaan
pemenuhan standar pendidik dan tenaga kependidikan yang disusun oleh pengawas
sekolah.
Seluruh sekolah binaan diharapkan mendorong guru untuk melanjutkan kuliah agar
guru memiliki pendidikan minimum D-IV atau S1 sesuai mata pelajaran yang diampu,
juga mengangkat tenaga administrasi honorer berkualifikasi pendidikan menengah atau
sederajat melalui kerjasama dengan komite sekolah, alumni, atau melalui pengajuan
kepada bagian kepegawaian dinas pendidikan.
Prinsip yang dipenuhi dalam pernyataan rekomendasi tersebut adalah.
A. specific targeted argued measurable
B. measurable achievable targeted result oriented
C. specific targeted - measurable achievable
D. achievable argued result oriented time bound
4. Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pembiayaan yang
dilakukan oleh pengawas sekolah terhadap sekolah binaan.
(1) Sekolah membelanjakan dana pengadaan alat habis pakai untuk kegiatan
pembelajaran selama satu tahun terakhir sebanyak 60% dari alokasi anggaran.
(2) Sekolah membelanjakan dana transpor dan perjalanan dinas selama satu tahun
terakhir 100% dari alokasi anggaran.
(3) Sekolah membelanjakan dana pengadaan daya dan jasa selama satu tahun
terakhir 100% dari alokasi anggaran.
(4) Sekolah membelanjakan anggaran untuk mendukung kegiatan operasional tidak
langsung untuk satu tahun terakhir lebih dari 100% dari alokasi anggaran.

67

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Berdasarkan data tersebut rekomendasi yang paling tepat adalah....


A. Sekolah binaan diharapkan membelajakan dana operasional sekolah yang diterima
sesuai dengan alokasi yang telah disusun dalam rencana kegiatan dan anggaran
sekolah.
B. Sekolah binaan diharapkan menggali dana dari berbagai sumber untuk menutupi
kekurangan dana opersasional kepada alumni dan serta bekerja sama dengan
dunia usaha/dunia industri.
C. Sekolah diharapkan melakukan efesiensi anggaran pengadaan alat habis pakai
untuk kegiatan pembelajaran, dana transpor dan perjalanan dinas, dan
pengadaan daya dan jasa.
D. Sekolah diharapkan menyusun RKA-S dan membelanjakan biaya lebih dari 81%
dari anggaran setiap anggaran untuk pengembangan pendidik dan tenaga
kependidikan
5. Berdasarkan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pengelolaan
seorang pengawas ditemukan kesimpulan sebagai berikut:
Sekolah memiliki rencana kerja tahunan dan rencana kerja jangka menengah tetapi
belum disosialisasikan kepada warga sekolah, dan sekolah baru memiliki 5 pedoman
yang mengatur berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yang mudah dipahami oleh
pihak-pihak terkait, serta tidak memiliki dokumen kemitraan dalam melibatkan
masyarakat.
Rekomendasi yang paling tepat untuk kesimpulan tersebut adalah:
A. Sekolah diharapkan segera memiliki rencana kerja tahunan dan rencana kerja
jangka menengah yang memnuhi ketentuan dan dilengkapi dengan pedoman
pendukungnya agar mudah dipahami masyarakat dan lembaga lain yang relevan
dalam pengelolaan pendidikan.
B. Sekolah diharapkan memiliki rencana kerja tahunan dan rencana kerja jangka
menengah dan pedoman kemitraan yang disosialisasikan kepada warga sekolah,
serta lembaga lain yang relevan dalam pengelolaan pendidikan.
C. Sekolah semestinya menyusun rencana kerja tahunan dan rencana kerja jangka
menengah melibatkan stakeholder dan hasilnya disosialisasikan kepada warga
sekolah, agar mudah dipahami oleh pihak-pihak terkait, dan didukung dokumen
kemitraan dalam melibatkan masyarakat.
D. Sekolah segera menyosialisasikan rencana kerja tahunan dan rencana kerja jangka
menengah kepada warga sekolah, dan melengkapi pedoman yang mengatur
berbagai aspek pengelolaan secara tertulis yang mudah dipahami oleh pihak-pihak
terkait, termasuk dokumen kemitraan dalam melibatkan masyarakat dan lembaga
lainnya.

F. Rangkuman
Kesimpulan hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP merupakan pernyataan
berisi fakta hasil pemantauan yang dilengkapi dengan pendapat dan alasan pendukung
berdasarkan hasil pemantauan tersebut. Kesimpulan pemantauan harus berisi data dan
bagaimana membunyikan data tersebut berdasarkan hasil pengolahan data dan teori
yang relevan. Penyusunan kesimpulan tidak boleh mengandalkan insting atau perasaan,
tetapi harus logis dan mengandalkan bukti empiris hasil pemantauan.
68

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Penyusunan rekomendasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP harus


mengacu pada kesimpulan hasil pemantauan yang telah disusun. Hal-hal yang harus
diperhatikan dalam penyusunan rekomendasi: (a) berdasarkan analisis data hasil
pemantauan, (b) berdasarkan kesimpulan yang telah ditetapkan, (c) mampu menjelaskan
dan menunjukan prioritas tindakan, (d) memberikan konstruktif dalam penyelesaian
masalah pemenuhan SNP, (e) membentuk suatu landasan untuk evaluasi dan tindak lanjut.
Terdapat beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam menyusun rekomendasi
diantaranya adalah specific, measureable, Achievable dan lainnya.

G. Umpan Balik
Cocokkanlah jawaban Saudara dengan kunci jawaban kegiatan pembelajaran 4.
Hitunglah jawaban Saudara yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk
mengetahui tingkat penguasaan Saudara terhadap kegiatan pembelajaran.

Tingkat Penguasaan =

Jumlah Jawaban Benar

X 100 %

Jumlah Soal

Arti tingkat persentase penguasaan yang Saudara capai:


90 100
= sangat baik
80 89
= baik
70 79
= cukup
60 69
= kurang
60
= sangat kurang
Apabila Saudara mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Saudara dapat
meneruskan dengan modul berikutnya. Bagus! Tetapi apabila tingkat penguasaan
Saudara masih di bawah 80%, Saudara harus mengulangi kegiatan pembelajaran 4,
terutama bagian yang belum Saudara kuasai.

H. Refleksi dan Tindak Lanjut


Setelah Saudara menyelesaikan seluruh kegiatan pembelajaran 4, silahkan isi format
refleksi berikut ini untuk mengukur penguasaan materi Saudara.
No
1
2

3
4

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Keterangan

Membuat rekomendasi pencapaian standar


sarana prasarana
Membuat rekomendasi pencapaian standar
tenaga pendidik dan kependidikan
Membuat rekomendasi pencapaian standar
pengelolaan
Membuat rekomendasi pencapaian standar
pembiayaan

69

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Tujuan Pembelajaran

Tercapai

Belum
Tercapai

Tindak lanjut:

Kegiatan yang menurut saya belajar lebih efektif.

Kegiatan yang membuat saya tidak efektif belajar dan saran perbaikan

I. Kunci Jawaban
Kunci Jawaban Latihan Soal Kegiatan Pembelajaran 4:
1.
2.
3.
4.
5.

70

C.
B.
B.
A.
D.

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

EVALUASI
Pilihlah jawaban yang benar dengan cara memberi tanda silang (x) pada huruf A, B, C, atau
D!
1. Berdasarkan hasil evaluasi pencapaian pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar
sarana dan prasarana sekolah binaan yang dilakukan oleh seorang pengawas sekolah
diketahui bahwa nilai yang diperoleh atas standar tersebut masih terdapat kesenjangan
dengan standar minimal sebesar 40%. Tindak lanjut paling tepat yang harus dilakukan
oleh pengawas sekolah tersebut adalah....
A.
menghentikan program pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana dan
prasarana dengan alasan tepat
B.
merevisi atau memperbaiki program pemantauan pelaksanaan pemenuhan
standar sarana dan prasarana
C. melanjutkan program pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana dan
prasarana dengan alasan jelas
D. menyebarluaskan program pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana
dan prasarana
2. Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana dan
prasarana yang dilakukan oleh pengawas sekolah:
(1) 70%.ruang kelas dengan jumlah, ukuran, dan sarana sesuai ketentuan
(2) 60% buku teks pelajaran di perpustakaan telah ditetapkan dengan Permendiknas.
(3) 50% sarana laboratorium sesuai dengan ketentuan.
Pernyataaan yang paling tepat berdasarkan hasil evaluasi pencapaian standar sarana
dan prasarana tersebut adalah....
A. Sekolah tidak melakukan koordinasi dengan komite sekolah dalam pengadaan
sarana dan prasarana sekolah.
B.
Sekolah belum menyusun program pengadaan sarana dan prasarana dalam RKT
maupun RKAS.
C. Sekolah memiliki kesenjangan pemenuhan standar sarana dan prasarana sebesar
yang cukup signifikan.
D. Sekolah binaan belum menganggarkan biaya untuk memenuhi sarana dan
prasarana yang masih kurang.
3. Seorang pengawas sekolah mengembangan instrumen pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP untuk standar pendidik dan tenaga kependidikan yang mengukur
aspek akademik dan aspek kompetensi pendidik dan tenaga kependidikan. Indikator
atau sub indikator yang paling tepat untuk mengukur aspek akademik adalah...
A.
Menguasai materi pelajaran yang diampu serta mengembangkannya dengan
metode ilmiah.
B.
Memiliki kemampuan manajerial yang ditunjukan dalam keberhasilan mengelola
sekolah.
C. Lebih dari 75% tenaga pendidik telah menyelesaikan pendidikan minimum DIV
atau S1.
D. Dapat merencanakan, melaksanakan, mengevaluasi dan menindaklanjuti
supervisi.
71

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

4. Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pendidik dan tenaga
kependidikan yang dilakukan oleh pengawas sekolah:
(1) 71%-80% guru berpendidikan minimum D-IV atau S1.
(2) Rata-rata kehadiran guru 81%-85% dalam menjalankan tugas.
(3) 65% sarana laboratorium sesuai dengan ketentuan.
(4) 30% guru mengajar tidak sesuai dengan latar belakang pendidikan
Pernyataaan yang paling tepat berdasarkan hasil evaluasi pencapaian standar pendidik
dan tenaga kependidikan tersebut adalah ....
A.
B.
C.
D.

Sekolah memenuhi standar pendidik dan tenaga kependidikan sekitar 80%-85%.


Sekolah memenuhi standar pendidik dan tenaga kependidikan sebear 60%
Sekolah memiliki kesenjangan pemenuhan standar pendidik sebesar 30%-35%.
Sekolah memiliki kesenjangan pemenuhan standar pendidik sebesar 80%

5. Seorang pengawas sekolah melakukan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP ke


sekolah binaanya dengan tujuan mengidentifikasi kekurangan-kekurangan atau
kelemahan-kelemahan pemenuhan SNP agar bisa ditindaklanjuti. Kegiatan
pemantatuan yang dilakukan pengawas sekolah tersebut sesuai dengan....
A.
B.
C.
D.

prinsip komprehensif
prinsip kooperatif
prinsip objektif
prinsip diagnostik

6. Berikut ini salah satu model diagram pelaksanaan pemantauan pelaksanaan


pemenuhan SNP yang masil belum lengkap tahapan kegiatannya.

Program
kegiatan
Sekolah

Penyusunan Pedoman
& Instrumen
pemenuhan SNP

Perbaikan Program

........... (3) ...........

Sosialisasi &
Koordinasi

Pengumpulan Data

........ (1)...........

.....(2).....

Sempurnakan diagram berikut dengan melengkapi angka (1), (2) dan (3) dengan
kegiatan yang tepat secara berurut.
A. Rekomendasi -> Analisis Data ->Pelaporan
B. Pelaporan -> Analisis Data ->Rekomendasi
C. Analisis Data -> Rekomendasi -> Pelaporan
D. Analisis Data ->Pelaporan ->Rekomendasi

72

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

7.

Syarat instrumen pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP harus memenuhi empat


validitas instrumen, salah satunya content validity. Artinya bahwa instrumen pemantuan
tersebut harus....
A. menunjuk kepada instrumen peramalan sudah menunjukkan bahwa kriteria
penilaian berada pada saat yang akan datang, atau kemudian
B. menunjuk kepada asumsi bahwa alat ukur yang dipakai mengandung satu definisi
operasional yang tepat dari suatu konsep teoretis
C. menunjuk kepada suatu instrumen yang memiliki kesesuaian isi dalam mengungkap
atau mengukur yang akan diukur
D. menyangkut pengukuran atribut yang konkret dan penilaian dari para ahli maupun
konsumen alat ukur tersebut

8.

Berikut beberapa langkah pokok penyusunan instrumen pemantauan pelaksanaan


pemenuhan SNP:
(1) Menentukan jenis instrumen yang akan digunakan;
(2) Menentukan jenis standar yang akan dipantau;
(3) Menyusunan perangkat instrumen sementara;
(4) Menentukan variabel atau aspek yang akan dipantau;
(5) Menyusun kisi-kisi instrumen;
(6) Menulis butir-butir instrumen;
(7) Melakukan uji coba instrumen;
(8) Menata kembali perangkat instrumen yang terpakai;
(9) Mengkaji ulang instrumen; dan
(10) Memperbaiki instrumen sesuai hasil uji coba.
Susunan langkah-langkah yang paling logis dalam penyusunan instrumen pemantauan
pelaksanaan pemenuhan SNP adalah....
A.
(1)-(8)-(9)-(5)-(6)-(10)-(4)-(3)-(2)-(7)
B.
(6)-(3)-(1)-(8)-(9)-(10)-(4)-(5)-(7)-(2)
C.
(2)-(6)-(7)-(3)-(1)-(8)-(9)-(10)-(4)-(5)
D.
(2)-(4)-(1)-(5)-(6)-(9)-(3)-(7)-(10)-(8)

9.

Salah satu kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang pengawas sekolah dalam
melaksanakan pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP adalah kompetensi memilih
metode pemantauan dan jenis instrumen yang sesuai dengan jenis data yang ingin
dikumpulkan. Berikut ini hubungan yang tepat antara metode pemantauan, jenis
instrumen dan jenis data yang ingin dikumpulkan adalah....
A.

Metode
Dokumentasi

Instrumen
Jenis Data
Skala sikap a. Sikap diri responden
b. Pendapat responden
Angket
Kejadian yang sudah lampau atau terus menerus

B.

Metode
Pengamatan
(observasi)

Instrumen
Check list

Jenis Data
a. Keadaan (diam), banyak aspek, sudah diketahui
jenis objeknya, tidak memerlukan penjelasan.
b. Kejadian (berproses), banyak aspek sudah diduga
pemunculannya, tidak memerlukan penjelasan
urutan.

73

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

C.

Metode
Angket

Instrumen
Check list

Jenis Data
Kejadian (berproses), banyak aspek sudah diduga
pemunculannya, tidak memerlukan penjelasan
urutan

D.

Metode
Angket

Instrumen
Angket

Jenis Data
a. Keadaan atau kejadian yang baru diketahui
kerangka garis besarnya.
b. Keadaan atau kejadian yang garis besar
latarna diketahui

10.

Bukti penting seorang pengawas sekolah telah melaksanakan pemantauan pelaksanaan


pemenuhan SNP dan memberikan usulan arah ke masa depan yang lebih baik
ditunjukkan dengan....
A. Tindak lanjut/rekomendasi hasil pemantauan SNP
B. Surat keterangan pelaksanaan pemantauan SNP
C. Kesimpulan temuan pemantauan SNP
D. Instrumen pemantauan yang telah diisi

11.

Agar hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP bermanfaat dalam membantu


sekolah binaan dalam meningkatkan upaya pemenuhan SNP maka....
A. data yang terkumpul dan kesimpulan yang diperoleh selama proses pemantauan
menjadi masukan dan digunakan dalam proses evaluasi
B. pelaksanaan pemantuan harus dilakukan dengan cara bekerja sama dengan semua
stakeholder yang terlibat dalam upaya pemenuhan SNP
C. pemantuan hendaknya dilakukan secara terus-menerus selama proses pemenuhan
SNP
D. pemantuan menggunakan kriteria yang valid dan konsisten dengan tujuan yang telah
ditentukan

12.

Nilai capaian pemenuhan standar sarana dan prasarana SD Negeri Maharaja 03


sebesar 62.33%, termasuk kepada kriteria CUKUP. Pada instrumen pemantauan
aspek ke-2 tentang ruangan kelas, rata-rata perolehan indikatornya adalah
mendapatkan skor 2 (dari lima rentang nilai: 0-1-2-3-4). Berdasarkan data hasil
pemantauan di atas, pernyataan yang paling tepat adalah sekolah ....
A. harus memiliki predikat nilai baik untuk aspek ruangan kelas
B. sudah memiliki ruangan kelas yang memadai
C. tidak memiliki ruangan kelas yang memadai
D. harus membangun gedung baru

13.

Berdasarkan hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana prasarana,


nilai capaian pada sekolah binaan berada pada kategori CUKUP. Langkah paling tepat
yang dapat Saudara lakukan untuk meningkatkan nilai pencapaian pemenuhan standar
sarana dan prasarana sekolah tersebut adalah....
A. Mengidentifikasi indikator yang memiliki skor rendah dan memprioritaskan
pemenuhan pada indikator tersebut.
B. Mengidentifikasi indikator yang memiliki nilai tinggi dan memprioritaskan
pemenuhan pada indikator tersebut.

74

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

C. Mengidentifikasi seluruh indikator dan membuat program pemenuhan terhadap


seluruh indikator tersebut.
D. Mengidentifikasi seluruh indikator dan menentukan program pemenuhan yang
dapat direalisasikan.
14.

Seorang pengawas sekolah menyusun rekomendasi dengan jelas dan akurat, siapa yang
melaksanakan dan kepada siapa harus ditujukan dengan mempertimbangkan tugas,
tanggungjawab dan kewenangan masing-masing. Langkah yang dilakukan pengawas
tersebut sesuai dengan prinsip penyusunan rekomendasi.
A. specific
B. achievable
C. result-oriented
D. targeted

15.

Berikut ini data evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP yang
dilakukan pengawas sekolah....
Data Hasil
Pemantauan
Persentase
keterlaksanaan
program
pemantauan
pelaksanaan
pemenuhan SNP
di seluruh
sekolah binaan
sebesar/
mencapai 75%.

Hasil analisis

Kesimpulan

Kesenjangan
antara
persentase
target
pencapaian
dan hasil yang
dicapai
sebesar 25%.

Evaluasi hasil
pelaksanaan
pemantauan
pelaksanaan
pemenuhan SNP
berjalan sesuai program
dengan tingkat
efektivitas, efisiensi, dan
produktivitas cukup baik.

Rekomendasi/
Tindak lanjut
..........................

Rekomendasi yang paling tepat untuk memperbaiki program pemantauan pelaksanaan


pemenuhan SNP dimasa yang akan datang adalah....
A. Pengawas sekolah diharapkan memperbaiki program pemantauan dengan
memperbaiki kekurangan pada metode dan instrumen yang digunakan, serta
melakukan konsultasi dan diskusi dengan teman sejawat.
B. Pengawas sekolah diharapkan memperbaiki program pengawasan dengan serta
melakukan workshop untuk penyusunan program di tingkat kabupaten/kota
C. Pengawas sekolah diharapkan menyampaikan permasalahan kepada Kepala Dinas
Pendidikan dan Korwas untuk memperbaiki program pengawasan.
D. Pengawas sekolah diharapkan menyusun Rencana Pengawasan Akademik dan
Rencana Pengawasan Akademik yang baru melalui konsultasi dan diskusi dengan
teman sejawat dan pihak terkait lainnnya.

16. Berikut ini contoh-contoh kesimpulan laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP yang ditulis oleh pengawas sekolah. Kesimpulan yang paling baik
adalah ....
75

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

A. 90% sekolah binaan telah memiliki dan berusaha memenuhi aspek-aspek yang
berkaitan dengan pemenuhan SNP yang menjadi prioritas utama di akhir semester
1 periode bulan Oktober-Desember
B. Perolehan delapan SNP pembinaan kualitasnya bervariasi, bergantung pada
kemampuan, kondisi, dan situasi sekolah masing-masing
C. Secara umum semua sekolah binaan memiliki persentase nilai baik dalam delapan
SNP
D. Kepala sekolah dan guru dapat dikategorikan baik dalam kinerjanya sesuai
dengan kompetensi yang disyaratkan
17. Berikut ini contoh-contoh rekomendasi internal yang ditulis oleh pengawas sekolah.
Rekomendasi atau tindak lanjut laporan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan
pemenuhan SNP yang paling tepat adalah....
A. Pembinaan dan pembimbingan kepada kepala sekolah binaan dan guru
hendaknya dilakukan secara terprogram, terpadu, dan terarah (terfokus)
khususnya pada penjelesan dan penyadaran tentang tugas pokok dan fungsinya
B. Dimensi-dimensi pemantauan yang masih kurang terfokus dan belum efektif, baik
dalam administrasi maupun dalam implementasi dan evaluasi hendaknya menjadi
agenda utama dalam program pengawasan selanjutnya.
C. Guru perlu terus mengoptimalkan peran dan fungsi MGMP baik di tingkat sekolah,
gugus maupun tingkat kabupaten sehingga melahirkan beragam inovasi yang
bermanfaat untuk menunjang proses belajar mengajar.
D. Perlu peningkatan penilian kinerja guru dan kepala sekolah dalam rangka
mengingatkan dan meningkatkan profesionalisme guru dan kepala sekolah melalui
workshop dan simulasi penilaian.
18.

Hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dari sebuah sekolah binaan


tergambar sebagai berikut:
No.

Standar

Perolehan Nilai

1.

Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan

1.57

2.

Standar Sarana dan Prasarana

2.06

3.

Standar Pengelolaan

3.30

4.

Standar Pembiayaan

4.00

Berdasarkan data di atas, rekomendasi yang paling tepat yang harus diberikan oleh
pengawas pembina sekolah tersebut adalah....
A. Sekolah dianjurkan untuk meningkatkan kepedulian pendidik dan tenaga
kependidikannya terhadap sarana dan prasarana yang ada
B. Sekolah dianjurkan untuk memenuhi dan meningkatkan kompetensi, kualifikasi,
serta kinerja pendidik dan tenaga kependidikan lainnya
C. Sekolah dianjurkan untuk memberlakukan reward dan punishment sebagai tindak
lanjut kinerja pendidik dan tenaga kependidikannya
D. Sekolah dianjurkan untuk selalu menyantuni pendidik dan tenaga kependidikan
lainya demi meningkatkan kinerjanya
76

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

19.

Hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP dari sebuah sekolah binaan


tergambar sebagai berikut:
No.
1.
2.
3.
4.

Standar
Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Standar Sarana dan Pra sarana
Standar Pengelolaan
Standar Pembiayaan

Perolehan Nilai
3.30
1.30
3.00
4.00

Berdasarkan data di atas, rekomendasi yang paling tepat yang harus diberikan oleh
pengawas pembina sekolah tersebut adalah....
A. Sekolah semestinya meningkatkan pembedayaan dana yang dimiliki sekolah
untuk meningkatkan kegiatan pemberdaayaan pendidik dan tenaga
kependidikannya
B. Sekolah semestinya meningkatkan pembedayaan dana yang dimiliki sekolah
untuk meningkatkan kegiatan pemberdaayaan pendidik dan tenaga
kependidikannya
C. Sekolah dianjurkan untuk melengkapi, memelihara, dan mengoptimalkan sarana
dan prasarana yang ada untuk kelancaran proses pembelajaran.
D. Sekolah dianjurkan untuk menyusun anggaran untuk menjaga dan memelihara
sarana dan prasarana yang ada.
20.

Berikut data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP sebuah sekolah binaan
yang dilakukan oleh seorang pengawas sekolah:
(1) Memiliki struktur organisasi dan tidak disertai uraian tugas yang jelas;
(2) 65% kegiatan sekolah dilaksanakan sesuai RKT;
(3) Baru memiliki 2 jenis kegiatan kesiswaan;
(4) Memiliki 2 program pendayagunaan pendidik dantenaga kependidikan; dan
(5) Memiliki 2 dokumen kemitraan.
Rekomendasi yang paling tepat diberikan oleh pengawas sekolah untuk kondisi
sekolah tersebut adalah....
A. Sekolah memperbaiki program supervisi atau pengawasan dengan memperbaiki
kekurangan pada metode dan instrumen yang digunakan, serta melakukan
konsultasi dan diskusi dengan teman sejawat
B. Sekolah diharapkan memperbaiki RKT dan RKAS dengan memperbaiki kekurangan
pada metode yang digunakan, serta melakukan konsultasi dan diskusi dengan teman
sejawat
C. Sekolah diharapkan memperbaiki program pengembangan sekolah untuk
meningkatkan efektifitas pengelolaan sekolah melalui kegiatan diskusi, konsultasi,
workshop dan kegiatan lainnnya dengan mengundang pengawas sekolah
D. Sekolah diharapkan melakukan koordinasi dan konsultasi dengan pengawas
sekolah, Korwas dan pihak Dinas Pendidikan untuk menyelsaikan permasalahan di
atas

21.

Pengawas sekolah berkewajiban melihat kelebihan dan kekurangan pelaksanaan


pemenuhan delapan SNP pada sekolah binaannya. Untuk mengetahui hal tersebut,
upaya yang paling tepat yang harus dilakukan pengawas sekolah adalah....
A.
Menilai pemenuhan SNP melalui penilaian kinerja sekolah secara berkelanjutan

77

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

B.
C.
D.

Mendorong sekolah melakukan pemenuhan SNP melalui akreditasi sekolah


Menilai fasilitas dan aktifitas sekolah yang mendukung pelaksanaan SNP
Mendorong kepala sekolah terus melakukan evaluasi diri sekolah

22.

Seorang pengawas sekolah membuat rekomendasi sebagai berikut:


Sekolah diharapkan mengangkat tenaga guru yang mengajar belum sesuai latar
belakang pendidikan serta memotivasi guru untuk membuat karya tulis, meningkatkan
kewirausahaan selain kantin dan koperasi sekolah, serta mengangkat atau
mengusulkan pelatihan bagi tenaga administrasi, kepala perpustakaan, kepala
laboratorium, teknisi dan laboran yang sesuai dengan kualifikasi.
Prinsip-prinsip yang dipenuhi oleh rekomendasi tersebut adalah....
A.
measurable achievable result oriented root cause responsive
B.
achievable argued result oriented time bound
C.
specific targeted measurable achievable
D.
specific targeted argued measurable

23.

Bacalah dengan cermat kesimpulan dan rekomendasi berdasarkan hasil pemantauan


pelaksanaan pemenuhan SNP yang dilakukan oleh seorang pengawas sekolah berikut
ini.
(1) Sekolah membelanjakan dana pengadaan alat habis pakai untuk kegiatan
pembelajaran selama satu tahun terakhir sebanyak 60% dari alokasi anggaran.
(2) Sekolah membelanjakan dana transpor dan perjalanan dinas selama satu tahun
terakhir 100% dari alokasi anggaran.
(3) Sekolah membelanjakan dana pengadaan daya dan jasa selama satu tahun
terakhir 100% dari alokasi anggaran.
(4) Sekolah membelanjakan dana untuk mendukung kegiatan operasional tidak
langsung untuk satu tahun terakhir lebih dari 100% dari alokasi anggaran.

24.

78

Kesimpulan: 90% sekolah binaan telah memiliki dan berusaha memenuhi aspekaspek yang berkaitan dengan pemenuhan standar dan prasarana yang menjadi
prioritas utama di akhir semester 1 periode bulan Oktober-Desember.
Rekomendasi: Sekolah diharapkan memperbaiki program supervisi atau pengawasan
dengan memperbaiki kekurangan pada metode dan instrumen yang digunakan, serta
melakukan konsultasi dan diskusi dengan teman sejawat.
Pernyataan yang benar berdasarkan data, kesimpulan dan rekomendasi di atas
adalah....
A.
Hanya kesimpulan yang relevan
B.
Hanya rekomendasi yang relevan
C.
Kesimpulan dan rekomendasi relevan
D.
Kesimpulan dan rekomendasi tidak relevan
Berikut ini data hasil evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pendidik
dan tenaga kependidikan yang tercantum dalam laporan pemantauan seorang pengawas
sekolah jenjang SMP.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Data Hasil
Pemantauan
30 % guru masih
mengajar mismatch
30 % Guru belum
menyusun karya
tulis ilmiah
30% Kepala
perpustakaan dan
Kepala
Laboratorium, dan
TAS belum memiliki
kompetensi yang
relevan

Hasil Analisis

Kesimpulan

Pemenuhan
aspek-aspek
standar pendidik
dan tenaga
kependidikan di
5 (lima) sekolah
baru mencapai
70%.

Sebagian besar
sekolah binaan
memiliki pendidik
dan tenaga
kependidiikan yang
kompetensinya
belum sesuai
dengan ketentuan

Rekomendasi/Tindak
lanjut
Sekolah diharapkan
segera meningkatkan
kompetensi guru dan
tenaga kependidikan
melalui workshop,
bimbingan teknis dan
kegiatan relevan
lainnya dengan
mengundang
pengawas dan nara
sumber lainnya.

Pernyataan yang tidak tepat berdasarkan tabel tersebut adalah....


A.
Pengisian data dan pernyataan pada kolom data hasil pemantauan, hasil analisis,
kesimpulan dan rekomendasi logis dan relevan
B.
Kesimpulan sudah merupakan pernyataan yang dirumuskan dari rekomendasi
C.
Rekomendasi yang disusun memenuhi sudah prinsip specific, targeted dan time
bound
D.
Hasil analisis, kesimpulan dan rekomendasi memiliki keterkaitan antara satu
dengan lainnya dan dikembangkan dari data hasil pemantauan
25.

Berdasarkan evaluasi hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar sarana dan


prasarana yang dilakukan oleh seorang pengawas sekolah terdapat kesimpulan sebagai
berikut:
Sekolah memiliki luas lahan, luas lantai bangunan, ruang kelas dengan jumlah, ukuran,
sarana yang tidak sesuai ketentuan dan sekolah berada di lokasi yang kumuh, rawan dari
gangguan pencemaran air, pencemaran udara,dan kebisingan.
Rekomendasi yang paling tepat untuk kesimpulan tersebut adalah:
A.
Sekolah diharapkan segera mengajukan proposal pengadaan lahan, lantai ruang
kelas, dan penataan lingkungan yang sesuai dengan ketentuan kepada dinas
pendidikan atau pihak terkait lainnnya.
B.
Sekolah diharapkan segera memiliki sarana dan prasana pendukung proses
pembelajaran bekerja sama dengan masyarakat dan lembaga lain yang relevan
dalam pengelolaan pendidikan.
C.
Sekolah diharapkan segera melakukan pengadaan lahan, lantai ruang kelas, dan
penataan lingkungan yang sesuai dengan ketentuan melalui kerjasama dengan
dunia usak dan dunia industri.
D.
Sekolah diharapkan segera memiliki lahan dan ruang pendukung proses
pembelajaran bekerja sama dengan masyarakat dan lembaga lain yang relevan
dalam pengelolaan pendidikan.

26. Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP pada standar
pengelolaan yang dilakukan oleh seorang pengawas sekolah:
(1) memiliki 2 jenis kegiatan kesiswaan yang lengkap
79

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

(2)
(3)
(4)

memiliki 2 program pengelolaan pendayagunaan pendidik


kependidikan
Memiliki 1 program sarana dan prasarana yag lengkap
Memiliki sistem informasi, tetapi tidak memiliki petugas khusus

dan

tenaga

Rekomendasi yang kurang tepat berdasarkan data tersebut adalah....


A.
Sekolah diharapkan memiliki program sumbangan pendidikan dikelola secara
sistematis, transparan, efisien, akuntabel, dilaporkan kepada komite sekolah
B.
Sekolah diharapkan meningkatkan jumlah program kegiatan kesiswaan dan
pengelolaan pendidik dan tenaga kependidikan
C.
Diharapkan meningkatkan jumlah program kegiatan kesiswaan, program sarana
dan prasarana
D.
Sekolah diharapkan menyusun prioritas program pada pemenuhan standar
sarana dan prasarana
27.

Berikut ini data hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP seluruh sekolah
binaan yang dilakukan oleh seorang pengawas SD.
Tingkat Pemenuhan SNP
No

Nama Sekolah
Standar
PTK
2.53

Standar
Pengelolaan
3.40

Standar
Sarpras
2.88

Standar
Pembiyaan
3.25

2.67

2.72

3.10

4.00

SD Sukamulya 1
SD Sukamulya 2

SD Sukamulya 3

2.27

3.53

3.12

3.75

SD Citrapersada 1

2.85

3.29

3.04

3.75

SD Citrapersada 2

2.93

2.79

2.98

3.50

SD Maharaja 1

2.60

2.66

2.88

3.50

SD Maharaja 2

2.60

2.67

2.87

3.50

SD Maharaja 3

2.56

2.87

2.88

3.80

SD Karangmulya 1

2.66

2.70

2.76

3.50

10

SD Karangmulya 2

2.72

2.76

2.80

3.50

RATA RATA

2,64

2,94

2,93

3,61

Jika nilai maksimal masing-masing standar adalah 4. Pernyataan yang paling tepat
berdasarkan data tersebut adalah....
A. Pemenuhan SNP semua sekolah binaan masih ada kesenjangan antara target yang
diharapkan dengan realisasi pencapain.
B. Hanya 10% sekolah binaan yang telah memenuhi nilai maksimal dalam salah satu
SNP.
C. Rata-rata pemenuhan SNP semua sekolah binaan sudah memenuhi standar
maksimal.
D. Tidak satupun sekolah binaan mampu memenuhi nilai maksimal pencapain seluruh
SNP.

80

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

28.

Kesimpulan hasil pemantauan pelaksanaan pemenuhan SNP yang paling tepat


berdasarkan data pada tabel soal no. 27 adalah....
A. Pemenuhan 4 SNP yang bersifat akademik dan manajerial semua sekolah binaan
sudah masih melampui batas minimal yang telah ditentukan.
B. Seluruh sekolah binaan mengalami kesulitan dalam memenuhi nilai maksimal
pencapain seluruh SNP.
C. Rata-rata pemenuhan SNP semua sekolah binaan belum memenuhi standar
maksimal.
D. Pemenuhan 4 SNP yang bersifat manajerial secara umum belum bisa dianggap
baik.

29.

Rekomendasi yang paling relevan berdasarkan data hasil pemantauan pelaksanaan


pemenuhan SNP pada tabel soal no 27 adalah .
A. Sekolah diharapkan segera mengevaluasi unsur-unsur apa saja yang terdapat pada
Standar Nasional Pendidikan yang belum terpenuhi dan melakukan upaya untuk
memenuhinya sesuai prioritas melalui kegiatan yang relevan.
B. Sekolah diharapkan segera menyusun program pemenuhan SNP dengan
mempertimbangkan skala prioritas yang disesuaikan dengan ketersediaan sumber
daya dan sumber dana.
C. Sekolah diharapkan segera melakukan upaya untuk memenuhi 8 (delapan) Standar
Nasional Pendidikan dengan kegiatan-kegiatan nyata sesuai program yang terukur.
D. Sekolah diharapkan segera melakukan upaya untuk memenuhi 8 (delapan) Standar
Nasional Pendidikan dengan kegiatan workshop dan pelatihan lainnnya.

30.

Berikut ini data hasil evaluasi pemantauan pelaksanaan pemenuhan standar pendidik
dan tenaga kependidikan yang tercantum dalam laporan pemantauan seorang pengawas
sekolah.
P Data Hasil Pemantauan
e
Kepala sekolah memiliki
r kemampuan manajerial dalam
n mengelola:
y(1) kesiswaan: 70 %
a(2) guru dan tenaga
t
kependidikan: 70%
a(3) pengembangan kurikulum:
a 60%
n(4) sarana dan prasarana 70%
(5) pembiayaan: 80%,
(6) hubungan masyarakat: 70%

Hasil
Analisis
Pemenuhan
aspek
kemampuan
manajerial
kepala
sekolah
binaan baru
mencapai
70%.

Kesimpulan
Sebagian
besar kepala
sekolah binaan
belum memiliki
kemampuan
manajerial
yang sesuai
dengan
ketentuan

Rekomendasi/
Tindak lanjut
Sekolah diharapkan
segera meningkatkan
kompetensi guru
melalui workshop,
bimbingan teknis dan
kegiatan relevan
lainnya dengan
mengundang
pengawas dan nara
sumber lainnya.

y
Pernyataan yang paling tepat berdasarkan tabel tersebut adalah....
A. Hasil analisis, kesimpulan dan rekomendasi memiliki keterkaitan antara satu dengan
lainnya dan dikembangkan dari data hasil pemantauan
B. Pengisian data dan pernyataan kesimpulan dan rekomendasi logis dan relevan
C. Rekomendasi sudah merupakan pernyataan yang dirumuskan dari kesimpulan
D. Rekomendasi yang disusun memenuhi prinsip specific, targeted, dan time bound

81

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

PENUTUP
Modul yang mengkaji pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan
ini merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sepuluh modul lainnya dalam diklat
Pengawas Sekolah Pembelajar. Perluasan dan pengembangan wawasan dan pengetahuan
peserta berkenaan dengan substansi materi ini penting dilakukan baik melalui kajian buku,
jurnal, maupun penerbitan lain yang relevan. Disamping itu, penggunaan sarana
perpustakaan, media internet, serta sumber belajar lainnya merupakan wahana yang efektif
bagi upaya perluasan tersebut. Demikian pula dengan berbagai kasus yang muncul yang
berhubungan dengan pemantauan pelaksanaan pemenuhan Standar Nasional Pendidikan,
baik berdasarkan hasil pengamatan maupun dialog dengan praktisi pendidikan, akan
semakin memperkaya wawasan dan pengetahuan para peserta diklat.
Sangatlah penting, bagi peserta, mengimplementasikan berbagai pengetahuan dan
keterampilan yang diperoleh dari modul ini sehingga kebermaknaan materi diklat akan
dirasakan langsung oleh peserta Diklat. Disamping itu, tahapan penguasaan kompetensi
peserta diklat sebagai pengawas sekolah, secara bertahap dapat diperoleh.
Pada akhirnya, keberhasilan peserta dalam mempelajari modul ini tergantung pada tinggi
rendahnya motivasi dan komitmen peserta dalam mempelajari dan mempraktekan materi
yang disajikan. Modul ini hanyalah merupakan salah satu bentuk stimulasi bagi peserta
untuk mempelajari lebih lanjut substansi materi yang disajikan serta penguasaan kompetensi
lainnya.

82

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

DAFTAR ISTILAH

Standar Nasional Pendidikan

: Krtiteria minimal tentang system pendidikan di


seluruh wilayah hukum Negara Kesatuan Republik
Indonesia.

Pemantauan

: Kegiatan
untuk
mengetahui
progress
dan
mengidentifikasi masalah dalam pelaksanaan
program.

Stakeholder

: Pemangku kepentingan.

83

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi. 1988. Prosedur Penelitian. Rineka Cipta: Jakarta
Association for
the
Prevention
of
Torture
(APT). 2008. Briefing Paper No.1:
Making Effective Recommendations. [Daring]. Tersedia: https://www.apt.ch/
content/files-res/Briefing1_en.pdf. [19 April 2016].
Direktorat Tenaga Kependidikan. 2008. Instrumen Kepengawasan. Ditendik-Dirjen PMPTK.
Jakarta.
Kumorotomo, Wahyudi. Konsep Dasar Pemantauan dan Evaluasi. [Daring]. Tersedia:
www.kumoro.staff.ugm.ac.id/wp.../07/konsep-dasar-pemantauan-dan-evaluasi. pdf.
[19 April 2016].
Lembaga Pengembangan dan Pemberdayaan Kepala Sekolah (LPPKS). 2011. Monitoring
dan Evaluasi. LPPKS. Karanganyar.
Margono. 2004. Metode Penelitian Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta
Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 Standar Nasional Pendidikan. 16 Mei 2005
Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 41. Jakarta.
______ Nomor 32 Tahun 2013 Perubahan Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun
2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. 7 Mei 2013. Lembaran Negara Republik
Indonesia Tahun 2013 Nomor 71.Jakarta.
______ Nomor 13 Tahun 2015 Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 19
Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan. 6 Maret 2015. Lembaran
Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 45. Jakarta.
Peraturan Menteri Negara Pemberdayaan Aparatur Negera dan Reformasi Birokrasi Nomor
21 Tahun 2010 Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka
Kreditnya.Kemeneg PAN dan RB. Jakarta.
Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 143 Tahun 2014 Petunjuk Teknis
Pelaksanaan Jabatan Fungsional Pengawas Sekolah dan Angka Kreditnya.
Kemendikbud. Jakarta.
Pusat Pengembangan Tenaga Kependidikan. 2008. Monitoring Pelaksanaan Standar
Nasional Pendidikan dan Akreditasi Sekolah. Pusbangtendik-BPSDMPK dan PMP.
Jakarta.
______ 2014. Bahan Pembelajaran Utama Pengembangan Keprofesian Berkelanjutan
Kepala Sekolah/Madrasah. Pusbangtendik-BPSDMPK dan PMP. Jakarta.
Shapiro, Janet. 2016. Monitoring and Evaluation, [Daring]. Tersedia: https://www.civicus
.org/new/media/Monitoring%20and%20Evaluation.pdf [19 April 2016].
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 Sistem Pendidikan Nasional. 8
Juli 2003. Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 4301. Jakarta.
_______ Nomor 14 Tahun 2003 Guru dan Dosen. 30 Desember 2005. Lembaran Negara
Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 157. Jakarta.

84

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

LAMPIRAN
Lampiran 1: Kunci Jawaban Evaluasi

1. B

11. A

21. D

2. C

12. C

22. A

3. C

13. D

23. D

4. C

14. D

24. B

5. D

15. A

25. A

6. D

16. A

26. A

7. C

17. B

27. B

8. D

18. B

28. C

9. B

19. C

29. A

10. A

20. C

30. D

85

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Lampiran 2: Rubrik Skor Instrumen Standar Pendidik dan Tenaga Kependidikan

STANDAR PENDIDIK DAN TENAGA KEPENDIDIKAN


No

Indikator

Skor

Guru memiliki kualifikasi


akademik
minimum
sarjana
(S1)
atau
diploma empat (D-IV).

91%-100% guru berpendidikan minimum S1 atau D-IV

81%-90% guru berpendidikan minimum S1 atau D-IV

71%-80% guru berpendidikan minimum S1 atau D-IV

61%-70% guru berpendidikan minimum S1 atau D-IV

Kurang dari 61% guru berpendidikan minimum S1 atau D-IV

91%-100% guru mata pelajaran memiliki kesesuaian antara


mata pelajaran yang diampu dengan latar belakang
pendidikannya
81%-90% guru mata pelajaran memiliki kesesuaian antara
mata pelajaran yang diampu dengan latar belakang
pendidikannya
71%-80% guru mata pelajaran memiliki kesesuaian antara
mata pelajaran yang diampu dengan latar belakang
pendidikannya
. 61%-70% guru mata pelajaran memiliki kesesuaian antara
mata pelajaran yang diampu dengan latar belakang
pendidikannya
Kurang dari 61% guru mata pelajaran memiliki kesesuaian
antara mata pelajaran yang diampu dengan latar belakang
pendidikannya
Rata-rata kehadiran guru 96%-100% untuk menjalankan
tugas utamanya
Rata-rata kehadiran guru 91%-95% untuk menjalankan
tugas utamanya
Rata-rata kehadiran guru 86%-90% untuk menjalankan
tugas utamanya
Rata-rata kehadiran guru 81%-85% untuk menjalankan
tugas utamanya
Rata-rata kehadiran guru kurang dari 81% untuk menjalan
kan tugas utamanya
96% - 100% guru merencanakan, melaksanakan, dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip
pembelajaran
91% - 95% guru merencanakan, melaksanakan, dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip
pembelajaran
86% - 90% guru merencanakan, melaksanakan, dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip
pembelajaran
81% - 85% guru merencanakan, melaksanakan, dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip
pembelajaran
Kurang dari 81% guru merencanakan, melaksanakan, dan
mengevaluasi pembelajaran sesuai dengan prinsip-prinsip
pembelajaran
Semua guru berperilaku sesuai dengan norma-norma
agama, hukum, sosial, dan peraturan yang berlaku
Terdapat guru yang berperilaku kurang sesuai dengan
norma-norma agama, hukum, dan sosial serta telah

Guru mata pelajaran


mengajar sesuai dengan
latar
belakang
pendidikannya.

Guru memiliki kesehatan


jasmani dan rohani untuk
menjalankan
tugas
utamanya.

4
3
2
1
0

Guru merencanakan,
melaksanakan, dan
mengevaluasi
pembelajaran sesuai
dengan prinsip-prinsip
pembelajaran.

86

Guru memiliki integritas


kepribadian
dan
bertindak sesuai dengan

4
3

Keterangan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Indikator
norma agama, hukum,
sosial, serta peraturan
dan
ketentuan
yang
berlaku.

Skor

0
6

Guru
berkomunikasi
secara efektif dan santun
dengan sesama guru,
tenaga
kependidikan,
siswa, dan orangtua
siswa.

2
1
0

Guru menguasai materi


pelajaran yang diampu
serta
mengembangkannya
secara ilmiah.

Kepala
sekolah/
madrasah
memiliki
persyaratan
sesuai
dengan ketentuan yang
berlaku.

0
9

Kepala
sekolah/
madrasah
memiliki
kualifikasi
akademik
minimum sarjana (S1)
atau diploma empat (D-

Keterangan
dilakukan pembinaan
Terdapat guru yang berperilaku tidak sesuai dengan normanorma agama, hukum, dan sosial serta telah diberikan
pembinaan dan sanksi
Terdapat guru yang berperilaku bertentangan dengan
norma-norma agama, hukum, dan sosial serta telah
diberikan sanksi
Terdapat guru yang melanggar norma-norma agama,
hukum, dan sosial tetapi tidak diberikan tindakan
Guru berkomunikasi efektif dan santun dengan siswa,
sesame guru, kepala sekolah/madrasah, orang tua siswa,
dan komite sekolah/madrasah
Guru berkomunikasi efektif dan santun dengan siswa,
sesama guru, kepala sekolah/madrasah, dan orang tua
siswa
Guru berkomunikasi efektif dan santun dengan siswa,
sesama guru, dan kepala sekolah/madrasah
Guru berkomunikasi efektif dan santun dengan siswa dan
sesama guru
Guru tidak mampu berkomunikasi efektif dan santun
96%-100% guru memiliki kesesuaian sertifikat pendidik
dengan mata pelajaran yang diampu, menghasilkan karya
tulis, dan mengikuti berbagai pertemuan ilmiah
91%-95% guru memiliki kesesuaian sertifikat pendidik
dengan mata pelajaran yang diampu, menghasilkan karya
tulis, dan mengikuti berbagai pertemuan ilmiah
86%-90% guru memiliki sertifikat pendidik dengan mata
pelajaran yang diampu, menghasilkan karya tulis, dan
mengikuti berbagai pertemuan ilmiah
81%-85% guru memiliki sertifikat pendidik dengan mata
pelajaran yang diampu, menghasilkan karya tulis, dan
mengikuti berbagai pertemuan ilmiah
Kurang dari 81% guru memiliki sertifikat pendidik dengan
mata pelajaran yang diampu, menghasilkan karya tulis, dan
mengikuti berbagai pertemuan ilmiah
Berstatus sebagai guru, memiliki SK sebagai kepala
sekolah/ madrasah, mempunyai pengalaman minimal 5
tahun sebagai guru, dan memiliki sertifikat pendidik
Berstatus sebagai guru, memiliki SK sebagai kepala
sekolah/ madrasah, mempunyai pengalaman minimal 5
tahun sebagai guru, tetapi tidak memiliki sertifikat pendidik
Berstatus sebagai guru, memiliki SK sebagai kepala
sekolah/ madrasah, mempunyai pengalaman antara 3 4
tahun sebagai guru
Berstatus sebagai guru, memiliki SK sebagai kepala
sekolah/ madrasah, mempunyai pengalaman antara 1 2
tahun sebagai guru
Tidak berstatus sebagai guru tetap tetapi memiliki SK
sebagai kepala sekolah/madrasah
Memiliki kualifikasi akademik minimum berpendidikan S1
atau D-IV kependidikan dikeluarkan oleh perguruan tinggi
terakreditasi
Memiliki kualifikasi akademik minimum berpendidikan S1
atau D-IV kependidikan dikeluarkan oleh perguruan tinggi
tidak terakreditasi

87

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Indikator
IV).

Skor
2

Kepala
sekolah/
madrasah
memiliki
pengalaman
mengajar
sekurangkurangnya
5
tahun
pada
waktu
diangkat sebagai kepala
sekolah/ madrasah.

Memiliki kualifikasi akademik minimum berpendidikan S1


atau D-IV nonkependidikan dikeluarkan oleh perguruan
tinggi terakreditasi
Memiliki kualifikasi akademik minimum berpendidikan S1
atau D-IV nonkependidikan dikeluarkan oleh perguruan
tinggi tidak terakreditasi
Tidak memiliki kualifikasi akademik minimum yang
dipersyaratkan
Memiliki pengalaman mengajar 5 tahun atau lebih

Memiliki pengalaman mengajar 3-4 tahun

Memiliki pengalaman mengajar 2-3 tahun

Memiliki pengalaman mengajar 1-2 tahun

Memiliki pengalaman mengajar kurang dari 1 tahun

Kepala
sekolah/madrasah
memiliki
kemampuan
manajerial
yang
ditunjukkan
dengan
kemajuan/keberhasian
dalam mengelola: (1)
kesiswaan, (2) guru dan
tenaga kependidikan, (3)
pengembangan
kurikulum, (4) sarana
dan
prasarana,
(5)
pembiayaan, dan (6)
hubungan
dengan
masyarakat.

4
3

Menunjukkan pencapaian kemajuan pada 6 aspek atau


lebih
Menunjukkan pencapaian kemajuan pada 4-5 aspek

Menunjukkan pencapaian kemajuan pada 2-3 aspek

Menunjukkan pencapaian kemajuan pada 1 aspek

Tidak menunjukkan pencapaian kemajuan

Kepala
sekolah/
madrasah
memiliki
kemampuan
kewirausahaan
yang
ditunjukkan antara lain
dengan adanya naluri
kewirausahaan
dalam
mengelola
kegiatan
produksi/jasa
sebagai
sumber belajar siswa.

Memiliki kemampuan dalam menciptakan inovasi


pengembangan sekolah/madrasah, bekerja keras,
bermotivasi tinggi, mandiri, dan kreatif dalam mencari solusi
Memiliki kemampuan dalam menciptakan inovasi
pengembangan sekolah/madrasah, bekerja keras,
bermotivasi tinggi, dan mandiri
Memiliki kemampuan dalam menciptakan inovasi
pengembangan sekolah/madrasah, bekerja keras, dan
bermotivasi tinggi
Memiliki kemampuan dalam menciptakan inovasi
pengembangan sekolah/madrasah, dan bekerja keras
Memiliki kemampuan dalam menciptakan inovasi
pengembangan sekolah/madrasah
91%-100% guru telah disupervisi

81%-90% guru telah disupervisi

71%-80% guru telah disupervisi

61%-70% guru telah disupervisi

Kurang dari 61% guru telah disupervisi

0
10

11

12

1
0

13

88

Keterangan

Kepala
sekolah/
madrasah
melakukan
supervisi setiap tahun.

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

Lampiran 3: Rubrik Skor Instrumen Standar Sarana dan Prasarana

STANDAR SARANA DAN PRASARANA


No

Indikator

Skor

Sekolah/Madra sah
memiliki ruang kelas
dengan
jumlah,
ukuran dan sarana
sesuai ketentuan

4
3
2
1
0

Sekolah/Madrasah
memiliki ruang
perpustakaan
dengan luas dan
sarana sesuai
ketentuan

4
3
2
1
0

Sekolah/Madrasah
memiliki buku teks
pelajaran yang telah
ditetapkan dengan
Permendiknas

4
3
2
1
0

Sekolah/Madrasah
memiliki
ruang
laboratorium
IPA
yang
dapat
menampung
minimum
satu
rombongan dengan
luas dan
sarana
sesuai ketentuan

0
5

Sekolah/Madrasah
memiliki
ruang
pimpinan dengan luas
sesuai
dengan
ketentuan

4
3
2
1

Keterangan
Memiliki ruanga kelas dengan jumlah, ukuran dan
sarana sesuai ketentuan.
Memiliki ruang kelas dengan 2 unsur di atas sesuai
dengan ketentuan
Memiliki ruang kelas dengan 1 unsur di atas sesuai
dengan ketentuan
Memiliki ruang kelas dengan 3 unsur di atas tidak sesuai
dengan ketentuan
Tidak memiliki ruang kelas
memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan sarana
sesuai ketentuan
memiliki ruang perpustakaan dengan luas tidak sesuai
ketentuan tetapi memiliki sarana sesuai ketentuan
Memiliki ruang perpustakaan dengan luas sesuai
ketentuan tetapi memiliki saran tidak sesuai ketentuan.
Memiliki ruang perpustakaan dengan luas dan sarana tidak
sesuai ketentuan
Tidak memiliki ruang perpustakaan
Memiliki buku teks pelajaran dengan rasio 1 buku
teks/mata pelajaran/siswa
Memiliki buku teks pelajaran dengan rasio 1 buku
teks/mata pelajaran untuk 2-5 siswa
Memiliki buku teks pelajaran dengan rasio 1 buku
teks/mata pelajaran unutuk 6-10 siswa
Memiliki buku teks pelajaran dengan rasio 1 buku
teks/mata pelajaran untuk 11 atau lebih siswa
Tidak memiliki buku teks
Memiliki laboratorium IPA, yang dapat menampung
minimum satu rombongan belajar dengan luas dan sarana
sesuai ketentuan
Memiliki laboratorium IPA, yang dapat menampung
minimum satu rombongan belajar dengan luas tidak
sesuai ketentuan tetapi memiliki sarana sesuai ketentuan
Memiliki ruang laboratorium IPA, yang dapat menampung
minimum satu rombongan belajar, dengan luas sesuai
dengan ketentuan tetapi memiliki sarana tidak sesuai
ketentuan
Memiliki laboratorium IPA yang tidak dapat menampung
minimum satu rombongan belajar dengan luas dan sarana
tidak sesuai ketentuan
Tidak memiliki ruang laboratorium
Memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana sesuai
ketentuan
Memiliki ruang pimpinan dengan luas tidak sesuai
ketentuan tetapi memiliki sarana sesuai ketentuan
Memiliki ruang pimpinan dengan luas sesuai ketentuan
tetapi memiliki sarana tidak sesuai ketentuan
Memiliki ruang pimpinan dengan luas dan sarana tidak
sesuai ketentuan

89

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Indikator

Sekolah/Madrasah
memiliki ruang guru
dengan
luas
san
sarana sesuai dengan
ketentuan

Skor
0

Tidak memiliki ruang pimpinan

Memiliki ruang guru dengan luas dan sarana sesuai


dengan ketentuan
Memiliki ruang guru dengan luas tidak sesuai ketentuan
tetapi memiliki sarana sesuai ketentuan
Memiliki ruang guru dengan luas sesuai dengan ketentuan
dan sarana tidak sesuai ketentuan
Memiliki ruang guru dengan luas dan sarana tidak sesuai
ketentuan
Tidak memiliki tuang guru

3
2
1
0

Sekolah/Madrasah
memiliki ruang tata
usaha dengan luas
dan sarana sesuai
dengan ketentuan

4
3

1
0
8

Sekolah/Madrasah
memiliki
tempat
beribadah bagi warga
sekolah dengan luas
dan
perlengkapan
sesuai ketentuan

4
3
2
1
0

Sekolah/Madrasah
memiliki ruang UKS/M
dengan
luas
dan
sarana
sesuai
ketentuan

4
3
2
1
0

10

Sekolah/Madrasah
memiliki
ruang
Konseling
dengan
luas
dan
sarana
sesuai ketentuan

4
3
2
1
0

11

90

Sekolah/Madrasah
memiliki
ruang
organisasi kesiswaan

Keterangan

4
3

Sekolah/Madrasah memiliki ruang tata usaha dengan luas


dan sarana sesuai dengan ketentuan
Sekolah/Madrasah memiliki ruang tata usaha dengan luas
tidak sesuai kententuan dan sarana sesuai dengan
ketentuan
Sekolah/Madrasah memiliki ruang tata usaha dengan luas
sesuai ketentuan dan sarana tidak sesuai dengan
ketentuan
Sekolah/Madrasah memiliki ruang tata usaha dengan luas
dan sarana tidak sesuai dengan ketentuan
Tidak memiliki ruang tata usaha
memiliki tempat beribadah bagi warga sekolah dengan
luas dan perlengkapan sesuai ketentuan
memiliki tempat beribadah bagi warga sekolah dengan
luas tidak sesuai dan perlengkapan sesuai ketentuan
memiliki tempat beribadah bagi warga sekolah dengan
luas dan perlengkapan tidak sesuai ketentuan
memiliki tempat beribadah bagi warga sekolah dengan
luas dan perlengkapan tidak sesuai ketentuan
Tidak memiliki tempat beribadah4
memiliki ruang UKS/M dengan luas dan sarana sesuai
ketentuan
memiliki ruang UKS/M dengan luas tidak sesuai ketentuan
dan sarana sesuai ketentuan
memiliki ruang UKS/M dengan luas sesuai ketentuan dan
sarana tidak sesuai ketentuan
memiliki ruang UKS/M dengan luas dan sarana tidak
sesuai ketentuan
Tidak memiliki ruang UKS/M
memiliki ruang Konseling dengan luas dan sarana sesuai
ketentuan
memiliki ruang Konseling dengan luas tidak sesuai
ketentuan dan sarana sesuai ketentuan
memiliki ruang Konseling dengan luas sesuai ketentuan
dan sarana tidak sesuai ketentuan
memiliki ruang Konseling dengan luas dan sarana tidak
sesuai ketentuan
Tidak memiliki ruang konseling
memiliki ruang organisasi kesiswaan dengan luas dan
sarana sesuai ketentuan
memiliki ruang organisasi kesiswaan dengan luas tidak
sesuai ketentuan dan sarana sesuai ketentuan

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

No

Indikator

Skor

dengan
luas
dan
sarana
sesuai
ketentuan

2
1
0

12

Sekolah/Madrasah
memiliki
jamban
dengan
jumlah,
ukuran dan sarana
sesuai ketentuan

4
3
2
1
0

Keterangan
memiliki ruang organisasi kesiswaan dengan luas sesuai
ketentuan dan sarana tidak sesuai ketentuan
memiliki ruang organisasi kesiswaan dengan luas dan
sarana tidak sesuai ketentuan
Tidak memiliki ruang organisasi kesiswaan
memiliki jamban dengan jumlah, ukuran dan sarana sesuai
ketentuan
memiliki jamban dengan jumlah dan ukuran tidak sesuai
ketentuan dan sarana sesuai ketentuan
memiliki jamban dengan jumlah dan ukuran sesuai
ketentuan dan sarana tidak sesuai ketentuan
memiliki jamban dengan jumlah, ukuran dan sarana tidak
sesuai ketentuan
tidak memiliki jamban

91

MODUL PENGAWAS SEKOLAH PEMBELAJAR


Pemantauan Pelaksanaan Pemenuhan Standar Nasional Pendidikan

92