Anda di halaman 1dari 48

LAPORAN STUDI KASUS MENDALAM

PELAYANAN GIZI KLINIK PADA


PASIEN POST OPERATIVE SECTIO CAESAREA DENGAN PREEKLAMPSIA
BERAT (PEB) DI BANGSAL FLAMBOYAN
RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO

Diajukan sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Praktek Kerja Lapangan
Pelayanan Gizi Klinik (PKL PGK) di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

Disusun Oleh :

AYU YAHYA KUSUMA

J310120062

PROGRAM STUDI ILMU GIZI

FAKULTAS ILMU KESEHATAN

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA

2016
HALAMAN PENGESAHAN

Laporan studi kasus mendalam Pelayanan Gizi Klinik dengan judul :

PELAYANAN GIZI KLINIK PADA


PASIEN POST OPERATIVE SECTIO CAESAREA DENGAN PREEKLAMPSIA
BERAT (PEB) DI BANGSAL FLAMBOYAN
RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO

Telah dipertahankan didepan pembimbing dan telah direvisi serta diterima sebagai
bagian prasyarat untuk memenuhi tugas Pelayanan Gizi Klinik
Program Studi Ilmu Gizi Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Surakarta
Purwokerto, Februari 2016

Pembimbing Lapang,

Dr. Agus Prastowo., SST., M.Kes., RD


NIP. 19720805 199503 1 002

Mengetahui,

Kepala Instalasi Gizi


RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto

Dr. Agus Prastowo., SST., M.Kes., RD


NIP. 19720805 199503 1 002

Menyetujui,
KATA PENGANTAR

Puji syukur alhamdulillah kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan


rahmat dan hidayah-Nya penyusunan laporan Pelayanan Gizi Klinik dengan judul :
PELAYANAN GIZI KLINIK PADA PASIEN POST OPERATIVE SECTIO
CAESAREA DENGAN PREEKLAMPSIA BERAT (PEB) DI BANGSAL
FLAMBOYAN RSUD PROF. DR. MARGONO SOEKARJO PURWOKERTO ini
dapat terselesaikan.
Laporan ini disusun sebagai salah satu syarat menyelesaikan Praktek Kerja
Lapang Pelayanan Gizi Klinik (PKL - PGK). Penulisan laporan ini dapat terselesaikan
oleh bantuan banyak pihak, sehingga penulis mengucapkan terima kasih kepada:

1. Bapak Dr. Haryadi Ibnu Junaedi, SpB selaku Direktur RSUD Prof. Dr. Margono
Soekarjo Purwokerto.
2. Bapak Dr. Agus Prastowo, SST., M.Kes., RD selaku Kepala Instalasi Gizi dan
pembimbing kasus mendalam RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
yang telah membimbing dan memberi pengarahan selama praktek kerja lapang.
3. Ibu Setyaningrum Rahmawaty, A., M.Kes., PhD selaku Ketua Program Studi
Ilmu Gizi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta.
4. Bapak Ibu dosen Program Studi Ilmu Gizi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas
Muhammadiyah Surakarta yang telah memberikan pengarahan dan bimbingan
kepada penulis.
5. Karyawan dan karyawati di Instalasi Gizi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo
Purwokerto yang telah mendukung terselesaikannya laporan ini.
Penyusun menyadari sepenuhnya bahwa laporan ini masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran membangun
untuk kesempurnaan penulisan laporan studi kasus di waktu akan datang. Dengan
segala kekurangan di dalamnya, semoga laporan ini dapat dijadikan bahan
pembelajaran dan perbaikan dalam melakukan studi selanjutnya.

Purwokerto, Februari 2016

Penyusun
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN....................................................................... ii
KATA PENGANTAR.................................................................................. iii
DAFTAR ISI............................................................................................... iv
DAFTAR TABEL........................................................................................ vii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang................................................................................. 1
B. Tujuan.............................................................................................. 3
C. Waktu dan Tempat........................................................................... 4
D. Jenis dan Cara Pengumpulan Data................................................. 4
E. Manfaat............................................................................................ 5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Bedah Sesar.................................................................................... 6
1. Definisi......................................................................................... 6
2. Etiologi......................................................................................... 6
B. Preeklampsia................................................................................... 7
1. Definisi......................................................................................... 7
2. Etiologi......................................................................................... 7
3. Patogenesis................................................................................. 8
4. Perubahan Fisiologik Patologik.................................................... 8
5. Klasifikasi Preeklampsia.............................................................. 16
C. Manajemen Terapi Gizi.................................................................... 17
BAB III SKRINING GIZI DAN NUTRITION CARE PROCESS NCP)
A. Skrining Gizi..................................................................................... 20
B. NCP................................................................................................. 20
1. Identitas Pasien........................................................................... 20
2. Assesment Gizi............................................................................ 20
a. Data Subyektif......................................................................... 20
1) Riwayat Penyakit................................................................ 21
2) Riwayat Gizi........................................................................ 21
b. Data Obyektif........................................................................... 23
1) Data Antropometri............................................................... 23
2) Pemeriksaan Biokimia........................................................ 24
3) Pemeriksaan Fisik/Klinik..................................................... 25
4) Dietary History.................................................................... 25
5) Medical History................................................................... 26
6) Terapi Medis....................................................................... 27
3. Diagnosis Gizi.............................................................................. 27
4. Intervensi Gizi.............................................................................. 28
5. Terapi Diit..................................................................................... 29
5. Rencana Konsultasi Gizi.............................................................. 30
6. Rencana Monitoring dan Evaluasi................................................ 31
7. Rekomendasi Diit......................................................................... 31
8. Implementasi................................................................................ 35
BAB IV PEMBAHASAN MONITORING DAN EVALUASI
A. Monitoring dan Evaluasi Data Subyektif........................................... 36
1. Monitoring dan Evaluasi Keluhan Utama Pasien.......................... 36
B. Monitoring dan evaluasi Data Obyektif............................................. 37
2. Monitoring dan Evaluasi Antropometri Pasien.............................. 37
3. Monitoring dan Evaluasi Data Klinik dan Fisik Pasien.................. 38
4. Monitoring dan Evaluasi Hasil Biokimia........................................ 41
5. Monitoring dan Evaluasi Asupan Makan Pasien........................... 42
B. Perkembangan Terapi Diit................................................................ 49
BAB V PENUTUP
A. Kesimpulan...................................................................................... 50
B. Saran............................................................................................... 51
DAFTAR PUSTAKA................................................................................... 52
LAMPIRAN................................................................................................ 54
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Identitas Pasien............................................................................. 20


Tabel 2. Riwayat Penyakit........................................................................... 21
Tabel 3. Riwayat Gizi................................................................................... 21
Tabel 4. Perbandingan FFQ dan AKG......................................................... 23
Tabel 5. Hasil Pemeriksaan Laboratorium................................................... 24
Tabel 6. Hasil Pemeriksaan Fisik/Klinik....................................................... 25
Tabel 7. Hasil Recall Rumah Sakit............................................................... 26
Tabel 8. Interaksi Obat dan Makanan.......................................................... 27
Tabel 9. Diagnosis Gizi................................................................................ 27
Tabel 10. Rencana Konsultasi Gizi.............................................................. 30
Tabel 11. Rencana Monitoring dan Evaluasi................................................ 32
Tabel 12. Kajian Terapi Diit Rumah Sakit..................................................... 33
Tabel 13. Rekomendasi Diit......................................................................... 35
Tabel 14. Monitoring dan Evaluasi Keluhan utama...................................... 36
Tabel 15. Monitoring dan Evaluasi Data Antropometri................................. 37
Tabel 16. Monitoring dan Evaluasi Pemeriksaan Fisik/Klinik....................... 38
Tabel 17. Monitoring dan Evaluasi Pemeriksaan Laboratorium................... 41
Tabel 18. Monitoring dan Evaluasi Asupan Makan...................................... 42
Tabel 19. Perkembangan Diit....................................................................... 49

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Persalinan merupakan fase terakhir yang terpenting dalam proses

kehamilan (Cunningham, 2013). Salah satu jenis persalinan yaitu melalui sectio
caesarea. Sectio caesarea atau bedah sesar adalah suatu persalinan buatan

dimana janin dilahirkan melalui suatu insisi pada dinding perut dan dinding

rahim dengan syarat dalam keadaan utuh serta berat janin diatas 500 gram. Di

Indonesia, bedah sesar hanya dilakukan atas dasar indikasi medis tertentu dan

kehamilan dengan komplikasi (Riskesdas, 2013).


Menurut Survei Demografi dan Kesehatan pada tahun 2002-2003

mencatat angka persalinan bedah sesar secara nasional berjumlah kurang lebih

4% dari jumlah total persalinan, namun pada pada tahun 2006 jumlah

persalinan bedah sesar di rumah sakit pemerintah adalah sekitar 20-25% dan di

rumah sakit swasta jumlahnya sangat tinggi yaitu sekitar 30-80% dari total

persalinan (Depkes RI, 2006). Menurut Riskesdas (2013) kelahiran bedah sesar

di Indonesia sebesar 9,8% dengan proporsi tertinggi di DKI Jakarta (19,9%) dan

terendah di Sulawesi Tenggara (3,3%).

Bedah sesar biasanya dilakukan karena beberapa indikasi diantaranya

komplikasi kehamilan (preeklamsia), dispiporsisefalo pelvic, partus lama,

rupture uteri, cairan ketuban yang tidak normal (Padilla, et al 2008).

Preeklampsia adalah sindrom spesifik kehamilan berupa berkurangnya perfusi

organ akibat vasospasme dan aktivasi endotel (Cunningham, 2005).

Preeklampsi ditandai dengan adanya hipertensi, edema dan proteinuria yang

timbul akibat kehamilan, biasanya terjadi pada triwulan ketiga kehamilan tetapi

dapat timbul juga sebelum triwulan ketiga seperti pada pasien mola hidatidosa

(Wiknjosastro, 2006).

Preeklampsia beresiko terhadap kematian ibu dan janin. Preeklamsia

dapat mengakibatkan kematian ibu, terjadinya prematuritas, serta dapat

mengakibatkan Intra Uterin Growth Retardation (IUGR) dan kelahiran mati

karena pada preeklamsia-eklamsia akan terjadi perkapuran di plasenta yang

menyebabkan makanan dan oksigen yang masuk ke janin berkurang (Benson,

2009). Preeklampsia/eklampsia merupakan penyebab kedua setelah

perdarahan sebagai penyebab langsung yang spesifik terhadap kematian

maternal (Kelly, 2007).


Menurut WHO (2008), angka kejadian preeklampsia di seluruh dunia

berkisar antara 0,51%-38,4%. Berdasarkan Survey Demografi dan Kesehatan

Indonesia (SDKI) pada tahun 2007 angka kematian ibu adalah 228/100.000

kelahiran hidup, yang disebabkan oleh perdarahan 28%,

preeklampsia/eklampsia 24% dan infeksi 11%. Penelitian yang dilakukan oleh

Yuniarti (2015) menyatakan angka kejadian ibu bersalin dengan preeklampsia di

RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto pada tahun 2014 sejumlah

10,23% (483 kasus) dari jumlah ibu bersalin sejumlah 4720 orang.
Untuk mencegah terjadinya infeksi pada luka operasi serta mempercepat

penyembuhan luka pasca bedah sesar maka diperlukan terapi gizi. Status

nutrisi pada seseorang adalah faktor utama yang mempengaruhi proses

pertumbuhan dan mempertahankan jaringan tubuh agar tetap sehat. Faktor

nutrisi sangat penting dalam proses penyembuhan luka (Suriadi, 2004). Ibu

dengan preeklampsi juga perlu mendapatkan terapi gizi untuk mencegah

terjadinya kegawatan penyakit serta menjaga kestabilan kondisi ibu


Berdasarkan latar belakang diatas dapat dilakukan usaha untuk

mencegah meningkatnya kegawatan penyakit serta memburuknya kondisi

pasien maka perlu dilakukan asuhan gizi dengan mengontrol asupan makan

sesuai dengan tatalaksana pasien Post Operative Sectio Caesarea dengan

preeklampsia berat.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum

Dapat melaksanakan manajemen asuhan gizi klinik pada pasien Post

Operative Sectio Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal

Flamboyan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.

2. Tujuan Khusus

a. Mampu melakukan skrining gizi pada pasien Post Operative Sectio

Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal Flamboyan RSUD Prof.

Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.


b. Mampu melakukan assessment gizi pada pasien Post Operative Sectio

Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal Flamboyan RSUD Prof.

Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.


c. Mampu merumuskan diagnosis gizi pada pasien Post Operative Sectio

Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal Flamboyan RSUD Prof.

Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.


d. Mampu membuat perencanaan dan intervensi gizi pada pasien Post

Operative Sectio Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal

Flamboyan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.


e. Mampu melaksanakan monitoring dan evaluasi pada pasien Post

Operative Sectio Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal

Flamboyan RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.


f. Mampu melakukan konseling gizi pada pasien Post Operative Sectio

Caesarea dengan preeklampsia berat di Bangsal Flamboyan RSUD Prof.

Dr. Margono Soekarjo Purwokerto.

C. Waktu dan Tempat


Pelaksanaan studi kasus ini berlangsung selama 5 hari yaitu dimulai

pada tanggal 9 sampai 13 Februari 2015, di Bangsal Flamboyan RSUD Prof. Dr.

Margono Soekarjo Purwokerto.

D. Jenis dan Cara Pengumpulan

1. Jenis Data
a. Data Primer
Data primer yang diambil meliputi data antropometri, anamnesa gizi,

food frequency, riwayat penyakit keluarga, dan recall asupan makanan.


b. Data Sekunder
Data sekunder diperoleh dari buku status pasien (Rekam Medik). Data

sekunder meliputi identitas pasien, data fisik, data klinis, data

laboratorium, data penunjang dan pengobatan yang diberikan.


2. Cara Pengumpulan Data
Pengumpulan data pada studi kasus mendalam ini dilakukan dengan metode

wawancara dan observasi.

E. Manfaat

1. Bagi Mahasiswa
a. Menambah pengetahuan dan pengalaman dalam melakukan

penatalaksanaan diet kepada pasien Post Operative Sectio Caesarea

dengan preeklampsia berat.


b. Dapat memahami dan melaksanakan penatalaksanaan diet pada pasien

Post Operative Sectio Caesarea dengan preeklampsia berat.


c. Mengaplikasikan ilmu yang telah diperoleh selama di kelas ke dalam

kasus di lapangan.
2. Bagi Keluarga Pasien
a. Menambah pengetahuan keluarga tentang kondisi penyakit pasien dan

pengaturan pola makan yang tepat, sesuai dengan kondisi pasien


b. Menghambat dan mengurangi risiko terjadinya komplikasi akibat penyakit.
3. Bagi Instalasi Gizi RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto
Memberikan informasi atau wacana bagi institusi rumah sakit terutama bagi

Instalansi Gizi berkaitan dengan penatalaksanaan diet pada pasien Post

Operative Sectio Caesarea dengan preeklampsia berat.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Bedah Sesar (Sectio Caesarea)


1. Definisi
Sectio caesarea secara umum adalah didefinisikan sebagai

kelahiran janin melalui insisi pada dinding abdomen (laparotomi) dan dinding

uterus (histerotomi) (Cunningham, 2013). Sectio caesarea ialah

pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan

dinding uterus. Dewasa ini cara ini jauh lebih aman dari pada dahulu

berhubungan dengan adanya anti biotika, transfuse darah, teknik operasi

yang lebih sempurna, dan anestesia yang lebih baik. Karena itu kini ada

kecenderungan untuk melakukan sectio caesarea tanpa dasar yang cukup

kuat (Saifuddin, 1999). Jenis sectio caesarea yaitu, sectio caesarea klasik

atau korporal, sectio caesarea transperitonealis profunda, sectio caesarea

ekstra peritoneal.

2. Etiologi

Pada umumnya, operasi seksio sesarea digunakan jika penundaan

persalinan yang lebih lama akan menimbulkan yang serius bagi janin, ibu,

atau keduanya, padahal persalinan pervaginam tidak mungkin diselesaikan

dengan aman (Cunningham, 2013). Indikasi yang menyebabkan tindakan

operasi seksio sesarea :


a. Plasenta previa
b. Disproporsi cephalopelvik
c. Pre-eklampsia dan eklampsia
d. Gawat janin
e. Janin besar
f. Letak sungsang
(Jaringan Nasional Pelatihan Klinik Kesehatan Reproduksi (JNPK-KR,

2002).

B. Preeklampsia
1. Definisi
Preeklampsia adalah kelainan malafungsi endotel pembuluh darah

atau vaskular yang menyebar luas sehingga terjadi vasospasme setelah usia

kehamilan 20 minggu, mengakibatkan terjadinya penurunan perfusi organ

dan pengaktifan endotel yang menimbulkan terjadinya hipertensi, edema

nondependen, dan dijumpai proteinuria 300mg per 24 jam atau 30mg/dl (+1

pada dipstick) dengan nilai sangat fluktuatif saat pengambilan urin sewaktu

(Brooks, 2011).
2. Etiologi

Terdapat banyak teori yang ingin menjelaskan tentang penyebab dari

penyakit ini tetapi tidak ada yang memberikan jawaban yang memuaskan.

Teori yang dapat diterima harus dapat menjelaskan tentang mengapa

preeklampsia meningkat prevalensinya pada primigravida, hidramnion,

kehamilan ganda dan mola hidatidosa. Selain itu teori tersebut harus dapat

menjelaskan penyebab bertambahnya frekuensi preeklampsia dengan

bertambahnya usia kehamilan, penyebab terjadinya perbaikan keadaan

penderita setelah janin mati dalam kandungan, penyebab jarang timbul

kembali preeklampsia pada kehamilan berikutnya dan penyebab timbulnya

gejala-gejala seperti hipertensi, edema, proteinuria, kejang dan koma

(Wiknjosastro, 2006).

3. Patogenesis
Preeklampsia telah dijelaskan oleh Chelsey sebagai disease of

theories karena penyebabnya tidak diketahui. Banyak teori yang

menjelaskan patogenesis dari preeklampsia, diantaranya adalah (1)

fenomena penyangkalan yaitu tidak adekuatnya produksi dari blok antibodi,

(2) perfusi plasenta yang tidak adekuat menyebabkan keadaan bahaya bagi

janin dan ibu, (3) perubahan reaktivitas vaskuler, (4) ketidakseimbangan

antara prostasiklin dan tromboksan, (5) penurunan laju filtrasi glomerulus

dengan retensi garam dan air, (6) penurunan volume intravaskular, (7)

peningkatan iritabilitas susunan saraf pusat, (8) penyebaran koagulasi

intravaskular (Disseminated Intravascular Coagulation, DIC), (9) peregangan

otot uterus (iskemia), (10) faktor-faktor makanan dan (11) faktor genetik. Dari

teori-teori yang telah dijelaskan sebelumnya, belum ada satupun yang dapat

membuktikan proses patogenesis preeklampsia yang sebenarnya (Pernoll,

1987).

4. Perubahan Fisiologi Patologik

a. Otak
Tekanan darah yang tinggi dapat menyebabkan autoregulasi tidak

berfungsi. Pada saat autoregulasi tidak berfungsi sebagaimana

mestinya, jembatan penguat endotel akan terbuka dan dapat

menyebabkan plasma dan sel-sel darah merah keluar ke ruang

ekstravaskular. Hal ini akan menimbulkan perdarahan petekie atau

perdarahan intrakranial yang sangat banyak (Pernoll, 1987).


Dalam Sarwono, McCall melaporkan bahwa resistensi pembuluh

darah dalam otak pada pasien hipertensi dalam kehamilan lebih

meninggi pada eklampsia. Pada pasien preeklampsia, aliran darah ke

otak dan penggunaan oksigen otak masih dalam batas normal.

Pemakaian oksigen pada otak menurun pada pasien eklampsia

(Wiknjosastro, 2006).
b. Mata
Pada preeklampsia tampak edema retina, spasmus setempat

atau menyeluruh pada satu atau beberapa arteri, jarang terjadi

perdarahan atau eksudat. Spasmus arteri retina yang nyata dapat

menunjukkan adanya preeklampsia yang berat, tetapi bukan berarti

spasmus yang ringan adalah preeklampsia yang ringan. Pada

preeklampsia jarang terjadi ablasio retina yang disebabkan edema

intraokuler dan merupakan indikasi untuk terminasi kehamilan. Ablasio

retina ini biasanya disertai kehilangan penglihatan (Wiknjosastro, 2006).

Selama periode 14 tahun, ditemukan 15 wanita dengan preeklampsia

berat dan eklampsia yang mengalami kebutaan yang dikemukakan oleh

Cunningham (2005).
Skotoma, diplopia dan ambliopia pada penderita preeklampsia

merupakan gejala yang menunjukan akan terjadinya eklampsia.

Keadaan ini disebabkan oleh perubahan aliran darah dalam pusat

penglihatan di korteks serebri atau dalam retina (Wiknjosastro, 2006).


c. Paru
Edema paru biasanya terjadi pada pasien preeklampsia berat dan

eklampsia dan merupakan penyebab utama kematian (Wiknjosastro,

2006). Edema paru bisa diakibatkan oleh kardiogenik ataupun non-


kardiogenik dan biasa terjadi setelah melahirkan. Pada beberapa kasus

terjadi berhubungan dengan terjadinya peningkatan cairan yang sangat

banyak. Hal ini juga dapat berhubungan dengan penurunan tekanan

onkotik koloid plasma akibat proteinuria, penggunaan kristaloid sebagai

pengganti darah yang hilang, dan penurunan albumin yang dihasilkan

oleh hati (Pernoll, 1994).


d. Hati
Pada preeklampsia berat terkadang terdapat perubahan fungsi

dan integritas hepar, termasuk perlambatan ekskresi bromosulfoftalein

dan peningkatan kadar aspartat aminotransferase serum. Sebagian

besar peningkatan fosfatase alkali serum disebabkan oleh fosfatase

alkali tahan panas yang berasal dari plasenta. Pada penelitian yang

dilakukan Oosterhof, et al (1994), dengan menggunakan sonografi

Doppler pada 37 wanita preeklampsia, terdapat resistensi arteri hepatika.


Nekrosis hemoragik periporta di bagian perifer lobulus hepar

kemungkinan besar penyebab terjadinya peningkatan enzim hati dalam

serum. Perdarahan pada lesi ini dapat menyebabkan ruptur hepatika,

atau dapat meluas di bawah kapsul hepar dan membentuk hematom

subkapsular (Cunningham, 2005).


e. Ginjal
Selama kehamilan normal, aliran darah dan laju filtrasi

glomerulus meningkat cukup besar. Dengan timbulnya preeklampsia,

perfusi ginjal dan filtrasi glomerulus menurun (Cunningham, 2005). Lesi

karakteristik dari preeklampsia, glomeruloendoteliosis, adalah

pembengkakan dari kapiler endotel glomerular yang menyebabkan

penurunan perfusi dan laju filtrasi ginjal (Pernoll, 1994). Konsentrasi

asam urat plasma biasanya meningkat, terutama pada wanita dengan

penyakit berat (Cunningham, 2005).


Pada sebagian besar wanita hamil dengan preeklampsia,

penurunan ringan sampai sedang laju filtrasi glomerulus tampaknya

terjadi akibat berkurangnya volume plasma sehingga kadar kreatinin

plasma hampir dua kali lipat dibandingkan dengan kadar normal selama
hamil (sekitar 0,5 ml/dl). Namun pada beberapa kasus preeklampsia

berat, keterlibatan ginjal menonjol dan kreatinin plasma dapat meningkat

beberapa kali lipat dari nilai normal ibu tidak hamil atau berkisar hingga

2-3 mg/dl. Hal ini kemungkinan besar disebabkan oleh perubahan

intrinsik ginjal yang ditimbulkan oleh vasospasme hebat yang

dikemukakan oleh Cunningham (2005).


Kelainan pada ginjal yang penting adalah dalam hubungan

proteinuria dan retensi garam dan air (Wiknjosastro, 2006). Cunningham

(2005) melaporkan bahwa preeklampsia berkaitan dengan penurunan

ekskresi kalsium melalui urin karena meningkatnya reabsorpsi di tubulus.

Pada kehamilan normal, tingkat reabsorpsi meningkat sesuai dengan

peningkatan filtrasi dari glomerulus. Penurunan filtrasi glomerulus akibat

spasmus arteriol ginjal mengakibatkan filtrasi natrium melalui glomerulus

menurun, yang menyebabkan retensi garam dan juga retensi air

(Wiknjosastro, 2006).
Diagnosis preeklampsia atau eklampsia dapat ditegakan jika

terjadi proteinuria. Namun, karena proteinuria muncul belakangan,

sebagian wanita mungkin sudah melahirkan sebelum gejala ini dijumpai.

Meyer (1994) menekankan bahwa yang diukur adalah ekskresi urin 24

jam. Mereka mendapatkan bahwa proteinuria +1 atau lebih pada dipstick

memperkirakan minimal terdapat 300 mg protein per 24 jam pada 92 %

kasus. Sebaliknya, proteinuria yang samar (trace) atau negatif memiliki

nilai prediktif negatif hanya 34 % pada wanita hipertensif. Kadar dipstick

urin +3 atau +4 hanya bersifat prediktif positif untuk preeklampsia berat

pada 36 % kasus (Cunningham, 2005).


Seperti pada glomerulopati lainnya, terjadi peningkatan

permeabilitas terhadap sebagian besar protein dengan berat molekul

tinggi. Maka ekskresi Filtrasi yang menurun hingga 50% dari normal

dapat menyebabkan diuresis turun, bahkan pada keadaan yang berat

dapat menyebabkan oligouria ataupun anuria (Wiknojosastro, 2006).

Cunningham (2005) melaporkan tekanan pengisian ventrikel normal


pada tujuh wanita dengan preeklampsia berat yang mengalami oligouria

dan menyimpulkan bahwa hal ini konsisten dengan vasospasme

intrarenal. protein albumin juga disertai protein-protein lainnya seperti

hemoglobin, globulin dan transferin. Biasanya molekul-molekul besar ini

tidak difiltrasi oleh glomerulus dan kemunculan zat-zat ini dalam urin

mengisyaratkan terjadinya proses glomerulopati. Sebagian protein yang

lebih kecil yang biasa difiltrasi kemudian direabsorpsi juga terdeksi di

dalam urin (Cunningham, 2005).


f. Darah
Sebagian besar pasien dengan preeklampsia memiliki

pembekuan darah yang normal (Pernoll, 1987). Perubahan tersamar

yang mengarah ke koagulasi intravaskular dan destruksi eritrosit (lebih

jarang) sering dijumpai pada preeklampsia Cunningham (2005).

Trombositopenia merupakan kelainan yang sangat sering, biasanya

jumlahnya kurang dari 150.000/l yang ditemukan pada 15 - 20% pasien.

Level fibrinogen meningkat sangat aktual pada pasien preeklampsia

dibandingkan dengan ibu hamil dengan tekanan darah normal. Level

fibrinogen yang rendah pada pasien preeklampsia biasanya

berhubungan dengan terlepasnya plasenta sebelum waktunya (placental

abruption) (Pernoll, 1987).


Pasien dengan preeklampsia berat dan eklampsia sebanyak 10%

menunjukan terjadinya HELLP syndrome yang ditandai dengan adanya

anemia hemolitik, peningkatan enzim hati dan jumlah platelet rendah.

Sindrom biasanya terjadi tidak jauh dengan waktu kelahiran (sekitar 31

minggu kehamilan) dan tanpa terjadi peningkatan tekanan darah.

Kebanyakan abnormalitas hematologik kembali ke normal dalam dua

hingga tiga hari setelah kelahiran tetapi trombositopenia bisa menetap

selama seminggu (Pernoll, 1987).


g. Sistem Endokrin dan Metabolisme Air dan Elektrolit
Selama kehamilan normal, kadar renin, angiotensin II dan

aldosteron meningkat. Pada preeklampsia menyebabkan kadar berbagai

zat ini menurun ke kisaran normal pada ibu tidak hamil. Pada retensi
natrium dan atau hipertensi, sekresi renin oleh aparatus

jukstaglomerulus berkurang sehingga proses penghasilan aldosteron

pun terhambat dan menurunkan kadar aldosteron dalam darah

(Cunningham, 2005).
Pada ibu hamil dengan preeklampsia juga meningkat kadar

peptida natriuretik atrium. Hal ini terjadi akibat ekspansi volume dan

dapat menyebabkan meningkatnya curah jantung dan menurunnya

resistensi vaskular perifer baik pada normotensif maupun preeklamptik.

Hal ini menjelaskan temuan turunnya resistensi vaskular perifer setelah

ekspansi volume pada pasien preeklampsia (Cunningham, 2005).


Pada pasien preeklampsia terjadi hemokonsentrasi yang masih

belum diketahui penyebabnya. Pasien ini mengalami pergeseran cairan

dari ruang intravaskuler ke ruang interstisial. Kejadian ini diikuti dengan

kenaikan hematokrit, peningkatan protein serum, edema yang dapat

menyebabkan berkurangnya volume plasma, viskositas darah meningkat

dan waktu peredaran darah tepi meningkat. Hal tersebut mengakibatkan

aliran darah ke jaringan berkurang dan terjadi hipoksia.


Pada pasien preeklampsia, jumlah natrium dan air dalam tubuh

lebih banyak dibandingkan pada ibu hamil normal. Penderita

preeklampsia tidak dapat mengeluarkan air dan garam dengan

sempurna. Hal ini disebabkan terjadinya penurunan filtrasi glomerulus

namun penyerapan kembali oleh tubulus ginjal tidak mengalami

perubahan (Wiknjosastro, 2006).


h. Plasenta dan Uterus
Menurunnya aliran darah ke plasenta mengakibatkan gangguan

fungsi plasenta. Pada hipertensi yang agak lama, pertumbuhan janin

terganggu dan pada hipertensi yang singkat dapat terjadi gawat janin

hingga kematian janin akibat kurangnya oksigenisasi untuk janin.


Kenaikan tonus dari otot uterus dan kepekaan terhadap

perangsangan sering terjadi pada preeklampsia. Hal ini menyebabkan

sering terjadinya partus prematurus pada pasien preeklampsia

(Wiknjosastro, 2006).
Pada pasien preeklampsia terjadi dua masalah, yaitu arteri

spiralis di miometrium gagal untuk tidak dapat mempertahankan struktur

muskuloelastisitasnya dan atheroma akut berkembang pada segmen

miometrium dari arteri spiralis. Atheroma akut adalah nekrosis arteriopati

pada ujung-ujung plasenta yang mirip dengan lesi pada hipertensi

malignan. Atheroma akut juga dapat menyebabkan penyempitan kaliber

dari lumen vaskular. Lesi ini dapat menjadi pengangkatan lengkap dari

pembuluh darah yang bertanggung jawab terhadap terjadinya infark

plasenta (Pernoll, 1987).


5. Klasifikasi Preeklampsia

Preeklampsia dibagi menjadi dua yaitu preeklampsia ringan dan

preeklampsia berat. Preeklampsia ringan didefinisikan dengan terdapatnya

hipertensi (tekanan darah 140/90 mmHg) yang terjadi dua kali dalam

rentang waktu paling sedikit 6 jam. Proteinuria adalah terdapatnya protein

(1+ atau lebih pada dipstick) atau paling sedikit 300 mg protein dalam urin 24

jam. Edema dan hiperrefleksia sekarang bukan merupakan pertimbangan

utama dalam kriteria diagnosis preeklampsia ringan. Kriteria diagnosa

preeklampsia berat adalah apabila terdapat gejala dan tanda sebagai berikut

(Wiknjosastro, 2006) :

1) Sistolik 160 mmHg atau diastolik 110 mmHg yang terjadi dua kali

dalam waktu paling sedikit 6 jam


2) Proteinuria lebih dari 5 gram dalam urin 24 jam
3) Edema pulmonal - Oligouria (<400 ml dalam 24 jam)
4) Sakit kepala yang menetap
5) Nyeri epigastrium dan atau kerusakan fungsi hati
6) Trombositopenia
7) Keterbatasan perkembangan intrauterus
8) Peningkatan kadar enzim hati dan atau ikterus
9) Skotoma dan gangguan visus lain
10) Perdarahan retina
11) Koma

C. Manajemen Terapi Gizi


Manajemen terapi gizi yang diberikan pada pasien pasca bedah sesar

dengan penyerta Preeklampsia Berat (PEB) yaitu diet Tinggi Energi Tinggi

Protein (TETP) dan Rendah Garam.


1. Diet TETP (Tinggi energi Tinggi Protein)
Diet TETP adalah diet yang mengandung energi dan protein di atas

kebutuhan normal.
a. Tujuan diet:
1) Memenuhi kebutuhan energi dan protein yang meningkat untuk

mencegah dan mengurangi kerusakan jaringan tubuh


2) Menurunkan tekanan darah
b. Syarat diet:
1) Energi tinggi, yaitu 40 45 kkal/kg BB
2) Protein tinggi, yaitu 2,0 2,5 g/kg BB
3) Lemak cukup, yaitu 10 25% dari kebutuhan energi total
4) Karbohidrat cukup, yaitu sisa dari kebutuhan energi total
5) Vitamin dan mineral cukup, sesuai kebutuhan normal
6) Makanan diberikan dalam bentuk mudah dicerna (Almatsier, 2008).

2. Diet Rendah Garam


Peningkatan tekanan darah yang terjadi pada pasien preeklampsia

berat, juga membutuhkan manajemen terapi gizi. Terapi gizi yang dapat

diberikan pada pasien preeklampsia berat yaitu diet Rendah Garam. Menurut

Mahan (2012) diet yang saat ini dikembangkan dan direkomendasikan untuk

pasien hipertensi adalah diet DASH (Dietary Approach to Stop Hipertension)

yaitu diet yang kaya akan buah-buahan, sayur-sayuran, dan produk makanan

rendah lemak.
a. Tujuan diet :
Membantu menurunkan tekanan darah dan mempertahakan tekanan

darah menjadi normal (Wahyuningsih, 2013).


b. Syarat diet :
1) Pasien mengkonsumsi makanan yang beraneka ragam dan gizi

seimbang.
2) Jenis dan komposisi makanan disesuaikan dengan kondisi pasien.
3) Konsumsi garam atau natrium dibatasi yaitu untuk diet Rendah

Garam I 200-400mg Na/hari untuk hipertensi berat, diet Rendah

Garam II 600-800mg Na/hari untuk hipertensi sedang dan diet

Rendah Garam III 1000-1200mg Na/hari untuk hipertensi ringan.


4) Menghindari dan membatasi makanan dengan lemak jenuh tinggi

(otak, ginjal, paru, minyak kelapa, dll), makanan yang diolah dengan

garam/natrium (biskuit, keripik, makanan kering yang asin), makanan


dan minuman dalam kaleng (sarden, sosis, korned, buah dan sayur

kalengan, soft drink), makanan yang diawetkan (dendeng, telur asin,

ikan asin, abon, dll), susu full cream, mentega, margarin, bumbu

penyedap sepeti tauco, saos tomat, saos sambal, dan sumber protein

hewani berlemak tinggi seperti daging merah, kuning telur, kulit ayam,

dan lain-lain.
5) Meningkatkan asupan kalium (4,5 gram atau 120-175 mEq/hari) dapat

memberikan efek penurunan tekanan darah ringan. Konsumsi kalium

dapat menurunkan tekanan darah (bila asupan natrium tinggi), karena

kalium berfungsi sebagai diuretik (merangsang pengeluaran urin)

sehingga pengeluaran natrium cairan meningkat serta kalium

menghambat pengeluaran renin sehingga mengubah sistem renin

angiotensin. Konsumsi kalium dari makanan dapat dilakukan dengan

mengkonsumsi makanan dalam porsi sedang (50 gram) seperti dari

apel (159 mg kalium), jeruk (250 mg kalium), tomat (366 mg kalium),

pisang (451 mg kalium), kentang panggang (503 mg kalium).

BAB III
SKRINING GIZI DAN NUTRITION CARE PROCESS (NCP)

A. Skrining Gizi
Skrining gizi dilakukan dengan metode MUST (Malnutrition Universal

Screening Tool). Berdasarkan hasil skrining, pasien memiliki LLA yaitu 28 cm

dan pasien tidak mengalami penurunan BB dikarenakan pasien sedang hamil.

Pasien menjalani bedah sesar (sectio caesarea) pada usia kehamilan 24

minggu dengan komplikasi preeklampsia berat (PEB) sehingga mendapatkan

skor 2. Total nilai skrining yaitu 2 yang menunjukkan pasien berisiko tinggi dan

membutuhkan asuhan gizi segera.

B. NCP (Nutrition Care Proses)

1. Identitas Pasien
Data singkat identitas pasien dapat dilihat pada Tabel 1.
Tabel 1. Identitas Pasien
Nama (initial) : Ny. S No RM : 00-97-96-00
Umur : 33th Ruang : Flamboyan
Jenis Kelamin : Perempuan Tgl Masuk : 5 Februari 2016
Agama : Islam Tgl Kasus : 9 Februari 2016
Karangkedawung,
Pekerjaan/Penghsilan : IRT Alamat :
Sokaraja
Diagnosis G3P2A0 H 24mg Partus
Pendidikan : SMA :
Medis Immaturust & PEB
Aktivitas fisik : Sedang Suku/Bangsa : Jawa / Indonesia

2. Assesment Gizi
a. Data Subyektif

Data subyektif meliputi keluhan utama, riwayat penyakit

sekarang, riwayat penyakit dahulu dan riwayat penyakit keluarga.

1) Riwayat Penyakit
Tabel 2. Riwayat Penyakit

Keluhan Utama Perdarahan, nyeri, batuk, sesak


Riwayat Penyakit
Asma
Dahulu
Riwayat Penyakit
Asma
Keluarga
Riwayat Penyakit
G3P2A0 H 24mg Partus Immaturust &
Sekarang/Diagnosis
PEB
medis
Sumber : Rekam Medik RSMS, 2016

2) Riwayat Gizi

Data riwayat gizi meliputi data alergi/makanan pantangan

terhadap bahan makanan tertentu, diet yang pernah dijalani,


kebiasaan makan, makanan kesukaan, suplementasi gizi, cara

pengolahan makanan, fungsi gastrointestinal perubahan berat badan.

Hasil assessment riwayat gizi dapat dilihat pada Tabel 3.


Tabel 3. Riwayat Gizi
Alergi/ pantangan
terhadap bahan Tidak ada
makanan tertentu
Diet yang pernah
Tidak ada
dijalankan
Kebiasaan makan Pola makan 3-4 kali sehari
Kebiasaan makan dalam 1 bulan terakhir :
Makanan Pokok :
Nasi 3x/sehari @100gram
Mie instan 2x/seminggu @60gram
Roti 1x/hari @50gram
Lauk Hewani :
Ayam 1x/seminggu @50gram
Telur 2x/seminggu @55gram
Ikan 1x/seminggu @50gram
Lauk Nabati :
Tahu 3x/seminggu @50gram
Tempe 3x/hari @25gram
Sayur :
Kubis 1x/seminggu @30gram
Wortel 3x/seminggu @25gram
Kangkung 1x/seminggu @45gram
Kacang panjang
1x/seminggu@30gram
Sawi 2x/seminggu @30gram
Tauge 1x/seminggu @30gram
Buah :
Jeruk 1x/seminggu @50gram
Minum :
Susu laktamil 2x/hari @40gram
Tambahan :
Kerupuk 1x/hari @5gram
Makanan yang Oseng sayur
disukai Tempe
Telur
Suplementasi gizi

Cara pengolahan Sayur : direbus dan di tumis


makanan Lauk Nabati : direbus dan digoreng
Lauk hewani : direbus dan digoreng
Gangguan fungsi Mual : -
gastrointestinal Muntah : -
Nyeri ulu hati : -
Anoreksia : -
Diare : -
Konstipasi : -
Perubahan pengecapan/penciuman : -
Gangguan mengunyah: -
Gangguan menelan : -
Lain-lain: -
Perubahan berat

badan

Data asupan makan kemudian diolah untuk mengetahui

kecukupan konsumsi berdasarkan food frequency (FFQ) Hasil

perbandingan food frequency dengan AKG dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Perbandingan FFQ dan AKG


Energi Protein Lemak Karbohidrat
(kkal) (g) (g) (g)
FFQ 1985 65,3 63.7 291
AKG 2450 71 70 363
% kecukupan 81.02 91.97 91 80.16
Keterangan Baik Baik Baik Baik

Presentase kecukupan kebutuhan energi protein, lemak, dan

karbohidrat termasuk kategori baik (80-110%) (Menkes, 2008).


Kategori tingkat konsumsi menurut Menkes (2008) :

Kebutuhan berlebih : >110%


Baik : 80-110%
Kebutuhan kurang : < 80%

b. Data Obyektif

1) Data Antropometri

Berat badan :- BB idaman/ideal :


= (TB 100) x 90%
= (153 100) x 90% = 47,4Kg

Tinggi Badan : 153 cm (data dari buku KMS)

Lingkar Lengan : 28 cm Persentil LLA :


Atas (LLA) = (LLA aktual / LLA persentil) x 100%
= (28 / 27,7) x 100%
= 101,08%
Kesimpulan :
Status gizi berdasarkan persentil LLA termasuk kategori baik

101,08%.
Kategori Persentile LLA menurut Depkes RI, 1996 :
Gizi Baik = 85%
Gizi Kurang = 70 - < 85%
Gizi buruk = < 70%
2) Pemeriksaan Biokimia
Hasil pemeriksaan laboratorium pada tanggal 5 Februari 2016

dapat dilihat pada Tabel 5.


Bilirubin Tabel 5. Hasil Pemeriksaan
Negatif NegatifLaboratorium Normal
Eritrosit 250 Negatif Positif

Sumber: Rekam Medik RSMS tanggal 5 Februari 2016


Kesimpulan status gizi berdasarkan pemeriksaan biokimia :
a) Kadar leukosit, segmen, monosit tinggi mengindikasikan adanya

inflamasi atau peradangan


b) Kadar MPV, batang, limfosit rendah mengindikasikan infeksi
c) Protein dalam urin positif mengindikasikan PEB (Preeklampsia

Berat)

3) Pemeriksaan Fisik Klinik


Hasil pemeriksaan klinik fisik pada tanggal 9 Februari 2016 dapat

dilihat pada Tabel 6.


Tabel 6. Hasil Pemeriksaan Fisik Klinik

Pemeriksaan Hasil Pemeriksaan


Kesan Umum Composmentis
Vital sign :
1. Tensi 160/100 mmHg
2. Respirasi 24 kali / menit
3. Nadi 80 kali / menit
4. Suhu 360C

Sumber: Rekam Medik RSMS 9 Februari 2016


Kesimpulan :
Pasien dalam kondisi sedang dengan kesadaran composmentis.

Tekanan darah 160/100mmHg termasuk kategori hipertensi stage II

(JNC-7, 2003). Respirasi 24kali/menit, denyut nadi 80x/mnt dengan suhu

360C termasuk kategori baik.

4) Dietary History

Riwayat asupan makan pasien saat di Rumah Sakit dengan recall

24 jam tanggal 9 Februari 2016, dengan Diet NRGIII (Nasi Rendah

Garam III) dapat dilihat pada Tabel 7.


Tabel 7. Hasil Recall Rumah Sakit

Energi Protein Lemak KH


Implementasi
(Kcal) (g) (g) (g)
Asupan Oral 987,5 31 20 203,5
Kebutuhan 1947,19 55,42 46,68 315
% Asupan 50,71 55,93 46,68 64,6
Keterangan Kurang Kurang Kurang Kurang
Kesimpulan :
Persentase asupan energi, protein, lemak, dan karbohidrat pasien di

Rumah Sakit termasuk kategori kurang yaitu <80%.


Kategori asupan makan menurut Menkes (2008) :
Asupan lebih = > 110%
Asupan baik = 80 110%
Asupan kurang = < 80%

5) Medical History
Pemeriksaan Penunjang :
Tidak ada
6) Terapi Medis
Terapi medis yang diberikan kepada pasien dapat dilihat pada

Tabel 8.
Tabel 8. Interaksi Obat dan Makanan
Jenis Obat/ Interaksi dengan
Fungsi
tindakan Zat Gizi
Nifediprin Antihipertensi -blocker Antagonis dengan kalsium
3x10mg

Kalk Suplemen Diberikan bersama makanan


1x1

SF (Sulfos Antianemia Sereal, serat makan, teh, kopi,


Ferous) telur dan susu akan
1x1 menurunkan absorbsi

Ambroxole Mengencerkan dahak Diberikan bersama makanan


3x1

Amoxilin Mengatasi infeksi / Diberikan bersama makanan


3x1 antibiotik meningkatkan absorpsi

Salbutamol Melebarkan saluran Diberikan sebelum makan


3x1 nafas

Ventolin Penanganan dan Diberikan sebelum makan


3x1 pencegahan asma

Nebulizer Mengatasi sesak nafas Tidak mengganggu absropsi

3. Diagnosis Gizi
Hasil diagnosis gizi pasien dapat dilihat pada Tabel 9.
Tabel 9. Diagnosis Gizi
Kode Problem Etiologi Signs/symptoms
NI 5.1 Peningkatan Penyembuhan luka Luka bekas operasi
kebutuhan pasca operasi SC SC
energi dan
protein
NI 5.4 Penurunan Retensi natrium Tekanan darah =
kebutuhan 160/100mmHg
Natrium
NI-5.1 :Peningkatan kebutuhan energi dan protein berkaitan dengan

penyembuhan luka pasca operasi SC dibuktikan dengan adanya luka

bekas operasi SC
NI-5.4 :Penurunan kebutuhan natrium berkaitan dengan retensi natrium

dibuktikan dengan hasil pengukuran tekanan darah 160/100mmHg

4. Intervensi Gizi
a. Tujuan Diet :
1) Membantu mepercepat penyembuhan luka operasi
2) Membantu menurunkan tekanan darah
3) Mempertahankan status gizi normal

b. Syarat/prinsip diet :
1) Pemberian energi sesuai kebutuhan
2) Protein tinggi 20% dari energi total untuk memperbaiki jaringan yang

rusak pasca dilakukannya bedah sesar


3) Lemak cukup 25% dari kebutuhan energi total, sebagai cadangan

energi
4) Karbohidrat sisa dari energi, protein, dan lemak
5) Makanan mudah dicerna dan tidak menimbulkan gas
6) Porsi kecil dan sering, 3 kali makan utama dan 2 kali selingan
7) Pembatasan asupan natrium 600-800mg/hari (Diet Rendah Garam II)

c. Perhitungan Kebutuhan Energi dan Zat Gizi :

Berdasarkan rumus Harris Benedict didapatkan hasil:


BEE = 655 + (9,65 x BB) + (1,85 x TB) (4,68 x U)
= 655 + (9,65 x 47,7) + (1,85 x 153) (4,68 x 33)
= 1233,22kkal

TEE = BEE x Faktor aktivitas x Faktor stress


= 1233,22 x 1,2 x 1,4
= 2071,80 kkal

Protein = (20% x 2071,80) : 4


= 414,36 : 4
= 103,59 gram

Lemak = (25% x 2071,80) : 9


= 517,95 : 9
= 57,55 gram

Karbohidrat = (energi (protein + lemak)) : 4


= (2071,80 (414,36 + 517,95)) : 4
= 1139,49 : 4
= 284,87 gram

5. Terapi Diet
a. Diet ETPT RG II (Energi Tinggi Protein Tinggi Rendah Garam II) 2071,80

kkal
b. Bentuk makanan biasa
c. Pemberian oral dengan frekuensi 3 kali makan utama 2 kali selingan
Pembahasan : Pemberian diet ETPT RG II 2071,80 kkal sesuai dengan

kebutuhan pasien, bentuk makanan biasa dikarenakan pasien tidak

mengalami gangguan mengunyah dan menelan. Pemberian porsi kecil

dan sering dikarenakan pasien mengalami sesak.

6. Rencana Konseling Gizi


a. Rencana Konseling Gizi

Berikut adalah rencana konseling gizi yang dapat dilihat pada

Tabel 10.

Tabel 10. Rencana Konseling Gizi


Materi
Masalah Gizi Tujuan Keterangan
Konseling
a. Peningkatan Mempercepat Diet ETPT Metode : ceramah
kebutuhan penyembuhan luka dan tanya jawab
energi & pasca operasi
protein Sasaran :
Pasien dan
keluarga
b. Penurunan Membantu Diet Rendah
kebutuhan Garam II Media :
menurunkan
Lefleat Diet
Natrium tekanan darah
Memberikan ETPT, Diet RG
II
informasi
Bahan
makanan yang
Makanan
dianjurkan dan
Penukar
yang tidak
(BMP)
dianjurkan

b. Rencana Penerapan Konseling Gizi


Tanggal = 13 Februari 2016
Jam = 10.00 WIB sampai selesai
Tujuan =
a. Mempercepat penyembuhan luka operasi SC
b. Menurunkan tekanan darah
c. Memberikan contoh bahan makanan yang dianjurkan dan yang

tidak dianjurkan
Materi = Diet ETPT RG
Media = Lefleat Diet ETPT, RG II , dan BMP
Sasaran = Pasien dan keluarga
Metode = Ceramah dan tanya jawab

7. Rencana Monitoring dan Evaluasi

Berikut adalah rencana monitoring dan evaluasi yang dapat dilihat pada

Tabel 11 sebagai berikut :


Tabel 11. Rencana Monitor dan Evaluasi
Keluhan Yang Diukur Pengukuran Keterangan
Keluhan Perdarahan, nyeri, Setiap kali
Berkurang
utama batuk, sesak pemeriksaan
a. Kesan umum a. Composmentis,
Fisik Setiap kali baik
Klinik b. Tekanan Darah pemeriksaan b. Menurun
mendekati normal
Leukosit, MPV, Setiap kali Menurun/meningkat
Biokimia
protein pemeriksaan mendekati normal
Antropometri LLA Diawal dan diakhir Tetap
Setiap hari asupan Asupan 80 100 %,
Energi, protein,
Asupan dengan recall 24 (Menkes, 2008)
lemak, karbohidrat
jam,

8. Rekomendasi Diet
a. Kajian Terapi Diet Rumah Sakit
1) Pemberian Diet ETPT RG 2071,80 kkal
2) Bentuk makanan biasa
3) Pemberian makanan secara oral dengan frekuensi 3 kali makan

utama 2 kali selingan.

Tabel 12. Kajian Terapi Diet Rumah Sakit

Energi Protein Lemak KH


(Kcal) (g) (g) (g)
Standar Diet RS 2053,7 71,7 49,2 333,8
Kebutuhan (Planning) 2071,8 103,59 57,55 284,47
% standar/kebutuhan 99,12 69,21 85,49 117,34
Keterangan Baik Kurang Baik Berlebih
Pembahasan :
Persentase kebutuhan berdsarakan standar diet RS untuk protein

belum memenuhi (<80%) tetapi untuk asupan energi dan lemak sudah

sesuai (80-110%) sedangkan untuk karbohidrat termasuk kategori

berlebih (>110%).
Klasifikasi tingkat kebutuhan menurut Menkes (2008) :

Kebutuhan berlebih : >110%


Baik : 80-110%
Kebutuhan kurang : < 80%

b. Rekomendasi Diet

Rekomendasi standar diet adalah rekomendasi yang dibuat

berdasarkan kebutuhan gizi pasien. Rekomendasi standar diet dapat

dilihat pada Tabel 13.

Tabel 13. Rekomendasi Diet


Standar Diet RS Rekomendasi Standar Diet
Makan MP = 200 gram MP = 150 gram
Pagi Lauk Hewani = 45 gram Lauk Hewani = 50 gram
Lauk Nabati = 40 gram Lauk Nabati = 40 gram
= 65 gram = 65 gram
Susu = 30 gram Susu = 30 gram

Selingan Bubur Bubur


= 200 cc = 200 cc
Pagi kacang hijau kacang hijau

Makan MP = 200 gram MP = 150 gram


Siang Lauk Hewani = 50 gram + 50 Lauk Hewani = 50 gram + 50
Lauk Nabati = 40 gram Lauk Nabati = 40 gram
= 65 gram = 65 gram
= 110 gram Buah = 110 gram
Susu = 30 gram

Selingan Snack Susu = 30 gram


Siang

Makan MP = 200 gram MP = 150 gram


Sore Lauk Hewani = 50 gram Lauk Hewani = 50 gram
Lauk Nabati = 40 gram Lauk Nabati = 40 gram
= 65 gram = 65 gram
Buah = 110 gram Buah = 110 gram
Energi = 2053,7 kkal Energi = 2094,4 kkal
Protein = 71,7 gram Protein = 88,53 gram
Lemak = 49,2 gram Lemak = 58,8 gram
Karbohidrat = 333,8 gram Karbohidrat = 306,53 gram
Pembahasan :

Perbedaan antara standar diet Rumah Sakit dengan rekomendasi

standar diet terdapat pada pemberian makanan pokok, lauk hewani,

snack, dan susu. Berdasarkan standar diet Rumah Sakit pemberian

makanan pokok berupa nasi sebanyak 200 gram dikurangi menjadi 150

gram, hal ini dikarenakan berdasarkan hasil recall 24 jam pasien tidak

mampu menghabiskan jumlah porsi nasi yang diberikan dari Rumah

Sakit. Sehingga penggunaan nasi dikurangi menjadi 150 gram.


Pemberian lauk hewani sebanyak 45 gram pada makan pagi

namun pada rekomendasi diet pemberian lauk hewani untuk makan pagi

yaitu sebanyak 50 gram. Penambahan berat lauk hewani pada makan

pagi bertujuan untuk memeuhi kebutuhan asupan protein pasien dalam

sehari. Standar diet rumah sakit untuk diet ETPT kelas III tidak

mendapatkan makanan selingan/snack pada sore hari. Namun pada

rekomendasi standar diet, pasien mendapatkan makanan selingan/snack

sebanyak dua kali yaitu snack pagi dan snack sore. Pemberian snack
pagi sebanyak 50 gram sesuai dengan standar porsi snack Rumah Sakit

sedangkan untuk makanan selingan sore diberikan susu tinggi protein

sebanyak 30 gram. Pemberian snack bertujuan untuk memenuhi asupan

energi dan protein pasien.


Pemberian susu berdasarkan standar diet ETPT di Rumah Sakit

Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto diberikan sebanyak 2 kali yaitu

pada makan pagi dan sore hari. Berdasarkan rekomendasi standar diet

pemberian susu tinggi protein dilakukan sebanyak 3 kali yaitu pada

makan pagi, makan siang, dan selingan sore. Hal ini bertujuan unutuk

memenuhi kebutuhan energi dan protein pasien. Susu tinggi protein

diberikan dalam bentuk kering sehingga pasien dapat menyedunya

sewaktu-waktu sesuai dengan keinginan.

9. Implementasi
a. Penerapan Diet Berdasarkan Rekomendasi
Pasien diberikan terapi diet ETPT RG II 2071,80 kkal dengan bentuk

makanan dengan pemberian frekuensi pemberian 3 kali makan utama 2

kali selingan.
b. Penerapan Konseling
Tanggal = 13 Februari 2016
Jam = 13.00 WIB sampai selesai
Tujuan =
1) Membantu mempercepat penyembuhan luka operasi sesar
2) Membantu menurunkan tekanan darah
3) Memberikan informasi bahan makanan yang dianjurkan dan yang

tidak dianjurkan
Materi = Diet ETPT RG II
Media = Lefleat Diet Ibu Hamil dan Menyusui dan BMP
Sasaran = Pasien dan keluarga
Metode = Ceramah dan tanya jawab
BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Monitoring dan Evaluasi Data Subyektif


1. Monitoring dan Evaluasi Keluhan Utama Pasien
Monitoring dan evaluasi keluhan utama pasien dapat dilihat pada Tabel

14 sebagai berikut :

Tabel 14. Monitoring dan Evaluasi Keluhan Utama Pasien


Tanggal Keluhan
9 Februari 2016 Perdarahan, nyeri, batuk, sesak
10 Februari 2016 Nyeri pada luka operasi, susah bergerak, batuk,
pusing
11 Februari 2016 Nyeri pada luka operasi, batuk
12 Februari 2016 Nyeri pada luka operasi saat gerak, batuk
13 Februari 2016 Nyeri pada luka operasi
Sumber : Data Primer, 2016
Berdasarkan pengamatan terhadap keluhan pasien yang dilakukan

selama 5 hari kondisi pasien semakin membaik walaupun terdapat beberapa


keluhan yang belum berkurang serta terdapatnya keluhan baru seperti

pusing. Hal ini dapat dilihat dari anamnesis kondisi pasien, pada saat

pengambilan kasus hingga hari terkahir keluhan yang berkurang ialah

perdarahan, batuk, nyeri pada luka operasi yang sudah mulai berkurang.

Batuk dan sesak yang dirasakan merupakan tanda klinis adanya asma.

Pasien memiliki riwayat penyakit dan riwayat penyakit keluarga yaitu asma.

Luka pasca operasi sesar pada pasien juga sudah semakin membaik

ditandai dengan luka yang mulai mengering.

B. Monitoring dan Evaluasi Data Obyektif


1. Monitoring dan Evaluasi Data Antropometri

Berikut adalah monitoring dan evaluasi data antropometri yang dapat

dilihat pada Tabel 15.

Tabel 15. Monitoring dan Evaluasi Data Antropometri


Tanggal Antropometri
9 Februari 2016 LLA : 28 cm
13 Februari 2016 LLA : 28 cm
Sumber : Data Primer, 2016
Pengukuran antropometri yang digunakan yaitu pengukuran LLA

(Lingkar Lengan Atas). Penggunaan LLA sebagai metode pengukuran

antropometri terkait dengan kondisi pasien yang sedang hamil. Pengukuran

LLA dilakukan diawal dan diakhir kasus. Pengukuran lingkar lengan atas

(LLA) pada awal dan akhir kasus yaitu 28 cm. Hasil perhitungan persentile

LLA yaitu dengan membandingkan antara LLA aktual dengan LLA persentile

maka didapatkan hasil 101,8% yang menunjukkan status gizi pasien

termasuk dalam kategori gizi baik.

Salah satu faktor yang dapat mempengaruhi status gizi pada pasien

adalah adanya infeksi yang ditimbulkan dari luka pasca bedah sesar.

Menurut Fatmawati (2008) Infeksi Luka Operasi (ILO) merupakan salah satu

komplikasi pasca bedah yang ditakuti oleh dokter spesialis bedah dan

merupakan masalah yang serius, karena dapat meningkatkan morbiditas dan

lama perawatan juga dapat mengakibatkan cacat bahkan kematian.


Penyakit infeksi merupakan penyebab langsung pada masalah gizi.

Sebagai reaksi pertama akibat adanya infeksi adalah menurunnya nafsu

makan pasien yang berarti bahwa berkurangnya masukan (intake) zat gizi ke

dalam tubuh pasien (Arisman, 2004). Menurut Almatsier (2004) status gizi

pasien berdasarka LLA dibagi menjadi tiga kategori yaitu :

Gizi baik = >85%


Gizi kurang = 70-85%
Gizi buruk = <70%

2. Monitoring dan Evaluasi Data Fisik dan Klinik

Berikut adalah monitoring dan evaluasi data fisik dan klinik yang dapat

dilihat pada Tabel 16.


Tabel 16. Perkembangan Hasil Pemeriksaan Fisik Klinik
Tanggal Kesan Umum Tensi (mmHg)
9 Februari 2016 Composentis 160/100
10 Februari 2016 Composmentis, lemah 170/100
11 Februari 2016 Composmentis 140/90
12 Februari 2016 Composmentis 130/80
13 Februari 2016 Composmentis 120/80
Sumber : Rekam Medik RSMS, 2016

Grafik 1. Monitoring Tekanan Darah

Berdasarkan tabel 17 diketahui bahwa kesan umum pasien selama

studi kasus adalah composmentis. Kesan umum pasien sempat lemah pasca

menjalani bedah sesar. Perubahan yang terlihat pada monitoring klinik yaitu

tekanan darah. Tekanan darah pasien mengalami peningkatan dan

penurunan selama masa observasi. Tekanan darah tertinggi terjadi pada

tanggal 10 Februari 2016 yaitu 170/100mmHg pasca menjalani bedah sesar.

Tekanan darah pasien terus mengalami penurunan, hingga pada akhir


pengamatan didapatkan tekanan darah pasien yaitu 120/80mmHg. Tekanan

darah yang mulai menurun merupakan salah satu indikasi keberhasilan terapi

diet yang diberikan, disamping pemberian terapi obat penurun tekanan

darah.

Kelainan fungsi endotel pembuluh darah atau vaskular pada pasien

preeklampsia yang menyebar luas sehingga terjadi vasospasme arteriol

disertai dengan retensi garam dan air terjadi setelah usia kehamilan 20

minggu. Vasospasme mengakibatkan terjadinya penurunan perfusi organ dan

pengaktifan endotel yang menimbulkan terjadinya peningkatan tekanan

darah (hipertensi). Peningkatan tekanan darah merupakan kompensasi untuk

mengatasi kenaikan tahanan perifer agar oksigenasi jaringan tetap tercukupi

(Brooks, 2011).

Menurut Sperof (1973) terjadinya preeklampsia adalah iskemi

uteroplasenter dimana terjadi ketidakseimbangan antara massa plasenta

yang meningkat dengan aliran perfusi sirkulasi darah plasenta yang

berkurang. Apabila terjadi hipoperfusi uterus, akan dihasilkan lebih banyak

renin uterus yang mengakibatkan vasokonstriksi dan meningkatnya

kepekaan pembuluh darah. Disamping itu angiotensin menimbulkan

vasodilatasi lokal pada uterus akibat efek prostaglandin sebagai mekanisme

kompensasi dari hipoperfusi uterus.

Menurunnya aliran darah ke plasenta mengakibatkan gangguan

fungsi plasenta. Pada hipertensi yang agak lama, pertumbuhan janin

terganggu dan pada hipertensi yang singkat dapat terjadi gawat janin hingga

kematian janin akibat kurangnya oksigenisasi untuk janin. Kenaikan tonus

dari otot uterus dan kepekaan terhadap perangsangan sering terjadi pada

preeklampsia. Hal ini menyebabkan sering terjadinya partus prematurus pada

pasien preeklampsia (Wiknjosastro, 2006).

3. Monitoring dan Evaluasi Hasil Pemeriksaan Biokimia


Berikut adalah monitoring dan evaluasi data hasil pemeriksaan biokimia

tanggal 11 Februari 2016 yang dapat dilihat pada Tabel 18.

Tabel 18. Hasil Pemeriksaan Laboratorium


Pemeriksaan Hasil Ukur Hasil Ukur
Rentang Normal
Urin/darah 5 Feb 2016 11 Feb 2016
Darah Lengkap
Hb 14,5 g/dL 14,5 g/dL 11,7 15,5
Leukosit 20950 U/L (H) 37700 U/L (H) 1600 11.000
Hematokrit 45% 45% 35 47
Eritrosit 4,9x106 /uL 4,8x106 /uL 3,8 5,2 x106
Trombosit 404.000 /uL 347.000 /uL 150.000 440.000
MCV 91,8 fL 94,2 fL 80 100
MCH 29,7 pg/cell 30,1 pg/cell 26 34
MCHC 32,4% 31,9% 32 36
RDW 13,3% 13,2% 11,5 14,5
MPV 9,0 fL (L) 9,9 fL (N) 9,4 12,3
Hitung Jenis
Basofil 0,8% 0,1% 01
Eosinofil 2,5% 0,0% 24
Batang 2,8% 1,7% 35
Segmen 70,4% 89,1% 50 70
Limfosit 13,9% (L) 1,8% (L) 25 40
Monosit 9,6% 7,3% 28
Urin Lengkap
Warna Kuning - Kuning muda tua
Kejernihan Agak keruh - Jernih
Bau Khas - Khas
Berat Jenis 1030 - 1010 1030
pH 5,5 - 4,6 7,8
Leukosit Negatif - Negatif
Nitrit Negatif - Negatif
Protein 30 (+) - Negatif
Glukosa Normal - Normal
Keton Negatif - Negatif
Urobilinogen Normal - Normal
Bilirubin Negatif - Negatif
Eritrosit 250 - Negatif
Peningkatan kadar leukosit mengindikasikan telah terjadi peradangan

atau inflamasi. Bernard, dkk (2009) menyatakan Terjadinya leukositosis

disebabkan oleh adanya respon inflamasi pada preeklampsia berat.

Apoptosis neutrofil yang terlambat menyebabkan terjadinya respon inflamasi

diketahui mempunyai peran penting menyebabkan leukositosis pada

preeklampsia berat. Pada preeklampsia terjadi disfungsi endotel yang

memberi gambaran klinis sebagai respon inflamasi sistemik menyeluruh.

Menurut Gonghua, et al (2009) pada preeklampsia terjadi placental

stress oksidative yang akan mengaktivasi P38 MAPK, hal ini memicu
terjadinya respon adaptive immunity dan innate immunity berupa inflamasi

dimana dapat terjadi peningkatan kadar leukosit. Peningkatan kadar P38

MAPK ini menyebabkan ketidakseimbangan antara faktor angiogenik dan

antiangiogenik.

Pemeriksaan laboratorium kedua, tidak dilakukan pemeriksaan

protein dalam urin, sehingga tidak diketahui kadar protein dalam urin terkahir

pada pasien. Kadar MPV pada pemeriksaan kedua telah mengalami

peningkatan dan telah sesuai nilai normal yang dianjurkan. Peningkatan

kadar MPV menandakan bahwa indikasi untuk terjadinya trombositopenia

tidak terjadi.

4. Monitoring dan Evaluasi Makan Pasien


a. Asupan makan
Intake makan pasien diperoleh melalui recall 24 jam. Zat gizi yang

dievaluasi adalah makronutrien yaitu energi, protein, lemak dan

karbohidrat. Perkembangan asupan makan pasien dapat dilihat pada

tabel 18.
Tabel 18. Perkembangan Asupan Makan
Hari Energi Protein Lemak KH Na
Keterangan (mg)
Ke (Kkal) (g) (g) (g)
Kebutuhan 2071.8 103.6 57.6 284.9 600-800
Perencanaan 2114.6 83.3 61.4 307.2 599.8
Asupan RS 1291.2 56.7 37.7 184.0 283.8
I Asupan Luar RS 92.8 2.2 1.1 18.7 144.8
Total asupan 1384.1 58.9 38.8 202.7 428.6
% Asupan 66.8 66.4 67.3 71.2
Kategori Kurang Kurang Kurang Kurang
Kebutuhan 2071.8 103.6 57.6 284.9 600-800
Perencanaan 2018.2 95.2 52.1 297.8 424.3
Asupan RS 1831.4 89.3 59.8 244.9 506.3
II Asupan Luar RS 142.0 4.3 2.2 26.3 289.5
Total asupan 1973.4 93.6 62.0 271.2 795.8
%Asupan 95.2 90.3 107.8 95.2
Kategori Baik Baik Baik Baik
Kebutuhan 2071.8 103.6 57.6 284.9 600-800
Perencanaan 2085.2 85.8 61.7 299.4 569.4
Asupan RS 1675.7 74.0 56.7 221.3 595.4
III Asupan Luar RS 141.1 1.7 3.2 26.6 0.0
Total asupan 1816.7 75.7 59.8 247.9 595.4
%Asupan 87.7 73.1 104.0 87.0
Kategori Baik Kurang Baik Baik
Sumber : Data Primer Terolah, 2016
Berdasarkan monitoring evaluasi makan pasien dapat dilihat

asupan makan pasien mengalami peningkatan dari hari pertama hingga

hari kedua. Persentase rata-rata asupan pasien dari hari ke I hingga ke

III untuk energi, lemak dan karbohidrat termasuk kategori baik

sedangkan untuk asupan protein termasuk kategori kurang. Menurut

Menkes RI (2008), kategori asupan <80% termasuk dalam kategori

asupan kurang sedangkan untuk asupan baik yaitu 80%. Walaupun

asupan pasien kurang tetapi ada peningkatan asupan makan pada hari

ke II. Peningkatan asupan makan ini disebabkan karena rasa nyeri

bekas operasi yang sudah mulai berkurang. Penurunan tekanan darah

menyebabkan meningkatnya nafsu makan pasien dikarenakan mulai

berkurangnya rasa tidak nyaman pada tubuh.


Menurut Sukrisman (2007) rawat inap berkaitan dengan penyakit

yang mendasari tercetusnya anoreksia, disfagia, gangguan pencernaan

dan hiperkatabolik. Obat-obatan tertentu yang diberikan dapat

mengurangi kepekaan indera pengecap sehingga nafsu makan menurun

dan intake nutrisi tidak adekuat. Banyak penelitian yang menunjukkan

malnutrisi pada pasien berhubungan dengan lama rawat, proses

penyembuhan dan peningkatan angka kesakitan dan kematian.


Diagram evaluasi makan pasien energi, protein, lemak dan

karbohidrat dari hari pertama, kedua dan ke tiga:

1) Energi

Pada diagram diatas dapat dilihat adanya peningkatan asupan

energi dari hari pertama ke hari ke dua namun menurun pada hari

ketiga. Peningkatan asupan makan pada hari kedua dikarenakan

kondisi pasien yang sudah mulai membaik walaupun karena mulai


menurunnya tekanan darah. Kebiasaan pasien yang tidak

menghabiskan makanan yang telah disediakan menyebabkan

terjadinya penurunan asupan makan pada hari ketiga. Pemberian

motivasi kepada pasien yang dilakukan setiap hari agar pasien mau

menghabiskan makanan yang telah disajikan oleh pihak rumah sakit.


Asupan makan pasien dipengaruhi oleh beberapa faktor antara

lain penyakit yang diderita pasien, psikologis, nafsu makan, dan

lingkungan. Pada keadaan sakit secara tidak langsung asupan makan

akan menurun, namun pada fase penyembuhan dan keluhan pasien

berkurang nafsu makan akan kembali baik dan asupan meningkat

(Siti, 2013).

2) Protein

Pada diagram diatas dapat dilihat adanya peningkatan asupan

protein pada hari pertama sampai hari kedua, hal ini disebabkan

keadaan pasien sudah mulai membaik. Rendahnya tingkat asupan

protein pasien pada hari pertama, selain dikarenakan kondisi yang

belum stabil karena tingginya tekanan darah, juga dikarenakan pasien

tidak berani mengkonsumsi lauk hewani. Menurut pasien dengan

mengkonsumsi lauk hewani dapat menimbulkan rasa gatal pada luka

bedah sesar. Sehingga pasien memiliki ketakutan tersendiri dalam

mengkonsumsi lauk hewani.


Pemberian edukasi mengenai manfaat protein dan motivasi

kepada pasien yang dilakukan setiap hari agar pasien mau

menghabiskan makanan yang telah disajikan oleh pihak Rumah Sakit.

Keberhasilan pemberian edukasi dan motivasi dapat dilihat pada

asupan protein hari ke dua yang mengalami peningkatan.


Protein memiliki fungsi sebagai pembentukan antibodi, apabila

seseorang kekurangan protein maka kemampuan tubuh untuk

menghalangi pengaruh toksik bahan-bahan racun akan berkurang

sehingga akan rentan terhadap bahan-bahan racun dan obat-obatan.

Fungsi protein juga bermanfaat untuk mepercepat proses

penyembuhan luka pasca dilakukannya pembedahan (Almatsier,

2009).

3) Lemak

Pada diagram diatas dapat dilihat adanya peningkatan asupan

lemak dari hari pertama sampai hari kedua namun hari ketiga asupan

lemak menurun. Peningkatan asupan lemak disebabkan keadaan

pasien sudah mulai membaik. Ada beberapa faktor yang dapat

mempengaruhi peningkat asupan makan antara lain penyakit yang

diderita pasien, psikologis, nafsu makan, dan lingkungan (Siti, 2013).


Menurut Irianto (2006) dalam tubuh lemak bermanfaat untuk:

1) Sebagai sumber energi, 1 gram lemak menghasilkan 9 kalori. 2)

Melarutkam vitamin sehingga dapat diserap oleh usus. 3)

Memperlama rasa kenyang. Defisiensi lemak dalam tubuh akan

mengurangi ketersediaan energi dan mengakibatkan terjadinya

katabolisme atau perombakan protein. Cadangan lemak akan

berkurang dan lambat laun terjadi penurunan berat badan. (Almatsier,

2010)

4) Karbohidrat
Pada diagram asupan karbohidrat dapat dilihat adanya

peningkatan asupan karbohidrat pada hari pertama dan ke dua.

Peningkatan asupan karbohidrat berkaitan dengan telah membaiknya

kondisi pasien. Pasien memiliki kebiasaan tidak mengahabiskan

seluruh porsi nasi yang telah diberikan dari Rumah Sakit. Kebiasaan

ini dapat berpengaruh terhadap asupan pasien karbohidrat pasien

selama di Rumah Sakit. Pemberian motivasi kepada pasien yang

dilakukan setiap hari agar pasien mau menghabiskan makanan yang

telah disajikan oleh pihak rumah sakit.


Fungsi dari karbohidrat yaitu menyediakan energi bagi tubuh,

berperan dalam menentukan karakteristik bahan makanan, (misalnya

rasa, warna, tekstur, dll) di dalam tubuh berguna untuk mencegah

timbulnya ketosis, memecah pemecahan protein tubuh yang

berlebihan, mencegah kehilangan mineral yang berlebihan, berguna

untuk membantu metabolisme lemak dan protein (Winarno, 2004).

5. Perkembangan Diet Pasien

Tabel 19. Perkembangan Diet Pasien


Hari Ke Jenis Diet Bentuk Makanan Cara Pemberian
I Diet ETPT RG II Biasa Oral
II Diet ETPT RG II Biasa Oral
III Diet ETPT RG II Biasa Oral

Diet yang diberikan pada pasien adalah Diet ETPT RG II 2071,80 kkal

selama masa perawatan di Rumah Sakit hal ini dikarenakan pasien menjalani

bedah sesar dengan komplikasi PEB (Preeklampsia Berat). Diet ETPT (Tinggi

Karbohidrat Tinggi Protein) diberikan karena adanya proses pemulihan

jaringan pasca dilakukan pembedahan (bedah sesar) sedangkan diet RG

(Rendah Garam) diberikan karena adanya komplikasi PEB (Preeklampsia

Berat). Dengan memberikan diet ETPT diharapkan masa pemulihan pasien


pasca pembedahan semakin cepat serta tekanan darah dapat berangsur-

angsur turun mendekati normal.

Makanan yang diberikan dalam bentuk biasa hal ini dikarenakan tidak

ada gangguan gastrointestinal. Makanan diberikan secara oral karena tidak

ada gangguan mengunyah dan menelan, frekuensi makan diberikan 3 kali

makanan utama dan 2 kali makanan selingan. Pemberian makanan dengan

porsi kecil dan sering bertujuan untuk mengurangi rasa tidak nyaman pada

pasien seperti sesak. Dengan prinsip porsi kecil dan sering diharapkan pasien

mampu menghabiskan makanan sehingga kebutuhan energi dan protein dapat

tercukupi.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

a. Hasil skrining gizi pasien mendapatkan skor 2 berisiko tinggi dan

membutuhkan asuhan gizi segera.


b. Status gizi pasien berdasarkan persentil LLA 101,8% termasuk kategori

gizi baik.
c. Hasil pemeriksaan fisik klinik disimpulkan bahwa kesan umum pasien

composmentis dengan tekanan darah tinggi.


d. Berdasarkan hasil pemeriksaan laboratorium pasien memiliki kadar

leukosit yang tinggi, segmen tinggi, eosinofil rendah, batang rendah, dan

limfosit rendah.
e. Dietry History:
1) Berdasarkan Food Frequency (FFQ) didapatkan persen kecukupan

energi, protein, lemak, dan karbohidrat termasuk kategori baik.


2) Kebiasaan makan 3 kali makanan utama. Dengan kebiasaan

makan pasien yang suka mengkonsumsi makanan yang direbus

dan dibacem.
3) Dari hasil recall RS persen asupan untuk energi, protein, lemak

dan karbohidrat termasuk kategori kurang.


f. Diagnosis gizi pasien antara lain:
1) NI-5.1 : Peningkatan kebutuhan energi dan protein berkaitan dengan

penyembuhan luka pasca operasi SC dibuktikan dengan adanya luka

bekas operasi SC
2) NI-5.4 : Penurunan kebutuhan natrium berkaitan dengan retensi

natrium dibuktikan dengan hasil pengukuran tekanan darah

160/100mmHg

3) Intervensi gizi yang dilakukan pada pasien yaitu dengan memberikan

ETPT RG II 2071,80 kkal dengan bentuk makanan biasa, cara

pemberian oral, dengan frekuensi 3x utama dan 2x selingan.


g. Monitoring dan evaluasi

1. Anamnesis : keluhan berkurang

2. Pemeriksaan Fisik/Klinis : Composmentis, tekanan darah

turun mendekati normal.

3. Dietary : Terjadi peningkatan asupan

makan pada hari pertama dan

kedua dan terjadi penurunan

asupan pada hari ketiga.

B. Saran
1. Bagi Pasien

Pasien diharapkan melanjutkan diet yang dianjurkan setelah pulang dari

rumah sakit.

2. Keluarga Pasien

Keluarga pasien hendaknya memberikan motivasi dan dukungan agar pasien

menjalani diet yang telah diberikan agar tidak ada komplikasi pada penyakit

pasien.
DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, S. 2004. Penuntut Diet. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama


Almatsier, S. 2007. Penuntut Diet Edisi Baru. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka Utama
Badan Pusat Statistik. 2008. Survei Demografi dan Kesehatan Indonesia 2007.
Jakarta : Badan Pusat Statistik
Benson, Ralph C. 2008. Buku Saku Obstetri dan Ginekologi. Jakarta : EGC
Brooks, MD. 2011. Pregnancy, Peeclampsia. Department of Emergency Medicine, St
MaryCorwin Medical Center
Cunningham, FG, Lenevo KJ, Gant NF, Gilstrap LC, Hauth JC, Wenstrom KD. 2005.
Hypertensive Dissrder In Pregnancy. New York : McGRAW HILL
Cunningham, FG., et al. 2006. Obstetri Wiliams. Jakarta : EGC
Cunningham, FG., et al. 2013. Obstetri Wiliams. Jakarta : EGC
Depkes RI. 2008. Profil Kesehatan Indonesia. Jakarta : Departemen Kesehatan
Republik Indonesia
Fatmawati. A., 2008, Perbedaan Kejadian Infeksi Luka Operasi Berdasarkan
Kategori Operasi pada Pasien Bedah yang diberikan Antibiotik Profilaksis di
RS PKU Muhammadiyah Karanganyar Periode 1 Januari 31 Desember.
Surakarta : Universitas Muhammadiyah Surakarta
Penoll, ML. 1994. Hypertensive Dissrder In Pregnancy. In : Handbook of Obtetrics
and Gynecology. New York : McGRAW HILL
Pernoll, Martin L., dan Benson, Ralph C.. 1987. Current Obstetric and Gynecologic
Diagnosis and Treatment. Edisi 6. California : Appleton and Lange.
Riskesdas. 2013. Riset Kesehatan Dasar 2013. Jakarta : Badan Penelitian dan
Pengembangan Kesehatan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.
Sukrisman, L., Harjodisastro, D., Syam, AF., 2007. Dukungan Nutrisi pada Kasus
Penyakit Dalam. Jakarta: Departemen Ilmu Penyakit Dalam Fakultas Kedokteran
UI.
Suriadi. 2004. Perawatan Luka. Jakarta : Sagung Seto
Wahyuningsih, R. 2013. Penatalaksanaan Diit Pada Pasien. Jakarta : Graha Ilmu
Winkjosastro. 2006. Gejala Preeklampsia, Akibat Preeklampsia pada Ibu dan Janin
dan Penatalaksanaan Preeklampsia. Jakarta : Fakultas Kedokteran
Universitas Indonesia.
Yuniarti, E. 2015. Skripsi : Gambaran Paritas Pada Kejadian Preeklampsia Pada
Persalinan di RSUD Prof. Dr. Margono Soekarjo Purwokerto Tahun 2014.
Purwokerto : Program Studi DIII Kebidanan Fakultas Ilmu Kesehatan
Universitas Muhammadiyah Purwokerto.
LAMPIRAN
Lampiran

MONITORING, EVALUASI DAN TINDAK LANJUT

MONITORING ASSESMEN GIZI EVALUASI DAN TINDAK


HARI DIAGNOSIS MONITORING DIAGNOSIS
FISIK DAN LANJUT (TERAPI DIET
KE MEDIS ANTROPOMETRI BIOKIMIA ASUPAN GIZI
KLINIS DAN KONSLEING GIZI

I Post operative TB = 153 cm Leukosit = Fisik : E = 1384,1 NI-5.1 : Peningkatan kebutuhan Antropometri : status gizi
sectio - Nyeri pada Kkal
20950 u/L energi dan protein berkaitan normal
caesarea LLA = 28 cm luka
(Tinggi)
operasi P = 58,9 g dengan penyembuhan luka
dengan Fisik dan klinis : Nyeri
%LLA = 101,08% - Susah
Preeklampsia MPV = pasca operasi SC dibuktikan pada luka operasi, susah
bergerak L= 38,8 g
Berat (PEB) bergerak, batuk, pusing
9,0fL - Batuk dengan adanya luka bekas
Tekanan darah tinggi
(Rendah) - pusing Kh= 202,7 g
operasi SC (hipertensi stage II)
Protein = Klinis : Na = 428,6 mg
NI-5.4 : Penurunan kebutuhan Asupan :
30 - Tekanan
(Positif) darah : natrium berkaitan dengan - E = kurang (66,8%)
140/90mmHg - P = kurang (66,4%)
retensi natrium dibuktikan
- L = kurang (67,3%)
dengan hasil pengukuran - Kh= kurang (71,2%)
tekanan darah 140/90mmHg
Terapi diet :
- Diet TKTP RG II
- Bentuk makanan Biasa
- Cara pemberian oral

Konseling :
Edukasi dan motivasi
pasien untuk
meningkatkan asupan
makan, patuh dengan diet
yang diberikan oleh rumah
sakit serta tidak makan
makanan dari luar rumah
sakit.
II Post operative - - Fisik : E = 1973,4 NI-5.1 : Peningkatan kebutuhan Fisik dan klinis : Nyeri
sectio - Nyeri Kkal pada luka operasi, batuk.
energi dan protein berkaitan
caesarea pada luka Tekanan mulai mengalami
operasi P = 93,6 g dengan penyembuhan luka
dengan penurunan, tetap
- batuk
Preeklampsia pasca operasi SC dibuktikan pebatasan asupan natrium
L= 62 g
Berat (PEB) dengan adanya luka bekas
Klinis : Kh= 271,2 g Asupan :
operasi SC
- Tekanan - E = Baik (95,2%)
darah : Na = 795,8 mg - P = Baik (90,3%)
NI-5.4 : Penurunan kebutuhan
130/80 - L = Baik (107,8%)
mmHg natrium berkaitan dengan - Kh = Baik (95,2%)
retensi natrium dibuktikan
Terapi diet :
dengan hasil pengukuran - Diet TKTP RG II
tekanan darah 130/80mmHg - Bentuk makanan Biasa
- Cara pemberian oral

Konseling :
Edukasi dan motivasi
pasien untuk
meningkatkan asupan
makan, patuh dengan diet
yang diberikan oleh rumah
sakit serta tidak makan
makanan dari luar rumah
sakit.
III Post operative LLA = 28 cm Leukosit = Fisik : E = 1816,7 NI-5.1 : Peningkatan kebutuhan Antropometri : status gizi
sectio - Sesak Kkal
37700 u/L energi dan protein berkaitan normal
caesarea - Batuk
dengan %LLA = 101,08% (Tinggi) - Lidah P = 75,7 g dengan penyembuhan luka Fisik dan klinis : sesak,
Preeklampsia pahit
pasca operasi SC dibuktikan sebah, batuk, lidah pahit.
Berat (PEB) MPV = L= 59,8 g Tekanan darah sudah
Klinis : dengan adanya luka bekas
9,9fL menurun namun tetap
- Tekanan Kh= 247,9 g
operasi SC mendapatkan pembatasan
(Normal) darah :
120/80 Na = 595,4 mg asupan natrium
Protein = mmHg
Tidak ada Asupan :
pemeriksaa - E = Baik (87,7%)
- P = Kurang (73,1%)
n - L = Baik (104%)
- Kh= Baik (87%)

Terapi diet :
- Diet TKTP RG II
- Bentuk makanan Biasa
- Cara pemberian oral

Konseling :
Edukasi dan motivasi
pasien untuk
meningkatkan asupan
makan, patuh dengan diet
yang diberikan oleh rumah
sakit serta tidak makan
makanan dari luar rumah
sakit.